FIQIH MUAMALAH RUKUN DAN SYARAT JUAL BEL (4)

Teks penuh

(1)

FIQIH MUAMALAH

RUKUN DAN SYARAT JUAL BELI SALAM

Makalah ini disusun guna Memenuhi Tugas Mata Kuliah Fiqih Muamalah

Dosen Pengampu: Imam Mustofa, S.H.I., M.S.I.

DisusunOleh :

May Leni Soraya ( 1502100083 )

Kelas A

PROGRAM STUDI S1 PERBANKAN SYARIAH JURUSAN SYARIAH DAN EKONOMI ISLAM

(2)

A. PENDAHULUAN

Sebelum membahas lebih dalam tentang jual beli salam serta rukun dan syarat nya maka kita ketahui dulu apa sih jual beli salam itu. Maka dari itu penulis akan memberikan penjelasan tentang jual beli salam. Jual beli salam adalah suatu kegiatan antara penjual dan pembeli tetapi pembeli barang tersebut diserahkan pada kemudian hari dan sipenjual sudah menerima uang nya tersebut. Maka Jual beli ini dilakukan dengan cara memesanbarang lebih dahulu dengan memberikan uang muka. Pelunasannya dilakukan oleh pembeli setelah barang pesanan diterima secara penuh sesuai dengan perjanjian yang telah disepakati.

(3)

B. PEMBAHASAN

a. Rukun dan Syarat Jual Beli Salam

Jumhur ulama berpandangan sebagaimana telah dikutip oleh Imam Mustafa bahwa rukun salam ada tiga,yaitu yang pertama,sighah yang mencakup ijab dan kabul,kedua pihak yang berakad,orang yang memesan dan yang menerima pesanan, ketiga, barang dan uang pengganti uang barang.

Sighah harus menggunakan lafazh yang menunjukkan kata memesan barang, karena salam pada dasarnya jual beli dimana barang yang menjadi objeknya belum ada. Hanya saja diperbolehkan dengan syarat harus menggunakan kata “memesan” atau salam.Kabul juga harus menggunakan kalimat yang menunjukkan kata menerima atau rela terhadap harga. Para pihak harus cakap hukum (baligh atau mumayyiz dan berakal) serta dapat melakukan akad atau transaksi. Sementara barang yang menjadi objek jual beli salam adalah barang harus milik penuh si penjual, barang yang bermanfaat,serta dapat diserah terimakan.Sementara modal harus diketahui,modal atau uang harus diserahkan terlebih dahulu dilokasi akad.1

1. Uangya hendaklah dibayar di tempat akad,berarti pembayaran dilakukan lebih dulu.

1Anonim,al–fiqihiyah sebagaimana dikutip oleh Imam Mustafa,Fiqih Muamalah

kontemporer(Jakarta :Rajawali Pers,2016) h.88

(4)

2. Barangnya menjadi utang bagi si penjual3

3. Barangnya dapat diberikan sesuai waktu yang dijanjikan berarti pada waktu yang dijanjikan barang itu harus sudah ada.

4. Barang tersebut hendaklah jelas ukurannya, baik takaran, timbangan, ukuran, ataupun bilangannya, menurut kebiasaan cara menjual barang semacam itu.

5. Diketahui dan disebutkan sifat-sifat barangnya. Dengan sifa itu, berarti harga dan kemauan orang pada barang tersebut dapat berbeda. Sifat-sifat ini hendaknya jelas sehingga tidak ada keraguan yang akan mengakibatkan perselisihan nantiantarapembeli kedua belah pihak (sipenjual dan sipembeli),begitu macamnya harus pula disebut,seperti daging sapi atau kerbau umpamanya.4

6. Disebutkan tempat menerimanya kalau tempat akad tidak layak buat menerima barang tersebut. Akad salam mesti terus ,berarti tidak ada khiyar syarat.5

Menurut Syafi‟i, Hanafi, dan Maliki sebagaimana dikutip oleh Biuty Wulan Octavia dibolehkan barang yang dijualsecara salam diberikan segera atau ditangguhkan. Sedangkan pendapat Hambali tidak dibolehkan penyerahan barang dengan segera, dan tentu saja harus ada penangguhan, meskipun beberapa hari. Dalam transaksi salam ini diperlukan adanya keterangan mengenai pihak-pihak yang terlibat, yaitu orang yang melakukan transaksi secara langsung, juga syarat-syarat ijab qabul, yaitu :

a. Pihak – pihak yang terlibat

Adapun pihak-pihak yang terlibat langsung adalah al-muslim dimana posisinya sebagai pembeli atau pemesan, dan juga muslim ilaihi, dimana

3Ibid. h.295-296

4Moh. Rifai ,Mutiara Fiqih ,(Semarang:CV. Wicaksana Semarang,1998),Cet .2,h.740 5Ibrahim bin Sumaith sebagaimana dikutip oleh Biuty Wulan Octavia,Tinjauan Hukum

(5)

posisinya sebagai orang yang di amanatkan untuk memesan barang dan jugabarang yang dimaksudkan. Sedangkan syarat dari penjual dan pemesan,penulis hanya bisa menyimpulkan sedikit, yaitu mereka belum termasuk sebagai golongan-golongan orang-orang yang dilarang bertindak sendiri,seperti anak-anak kecil, gila, pemboros, banyak hutangnya, atau yang lainnya.6

b. Syarat-syarat ijab qobul Pernyataan dalam ijab qabul ini bisa disampaikan secara lisan, tulisan(surat menyurat, isyarat yang dapat memberi pengertian yang jelas), hingga perbuatan atau kebiasaan dalam melakukan ijab qabul.7

Adapun syarat-syaratnya adalah: 1. Dilakukan dalam satu tempo 2. Antara ijab dan qobul sejalan

3. Menggunakan kata as- salam atau as-salaf

4. Tidak ada khiyar syarat (hak bagi pemesan untuk menerima

Syarat-syarat Jual Beli Salam adalah sebagai berikut : Pihak yang berakad :

a. ada kerelaan di antara dua belah pihak dan tidak ingkar janji

6Ibid.

7 Sultan Remy Sjahdeini, Perbankan Syariah Produk-Produk Dan Aspek-Aspek

Hukumnya (Jakarta:PT.Adhitya Andhrebina Agung,2014), h. 185

8Ibid ...

9Muhammad Syafii Antonio,Bank Syariah dari teori praktik,(Jakarta:Gema Insani

(6)

b. Cakap dalam bertindak

Dewan Syariah Nasional menetapkan aturan tentang Jual beli Salam sebagai berikut :

Pertama : Ketentuan tentang pembayaran :

a. Alat bayar harus diketahui jumlah dan bentuknya, baik berupa uang, barang atau manfaat.

b. Pembayaran harus dilakukan pada saat kontrak disepakati c. Pembayaran tidak boleh dalam bentuk pembebasan hutang. Ke dua : Ketentuan tentang barang

a. Harus jelas cirri-cirinya dan dapat diakui sebagai hutang harus dapat dijelaskan spesifikasinya

b. Penyerahan dilakukan kemudian Waktu dan tempat penyerahan barang harus ditetapkan berdasarkan kesepakatan.

c. Pembeli tidak boleh menjual barang sebelum menerimanya

d. Tidak boleh menukar barang, kecuali dengan barang sejenis sesuai kesepakatan.

Ke tiga : Ketentuan tentang salam paralel.

Dibolehkan melakukan salam paralel dengan syarat: a. Akad kedua terpisah dari akad pertama.

b. Akad kedua dilakukan setelah akad pertama sarih atau jelas

Ke empat : Penyerahan barang sebelum atau pada waktunya Penjual harus menyerahkan barang tepat pada waktunya dengan kualitas dan Jika penjual menyerahkan barang dengan kualitas yang lebih tinggi penjual tidak boleh meminta tambahan harga.

(7)

b. Penjual dapat menyerahkan barang lebih cepat dari waktu yang disepakati dengan syarat: kualitas dan jumlah barang sesuai dengan kesepakatan, dan iatidak boleh menuntut tambahan harga

c. Jika semua atau sebagian barang tidak tersedia pada waktu penyerahan, atau kualitasnya lebih rendah dan pembeli tidak menerimanya, maka ia memiliki dua pilihan. Pertama, Membatalkan kontrak dan meninta kembali uangnya. Kedua, Menunggu sampai barang tersedia.

Kelima : Pembatalan kontrak

Pada dasarnya pembatalan salam boleh dilakukan, selama tidak merugikan kedua belah pihak. 10

Ulama telah bersepakat bahwa salam diperbolehkan dengan syarat sebagai berikut :

a. Jenis objek jual beli salam harus jelas b. Sifat objek jual beli salam harus jelas

c. Kadar atau ukuran objek jual beli salam harus jelas

d. Janka waktu pemesanan objek jual beli salam harus jelas

e. Asumsi modal yang dikeluarkan harus diketahui masing-masin pihak.11 Ibnu Mundzir dan lainya meriwayatkan adanya ijma’ ulama atas kebolehan transaksi jual beli salam. Dan kebutuhan manusia untuk bertransaksi itulah yang mendorong hal itu. Karena satu pihak yang bertransaksi ingin mendapatkan pembayaran yang dipercepat, sementara pihak yang lain ingin mendapatkan barang yang jelas/pasti.

Disyaratkan bagi sahnya transaksi model salam ini beberapa syarat tersendiri disamping syarat –syarat yang ditetapkan dalam jual beli biasa .

10Siti Mujiatun,” Jual Beli Dalam Perspektif Islam : Salam Dan Istis’na,”Jurnal Riset

Akuntansi dan Bisnis,(Fakultas Ekonomi Universitas Muhammadiyah Sumatera Utara, Vol.13, No . 2 / September 2013),h.209-210

(8)

Syarat pertama : adanya kepastian sifat–sifat barang yang ditaransaksikan. Karena jika sifat-sifatnya tidak dapat dipastikan,tentu akan berbeda-beda sekali,sehingga hal itu dapat mengantarkan kepada perselisihan diantara dua pihak. Oleh karena itu tidak sah melakukan trabsaksi atas barang-barang yang sifatnya berbeda satu sama lain,seperti kol,kulit,macam bejana dan perhiasan .

Syarat kedua : menyebut jenis daan macam barang yang ditransaksikan dengan akad salam. Jenisnya itu adalah seperti beras,sementara macamnya adalah seperti beras Cianjur, yang meruapakan satu macam dari beras.12

Syarat ketiga : disebutkanya volume barang yang ditransaksikan dengan akad salam itu, seperti tajaranya, atau timbanganya, atau meteranya. Hal itu sesuai dengan sabda rosululloh yang artinya “siapa yang melakukan jual beli dengan cara as-salaf,maka hendaknya dia melakukanya dalam takaran yang jelas,timbangan yang jelas dan untuk jangka waktu yang ditentukan.”(Muttafaq Alaih)13

Syarat keempat :disebutkan waktu penyerahan barang. Hal itu berdasarkan sabda Rasulullah ,”untuk jangka waktu yang ditentukan .” dan firman Allah “ Apabila kamu bermuamalah tidak secara tunai untuk waktu yang ditentukan,hendaklah kamu menuliskanya.”(Al-baqarah :282). Ayat Al-quran ini mensyaratkan dalam transaksi salam itu adanya penentuan waktu penyerahan barang yang ditransaksikan sehingga kdeua pihak mengetahui dengan pasti.

Syarat kelima : agar barang yang ditransaksikan itu biasanya tersedia pada waktu penyerahan barang seperti yang ditetapkan ,sehingga dapat diserahkan paa waktunya.

12Saleh Al-Fauzan ,Fiqih Sehari-hari ,(Jakarta :Gema Insani Press,2005),cet .1,h.407 13 Ahmad Fadlan Lubis, “Analisis Perilaku Masyarakat Muslim Terhadap Transaksi Jual

(9)

Syarat keenam :agar harga pembeliannya sudah diterima secara sempurna dan diketahui jumlahnya pada saat akad /transaksi .

Syarat ketujuh : agar barang yang ditransaksikan itu bukan sesuatu yang tertentu ,tapi hendaknya ia berbentuk semacam utang yang tertanggung.14 Menurut KHES pasal 103 ayat 1-3 sebagaimana dikutip oleh Imam Mustafa syarat salam sebagai berikut :

1. Jual beli salam dapat dilakukan dengan syarat kuantitas dan kualitas barabg sudah jelas.

2. Kuantitas barang dapat diukur dengan takaran atau timbangan dan atau meteran .

3. Spesifikasi barang yang dipesan harus diketahui secara sempurna oleh para pihak.15

(10)

PENUTUP

A. KESIMPULAN

Jumhur ulama berpandangan sebagaimana telah dikutip oleh Imam Mustafa bahwa rukun salam ada tiga,yaitu yang pertama,sighah yang mencakup ijab dan kabul,kedua pihak yang berakad,orang yang memesan dan yang menerima pesanan, ketiga, barang dan uang pengganti uang barang.

Syarat-syarat salam

1. Uangya hendaklah dibayar di tempat akad,berarti pembayaran dilakukan lebih dulu.

2. Barangnya menjadi utang bagi si penjual

3. Barangnya dapat diberikan sesuai waktu yang dijanjikan berarti pada waktu yang dijanjikan barang itu harus sudah ada

4. Barang tersebut hendaklah jelas ukurannya, baik takaran, timbangan, ukuran, ataupun bilangannya, menurut kebiasaan cara menjual barang semacam itu.

(11)

DAFTAR PUSTAKA

Imam Mustafa,Fiqih Muamalah Kontemporer,Jakarta : Rajawali Pers,2016.

Sulaiman Rasjid, Fiqih Islam, Bandung :Sinar Baru Algensindo,2013.

Moh.Rifai Mutiara Fiqih ,Semarang: CV. Wicaksana Semarang,1998.

Ibrahim Bin Sumaith Tinjauan Hukum Islam Terhadap Jual Beli Akad As-salam Dengan Sistem On Line di Pand’s Collection”,Skripsi Fakultas Syariah Institut Agama Islam Negeri Walisongo 2011.

Muhammad Syafii Antonio,Bank Syariah dari teori praktik,Jakarta:Gema Insani Press,2001.

Siti Mujiatun,” Jual Beli Dalam Perspektif Islam : Salam Dan Istis’na,” Jurnal Riset Akuntansi dan Bisnis ,Fakultas Ekonomi Universitas Muhammadiyah Sumatera Utara, Vol.13, No . 2 September 2013.

Saleh Al-Fauzan ,Fiqih Sehari-hari ,Jakarta :Gema Insani Pers,2005.

Sultan Remy Sjahdeini, Perbankan Syariah Produk-Produk Dan Aspek-Aspek Hukumnya,Jakarta:PT.Adhitya Andhrebina Agung,2014

Figur

Memperbarui...

Referensi

Memperbarui...