Pajak Hotel

20 

Loading....

Loading....

Loading....

Loading....

Loading....

Teks penuh

(1)

PAJAK HOTEL

Sebelum kita membahas pajak hotel, kita harus mengetahui terlebih dahulu apa itu pajak pusat dan pajak daerah. Pajak pusat adalah Pajak yang dipungut oleh pemerintah pusat (dalam hal ini dilakukan oleh Direktorat Jenderal Pajak) guna membiayai rumah tangga pemerintahan pusat dan tercantum dalam Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN). Besaran pajak pusat ditetapkan melalui undang-undang dan PP/Perpu. Sedangkan Pajak daerah adalah pajak yang dipungut oleh pemerintah daerah (dalam hal ini dilakukan oleh Dinas Pendapatan Daerah / Dispenda) yang digunakan untuk membiayai rumah tangga pemerintah daerah dan tercantum dalam Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah (APBD). Besaran dan bentuk pajak daerah ditetapkan melalui Peraturan Daerah (Perda).

 Jenis-Jenis Pajak Pusat :

1. Pajak Penghasilan (PPh)

Diatur dalam UU No. 7 Tahun 1983 tentang Pajak Penghasilan yang diubah terakhir kali dengan UU No. 36 Tahun 2008.

2. Pajak Pertambahan Nilai (PPN) dan Pajak Penjualan atas Barang Mewah (PPnBM)

Diatur dalam UU No. 8 Tahun 1983 tentang Pajak Pertambahan Nilai dan Pajak Penjualan atas Barang Mewah yang diubah terakhir kali dengan UU No. 42 Tahun 2009.

3. Bea Materai

UU No. 13 Tahun 1985 tentang Bea Materai. 4. Bea Masuk

UU No. 10 Tahun 1995 jo. UU No. 17 Tahun 2006 tentang Kepabeanan 5. Cukai

UU No. 11 Tahun 1995 jo. UU No. 39 Tahun 2007 tentang Cukai

 Jenis Pajak Daerah terdiri dari :

Sesuai UU No. 28 Tahun 2009 tentang Pajak Daerah dan Retribusi Daerah, berikut jenis-jenis Pajak Daerah:

 Jenis Pajak provinsi :

1. Pajak Kendaraan bermotor;

(2)

3. Pajak bahan bakar kendaraan bermotor; 4. Pajak air permukaan; dan

5. Pajak Rokok.  Jenis Pajak daerah :

1. Pajak Hotel; 2. Pajak Restoran; 3. Pajak Hiburan; 4. Pajak Reklame;

5. Pajak Penerangan Jalan;

6. Pajak Mineral bukan Logam dan Batuan; 7. Pajak Parkir;

8. Pajak Air Tanah;

9. Pajak Sarang burung walet;

10. Pajak Bumi dan Bangunan Perdesaan dan Perkotaan; dan 11. Bea Perolehan Ha katas Tanah dan Bangunan.

Daerah dilarang memungut pajak selain jenis pajak provinsi dan pajak daerah. Pajak tersebut dapat tidak dipungut apabila potensinya kurang memadai dan/atau disesuaikan dengan kebiijakan Daerah yang ditetapkan dengan Peraturan Daerah. Khusus untuk Daerah yang setingkat dengan daerah provinsi, tetapi tidak terbagi dalam daerah kabupaten/kota otonom. Seperti Daerah Khusus Ibukota Jakarta, jenis pajak yang dapat dipungut merupakan gabungan dari pajak untuk daerah provinsi dan pajak untuk daerah kabupaten/kota.

Pertama-tama saya akan membahas pajak Hotel dari segi Pajak Daerahnya yang diatur dalam Undang – Undang Republik Indonesia Nomor 28 tahun 2009 pasal 32. Dasar hukum Perda Prov. DKI Jakarta No. 11 Tahun 2010 tentang Pajak Hotel.

PENGENAAN PAJAK DAERAH UNTUK HOTEL o OBJEK PAJAK

1. Pelayana yang disediakan oleh hotel dengan pembayaran, termasuk jasa penunjang sebagai kelengkapan hotel yang sifatnya memberikan kemudahan dan kenyamanan, termasuk fasilitas olahraga, hiburan dan persewaan ruangan di hotel yang disewakan oleh pihak hotel.

2. Jasa penunjang yang dimaksud adalah  Fasilitas telepon;

(3)

 Faksimile;  Teleks;  Internet;  Fotokopi;  Pelayanan cuci;  Setrika;  Transportasi;

 Dan fasilitas lainnya yang disediakan oleh hotel. o BUKAN OBJEK PAJAK

1. Jasa tempat tinggal asrama yang diselenggarakan oleh pemerintah dan pemerintah daerah,

2. Jasa sewa apartment, kondominium, dan sejenisnya.

3. Jasa tempat tinggal di pusat pendidikan atau kegiatan keagamaan.

4. Jasa tempat tinggal di rumah sakit,asrama perawat, panti jompo, panti asuhan, dan panti sosial lainnya yang sejenis, dan

5. Jasa biro perjalanan atau perjalanan wisata yang diselenggarakan oleh hotel yang dapat dimanfaatkan oleh umum.

o SUBJEK PAJAK

adalah orang pribadi atau badan yang melakukan pembayaran kepada orang pribadi atau badan yang mengusahakan hotel.

o WAJIB PAJAK

Orang pribadi atau badan yang mengusahakan hotel.

o TARIF PAJAK

Tarif pajak hotel ditetapkan paling tinggi sebesar 10%. Tarif pajak hotel ditetapkan dengan peraturan daerah.

o DASAR PENGENAAN PAJAK (DPP)

(4)

o CARA PERHITUNGAN

Tarif Pajak x Dasar Pengenaan Pajak

o MASA PAJAK

adalah jangka waktu yang lamanya sama dengan 1(satu) bulan takwim (berawal dari 1 Januari sampai 31 Desember).

o SAAT TERUTANG

Pada saat pembayaran kepada pengusaha hotel atas pelayanan hotel.

o SISTEM PEMUNGUTAN

Self assessment yaitu Wajib Pajak diberikan kepercayaan untuk menghitung, memperhitungkan, membayar, dan melaporkan sendiri pajak yang terutang dengan menggunakan SPTPD.

(5)

Contoh soal :

Moses menginap di hotel Taruma dengan tarif kamar Rp 750.000 per malam. Masuk pada tanggal 31 Desember 2013,dan keluar pada tanggal 2 Januari 2014 sesuai dengan jam yang ditentukan pihak hotel. Pada saat keluar Moses melakukan pembayaran atas :

Jasa sewa kamar (2 hari) Rp 1.500.000

Jasa Laundry Rp 75.000

Jasa Makanan (Restoran) Rp 150.000 Jasa Karoke (Hiburan) Rp 150.000

Jasa telepon Rp 50.000 +

Total Rp 1.925.000

Perhitungan Service Charge dan Pajak Daerah Service Charge = 10% × Nilai jasa yang diserahkan

= 10% × 1.925.000 = 192.500

Pajak Daerah = 10% x (Objek Pajak + Service Charge ) = 10% x (1.925.000 + 192.500)

= 10% x 2.117.500 = 211.750 Total Pajak Daerah dan Service adalah 404.250

Hotel mencatat 2 Jan 2014 Kas/Bank 2.329.250 Pajak Daerah 211.750 Service Charge 192.500 Pendapatan Kamar 1.500.000 Pendapatan Laundry 75.000 Pendapatan Restoran 150.000 Pendapatan Lain-lain 125.000

(6)

PENGENAAN PAJAK PUSAT UNTUK HOTEL

1. PAJAK PENGHASILAN (PPh) 1) PPh Pasal 21

Adalah pemotongan pajak yang dilakukan pihak ketiga atas penghasilan yang diterima oleh wajib pajak orang pribadi dalam negeri sehubungan dengan pekerjaan atau kegiatan yang dilakukan.

PEGAWAI TETAP  Penghasilan Bruto

i. Gaji Sebulan XXX

ii. Tunjangan PPh XXX

iii. Tunjangan dan Honorarium lainnya XXX

iv. Premi Asuransi di bayar pemberi kerja XXX

v. Jumlah Penghasilan Bruto XX

 Pengurang

i. Biaya Jabatan (5% x jumlah penghasilan bruto,max Rp 500.000 sebulan) (XXX) ii. Iuran yang dibayarkan penerima penghasilan (XXX)

iii. Jumlah Pengurang (XX)

 Perhitungan PPh 21

i. Penghasilan Neto sebulan

ii. Penghasilan Neto yang disetahunkan XX

iii. Penghasilan Tidak Kena Pajak (PTKP) (XX)

iv. Penghasilan Kena Pajak Setahun (PKP) XX

PPh pasal 21 yang terutang = PKP × Tarif pasal 17

PPh pasal 21 yang dipotong sebulan =PPh pasal 21 terutang ÷ 12 Tarif PPh pasal 17 untuk wajib pajak orang pribadi dalam negeri,yaitu

i. Sampai dengan Rp 50.000.000 tarif 5%

ii. Diatas Rp 50.000.000 sampai dengan Rp 250.000.000 tarif 15% iii. Diatas Rp 250.000.000 sampai dengan Rp 500.000.000 tarif 25% iv. Diatas Rp 500.000.000 tarif 30%

Penghasilan Tidak Kena Pajak

(7)

Kawin Rp 2.025.000 Tanggungan (max 3 orang) Rp 2.025.000 PEGAWAI TIDAK TETAP

 Tenaga Ahli (Dokter,Arsitek,Konsultan,dll) sebagai pekerja bebas cara perhitungannya yaitu Tarif Pasal 17 × 50% ×Bruto Setahun

 Honorarium yaitu Tarif Pasa; 17 × Bruto

 Komisaris yang bukan pegawai tetap, mantan pegawai yang menerima bonus, gratifikasi atau imbalan lain yang bersifat tidak teratur yaitu Tarif Pasal 17 × kumulatif bruto satu tahun

 Pegawai Lepas, pemagang yang menerima upah harian, satuan, borongan, mingguan. 1) Upah sehari < Rp 200.000 dan kumulatif < Rp 2.025.000 sebulan,bebas PPh 21 2) Upah sehari > Rp 200.000 PTKPnya Rp 200.000 dan PPh tariff 5%. Bila

kumulatif sebulan > Rp 2.025.000 maka PTKP sebenarnya dibagi 360. Bila lebih dari Rp 7.000.000 tarif pasal 17 × (PKP setahun ÷ 12)

3) Bila dibayar bulanan Tarif Pasal 17 × (PKP setahun ÷ 12)

 PPh 21 disetor paling lambat tgl 10 bulan berikutnya dan SPT masa 21 dilaporkan tgl 20 bulan berikutnya.

 Denda 2% per bulan untuk keterlambatan bayar dan Rp 100.00 untuk lapor.

 Penerima penghasilan berhak mendapat dokumen PPh 21. Bila tidak punya NPWP kenaikan tariff 20%.  Jurnal PPh pasal 21 Pembayaran Gaji Beban Gaji XXX Utang PPh 21 XXX Kas/Bank XXX Pembayaran Pajak Utang PPh 21 XXX Kas XXX 2) PPh pasal 23

Adalah pemungutan pajak yang dilakukan oleh pihak ketiga sehubungan dengan penghasilan tertentu seperti dividen, bunga yang berhubungan dengan utang, royalty, sewa, dan jasa yang diterima oleh wajib pajak badan dalam negeri , dan bentuk usaha tetap (BUT).

(8)

 Tarif 15%

a. Bunga, kecuali dibayarkan kepada bank

b. Dividen, kecuali kepada WP OP 10% Final, dan PT dengan kepemilikan 25% atau lebih.

c. Royalti

d. Hadiah yang bukan undian. Kecuali dibagikan kepada semua pembeli atau diberikan langsung pada saat pembelian.

 Tarif 2% dari Bruto

a. Sewa dan penghasilan lain sehubung dengan penggunaan harta, kecuali Tanah dan Bangunan dan sewa dengan hak opsi;

b. Imbalan sehubungan dengan jasa teknik, manajemen, konsultan, dan jasa lain selain yang telah dipotong PPh 21, kecuali jasa konstruksi (Final).

 Administrasi

a. Terutang saat dibayarkan, disediakan untuk dibayar, atau jatuh tempo;

b. Disetor ke kas negara paling lambat tanggal 10 bulan berikutnya, dan dilaporkan tanggal 20 bulan berikutnya.

c. Penerima penghasilan yang dipungut mendapat dokumen PPh 23.

3) PPh 26

 Penerimaan penghasilan Wajib Pajak Luar Negeri yang berada kurang dari 183 hari di Indonesia.

 Jenis penghasilan sama seperti PPh 21 dan 23, ditambah dengan premi asuransi.  Tarif 20% atau mengikuti tax treaty yang berlaku.

(9)

4) PPh 4 ayat 2 (FINAL)

Merupakan pajak yang sifat pemungutannya final. Yang dimaksud final bahwa pajak yang dipotong, dipungut oleh pihak ketiga atau dibayar sendiri tidak dapat dikreditkan (bukan pembayaran dimuka) terhadap utang pajak pada akhir tahun dalam penghitungan pajak penghasilan pada surat pemberitahuan (SPT) tahunan.

 Penghasilan yang bersifat final

 penghasilan berupa bunga deposito dan tabungan lainnya, bunga obligasi dan surat utang negara, dan bunga simpanan yang dibayarkan oleh koperasi kepada anggota koperasi orang pribadi ;

 penghasilan berupa hadiah undian ;

 penghasilan dari transaksi saham dan sekuritas lainnya, transaksi derivatif yang diperdagangkan di bursa, dan transaksi penjualan saham atau pengalihan penyertaan modal pada perusahaan pasangannya yang diterima oleh perusahaan modal ventura;  penghasilan dari transaksi pengalihan harta berupa tanah dan/atau bangunan, usaha

jasa konstruksi, usaha real estate, dan persewaan tanah dan/atau bangunan; dan  penghasilan tertentu lainnya, yang diatur dengan atau berdasarkan Peraturan

Pemerintah.

 Jurnal untuk pendapatan bunga deposito :

Kas xxx

PPh pasal 4 ayat 2 xxx

Pendapatan Bunga xxx

5) PPN

Hotel dalam hal ini tidak memungut PPN karena sudah diatur dalam :  Bukan Pengusaha kena pajak

I. Pengusaha yang telah dikukuhkan sebagai pengusaha kecil; II. Pengusaha yang menghasilkan barang dan jasa bukan kena pajak.

(10)

 Bukan barang kena pajak

I. Barang hasil tambang dan pengeboran yang diambil langsung dari sumbernya. II. Barang kebutuhan pokok; beras,jagung,sagu, kedelai,garam.

III. Makanan dan Minuman yang disajikan Hotel dan restoran. IV. Uang, Emas,surat berharga.

 Bukan Jasa Kena Pajak I. Jasa dibidang kesehatan; II. Jasa dibidang sosial; III. Jasa dibidang pengiriman;

IV. Jasa dibidang perbankan, asuransi, leasing dengan hak opsi; V. Jasa dibidang pendidikan

VI. Jasa dibidang keagamaan;

VII. Jasa dibidang penyiaran yang tidak bersifat iklan atau sponsor komersial; VIII. Jasa dibidang tenaga kerja;

IX. Jasa dibidang perhotelan,ruangan, dan kegiatan pertemuan.

PAJAK PARKIR

DASAR HUKUM

1) Undang undang nomor 28 tahun 2009 yang merupakan perubahan atas undang undang nomor 34 tahun 2000 tentang pajak daerah dan retribusi daerah.

2) Peraturan pemerintah nomer 91 tahun 2010 tentang jenis pajak daerah yang dipungut berdasarkan penetapan kepala daerah atau dibayar sendiri oleh wajib pajak.

3) Peraturan daerah kabupaten cianjur nomer 02 tahun 2011 tentang pajak daerah.

OBJEK PAJAK

Obyek pajak adalah penyelenggaraan tempat parkir diluar badan jalan baik yang disediakan berkaitan dengan pokok usaha maupun yang disediakan sebagai suatu usaha, termasuk penyediaan tempat penitipan kendaraan bermotor.

DIKECUALIKAN

 Penyelenggaraan tempat parkir oleh Pemerintah dan Pemerintah Daerah

 Penyelenggaraan tempat parkir oleh perkantoran yang hanya digunakan untuk karyawannya sendiri

(11)

 penyelenggaraan tempat parkir oleh kedutaan, konsulat, dan perwakilan negara asing.  Penyelenggaraan penitipan kendaraan bermotor dengan kapasitas s/d 10 kendaraan roda 4

atau lebih dan kapasitas s/d 20 kendaraan roda 2 (dua)

 penyelenggaraan tempat parkir yang digunakan untuk usaha memperdagangkan kendaraan bermotor.

SUBJEK PAJAK

Subyek pajak parkir adalah orang pribadi atau badan yang melakukan parkir kendaraan bermotor.

WAJIB PAJAK

Wajib Pajak adalah orang pribadi atau badan yang menyelenggarakan tempat parker.

DASAR PENGENAAN TARIF PAJAK

Dasar Pengenaan pajak Parkir adalah jumlah pembayaran atau yang seharusnya dibayar kepada penyelenggara tempat parkir, termasuk potongan harga parkir dan parkir cuma-cuma yang diberikan kepada penerima jasa parkir.

Perhitungan besarnya dasar pengenaan pajak didasarkan kepada :  Klasifikasi tempat parkir terdiri dari :

 Gedung parkir  Lingkungan parkir  Pelataran parkir

 Garasi yang disewakan

 Jenis tempat parkir kendaraan lainnya  Jenis kendaraan terdiri dari :

 Kendaraan bermotor truk gandengan/ trailer/ container  Kendaraan bermotor bus/ truk

 Kendaraan bermotor angkutan barang sejenis boks

 Kendaraan bermotor roda 4 (empat) seperti sedan, minibus, pick up  Kendaraan bermotor roda 2 (dua) seperti sepeda motor dan sejenisnya  Frekuensi pemakaian tempat parkir terdiri dari :

 Satuan jam  Satuan hari  Satuan bulan

(12)

TARIF PAJAK

Tarif pajak ditetapkan sebesar 25% (duapuluh lima persen).

Besarnya pajak yang terutang dihitung dengan cara mengalikan tarif pajak dengan dasar pengenaan pajak (jumlah pembayaran atau yang seharusnya dibayar kepada penyelenggara tempat parkir).

Contoh

Dalam 1 bulan dihasilkan pendapatan sebesar Rp 10.000.000 atas jasa parker yang disediakan di sebuah hotel. Maka perhitungan pajaknya.

Pajak = tarif pajak x dasar pengenaan Tarif Pajak = 25%

Dasar Pengenaan = Rp. 10.000.000,00

Maka Pajak yang harus dibayarkan pada bulan tersebut adalah = 25% x Rp. 10.000.000,00 = Rp. 2.500.000,00

Peruntukan Dan Besarnya Tarif Service Charge

Sebagaimana didefinisikan Pasal 1 Ayat (5) Peraturan Menteri Tenaga Kerja No. Per-02/Men/1999 Tahun 1999 Tentang Pembagian Uang Service Pada Usaha Hotel, Restoran Dan Usaha Pariwisata Lainnya (“PERMEN 02/1999”), uangservice adalah tambahan dari tarif yang sudah ditetapkan sebelumnya dalam rangka jasa pelayanan pada usaha hotel, restoran dan usaha pariwisata lainnya. Uang service merupakan milik dan menjadi bagian pendapatan bagi pekerja yang tidak termasuk sebagai komponen upah (Pasal 2 Ayat (1) PERMEN 02/1999).

Sekarang kita ketahui, pembagian uang service pada dasarnya diperuntukan sebagai salah satu upaya untuk meningkatkan pendapatan bagi pekerja. Hal tersebut juga ditegaskan Surat Edaran Direktur Jenderal Pembinaan Hubungan Industrial Dan Pengawasan Ketenagakerjaan Nomor Se-04/Bw/1999 Tahun 1999 Tentang Petunjuk Pelaksanaan PERMEN 02/1999 (“SE 04/1999”). Sedangkan mengenai besarnya service charge, poin pertama dari SE 04/1999 menyebutkan:

“uang service sebagaimana diatur dalam pasal 1 ayat (5) ditetapkan sebesar 10% dari tarif adalah mengacu pada Keputusan Menteri Perekonomian No. 708 tahun 1956 Tentang Perusahaan yang Menyediakan Tempat Penginapan Termasuk Makanan, dan Keputusan Menteri pariwisata, Pos dan Telekomunikasi No. KM.95/ HK103/ MPPT-87 tahun 1987 Tentang Ketentuan Usaha dan penggolongan Restoran.”

(13)

Jadi, berdasar SE 04/1999, pengusaha dapat mengenakan maksimal 10 % service charge atas layanannya.

Saya mengambil Laporan Keuangan HOTEL SAHID JAYA INTERNATIONAL Tbk untuk tahun 2010, 2011, dan 2012. Saya mengambil Laporan Keuangan dari segi perpajakannya.

(14)

Berdasarkan keterangan dari data laporan keuangan diatas. PPh Pasal 21 untuk tahun 2012

(15)

Terdapat Hutang pajak sebesar Rp 6.852.993,- merupakan pajak yang belom disetorkan kepada kantor pajak.

Jurnal

Utang PPh pasal 21 6.852.993

Kas/Bank 6.852.993

Pencatatan dan Penyajian Kurang/Lebih Bayar PPh

 Apabila Kredit Pajak < PPh terutang, maka timbul PPh kurang bayar( Utang PPh 29) sebesar selisihnya. Hal ini dicatat perusahaan dengan jurnal sebagai berikut :

PPh Badan XXX PPh 22 dibayar di muka XXX PPh 23 dibayar di muka XXX PPh 24 dibayar di muka XXX PPh 25 dibayar di muka XXX Utang PPh 29 XXX

 Apabila Kredit Pajak > PPh terutang, maka timbul PPh lebih bayar(PPh 28A) sebesar selisihnya yang dicatat dengan jurnal sebagai berikut

PPh Badan XXX PPh 28A XXX PPh 22 dibayar di muka XXX PPh 23 dibayar di muka XXX PPh 24 dibayar di muka XXX PPh 25 dibayar di muka XXX

Dalam kasus ini HOTEL SAHID JAYA INTERNATIONAL Tbk terutang PPh pasal 29 artinya terdapat PPh kurang bayar sehingga harus membayar sebesar Rp 19.608.964.718 . Utang PPh 29 19.608.964.718

Kas/Bank 19.608.964.718

PPN

Dalam laporan keuangan terdapat hutang pajak PPN sebesar Rp 4.115.413.214,- . Hal ini berdasarkan proses pembelian dan penjualan (pemakaian) bahan-bahan proses konstruksi

(16)

yang sedang dalam proses dan barang-barang pembelian perlengkapan hotel. Untuk angka perinciannya tidak dicantumkan dalam laporan keuangan.Dalam kasus ini HOTEL SAHID JAYA INTERNATIONAL Tbk termasuk PKP dalam hal tidak diperuntukan kepada tamu hotel. Seperti Hotel menyewakan tempat untuk Toko,Bank, Kantor, Salon dsb yang ditawarkan kepada khalayak umum yang bukan merupakan tamu hotel sehingga harus dipungut PPN dan tentunya harus mendaftar menjadi PKP.

Jurnal :

PPN Keluaran XXX

PPN Masukan XXX

PPN Terutang 4.115.413.214(hasil selisih PPN keluaran – PPN masukan)

PPh Pasal 4 Ayat 2

Menurut laporan keuangan diatas, penghasilan yang dikenakan PPh pasal 4 ayat 2 adalah pendapatan keuangan (bunga dan deposito) sebesar Rp 287.126.058,-. Penghasilan tersebut ditarik dengan tarif 20% dari penghasilan tersebut. Lalu terdapat juga pendapatan atas sewa ruangan toko dan sewa apartemen sebesar Rp 5.245.367.272,- dan Rp 1.365.836.475,-. Pendapatan sewa ini dikenakan tarif 10% dari DPP

Kas 6.869.617.200

PPh final pasal 4 ayat 2 718.545.586

Pendapatan Sewa atas toko 5.245.367.272 Pendapatan Sewa Apartement 1.365.836.475 Pendapatan bunga dan deposito 287.126.058

PPN keluaran 689.832.981

(17)
(18)
(19)

Pendapatan yang terkait dengan HOTEL SAHID JAYA INTERNATIONAL Tbk beserta beban pokok atau harga pokok (COGS).

Pajak Pembangunan no 1 (Pb1/Pajak Daerah)

Menurut laporan keuangan diatas, pajak pembangunan no 1 untuk Hotel Sahid Jaya International Tbk termasuk penghasilan dari penyewaan kamar sebesar Rp 67.069.639.535,- dan dari usaha restoran (makanan dan minuman) sebesar Rp 80.485.284.265,- dimana dikenakan pajak Pb1 10% .

(20)

Jurnal ketika terjadi transaksi persewaan kamar

Kas/Bank 81,154,263,838

Service Charge 6,706,963,954

Pajak Daerah(Pb1) 7,377,660,349

Pendapatan Kamar 67.069.639.535

Jurnal untuk pendapatan restoran :

Kas/Bank 97,387,193,961

Service Charge 8,048,528,427

Pajak Daerah(Pb1) 8,853,381,269

Pendapatan Restoran 80,485,284,265 Beban Pokok Penjualan 52,218,357,858

Persediaan Restoran 52,218,357,858

Jurnal membayar Pajak Daerah (Pb1)

Pajak Daerah(Pb1) 16,231,041,618

Kas/Bank 16,231,041,618

Service Charge sebesar 14,755,492,381 akan dibagikan kepada kepada pegawai diakhir tahun yang tidak termasuk ke dalam pendapatan mereka.

Figur

Memperbarui...

Referensi

Memperbarui...

Related subjects :