Toksisitas yang berhubungan dengan pemberian obat akut atau kronis Kerusakan genetik Pertumbuhan tumor Kejadian cacat waktu lahir.

Teks penuh

(1)

Uji Pra-Klinik

Uji Pra-Klinik dimaksudkan untuk mengetahui apakah obat menimbulkan efek toksik pada dosis pengobatan ataukah tetap aman dipakai.

Karena itulah penelitian toksisitas merupakan cara potensial untuk mengevaluasi berbagai aspek antara lain:

 Toksisitas yang berhubungan dengan pemberian obat akut atau kronis  Kerusakan genetik

 Pertumbuhan tumor

 Kejadian cacat waktu lahir.

Dari pengamatan uji pra klinik dengan subyek hewan uji ini dapat dipakai acuan untuk menentukan apakah obat dapat diteruskan dengan uji pada manusia atau tidak.

Untuk mengurangi penggunaan hewan percobaan telah dikembangkan pula berbagai uji in vitro untuk menentukan khasiat obat contohnya uji aktivitas enzim, uji antikanker

menggunakan cell line, uji anti mikroba pada perbenihan mikroba, uji antioksidan, uji antiinflamasi dan lain-lain untuk menggantikan uji khasiat pada hewan.

Dengan demikian dimasa yang akan datang perlu dikembangkan uji toksisitas secara in vitro.

Fase Uji Klinik

Ada beberapa tahapan/fase uji klinik mulai dari fase I sampai dengan fase IV. Fase-fase uji klinik yang harus dilalui adalah sebagai berikut :

1. Uji Klinik Fase I

Pada fase ini calon obat diuji pada sukarelawan sehat (dalam jumlah terbatas) untuk mengetahui apakah sifat yang diamati pada hewan percobaan juga terlihat pada manusia. Untuk selanjutnya harus ditentukan pula hubungan dosis dengan efek yang ditimbulkannya dan profil farmakokinetik obat pada manusia.

2. Uji Klinik Fase II

Pada fase ini calon obat diuji pada pasien tertentu kemudian diamati efikasi pada penyakit yang diobati. Fase ini mempunyai maksud untuk menentukan efek potensial calon obat karena yang diharapkan dari obat adalah mempunyai efek yang potensial dengan resiko efek samping rendah atau tidak toksik.

(2)

Pada fase ini mulai dilakukan pengembangan dan uji stabilitas bentuk sediaan obat.

3. Uji Klinik Fase III

Tahapan ini sudah melibatkan kelompok besar pasien. Pada fase ini, obat yang duji dibandingkan efek dan keamanannya terhadap obat pembanding yang sudah diketahui. Contoh : Obat dengan kandungan nifedipin diuji efek dan keamanannya dengan

pembanding yang sudah ada di pasaran seperti Adalat, Cordalat atau Vasdalat.

Setelah calon obat dapat dibuktikan berkhasiat sekurang-kurangnya sama dengan obat yang sudah ada dan menunjukkan keamanan bagi si pemakai maka obat baru diizinkan untuk diproduksi oleh industri sebagai legal drug dan dipasarkan dengan nama dagang tertentu serta dapat diresepkan oleh dokter.

4. Uji Klinik Fase IV

Uji ini merupakan studi pasca pemasaran (post marketing surveillance) yang diamati pada pasien dengan berbagai kondisi, berbagai usia dan ras.

Studi ini dilakukan dalam jangka waktu lama untuk melihat nilai terapeutik dan pengalaman jangka panjang dalam menggunakan obat.

UJI KLINIK: Pada dasarnya uji klinik memastikan efektivitas, keamanan dan gambaran efek samping yang sering timbul pada manusia akibat pemberian suatu obat. Uji klinik ini terdiri dari uji fase I sampai fase IV.

UJI KLINIK FASE I: Fase ini merupakan pengujian suatu obat baru untuk pertama kalinya pada manusia. Yang diteliti di sini ialah keamanan obat, bukan efetivitasnya, maka biasanya dilakukan pada sukarelawan sehat.

Tujuan pertama fase ini ialah menentukan besarnya dosis tunggal yang dapat diterima, artinya yang tidak menimbulkan efek samping serius. Dosis oral (lewat mulut, diminum) yang diberikan pertama kali pada manusia biasanya 1/50 x dosis minimal yang menimbulkan efek pada hewan. Tergantung dari data yang diperoleh pada hewan, dosis berikutnya

ditingkatkan sedikit-sedikit ata dengan kelipatan dua sampai diperoleh efek farmakologik atau sampai timbul efek yang tidak diinginkan. Untuk mencari efek toksik yang mungkin terjadi dilakukan pemeriksaan hematologi, faal hati, urin rutin, dan bila perlu pemeriksaan lain yang lebih spesifik.

(3)

Pada fase ini diteliti juga sifat farmakodinamik dan farmakokinetiknya pada manusia. Hasil penelitian farmakokinetik ini digunakan untuk meningkatkan pemilihan dosis pada pada penelitian selanjutnya. Selain itu, hasil ini diperbandingkan dengan hasil uji pada hewan coba sehingga diketahui pada spesies hewan mana obat tersebut mengalami proses farmakokinetik seperti pada manusia. Bila spesies ini dapat ditemukan, maka dilakukan penelitian toksisitas jangka panjang pada hewan tersebut.

Uji klinik fase I ini dilaksanakan secara terbuka, artinya tanpa pembanding dan tidak tersamar, pada sejumlah kecil subjek dengan pengamatan intensif oleh orang-orang ahli di bidang ini,dan dikerjakan di tempat yang sarananya cukup lengkap. Total jumlah subjek pada fase ini bervariasi antara 20-50 orang.

UJI KLINIK FASE II: Pada fase ini obat dicobakan untuk pertama kalinya pada sekelompok kecil penderita yang kelak akan diobati dengan calon obat. Tujuannya ialah melihat apakah efek farmakologik yang tampak pada fase I berguna atau tidak untuk pengobatan. Fase II ini dilaksanakan oleh orang-orang yang ahli dalam masing-masing bidang yang terlibat. Mereka harus ikut berperan dalam membuat protocol penelitian yang harus dinilai terlebih dulu oleh panitia kode etik lokal. Protokol penelitian harus diikuti dengan dengan ketat, seleksi

penderita harus cermat, dan setiap penderita harus dimonitor dengan intensif.

Pada fase II awal, pengujian efek terapi obat dikerjakan secara terbuka karena masih merupakan penelitian eksploratif. Pada tahap biasanya belum dapat diambil kesimpulan yang mantap mengenai efek obat yang bersangkutan karena terdapat berbagai factor yang mempengaruhi hasil pengobatan, misalnya perjalanan klinik penyakit, keparahannya, efek placebo.

Untuk membuktikan bahwa suatu obat berkhasiat, perlu dilakukan uji klinik komparatif yang membandingkannya dengan placebo; atau bila penggunaan placebo tidak memenuhi syarat etik, obat dibandingkan dengan obat standard yang telah dikenal. Ini dilakukan pada akhir fase II atau awal fase III, tergantung dari siapa yang melakukan, seleksi penderita, dan monitoring penderitanya. Untuk menjamin validitas uji klinik komparatif ini, alokasi penderita harus acak dan pemberian obat dilakukan secara tersamar ganda. Ini dsebut uji klinik acak tersamar ganda berpembanding.

(4)

akan digunakan selanjutnya, serta penelitian lebih lanjut mengenai eliminasi obat, terutama metabolismenya. Jumlah subjek yang mendapat obat baru pada fase ini antara 100-200 penderita.

UJI KLINIK FASE III: Uji klinik fase III dilakukan untuk memastikan bahwa suatu obat-baru benar-benar berkhasiat (sama dengan penelitian pada akhit fase II) dan untuk mengetahui kedudukannya dibandingkan dengan obat standard. Penelitian ini sekaligus akan menjawab pertanyaan-pertanyaan tentang (1) efeknya bila digunakan secara luas dan diberikan oleh para dokter yang ‘kurang ahli’; (2) efek samping lain yang belum terlihat pada fase II; (3) dan dampak penggunaannya pada penderita yang tidak diseleksi secara ketat.

Uji klinik fase III dilakukan pada sejumlah besar penderita yang tidak terseleksi ketat dan dikerjakan oleh orang-orang yang tidak terlalu ahli, sehingga menyerupai keadaan

sebenarnya dalam penggunaan sehari-hari dimasyarakat. Pada uji klinik fase III ini biasanya pembandingan dilakukan dengan placebo, obat yang sama tapi dosis berbeda, obat

standard dengan dosis ekuiefektif, atau obat lain yang indikasinya sama dengan dosis yang ekuiefektif. Pengujian dilakukan secara acak dan tersamar ganda.

Bila hasil uji klinik fase III menunjukan bahwa obat baru ini cukup aman dan efektif, maka obat dapat diizinkan untuk dipasarkan. Jumlah penderita yang diikut sertakan pada fase III ini paling sedikit 500 orang.

UJI KLINIK FASE IV: Fase ini sering disebut post marketing drug surveillance karena merupakan pengamatan terhadap obat yang telah dipasarkan. Fase ini bertujuan

menentukan pola penggunaan obat di masyarakat serta pola efektifitas dan keamanannya pada penggunaan yang sebenarnya. Survei ini tidak tidak terikat pada protocol penelitian; tidak ada ketentuan tentang pemilihan penderita, besarnya dosis, dan lamanya pemberian obat. Pada fase ini kepatuhan penderita makan obat merupakan masalah.

Penelitian fase IV merupakan survey epidemiologic menyangkut efek samping maupun efektif obat. Pada fase IV ini dapat diamati (1) efek samping yang frekuensinya rendah atau yang timbul setelah pemakaian obat bertahun-tahun lamanya, (2) efektifitas obat pada penderita berpenyakit berat atau berpenyakit ganda, penderita anak atau usia lanjut, atau setelah penggunaan berulangkali dalam jangka panjang, dan (3) masalah penggunaan berlebihan, penyalah-gunaan, dan lain-lain. Studi fase IV dapat juga berupa uji klinik jangka panjang dalam skala besar untuk menentukan efek obat terhadap morbiditas dan mortalitas

(5)

sehingga datanya menentukan status obat yang bersangkutan dalam terapi.

Dewasa ini waktu yang diperluka untuk pengembangan suatu obat baru, mulai dari sintetis bahan kimianya sampai dipasarkan, mencapai waktu 10 tahun atau lebih.

Setelah suatu obat dipasarkan dan digunakan secara luas, dapat ditemukan kemungkinan manfaat lain yang mulanya muncul sebagai efek samping. Obat demikian kemudian diteliti kembali di klinik untuk indikasi yang lain, tanpa melalui uji fase I. Hal seperti ini terjadi golongan salisilat yang semula ditemukan sebagai antireumatik dan anti piretik. Efek urikosurik dan antiplateletnya ditemukan belakangan. Hipoglikemik oral juga ditemukan dengan cara serupa.

Sumber : FARMAKOLOGI DAN TERAPI (edisi 4) tahun 1995. Penerbit : Bagaian Farmakologi Fakultas Kedokteran.

Universitas Indonesia.

Pencetaka : oleh Gaya Baru, Jakarta.

Macam macam jenis Uji Toksisitas

: Uji Toksisitas Akut, Uji Toksisitas Sub Akut,

Uji Toksisitas Kronik, Uji Toksisitas Kronik, Uji Efek Pada Organ Reproduksi, Uji

Karsinogenik, dan Uji Mutagenik

Toksikologi adalah ilmu yang mempelajari mengenai efek toksik dari suatu senyawa kimia

(obat). Produk atau sediaan obat harus memenuhi syarat khasiat (eficacy), bermutu (quality)

dan aman (safety). untuk membuktikan khasiat maka dilakukan pengujan farmakologi, untuk

mutu maka dilakukan pengujian karakteristik produk yang seharusnya diproduksi sesuai

CPOB ; cGMP. sedangkan untuk keamanan dilakukan uji toksisitas, antara lain :

1. Uji Toksisitas Akut

Uji toksisitas akut adalah pengujian yang dilakukan untuk mengetahui nilai LD50 dan dosis

maksimal

yang

masih

dapat

ditoleransi

hewan

uji

(menggunakan

2

spesies hewan uji). pemberian obat dalam dosis tunggal dan diberikan melalui 2 rute

pemerian (misalnya oral dan intravena). hasil uji LD50 dan dosisnya akan ditransformasi

(dikonversi) pada manusia. (LD50 adalah pemberian dosis obat yang menyebabkan 50 ekor

dari total 100 ekor hewan uji mati oleh pemerian dosis tersebut)

(6)

Uji toksisitas sub akut adalah pengujian untuk menentukan organ sasaran tempat kerja dari

obat tersebut, pengujian selama 1-3 bulan, menggunakan 2 spesies hewan uji, menggunakan

3 dosis yang berbeda.

3. Uji Toksisitas Kronik

Uji toksisitas kronik pada tujuannya sama dengan uji toksisitas sub akut, tapi pengujian ini

dilakukan selama 6 bulan pada hewan rodent (pengerat) dan non-rodent (bukan hewan

pengerat). uji ini dilakukan apabila obat itu nantinya diproyeksikan akan digunakan dalam

jangka waktu yang ckup panjang.

4. Uji Efek Pada Organ Reproduksi

Pengujian ini dilakukan untuk melihat perilaku yang berhubungan dengan reproduksi

(perilaku kawin), perkembangan janin, kelainan pada janin, proses kelahiran, dan

perkembangan janin setelah dilahirkan.

5. Uji Karsinogenik

Pengujian yang dilakukan untuk mengetahui efek yang ditimbulkan obat jika dikonsumsi

dalam jangka panjang apakah dapat menimbulkan kanker. dilakukan pada 2 spesies hewan uji

selama 2 tahun, pengujian ini dilakukan apabila nanti obat ini diproyeksikan digunakan

pasien dalam jangka yang panjang.

6. Uji Mutagenik

Pengujian yang dilakukan untuk mengetahui apakah efek obat dapat menyebabkan perubahan

atau mutasi pada gen pada pasien.

Figur

Memperbarui...

Referensi

Memperbarui...

Related subjects :