Tanggung jawab perusahaan dan lingkungan

17 

Teks penuh

(1)

BAB I.

Pendahuluan

Tanggung jawab sosial perusahaan berarti bahwa sebuah perusahaan harus bertanggung jawab atas salah satu tindakan yang mempengaruhi masyarakat, masyarakat dan lingkungan mereka. Ini menyiratkan bahwa dampak negatif bisnis orang-orang dan masyarakat harus diakui dan diperbaiki jika mungkin. Tanggung jawab perusahaan, bagaimanapun, tidak menghalangi organisasi dari membuat keuntungan, atau apakah itu berarti bahwa perusahaan-perusahaan yang bertindak secara bertanggung jawab tidak dapat sebagai menguntungkan perusahaan lain yang kurang bertanggung jawab. Konsep memerlukan organisasi untuk menyeimbangkan manfaat yang akan diperoleh terhadap biaya mencapai manfaat tersebut. Sebuah organisasi yang berusaha untuk bertindak dengan cara yang bertanggung jawab akan perlu untuk kompromi dan memperhitungkan efek sekunder, yaitu eksternalitas praktek bisnis ketika melakukan pekerjaan. Tanggung jawab ini secara langsung terkait dengan fungsi penting melakukan organisasi untuk masyarakat dan pengaruh ini memiliki pada kehidupan individu. Istilah 'corporate social responsibility' mencakup berbagai subyek yang akan mencakup etika bisnis, tata kelola perusahaan, bisnis dan lingkungan, dan Kewarganegaraan korporasi atau bisnis di masyarakat (Lihat juga Bab 11).

Masalah tanggung jawab telah telah mendorong agenda manajemen; didorong ke tingkat oleh keraguan berkembang masyarakat atas sebelumnya memegang asumsi-asumsi implisit tentang perilaku bisnis yang etis. Respon ini mengakui bahwa cara di mana sebagian besar bisnis sekarang beroperasi menjadikannya mustahil untuk menganggap bahwa mereka yang terlibat di dalamnya secara naluriah tahu cara 'melakukan hal yang benar'. Komunitas bisnis telah perlahan-lahan datang untuk berdamai dengan persepsi ini dan banyak pemimpin bisnis sekarang muncul untuk menerima bahwa manajemen mempunyai luas dan bahwa keputusan harus melibatkan dan transparan untuk berbagai tubuh yang meliputi pemerintah, warga, pemegang saham, pelanggan dan karyawan. Sebagai akibatnya, isu-isu yang perusahaan harus alamat telah memperluas jauh melampaui kinerja keuangan, untuk merangkul perusahaan, etika dan lingkungan pemerintahan. Pandangan ini didukung oleh sebuah survei terhadap perusahaan-perusahaan Eropa yang dilakukan oleh Harris penelitian (1997) yang menunjukkan bahwa 70 persen dari perusahaan melaporkan tanggung-jawab perusahaan untuk menjadi masalah yang sangat penting; bahwa 88 persen dianggap reputasi perusahaan sebagai mengerahkan pengaruh yang besar pada nilai perusahaan; dan bahwa 25 persen melihat harapan yang lebih besar tanggung jawab sosial sebagai alasan utama bahwa 'reputasi manajemen' meningkat dalam pentingnya.

(2)

tepat untuk organisasi untuk mengejar kebijakan yang membuat lebih besar tanggung jawab. Perdebatan yang berkisar dengan tujuan bisnis dan pengetahuan/kemampuan mereka yang menjalankan organisasi. Jika tanggung jawab bisnis penyedia modal, maka semua sumber daya dari sebuah organisasi harus ditujukan untuk membuat keuntungan dan setiap penyimpangan dari ini oleh Manajer sumber daya perusahaan bertentangan dengan tujuan organisasi. Selain itu, dapat dikatakan bahwa orang-orang yang diberi tugas menjalankan bisnis tidak dilengkapi untuk memutuskan apa tindakan yang bersifat badan usaha bertanggung jawab, dan dengan demikian harus hanya beroperasi dalam aturan yang ditetapkan oleh wakil-wakil terpilih dari people.1 ini adalah tidak, namun, pandangan yang dibagi oleh semua orang, dan meskipun kebanyakan komentator akan setuju bahwa bisnis tidak umumnya akan berperilaku secara bertanggung jawab secara sosial karena altruisme , diakui bahwa ada manfaat yang dapat diperoleh oleh bisnis dengan setidaknya membuat beberapa upaya terhadap tanggung jawab korporat.

Pengusaha dan industrialis semakin mengambil pandangan bahwa perubahan budaya bisnis mungkin strategi yang lebih berhasil. Roddick, Body Shop, Carey, Lucas industri, dan lain-lain mungkin sudah mulai tren ini tetapi ini sekarang pindah ke bisnis utama. BT publikasi mengubah nilai (1998) misalnya, Sir Ian Vallance mengindikasikan bahwa ' mengejar pembangunan berkelanjutan bukanlah pilihan... tidak ada yang lebih atau kurang dari suatu keharusan bagi kelangsungan hidup ekonomi '. Ini menetapkan persepsi alternatif tanggung jawab lingkungan bisnis, dimana bisnis dapat membuat kontribusi dengan menghadap ke pilihan moral tentang keuntungan dibandingkan dengan tanggung jawab sosial. Roddick telah berkomentar bahwa Body Shop terus mendukung nilai-nilai dengan harapan bahwa suatu hari industri kosmetik akan bangun dan menyadari bahwa potensi ancaman Body Shop tidak begitu banyak ekonomi sebagai hanya ancaman contoh yang baik. The Body Shop, bagi banyak orang, mewakili pandangan alternatif bagaimana bisnis mungkin menjalankan. Pandangan alternatif, bagaimanapun, telah menjadi lebih diterima dan itu menarik untuk dicatat bahwa Institute of Directors (IoD) dalam upaya untuk meningkatkan standar etika pribadi dan perusahaan telah menyusun sendiri kode etik profesional yang mengharapkan para anggotanya untuk mengikuti. Kode berjalan lebih jauh dari setiap kode yang ada perilaku profesional, berfokus pada tanggung jawab pribadi terhadap karyawan, pelanggan, pemasok, dan masyarakat luas.

Untuk meringkas, ada berbagai pendapat atas bagaimana bisnis harus berinteraksi dengan lingkungannya dan oleh karena itu cara terbaik untuk menggabungkan kekhawatiran lingkungan dalam kebijakan perusahaan. Namun, jika sebagian besar perusahaan tidak menerima perubahan laut diperlukan dalam budaya bisnis untuk mempromosikan pembangunan berkelanjutan, kemudian pengaruh luar harus memastikan perlindungan atas kepentingan-kepentingan yang lebih luas. Memang satu sekolah pemikiran berpendapat bahwa kontrol tersebut adalah hak prerogatif dari wakil yang dipilih dan upaya bisnis untuk mengembangkan program-program sosial yang independen ini akan merusak proses demokrasi.

(3)

Bab II.

Pembahasan

Teori pemangku kepentingan (stakeholder)

Seperti yang ditunjukkan dalam Bab 8, stakeholder yang semua kelompok yang terkena dampak keputusan sebuah perusahaan, kebijakan, dan operasi. Jumlah stakeholder dan berbagai kepentingan yang perusahaan harus mempertimbangkan ketika menetapkan tujuan dan sasaran yang dapat membuat keputusan proses yang kompleks. Jumlah pengaruh akan tergantung pada jumlah daya yang masing-masing kelompok stakeholder bisa memegang dan ini akan cenderung bervariasi dari waktu ke waktu.

Pemangku kepentingan teori menunjukkan bahwa ada sejumlah kelompok yang bisnis bertangung ketika mengejar menyatakan tujuan dan sasaran. Secara tradisional telah diadakan bahwa ini akan menjadi pemegang saham, pelanggan dan karyawan bisnis-definisi yang sangat sempit yang berkonsentrasi pada kelompok-kelompok yang terlibat secara langsung dengan organisasi. Asumsi ini disebut semakin dipertanyakan dan insiden di Shell (Brent Spar atau kegiatannya di Nigeria), atau Perrier, atau lebih baru dengan Monsanto (dengan pengenalan makanan GM) telah menunjukkan pengaruh yang lebih luas masyarakat dapat membawa ke bisnis practice.3 hal ini sering berpendapat bahwa bisnis dan organisasi harus dilihat sebagai alat untuk menyediakan barang dan jasa untuk memenuhi keinginan dan kebutuhan masyarakat. Pandangan sedemikian berkaitan dengan tujuan bisnis sebagai pelayan untuk masyarakat bukan hanya seorang hamba serangkaian sempit kelompok-kelompok yang terlibat langsung dengan bisnis. Ini mewakili perbedaan penting. Organisasi menyerap semua kehidupan kita semakin rupa; Jika mereka untuk menerima tanggung jawab terhadap lingkungannya, maka ada kebutuhan untuk mengintegrasikan perspektif' lingkungan' ke dalam perumusan dan pelaksanaan kebijakan perusahaan. Ini adalah langkah yang diperlukan dalam mengubah keprihatinan menjadi aktual perilaku. Dengan demikian, dapat menyarankan bahwa perpanjangan pemangku kepentingan termasuk kelompok-kelompok yang tidak secara langsung terlibat dalam bisnis menginduksi budaya bisnis lebih badan usaha bertanggung jawab.

(4)

Itu akan muncul bahwa kegelisahan berkembang bahwa masyarakat telah ditampilkan di atas tingkat yang bisnis akan beroperasi dari sudut pandang etika telah menyebabkan demokratisasi besar keputusan organisasi dan kodifikasi diinginkan standar dan sikap. Pada tahun 1987 hanya 18 persen dari perusahaan-perusahaan besar yang ada di UK diketahui memiliki kode etik usaha, tetapi oleh 1997 angka itu telah tiga kali lipat menjadi 57 persen. Institut etika bisnis ' laporan tahun 1998 menunjukkan bahwa 271 500 perusahaan terbesar di Inggris sekarang memiliki kode. Seperti yang ditunjukkan sebelumnya, IoD telah menyusun sendiri kode etik profesional yang semua anggotanya diharapkan untuk berlangganan.

Manajemen lingkungan: masalah tanggung jawab

Organisasi-organisasi yang menerima tanggung jawab untuk dampak proses bisnis berdasarkan air, tanah dan air adalah salah satu isu-isu yang ditangani dalam perdebatan tentang bisnis sikap terhadap tanggung jawab korporat. Hal ini, bagaimanapun, satu area dimana pemerintah, masyarakat dan bisnis telah bekerja paling erat untuk meningkatkan pemahaman mereka tentang isu-isu dan mengatasi masalah diidentifikasi; secara khusus, untuk mendamaikan yang dirasakan perlu untuk pertumbuhan ekonomi dengan permintaan untuk perlindungan lingkungan yang lebih besar dan mengurangi tingkat degradasi ekologis.

Secara historis, perkembangan ekonomi dan pertumbuhan melalui kegiatan usaha telah digambarkan sebagai bermanfaat bagi kesejahteraan masyarakat dan pengaruh penting kualitas hidup warga negaranya. Dengan demikian, organisasi praktek dan proses yang dirancang untuk meningkatkan produksi dan konsumsi umumnya telah didorong dan diterima, meskipun mereka efek yang merugikan pada lingkungan alam telah diakui untuk beberapa waktu.

Sementara pertumbuhan selalu tetap tujuan pemerintah, dampak lingkungan telah menjadi bagian dari agenda politik di tingkat nasional maupun internasional, yang mana perhatian khusus telah dinyatakan tentang tingkat degradasi ekologis, tingkat di mana sumber daya yang terbatas ini dikuras habis, dan frekuensi dan skala dari kecelakaan yang disebabkan karena praktek bisnis. Pesimis berpendapat bahwa dalam mengejar pertumbuhan negara mungkin telah melampaui tingkat penggunaan sumber daya penting dan berkelanjutan tingkat polusi, dan memiliki suram generasi demi konsumsi hadir. Pandangan lebih optimis adalah bahwa tindakan individu dan kolektif dapat menimbulkan pembangunan berkelanjutan yang memungkinkan untuk hadir persyaratan harus dipenuhi tanpa membahayakan kemampuan generasi untuk memenuhi kebutuhan mereka sendiri. Konsep kelangkaan dan pilihan bukanlah hal yang baru, tetapi cara di mana kebutuhan manusia yang harus dipenuhi sambil mencari untuk tidak membahayakan masa depan adalah tantangan praktis yang akan menghadapi masyarakat dan karena itu semua bisnis organisasi.

(5)

konflik kepentingan, tetapi juga dalam relatif kurangnya informasi tentang hubungan antara pembangunan ekonomi dan jangka panjang dampak terhadap lingkungan alam.

Keseriusan situasi dan konsekuensi bencana berpotensi menyarankan bahwa revolusi lingkungan yang diperlukan yang mungkin membutuhkan perubahan dramatis dalam perilaku masyarakat dan industri sebagai produsen dan konsumennya. Banyak perhatian, tentu saja, berfokus pada kebutuhan akan prakarsa politik yang kesaksian pandangan diterima secara luas bahwa kebijakan lingkungan harus formal dan terencana di tingkat internasional jika ingin menjadi efektif dalam menangani masalah yang menonjol. Pendekatan 'Top-down', namun, hanya bisa menjadi bagian dari solusi keseluruhan dan banyak tergantung pada tindakan perusahaan dan individu di pasar dan kesediaan mereka untuk bertanggung jawab atas perilaku mereka sendiri dan konsekuensinya. Singkatnya, kepedulian terhadap lingkungan perlu dinyatakan melalui tindakan segudang aktor, dan untuk sebuah revolusi dalam tanggung jawab lingkungan untuk menjadi sukses itu harus menembus semua lapisan masyarakat.

Respon bisnis untuk masalah lingkungan

Badan usaha bertanggung jawab tindakan atau pengeluaran mempunyai trade-off biaya: alternatif yang uang, sumber daya, waktu dan usaha telah bisa digunakan untuk jika mereka tidak telah dikhususkan untuk lebih sosial berorientasi pada tujuan. Seperti yang ditunjukkan sebelumnya, ini umumnya dikenal sebagai 'biaya kesempatan', gagasan bahwa dalam dunia sumber daya terbatas, apapun bisnis yang memilih untuk melakukan, itu dengan mengorbankan sesuatu yang lain, kesempatan forgone. Sebagai hasilnya, waktu pengembalian adalah faktor penting dalam proses pengambilan keputusan. Kembali ke investasi dalam tanggung jawab lingkungan yang lebih besar adalah, namun, kemungkinan untuk menjadi yang bersifat jangka panjang, situasi yang mungkin menawarkan sedikit kenyamanan untuk perusahaan, khususnya usaha kecil yang berjuang untuk kelangsungan hidup dan perlu jangka pendek kembali. Jadi sementara bisnis, secara umum, mungkin ingin memberikan kebijakan lingkungan lebih bertanggung jawab – terutama jika para pemangku kepentingan yang memaksa mereka untuk melihat lebih luas keprihatinan praktek bisnis dan proses-pelaksanaan kebijakan seperti itu hanya dapat dilakukan jika dianggap menjadi kepentingan bisnis: yaitu mana sumber daya yang digunakan dalam cara yang optimal untuk memberikan hadiah yang cukup untuk hirarki stakeholder.

(6)

menurut definisi, melibatkan beberapa kerusakan lingkungan dan terbaik bisnis dapat mencapai adalah untuk membersihkan kekacauan sendiri sementara keras mencari cara untuk mengurangi dampak pada lingkungan.

Oleh karena itu, tidak mungkin untuk setiap jenis lingkungan bisnis tidak untuk mempengaruhi tingkat tanggung jawab, dan tingkat perubahan, intensitas kompetisi dan skala kompleksitas semua akan menjadi faktor dalam penciptaan kebijakan, apakah ini untuk meningkatkan pangsa pasar atau untuk mengurangi kadar air emisi.

Jika perusahaan untuk menyediakan tingkat yang lebih besar tanggung jawab, Apakah masyarakat harus resor untuk menggunakan undang-undang dan peraturan pemerintah, atau akan memahami perubahan dalam ekspektasi masyarakat bisnis dan memutuskan secara sukarela untuk bertindak lebih bertanggung jawab terhadap lingkungan? Jawabannya mungkin terletak di suatu tempat antara keduanya, tapi jelas ada hubungan dekat antara tingkat legislatif dampak pada sebuah perusahaan dan tingkat dampak yang dirasakan organisasi akan mengharapkan untuk memiliki berdasarkan lingkungan yang dapat menyebabkan pelaksanaan sistem manajemen lingkungan. Sethi mengemukakan tipologi tiga:

1 kewajiban sosial. Situasi di mana organisasi menggunakan kriteria hukum dan ekonomi untuk mengontrol perilaku perusahaan. Strategi ini, oleh karena itu, reaktif dan tergantung pada perubahan yang dihasut oleh pasar atau melalui undang-undang. Organisasi pameran strategi eksploitatif, menyerah pada lingkungan hanya ketika dapat memperoleh manfaat langsung. Para pemangku kepentingan utama dalam jenis organisasi adalah pemegang saham dan mengejar keuntungan tujuan utama.

2 tanggung jawab sosial. Jenis organisasi mencoba untuk melampaui persyaratan yang ditentukan oleh hukum dan bukannya berusaha untuk menyesuaikan diri dengan saat ini nilai-nilai dan norma-norma masyarakat. Organisasi akan, oleh karena itu, menerima tanggung jawab untuk memecahkan masalah lingkungan saat ini dan akan berusaha untuk mempertahankan standar saat ini lingkungan sosial dan fisik. Untuk mencapai hal ini organisasi harus bertanggung jawab untuk berbagai pemangku kepentingan dan ini mengasumsikan bahwa keuntungan, meskipun motif dominan, tidak satu-satunya.

3 respon sosial. Organisasi ini pameran strategi proaktif, aktif mencari perubahan sosial di masa depan. Kebijakan organisasi ini diikuti dengan semangat yang sungguh-sungguh, bisnis berusaha untuk memimpin lapangan dalam mempromosikan sikap bertanggung jawab badan usaha. Ini menerima umum evaluasi kebijakan dan prosedur dan siap untuk menimpa atas keuntungan untuk mempertahankan profil tinggi itu telah ditetapkan melalui tindakannya badan usaha bertanggung jawab.

(7)

investasi suara, mengarah ke peningkatan pangsa pasar, penurunan biaya melalui penghematan energi dan materi, dan akhirnya peningkatan citra perusahaan. Oleh karena itu ketentuan untuk perilaku yang bertanggung jawab secara finansial baik untuk bisnis. Dorongan lebih lanjut untuk menerapkan sistem manajemen lingkungan bisa datang dari politik daripada sumber-sumber ekonomi. Dalam istilah sederhana, organisasi-organisasi yang menghasut kebijakan lingkungan mereka sendiri dan/atau peraturan cenderung menghadapi ancaman berkurang dari Badan Pengawas eksternal dan ini meningkatkan citra perusahaan sementara mengurangi kemungkinan cek berdasarkan praktek perusahaan dan proses.

Pada dasarnya, kesimpulan dicapai menyoroti fakta bahwa organisasi tidak akan biasanya mengejar peran proaktif dalam pengembangan kebijakan bertanggung jawab terhadap lingkungan. Jangka pendek awal biaya mahal ketika payback umumnya dianggap dalam jangka panjang. Apa yang mungkin diperlukan adalah pendidikan kembali mereka yang terlibat dalam proses pengambilan keputusan sehingga mereka mengerti manfaat dari pandangan jangka panjang dan dapat mengidentifikasi kebijakan yang menawarkan keunggulan kompetitif yang berkelanjutan dari waktu ke waktu. Ini berlaku untuk semua strategi dan karena itu berlaku untuk pelaksanaan kebijakan lingkungan.

Interaksi bisnis dan masyarakat

Di dengan asumsi bahwa kebutuhan bisnis untuk menjadi lebih sadar akan dampak lingkungan, masyarakat secara keseluruhan adalah mengungkapkan ketidakpuasan dengan kinerja yang ada. Metode yang kelompok atau individu mungkin datang ke keputusan ini bisa sangat subjektif, berdasarkan penilaian nilai dan pengalaman. Institute of Chartered Accountants Skotlandia menerbitkan sebuah laporan yang menunjukkan bahwa, meskipun semakin banyak bukti bahwa isu-isu lingkungan memiliki dampak potensial pada angka-angka yang dilaporkan dalam laporan keuangan, laporan keuangan UK jarang membuat eksplisit referensi untuk hal-hal tersebut. Laporan ini mengidentifikasi kelompok kecil perusahaan leadingedge yang hati-hati memantau perkembangan lingkungan dan, sebagai masalah kebijakan, mencari untuk merespon sebelum diantisipasi perkembangan lingkungan daerah. Dalam bisnis terkemuka dan canggih ini yang mana akuntan aktif responsif, menempatkan fokus pada penilaian formal risiko dan kewajiban, aktif penyediaan dan identifikasi biaya lingkungan di account mereka. Sejumlah tubuh, termasuk Asosiasi bersertifikat dan perusahaan akuntan (ACCA), telah merekomendasikan bahwa perusahaan laporan tahunan dan rekening harus berisi 'bagian kajian lingkungan' yang akan detail kebijakan lingkungan mereka dan berisi ringkasan status hukum mereka dan kajian terhadap kinerja lingkungan mereka sebenarnya. Untuk menambah berat untuk setiap argumen yang ada perlu lebih ilmiah pengukuran kinerja yang didasarkan pada kriteria lain daripada orang-orang yang dapat dengan mudah diberikan nilai moneter.

(8)

Dua kesulitan tertentu muncul:

1 pengukuran unit fisik seperti perbaikan atau kualitas hidup.

2 kompleksitas yang terlibat dalam mengurangi semua biaya dan manfaat untuk beberapa unit umum rekening untuk menawarkan gelar perbandingan. Karena unit rekening yang paling sering digunakan adalah uang, ini berarti bahwa nilai-nilai harus dilampirkan untuk degradasi lingkungan, penggunaan sumber daya dan dalam beberapa kasus kehidupan manusia.

Alasan utama mengapa sangat penting untuk menempatkan penilaian moneter pada lingkungan keuntungan dan kerugian adalah bahwa ia menawarkan pengukuran masyarakat preferensi. Menempatkan nilai atas degradasi lingkungan memungkinkan ordinal peringkat preferensi antara keinginan untuk memiliki barang-barang dan layanan terhadap keinginan untuk mempertahankan lingkungan dan mengurangi penggunaan sumber daya yang langka. Nilai-nilai moneter menawarkan perbandingan langsung dan lebih nyata. Analisis biaya-manfaat, oleh karena itu, memungkinkan hati-hati itemisation semua kelas terkait biaya dan manfaat, dengan pengecualian dari pembayaran transfer tidak relevan, kuantifikasi apa cukup dapat diukur dan spesifikasi lengkap dari set lengkap alternatif untuk tindakan di bawah pertimbangan. Ini dikatakan untuk memberikan dasar sounder untuk keputusan dan, yang terpenting, untuk mengizinkan perkiraan uang implisit nilai-nilai yang harus dilampirkan ke tertentu non-moneter manfaat dan biaya untuk membenarkan tindakan tertentu. Dengan demikian analisis biaya-manfaat dapat dilihat sebagai sarana untuk membuat informasi tersedia terbaik tersedia bagi para pengambil keputusan.

Metode kepedulian lingkungan yang mendorong dalam bisnis

Kualitas lingkungan yang ada dan perbaikan di dalamnya akan dianggap oleh ekonom sebagai bentuk masyarakat. Ini adalah yang baik yang prinsip pengecualian tidak berlaku; dapat bersama-sama dikonsumsi oleh banyak orang secara bersamaan, tanpa biaya tambahan dan tanpa penurunan kualitas atau kuantitas publik baik dikonsumsi oleh warga.

Fakta bahwa prinsip pengecualian tidak berlaku menciptakan masalah 'gratis-rider' karena beberapa kelompok akan percaya bahwa orang lain akan mengambil beban membayar untuk kebaikan umum: dalam hal ini tambahan biaya yang dikeluarkan untuk meningkatkan kualitas lingkungan. Secara historis, pemerintah telah mengambil biaya barang publik (misalnya layanan pemadam kebakaran dan polisi atau penyediaan penerangan jalan umum) untuk memastikan bahwa mereka disediakan dan tidak ditinggalkan untuk tingkah pasar. Kejadian menunjukkan, bagaimanapun, bahwa intervensi negara di masa depan tidak bisa diambil diberikan, terutama di daerah mana solusi pasar muncul mungkin.

Intervensi pemerintah

(9)

muncul untuk mengabaikan degradasi lingkungan yang mereka buat. Aksi tidak langsung melalui peraturan atau undang-undang mungkin lebih efektif, tetapi hal ini tidak sesuai dengan kebijaksanaan umum laissez-faire yang dioperasikan di Inggris di bawah pemerintah konservatif sepanjang 1980-an dan 1990-an dan telah sebagian besar diikuti oleh pemerintahan buruh posting-1997.

Selain itu, ada beberapa bahaya yang terkait dengan kepercayaan semata-mata atas suatu sistem peraturan sebagai sarana untuk kontrol. Undang-undang cenderung reaktif dan mungkin ada perbedaan yang signifikan antara huruf dan Roh hukum. Industri dapat memegang monopoli keahlian, membuat peraturan pemerintah yang tidak efektif. Akhirnya, isu-isu transnasional (misalnya kebocoran dari pembangkit listrik tenaga nuklir, pemanasan global, hujan asam) terlalu aneka dan rumit untuk menyelesaikan melalui peraturan. Hal ini bukan untuk mengatakan bahwa sistem hukum selalu tidak efektif, tetapi hanya yang tidak tepat alat kontrol, sering menyediakan bermoral dengan ruang lingkup untuk bertindak sesuka mereka.

Memang, peraturan telah menjadi alat yang semakin kompleks untuk mengontrol practice.7 bisnis globalisasi bisnis berarti bahwa organisasi harus berurusan dengan kontrol legislatif yang berbeda dan persyaratan di negara yang berbeda. Dalam beberapa kasus, kebijakan berubah dari negara ke negara untuk memenuhi standar terendah mungkin. Tragedi di Bhopal, di India, diilustrasikan bagaimana organisasi multinasional Union Carbide itu bersedia menerima bawah standar keselamatan di pabrik dunia ketiga daripada akan dianggap layak untuk sebuah pabrik domestik di Amerika Serikat. Itu mengejar kebijakan memuaskan hukum atau kerangka kerja peraturan dari negara tuan rumah individu. Mirip argumen dapat dibuat untuk banyak organisasi pengiriman yang mendaftarkan di bawah bendera kemudahan yang memungkinkan pengurangan biaya.

Selain itu, untuk menjual di semua pasar mungkin memerlukan kerja kepada tertinggi common denominator. Tidak semua negara beroperasi standar lingkungan yang sama dan, meskipun Uni Eropa telah berusaha untuk membakukan beberapa perundang-undangan yang ada masih perbedaan apa persyaratan lingkungan organisasi harus memenuhi di negara yang berbeda. Mematuhi persyaratan ketat dari pasar tertentu dapat meningkatkan posisi kompetitif perusahaan di pasar lain.

Peraturan yang diusulkan atau mungkin juga mungkin membujuk organisasi untuk mempertimbangkan dampak dari kegiatan mereka, terutama jika di masa depan lebih ketat legislasi tampak mungkin pemerintah menerima prinsip pencemar yang membayar untuk setiap kerusakan lingkungan yang ditimbulkan. Untuk menilai oleh pengalaman Amerika yang baru, mungkin bahwa retrospektif tindakan diambil dengan perusahaan-perusahaan yang sedang dihukum untuk keputusan yang diambil tahun sebelumnya.

(10)

mereka dikalahkan oleh tingkat mempercepat Ron undang-undang baru. Ini mungkin juga kasus bahwa perusahaan-perusahaan yang melakukan inisiatif lingkungan pertama mampu mengembangkan keunggulan kompetitif melalui bisnis lain di sektor yang sama karena mereka dapat mengambil keuntungan dari manfaat yang terkait dengan pengalaman dan efek kurva belajar. Namun, ada bahaya bahwa organisasi melihat penggunaan alat-alat pengelolaan lingkungan hidup sebagai ukuran satu kali. Seperti setiap rencana bisnis, proses semacam itu harus ditinjau secara teratur untuk memperhitungkan kami meningkatkan pengetahuan tentang subjek ini dan perubahan kebutuhan organisasi.

Untuk meringkas, undang-undang dan peraturan memiliki peran penting dalam meningkatkan kinerja lingkungan bisnis secara keseluruhan; Hal ini paling jelas ketika pemerintah memiliki informasi yang relevan mengenai praktek bisnis dan proses. Sering, namun, bisnis memiliki informasi yang diperlukan dan pemerintah harus dikenakan sumber yang signifikan biaya untuk memperoleh pengetahuan yang relevan; menyarankan bahwa alat-alat lain kontrol diperlukan untuk menanamkan dalam bisnis diperlukan tanggung jawab. Argumen yang kuat dapat dibuat untuk memberikan informasi lebih mengenai produk kepada konsumen, sehingga menawarkan kesempatan bagi individu untuk membuat keputusan yang lebih tepat tentang produk yang mengkonsumsi. Kebijakan seperti itu akan mengurangi tingkat keterlibatan pemerintah dan membantu mendidik individu untuk bagian yang mereka mainkan dalam menciptakan bahaya lingkungan dan kerusakan.

Mekanisme pasar

Peningkatan tingkat kesadaran lingkungan di antara penduduk-karena ketersediaan mudah informasi-sudah telah menyebabkan lebih informasi pilihan yang dibuat oleh berbagai kelompok stakeholder yang berinteraksi dengan business.9 pelanggan, pemasok, karyawan dan investor adalah semua lebih sadar tanggung-jawab mereka ke lingkungan, dan ada berbagai cara di mana keputusan mereka dianggap dapat mempengaruhi tujuan keseluruhan bisnis dan memastikan bahwa organisasi badan usaha bertanggung jawab untuk tindakannya. Semakin konsumen yang cerdas menawarkan bujukan kuat untuk perusahaan dan meskipun kurangnya informasi yang sempurna beberapa produk switching yang sudah terjadi. Perusahaan berusaha untuk mempertahankan pangsa pasar saat ini, atau mencari peluang-peluang baru, harus menyadari perubahan ini. Telah ada sejumlah pelabelan eko skema yang telah dikembangkan yang telah membantu konsumen dalam mengidentifikasi produk yang dianggap memiliki dampak paling atas lingkungan di kelas mereka tertentu.

EU eco-label ini diluncurkan pada tahun 1993, tetapi mengambil-up telah lambat di EU anggota dan hanya sekitar 200 produk telah berhasil diperkenalkan dan bersertifikat di bawah skema. Di Inggris Departemen lingkungan, transportasi dan wilayah (DETR) memutuskan pada 1998 tidak lagi untuk melanjutkan dengan skema dan dipanggil anggota Uni untuk mendorong 'kebijakan terpadu produk'

(11)

binatang atau bersertifikat skema kehutanan. Ini telah membawa berbagai inisiatif lebih baik diatur dan dipublikasikan pada mendorong dan label produk ramah lingkungan. Sebagai contoh, sembilan Nasional eco-label saat ini beroperasi di tujuh anggota Uni Eropa (Belanda dan Spanyol masing-masing memiliki dua) dan eco-label skema di Eropa umumnya dihormati, dengan sertifikasi yang dikendalikan oleh lembaga independen.

Pendahulu ini berbagai label didirikan di Jerman pada tahun 1978 dan bahasa sehari-hari dikenal sebagai 'Malaikat biru'. Label telah diadopsi oleh lebih dari 4300 produk dan kelompok produk 90; dan diklaim bahwa mayoritas rumah tangga melihat keluar untuk Blue Angel ketika memilih produk ramah lingkungan. Label lain termasuk, di Belanda, Stichting Milieukeur; di Perancis, NF Environnement; di Finlandia, Norwegia, dan Swedia, angsa putih Nordik. Paling penting, bisnis yang ingin mengajukan permohonan untuk label ini akan harus memberikan bukti kinerja lingkungan dari pemasok mereka untuk memenuhi syarat. Dengan cara ini produk akan dievaluasi menggunakan analisis siklus hidup, sebuah penilaian cradle ke kuburan dari produk yang dampak pada lingkungan.

Lebih lanjut menekankan lingkungan telah dibuat dengan pengenalan sejumlah manajemen lingkungan (EMS) sistem standar. Inggris dikembangkan EMS pertama (British Standard 7750) tetapi ini kemudian telah digantikan oleh ISO 14001 untuk memungkinkan pengenalan umum internasional EMS standar. Ada, bagaimanapun, Uni Eropa EMS standar dikenal sebagai Eco - manajemen dan Audit Scheme (EMAS) yang umumnya dianggap sebagai standar EMS paling menuntut. EMS standar telah mengikuti pendekatan dasar yang sama sebagai standar kualitas dan diharapkan bahwa standar EMS ini akan dapat menikmati tingkat keberhasilan yang sama sebagai standar mutu (BS 5750/ISO 9001). Tema ini disorot oleh tindakan Body Shop yang menuntut bahwa Petrus Lane, organisasi yang dipilih untuk mendistribusikan sahamnya, harus memuaskan melewati audit lingkungan sebelum diberikan kontrak. Titik lebih lanjut didukung oleh tindakan B & Q, UK rantai toko perangkat keras, yang telah diaudit tidak hanya produk sendiri tetapi mereka pemasoknya. Audit ini adalah pendahulu diimplementasikan kebijakan 'lingkungan', termasuk delisting pemasok besar gambut yang menolak untuk berhenti dari sumber dari situs minat khusus ilmiah. Tampaknya aman untuk berdebat bahwa bisnis akan dalam menghadapi masa depan lebih besar tekanan untuk memenuhi baru permintaan dari konsumen yang lebih cerdas, baik itu individu atau perusahaan lain.

(12)

pengetatan signifikan dalam aliran dana untuk polusi industri seperti pedagang memo, bisnis yang berhubungan dengan limbah berbahaya, pulp dan kertas pabrik-pabrik dan mengisi bensin. Tren serupa jelas dalam Kerajaan Inggris, di mana Bank telah menjadi semakin berhati-hati tentang pinjaman yang dibuat untuk usaha kecil yang memiliki risiko lingkungan setiap dibayangkan potensial. Oleh karena itu, keuangan yang sudah terbatas sedang jauh berkurang bukan karena kelayakan bisnis tetapi karena kewajiban lingkungan yang tergantung di atas mereka. Jadi, sementara Inggris masih belum melihat jenis ini undang-undang, Bank dan lembaga pinjaman yang sudah sangat menyadari mereka tanggung jawab lingkungan dan ini semakin dirumuskan dalam kebijakan pinjaman mereka.

Tekanan Eksternal

ada beberapa tekanan dari grup eksternal dalam bisnis, bervariasi dari grup yang bersifat Ad Hoc di komunitas lokal hingga organisasi transnasional besar seperti greenpeace. Ukuran dan skala grup mungkin berbeda, tetapi tujuannya tetap sama, yaitu memakai kekuatan apasaja yang mereka miliki untuk mempengaruhi proses pengambilan keputusan, dan telah banyak contoh sukses yang terlihat, walaupun begitu, banyak grup tidak mengalami sampai sejauh ini mempengaruhi perusahaan, sehingga panggilan untuk meningkatkan demokratisasi dalam pengambilan keputusan untuk memasukan Grup grup stakeholder yang lebih luas menjadi lebih sering dan gencar.

Asumsi Demokratisasi yang efektif adalah akses stakeholder yang besar, dengan agen perubahan dalam struktur an kultur, kedalaman akses dan magintude perubahan tergantung dari derajatnya demokratisasi yang digunakan, Demokratisasi Partispatori mungkin merupakan bentuk yang paling efektif.

Akhirnya, ada bahaya tersembunyi dalam perusahaan, ibarat menanam kepalanya di pasir, karena berharap bahwa gerakan “Lingkungan baru” hanyalah tren sesaat, kerugian yang akan terjadi dari lambatnya respon dan adanya posibilitas dari tuntutan hukum dari grup grup ini serta adanya denda hukuman, akan menjadi hal yang sangat kritikal dari perusahaan yang lambat dalam mengembangkan “Kebijakan Sensitif Lingkungan” Perusahaan harus menyadari tingginya kepentingan ini, dan bahayanya bila hal ini tidak ditanggapi serius (seperti adanya kecelakaan yang menyebabkan kerusakan lingkungan) akan menjadi hal yang signifikan dalam Imej Perusahaan, denda, Hilangnya produksi, penjualan, premi asuransi hingga Kesetiaan Pelanggan

Mandiri Regulasi (membuat regulasi sendiri)

(13)

Mintzberg menunjukan bahwa sering kali, implementasi Mandiri Regulasi adalah Respon bisnis untuk berusaha mengimbangi regulasi yang akan datang

Hal ini mempunyai dua hasil positif bagi sektor bisnis

Pertama, ini memberikan kredibilitas dimata masyarakat karena organisasi memberikan ketertarikannya pada lingkungan dalam berbisnis

Kedua, ini memberikan “latihan” dalam beregulasi untuk kedepannya, dimana ide Mandiri Regulasi ini kan membuat organisasi dapat dipercaya lebih untuk memenuhi kebutuhan Lingkungan masyarakat.

Pertumbuhan pengetahuan masyrakat tentang isu dan regulasi bisnis dalam kelingkungan telah menunjukan bahwa masyarakat sebenarnya tidak siap untuk mengizikan bisnis yang berjalan tanpa larangan dan pertimbangan tetnang dampaknya pada lingkungan.

Asumsi bahwa organisasi tersebut akan mematuhi peraturan dan norma dalam masyarakat telah terlihat salah tempat. Bila masyarakat mempercayai manager bisnis tersebut, masyarakat harus mempertanyakan norma masyarakat siapa yang mereka pakai untuk mengkontrol organisasinya. Tren berkembang dalam Laporan Lingkungan tahunan adalah langkah positif dalam arah menuju hal ini.

Setidaknya, 1 dari 4 perusahaan 100 perusahaan FTSE mempublikasikan “Laporan Lingkungan” yang berisi tentang dampak bisnisnya terhadap lingkungan.

Body shop dalam kasus ini bahkan memberikan “laporan Nilai lingkungan” sebuah trak rekord perusahaan yang berisi audit yang luas dan terverivikasi dalam kasus lingkungan, perlindungan hewan dan hubungan manusia dengan bisnisnya.

Walaupun begitu, ada beberapa laporan yang tidak konsisten, sehingga pemerintah pun harus ada, untuk berusaha memonitor Sistem Mandiri Regulasi yang ada, sehingga mempunyai kekuatan untuk memaksakan Tujuan Lingkungan pemerintah.

Keuntungan Implementasi Kebijakan Lingkungan pada Bisnis

Sebelumnya, telah diindikasikan bahwa industri telah di setir untuk lebih banyak mengembangkan kebijakan Ramah Lingkungan. Implikasinya, yaitu perusahaan akan kembali pada regulasi yang tidak ada kebijakan ramah lingkungan, terjadi apabila tidak adanya kekuatan yang mendorong ke lingkungan. Walaupun begitu, Asumsi implikasi ini gagal memperhitungkan keuntungan yang didapat dari implementasi kebijakan lingkungan bagi perusahaan.

(14)

Untuk mengembangkan Performa Kelingkungan Organisasi, dibutuhkan peningkatan informasi dan pelatihan, yang tidak hanya tentang konsekuensi lingkungan, tetapi juga keuntungan yang didapat perusahaan dalam mengadopsi Tanggung jawab lingkungan yang lebih hebat.

Efisiensi Faktor Input

Para pembuat strategi bisnis dan juga organisasi, telah membuat banyak jargon yang pro lingkungan, seperti PPP (Pollution Prevention Pays), WOW (Wipe

Out Waste) and WRAP (Waste Reduction Always Pays)

Pesan yang nyata disampaikan adalah penggunaan materian dan energi yang efesien akan mengurangi ongkos, dan memberikan efek positif pada keuangan perusahaan dan meningkatankan lini bawahnya.

Perusahaan 3M, mengumumkan penghematan setidaknya 200 juta poundsterling pada 1986 karena pengurangan energi dan material karena kebijakan PPP nya.

Bank Barclays yang mengefisensikan operasi auditnya sejak 1979, mengestimasi penghematan sebesar jutaan poundsterling

The Body Shop juga menggunakan efeisiensi audit, menghemat 23.000 poundsterling dalam tahunanya.

Hal ini membuat pesan bahwa perusahaan mulai memperhatikan pekerja, dan ongkos dalam pengeluaran material, energi dan sistem manajemen lingkungan menjadi isu yang sangat berkembang.

Peningkatan Imej dalam Pasar

Imej bahwa organisasi memberikan potret pada seluruh masyarakat menjadi hal yang sangat penting, karena pengembangan arus informasi yang sangat cepat. Membuat imej bisa menjad ihal yang mahal dan menghamburkan sumber daya karena pelaksanannya yang ceroboh.

Contoh yang baik tentang pemasaran yang agresive adalah ketika Monsanto, mengenalkan Genetically Modified (GM) food, atau makanan dengan modifikasi genetik ke pasar eropa. Pemasarannya tidak mempehitungkan kondisi pasar yang spesifik di eropa dan kekhawatiran masyarakat tentang produk makanan. Sebagai hasilnya, pemasaran GM menjadi senjata makan tuan. Masyarakat menolak GM, dan juga Monstanto.

Hal yang sama terjadi pada BP, dalam kasus tumpahan minyak di tanker Braernya, GreenPeace menggunakan ini dalam iklannya sebagai ilustrasi tentang buruknya tanggung jawab perusahaan. Setelah itu BP langsung mengumumkan dan mempromosikan implementasi “Strategi Hijau” untuk membuat imej Organisasi yang peduli akan lingkungan.

Dapat diasumsikan, bahwa GreenPeace memiliki pengaruh besar pada keputusan BP, dan juga Imej Perusahaan.

Memberikan Ceruk Pasar baru

(15)

yang mereka beli pada lingkungan, hasilnya, ada beberapa Ceruk pasar yang berkembang dan ini telah terbukti menarik bagi Bisnis, menghitung bahwa Konsumer rela membawar ekstra bagi produk yang ramah lingkungan. Dalam kasus ini berarti margin akan bertambah, sebuah faktor yang kontras terjadi pada tren pasar yang sekarang.

Sebagai tambahannya, ada beberapa kesempatan pasar yang lain hasil dari kebutuhan akan adanya aksi untuk meningkatkan derajat dari tanggung jawab lingkungan. Level dari pengeluaran lingkungan oleh perusahaan meningkat, dan pengeluaran ekstra ini harus dihasilkan dari pendapatan dari perusahaan yang menyediakan tipe produk atau servis yang tepat.

Peluang pasar yang signifikan ada, sebagai contoh, adalah pengurangan polusi, penghematan energi, dan Teknologi pengkontrolan sampah, dan dengan asumsi bahwa dorongan kepada pengembangan lingkungan yang berkelanjutan, akan banyak peluang dikemudian hari.

Menunjukan Sikap Proaktif pada pihak Legislative

Framework Legislative dalam operasi bisnis berhubungan dengan meningkatnya angkat regulasi, seperti contoh, Legislasi atau peraturan dari Pemerintahan UK didukungoleh Perwakilan EU, organisasi yang ingin sukses beroprasi pada Pasar Tunggal harus menunjukan kepatuhannya jika ingin berkompetisi, regulasi yang mengatur tentang produk dan proses sekarang sering ditambahkan, sehingga menyebabkan hambatan bila organisasi tidak patuh. Organisasi yang proaktif dalam mengembagkan tanggung jawab yang lebih hebat dan berkomitmen dalam prakteknya, akan tidak kesusahan dalam berkompetisi dalam pasar karena sikap proaktifnya pada pihak legislatif

Tanggung Jawab Korporasi Tanpa Intervensi?

Banyak bisnis yang hadir, menanggapi tantangan Tanggung Jawab korporasi seperti hanya sebagai alasan untuk menghindari regulasi, meningkatkan porsi pasar atau mengurangi ongkos. Dalam bentuk Murninya, Korporasi harusnya mendukung tanggungjawabnya sebagai representasi sebuah jalan mulia korporasi dalam berprilaku dan erat asosiasinya dengan sikap bisnis dalam respon sosial. Karena pendekatan ini berkonflik dengan tujuan bisnis, yaitu Maksimalisasi Keuntungan, muncul sebuah pertanyaan, apakah kedua hal yang bertentangan ini memang tidak dapat menyatu, ataukah ada cara lain agar dapat mengkombinasikan Keuntungan dan Tanggung jawab korporasi?

Banyak pengamat percaya bahwa Lingkungan Bisnis yang diperbolehkan beroperasi tanpa Intervensi Pemerintah, tidak membuat organisasi tersebut patuh akan tanggung jawabnya, dalam hal yang sama, peraturan bila tidak didukung, tidak dapat mengawasi semua aspek bisnis, termasuk dampaknya perusahaan pada lingkungan.

(16)

Sehingga, tanggung jawab korporasi akan sangat penting dalam memberikan Competitive Advantage.

BAB III

Kesimpulan / Poin Penting

1. CSR adalah ide dimana organisasi harus memperhitungkan efek dari aksinya pada masyarakat, komunitas, dan juga lingkungan

2. CSR menjadi pertimbangan penting dalam bisnis modern, disamping fokus tradisional seperti Keuntungan dan Pertumbuhan

3. Menjadi bertanggung jawab secara sosial sebagai bisnis tidak menghalangi menjadi menguntungkan .

(17)

5. dampak operasi bisnis dan keputuran tentang lingkungan menjadi hal yang signifikan bagi organisasi

6. Bisnis merespond dalam cara yang berbeda beda, bervariasi dari pendirian yang kukuh, hingga pendekatan proaktif lingkungan

7. Kunci dari “setir” Tanggung jawab Lingkungan Korporasi adalah Intervensi Pemerintah, Kekuatan aPasar, Tekanan Eksternal, dan Mandiri Regulasi oleh Organisasi

Figur

Memperbarui...

Referensi

Memperbarui...