Pendidikan Politik Peran Mahasiswa dalam

11 

Loading....

Loading....

Loading....

Loading....

Loading....

Teks penuh

(1)

PENDIDIKAN POLITIK: PERAN MAHASISWA DALAM PEMILU 2014 Oleh: Ahmad Fikri Sabiq

ABSTRAK

Judul : Pendidikan Politik: Peran Mahasiswa dalam Pemilu 2014 Keyword : General Election, Student, Politic Education

Indonesia has held 10 general election since its independence in 1945. In this year, Indonesia will held 11th of it. General election is a change’s moment for the country. Because from this moment, there are new leaders who will operate Indonesia from five years. Prosperous of a country is caused by foreigh of leader. Therefore, an attention for it is very important.

History’s fact tell us about action of students for Indonesia’s history. Students as a person have intellectual, critical of thought, brave, and power, become a pioner for others. Student have a big expectation to change of this country.

(2)

PENDIDIKAN POLITIK:

PERAN MAHASISWA DALAM PEMILU 2014

Sebagaimana tertulis dalam Pembukaan Undang-undang Dasar (UUD) 1945, disebutkan “... maka disusunlah kemerdekaan kebangsaan Indonesia itu dalam suatu undang-undang dasar negara Indonesia, yang terbentuk dalam

suatu susunan negara Republik Indonesia yang berkedaulatan rakyat dengan berdasar kepada ...”. Terkait dengan kedaulatan rakyat, disebutkan juga dalam UUD 1945 amandemen ketiga pasal 1 ayat (2) yang berbunyi “ Kedaulatan berada di tangan rakyat dan dilaksanakan menurut undang-undang dasar.”

Konstitusi itulah yang kemudian mendasari sistem keberlangsungan bagi negara Indonesia ini. Sumber dari ajaran kedaulatan rakyat adalah demokrasi. Sedangkan arti dari demokrasi adalah pemerintahan rakyat yang berarti pemerintahan dari rakyat, oleh rakyat, dan untuk rakyat. (Suprihatini, 2008:4) Dengan demikian, kedaulatan rakyat berarti bahwa kekuasaan tertinggi dalam suatu negara berada di tangan rakyat. Kepala pemerintahan hanya sebagai pelaksana terhadap segala sesuatu yang menjadi keinginan rakyat. Untuk melaksanakan prisip tersebut, kemudian muncullah pemilihan umum (pemilu) sebagai sarana aktualisasi dari sistem demokrasi atau kedaulatan rakyat. Pemilu merupakan syarat mutlak bagi negara demokrasi untuk melaksanakan kedaulatan rakyat, dimana rakyat bisa memilih pemimpin atau wakilnya untuk duduk di parlemen.

Perjalanan Pemilu di Indonesia

(3)

ini – demokrasi langsung dan tak langsung – memiliki perdebatan pemikiran tersendiri di kalangan filsuf Yunani Kuno saat itu. Dan perbedaan pendapat tersebut berlangsung sampai era modern. Termasuknya pada tataran praktis di perpolitikan dan sistem demokrasi di Indonesia ini.

Sejak kemerdekaan, Indonesia telah mengadakan pemilu sebanyak 10 kali. Dan baru pada tahun 2004, rakyat Indonesia mulai terlibat aktif dalam pemilu langsung dimana pada pemilu pemilu sebelumnya, masyarakat hanya memilih wakil-wakilnya dan untuk pemilihan presiden dan wakil presiden hanya keterwakilan. Dengan perubahan peraturan tersebut, setidaknya bisa membuka peluang masyarakat untuk menyatakan keinginannya secara langsung yang itu tentunya bisa membuat masyarakat lebih peduli dengan pemimpin.

Suprihatini menuturkan bahwa pemilu merupakan manifestasi pelaksanaan kedaulatan rakyat. (Suprihatini, 2008:1) Oleh karenanya, pemilu harus dilaksanakan dengan demokratis dan berwibawa sehingga memiliki derajat kompetitif yang sehat, partisipatif, mempunyai derajat keterwakilan yang tinggi, serta memiliki mekanisme pertanggungjawaban yang jelas. Oleh karenanya, pemilu merupakan hal yang sangat urgen bagi keberlangsungan sistem negara yang menganut demokrasi ini, dimana merupakan sarana bagi rakyat untuk menyatakan kedaulatannya.

(4)

Selanjutnya, pada masa Orde Baru berhasil melaksanakan enam kali pemilu, yaitu tahun 1971, 1977, 1982, 1987, 1992, dan 1997. (Suprihatini, 2008:37-46) Pada pemilu 1971, terdapat 10 partai politik peserta pemilu. Sedangkan pada pemilu 1977-1997 hanya terdapat tiga partai politik yang terlibat, yaitu Partai Golkar, PPP, dan PDI.

Setelah Orde Baru atau pemerintahan Soeharto berhenti dari kursi pemerintahannya pada 1998 yang kemudian diambil alih oleh BJ Habibie, sejak itulah Indonesia mulai memasuki era reformasi. Dan baru berjalan 13 bulan, pemerintah melaksanakan pemilu ke-8 atas desakan publik, yaitu pada tahun 1999. Pada pemilu kali ini, turut sebagai peserta yaitu 48 partai politik. Jumlah yang sangat besar ketika dibandingkan pada pemilu sebelumnya ini dimungkinkan karena adanya kebebasan mendirikan partai politik. (Suprihatini, 2008:46-48)

Hal yang sangat berbeda terjadi pada pemilu ke-9 yaitu tahun 2004. Kalau pada pemilu sebelumnya, untuk memilih DPR, rakyat hanya memilih lambang partai politik. Sedangkan pada tahun 2004 ini rakyat memilih para wakilnya secara terbuka, yaitu dengan memilih nama-nama calon DPR secara langsung, serta memilih Dewan Perwakilan Daerah secara langsung pula. (Suprihatini, 2008:53-55) Model pemilu 2004 ini kemudian diikuti juga pada pemilihan kepala daerah (pilkada). Hal yang tidak jauh beda juga terjadi pada pemilu selanjutnya, yaitu pemilu ke-10 pada tahun 2009 dan 2014 nantinya.

Perjalanan Mahasiswa di Indonesia

(5)

mahasiswa sebagai agen perubahan (agent of change) yang kemudian oleh Rama Pratama diganti menjadi pengarah perubahan (director of change) merupakan hal yang patut dibenarkan mengingat perjalanan kelompok ini dalam sejarah bangsa dari masa ke masa dan untuk seterusnya. (Hamzah, 2008:26)

Mahasiswa merupakan suatu pemeran penting yang tidak bisa dipisahkan dari perjalanan negeri ini. Dari eranya organisasi Budi Utomo (Boedi Oetomo) yang didirikan pada tanggal 20 Mei 1908 yang kemudian diikuti oleh organisasi-organisasi lainnya seperti Perhimpunan Indonesia, yang dipelopori oleh Muh. Hatta, dan lainnya ini setidaknya menjadi bukti akan adanya peran dari kaum intelektual tersebut. (wikipedia.com)

Munculnya kelompok-kelompok pada masa itu merupakan satu episode perjalanan sejarah bangsa yang menandai akan munculnya sebuah pambaharu dan perjuangan yang memiliki sikap kritis terhadap refleksi dari keadaan negeri ini. Para kelompok ini memiliki misi utama yaitu untuk menumbuhkan kesadaran kebangsaan dan mendorong masyarakat untuk bersama berjuang membebaskan bangsa ini dari penindasan dan kolonialisme.

Dari proses tersebut, kemudian muncullah generasi baru Indonesia yang kemudian mencetuskan Sumpah Pemuda pada 26-28 Oktober 1928 pada Kongres Pemuda II di Jakarta yang menandakan kebangkitan kaum terpelajar, mahasiswa, intelektual, dan aktivis pemuda. Dan yang menjadi pelopor atau aktor utama dalam hal ini tidak lain adalah para kaum terpelajar dan mahasiswa. (wikipedia.com)

(6)

Namun ada sebuah hal terjadi ketika era reformasi sudah muncul. Ketika Soeharto masih berkuasa, para mahasiswa memiliki satu visi bersama yaitu menjatuhkan rezim tersebut. Akan tetapi setelah rezim orde baru ini jatuh, arah gerakan mahasiswa menjadi terpecah. (Hamzah, 1998:38) Meskipun demikian, mahasiswa tetap diharapkan memiliki jiwa nalar kritisnya sebagai bagian dari konduktor antara pemerintah dengan masyarakat.

Meminjam istilah dari Haryo Setiyoko, Mantan Sekjen Kesatuan Aksi Mahasiswa Muslim Indonesia (KAMMI) di Era ‟98 yang juga mantan ketua BEM UGM, bahwa gerakan mahasiswa merupakan gerakan jalan tengah yang memikul moralnya secara proporsional (Hamzah, 1998:39) Dalam peran ini, mahasiswa menjadi pembawa aspirasi masyarakat untuk disampaikan kepada pemerintah, serta mengoreksi penyimpangan serta kepincangan yang terjadi di tengah masyarakat.

Kondisi Pra Pemilu

Pemilu merupakan aktualisasi prinsip keterwakilan politik yang merupakan prinsip dari sistem demokrasi. Dari prinsip tersebut, masyarakat bisa dengan bebas untuk memilih sosok yang akan membawa dan meneruskan perjuangan para pendiri dan pejuang bangsa ini (founding father). Disadari atau tidak, pemilu, baik legislatif maupun eksekutif, merupakan sebuah momentum perubahan dan kebangkitan negeri ini. Kegiatan yang dilakukan dalam satu hari ini menentukan nasib bangsa ini setidaknya untuk lima tahun ke depan. Dari siklus yang diadakan lima tahun sekali ini, masyarakat menaruh harapan besar agar bangsa ini menjadi lebih baik, maju, dan sejahtera.

(7)

Terkait dengan urgensi pemilu sebagai momentum perubahan (moment of change), setidaknya ada tiga dimensi yang menjadi perhatian, yaitu pihak penyelenggara, peserta pemilu, serta masyarakat.

Sebagai penyelenggara dalam hal ini yaitu KPU, baik yang ada di lingkup nasional maupun daerah. Pemilu yang merupakan sarana aktualisasi dari suatu proses demokrasi ini tentunya menjadi kepentingan bagi semua pihak. Oleh karenanya, sangat memungkinkan bagi beberapa pihak yang terlibat di jajaran internal pemilu untuk melakukan hal-hal yang menjadi kepentingan bagi kelompoknya.

Ketua Gerakan Pemuda Islam Daerah Kudus, Mahfudz Fauzi, menyebutkan bahwa KPU menjadi „panah‟ penentu masa depan bangsa. Sedangkan di sisi lain, Pemilu menjadi „anak panah‟ yang masa depan bangsa juga beradu nasib olehnya. Oleh karena itu, independensi KPU dan kemurnian Pemilu harus tetap terjaga. Baik independen etis (condong kepada yang baik) dan independensi organisatoris (tidak dicengkram oleh pihak lain). Jadi, KPU memang harus benar-benar berdikari tanpa ada campur tangan pihak lain, apa-lagi orang partai. Sesungguhnya pemilu yang merupakan tradisi sakral ini menjadi konsekuensi logis atas asas demokrasi yang diusung oleh bangsa Indonesia. Oleh karenanya, sangat diperlukan suatu kredibilitas

dan netralitas dari penyelenggara itu

sendiri.(http://pelitaonline.com/opinions/peran-mahasiswa-dalam-pemilu-2014) Peserta pemilu yaitu partai politik, calon legislatif, dan calon eksekutif tentunya memiliki kepentingan untuk kemenangan bagi dirinya ataupun kelompoknya. Dari kepentingan tersebut, terkadang menjadikan para peserta pemilu untuk menggunakan berbagai cara, termasuknya hal-hal yang kurang etis. Hal inilah yang kemudian menjadikan panggung sandiwara politik ini menjadi kurang enak dipandang.

(8)

pembahasan utama oleh penulis terkait dengan peran bagaimana peran mahasiswa yang bisa dilakukan.

Setidaknya ada dua hal yang terjadi di kalangan masyarakat terkait dengan pemilu yang dilakukan secara langsung oleh rakyat ini. Pertama yaitu sikap apatis dari masyarakat yang kemudian menjadikan bentuk golput oleh masyarakat. Kedua yaitu politik uang (money politic) yang menjadikan suara masyarakat bisa dibeli. Dari dua permasalahan penting yang ada di kalangan masyarakat, yaitu golput dan politik uang, kiranya perlu perhatian lebih untuk masalah ini.

Terlepas dari alasan yang muncul, golput merupakan fenomena lazim yang terjadi di kalangan masyarakat ini. Ada beberapa alasan yang menjadikan masyarakat tidak berpartisipasi dalam momentum lima tahunan ini. Diantaranya yaitu pertama karena tidak ada kesempatan. Kondisi ini biasanya dialami oleh orang yang dalam keadaan merantau sehingga menjadikannya tidak ada kesempatan untuk datang ke tempat pemungutan suara (TPS) di daerahnya. Alasan kedua yaitu adanya sikap tidak percaya masyarakat kepada peserta pemilu (partai politik, calon legislatif, ataupun calon eksekutif).

Dengan hasil-hasil yang diberikan pemerintah kepada masyarakat yang tidak memuaskan bisa menjadikan rakyat bersifat apatis terhadap pemilu. Masyarakat yang apatis ini kemudian menjadi kelompok golput yang mereka sudah tidak memiliki harapan kepada para pelaku pemilu. Dari tahun ke tahun, angka golput naik secara signifikan. Dari hal tersebut, banyak ahli pakar politik yang khawatir angka golput meningkat pada pemilu tahun ini.

http://www.rumahpemilu.org/read/4088/Diskusi-Publik-Pemilu-Itu-Keren-Peran-Strategis-Mahasiswa-Dalam-Memilih

(9)

Peran Mahasiswa

Mahasiswa sebagai representasi dari kaum muda dan kaum intelektual yang faham akan kondisi dan kebutuhan bangsa ini tidak bisa tinggal diam melihat kondisi bangsa ini dalam menghadapi pesta demokrasi pemilihan umum tahun ini. Mahasiswa harus sadar dan mengetahui bahwa tahun ini adalah momentum perubahan negeri., tahun yang menentukan nasib bangsa setidaknya untuk lima tahun ke depan.

Selanjutnya, hal konkret yang bisa dilakukan oleh mahasiswa adalah melakukan pendidikan politik (politic education). Masyarakat Indonesia secara umum masih dalam proses belajar terkait halnya dengan demokrasi. Oleh karenanya, pencerdasan mengenai politik merupakan hal yang sangat penting untuk diterima oleh masyarakat. moPendidikan politik ini dilakukan dengan menyampaikan mengenai betapa pentingnya pemilu dan keterlibatan masyarakat di dalamnya. Mahasiswa juga ikut mengedukasi masyarakat untuk memilih wakil dan pemimpin yang kapabel, bermoral, bersih, dan mau berkarya untuk bangsa. Pendidikan politik yang dilakukan mahasiswa ini diharapkan bisa mengurangi tindakan golput dari masyarakat, serta mengurangi praktik money politic.

Pendidikan politik ini dilakukan di kalangan keluarga, teman, tetangga, serta kepada masyarakat umum melalui berbagai media yang bisa dilakukannya. Hal penting bagi mahasiswa adalah aktualisasi pendidikan politik terhadap diri sendiri yaitu dengan berpartisipasi dengan menggunakan hak pilihnya dan tidak menerima politik uang.

Penutup

(10)

pendidikan dan kesadaran bagi semua pihak. Sehingga pemilu 2014 ini menghasilkan orang-orang yang memiliki kapabilitas dan amanah yang akan membawa bangsa ini menjadi lebih baik, mensejahterakan dan menjadikan bangsa ini mampu bersaing dengan negara-negara lainnya.

(11)

DAFTAR PUSTAKA

Suprihartini, Amin. 2008. Pemilu dari Masa ke Masa. Yogyakarta: Cempaka Putih.

Hamzah, Alfian, dkk. 1998. Suara Mahasiswa Suara Rakyat. Bandung: Remaja Rosdakarya.

Pimpinan MPR dan Tim. 2013. Empat Pilar Kehidupan Berbangsa dan Bernegara. Jakarta: Sekretariat Jenderal MPR RI.

Nadir, Ahmad. 2005. Pilkada Langsung dan Masa Depan Demokrasi di Indonesia. Malang: Averroes Press.

Suara Merdeka. 20 Maret 2014. Undang-undang Dasar RI 1945 http://wikipedia.com

http://pelitaonline.com/opinions/peran-mahasiswa-dalam-pemilu-2014

Figur

Memperbarui...

Referensi

Memperbarui...