You are the best...if you are a muslem!

Teks penuh

(1)

ETOS KERJA ISLAMI

ETOS KERJA ISLAMI

Membangun Syariah Corporate Culture

Membangun Syariah Corporate Culture

By.

By. RikzaRikza MaulanMaulan, , LcLc., ., M.AgM.Ag By.

(2)

You are the best...

...If you are a muslem !

• Allah SWT berfirman :

ْمُ ْ ُ ْنِإ َن ْوَ ْ َ ْا ُمُ ْ َأ َو اوُ َز ْ َ َ َو اوُ ِ َ َ َو

َن ِ ِ ْؤُ

َن ِ ِ ْؤُ

...dan janganlah kalian bersikap lemah & bersedih hati padahal kalian adalah orang-orang yang paling tinggi derajatnya (the best) jika kalian beriman....

(3)

Pekerjaan Dunia Pekerjaan Akhirat Sukses Dunia Sukses Akhirat

(4)

Profesionalisme

Profesionalisme & Etos Kerja

& Etos Kerja

Bekerja Dengan Ikhlas

Bekerja Dengan Keyakinan (iman) & Kesungguhan

Terprogram (Planning)

Memiliki Guidance

Bekerja Dengan Motivasi Pembelajaran

Bekerja Dengan Amanah

(5)

Mengapa Harus Ber

Mengapa Harus Ber--Etos Kerja Islami?

Etos Kerja Islami?

Karena bekerja merupakan perintah Allah SWT, yang kelak akan dimintai pertanggung jawaban-Nya.

Nya.

• Allah SWT berfirman :

ِ ِ َ

َ

ِإ

َنودَ ُ َ َو َن ُ ِ ْ ُ ْا َو ُ ُ ُ َرَو ْ ُ َ َ َ ُ ا ىَ َ َ َ! ا ُ َ ْ ا ِ"ُ# َو

َن

ُ َ ْ$َ% ْ ُ ْ ُ& َ ِ' ْ ُ ُ(ِّ*َ ُ َ! ِةَد َ,-اَو ِ.ْ َ/ْا

Dan katakanlah: "Bekerjalah kamu, maka Allah dan Rasul-Nya serta orang-orang mu'min akan melihat pekerjaanmu itu, dan kamu akan dikembalikan kepada pekerjaanmu itu, dan kamu akan dikembalikan kepada

(Allah) Yang Mengetahui akan yang ghaib dan yang nyata, lalu diberitakan-Nya kepada kamu apa yang

(6)

Mengapa Harus Ber

Mengapa Harus Ber--Etos Kerja Islami?

Etos Kerja Islami?

Karena Allah SWT memberikan banyak keutamaan bagi para pekerja yang profesional :

(7)

Mengapa Harus Ber

Mengapa Harus Ber--Etos Kerja Islami?

Etos Kerja Islami?

Karena hidup adalah perjuangan

. Dan

orang-orang yang ber-etos kerja Islamilah yang mampu

memenangkan perjuangan kehidupan.

memenangkan perjuangan kehidupan.

Allah SWT berfirman (QS. Al-Ankabut/ 29 : 69)

َ َ َ َ نِإ َو َ َ ُ ُ ْمُ َ ِدْ َ َ َ ِ! اوُدَھ َ# َن ِذ ا َو

َن ِ ِ ْ ُ ْ ا

)

69

(

Dan orang-orang yang bersungguh-sungguh untuk

Dan orang-orang yang bersungguh-sungguh untuk

(mencari keridhaan) Kami, benar-benar akan

Kami tunjukkan Kepada mereka jalan-jalan Kami.

Dan sesungguhnya Allah benar-benar beserta

orang-orang yang berbuat baik.

(8)

Mengapa Harus Ber

Mengapa Harus Ber--Etos Kerja Islami?

Etos Kerja Islami?

Karena segala amal perbuatan dan segala

pekerjaan, senantiasa diawasi oleh Allah SWT dan dicatat oleh para malaikat yang mulia.

dan dicatat oleh para malaikat yang mulia.

• Allah SWT berfirman (QS. Al-Infithar/ 82 : 10 - 11) :

َن ِظِ! َ َ ْمُ ْ َ َ نِإ َو

﴿

١٠

َن ِ ِ َ ً اَرِ

﴿

١١

َنوُ َ,ْ-َ َ َنوُ َ ْ,َ

﴿

١٢

Padahal sesungguhnya bagi kamu ada (malaikat-malaikat) yang mengawasi (pekerjaanmu), yang malaikat) yang mengawasi (pekerjaanmu), yang mulia (di sisi Allah) dan yang mencatat

(pekerjaan-pekerjaanmu itu), mereka mengetahui apa yang kamu kerjakan. (QS. Al-Infithar/ 82 : 10 - 11)

(9)

Mengapa Harus Ber

Mengapa Harus Ber--Etos Kerja Islami?

Etos Kerja Islami?

Karena kelak manusia akan diberitahukan

terhadap apa yang tersembunyi di balik relung

hatinya

.

hatinya

.

• Allah SWT berfirman (QS.Al-Adiyat/ 100 : 9 - 11) :

ِروُ ُ.ْ ا /ِ! َ َرِ0ْ,ُ اَذِإ ُمَ ْ,َ َ1َ!َأ

)

9

(

/ِ! َ َل34ُ َو

ِروُد54 ا

)

10

(

ٌر ِ َ9َ ٍذِ;َ ْوَ ْمِ ِ ْمُ َر نِإ

)

11

(

Maka apakah dia tidak mengetahui apabila

dibangkitkan apa yang ada di dalam kubur. Dan

dibangkitkan apa yang ada di dalam kubur. Dan

dilahirkan apa yang ada di dalam dada.

Sesungguhnya Tuhan mereka pada hari itu Maha

Mengetahui keadaan mereka.

(10)

Mengapa Harus Ber

Mengapa Harus Ber--Etos Kerja Islami?

Etos Kerja Islami?

Karena Allah mencintai orang-orang yang

profesional & ber-Etos kerja Islami (baca ; itqan) dalam melakukan pekerjaannya.

dalam melakukan pekerjaannya.

• Rasulullah SAW bersabda :

َلﺎَﻗ َﻢﻠَﺳَو ِﻪْﻴَﻠَﻋ ُﷲا ﻰﻠَﺻ ِﷲا َلْﻮُﺳَر نَأ ﺎَﻬْـﻨَﻋ ُﷲا َﻲِﺿَر َﺔَﺸِﺋﺎَﻋ ْﻦَﻋ

...

ِإ

ُﻪَﻨِﻘْﺘُـﻳ ْنَأ ًﻼَﻤَﻋ ْﻢُﻛُﺪَﺣَأ َﻞِﻤَﻋ اَذِإ ﺐِﺤُﻳ َﷲا ن

)

ﻲﻧاﺮﺒﻄﻟا ﻩاور

ﻰﻠﻌﻳ ﻮﺑأو ﻲﻘﻬﻴﺒﻟاو

(

Dari Aisyah ra, bahwa Rasulullah SAW bersabda, Dari Aisyah ra, bahwa Rasulullah SAW bersabda,

"Sesungguhnya Allah mencintai salah seorang diantara kalian, yang apabila mengerjakan satu pekerjaan, dia

mengerjakannya dengan sempurna (baca ; profesional). (HR. Thabrani, Baihaqi & Abu Ya'la)

(11)

Profesional & Etos Kerja Dalam Bahasa Al

(12)

1

1.

. Itqan

Itqan (

(

نﺎﻘﺗﻹا

نﺎﻘﺗﻹا

)

) Mengerjakan Sesuatu Dengan

Mengerjakan Sesuatu Dengan

Sempurna

Sempurna

Profesional disebutkan dengan bahasa "itqan" ( ن ا ).

Sebagaimana yang disebutkan dalam riwayat :

َلﺎَﻗ َﻢﻠَﺳَو ِﻪْﻴَﻠَﻋ ُﷲا ﻰﻠَﺻ ِﷲا َلْﻮُﺳَر نَأ ﺎَﻬْـﻨَﻋ ُﷲا َﻲِﺿَر َﺔَﺸِﺋﺎَﻋ ْﻦَﻋ ... ِإ ًﻼَﻤَﻋ ْﻢُﻛُﺪَﺣَأ َﻞِﻤَﻋ اَذِإ ﺐِﺤُﻳ َﷲا ن ُﻪَﻨِﻘْﺘُـﻳ ْنَأ ) ﻰﻠﻌﻳ ﻮﺑأو ﻲﻘﻬﻴﺒﻟاو ﻲﻧاﺮﺒﻄﻟا ﻩاور ( ِإ ... َلﺎَﻗ َﻢﻠَﺳَو ِﻪْﻴَﻠَﻋ ُﷲا ﻰﻠَﺻ ِﷲا َلْﻮُﺳَر نَأ ﺎَﻬْـﻨَﻋ ُﷲا َﻲِﺿَر َﺔَﺸِﺋﺎَﻋ ْﻦَﻋ ًﻼَﻤَﻋ ْﻢُﻛُﺪَﺣَأ َﻞِﻤَﻋ اَذِإ ﺐِﺤُﻳ َﷲا ن ُﻪَﻨِﻘْﺘُـﻳ ْنَأ ) ﻰﻠﻌﻳ ﻮﺑأو ﻲﻘﻬﻴﺒﻟاو ﻲﻧاﺮﺒﻄﻟا ﻩاور (

Dari Aisyah ra, bahwa Rasulullah SAW bersabda,

"Sesungguhnya Allah mencintai salah seorang diantara kalian, yang apabila mengerjakan satu pekerjaan, dia mengerjakannya dengan sempurna (baca ; profesional).

(HR. Thabrani, Baihaqi & Abu Ya'la)

• Secara bahasa, itqan artinya sempurna. Sedangkan dalam pengertian umum, itqan adalah mengerjakan sesuatu secara pengertian umum, itqan adalah mengerjakan sesuatu secara tuntas, sempurna, mencapai bahkan melebihi target, dan

(13)

2

2.

. Hafidzun Alim (

Hafidzun Alim (

ﻢﻴﻠﻋ ﻆﻴﻔﺣ

ﻢﻴﻠﻋ ﻆﻴﻔﺣ

)

) Amanah &

Amanah &

Profesional

Profesional

Profesional dibahasakan juga dengan "hafidzun

alim". Sebagaimana Allah SWT berkisah tentang Nabi Yusuf as (QS. Yusuf/ 12 : 55)

Yusuf as (QS. Yusuf/ 12 : 55)

ٌ ِ َ

1 ِ2 َ3 4ِ

ٌ

ّ5ِإ ِضْر78ْا ِ9ِ:اَ;َ< َ َ 4ِ ْ َ$ْ=ا َل َ#

Berkata Yusuf: "Jadikanlah aku bendaharawan negara (Mesir); sesungguhnya aku adalah orang yang pandai menjaga (amanah), lagi berpengetahuan (profesional).“

• Keprofesionalitasan Nabi Yusuf terlihat ketika beliau • Keprofesionalitasan Nabi Yusuf terlihat ketika beliau

menjadi bendaharawan Mesir, yang mampu mengelola keuangan Negara dengan baik, hingga di masa sulit

sekalipun, mereka dapat menjalani kehidupannya tanpa suatu hambatan apapun.

(14)

3

3. Amanah (Menjaga Amanah)

. Amanah (Menjaga Amanah)

Profesional dibahasakan dengan amanah

(al-amin, yang merupakan kata dasar dari

amanah), artinya menjaga amanah atas

amanah), artinya menjaga amanah atas

apa yang diembankan kepadanya.

Rasulullah SAW bersabda :

ِءاَﺪَﻬﺸﻟاَو َﻦْﻴِﻘْﻳﺪﺼﻟاَو َﻦْﻴـﻴِﺒﻨﻟا َﻊَﻣ ُﻦْﻴِﻣَﻷْا ُقْوُﺪﺼﻟا ُﺮِﺟﺎﺘﻟا

)

ﻩاور

يﺬﻣﺮﺘﻟا

(

Seorang pebisnis yang jujur lagi dapat

Seorang pebisnis yang jujur lagi dapat

dipercaya, (kelak akan dikumpulkan) bersama

para nabi, shiddiqin dan syuhada’.

(HR.

(15)

4

4. Al

. Al--Kayis (

Kayis (

ﺲﻴﻜﻟا

ﺲﻴﻜﻟا

) Cerdas/ Sukses

) Cerdas/ Sukses

Profesional juga digambarkan dengan bahasa Kayis (cerdas/ sukses). Dalam hadits Rasulullah SAW

bersabda :

َلﺎَﻗ َﻢﻠَﺳَو ِﻪْﻴَﻠَﻋ ُﻪﻠﻟا ﻰﻠَﺻ ﻲِﺒﻨﻟا ْﻦَﻋ ٍسْوَأ ِﻦْﺑ ِداﺪَﺷ ْﻦَﻋ

bersabda :

َلﺎَﻗ َﻢﻠَﺳَو ِﻪْﻴَﻠَﻋ ُﻪﻠﻟا ﻰﻠَﺻ ﻲِﺒﻨﻟا ْﻦَﻋ ٍسْوَأ ِﻦْﺑ ِداﺪَﺷ ْﻦَﻋ

ُﺲﻴَﻜْﻟا

ُﻪَﺴْﻔَـﻧ َﻊَﺒْـﺗَأ ْﻦَﻣ ُﺰِﺟﺎَﻌْﻟاَو ِتْﻮَﻤْﻟا َﺪْﻌَـﺑ ﺎَﻤِﻟ َﻞِﻤَﻋَو ُﻪَﺴْﻔَـﻧ َناَد ْﻦَﻣ

ِﻪﻠﻟا ﻰَﻠَﻋ ﻰﻨَﻤَﺗَو ﺎَﻫاَﻮَﻫ

)

يﺬﻣﺮﺘﻟا ﻩاور

(

Dari Syadad bin Aus ra Rasulullah SAW bersabda, “Orang yang cerdas (sukses) adalah orang senantiasa

mengevaluasi dirinya dan berorientasi pada kehidupan mengevaluasi dirinya dan berorientasi pada kehidupan

setelah kematiannya. Sedangkan orang yang lemah adalah orang yang mengikuti hawa nafsunya dan

memiliki angan-angan kepada Allah SWT”. (HR. Turmudzi)

(16)

5

5. Al

. Al--Qawiy (

Qawiy (

يﻮﻘﻟ

يﻮﻘﻟ

اا

) Memiliki Kemampuan/

) Memiliki Kemampuan/

Kekuatan

Kekuatan

Profesional dibahasakan juga dengan qawiy, yaitu memiliki

kekuatan/ kemampuan. Yang dimaksud dengan kekuatan dalam hadits (dibawah ini) adalah kekuatan mental, kekuatan jiwa, kekuatan yang

mampu memanage pribadi menjadi lebih baik. Dalam hadits Rasulullah mampu memanage pribadi menjadi lebih baik. Dalam hadits Rasulullah SAW bersabda : َﻢﻠَﺳَو ِﻪْﻴَﻠَﻋ ُﻪﻠﻟا ﻰﻠَﺻ ِﻪﻠﻟا ُلﻮُﺳَر َلﺎَﻗ َلﺎَﻗ َةَﺮْـﻳَﺮُﻫ ﻲِﺑَأ ْﻦَﻋ ٌﺮْـﻴَﺧ ﻞُﻛ ﻲِﻓَو ِﻒﻴِﻌﻀﻟا ِﻦِﻣْﺆُﻤْﻟا ْﻦِﻣ ِﻪﻠﻟا ﻰَﻟِإ ﺐَﺣَأَو ٌﺮْـﻴَﺧ يِﻮَﻘْﻟا ُﻦِﻣْﺆُﻤْﻟا َﻛ ُﺖْﻠَﻌَـﻓ ﻲﻧَأ ْﻮَﻟ ْﻞُﻘَـﺗ َﻼَﻓ ٌءْﻲَﺷ َﻚَﺑﺎَﺻَأ ْنِإَو ْﺰَﺠْﻌَـﺗ َﻻَو ِﻪﻠﻟﺎِﺑ ْﻦِﻌَﺘْﺳاَو َﻚُﻌَﻔْـﻨَـﻳ ﺎَﻣ ﻰَﻠَﻋ ْصِﺮْﺣا َنﺎ ِﻪﻠﻟا ُرَﺪَﻗ ْﻞُﻗ ْﻦِﻜَﻟَو اَﺬَﻛَو اَﺬَﻛ ِنﺎَﻄْﻴﺸﻟا َﻞَﻤَﻋ ُﺢَﺘْﻔَـﺗ ْﻮَﻟ نِﺈَﻓ َﻞَﻌَـﻓ َءﺎَﺷ ﺎَﻣَو ) ﻢﻠﺴﻣ ﻩاور (

Dari Abu Hurairah ra Rasulullah SAW bersabda, “Seorang mu’min yang kuat lebih baik dan lebih dicintai Allah SWT dibandingkan dengan mu’min yang lemah. Meskipun kedua-duanya baik. Antusiaslah terhadap segala yang bermanfaat bagimu, dan mintalah pertolongan kepada Allah serta janganlah lemah. Jika sesuatu menimpamu, maka jangan mengatakan, “Sekiranya melakukan ini tentu akan begini, akan tetapi katakanlah, janganlah lemah. Jika sesuatu menimpamu, maka jangan mengatakan, “Sekiranya melakukan ini tentu akan begini, akan tetapi katakanlah, bahwa ini kehendak Allah. Apa yang Allah kehendaki akan terealisasi. Karena perkataan “seandainya” itu membuka peluang syaitan. “( HR. Muslim)

(17)

Tidak Diterima Amal & Doa Dampak Dampak Rizki Yang Rizki Yang Tidak Tidak Halal Halal

(18)

با @ '

او

ٔ

ا $% ﷲو

ٔ

9 $ ا بر C D E او

By. Rikza Maulan, Lc., M.Ag

rikza@takaful.com rikza_m73@yahoo.co.id

Figur

Memperbarui...

Referensi

Memperbarui...

Related subjects :