Pengaruh Motivasi dan Disiplin Kerja Terhadap Prestasi Kerja Karyawan Pada PT Jasa Marga (Persero) Tbk Cabang Belmera

148  Download (3)

Teks penuh

(1)

LAMPIRAN 1

KUESIONER PENELITIAN

PENGARUH MOTIVASI DAN DISIPLIN KERJA TERHADAP PRESTASI KERJA KARYAWAN PADA PT. JASA MARGA (PERSERO) Tbk

CABANG BELMERA

I. UMUM

Responden yang terhormat,

Pernyataan di bawah ini hanya semata-mata digunakan untuk data penelitian dalam rangka penyusunan skripsi Fakultas Ekonomi Jurusan Manajemen Universitas Sumatera Utara. Saya mengharapkan kesediaan Bapak/Ibu untuk mengisi kuesioner sesuai dengan penilaian yang Bapak/Ibu miliki.

Saya mengucapkan terima kasih atas kerjasama dan bantuan dari Bapak/Ibu yang telah bersedia meluangkan waktu untuk mengisi angket kuesioner penelitian ini.

Hormat Saya

(2)

II. IDENTITAS RESPONDEN

Nama : Jabatan :

Jenis Kelamin : Laki-Laki Perempuan

Usia : <30 Tahun 41-50 Tahun 30-40 Tahun >50 Tahun

Pendidikan : SLTP S1 SLTA S2

Lama Bekerja : ≤5 Tahun 11-15 Tahun 6-10 Tahun ≥16 Tahun

III. PETUNJUK PENGISIAN KUESIONER

Saya selaku peneliti menginginkan pendapat Bapak/Ibu mengenai Pengaruh Motivasi dan Disiplin Kerja Terhadap Prestasi Kerja Karyawan Pada PT. Jasa Marga (Persero) Tbk Cabang Belmera. Pernyataan-pernyataan pada bagian ini hanya dijawab dengan:

No Alternatif Jawaban Skor

1 Sangat Setuju (SS) 5

2 Setuju (S) 4

3 Kurang Setuju (KS) 3

4 Tidak Setuju (TS) 2

(3)

Berikan tanda (√) pada jawaban yang paling sesuai menurut pendapat Bapak/Ibu.

VARIABEL MOTIVASI (X1)

No Pernyataan Skala Ukur

SS S KS TS STS

1 Saya Bertanggung jawab melaksanakan tugas-tugas sesuai dengan yang telah ditetapkan.

2 Prestasi kerja dinilai dengan teliti dan benar oleh atasan

3 Pengakuan perusahaan akan prestasi kerja yang dicapai membuat saya lebih dihargai 4 Saya merasa senang bekerja PT Jasa Marga

dalam membantu masyarakat menangani masalah-masalah dalam penggunaan jalan tol

5 Saya diberi dukungan atau dorongan oleh atasan untuk pengembangan keterampilan saya

6 Peluang untuk maju yang tersedia membuat saya termotivasi untuk mendapatkan

promosi

7 PT. Jasa Marga (Persero) Tbk Cabang Belmera memberikan gaji yang sesuai dengan beban pekerjaan yang saya Kerjakan 8 Kondisi kerja PT. Jasa Marga (Persero) Tbk

Cabang Belmera pada saat ini sangat menyenangkan.

9 Prosedur kerja yang diberlakukan di tempat kerja memudahkan dalam melakukan semua tugas

(4)

VARIABEL DISIPLIN KERJA (X2)

No Pernyataan Skala Ukur

SS S KS TS STS

1 Saya datang ke kantor tepat pada waktunya 2 Saya pulang kerja sesuai dengan jadwal yang

ditentukan

3 Saya menyelesaikan tugas sesuai prosedur 4 Saya selalu berpakaian seragam ke kantor 5 Saya selalu menggunakan kartu identitas ke

kantor

6 Dalam bekerja saya menggunakan peralatan kantor dengan baik

7 Saya akan menjaga peralatan kantor setiap saat

VARIABEL PRESTASI KERJA (Y)

No Pernyataan Skala Ukur

SS S KS TS STS

1 Saya dapat menyelesaikan pekerjaan sesuai jumlah target yang ditentukan

2 Saya selalu menyelesaikan pekerjaan dengan tepat waktu.

3 Hasil dari pekerjaan saya sangat baik 4 Saya sangat menguasai pekerjaan saya 5 Saya selalu disiplin saat bekerja

6 Saya dapat bekerja sama saat dibutuhkan

(5)

LAMPIRAN 2 Tabulasi Validitas dan Reliabilitas

1. MOTIVASI

No p1 p2 P3 p4 P5 p6 p7 p8 p9 p10 Jumlah

1 5 5 4 5 5 4 5 4 5 5 47

2 4 5 5 4 4 4 4 5 5 4 44

3 4 5 4 4 4 4 5 5 5 4 44

4 4 4 4 4 5 5 4 4 5 4 43

5 4 4 4 4 4 4 5 4 5 4 42

6 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 40

7 3 3 3 4 4 3 3 3 2 3 31

8 3 3 3 5 3 3 3 4 4 4 35

9 5 5 5 5 5 5 5 5 5 5 50

(6)

21 4 4 4 5 4 4 4 4 4 4 41 22 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 40 23 5 3 4 3 3 4 3 5 3 5 38 24 3 3 3 3 5 3 4 3 3 3 33 25 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 40 26 5 4 4 5 4 4 5 3 5 3 42 27 5 4 5 4 4 4 4 5 5 5 45 28 4 4 4 4 4 4 4 5 5 5 43 29 5 4 4 5 5 4 4 4 5 4 44 30 5 5 5 5 5 5 4 5 5 4 48

2. DISIPLIN KERJA

No p1 p2 P3 p4 P5 p6 p7 Jumlah

1 4 4 5 5 5 4 5 32

2 5 4 4 4 3 5 4 29

3 4 5 4 4 4 5 5 31

4 4 4 4 4 4 5 4 29

5 4 4 4 4 4 4 4 28

6 4 4 4 5 4 4 4 29

7 3 4 3 3 4 3 3 23

8 3 3 4 4 3 3 4 24

(7)

10 5 4 4 5 4 5 4 31

11 4 4 4 4 4 5 4 29

12 4 4 4 4 4 5 4 29

13 5 4 4 4 4 5 5 31

14 4 4 3 4 4 5 5 29

15 5 5 5 5 5 5 4 34

16 5 4 5 5 5 5 4 33

17 4 4 4 4 3 4 4 27

18 4 4 4 4 4 4 4 28

19 5 5 4 5 4 4 4 31

20 4 5 4 4 4 4 4 29

21 4 4 4 4 4 4 4 28

22 4 4 4 4 4 3 4 27

23 4 3 3 3 3 3 3 22

24 3 4 4 3 4 4 4 26

25 3 4 4 4 4 4 4 27

26 4 4 4 4 5 5 5 31

27 4 4 5 4 4 5 5 31

28 4 4 5 4 3 5 4 29

29 5 4 5 3 5 5 4 31

(8)

3. PRESTASI KERJA

No p1 p2 P3 p4 P5 p6 Jumlah

1 5 4 5 5 5 4 28

2 4 4 4 4 5 4 25

3 5 5 4 5 5 4 28

4 4 4 4 4 5 5 26

5 4 4 4 4 4 4 24

6 4 4 4 4 3 5 24

7 3 4 3 4 3 3 20

8 4 3 4 3 3 4 21

9 5 5 4 5 5 5 29

10 5 4 5 4 5 5 28

11 3 4 4 4 3 4 22

12 4 4 4 4 3 4 23

13 4 4 4 4 3 4 23

14 5 4 4 4 3 4 24

15 4 5 5 5 4 4 27

16 4 5 4 5 4 5 27

17 4 3 4 4 5 4 24

18 4 4 4 4 5 4 25

19 4 4 4 4 5 5 26

20 4 4 4 4 5 4 25

(9)

22 4 5 4 5 5 4 27

23 3 3 3 3 4 3 19

24 3 4 4 5 4 3 23

25 4 4 4 4 5 4 25

26 4 4 4 4 5 4 25

27 4 4 5 4 5 5 27

28 4 4 5 4 5 4 26

29 5 5 5 3 5 4 27

30 5 5 5 4 5 4 28

Lampiran 3 Uji Validitas dan Reliabilitas

a. Uji Validitas

Case Processing Summary

N %

Cases

Valid 30 100,0

Excludeda 0 ,0

Total 30 100,0

(10)
(11)

VAR00021 91,97 79,275 ,387 ,936

VAR00022 91,80 76,579 ,434 ,937

VAR00023 92,00 77,586 ,576 ,933

b. Uji Reliabilitas

Reliability Statistics

Cronbach's Alpha

N of Items

,935 23

Lampiran 4 Analisis Deskriptif

1. Karakteristik Responden

No Jenis kelamin Usia Pendidikan Lama bekrja 1 laki-laki 41-50 Tahun SLTA ≤5Tahun

2 laki-laki 30-40 Tahun S2 ≤5Tahun

3 laki-laki 41-50 Tahun S1 6-10 Tahun 4 laki-laki 41-50 Tahun S1 11-15 Tahun

5 perempuan 41-50 Tahun S2 ≤5Tahun

6 perempuan 41-50 Tahun SLTA ≥16 Tahun

7 laki-laki 30-40 Tahun S1 ≤5Tahun

(12)
(13)
(14)
(15)
(16)

117 laki-laki 41-50 Tahun SLTA 11-15 Tahun 118 laki-laki 41-50 Tahun SLTA 11-15 Tahun 119 laki-laki 41-50 Tahun SLTA ≥16 Tahun 120 laki-laki 30-40 Tahun SLTA ≤5Tahun 121 laki-laki 41-50 Tahun SLTA 11-15 Tahun 134 laki-laki 41-50 Tahun SLTA ≤5Tahun

(17)
(18)

Lampiran 5 Tabulasi Frekuensi Jawaban Responden

1. Motivasi

NO p1 p2 p3 p4 p5 p6 p7 p8 p9 p10 Jumlah

1 4 3 3 3 5 3 2 4 2 4 33

2 4 3 4 3 4 2 2 2 4 4 32

3 4 4 3 4 4 4 4 4 4 4 39

4 3 3 4 2 3 3 3 2 3 3 29

5 3 3 2 3 3 3 4 4 4 3 32

6 4 3 3 3 5 3 5 4 3 3 36

7 4 3 3 5 5 3 2 4 4 5 38

8 3 4 4 4 4 4 4 5 2 4 38

9 4 3 3 4 3 3 2 4 4 4 34

10 4 3 3 3 4 4 4 2 3 3 33

11 4 4 4 4 4 3 4 4 4 4 39

12 3 3 3 3 5 3 5 2 3 3 33

13 4 3 2 4 4 2 4 4 3 5 35

14 4 4 4 3 3 4 2 4 4 4 36

15 4 4 3 4 3 3 4 4 4 4 37

16 4 3 4 4 4 3 4 4 3 3 36

17 4 4 3 3 4 4 2 4 3 4 35

18 4 3 3 4 3 4 4 4 4 4 37

(19)

20 3 3 3 3 3 3 3 3 3 4 31

21 3 3 3 5 5 3 3 3 3 3 34

22 4 3 4 4 4 3 4 4 4 3 37

23 4 4 2 3 3 2 3 2 3 4 30

24 3 4 4 4 4 4 3 2 2 4 34

25 4 3 3 3 3 3 5 4 3 4 35

26 3 4 3 3 3 4 4 4 4 3 35

27 3 3 2 3 5 3 5 4 4 5 37

28 4 3 3 3 4 2 4 5 3 4 35

29 4 3 4 3 3 3 3 4 4 3 34

30 4 3 3 3 4 4 4 4 4 4 37

31 3 3 4 4 5 3 3 2 3 3 33

32 3 3 2 3 3 3 4 4 4 3 32

33 3 3 3 5 5 2 3 3 3 5 35

34 4 3 2 3 3 3 4 4 4 3 33

35 3 4 3 4 3 3 4 3 4 4 35

36 3 4 4 3 4 4 4 4 3 4 37

37 4 4 3 4 3 3 4 3 3 3 34

38 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 40

39 3 3 2 3 5 2 3 4 3 5 33

40 4 3 3 3 4 3 4 4 3 3 34

41 4 4 4 3 4 4 2 4 4 4 37

42 4 3 3 4 4 3 2 4 4 4 35

(20)

44 3 3 3 3 4 3 3 3 3 4 32

45 3 3 3 3 3 4 3 3 3 3 31

46 4 4 4 3 4 3 3 4 4 3 36

47 3 4 3 4 4 3 3 3 3 4 34

48 4 3 3 4 3 4 4 4 4 4 37

49 3 3 3 3 4 3 3 3 3 4 32

50 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 30

51 4 4 4 3 4 4 4 4 4 3 38

52 3 3 3 4 3 3 3 3 3 4 32

53 4 4 3 3 3 4 3 4 3 4 35

54 3 3 3 3 4 2 3 5 3 4 33

55 4 2 4 3 4 3 3 4 2 4 33

56 3 4 3 4 3 3 3 3 3 4 33

57 3 2 3 3 4 4 4 3 4 3 33

58 3 3 2 3 5 3 3 4 4 5 35

59 2 4 4 3 4 3 4 3 3 4 34

60 4 4 3 4 3 4 4 4 3 4 37

61 3 3 4 3 3 3 3 2 3 3 30

62 3 3 2 3 3 3 4 4 4 3 32

63 3 3 2 3 5 3 3 3 3 5 33

64 3 3 3 3 3 3 3 3 4 5 33

65 3 4 3 4 4 3 4 3 2 4 34

66 3 3 2 3 4 3 4 3 3 4 32

(21)

68 4 4 4 4 4 3 4 3 3 4 37

69 2 2 4 2 3 3 2 4 4 4 30

70 3 3 3 4 3 3 3 2 3 3 30

71 3 3 3 3 3 3 4 4 4 3 33

72 3 3 3 3 5 3 3 3 3 5 34

73 3 3 2 5 3 3 4 5 4 5 37

74 3 4 3 4 4 4 4 3 4 4 37

75 4 4 3 2 3 3 3 3 2 4 31

76 2 2 4 4 4 4 3 3 2 5 33

77 3 4 1 3 2 4 4 3 4 4 32

78 4 4 4 2 4 2 4 3 4 4 35

79 3 3 2 4 2 4 4 4 3 4 33

80 3 4 3 3 3 3 3 2 3 3 30

81 3 3 3 3 3 3 4 3 4 3 32

82 3 3 1 3 2 2 3 3 3 5 28

83 3 4 2 3 3 3 3 3 4 5 33

84 3 4 4 2 3 4 4 3 4 4 35

85 2 2 3 4 3 2 2 3 3 4 28

86 4 4 4 2 2 4 4 3 4 5 36

87 2 2 4 4 4 1 2 3 4 4 30

88 3 5 1 3 2 3 3 3 3 5 31

89 3 4 3 2 1 3 4 3 2 5 30

90 2 4 2 4 2 4 3 4 4 4 33

(22)

92 2 2 4 4 2 4 2 3 4 5 32

93 3 4 3 4 1 2 4 4 4 4 33

94 4 5 2 3 4 3 2 3 4 4 34

95 2 4 4 4 2 4 4 3 4 4 35

96 3 3 3 3 1 3 3 3 2 4 28

97 3 3 3 5 3 4 3 3 3 3 33

98 2 4 4 3 2 4 4 4 4 3 34

99 3 2 3 3 4 2 3 3 3 4 30

100 3 4 4 4 4 2 3 5 2 4 35

101 4 2 4 4 2 4 5 3 2 4 34

102 3 4 3 3 3 2 4 3 2 5 32

103 5 3 2 3 5 2 3 3 4 5 35

104 3 4 2 3 2 3 4 2 3 4 30

105 2 2 2 3 3 4 5 3 4 5 33

106 3 4 3 4 2 3 4 4 4 4 35

107 3 2 3 4 3 3 3 2 3 3 29

108 3 4 3 3 3 3 4 4 4 3 34

109 3 5 1 3 2 2 3 3 2 5 29

110 3 4 2 3 3 3 3 2 4 5 32

111 3 2 3 4 1 4 4 3 3 4 31

112 4 4 3 3 4 2 2 3 3 4 32

113 2 2 4 4 3 4 2 3 4 5 33

114 2 2 3 4 3 2 4 2 4 4 30

(23)

116 5 4 2 4 3 2 4 3 3 5 35

117 4 4 3 4 4 3 3 4 4 4 37

118 3 5 4 3 3 4 4 3 3 4 36

119 4 4 2 4 2 1 4 4 4 4 33

120 3 3 3 3 4 3 3 3 2 4 31

121 3 3 3 3 3 2 3 3 3 3 29

122 3 4 3 4 4 4 4 4 4 3 37

123 3 2 4 4 4 2 3 4 3 4 33

124 4 4 4 3 2 3 4 4 4 4 36

125 5 3 3 3 3 3 3 3 2 4 32

126 3 3 3 3 3 4 3 3 3 3 31

127 3 4 3 4 2 2 2 4 4 3 31

128 5 3 4 4 4 2 3 3 3 4 35

129 3 4 4 3 4 4 5 3 2 4 36

130 5 2 2 4 3 2 3 2 3 4 30

131 3 4 3 3 4 4 3 4 2 4 34

132 4 4 4 4 4 2 3 3 3 4 35

133 3 3 4 3 4 2 4 2 4 5 34

(24)

2. Disiplin Kerja

NO p1 p2 p3 p4 p5 p6 p7 Jumlah

1 3 3 3 2 2 3 3 19

2 4 1 3 2 2 3 2 17

3 3 3 3 4 4 3 3 23

4 4 1 3 3 3 4 3 21

5 2 2 4 4 4 2 3 21

6 3 3 3 4 5 3 3 24

7 3 3 3 2 2 3 3 19

8 4 1 4 4 4 3 4 24

9 3 3 4 2 2 3 3 20

10 3 3 3 4 4 3 3 23

11 4 2 4 4 4 4 3 25

12 3 3 3 4 4 3 3 23

13 2 2 3 4 4 2 2 19

14 4 2 3 2 2 3 3 19

15 3 3 4 4 4 3 3 24

16 4 2 3 4 4 3 3 23

17 3 3 4 2 2 3 3 20

18 3 3 3 4 4 3 4 24

19 4 1 4 4 4 4 3 24

20 3 3 3 3 3 3 3 21

21 3 3 3 3 3 3 3 21

(25)

23 2 2 4 3 3 2 2 18

24 1 2 3 3 3 3 4 19

25 3 3 4 5 5 3 3 26

26 3 3 3 4 4 3 4 24

27 2 2 3 4 4 2 3 20

28 3 3 3 4 4 3 2 22

29 1 4 4 3 3 4 3 22

30 3 3 3 4 4 3 4 24

31 4 2 3 3 3 4 3 22

32 2 2 4 4 4 2 3 21

33 3 3 3 3 3 3 2 20

34 2 2 3 4 4 2 3 20

35 3 3 4 4 4 3 3 24

36 4 1 4 4 4 4 4 25

37 3 3 3 4 4 3 3 23

38 2 4 3 4 4 4 4 25

39 2 2 3 3 3 2 2 17

40 3 3 3 4 4 3 3 23

41 1 2 4 2 2 4 3 18

42 3 3 4 2 2 3 3 20

43 3 3 4 4 4 3 3 24

44 3 3 3 3 3 3 3 21

45 3 3 3 3 3 3 4 22

(26)

47 3 3 4 3 3 3 3 22

48 3 3 4 4 4 3 4 25

49 3 3 3 3 3 3 3 21

50 3 3 3 3 3 3 3 21

51 2 4 4 4 4 4 4 26

52 3 3 3 3 3 3 3 21

53 3 3 4 3 3 3 4 23

54 3 3 3 3 3 3 2 20

55 2 4 3 3 3 4 3 22

56 3 3 4 3 3 3 3 22

57 3 3 3 4 4 3 4 24

58 2 2 3 3 3 2 3 18

59 4 2 4 4 4 4 3 25

60 3 3 2 4 4 3 4 23

61 4 4 3 3 3 4 3 24

62 2 2 4 4 4 2 3 21

63 2 2 3 3 3 2 3 18

64 3 3 3 3 3 3 3 21

65 3 3 4 4 4 3 3 24

66 2 2 3 4 4 2 3 20

67 3 3 4 3 4 3 4 24

68 4 4 4 4 4 4 3 27

69 4 2 3 2 2 4 3 20

(27)

71 3 3 4 4 4 3 3 24

72 3 3 3 3 3 3 3 21

73 2 2 2 4 4 2 3 19

74 3 3 4 4 4 3 4 25

75 3 3 4 3 3 3 3 22

76 4 2 4 3 3 4 4 24

77 1 1 4 4 3 1 3 17

78 4 4 4 4 4 4 2 26

79 2 2 3 4 4 2 4 21

80 3 3 3 3 3 3 3 21

81 3 3 4 4 4 3 3 24

82 1 1 2 3 3 1 2 13

83 2 2 2 3 3 2 3 17

84 2 4 4 4 4 4 4 26

85 3 3 4 2 2 3 2 19

86 4 4 4 4 4 4 4 28

87 4 2 4 2 2 4 1 19

88 1 1 2 3 3 1 3 14

89 3 3 2 4 4 3 3 22

90 2 2 4 3 3 2 4 20

91 3 3 4 2 2 3 3 20

92 4 4 2 2 2 4 4 22

93 3 3 4 4 4 3 2 23

(28)

95 2 4 4 4 4 4 4 26

96 3 3 3 3 3 3 3 21

97 3 3 3 3 3 3 4 22

98 4 2 4 4 4 4 4 26

99 3 3 4 3 3 3 2 21

100 4 4 4 3 3 4 2 24

101 4 2 4 5 5 4 4 28

102 3 3 3 4 4 3 2 22

103 2 2 2 3 3 2 2 16

104 2 2 3 4 4 2 3 20

105 2 2 4 4 5 2 4 23

106 3 3 2 4 4 3 3 22

107 3 3 3 3 3 3 3 21

108 3 3 4 4 4 3 3 24

109 1 1 2 3 3 1 2 13

110 2 2 2 3 3 2 3 17

111 3 3 4 4 4 3 4 25

112 3 3 3 2 2 3 2 18

113 2 4 3 2 2 4 4 21

114 3 3 4 4 4 3 2 23

115 3 3 2 3 3 3 3 20

116 2 2 2 4 4 2 2 18

117 3 3 4 3 3 3 3 22

(29)

119 2 2 3 4 4 2 1 18

120 3 3 3 3 3 3 3 21

121 3 3 3 3 3 3 2 20

122 3 3 4 4 4 3 4 25

123 4 4 4 3 3 4 2 24

124 4 4 4 4 4 4 3 27

125 3 3 3 3 3 3 3 21

126 3 3 3 3 3 3 4 22

127 3 3 4 2 2 3 2 19

128 4 3 4 3 3 4 2 23

129 2 4 4 5 5 4 4 28

130 2 2 2 3 3 2 2 16

131 3 3 4 3 3 3 4 23

132 4 4 4 3 3 4 2 24

133 4 2 3 4 4 4 2 23

134 2 2 2 3 3 2 4 18

3. Prestasi Kerja

NO p1 p2 p3 p4 p5 p6 Jumlah

1 5 3 2 2 3 4 19

2 4 4 3 3 1 4 19

3 4 3 2 3 3 4 19

(30)

5 3 2 3 3 2 3 16

6 5 3 3 3 3 3 20

7 5 3 1 4 3 5 21

8 4 4 1 2 1 4 16

9 3 3 3 2 3 4 18

10 4 3 3 3 3 3 19

11 4 4 2 3 3 4 20

12 5 3 3 1 1 3 16

13 4 2 2 3 3 5 19

14 3 4 2 3 1 4 17

15 3 3 3 4 2 4 19

16 4 4 3 2 3 3 19

17 4 3 3 3 3 4 20

18 3 3 2 3 3 4 18

19 3 4 3 1 1 4 16

20 3 3 2 3 2 4 17

21 5 3 2 3 3 3 19

22 4 4 3 4 3 3 21

23 3 2 2 2 1 4 14

24 4 1 2 3 2 4 16

25 3 3 3 1 3 4 17

26 3 3 3 3 3 3 18

27 5 2 2 4 2 5 20

(31)

29 3 1 2 3 4 3 16

30 4 3 3 2 2 4 18

31 5 4 2 2 2 3 18

32 3 2 2 2 3 3 15

33 5 3 3 3 2 5 21

34 3 2 2 2 3 3 15

35 3 3 3 3 3 4 19

36 4 4 1 1 3 4 17

37 3 3 3 3 3 3 18

38 4 2 3 4 3 4 20

39 5 2 2 2 3 5 19

40 4 3 2 3 4 3 19

41 4 1 3 2 3 4 17

42 4 3 2 2 3 4 18

43 3 3 3 3 3 4 19

44 4 3 3 3 3 4 20

45 3 3 3 2 3 3 17

46 4 2 2 3 4 3 18

47 4 3 3 3 3 4 20

48 3 3 3 3 3 4 19

49 4 3 3 3 3 4 20

50 3 3 3 3 3 3 18

51 4 2 4 3 4 3 20

(32)

53 3 3 3 2 4 4 19

54 4 3 3 3 3 4 20

55 4 2 4 3 3 4 20

56 3 3 3 2 3 4 18

57 4 3 3 3 3 3 19

58 5 2 2 2 2 5 18

59 4 4 2 2 2 4 18

60 3 3 3 3 3 4 19

61 3 4 4 3 4 3 21

62 3 2 3 2 2 3 15

63 5 2 3 2 2 5 19

64 3 3 3 3 3 5 20

65 4 3 4 3 3 4 21

66 4 2 3 2 2 4 17

67 3 3 3 2 3 5 19

68 4 4 2 3 4 4 21

69 3 4 2 2 2 4 17

70 3 3 3 2 3 3 17

71 3 3 3 3 1 3 16

72 5 3 3 3 3 5 22

73 3 2 3 4 2 5 19

74 4 3 2 3 3 4 19

75 3 4 3 3 3 4 20

(33)

77 2 2 1 1 3 4 13

78 2 4 2 3 4 4 19

79 4 1 2 2 2 4 15

80 3 1 3 3 3 3 16

81 3 3 3 2 3 3 17

82 2 3 2 1 1 5 14

83 3 2 2 3 2 5 17

84 3 2 4 4 4 4 21

85 3 3 4 3 3 4 20

86 2 4 3 3 4 5 21

87 4 4 1 2 2 4 17

88 2 1 2 1 1 5 12

89 1 3 2 3 3 5 17

90 2 2 2 2 2 4 14

91 4 3 2 3 3 4 19

92 2 4 4 3 4 5 22

93 1 2 2 3 3 4 15

94 4 3 3 2 2 4 18

95 2 2 4 4 4 4 20

96 1 3 4 2 3 4 17

97 3 3 3 3 3 3 18

98 2 4 2 2 2 3 15

99 4 2 3 2 3 4 18

(34)

101 2 4 2 2 2 4 16

102 3 3 3 3 3 5 20

103 5 3 2 4 2 5 21

104 2 4 2 3 2 4 17

105 3 2 3 2 2 5 17

106 2 2 3 2 3 4 16

107 3 4 2 3 3 3 18

108 3 3 3 3 3 3 18

109 2 1 3 2 1 5 14

110 3 2 3 2 2 5 17

111 1 3 2 3 3 4 16

112 4 3 4 4 3 4 22

113 3 2 4 3 4 5 21

114 3 2 4 3 3 4 19

115 2 4 2 3 3 5 19

116 3 2 3 4 2 5 19

117 4 4 3 2 3 4 20

118 3 2 3 4 4 4 20

119 2 2 2 3 2 4 15

120 4 4 3 2 3 4 20

121 3 3 4 3 3 3 19

122 4 3 3 3 3 3 19

123 4 4 3 4 4 4 23

(35)

125 3 3 3 3 3 4 19

Lampiran 6: Deskripsi Jawaban Responden

(36)
(37)
(38)
(39)
(40)
(41)
(42)

VAR00023

Frequenc y

Percent Valid Percent

Cumulative Percent

Valid

3 34 25,4 25,4 25,4

4 72 53,7 53,7 79,1

5 28 20,9 20,9 100,0

Total 134 100,0 100,0

Lampiran 7 Hasil Uji Asumsi Klasik

4.3 Uji Normalitas Data

(43)

2.Pendekatan Grafik

3.Pendekatan Kolmogorov-mirnov

One-Sample Kolmogorov-Smirnov Test

Unstandardized Residual

N 134

Normal Parametersa,b Mean 0E-7

Std. Deviation 1,02398589

Most Extreme Differences

Absolute ,066

Positive ,066

Negative -,048

Kolmogorov-Smirnov Z ,762

Asymp. Sig. (2-tailed) ,608

(44)

4.3.2.3.1.1Uji Heteroskedastisitas

a. Pendekatan Grafik

b. Pendekatan Statistik (Uji Glejser)

Coefficientsa

Model Unstandardized Coefficients Standardized

Coefficients

t Sig.

B Std. Error Beta

1

(Constant) 1,377 ,729 1,889 ,061

Motivasi ,005 ,025 ,021 ,204 ,839

Disiplin_Kerja -,039 ,034 -,121 -1,166 ,246

(45)

3. Uji Multikolinieritas

a. Dependent Variable: Prestasi_Kerja

Lampiran 8 Hasil Pengujian Hipotesis

Regression

a. Dependent Variable: Prestasi_kerja b. All requested variables entered.

a. Uji Simultan (Uji-F)

ANOVAb

(46)

b.Uji Parsial (Uji-t)

Coefficientsa

Model Unstandardized Coefficients Standardized

Coefficients

t Sig.

B Std. Error Beta

1

(Constant) 1,393 1,201 1,160 ,248

Motivasi ,209 ,041 ,303 5,070 ,000

Disiplin_Kerja ,570 ,055 ,615 10,296 ,000

a. Dependent Variable: Prestasi_Kerja

c.Uji Koefisien Determinasi (R2)

Model Summaryb

Model R R Square Adjusted R

Square

Std. Error of the Estimate

1 ,820a ,672 ,667 1,032

(47)

DAFTAR PUSTAKA

BUKU:

Abdurrahmat, Fathoni, 2006, Manajemen Sumber Daya Manusia, Cetakan Pertama, Penerbit PT Rineka Cipta, Jakarta

Anoraga, Panji. 2006. Psikologi Kerja. Jakarta: PT. Rineka Cipta.

Badriyah, Mila, 2015. Manajemen Sumber Daya Manusia. Cetakan Pertama. CV Pustaka Setia.

Bandung.

Erlina, 2011.Metode Penelitian,USU Press, Medan.

Hasibuan, Malayu S.P. 2005. Manajemen Sumber Daya Manusia. Edisi Revisi, Cetakan keenam, Penerbit Bumi Aksara, Jakarta.

Kasali, dkk, 2010. PT Mizan Publika, Jakarta.

Lubis, Ade Fatma, Arifin Akhamd dan Firmansyarif, 2007. Aplikasi SPSSUntuk

Penyusunan Skripsi dan Tesis, USU Press, Medan.

Mangkunegara, A.A. Prabu, 2009. Manajemen Sumber Daya Manusia Perusahaan, Penerbit Rosda Karya, Bandung.

Notoatmodjo, soekidjo, 2009. Pengembangan Sumber Daya Manusia. Cetakan keempat. PT Rineka Cipta. Jakarta.

Rochaety, Ety, Ratih Trasnatidan Abdul Madjid Latief, 2009.Metodelogi

Penelitian Bisnis Dengan Aplikasi SPSS, Mitra Wacana Media, Jakarta.

Rivai, Veithzal. 2006. Manajemen Sumber Daya Manusia Untuk Perusahaan (Dari Teori Ke Praktek). Jakarta: PT. Raja Grafindo Persada.

Siagian, Sondang P, 2008.. Manajemen Sumber Daya Manusia . PT Bumi Aksara: Jakarta.

Situmorang, Syafrizal Helmi dan Muslich Lutfi, 2014. Analisis Data untuk Riset

Manajemen & Bisnis, USU Press, Medan.

(48)

Sutrisno,Edy, 2009.Manajemen Sumber daya Manusia Edisi Pertama. Jakarta: kencana prenada

media group .

Umar,Husein,2008. Metode Penelitian Untuk Skripsi dan Tesis Bisnis, Raja Grafindo Persada, Jakarta.

Zainoeddin, Arnita H, 2003. Budaya Organisasi Dan Prestasi Keja. Cetakan Pertama. USU Press. Medan.

Thoha, Miftah, 2011.Perilaku Organisasi,Rajawali Pers, Jakarta.

JURNAL:

Pattynama J.V, Ch. Kojo, A.L. Repi. 2016. Pengaruh Motivasi Kerja, Disiplin Kerja, Dan Kepemimpinan Terhadap Prestasi Kerja Pegawai Di Badan Perpustakaan Provinsi Sulawesi Utara, Jurnal EMBA, Volume 4 No 1, Hal.514-523

Maharani, Intan R dan Siti Rahmawati, 2010. Pengaruh Penerapan Disiplin Kerja terhadap Prestasi Kerja Pegawai Dinas Pendidikan Kabupaten Ciamis , Jurnal Manajemen dan Organisasi,

Silalahi, Bonar P , 2014. Pengaruh Motivasi Kerja, Pengawasan, Dan Disiplin Kerja Terhadap Prestasi Kerja Pegawai Dinas Pendapatan, Pengelola Keuangan Dan Kekayaan Daerah Kabupaten Tapanuli Tengah,

Vol I, No. 3, Desember 2010

Jurnal SDM, Vol. 1,No. 1, 2014

Sirait, Melvawati. 2008. “Pengaruh Motivasi Intrinsik, Ekstrinsik Terhadap Prestasi Kerja Karyawan Pada PT. Dahlia Dewantara Medan ”. Jurnal Skripsi Program S1 Manajemen, Fakultas Ekonomi Universitas Sumatera Utara, Medan.

SKRIPSI:

Adelina, Marina, 2011, Pengaruh semangat kerja dan disiplin kerja terhadap prestasi kerja karyawan pada perum pegadayan Kanwil I Medan, Skripsi, Fakultas Fakultas Ekonomi Dan Bisnis Universitas Sumatera Utara, Medan.

(49)

Jubaidah, 2013. Pengaruh Faktor Peubah Motivasi Terhadap Prestasi Kerja Karyawan Pada PT. Bank Aceh Cabang Kuta Cane, Skripsi, Fakultas Fakultas Ekonomi Dan Bisnis Universitas Sumatera Utara, Medan.

Napitupulu, 2011. “Pengaruh Disiplin Kerja dan Komitmen Karyawan terhadap Prestasi Kerja karyawan PT Tonga Tiur Putra Medan”. Skripsi, Fakultas Ekonomi Universitas Sumatera Utara. Medan.

Rohdearma, Dewi, 2010. Pengaruh Motivasi terhadap Prestasi Kerja Caroline Officer 116 Telkomsel Medan, Skripsi, Fakultas Fakultas Ekonomi Dan Bisnis Universitas Sumatera Utara, Medan.

(50)

BAB III

METODE PENELITIAN

3.1 Jenis Penelitian

Jenis penelitian yang digunakan adalah penelitian asosiatif . Penelitian asosiatif menurut Rochaety dkk (2009 : 17) merupakan “penelitian yang bertujuan mengetahui hubungan antara dua variabel atau lebih”. Pengaruh motivasi dan disiplin kerja Terhadap prestasi kerja karyawan Pada PT. Jasa marga (persero) tbk Cabang belmera

3.2 Tempat dan Waktu Penelitian

Penelitian ini akan dilakukan di PT. Jasa marga (persero) Tbk Cabang Belmera mulai dari bulan Mei-September 2016.

3.3 Batasan Operasional

1. Variabel bebas dalam penelitian ini adalah motivasi (X1) dan disiplin kerja (X2).

(51)

3.4 Defenisi Operasional

Tabel 3.1

Operasionalisasi Variabel

Variabel Definisi Dimensi Indikator Skala

Motivasi

d.Pekerjaan itu sendiri e.Kemungkinan

(52)

Lanjutan Tabel 3.1

Sumber: Notoatmodjo (2009), Sutrisno (2009), Afifuddin(2015), Data Diolah

3.5 Skala Pengukuran Variabel

Skala pengukuran yang digunakan dalam penelitian ini adalah skala Likert. Skala Likert menurut Erlina (2011 : 51) yaitu “skala yang digunakan untuk mengukur respons subjek berupa sikap, pendapat, dan persepsi seseorang atau sekelompok kejadian atau gejala social ke dalam 5 poin skala dengan interval yang sama”.

Tabel 3.2

Pengkururan Skala Likert

No Alternatif Jawaban Skor

1 Sangat Setuju (SS) 5

2 Setuju (S) 4

3 Netral (N) 3

4 Tidak Setuju (TS) 2

5 Sangat Tidak Setuju (STS) 1 Sumber : Erlina (2011)

Variabel Definisi Dimensi Indikator Skala

Prestasi

(53)

3.6 Populasi dan Sampel Penelitian

3.6.1 Populasi

Populasi menurut Ridwan dan Kuncoro (dalam Erlina, 2011 : 80), adalah “wilayah generalisasi yang terdiri dari objek atau subjek yang kuantitas dan karakteristik tertentu yang ditetapkan oleh peneliti untuk dipelajari dan kemudian ditarik kesimpulannya”.

Populasi dalam penelitian ini adalah karyawan pada PT. Jasa Marga (Persero) Tbk Cabang Belmera berjumlah 200 orang.

3.6.2 Sampel

Untuk menghitung penentuan jumlah sampel dari populasi tertentu yang dikembangkan, maka digunakan rumus Slovin sebagai berikut :

Rumus Slovin

=

�+� (�)�

Dimana :

n = ukuran sampel

N = ukuran populasi

e =taraf kesalahan, dalam penelitian ini digunakan =5%

jumlah sampel yang digunakan adalah 134 orang, dengan perhitungan diatas maka :

�= ���

�+��� (�,��)�

(54)

Sampel yang digunakan dalam penelitian ini adalah sampling random

sampling dikarenakan populasi yang dijadikan sampel dilakukan secara acak

tanpa memperhatikan strata yang ada dalam populasi tersebut.

3.7 Jenis data

Penelitian ini menggunakan data sebagai berikut: 1. Data Primer

Data primer merupakan data yang didapat dari sumber pertama baik dari individu atau perseorangan seperti hasil dari wawancara atau hasil pengisian kuesioner yang biasa yang dilakukan peneliti (Umar, 2008 : 42). Data primer ini diperoleh dengan memberikan daftar pertanyaan atau kuesioner.

2. Data Sekunder

Dara sekunder merupakan data primer yang diolah lebih lanjut dan disajikan baik oleh pihak ngumpul data primer atau oleh pihak lain (Umar, 2008 : 42). Data sekunder ini diperoleh melalui studi dokumentasi dengan mempelajari berbagai tulisan melalui buku, jurnal, dan internet untuk mendukung penelitian ini.

3.8 Metode Pengumpulan Data

Untuk memperoleh data dan keterangan dalam penelitian maka penulis menggunakan teknik pengumpulan data sebagai berikut:

1. Kuesioner

(55)

2. Wawancara

Wawancara merupakan teknik yang digunakan untuk mengumpulkan data-data atau keterangan dengan mengadakan tanya jawab kepada pihak yang mempunyai wewenang untuk memberikan data-data yang berkaitan dengan penelitian.

3. Studi Dokumentasi

Yaitu memperoleh data dengan cara meninjau, membaca, atau mempelajari dokumen-dokumen yang ada hubungannya dengan masalah yang diteliti.

3.9 Uji Validitas dan Reliabilitas

Uji validitas dan reliabilitas dilakukan terhadap alat penelitian yaitu kuesioner. Penyebaran kuesioner khusus uji validitas dan reliabilitas diberikan kepada 30 karyawan pada PT. Jasa Marga (Persero) Tbk Cabang Belmera diluar dari pada sampel.

3.9.1 Uji Validitas

Uji validitas dilakukan untuk mengukur apakah data yang telah didapat setelah penelitian merupakan data yang valid dengan alat ukur yang digunakan (kuesioner). Bila koefisien korelasi (r) lebih besar dari r table (0,361), maka pertanyaan tersebut dikatakan valid. Sugiyono (2005:109)

Pengujian validitas dilakukan dengan menggunakan program SPSS 20.0 for

Window, dengan kriteria sebagai berikut:

(56)

Uji validitas dan reliabilitas dilakukan pada responden di luar sampel penelitian sebanyak 30 karyawan PT. Jasa Marga (Persero) Tbk Cabang Belmera. Nilai r tabel dengan ketentuan df = 30 dan tingkat signifikansi 5 % adalah 0,361.

Tabel 3.3

Hasil Uji Validitas Motivasi (�1)

Pernyataan Corrected

Item-Total Correlation

Cronbach's Alpha if

Item

Deleted Nilai rtabel

Keterangan

VAR00001 ,684 ,931 0,361 Valid

VAR00002 ,888 ,928 0,361 Valid

VAR00003 ,601 ,932 0,361 Valid

VAR00004 ,548 ,933 0,361 Valid

VAR00005 ,570 ,933 0,361 Valid

VAR00006 ,626 ,932 0,361 Valid

VAR00007 ,703 ,931 0,361 Valid

VAR00008 ,454 ,935 0,361 Valid

VAR00009 ,700 ,931 0,361 Valid

VAR00010 ,470 ,934 0,361 Valid

Sumber : Hasil Pengolahan SPSS for Windows (2016)

Tabel 3.3 menunjukkan bahwa seluruh butir pernyataan Variabel Motivasi (X1) telah valid karena memiliki nilai r hitung > r tabel yaitu nilai corrected

item-total correlation diatas 0.361. Dengan demikian butir pernyataan dinyatakan

(57)

Tabel 3.4

Uji Validitas Variabel Disiplin Kerja (��)

Pernyataan

Nilai rtabel Keterangan

VAR00011 ,693 ,931 0,361 Valid

Sumber : Hasil Pengolahan SPSS for Windows (2016)

Tabel 3.4 menunjukkan bahwa seluruh butir pernyataan Variabel Disiplin Kerja (X2) telah valid karena memiliki nilai r hitung > r tabel yaitu nilai corrected

item-total correlation diatas 0.361. Dengan demikian butir pernyataan dinyatakan

valid.

Tabel 3.5

Uji Validitas Variabel Prestasi Kerja (Y) Pernyataan

Nilai rtabel Keterangan

VAR00018 ,696 ,931 0,361 Valid

(58)

Tabel 3.5 menunjukkan bahwa seluruh butir pernyataan Variabel Prestasi Kerja (Y) telah valid karena memiliki nilai r hitung > r tabel yaitu nilai corrected

item-total correlation diatas 0.361. Dengan demikian butir pernyataan dinyatakan

valid.

3.9.2 Uji Reliabilitas

Uji reliabilitas digunakan untuk melihat apakah alat ukur yang digunakan (kuesioner) menunjukkan konsistensi didalam mengukur gejala yang sama Sugiyono (2005:116). Uji reliabilitas dilakukan dengan menguji butir pernyataan yang telah dinyatakan valid dalam uji validitas dan akan ditentukan reliabilitasnya dengan bantuan program SPSS 20.0 for Windows.

Suatu konstruk atau variabel dikatakan reliabel jika memberikan nilai Cronbach Alpha > 0,8 reliabilitas sangat baik / sangat meyakinkan, 0,7 < Cronbach Alpha < 0,8 reliabilitas baik, dan Cronbach Alpha < 0,7 reliabilitas kurang meyakinkan (Situmorang dan Lufti, 2014 : 92).

Penelitian ini menggunakan alat kuesioner dengan pengujian reliabilitas menggunakan program SPSS 20.0 for Windows. Kriterianya sebagai berikut:

1. Jika rhitung > rtabel maka pernyataan tersebut reliabel. 2. Jika rhitung < rtabel maka pernyataan tersebut tidak reliabel.

(59)

Tabel 3.6 Hasil Uji Reliabilitas

Reliability Statistics

Cronbach's Alpha N of Items

,942 23

Sumber : Hasil Pengolahan SPSS 20.0 (2016)

Tabel 3.6 dengan tingkat signifikansi 5% diketahui bahwa koefisien alpha

(Cronbach’s Alpha) adalah sebesar 0,942 . Ini menunjukkan bahwa 0,942 > 0.80

sehingga dapat dinyatakan bahwa kuesioner tersebut telah reliabel.

3.10 Teknis Analisis

3.10.1 Metode Analisis Deskriptif

Analisis deskriptif adalah statistik yang menggambarkan fenomena atau karakteristik data. Dalam suatu penelitian, analisis deskriptif perlu dilakukan karena karakteristik dari suatu data akan menggambarkan fenomena dari data.

3.10.2 Metode Regresi Linear Berganda

Metode regresi linear berganda digunakan untuk mengetahui pengaruh atau hubungan dari variabel independen, yaitu motivasi (X1), disiplin kerja (X2), terhadap variabel dependen yaitu prestasi kerja (Y). Data diolah dengan menggunakan program SPSS for Windonws. Model persamaan yang digunakan adalah sebagai berikut:

(60)

Dimana:

Y = Prestasi Kerja a = Konstanta

b1-b2 = Koefisien Regresi X1 = Motivasi

X2 = Disiplin Kerja

e = Standart Error

3.10.3 Uji Asumsi Klasik

1. Uji Normalitas

Tujuan uji normalitas adalah ingin mengetahui apakah dalam model regresi variabel pengganggu atau residual memiliki distribusi normal. Pengujian ini diperlukan karena untuk melakukan uji t dan uji F mengasumsikan bahwa nilai residual mengikuti distribusi normal. Jika asumsi ini dilanggar atau tidak dipenuhi maka uji statistik menjadi tidak valid untuk jumlah sampel kecil (Erlina, 2011 : 100).

2. Uji Multikolinieritas

Uji multikolinieritas untuk mengetahui apakah pada model regresi ditemukan adanya korelasi antarvariabel independen. Jika terjadi korelasi, terdapat masalah multikolinieritas yang harus diatasi (Umar, 2008 : 177-178).

(61)

1. Jika nilai Variance Inflation Factor (VIF) tidak lebih dari 10 dan nilai

Tolerance tidak kurang dari 0,1, maka model dapat dikatakan terbebas

dari multikolinieritas. VIF = 1/Tolerance, jika VIF = 0 maka Tolerance = 1/10 = 0,1. Semakin tinggi VIF maka semakin rendah Tolerance.

2. Jika nilai koefisien korelasi antar masing-masing variabel independen kurang dari 0,70, maka model dapat dinyatakan bebas dari asumsi klasik multikolinieritas. Jika lebih dari 0,7 maka diasumsikan terjadi korelasi yang sangat kuat antar variabel independen sehingga terjadi multikolinieritas.

3. Uji Heteroskedastisitas

Uji heteroskedastisitas dilakukan untuk mengetahui apakah dalam sebuah model regresi terjadi ketidaksamaan varians dari residual suatu pengamatan ke pengamatan lain. Jika varians dari residual suatu pengamatan ke pengamatan lain tetap, disebut homoskedastisitas, sementara itu, untuk varians yang berbeda disebut heteroskedastisitas (Umar, 2008 : 179).

Cara memprediksinya menurut Lubis dkk (2007 : 34) adalah jika pola gambar Scatterplot model tersebut sebagai berikut:

1. Titik-titik data menyebar di atas dan di bawah atau di sekitar angka 0. 2. Titik-titik data tidak mengumpul hanya di atas atau di bawah saja.

3. Penyebaran titik-titik data tidak boleh membentuk pola bergelombang melebar kemudian menyempit dan melebar kembali.

(62)

3.10.4 Uji Hipotesis

1. Koefisien Determinan (R2)

Koefisien determinasi (R2) menurut Lubis dkk (2007 : 48) bertujuan untuk mengetahui seberapa besar kemampuan variabel independen menjelaskan variabel dependen. Pada penelitian ini koefisien determinasi menunjukkan besar kecilnya kontribusi variabel bebas (motivasi dan disiplin kerja) terhadap variabel terikat (Prestasi Kerja), dimana 0 < R2 < 1. Bila nilai R2 semakin mendekati nilai 1 maka menunjukkan semakin kuatnya hubungan variabel bebas terhadap variabel terikat.

2. Uji Signifikan Simultan / Uji Serentak (Uji F)

Uji Signifikan Simultan / Uji Serentak (Uji F) digunakan untuk menguji apakah setiap variabel independen (X) mempunyai pengaruh yang positif dan signifikan terhadap variabel dipenden (Y) secara simultan. Kriteria pengujiannya adalah sebagai berikut:

H0 : b1 = b2 = 0

Artinya secara simultan tidak terdapat pengaruh positif dan signifikan dari variabel independen yaitu motivasi (X1), disiplin kerja (X2), terhadap variabel dependen yaitu prestasi kerja (Y).

Ha : b1≠ b2≠ 0

(63)

Kriteria pengambilan keputusannya adalah sebagai berikut: H0 diterima jika Fhitung < Ftabelpada α = 5%.

H0 ditolak jika Fhitung > Ftabel pada α = 5%.

3. Uji Signifikan Parsial / Uji Individual (Uji thitung)

Uji t bertujuan untuk mengetahui besarnya pengaruh masing-masing variabel independen secara individual (parsial) terhadap variabel dependen (Lubis dkk, 2007 : 51). Kriteria pengujiannya adalah sebagai berikut:

H0 : bi = 0

Artinya secara parsial tidak terdapat pengaruh positif dan signifikan dari variabel independen yaitu motivasi (X1), disiplin kerja (X2), terhadap variabel dependen yaitu prestasi kerja (Y).

Ha : bi ≠ 0

Artinya secara parsial terdapat pengaruh positif dan signifikan dari variabel independen yaitu motivasi (X1), disiplin kerja (X2), terhadap variabel dependen yaitu prestasi kerja (Y).

Kriteria pengambilan keputusannya adalah sebagai berikut: H0 diterima apabila thitung < ttabel pada α = 5%.

(64)

BAB IV

HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

4.1 Gambaran Perusahaan

4.1.1 Sejarah Ringkas Perusahaan

PT Jasa Marga (Persero) adalah Badan Usaha Milik Negara (BUMN) yang didirikan didirikan di Jakarta berdasarkan akte notaris Kartini Mulyadi,SH Nomor 1 tanggal 1 Maret 1978. PT Jasa Marga (Persero) mendirikan cabang-cabang di daerah di mana jalan tol dibangun. Dalam perkembangan usahanya, PT Jasa Marga (Persero) mendapat kepercayaan pemerintah untuk mengelola dan memelihara jalan dan jembatan tol antara lain jalan tol Belmera (Belawan – Medan – Tanjung Morawa).

(65)

Dengan ditetapkannya mas jalan tol sesuai dengan Undang-Undang Republik Indonesa No. 13 tahun 1980 tentang hak penyelenggaraan jalan tol tersebut meliputi pembangunan, pengoperasian dan pemeliharaannya oleh pemerintah, wewenangnya diserahkan kepada Badan Hukum Milik Negara dalam hal ini adalah PT Jasa Marga (Persero) Tbk. Cabang Belmera Medan dengan mendapat pembinaan dari Direktorat Jendral Bina Marga Departemen Pekerjaan Umum.

Pada awalnya PT Jasa Marga (Persero) Tbk. Cabang Belmera Medan hanya mempunyai lima gerbang tol, yaitu Belawan, Tanjung Mulia, Bandar Selamat, Amplas dan Tanjung Morawa. Namun dengan adanya perkembangan Kodya Medan yang begitu pesat pada tahun 1992 tanggal 9 Juli 1992, telah dibangun atau ditetapkan satu lagi yaitu gerbang tol Mabar. Untuk melayani/melancarkan lalu lintas distribusi barang dan jasa dari Kawasan Industri Medan (KIM). Dan mungkin berkembang terus sejalan perkembangan di Indonesia. Adapun bidang usaha PT Jasa Marga (Persero) Tbk. Cabang belmera adalah sebagai perusahaan yang mengkhususkan diri pada bidang usaha jasa yang memiliki usaha pokok yakni mengelola jalan dan jembatan secara maksimal demi kelancaran dan teraturnya jalan, yang kesemuanya ini diatur dalam program kerja perusahaan.

(66)

1. Pemerataan pengembangan wilayah agar perkembangan antara daerah menjadi seimbang.

2. Pemerataan hasil pembangunan.

3. Pemantapan pertahanan dan keamanan nasional.

Dalam usaha mencapai sasaran tersebut PT Jasa Marga (Persero) Cabang Belmera melaksanakan fungsi:

a. Pengoperasian tol usaha lain yang dipandang sesuai dengan tujuan perusahaan.

b. Pemeliharaan jalan dan jembatan tol beserta fasilitasnya. c. Pengembangan jaringan jalan tol.

4.1.2 Visi dan Misi PT Jasa Marga

a. Visi

Menjadi Perusahaan modern dalam bidang pengembangan dan pengoperasian jalan tol, menjadi pemimpin (leader) dalam industri jalan tol dengan mengoperasikan mayoritas jalan tol di Indonesia serta memiliki daya saing yang tinggi di tingkat Nasional dan Regional.

b. Misi

(67)

4.1.3 Makna Logo PT Jasa Marga

Sumber : PT.Jasa Marga (Persero) Tbk Cabang Belmera (2016)

Gambar 4.1. Logo Jasamarga

Setiap perusahaan mempunyai logo sebagai ciri khusus yang membedakan satu perusahaan dengan perusahaan lainnya. Pada umumnya, logo menjadi lambang perusahaan mempunyai makna. Bentuk dari logo itu sendiri tergantung dari kebijaksanaan dan sesuai dengan apa yang menjadi tugas perusahaan tersebut. Seperti perusahaan lainnya, PT Jasa Marga juga memiliki logo sebagai lambang perusahaannya. Logo PT Jasa Marga adalah berbentuk lingkaran yang di dalamnya terdapat huruf “J” dimana warna yang mendominasi adalah biru dan kuning.

 Warna garis biru dan kuning melambangkan warna Departemen PU/Dirjen Bina Marga (Dirjen yang membidangi jalan) yang merupakan Dirjen pembimbing PT Jasa Marga. Bimbingan dari segi pembangunan, pemeliharaan jalan tol dan jembatan (konstruksi).

 Warna biru muda melambangkan ketulusan PT Jasa Marga untuk melayani pemakai jasanya sesuai dengan bidang jasa yang diselenggarakan.

(68)

 Bentuk lingkaran yang melambangkan kebulatan tekad untuk membangun sarana jalan dengan tujuan akhir menuju kesejahteraan masyarakat.

4.1.4 Struktur Organisasi PT Jasa Marga (Persero) Tbk. Cabang

Belmera Medan

Struktur organisasi adalah suatu pola kerangka tetap yang menunjukkan hubungan, tugas, wewenang dan tanggung jawab yang dimiliki oleh masing-masing jabatan tenaga kerja pada PT Jasa Marga (Persero) Tbk. Cabang Belmera Medan yang memiliki struktur organisasi garis dan staf. Dengan demikian semua perintah-perintah operasional dari Kepala berjalan menurut garis vertikal dari atas ke bawah melalui tangga-tangga jabatan yang telah ditetapkan. Atasan dapat berkomunikasi/berinteraksi langsung dengan bawahan, sehingga bawahan dapat melakukan pekerjaannya dengan baik.

Dalam kegiatan ini Kepala/Pimpinan akan menentukan jenis-jenis kerja yang harus dilakukan dan menentukan orang yang akan yang melakukan masing-masing pekerjaan. Langkah ini dilakukan dalam spesialisasi kerja (Job

Specialization) menentukan pembagian kerja. Dengan struktur organisasi yang

baik akan tercipta kelancaran dan keberhasilan setiap aktivitas yang dijalankan oleh perusahaan, mendorong terciptanya kepada peningkatan efisiensi kegiatan usaha merupakan suatu fungsi penting yang perlu dilaksanakan.

(69)
(70)

PT. Jasa Marga (Persero) terdiri fungsionaris-fungsionaris dalam susunan jabatan sebagai berikut:

a. General Manager, membawahi:

1. Deputy General Manager Human Resources and General Affair 2. Deputy General Manager Operation

3. Deputy General Manager Finance 4. Staf

b. Deputy General Manager Human Resources and General Affairmembawahi: 1. Human Resources and Administration Manager

2. Logistic Manager

3. Community Development Program Manager 4. Staf

c. Deputy General Manager Operation membawahi: 1. Maintenance Execution Manager

2. Maintenance Administration Manager 3. Toll Colection Management (Assisten)

4. Kepala Gerbang Tol Belawan membawahi Kepala Shift Pen gumpul Tol 5. Kepala Gerbang Tol Tanjung Mulia membawahi Kepala Shift

Pengumpul Tol

6. Kepala Gerbang Tol Amplas membawahi Kepala Shift Pengumpul Tol 7. Traffic Management Manager membawahi Kepala Shift Layanan Jalan

(71)

d. Deputy General Manager Finance membawahi: 1. Tax and Accounting Manager

2. Budgeting Manager 3. Staf

4.1.5 Uraian Tugas dan Tanggung Jawab

Adapun fungsi pokok tugas dan tanggung jawab atau job description masing-masing pejabat akan penulis uraikan secara garis besar, yaitu:

a. General Manager

Fungsi pokok General Manager adalah menyelenggarakan kegiatan operasional cabang yang meliputi pengelolaan sumber daya manusia, pelayanan umum, keuangan, operasional pengumpulan tol, pelayanan lalu lintas, keamanan ketertiban, dan pemeliharaan jalan tol beserta sarana pendukungnya dengan memperhatikan sistem, prosedur, dan ketentuan yang berlaku agar manajemen cabang dapat memenuhi target yang telah ditetapkan perusahaan.

Tanggungjawab General Manager adalah terciptanya kondisi jalan tol yang aman, tertib dan lancar dan tersedianya sarana pendukung kegiatan operasional cabang.

b. Deputy General Manager Human Resources and General Affair

(72)

ketentuan yang ditetapkan, agar operasional cabang dapat berjalan lancar dan memenuhi ketentuan perundang-undangan yang berlaku.

Tanggung jawab Deputy General Manager Human Resources and General

Affair adalah terlaksananya pelaksanaan program fungsi kegiatan sumber daya manusia dan umum, terlaksananya kegiatan administrasi dan kekaryawanan

tentang pengelolahan sumber daya rnanusia sesuai dengan ketentuan yang

berlaku.

c. Deputy General Manager Finance

Fungsi pokok Deputy General Manager Finance adalah melaksanakan

kegiatan di bidang keuangan dan akuntansi serta perpajakkan untuk

mendukung kelancaran operasional cabang sesuai dengan tata laksana, peraturan

dan tingkat kewenangan yang telah ditetapkan .

Tanggung jawab Deputy General Manager Finance adalah terlaksananya

pengendaliandan pelaporan keuangan serta perpajakkan sesuai aturan yang

berlaku.

d. Deputy General Manager Operation

Fungsi pokok Deputy General Manager Operation adalah melaksanakan

kegiatan pengendalian pengumpulan tol, melaksanakan kegiatan pelayanan lalu

lintas serta keamanandan ketertiban, melaksanakan program pemantauan dan

pengendalian,fasilitas operasi yang meliputi jalan, jembatan, bangunan sarana

(73)

4.2 Hasil Penelitian

4.2.1 Analisis Deskriptif Responden

Analisis deskriptif pada penelitian ini diperoleh dari penyebaran kuesioner kepada 134 orang responden karyawan pada PT.Jasa Marga (Persero) Tbk Cabang Belmera. Kuesioner berisikan deskripsi responden dan jawaban atas pertanyaan yang diberikan. Karakteristik responden dalam penelitian ini adalah berdasarkan jenis kelamin, usia, pendidikan dan masa kerja.

4.2.1.1 Analisis Deskriptif Responden Berdasarkan Jenis Kelamin

Karakteristik responden berdasarkan jenis kelamin dapat dilihat pada Tabel 4.1

berikut:

Tabel 4.1

Karakteristik Responden Berdasarkan Jenis Kelamin

Jenis Kelamin Jumlah Responden Persentase

(%)

Laki - Laki 100 74,6

Perempuan 34 25,4

Jumlah 134 100

Sumber: Hasil Penelitian, 2016 (data diolah)

(74)

4.2.1.2 Analisis Deskriptif Responden Berdasarkan Usia

Karakteristik responden berdasarkan usia dapat dilihat pada Tabel 4.2 berikut:

Tabel 4.2

Karakteristik responden berdas arkan usia yaitu sebanyak 3 orang (2,24%) berusia antara <30 tahun, 8 orang (5,97%) berusia antara 30-40 tahun, 97 orang (72,39%) berusia antara 41-50 tahun, dan 26 orang (19,40%) berusia antara >50tahun. Hal ini menunjukkan bahwa usia 41-50 tahun tergolong usia produktif. Dengan demikian pegawai yang bekerja di beberapa bagian pada PT.Jasa Marga (Persero) Tbk Cabang Belmera adalah pegawai yang produktif, Karyawan pada usia 46 tahun keatas termasuk dalam tahap kemapanan dan kemajuan. Karakteristik pegawai pada tahap kemapanan dan kemajuan ini cenderung menyukai pekerjaan yang menantang, mengembangkan kompetensi dalam tugas-tugas tertentu (spesialisasi) dan mengembangkan inovasi dan kreativitas.

4.2.1.3 Analisis Deskriptif Responden Berdasarkan Tingkat Pendidikan

(75)

Tabel 4.3

Karakteristik Responden Berdasarkan Tingkat Pendidikan

Tingkat

Sumber: Hasil Penelitian, 2016 (data diolah)

Berdasarkan Tabel 4.3 dapat diketahui bahwa responden yang memiliki pendidikan terakhir SLTP sebanyak 1 orang (0,75%), SLTA sebanyak 90 orang (67,16%), S1 sebanyak 39 orang (29,10%), dan S2 sebanyak 4 orang (2,99). Hal ini menunjukkan bahwa sebagian besar karyawan PT.Jasa Marga (Persero) Tbk Cabang Belmera memiliki pendidikan terakhir SLTA dikarenakan karyawan yang lulusan SLTA merupakan karyawan lama yang belum memasuki masa pensiun akan tetapi tidak melanjutkan lagi ke pendidikan yang lebih tinggi.

4.2.1.4 Analisis Deskriptif Responden Berdasarkan Masa Kerja

Karakteristik responden berdasarkan tingkat pendidikan dapat dilihat pada Tabel 4.4 berikut:

Tabel 4.4

Karakteristik Responden Berdasarkan Masa Kerja

(76)

Pada Tabel 4.4 dapat dilihat karakteristik responden berdasarkan lama bekerja adalah 20 orang responden (14,92%) telah bekerja selama 5 tahun, 32 orang responden (23,88%) telah bekerja antara 6-10 tahun, 30 orang responden (22, 39%) telah bekerja antara 11-15 tahun, dan 52 orang responden (38,81) telah bekerja 16 tahun.

4.2.2 Analisis Deskriptif Variabel

Responden dalam penelitian ini adalah seluruh karyawan PT.Jasa Marga (Persero) Tbk Cabang Belmera yang berjumlah 134 orang responden. Terdapat 23 butir pernyataan; 10 butir pernyataan untuk variabel Motivasi (X1), 7 butir pernyataan untuk variabel Disiplin kerja (X2), dan 6 butir pernyataan untuk variabel Prestasi kerja karyawan (Y). Kuesioner disebar ke 134 orang sampel. Kuesioner yang digunakan dalam penelitian ini diukur dengan menggunakan skala

Likert untuk menanyakan pengaruh motivasi dan disiplin kerja terhadap prestasi

kerja karyawan.

Setelah mengenal karakteristik dari responden penelitian, berikut ini akan ditampilkan hasil olahan data primer yang merupakan deskriptif penelitian berdasarkan pendapat responden. Secara deskriptif persentase hasil penelitian setiap dimensi faktor yang mempengaruhi prestasi kerja karyawan karyawan PT.Jasa Marga (Persero) Tbk Cabang Belmera adalah sebagai berikut :

4.2.2.1Analisis Variabel Motivasi (X1)

(77)

Tabel 4.5

Distribusi Jawaban Responden Terhadap Variabel Motivasi (X

1 )

Sumber :Hasil Pengolahan SPSS for Windows (2016)

Keterangan: 1,00 - 1,80 = Sangat Buruk 1,81 - 2,60 = Buruk

2,61 – 3,40 = Kurang Baik 3,41 – 4,20 = Baik

4,21 – 5,00 = Sangat Baik

Pada Tabel 4.5 dapat diketahui bahwa:

1. Pada pernyataan pertama (saya bertanggung jawab melaksanakan tugas-tugas sesuai dengan yang telah ditetapkan. Rata-rata nilai jawaban responden adalah 3,31 atau kategori kurang baik. Hal ini menunjukkan bahwa karyawan yang bekerja di perusahaan masih banyak yang tidak bertanggungjawab atas setiap pekerjaan yang menjadi tanggungjawabnya. 2. Pada pernyataan kedua (prestasi kerja dinilai dengan teliti dan benar oleh

(78)

merasa prestasi kerja mereka tidak dinilai dengn teliti dan benar oleh aatasan.

3. Pada pernyataan ketiga (Pengakuan perusahaan akan prestasi kerja yang dicapai membuat saya lebih dihargai. Rata-rata nilai jawaban responden adalah 3,05 atau kategori kurang baik. Hal ini menunjukkan bahwa kurangnya pengakuan perusahaan akan prestasi kerja yang dicapai karyawan membuat karyawan merasa tidak dihargai.

4. Pada pernyataaan keempat (Saya merasa senang bekerja PT Jasa Marga dalam membantu masyarakat menangani masalah-masalah dalam penggunaan jalan tol). Rata-rata nilai jawaban responden adalah 3,37 atau kategori kurang baik. Hal ini menunjukkan bahwa sebagian besar karyawan kurang menyukai pekerjaannya dikarenakan Pekerjaan atau tugas yang memberikan perasaan telah mencapai sesuatu, tugas itu cukup menarik, tugas yang memberikan tantangan bagi karyawan tidak didapatkan, pekerjaan itu sendiri merupakan faktor motivasi bagi pegawai untuk berforma tinggi.

5. Pada pernyataan kelima (Saya diberi dukungan atau dorongan oleh atasan untuk pengembangan keterampilan saya). Rata-rata nilai jawaban responden adalah 3,35 atau kategori kurang baik. Hal ini menunjukkan bahwa kurangnya dukungan atau dorongan atasan dalam pengembangan keterampilan karyawan.

(79)

responden adalah 3,07 atau kategori kurang baik. Hal ini menunjukkan bahwa karyawan merasa tidak termotivasi untuk mendapatkan promosi dikarenakan peluang untuk maju yang tersedia sagatlah sedikit.

7. Pada pernyataan ketujuh (PT. Jasa Marga (Persero) Tbk Cabang Belmera memberikan gaji yang sesuai dengan beban pekerjaan yang saya Kerjakan). Rata-rata nilai jawaban responden adalah 3,41 atau kategori baik. Hal ini menunjukkan bahwa karyawan merasa gaji yang diproleh sudahk sesuai dengan beban kerja yang dikerjakan.

8. Pada pernyataan kedelapan (Kondisi kerja PT. Jasa Marga (Persero) Tbk Cabang Belmera pada saat ini sangat menyenangkan. Rata-rata nilai jawaban responden adalah 3,35 atau kategori kurang baik. Hal ini menunjukkan bahwa karyawan merasa kondisi kerja PT. Jasa Marga (Persero) Tbk Cabang Belmera saat ini kurang menyenangkan atau tidak nyaman.

9. Pada pernyataan kesembilan (Prosedur kerja yang diberlakukan di tempat kerja memudahkan dalam melakukan semua tugas. Rata-rata nilai jawaban responden adalah 3,29 atau kategori kurang baik. Hal ini menunjukkan bahwa karyawan merasa pihak perusahaan itu sendiri belum menjelaskan secara detail prosedur kerja yang akan digunakan.

(80)

4.2.2.2 Analisis Variabel Disiplin Kerja (X2)

Jawaban responden kuesioner Disiplin Kerja (X2) dapat dijelaskan sebagai berikut:

Tabel 4.6

Distribusi Jawaban Responden Terhadap Variabel Disiplin Kerja (X

2 )

Sumber :Hasil Pengolahan SPSS for Windows (2016)

Keterangan: 1,00 - 1,80 = Sangat Buruk

(81)

2. Pada pernyataan kedua (Saya pulang kerja sesuai dengan jadwal yang ditentukan). Rata-rata nilai jawaban responden adalah 3,35 atau kategori kurang baik. Hal ini menunjukkan bahwa sebagian besar karyawan masih merasakan pulang kerja tidak sesuai dengan waktunya yang ditentukan.

3. Pada pernyataan ketiga (Saya menyelesaikan tugas sesuai prosedur). Rata-rata nilai jawaban responden adalah 3,34 atau kategori kurang baik.. Hal ini menunjukkan bahwa karyawan dalam bekerja kurang dapat menyelesaikan setiap pekerjaannya dengan baik dan sesuai dengan Standar Operasional Prosedur.

4. Pada pernyataan keempat (Saya selalu berpakaian seragam ke kantor). Rata-rata nilai jawaban responden adalah 3,37 atau kategori kurang baik.. Hal ini menunjukkan bahwa karyawan masih banyak yang tidak memakai seragam kekantor.

5. Pada pernyataan kelima (Saya selalu menggunakan kartu identitas ke kantor). Rata-rata nilai jawaban responden adalah 3,38 atau kategori kurang baik.Hal ini menunjukkan bahwa karyawan masih banyak yang tidak memakai kartu identitas kekantor.

(82)

7. Pada pernyataan ketujuh (Saya Saya akan menjaga peralatan kantor setiap saat). Rata-rata nilai jawaban responden adalah 3,03 atau kategori kurang baik. Hal ini menunjukkan bahwa karyawan masih belum menjaga peralatan kantor yang ada hal tersebut disebabkan rasa tanggung jawab karyawan akan peralatan kantor tidak ada.

4.2.2.3Analisis Variabel Prestasi Kerja (Y)

Jawaban responden kuesioner Prestasi Kerja (Y) dapat dijelaskan sebagai berikut:

Tabel 4.7

Distribusi Jawaban Responden Terhadap Variabel Prestasi Kerja (Y)

No.

Sumber :Hasil Pengolahan SPSS for Windows (2016)

Keterangan: 1,00 - 1,80 = Sangat Buruk 1,81 - 2,60 = Buruk

2,61 – 3,40 = Kurang Baik 3,41 – 4,20 = Baik

(83)

Berdasarkan Tabel 4.7 dapat diketahui bahwa :

1. Pada pernyataan pertama (Saya dapat menyelesaikan pekerjaan sesuai jumlah target yang ditentukan). Rata-rata nilai jawaban responden adalah 3,35 atau kategori kurang baik. Hal ini menunjukkan bahwa sebagian besar karyawan tidak dapat meenyelesaikan pekerjaan sesuai target yang telah ditentukan oleh perusahaan.

2. Pada pernyataan kedua (Saya selalu menyelesaikan pekerjaan dengan tepat waktu). Rata-rata nilai jawaban responden adalah 2,89 atau kategori kurang baik. Hal ini menunjukkan bahwa karyawan masih banyak yang tidak dapat menyelesaikan pekerjaannya dengan tepat waktu.

3. Pada pernyataan ketiga (Hasil dari pekerjaan saya sangat baik). 2 orang responden (1,5%) menyatakan sangat tidak setuju, 26 orang responden (19,4%) menyatakan tidak setuju, 66 orang responden (49,3%) menyatakan kurang setuju, 40 orang responden (29,9%) menyatakan setuju, dan tidak ada responden menyatakan sangat setuju. Rata-rata nilai jawaban responden adalah 3,07 atau kategori kurang baik.. Hal ini menunjukkan bahwa karyawan dalam bekerja kurang dapat menyelesaikan setiap pekerjaannya dengan baik.

(84)

5. Pada pernyataan kelima (Saya selalu disiplin saat bekerja). Rata-rata nilai jawaban responden adalah 3,29 atau kategori kurang baik. Hal ini menunjukkan bahwa dalam bekerja masih banyak karyawan yang tidak menjaga kedisiplinan.

6. Pada pernyataan keenam (Saya dapat bekerja sama saat dibutuhkan). Rata-rata nilai jawaban responden adalah 3,96 atau kategori baik. Hal ini menunjukkan bahwa karyawan dapat memberikan perhatian pada timnya dan mampu bekerja sama dengan baik.

4.2.3 Uji Asumsi Klasik

Sebelum dilakukan pengujian hipotesis, terlebih dahulu dilakukan pengujian untuk memenuhi persyaratan untuk memperoleh penaksiran yang terbaik. Adapun uji yang dilakukan dalam penelitian ini adalah uji normalitas, multikolinearitas dan heterokedastisitas.

4.2.3.1 Uji Normalitas

Pengujian normalitas pada penelitian ini dilakukan dengan menggunakan

uji Kolmogorov-Smirnov dengan signifikansi sebesar 5%, dimana dengan

(85)

dan grafik normal plot yang membandingkan antara dua absorvasi dengan distribusi yang mendekati distribusi normal.

Tujuan uji normalitas adalah untuk menguji model regresi distribusi sebuah data mengikuti atau mendekati distribusi normal, yakni distribusi data dengan bentuk lonceng. Kalau asumsi ini dilanggar maka uji statistik menjadi tidak valid.

a. Pendekatan Histogram

Sumber: Pengolahan SPSS (2016)

Gambar 4.3 Histogram Uji Normalitas

(86)

b. Pendekatan Grafik

Uji normalitas bertujuan untuk menguji apakah model regresi berdistribusi normal. Uji normalitas dapat dilakukan dengan analisis grafik yaitu pada Normal

P-P Plot of Regression Standarizied Residual. Apakah titik menyebar di sekitar

garis diagonal maka data telah beerdistribusi normal. Berikut ini grafik pada uji normalitas adalah sebagai berikut :

Sumber : Hasil Pengolahan SPSS (2016)

Gambar 4.4 Plot Uji Normalitas

(87)

c. Pendekatan Kolmogorov-Smirnov

Uji normalitas juga dilakukan dengan menggunakan pendekatan

Kolmogorov-Smirnov. Dengan menggunakan tingkat signifikan 5 % (0,05) maka nilai

Asymp.Sig. (2-tailed) diatas nilai signifikan 5% artinya variable residual terdistribusi normal.

Tabel 4.8

Hasil Uji Kolmogorov-Smirno

One-Sample Kolmogorov-Smirnov Test

Unstandardized Residual

N 134

Normal Parametersa,b Mean 0E-7

Std. Deviation 1,02398589

Most Extreme Differences

Absolute ,066

Positive ,066

Negative -,048

Kolmogorov-Smirnov Z ,762

Asymp. Sig. (2-tailed) ,608

a. Test distribution is Normal. b. Calculated from data.

Tabel 4.8 menunjukkan bahwa nilai Asymp. Sig adalah sebesar 0,608 lebih besar dari 0,05, sehingga disimpulkan bahwa data telah terdistribusi secara normal. dan nilai pada Kolmogorov – Smirnov Z adalah 0,762dan lebih kecil dari 1,97 berarti tidak ada perbedaan antara distribusi teoritik dan distribusi empiric atau dengan kata lain data dikatakan normal.

(88)

4.2.3.2 Uji Heteroskedastisitas

Tujuan uji heteroskedastisitas adalah untuk mengetahui apakah dalam sebuah model regresi terjadi ketidaksamaan varian dari residual antara satu pengamatan dengan pengamatan yang lain. Model regresi yang baik adalah yang Homoskedastisitas atau tidak terjadi heteroskedastisitas. Ada beberapa cara untuk mendekati ada atau tidaknya heteroskedastisitas yaitu :

a. Metode Grafik

Dasar analisis adalah jika tidak ada pola yang jelas, serta titik-titik menyebar diatas dan dibawah angka 0 pada sumbu Y, maka tidak terjadi heteroskedastisitas.

Sumber : Hasil Pengolahan SPSS (2016)

Gambar 4.5 Hasil Uji Heteroskedastisitas

(89)

diketahui bahwa titik – titik tersebar merata mengikuti diantara titik 0. Ini dapat dikatakan bahwa data telah terbebas dari masalah heteroskedastisitas.

b. Uji Glejser

Kriteria pengambilan keputusannya adalah sebagai berikut:

1) Jika nilai signifikansi > 0,05 maka tidak mengalami gangguan heterokedastisitas.

2) Jika nilai signifikansi < 0,05 maka mengalami gangguan heterokedastisitas.

Tabel 4.9

Hasil Uji Glejser Heterokedastisitas

Coefficientsa

Model Unstandardized Coefficients Standardized

Coefficients

a. Dependent Variable: absut

Sumber : Hasil Pengolahan SPSS

Pada Tabel 4.9 terlihat variabel independent (Motivasi dan Disiplin Kerja) yang signifikan secara statistik mempengaruhi variabel dependent absolute Ut (AbsUt). Hal ini terlihat dari probabilitas X1 (0. 839) dan X2 (0. 246) diatas tingkat kepercayaan 5% (0.05), jadi disimpulkan model regresi tidak mengarah adanya heteroskedastisitas.

4.2.3.3 Uji Multikolinearitas

(90)

adanya korelasi antar variabel independen. Pada model regresi yang baik seharusnya tidak terjadi korelasi di antara variabel independen. Adanya multikolinieritas dapat dilihat dari tolerance value atau nilai Variance Inflation

Faktor (VIF). Kedua ukuran ini menunjukan setiap variabel independen manakah

yang dijelaskan oleh variabel independen lainnya.

Tolerance adalah mengukur variabilitas variabel independen yang terpilih dan tidak dijelaskan oleh variabel independen yang lain. Nilai Cutoff yang umum dipakai untuk menunjukkan adanya multikolinieritas adalah apabila Tolerance

Value > 0,1 sedangkan VIF < 5 maka tidak terjadi multikolineritas. Berikut ini

disajikan cara medeteksi multikolinieritas dengan menganalisis matrik korelasi antar variabel independen dan perhitungan nilai tolerance dan varianace inflation factor (VIF).

Tabel 4.10

Hasil Uji Nilai Tolerance dan VIF

Coefficientsa

a. Dependent Variable: Prestasi_Kerja Sumber : Hasil Pengolahan SPSS (2016)

Figur

Memperbarui...

Referensi

Memperbarui...

Outline : Latar Belakang