Hukum perdata bag badan hukum perdata

104 

Teks penuh

(1)

HUKUM PERDATA 

BAG.III

TENTANG PERIKATAN

OLEH:

(2)

ISTILAH & PENGERTIAN PERIKATAN

BUKU III BW BERJUDUL 

VAN 

VERBINTENISSEN. 

ISTILAH TERSEBUT 

MERUPAKAN SALINAN ISTILAH 

OBLIGATION

 

DALAM CODE CIVIL PERANCIS, YANG JUGA 

DIAMBIL DARI HUKUM ROMAWI.

ISTILAH 

VERBINTENIS 

DALAM BUKU III BW 

TERSEBUT TERNYATA DITERJEMAHKAN 

BERBEDA DALAM KEPUSTAKAAN HUKUM 

INDONESIA. ADA YANG MENTERJEMAHKAN : 

PERUTANGAN (SRI SOEDEWI MASJCHOEN 

SOFWAN, KUSUMADI), PERIKATAN (SUBEKTI, 

MARIAM DARUS BADRULZAMAN, J. SATRIO).

PADA UMUMNYA DIGUNAKAN ISTILAH 

(3)

TERJEMAHAN 

VERBINTENIS 

DENGAN 

PERUTANGAN, KARENA ADA UTANG 

PRESTASI. 

DARI SEGI TATABAHASA 

VERBINTENIS 

BERASAL DARI KATA KERJA 

VERBINDEN 

YANG BERARTI MENGIKAT

,

 JADI 

VERBINTENIS 

MENUNJUK KEPADA 

ADANYA IKATAN ATAU HUBUNGAN, 

SEHINGGA 

VERBINTENIS 

(4)

PERIKATAN  DIATUR DALAM BUKU III BW/ 

KUH. PERDATA, NAMUN PEMBUAT 

UNDANG­UNDANG LUPA UNTUK 

MEMBERIKAN DEFINISI PERIKATAN ITU 

SENDIRI.

PENGERTIAN PERIKATAN UMUMNYA 

DIBERIKAN OLEH PARA SARJANA/ 

DOKTRIN.

MENURUT DOKTRIN: PENGERTIAN 

PERIKA­TAN ADALAH HUBUNGAN HUKUM 

ANTARA DUA PIHAK DI DALAM LAPANGAN 

HUKUM KEKAYAAN, DIMANA PIHAK YANG 

SATU (KREDITUR) BERHAK ATAS 

(5)

DEFINISI PERIKATAN

PERIKATAN MENURUT MARIAM DARUS 

BADRULZAMAN

, ADALAH HUBUNGAN 

HUKUM YANG TERJADI ANTARA DUA 

ORANG ATAU LEBIH YANG TERLETAK 

DALAM LAPANGAN HUKUM KEKAYAAN, 

DIMANA PIHAK YANG SATU BERHAK 

(6)

MENURUT SUBEKTI PERIKATAN, ADALAH 

SUATU PERHUBUNGAN HUKUM ANTARA 

DUA ORANG/2 PIHAK, BERDASARKAN 

MANA PIHAK YANG SATU BERHAK 

MENUNTUT SUATU HAL DARI PIHAK 

YANG LAIN DAN PIHAK YANG LAIN 

BERKEWAJIBAN UNTUK MEMENUHI 

KEWAJIBAN ITU.

MENURUT J SATRIO, PERIKATAN ADALAH 

HUBUNGAN HUKUM DALAM LAPANGAN 

HUKUM KEKAYAAN ANTARA DUA PIHAK 

PADA PIHAK YANG SATU ADA HAK DAN 

PADA PIHAK YANG LAIN ADA 

(7)

PERIKATAN ADALAH HUBUNGAN HU­KUM DALAM 

LAPANGAN HUKUM KEKA­YAAN ANTARA DUA PIHAK  DIMANA DISATU PIHAK ADA HAK & DI PIHAK LAIN  ADA KEWAJIBAN.

DARI DEFINISI TERSEBUT DAPAT DIKETAHUI CIRI­ CIRI PERIKATAN:

1.HUBUNGANNYA MERUPAKAN HUBUNGAN HUKUM.  HUKUM DISINI MENGATUR HUBUNGAN PARA PIHAK  DENGAN MEMBERIKAN AKIBAT HUKUM, ARTINYA  HAK & KEWAJIBAN YANG MUNCUL DARI HUBUNG­ AN ITU DIATUR OLEH HUKUM. UNTUK PELAKSA­ NAAN KEWAJIBAN TERSEBUT JIKA PERLU OLEH  PARA PIHAK DAPAT DIMINTAKAN BANTUAN 

(8)
(9)

3.DALAM LAPANGAN HUKUM KEKAYAAN

PERIKATAN MERUPAKAN BAGIAN DARI 

HUKUM KEKAYAAN, YAITU HUKUM YANG  

MENGATUR HAK­HAK KEKAYAAN, ARTINYA  

HAK & KEWAJIBAN ITU MEMPUNYAI NILAI 

UANG/ EKONOMIS, ATAU DENGAN KATA 

LAIN JIKA KEWAJIBAN TIDAK DIPENUHI, 

MAKA KREDITUR MENDAPATKAN PENG­

(10)

DALAM PERKEMBANGANNYA UNSUR BAHWA HAK &  KEWAJIBAN MEMPUNYAI NILAI UANG SAMA SEKALI  TIDAK RELEVAN DALAM PERIKATAN, SEBAB SETIAP  KEWAJIBAN YANG MEMPUNYAI NILAI UANG 

MEMANG MERUPAKAN KEWAJIBAN PERIKATAN,  ARTINYA NILAI UANG BUKAN SATU­SATUNYA CIRI  PERIKATAN. DI DALAM PERIKATAN JIKA KEWAJI­

BAN TIDAK DIPENUHI MASIH DAPAT DITUNTUT HAL­ HAL LAIN SEPERTI: PEMENUHAN/PEMBATALAN. 

SELAIN ITU DALAM PERKEMBANGANNYA TUNTU­ TAN GANTI RUGI ATAS KERUGIAN YANG BERSIFAT  IDIIL, MISAL: KEMATIAN ANAK DALAM 

KECELAKAAN, RASA SAKIT KARENA PENGANIAYAAN,  PENDERI­TAAN BATIN DAN SEBAGAINYA SUDAH 

(11)

SUBYEK PERIKATAN:

1.KREDITUR ADALAH PIHAK YANG BERHAK ATAS 

PRESTASI

(12)

DALAM HUKUM PERDATA DITENTUKAN BAHWA:

1.KREDITUR :

­ BISA TERTENTU ORANGNYA, MISAL PADA 

PIUTANG ATAS NAMA

­ BISA TIDAK TERTENTU ORANGNYA (TIDAK 

PERLU DIKETAHUI IDENTITASNYA OLEH 

DEBITUR, SE­HINGGA PENGGANTIAN KREDITUR  DAPAT TERJADI SECARA SEPIHAK):

a.TAGIHAN KEPADA ORDER: WESEL, PROMES b.TAGIHAN AAN TOONDER : CEK.

   PADA PRINSIPNYA SEMUA TAGIHAN BISA  DIPINDAH TANGANKAN, KECUALI ADA HAK  PRIBADI YANG KUALITATIF YANG MELEKAT 

(13)

2.DEBITUR

DEBITUR HARUS TERTENTU (DEBITUR ORANGNYA  HARUS SELALU DIKETAHUI IDENTITASNYA OLEH 

KREDITUR, KARENA KREDITUR TENTU TIDAK DAPAT  MENAGIH PEMENUHAN PRESTASI KEPADA DEBITUR  YANG TIDAK DIKENAL). HARGA/ NILAI SUATU TAGIHAN  BERGANTUNG DARI DEBITUR. 

KONSEKWENSINYA PADA ASASNYA KEWAJIBAN  PERIKATAN HANYA BISA DIALIHKAN DENGAN  PERSETUJUAN KREDITUR, KARENA JIKA TIDAK 

DEMIKIAN BISA SAJA NANTI DEBITUR JUSTRU TIDAK  MAMPU MELAKSANAKAN KEWAJIBANYA, MAKA 

MENIMBULKAN KERUGIAN TERHADAP KREDITUR  (PASAL 1415 JO 1417 BW).

CATATAN: ADA KEWAJIBAN KUALITATIF DALAM ARTI  KEWAJIBAN ITU MENGKUTI BENDA TERTEN­TU & 

TERHADAP ORANG TERTENTU DALAM KUA­LITASNYA  SEBAGAI PEMILIK BENDA YANG BER­SANGKUTAN, 

(14)

SEGI AKTIVA PERIKATAN

PADA SEGI AKTIVA SUATU PERIKATAN ADA HAK  & KEWENANGAN UNTUK MENUNTUT, YANG 

BISA DIBEDAKAN MENJADI:

­HAK MATERIILNYA: HAK ATAS PRESTASI

­KEWENANGAN UNTUK MEWUJUDKANNYA YAITU  HAK TUNTUTNYA YANG DIWUJUD­KAN 

MELALUI GUGATAN

ATAS DASAR ITU PERIKATAN PERDATA BISA  DIPAKSAKAN PEMENUHANYA MELALUI 

BANTUAN HUKUM

PADA ASASNYA TERSERAH KEPADA SI EMPUNYA  HAK UNTUK MENGGUNAKAN ATAU TIDAK 

HAKNYA

(15)

SEGI PASIVA PERIKATAN

PADA SEGI PASIVA PERIKATAN ORANG 

MEMBEDAKAN ANTARA:

­HUTANG/SCHULD, YANG BERUPA 

KEWAJI­BAN UNTUK BERPRESTASI. 

SEORANG DEBITUR MEMPUNYAI 

HUTANG MAUPUN HAFTUNG. IA WAJIB 

UNTUK MEMENUHI KE­WAJIBAN 

BERPRESTASINYA & HARTANYA DAPAT 

DIAMBIL SEBAGAI PELUNASAN 

HUTANGNYA.

­HAFTUNG= TANGGUNG JAWAB 

(16)

BERDASARKAN PASAL 1131 BW, TANGGUNG 

JAWAB PERDATA ORANG ADALAH DENGAN 

SELURUH HARTA­NYA. PERKECUALIANNYA: 

PASAL 197 (8) HIR, PASAL 451,452 RV DAN PASAL 

20 K (KEPAILITAN).

(17)

HUTANG & HAFTUNG

PADA UMUMNYA HUTANG & HAFTUNG BERKUMPUL  PADA SATU ORANG YANG SAMA.

SEBAGAI PERKECUALIAN BISA TERJADI:

­ORANG PUNYA HUTANG, TAPI TIDAK PUNYA 

HAFTUNG, MISALNYA PERIKATAN ALAMIAH (BUKAN  HIBAH)

­ORANG PUNYA HAFTUNG, TAPI TIDAK PUNYA 

HUTANG, MISAL PIHAK KETIGA YANG MEMBERI­ KAN JAMINAN KEBENDAAN

TIDAK MUNGKIN ADA HAFTUNG TANPA ADA HUTANG. PADA JAMINAN KEBENDAAN, YANG DIBERIKAN 

(18)

HUKUM KEKAYAAN: HUKUM YANG MENGA­TUR  HAK­HAK KEKAYAAN. HAK KEKAYAAN ADALAH  HAK­HAK YANG MEMPUNYAI NILAI EKONOMIS,  NILAI UANG ATAU BISA DIJA­BARKAN DALAM  SEJUMLAH UANG TERTEN­TU. 

HAK KEKAYAAN DIBEDAKAN:

1.ABSOLUT (BUKU II BW & DILUAR BW) TERDIRI  HAK KEBENDAAN & HAK ATAS BENDA 

IMMATERIIL

2. YANG RELATIF (BUKU III BW & DILUAR)

PEMBICARAAN KITA ADALAH TENTANG PERIKATAN  SEBAGAI YANG DIATUR DALAM BUKU III KUH 

(19)

HAK KEKAYAAN ABSOLUT: KEKAYAAN YANG DAPAT  DITUJUKAN KEPADA SEMUA ORANG, MISAL:

1. HAK KEBENDAAN: DAPAT DITUJUKAN 

TERHADAP SIAPAPUN & MEMPUNYAI SIFAT 

DROIT DE SUIT (HAK MILIK ATAS BENDA 

BERGERAK, GADAI, HIPOTIK (DALAM BW), HAK  TANGUNGAN (DILUAR).

2. HAK ATAS BENDA IMMATERIIL: HAK MUTLAK 

TETAPI TIDAK ATAS SUATU BENDA, BERSIFAT  MONOPOLITIS (DILUAR BW): HaKI (HAK CIPTA :  UU NO.19/2002, MEREK (UU NO.15/2001), PATEN:  UU NO.14/2001),RAHASIA DAGANG: UU 

NO.30/2000), DESAIN INDUSTRI: UU NO.31/2000),  PERLIN­DUNGAN VARIETAS TANAMAN: UU 

(20)

HAK KEKAYAAN RELATIF: HAK KEKAYAAN  YANG HANYA DITUJUKAN KEPADA ORANG  TERTENTU ,SEPERTI TAGIHAN, ORANG 

MENAMAKAN JUGA PERIKATAN.

­HAK YANG BISA DITUJUKAN PADA ORANG  TERTENTU SAJA, YANG BISA MELANGGAR  HANYA ORANG TERTENTU, TIDAK ADA 

KEWAJIBAN PADA PIHAK KETIGA UNTUK  MENGHORMATINYA.

­HAK YANG MUNCUL DARI PERIKATAN SEBAGAI  YANG DIATUR DALAM BUKU III BW

­HAK YG BERSIFAT SEMENTARA AKAN HAPUS  DENGAN PEMENUHAN PERIKATAN

­HAK KEKAYAAN RELATIF ADALAH HAK 

(21)

JADI HAK RELATIF/HAK PRIBADI ADALAH 

HAK YANG HANYA BISA DITUJUKAN 

KEPADA PERSOON TERTENTU SAJA. 

MERUPAKAN HAK UNTUK MENUNTUT 

PEMENUHAN PERIKATAN YANG BERUPA 

PRESTASI PERIKATAN DARI PERSOON 

TERTENTU SAJA.

PRESTASI PERIKATAN BISA:

­BENDA TERTENTU, MISAL RUMAH/UANG

­KARYA TERTENTU (PRESTASI KERJA)

(22)

PERIKATAN YANG DIMAKSUD BUKU III BW 

MEMPUNYAI CIRI DALAM NILAI EKONOMIS/ 

NILAI UANG DARI PRES­TASINYA. JADI JIKA 

HAK & KEWAJIBAN PERIKATAN TIDAK 

DIPENUHI,HARUS ADA KERUGIAN YANG BISA 

DINILAI DENGAN UANG, PALING TIDAK PATUT 

UNTUK DIGANTI DENGAN UANG 

(PENGGANTIAN DENGAN UANG BISA 

(23)

UNSUR NILAI UANG TIDAK BISA DIPERTA­HANKAN  SECARA KONSEKWEN:

­DENGAN PERUBAHAN HUKUM, SERINGKALI 

TERNYATA BIDANG MORAL DIAMBIL OLEH NORMA  HUKUM

HUKUM ROMAWI & ABAD PERTENGAHAN 

MENGANUT SISTEM HUKUM PERJANJIAN YANG  TERTUTUP. DI LUAR PERJANJIAN KHUSUS YANG  ADA, PERJANJIAN HANYA MELAHIRKAN 

PERIKATAN MORAL.

­ATAS PELANGGARAN PERIKATAN, TERNYA­TA ADA  SARANA TUNTUTAN LAIN DARI MINTA GANTI RUGI,  MISAL NUNTUT PEME­NUHAN, PEMBATALAN 

(PASAL 1266 BW), PERNYATAAN MINTA MAAF & 

(24)

­ATAS PELANGGARAN PERIKATAN, ORANG BISA 

MINTA PEMENUHAN DIKAITKAN DENGAN 

UANG PAKSA/

DWANGSOM

 (PASAL 611 A RV)

(25)

PENGATURAN HUKUM PERIKATAN

MENURUT SISTEMATIKA HUKUM PERDATA  MENURUT BW, TENTANG PERIKATAN 

TERLETAK DI BUKU III YANG TERBAGI  MENJADI 18 BAB/ TITEL, YAITU:

­BAB I (PASAL 1233­1312): PERIKATAN PADA  UMUMNYA

­BAB II (PASAL 1313­1351): PERIKATAN YANG  LAHIR DARI PERJANJIAN

­BAB III (PASAL 1352­1380):PERIKATAN YANG  LAHIR DARI UNDANG­UNDANG

­BAB IV (PASAL 1381­1456): HAPUSNYA  PERIKATAN

(26)

BAB I­IV MERUPAKAN KETENTUAN UMUM, SE­

DANGKAN BAB V­XVIII DITAMBAH BAB VII A 

MERUPAKAN KETENTUAN KHUSUS.

KETENTUAN UMUM MEMUAT PERATURAN 

YANG BERLAKU UNTUK SEMUA PERIKATAN 

YANG LAHIR DARI PERJANJIAN BAIK PER­

JANJIAN BERNAMA (PERJANJIAN KHUSUS) 

MAUPUN TIDAK BERNAMA, SEPANJANG 

TIDAK DIATUR SECARA KHUSUS MENYIM­

PANG DI DALAM KETENTUAN KHUSUS. JIKA 

DIATUR SECARA KHUSUS, MAKA KETEN­

(27)

BAGIAN KHUSUS : MEMUAT PERATU­RAN 

TENTANG PERJANJIAN YANG BANYAK DIPAKAI 

DALAM MASYA­RAKAT DAN SUDAH PUNYA 

NAMA­NAMA TERTENTU (PERJANJIAN 

BERNAMA), MISALNYA: PERJANJIAN JUAL BELI, 

SEWA MENYEWA, TUKAR MENUKAR, PINJAM 

(28)

PENGATURAN HUKUM PERIKATAN MENGA­

NUT SISTEM TERBUKA ARTINYA SETIAP 

ORANG BOLEH MEMBUAT PERIKATAN APA 

SAJA BAIK YANG SUDAH DITENTUKAN/ 

DIATUR DALAM UNDANG­UNDANG 

MAUPUN BELUM. HAL INI DISEBABKAN 

BW MENGA­NUT ASAS KEBEBASAN 

BERKONTRAK (

PARTIJ OTONOMY

) YAKNI 

ORANG BEBAS MENGADAKAN PERIKATAN  

ATAU PERJAN­JIAN APA SAJA ASAL TIDAK 

BERTENTENG­AN DENGAN UNDANG­

(29)

SUMBER PERIKATAN

PASAL 1233 BW PERIKATAN LAHIR DARI :

1.PERJANJIAN ,DIATUR DALAM BUKU III :TITEL II (  PASAL 1313­1351), TITEL V­XVIII  (PASAL 1457­1864) 2.UU , DIATUR DALAM BUKU III (PASAL 1352­1380 

BW ), DI LUAR BW TERSEBAR DI SELURUH  PERUN­DANG­UNDANGAN:

   a.UU SAJA, MISAL PASAL 321 BW

   b.UU KARENA PERBUATAN MANUSIA (PASAL 1353  BW), DIBEDAKAN YANG MENURUT HUKUM 

(PASAL 1354, 1359 BW) & YANG MELAWAN HUKUM  (PASAL 1365 – 1380 BW, PASAL 534 KUHD)

(30)

BEBERAPA PENDAPAT  TERHADAP SUMBER  PERIKATAN

­DIEPHUIS, ASSER, SUYLING :SUMBER PERI­KATAN  PADA PERJANJIAN & UU PADA HA­KEKATNYA 

TIDAK ADA PERBEDAAN, KARE­NA MESKIPUN  BERSUMBER PADA PERJAN­JIAN PADA 

HAKEKATNYA BARU MEMPUNYAI KEKUATAN 

SEBAGAI PERIKA­TAN KARENA DIAKUI OLEH UU &  KARENA MENDAPAT SANKSI DARI UU

­VAN BRAKEL, LOSECAAT­VERMER, HOF­MANN –

OPSTAL : KEDUA MACAM SUMBER PERIKATAN ITU  TETAP ADA PERBEDAANYA. PADA PERIKATAN 

YANG BERSUMBER UU, PERIKATAN ITU 

(31)

    MEMIKULKAN SUATU KEWAJIBAN 

DENGAN TIDAK MENGHIRAUAN KEHENDAK 

ORANG YANG HARUS MEMENUHINYA. 

PADA PERIKATAN YANG BERSUMBER PER­

JANJIAN, MESKI MENDAPAT SAKSI DARI 

UU, TAPI KEHARUSAN UNTUK MEMENUHI 

KEWAJIBAN BARU TERCIPTA SETELAH 

YANG BERSANGKUTAN YANG HARUS 

(32)

­PARA AHLI PERDATA PADA UMUMNYA 

SEPENDAPAT BAHWA SUMBER PERIKATAN 

SEBAGAIMANA DISEBUT PASAL 1233 KUH 

PERDATA, YAITU PERJANJIAN DAN UNDANG­

UNDANG ADALAH KURANG LENGKAP. SUMBER 

PERIKATAN YANG LAIN ADALAH ILMU 

(33)

PADA PERIKATAN YANG LAHIR DARI 

PERJANJIAN ATAU KONTRAK DIATUR DALAM  TITEL II (PASAL 1313­1351) DAN TITEL V­XVIII 

(PASAL 1457­ 18640 KUH.PERDATA ­ LAHIRNYA PERIKATAN DIDASARAN ATAS 

KEHENDAK PARA PIHAK SENDIRI.

KARENA BUKU III BW MENGANUT SISTEM 

TERBUKA, MAKA ORANG BEBAS MENCIPTAKAN  PERIKATAN DENGAN SEGALA VARIASINYA.

DALAM PERKEMBANGANNYA PERIKATAN JUGA  MUNCUL DARI MORAL. 

JADI HUBUNGAN HUKUM KEKAYAAN MUNCUL  SEBAGAI AKIBAT DARI 

(34)

DEFINISI PERJANJIAN DISEBUTKAN DALAM 

PASAL 1313 KUH. PERDATA, YANG MENEN­

TUKAN: PERJANJIAN ADALAH SUATU 

PERBUATAN DENGAN MANA SATU ORANG 

ATAU LEBIH MENGIKATKAN DIRINYA TER­

HADAP SATU ORANG LAIN ATAU LEBIH.

DEFINISI TERSEBUT MENURUT PARA SARJANA 

MENGANDUNG KELEMAHAN:

1.PADA KATA 

PERBUATAN

, LEBIH TEPAT JIKA 

DIGANTI DENGAN KATA PERBUATAN HU­KUM, 

YAITU PERBUATAN YANG BERTUJUAN 

(35)

2.KALIMAT DENGAN MANA SATU ORANG ATAU 

LEBIH MENGIKATKAN DIRINYA TER­HADAP SATU  ORANG LAIN ATAU LEBIH, SE­HARUSNYA 

DITAMBAH DENGAN PERKA­TAAN ATAU SALING  MENGIKATKAN DIRI­NYA, SEBAB JIKA TIDAK 

DITAMBAHKAN PERKATAAN TERSEBUT, 

PERUMUSAN TADI TERKESAN HANYA COCOK  UNTUK PERJAN­JIAN SEPIHAK, SEDANGKAN  MAKSUDNYA JUGA BERLAKU UNTUK SEMUA  PERJANJI­AN, TERMASUK PERJANJIAN TIMBAL  BALIK.

JADI SEHARUSNYA PERJANJIAN: PERBUATAN  HUKUM DENGAN MANA SATU ORANG ATAU 

LEBIH MENGIKATKAN DIRINYA TERHADAP SATU  ORANG LAIN ATAU LEBIH ATAU DIMA­NA PARA  PIHAK SALING MENGKATKAN DIRI­NYA 

(36)

DASAR PEMBEDAAN PASAL 1233 BW ADALAH 

PERAN KEHENDAK.

­PADA PERIKATAN YANG LAHIR DARI 

UNDANG­UNDANG, PERIKATAN LAHIR 

TIDAK BERGANTUNG DARI KEHENDAK 

PARA PIHAK, UNDANG­UNDANG 

MENGKAITKAN LAHIRNYA PERIKATAN 

PADA KEADAAN /PERISTIWA TERTENTU 

(PASAL 1352, 1353 BW).

MISAL: PASAL 625 BW (UU BERTETANGGA), PS 

1354 BW (ZAAKWAARNEMENG), PS 1359 AYAT 

1 (PEMBAYARAN TAK TERUTANG), PS 1365 

(37)

JENIS PERIKATAN

A.BERDASARKAN ISI/PRESTASINYA

   UU  DALAM PASAL 1234 BW MEMBEDAKAN 

PERIKATAN:

   a.UNTUK MEMBERIKAN SESUATU

   b.UNTUK MELAKUKAN SESUATU

(38)

PERIKATAN UNTUK TIDAK MELA­

KUKAN SESUATU, BAGI YANG 

(39)

PERBEDAAN ANTARA PERIKATAN 

MEMBERIKAN & MELAKUKAN SESUATU 

ADALAH :

­MEMBERI DIARTIKAN MENYERAHKAN 

KEDALAM PEMILIKAN ORANG LAIN ATAU 

UNTUK DINIKMATI/DIKUASAI OLEH ORANG 

LAIN

­SEDANG MELAKUKAN SESUATU ADALAH 

SETIAP PRESTASI POSITIP YANG BUKAN 

BERUPA MEMBERIKAN SESUATU SEPERTI 

MENGANGKUT BARANG ATAU 

(40)

PERMASALAH :

1.PADA PERJANJIAN RIIL, YANG MENJADI  MASALAH ADALAH PACTUM DE 

CONTRAHENDONYA

2.APAKAH PEMENUHANNYA MERUPAKAN  TINDAKAN MEMBERI ATAU MELAKUKAN  SESUATU

3.BERGANTUNG DARI APAKAH PERLU DIIKUTI  DENGAN SEPAKAT BARU? KALAU YA, MAKA  DISANA ADA PERJANJIAN UN­TUK 

MELAKUKAN SESUATU, KALAU TIDAK, MAKA  ADA PERJANJIAN UNTUK MEMBERI­KAN 

(41)

PERIKATAN UNTUK MEMBERIKAN 

SESUATU

BISA UNTUK:

­

MENYERAHKAN BARANG

UNTUK DIMILIKI, DIPAKAI , 

UNTUK DINIKMATI

­

MENYERAHKAN UANG

(42)

PERIKATAN UNTUK MELAKUKAN 

SESUATU

BISA UNTUK:

­

MEMBANGUN RUMAH

­MEMELIHARA/MERAWAT 

SEBAGAI BAPAK KELUARGA 

YANG BAIK

(43)

PERIKATAN UNTUK TIDAK MELAKUKAN 

SESUATU

WUJUDNYA BISA:

­

MEMBIARKAN AIR LIMBAH HUJAN 

MELEWATI PEKARANGAN YANG LEBIH 

RENDAH (PASAL 626 BW )

­

BISA UNTUK TIDAK MELAKUKAN 

PEKERJAAN TERTENTU (PASAL 1601 X BW)

­TIDAK MEMBOCORKAN RAHASIA 

(44)

B.PERIKATAN MENURUT DOKTRIN   1.PERIKATAN PERDATA & ALAMIAH

   PERIKATAN PERDATA ADALAH PERIKATAN YANG  PELAKSANAANNYA DAPAT DITUNTUT DIDEPAN  PENGADILAN

    PERIKATAN ALAMIAH ADALAH PERIKATAN 

YANG PEMENUHANNYA TIDAK DAPAT  DITUNTUT  DI DE­PAN PENGADILAN, TAPI SEKALI ORANG 

MELUNA­SI PERIKATAN ALAMIAH SECARA  SUKARELA, MA­KA UANG PELUNASAN TDK 

DAPAT DITUNTUT KEMBALI (PASAL 1359 AYAT 2  BW), SE AKAN­AKAN SETELAH DILAKUKAN 

PEMBAYARAN, MAKA PERIKATAN TERSEBUT  BERUBAH MENJADI PERIKATAN PERDATA &  KARENANYA MENDAPAT PERLINDUNGAN 

HUKUM. KONSEKWENSINYA PEMBAYARAN 

TERSEBUT MERUPAKAN PEMBA­YARAN YANG  SAH & BUKAN PEMBAYARN YANG TAK 

(45)

2.PERIKATAN POKOK &ACCESOIR

  ­PERIKATAN POKOK MERUPAKAN 

PERIKATAN YANG BERDIRI SENDIRI, 

MISAL: PERJANJIAN JUAL BELI DIATUR 

HUBUNGAN HAK & KEWAJIBAN ANTARA 

PARA PIHAK

 ­PERIKATAN ACCESOIR MERUPAKAN 

PERIKATAN YANG DITEMPELKAN PADA 

PERIKATAN POKOK, YANG TANPA 

PERIKA­TAN POKOK TIDAK DAPAT 

(46)

3.PERIKATAN SEPINTAS &MEMAKAN WAKTU

­PERIKATAN SEPINTAS YAITU PERIKATAN 

YANG PEMENUHANNYA HANYA 

MEMBUTUHKAN WAKTU YANG SINGKAT & 

KARENANYA HUBU­NGAN HUKUMNYA 

HANYA BERLANGSUNG UNTUK WAKTU YANG 

PENDEK, MISAL: DALAM JUAL BELI, 

KEWAJIBAN PENJUAL UNTUK 

MENYERAHKAN BENDA YANG DIJUAL

­PERIKATAN YANG MEMAKAN WAKTU: 

PERIKATAN YANG PEMENUHANNYA 

MEMBUTUHKAN JANG­KA WAKTU YANG 

(47)

4.PERIKATAN POSITIF& NEGATIF

­PERIKATAN POSITIP: PERIKATAN YANG 

ISINYA MEWAJIBKAN UNTUK MEMBERIKAN 

SESUATU, MISAL: PERIKATAN YANG ISINYA 

UNTUK MENYERAHKAN BERAS 5 KG

­PERIKATAN NEGATIF: PERIKATAN YANG 

MELARANG ORANG BERBUAT SESUATU 

ATAU WAJIB MEMBIARKAN SESUATU 

(48)

5.PERIKATAN GENERIK & SPESIFIK

­PERIKATAN GENERIK: PERIKATAN DIMANA 

OBJEKNYA HANYA DITENTUKAN MENURUT 

JENISNYA & JUMLAHNYA BARANG YANG 

HARUS DISERAHKAN DEBITUR KEPADA 

KREDITUR.  MISAL: KEWAJIBAN MENYE­

RAHKAN 100 KG TERIGU

­PERIKATAN SPESIFIK: PERIKATAN YANG 

OBJEKNYA DITENTUKAN SECARA TERPE­

RINCI,SEHINGGA NAMPAK CIRI­CIRI KHU­

SUS. MISAL: KEWAJIBAN MENYERAHKAN 

RUMAH TERTENTU YANG TELAH 

(49)

6.PERIKATAN BERSYARAT & DENGAN 

KETENTUAN WAKTU

­PERIKATAN BERSYARAT, YAITU PERIKATAN 

YANG PRESTASINYA DIGANTUNGKAN PADA 

SATU PERISTIWA/KEJADIAN YANG MASIH 

AKAN DATANG/TERJADI & TERJADINYA 

BELUM TENTU TERJADI.

a.SYARAT TANGGUH: PERIKATAN LAHIR JIKA 

PERISTIWA YANG DIMAKSUD ITU TERJADI 

(PS 1263 BW), MISAL: A SANGGUP/AKAN 

MENYEWAKAN RUMAHNYA KEPADA B 

(50)

b.SYARAT BATAL:PERIKATAN YANG SUDAH 

LAHIR JUSTRU  BERAKHIR/DIBATALKAN 

APABILA PERISTIWA YANG DIMAKSUD 

ITU TERJADI (PS1265 BW).

 MISALNYA: A MAU MENYEWAKAN 

RUMAHNYA PADA B ASAL TIDAK DIPAKAI 

UNTUK BENGKEL. JIKA B KEMUDIAN 

(51)

­PERIKATAN DENGAN KETENTUAN WAKTU: 

PERIKATAN DIMANA PEMENUHAN 

PRESTASINYA MASIH AKAN TERJADI & PASTI  AKAN TERJADI MESKIPUN MUNGKIN BELUM  DAPAT DITENTU­KAN KAPAN DATANGNYA, 

HANYA MENANGGUH­KAN PELAKSANAANNYA  ATAU MENENTUKAN LAMA WAKTU 

BERLANGSUNGNYA SUATU PERJANJIAN.

MISAL: SAYA MENYEWAKAN RUMAH PER 1 AGUS­ TUS 2005 ATAU MENYEWAKAN RUMAH SAMPAI  1 DESEMBER 2005

CATATAN: JIKA DALAM KETENTUAN PERJANJI­ ANNYA TERDAPAT UNSUR YANG PASTI, MAKA  DISEBUT PERIKATAN DENGAN KETENTUAN  WAKTU& JIKA DALAM KETENTUAN 

PERJANJIAN TIDAK TERDAPAT UNSUR YANG  PASTI, MAKA DISEBUT PERIKATAN 

(52)

PERISTIWA HUKUM

       TIND.HK

       TINDAKAN       HUKUM       SEPIHAK

       PERJJ TIMBL       BALIK      TINDAKAN

      MANUSIA

        TIND HK       DUA PIHAK

       PERJJ             SEPIHAK

       BUKAN TINDK       HUKUM

        ONRECHTATIGE       DAAD 1365        RECHTMATIGE       DAAD 1354, 1359PERISTIWA

HUKUM

        BUKAN TINDKAN      MANUSIA:

(53)

PERISTIWA HUKUM

DIBAGI:

A.TINDAKAN MANUSIA

(54)

TINDAKAN MANUSIA DIBAGI:

1.TINDAKAN HUKUM

   a.TINDAKAN HUKUM SEPIHAK

   b.TINDAKAN HUKUM BANYAK PIHAK/  

PERJANJIAN:

    ­PERJANJIAN SEPIHAK

    ­PERJANJIAN TIMBAL BALIK

2.BUKAN TINDAKAN HUKUM

   a.MENURUT HUKUM/RECHTMATIG

(55)

PERISTIWA HUKUM: PERISTIWA YANG 

DIBERI AKIBAT HUKUM, DIATUR HAK & 

KEWAJIBAN YANG TIMBUL DARI 

PERISTIWA TERSEBUT.

PERISTIWA HK TINDAKAN MANUSIA: 

PERISTIWA HK YANG MUNCULNYA ADA 

DALAM KEKUASAAN MANUSIA UNTUK 

MENENTUKANNYA, 

(56)

TINDAKAN HUKUM: TINDAKAN­TINDAKAN 

YANG MENIMBULKAN AKIBAT HUKUM & 

AKIBAT HUKUM ITU MEMANG 

DIKEHENDAKI ATAU DIANGGAP 

DIKEHANDAKI

   MISAL: JUAL BELI

TINDAKAN HUKUM SEPIHAK: TINDAKAN 

HUKUM YANG UNTUK TIMBULNYA AKIBAT 

HUKUM YANG DIKEHENDAKI ATAU DIANG­

GAP DIKEHENDAKI CUKUP DILAKUKAN 

SATU ORANG SAJA 

(57)

TINDAKAN HUKUM DUA PIHAK/ 

PERJANJIAN: TINDAKAN HUKUM YANG 

UNTUK TIMBUL­NYA AKIBAT HUKUM 

YANG DIKEHENDAKI HARUS DILAKUKAN 

OLEH DUA PIHAK

PERJANJIAN SEPIHAK: PERJANJIAN YANG 

MENIMBULKAN HAK DISATU PIHAK & 

KEWAJIBAN DILAIN PIHAK

   MISAL: HIBAH

(58)

PERISTIWA HUKUM BUKAN TINDAKAN 

MANUSIA : PERISTIWA HUKUM YANG 

MUNCULNYA ADA DILUAR KENDALI 

MANUSIA

   MISAL: KELAHIRAN, KEMATIAN, DALUWARSA

TINDAKAN MANUSIA BUKAN TINDAKAN 

HUKUM: TINDAKAN YANG MENIMBULKAN 

AKIBAT HUKUM & AKIBAT HUKUM TERSE­

BUT TIDAK DIKEHENDAKI

(59)

PERJANJIAN

PERIKATAN YANG LAHIR DARI 

PERJANJIAN/ KONTRAK DIATUR DALAM 

TITEL II (PASAL 13131351) & TITEL V­XVIII 

(PASAL 1457­1864) BW. PENGERTIAN 

PERJANJIAN TERDAPAT DALAM PASAL 

1313 BW.­

 LIHAT URAIAN DI DEPAN

UNSURUNSUR PERJANJIAN:

1.ESSENSIALIA

2.NATURALIA

(60)

ESSENSIALIA

(61)

NATURALIA

ADALAH UNSUR PERJANJIAN YANG OLEH 

UNDANG­UNDANG DIATUR, TETAPI OLEH 

PARA PIHAK DAPAT DISINGKIRKAN ATAU 

DIGANTI. DISINI HAL TERSEBUT OLEH UU 

DIATUR SEBAGAI HUKUM YANG MENAM­

BAH/ ANVULLENDRECHT.

UNSUR TERSEBUT DIANGGAP DIKEHENDAKI 

OLEH PARA PIHAK, MISAL: KEWAJIBAN 

(62)

ACCIDENTALIA

UNSUR PERJANJIAN YANG DITAMBAHKAN 

OLEH PARA PIHAK, UNDANG­UNDANG 

SENDIRI TIDAK MENGATUR HAL 

TERSEBUT. UNSUR INI HARUS SECARA 

TEGAS DIPER­JANJIKAN, MISAL: JUAL 

BELI RUMAH DENG­AN PERALATAN 

RUMAH TANGGANYA.

PERALATAN RUMAH TANGGA MERUPAKAN 

UNSUR ACCIDENTALIA, HARUS TEGAS 

(63)

SYARAT SAHNYA PERJANJIAN

PASAL 1320 KUH PERDATA MENENTUKAN UNTUK  SAHNYA PERJANJIAN DIPERLUKAN 4 SYARAT :

1.SEPAKAT MEREKA YANG MENGIKATKAN DIRINYA 2.KECAKAPAN UNTUK MEMBUAT SUATU 

PERJANJIAN

3.SUATU HAL TERTENTU

4.SUATU SEBAB YANG HALAL

SYARAT 1 & 2, DINAMAKAN SYARAT SUBJEKTIF KA­ RENA MENGENAI SUBJEKNYA YANG MENGADA­ KAN PERJANJIAN. JIKA SYARAT INI TIDAK 

DIPENU­HI, MAKA AKIBATNYA PERJANJIAN 

(64)

SYARAT 3 & 4 DINAMAKAN SYARAT OBJEKTIF, 

KARENA MENGENAI PERJANJIANNYA 

SENDIRI/OBJEK DARI  PERBUATAN HUKUM 

YANG DILAKU­KAN ITU. JIKA SYARAT INI TIDAK 

DIPENUHI, AKIBATNYA PERJANJIAN BATAL 

(65)

SEPAKAT MEREKA YANG MENGIKATKAN DIRINYA

YANG DIMAKSUD SEPAKAT : KEDUA SUBJEK YANG  MENGADAKAN PERJANJIAN SETUJU ATAU SESUAI  KEHENDAKNYA MENGENAI HAL­HAL POKOK DARI  PERJANJIAN YANG DIADAKAN.

MISAL: DALAM PERJANJIAN JUAL BELI, SI PENJUAL  MENGHENDAKI UANG/HARGANYA & PEMBELI 

MENGHENDAKI BARANG YANG DIJUAL ITU.

PASAL 1321 BW: TIADA SEPAKAT YANG SAH APABILA  SEPAKAT ITU DIBERIKAN KARENA KEKHILAFAN  (DWALING), ATAU DIPEROLEHNYA DENGAN 

(66)

KECAKAPAN UNTUK MEMBUAT PERJANJIAN MAKSUDNYA ORANG YANG MEMBUAT PERJANJIAN 

HARUS CAKAP MENURUT HUKUM.

PASAL 1329 BW:SETIAP ORANG ADALAH CAKAP 

UNTUK MEMBUAT PERIKATAN­PERIKATAN, KECUA­ LI JIKA IA OLEH UU TIDAK DINYATAKAN TAK 

CAKAP.

DALAM PASAL 1330 BW DISEBUTKAN ORANG­ORANG  YANG TIDAK CAKAP UNTUK MEMBUAT PERJANJIAN  :

1.ORANG YANG BELUM DEWASA

2.MEREKA YANG DITARUH DIBAWAH PENGAMPUAN 3.ORANG­ORANG PEREMPUAN DALAM HAL­HAL YANG 

DITETAPKAN OLEH UU, PADA UMUMNYA SEMUA  ORANG KEPADA SIAPA UU TELAH MELA­RANG 

(67)

BERKAITAN DENGAN KETIDAK CAKA­PAN ISTERI, 

DENGAN BERLAKUNYA UUP/UU NO.1 TAHUN 

1974, MAKA ISTERI ADALAH CAKAP BERTINDAK. 

DISIMPULKAN DARI: 

   ­ PASAL 31 AYAT (2),

   ­ PASAL 35 AYAT (2),

(68)

SUATU HAL TERTENTU

YANG DIAMKSUD SUATU HAL TERTENTU DALAM 

SUATU PERJANJIAN ADALAH OBJEK PERJANJIAN,  SUATU POKOK (BENDA) UNTUK MANA DIADAKAN  SUATU PERJANJIAN. DITINJAU DARI KREDITUR &  DEBITUR, HAL TERTENTU MERUPAKAN ISI DARI  PADA PERIKATAN UTAMA (PRESTASI), YANG MUN­ CUL DARI PERJANJIAN TERSEBUT. PRESTASI TER­ SEBUT HARUS TERTENTU, ATAU PALING SEDIKIT  DITENTUKAN JENISNYA (PASAL 1333 AYAT (1) KUH  PERDATA). OBJEKNYA HARUS TERTENTU, INI 

(69)

SUATU SEBAB/CAUSA YANG HALAL

YANG DIMAKSUD SEBAB/CAUSA/OORZAAK, YAITU  TUJUAN PARA PIHAK DALAM PERJANJIAN, 

TETAPI ADA PENDAPAT YANG MENGATAKAN  BAHWA YANG DIMAKSUD SEBAB ADALAH ISI  PERJANJI­AN.

KEMUDIAN YANG DIMAKSUD HALAL ADALAH  TIDAK BERTENTANGAN DENGAN UNDANG­

UNDANG, KESUSILAAN & KETERTIBAN UMUM. JADI YANG DIMAKSUD SEBAB YANG HALAL 

ADALAH BAHWA TUJUAN PARA PIHAK DALAM  PERJANJIAN TIDAK BOLEH BERTENTANGAN 

(70)

LAHIRNYA PERJANJIAN

PERJANJIAN DILIHAT DARI LAHIRNYA DIBEDAKAN  PERJANJIAN KONSENSUIL, RIIL & FORMIL.

­PERJANJIAN KONSENSUIL: SUATU PERJANJIAN  DIMANA ADANYA KATA SEPAKAT ANTARA PARA  PIHAK SUDAH CUKUP UNTUK TIMBULNYA/ LAHIR­ NYA PERJANJIAN.

­PERJANJIAN RIIL: PERJANJIAN YANG BARU TERJADI,  KALAU BARANG YANG MENJADI POKOK PERJAN­

JIAN TELAH DISERAHKAN

­PERJANJIAN FORMIL; PERJANJIAN YANG BARU  TERJADI SETELAH DIPENUHI FORMALITAS 

(71)

PERJANJIAN MENURUT KUH PERDATA PADA  UMUMNYA BERSIFAT KONSENSUIL KECUALI  BEBERAPA PERJANJIAN TERTENTU. MENURUT  ASAS KONSENSUALISME, SUATU PERJANJIAN 

LAHIR PADA DETIK TERCAPAINYA KESEPAKATAN  ANTARA KEDUA PIHAK MENGENAI HAL YANG 

POKOK DARI APA YANG MENJADI OBJEK PERJAN­ JIAN. SEPAKAT ADALAH BERTEMUNYA DUA 

(72)

UNTUK MENGETAHUI APA TELAH LAHIR 

PERJANJIAN & KAPAN PERJANJIAN ITU LAHIR ?  HARUS DIPAS­TIKAN APAKAH TERCAPAI SEPAKAT  & KAPAN SEPAKAT ITU TERCAPAI.

UNTUK MENENTUKAN APAKAH TELAH TERCAPAI   SEPAKAT & KARENANYA TELAH LAHIR 

PERJANJIAN TIDAK TERLALU SULIT, JIKA KEDUA  PIHAK YANG BERJUMPA / HADIR SENDIRI & 

PEMBICARAAN DILAKUKAN LISAN.

PENETAPAN TERCAPAINYA SEPAKAT & KARENA­

NYA LAHIR PERJANJIAN MENGALAMI KESULITAN  DALAM HAL PARA PIHAK BERADA DALAM DAERAH  YANG BERBEDA & HUBUNGAN DILAKUKAN 

(73)

PENETAPAN MENGENAI LAHIR/TIMBULNYA  PERJANJIAN MENIMBULKAN TEORI2:

1.TEORI PERNYATAAN (UITINGS THEORIE): 

PERJANJIAN LAHIR PADA SAAT PIHAK PENERIMA/  AKSEPTOR MENYATAKAN MENERIMA TAWARAN  PIHAK LAIN DALAM BENTUK TULISAN. PADA SAAT  INI KEDUA PIHAK SALING BERTEMU

2.TEORI PENGIRIMAN (VERZENDINGS THEORIE) ,  SAAT PENGIRIMAN JAWABAN AKSEPTASI ADALAH  SAAT LAHIRNYA PERJANJIAN. MAKA  ORANG 

(74)

3.TEORI PENGETAHUAN (

VERNEMINGS 

THEORIE

): SAAT LAHIRNYA PERJANJIAN 

ADALAH PADA SAAT DIKETAHUI ISI SU­

RAT JAWABAN AKSEPTASI OLEH ORANG 

YANG MENAWARKAN

4.TEORI PENERIMAAN (

ONTVANGS

 

THEORIE

), SAAT PENERIMAAN SURAT 

JAWABAN AKSEPTASI ADALAH SAAT 

LAHIRNYA PERJANJIAN TIDAK PEDULI 

APAKAH SURAT TERSEBUT DIBUKA 

(75)

AZAS­AZAS PERJANJIAN  al:

1.AZAS KONSENSUALISME: PADA DASAR­NYA 

PERJANJIAN LAHIR SEJAK SAAT TERCAPAINYA  SEPAKAT DARI MEREKA YANG MEMBUAT 

PERJANJIAN ITU TANPA DIIKUTI DENGAN  PERBUATAN HUKUM LAIN. PADA UMUMNYA  PERJANJIAN DALAM BUKU II B.W BERSIFAT 

KONSENSUIL (LIHAT PASAL 1338 AYAT 1 JO PASAL  1320).

2.AZAS PACTA SUNT SERVANDA: PERJANJIAN YANG  DIBUAT SECARA SAH OLEH PARA PIHAK MENGIKAT  BAGI MEREKA YANG MEMBUATNYA SEPERTI 

UNDANG­UNDANG. MENGIKAT ARTINYA PARA PIHAK  YANG MEMBUAT PERJANJIAN BERKEWA­JIBAN 

(76)

3.AZAS KEBEBASAN BERKONTRAK: ORANG 

BEBAS UNTUK TIDAK MEMBUAT ATAU 

MEMBUAT PERJANJIAN PERJANJIAN DI 

LUAR YANG DISEBUTKAN DALAM UU, 

BEBAS UNTUK MENENTUKAN SIAPA 

PIHAKNYA, ISINYA MAUPUN BENTUK 

PERJANJIAN YANG DIBUATNYA, ASALKAN 

TIDAK BERTENTANGAN DENGAN UNDANG­

UNDANG, KESUSILAAN DAN KETERTIBAN 

UMUM. ASAZ KEBEBASAN BERKONTRAK 

TERDAPAT DALAM PASAL 1338 AYAT 1 

(77)

MENURUT PITLO YANG DISITIR J.SATRIO BAHWA  BERDASARKAN PASAL 1338 AYAT 1 KUH 

PERDATA AZAS KEBEBASAN BERKON­TRAK  ADALAH MELIPUTI:

­ORANG BEBAS UNTUK MEMBUAT KONTRAK ­BEBAS UNTUK MENGATUR SENDIRI ISI 

PERJANJIAN YANG AKAN MENGIKAT PER­ BUATANNYA

­BAHKAN ORANG DAPAT MEMPERJANJIKAN  BAHWA IA HANYA BERTANGGUNG JAWAB  SAMPAI BATAS­BATAS TERTENTU SAJA.

(78)

WANPRESTASI & AKIBATNYA

JIKA DEBITUR TIDAK MELAKSANAKAN KEWAJIBAN/  TIDAK MEMENUHI PRESTASI YANG DITENTUKAN  DALAM PERJANJIAN YANG SAH, MAKA IA DIKATA­ KAN WANPRESTASI. WANPRESTASI BERASAL DARI  BAHASA BELANDA WANPRESTATIE ARTINYA TIDAK  MEMENUHI KEWAJIBAN YANG TELAH DITETAPKAN  DALAM PERIKATAN, BAIK PERIKATAN YANG TIMBUL  DARI UU MAUPUN YANG TIMBUL DARI PERJANJIAN  (ABDULKADIR MUHAMMAD).

ALASAN DEBITUR TIDAK MEMENUHI KEWAJIBANNYA,  BISA KARENA:

1.PADA DEBITUR ADA KESALAHAN(SENGAJA/LALAI) 2.DEBITUR MENGHADAPI KEADAAN MEMAKSA 

(79)

WANPRESTASI SEORANG DEBITUR DAPAT 

BERUPA:

1.DEBITUR TIDAK MEMENUHI PRESTASI SAMA 

SEKALI

2.DEBITUR TERLAMBAT MEMENUHI PRESTASI

3.DEBITUR MEMENUHI PRESTASI SECARA TIDAK 

BAIK/MEMBERIKAN PRESTASI YANG TIDAK 

(80)

SEJAK KAPAN DEBITUR DIKATAKAN 

WANPRESTASI ?

PASAL 1238 B.W : SI BERUTANG ADALAH 

LALAI JIKA IA DENGAN SURAT PERINTAH 

ATAU DENGAN SEBUAH AKTA SEJENIS ITU 

TELAH DINYATAKAN LALAI ATAU DEMI 

(81)

JADI DEBITUR DIANGGAP LALAI/WANPRESTASI 

SEJAK IA MENDAPAT SOMASI/ INGEBREKESTEL  /TEGURAN DENGAN SURAT PERINTAH/DENGAN  SEBUAH AKTA SEJENIS YANG MENYATAKAN  DEBITUR LALAI DENGAN AKTA ITU. 

   PADA PERJANJIAN YANG PRESTASINYA UNTUK 

BERBUAT SESUATU/MEMBERIKAN SESUATU, YANG  TIDAK MENENTUKAN KAPAN DEBITUR ITU HARUS  MEMENUHI PRESTASI TERSEBUT, DEBITUR HARUS  LEBIH DAHULU DIBERI SOMASI/TEGURAN AGAR 

DEBITUR MEMENUHI KEWAJIBANNYA.

ATAU DEBITUR DIANGGAP LALAI/WANPRESTASI DEMI   PERIKATANNYA SENDIRI, JIKA DI DALAM PERIKA­

(82)

LEWATNYA WAKTU YANG DITENTUKAN. PADA 

PERJANJIAN YANG PRESTASINYA UNTUK TIDAK 

BERBUAT SESUATU, MAKA KETIKA DEBITUR JUSTRU  BERBUAT SESUATU, MAKA KETIKA ITU PULA IA 

DALAM KEADAAN WANPRESTASI.

PASAL 1238 B.W MENENTUKAN BAGAIMANA CARA  MEMBERIKAN SOMATIE, YAITU DENGAN SURAT  PERINTAH/DENGAN AKTA SEJENIS.

MENURUT YURISPRUDENSI ( HR 9­12­1892) SURAT  PERINTAH: PERINGATAN RESMI OLEH JURU SITA 

PENGADILAN. AKTA SEJENIS: SUATU TULISAN BIASA  (BUKAN RESMI), SURAT MAUPUN TELEGRAM YANG  TUJUANNYA SAMA YAITU UNTUK MEMBERI 

(83)

SEMA NO.3/1963 MENYATAKAN ANTARA LAIN PASAL  1238 KUH PERDATA TIDAK BERLAKU LAGI. DALAM  SEMA DISEBUTKAN BAHWA SURAT TEGURAN 

DAPAT DIANGGAP SEBAGAI PENAGIHAN, OLEH  KARENANYA TERGUGAT MASIH DAPAT MENG­ HINDARKAN TERKABULNYA GUGATAN DENGAN  MEMBAYAR HUTANGNYA SEBELUM SIDANG 

PENGADILAN. MASALAHNYA APAKAH TENGGANG  WAKTU ANTARA HARI DITERIMANYA TURUNAN  SURAT GUGATAN OLEH DEBITUR SEBAGAI 

TERGU­GAT SAMPAI PADA HARI SIDANG 

PENGADILAN DAPAT DIANGGAP WAKTU YANG  PANTAS BAGI DEBITUR UNTUK MEMENUHI 

(84)

AKIBAT /HUKUMAN BAGI DEBITUR YANG 

WANPRESTASI:

1.MEMBAYAR GANTI RUGI YANG DIDERITA 

OLEH KREDITUR (PASAL 1247 BW)

2.PEMBATALAN PERJANJIAN (PASAL 1266 

BW)

3.PERALIHAN RESKO (PASAL 1237, 1460 BW)

4.MEMBAYAR BIAYA PERKARA, JIKA SAMPAI 

(85)

JIKA DEBITUR DALAM KEADAAN WANPRES­

TASI, MAKA KREDITUR DAPAT MEMILIH 

DIANTARA BEBERAPA KEMUNGKINAN 

TUNTUTAN SEBAGAIMANA YANG DISE­

BUTKAN PASAL 1267 BW :

1.PEMENUHAN PERJANJIAN

2.PEMENUHAN PERJANJIAN DENGAN GANTI 

RUGI

3.GANTI KERUGIAN

4.PEMBATALAN PERJANJIAN

(86)

PENGANTIAN KERUGIAN DIATUR PASAL 1243­1252 BW.

GANTI RUGI: SANKSI YANG DAPAT DIBEBANKAN  KEPADA DEBITUR YANG TIDAK MEMENUHI 

PRESTASI DALAM SUATU PERIKATAN UNTUK  MEMBERIKAN PENGGANTIAN BIAYA, RUGI DAN  BUNGA.

BIAYA: SEGALA PENGELUARAN/PERONGKOSAN YANG  NYATA­NYATA TELAH DIKELUARKAN OLEH 

KREDITUR.

RUGI: SEGALA KERUGIAN KARENA MUSNAHNYA/  RUSAKNYA BARANG­BARANG MILIK KREDITUR  AKIBAT KELALAIAN DEBITUR.

(87)

TUNTUTAN GANTI RUGI DIBATASI OLEH 

SYARAT­SYARAT:

­KERUGIAN YANG BENAR­BENAR DIDERITA

­KERUGIAN HARUS BISA DIBUKTIKAN

­KERUGIKAN HARUS DAPAT DIDUGA/ 

DIPERHITUNGKAN DEBITUR PADA WAKTU 

TIMBULNYA PERIKATAN

­KERUGIAN HARUS MERUPAKAN AKIBAT 

LANGSUNG, KALAU IA MENURUT 

(88)

PEMBATALAN PERJANJIAN

PEMBATALAN PERJANJIAN DISINI BUKAN PEMBA­TALAN  PERJANJIAN KARENA TIDAK MEMENUHI SYARAT 

SUBJEKTIF DALAM SAHNYA PERJANJIAN, TAPI KARENA  DEBITUR WANPRESTASI.

BERDASARKAN PENDAPAT AHLI HUKUM PADA UMUMNYA  TERHADAP PASAL 1266 BW, ADA SYA­RAT YANG HARUS  DIPENUHI UNTUK PEMBATALAN PERJANJIAN:

1. PERJANJIAN HARUS BERSIFAT TIMBAL BALIK 2. HARUS ADA WANPRESTASI

3. HARUS DENGAN KEPUTUSAN HAKIM (PASAL 1266 AYAT 2  BW).

DALAM PRAKTEK PARA PIHAK SERING MENCANTUM­KAN 

(89)

OVERMACHT/KEADAAN MEMAKSA/

FORCE MAJEURE

DIATUR DALAM PASAL 1244­1245,1444 BW 

KEADAAN MEMAKSA : SUATU KEADAAN YANG 

DAPAT MENYEBABKAN SEORANG DEBITUR TIDAK  MEME­NUHI PRESTASI KEPADA KREDITUR, 

(90)

MACAM OVERMACHT: 1.YANG BERSIFAT MUTLAK (ABSOLUT) 2.BERSIFAT RELATIF (NISBI).

OVERMACHT YANG ABSOLUT: SUATU KEADAAN  MEMAKSA YANG MENYEBABKAN SUATU 

PERIKA­TAN BAGAIMANAPUN TIDAK MUNGKIN  DILAKSA­NAKAN.

CONTOH: SEORANG PENJUAL SEEKOR KUDA  TERTENTU, TAPI KETIKA KUDA ITU DIBAWA  UNTUK DISERAHKAN KEPADA PEMBELI, DI  TENGAH JALAN KUDA TERSEBUT DISAMBAR 

(91)

OVERMACHT YANG RELATIF: SUATU 

KEADAAN YANG MEMAKSA YANG MENYE­

BABKAN SUATU PERIKATAN HANYA 

DAPAT DILAKSANAKAN OLEH DEBITUR 

DENGAN PENGORBANAN YANG DEMIKIAN 

BESAR­NYA, SEHINGGA TIDAK LAGI 

PANTAS PIHAK KREDITUR MENUNTUT 

PELAKSANAAN PERI­KATAN TERSEBUT.

UNTUK MENENTUKAN OVERMACHT NISBI 

(92)

YANG DIMAKSUD UKURAN OBYEKTIF: UKU­RAN  BAGAIMANA KEADAAN ORANG PADA UMUMNYA.  JIKA SUATU KEADAAN MENYE­BABKAN SEMUA  ORANG TIDAK DAPAT ME­LAKSANAKAN 

PERIKATAN, INI MERUPAKAN KEADAAN 

MEMAKSA YANG DIUKUR SECARA OBYEKTIF. 

MISAL: A PEDAGANG DI JKT MENYERAHKAN BERAS  KEPADA B/PEMBELI DI PWT. SEBE­LUM BERAS 

DISERAHKAN A TANPA DIDUGA KELUAR PERDA  DKI JKT YANG BERISI LARA­NGAN PENGIRIMAN  BERAS DARI JKT KE DAERAH LAIN, DENGAN 

ANCAMAN YANG BERAT BAGI SIAPA SAJA YANG  MELANG­GAR. DI SINI A MASIH MUNGKIN 

MENYERAH­KAN BERAS KE B /PWT TAPI 

PENGORBA­NANNYA BESAR DIMANA IA AKAN  MENDA­PAT SANKSI YANG BERAT JIKA 

(93)

UKURAN SUBYEKTIF: UKURAN BAGAIMANA  KEADAAN SEORANG TERTENTU YANG BER­ BEDA DENGAN ORANG LAIN.UKURAN  INI  MENENTUKAN JIKA SUATU KEADAAN ME­

NYEBABKAN ORANG TERTENTU TIDAK DA­PAT  MELAKSANAKAN PERIKATAN KARENA HAL­HAL  YANG MELEKAT PADA DIRI ORANG YANG 

BERSANGKUTAN.

MISAL: A BERJANJI MENYERAHKAN TV MILIK­

NYA KEPADA B. BELUM SEMPAT DISERAH­KAN  MALAMNYA TV DIRAMPOK OLEH PE­RAMPOK  YANG BERSENJATA PISTOL DE­NGAN 

(94)

SIAPA YANG HARUS MEMBUKTIKAN?

PASAL 1244 & 1444 BW: PIHAK DEBITUR YANG 

TERPAKSA TIDAK DAPAT MEMENUHI 

PRESTASI YANG HARUS MEMBUKTIKAN. 

PADA AKHIRNYA TERGANTUNG PADA 

PENILAIAN HAKIM TERHADAP BUKTI YANG 

DIAJUKAN PARA PIHAK, APA BENAR TIDAK 

DAPAT DIPENUHI PERJANJIAN KARENA 

(95)

RESIKO

YAITU KEWAJIBAN MEMIKUL KERUGIAN 

YANG DISEBAKAN KARENA KEJADIAN 

DILUAR KE­SALAHAN SALAH SATU 

PIHAK/KEADAAN MEMAKSA. JADI RESIKO 

BERPOKOK PANG­KAL PADA KEJADIAN 

OVERMACHT/ KEADA­AN MEMAKSA ATAU 

RESIKO ADALAH BUNTUT OVERMACHT.

RESIKO DIATUR DALAM PASAL 1237,1264 DAN 

1444 BW : YANG MENENTUKAN SECARA 

(96)

PASAL 1237

 BW:DALAM HAL ADANYA 

PERIKATAN UNTUK MEMBERIKAN SESUATU 

KEBENDAAN TERTENTU, KEBENDAAN ITU 

SEJAK PERIKATAN DILAHIRKAN ADALAH 

ATAS 

TANGGUNGAN

 SI PERPIUTANG.

MISAL: HIBAH TV. RESIKO DALAM PASAL 1237 

 ADALAH RESIKO DALAM PERJANJIAN 

SEPIHAK DITANGGUNG KREDITUR.

PASAL 1264 & 1444

 BW: MENGATUR  RESIKO 

DALAM PERJANJIAN TIMBAL BALIK 

(97)

PASAL 1237, 1264 & 1444 BW MERUPAKAN KETEN­TUAN  UMUM BUKU III BW YANG MENGATUR RESIKO.

BAGIAN KHUSUS BUKU III BW TENTANG PERJANJIAN  TERTENTU JUGA MENGATUR RESIKO:

  ­ PASAL 1460,1461,1462 (RESIKO PADA PERJANJIAN  JUAL BELI),

  ­PASAL 1545 (RESIKO PADA PERJANJIAN TUKAR  MENUKAR), 

  ­PASAL 1553 (RESIKO PERJANJIAN SEWA MENYEWA) KETENTUAN RESIKO JIKA DIHUBUNGKAN KEBEBA­

(98)

PERIKATAN YANG LAHIR DARI UU

DIATUR DALAM PASAL 1352­1380 TITEL III 

BUKU III BW. KETENTUAN INI BUKAN SE­

BAGAI KETENTUAN UMUM JENIS PERIKA­TAN 

YANG LAHIR DARI UU, MELAINKAN HANYA 

MENGATUR BEBERAPA JENIS PERIKATAN 

YANG BERSUMBER DARI UU, YAITU: 

 ­

ZAAKWAARNEMING, 

 ­ONVERSCHULDIGDE BETALING 

 ­ONRECHTMATIGE DAAD

(99)

HAPUSNYA PERIKATAN

HAL­HAL YANG MENGAKIBATKAN HAPUSNYA 

PERIKATAN DIATUR PASAL 1381 TITEL IV BW:

1.PEMBAYARAN

2.PENAWARAN PEMBAYARAN TUNAI, DIIKUTI 

DENGAN PENYIMPANAN/ PENITIPAN

3.PEMBAHARUAN UTANG

4.PERJUMPAAN UTANG/KOMPENSASI

5.PERCAMPURAN UTANG/NOVASI

6.PEMBEBASAN UTANG

7.MUSNAHNYA BARANG YANG TERUTANG

8.KEBATALAN DAN PEMBATALAN

(100)

PEMBAYARAN: SETIAP PEMENUHAN PRES­

TASI SECARA SUKA RELA. (TIDAK MELULU 

PENYERAHAN UANG).

PIHAK YANG WAJIB MEMENUHI PRESTASI 

ADALAH DEBITUR, TAPI PASAL 1382, SELAIN 

DEBITUR SENDIRI, ORANG­ORANG LAIN 

JUGA DAPAT MEMENUHI PRESTASI ITU:

­MEREKA YANG BERKEPENTINGAN (ORANG 

YANG TURUT BERUTANG & PENANGGUNG 

UTANG/BORG).

(101)

TEMPAT PEMBAYARAN DIATUR PASAL 1391 

BW: DILAKUKAN DITEMPAT YANG DITE­

TAPKAN DALAM PERJANJIAN, JIKA PEMBA­

YARAN MENGENAI SUATU BARANG TER­

TENTU HARUS DILAKUKAN DI TEMPAT DI­

MANA BARANG ITU BERADA SEWAKTU 

PERJANJIAN DIBUAT.

PEMBAYARAN HARUS DILAKUKAN KEPADA 

PASAL 1385 BW:

­KREDITUR

­ORANG YANG DIKUASAKAN OLEH 

KREDITUR

­ORANG YANG DIKUASAKAN OLEH HAKIM 

ATAU UU UNTUK MENERIMA 

(102)

SUBROGASI (PASAL 1400­1403 BW).

PASAL 1400: SUBROGASI TERJADI KARENA 

ADANYA PEMBAYARAN OLEH PIHAK KE 3. 

JADI ADA PENGGANTIAN KREDITUR DALAM 

SUATU PERIKATAN SEBAGAI AKIBAT ADA­

NYA PEMBAYARAN. DENGAN SUBROGASI, 

MAKA PIUTANG DENGAN HAK ACCESOIR­NYA 

BERALIH KEPADA PIHAK KE 3 YANG 

MENGGANTIKAN KEDUDUKAN KREDITUR.

PASAL 1403 BW: SUBROGASI TIDAK  DAPAT 

MENGURANGI HAK KREDITUR, JIKA PIHAK 

KE 3 HANYA MEMBAYAR SEBAGIAN DARI 

PIUTANGNYA.

(103)

SUBROGASI KARENA PERJANJIAN, TERJADI 

ANTARA KREDITUR DENGAN PIHAK KE 3 ATAU 

DEBITUR DENGAN PIHAK KETIGA (PASAL 1401 

BW). INI HARUS DINYATAKAN DENGAN TEGAS & 

DILAKUKAN TEPAT PADA WAKTU 

PEMBAYARAN.

(104)

PENAWARAN PEMBAYARAN TUNAI DIIKUTI PENYIM­ PANAN.

UU MEMBERI KEMUNGKINAN DEBITUR YANG TIDAK  DAPAT MELUNASI HUTANG­NYA KARENA TIDAK  MENDAPAT BANTU­AN DARI KREDITUR, UNTUK 

MEMBAYAR HUTANGNYA DENGAN JALAN PENAWA­ RAN PEMBAYARAN DIIKUTI PENITIPAN/ PENYIM­ PANAN.

PENAWARAN PEMBAYARAN DIIKUTI DENGAN PENI­ TIPAN HANYA MUNGKIN PADA PERIKATAN UNTUK  MEMBAYAR SEJUMLAH UANG/ MENYERAHKAN 

BARANG BERGERAK (PASAL 1404­1412 BW).

Figur

Memperbarui...

Referensi

Memperbarui...