ZAKAT (1).doc 64KB Jun 13 2011 06:28:25 AM

Teks penuh

(1)

ZAKAT (1)

Oleh: Drs Agung Danarta, M. Ag

1. ZAKAT FITRAH

Apabila terbenam matahari pada akhir Ramadhan, sedang kamu berkelapangan rizki, maka keluarkanlah zakat fitrah sebanyak satu sha’ (2,5 kg) dari bahan makananmu sebelum shalat ‘Ied, untuk membersihkan puasamu dan untuk makanan orang-orang miskin.

ن

ن ع

ع

ن

ن بنا

رعمععع

ي

ع ض

ن رع

هعلللا

َامعهعننعع

ل

ع َاقع

ض

ع

رعفففع

ل

ع ُوففس

ع رع

هنففلللا

َّىللففص

ع

هعففلللا

هنينلععع

م

ع للس

ع وع

ةعَاكعزع

رنط

ن فنلنا

َاع

ع َاص

ع

ن

ن ففمن

ررففمنتع

ونأع

َاع

ع َاففص

ع

ن

ن ففمن

رريعنففشع

َّىففلعع

ع

دنبنععلنا

ررحعلناوع

رنكعذللاوع

َّىثعننلن

ع اوع

رنيغنص

ل لاوع

رنفيبنكعلناوع

ن

ن من

ن

ع يمنلنفس

ن معلنا

رعفمعأعوع

َاهعبن

ن

ن أع

َّىدلؤعتع

ل

ع بنقع

جنورعخع

س

ن

َانللا

َّىلعإن

ةنلعص

ل لا

Ibn Umar berkata bahwa Rasulullah saw telah mewajibkan zakat fitrah sebanyak satu sha’ kurma atau gandum, atas budak, orang merdeka, laki-laki, wanita baikpun kecil maupun besar, dari golongan Islam. Dan beliau saw menyuruh membagikan sebelum orang-orang pergi shalat ‘Ied.

Hadis ini diriwayatkan oleh Bukhari dalam kitab Shahihnya (al-Zakat: 1407, 1408), Muslim (Shahih, al-Zakat: 1635), dan Nasaiy (Sunan, al-Zakat: 2457) dengan hadis berkualitas shahih dan dapat dipakai sebagai hujjah.

Dan menilik firman Allah dalam surat Thalaq ayat 7:

ق

ن فنننيعلن

وذع

ةرععس

ع

ن

ن من

هنتنععس

ع

ن

ن معوع

رعدنقع

هنففينلععع

هعففقعزنرن

ق

ن فففنننيعلنفع

َاففملمن

هعَاففتعاءع

هعلللا

لع

ف

ع لرك

ع يع

هعلللا

َاس

ع فننع

للإن

َامع

َاهعَاتعاءع

ل

ع ععجنيعس

ع

هعلللا

دععنبع

ررس

ن ع

ع

)ارعس

ن يع

7

(

Hendaklah orang yang mampu memberi nafkah menurut kemampuannya. Dan orang yang disempitkan rezkinya hendaklah memberi nafkah dari harta yang diberikan Allah kepadanya. Allah tidak memikulkan beban kepada seseorang melainkan (sekedar) apa yang Allah berikan kepadanya. Allah kelak akan memberikan kelapangan sesudah kesempitan.

Dan berdasar hadis dari Abu Sa’id al-Khudriy:

هعنلأع

ععمنس

ع

ُوبعأع

دريعنس

ع

ي

ل رندنخ

ع لنا

ي

ع ض

ن رع

هعفلللا

هعففننعع

ل

ع ُوفقعيع

َاففنلكع

ج

ع رنففخننع

ةعَافكعزع

رنط

ن فنلنا

َاع

ع َاص

ع

ن

ن من

م

ر َاففععط

ع

ونأع

َاع

ع َاففص

ع

ن

ن ففمن

رريعنففشع

ونأع

َاع

ع َاففص

ع

ن

ن ففمن

ررففمنتع

ونأع

َاع

ع َاص

ع

ن

ن من

ط

ر قنأع

ونأع

َاع

ع َاص

ع

ن

ن من

ب

ر يبنزع

Abu Sa’id al-Khudriy berkata, “Adalah kami mengeluarkan zakat fitrah satu sha’ makanan pokok, atau satu sha’ gandum atau satu sha’ kurma atau satu sha’ keju atau satu sha’ kismis".

(2)

Dan berdasar hadis yang diriwayatkan oleh Ibn Abbas:

ن

ن ع

ع

ن

ن بنا

س

ر

َابلعع

ل

ع َاقع

ض

ع

رعفع

ل

ع ُوس

ع رع

هنلللا

َّىللص

ع

هعلللا

هنففينلععع

م

ع للففس

ع وع

ةعَاففكعزع

رنط

ن فنلنا

ةعرعهنط

ع

م

ن ئنَاص

ل للن

ن

ن ففمن

ُونففغنلللا

ث

ن فففعرللاوع

ةعففمععنط

ع وع

ن

ن يك

ن َاففس

ع معلنلن

ن

ن ففمع

َاهعادلأع

ل

ع بنقع

ةنلعص

ل لا

ي

ع هنفع

ةةَاكعزع

ةةففلعُوبعقنمع

ن

ن ففمعوع

َاففهعادلأع

دعففعنبع

ةنلعففص

ل لا

ي

ع ففهنفع

ةةقعدعص

ع

ن

ن من

ت

ن َاقعدعص

ل لا

Ibnu ‘Abbas berkata, “Rasulullah saw telah mewajibkan zakat fitrah untuk mensucikan diri orang yang berpuasa dari perkataan sia-sia dan busuk serta untuk memberi makan kepada orang-orang miskin. Barang siapa yang melakukan sebelum shalat ‘Id, maka itulah zakat yang diterima (makbul), sedang yang melakukannya sesudah shalat maka itu sekedar sedekah”.

Hadis ini diriwayatkan oleh Abu Dawud (Sunan, II: 111), Ibn Majah (Sunan, I: 585), al-Baihaqi (Sunan al-Kubra, IV: 162), al-Daruquthni (Sunan, II: 138), dan al-Hakim (al-Mustadrak ‘ala al-Shahihayn, I: 568).

Al-Hakim mengatakan bahwa hadis ini berkualitas sahih sebagaimana persyaratan Bukhari dan Muslim (al-Mustadrak, I: 568). Sedangkan menurut al-Daruquthni, para periwayat hadis ini tidak ada yang cacat (Sunan al-daruquthni, II: 138). Hadis ini dapat dipakai sebagai hujjah.

2. ZAKAT TANAMAN

Apabila hasil tanamanmu telah sampai nisab, yaitu 5 wasaq (7,5 kwintal), maka keluarkanlah zakatnya, yaitu sepersepuluhnya (10%), kecuali tanaman yang diairi dengan sarana pengairan, maka zakatnya dikenakan seperduapuluhnya (5%).

ن

ن ع

ع

يبنأع

دريعنس

ع

ي

ر رندنخ

ع لنا

ن

ل أع

ي

ل بننللا

َّىللص

ع

هعلللا

هنينلععع

م

ع للس

ع وع

ل

ع َاقع

س

ع

ينلع

يفن

ب

ب حع

لعوع

ررمنتع

ةةقعدعص

ع

َّىتلحع

غعلعبنيع

ةعس

ع منخع

ق

ر س

ع ونأ

ع

Dari Abu Sa’id al-Khudriy, bahwa Rasulullah saw bersabda, “Tidaklah dikenakan zakat atas biji-bijian dan kurma, sehingga sampai 5 wasaq….”.

Hadis ini diriwayatkan oleh Muslim (Shahih, al-Zakat: 1627, 1628), Nasaiy (Sunan, al-Zakat: 2439), dan Ahmad ibn Hanbal (Musnad: 11272) dengan hadis berkualitas shahih dan dapat dipakai sebagai dalil.

Dan berdasar hadis yang diriwayatkan oleh Ibn Umar:

ن

ن ع

ع

م

ن لنَاس

ع

ن

ن بن

دنبنعع

هنلللا

ن

ن ع

ع

هنيبنأع

ي

ع ض

ن رع

هعلللا

هعننعع

ن

ن ع

ع

ي

ر بننللا

َّىللص

ع

هعففلللا

هنينلععع

م

ع للس

ع وع

ل

ع َاقع

َامعيفن

ت

ن قعس

ع

ءعَامعس

ل لا

ن

ع ُويعععلناوع

ونأع

ن

ع َاففك

ع

َاففييرنثععع

رعففش

ن ععلنا

َامعوع

ي

ع قنس

ع

حنض

ن نللَابن

ف

ع ص

ن نن

رنش

ن ععلنا

Dari نAbdullah Ibn Umar bahwa Rasulullah saw bersabda, “Pada tanaman yang tersiram hujan dari langit dan dari mata air atau yang digenangi air selokan, dikenakan zakatnya spersepuluhnya, sedang bagi tanaman yang disiram dengan sarana pengairan seperduapuluhnya

Hadis ini diriwayatkan oleh Bukhari (Shahih, al-Zakat: 1388), Tirmidzi (Sunan, al-Zakat ‘An Rasulillah: 579), Nasaiy (Sunan, al-Zakat: 2442), Abu Dawud (Sunan, al-Zakat: 1361). Hadis ini berkualitas shahih menurut penilaian Bukhari. Hadis ini dapat untuk dalil.

(3)

Apabila kamu mempunyai hewan ternak, yakni unta, kambing, atau sapi, jumlahnya sampai pada nisabnya, yaitu 5 ekor unta, 40 ekor kambing, atau 30 ekor sapi, dan telah setahun menjadi kepunyaanmu, maka keluarkanlah zakatnya.

ل

ع َاقع

ي

ي بننللا

َّىللص

ع

هعلللا

هنينلععع

م

ع للس

ع وع

ث

ة لعثع

ن

ن مع

ن

ل هعلعععفع

دنففقعفع

م

ع ففعنط

ع

م

ع ففعنط

ع

ن

ن َامعيلن

ن ا

ن

ن مع

دعبععع

هعلللا

هعدعحنوع

هعنلأعوع

لع

هعففلعإن

للإن

هعففلللا

َّىففط

ع عنأعوع

ةعَاففكعزع

هنلنَاففمع

ةعبعيرط

ع

َاهعبن

هعس

ع فننع

ةعدعفنارع

هنينلععع

ل

ل ك

ع

م

ر َاع

ع

لعوع

يط

ن عنيع

ةعمعرنهعلنا

لعوع

ةعنعرندللا

لعوع

ةعض

ع يرنمعلنا

لعوع

ط

ع رعشللا

ةعمعيئنلللا

ن

ن ك

ن لعوع

ن

ن من

ط

ن س

ع وع

م

ن ك

ع لناُوعمنأع

ن

ل إنفع

هعففلللا

م

ن ففلع

م

ن ك

ع لنأعس

ن يع

هعرعينخع

م

ن لعوع

م

ن ك

ع رنمعأنيع

هنررش

ع بن

Rasulullah saw bersabda, “Ada tiga perkara, siapa yang melakukannya tentulah mengenyam rasa iman, yaitu: 1. Orang yang hanya beribadah kepada Allah yang memang tiada Tuhan melainkan Allah, 2. memberikan zakat harta bendanya dengan ikhlas serta berusaha memberikannya pada tiap tahum, dan 3. tidak memberikan hewan yang sngat tua, korengan, berpenyakit atau tidak mengeluarkan susu, akan tetapi dalam mengeluarkan zakatnya itu memberikan yang cukupan dari kekayaanmu; karena sesungguhnya Allah tidaklah meminta yang terbaik daripadanya dan tidak menyuruh yang terburuk”.

Hadis ini diriwayatkan oleh Abu Dawud (Sunan, II: 103) dan al-Baihaqiy (Sunan al-Kubra, IV: 95). Menurut al-Syaukaniy, hadis ini memiliki sanad yang baik (Nail al-Authar, IV: 193). Sehingga karenanya hadis ini bisa dipakai untuk hujjah.

 Ketentuan zakat hewan tersebut adalah sebagai berikut: A. Unta

 5 – 24 ekor unta: tiap 5 ekor zakatnya seekor kambing

 25-35 ekor unta: zakatnya seekor unta betina umur 2 tahun

 36-45 ekor unta: zakatnya seekor unta betina umur 3 tahun

 46-60 ekor unta: zakatnya seekor unta betina umur 4 tahun

 61-75 ekor unta: zakatnya seekor unta betina umur 5 tahun

 76-90 ekor unta: zakatnya 2 ekor unta betina umur 3 tahun

 90-120 ekor unta: zakatnya 2 ekor unta betina umur 4 tahun

 lebih 120 ekor unta: tiap 40 ekor zakatnya seekor unta betina umur 3 tahun, dan tiap 50 ekor zakanya seekor unta betina umur 4 tahun

B. Kambing

 40-120 ekor kambing: zakatnya seekor kambing

 121-200 ekor kambing: zakatnya 2 ekor kambing

 201-300 ekor kambing: zakatnya 3 ekor kambing

 Lebih 300 ekor kambing: tiap 100 ekor zakatnya seekor kambing

C. Sapi

 Tiap 30 ekor sapi: zakatnya seekor sapi (jantan atau betina) umur 1 tahun.

 Tiap 40 ekor sapi: zakatnya seekor anak sapi umur 2 tahun

(4)

ل

ع َاقع

Bahrain, seperti berikut: “Bismilla-hirrahma-nirrahi-m. Inilah kewajiban sedekah (zakat) yang telah diwajibkan oleh Rasulullah saw kepada semua orang Islam dan yang telah diperintahkan oleh Allah kepada Utusan-Nya. Barang siapa diantara orang Islam yang diminta sebagaimana mestinya, wajiblah ia memberikannya dan siapa yang diminta lebih dari itu, janganlah ia memberikannya.

Pada 24 ekor unta atau kurang dari itu, dikenakan zakat seekor kambing. Jika unta itu genap 25 sampai 35 ekor, maka dikenakan zakat seekor anak unta betina umur 2 tahun. Jika jumlahnya 36 sampai 45 ekor, maka dikenakan zakat seekor anak unta betina umur 3 tahun. Jika jumlahnya mencapai 46 sampai 60 ekor unta, dikenakan zakat seekor anak unta betina umur 4 tahun yang telah sampai masanya dikawinkan. Jika jumlahnya mencapai 61 sampai 75 ekor, dikenakan zakat seekor anak unta betina umur 5 tahun. Jika jumlahnya mencapai 76 sampai 90 ekor, maka dikenakan zakat 2 ekor anak unta betina umur 2 tahun. Jika 91 sampai 120 ekor, dikenakan zakat 2 ekor anak unta betina umur 4 tahun yang telah sampai masanya dikawinkan. Dan jika lebih dari 120 ekor, maka pada tiap 40 ekor, dikenakan zakat seekor anak unta betina umur 4 tahun. Dan siapa yang tidak mempunyai unta melainkan 4 ekor maka tidaklah dikenakan zakat, kecuali atas kerelaan yang punya sendiri. Dan jika ia mempunyai 5 ekor, maka dikenakan zakat seekor kambing.

(5)

300, maka tiap-tiap 100 dikenakan zakat seekor kambing. Kalau kambing gembala itu kurang dari 40 meskipun seekor, tidaklah dikenakan zakat, kecuali dari kehendak yang punya sendiri”.

Hadis ini diriwayatkan oleh Bukhari (Shahih, al-Zakat: 1371, 1372), Nasaiy (Sunan, Zakat: 2404, 2412), Abu Dawud (Sunan, Zakat: 1339), Ibn Majah (Sunan, al-Zakat: 1790), dan Ahmad ibn Hanbal (Musnad: 68). Menurut penilaian Bukhariy, hadis ini adalah hadis sahih. Sehingga dapat digunakan sebagai hujjah.

Dan juga berdasar hadis dari Muadz bin Jabal:

ن

ن ع

ع

ذرَاععمع

ل

ع َاقع

َامللع

هعثعععبع

ل

ع ُوس

ع رع

هنلللا

َّىللص

ع

هعلللا

هنينلععع

م

ع للس

ع وع

َّىلعإن

ن

ن معيعلنا

هعرعمعأع

ن

ن أع

ذعخعأنيع

ن

ن من

ل

ر ك

ع

ن

ع يثنلعثع

ن

ن من

رنقعبعلنا

َاععيبنتع

ونأع

ةعععيبنتع

ن

ن منوع

ل

ر ك

ع

ن

ع يعنبعرنأ

ع

ةعنلس

ن مع

Muadz bin Jabal ketika ia diutus oleh Nabi saw ke negeri Yaman, ia disuruh memungut dari tiap tiap 30 ekor sapi, seekor anak sapi yang berumur 1 tahun (jantan atau betina), dan tiap-tiap 40 ekor, seekor anak sapi yang berumur 2 tahun.

Hadis ini diriwayatkan oleh Tirmidzi (Sunan, al-Zakat ‘an Rasulillah: 566), Nasaiy (Sunan, al-Zakat: 2407, 2408, 2409), Abu Dawud (Sunan, al-Zakat: 1345), Ibn Majah (Sunan, al-Zakat: 1793), Ahmad ibn Hanbal (Musnad: 21027, 21112), Ibn Khuzaimah (Shahih, IV: 19), al-Hakim (al-Mustadrak, I: 555), al-Baihaqi (Sunan al-Kubra (IV: 98), dan al-Daruquthni (Sunan, II: 99). Menurut al-Tirmidzi hadis ini berkualitas hasan, tetapi menurut Ibn Khuzaimah dan al-Hakim hadis ini berkualitas shahih. Baik hasan ataupun sahih sama-sama bisa dipakai sebagai dalil.

Figur

Memperbarui...

Referensi

Memperbarui...