PENINGKATAN PRESTASI BELAJAR AKUNTANSI SISWA MENGGUNAKAN MODEL PEMBELAJARAN KOOPERATIF TIPE TEAMS GAMES TOURNAMENT (TGT)

202  Download (0)

Teks penuh

(1)

i

PENINGKATAN PRESTASI BELAJAR AKUNTANSI SISWA

MENGGUNAKAN MODEL PEMBELAJARAN KOOPERATIF

TIPE TEAMS GAMES TOURNAMENT (TGT)

Studi Kasus Pada Siswa Kelas XI IPS 1 SMA Pangudi Luhur Yogyakarta

SKRIPSI

Diajukan untuk Memenuhi Salah Satu Syarat Memperoleh Gelar Sarjana Pendidikan

Program Studi Pendidikan Akuntansi

Oleh : Arnon Samba NIM : 051334009

PROGRAM STUDI PENDIDIKAN AKUNTANSI

JURUSAN PENDIDIKAN DAN ILMU PENGETAHUAN SOSIAL FAKULTAS KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN

UNIVERSITAS SANATA DHARMA YOGYAKARTA

(2)

ii

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

(3)
(4)

iv

PERSEMBAHAN

Kupersembahkan karya ini untuk :

Tuhan Yesus Jureselamatku

Almamaterku Universitas Sanata Dharma

Bapak , Ibuku tercinta dan Ibu A.Pertiwi

Kakak - Adikku yang ku kasihi dan kusayangi

Semua teman-temanku

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

(5)

v

MOTTO

Masa sulit adalah masa yang paling menuntut pembuktian dari kemampuan kita untuk memperbaiki diri karena Target itu tumbuh, bukan ukurannya tapi pencapaiannya………

A successful person is one who can lay a firm

(6)

vi

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

(7)
(8)

viii ABSTRAK

PENINGKATAN PRESTASI BELAJAR AKUNTANSI SISWA MENGGUNAKAN MODEL PEMBELAJARAN KOOPERATIF

TIPE TEAMS GAMES TOURNAMENT (TGT)

Studi Kasus Pada Siswa Kelas XI IPS 1 SMA Pangudi Luhur Yogyakarta

ARNON SAMBA Universitas Sanata Dharma

Yogyakarta 2011

Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui bagaimana peningkatan prestasi belajar siswa dalam pembelajaran akuntansi dengan pokok bahasan jurnal umum melalui penerapan model pembelajaran kooperatif tipe Teams Games Tournament (TGT).

Penelitian ini dilaksanakan pada siswa kelas XI IPS 1 SMA Pangudi Luhur Yogyakarta. Komponen-komponen utama dalam pembelajaran kooperatif tipe TGT adalah presentasi materi, pembagian kelompok, games, turnamen, dan penghargaan kepada kelompok. Pelaksanaan penelitian tindakan kelas ini terdiri dari empat tahap yaitu perencanaan, tindakan, observasi, dan refleksi. Pengumpulan data dilakukan dengan menggunakan lembar observasi kegiatan guru, lembar observasi kegiatan siswa, lembar observasi kegiatan kelas, lembar observasi kegiatan guru dalam proses pembelajaran, instrumen pengamatan kelas, lembar observasi kegiatan belajar siswa dalam kelompok, dan instrumen refleksi. Data yang diperoleh dianalisis dengan menggunakan analisis deskriptif dan analisis komparatif.

Berdasarkan hasil analisis data dapat disimpulkan sebagai berikut: penerapan model pembelajaran kooperatif tipe TGT mampu meningkatkan prestasi belajar akuntansi siswa kelas XI IPS 1. Peningkatan hasil belajar siswa tersebut tampak dari nilai pre test dan post test yang dicapai oleh siswa. Rata-rata peningkatan nilai kelas adalah 2,10 atau 30%. Pada saat pre testrata-rata skor siswa dalam kelas mencapai 4,91 sedangkan rata-rata skor siswa setelah post testnaik menjadi 7,01. Nilai post test siswa setelah penerapan model pembelajaran kooperatif tipe TGT telah memenuhi Kriteria Ketuntasan Minimal (KKM) yang dituntut oleh SMA Pangudi Luhur Yogyakarta yaitu 70. Hal ini menunjukkan bahwa penerapan model pembelajaran kooperatif tipe TGTpada pembelajaran akuntansi dapat meningkatkan prestasi belajar siswa kelas XI IPS 1 SMA Pangudi Luhur Yogyakarta.

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

(9)

ix ABSTRACT

THE BENEFIT OF THE IMPLEMENTATION OF

COOPERATIVE LEARNING METHOD TYPE TEAMS GAMES

TOURNAMENT (TGT) ON ACCOUNTING SUBJECT

TO INCREASE STUDENTS ACHIEVEMENT

A Case Study on the Students of XI IPS 1 Pangudi Luhur Senior High School Yogyakarta

ARNON SAMBA Sanata Dharma University

Yogyakarta 2011

This research aims to assess the increasing achievement of the students in accounting subject after the application cooperative learning method type Teams Games Tournament (TGT).

The research was carried out in Pangudi Luhur Senior High School Yogyakarta. The subject of the research was the student of XI IPS 1. The main components of cooperative learning type TGT are: material presentation, group division, games, tournament, and reward to the groups. This class action research consists of four phases: planning, implementation, observation, and reflection. The data collection was conducted by applying teacher activity observation sheet, student activity observation sheet, class activity observation sheet, observation sheets of the teachers’ activities in teaching-learning process, the instruments of the class observation, observation sheets of the students’ activities on the group, and the instruments of the reflection. The collected data were analyzed by applying the descriptive analysis and comparative analysis.

(10)

x

KATA PENGANTAR

Puji dan syukur penulis panjatkan kepada Tuhan Yang Maha Kuasa dan Maha Kasih atas segala limpahan rahmat-Nya sehingga penulis dapat menyelesaikan skripsi ini. Skripsi ini berjudul “ Peningkatan Prestasi Belajar Akuntansi Siswa Dengan Menggunakan Model Pembelajaran Kooperatif Tipe Teams Games Tournament (TGT)”. Skripsi ini ditulis dan diajukan untuk memenuhi salah satu syarat memperoleh gelar Sarjana Pendidikan Program Studi Pendidikan Akuntansi.

Penulisan Skripsi ini terwujud berkat bantuan dan kerjasama dari berbagai pihak yang telah berkenan membimbing, membantu, dan memotivasi penulis. Untuk itu dalam kesempatan ini penulis ingin menyampaikan ucapan terima kasih kepada :

1. Bapak Drs. T. Sarkim, M.Ed., Ph.D. selaku Dekan Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan Universitas Sanata Dharma Yogyakarta.

2. Bapak Yohanes Harsoyo, S.Pd., M.Si. selaku Ketua Jurusan Pendidikan Ilmu Pengetahuan Sosial Universitas Sanata Dharma Yogyakarta.

3. Bapak Laurentius Saptono, S.Pd., M.Si. selaku Ketua Program Studi Pendidikan Akuntansi Universitas Sanata Dharma Yogyakarta

4. Ibu Benedecta Indah Nugraheni S.Pd., S.I.P., M.Pd. selaku dosen pembimbing yang dengan penuh pengertian dan ketulusan hati memberikan bimbingan, kritik, saran serta motivasi dalam penulisan skripsi ini.

5. Bapak Agustinus Heri Nugroho, S.Pd., M.Pd. selaku dosen penguji yang telah memberikan masukan, bimbingan dan saran dalam merevisi skripsi ini.

6. Ibu Natalina Premastuti Brataningrum, S.Pd., M.Pd. selaku dosen penguji yang telah memberikan masukan, bimbingan dan saran dalam merevisi skripsi ini.

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

(11)

xi

7. Bapak Drs. Djoko Wicoyo, M.S. yang telah menyempurnakan abstrak dalam bahasa inggris.

8. Dosen-dosenku yang baik : ”Pak Wid, Pak Ruby, Pak Bambang, Bu Cornel, Bu Catur” terimakasih atas ilmu dan didikan yang telah diberikan pada saya selama ini.

9. Staff sekretariat Pendidikan Akuntansi : Mbak Aris dan Bapak Wawiek atas bantuan dalam mengurusi kepentingan-kepentingan mahasiswa.

10. Kepala Sekolah Pangudi Luhur Yogyakarta serta Pak FX. Eka Wibawa, S.Pd selaku guru yang telah membantu dalam penelitian ini.

11. Kedua orang tuaku tercinta (Bapak Sampe Samba dan Ibu Marthina R.P). Tiada kata dan tindakan yang mampu membalas semua kasih sayang, doa, dan perhatian kalian kepadaku.

12. Kakak dan Adikku, terima kasih atas segala doa dan dukungan sehingga penulis tetap semangat mengerjakan skripsi ini.

13. Bapak Yohanes Suhartono dan (†) Ibu Antonia Pertiwi ,terima kasih untuk segala perhatian, nasihat, dukungan moril.

14. Maria Goretti, Blasius Denny Fernantya, dan Hungke, terima kasih untuk segala perhatiannya.

15. Theresia Avilla Lisa Kurniastuti yang selalu memberikan cinta, kasih, saran dan bantuannya sehingga aku dapat menyelesaikan skripsi ini.

(12)

xii

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

(13)

xiii

HALAMAN JUDUL

...

i

HALAMAN PERSETUJUAN PEMBIMBING

...

ii

HALAMAN PENGESAHAN...

iii

HALAMAN PERSEMBAHAN

...

iv

HALAMAN MOTTO

...

v

PERNYATAAN KEASLIAN KARYA

...

vi

LEMBAR PERNYATAAN PERSETUJUAN PUBLIKASI

KARYA ILMIAH UNTUK KEPENTINGAN AKADEMIS

ILMIAH UNTUK KEPENTINGAN AKADEMIS

...

vii

ABSTRAK

... viii

ABSTRACT

...

ix

KATA PENGANTAR

...

x

DAFTAR ISI

... xiii

DAFTAR TABEL

... xiv

DAFTAR GAMBAR

...

xv

DAFTAR LAMPIRAN

... xvi

BAB I PENDAHULUAN

A. Latar Belakang Masalah ...

1

B. Rumusan Masalah ...

7

C. Tujuan Penelitian ...

7

D. Manfaat Penelitian ...

7

BAB II KAJIAN TEORI

A. Pengertian Penelitian Tindakan Kelas ...

9

B. Pengertian Pembelajaran Kooperatif...

14

C. Pembelajaran Kooperatif Tipe

Teams Games Tournament ...

18

(14)

xiv

E. Akuntansi

...

28

F. Kerangka Teoritik ...

30

G. Hipotesis

...

31

BAB III METODE PENELITIAN

A. Jenis Penelitian ...

32

B.

Lokasi dan Waktu Penelitian ...

32

1. Lokasi Penelitian ...

32

2. Waktu Penelitian ...

32

C.

Subjek dan Objek Penelitian ...

33

1. Subjek Penelitian ...

33

2. Objek Penelitian ...

33

D. Prosedur Penelitian ...

33

1. Kegiatan Pra Penelitian ...

33

2. Pelaksanaan Penelitian ...

34

E. Instrumen Penelitian...

38

1.Instrumen pra penelitian...

38

2. Pelaksanaan Penelitian ...

40

F. Pengumpulan dan Analisis Data ...

41

1. Pengumpulan Data...

41

2. Proses Pengumpulan Data dan Pembagian Tugas...

42

G. Teknik Analisis Data...

43

1. Analisis Deskriptif...

43

2. Analisis Komparatif...

43

BAB IV GAMBARAN UMUM SEKOLAH

A. Tujuan Pendidikan SMA Pangudi Luhur Yogyakarta ...

45

1. Visi SMA Pangudi Luhur Yogyakarta ...

45

2. Misi SMA Pangudi Luhur Yogyakarta...

45

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

(15)

xv

B. Sistem Pendidikan SMA Pangudi Luhur Yogyakarta...

46

C. Kurikulum SMA ...

48

D. Organisasi Sekolah SMA Pangudi Luhur Yogyakarta...

49

E. Sumber Daya Manusia SMA Pangudi Luhur Yogyakarta...

59

F. Siswa SMA Pangudi Luhur Yogyakarta ...

59

G. Kondisi Fisik, Lingkungan dan Fasilitas

SMA Pangudi Luhur Yogyakarta...

61

H. Proses Belajar Mengajar SMA Pangudi Luhur Yogyakarta ...

64

I.

Fasilitas Pendidikan dan Latihan ...

65

J. Majelis Sekolah/Dewan Sekolah/ Komite Sekolah...

67

K. Hubungan antara Satuan Pendidikan

SMA Pangudi Luhur Yogyakarta dengan Instansi Lain ...

68

L. Usaha Meningkatkan Kualitas Lulusan ...

70

BAB V HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

A. Deskripsi Penelitian ...

72

1. Observasi Pra penelitian ...

72

2. PelaksanaanPenelitian……… 84

B. Analisis Komparasi Pemahaman Siswa Sebelum dan

Sesudah Penerapan Model Pembelajaran Kooperatif

Tipe

TGT

...

102

BAB VI KESIMPULAN, KETERBATASAN, DAN SARAN

A. Kesimpulan ... 103

B. Keterbatasan Penelitian...

105

C. Saran...

105

(16)

xvi

DAFTAR TABEL

Tabel 3.1 Proses Pengumpulan Data dan Pembagian Tugas ...

42

Tabel 3.2 Indikator Keberhasilan Tingkat Perkembangan Prestasi Belajar

Siswa pada Siklus I dan Siklus ...

44

Tabel 4.1 Yayasan Pangudi Luhur ...

50

Tabel 4.2 Jumlah Siswa Tiap Rombongan Belajar ...

60

Tabel 4.3 Jumlah Siswa Tiap Kelas ...

60

Tabel 4.4 Fasilitas Sekolah ...

65

Tabel 5.1 Hasil Observasi Terhadap Aktivitas Guru ...

74

Tabel 5.2 Hasil Observasi Terhadap Aktivitas Siswa ...

78

Tabel 5.3 Kondisi Kelas Selama Proses Pembelajaran ...

80

Tabel 5.4 Aktivitas Guru Pada Pelaksanaan Penelitian ...

92

Tabel 5.5 Perilaku Siswa Saat Pembelajaran Pelaksanaan Penelitian ...

95

Tabel 5.6 Instrumen Pengamatan Kelas...

96

Tabel 5.7 Lembar Refleksi Guru Mitra Terhadap Komponen

Pembelajaran dan Metode

TGT

...

98

Tabel 5.8 Lembar Refleksi Siswa Terhadap Komponen Pembelajaran

dan Metode

TGT

...

100

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

(17)

xvii

DAFTAR GAMBAR

(18)

xviii

DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran 1

Lembar Observasi Kegiatan Guru...

136

Lampiran 2

Lembar Observasi Kegiatan Siswa ...

138

Lampiran 3

Lembar Observasi Kegiatan Kelas...

140

Lampiran 4

Lembar Observasi Kegiatan Guru dalam Proses

Pembelajaran ...

142

Lampiran 5

Instrumen Pengamatan Kelas...

144

Lampiran 6

Lembar Observasi Kegiatan Belajar Siswa dalam

Kelompok...

146

Lampiran 7

Lembar Refleksi Guru Mitra Terhadap Komponen

Pembelajaran dan Model TGT ...

147

Lampiran 8

Lembar Refleksi Siswa Terhadap Komponen Pembelajaran

dan Model

TGT

...

148

Lampiran 9

Rencana Pelaksanaan Pembelajaran ...

150

Lampiran 10 Analisis Komparasi Pemahaman Siswa Sebelum

dan Sesudah Penerapan Model Pembelajaran

Kooperatif tipe TGT...

164

Lampiran 11 Soal

Pre Test

...

166

Lampiran 12 Soal

Post Test

...

168

Lampiran 13 Format Skor Kelompok...

172

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

(19)

1

BAB I

PENDAHULUAN

A. Latar Belakang

Dalam Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan tahun 2006 (KTSP), mata pelajaran ekonomi membahas dua hal yang berbeda yaitu ekonomi dan akuntansi. Materi ekonomi dipelajari siswa pada kelas I semester gasal dan genap, kelas II semester gasal, kelas III semester genap. Sementara materi akuntansi dipelajari siswa pada kelas II semester genap, dan kelas III semester gasal. Mata pelajaran ini merupakan salah satu mata pelajaran yang termasuk dalam Ujian Nasional (UNAS). Oleh karenanya siswa seharusnya dapat memahami materi mata pelajaran ini dengan baik.

(20)

2

Kriteria Ketuntasan Minimal (KKM) yang dituntut oleh SMA Pangudi Luhur rata rata adalah 70. Nilai rata rata tersebut diperoleh dari nilai ketuntasan masing-masing indikator yang penyusunannya sesuai dengan panduan yang ada di KTSP. Namun demikian, nilai ini masih di bawah nilai yang disyaratkan oleh Diknas yaitu 75. Berdasarkan hasil observasi yang dilakukan peneliti pada tanggal 27 Juli 2010 dikelas XI IPS 1 SMA Pangudi Luhur Yogyakarta, setiap siswa mempunyai karakteristik yang berbeda-beda. Karakteristik tersebut tergolong dalam tiga kelompok, yaitu siswa berprestasi tinggi, siswa berprestasi sedang, dan siswa berprestasi rendah. Demikian pula untuk motivasinya, ada yang mempunyai motivasi tinggi, motivasi sedang, dan ada pula yang mempunyai motivasi rendah. Pada saat berdiskusi dengan guru pengampu masalah yang dihadapi oleh guru yaitu mencari metode yang sesuai untuk diterapkan dalam pembelajaran akuntansi. Selain itu kebanyakan siswa kurang serius dan kurang fokus ketika mengikuti pelajaran akuntansi. Ini bisa dilihat ketika pelajaran berlangsung, kebanyakan siswa ngobrol dengan teman duduknya, ada yang sibuk menggambar, bermain, bahkan ada siswa yang tidur ketika guru sedang menjelaskan materi. Siswa-siswanya juga kurang aktif dalam kegiatan belajar mengajar.

Refleksi yang dilakukan oleh guru menunjukkan beberapa kemungkinan penyebab kekurangpahaman siswa terhadap materi akuntansi, yaitu:

1. Materi akuntansi merupakan materi yang cukup abstrak

Guru sudah berusaha untuk menjelaskan materi secara perlahan-lahan dan memberikan contoh-contoh yang nyata. Namun demikian, usaha

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

(21)

guru tersebut tampaknya belum membuahkan hasil. Tampaknya siswa belum mengalami langsung terkait contoh-contoh yang diberikan oleh guru. Sehingga, walaupun guru memberikan contoh yang riil, namun bagi siswa tetap saja abstrak.

2. Logika siswa kurang dilatih dengan baik

Apabila guru tidak dapat menyampaikan dengan baik materi akuntansi, maka materi akuntansi merupakan materi yang sungguh abstrak. Siswa belajar dengan tingkat abstraksi yang tinggi. Hal ini disadari karena siswa belum pernah bekerja di bidang akuntansi. Siswa hanya pernah mendengar cerita bagaimana seorang bekerja di bidang akuntansi.

Hal ini senada dengan penelitian yang dilakukan oleh Dale yang mengemukakan bahwa penyampaian materi dengan menggunakan ceramah menuntut siswa untuk memiliki abstraksi yang tinggi. Di samping itu, apabila guru menyampaikan materi dengan menggunakan metoda ceramah maka siswa hanya dapat menyerap 5% dari materi yang disampaikan. Abstaksi yang tinggi menuntut kemampuan logika yang baik. Apabila logika siswa kurang baik, maka siswa kurang dapat memahami hal-hal yang abstrak.

3. Siswa kurang dilibatkan secara aktif dalam pembelajaran

(22)

4

yang semakin aktif dalam proses pembelajaran akan memahami materi yang disampaikan oleh guru lebih banyak daripada siswa yang tidak aktif. Dalam kerucut Dale, siswa memahami materi dengan baik apabila siswa mengajar temannya sendiri. Thomas (Arif,1994:76) mengemukakan bahwa apabila siswa belajar dengan cara mengajarkan materi pada temannya maka siswa tersebut akan dapat menyerap materi 90%. Tampak bahwa keaktifan siswa diperlukan untuk memahami materi.

Namun demikian, banyak guru yang melakukan pembelajaran dengan cara tradisional (ceramah). Beberapa alasan guru tidak mau menggunakan metoda lain khususnya di kelas XII adalah bahan pelajaran tidak selesai. Sementara itu, guru dituntut untuk menyiapkan siswa agar dapat mengerjakan ujian nasional. Di pihak lain, bahan yang diujikan dalam ujian nasional mencakup keseluruhan materi. Atas dasar ini, guru jarang melakukan pembelajaran yang mengaktifkan siswa karena khawatir bahan yang dituntut dalam kurikulum tidak selesai. Hal ini akan berakibat pada ketidakmampuan siswa dalam mengerjakan soal ujian nasional.

4. Siswa kurang mendapat kesempatan untuk mengekspresikan pengetahuannya

Metoda teacher centered mengurangi ruang gerak siswa untuk dapat mengekspresikan pengetahuan yang dimiliki. Dalam metoda pembelajaran ini, guru menjadi pusat dalam pembelajaran. Siswa tidak menjadi subjek pembelajaran melainkan objek pembelajaran.

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

(23)

Gambar 1. Piramida Pembelajaran Dale

5. Siswa kurang termotivasi dalam pembelajaran akuntansi

Disadari, bahwa jurusan IPS merupakan jurusan “kelas dua” atau jurusan yang kurang diminati oleh para siswa. Siswa lebih memilih jurusan IPA karena jurusan IPA ini dianggap bergengsi, siswa yang pandailah yang dapat masuk jurusan IPA dibandingkan jurusan IPS. Kondisi semacam ini menyebabkan siswa kurang tertarik dan termotivasi untuk belajar.

Untuk memecahkan masalah kurangnya pemahaman siswa terhadap materi akuntansi, maka perlu dicari akar permasalahan yang ada. Dari hasil diskusi dengan guru, akar permasalahan yang mungkin menjadi penyebab kurangnya pemahaman siswa adalah keaktifan siswa dalam pembelajaran rendah. Oleh karenanya, guru perlu mencoba memberikan materi pembelajaran dengan menggunakan berbagai metoda pembelajaran yang variatif dan menuntut keterlibatan siswa yang tinggi sehingga siswa aktif

(24)

6

dalam pembelajaran dan pembelajaran berlangsung dengan menyenangkan. Beberapa metoda pembelajaran yang dapat dilakukan oleh guru untuk memahamkan materi di antaranya adalah: Metode Diskusi, Metode Pengamatan (observasi), Metode Simulasi, Metode Pemecahan Masalah, Metode Pemberian Tugas, Metode Kerja Kelompok. Sementara pendekatan yang dapat dilakukan oleh guru di antaranya adalah Pendekatan Pembelajaran Kontekstual (Contextual Teaching and Learning), Pendekatan Sistem, Pendekatan Pemecahan Masalah (Problem Solving), Pendekatan Inquiry/Discovery, Pendekatan Proses, Pendekatan Keterampilan Proses, Pendekatan Lingkungan (Environmental). Adapun model pembelajaran yang memungkinkan siswa dapat menguasai materi pada tingkat penguasaan yang relatif sama atau sejajar adalah model pembelajaran kooperatif yang terbagi atas lima yaitu : Student Teams Achievement Divisions (STAD, Teams Games Tournaments (TGT), Jigsaw, Learning Together, Group Investigation.

Bentuk pembelajaran kooperatif yang paling tua dan yang cukup menarik untuk digunakan adalah model pembelajaran Teams Games Tournaments (TGT). Metode pembelajaran ini merupakan salah satu model pembelajaran yang relatif mudah untuk diterapkan dalam kegiatan belajar mengajar di dalam suatu kelas, maka peneliti memilih model pembelajaran Teams Games Tournament untuk memecahkan permasalahan utama yang sesuai dengan akar permasalahan yang ada. Mengingat penyebab utama adalah keaktifan siswa dalam pembelajaran rendah, maka diduga model pembelajaran ini dapat meningkatkan keaktifan siswa.

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

(25)

. Berdasarkan latar belakang di atas, maka penulis merasa tertarik untuk melakukan penelitian tindakan kelas ini dengan judul: Peningkatan Prestasi Belajar Akuntansi Siswa Dengan Menggunakan Model Pembelajaran

Kooperatif Tipe Teams Games Tournament.

B. Rumusan masalah

Penelitian ini dirancang untuk menjawab masalah penelitian: apakah model pembelajaran kooperatif tipe teams games tournament (TGT) dapat meningkatkan prestasi belajar akuntansi siswa kelas XI IPS 1 SMA Pangudi Luhur Yogyakarta?

C. Tujuan Penelitian

Penelitian ini bertujuan untuk memecahkan permasalahan pembelajaran akuntansi di kelas XI IPS 1 SMA Pangudi Luhur Yogyakarta yaitu peningkatan prestasi belajar akuntansi.

D. Manfaat Penelitian:

1. Bagi Siswa

Siswa dapat termotivasi untuk belajar akuntansi sehingga prestasi belajar akuntansi siswa dapat meningkat.

2. Bagi Guru

(26)

8

3. Bagi Peneliti

Sebagai calon guru, peneliti dapat memanfaatkan dan menerapkan metode pembelajaran kooperatif dalam proses belajar mengajar yang sesuai dengan tuntutan pendidikan saat ini yaitu yang berpusat pada siswa.

4. Bagi Sekolah

Hasil penelitian ini dapat memberikan dampak pada peningkatan mutu pembelajaran di sekolah yang akhirnya dapat meningkatkan kualitas sekolah.

5. Bagi Universitas

Dengan penelitian ini diharapkan dapat menjadi referensi bagi penelitian selanjutnya berkaitan dengan terapan strategi pembelajaran serta aktivitas pengajaran di lapangan yang diperlukan dalam mempersiapkan tenaga pendidik dan meningkatkan kerjasama antara universitas dan sekolah.

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

(27)

9

BAB II

KAJIAN TEORI

A. Pengertian Penelitian Tindakan Kelas

Penelitian tindakan kelas adalah penelitian oleh sekelompok guru

untuk dapat mengorganisasikan kondisi praktik pembelajaran mereka, dan

belajar dari pengalaman mereka sendiri. Mereka dapat mencobakan suatu

gagasan perbaikan dalam praktik pembelajaran mereka, dan melihat pengaruh

nyata dari upaya itu (Wiriaatmadja, 2007:13). Sedangkan Aqib (2007:12)

mengemukakan bahwa penelitian tindakan kelas atau yang disebut classroom action researchmengandung tiga pengertian yang dapat diterangkan, yaitu: 1. Penelitian

Kegiatan mencermati suatu objek, menggunakan aturan metodologi

tertentu untuk memperoleh data atau informasi yang bermanfaat untuk

meningkatkan mutu dari suatu hal yang menarik minat dan penting bagi

peneliti.

2. Tindakan

Sesuatu gerak kegiatan yang sengaja dilakukan dengan tujuan tertentu,

yang dalam penelitian ini berbentuk rangkaian siklus kegiatan.

3. Kelas

Sekelompok siswa yang dalam waktu yang sama menerima pelajaran yang

(28)

10

Pendapat lain dikemukakan oleh Susento (2007:1) bahwa

penelitian tindakan kelas merupakan bentuk khusus dari penelitian tindakan.

Kekhususannya terletak pada: (1) situasi sosial yang dimaksud adalah situasi

kelas, dan (2) tindakan atau praktik yang dimaksud adalah pembelajaran

dalam kelas tersebut. Dengan demikian dapat dikatakan bahwa konsep

penelitian tindakan kelas ditujukan untuk memperbaiki suatu proses

pembelajaran untuk dapat meningkatkan keaktifan peserta didik, sesuai

dengan kurikulum yang ada saat ini. Website PPPG Tertulis Bandung

(Susento, 2007:1) menyatakan bahwa ada dua karakteristik dari penelitian

tindakan kelas, yaitu:

1. Permasalahan yang diangkat untuk dipecahkan melalui PTK harus selalu berangkat dari persoalan praktik pembelajaran sehari-hari yang dihadapi guru. Oleh karena itu, PTK dapat dilaksanakan jika guru sejak awal memang menyadari adanya persoalan yang terkait dengan proses dan hasil pembelajaran yang ia hadapi di kelas. Kemudian dari persoalan itu, guru menyadari pentingnya persoalan tersebut untuk dipecahkan secara profesional.

2. PTK diindikasikan oleh adanya tindakan-tindakan (aksi) tertentu untuk memperbaiki proses belajar mengajar di kelas. Oleh karena itu, ciri khas PTK terletak pada adanya tindakan yang dilakukan untuk memperbaiki proses pembelajaran yang ada.

Dilakukannya sebuah penelitian dikarenakan terdapat suatu

problema yang harus dipecahkan dan bukan tidak mungkin tidak ada manfaat

yang dapat diperoleh. Begitu juga dengan penelitian tindakan kelas. Dalam

Website PPPG Tertulis Bandung (Susento, 2007:3) dijelaskan beberapa

manfaat dari PTK, yaitu:

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

(29)

1. Inovasi Pembelajaran

Dalam inovasi pembelajaran guru perlu selalu mencoba untuk mengubah,

mengembangkan, dan meningkatkan gaya mengajarnya agar mampu

melahirkan model pembelajaran yang sesuai dengan tuntutan kelasnya.

Dalam konteks ini, guru selalu berhadapan dengan siswa yang berbeda

dari tahun ke tahun. Oleh sebab itu, jika guru melakukan PTK dari

kelasnya sendiri, dan berangkat dari persoalannya sendiri, dan kemudian

menghasilkan solusi terhadap persoalan tersebut, maka secara tidak

langsung telah terlibat dalam proses inovasi pembelajaran.

2. Pengembangan Kurikulum di Sekolah dan di Kelas

Untuk kepentingan pengembangan kurikulum pada level kelas, PTK akan

sangat bermanfaat sebagai salah satu sumber masukan. Hal ini terjadi

karena, proses reformasi kurikulum secara teoritik tidak netral. Sebaliknya

proses tersebut akan dipengaruhi oleh gagasan-gagasan yang saling

berhubungan mengenai hakikat pendidikan, pengetahuan, dan pengajaran.

PTK dapat membantu guru untuk dapat lebih memahami hakikat tersebut

secara empirik dan bukan sekedar pemahaman yang bersifat teoritik.

3. Peningkatan Profesionalisme Guru

Guru yang profesional, tidak akan merasa enggan melakukan berbagai

perubahan dalam praktik pembelajaran sesuai dengan kondisi kelasnya.

PTK merupakan salah satu media yang dapat digunakan oleh guru untuk

memahami apa yang terjadi di kelas, dan kemudian meningkatkannya

(30)

12

profesional perlu melihat dan menilai sendiri secara kritis terhadap praktik

pembelajarannya di kelas. Dengan melihat unjuk kerjanya sendiri,

kemudian merefleksikan, dan lalu diperbaiki, guru pada akhirnya akan

mendapat otonomi secara profesional.

Dalam tahap PTK dilakukan kegiatan-kegiatan yang membentuk

siklus. Tiap-tiap siklus terdiri dari empat langkah sebagai berikut (Susento,

2007:5):

1. Perencanaan Tindakan

Menyusun rencana tindakan untuk menguji secara empiris hipotesis

tindakan. Rencana tindakan mencakup semua langkah tindakan secara

rinci, segala keperluan untuk melaksanakan tindakan, dan berbagai

kendala yang mungkin timbul beserta cara mengatasinya.

2. Pelaksanaan Tindakan

Melaksanakan semua rencana tindakan dalam proses pembelajaran di

kelas.

3. Observasi Tindakan

Mengamati pelaksanaan tindakan. Observasi bertujuan untuk

mengumpulkan data yang berisi tentang pelaksanaan tindakan dan

dampaknya terhadap proses dan hasil pembelajaran. Dalam melaksanakan

observasi, guru bisa dibantu oleh pengamat luar (teman sejawat atau orang

yang berkompeten).

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

(31)

4. Refleksi Terhadap Tindakan

Memproses data yang diperoleh dari observasi tindakan. Data yang

diperoleh ditafsirkan, dianalisis dan disimpulkan. Refleksi dapat dilakukan

guru dengan bantuan pengamat atau orang lain yang berkompeten.

Berdasarkan hasil refleksi kemudian dilakukan evaluasi terhadap tindakan,

yaitu untuk menilai sejauh mana tindakan telah dapat mengatasi masalah,

maka tahap PTK selesai. Jika tindakan belum dapat mengatasi masalah,

maka tahap PTK masih dilanjutkan ke siklus kegiatan yang baru (Lihat

(32)

14

Gambar 2.1

Model Penelitian Tindakan Kelas

B. Pengertian Pembelajaran Kooperatif

Menurut Slavin (Solihatin dan Raharjo, 2007:4) cooperative learningadalah suatu model pembelajaran di mana siswa belajar dan bekerja dalam kelompok-kelompok kecil secara kolaboratif yang anggotanya terdiri

dari 4 sampai 6 orang, dengan struktur kelompoknya yang bersifat heterogen.

Sedangkan menurut Lie (2007:12), sistem pengajaran yang memberi

kesempatan kepada anak didik untuk bekerja sama dengan sesama siswa Pelaksanaan

Tindakan

Observasi Perencanaan

Tindakan

Refleksi

Pelaksanaan Tindakan

Observasi Perencanaan

Ulang

Refleksi SIKLUS I

SIKLUS II

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

(33)

dalam tugas-tugas yang terstruktur disebut sebagai sistem “pembelajaran

gotong-royong” atau cooperative learning. Dalam sisitem ini, guru bertindak sebagai fasilitator. Pada dasarnya cooperative learning mengandung pengertian sebagai suatu sikap atau perilaku bersama dalam bekerja atau

membantu di antara sesama dalam struktur kerja sama yang teratur dalam

kelompok, yang terdiri dari dua orang atau lebih dimana keberhasilan kerja

sangat dipengaruhi oleh keterlibatan dari setiap anggota kelompok itu sendiri.

Cooperative learning juga dapat diartikan sebagai suatu struktur tugas bersama dalam suasana kebersamaan di antara sesama anggota kelompok

(Solihatin dan Raharjo, 2007:4). Jadi dapat disimpulkan bahwa pembelajaran

kooperatif adalah model pembelajaran yang melibatkan kelompok-kelompok

kecil terdiri dari dua orang atau lebih yang anggotanya bersifat heterogen,

dimana kerja sama kelompok sangat dibutuhkan.

Untuk mencapai hasil yang maksimal, lima unsur model

pembelajaran gotong royong harus diterapkan (Lie, 2007:31-35):

1. Saling Ketergantungan Positif

Untuk menciptakan kelompok kerja yang efektif, pengajar perlu menyusun

tugas sedemikian rupa sehingga setiap anggota kelompok harus

menyelesaikan tugasnya sendiri agar yang lain bisa mencapai tujuan

mereka. Dalam metode jigsaw, Aronson menyarankan jumlah anggota kelompok dibatasi sampai dengan empat orang saja dan keempat anggota

ini ditugaskan membaca bagian yang berlainan. Keempat anggota ini lalu

(34)

16

mengevaluasi mereka mengenai seluruh bagian. Dengan cara ini, mau

tidak mau setiap anggota merasa bertanggung jawab untuk menyelesaikan

tugasnya agar yang lain berhasil .

2. Tanggung Jawab Perseorangan

Unsur ini merupakan akibat langsung dari unsur yang pertama. Jika tugas

dan pola penelitian dibuat menurut prosedur model pembelajaran

pembelajaran kooperatif, setiap siswa akan merasa bertanggung jawab untuk melakukan yang terbaik. Kunci keberhasilan metode kerja kelompok

adalah persiapan guru dalam penyusunan tugasnya. Dalam teknik jigsaw yang dikembangkan Aronson misalnya, bahan bacaan dibagi menjadi

empat bagian dan masing-masing siswa mendapat dan membaca satu

bagian. Dengan cara demikian, siswa yang tidak melaksanakan tugasnya

akan diketahui dengan jelas dan mudah.

3. Tatap Muka

Setiap kelompok harus diberikan kesempatan untuk bertemu muka dan

berdiskusi. Kegiatan interaksi ini akan memberikan para pembelajar untuk

membentuk sinergi yang menguntungkan semua anggota. Inti dari sinergi

adalah menghargai perbedaan, memanfaatkan kelebihan, dan mengisi

kekurangan masing-masing.

4. Komunikasi Antar Anggota

Pembelajar perlu diberitahu secara eksplisit mengenai cara-cara

berkomunikasi secara efektif seperti bagaimana caranya menyanggah

pendapat orang lain tanpa harus menyinggung perasaan orang tersebut.

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

(35)

Tidak ada salahnya mengajar siswa beberapa ungkapan positif atau

sanggahan dalam ungkapan yang lebih halus.

5. Evaluasi Proses Kelompok

Waktu evaluasi tidak perlu diadakan setiap kali ada kerja kelompok, tetapi

bisa diadakan selang beberapa waktu setelah beberapa kali pembelajar

terlibat dalam kegiatan pembelajaran pembelajaran kooperatif. Format

evaluasi bisa bermacam-macam, bergantung pada tingkat pendidikan

siswa.

Ada lima tipe pembelajaran kooperatif (Slavin, 1995:5-7):

1. Student Teams Achievment Division (STAD)

STAD merupakan tipe pembelajaran kooperatif dimana pelajar berkelompok mengerjakan soal latihan dalam lembar kerja. Tiap kelompok terdiri dari 4 atau 5 orang, yang terdiri dari seseorang yang berkemampuan rendah, seorang berkemampuan tinggi, dan sisanya berkemampuan sedang. Setelah semua kelompok selesai bekerja, pengajar memberi kunci jawaban soal dan meminta mereka memeriksa hasil kerja. Kemudian pengajar mengadakan kuis.

2. Teams Games Tournament (TGT)

Model TGT hampir sama dengan STAD. Siswa dikelompokkan secara heterogen, setiap kelompoknya terdiri dari 4 sampai 5 orang. Guru memulai dengan mempresentasikan sebuah pelajaran kemudian siswa bekerja di dalam kelompok-kelompok untuk memastikan bahwa seluruh anggota kelompok menuntaskan pelajaran tersebut. Namun kuis dalam STAD diganti dengan turnamen. Dalam turnamen ini siswa bertanding dengan anggota kelompok lain yang mempunyai kemampuan serupa. Dari turnamen inilah tiap anggota kelompok akan mendapat skor yang akan disumbangkan pada kelompoknya. Kemudian skor-skor ini akan dirata-rata untuk menentukan skor kelompok. Skor kelompok yang diperoleh akan menentukan penghargaan kelompok.

3. Jigsaw

(36)

18

mempelajari satu bagian materi pelajaran dan kemudian menjelaskan bagian itu kepada semua anggota kelompok. Kemudian pengajar mengadakan ulangan/kuis.

4. Learning Together

Tipe learning together merupakan tipe pembelajaran kooperatif dimana pelajar melakukan presentasi bahan kuliah. Setelah itu pelajar dalam kelompok heterogen terdiri dari 4 sampai 5 orang mengerjakan satu lembar kerja. Pengajar menilai hasil kerja kelompok. Pelajar kemudian secara individual mengerjakan kuis yang dinilai oleh pengajar sebagai hasil kerja individual.

5. Group Investigation

Tipe group investigationmerupakan tipe pembelajaran kooperatif dimana tiap-tiap kelompok mempelajari satu bagian materi pelajaran dan kemudian menjelaskan materi itu kepada semua pelajar di kelas. Pelajar diharapkan menerima tanggung jawab yang besar untuk menentukan apa yang akan dipelajari, mengorganisasi kelompok mereka sendiri bagaimana cara menguasai materi dan memutuskan bagaimana mengkomunikasikan hasil belajar mereka kepada seluruh kelas.

C. Pembelajaran Kooperatif Tipe Teams Games Tournament (TGT)

Menurut Saco (Suhadi, 2008:1), dalam TGT siswa memainkan permainan-permainan dengan anggota-anggota tim lain untuk memperoleh

skor bagi tim mereka masing-masing. Permainan dapat disusun guru dalam

bentuk kuis berupa pertanyaan-pertanyaan yang berkaitan dengan materi

pelajaran. Kadang-kadang dapat juga diselingi dengan pertanyaan yang

berkaitan dengan kelompok (identitas kelompok mereka). Menurut Suherman

(2008:1), penerapan model TGTadalah dengan cara mengelompokkan siswa heterogen, tugas tiap kelompok bisa sama bisa berbeda. Setelah memperoleh

tugas, setiap kelompok bekerja sama dalam bentuk kerja individual dan

diskusi. Usahakan dinamika kelompok kohesif dan kompak serta tumbuh rasa

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

(37)

kompetisi antar kelompok, suasana diskusi nyaman dan menyenangkan

seperti dalam kondisi permainan (games) yaitu dengan cara guru bersikap terbuka, ramah, lembut, dan santun. Setelah selesai kerja kelompok, sajikan

hasil kelompok sehingga terjadi diskusi kelas.

Komponen dalam pembelajaran kooperatif tipe TGT sebagai

berikut (Slavin 1995:84-88):

1. Presentasi Kelas

Materi yang akan dipelajari dalam kegiatan belajar mengajar

diperkenalkan kepada siswa melalui pengajaran secara langsung yang

dipandu oleh guru. Selama guru menyampaikan materi, siswa harus

memperhatikan. Hal ini akan memudahkan siswa dalam memahami materi

dan mengerjakan soal-soal pada kegiatan belajar kelompok. Presentasi

materi oleh guru menurut Slavin (1995:77) mencakup tiga hal yaitu

pendahuluan, pengembangan dan memandu latihan.

a. Pendahuluan

Dalam pendahuluan guru menyampaikan kepada siswa apa yang akan

mereka pelajari hari itu dan mengapa hal itu penting dipelajari.

b. Pengembangan

1) Dalam menyampaikan materi guru tidak menyimpang dari materi

yang akan diujikan

2) Guru memperagakan konsep bisa dengan alat peraga

(38)

20

4) Guru menjelaskan mengapa suatu jawaban benar dan mengapa suatu

jawaban salah, kecuali memang telah jelas

5) Segera berganti konsep jika siswa telah menangkap pengertian dari

materi yang disampaikan.

c. Memandu Latihan

1) Guru mengkondisikan siswa untuk menyiapkan jawaban terhadap

pertanyaan yang disampaikan oleh guru

2) Guru memanggil siswa secara acak, hal ini penting agar seluruh

siswa menyiapkan jawaban atas pertanyaan guru.

2. Kelompok (Teams)

Kelompok atau tim terdiri dari 4-5 orang siswa yang heterogen

berdasarkan kemampuan siswa. Selama kegiatan kelompok berlangsung,

masing-masing anggota kelompok bertugas mempelajari materi atau

menyelesaikan tugas yang diberikan oleh guru pada lembar latihan dan

membantu teman satu kelompok menguasai materi pelajaran tersebut.

Sebelum memulai belajar kelompok, guru dapat menjelaskan beberapa

sikap yang perlu diterapkan kepada siswa agar kerja sama dalam

kelompok dapat berjalan dengan efektif. Pada waktu diskusi, seluruh

anggota kelompok hendaknya berbicara dengan suara pelan, tidak boleh

meninggalkan tugas selama bekerja dalam kelompok, mendiskusikan

jawaban secara bersama-sama, jika ada pertanyaan hendaknya bertanya

dahulu pada teman lain dalam kelompok sebelum bertanya pada guru,

membantu teman lain yang mengalami kesulitan. Selama siswa belajar

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

(39)

dalam kelompok, sebaiknya guru berkeliling kelas, memuji pekerjaan

siswa, memonitor pekerjaan siswa dan jalannya belajar kelompok.

3. Permainan (Games)

Permainan ini dirancang untuk mengetahui pemahaman siswa selama

mengikuti kelas presentasi dan belajar dalam kelompok. Permainan ini

berisi pertanyaan-pertanyaan yang sesuai dengan materi sewaktu guru

menyajikan materi dan latihan kelompok. Permainan dilakukan di meja

turnamen oleh wakil dari masing-masing kelompok.

Permainan berupa pertanyaan yang dinomori pada selembar kertas,

seorang siswa mengambil nomor kartu dan mencoba menjawab pertanyaan

sesuai dengan nomor yang diambil itu kemudian mencocokan jawaban

bersama-sama dengan teman dalam satu meja turnamen.

4. Turnament (Tournament)

Turnamen dalam hal ini adalah suatu pertandingan antar anggota

kelompok yang berbeda. Turnamen diadakan sesudah guru menyajikan

materi dan siswa belajar dalam kelompok. Pada awal turnamen, guru

menugaskan siswa untuk pindah pada suatu meja turnamen yang sudah

ditentukan sebelumnya, penentuan meja turnamen dalam penelitian ini

didasarkan pada pengamatan oleh guru kelas dan hasil dari tes

sebelumnya. Dalam terdapat 5 meja turnamen yaitu meja I ada 4 siswa

dengan kemampuan tinggi, meja II ada 4 siswa dengan kemampuan

(40)

22

siswa dengan kemampuan rendah, dan meja V ada 2 siswa dengan

kemampuan rendah.

Jalannya turnamen adalah sebagai berikut: para siswa yang berada

di meja turnamen secara bergantian mengambil nomor kartu dan

menjawab pertanyaan sesuai dengan nomor kartu yaitu

pertanyaan-pertanyaan sesuai dengan materi yang telah dipelajari. Apabila siswa yang

mengambil nomor kartu tidak bisa menjawab pertanyaan, maka pertanyaan

bisa dilempar ke teman lain dalam satu meja turnamen sesuai dengan

urutan yang telah disepakati, dan yang benar dalam menjawab pertanyaan

berhak menyimpan kartu tersebut. Kartu yang telah didapat nantinya akan

dijadikan skor untuk penghargaan kelompok.

5. Penghargaan Kelompok

Kelompok mendapat sertifikat penghargaan dalam bentuk penghargaan

lainnya sesuai dengan kriteria yang telah ditentukan. Pemberian

penghargaan tiap kelompok dapat ditentukan berdasarkan skor kelompok

yang didapat dengan menjumlah poin yang didapat pada skor lembar

permainan setiap anggotanya, dan kemudian dicari skor rata-ratanya.

Menurut Alitalya (2010 : 2) model pembelajaran kooperatif tipe

TGT memiliki kelebihan dan kekurangan, antara lain:

1. Kelebihan TGT :

a. Keterlibatan siswa dalam belajar lebih tinggi.

b. Siswa menjadi bersemangat dalam belajar.

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

(41)

c. Pengetahuan yang diperoleh siswa bukan semata-mata dari guru, tetapi

juga melalui konstruksi sendiri oleh siswa.

d. Dapat menumbuhkan sikap-sikap positif dalam diri siswa, seperti

kerjasama, toleransi, tanggung jawab, serta bias menerima pendapat

orang lain.

e. Melatih siswa mengungkapkan atau menyampaikan gagasan atau

idenya.

2. Kekurangan TGT :

a. Bagi para pengajar pemula, model ini membutuhkan waktu yang

banyak.

b. Membutuhkan sarana dan prasana yang memadai.

c. Dapat menumbuhkan suasana gaduh di kelas.

d. Siswa terbiasa dengan adanya hadiah.

D. Prestasi Belajar

Prestasi belajar adalah kemampuan, keterampilan dan sikap

seseorang dalam menyelesaikan suatu hal. Belajar adalah suatu aktivitas

mental/psikis yang berlangsung dalam interaksi aktif dengan lingkungan yang

menghasilkan perubahan-perubahan dalam pengetahuan, pemahaman,

keterampilan, dan sikap (Winkel, 1991:16). Belajar berhubungan dengan

perubahan tingkah laku seseorang terhadap sesuatu situasi tertentu yang

disebabkan oleh pengalamannya yang berulang-ulang dalam situasi itu,

dimana perubahan tingkah laku itu tidak dapat dijelaskan atas dasar

(42)

24

seseorang. Belajar merupakan suatu proses yang tidak dapat dilihat dengan

nyata, proses itu terjadi di dalam diri seseorang yang sedang mengalami

belajar.

Prestasi belajar menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia (2002:895)

adalah penguasaan pengetahuan dan keterampilan yang dikembangkan oleh

mata pelajaran. Lazimnya ditunjukkan dengan nilai tes atau angka yang

diberikan guru. Kegiatan pengukuran prestasi belajar siswa dilakukan antara

lain melalui ulangan, ujian, tugas, dan sebagainya (Masidjo, 1995:13).

Berdasarkan definisi di atas dapat disimpulkan bahwa prestasi

belajar adalah penguasaan pengetahuan dan keterampilan yang dikembangkan

oleh mata pelajaran lazimnya ditunjukkan dengan nilai/angka hasil tes yang

diberikan oleh guru. Keberhasilan dalam kegiatan yang disebut belajar akan

tampak dalam prestasi belajar yang diraihnya. Prestasi belajar dapat diketahui

dari hasil evaluasi belajarnya. Usaha untuk mengevaluasi hasil belajar,

biasanya dilakukan dengan mengadakan pengukuran dalam bentuk tertulis,

lisan maupun praktik yang kemudian diberi skor yang biasanya berwujud

angka. Hasil dari pengukuran ini merupakan informasi-informasi atau data

yang diwujudkan dalam bentuk angka-angka yang disebut prestasi belajar.

Faktor–faktor yang mempengaruhi prestasi belajar siswa dapat

digolongkan menjadi dua yaitu (Dimyati dan Mujiono, 1999 : 236-254):

a. Faktor Internal

1) Sikap Terhadap Belajar

Sikap merupakan kemampuan memberikan penilaian tentang sesuatu, yang membawa diri sesuai dengan penilaian tentang

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

(43)

sesuatu, mengakibatkan terjadinya sikap menerima, menolak, atau mengabaikan kesempatan belajar.

2) Motivasi Belajar

Motivasi belajar merupakan kekuatan mental yang mendorong terjadinya proses belajar. Motivasi ini dapat menjadi lemah. Lemahnya motivasi, atau tiadanya motivasi belajar akan melemahkan kegiatan belajar. Selanjutnya, mutu hasil belajar akan menjadi rendah. Oleh karena itu, motivasi belajar pada diri siswa perlu diperkuat terus menerus agar siswa memiliki hasil belajar yang baik, yang pada akhirnya semakin meningkatkan motivasi berprestasi.

3) Konsentrasi Belajar

Konsentrasi belajar merupakan kemampuan memusatkan perhatian pada pelajaran yang tertuju pada isi bahan belajar maupun proses memperolehnya. Untuk memperkuat perhatian pada pelajaran, guru perlu menggunakan bermacam-macam strategi belajar mengajar, dan memperhitungkan waktu belajar serta selingan istirahat.

4) Mengolah Bahan Belajar

Mengolah bahan belajar merupakan kemampuan siswa untuk menerima isi dan cara memperoleh ajaran yang dikembangkan di berbagai mata pelajaran, sehingga lebih bermakna bagi siswa. Isi bahan belajar berupa pengetahuan, nilai kesusilaan, nilai agama, kesenian, serta keterampilan mental dan jasmani. Cara memperoleh ajaran berupa bagaimana menggunakan kamus, daftar logaritma, atau rumusan matematika.

5) Menyimpan Perolehan Hasil Belajar

(44)

26

pengolahan, dan pengaktifan yang berupa penguatan serta pembangkitan kembali untuk dipergunakan. Dalam kehidupan sebenarnya tidak berarti semua proses tersebut berjalan lancar, akibatnya proses penggunaan hasil belajar terganggu.

6) Menggali Hasil Belajar yang Tersimpan

Menggali hasil belajar yang tersimpan merupakan proses pengaktifan pesan yang telah diterima. Dalam hal pesan baru, maka siswa akan memperkuat pesan dengan cara mempelajari kembali, atau mengkaitkannya dengan bahan lama. Dalam hal pesan lama, maka siswa akan memanggil atau membangkitkan pesan dan pengalaman lama untuk suatu unjuk hasil belajar.

7) Kemampuan Berprestasi

Kemampuan berprestasi merupakan suatu puncak proses belajar yang membuktikan keberhasilan belajar dalam memecahkan tugas-tugas belajar atau mentransfer hasil belajar. Kemampuan berprestasi terpengaruh oleh proses penerimaan, pengaktifan, prapengolahan, serta pemanggilan untuk pembangkitan pesan dan pengalaman. 8) Rasa Percaya Diri Siswa

Rasa percaya diri timbul dari keinginan mewujudkan diri bertindak dan berhasil. Dari segi perkembangan, rasa percaya diri dapat timbul berkat adanya pengakuan dari lingkungan. Dalam proses belajar diketahui bahwa unjuk prestasi merupakan tahap pembuktian ”perwujudan diri” yang diakui oleh guru dan rekan sejawat siswa. Makin sering berhasil menyelesaikan tugas, maka semakin memperoleh pengakuan umum, dan selanjutnya rasa percaya diri semakin kuat.

9) Intelegensi dan Keberhasilan Belajar

Intelegensi adalah suatu kecakapan global atau rangkuman kecakapan untuk dapat bertindak terarah, berpikir secara baik, dan bergaul dengan lingkungan secara efisien. Kecakapan tersebut

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

(45)

menjadi aktual bila siswa memecahkan masalah dalam belajar atau kehidupan sehari-hari.

10) Kebiasaan Belajar

Dalam kegiatan sehari-hari ditemukan adanya kebiasaan belajar yang kurang baik. Kebiasaan belajar tersebut antara lain: belajar pada akhir semester, belajar tidak teratur, menyia-nyiakan kesempatan belajar, bersekolah hanya untuk bergengsi, bergaya sok menggurui atau bergaya minta ”belas kasih” tanpa belajar. Kebiasaan-kebiasaan belajar tersebut disebabkan oleh ketidak mengertian siswa pada arti belajar bagi diri sendiri. Hal ini dapat diperbaiki dengan pembinaan disiplin membelajarkan diri.

11) Cita-cita Siswa

Cita-cita sebagai motivasi intrinsik perlu didikan yang harus dimulai sejak sekolah dasar. Cita-cita merupakan wujud eksplorasi dan emansipasi siswa.

b. Faktor Eksternal

1) Guru Sebagai Pembina Siswa Belajar

(46)

28

2) Prasarana dan Sarana Pembelajaran

Lengkapnya prasarana dan sarana pembelajaran merupakan kondisi pembelajaran yang baik. Hal ini tidak berarti lengkapnya sarana dan prasarana otomatis bisa menentukan jaminan terselenggaranya proses belajar dengan baik.

3) Kebijakan Penilaian

Penilaian adalah penentuan sampai sesuatu dipandang berharga, bermutu, atau bernilai. Ukuran tentang hal itu berharga, bermutu, atau bernilai datang dari orang lain. Dalam penilaian hasil belajar, maka penentu keberhasilan belajar tersebut adalah guru. Guru adalah pemegang kunci pembelajaran. Guru menyusun desain pembelajaran, melaksanakan pembelajaran, dan menilai hasil belajar.

4) Lingkungan Sosial Siswa di Sekolah

Lingkungan dimana siswa tinggal yang dapat berpengaruh terhadap kehidupan siswa. Siswa yang berada di lingkungan yang dikondisikan untuk belajar, misalnya dibuat jam belajar malam antara jam 19.00-21.00, maka siswa akan terdorong untuk belajar. Sementara siswa yang berada di lingkungan yang tidak peduli pada pendidikan, maka siswa akan menjadi malas untuk belajar.

E. Akuntansi

Materi akuntansi merupakan salah satu materi dalam mata pelajaran

ekonomi yang diberikan di SMA. Materi akuntansi ini diberikan pada siswa

kelas XI semester II dan kelas XII semester I. Pada semester II, kelas XI para

siswa mempelajari siklus akuntansi perusahaan jasa. Sementara pada semester

ganjil kelas XII, siswa diajarkan materi yang berkaitan dengan penyusunan

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

(47)

siklus akuntansi perusahaan dagang dan penutupan siklus akuntansi

perusahaan dagang.

Dalam mempelajari siklus akuntansi perusahaan jasa, siswa dituntut

untuk memiliki kompetensi dasar sebagai berikut:

1. Mendeskripsikan akuntansi sebagai sistem informasi.

2. Menafsirkan persamaan akuntansi.

3. Mencatat transaksi berdasarkan mekanisme debit dan kredit.

4. Mencatat transaksi/dokumen ke dalam jurnal umum.

5. Melakukan postingdari jurnal ke buku besar. 6. Membuat ikhtisar siklus akuntansi perusahaan jasa.

7. Menyusun laporan keuangan perusahaan jasa.

Sementara itu, dalam mempelajari siklus akuntansi perusahaan

dagang, siswa diharapkan dapat memiliki kompetensi dasar sebagai berikut:

1. Mencatat transaksi/ dokumen ke dalam jurnal khusus.

2. Melakukan posting dari jurnal khusus ke buku besar.

3. Menghitung harga pokok penjualan.

4. Membuat ikhtisar siklus akuntansi perusahaan dagang.

5. Menyusun laporan keuangan perusahaan dagang.

Siswa dikatakan sudah memiliki kompetensi dasar untuk materi

penutupan siklus akuntansi perusahaan dagang apabila siswa sudah dapat:

1. Membuat jurnal penutupan.

2. Melakukan posting jurnal penutupan ke buku besar.

(48)

30

F. Kerangka Teoritik

Pada saat sekarang ini banyak dijumpai guru yang belum

melakukan Penelitian Tindakan Kelas (PTK) dalam proses belajar mengajar.

Padahal banyak masalah yang timbul pada saat proses pembelajaran yang

dapat diperbaiki melalui bentuk PTK. Ada beberapa faktor yang menyebabkan

guru belum melakukan PTK dalam proses pembelajaran di kelas.

Faktor-faktor tersebut antara lain yaitu karena kurang dipahaminya profesi keguruan

oleh guru, guru malas membaca, guru malas menulis, kurangnya rasa

kepekaan dan sensitifitas guru terhadap waktu, guru sering terjebak ke dalam

rutinitas kerja, kurangnya daya kreatifitas dan inovasi seorang guru, guru

malas meneliti, serta guru kurang memahami PTK.

Elliot (Sanjaya, 2010 : 26) Penelitian Tindakan Kelas adalah kajian

tentang situasi sosial dengan maksud untuk meningkatkan kualitas tindakan

melalui proses diagnosis, perencanaan, pelaksanaan, pemantauan, dan

mempelajari pengaruh yang ditimbulkannya. Secara etimologis, ada tiga

istilah Penelitian Tindakan Kelas (PTK) yaitu penelitian, tindakan, dan kelas

atau dengan kata lain proses pengkajian masalah dalam kelas melalui refleksi

diri dalam upaya untuk memecahkan masalah tersebut dengan cara melakukan

berbagai tindakan yang terencana dalam situasi nyata serta menganalisis setiap

pengaruh dari perlakuan tersebut. PTK biasanya dilakukan oleh guru di

kelasnya sendiri dengan cara merencanakan, melaksanakan, dan merefleksikan

tindakan kolaboratif dan partisipatif yang bertujuan untuk memperbaiki

kinerja seorang guru, sehingga hasil belajar siswa dapat meningkat. PTK dapat

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

(49)

diterapkan dalam bentuk strategi pembelajaran yang berpusat pada siswa dan

penciptaan suasana belajar yang menyenangkan untuk dapat meningkatkan

hasil belajar siswa khususnya pada mata pelajaran ekonomi.

Strategi yang dapat diterapkan di dalam PTK adalah model pembelajaran

kooperatif. Pembelajaran kooperatif merupakan salah satu model alternatif

yang dapat meningkatkan prestasi belajar siswa di dalam proses pembelajaran

di sekolah.

Teams Games Tournaments (TGT) adalah salah satu tipe model pembelajaran kooperatif yang mudah diterapkan, melibatkan seluruh siswa

tanpa ada perbedaan status, melibatkan peran siswa sebagai tutor sebaya dan

mengandung unsur permainan yang menyenangkan (Slavin, 1995:84). Dalam

pembelajaran ini terdapat lima komponen yaitu: (1) presentasi kelas berupa

penyampaian materi kepada siswa; (2) pembagian kelompok/tim untuk

mendalami materi; (3) games yang dirancang untuk pembelajaran dalam bentuk permainan yang menyenangkan; (4) turnamen yang bertujuan untuk

menciptakan kompetisi yang sehat antar siswa; dan (5) penghargaan bagi

kelompok yang mendapatkan prestasi terbaik.

G. Hipotesis

Berdasarkan penjelasan di atas, maka diturunkan hipotesis sebagai

(50)

32

BAB III

METODE PENELITIAN

A. Jenis Penelitian

Jenis penelitian yang digunakan dalam penelitian ini adalah penelitian

tindakan kelas (Ebbut dalam Wiriaatmadja, 2007:12). Penelitian tindakan

kelas adalah kajian sistematik dari upaya perbaikan pelaksanaan praktik

pendidikan oleh sekelompok guru dengan melakukan tindakan-tindakan dalam

pembelajaran, berdasarkan refleksi mereka mengenai hasil dari

tindakan-tindakan tersebut. Dalam penelitian ini yang akan ditekankan adalah peserta

didik lebih terlibat aktif dalam proses belajar mengajar sehingga terjadi

peningkatan prestasi belajar dengan model pembelajaran kooperatif tipe teams

games tournament.

B. Lokasi dan Waktu Penelitian

1. Lokasi Penelitian

Penelitian dilaksanakan di SMA Pangudi Luhur, Jl. P. Senopati 18

Prawirodirjan ,Gondomanan, Yogyakarta.

2. Waktu Penelitian

Penelitian dilaksanakan pada bulan Oktober 2010.

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

(51)

C. Subjek dan Objek Penelitian

1. Subjek Penelitian

Subjek penelitian ini adalah siswa kelas XI IPS 1 SMA Pangudi Luhur

Yogyakarta.

2. Objek Penelitian

Objek penelitian ini adalah prestasi belajar siswa melalui penerapan model

pembelajaran kooperatif tipe teams games tournamentpada mata pelajaran

ekonomi.

D. Prosedur Penelitian

Secara operasional penelitian tindakan kelas yang diterapkan dalam

penelitian ini diuraikan sebagai berikut:

1. Kegiatan Pra Penelitian

Sebelum mengadakan penelitian, peneliti terlebih dahulu mengawali

dengan kegiatan pra-penelitian. Kegiatan ini dilakukan terhadap

pembelajaran di kelas sebelum menggunakan modelTGT. Kegiatan yang

dilakukan yaitu mengadakan observasi terhadap situasi awal di dalam

kelas yang mencakup observasi kegiatan guru, observasi kelas, dan

observasi terhadap siswa. Selain dengan observasi, guna mendukung data

yang diperoleh peneliti juga mengadakan wawancara terhadap guru dan

siswa. Setelah mengadakan kegiatan pra-penelitian, peneliti mengadakan

(52)

34

2. Pelaksanaan Penelitian

Penelitian ini direncanakan berlangsung dalam satu siklus. Siklus

ini terdiri dari empat langkah dan dilaksanakan dalam satu kali pertemuan.

Kegiatan yang dilakukan meliputi:

a. Perencanaan

Pada tahap ini, dilakukan penyusunan rencana tindakan berupa

penyiapan pembelajaran kooperatif tipe teams games tournament,

yaitu:

1) Peneliti dan guru menggali data awal karakteristik siswa untuk

memetakan para siswa berdasar kemampuannya dan membagi

siswa secara heterogen. Kelompok ini biasanya terdiri dari 4-5

siswa yang heterogen dilihat dari prestasi akademik, ras, atau

etnik. Beberapa perangkat yang disiapkan dalam tahap ini

adalah: rencana pembelajaran dengan model pembelajaran

kooperatif tipe teams games tournament, latihan soal, lembar

jawab siswa, meja turnamen dan hadiah sebagai penghargaan.

2) Peneliti menyusun instrumen pengumpulan data, meliputi:

a) Instrumen untuk mengobservasi kegiatan guru di kelas.

Instrumen observasi kegiatan guru di kelas disajikan dalam

lampiran 1.

b) Instrumen observasi kegiatan siswa dalam mengikuti proses

belajar mengajar di kelas. Instrumen observasi kegiatan

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

(53)

siswa dalam mengikuti proses belajar mengajar di kelas

disajikan dalam lampiran 2.

c) Instrumen observasi kegiatan kelas. Instrumen observasi

kegiatan kelas disajikan dalam lampiran 3.

d) Instrumen observasi refleksi siswa dan guru dalam kegiatan

kelompok kooperatif. Instrumen observasi refleksi siswa

dan guru dalam kegiatan kooperatif disajikan dalam

lampiran 7 dan lampiran 8.

b. Tindakan

Pada tahap ini, dilaksanakan implementasi pembelajaran kooperatif

tipe teams games tournament sesuai dengan rencana tindakan,

dengan langkah-langkah sebagai berikut:

1) Penyajian Kelas

Sebelum melakukan games, dalam awal pembelajaran akan

diawali guru menjelaskan materi. Penjelasan materi ini dapat

dilakukan dengan metode ceramah, diskusi atau metode yang

lainnya. Hal yang harus ditekankan dalam penyajian kelas ini

adalah siswa harus benar – benar memahami materi yang

disampaikan oleh guru. Penguasaan materi ini akan membantu

siswa untuk bekerja dalam kelompok nantinya.

2) Membagi Siswa dalam Kelompok

Guru membagi siswa ke dalam kelompok yang terdiri dari 4-5

(54)

36

jenis kelamin, ras atau etnik. Sebelum penelitian guru membagi

siswa dalam empat kelompok dengan cara mengurutkan siswa

berdasarkan kemampuan akademik. Golongan pertama adalah

siswa yang memiliki prestasi akademik tinggi, golongan kedua

adalah siswa yang memiliki prestasi akademik sedang,

golongan ketiga adalah siswa yang memiliki prestasi akademik

rendah, dan golongan keempat adalah siswa yang memiliki

prestasi akademik sangat rendah. Kemudian berdasarkan

golongan tersebut, guru membentuk empat kelompok dengan

prestasi akademik yang berbeda-beda.

3) Permainan (games)

Permainan ini berisi tentang pertanyaan-pertanyaan yang sesuai

dengan materi sewaktu guru menyajikan materi dan latihan

kelompok. Kegiatan ini berlangsung sebagai berikut : guru

membagi nomor urut/ nomor dada kepada masing-masing

kelompok. Nomor urut digunakan sebagai urutan anggota

kelompok untuk mengerjakan soal. Setiap anggota kelompok

maju satu persatu sesuai urutan nomor urut/ nomor dada

ketempat guru untuk mengambil amplop yang berisi soal dan 3

pilihan jawaban. Kemudian guru mencocokkan jawaban

bersama-sama.

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

(55)

4) Turnamen

Turnamen biasanya dilakukan pada akhir materi pembelajaran

yang sedang dibahas dan setelah siswa melakukan belajar

dalam kelompok. Turnamen ini berfungsi untuk mengetahui

kelompok mana yang bisa mendapatkan nilai yang terbaik.

Turnamen di sini merupakan suatu pertandingan antar

anggota-anggota yang berbeda. Kegiatan ini berlangsung sebagai

berikut: Pada awal turnamen guru menampilkan soal yang ada

didepan kelas. Setiap satu soal siswa diberi kesempatan

secepat-cepatnya untuk menjawab dengan tunjuk jari terlebih

dahulu. Setelah guru menentukan yang paling cepat tujuk jari,

siswa maju ke depan untuk menentukan jumlah nominal

taruhan. Setelah itu siswa mengerjakan soal di papan tulis dan

guru menulis jumlah taruhan siswa di papan tulis kemudian

membahas jawaban siswa tersebut. Selanjutnya guru memberi

skor sesuai dengan jumlah taruhan siswa. Jika jawaban benar

akan mendapat skor sesuai taruhan siswa, jika jawaban salah

akor akan dikurangi sesuai taruhan siswa.

5) Penghargaan kelompok

Berdasarkan skor yang diperoleh dalam turnamen, guru akan

mengumumkan kelompok yang menang, masing-masing tim

(56)

38

c. Observasi

Tahap ini dilaksanakan bersamaan waktunya dengan tahap

tindakan. Pada tahap ini, peneliti melakukan pengamatan atas hasil

atau dampak pelaksanaan tindakan, yaitu meliputi: pengamatan

terhadap guru, pengamatan terhadap siswa, dan pengamatan

terhadap kelas. Pengamatan juga dilakukan menggunakan

perekaman dengan video camcorder.

d. Refleksi

Pada tahap ini, dilaksanakan analisis, pemaknaan, dan

penyimpulan hasil observasi terhadap minat belajar siswa. Ada dua

macam refleksi yang dilakukan, yaitu:

1) Refleksi segera setelah suatu pertemuan berakhir, yaitu untuk

mengevaluasi proses pembelajaran yang telah berlangsung.

2) Refleksi pada akhir pelaksanaan penelitian, digunakan untuk

mengetahui apakah target yang ditetapkan sesuai indikator

keberhasilan tindakan telah tercapai. Refleksi ini dilakukan oleh

peneliti kemudian didiskusikan bersama guru.

E. Instrumen Penelitian

Beberapa instrumen yang diperlukan dalam penelitian ini adalah:

1. Instrumen Pra Penelitian

a. Pengamatan Terhadap Guru (Observing Teachers)

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

(57)

Pengamatan merupakan alat yang terbukti efektif untuk mempelajari

tentang metode dan strategi yang diimplementasikan di kelas, misalnya

tentang organisasi kelas, respon siswa terhadap lingkungan kelas.

Salah satu bentuk instrumen pengamatan adalah catatan anekdotal.

Catatan anekdotal ini memuat deskripsi rinci dan lugas peristiwa yang

terjadi di kelas.

b. Pengamatan Terhadap Kelas (Observing Classrooms)

Catatan anekdotal dapat dilengkapi sambil melakukan pengamatan

terhadap segala kejadian yang terjadi di kelas. Pengamatan ini sangat

bermanfaat karena dapat mengungkapkan praktik-praktik pembelajaran

yang menarik di kelas. Di samping itu, pengamatan ini dapat

menunjukkan strategi yang digunakan guru dalam menangani kendala

dan hambatan pembelajaran yang terjadi di kelas. Catatan anekdotal

kelas meliputi deskripsi tentang lingkungan fisik kelas, tata letaknya,

dan manajemen kelas.

c. Pengamatan Terhadap Siswa (Observing Students)

Pengamatan atau observasi terhadap perilaku siswa dapat

mengungkapkan berbagai hal menarik. Masing-masing individu siswa

dapat diamati secara individual atau berkelompok sebelum

pembelajaran dimulai, saat berlangsungnya pembelajaran, dan sesudah

usai pembelajaran. Perubahan pada tiap individu juga dapat diamati,

dalam kurun waktu tertentu, mulai dari sebelum dilakukan tindakan,

Figur

Gambar 2.1 Tahap Penelitian Tindakan Kelas................................................

Gambar 2.1

Tahap Penelitian Tindakan Kelas................................................ p.17
Gambar 1. Piramida Pembelajaran Dale

Gambar 1.

Piramida Pembelajaran Dale p.23
Gambar 2.1Model Penelitian Tindakan Kelas

Gambar 2.1Model

Penelitian Tindakan Kelas p.32
Tabel 3.1Proses Pengumpulan Data dan Pembagian Tugas

Tabel 3.1Proses

Pengumpulan Data dan Pembagian Tugas p.60
Tabel 3.2Indikator Keberhasilan Tingkat Perkembangan Prestasi Belajar

Tabel 3.2Indikator

Keberhasilan Tingkat Perkembangan Prestasi Belajar p.62
Tabel 4.1Yayasan Pangudi Luhur

Tabel 4.1Yayasan

Pangudi Luhur p.68
Tabel 4.2Jumlah Siswa Tiap Rombongan Belajar

Tabel 4.2Jumlah

Siswa Tiap Rombongan Belajar p.78
Tabel 4.4Fasilitas Sekolah

Tabel 4.4Fasilitas

Sekolah p.83
Tabel 5.1Hasil Observasi Terhadap Aktivitas Guru

Tabel 5.1Hasil

Observasi Terhadap Aktivitas Guru p.92
Tabel 5.2 Hasil Observasi terhadap Aktivitas Siswa

Tabel 5.2

Hasil Observasi terhadap Aktivitas Siswa p.96
Tabel 5.3Kondisi Kelas Selama Proses Pembelajaran

Tabel 5.3Kondisi

Kelas Selama Proses Pembelajaran p.98
Tabel 5.3 menunjukkan hasil observasi pada guru, perilaku

Tabel 5.3

menunjukkan hasil observasi pada guru, perilaku p.99
tabel berikut ini:

tabel berikut

ini: p.110
Tabel 5.4 menunjukkan bahwa secara umum guru

Tabel 5.4

menunjukkan bahwa secara umum guru p.112
Tabel 5.5Perilaku Siswa Saat Pembelajaran Pada Pelaksanaan

Tabel 5.5Perilaku

Siswa Saat Pembelajaran Pada Pelaksanaan p.113
Tabel 5.6Instrumen Pengamatan Kelas

Tabel 5.6Instrumen

Pengamatan Kelas p.114
Tabel 5.6 menunjukkan bahwa di dalam kelas XI IPS 1

Tabel 5.6

menunjukkan bahwa di dalam kelas XI IPS 1 p.115
Tabel 5.7Instrumen Refleksi

Tabel 5.7Instrumen

Refleksi p.116
Tabel 5.7 menunjukkan kesan guru mitra terhadap

Tabel 5.7

menunjukkan kesan guru mitra terhadap p.117
Tabel 5.8Instrumen Refleksi

Tabel 5.8Instrumen

Refleksi p.118
Tabel 5.8 menunjukkan respon siswa terhadap perangkat dan

Tabel 5.8

menunjukkan respon siswa terhadap perangkat dan p.120
Tabel Aktivitas Guru

Tabel Aktivitas

Guru p.134

Referensi

Memperbarui...