• Tidak ada hasil yang ditemukan

Definisi Manajemen Strategis sumber daya manusia

N/A
N/A
Protected

Academic year: 2018

Membagikan "Definisi Manajemen Strategis sumber daya manusia "

Copied!
4
0
0

Teks penuh

(1)

1. Definisi Manajemen Strategis

Manajemen Strategis (Strategic Management) dapat didefinisikan sebagai ilmu untuk memformulasikan dan mengevaluasi keputusan serta fungsi yang memungkinkan organisasi dapat mencapai tujuannya. Manajemen strategi berfokus pada mengintegrasikan manajemen, pemasaran, keuangan, produksi, penelitian, pengembangan, dan system informasi komputer untuk mencapai keberhasilan organisasi. Inti dari manajemen strategis adalah mengidentifikasi tujuan organisasi, sumber dayanya, dan bagaimana sumber daya yang ada tersebut dapat

digunakan secara paling efektif untuk memenuhi tujuan strategis.Manajemen strategis di saat ini harus memberikan fondasi dasar atau pedoman untuk pengambilan keputusan dalam organisasi. Tujuan manajemen strategis adalah untuk menciptakan peluang baru yang berbeda untuk masa mendatang.

Menurut Webster’s Dictionary (2000: 725) “strategy as the skillful employment and coordination of tactics” and “as artful planning and management”. Istilah strategi berasal dari kata Yunani yaitu: strategeia, yang artinya seni atau ilmu untuk menjadi seorang jenderal.

Pada zaman dahulu, konsep ini dipandang tepat menghadapi situasi perang yang berkepanjangan dalam mempertahankan wilayah kekuasaan. Pada waktu itu, seorang jenderal diperlukan untuk memimpin suatu angkatan perang untuk dapat memenangkan perang. Oleh karena itu, strategi juga dapat diartikan sebagai suatu rencana untuk memimpin suatu angkatan perang untuk mampu memenangkan perang.

Selain itu, strategi juga dapat diartikan sebagai suatu rencana dalam membagi dan mengerahkan kekuatan militer dan material pada daerah- daerah tertentu dalam mencapai tujuan tertentu. Perlu diketahui bahwa strategi militer selalu didasarkan pada pemahaman kekuatan dan pembidikan posisi lawan, karakteristik fisik dan medan perang, kekuatan dan karakter sumber daya yang tersedia, sikap orang-orang yang menempati teritorial tertentu, serta antisipasi terhadap setiap perubahan yang mungkin terjadi.

Jadi, konsep strategi militer sering kali diadaptasi dan diterapkan dalam dunia bisnis, misalnya konsepnya Sun Tsu, Hannibal, dan Carl Von Clausewitz. Dalam konteks bisnis, strategi

menggambarkan arah bisnis yang mengikuti lingkungan yang dipilih dan merupakan pedoman dalam mengalokasikan sumberdaya dan usaha suatu organisasi.

Menurut Stoner dan Freeman (1992) mendefinisikan konsep strategi berdasarkan dua perspektif yang berbeda, yakni:

a) Dari perspektif apa yang ingin dilakukan oleh suatu organisasi (intends to do). Strategi didefinisikan sebagai suatu program untuk menentukan dan mencapai tujuan organisasi dan mengimplementasikan misinya. Strategi dalam hal ini mengandung makna bahwa manajer memainkan peran yang aktif dan secara sadar dan rasional dalam merumuskan strategi organisasi. Pandangan ini lebih banyak diterapkan dalam lingkungan yang selalu berubah.

b) Dari perspektif apa yang akhirnya dilakukan (eventually does) oleh perusahaan. Strategi dalam pandangan ini didefinisikan sebagai suatu pola respon organisasi terhadap lingkungannya sepanjang waktu. Dengan definisi ini, organisasi memiliki strategi, tetapi tidak pernah

(2)

seperti ini biasanya hanya menanggapi dan menyesuaikan diri terhadap lingkungan secara pasif apabila diperlukan.

2. Berpikir Strategis

Sebelum membicarakan model manajemen strategi, penting kiranya dipahami tentang proses berpikir strategi. Ada beberapa tahap dalam proses berpikir strategi, yaitu:

a) Identifikasi Masalah (Problems Identification)

Pada tahap awal ini, kita diharapkan dapat mengidentifikasikan masalah-masalah dengan cara melihat gejala- gejala yang ada.

b) Pengelompokan Masalah (Problems Classification)

Pada tahap ini, kita diharapkan bisa mengelompokan masalah-masalah sesuai dengan sifatnya agar mudah dalam proses pemecahannya.

c) Proses Abstraksi (Abstraction Process)

Pada tahap ini, kita diharapkan mampu menganalisis masalah- masalah dengan mencari faktor-faktor penyebabnya. Oleh Karena itu, kita dituntut lebih teliti agar dapat menyusun metode pemecahan masalah tersebut.

d) Penentuan Metode (Method Determination)

Pada tahap ini, kita diharapkan mampu menentukan metode yang paling tepat untuk penyelesaian masalah.

e) Perencanaan Implementasi (Implementation Planning)

Pada tahap yang akhir ini, kita dituntut untuk bisa menerapkan metode yang telah ditetapkan.

3. Tahap Dalam Pembentukan Manajemen Strategis

Terdapat tiga proses utama pembentukan manajemen sebagai berikut:

• Melakukan analisis situasi, evaluasi diri dan analisis pesaing: baik internal maupun eksternal; baik lingkungan mikro maupun makro.

• Bersamaan dengan penaksiran tersebut, tujuan dirumuskan. Tujuan ini harus bersifat paralel dalam rentang jangka pendek dan juga jangka panjang. Maka di sini juga termasuk di dalamnya penyusunan pernyataan visi (cara pandang jauh ke depan dari masa depan yang dimungkinkan), pernyataan misi (bagaimana peran organisasi terhadap lingkungan publik), tujuan perusahaan secara umum (baik finansial maupun strategis), tujuan unit bisnis strategis (baik finansial maupun strategis), dan tujuan taktis.

4. Konsep Dasar Proses Manajemen Strategis

Pada dasarnya, manajemen strategis merupakan upayau ntuk menumbuh kembangkan kekuatan perusahaan (company’s strengths) dengan memperbanyak peluang bisnis (business opportunities) guna mencapai tujuan perusahaan (company’s goals) yang sesuai dengan misi (mission) yang telah ditentukan.

(3)

dewan direksi dan dilaksanakan oleh CEO serta tim eksekutif organisasi tersebut. Manajemen strategis memberikan arahan menyeluruh untuk perusahaan dan terkait erat dengan bidang perilaku organisasi.

5. Penerapan Manajemen Strategi Dalam Organisasi

Ada tiga tingkatan strategi dibuat dalam organisasi yang lebih besar, yakni meliputi strategi perusahaan, bisnis, dan fungsional (atau operasional). Sementara strategi perusahaan akan menentukan bisnis apakah yang perusahaan akan benar-benar beroperasi di sana, strategi bisnis akan menentukan bagaimana perusahaan akan bersaing di masing-masing bisnis yang telah dipilih. Dan strategi tingkat operasional akan menentukan bagaimana masing-masing bidang fungsional (seperti sumber daya manusia atau akuntansi) benar-benar akan mendukung strategi-strategi bisnis dan korporasi. Semua strategi-strategi ini harus berkaitan erat untuk memastikan bahwa organisasi bergerak ke arah yang menyatu.

6. Manfaat Manajemen Strategis

Manfaat paling utama adalah tendensi untuk menaikkan tingkat keuntungan perusahaan

meskipun kenaikan keuntungan tidak secara otomatis dengan menerapkan manajemen strategis. Adapun manfaat lainnya antara lain:

1) Memungkinkan untuk identifikasi, penentuan prioritas, dan eksploitasi peluang. 2) Memberikan pandangan objektif atas masalah manajemen.

3) Merepresentasikan kerangka kerja untuk aktivitas control dan koordinasi yang lebih baik. 4) Meminimalkan efek dari kondisi dan perubahan yang jelek.

5) Memungkinkan agar keputusan besar dapat mendukung lebih baik tujuan yang telah ditetapkan.

6) Memungkinkan alokasi waktu dan sumberdaya yang lebih efektif untuk peluang yang telah teridentifikasi.

7) Memungkinkan alokasi sumberdaya danwaktu yang lebih sedikit untuk mengoreksi keputusan yang salah atau tidak terencana.

8) Menciptakan kerangka kerja untuk komunikasi internal diantara staf. 9) Membantu mengintegrasikan perilaku individu kedalam usaha bersama. 10) Memberikan dasar untuk mengklarifikasi tanggungjawab individu. 11) Mendorong pemikiran kemasa depan.

12) Menyediakan pendekatan kooperatif, terintegrasi, dan antusias untuk menghadapi masalah dan peluang.

13) Mendorong terciptanya sikap positif terhadap perubahan.

14) Memberikan tingkat kedisiplinan dan formalitas kepada manajemen suatu bisnis.

7. Alasan Beberapa Perusahaan Tidak Melakukan Perencanaan Strategis a) Struktur penghargaan (remunerasi) yang buruk.

(4)

c) Membuang-buang waktu. d) Terlalu mahal.

e) Kemalasan.

f) Puas dengan kesuksesan. g) Takut gagal.

h) Terlalu percaya diri.

i) Pengalaman buruk di masa lalu. j) Kepentinganpribadi.

k) Ketakutan atas sesuatu yang tidak diketahui. l) Perbedaan pendapat yang jujur.

m) Kecurigaan.

8. Bahaya Dalam Perencanaan Strategis

a. Menggunakan perencanaan strategis untuk memiliki control atas keputusan dan sumberdaya. b. Melakukan perencanaans trategis hanya untuk memenuhi persyaratan undang-undang atau akreditasi.

c. Gagal dalam mengkomunikasikan rencana kepad staf, yang senantiasa bekerja tanpa panduan. d. Manajer tingkat atas membuat banyak keputusan intuitif yang bertentangan dengan rencana formal.

e. Manajer tingkat atas tidak secara aktif mendukung proses perencanaan strategis. f. Gagal menggunakan rencana sebagai standar untuk mengukur kinerja.

g. Mendelegasikan peencanaan kepada pembuat rencana, bukan melibatkan semua manajer. h. Gagal melibatkan staf kunci dalam semua fase perencanaan.

i. Gagal untuk menciptakan iklim yang mendukung perubahan.

Referensi

Dokumen terkait

Dasar hukum yang dapat digunakan untuk memberikan hak pengelolaan terhadap sumberdaya hutan bagi masyarakat hukum adat adalah Undang Undang Nomor 5 Tahun 1960 ayat 4 Pasal 2

Dalam pengembangan produk sukses berdasar Blue Ocean Strategy dan Kano Model dapat dilakukan dengan memperhatikan beberapa variabel yang ada dalam produk sebagai

Bencana alam ekstraterestrial adalah bencana alam yang disebabkan oleh benda dari luar angkasa. Meteor atau bintang beralih jatuh ke bumi dan mengakibatkan lubang yang

Median adalah salah satu ukuran pemusatan data, yaitu, jika segugus data diurutkan dari yang terkecil sampai yang terbesar atau sebaliknya, nilai pengamatan yang tepat

Intervensi keperawatan yang dilakukan penulis untuk mengatasi nyeri adalah observasi keadaan umum dan observasi tanda-tanda vital klien dengan rasional pemeriksaan

Dalam puisi ini pun, Verlaine memasukan unsur alam seperti yang ditemukan pada larik kedua dalam puisi ini “ comme il pleut sur la ville“, yang memiliki makna denotasi,

Ibrahim Baramang Kantor Kemenag Kab./Kota Kolaka Sulawesi Tenggara

Definisi Sistem Informasi dapat didefinisikan sebagai berikut. a) Suatu sistem yang dibuat oleh manusia yang terdiri dari komponen- komponen dalam organisasi unutk