Kritik Peristiwa 30 September 1965 dan I

Teks penuh

(1)

Kritik Peristiwa 30 September 1965 dan Implikasinya

dalam Pembangunan Pendidikan ke Arah Kedewasaan

bagi Masyarakat Indonesia

1

Oleh: F erdy Yudha Pratama2

Pengantar

Tak akan pernah lupa dari ingatan setiap masyarakat Indonesia akan

peristiwa di malam 30 September 1965. Peristiwa tersebut masuk ke dalam

catatan kelam sejarah bangsa ini. Namun hingga kini belum dapat dipastikan siapa

dalang dibalik peristiwa tersebut. Setelah kejatuhan pemerintahan Soeharto di

tahun 1998, orang-orang yang pada masa sebelumnya diam mulai angkat bicara

menyoal berbagai kontroversi peristiwa 1965, juga mempertanyakan kembali tentang ”versi resmi” yang dianggap benar oleh masyarakat luas selama lebih dari empat dekade. Secara cepat keran demokrasi terbuka lebar. Pembahasan mengenai peristiwa 1965 beserta “versi resmi”-nya mulai marak, seperti dalam berbagai seminar, diskusi, penulisan buku, acara debat di televisi, dan lainnya.

Bahan kajian yang paling diminati adalah mempertanyakan kembali

tentang siapa sebenarnya yang mendalangi peristiwa 30 September 1965. Salah

satunya A. Pambudi (2011) dalam bukunya Fakta dan Rekayasa G30S Menurut

Kesaksian Para pelaku yang mengungkapkan sedikitnya ada enam versi, pelaku

utama G 30 S adalah PKI dan Biro Khusus, G 30 S adalah persoalan internal AD,

G 30 S digerakkan oleh CIA, bertemunya kepentingan Inggris dan AS, Soekarno

dalang gerakan 30 September, hingga teori Chaos yang menyebutkan tak ada

dalang tunggal dalam peristiwa G 30 S. Selain itu, bahan kajian lainnya juga mengenai penambahan kata “PKI” dalam singkatan G 30 S dan kontroversi film

Pengkhianatan G 30 S/PKI karya Arifin C. Noer di tahun 1984.

1

Artikel ini diajukan untuk memenuhi realisasi program kerja “Pena Sejarah I” tahun 2014 oleh Biro Penelitian dan Pengembangan, Bidang Pendidikan di Himpunan Mahasiswa

(2)

Kemudian kajian-kajian tersebut makin berkembang hingga menyentuh

aspek pendidikan, karena pada masa pemerintahan Soeharto, buku-buku yang

berkaitan dengan Komunis atau Marxisme dilarang beredar, kemudian singkatan

G 30 S/PKI tercantum ke dalam buku-buku pelajaran siswa sekolah. Tak sampai

di situ, film Pengkhianatan G 30 S/PKI pun menjadi tontonan wajib bagi

masyarakat, termasuk untuk para generasi muda saat itu. Sehingga pendidikan

bagi generasi muda saat inilah yang memiliki peran penting dalam membangun

tradisi ilmiah dan membentuk paradigma baru yang lebih dewasa.

Kontroversi Singkatan G 30 S/PKI dan Pendidikan di Indonesia

Jika dipahami secara kritis, pemakaian kata “PKI” tidak lain adalah pernyataan yang mengandung makna pelaku peristiwa 1965. Penulisan G 30 S/PKI pertama kali dimuat dalam sebuah buku berjudul “Gerakan 30 September Partai Komunis Indonesia (G.30.S/PKI)” yang dikeluarkan oleh Komando

Operasi Pemulihan Keamanan dan Ketertiban tahun 1978. Buku tersebut menyebutkan bahwa “...secara garis besar telah diyakini bahwa G.30.S. adalah perbuatan PKI dalam rangka usaha perbuatan kekuasaan Negara Republik Indonesia yang syah” (KOPKAMTIB, 1978: 1). Buku tersebut menjadi “versi resmi” yang menjadi sumber rujukan utama bagi penyusunan buku-buku

selanjutnya, salah satunya Sejarah Nasional Indonesia VI oleh Marwati Djoened

Poesponegoro dan Nugroho Notosusanto yang nantinya menjadi rujukan juga bagi

buku-buku pelajaran siswa di sekolah.

Penggunaan kata “PKI” pada konsep G 30 S dimulai pada awal masa kepemimpinan Presiden Soeharto. Versi resmi pemerintah Indonesia menyatakan

peristiwa pembunuhan sejumlah jenderal Angkatan Darat oleh pasukan

Cakrabirawa itu dikenal dan ditulis dengan istilah G-30-S 1965/PKI (Nurhadi,

2012: 2). Ditambahkannya istilah itu yang menjadi G 30 S/PKI adalah

berdasarkan atas penemuan-penemuan dari mereka yang menang. Pihak yang

menang kala itu bisa disebut Soeharto beserta pemerintahannya yang

(3)

Penulisan G 30 S/PKI banyak ditemukan pada artikel dan buku-buku

untuk konsumsi umum ataupun untuk pelajar di berbagai tingkatan sekolah.

Berdasarkan jajak pendapat yang dilakukan oleh Tempo terbitan tahun 2000. Hasil

"indoktrinasi" lewat buku sejarah dan media propaganda itu sungguh dahsyat.

Responden dari 1.110 pelajar SMA di tiga kota (Surabaya, Medan, dan Jakarta)

jadi begitu konservatif, menolak semua yang berbau PKI dan komunis (Sari,

2012).

Pemakaian kata ”PKI” dalam singkatan G 30 S merupakan hal yang tidak bisa dipandang sebelah mata. Hal tersebut telah menjadi pertarungan bahasa, dan

konsekuensinya pun sangat luar biasa. Ini tidak hanya sekedar pertaruhan

pemakaian tiga huruf tetapi konsekuensi di belakangnya: pemulihan nama baik

orang-orang PKI hingga penamaan terhadap pelaku kejahatan kemanusiaan (jika

kekuasaan wacana suatu ketika berbalik) (Nurhadi, 2012: 3). Berdasarkan tafsiran sejarah, penggunaan kata “PKI” pada konsep G 30 S masih menjadi perdebatan dan hingga kini belum juga diperoleh kesepakatan pasti tentang siapa dalang di

balik peristiwa tersebut.

“Pengingkaran penulisan kata G 30 S 1965 tanpa mencantumkan kata PKI di belakangnya merupakan suatu bentuk yang tidak diizinkan oleh pihak yang berwenang, dalam hal ini pemerintah, termasuk juga pemerintah reformasi, pemerintahan pasca Orde Baru yang dilegitimasi sebagai rezim yang berbeda dengan Orde Baru” (Nurhadi, 2012: 1-2).

Maka menjadi jelas mengapa hingga kini buku-buku pelajaran di tingkat SD,

SLTP maupun SLTA masih mencantumkan PKI dalam singkatan G 30 S dan

menjadi konsumsi sehari-hari yang perlahan-lahan membentuk mindset generasi

muda.

Kontroversi Film Pengkhianatan G 30 S/PKI

Peristiwa 1965 menjadi topik terhangat yang menggemparkan seluruh

negeri bahkan sampai menjadi bahan perbincangan dunia kala itu. Berita

pembunuhan jenderal tersebar ke semua daerah, baik melalui media cetak, siaran

(4)

beberapa filmnya pada dekade 70-80’an dilarang beredar oleh pemerintah Orde

Baru, seperti Koruptor-koruptor (1978) dan Matahari-matahari (1985) karena

dianggap bertentangan dengan ideologi pembangunan. Menurut Veven Sp.

Wardhana (2013: 172),

“Di kemudian hari, Arifin C. Noer menggarap film “proyek” pemerintah: Pemberontakan Pengkhianatan G30S/PKI (1984), yang menimbulkan kontroversi. Mungkin dengan cara ini Arifin C. Noer hendak menunjukkan bahwa dirinya tidak “memusuhi” pemerintah. Dalam sebuah percakapan dengan saya, dia katakan bahwa film tersebut tak sepenuhnya sebagai corong pemerintah, itu antara lain dengan dituliskannya dalam credit title: “Cerita Arifin C. Noer”- sehingga tetap ada sentuhan atau sidik jari atau versi atau identitas sang sineas”.

Film Pengkhianatan G 30 S/PKI merupakan tontonan yang wajib

disaksikan oleh seluruh masyarakat, karena selama 13 tahun terakhir

pemerintahan orde baru film ini wajib diputar di televisi dan bioskop-bioskop

setiap malam 30 September. Setelah masa orde baru runtuh, banyak kalangan

yang mempertanyakan mengenai kebenaran dari “versi resmi” yang selama

bertahun-tahun dipercayai sebagai sejarah yang pasti, termasuk yang digambarkan

dalam film Pengkhianatan G 30 S/PKI. Film ini disebut-sebut sebagai upaya

pembelokan sejarah demi kekuasaan dan hegemoni massal melalui media. Jalan

cerita yang ada pada film tersebut memunculkan berbagai ungkapan kontra dari

berbagai kalangan, terutama dari pihak-pihak yang memang menyaksikan

langsung peristiwa maupun pihak yang menjadi pemeran dalam film tersebut.

Salah seorang yang menyaksikan langsung peristiwa 1965 yaitu Hendro

Subroto, sebagai wartawan TVRI saat itu. Ia meliput langsung ketika

pengangkatan jenazah para jenderal di Lubang Buaya. Ia banyak mengungkap

beberapa detail dari film karya Arifin C. Noer yang menyimpang, setelah

bertahun-tahun ia diam tak bersuara. "Tubuh para jenderal itu tidak disayat-sayat,"

katanya saat diwawancara Tempo pada Maret 2001... Lantaran berada di lokasi,

almarhum Hendro berani mengatakan ketujuh jenazah itu tidak mengalami

pembengkakan. "Seperti yang saya katakan tadi: jika orang sehat dianiaya,

disundut rokok, atau disayat senjata tajam, tubuh di bagian itu akan membengkak,

(5)

Kemudian pihak lain yang mengungkapkan bahwa ada beberapa adegan yang berlebihan, ia adalah Amoroso Katamsi. “Film ini sengaja dibuat untuk memberi tahu rakyat bagaimana peran PKI saat itu. Jadi memang ada semacam muatan politik,” ujar Amoroso Katamsi, pemeran Presiden Soeharto dalam film

Pengkhianatan G 30S-PKI (Sari, 2012). Dari pihak sejarawan, ada sosok Hilmar

Farid yang menyatakan dengan tegas bahwa film tersebut adalah propaganda orde baru. “Dari segi produksi, kita lihat pembuatannya, ditangani langsung PPFN

dengan restu Soeharto,” tulis dia dalam surat elektronik (Sari, 2012). Hal tersebut

semakin meyakinkan bahwa adanya pandangan tersendiri dari pemerintah Orde

Baru terhadap peristiwa 1965. Namun semenjak tahun 1998, kebijakan

penayangan film Pengkhianatan G 30 S/PKI dihapuskan. Penghapusan tersebut

dilakukan oleh Menteri Penerangan saat itu Yunus Yosfiah, karena diduga sebagai

propaganda orde baru.

Membangun Pendidikan di Indonesia yang Lebih Dewasa

Kasus penambahan kata “PKI” dalam “versi resmi” diduga memiliki kepentingan lain, dengan cara sebuah kesengajaan pemerintah untuk menekankan

secara tegas bahwa satu-satunya dalang G 30 S adalah mutlak akibat pergerakan

PKI. Menurut Henk Schulte Nordholt, et.al (2013),

“Menulis sejarah, terutama sejarah nasional, bukan sekedar kegiatan intelektual atau akademis, tetapi juga kegiatan yang bermakna politis. Berbagai klaim mengenai asal-usul, kedaulatan wilayah, legitimasi pemegang kekuasaan, status pahlawan nasional, siapa musuh dan siapa korban, peran atau nasib pengkhianat dan penjahat, siapa kaum elite dan kelompok tersisih, sudah lama menjadi pokok perdebatan sejarah, baik bagi pelaku politik maupun sejarawan”.

Pemerintah secara tidak langsung telah membentuk paradigma masyarakat dan

generasi selanjutnya yang menganggap bahwa Marxisme atau Komunisme

merupakan sesuatu yang sangat berbahaya. Ideologi-ideologi yang dianggap

berbahaya bukannya dihadapi secara kritis dan argumentatif, tetapi ditabukan dan

dimitoskan (Suseno, 2010: xv). Bahkan beberapa waktu yang lalu kajian terkait

(6)

bersangkutan” (Suseno, 2010: xiv). Seakan muncul korban yang lebih banyak lagi dari peristiwa 30 September 1965 itu sendiri, korban tersebut yaitu masyarakat

luas yang tak dicerahkan dan dibiarkan menatap dalam gelap.

Hal tersebut bertentangan dengan hakikat pendidikan yang mestinya

membentuk cara berpikir seseorang yang kritis. Sebagai akibatnya, terjadi

kebalikan dari apa yang dipesankan dalam Pembukaan Undang-undang Dasar

1945: kehidupan bangsa tidak dicerdaskan, melainkan dibodohkan (Suseno, 2010:

xiv). Maka tak akan mencapai kecerdasan jika pendidikan di Indonesia masih

diselimuti tabu dan mitos tanpa pembedahan mendalam yang mengungkap

kebenaran sesuai kaidah-kaidah asas ilmiah dan akademis. Jikalau pemerintah

Orde Baru saat itu dinilai berhasil membentuk penghayatan dan pengaplikasian

Ideologi Pancasila dalam diri masyarakat Indonesia yang konsekuen dengan

menjadikan versi resmi sebagai pedoman wajib, maka sudah waktunya untuk

bersikap terbuka dan menerima sesuatu yang ilmiah. Mempelajari sesuatu tidak

sama dengan menganutnya apalagi dengan menyebarkannya (Suseno, 2010: xiv).

Hal tersebut dilakukan dalam rangka untuk memahami suatu hal secara mendalam

dan kemudian secara bijak menentukan sikap-sikap yang seharusnya dilakukan.

Masyarakat bukan saatnya lagi ditakut-takuti demi kelanggengan kekuasaan,

namun dibukakan matanya lebar-lebar dan diajak untuk melihat kebenaran.

Sejarah dalam arti objektif menunjuk kepada kejadian atau peristiwa itu

sendiri ialah proses sejarah dalam aktualitasnya (Supardan, 2008: 291). Lebih

jelasnya, ilmu sejarah masih perlu mengungkap lebih dalam peristiwa yang

benar-benar telah terjadi secara apa adanya dengan kajian-kajian yang objektif.

Terutama harus terlepas dari berbagai macam kepentingan politik yang

pengaruhnya akan berdampak luas. Menurut Ashiong P. Munthe, M. Pd (dalam

Wicaksono, 2013),

“Sejarah merupakan bagian dari jati diri bangsa yang harus terbuka dan akrab bagi generasi penerusnya...Generasi penerus tidak boleh buta

sejarah, karena belajar sejarah menjadi facilitating learning and improving

performance sebagai sumber inspirasi untuk mendidik generasi penerus yang berkarakter dan bermoral, agar generasi penerus tidak masuk pada kubangan kesalahan yang sama...”

Juga menurut Asvi Warman Adam (2009, 239), semakin dewasa suatu bangsa,

(7)

Jika dibandingkan dengan agama, menurut Mi’raj Dodi Kurniawan dan

Andi Suwirta (2011), Agama bukan lagi benda menakutkan, atau sesuatu yang

taken for granted (diterima begitu saja), tetapi sebagai bagian dari kehidupan manusia yang layak dijadikan “sahabat” dan ajarannya dapat dibedah dan dikomparasikan dengan renik-renik kehidupan. Sama seperti kasus yang telah

dibahas sebelumnya, bahwa sudah saatnya peristiwa 30 September 1965 disikapi

secara kritis dan bijak, bukan lagi sebagai sesuatu yang menakutkan dan diterima

begitu saja sebagai kebenaran yang mutlak. Masyarakat Indonesia sudah saatnya

menjadi masyarakat yang dewasa, lepas dari berbagai macam tabu, mitos dan rasa

ketakutan yang berlebih terhadap apapun yang berkaitan dengan peristiwa 30

September 1965. Sudah saatnya Indonesia melakukan pembangunan dalam

bidang pendidikan. Pendidikan harus berperan sebagai aktor sentral yang merubah

paradigma masyarakat ke arah yang lebih kritis dan tidak menerima begitu saja

atau bahkan meyakini hal yang berkembang atau yang sengaja dikembangkan

(8)

Referensi

Sumber Buku dan Artikel:

Adam, A.W. (2009). Membongkar Manipulasi Sejarah: Kontroversi Pelaku dan

Peristiwa. Jakarta: Kompas

Kopkamtib. (1978). Gerakan 30 September Partai Komunis Indonesia

(G.30.S/PKI). Jakarta: Kopkamtib

Dodi Kurniawan-Suwirta, M.A. (2011). “Membangun Peradaban Indonesia

Melalui Ikhtiar Pendidikan yang Bercorak Alternatif dan Kritis”. Atikan:

Jurnal Kajian Pendidikan.1, (2), 171-186.

Nordholt, H.S., et.al. (2013). Perspektif Baru Penulisan Sejarah Indonesia.

Jakarta: Yayasan Pustaka Obor Indonesia dan KITLV-Jakarta.

Nurhadi. (2012). Kuasa Bahasa terhadap Sastra, Sejarah, dan Wacana

Kekuasaan. Yogyakarta: PBSI-FBS,UNY

Pambudi, A. (2011). Fakta dan Rekayasa G30S Menurut Kesaksian Para Pelaku.

Jakarta: MedPress.

Poesponegoro, M.W., dan Notosusanto, N. (1993). Sejarah Nasional Indonesia

VI. Jakarta: Balai Pustaka

Supardan, D. (

2009).

Pengantar Ilmu Sosial.

Jakarta : Bumi Aksara

Suseno, F.M. (2010). Pemikiran Karl Marx (Dari Sosialisme Utopis ke

Perselisihan Revisionisme). Jakarta: PT. Gramedia Pustaka Utama

Wardhana, Sp. V. (2013). Budaya Massa, Agama, Wanita. Jakarta: Kepustakaan

(9)

Wicaksono, D. (2013). Marxisme dan Kehancuran PKI. Jakarta: PT. Rajagrafindo

Persada.

Sumber Online:

Sari, N. (2012). Film Pengkhianatan G 30 S/PKI Dicerca dan Dipuji. [Online].

Tersedia: http://m.tempo.co/read/news/2012/09/29/078432673/Film

Figur

Memperbarui...

Referensi

Memperbarui...