• Tidak ada hasil yang ditemukan

MENGEMBANGKAN KAPASITAS PEMUDA DAN MENIN

N/A
N/A
Info

Unduh

Protected

Academic year: 2018

Membagikan "MENGEMBANGKAN KAPASITAS PEMUDA DAN MENIN"

Copied!
9
4
0
Menampilkan lebih banyak ( Halaman)

Teks penuh

(1)

1

Mengembangkan Kapasitas Pemuda dengan Meningkatkan

Keterlibatannya dalam Melestarikan Budaya Lokal sebagai Aset

Kekayaan Nasional

Andi Sitti Rohadatul Aisy

Universita s Hasanuddin

Mengawali tulisan ini mari kita merenung dan merefleksi perkembangan budaya bangsa kita, di era kontemporer saat ini semakin tampak keterkaitan manusia situasi dengan kesinambungan budaya. Saat ini terjadi suatu ironi berupa semakin terciptanya krisis manusia situasi, yang selanjutnya menimbulkan pertanyaan yang kelihatannya remeh, tetapi tidak pernah terjawab secara memadai: bahwa di tengah gelombang pasang globalisasi, di mana seyogyanya peran pemuda dalam berbagai upaya pelestarian warisan budaya? (Joko Susanto, dalam Globalisasi, Pemuda dan Kesinambungan Budaya, 2008) Sebelum menjawab pertanyaan remeh tersebut, tentu harus dipahami terlebih dahulu siapa generasi muda itu? Apa yang membedakannya dari yang lain sehingga dia cukup mendapatkan tempat yang khusus dalam melestarikan budaya?

Generasi muda merupakan dua kata yang mempunyai banyak pengertian, namun dari pengertian-pengertian generasi muda mengarah pada satu maksud yaitu kumpulan orang-orang yang masih memunyai jiwa, semangat, dan ide yang masih segar, orang-orang yang mempunyai pemikiran yang visioner, orang-orang yang kelak menjadi penerus sebuah bangsa, kader bangsa, kader masyarakat dan kader keluarga, para pelopor yang melakukan langkah-langkah konkret bagi perubahan bangsa kearah yang lebih baik dan kepekaan terhadap realita sosial yang ada di masyarakat.

(2)

2

dalam kehidupan manusia. Fase itu pasti datang, tapi yang menjadi perhatian bagaimana menjadikan fase tersebut bermakna dan berguna bagi perubahan bangsa ini ke arah yang lebih baik.

Menengok keanekaragaman budaya Indonesia, potensi sosial yang dapat membentuk karakter dan citra budaya tersendiri pada masing-masing daerah; merupakan bagian penting bagi pembentukan citra dan identitas budaya suatu daerah, serta sebagai kekayaan intelektual dan kultural, bagian dari warisan budaya yang perlu dilestarikan. Budaya dan potensi lokal dapat dijadikan jembatan yang menghubungkan antara masa lalu dan masa sekarang, antara generasi nenek moyang dan generasi sekarang, demi menyiapkan masa depan dan generasi mendatang. Di samping mempunyai arti penting bagi identitas daerah yang memilikinya, pengembangan budaya dan potensi lokal memiliki arti penting pula bagi berkembangnya budaya bangsa. Seiring dengan peningkatan teknologi dan transformasi budaya ke arah kehidupan modern serta pengaruh globalisasi, warisan budaya dan nilai-nilai tradisional masyarakat adat tersebut menghadapi tantangan terhadap eksistensinya. Hal ini perlu dicermati karena warisan budaya dan nilai-nilai tradisional tersebut mengandung banyak kearifan lokal yang masih sangat relevan dengan kondisi saat ini, yang seharusnya dilestarikan, diadaptasi, atau bahkan dikembangkan lebih jauh.

Kebudayaan bersifat dinamis dan terus berkembang, jika para pelaku kebudayan tidak dikembangkan potensinya melalui proses pendidikan, akan terjadi proses sosialisasi budaya yang terhambat. Sebagai bangsa yang besar dan multikultural memilki kekayan khasanah budaya yang beragam perlu dilestarikan dan dikembangkan. Sebagai dasar berpijak untuk mengembangkan seni budaya

mengambil ungkapan Bung Karno, “Jiwa bangsa yang hidup, tidak pernah berhenti berjalan, seni yang hidup pun tidak pernah berhenti”.(Djakarta 1 Djanuari

(3)

3

sekaligus sebagai inspirasi untuk mengembangkan budaya bangsa yang beradab (Indra Trangono, dalam Harian Kedaulatan Rakyat, Selasa 26 April 2001). Lebih lanjut dikatakan bahwa bangsa kita telah mengalami tiga krisis besar yaitu, 1. Krisis kedaulatan karena negara kita didekte oleh kekuatan dan kekuasan asing; 2. Krisis ekonomi karena hegemoni kapitalisme; dan 3. Krisis budaya karena bangsa ini semakin tercabut dari akar budayanya akibat hegemoni budaya masa yang dipompa kapitalisme global.

Mengingat suatu kebudayaan pasti akan mengalami suatu perubahan sebagai akibat perkembangan zaman semakin pesat, maka perlulah dipikirkan mengenai kebudayan itu sendiri, mana yang dari suatu unsur kebudayaan patut dijaga dan dilestarikan atau dipertahankan, dan mana unsur dari kebudayaan dapat mengalami perubahan. Namun terjadinya proses perubahan yang dilakukan terhadap kebudayaan diharapkan tidak sampai dirasakan bagi masyarakat, yang terpenting dalam perubahan ini, eksistensi pendukung kebudayaan (fundamental budayanya) itu tidak hilang tidak tergoncankan, apabila hal ini hilang maka akan berimpikasi pada kehilangan pula identitas kultural yang menjadi tulang pungggung keberadaan pendukung budaya tersebut (Koentjaraningrat, dalam Sudhartha, 1991: 48 ).

Akan tetapi, di dalam tekanan era global sekarang ini, budaya tradisional lokal mulai terkikis akibat tekanan dari budaya luar. Media massa membombardir kehidupan kita dengan imaji-imaji yang bersifat asing dan kita pun menelannya. Akibatnya, proses produksi-konsumsi budaya lokal tidak lagi dilakukan dan digantikan dengan produksi-konsumsi budaya asing hingga akhirnya budaya yang mencerminkan identitas kita sebagai sebuah bangsa tenggelam dalam penyeragaman budaya massa global. Alvin Toffler menyebut manusia di era informasi saat ini sebagai manusia audio visual yang memiliki ekstensi dari seluruh indranya. Hal ini mengakibatkan struktur sikap dan sifat manusia audio visual akan cepat berubah karena itu dapat lebih banyak melihat dan mendengar lebih jauh dan dapat menangkap informasi lebih banyak (Fred, 2007).

(4)

4

kebudayaan yang akan mematikan kebudayaan-kebudayaan lokal (Fred, 2007). Menurut Sartono Kartodirdjo (dalam Budaya dan Masyarakat: Edisi Paripurna, Kuntowijoyo, 2006) implikasi sosial dari modernitas kebudayaan yaitu terjadinya erosi nilai-nilai budaya tradisional. Saat ini orang lebih tertarik menjadi penonton atau penikmat kesenian pertunjukan, televisi, kaset, dan radio. Tingkat partisipasi dalam kesenian di era modern ini menurun. Di desa-desa yang biasanya menjadi lokasi kreativitas, kini menjadi konsumen seni-budaya yang ditawarkan lewat teknologi modern.

Perubahan yang begitu cepat kita hadapi bersama penuh dengan kontradiksi dan konflik isu ini pula yang diangkat Delors Report, yang mengangkat isu global yaitu ketegangan antara tradisi dan modernitas, global versus lokal, antara yang universal dan individual, dan antara kelangengan dengan pembaharuan. Kondisi budaya karena bertemunya dua nilai akibat penduniaan dalam segala bidang yang pada puncaknya menimbulkan ketegangan antara yang spiritual dengan yang material (Widagdo 2001:1). Pengaruh globalisasi berakibat tergesernya kesenian yang bersifat spiritual, simbolik menjadi karya seni yang bersifat material belaka. Karya seni diciptakan lebih berorientasi kebutuhan praktis yang dilandasi kebutuhan ekonomi. Proses globalisasi yang begitu pesat merupakan suatu masalah besar bagi para empu dan kerajinanwan yang di satu pihak tidak rela melepaskan kesenian tradisional yang begitu indah dan memilki nilai-nilai falsafah sesuai budayanya, dan di lain pihak menyadari bahwa tidak dapat berbuat apa-apa kalau tidak mengikuti arus global yang dampaknya tidak terelakan seperti sekarang ini.

(5)

5

tentu harus bersatu membangun benteng yang kokoh agar tidak dirobohkan atau bahkan direbut oleh orang lain.

Peran pemuda dalam pelestarian seni tradisional dapat dibagi menjadi empat peran yaitu, pemuda sebagai pewaris seni tradisional, sebagai pemilik seni tradisional, sebagai inovator dalam seni tradisional, dan sebagai edukator dalam seni tradisional. Keempat peran tersebut dapat dilakukan dengan baik oleh para pemuda yang tergabung dalam kelompok (misalnya sanggar seni), sehingga kelestarian seni tradisional dapat berjalan dengan baik, tentu dari empat peran tersebut akan menghadapi beberapa kendala, seperti kekurangan dana dalam mengembangkan seni tradisional, kurangnya keterlibatan pemerintah dalam pengembangan seni tradisional, tidak ada keterlibatan dari pihak akademisi dalam pengelolaan manajemen dan pengemasan pertunjukan seni tradisional, kurangnya pemahaman estetika seni para seniman, dan masuknya budaya asing secara masif. Dalam pelestarian budaya, perlu adanya sinergitas yang baik antara institusi pendidikan dengan pelaku kesenian di masyarakat, melihat sinergitas yang terjadi saat ini masih kurang. Padahal sebagai wadahnya para pemuda, institusi pendidikan harus menjalin sinergitas yang baik dengan para pelaku seni di masyarakat. Salah satu contoh, ketika kita ingin belajar bahasa daerah, saat ini tidak ada kursus bahasa daerah. Maka sebagai pemuda itu harus produktif dalam mempelajari dan melestarikan budaya, termasuk di dalamnya bahasa daerah.

Dalam hal ini, optimalisasi peran pemuda dalam pelestarian seni dan budaya daerah dapat dilakukan melalui dua jalur, yaitu intrakurikuler dan ekstrakulikuler. Jalur intrakurikuler dilakukan dengan menjadikan seni dan budaya daerah sebagai substansi mata kuliah, hal lainnya yang adalah dengan Kuliah Kerja Nyata (KKN). Mahasiswa-mahasiswa yang telah mendapatkan pemahaman yang mencukupi terhadap seni dan budaya daerah dapat berkiprah langsung dalam pelestarian dan pengembangan seni dan budaya daerah; sedangkan jalur ekstrakurikuler dapat dilakukan melalui pemanfaatan Unit Kegiatan Mahasiswa (UKM) kesenian dan keikutsertaan pemuda dalam kegiatan-kegiatan seni dan budaya yang diselenggarakan oleh berbagai pihak dalam hal pelestarian seni dan budaya daerah.

(6)

upaya-6

upaya pelestarian seni dan budaya. Latihan-latihan secara rutin sebagai salah satu bentuk kegiatan UKM kesenian daerah yang pada gilirannya akan berujung pada pementasan atau pergelaran merupakan bentuk nyata dari pelestarian seni dan budaya daerah. Forum-forum festival seni mahasiswa semacam Pekan Seni Mahasiswa Tingkat Nasional (Peksiminas) merupakan wahana yang lain untuk pengoptimalan peran mahasiswa dalam pelestarian seni dan budaya daerah.

Di samping itu, pemuda sebagai elemen penting masyarakat dalam pembangunan daerah, sudah sepatutnya memaknai dan mewarnai setiap kebijakan pembangunan daerah. Nah dari sinilah pentingnya pemuda memposisikan diri dan mengambil peran-peran strategis dalam pelestarian budaya lokal saat ini. Dalam jejak rekamnya, pemuda acapkali dalam posisi sebagai pelopor pembaharuan, pelatuk perubahan sekaligus pengawal perubahan. Menerjemahkan peran-peran strategis yang memberi konstribusi bagi pelestarian budaya lokal menjadi pilihan yang tidak boleh berlalu tanpa pemaknaan dari pemuda. Praktek desentralisasi yang acapkali tidak tepat diterjemahkan oleh pemerintah daerah, perlu terus mendapat kontrol dari masyarakat. Maka, pilihan sebagai oposisi (pengontrol kebijakan) dalam setiap kebijakan juga merupakan pilihan strategis bagi pemuda.

Berbicara luas dalam aspek kebudayaan dan pelestariannya, generasi muda saat ini diharapkan harus mampu menemukan kembali jati dirinya yang terpancar dalam aspek kebudayaan, generasi muda tidak akan dan tidak boleh gamang dengan identitas budaya lokalnya, karena budaya itu merupakan sebuah pembeda. Sudah selayaknya dan sudah menjadi kewajiban para pemuda Indonesia untuk terus berusaha dan berupaya untuk terus melestarikan peninggalan sejarah nenek moyang kita yang telah ditinggalkan dalam bentuk budaya maupun bentuk bangunan bersejarah, menggali potensi dirinya, dan berupaya untuk mengaktifkan lagi kebudayaan daerah yang sebagian besar sudah tergeserkan oleh nilai budaya asing yang secara nyata bertentangan dengan budaya dasar daerah kita.

(7)

7

dari peran aktif golongan tua yang membantu menyediakan fasilitas-fasilitas untuk pengadaan acara-acara yang berhubungan dengan kebudayaan, dalam hal ini adalah pemerintah.

Sebagai pemuda yang aktif dan kreatif tentunya tidak ingin kebudayaan kita menjadi pudar bahkan lenyap karena pengaruh dari budaya-budaya luar. Pemuda memiliki kedudukan dan peranan penting dalam pelestarian seni dan budaya daerah. Hal ini didasari oleh asumsi bahwa pemuda merupakan anak bangsa yang menjadi penerus kelangsungan kehidupan bermasyarakat, berbangsa, dan bernegara. Sebagai intelektual muda yang kelak menjadi pemimpin-pemimpin bangsa, pada mereka harus bersemayam suatu kesadaran kultural sehingga keberlanjutan negara bangsa Indonesia dapat dipertahankan. Pembentukan kesadaran kultural pemuda antara lain dapat dilakukan dengan pengoptimalan peran dalam pelestarian seni dan budaya daerah.

Sepatutnya, pemuda tidak lagi hanya dalam posisi berpangku tangan atau menunggu inisiasi dari pemerintah daerah untuk bersama-sama berperan mengisi pembangunan daerah. Menginisiasi dan mendorong konsep pembangunan daerah dalam era desentralisasi ini, sangat terbuka bagi pemuda. Pemuda yang mampu membaca tanda-tanda zamannya, seyogyanya telah berada pada pilihan penguatan kelembagaan lokal, guna mendorong kesadaran semua elemen masyarakat untuk terlibat aktif mendorong percepatan pembangunan daerah.

(8)

8

bangsa bisa lebih tanggap dan peduli lagi terhadap semua kebudayaan yang ada di Indonesia ini, agar budaya kita tetap terjaga dan tidak diambil oleh bangsa lain, karena kekayaan bangsa Indonesia yang tidak ternilai harganya dan tidak pula dimiliki oleh bangsa-bangsa asing. Oleh sebab itu, sebagai generasi muda, yang merupakan pewaris budaya bangsa, hendaknya memelihara seni budaya kita demi masa depan anak cucu. Muda di sini bukan soal usia, melainkan kategori sosiologis yang melekat pada suatu generasi sebagai ciri utama. Tentu globalisasi tidak hanya menempatkan pemuda dalam posisi krisis identitas serupa, tetapi lebih jauh membuka peluang bagi peran-peran pentingnya kembali.

Nah pada akhirnya, kita, sebagai generasi muda, pemuda-pemudi Indonesia harus menyadari bahwa eksistensi budaya dan tradisi lokal selalu berada dalam jaringan strategis, baik dalam relasi dan interaksinya dengan seni lain maupun dalam relasi dan interaksinya dengan fenomena budaya yang lebih luas. Sehingga apa yang menjadi tradisi dan khasan suatu daerah akan tetap ada dan kejayaan dimasa lalu menjadi sejarah tersendiri yang bisa dibanggakan oleh generasi penerusnya kelak. Sesungguhnya, “melestarikan suatu budaya lebih sulit

dari pada membuat budaya yang baru”, demikian ungkapan orang bijak.

(9)

9

Daftar Pustaka

Fred, Wibowo. 2007. Teknik Produksi Program Televisi. Yogyakarta: Pinus Book Publisher.

Kuntowijoyo. 2006. Budaya dan Masyarakat: Edisi Paripurna. Yogyakarta: Tiara Wacana.

Sudharta. 1991. Kebudayaan dan Kepribadian Bangsa. Denpasar: Upada sastra.

Susanto, Joko. 2008. Globalisasi, Pemuda dan Kesinambungan Budaya, dalam Dispora Jatim ed., Pemuda dan Nasionalisme: Modal Sosial bagi Pengembangan Propinsi Jawa Timur. Surabaya.

Trangono, Indra. 2001, 26 April. Industri Kreatif Solusi Saat Globalisasi. Harian Kedaulatan Rakyat, halaman 24.

Referensi

Dokumen terkait

Pada kegiatan tanggung jawab sosial perusahaan, pihak humas masih. kurang dalam menjalankan program tersebut karena banyak

Kain yang sudah didasari dengan cat plamir yang digunakan untuk melukis disebut kain.... Motif batik Sidomukti berasal

bidang seni, budaya, dan industri kreatif Jumlah pemuda kader yang difasilitasi dalam peningkatan kapasitas di bidang seni, budaya, dan industri kreatif. 3.180 3.180 3.180 3.180

Maka penulis melakukan penelitian tentang efektivitas layanan bimbingan kelompok dalam meningkatkan interaksi sosial siswa penelitian ini bertujuan untuk mengetahui

Dalam Pasal 53 ayat (1) UU PTUN menyebutkan bahwa: “seseorang atau badan hukum perdata yang merasa kepentingannya dirugikan oleh suatu Keputusan Tata Usaha Negara

It's really right for you to see this page because you can obtain the web link web page to download the e-book Templar's Acre (Knights Templar) By Michael Jecks Just click the web

Berdasarkan latar belakang yang telah diuraikan di atas maka penulis merasa tertarik untuk mengadakan penelitian dengan judul Pengaruh Motivasi terhadap Kinerja Pegawai

1) Hasil dari penelitian ini dapat digunakan sebagai salah satu bahan kajian tentang peran pemuda dalam pelestarian budaya daerahnya dalam hal ini seni tradisional sebagai

Tim penguji ujian akhir disertasi terdiri dari delapan orang yaitu: Pimpinan sidang (Direktur/Wadir 1/Wadir 2/ KPS) yang ditunjuk untuk mewakili), Promotor (satu orang)

Berdasarkan hasil identifikasi di dapatkan 22 isolat cendawan yang di peroleh pada rhizosfer kentang yang terdiri dari 8 genus yaitu Aspergillus tiga isolat , genus

Data Dirjen Pengendalian Penyakit dan Penyehatan Lingkungan, Departemen Kesehatan RI, jumlah tersebut terus naik, terutama perokok perempuan.Tujuan penelitian ini

Berdasarkan hasil penelitian dan pengamatan yang telah dilakukan pada Kanwil Kementerian Agama Provinsi DKI maka didapatkan beberapa kesimpulan yaitu: Sistem

Kebanyakan yang kami lihat kelompok yang mengikuti orang kafir dalam pakaian, penampilan dan gerakannya adalah kelompok para pemuda. Oleh karena itu, peran penting bagi pemuda

Sistem baru yang akan dibangun dan dirancang oleh peneliti adalah berupa perancangan “ Sistem Informasi Pendaftaran Sanggar Seni Pada Dinas Pariwisata, Pemuda dan

Oke, ini Ahmad Bastari Irawan karena waktu ini kejar-kejaran kita, saya ingatkan semuanya untuk Saksi dari Termohon ini telah disumpah ketika akan melaksanakan jabatan,

Meskipun di dalam Pasal 41 UUJN tida memuat ketentuan bahwa para pihak dapat menuntut ganti rugi dan bunga, namun apabila para pihak menderita kerugian akibat akta yang

“Peran Pemuda dalam Pelestarian Seni Tradisional Benjang Guna Meningkatkan Ketahanan Budaya Daerah : Studi Kecamatan Ujung Berung, Kota Bandung, Jawa Barat”.

Puji syukur penulis panjatkan ke hadirat Tuhan Yang Maha Esa atas rahmat-Nya sehingga penulis dapat menyelesaikan skripsi yang berjudul “Upaya Peningkatan Keaktifan

Sel- sel tersebut menginfiltrasi jaringan dan memperoleh akses ke limfe dan pembuluh-pembuluh darah, melalui pembuluh darah tersebut sel-sel dapat terbawa ke

Penelitian Paulina (1989), juga menyatakan bahwa pembatasan pemberian ransum ayam broiler pada periode finisher memberikan efek yang sangat nyata terhadap

Pengumpulan data dilakukan dengan pengukuran antropometri untuk mengetahui status gizi siswi kemudian dilakukan pengisian kuesioner FFQ untuk mengetahui konsumsi

Sekretaris Daerah Pemerintah Provinsi Sumatera Utara, Hasban Ritonga didampingi Kepala Badan Koordinasi Penyuluhan Pertanian Perikanan dan Kehutanan Ir Bonar Sirait ditemui di

Di satu sisi, banyaknya jumlah partai politik peserta pemilu dalam proses demokrasi di di daerah Kabupaten Poso merupakan suatu bentuk konsenkuensi logis