TA : Rancang Bangun Aplikasi Pengendalian Persediaan Bahan Baku Dengan Metode Economic Order Quantity Pada PT. Gemah Ripah Loh Jinawi Industri.

133  24  Download (0)

Full text

(1)

RANCANG BANGUN APLIKASI PENGENDALIAN PERSEDIAAN BAHAN BAKU DENGAN METODE ECONOMIC ORDER QUANTITY PADA PT GEMAH RIPAH LOH JINAWI INDUSTRI

TUGAS AKHIR

Program Studi S1 Sistem Informasi

Oleh:

EKA FEBRYAN PRAYITNO 12.41010.0082

FAKULTAS TEKNOLOGI DAN INFORMATIKA

(2)

xii

ABSTRAK ... viii

KATA PENGANTAR ... ix

DAFTAR ISI ... xi

DAFTAR TABEL ... xiii

DAFTAR GAMBAR ... xiv

DAFTAR LAMPIRAN ... xvi

BAB I PENDAHULUAN ... 1

1.1 Latar Belakang ... 1

1.2 Perumusan Masalah ... 3

1.3 Pembatasan Masalah ... 3

1.4 Tujuan ... 4

1.5 Sistematika Penulisan ... 4

BAB II LANDASAN TEORI ... 6

2.1 Manajemen Produksi ... 6

2.2 Manajemen Persediaan / Inventory Management... 7

2.3 Pengendalian Stok Bahan Baku ... 7

2.4 Metode Economic Order Quantity ... 9

2.5 Safety Stock ... 11

2.6 Reorder Point ... 13

2.7 Perancangan Sistem ... 14

2.7.1 System Development Life Cycle ... 14

(3)

xiii

2.7.5 Crystal Report ... 20

2.7.6 SQL Server ... 20

BAB III ANALISIS DAN PERANCANGAN SISTEM ... 22

3.1 Perencanan... 22

3.1.1 Hasli Wawancara dan Observasi... 22

3.2 Analisis ... 25

3.2.1 Identifikasi Permasalahan... 25

3.2.2 Kebutuhan Pengguna... 27

3.2.3 Kebutuhan Fungsional... 28

3.2.4 Spefikasi Kebutuhan Fungsional... 31

3.3 Desain ... 43

3.3.1 IPO Diagram... 43

3.3.2 System Flow Diagram... 45

3.3.3 Data Flow Diagram (DFD)... 46

3.3.4 Conceptual Data Model (CDM)... 51

3.3.5 Physical Data Model (PDM)... 52

3.3.6 Struktul Data Tabel ... 53

3.3.7 Desain Input Output... 59

3.3.8 Desain Uji Coba ... 76

BAB IV IMPLEMENTASI DAN EVALUASI SISTEM ... 87

4.1 Kebutuhan Sistem ... 87

(4)

xiv

4.2.1 Form Login ... 88

4.2.2 Form Menu Utama ... 89

4.2.3 Form Master Bahan Baku... 91

4.2.4 Form Master Produk Jadi ... 91

4.2.5 Form Master Suplier ... 92

4.2.6 Form Master BOM ... 93

4.2.7 Form Transaksi Penerimaan Bahan Baku ... 94

4.2.8 Form Transaksi Pengeluaran Bahan Baku ... 95

4.2.9 Form Perhitungan Pesanan Produksi ... 96

4.2.10 Form Perhitungan Kebutuhan Produksi ... 97

4.2.11 Form Perhitungan EOQ ... 98

4.2.12 Form Perhitungan Safety Stock ... 100

4.2.13 Form Perhitungan ROP ... 101

4.2.14 Form Laporan Persediaan Bahan Baku ... 102

4.2.15 Form Laporan Penerimaan Bahan Baku ... 103

4.2.16 Form Laporan Pengeluaran Bahan Baku ... 104

4.3 Uji Coba Aplikasi ... 105

4.3.1 Uji Coba Form Login ... 105

4.3.2 Uji Coba Form Master Bahan Baku... 106

4.3.3 Uji Coba Form Master Produk Jadi ... 107

4.3.4 Uji Coba Form Master Suplier ... 109

(5)

xv

4.3.8 Uji Coba Form Perhitungan EOQ ... 114

4.3.9 Uji Coba Form Perhitungan Safety Stock ... 116

4.3.10 Uji Coba Form Perhitungan ROP ... 119

4.4 Evaluasi Sistem ... 119

BAB V PENUTUP ... 126

5.1 Kesimpulan ... 126

5.2 Saran ... 127

DAFTAR PUSTAKA ... 128

BIODATA PENULIS ... 129

(6)

1 1.1 Latar Belakang

PT Gemah Ripah Loh Jinawi Industri (GRLJI) merupakan salah satu perusahaan swasta nasional yang bergerak dalam bidang industri pupuk. Cikal bakal perusahaan ini sebelumnya adalah berawal dari pertemuan Bapak Joni Eko Saputro selaku direktur PT Trans World Freight dengan Bapak Sumono Eko Saputro selaku direktur industri pupuk di Gresik pada tahun 2006, mereka sepakat untuk bergabung dalam sebuah perusahaan yang bernama CV Gemah Ripah Loh Jinawi yang berdiri di Desa Wotan Panceng–Gresik. Seiring dengan perkembangan CV Gemah Ripah Loh Jinawi, pada tahun 2010 berubah menjadi PT Gemah Ripah Loh Jinawi Industriyang bertempat di Manyar Resort A2 No. 1 Gresik.

Saat ini PT Gemah Ripah Loh Jinawi Industri (GRLJI) hanya memproduksi dua jenis pupuk yaitu phospat alam dan dolomite dikarenakan banyaknya permintaan dari customer rata-rata sekitar ±500 ton per transaksi dengan tingkat kadar berbeda-beda. Kadar yang diproduksi tiap phospat diantaranya kadar 18%, 20%, 22%, 24%, 25%, dan 27%. Adapun proses bisnis di dalamnya tergolong cukup besar yang dimulai dari transaksi pemesanan bahan baku pada suplier, transaksi penerimaan bahan baku, transaksi pemesanan produk dari customer, proses produksi, dan transaksi pengiriman produk pada customer.

(7)

secara manual, seperti proses pencatatan data bahan baku yang dibeli dari pemasok, jumlah pemakaian bahan baku untuk setiap produksi pupuk phospat dan dolomite masih dilakukan secara manual yaitu dicatat satu per satu kedalam masing-masing buku oleh bagian gudang dan bagian produksi. Hal ini menimbulkan masalah seperti lambannya proses pencatatan laporan persediaan yang mengakibatkan keterlambatan penyampaian laporan kepada manajer produksi dan direktur. Lambannya proses pencatatan laporan persediaan menyebabkan kontrol persediaan bahan baku digudang menjadi tidak terkendali dan membuat perusahaan kesulitan dalam menentukan kebijakan terkait dengan pembelian bahan baku yang seharusnya. Selain itu masalah yang ada pada pengelolaan sekarang adalah pada saat melakukan produksi sering mengalami kekurangan stok bahan baku yang dapat menimbulkan kerugian waktu dan finansial, dikarenakan waktu tunggu bahan baku dari pemasok umumnya membutuhkan waktu dua hari setelah pemesanan sehingga berdampak terganggunya proses produksi, dan juga mengakibatkan kerugian finansial terkait pemesanan bahan baku yang tidak terjadwal berdampak seperti perbedaan suku bunga dan biaya pengangkutan bahan baku

(8)

kehabisan atau kosong. Pengendalian terhadap stok bahan baku ini dapat dilakukan dengan menggunakan metode Economic Order Quantity (EOQ). Hal ini perlu dilakukan untuk menghindari adanya penumpukan atau kekurangan stock bahan baku yang diperlukan untuk melakukan proses produksi.

1.2 Perumusan Masalah

Berdasarkan uraian latar belakang di atas, perumusan masalahnya adalah bagaimana merancang dan membangun aplikasi pengendalian persediaan bahan baku pada PT Gemah Ripah Loh Jinawi Industri.

1.3 Pembatasan Masalah

Berdasarkan perumusan masalah di atas, adapun batasan masalah pada penelitian ini adalah sebagai berikut:

1. Data yang digunakan dalam penelitian bukan data asli melainkan data sinopsis yang sesuai dengan format data sebenarnya dan telah diketahui oleh perusahaan. Dikarenakan data asli merupakan data rahasia perusahaan. Yang antara lain adalah data suplier, data pesanan, data penyimpanan, dan data lainnya yang berhubungan dengan biaya.

2. Metode untuk pengendalian persediaan menggunakan metode Economic Order Quantity (EOQ).

3. Tidak membahas kegiatan bagian pembelian.

(9)

1.4 Tujuan

Dengan melihat perumusan masalah di atas, maka tujuan yang hendak dicapai adalah menghasilkan rancang bangun aplikasi pengendalian persediaan bahan baku dengan metode Economic Order Quantity pada PT Gemah Ripah Loh Jinawi Industri.

1.5 Sistematika Penulisan

Laporan Tugas Akhir ini terbagi menjadi lima bab, dimana masing-masing terdiri dari sub-sub bab yang menjelaskan isi dari tiap bab tersebut. Adapun sistematika penulisan laporan ini adalah sebagai berikut:

BAB I : PENDAHULUAN

Pada Bab I ini menguraikan hal-hal yang berkaitan dengan masalah-masalah yang melatarbelakangi dibangunnya sistem, antara lain : latar belakang dari sistem yang dibuat, perumusan masalah, batasan masalah yang menjelaskan batasan dari sistem yang dibuat serta tujuan sistem.

BAB II : LANDASAN TEORI

(10)

BAB III : ANALISIS DAN PERANCANGAN SISTEM

Pada Bab III ini dilakukan analisis permasalahan dan bagaimana melaksanakan perancangan sistem yang dibuat. Desain sistem tersebut antara lain system flow, blok diagram, diagram berjenjang, context diagram, data flow diagram (DFD), conceptual data model (CDM), physical data model (PDM) dan desain input output serta desain uji coba.

BAB IV : IMPLEMENTASI DAN EVALUASI SISTEM

Pada Bab IV dilakukan implementasi terhadap sistem yang dibuat untuk menguji kesesuaian rancangan yang dibuat dengan tujuan yang diharapkan dan berisi permbahasan pengujian yang dilakukan.

BAB V : PENUTUP

(11)

6 2.1 Manajemen Produksi

Menurut Sofjan Assauri (2004), manajemen merupakan kegiatan atau usaha yang dilakukan untuk mencapai tujuan dengan mengkoordinasikan kegiatan-kegiatan orang lain.

Sedangkan produksi adalah kegiatan untuk mengatur dan mengkoordinasikan penggunaan sumber daya yang berupa sumber daya manusia, sumber daya alat dan sumber daya dana serta bahan, secara efektif dan efesien untuk menciptakan dan menambah kegunaan (utility) sesuatu barang atau jasa.

Dari pengertian manajemen dan produksi diatas maka dapat disimpulkan bahwasannya manajemen produksi merupakan kegiatan yang dilakukan secara efektif dan efisien untuk menciptakan suatu barang dengan mengkoordinasikan beberapa sumber daya yang berupa sumber daya manusia, sumber daya alat, dan sumber daya dana, serta bahan.

Adapun menurut Suyadi Prawirosentono (2001), manajemen produksi adalah perencanaan, pelaksanaan dan pengawasan dari urutan berbagai kegiatan (Set Of Activities) untuk membuat barang (produk) yang berasal dari bahan baku dan bahan penolong lain.

Maka dapat disimpulkan manajemen produksi merupakan kegiatan merencanakan, mengorganisasikan, mengarahkan dan mengawasi kegiatan produksi untuk menghasilkan produk.

(12)

1. Perencanaan Produksi / Production Planning 2. Pelaksanaan Produksi

3. Pengendalian Produksi / Production Control 2.2 Manajemen Persediaan / Inventory Management

Manajemen persediaan merupakan kegiatan yang berhubungan dengan perencanaan, pelaksanaan dan pengawasan penentuan kebutuhan material yang sedemikian rupa sehingga kebutuhan operasi dapat dipenuhi sesuai periodik tertentu dan persediaan material dapat dilakukan secara optimal (Richardus, 2003).

Dari definisi di atas maka dapat disimpulkan bahwa manajemen persediaan ialah kegiatan untuk merencanakan, melaksanakan, serta mengawasi dalam persediaan material supaya dapat dilakukan secara optimal serta dapat memenuhi kebutuhan operasi sesuai periodik yang telah ditentukan oleh perusahaan.

Adapun syarat-syarat dalam manajemen persediaan terdapat spesifikasi material atau Bill Of Material (BOM). Menurut Richardus (2003), bill of material merupakan daftar komponen material dan komponen yang diperlukan secara lengkap, baik jenis dan jumlah setiap item untuk membuat satu unit produk.

Bill of material tidak hanya berfungsi untuk mengidentifikasi kebutuhan material tetapi juga dapat digunakan untuk pembiayaan serta sebagai pedoman bagi kegiatan bagian produksi.

2.3 Pengendalian Stock Bahan Baku

(13)

produksi atau perakitan, untuk dijual kembali, atau untuk suku cadang dari suatu peralatan (Herjanto, 2008).

Adapun fungsi pentingnya persediaan dalam memenuhi kebutuhan perusahaan, sebagai berikut :

1. Memberikan pelayanan kepada customer dengan tersedianya barang yang telah dipesan.

2. Untuk menyimpan bahan baku untuk menghasilkan produk yang dihasilkan secara musiman sehingga perusahaan tidak akan kesulitan jika suatu saat bahan baku tersebut tidak tersedia.

3. Mengurangi resiko keterlambatan pengiriman.

4. Menghilangkan resiko terhadap kenaikan harga barang atau inflasi.

Menurut Mcleod (2007), Stock merupakan persediaan bahan baku yang menunggu penggunaannya dalam suatu proses produksi.

Proses produksi yang terjadi pada suatu perusahaan pasti membutuhkan bahan baku. Pentingnya peranan produksi untuk memenuhi dan memuaskan pasar, maka bahan baku yang tersimpan digudang harus dapat memenuhi kebutuhan untuk proses produksi.

Pengendalian Stock mempunyai tujuan untuk :

1. Menjaga agar tidak sampai perusahaan mengalami kekurangan persediaan bahan baku sehingga dapat mengakibatkan terhentinya kegiatan produksi. 2. Menjaga agar supaya pembentukan persediaan oleh perusahaan tidak

(14)

3. Menjaga agar pembelian secara kecil-kecilan dapat dihindari karena dapat menimbulkan biaya pemesanan menjadi lebih besar.

2.4 Metode Economic Order Quantity

Metode Economic Order Quantity (EOQ) merupakan metode yang digunakan untuk mencapai tingkat persediaan yang seminimum mungkin, biaya rendah dan mutu yang lebih baik (Assauri, 2004).

Menurut Handoko (2000), metode EOQ ini pertama kali dicetuskan oleh Ford Harris pada tahun 1915, tetapi lebih dikenal dengan nama metode Wilson karena dikembangkan oleh Wilson pada tahun 1934, metode ini digunakan untuk menghitung minimasi total biaya persediaan berdasarkak tingkat kurva biaya penyimpanan dan biaya pemesanan. Namun pada dasarnya metode ini berusaha mencari jawaban optimal dalam menentukan jumlah ukuran pemesanan ekonomis, titik pemesanan kembali (Reorder Point), dan jumlah cadangan pengamanan (Safety Stock).

Dari pengertian diatas maka dapat disimpulkan metode EOQ ialah metode yang digunakan untuk mencapai tingkat persediaan yang seminimum mungkin, biaya rendah, dan mutu yang lebih baik, serta mencari jawaban optimal dalam menentukan jumlah ukuran pemesanan ekonomis supaya tidak kekurangan stok bahan baku untuk diproduksi.

Adapun rumus dalam Metode Economic Order Quantity (EOQ) sebagai berikut :

(15)

Dimana :

EOQ = Kuantitas pembelian optimal D = Kuantitas penggunaan per periode S = Biaya Per Pesanan

H = Biaya penyimpanan per unit per periode

Adapun contoh perhitungan pemesanan Phospat Powder kadar 18% sebesar 950 ton yang harus diselesaikan dalam waktu 1 bulan dengan stok saat ini masih kosong.

Diketahui :

a. Bill Of Material pada kadar 18 % = 950 ton , dimana dalam memproduksi per 1 ton phospat alam dibutuhkan 1,2 ton bahan baku.

b. Dalam periode 1 bulan terdapat 4 minggu. c. Biaya per pesanan sebesar Rp. 500.000,-

d. Service level yang ditetapkan perusahaan sebesar 95 % atau setara dengan nilai probabilitas 1,65

e. Lead time untuk per pesanan selama 3 hari Bill Of Material (BOM) = 950 * 1,2 = 1140 Demand = 1140 : 4 = 285 ton

f. Biaya listrik yang digunakan sebesar Rp 17.000.000 Holding Cost :

H = 17.000.000/Bulan * 5% = 850.000

(16)

EOQ :

EOQ = √2 * 500000 * 285 212500

= √1341,2= 36,61 Ton

Maka dapat disimpulkan bahwa nilai EOQ = 36,61/periode/unit merupakan kuantitas bahan baku yang harus dibeli pada setiap kali pembelian dengan biaya paling minimal.

2.5 Safety Stock

Safety Stock dilakukan untuk menentukan jumlah persediaan pengamanan dengan membandingkan pemakaian bahan baku kemudian dicari berapa standar deviasinya (Asrori, 2010).

Adapun rumus standar deviasi yang digunakan dalam menentukan safety stock sebagai berikut :

Dimana :

n = banyaknya periode pemesanan bahan baku x = jumlah produksi tiap periode

ẋ = rata-rata produksi Contoh :

Diketahui :

(17)

Periode X X-ẋ (X-ẋ)2

1 280 -5 25

2 270 -15 225

3 390 105 11025

4 200 -85 7225

∑ 1140 0 18500

ẋ = 1140 /4 = 285

Standar Deviasi = √18500 / 3 = √61666,67 = 78,5

Sedangkan untuk mengetahui berapa banyak safety stock yang digunakan dengan rumus sebagai berikutt

Safety Stock = Sd x Z

Dimana :

Sd = Standar Deviasi.

Z = Faktor keamanan dibentuk atas dasar kemampuan perusahaan. Contoh :

Diketahui : Sd = 78,5

Service level = 95 % = 1,65 Ss = 78,5 * 1,65

= 129,52 130 Ton

(18)

2.6 Reorder Point

Menurut Sugiono (2009), Reorder Point merupakan suatuk titik ketika perusahaan harus melakukan pengadaan atau pemesanan kembali sedemikian rupa sehingga kedatangan atau penerimaan material yang dipesan itu tepat pada saat persediaan di titik nol atau pada tingkat safety stock khususnya dengan metode EOQ.

Dalam menetapkan reorder point harus memperhatikan hal-hal sebagai berikut:

1. Penggunaan bahan baku selama tenggang waktu (lead time) 2. Besarnya safety stock

Reorder Point dapat dirumuskan sebagai berikut : ROP = (LT x D) + safety stock

Dimana :

ROP = Titik pemesanan kembali (reorder point) LT = Waktu tunggu (Lead Time)

D = Penggunaan rata-rata per periode Safety Stock= Penggunaan cadangan

Contoh : Diketahui : Lead Time = 3 Demand = 285 Safety Stock = 130

(19)

= 985

Maka dapat disimpulkan bahwa nilai ROP = 985 ton merupakan nilai titik ulang pemesanan bahan baku.

2.7 Perancangan Sistem

2.7.1 System Development Life Cycle

Dalam membangun sistem dengan menggunakan SDLC terdapat empat fase dasar diantaranya perencanaan, analisis, desain, dan implementasi. Setiap fase mempunyai serangkaian langkah dan teknik untuk menghasilkan produk (Dennis, 2013).

Gambar 2.1 Fase System Development Life Cycle a. Perencanaan

Fase perencanaan merupakan proses dasar dalam memahami mengapa sebuah sistem informasi harus dibangun dan menjelaskan bagaimana develop untuk mengembangkan.

b. Analisis

Fase analisis ini menjelaskan tentang siapa yang akan menggunakan sistem, apa yang akan dilakukan sistem, dimana dan kapan sistem tersebut digunakan. Di dalam tahap ini develop melakukan investigasi sistem saat ini, mengidentifikasi adanya perbaikan, dan mengembangkan konsep untuk sistem yang baru.

(20)

c. Desain

Fase desain ini menentukan bagaimana sistem akan beroperasi dengan perangkat keras, perangkat lunak, dan infrastruktur jaringan yang ada. Dalam fase ini juga menjelaskann dan menentukan tampilan antarmuka, formulir, laporan yang akan digunakan, spesifikasi program, basis data, dan bahan-bahan yang dibutuhkan.

d. Implementasi

Fase akhir di dalam SDLC adalah tahap implementasi, dimana sistem ini sudah benar-benar dibangun. Ini adalah tahapan yang biasanya paling diperhatikan, karena ini adalah bagian yang terpanjang dan bernilai besar di dalam proses pengembangan.

2.7.2 Diagram Alir Sistem

Menurut Oetomo (2002), Diagram alir sistem merupakan diagram alir yang menggambarkan suatu sistem peralatan komputer yang digunakan untuk mengolah data dan menghubungkan antar peralatan tersebut. Pada diagram alir sistem terdapat dua jenis simbol yang digunakan, yaitu :

1. Flow Direction Symbols / Connecting line

Simbol Flow Direction Symbols / Connecting line tersebut dijelaskan pada tabel di bawah ini:

Tabel 2.1. Flow Direction Symbols / Connecting line

No Nama Simbol Simbol Keterangan

1. Offline Conector Menghubungkan proses

(21)

No Nama Simbol Simbol Keterangan

2. Connector Menghubungkan aliran

proses dalam halaman yang sama, tujuannya agar tidak ada arus bersilangan

3. Communication Link

Fungsi dari simbol ini adalah mentransisi suatu data atau informasi dari setiap lokasi.

4. Flow Arah aliran dokumen

atau proses.

2. Processing Symbols

Simbol Processing Symbols tersebut dijelaskan pada tabel di bawah ini:

Tabel 2.2. Processing Symbols

No Nama Simbol Simbol Keterangan

1. Process Simbol proses digunakan

(22)

No Nama Simbol Simbol Keterangan

2. Manual Process Simbol ini digunakan untuk menggambarkan proses yang terjadi secara manual yang tidak dapat di hilangkan dari sistem yang ada.

3. Decision Menunjukkan jalan alternatif

atau percabangan 4. Predefined

Process

Simbol ini berfungsi sebagai tempat penyimpanan nilai awal.

5. Terminal Menunjukkan awal, akhir atau

interupsi dalam proses

6. Document Menunjukkan dokumen atau

laporan, dokumen tersebut adalah yang harus diolah dengan tangan atau dicetak dari komputer

7. Storage Data disimpan secara

(23)

No Nama Simbol Simbol Keterangan

8. Manual Input Data yang dimasukkan melalui

alat seperti keyboard atau barcode.

2.7.3 Entity Relationship Diagram (ERD)

Menurut Jogiyanto (2001), entity relationship diagram adalah suatu bentuk perencanaan database secara konsep fisik yang nantinya akan dipakai sebagai kerangka kerja dan pedoman dari struktur penyimpanan data. ERD digunakan untuk menggambarkan model hubungan data dalam sistem, dimana di dalamnya terdapat hubungan entitas beserta atribut relasinya dan mendokumentasikan kebutuhan-kebutuhan untuk sistem pemrosesan data. ERD memiliki beberapa jenis model, yaitu :

Tabel 2.3. Jenis ERD

No Jenis ERD Keterangan

1. Conceptual Data Model (CDM)

(24)

2. Physical Data Model (PDM)

Merupakan model ERD yang mengacu pada pemilihan software DBMS yang spesifik. Hal ini seringkali berbeda secara signifikan dikarenakan oleh struktur tipe database yang bervariasi, dari model schema, tipe data penyimpanan dan sebagainya.

`

2.7.4 Visual Basic

Visual Basic.Net adalah hasil pengembangan dari Visual Basic yang digunakan dalam lingkungan Microsoft.Net Framework. Terdapat banyak perubahan yang membuat Visual Basic.net lebih mudah digunakan dan lebih powerful daripada Visual Basic 6.0. kelebihan lain dari Visual Basic.NET adalah kemampuannya untuk mengakses sistem lain yang menggunakan bahasa pemrograman lain, seperti C++ (Henry, 2006).

(25)

2.7.5 Crystal Report

Menurut Andri Kuniyo dan Kursini (2007), Crystal Report adalah program yang dapat digunakan untuk membuat, menganalilis dan menterjemahkan informasi yang terkandung dalam database atau program ke dalam berbagai jenis laporan yang sangat flexibel.

Sedangkan menurut Madcom (2003), crystal Report merupakan program khusus untuk membuat laporan terpisah dari program microsoft Visual Basic 6.0, tetapi keduanya dapat dihubungkan (linkage).

Beberapa fungsi tools yang ada di Crystal Report :

a. Report Header, digunakan untuk informasi yang ditampilkan pada halaman pertama saja. Contohnya logo dan kop surat yang tertletak di posisi atas. b. Page Header, digunakan untuk informasi yang ditampilkan pada setiap

halaman. Contohnya nama kolom.

c. Group Header, area informasi yang terletak dibawah page header. d. Detail, area yang digunakan untuk menampilkan isi datanya.

e. Report Footer, digunakan untuk informasi yang ditampilkan pada halaman terakhir. Contohnya tanda tangan, nama penanggung jawab

f. Page Footer, digunkan untuk menampilkan halaman.

g. Group Footer, area informasi yang terletak dibawah area detail.

2.7.6 SQL Server

(26)

Sedangkan, Menurut Andri Kuniyo dan kusrini (2007), Sql Server adalah perangkat lunak Relation Database Management System (RDBMS) yang di desain untuk melakukan proses manipulasi database berukuran besar dengan berbagai fasilitas.

(27)

22

Dalam melakukan analisis dan perancangan sistem akan menggunakan tahapan berdasarkan System Development Life Cycle (SDLC), terdapat empat fase, pada bab ini akan dibahas tentang fase perencanaan, analisis, dan desain. Sedangkan untuk fase implementasi akan dibahas pada bab selanjutnya itu bab empat. Adapun gambar yang menggambarkan fase tersebut dapat dilihat pada gambar 3.1.

Gambar 3.1 Fase Berdasarkan System Development Life Cycle (Dennis,2013)

3.1 Perencanaan

Pada fase perencanaan ini akan dibahas tentang hasil pengumpulan data dan identifikasi masalah, yang dilakukan dengan wawancara dan observasi pada perusahaan PT Gemah Ripah Loh Jinawi Industri (GRLJI).

3.1.1 Hasil Wawancara dan Observasi

Pada tahap ini dilakukan pengumpulan berbagai informasi tentang proses bisnis, prosedur pengelolaan dan pengendalian persediaan bahan baku pada PT GRLJI melalui salah satu pihak internal perusahaan yang terlibat di dalam proses bisnis secara langsung, yakni Bapak Farikh Fauzi selaku manajer produksi.

(28)

Berdasarkan hasil wawancara dan observasi yang dilakukan, maka didapatkan beberapa informasi sebagai berikut:

1. Di dalam proses bisnis pengendalian persediaan bahan baku pada perusahaan tersebut melibatkan tiga orang internal perusahaan, yakni dengan jabatan sebagai admin operasional, manajer produksi, dan bagian gudang.

2. Admin Operasional bertugas untuk mencatat pengeluaran perusahaan yang terkait dengan bagian produksi seperti rekap data pembelian bahan baku dari pemasok, dan pencatatan pesanan customer.

3. Manajer produksi merupakan orang yang memantau langsung kegiatan produksi termasuk data-data yang telah dicatat oleh bagian admin operasional serta bagian yang menentukan kapan waktu untuk pembelian bahan baku kembali.

4. Bagian gudang merupakan bagian yang terlibat langsung dalam kegiatan produksi pupuk termasuk bagian yang mencatat pengeluaran dan penerimaan baku, serta stok bahan baku digudang.

5. Proses pencatatan persediaan bahan baku pupuk yang masih dikatakan kurang efektif dan kurang efesien, dimana semua kegiatan pencatatan masih dilakukan secara manual kedalam masing-masing buku.

6. Proses pengendalian persediaan bahan baku belum ada metode secara khusus sehingga sering terjadinya kekurangan bahan baku

(29)

8. Data yang dijelaskan bukan data asli melainkan data sinopsis yang sesuai dengan format data sebenarnya dan telah diketahui oleh perusahaan. Hal ini dikarenakan data asli merupakan aset rahasia perusahaan.

9. Hasil wawancara, bentuk kuesioner yang digunakan, dan data-data sinopsis yang terkait terlampir di halaman lampiran.

Berdasarkan wawancara dan observasi tersebut dapat digambarkan proses bisnis secara umum yang selama ini dilakukan dalam pada PT GRLJI. Berikut ini merupakan penggambaran proses bisnis tersebut, pada Gambar 3.2.

Gambar 3.2 Proses Bisnis Pada PT GRLJI

(30)

bahan baku diterima oleh perusahaan, bahan baku di cek kadarnya oleh bagian laboratorium. Apabila bahan baku sesuai pesanan maka perusahaan akan mencatat sebagai transaksi penerimaan bahan baku.

Proses selanjutnya adalah transaksi pemesanan dimana customer memesan pupuk sesuai kadar yang diinginkan, kemudian admin operasional akan mencatat transaksi pemesanan tersebut. Lalu tunggu proses produksi selesai hingga terbentuk produk jadi setelah itu produk jadi di packaging dan segera dikirimkan kepada customer.

3.2 Analisis

3.2.1 Identifikasi Permasalahan

(31)

Untuk mengatasi permasalahan yang dihadapi, maka PT GRLJI diperlukan sebuah aplikasi pengendalian persediaan bahan baku yang dapat mencatat dan menghasilkan laporan tentang persediaan bahan baku pupuk phospat alam dan dolomite pada PT GRLJI secara tepat dan sesuai dengan kebutuhan produksi setiap periode, sehingga bagian gudang dapat dengan mudah menentukan pemesanan kembali terhadap bahan baku yang sudah hampir mencapai Safety Stock (stok cadangan) dan dapat menjaga persediaan bahan baku agar tidak sampai kehabisan atau kosong. Pengendalian terhadap stok bahan baku ini dapat dilakukan dengan menggunakan metode Economic Order Quantity (EOQ). Hal ini perlu dilakukan untuk menghindari adanya penumpukan atau kekurangan stock bahan baku yang diperlukan untuk melakukan proses produksi.

Dibawah ini merupakan uraian diatas yang meliputi permasalahan pada proses bisnis saat ini dan solusi akan dijelaskan pada tabel 3.1.

Tabel 3.1 Proses – Masalah – Solusi

Bagian Masalah Penyebab Dampak Solusi

Admin Operasional

a. lambannya proses pencatatan dan pelaporan kepada manajer

a. Kurangnya SDM dalam proses

pencatatan laporan serta minimnya fasilitas

teknologi yang digunakan

a. Adanya keterlambatan dalam proses pelaporan

a. Dibuatkannya sistem yang otomatis guna membantu

a. Sering terganggunya proses produksi akibat lamanya waktu tunggu bahan baku yang dipesan dari suplier datang ke gudang produksi

a. Tidak adanya kepastian waktu tunggu dari tiap suplier

b. Masih manualnya bagian gudang

(32)

Bagian Masalah Penyebab Dampak Solusi berapa jumlah yang harus dipesan

kembali. 3.2.2 Kebutuhan Pengguna

Kebutuhan pengguna merupakan kebutuhan yang telah disesuaikan dengan aplikasi pengendalian persediaan bahan baku yang menunjang tugas-tugas pengguna pada PT GRLJI. Tugas pengguna yang dijelaskan pada tabel 3.2 ini berasal dari hasil wawancara dan observasi dengan pihak PT GRLJI.

Tabel 3.2 Kebutuhan Pengguna

No Pengguna Tugas (T) Kebutuhan Pengguna

1. Bagian Gudang a. Dapat melakukan pencatatan data

pengeluaran bahan baku b. Dapat melakukan

pencatatan penerimaan bahan baku

c. Dapat membuat laporan pengeluaran bahan baku d. Dapat membuat laporan penerimaan bahan baku

a. Mampu mencatat data penerimaan bahan baku (T2)

(33)

No Pengguna Tugas (T) Kebutuhan Pengguna laporan penerimaan bahan baku (T4) 2. Admin Operasional a. Dapat melakukan

pencatatan data master b. Dapat melakukan

perhitungan kebutuhan bahan baku

c. Dapat melakukan

pengendalian persediaan bahan baku

d. Dapat membuat laporan persediaan bahan baku e. Dapat membuat laporan

kebutuhan bahan baku per periode

persediaan bahan baku (T3) bahan baku per periode.(T5) 3. Manajer Produksi a. Dapat membuat laporan a. Mampu membuat

laporan (T1) 3.2.3 Kebutuhan Fungsional

Kebutuhan fungsional merupakan kebutuhan yang dibutuhkan dan telah disesuaikan dengan kebuthan pengguna yang tertulis pada tabel 3.2.

Tabel 3.3 Kebutuhan Fungsional

No Pengguna Kebutuhan Pengguna Kebutuhan Fungsional 1. Bagian Gudang a. Mampu mencatat data

pengeluaran bahan baku (T1)

b. Dapat melihat data pengeluaran bahan baku (T1)

c. Mampu mencatat data penerimaan bahan baku. (T2)

d. Dapat melihat data penerimaan bahan baku (T2)

e. Mampu membuat laporan pengeluaran bahan

a. Fungsi pencatatan data pengeluaran bahan baku (F1, F5)

b. Fungsi pencatatan data penerimaan bahan baku (F2,F5)

c. Fungsi cetak laporan pengeluaran bahan baku (F1, F5, F3) d. Fungsi cetak laporan

(34)

No Pengguna Kebutuhan Pengguna Kebutuhan Fungsional baku.(T3)

f. Mampu membuat laporan penerimaan bahan baku (T4)

2. Admin Operasional a. Mampu mencatat data master. (T1)

b. Dapat melihat data master. (T1)

e. Mampu membuat laporan persediaan bahan baku (T4)

f. Mampu membuat laporan kebutuhan bahan baku per periode. (T5)

a. Fungsi pencatatan data master(F5)

b. Fungsi menghitung kebutuhan bahan baku (F6, F7)

c. Fungsi menghitung EOQ (F5, F6, F7,F8) d. Fungsi menghitung

Safety Stock(F9) e. Fungsi menghitung

ROP (F6, F7, F8, F10) f. Fungsi mencatat

pemesanan ulang (F10, F11)

g. Fungsi cetak laporan persediaan bahan baku (F5, F12)

h. Fungsi cetak laporan kebutuhan bahan baku per periode (F6, F7, F13)

3. Manajer Produksi a. Mampu membuat laporan (T1)

a. Fungsi cetak laporan persediaan bahan baku (F5, F12)

b. Fungsi cetak laporan kebutuhan bahan baku per periode (F6, F7, F13)

Dari tabel 3.3 diatas, maka secara keseluruhan kebutuhan fungsional yang diperlukan dapat dilihat pada tabel 3.4 dibawah ini:

Tabel 3.4 Kebutuhan Fungsional Keseluruhan

No Kebutuhan Fungsional (F) Pengguna

(35)

No Kebutuhan Fungsional (F) Pengguna

3. Fungsi cetak laporan pengeluaran bahan baku Bagian Gudang 4. Fungsi cetak laporan penerimaan bahan baku Bagian Gudang 5. Fungsi pencatatan data master Admin Operasional 6. Fungsi menghitung pesanan produksi Admin Operasional 7. Fungsi menghitung kebutuhan bahan baku Admin Operasional

8.

Fungsi menghitung EOQ Admin Operasional

9. Fungsi menghitung Safety Stock Admin Operasional

10. Fungsi menghitung ROP Admin Operasional

11. Fungsi mencetak laporan persediaan bahan baku Admin Operasional, Manager Produksi 12. Fungsi mencetak laporan kebutuhan bahan baku

per periode

Admin Operasional, Manager Produksi 3.2.4 Spesifikasi Kebutuhan Fungsional

A. Bagian Gudang

A.1 Pencatatan Transaksi Penerimaan Bahan Baku

Tabel 3.5 Analisis Kebutuhan Fungsi Pencatatan Transaksi Penerimaan Bahan Baku

Nama Fungsi Fungsi Pencatatan Transaksi Penerimaan Bahan Baku Stakeholder Bagian Gudang

Deskripsi Proses ini merupakan sebuah proses yang dilakukan untuk mencatat transaksi penerimaan bahan baku

Kondisi Awal a. Pengguna belum login

b. Tabel transaksi penerimaan bahan baku masih belum terisi Alur Normal Aksi Pengguna Respon Sistem

Otentikasi login pengguna

Bagian Gudang

memasukkan username dan password.

a. Sistem akan melakukan pengecekan username dan password dari Bagian Gudang tersebut.

(36)

tidak benar, maka sistem akan menampilkan informasi berupa

Username/Password Anda

Salah”.

c. Jika Bagian Gudang berhasil login, maka sistem akan menampilkan menu utama pada aplikasi.

Aksi Pengguna Respon Sistem Mencatat Transaksi Penerimaan Bahan Baku 1. Bagian gudang memilih

Menu pada yang berada di sebelah kiri layar, lalu

pilih tab “Transaksi”, setelah itu klik

“Transaksi penerimaan bahan baku” sesuai yang ingin dinputkan.

Sistem menampilkan form pengisian data penerimaan bahan baku untuk ditambahkan pada database.

2. Bagian gudang memilih tombol edit.

Sistem menampilkan form edit Data penerimaan bahan baku. 3. Bagian gudang memilih

tombol hapus

Sistem menghapus otomatis data yang dipilih.

4. Bagian gudang mengisikan data penerimaan bahan baku dan menekan tombol simpan

Jika seluruh field telah terisi maka sistem akan menyimpan data Data penerimaan bahan baku ke dalam tabel penerimaan bahan baku.

Alur Eksepsi Aksi Pengguna Respon Sistem Otentikasi login pengguna

Bagian gudang

memasukkan username dan password yang salah.

a. Sistem menampilkan pesan gagal login dikarenakan kesalahan username maupun password.

b. Sistem menampilkan halaman login awal.

Mencatat Transaksi Penerimaan Bahan Baku

Bagian gudang

mengisikan Data

penerimaan bahan baku dan menekan tombol

“simpan”.

Jika ada field yang belum terisi, maka sistem akan menampilkan

pesan “kolom tidak boleh kosong”.

Kondisi Akhir

(37)

A.2 Pencatatan Transaksi Pengeluaran Bahan Baku

Tabel 3.6 Analisis Kebutuhan Fungsi Pencatatan Transaksi Pengeluaran Bahan Baku

Nama Fungsi Fungsi Pencatatan Transaksi Pengeluaran Bahan Baku Stakeholder Bagian Gudang

Deskripsi Proses ini merupakan sebuah proses yang dilakukan untuk mencatat transaksi pengeluaran bahan baku

Kondisi Awal a. Pengguna belum login

b. Tabel transaksi pengeluaran bahan baku masih belum terisi Alur Normal Aksi Pengguna Respon Sistem

Otentikasi login pengguna

Bagian Gudang

memasukkan username dan password.

a. Sistem akan melakukan pengecekan username dan password dari Bagian Gudang tersebut.

b. Jika username dan password tidak benar, maka sistem akan menampilkan informasi berupa

Username/Password Anda

Salah”.

c. Jika Bagian Gudang berhasil login, maka sistem akan menampilkan menu utama pada aplikasi.

Aksi Pengguna Respon Sistem Mencatat Transaksi Pengeluaran Bahan Baku 1. Bagian gudang

memilih Menu pada yang berada di sebelah kiri layar, lalu pilih tab

“Transaksi”, setelah itu

klik “Transaksi pengeluaran bahan baku” sesuai yang ingin dinputkan.

Sistem menampilkan form pengisian data pengeluaran bahan baku untuk ditambahkan pada database.

2. Bagian gudang memilih tombol edit.

Sistem menampilkan form edit Data pengeluaran bahan baku. 3. Bagian gudang

memilih tombol hapus

Sistem menghapus otomatis data yang dipilih.

4. Bagian gudang mengisikan data pengeluaran bahan baku dan menekan tombol simpan

(38)

Alur Eksepsi Aksi Pengguna Respon Sistem Otentikasi login pengguna

Bagian gudang

memasukkan username dan password yang salah.

a. Sistem menampilkan pesan gagal login dikarenakan kesalahan username maupun password.

b. Sistem menampilkan halaman login awal.

Mencatat Transaksi Pengeluaran Bahan Baku

Bagian gudang

mengisikan Data

pengeluaran bahan baku dan menekan tombol

“simpan”.

Jika ada field yang belum terisi, maka sistem akan menampilkan

pesan “kolom tidak boleh kosong”.

Kondisi Akhir

Tabel Data pengeluaran bahan baku telah terisi.

A.3 Cetak Laporan Penerimaan Bahan Baku

Tabel 3.7 Analisis Kebutuhan Fungsi Cetak Laporan Penerimaan Bahan Baku Nama Fungsi Fungsi Cetak Laporan Penerimaan Bahan Baku

Stakeholder Bagian Gudang

Deskripsi Proses ini merupakan sebuah proses yang dilakukan untuk mencetak laporan penerimaan bahan baku

Kondisi Awal a. Pengguna belum login

b.Tabel penerimaan bahan baku sudah terisi lengkap c. Laporan penerimaan bahan baku belum dicetak Alur Normal Aksi Pengguna Respon Sistem

Otentikasi login pengguna

Bagian gudang

memasukkan username dan password.

a. Sistem akan melakukan pengecekan username dan password dari Bagian gudang tersebut.

b. Jika username dan password tidak benar, maka sistem akan menampilkan informasi

berupa “Username/Password

Anda Salah”.

c. Jika Bagian gudang berhasil login, maka sistem akan menampilkan menu utama pada aplikasi.

Aksi Pengguna Respon Sistem Mencetak Laporan Penerimaan Bahan Baku

(39)

memilih Menu pada yang berada di sebelah kiri layar, lalu pilih tab

“Laporan”, setelah itu

klik “Laporan

Penerimaan Bahan Baku” sesuai yang ingin dinputkan.

penerimaaan bahan baku secara detil

2. Bagian gudang mengklik periode data yang akan dicetak

Sistem menampilkan laporan penerimaan bahan baku sesuai periode

3. Bagian gudang mengklik gambar printer

Sistem mencetak laporan penerimaan bahan baku sesuai periode.

Alur Eksepsi Aksi Pengguna Respon Sistem Otentikasi login pengguna

Bagian gudang

memasukkan username dan password yang salah.

a. Sistem menampilkan pesan gagal login dikarenakan kesalahan username maupun password.

b. Sistem menampilkan halaman login awal.

Mencetak Laporan Penerimaan Bahan Baku Bagian gudang menekan

selain gambar printer

Sistem tidak akan mencetak data yang dipilih

Kondisi Akhir

Laporan penerimaan bahan baku telah dicetak A.4 Cetak Laporan Pengeluaran Bahan Baku

Tabel 3.8 Analisis Kebutuhan Fungsi Cetak Laporan Pengeluaran Bahan Baku Nama Fungsi Fungsi Cetak Laporan Pengeluaran Bahan Baku

Stakeholder Bagian Gudang

Deskripsi Proses ini merupakan sebuah proses yang dilakukan untuk mencetak laporan pengeluaran bahan baku

Kondisi Awal a. Pengguna belum login

b.Tabel pengeluaran bahan baku sudah terisi lengkap c. Laporan pengeluaran bahan baku belum dicetak Alur Normal Aksi Pengguna Respon Sistem

Otentikasi login pengguna

Bagian gudang

memasukkan username dan password.

a. Sistem akan melakukan pengecekan username dan password dari Bagian gudang tersebut.

(40)

akan menampilkan informasi

berupa “Username/Password

Anda Salah”.

c. Jika Bagian gudang berhasil login, maka sistem akan menampilkan menu utama pada aplikasi.

Aksi Pengguna Respon Sistem Mencetak Laporan Pengeluaran Bahan Baku 1. Bagian gudang

Pengeluaran Bahan Baku” sesuai yang ingin dinputkan.

Sistem menampilkan daftar pengeluaran bahan baku secara detil

2. Bagian gudang mengklik periode data yang akan dicetak

Sistem menampilkan laporan pengeluaran bahan baku sesuai periode

3. Bagian gudang mengklik gambar printer

Sistem mencetak laporan pengeluaran bahan baku sesuai periode.

Alur Eksepsi Aksi Pengguna Respon Sistem Otentikasi login pengguna

Bagian gudang

memasukkan username dan password yang salah.

a. Sistem menampilkan pesan gagal login dikarenakan kesalahan username maupun password.

b. Sistem menampilkan halaman login awal.

Mencetak Laporan Pengeluaran Bahan Baku Bagian gudang menekan

selain gambar printer

Sistem tidak akan mencetak data yang dipilih

Kondisi Akhir

Laporan pengeluaran bahan baku telah dicetak B. Admin Operasional

B.1 Pencatatan Data Master

Tabel 3.9 Analisis Kebutuhan Fungsi Pencatatan Data Master Nama Fungsi Fungsi Pencatatan Data Master

Stakeholder Admin Operasional

(41)

mencatat data master Kondisi Awal a. Pengguna belum login

b. Tabel master masih belum terisi

Alur Normal Aksi Pengguna Respon Sistem Otentikasi login pengguna

Admin Operasional memasukkan username dan password.

a. Sistem akan melakukan pengecekan username dan password dari Admin Operasional tersebut.

b. Jika username dan password tidak benar, maka sistem akan menampilkan informasi berupa

Username/Password Anda

Salah”.

c. Jika Admin Operasional berhasil login, maka sistem akan menampilkan menu utama pada aplikasi.

Aksi Pengguna Respon Sistem Mencatat Data Master

1. Admin Operasional

Sistem menampilkan form pengisian data master untuk ditambahkan pada database.

2. Admin Operasional memilih tombol edit.

Sistem menampilkan form edit Data master.

3. Admin Operasional memilih tombol hapus

Sistem menghapus otomatis data yang dipilih.

4. Admin Operasional mengisikan data master dan menekan tombol simpan

Jika seluruh field telah terisi maka sistem akan menyimpan data Data master ke dalam Tabel master.

Alur Eksepsi Aksi Pengguna Respon Sistem Otentikasi login pengguna

Admin Operasional memasukkan username dan password yang salah.

a. Sistem menampilkan pesan gagal login dikarenakan kesalahan username maupun password.

b. Sistem menampilkan halaman login awal.

(42)

Admin Operasional mengisikan Data master dan menekan tombol

“simpan”.

Jika ada field yang belum terisi, maka sistem akan menampilkan

pesan “kolom tidak boleh kosong”.

Kondisi Akhir

Tabel Data master telah terisi.

B.2 Perhitungan Kebutuhan Produksi

Tabel 3.10 Analisis Kebutuhan Fungsi Perhitungan Kebutuhan Produksi Nama Fungsi Fungsi Perhitungan Kebutuhan Produksi

Stakeholder Admin Operasional

Deskripsi Proses ini merupakan sebuah proses yang dilakukan untuk menghitung kebutuhan produksi

Kondisi Awal a. Pengguna belum login

b. Tabel kebutuhan produksi masih belum terisi Alur Normal Aksi Pengguna Respon Sistem

Otentikasi login pengguna Admin Operasional

memasukkan usernamedan password.

a. Sistem akan melakukan pengecekan username dan password dari Admin Operasional tersebut.

b. Jika username dan password tidak benar, maka sistem akan menampilkan informasi berupa

Username/Password Anda

Salah”.

c. Jika Admin Operasional berhasil login, maka sistem akan menampilkan menu utama pada aplikasi.

Aksi Pengguna Respon Sistem Menghitung Kebutuhan Produksi 1. Admin Operasional

memilih Menu pada yang berada di sebelah kiri layar, lalu

pilih tab

“Perhitungan”, setelah

itu klik “Kebutuhan Produksi” sesuai yang ingin dinputkan.

Sistem menampilkan form pengisian kebutuhan produksi dan menampilkan hasil perhitungan secara otomatis untuk ditambahkan pada database.

2. Admin Operasional memilih tombol edit.

(43)

3. Admin Operasional memilih tombol hapus

Sistem menghapus otomatis data yang dipilih.

4. Admin Operasional mengisikan

kebutuhan produksi dan menekan tombol simpan

Jika seluruh field telah terisi maka sistem akan menyimpan data kebutuhan produksi ke dalam Tabel kebutuhan produksi.

Alur Eksepsi Aksi Pengguna Respon Sistem Otentikasi login pengguna

Admin Operasional memasukkan username dan password yang salah.

a. Sistem menampilkan pesan gagal login dikarenakan kesalahan username maupun password.

b. Sistem menampilkan halaman login awal.

Menghitung Kebutuhan Produksi Admin Operasional

mengisikan kebutuhan produksi dan menekan

tombol “simpan”.

Jika ada field yang belum terisi, maka sistem akan menampilkan

pesan “kolom tidak boleh kosong”.

Kondisi Akhir

Tabel kebutuhan produksi telah terisi.

B.3 Perhitungan EOQ

Tabel 3.11 Analisis Kebutuhan Fungsi Perhitungan EOQ Nama Fungsi Fungsi Perhitungan EOQ

Stakeholder Admin Operasional

Deskripsi Proses ini merupakan sebuah proses yang dilakukan untuk menghitung EOQ

Kondisi Awal a. Pengguna belum login

b. Tabel EOQ masih belum terisi

Alur Normal Aksi Pengguna Respon Sistem Otentikasi login pengguna

Admin Operasional memasukkan username dan password.

a. Sistem akan melakukan pengecekan username dan password dari Admin Operasional tersebut.

b. Jika username dan password tidak benar, maka sistem akan menampilkan informasi berupa

Username/Password Anda

Salah”.

(44)

berhasil login, maka sistem akan menampilkan menu utama pada aplikasi.

Aksi Pengguna Respon Sistem Meghitung EOQ

1. Admin Operasional memilih Menu pada yang berada di sebelah kiri layar, lalu pilih tab

“Perhitungan”, setelah

itu klik “EOQ” sesuai yang ingin dinputkan.

Sistem menampilkan form pengisian EOQ dan menampilkan hasil perhitungan secara otomatis untuk ditambahkan pada database.

2. Admin Operasional memilih tombol edit.

Sistem menampilkan form edit EOQ.

3. Admin Operasional memilih tombol hapus

Sistem menghapus otomatis data yang dipilih.

4. Admin Operasional mengisikan EOQ dan menekan tombol simpan

Jika seluruh field telah terisi maka sistem akan menyimpan data EOQ ke dalam Tabel EOQ.

Alur Eksepsi Aksi Pengguna Respon Sistem Otentikasi login pengguna

Admin Operasional memasukkan username dan password yang salah.

a. Sistem menampilkan pesan gagal login dikarenakan kesalahan username maupun password.

b. Sistem menampilkan halaman login awal.

Menghitung EOQ Admin Operasional

mengisikan EOQ dan

menekan tombol “simpan”.

Jika ada field yang belum terisi, maka sistem akan menampilkan

pesan “kolom tidak boleh

kosong”.

Kondisi Akhir

Tabel EOQ telah terisi. B.4 Perhitungan Safety Stock

Tabel 3.12 Analisis Kebutuhan Fungsi Perhitungan Safety Stock Nama Fungsi Fungsi Perhitungan Safety Stock

Stakeholder Admin Operasional

Deskripsi Proses ini merupakan sebuah proses yang dilakukan untuk menghitung Safety Stock

Kondisi Awal a. Pengguna belum login

(45)

Alur Normal Aksi Pengguna Respon Sistem Otentikasi login pengguna

Admin Operasional memasukkan username dan password.

a. Sistem akan melakukan pengecekan username dan password dari Admin Operasional tersebut.

b. Jika username dan password tidak benar, maka sistem akan menampilkan informasi berupa

Username/Password Anda

Salah”.

c. Jika Admin Operasional berhasil login, maka sistem akan menampilkan menu utama pada aplikasi.

Aksi Pengguna Respon Sistem Menghitung Safety Stock

1. Admin Operasional memilih Menu pada yang berada di sebelah kiri layar, lalu pilih tab

“Perhitungan”, setelah

itu klik “Safety Stock” sesuai yang ingin dinputkan.

Sistem menampilkan form pengisian Safety Stock dan menampilkan hasil perhitungan secara otomatis untuk ditambahkan pada database.

2. Admin Operasional memilih tombol edit.

Sistem menampilkan form edit Safety Stock.

3. Admin Operasional memilih tombol hapus

Sistem menghapus otomatis data yang dipilih.

4. Admin Operasional mengisikan Safety Stock dan menekan tombol simpan

Jika seluruh field telah terisi maka sistem akan menyimpan data Safety Stock ke dalam Tabel Safety Stock.

Alur Eksepsi Aksi Pengguna Respon Sistem Otentikasi login pengguna

Admin Operasional memasukkan username dan password yang salah.

a. Sistem menampilkan pesan gagal login dikarenakan kesalahan username maupun password.

b. Sistem menampilkan halaman login awal.

Menghitung Safety Stock Admin Operasional

mengisikan Safety Stock dan menekan tombol

Jika ada field yang belum terisi, maka sistem akan menampilkan

(46)

“simpan”. kosong”.

Kondisi Akhir

Tabel Safety Stock telah terisi. B.5 Perhitungan ROP

Tabel 3.13 Analisis Kebutuhan Fungsi Perhitungan ROP Nama Fungsi Fungsi Perhitungan ROP

Stakeholder Admin Operasional

Deskripsi Proses ini merupakan sebuah proses yang dilakukan untuk menghitung ROP

Kondisi Awal a. Pengguna belum login

b. Tabel ROP masih belum terisi

Alur Normal Aksi Pengguna Respon Sistem Otentikasi login pengguna

Admin Operasional memasukkan username dan password.

a. Sistem akan melakukan pengecekan username dan password dari Admin Operasional tersebut.

b. Jika username dan password tidak benar, maka sistem akan menampilkan informasi berupa

Username/Password Anda

Salah”.

c. Jika Admin Operasional berhasil login, maka sistem akan menampilkan menu utama pada aplikasi.

Aksi Pengguna Respon Sistem Menghitung ROP

1. Admin Operasional memilih Menu pada yang berada di sebelah kiri layar, lalu pilih tab

“Perhitungan”, setelah

itu klik “ROP” sesuai yang ingin dinputkan.

Sistem menampilkan form pengisian ROP dan menampilkan hasil perhitungan secara otomatis untuk ditambahkan pada database.

2. Admin Operasional memilih tombol edit.

Sistem menampilkan form edit ROP.

3. Admin Operasional memilih tombol hapus

Sistem menghapus otomatis data yang dipilih.

4. Admin Operasional mengisikan ROP dan menekan tombol simpan

Jika seluruh field telah terisi maka sistem akan menyimpan data ROP ke dalam Tabel ROP.

(47)

Otentikasi login pengguna Admin Operasional

memasukkan username dan password yang salah.

a. Sistem menampilkan pesan gagal login dikarenakan kesalahan username maupun password.

b. Sistem menampilkan halaman login awal.

Menghitung ROP Admin Operasional

mengisikan ROP dan

menekan tombol “simpan”.

Jika ada field yang belum terisi, maka sistem akan menampilkan

pesan “kolom tidak boleh

kosong”.

Kondisi Akhir

Tabel ROP telah terisi.

B.6 Cetak Laporan Persediaan Bahan Baku

Tabel 3.14 Analisis Kebutuhan Fungsi Cetak Laporan Persediaan Bahan Baku Nama Fungsi Fungsi Cetak Laporan Persediaan Bahan Baku

Stakeholder Admin Operasional

Deskripsi Proses ini merupakan sebuah proses yang dilakukan untuk mencetak laporan persediaan bahan baku

Kondisi Awal a. Pengguna belum login

b.Tabel bahan baku sudah terisi lengkap

c. Laporan persediaan bahan baku belum dicetak Alur Normal Aksi Pengguna Respon Sistem

Otentikasi login pengguna Admin Operasional

memasukkan username dan password.

a. Sistem akan melakukan pengecekan username dan password dari Admin Operasional tersebut.

b. Jika username dan password tidak benar, maka sistem akan menampilkan informasi berupa

Username/Password Anda

Salah”.

c. Jika Admin Operasional berhasil login, maka sistem akan menampilkan menu utama pada aplikasi.

Aksi Pengguna Respon Sistem Mencetak Laporan Persediaan Bahan Baku 1. Admin Operasional

memilih Menu pada yang berada di sebelah

(48)

kiri layar, lalu pilih tab

“Laporan”, setelah itu

klik “Laporan

Persediaan Bahan Baku” sesuai yang ingin dinputkan.

2. Admin Operasional mengklik periode data yang akan dicetak

Sistem menampilkan laporan persediaan bahan baku sesuai periode

3. Admin Operasional mengklik gambar printer

Sistem mencetak laporan persediaan bahan baku sesuai periode.

Alur Eksepsi Aksi Pengguna Respon Sistem Otentikasi login pengguna

Admin Operasional memasukkan username dan password yang salah.

a. Sistem menampilkan pesan gagal login dikarenakan kesalahan username maupun password.

b. Sistem menampilkan halaman login awal.

Mencetak Laporan Persediaan Bahan Baku Admin Operasional

menekan selain gambar printer

Sistem tidak akan mencetak data yang dipilih

Kondisi Akhir

Laporan persediaan bahan baku telah dicetak

3.3 Desain

3.3.1 IPO Diagram

(49)

IPO Diagram

Total pesanan per periodik

Menghitung

Safety Stok

Lead Time (Waktu Tunggu)

(50)

3.3.2 System Flow Diagram

System Flow Pengendalian Persediaan Bahan Baku

Manager Produksi

(51)

3.3.3 Data Flow Diagram (DFD)

Gambar 3.5 Context Diagram

(52)
(53)

Gambar 3.7 DFD Level 1 – Maintenance Data Master

(54)

Gambar 3.9 DFD Level 1 – Menentukan Perhitungan Kebutuhan Bahan Baku

(55)
(56)

3.3.4 Conceptual Data Model (CDM)

(57)

3.3.5 Physical Data Model (PDM)

(58)

3.3.6 Struktur Data Tabel 1. Bahan Baku

Primary Key : idBahanBaku

Foreign Key : -

Fungsi : Menyimpan data bahan baku

Tabel 3.15 Struktur Tabel Bahan Baku

No Nama Field Tipe Length Deskripsi 1 IdBahanBaku Varchar 20 Primary Key 2 NamaBahanBaku Varchar 100

3 BiayaPerPesanan Int -

4 Stok Int -

2. Suplier

Primary Key : idSuplier

Foreign Key : -

Fungsi : Menyimpan data suplier

Tabel 3.16. Struktur Tabel Suplier

No Nama Field Tipe Length Deskripsi

1 IdSuplier Varchar 20 Primary Key

2 NamaSuplier Varchar 100

(59)

4 LeadTime Int - 5 No.Telphone Varchar 20

3. Produk Jadi

Primary Key : idProduk

Foreign Key : -

Fungsi : Menyimpan data produk jadi

Tabel 3.17. Struktur Tabel Produk Jadi

No Nama Field Tipe Length Deskripsi

1 IdProduk Varchar 20 Primary Key

2 NamaProduk Varchar 100

4. BOM

Primary Key : idBOM

Foreign Key : IdBahanBaku, IdProduk

Fungsi : Menyimpan data BOM

Tabel 3.18. Struktur Tabel BOM

No Nama Field Tipe Length Deskripsi

1 IdBOM Varchar 20 Primary Key

2 IdBahanBaku Varchar 20 Foreign Key

(60)

4 NamaBOM Varchar 50

5 NilaiBOM Int -

5. Pesanan Produksi

Primary Key : IdPesanan

Foreign Key : IdProduk

Fungsi : Menyimpan data Pesanan Produksi

Tabel 3.19. Struktur Tabel Pesanan Produksi

No Nama Field Tipe Length Deskripsi

1 IdPesanan Varchar 20 Primary Key

2 IdProduk Varchar 20 Foreign Key

3 NamaPesanan Varchar 100 4 JumlahPesanan Int

5 Tanggal Datetime

6 Bulan Varchar 20

7 Tahun Varchar 20

6. Kebutuhan Produksi

Primary Key : idKebutuhan

Foreign Key : IdPesanan

(61)

Tabel 3.20. Struktur Tabel Kebutuhan Produksi

No Nama Field Tipe Length Deskripsi

1 IdKebutuhan Varchar 20 Primary Key

2 IdPesanan Varchar 20 Foreign Key

3 JumlahKebutuhanProduksi Int -

7. Safety Stock

Primary Key : idSS

Foreign Key : idPesanan

Fungsi : Menyimpan data Safety Stock

Tabel 3.21. Struktur Tabel Safety Stock

No Nama Field Tipe Length Deskripsi

1 IdSS Varchar 20 Primary Key

2 IdBahanBaku Varchar 20 Foreign Key

3 NilaiSS Int -

8. EOQ

Primary Key : idEOQ

Foreign Key : IdPesanan

(62)

Tabel 3.22. Struktur Tabel EOQ

No Nama Field Tipe Length Deskripsi

1 IdEOQ Varchar 20 Primary Key

2 IdBahanBaku Varchar 20 Foreign Key

3 Nilai EOQ Int -

9. ROP

Primary Key : idROP

Foreign Key : IdPesanan

Fungsi : Menyimpan data ROP

Tabel 3.23. Struktur Tabel ROP

No Nama Field Tipe Length Deskripsi

1 IdROP Varchar 20 Primary Key

2 IdBahanBaku Varchar 20 Foreign Key 3 NilaiROP Int

10. Penerimaan

Primary Key : IdPenerimaan

Foreign Key : IdSuplier

(63)

Tabel 3.24. Struktur Tabel Transaksi Penerimaan

No Nama Field Tipe Length Deskripsi 1 IdPenerimaan Varchar 20 Primary Key

2 IdSuplier Varchar 20 Foreign Key

3 Tanggal Datetime

11. Pengeluaran

Primary Key : IdPengeluaran

Foreign Key : -

Fungsi : Menyimpan data transaksi pengeluaran bahan baku

Tabel 3.25. Struktur Tabel Transaksi Pengeluaran

No Nama Field Tipe Length Deskripsi 1 IdPengeluaran Varchar 20 Primary Key

2 Tanggal Datetime -

12. DetailPenerimaan

Primary Key : idBahanBaku, IdPenerimaan

Foreign Key : idBahanBaku, IdPenerimaan

Fungsi : Menyimpan detil penerimaan bahan baku Tabel 3.26. Struktur Tabel detail penerimaan

(64)

Key

2 IdPenerimaan Varchar 20 Primary Key, Foreign Key

3 JumlahBahanBaku Int -

13. DetailPengeluaran

Primary Key : idBahanBaku, IdPengeluaran

Foreign Key : idBahanBaku, IdPengeluaran

Fungsi : Menyimpan detil pengeluaran

Tabel 3.27. Struktur Tabel Detail Pengeluaran

No Nama Field Tipe Length Deskripsi 1 IdBahanBaku Varchar 20 Primary Key, Foreign

Key

2 IdPengeluaran Varchar 20 Primary Key, Foreign Key

3 Jumlah Int -

3.3.7 Desain Input Output

(65)

A. Desain Input

A.1 Desain Form Login

Form login digunakan untuk melakukan verifikasi apakah pengguna yang masuk ke dalam sistem memiliki hak akses untuk menggunakan sistem tersebut atau tidak. Desain form login dapat dilihat pada Gambar 3.14.

Gambar 3.14. Desain Form Login A.2 Desain Form Menu Utama

(66)

Gambar 3.15. Desain Form Menu Utama – File Master

Gambar 3.15 merupakan tampilan menu utama yang menampilkan menu master. Menu master terdiri atas master data bahan baku, data suplier, data produk jadi, dan data BOM.

(67)

Gambar 3.16 merupakan tampilan menu utama yang menampilkan menu transaksi. Menu transaksi terdiri atas transaksi penerimaan bahan baku dan transaksi pengeluaran bahan baku.

Gambar 3.17. Desain Form Menu Utama – Perhitungan

Gambar 3.17 merupakan tampilan menu utama yang menampilkan menu perhitungan. Menu perhitungan terdiri atas pesanan produksi, kebutuhan produksi, EOQ, Safety Stock, dan ROP.

A.3 Desain Form Master Bahan Baku

(68)

Gambar 3.18. Desain Form Master Bahan Baku A.4 Desain Form Master Suplier

(69)

Gambar 3.19. Desain Form Master Suplier A.5 Desain Form Master Produk Jadi

(70)

Gambar 3.20. Desain Form Master Produk Jadi A.6 Desin Form Master BOM

(71)

Gambar 3.21. Desain Form Master BOM A.7 Desain Form Transaksi Penerimaan Bahan Baku

(72)

Gambar 3.22. Desain Form Transaksi Penerimaan Bahan Baku A.8 Desain Form Transaksi Pengeluaran Bahan Baku

(73)

Gambar 3.23. Desain Form Transaksi Pengeluaran Bahan Baku A.9 Desain Form Perhitungan Pesanan Produksi

(74)

Gambar 3.24. Desain Form Perhitungan Pesanan Produksi A.10 Desain Form Perhitungan Kebutuhan Produksi

(75)

Gambar 3.25. Desain Form Perhitungan Kebutuhan Produksi A.11 Desain Form Perhitungan EOQ

(76)

Gambar 3.26. Desain Form Perhitungan EOQ A.12 Desain Form Perhitungan Safety Stock

(77)

Gambar 3.27. Desain Form Perhitungan Safety Stock A.13 Desain Form Perhitungan ROP

(78)

Gambar 3.28. Desain Form Perhitungan ROP B. Desain Output

B.1 Desain Laporan Persediaan Bahan Baku

(79)

Gambar 3.29. Desain Form Laporan Persediaan Bahan Baku B.2 Desain Laporan Pengeluaran Bahan Baku

Laporan pengeluaran bahan baku untuk mengetahui informasi yang terjadi pada transaksi pengeluaran bahan baku. Laporan ini berisi tentang nama bahan baku, jumlah ton dan tanggal pengeluaran bahan baku. Desain laporan pengeluaran bahan baku dapat dilihat pada Gambar 3.30.

(80)

B.3 Desain Laporan Penerimaan Bahan Baku

Laporan penerimaan bahan baku untuk mengetahui informasi yang terjadi pada transaksi penerimaan bahan baku. Laporan ini berisi tentang id penerimaan, nama bahan baku, nama suplier, jumlah ton dan tanggal. Desain laporan penerimaan bahan baku dapat dilihat pada Gambar 3.31.

Gambar 3.31. Desain Form Laporan Penerimaan Bahan Baku 3.3.8 Desain Uji Coba

Figure

Tabel 3.2 Kebutuhan Pengguna

Tabel 3.2

Kebutuhan Pengguna p.32
Tabel  Data penerimaan bahan baku  telah terisi.

Tabel Data

penerimaan bahan baku telah terisi. p.36
Tabel 3.6 Analisis Kebutuhan Fungsi Pencatatan Transaksi Pengeluaran Bahan Baku

Tabel 3.6

Analisis Kebutuhan Fungsi Pencatatan Transaksi Pengeluaran Bahan Baku p.37
Tabel  Data pengeluaran bahan baku  telah terisi.

Tabel Data

pengeluaran bahan baku telah terisi. p.38
gambar penerimaan bahan baku sesuai

gambar penerimaan

bahan baku sesuai p.39
Tabel  Data master telah terisi.

Tabel Data

master telah terisi. p.42
Tabel  kebutuhan  produksi telah terisi.

Tabel kebutuhan

produksi telah terisi. p.43
Gambar 3.4 System Flow Pengendalian Persediaan Bahan Baku

Gambar 3.4

System Flow Pengendalian Persediaan Bahan Baku p.50
Gambar 3.5 Context Diagram

Gambar 3.5

Context Diagram p.51
Gambar 3.6 Data Flow Diagram Level 0

Gambar 3.6

Data Flow Diagram Level 0 p.52
Gambar 3.7 DFD Level 1 – Maintenance Data Master

Gambar 3.7

DFD Level 1 – Maintenance Data Master p.53
Gambar 3.9 DFD Level 1 – Menentukan Perhitungan Kebutuhan Bahan Baku

Gambar 3.9

DFD Level 1 – Menentukan Perhitungan Kebutuhan Bahan Baku p.54
Gambar 3.11 DFD Level 1 – Membuat Laporan

Gambar 3.11

DFD Level 1 – Membuat Laporan p.55
Gambar 3.12. Conceptual Data Model

Gambar 3.12.

Conceptual Data Model p.56
Gambar 3.13. Physical Data Model

Gambar 3.13.

Physical Data Model p.57
Tabel 3.16. Struktur Tabel Suplier

Tabel 3.16.

Struktur Tabel Suplier p.58
Tabel 3.17. Struktur Tabel Produk Jadi

Tabel 3.17.

Struktur Tabel Produk Jadi p.59
Tabel 3.19. Struktur Tabel Pesanan Produksi

Tabel 3.19.

Struktur Tabel Pesanan Produksi p.60
Tabel 3.20. Struktur Tabel Kebutuhan Produksi

Tabel 3.20.

Struktur Tabel Kebutuhan Produksi p.61
Tabel 3.22. Struktur Tabel EOQ

Tabel 3.22.

Struktur Tabel EOQ p.62
Gambar 3.14. Desain Form Login

Gambar 3.14.

Desain Form Login p.65
Gambar 3.15. Desain Form Menu Utama – File Master

Gambar 3.15.

Desain Form Menu Utama – File Master p.66
Gambar 3.17. Desain Form Menu Utama – Perhitungan

Gambar 3.17.

Desain Form Menu Utama – Perhitungan p.67
Gambar 3.18. Desain Form Master Bahan Baku

Gambar 3.18.

Desain Form Master Bahan Baku p.68
Gambar 3.19. Desain Form Master Suplier

Gambar 3.19.

Desain Form Master Suplier p.69
Gambar 3.20. Desain Form Master Produk Jadi

Gambar 3.20.

Desain Form Master Produk Jadi p.70
Gambar 3.21. Desain Form Master BOM

Gambar 3.21.

Desain Form Master BOM p.71
Gambar 3.24. Desain Form Perhitungan Pesanan Produksi

Gambar 3.24.

Desain Form Perhitungan Pesanan Produksi p.74
Gambar 3.25. Desain Form Perhitungan Kebutuhan Produksi

Gambar 3.25.

Desain Form Perhitungan Kebutuhan Produksi p.75
Gambar 3.26. Desain Form Perhitungan EOQ

Gambar 3.26.

Desain Form Perhitungan EOQ p.76

References

Other : TA : Rancang Bangun Aplikasi Pengendalian Persediaan Bahan Baku Dengan Metode Economic Order Quantity Pada PT. Gemah Ripah Loh Jinawi Industri. Manajemen Produksi Manajemen Persediaan Inventory Management Pengendalian Stock Bahan Baku Metode Economic Order Quantity Safety Stock Reorder Point System Development Life Cycle Diagram Alir Sistem Entity Relationship Diagram ERD Hasil Wawancara dan Observasi Kebutuhan Pengguna Kebutuhan Fungsional Admin Operasional Spesifikasi Kebutuhan Fungsional A. IPO Diagram System Flow Diagram Data Flow Diagram DFD Desain Input Struktur Data Tabel 1. Desain Uji Coba Master Bahan Baku Desain Uji Coba Master Produk Jadi Desain Uji Coba Master BOM Desain Uji Coba Master Suplier Desain Uji Coba Transaksi Penerimaan Bahan Baku Desain Uji Coba Transaksi Pengeluaran Bahan Baku Desain Uji Coba Perhitungan Pesanan Produksi Desain Uji Coba Perhitungan Kebutuhan Produksi Desain Uji Coba Perhitungan Safety Stock Desain Uji Coba Perhitungan ROP Form Login Form Menu Utama Form Master Bahan Baku Form Master Produk Jadi Form Master Suplier Form Master BOM Form Transaksi Penerimaan Bahan Baku Form Transaksi Pengeluaran Bahan Baku Form Perhitungan Pesanan Produksi Form Perhitungan Kebutuhan Produksi Form Perhitungan EOQ Form Perhitungan Safety Stock Form Perhitungan Reorder Point ROP Fom Laporan Persediaan Bahan Baku Form Laporan Penerimaan Bahan Baku Uji Coba Form Login Uji Coba Form Master Bahan Baku Uji Coba Form Master Produk Jadi Uji Coba Form Master Suplier Uji Coba Form Master BOM Uji Coba Form Perhitungan Pesanan Produksi Uji Coba Form Perhitungan Kebutuhan Produksi Uji Coba Form Perhitungan EOQ Uji Coba Form Perhitungan Safety Stock Uji Coba Form Perhitungan ROP Evaluasi Sistem IMPLEMENTASI DAN EVALUASI SISTEM

Scan QR code by 1PDF app
for download now

Install 1PDF app in