Pemeriksaan SOP penyakit mulut

Teks penuh

(1)

2.3 Prosedur Diagnostik 2.3.1 Pemeriksaan Subjektif

1. Hisrtory Taking

 Informasi umum ( nama, umur, jenis kelamin, etnik, tempat tinggal, pekerjan)

Presting complaint

Identifikasi keluhan saat itu, misal: “sore mouth” atau sakit pada mulut.

 Riwayat keluhan utama

Waktu terjadi, durasi, lokasi, faktor yang memperparah atau mengurangi, pemerikasaan yang dilakukan sejauh ini, perawatan yang sudah diterima.

 Riwayat kesehatan terdahulu yang berhubungan

Diperoleh untuk mendapatkan semua yang berhubungan dengan diagnosis, perawatan dan prognosis

 Riwayat dental

Memberi gambaran mengenai regularits atau ada tidaknya perawatan dental, sikap terhadap perawatan dental, masalah dental terkini yang berkaitan, dan perawatan restoratif terkini.

 Riwayat keluarga

Mengungkap masalah herediter seperti hemofilia dan kondisi familia seperti diabetes, dll.

 Riwayat sosial

Dapat menggambarkan:

 Apakah pasien mempunyai keluarga atau pasangan dan sokongan yang dapat mengantisipasi

 Informasi tentang tempat tinggal pasien, yang dapat menunjukkan sosioekonomi pasien

 Info tentang kontak dengan binatang peliharaan, yang dapat berhubungan dengan penyakit infeksius, seperti cat scratch disease atau toksoplasmosis

 Apakah pasien pernah melakukan perjalanan keluar negeri, berhubungan dengan bebrapa penyakit infeksius seperti tropical disease atau deep mycoses.

 Kebiasaan (merokok, alkohol)  Info tentang diet pasien 2. Anamnesis Spesifik

(2)

 Riwayat keluhan utama

 Kapan pertama kali keluhan tersebut dirasakan?

 Apakah ada perubahan sejak saat itu? makin parah, lebih baik atau sama saja?

 Apakah ada sesuatu yang menyebabkan kelainan itu timbul atau membuatnya makin parah? Misal saat makan dapat memperparah rasa sakit.

 Apakah ada sesuatu yang dapat mengurangi keluhan? Misal obat analgesik yang dibeli bebas dapat mengurangi rasa sakit yang ringan sampai parah.

 Riwayat medis

 Pernahkah anda menderita penyakit berat atau dirawat di RS? (bila pernah, pasien pernah memiliki penyakit yang cukup berat)

 Pernahkah anda menjalani operasi? (bila pernah, apakah ada masalah? Seperti perdarahan berlebih, alergi obat)

 Apakah saat ini anda sedang dalam perawatan seorang dokter?  Pernahkah anda menderita sakit kuning atau gangguan hati

lainnya?

 Apakah anda punya penyakit jantung?  Pernahkah anda menderita tuberkulosis?  Apakah anda menderita diabetes?  Pernahkah mengalami kejang-kejang?

 Apakah mempunyai masalah dengan antibiotik?

 Pemeriksaan medis diperlukan untuk pasien yang akan menjalani anastesi umum atau sedasi.

 Riwayat Dental

 Seberapa seringkah anda mengunjungi dokter gigi sebelumnya?

 Pernhakah mendapat perawatan ortondontik?  Seberapa sering menyikat gigi dan berapa lama?  Apakah menggunakan benang gigi atau flour?  Riwayat keluarga

 Catat tentang kesehatan, usia, riwayat medis keluarga

 Penyakit-penyakit yang bersifat herediter dan memliki faktor herediter

 Riwayat Sosial

 Kondisi lingkungan rumah atau pasangan (tidak terawat, stress)

(3)

 Penggunaan obat bebas (resiko infeksi silang, gigi tidak terawat, resiko terkena penyakit jantung pada pengguna kokai. Resiko meningkatnya karies gigi pada penggunan metadon)

2.3.2 Pemeriksaan Objektif 1. Pemeriksaan ekstra oral

 wajah harus diperiksa untuk melihat lesi dan karakteristiknya.

 Pallor, terlihat terutama pada konjungtiva atau lipatan kulit pada penderita anemia.

Ruam (rash), seperti malar rash pada lupus eritematosus sistemik.

 Eritema, terlihat terutama pada wajah pada pasien yang malu atau demam (tangan berkeringat datau panas)

 Periksa mata

Eksofualmos (mata prominen), terlihat terutama pada graves thyrotoxicosis.

 Jaundice, terlihat terutama pada sklera pada penyakit liver.  Masalah rambut seperti alopecia mungkin terlihat pada beberapa

penyakit kulit.

 Infeksi leher, lihat pembengkakan atau sinus, palpasi nodus limfe dan kelenjar saliva dan kelenjar tiroid, cari pembengkakan atau rasa lunak. Secara sistemis, tiap regio harus diperiksa dengan jari, coba untuk meraba nodus limfe berlawanan.

 TMJ dan otot-otot mastikasi juga harus diperiksa  Pemeriksaan kelenjar saliva mayor

 Pemeriksaan nervus kranialis 2. Pemeriksaan intra oral

 Bibir, tampilan seperti cyonosis yang terlihat pad bibir pasien dengan penyakit kardiak atau pernapasan; angular cheilitis terlihat terutama pada kandidiasis oral atau defisiensi zat besi atau vitamin. Pemeriksaan lebih mudah jika mulut tertutup pada saat itu, sehingga bibir dapat dieversi untuk memriksa mukosanya.

 Mokusa labial normal terlihat lembab dengan vaskular arcade yang prominen. Pada bibir bawah, terdapat banyak kelenjar saliva minor yang sering mengeluarkan mukus yang mudah terlihat.

(4)

 Mukosa bukal diinspeksi jika mulut dalam keadaan setengah terbuka.

 Dasar mulut dan ventrum lidah banyak diperiksa dengan menginstruksikan pasien untuk menekankan lidah ke palatum lalu pada tiap pipi. Pengangkatan ini untuk menginspeki dasar mulut, area dimana tumor bermula.

 Dorsum lidah paling baik diinspeksi dengan protrusi yang dapt ditahan dengan kasa.

 Gingiva pada kondisi sehat, pink pucat, permukaan stippled, dan punya papila gingiva yang tajam yang mencapai antara gigi-gigi yang berdekatan ke titik kontak gigi. Lihat pembengkakan, perdarahan dengan probing paa margin gingiva.

 Gigi, gigi supernumerari atau defisiensi gigi dapat terlihat pada berbagai sinrom tetapi gigi sering hilang karena tidak erupsi, tanggal, karies, penyakit periodontal, dll.

Sumber : Scully, Crispian. Oral and Maxillofacial Medicine.2nd ed. Missouri: Elsever.2004. p:3-29.

2.3.3 Pemeriksaan Penunjang

Untuk lesi-lesi jaringan lunak mulut, pemeriksaan penunjang yang dapat dilakukan antara lain pemeriksaan radiologi, biopsi, pemeriksaan sitologi, pemeriksaan mikrobiologi dan pemeriksaan darah.

1. Pemeriksaan Radiologi

Ada beberapa teknik radiologi yang dpat dilakukan untuk melihat gambara rongga mulut, tergantung pada lesi yang ditemukan. Contohnya adalah antero-posterior view, sefalometri, panoramik, x-ray periapikal, oklusal foto.

2. Pemeriksaan Biopsi  Biopsi eksisi

Pengambilan jaringan yang dilakukan untuk pemeriksaan histopatologi lebih lanjut. Biopsi dilakukan bila ditemukan lesi yang mencurigakan atau bila di diagnosis tetapi belum dapat ditentukan. Cara ini dilakukan bila operator yakin bahwa lesi ini jinak. Ada resiko terlepasnya sel ganas, bila didiagnosis kerja berupa lesi jinak ternyata salah. Meskipun demikian, nilai klinis suatu biopsi jsuh lebih besar dibandungkan resiko tersebut. Biopsi eksisi dapat membantu menentukan perawatan yang tepat bila

(5)

diagnosis lesi jinak ternyata tepat. Untuk spesimen tersebut, perlu diperhatikan supaya terhindar dari tekanan, robekan ataupun terbakar.

 Biopsi Insisi

Dilakukan untuk lesi yang besar atau bila diduga ada keganasan. Cara ini memiliki resiko berupa terlepasmya sel ganas. Biopsi insisi tidak dilakukan pada lesi pigmentasi ataupun vaskular, karena melanoma sangat metastatik dan lesi veskular akan menimbulkan perdarahan berlebihan. Di dalam status pasien sebaiknya dicatat letak lesi, ukurannya dan bentuknya. Pada bipsi insisi ini hanya sebagian kecil dari lesi yang diambil bserta jaringan sehat di dekatnya.

Punch Biopsi

Pada punch biopsi ini instrumen operasi digunakan untuk mendorong keluar sebagian jaringan yang dapat mewakili lesi. Oleh karena spesimen yang dihasilkan seringkali rusak akibat prosedur ini, maka biopsi yang menggunakan scapel lebih disukai.

Neddle biopsi

Teknik ini telah digunakan untuk lesi berupa kista dan mengandung cairan. Cara ini lebih sering digunakan dibandingkan biosi insisi pada lesi vaskular karena adanya resiko terjadi perdarahan berlebihan.

 Media transport

Spesimen yang diambil saat dilakuakn biopsi diletakkan di dalam botol tertutup berisi cairan formalin (formal saline) 10% untuk fiksasi. Volume cairan fiksasi yang digunakanadalah sepuluh kali lebih banyak dibandingkan volume spesimen.

3. Pemeriksaan Sitologi

Merupakan suatu pemeriksaan mikroskopik pada sel-sel yang dilepaskan atau dikerok di permukaan lesi. Cara ini merupskan pemeriksaan tambahan untuk biopsi, bukan pengganti biopsi. Pemeriksaan ini dilakukan bila biopsi tidak dapat dilakukan, pasien menolak biopsi, ada lesi multipel yang harus diperiksa. Permukaan lesi tidak perlu dikeringkan, kecuali untuk melepaskan jaringan nekrotik. Permukaan lesi

(6)

dibiarkan agar tetap basah, lalu dikerok dengan tepi plastik instrumen yang steril atau spatel lidah yang basah. Kerokan dilakukan beberapa kali dalam arah yang sama. Slide spesimen yang sudah diberi label disiapkan, hasil kerokan diletakkan diatas slide, kemudian disebarkan ke samping menggunakan slide lain. Spesimen difiksasi dengan formalin 10% dalam botol tertutup.

4. Pemeriksaan Mikrobiologi

Dua jenis pemeriksaan mikrobiologi yang sering dilakukan untuk lesi jaringan lunak adalah:

Oral Mycological Smear

Dilakukan untuk membuktikan adanya infeksi jamur pada lesi yang ditemukan. Pemeriksaan ini diawali dengan melakukan swab pada mukosa mulut yang dicurigai dengan menggunakan cotton swab, spesimen yang didapat dilakukan streaking pada permukaan media Sabourand Dextrose Agar (SDA) dalam cawan petri. Setelah itu cawan tesebut dimasukkan ke dalam inkubator selama 24-48 jam untuk membiakkan jamurnya. Sesudah 48 jam akan tumbuh koloni jamur bewarna putih kekuningan.

Langkah selanjutnya adalah melakukan streaking lagi pada lesi untuk mengekstraksi Candida albicans. Setelah tumbuh koloni, lakukan streaking lagi pada agar yang miskin nutrisi. Dalam agar ini Candida albicans akan membentuk klamidospora. Hasil akhirnya adalah Candida albicans murni.

Oral Bacteriogical Smear

Bahan yang akan diperiksa diambil dari permukaan gigi, kemudian dioleskan diatas slide spesimen, kemudian di fiksasi diatas nyala api spiritus. Berikutnya dituangi dengan pewarna carbol, fuchsin, dibiarkan selama 10 menit. Lalu dituangi dengan pewarna methilen blue, dibiarkan selama 10 menit. Setelah kering, dilihat dibawah mikroskop cahaya untuk mengetahui adanya bakteri. Bila hasilnya positif, maka benar lesi yang dicurigai adalah NUG.

5. Pemeriksaan Darah

Venepuncture dilakukan untuk pemeriksaan sel darah merah, sel darah putih dan trombosit. Biasanya darah dikumpulkan ke dalam tabung EDTA.

(7)

Untuk pemeriksaan ESR dan protrombin time, biasanya darah dikumpulkan ke dalam tabung sitrasi. Darah diambil dari lengan bagian dalam.

Untuk pemeriksaan darah lengkap, yang diperiksa adalah red cell count, hemoglobin, hematokrit, mean cell volume, mean cell hemoglobin, mean cell hemoglobin concentration, white cell count, dan platelet count.

Sumber : Birimbaum, W and Dunne, S. Oral diagnosis: The Clinical’s Guide. Wright, oxford. 2000. P: 46-59

Figur

Memperbarui...

Referensi

Memperbarui...