Skrining Dan Penilaian Nutrisi

Loading....

Loading....

Loading....

Loading....

Loading....

Teks penuh

(1)

SKRINING DAN PENILAIAN NUTRISI

Skrining nutrisi adalah alat yang penting untuk mengevaluasi status nutrisi seseorang secara cepat dan singkat.

- Penilaian nutrisi merupakan langkah yang peting untuk memastikan diagnosis dari malnutrisi akut dan kronis (baik kelebihan maupun kekurangan nutrisi)

- Skiring dan penilaian status gizi sangat penting di pelayanan kesehatan karena malnutrisi akut dan kronis merupakan suatu hal yang lazim.

1.1 Skrining

Skrining merupakan proses yang sederhana dan cepat, untuk menseleksi subjek yang sudah mengalami malnutrisi maupun subjek dengan risiko malnutrisi. Mungkin hal ini akan membuat repot petugas kesehatan. Cara ini cukup sensitif untuk mendeteksi keseluruhan atau hampir keseluruhanpasien dnegan risiko malnutrisi.

Terdapat empat pertanyaan dasar pada skrining malnutrisi: 1. Penurunan BB tiba-tiba

2. Penurunan Nafsu makan tiba-tiba 3. Perhitungan BMI

4. Penyakit memperberat

Alat skrining yang direkomendasikan :

- Komunitas : Malnutrition Screening Tool (MUST) - Rumah sakit : Skrining resiko nutrisi

1.2 Assesment

Penilaian adalah proses diagnostik yang mencirikan tingkat kekurangan gizi dan risiko

komplikasi yang berhubungan dengan kekurangan gizi. Proses penilaian gizi jauh lebih

kompleks daripada skrining dan itu harus mencakup prinsip-prinsip berikut:

1. Riwayat dan pemeriksaan 2. Faktor penyebab malnutrisi

3. Riwayat natural pada kondisi pasien 4. Kehilangan BB

5. Nafsu makan

6. Gejala Gastrointestinal 7. Demam

8. Riwayat kesehatan dan pengobatan 9. Riwayat diet

- Status penyakit - Suhu

(2)

- Tekanan darah

- Tes laboratorium untuk inflamasi - Kehilangan nutrisi dari luka , lubang 10. Penilaian fungsional

11. Pengeluaran energi

12. Disfungsi mental dan fisik 13. Kekuatan otot

14. Sistem Skor Mental 15. Status mood

16. Tes laboratorium

17. Kuantitas inflamasi dan penyakit yang memperberat 18. Protein plasma level

19. Perubahan mineral 20. Kandungan vitamin 21. Keseimbangan cairan

Teknik yang digunakan dalam penilaian nutrisi Riwayat

Riwayat pasien merupakan langkah awal untuk menilai nutrisi. Ciri spesifik yang perlu diperhatikan adalah perubahan berat badan tiba-tiba, kebiasaan diet dan perubahan asupan makan; alergi dan intoleransi makanan; obat yang dapat mempengaruhi nafsu makan, fungsi dan gejala gastrointestinal; kapasitas funngsional, termasuk keterbatasan terbaru dan kondisi kesehatan sebelumnya ( adanya penyakit kronis dan akut) Pemeriksaan fisik

Pemeriksaan fisik merupakan langkah selanjutnya pada penilaian status fisik. Penilaian ini lebih dominan bergantung pada informasi subjektif dan diskriptif. Meskipun bukan kuantitatif, tapi pemeriksaan fisik masih dapat mempengaruhi menajemen gizi pada pasien.

Tujuan utama dari pemeriksaan fisik adalah untuk menegakkan tanda dan gejala pada kekurangan gizi atau toksisitas, dan toleransi pemenuhan nutrisi saat ini.Pendekatan sistematis harus

diterapkan menggunakan teknik pemeriksaan inspeksi, palpasi, perkusi, dan

auskultasi.

Pemeriksaan fisik harus mencakup :

1. Penialian massa otot dan cadangan jaringan subkutan

2. Kondisi fisik penting sebagai indikator berkurangnya jumlah protein viseral dan disfungsi hati.

3. Inspeksi dan evaluasi untuk tanda dan gejala kekurangan vitamin dan mineral, seperti dermatitis, glostitis, cheilosis, irritabilitas neuromuskuler, dan rambut yang kasar dan mudah dicabut.

4. Obat resep pasien harus diperiksa untuk mengetahui adanya potensi terjadi interaksi obat dengan nutrisi, Menigkatnya

(3)

kebutuhan makro atau mikronutrien dan efek samping dikarenakan nutrisi seperti konstipasi, diare, mual dan muntah.

Penilaian gizi yang paling sederhana divalidasi adalah SGA, penilaiannya didasarkan pada riwayat pasien dan pemeriksaan fisik. Dokter lebih memilih SGA karena sederhana, kelayakan dan sensitifitas yang hampir setara dengan tes objektif.

Penilaian gizi pasien bukanlah prosedur yang mudah. Meskipun, banyak dari klinis dan

pengukuran laboratorium tersedia untuk penilaian gizi, semua dari mereka memiliki banyak

kekurangan. Penilaian gizi lebih cenderung seperti seni dari pada ilmu pengetahuan. Saat ini,

Selain pemeriksaan fisik dan riwayat klinis, banyak dokter yang berpengalaman mengatasi

Masalah ini dengan menggunakan beberapa tes laboratorium.

Tes Fungsional

1. Dinamotetri tangan 2. Stimulasi otot langsung 3. Peak flow dan FEV 4. Fungsi kekebalan

5. Respon kulit terhadap antigen intraadermal 6. Jumlah limfosit

7. Proporsi dan jumlah dari T-limfosit

Fungsi kekebalan tubuh dapat diuji dengan jumlah limfosit dan dengan tes kulit pada jaringan kutaneus, pada sebagian besar pasien rawat inap, reaksi hipersensitivitas lambat dan jumlah total komponen limfosit tidak terlalu berguna pada penilaian profil gizi.

Parameter Laboratorium 1. Albumin darah

2. Pemendekan waktu paruh protein

3. Transthyretin (pembentukan pre-albumin)- 2 hari 4. Transferin- 7 hari

5. Indesk kreatinin

6. Keseimbangan nitrogen

Sebuah penilaian gizi secara lengkap terdiri dari kombinasi subjektif dan objektif

parameter, tapi sampai sekarang, tidak ada parameter tunggal telah terbukti berguna dalam semua pasien. Kebanyakan parameter gizi sensitivitas dan spesifisitas nya kurang; Oleh karena itu, metode untuk

(4)

mengidentifikasi pasien malnutrisi tidak sepenuhnya memuaskan. Pengujian laboratorium berguna untuk penilaian status gizi dan pemantauan terhadap intervensi gizi.

Protein serum, jumlah total limfosit, vitamin dan mineral

Beberapa parameter laboratorium (protein serum, jumlah total limfosit, vitamin dan mineral)

telah digunakan. Protein serum memiliki waktu paruh yang berbeda. Albumin serum adalah prediksi yang baik untuk hasil dan mencerminkan tingkat keparahan penyakit. Di sisi lain, hal itu adalah penanda buruk untuk menilai gizi status. Albumin serum dapat digunakan untuk kontrol jangka panjang.

Untuk menilai perubahan jangka pendek, prealbumin atau transferin lebih berguna. Protein serum memiliki banyak keterbatasan. Konsentrasi protein viseral pada darah menurun dengan kelebihan cairan (overhydration) dan meningkat dengan dehidrasi tanpa dipengaruhi status gizi. Jumlah albumin serum yang rendah akan memperburuk ascites, edema pada ekstremitas bawah, dan edema usus karena depresi tekanan onkotik koloid. Transferin serum adalah protein yang kurang dipengaruhi oleh faktor-faktor lain.

Kreatinin Indeks Tinggi (CHI)

Kompartemen protein somatik dapat dievaluasi dengan kreatinin Indeks tinggi (CHI). Ekskresi kreatinin berkorelasi dengan massa tubuh bebas lemak dan berat badan. Kreatinin indeks tinggi tergantung pada ekskresi kretinin pada urin. Insufisiensi ginjal, konsumsi daging, aktivitas fisik,

demam, infeksi dan trauma mempengaruhi ekskresi kreatinin pada urin.

Studi keseimbangan nitrogen

Studi keseimbangan nitrogen sering digunakan untuk menilai katabolisme protein. Dalam kondisi non-stres, urea menyusun 30-90% dari total urea nitrogen. Untuk tujuan klinis biasanya, keseimbangan nitrogen dilakuakn perhitungan dengan urea nitrogen pada urin bukan dari jumlah nitrogen urin yang memadai.

Hal tersebut harus mempertimbangkan bahwa ekskresi nitrogen dihitung dari urea nitrogen urin dapat meningkat karena pengaruh stres, yang dapat mengubah produksi urea dan atau peningkatan non-urea nitrogen pada produk.

Validitas keseimbanagn nitrogen dipengaruhi oleh gangguan retensi nitrogen berat, akurasi jumlah urin dalam 24 jam, dan kelengkapan asupan protein dn asam amino.

(5)

Penilaian sederhana untuk menilai status katabolik dan juga kecepatan produksi urea dan kreatinin hasil bagi. Pemantauan gizi dan alasan respon dapat diukur dalam vivo (oleh berat badan, keseimbangan natrium, tingkat komplikasi) dan in vitro dengan pengukuran oleh konsentrasi protein pada plasma serum

Untuk mengidentifikasi pasien dengan malnutrisi sebelumnya atau orang-orang beresiko tinggi, dengan mengkombinasikan fokus nutrisi pada pemeriksaan fisik bersama dengan berhati-hati memilih parameter objectif untuk mendapatkan informasi yang terbaik.

PENILAIAN INTAKE MAKANAN

Kuantifikasi dari intake makanan dan perbandingan dengan pengeluaran energi tidak bisa hanya

menggambarkan status tetapi juga memprediksi apakah status gizi pasien cenderung meningkatkan

atau memburuk.

Penilaian asupan makanan yakni memperkirakan asupan makanan dan merupakan salah satu alat utama untuk menilai status gizi. Pengukuran asupan makanan yang digunakan tidak hanya untuk penentuan status gizi pasien, tetapi juga karakterisasi status gizi populasi untuk pemantauan dan pengawasan.

Penilaian asupan makanan memiliki tantangan yang cukup besar dan rentan terhadap kesalahan yang signifikan dan bias. Neraca makanan dan survei anggaran rumah tangga adalah metode tidak langsung studi konsumsi makanan. “Food record dan dietary recalls” yakni mengukur asupan makanan pada periode tertentu biasanya 1-7 hari. Dikarenakan diperlukan viabilitas hari ke hari, maka beberapa hari catatan mungkin diperlukan untuk memperkiran asupan makanan biasanya. Kuisione frekuensi makanan yang dikembangkan untuk menggambarkan data standar yang biasa pada diet jangka panjang.

Penentuan konsumsi nutrisi dapat dicapai baik dengan menganalisis makanan yang dikonsumsi langsung atau dengan menggunakan tabel komposisi makanan. Kebanyakan tabel komposisi makanan diatur menurut klasifikasi makanan ke dalam kelompok makanan. Referensi intake makanan (DRI) memberikan standar untuk melayani sesuai dengan tujuan untuk nutrisi yang baik.

Kuisioner merupakan alat yang umum digunakan dalam praktek medis dan dalam penilaian gizi serta pada proses pembuatan keputusan. Setiap kuisioner harus lulus validasi untuk “gold standar” dan tes reliabilitas. Data pada kuisioner mungkin dari berbagai jenis :

1. Data diet, baik sebelum komponen analiasis atau komponen spesifik setelah analisis diet

(6)

2. Data antropometri seperti tinggi, berat badan, BMI, atau komposisi tubuh;

3. Hasil laboratorium dan tes khusus

4. Kebiasaan makan seperti waktu makan dan dimana makanan itu didapat

5. Pertanyaan umum tentang kesehatan

6. Data kesehatan seperti diagnosa, riwayat operasi dan obat 7. Data demografi dan sosial ekonomi

Hal ini sangat penting untuk mengevaluasi tujuan dari kuesioner. Banyak kuisioner yang dirangcang sebagai survey epidemiologi, dan lain-lain sebagai alat klinis untuk tujuan tertentu, beberapa dirancang untuk setiap orang dan beberapa untuk populasi tertentu, beberapa untuk deteksi malnutrisi sementara dan lainnya berkonsentrasi mengevalusi risiko ekibat penyakit metabolik seperti diabetes, hiperlipidemia dan obesitas. Pengeluaran enersi dapat diukur (kalometri direct) atau diperkirakan dari formula dengan melihat modul metabolisme energi.

Asupan energi diukur pada 3-7 hari baik menggunakan buku harian makanan yang disimpan oleh pasien atau grafik asupan makanan yang disimpan oleh staf perawat dan digunakan oleh ahli gizi untuk menghitung energi dan asupan protein.

Figur

Memperbarui...

Referensi

Memperbarui...

Related subjects :