Soal Ppg Pedagogik

16  13 

Teks penuh

(1)

JAWABAN TUGAS PPGDJ

JAWABAN TUGAS PPGDJ BIDANG PEDAGOGIK

BIDANG PEDAGOGIK

Oleh :

Oleh :

Nama

Nama

:

: DENI

DENI ISKANDAR,

ISKANDAR, S.Pd

S.Pd

NUPTK

NUPTK

:

: 6544768669130043

6544768669130043

NO.

NO. Peserta

Peserta PPG

PPG

:

: 18236018010039

18236018010039

Bidang

Bidang Studi

Studi Sertifikasi

Sertifikasi :

: 180

180

 –

 –

 MATEMATIKA

 MATEMATIKA

Sekolah Asal

Sekolah Asal

: SMKS TARBIYATUL QURRO’ 

: SMKS TARBIYATUL QURRO’ 

SELAGALAS, MATARAM

SELAGALAS, MATARAM

1.

1. Buatlah satu contoh kasus kesalahan pengerjaan matematika yang dilakukan oleh siswaBuatlah satu contoh kasus kesalahan pengerjaan matematika yang dilakukan oleh siswa SMP atau SMA, kemudian bagaimanakah kegiatan pembelajaran yang menurut Anda tepat SMP atau SMA, kemudian bagaimanakah kegiatan pembelajaran yang menurut Anda tepat untuk menangani masalah tersebut?

untuk menangani masalah tersebut? Jawab

Jawab

Dari sumber yang ada, menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia, kesalahan adalah Dari sumber yang ada, menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia, kesalahan adalah perihal salah, kekeliruan, kealpaan, sehingga jika kesalahan itu dihubungkan dengan objek perihal salah, kekeliruan, kealpaan, sehingga jika kesalahan itu dihubungkan dengan objek dasar matematika menurut Soedjadi (2000: 13), kesalahan yang dimaksud yaitu:

dasar matematika menurut Soedjadi (2000: 13), kesalahan yang dimaksud yaitu: a.

a. Kesalahan FaktaKesalahan Fakta  adalah kekeliruan dalam menuliskan konvensi-konvensi yang  adalah kekeliruan dalam menuliskan konvensi-konvensi yang dinyatakan dengan simbol-simbol matematika.

dinyatakan dengan simbol-simbol matematika. Contoh :

Contoh : Kesalahan dalam mengubah permasalahan ke dalam bentuk modelKesalahan dalam mengubah permasalahan ke dalam bentuk model matematika, kesalahan dalam menginterpretasikan hasil yang didapatkan dan kesalahan matematika, kesalahan dalam menginterpretasikan hasil yang didapatkan dan kesalahan dalam menuliskan simbol-simbol matematika.

dalam menuliskan simbol-simbol matematika. b.

b. Kesalahan KonsepKesalahan Konsep  adalah kekeliruan dalam menggolongkan atau mengklasifikasikan  adalah kekeliruan dalam menggolongkan atau mengklasifikasikan sekumpulan objek. Konsep yang dimaksud

sekumpulan objek. Konsep yang dimaksud dalam matematika dapat berupa definisi.dalam matematika dapat berupa definisi. Contoh :

Contoh :  Kesalahan dalam menggolongkan suatu relasi, apakah merupakan suatu  Kesalahan dalam menggolongkan suatu relasi, apakah merupakan suatu fungsi atau tidak.

fungsi atau tidak. c.

c. Kesalahan OperasiKesalahan Operasi  adalah kekeliruan dalam pengerjaan hitung, pengerjaan aljabar,  adalah kekeliruan dalam pengerjaan hitung, pengerjaan aljabar, dan pengerjaan matematika yang lain.

dan pengerjaan matematika yang lain. Contoh :

Contoh :  Kesalahan dalam menjumlahkan, mengurangkan, dan kesalahan dalam  Kesalahan dalam menjumlahkan, mengurangkan, dan kesalahan dalam operasi matematika lainnya.

operasi matematika lainnya. d.

d. Kesalahan PrinsipKesalahan Prinsip adalah kekeliruan dalam mengaitkan beberapa fakta atau beberapa adalah kekeliruan dalam mengaitkan beberapa fakta atau beberapa konsep.

konsep. Contoh :

Contoh :  Kesalahan dalam menggunakan rumus ataupun teorema serta kesalahan  Kesalahan dalam menggunakan rumus ataupun teorema serta kesalahan dalam menggunakan prinsip-prinsip sebelumnya.

dalam menggunakan prinsip-prinsip sebelumnya.

Rosita (dalam Rifai, 2012) mengemukakan bahwa jenis-jenis kesalahan umum yang Rosita (dalam Rifai, 2012) mengemukakan bahwa jenis-jenis kesalahan umum yang dilakukan siswa dalam menyelesaikan soal-soal matematika antara lain:

dilakukan siswa dalam menyelesaikan soal-soal matematika antara lain: a.

a. Kesalahan KonsepKesalahan Konsep

Kesalahan konsep adalah kesalahan memahami gagasan abstrak. Konsep dalam Kesalahan konsep adalah kesalahan memahami gagasan abstrak. Konsep dalam matematika adalah suatu ide abstrak yang mengakibatkan seseorang matematika adalah suatu ide abstrak yang mengakibatkan seseorang dapat mengklasifikasikan objek-objek atau kejadian-kejadian dan menentukan apakah dapat mengklasifikasikan objek-objek atau kejadian-kejadian dan menentukan apakah objek atau kejadian itu merupakan contoh atau bukan contoh dari ide tesebut. Herman objek atau kejadian itu merupakan contoh atau bukan contoh dari ide tesebut. Herman Hudoyo (dalam Rifai, 2012) menyatakan bahwa belajar konsep adalah belajar Hudoyo (dalam Rifai, 2012) menyatakan bahwa belajar konsep adalah belajar

(2)

memahami sifat-sifat dari benda-benda atau peristiwa untuk dikelompokkan dalam satu  jenis.

Kesalahan konsep dalam matematika berakibat lemahnya penguasaan materi sacara utuh dalam matematika, aturan mempunyai makna yang sama dengan prinsip. Prinsip dalam matematika yang dimaksudkan dalam penelitian ini adalah berbagai dalil, hukum, dan aturan atau rumus-rumus yang berlaku dalam mencari penyelesaian soal-soal metematika.

b. Kesalahan Menggunakan Data

Kesalahan menggunakan data berkenaan dengan kesalahan dalam menggunakan data, seperti tidak menggunakan data yang seharusnya dipakai, salah dalam menstubtitusi data ke variabel atau menambah data yang tidak diperlukan dalam menjawab suatu masalah.

c. Kesalahan Interpretasi Bahasa

Kesalahan interpretasi bahasa adalah kesalahan mengubah informasi ke ungkapan matematika atau kesalahan dalam memberi makna suatu ungkapan matematika. Bahasa matematika merupakan bahasa simbol sehingga pemahaman terhadap simbol-simbol tersebut merupakan prasyarat utama untuk dapat memahami matematika. Persoalan matematika biasanya disajikan dalam bentuk diagram, tabel, soal cerita, dan sebagainya. Kesemuanya itu mempunyai arti dan akan menjadi jelas apabila dapat diinterpretasikan dengan benar. Untuk menyelesaikan persoalan matematika yang berbentuk soal cerita maka terlebih dahulu harus mengubah soal cerita yang menggunakan bahasa sehari-hari menjadi kalimat matematika. Jika salah dalam mengartikan maka tidak mungkin memberi solusi yang tepat.

d. Kesalahan Teknis

Kesalahan teknis berkenaan dengan pemilihan yang salah atas teknik ekstrapolasi. Siswa tidak dapat mengidentifikasi operasi yang tepat atau rangkaian operasinya. Kesalahan ini dapat terjadi ketika siswa memilih jalan yang tidak tepat yang mengarah ke jalan buntu yang dapat berupa ketidaktahuan siswa dalam memilih prosedur yang tepat untuk menyelesaikan operasi-operasi yang ada.

Kesalahan dalam perhitungan termasuk dalam kesalahan teknis. Dalam menyelesaikan masalah matematika, meskipun sudah mampu menentukan dan menggunakan algoritma, tetapi jika melakukan kesalahan perhitungan atau kesalahan operasi aljabar, maka tetap akan memberikan solusi yang tidak tepat atau salah. Jadi dalam menyelesaikan soal matematika sangat diperlukan adanya kemampuan teknis yang baik.

(3)

e. Kesalahan Penarikan Kesimpulan

Kesalahan dalam penarikan kesimpulan yang dlakukan oleh siswa dapat berupa melakukan penyimpulan tanpa alasan pendukung yang benar atau melakukan penyimpulan pernyataan yang tidak sesuai dengan penalaran logis.

Jadi pembelajaran yang tepat menurut saya untuk menanggulangi masalah ini adalah guru harus mampu menanampkan konsep diatas. Dengan cara melaksanakan model pembelajaran yang mampu mengakomodir penanaman konsep operasi hitung tersebut. Karena operasi hitung ini akan dipergunakan hampir disemua materi pembelajaran matematika sehinnga harus mampu memenuhu tiga syarat berikut.

a. Penanaman konsep dasar (penanaman konsep), yaitu pembelajaran suatu konsep baru matematika, ketika siswa belum pernah mempelajari konsep tersebut.

b. Pemahaman konsep, yaitu pembelajaran lanjutan dari penanaman konsep, yang bertujuan agar siswa lebih memahami konsep matematika.

c. Pembinaan keterampilan, yaitu pembelajaran lanjutan dari penanaman konsep dan pemahaman konsep. Pembelajaran pembinaan keterampilan bertujuan agar siswa lebih terampil dalam menggunakan berbagai konsep matematika.

Sumber :

https://ninamath.wordpress.com/2014/04/12/jenis-jenis-kesalahan-dalam-menyelesaikan-soal-matematika  /

 Akses pada : 2 September 2018; Pkl. 10.29 WITA

2. Rancanglah suatu kegiatan pembelajaran untuk mengajarkan materi bangun datar, sesuai dengan karakteristik pendidikan abad 21!

Jawab

Pendidikan Abad 21 merupakan pendidikan yang mintegrasikan antara kecakapan pengetahuan, keterampilan, dan sikap, serta penguasaan terhadap TIK. Kecakapan tersebut dapat dikembangkan melalui berbagai model pembelajaran berbasis aktivitas yang sesuai dengan karakteristik kompetensi dan materi pembelajaran. Kecakapan yang dibutuhkan di  Abad 21 juga merupakan keterampilan berpikir lebih tinggi (Higher Order Thinking Skills 

(HOTS)) yang sangat diperlukan dalam mempersiapkan peserta didik dalam menghadapi tantangan global. Pendidikan abad 21 secara garis besar mengembangkan berbagai kecakapan siswa sebagai berikut :

a. Kecakapan Berpikir Kritis dan Pemecahan Masalah ( Critical Thinking and Problem Solving Skill 

b. Kecakapan Berkomunikasi (Communication Skills ) c. Kreatifitas dan Inovasi (Creativity and Innovation ) d. Kolaborasi (Collaboration )

Rancangan Kegiatan Pembelajaran Materi Bangun Datar a. Kegiatan Awal

1) Guru menyiapkan RPP

(4)

3)

Siswa berdo’a dengan

bimbingan guru

4) Guru mengkondisikan kelas agar siap belajar Terlaksana / Tidak b. Kegiatan Pembuka

1) Guru melakukan apersepsi dengan mengajukan pertanyaan-pertanyaan yang berhubungan dengan bangun datar sederhana.

Contoh :

 Anak-anak coba perhatikan papan tulis yang ada di depan, ada yang mengetahui berbentuk apakah papan tulis kita? Siswa menjawab : Petak Pak?

Guru : Iya benar, papan tulis kita berbentuk petak atau yang lebih jelasnya berbentuk persegi panjang.

Nah hari ini kita akan belajar tentang bangun datar 2) Guru menyampaikan tujuan pembelajaran

c. Kegiatan Inti

1) Siswa diperkenalkan berbagai macam bentuk bangun datar

2) Siswa diminta menyebutkan benda-benda dalam kehidupan sehari-hari yang memiliki bentuk-bentuk seperti bangun datar

3) Guru memberikan kesempatan kepada siswa untuk melakukan pengamatan langsung terhadap bangun datar yang telah disiapkan dan mengelompokkan bangun datar berdasarkan bentuknya

4) Guru memberikan penghargaan secara verbal kepada siswa yang aktif 5) Siswa diberikan kesempatan kepada siswa untuk bertanya

6) Siswa dibagi ke dalam beberapa kelompok yang terdiri dari 3-4 anggota dalam satu kelompok

7) Siswa mendiskusikan lembar kerja dalam kelompok yang berkaitan dengan ciri-ciri bangun datar dan mengaitkan antara bangun datar yang satu dengan yang lain berdasarkan ciri-cirinya

8) Guru mengarahkan kelompok yang mengalami kesulitan dalam mengerjakan LKS yang ada

9) Siswa diberikan kesempatan untuk menentukan bangun-bangun datar yang saling berkaitan

10) Siswa mewakili kelompok mempresentasikan hasil diskusi kelompok didepan kelas 11) Kelompok lain diberikan kesempatan untuk menanggapi hasil diskusi kelompok yang

presentasi

12) Guru memantapkan materi pelajaran dengan menggunakan media pembelajaran berupa media gambar dan media kongkrit bangun datar

13) Guru memberikan penghargaan dan penguatan d. Kegiatan Penutup

1) Siswa diberikan kesempatan untuk menyimpulkan hasil pembeajaran 2) Guru mengarahkan siswa untuk mendapatkan kesimpulan yang tepat 3) Guru memberikan evaluasi kepada siswa

(5)

4) Guru memberikan tindak lanjut kepada siswa baik berupa nasehat maupun Pekerjaan Rumah (PR)

3. Berikan contoh penerapan teori belajar Vygotsky untuk mengajarkan suatu topik materi matematika SMP atau SMA!

Jawab

 Adapun kegiatan belajar mengajar di kelas dengan pendekatan Scientific   dan Model Discovery Learning   pada mata pelajaran Matematika materi geometri. Adapun kegiatan belajarnya adalah sebagai berikut :

a. Tahap 1 :Persiapan

Guru Menentukan tujuan pembelajaran, identifikasi karakteristik peserta didik (kemampuan awal, minat, gaya belajar, dan sebagainya). Dalam tahap ini guru menjelaskan tujuan mempelajari geometri, melakukan apersepsi tentang pengetahuan awal siswa tentang geomeri kemudian menghubungkannya dengan minat dan gaya belajar siswa

b. Tahap 2 : Stimulasi/pemberian rangsangan

Guru dapat memulai kegiatan PBM dengan mengajukan pertanyaan, anjuran membaca buku, dan aktivitas belajar lainnya yang mengarah pada persiapan pemecahan masalah. Stimulasi pada tahap ini berfungsi untuk menyediakan kondisi interaksi belajar yang dapat mengembangkan dan membantu peserta didik dalam mengeksplorasi bahan. Dalam tahap ini guru memberikan masalah yang berkaitan dengan geometri yang biasa dipergunakan dalam kehidupan sehari-hari. Contohnya pertanyaan menentukan luas tanah, panjang pagar, luas kolam, volume benda sisi lengkung dan sebagainya. Disini guru juga memberikan reperensi buku dan sumber belajar.

c. Tahap 3 : Identifikasi masalah

Guru mengidentifikasi sumber belajar dan memberi kesempatan kepada peserta didik untuk mengidentifikasi sebanyak mungkin agenda-agenda masalah yang relevan dengan bahan pelajaran, kemudian salah satunya dipilih dan dirumuskan dalam bentuk hipotesis (jawaban sementara atas pertanyaan masalah).

Pada tahap ini guru mengarahkan siswa untuk menyelesaikan masalah tersebut dengan kemampuan mereka sendiri, menghubungkan geometri dalam kehidupan sehari-hari dan menyelesaikannya.

d. Tahap 4 : Mengumpulkan data

Guru membantu peserta didik mengumpulan dan mengeksplorasi data.

Dalam tahap ini siswa melakukan pengumpulan bahan dan materi yang berhubungan dengan masalah yang diberikan diatas. Guru disini berperan mengarahkan siswa agar tidak keluar dari jalur dan rambu-rambu agar jawaban tidak melenceng jauh.

(6)

e. Tahap 5 : Pengolahan data

Guru membimbing peserta didik dalam kegiatan mengolah data dan informasi yang telah diperoleh para peserta didik baik melalui wawancara, observasi, dan sebagainya f. Tahap 6 : Pembuktian

Guru membimbing peserta didik melakukan pemeriksaan secara cermat untuk membuktikan benar atau tidaknya hipotesis yang ditetapkan dengan temuan alternatif, dihubungkan dengan hasil

g. Tahap 7 : Menarik kesimpulan

Guru membimbing peserta didik merumuskan prinsip dan generalisasi hasil penemuannya.

Dari kegiatan belajar tersebut dapat dilihat proses penerapan teory Vygotsky yang menekankan pada pengetahuan dan pengembangan kognitif individu berasal dari sumber-sumber social di luar dirinya. Adapun indikator yang terbentuk dari penerapan pembelajaran model Discovery learning yang sesuai dengan teori Vygotsky yakni :

1) Bimbingan ahli dalam pembelajaran

2) Peran guru sebagai pembantu dan mediator dalam pembelajaran siswa

3) Melibatkan anak dalam berdiskusi dan berpikir (reasoning) dalam mempelajari segala kejadian

4) Pengetahuan yang diberikan kepada anak harus merupakan pengetahuan baru yang sedikit di atas kemampuan yang dimiliki anak. Sehingga anak menggunakan pengetahuan yang dimiliki untuk memperoleh pengetahuan baru.

5) Belajar kelompok/ pembelajaran kerjasama (yang menambah interaksi siswa dengan siswa lain)

6) Pembelajaran lebih banyak diarahkan untuk meladeni pertanyaan atau pandangan siswa

7)  Aktivitas belajar lebih banyak didasarkan pada data primer dan bahan manipulatif dengan penekanan pada keterampilan berpikir kritis.

8) Pembelajaran menekankan pada proses.

4. Pilihlah 1 model pembelajaran yang tepat untuk pembelajaran geometri dan tuangkan dalam perencanaan pembelajaran!

Jawab

RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN Nama Sekolah : SMK 

S TARBIYATUL QURRO’ 

Mata Pelajaran : MATEMATIKA

Komp. Keahlian : TEKNIK GSMBSR BSNGUNSN Kelas/Semester : XII/1

Tahun Pelajaran : 2018/2019  AlokasiWaktu : 12 Jam Pelajaran

(7)

 A. KompetensiInti *) 1. Pengetahuan

Memahami,menerapkan, menganalisisdan mengevaluasi

pengetahuan faktual,konseptual, prosedural,dan metakognitif berdasarkan rasaingintahunya tentang ilmu pengetahuan, teknologi, seni,budaya,dan humaniora denganwawasan kemanusiaan,kebangsaan, kenegaraan,dan peradaban terkait penyebabfenomena dan kejadian, serta menerapkan pengetahuan prosedural padabidang kajianyang spesifik sesuai denganbakat dan minatnyauntuk memecahkan masalah

2. Keterampilan

Mengolah,menalar,menyaji,dan menciptadalamranah konkret dan

ranah abstrak terkait dengan pengembangan dari yang dipelajarinyadi sekolah secara mandirisertabertindak secara efektifdan kreatif,danmampu menggunakan metodasesuai kaidah keilmuan

B. KompetensiDasar *)

1. KD pada KI pengetahuan

3.1 Mendeskripsikan jarak dalam ruang (antartitik,titikkegaris, dan titik kebidang) 2. KD pada KI keterampilan

4.1 Menentukan jarak dalam ruang (antartitik,titikkegaris, dan titik kebidang) C. IndikatorPencapaianKompetensi

1. Indikator KD pada KI pengetahuan

3.1.1 mengemukakan konsep jarak antara titik dengan titik dalam bangun ruang dimensi tiga.

3.1.2 mengemukakan konsep jarak antara titik dengan garis dalam bangun ruang dimensi tiga.

3.1.3 mengemukakan konsep jarak antara titik dengan bidang dalam bangun ruang dimensi tiga.

2. Indikator KD pada KI keterampilan

4.1.1 menentukan/menghitung jarak antara titik dengan titik dalam bangun ruang dimensi tiga.

4.1.2 menentukan/menghitung jarak antara titik dengan garis dalam bangun ruang dimensi tiga.

4.1.3 menentukan/menghitung jarak antara titik dengan bidang dalam bangun ruang dimensi tiga.

D. TujuanPembelajaran

1. Setelah melakukan diskusi dan demonstrasi, siswa dapat menyelesaikan soal soal yang berkaitan dengan jarak dalam ruang (antar titik, titik kegaris, dan titik kebidang) dengan jujur dan disiplin

(8)

E. MateriPembelajaran

Kedudukan titik

Titik merupakan komponen bangun ruang yang tidak berbentuk dan tidak mempunyai ukuran. Suatu titik digambarkan atau dimodelkan sebagai noktah dan penamaannya menggunakan huruf besar.

Contoh : Titik A  A

Titik TT Garis

Garis merupakan komponen bangun ruang yang hanya mempunyai ukuran panjang. Garis dapat dipandang sebagai himpunan titik-titik. Untuk menggambarkan suatu garis dibuat suatu model seperti contoh berikut.

Penamaan garis menggunakan huruf kecil, misalkan garis a, atau menggunakan dua titik yang dilaluinya, misalkan AB atau AC.

Bidang

Bidang merupakan komponen bangun ruang yang mempunyai luas. Bidang dapat

dipandang sebagai himpunan titik-titik. Yang disebut bidang di sini adalah bidang datar, yaitu bangun yang dapat digambarkan sebagai suatu yang datar dan mempunyai luas tidak terbatas. Bidang digambarkan dengan model terbatas yang mewakilinya. Bidang tersebut

dinamakan bidang α atau bidang ABC. Harus diingat, penamaan bidang dengan titik 

-titik yang dilaluinya minimal menggunakan tiga titik.

(9)

Kedudukan Titik terhadap Garis

 Titik A pada garis g atau garis g melalui titik A. Titik A pada garis g apabila titik A

merupakan anggota himpunan titik pada garis g.

 Titik B di luar garis g atau garis g tidak melalui titik B. Titik B di luar garis g apabila

titik B bukan anggota himpunan titik pada garis g. Kedudukan Titik terhadap Bidang

 – Titik A pada bidang α atau bidang α melalui titik A.

 – Titik B di luar bidang α atau bidang α tidak melalui titik B.

Jarak

Jarak antara titik dan titik

 Prinsip Teorema Phytagoras

 Nilai Perbandingan trigonometri dengan menggunakan tangen

Jarak titik ke garis

 Titik terletak pada garis, jika titik tersebut dilalui oleh garis. Dalam hal ini, jarak

titik ke garis adalah nol. Titik  A dan titik B dikatakan sebagai titik yang segaris atau kolinear .

 Titik terletak di luar garis, jika titik tersebut tidak dapat dilalui oleh garis. Untuk

(10)

akan mempunyai bayangan di garis g yaitu titik A ’ , sehingga jarak titik A dengan

garis g adalah AA ’  .

 Jarak titik dengan bidang

Langkah khususnya adalah dengan membuat garis pada bidang sebagai wakil dari bidang dan selanjutnya seperti jarak titik dengan garis.

F. Model dan Metode

Model Problem Based Learning dengan pendekatan saintifik G. KegiatanPembelajaran

Kegiatan Deskripsi Kegiatan Alokasi Waktu Pendahuluan 1. Guru memberikan gambaran tentang

pentingnya memahami Geometri dan memberikan gambaran tentang aplikasi Geometri dalam kehidupan sehari-hari. 2. Sebagai apersepsi untuk mendorong rasa

ingin tahu dan berpikir kritis , siswa diajak mengamati bangunan di sekitar sekolah atau menunjukkan vidio menunjukkan unsur-unsur titik, garis, dan bidang

3. Guru menyampaikan tujuan pembelajaran yang ingin di capai.

10 menit

Inti 1. Siswa diarahkan tentang hal-hal yang berkaitan dengan titik di sekitar kita, terutama mengenai bentuk dan kedudukan titik. Dapat juga

menggunakan vidio untuk diamati. 2. Bila siswa belum mampu menjawabnya,

guru memberi gambaran bentuk dan kedudukan titik dengan mengajak siswa untuk mengamati ruangan kelas atau menggunakan software matematika. 3. Dengan tanya jawab, disimpulkan bahwa

titik tidak mempunyai bentuk dan hanya mempunyai letak.

4. Selanjutnya dengan metode yang sama guru mengajak siswa untuk mengamati kembali ruangan kelas, dan dengan tanya  jawab siswa dibimbing untuk menemukan

sendiri konsep garis dan bidang.

5. Dengan tanya jawab, siswa diyakinkan bahwa titik hanya mempunyai letak, garis

(11)

itu bisa diperpanjang, dan bidang itu bisa diperluas. Guru memperjelas visualisasi dengan tayangan

6. Guru membagi siswa ke dalam beberapa kelompok dengan tiap kelompok terdiri atas 4 siswa.

7. Tiap kelompok mendapat tugas untuk mendefinisikan jarak titik ke titik dan  jarak titik ke garis.

8. Selama siswa bekerja di dalam kelompok, guru memperhatikan dan mendorong semua siswa untuk terlibat diskusi, dan mengarahkan bila ada kelompok yang melenceng jauh pekerjaannya.

9. Salah satu kelompok diminta untuk mempresentasikan hasil diskusinya ke depan kelas. Sementara kelompok lain, menanggapi dan menyempurnakan apa yang dipresentasikan.

10. Guru mengumpulkan semua hasil diskusi tiap kelompok

11. Dengan tanya jawab, guru mengarahkan semua siswa pada kesimpulan mengenai  jarak titik ke titik dan jarak titik ke garis,

berdasarkan hasil reviu terhadap presentasi salah satu kelompok. 12. Guru memberikan dua (2) soal yang

terkait dengan jarak titik ke titik dan jarak titik ke garis. Dengan tanya jawab, siswa dan guru menyelesaikan kedua soal yang telah diberikan dengan menggunakan strategi yang tepat.

13. Guru memberikan lima (4) soal untuk dikerjakan tiap siswa, dan dikumpulkan. Penutup 1. Siswa diminta menyimpulkan tentang

bagaimana menentukan jarak titik ke titik dan jarak titik ke garis serta jarak titik ke bidang

2. Dengan bantuan presentasi komputer dan software matematika, guru

menayangkan apa yang telah dipelajari dan disimpulkan mengenai konsep titik, garis dan bidang serta jarak titik dan garis.

3. Guru memberikan tugas PR beberapa soal mengenai penerapan jarak titik ke titik dan jarak titik ke garis, dan jarak titik ke bidang

4. Guru mengakhiri kegiatan belajar dengan memberikan pesan-pesan positif.

(12)

H. Media, Alat/Bahan, danSumberBelajar 1. Penggaris, atau LKS

2. Bahan Tayang

3. Software Matematika geogebra 4. Lembar Penilaian

I. PenilaianPembelajaran, Remedial danPengayaan 1. Teknik Penilaian : pengamatan, tes tulis 2. Prosedur penilaian

 Aspek yang dinilai Teknik

Penilaian Waktu Penilaian Sikap

a. Terlibat aktif dalam pembelajaran geometri. b. Bekerjasama dalam kegiatan kelompok. c. Toleran terhadap proses pemecahan masalah yang berbeda dan kreatif.

Pengamata n

Selama pembelajaran dan saat diskusi

Pengetahuan

1. Menjelaskan kembali definisi kedudukan titik, kedudukan titik terhadap garis, jarak titik terhadap titik dan  jarak titik terhadap

garis dengan menggunakan ilustrasi gambar atau di lingkungan yang sesuai ilustrasi gambar.

2. Menentukan jarak titik ke titik dan jarak titik ke garis dan jarak titik dengan bidang secara tepat dan kreatif.

Pengamata n dan tes

Penyelesaian tugas individu dan kelompok

Keterampilan

a. Terampil menerapkan konsep/prinsip dan strategi pemecahan masalah yang relevan yang berkaitan dengan  jarak titik dan garis.

Pengamata n

Penyelesaian tugas (baik individu maupun kelompok) dan saat diskusi

(13)

Instrumen Penilaian Test tertulis

1. Jelaskan konsep titik, garis dan bidang!

2. Sebuah kardus berbentuk kubus ABCD .EFGH . Perhatikanlah kubus tersebut. Segmen atau ruas garis AB sebagai wakil garis g .

Pertanyaan: a. Tentukan titik sudut kubus yang terletak pada garis g  b. Tentukan titik sudut kubus yang berada di luar garis g 

3. Perhatikan balok  ABCD.EFGH. Terhadap bidang DCGH , tentukanlah: a. titik sudut balok apa saja yang terletak pada bidang DCGH !

b. titik sudut balok apa saja yang berada di luar bidang DCGH !

4. Kubus ABCD.EFGH , memiliki panjang rusuk 8 cm. Titik P terletak pada pusat kubus tersebut. Hitunglah jarak :

a) Titik B ke P ! b) Titik P ke BC !

5. Diketahui kubus ABCD EFGH dengan panjang rusuk 10 cm. tentukan lah: a. jarak titi F ke titik D

b. jarak titik F ke garis AC c. jarak titik C ke bidang BDG d. Jarak titik E ke bidang BDG.

Mengetahui

Kepala SMKS

Tarbiyatul Qurro’ 

 AGUS FAERUSSANDI, S.Pd

Mataram, September 2018 Guru Mata Pelajaran,

DENI ISKANDAR, S.Pd

5. Pembelajaran di sekolah menuntut evaluasi aspek kognitif, afektif, dan psikomotor. Berikan deskripsi bagaimana semestinya evaluasi masing-masing aspek tersebut dilaksanakan!

Jawab

a. Evaluasi Aspek Kognitif

 Apabila melihat kenyataan yang ada dalam sistem pendidikan yang diselenggarakan, pada umumnya baru menerapkan beberapa aspek kognitif tingkat rendah, seperti pengetahuan, pemahaman dan sedikit penerapan. Sedangkan tingkat analisis, sintesis dan evaluasi jarang sekali diterapkan. Apabila semua tingkat kognitif diterapkan secara merata dan terus-menerus maka hasil pendidikan akan lebih baik. Pengukuran hasil belajar ranah kognitif dilakukan dengan tes tertulis. Bentuk tes kognitif diantaranya :

(14)

1) Tes atau pertanyaan lisan di kelas, 2) Pilihan ganda,

3) Uraian obyektif,

4) Uraian non obyektif atau uraian bebas, 5) Jawaban atau isian singkat,

6) Menjodohkan, 7) Portopolio dan 8) Performans

Cakupan yang diukur dalam ranah Kognitif adalah:

1) Ingatan (C1) yaitu kemampuan seseorang untuk mengingat. Ditandai dengan kemampuan menyebutkan simbol, istilah, definisi, fakta, aturan, urutan, metode. 2) Pemahaman (C2) yaitu kemampuan seseorang untuk memahami tentang sesuatu

hal. Ditandai dengan kemampuan menerjemahkan, menafsirkan, memperkirakan, menentukan, menginterprestasikan.

3) Penerapan (C3), yaitu kemampuan berpikir untuk menjaring & menerapkan dengan tepat tentang teori, prinsip, simbol pada situasi baru/nyata. Ditandai dengan kemampuan menghubungkan, memilih, mengorganisasikan, memindahkan, menyusun, menggunakan, menerapkan, mengklasifikasikan, mengubah struktur. 4)  Analisis (C4), Kemampuan berfikir secara logis dalam meninjau suatu fakta/ objek

menjadi lebih rinci. Ditandai dengan kemampuan membandingkan, menganalisis, menemukan, mengalokasikan, membedakan, mengkategorikan.

5) Sintesis (C5), Kemampuan berpikir untuk memadukan konsep-konsep secara logis sehingga menjadi suatu pola yang baru. Ditandai dengan kemampuan mensintesiskan, menyimpulkan, menghasilkan, mengembangkan, menghubungkan, mengkhususkan.

6) Evaluasi (C6), Kemampuan berpikir untuk dapat memberikan pertimbangan terhadap sustu situasi, sistem nilai, metoda, persoalan dan pemecahannya dengan menggunakan tolak ukur tertentu sebagai patokan. Ditandai dengan kemampuan menilai, menafsirkan, mempertimbangkan dan menentukan.

b. Evaluasi Aspek Afektif

Kompetensi siswa dalam ranah afektif yang perlu dinilai utamanya menyangkut sikap dan minat siswa dalam belajar. Secara teknis penilaian ranah afektif dilakukan melalui dua hal yaitu:

1) Laporan diri oleh siswa yang biasanya dilakukan dengan pengisian angket anonim, 2) Pengamatan sistematis oleh guru terhadap afektif siswa dan perlu lembar

pengamatan.

Ranah afektif tidak dapat diukur seperti halnya ranah kognitif, karena dalam ranah afektif kemampuan yang diukur adalah:

1) Menerima (memperhatikan), meliputi kepekaan terhadap kondisi, gejala, kesadaran, kerelaan, mengarahkan perhatian

(15)

2) Merespon, meliputi merespon secara diam-diam, bersedia merespon, merasa puas dalam merespon, mematuhi peraturan

3) Menghargai, meliputi menerima suatu nilai, mengutamakan suatu nilai, komitmen terhadap nilai

4) Mengorganisasi, meliputi mengkonseptualisasikan nilai, memahami hubungan abstrak, mengorganisasi sistem suatu nilai.

c. Evaluasi Aspek Psikomotorik

Beberapa ahli yang menjelaskan cara menilai hasil belajar psikomotor. Ryan (1980) menjelaskan bahwa hasil belajar keterampilan dapat diukur melalui

1) Pengamatan langsung dan penilaian tingkah laku peserta didik selama proses pembelajaran praktik berlangsung,

2) sesudah mengikuti pembelajaran, yaitu dengan jalan memberikan tes kepada peserta didik untuk mengukur pengetahuan, keterampilan, dan sikap,

3) Beberapa waktu sesudah pembelajaran selesai dan kelak dalam lingkungan kerjanya.

Sementara itu Leighbody (1968) berpendapat bahwa penilaian hasil belajar psikomotor mencakup:

1) Kemampuan menggunakan alat dan sikap kerja,

2) Kemampuan menganalisis suatu pekerjaan dan menyusun urut-urutan pengerjaan, 3) Kecepatan mengerjakan tugas,

4) Kemampuan membaca gambar dan atau simbol,

5) Keserasian bentuk dengan yang diharapkan dan atau ukuran yang telah ditentukan. Dari penjelasan di atas dapat dirangkum bahwa dalam penilaian hasil belajar psikomotor atau keterampilan harus mencakup persiapan, proses, dan produk. Penilaian dapat dilakukan pada saat proses berlangsung yaitu pada waktu peserta didik melakukan praktik, atau sesudah proses berlangsung dengan cara mengetes peserta didik.

Penilaian psikomotorik dapat dilakukan dengan menggunakan observasi atau pengamatan. Observasi sebagai alat penilaian banyak digunakan untuk mengukur tingkah laku individu ataupun proses terjadinya suatu kegiatan yang dapat diamati, baik dalam situasi yang sebenarnya maupun dalam situasi buatan. Dengan kata lain, observasi dapat mengukur atau menilai hasil dan proses belajar atau psikomotorik. Misalnya tingkah laku peserta didik ketika praktik, kegiatan diskusi peserta didik, partisipasi peserta didik dalam simulasi, dan penggunaan alins ketika belajar.

Observasi dilakukan pada saat proses kegiatan itu berlangsung. Pengamat terlebih dahulu harus menetapkan kisi-kisi tingkah laku apa yang hendak diobservasinya, lalu dibuat pedoman agar memudahkan dalam pengisian observasi. Pengisian hasil observasi dalam pedoman yang dibuat sebenarnya bisa diisi secara bebas dalam bentuk uraian mengenai tingkah laku yang tampak untuk diobservasi, bisa pula dalam bentuk memberi

(16)

Sumber :

https://www.afdhalilahi.com/2015/12/ranah-penilaian-kognitif-afektif-dan.html  Akses pada : 2 September 2018; Pkl. 14.00 WITA

6.  Assesment formatif dilakukan untuk perbaikan kualitas pembelajaran. Berikan suatu ide bagaimana sebaiknya assesment formatif dilaksanakan agar hasilnya optimal!

Jawab

Evaluasi formatif (Formatif Test ) adalah suatu tes hasil belajar dimana evaluasi tersebut mempunyai suatu tujuan untuk dapat mengetahui, sudah sejauh manakah peserta didik itu telah terbentuk (sudah sesuai dengan tujuan pengajaran yang telah ditentukan) setelah mereka mengikuti suatu proses pembelajaran dalam jangka waktu tertentu, kemudian perlu diketahui juga bahwa istilah formatif itu berasal dari kata form yang dapat diatikan sebagai bentuk.

Dengan demikian maka evaluasi formatif merupakan suatu jenis evaluasi yang disajikan di tengah program pengajaran yang mempunyai fungsi untuk memantau (memonitor), dimana untuk dpat mengetahui kemauan belajar siswa dalam kesehariannya pada proses kegiatan belajar mengajar demi memberikan suatu umpan balik, baik kepada siswa maupun seorang guru.

 Assesment formatif dilaksanakan agar hasilnya optimal adalah sebagai berikut : a. Dilaksanakan secara mendadak/tanpa pemberitahuan

Motivasinya adalah untuk membuat siswa tidak perlu/belum mempersiapkan diri. Sehingga yang diukur adalah benar-benar kemampuan siswa dalam memahami materi dalam proses pembelajaran.

b. Dilaksanakan tanpa memandang sub bahasan pelaksanaan pembelajaran, tetapi masih dalam satu materi yang berhubungan.

Motivasinya adalah memberikan efek rememory   (mengingat kembali). Harapannya adalah walaupun sub bab tersebut sudah lewat. Tetapi harus masih diingat oleh siswa. Hal ini agar siswa tidak melupakan materi lama ketika medapat materi baru.

Figur

Memperbarui...

Referensi

Memperbarui...

Related subjects :