Perlindungan hukum bagi para pihak dalam perjanjian kontrak kerjasama antara PT.Beringin dengan PT.Wijaya Kusuma Emindo : laporan kerja praktek

Teks penuh

(1)
(2)

DAFTAR RIWAYAT HIDUP

Nama :Muhammad Hasan

Tempat Tanggal Lahir :Tanjung Selor, 16 Juni 1987

Jenis Kelamin :Laki-Laki

Agama :Islam

Alamat :Jl. Kebon Kembang Gg. Panca Tunggal No. 7

RT 04 RW 12 Bandung

Telepon :081331300966

Pendidikan Formal :

- SD Negeri 002 Tarakan, Kalimantan Timur - SLTP Negeri 19 Surabaya, Jawa Timur

- SMA Muhammadiyah 2 Surabaya, Jawa Timur

(3)

PERLINDUNGAN HUKUM BAGI PARA PIHAK DALAM

PERJANJIAN KONTRAK KERJASAMA ANTARA

PT. BERINGIN DENGAN PT. WIJAYA

KUSUMA EMINDO

✁✂✄ ☎✆✂✝ Untuk Memenuhi Salah Satu Tugas Kerja Praktek Pada Program Studi Ilmu Hukum Fakultas Hukum Universitas Komputer Indonesia

Oleh :

Muhammad Hasan NIM 316.08.006

Pembimbing :

Arinita Sandria, S.H., M.Hum NIP. 4127.33.00.006

JURUSAN ILMU HUKUM FAKULTAS HUKUM

UNIVERSITAS KOMPUTER INDONESIA BANDUNG

(4)

i

✞✟✠✟✡☛ ☞✌✟ ☞✠✟ ✍

Assalamu alaikum wr.wb

✎✏ ✑ ✒ ✓✒ p✔ ✕u✖✏rt✒ syu✗ur p✏ ✘✓ ✕✖✒ ✘u p✒ ✘✔✒t✗✒ ✘✗✏p✒ ✙ ✒✚✓✓✒ ✛✎.✜.✢ y✒ ✘✑ t✏ ✓✒ ✛

✣✏ ✣✤✏✕✗✒ ✘r ✖✏ ✑ ✒✓✒ r✒ ✛✣✒t ✙ ✒ ✘ ✗✒ru✘ ✕✒ -✥✒y, ✖✛✒ ✓✒✒wt ✖✏✒rt ✖ ✒ ✓✒ ✣ s✏ ✣✦✑✒ t

✏r✧★✒ ✛ ✗r ✒ ✘ ✗✏p✒ ✙ ✒ ✥ ✒ ✤ ✕ ✤✏ ✖✒r ✗ ✕t✒ ✩u✛✒ ✣✒ ✙ ✎.✚.✜, ✤✒ ✛✒w p✏ ✘✓ ✕✖ ✒ ✘u ✣✒✖✕✛ ✙ ✕✤✏r✕✗✒ ✘ ✗✏ ✖✏ ✣✒p✒ ✘t u✘tu✗ ✙ ✒✒pt ✣✏ ✘uys ✗ur✕✖ ✏ ✑ ✒✓✒ ✘ ✕✗✣✒t -✥✒y, ✤✏r✗✒t t✒✪ ✕✗u ✙ ✒ ✘ ✛ ✕✙ ✒✒ ✛y -✥✒y p✏ ✘u✓ ✕s✙ ✒✒pt ✣✏ ✘✏✓✏ ✖ ✒ ✕✗✒ ✘y ✫✒p✦✒ ✣r ✬✏✔✒r ✭✒ ✗✮✏ ✗r ✙✏ ✘✑ ✒ ✘

✔✙u✓u Perlindungan Hukum Bagi Para Pihak dalam Perjanjian Kontrak Kerjasama Antara PT. Beringin dengan PT. Wijaya Kusuma Emindo .

✭✏ ✘u✓ ✕s✖ ✒ ✘✑ ✒t ✣✏ ✘✒ ✙ ✒y r✕ ✤✒ ✛w✒ ✙ ✒ ✓✒ ✣ p✏ ✣ ✤✒u✒ ✘t ✓✒p✦✒ ✘r ✕✘ ✕ ✣✒ ✖ ✕✛ ✔✒u✛ ✙ ✒r✕ ✗✏✖ ✏ ✣pur✘✒ ✒ ✘, ✤✒ ✕✗ ✙ ✒r✕ ✖✏ ✑ ✕ s✤ut✒ ✘✖✕ ✣✒✘upu t✒t✒ ✤✒ ✛✒ ✖ ✒, ✖✏ ✛ ✕✘✑ ✑ ✒

✗ ✕✒ ✘r ✒y ✣✒ ✖✕✛ ✤✒ ✘y✒ ✗ y✒ ✘✑ p✏✓ru✙ ✕✙ ✒ ✓✒ ✣ ✕ ✙✒ ✘ ✙ ✕✏pr✤✒ ✕✗ ✕. ✭✏ ✘✓ ✕us✖ ✒ ✘✑ ✒t ✣✏ ✘✑ ✛✒✒rp✗ ✒ ✘ ✗r✕t✕✗ ✙✒ ✘ ✖ ✒✒ ✘r y✒ ✘✑ ✕✘✒sy ✚ ✓✓✒ ✛ ✙ ✏ ✘✑ ✒ ✘ ✔ ✒✓✒ ✘ ✕✘ ✕ ✙ ✒✒pt ✣✏ ✣✏pr✤✒ ✕✗ ✕✗✏ ✗✒ ✘✑ ✒ ✘ur ✙ ✕✗✏ ✣✙ ✕✒ ✘u ✛✒✕r.

✭✒ ✙ ✒ pr✦✖ ✏s p✏ ✘yusu✘✒ ✘ ✓✒✦pr✒ ✘ ✕✘ ✕ ✤✒ ✘✒ ✗y ✣✏ ✘✙ ✒p✒t ✤✒ ✘✒ ✘tu ✙ ✒ ✘ ✙u✗u✘✑ ✒ ✘ ✙ ✒r✕ ✤✒ ✘✒ ✗y p✕✛✒ ✗, ✦✓✏ ✛ ✗ ✒✏ ✘✒r ✕tu p✏ ✘u✓ ✕s✣✏ ✘✑u✧✒p✗✒ ✘ ✤✒ ✘y✒ ✗

t

✏r✕✣✒✗✒ ✖ ✕✛✙ ✏ ✘✑ ✒ ✘ p✏ ✘u✛ r✒ ✖✒ ✛ ✦r✣✒t ✗✏p✒ ✙✒✯✤u✚r✕✘ ✕t✒✎✒ ✘✙r✕✒ ✎.✰., ✩.✰u✣ . ✖ ✏ ✓✒ ✗u✙ ✦✖ ✏ ✘ p✏ ✣✤ ✕✣✤ ✕✘✑ y✒ ✘✑ t✏ ✓✒ ✛ ✣✏ ✓✒ ✘✑ ✗✒ ✘u w✒ ✗tu, t✏ ✘✒✑ ✒, p✕✗ ✕✒ ✘r ✙ ✒ ✘

✗✏ ✖✒ ✤✒✒ ✘ ✘r ✒y u✘ tu✗ ✣✏ ✣✤✕ ✣✤✕ ✘✑ ✙ ✒ ✓✒ ✣ p✏ ✘✓ ✕✖ ✒ ✘u ✫✒p✦✒ ✘r ✬✏✔✒r ✭ ✒ ✗✮✏ ✗r ✕✘ ✕, ✖ ✏ ✓✒ ✕✘✕tu✔✑ ✒u ✕✘✑ ✕✘✣✏ ✘✑✧✒u p✗✒ ✘ t✏r✕✣✒✗✒ ✖ ✕✛✗✏✒✙ ✒p :

(5)

2. Yth. Ibu Prof. Dr. Hj. Ria Ratna Ariawati, S.E., A.K., M.S selaku Pembantu Rektor I Universitas Komputer Indonesia;

3. Yth. Bapak Prof. Dr. Moh. Tajuddin, M.A. selaku Pembantu Rektor II Universitas Komputer Indonesia

4. Yth. Ibu Dr. Hj. Aelina Surya, selaku pembantu Rektor III Universitas Komputer Indonesia

5. Yth. Bapak Prof. Dr. H.R. Otje Salman Soemadiningrat, S.H selaku Dekan Fakultas Hukum Universitas Komputer Indonesia

6. Yth. Ibu Hetty Hassanah, S.H., M.H. selaku Ketua Jurusan Ilmu Hukum Fakultas Hukum Universitas Komputer Indonesia

7. Yth. Ibu Arinita Sandria, S.H., M.Hum selaku Dosen Fakultas Hukum Universitas Komputer Indonesia

8. Yth. Bapak Budi Fitriadi, S.H., M.Hum selaku Dosen Fakultas Hukum Universitas Komputer Indonesia

9. Yth. Ibu Febilita Wulan Sari, S.H selaku Dosen Wali angkatan 2007 sekaligus Dosen Fakultas Hukum Universitas Komputer Indonesia

10. Yth. Bapak Dr. Sigid Suseno, S.H., M.H. selaku Dosen Fakultas Hukum Universitas Komputer Indonesia;

11. Yth. Ibu Yani Brilyani Tavipah, S.H., M.H. selaku Dosen Fakultas Hukum Universitas Komputer Indonesia;

12. Yth. Bapak Asep Iwan Irawan, S.H., M.Hum selaku Dosen Fakultas Hukum Universitas Komputer Indonesia;

13. Yth. Ibu Farida Yulianti, S.H., S.E., M.M selaku Dosen Fakultas Hukum Universitas Komputer Indonesia

(6)

iii

15. Yth. Ibu Rika Rosilawati, A.Md selaku Staff Administrasi Fakultas Hukum Universitas Komputer Indonesia

16. Yth. Bapak Muray Selaku Karyawan Fakultas Hukum Universitas Kompter Indonesia

17. Teman-teman seperjuangan Fakultas Hukum Universitas Komputer Indonesia yang tidak dapat disebutkan satu persatu

Keluarga, khususnya Orang Tua penulis atas Do a dan dukungannya. Akhir kata penulis mengucapkan rasa syukur yang sebesar-besarnya kepada Allah S.W.T, karena atas ijin-Nya penulis dapat menyelesaikan Laporan Kerja Praktek ini, semoga Laporan Kerja Praktek ini bermanfaat bagi para pembaca dan penulis sendiri.

Bandung, Februari 2012

(7)
(8)

iv

✲ ✳✴ ✵ ✳✶✷✸ ✷

✹ ✺✻✼✽✾✿ ✺❀❁ ✺❂✽ ❃✽ ❀

❄✽ ❅✽✿ ✺❀❁✽ ❀❅✽ ✾❆❆❆ ❆❆ ❆❆ ❆❆ ❆❆ ❆❆ ❆❆❆ ❆❆ ❆❆ ❆❆ ❆❆ ❆❆ ❆❆❆ ❆❆ ❆❆❆❆ ❆❆ ❆❆ ❆❆ ❆❆ ❆❆ ❆❆❆ ❆❆ ❆❆ ❆❆ ❆❆ ❆❆ ❆❆❆ ❆❆ ❆❆❆❆ ❆❆ ❆❆ ❆❆ ❆❆ ❆❆ ❆❆ ❇

❈✽❉❅✽✾❊❂❊❆❆ ❆❆ ❆❆ ❆❆ ❆❆ ❆❆ ❆❆❆ ❆❆ ❆❆ ❆❆ ❆❆ ❆❆ ❆❆ ❆❆❆ ❆❆❆❆ ❆❆ ❆❆ ❆❆ ❆❆ ❆❆ ❆❆❆ ❆❆ ❆❆ ❆❆ ❆❆ ❆❆ ❆❆ ❆❆❆ ❆❆❆❆ ❆❆ ❆❆ ❆❆ ❆❆ ❆❆ ❆❆❆ ❆❆ ❆❆ ❆❆ ❆❆ ❆❆ ❆❆ ❆ ❇❋

❈✽❉❅✽✾✹✽ ✻✿❊✾✽❀❆❆ ❆❆ ❆❆ ❆❆ ❆❆ ❆❆ ❆❆❆ ❆❆ ❆❆ ❆❆ ❆❆ ❆❆ ❆❆ ❆❆❆ ❆❆❆❆ ❆❆ ❆❆ ❆❆ ❆❆ ❆❆ ❆❆❆ ❆❆ ❆❆ ❆❆ ❆❆ ❆❆ ❆❆ ❆❆❆ ❆❆❆❆ ❆❆ ❆❆ ❆❆ ❆❆ ❆❆ ❆❆ ❋

✼✽✼❊ ✿ ✺❀❈✽❃●✹●✽ ❀❆❆ ❆❆ ❆❆ ❆❆ ❆❆ ❆❆ ❆❆❆ ❆❆ ❆❆ ❆❆ ❆❆ ❆❆ ❆❆ ❆❆❆ ❆❆❆❆ ❆❆ ❆❆ ❆❆ ❆❆ ❆❆ ❆❆❆ ❆❆ ❆❆ ❆❆ ❆❆ ❆❆ ❆❆ ❆❆❆ ❆❆❆❆ ❆❆ ❆❆ ❆❆ ❆❆ ❍

✼✽✼❊ ❊✹✽ ❀❈✽❂✽ ✾❅ ✺■✾❊❆❆❆ ❆❆ ❆❆ ❆❆ ❆❆ ❆❆ ❆❆❆ ❆❆ ❆❆ ❆❆ ❆❆ ❆❆ ❆❆❆ ❆❆ ❆❆❆❆ ❆❆ ❆❆ ❆❆ ❆❆ ❆❆ ❆❆❆ ❆❆ ❆❆ ❆❆ ❆❆ ❆❆ ❆❆❆ ❆❆ ❆❆❆❆ ❆❆ ❏

✼✽✼❊ ❊❊❄✺❁❊✽❅✽ ❀❄ ✺✾ ❑✽✿ ✾✽ ❄❅ ✺❄❆❆ ❆❆ ❆❆ ❆❆ ❆❆ ❆❆ ❆❆❆ ❆❆ ❆❆ ❆❆ ❆❆ ❆❆ ❆❆ ❆❆❆ ❆❆❆❆ ❆❆ ❆❆ ❆❆ ❆❆ ❆❆ ❆❆❆ ❆❆ ❆❆ ❆ ▲ ▼

✼✽✼❊V ANALISIS ... 34

BAB V SIMPULAN DAN REKOMENDASI ... 44

DAFTAR PUSTAKA... 45

DAFTAR RIWAYAT HIDUP

(9)

46 ❲.❳ ❨ ❩ ❨-❳ ❨ ❩❨

❬ ❭ ❪ ❫❴ ❵ ❛❜ ❝❜❴❞❡,Hukum Perusahaan, ❢❨❣❤❜❩❜ ✐❨❣❤❵❣❵❜, ✐❡ ❥ ❦❜❩❜❴❤ ❜, ❧ ♠ ♠ ♥♦ ♣. ✐❜ ❝❦❜❬❜❴❜ ❝❜q,Segi-segi Hukum Perjanjian, ❲ r ❨s ❪❵, ❳❜❪ ❫ ❨ ❪❥, t♥✉ ✈♦ ✇ ❨ ①❭ ❩❤❵,Hukum Perjanjian, ② ❪❤❭ ❴s❜ ❣❜, ③❜❩❜❴❤ ❜, t♥ ♥♠♦

❳.④❪❫❜❪❥-④❪ ❫❜❪❥

⑤❵❤ ❜①④❪ ❫❜❪❥-④❪ ❫❜❪❥❬ ❨ ❩❨ s❢❭❴❫❜❤ ❜

④❪❫❜❪❥-④❪ ❫❜❪❥⑥❡s❡❴ 4♠⑦❜ ❝❨ ❪❧ ♠ ♠⑧⑦❭ ❪❤❜❪❥❢❭ ❴❣❭ ❴❡ ❜❪⑦❭ ❴ ①❜ ❤❜ ❣⑨

C. Website

http://id.wikipedia.org, Perseroan Terbatas

http://perusahaan.web.id, Dasar Hukum Perseroan Terbatas

(10)
(11)

m

➫n➭➯➯pt➲➯n p➫n➳➯ ➵➯➯mn➸ ➫➵➯m➯ ➲ ➫r➺➯ p➯ ➲r t➫➲ ➭➻ p➫ru➸➯ ➼➯ ➯n➽ ➸➫➯rt m

➫n➳ ➫➯ ➼t u ➻ ➭➯ mn ➫➯ ➼➯m ➻m ➾ ➯➯r ➚➾ ➯➯r m➫ny➫➵ ➫ ➸➯ ➻ ➲➯n tu➳➯s ➭➯n m

➫n➳➯➯ ➸➻t ➯ ➸➯ ➵➯ ➼m ➚➯ ➸➯ ➵➯ ➼m y➯n➳ t➫r➺➯ ➭➻ ➭➯ ➵➯m p➫ru➸➯ ➼➯ ➯n➪ ➶➫➵➻nus ➯ ➲➯n m➫m➹ ➯ ➼➯s➭➯ ➵➯m➵➯➯porn➻➻n m➫n➳ ➫n➯➻ p ➫r➺➯➺➻➯n n➯nt➯➯r ➶➘➪

➴➫➻rn➳➻n➭ ➫n➳➯n➶➘➪ ➷ ➻➺➯➯y ➬usu ➯m➮➱➻✃ ➭ ❐ ➪ ➶➘➪ ➴➫❒➻✃ ➳➻✃ ➹ ➫❒ ➵ ❐➲➯ ➸➻ ➭➻ ➘➯ ✃ ➺❮✃ ➳ ❰➫➵ ❐❒➽ ➬➯ ➹❮ Ï➯Ð➫✃ ➴❮➵❮✃ ➳➯ ✃ ➽ ➬➯ ➵➻ ➱➯ ✃Ð➯ ✃ ➘ ➻➱❮❒ ➭➯✃ ➶➘➪ ➷➻ ➺➯➯y ➬❮➸❮➱➯ ➮➱➻✃ ➭ ❐ ➹ ➫❒ ➵ ❐➲➯ ➸➻ ➭➻ Ñ➯ ➲➯ ❒Ð➯➪ ➶➫❒ ➺➯ ✃ ➺➻➯ ✃ Ð➫❒ ➸ ➫➹❮ Ð ➱➫✃ ➳ ➫✃ ➯➻

Ï➫➵➯ ➲➸➯ ✃➯ ➯ ✃ Ï➫➲ ➫❒ ➺➯ ➯ ✃ ❰➻ ➸Ð➫ ➱ Ò✃ ➸Ð➯ ➵➯ ➸➻ ➶➫✃ ➺➫❒ ✃ ➻ ➼➯✃ Ó➻❒ ÔI➶Ó) y➯ ✃ ➳

➵o➲➯ ➸➻✃y➯ ➭➻ ❰✃ ➳➯ ➻u ➴➯u➯y ➽ ➘➯✃ ➺✃ ➳u ❰➫➵or➽ K➯ ➹➯put➫✃ ➴➵u✃ ➳➯ ✃ ➽u

K➯➵➻ ➱➯✃➯ ✃t ➘➻ ➱ur➪

➶➫✃u➵➻s ➱➫➱➹➯ut ➵➯➯ ✃por ➲ ➫r➺➯ p➯ ➲r t➫ ➲ ➻✃➻ ➭➫✃ ➳ ➯ ✃ ➺u➭➵u

ÕÖ× ØÙIÚÛ Ü ÚGÝÚ Þ Üß Üà á ÝGI ÖÝØ ÝÖIÞ ÝßÛÝÙ Ýà Ö× Øâ ÝÚâIÝÚ

ßãÚäØ Ýß ß× Øâ ÝåÝàÝ ÝÚäÝØ Ý Öäæ á× ØIÚGIÚ Û × ÚGÝÚ Öäæ

çIâ ÝèÝß ÜåÜàÝ× àIÚÛã éæ

áæ åêjërëìÖ êrusëì ë ën

➶➘➪ ➴➫➻✃ ➳➻✃r ➯ ➭➯ ➵➯ ➼ ➸➫➹u➯ ➼ p➫ru➸➯ ➼➯ ➯ ✃ ✃ ➯ ➸➻✃ ➯➵o y➯✃ ➳ ➹ ➫➳ ➫r ➯ ➲r

➭➻ ➹ ➻ ➭➯ ✃ ➳ ➺➯ ➸➯ ➲✃ostru➲ ➸➻ ➽ y➯ ➻tu➸ ➫➹ ➯ ➳➯ ➻ p ➫➵➯ ➲ ➸➯✃ ➯ ➲✃ostru➲ ➸➻ ➯➯tu

➲✃o➯ ➲Ðtr or y➯✃ ➳ ➭➻ ➭➻➻ ➲➯ ✃r ➸ ➫➺➯ ➲ t➯ ✃ ➳➳➯ ➵ 6 Ñ❮✃ ➻ 2003 ➹ ➫r➭➯ ➸➯r➲➯ ✃ Ó ➲Ð➯

Not ➯➻rs íu➭y L➻ ➱➯ ✃➯t➯ ➽r ❰î ➪ No ➱or 14 y➯ ✃ ➳ ➹ ➫r➯➵➯ ➱➯t ➭➻ Ñ➯ ➵➯ ✃ ïos

❰➭➯u rso N o➱or ð➽ Ko➯t ➘➯➯ ➲➯✃ ➽r K➯ ➵➻ ➱➯ ✃t➯✃➘➻ ➱➪ur

➶➘➪ ➴➫➻✃ ➳➻✃r t➫➵➯ ➼ ➻ ➲❮t ➹ ➫rp➯rt➻ ➸➻➯ ➸➻p ➭➯ ➵➯ ➱ p➫➱➹➯ ✃ ➳✃➯ ✃u

✃ ➯ ➸➻✃ ➯ ➵o t➫rut➯ ➱➯ ➱➫ ➱➹ ➯ ✃ ➳✃u ➸➯➯ ✃➯r ➭➯ ✃ p➯ ➸➯r ➯ ✃ ➯r y➯ ✃ ➳ ➹ ➫➯rup

p

➫ ➱➹ ➯ ✃ ➳✃ ➯ ✃u ➺➯ ➵➯ ✃ ➽ ➺➫ ➱➹ ➯t➯✃ ➽ ➵➯ ✃ ➭➯ ➸➯✃ ➽ ➹ ➯ ✃ ➳✃ ➯ ✃u ➳ ➫ ➭u✃ ➳ ➹ ➫➻✃ ➳ ➲➯rt t➽

p

(12)

3

p

ñonòórs ôpñnòóors põ ñö òro on÷ ó y÷øn mñmòóòù ò ùompñtñ önò ú÷n pñnø ÷ ó÷÷mn y

÷nøû ü ùupú÷ ó÷m pñó÷ ùö ÷÷÷n n proyñ ù ôñ ùproy ùýnstruùöòö ñ÷rt mñø òùn utò p

ñ ó÷tòþ÷n ôpñ ó÷tòþ÷nú ñmò mñ nòø ù÷n tù÷ snÿumñr ú÷÷y m÷ö ò÷nu ú÷n m

ñnñ÷rù÷p nö ò ñtsm m÷÷nñmñn mutuöñ÷rt m÷÷nñmñn ✁ ñö ñþ÷t÷nú÷n

✁ ñöñ ó÷÷m÷tn✁ñr÷ ✂ K3) y÷ ✄ø ú ò÷syr÷ tù÷ ✄ ú ñ☎ ò ☎ñ✄ ò✄ø ù÷tù÷ ✄ ù ò✄ ñr÷ pñruö÷þ÷ ÷ ✄ ✆

✝ ü☎ ó÷þ ù÷÷ry÷ ✄w tñ÷tpöñÿ÷ ✄÷ ùy 50 ÷ ✄øor y÷ ✄ø öñÿ÷ ø ò÷ ✄

☎ ñ ✄ø òö ò ÷ÿ÷÷ ✄t struù÷ ótur ú ò pñö ÷þ÷ ÷ ✄ru ú÷ ✄ sñÿ÷ ø ò÷ ✄ ó÷ø ò ☎ñ÷ ù÷ ✄rup

t

ñ ✄÷ø ÷ proõ ñö òo✄÷ ó proyñù✞ úòö ÷ ☎ò✄øp òtuú òúuù ü ✄ø óñÿòþ ú÷rò 50 or÷ ✄ø

ù÷÷ry÷ ✄w óñ÷ps pñ ó÷ ùö ÷ ✄÷ pr ñ ùyo y÷ ✄ø tñ ó÷þ ú òö ñ óñ ùöò ù☎opñtñ ✄ö ò✄÷y

öñ÷ òsu úñ ✄ø ÷ ✄ùñÿþ÷ ✄tuu tñ ù✄ òsú ò pñ ù ✆roy

C✟ ✠✡☛ ✡, ☞ ✡☛ ✡✌✍ ✎✏ ✑bijakan Mutu PT. Beringin 1✆ ✒òöò

✓ ñ✄÷ ú ò pñö ÷þ÷ ÷ ✄ru ÷ ö÷ ùo✄ùötrus ò ✄÷ ö òo✄÷ ó ✔÷ ✄ø t÷ ✄ø øþ✞u öñþ÷t

ú÷ ✄ tñrpñû÷r ÷yú ñ ✄ø ÷ ✄û÷ ùup÷ ✄ proyñ ùú òù÷÷w÷ ✄s ✕öò÷✖ñ ✄ø ør÷ ✆

2✆ ✓ òö ò

✓ ñ✄øuö ÷þ÷ ù÷ ✄ pñr÷ ✄ öñ÷rt pñö ÷þ÷ ÷ ✄ru ú÷ ó÷☎ pñ✄ø ñ ☎ÿ÷ ✄ø ÷ ✄

ö÷÷ ✄÷r ú÷ ✄ p÷ ö÷r r÷ ✄÷ sñù tor ò✄ úòstru÷ ö÷ ùo✄struùöòÿñrsù÷ ó÷ ÿñö ÷r

y

÷ ✄ø óñÿòþ ó÷us ú ò ù÷÷ö ÷ ✄w ✕ö ò÷ ✖ñ ✄ø ø ÷r÷✞ ☎ ñ ✄ò ✄ø ù÷tù÷ ✄

p

ñ☎ÿrtu þ÷ ✄u pñruö ÷þ÷ ÷ ✄ ö ñû ÷÷r proõñöòo✄÷ ó ú÷ ✄ pñ ✄ò✄ø ù÷÷ ✄t

(13)

✗ ✘ ✙✚ ✛ ✜✢✣ ✤✣n✥utu

✦✜✚ ✤ ✧✜r ★✣n✤ ✣✣ry✣wn✩✪ ✘✫✚✜rn✬✜n✛ ✚ ✤✚✢✣r ★ ✚✜m✤ ✚pu✣✧ ✣n p✚ ✭✣n✬ ✬✣n ★ ✚✬✣n n m✚✚n✣r✤✣p n✧ ✜✚stm m✣✣✢ ✚n ✚mn mutu y✣✬n t✚rus m✚✚nrus

★ ✜✚p✛ ✣ ✜✤ ✜r ✤ ✚ ✚✮✚✤✯✜✮✣✣nny ★✚m✜ ✤ ✚ ✧✚ ✢✣✰✚t✣ ✣r n ✛ ✚r✧✣✣ ✘m ✱✜✚stm m

✣✣✢ ✚n m✚n mutu✣ ★ ✣✭✣✰ ✤✚ ✧ ✣tu✣n★ ✣✜r✤ ✚ ✛✜✢ ✣✤ ✣n✲ pro✧✚ ★✲ur m✣✣ ✭ ✲nu s

tru

✤✯ur or✬✣✜✧✣ ✧ ✜n ★✣n✣tur✣n ✳ ✣✣turn✭✣ ✜ un✤ntu ✚m✬✣n tur ✣✤✯✜✮✜✣ts ✳ ✣ ✤✯✜✮✜✣ts t✚✤✣ ✜r t ★ ✚n✬✣n m✘utu

. ✵✶ktu dan Tempat Lokasi Kerja

✩✚✭✜nus m✚✭✣ ✤✤✣u n✤✚✢✣r p✣ ✤✯✚✤r ✧✚ ✭✣m✣ ✷ ✸ ✸ ✢✣m t✚✰✜r t un✬ ★✣✜r p

u

✤✭u✸✹ ✘✸ ✸ ✳✷✺ ✘✗✸ ✻ ✼ ✫ ✧ ✚ ✢✣✤ t✣n✬ ✬✣ ✭ ✷✹ ✽ ✾✭✜ ✿✸✷ ✷ ✧✣✣ ✜mp ★ ✚n✬✣n✿✸ ❀✬tusus✿✸✷ ✷✲ ✛✚✚rt✣mpt ★ ✜ ✩✪ ✘ ✫✚✜r✬✜nn y✣n✬ ✛ ✚✭r✤ ✣ ✧✜o ★ ✜ ✽✣ ✭✣n✱✘

✩✣rm✣n nmor o❁✪ ✣✢nun✬ ✱✚✭or✲✙✣ ✛✣pu✚tn✫✭uun✬✣✲n✙ ✣✭✜✣m✣ntn✪✜mur ✪✚ ✭p✘ ❂0552) 21036 21064✘

E. Identifikasi Masalah

✫✚★ ✣ ✧✣r ✤✣❃r ✣✣p y✣❃✬ t✚ ✭✣✰ ★ ✜ur✣✜✤ ✣❃ p✣ ★ ✣ ✭✣✣tr ✛ ✚ ✭✣✤ ✣❃✬

❄✣ ✧✣ ✭✣✰ ★ ✜ ✣✣ ✧✲t ❄✣✤ ✣ p✚❃u✭✜s❄✚❃❅ ❆✛ ✣ u❃tu✤ ❄✚❃✬✜★ ✚❃✜✮✜✤✣ ✧ ✜t ❄✣ ✧ ✣✭✣✰

✧ ✚✛ ✣ ✬✣ ✜✛ ✚✜✤r ut ❇

1✘ ✫✣ ✬✣✜ ❄✣❃✣ ✤✣✰✚ ✭✣ ✤✧ ✣❃✣ ✣❃p ✚p✭✜❃★r u❃✬✣❃✰✤uu❄ y✣❃✬★ ✜✛ ✚r✜✤ ✣❃ o✭✚✰

K❈ ❉✩✚★ ✣r t✣ ✤ ✚✣ ★ ✣p p✣✣r p✜✰✣✤★ ✣ ✭✣ ❄ p✚r✢✣❃✢✜✣❃ ✤o❃✣✤tr ✤ ✚✢✣ ✧ ✣ ❄✣r ?

2✘ ✪✜❃★ ✣ ✤✣❃ ✰✤uu❄ ✣✣p y✣❃✬ ★✣✣pt y✣❃✬ ★ ✣✣pt ★ ✜✭✣ ✤u✤ ✣❃ o✭✚✰ ✧ ✣ ✭✣✰

(14)

5

❊ ❋❊ ●●

❍❋■❏❋❑❋■ ▲ ▼◆ ❖●

P. ◗❘❙ ❚❯❱❲❚ ❯❳❘ ❨ P❩ ❬❭❩ ❬❪❙❚ T❩ ❬❫❙ ❴ ❙ ❭

1. P❩ ❚ ❯❩ ❬❴ ❲ ❙❚

Perseroan Terbatas (PT), dulu disebut juga Naamloze

Vennootschaap (NV), adalah suatu persekutuan untuk menjalankan

usaha yang memiliki modal terdiri dari saham-saham, yang pemiliknya

memiliki bagian sebanyak saham yang dimilikinya. Modal terdiri dari

saham-saham yang diperjual belikan, perubahan kepemilikan

perusahaan dapat dilakukan tanpa perlu membubarkan perusahaan.

Perseroan Terbatas merupakan badan usaha dan besarnya modal

perseroan tercantum dalam Anggaran Dasar.Kekayaan perusahaan

terpisah dari kekayaan pribadi pemilik perusahaan sehingga memiliki

harta kekayaan sendiri.Setiap orang dapat memiliki lebih dari satu

saham yang menjadi bukti kepemilikan perusahaan.Pemilik saham

memiliki tanggung jawab yang terbatas, yaitu sebanyak saham yang

dimiliki.Kelebihan hutang perusahaan tidak menjadi tanggung jawab

para pemegang saham apabila hutang tersebut melebihi kekayaan

perusahaan.Keuntungan yang didapat perusahaan dibagikan sesuai

dengan ketentuan yang ditetapkan apabila perusahaan mendapatkan

keuntungan. Pemilik saham akan memperoleh bagian keuntungan

yang disebut dividen yang besarnya tergantung pada besar-kecilnya

(15)

Modal tidak hanya berasal dari saham, melainkan juga berasal

dari obligasi.Keuntungan yang diperoleh para pemilik obligasi adalah

mendapatkan bunga tetap tanpa menghiraukan untung atau rugi

perseroan terbatas tersebut.

. ❛ ❜ ❝ ❜❞ ❡❢❣❢ ❤P✐❞ ❝ ✐❞❥ ❜❦ T✐❞❧ ❜♠ ❜ ❝

Para pengusaha membutuhkan suatu wadah untuk dapat

bertindak melakukan perbuatan hukum dan bertransaksidalam

melangsungkan suatu bisnis. Pemilihan jenis badan usaha ataupun

badan hukum yang akan dijadikan sebagai sarana usaha tergantung

pada keperluan para pendirinya. Sarana usaha yang paling populer

digunakan adalah Perseroan Terbatas (PT), karena memiliki sifat, ciri

khas dan keistimewaan yang tidak dimiliki oleh bentuk badan usaha

lainnya, yaitu:1

a. Merupakan bentuk persekutuan yang berbadan hukum

b. Merupakan kumpulan modal/saham

c. Memiliki kekayaan yang terpisah dari kekayaan para

perseronya

d. Pemegang saham memiliki tanggung jawab yang terbatas

e. Adanya pemisahan fungsi antara pemegang saham dan

pengurus atau direksi

f. Memiliki komisaris yang berfungsi sebagai pengawas

1

(16)

7

g. Kekuasaan tertinggi berada pada Rapat Umum Pemegang

Saham (RUPS)

Dasar Hukum pembentukan Perseroan Terbatas, masing-masing

sebagai berikut2:

a. Perseroan Terbatas Tertutup (PT biasa) berdasarkan

Undang-Undang Nomor 40 Tahun 2007 Tentang Perseroan Terbatas.

b. Perseroan Terbatas Terbuka (PT go public) berdasarkan

Undang-Undang Noomor 40 Tahun 2007 dan Undang-Undang

Nomor 8 Tahun 1995 Tentang Pasar Modal.

c. Perseroan TerbatasPenanam Modal dalam

Negeriberdasarkan Undang-Undang Nomor25 Tahun

2007Tentang Penanaman Modal.

d. Perseroan Terbatas Penanaman Modal Asing berdasarkan

Undang-Undang Nomor25 Tahun 2007Tentang Penanaman

Modal.

e. Perseroan Terbatas(PERSERO) berdasarkan Undang-Undang

Nomor 9 Tahun 1968 Tentang Bentuk-Bentuk Usaha Negara

juncto Peraturan Pemerintah Nomor 12 Tahun 1998 Tentang

Perusahaan Perseroan.

(17)

. ♦♣ qrs ts ✉q P♣ t✈♣ t✇✉ q T♣ t①✉ ②✉ ✈

a. Mekanisme Pendirian Perseroan Terbatas

Mendirikan Perseroan Terbatas (PT) harus dengan

menggunakan akta resmi (akta yang dibuat oleh notaris) yang di

dalamnya dicantumkan nama lain dari perseroan terbatas, modal,

bidang usaha, alamat perusahaan dan lain-lain. Akta ini harus

disahkan oleh Menteri Hukum dan Hak Asasi Manusia Republik

Indonesia. Beberapa syarat untuk mendapatkan izin dari

Kementerian Hukum dan Hak Asasi Manusia sebagai berikut3:

1) Perseroan Terbatas tidak bertentangan dengan

ketertiban umum dan kesusilaan

2) Akta pendirian memenuhi syarat yang ditetapkan

undang-undang

3) Paling sedikit modal yang ditempatkan dan disetor

adalah 25% dari modal dasar.

Pendaftaran Perseroan Terbatas sebelum berlakunya

Undang-Undang Nomor 1 Tahun 1995 Tentang Perseroan

Terbatasharus didaftarkan ke Pengadilan Negeri setempat, tetapi

setelah berlakunya Undang-Undang Nomor 1 Tahun 1995Tentang

Perseroan Terbatas tersebut, maka akta pendirian perusahaan

harus didaftarkan ke Kantor Pendaftaran Perusahaan, selanjutnya

sesuai dengan Undang-Undang Nomor 40 Tahun 2007 Tentang

Perseroan Terbatas kewajiban pendaftaran di Kantor Pendaftaran

3

(18)

9

Perusahaan tersebut telah ditiadakan. Tahapan pengumuman

pengumuman perusahaan yang telah didaftarkan dalam Berita

Negara Republik Indonesia (BNRI) tetap berlaku, hanya yang

pada saat Undang-Undang Nomor 1 Tahun 1995tentang

Perseroan Terbatas berlaku pengumuman tersebut merupakan

kewajiban Direksi Perseroan Terbatas yang bersangkutan tetapi

sesuai dengan Undang-Undang Nomor 40 Tahun 2007 tentang

Perseroan Terbatas diubah menjadi kewenangan atau kewajiban

Menteri Hukum dan Hak Asasi Manusia.Perseroan telah sah

sebagai badan hukum apabila tahap tersebut telah dilalui dan

Perseroan Terbatas menjadi dirinya sendiri serta dapat melakukan

perjanjian-perjanjian.

Modal dasar perseroan adalah jumlah modal yang

dicantumkan dalam akta pendirian perusahaan sampai jumlah

maksimal bila seluruh saham dikeluarkan. Pada Perseroan

Terbatas, selain modal dasar juga terdapat modal yang

ditempatkan, modal yang disetorkan dan modal bayar. Modal yang

ditempatkan merupakan jumlah yang disanggupi untuk

dimasukkan, yang pada waktu pendiriannya merupakan jumlah

yang disertakan oleh para Persero pendiri. Modal yang disetor

merupakan modal yang dimasukkan dalam perusahaan,

sedangkan modal bayar merupakan modal yang diwujudkan

(19)

b. Keuntungan Membentuk Perseroan Terbatas

Keuntungan utama membentukPerseroan Terbatas adalah4:

1) Kewajiban Terbatas

Pemegang saham sebuah perusahaan tidak memiliki kewajiban

untuk obligasi dan hutang perusahaan, tidak seperti

partnership, akibatnya kehilangan yang terbatas tidak dapat

melebihi jumlah yang dibayarkan terhadap saham.Kewajiban

terbatas tidak hanya mengijinkan perusahaan untuk

melaksanakan dalam usaha yang berisiko, tetapi juga

membentuk dasar untuk perdagangan di saham perusahaan.

2) Masa Hidup Pribadi

Aset dan struktur perusahaan dapat melewati masa hidup dari

pemegang sahamnya, pejabat atau direktur.Masa hidup

menyebabkan stabilitas modal, yang dapat menjadi investasi

dalam proyek yang lebih besar dan dalam jangka waktu yang

lebih panjang daripada aset perusahaan tetap dapat menjadi

subyek disolusi dan penyebaran.

3) Efisiensi Manajemen

Manajemen dan spesialisasi memungkinkan pengelolaan

modal yang efisien sehingga memungkinkan untuk melakukan

ekspansi.Menempatkan orang yang tepat, efisiensi maksimum

dari modal yang ada.Tugas pokok dan fungsi antara pengelola

dan pemilik perusahaan dapat terlihat ketika adanya pemisahan

antara pengelola dan pemilik perusahaan.

(20)

11

c. Kelemahan Perseroan Terbatas

Perizinan dan organisasi untuk mendirikan sebuah

Perseroan Terbatas tidaklah mudah, selain faktor biaya yang tidak

sedikit, Perseroan Terbatas juga membutuhkan Akta Notaris dan

izin khusus untuk usaha tertentu. Besarnya perusahaan

menentukan biaya pengorganisasian akan keluar sangat besar.

Beberapa kerumitan dan kendala yang terjadi dalam tingkat

personelakan dilalui. Hubungan antar perorangan juga lebih

formal dan berkesan kaku.

. ④ ⑤ ⑥⑦⑧⑨ P⑤⑩❶ ⑤⑩ ❷❸ ⑥ T⑤⑩❹ ❸ ⑦❸❶ a. Perseroan Terbatas Terbuka

Perseroan Terbatas Terbuka (PT Tbk) adalah Perseroan

Terbatas yang menjual sahamnya kepada masyarakat melalui

pasar modal (go public).Saham ditawarkan kepada umum,

diperjual belikan melalui bursa saham dan setiap orang berhak

untuk membeli saham perusahaan tersebut.

b. Perseroan Terbatas Tertutup

Perseroan Terbatas Tertutup adalah Perseroan Terbatas

yang modalnya berasal dari kalangan tertentu, misalnya

pemegang saham hanya dari kerabat dan keluarga saja atau

kalangan terbatas dan tidak dijual kepada umum.

c. Perseroan Terbatas Kosong

Perseroan terbatas kosong adalah perseroan yang sudah

ada izin usaha dan izin lainnya tapi tidak ada kegiatannya.5

(21)

. ❻❼❽ ❾❿➀➁❾ ❿➂❼ ➃ P➄ ➅➆❽❾ ➆➁ ❽ ❾

1. P➄ ❾ ❿➄ ➅➇➁ ❽❾ P➄ ➅➆❽ ❾ ➆➁❽ ❾

Suatu perikatan adalah suatu perhubungan hukum antara dua

orang atau dua pihak, berdasarkan mana pihak yang satu berhak

menuntut sesuatu hal dari pihak yang lain dan pihak lain berkewajiban

untuk memenuhi tuntutan itu.6

Hubungan hukum yang menerbitkan perikatan itu, bersumber

pada apa yang disebut dengan perjanjian atau sumber lainnya, yaitu

undang-undang. Hubungan antara perikatan dengan perjanjian adalah

bahwa perjanjian itu menerbitkan perikatan. Perjanjian adalah sumber

terpenting yag melahirkan perikatan, karena perjanjian merupakan

perbuatan hukum yang dilakukan oleh dua pihak, sedangkan perikatan

lahir dari undang-undang dibuat tanpa kehendak dari para pihak yang

bersangkutan. Suatu pengertian yang abstrak disebut dengan perikatan,

sedangkan perjanjian adalah suatu hal yang konkrit atau merupakan

suatu peristiwa.

Pasal 1313 KUH Perdata menyatakan, bahwa :

Suatu perjanjian adalah suatu perbuatan hukum dengan mana

seorang atau lebih mengikatkan dirinya terhadap satu orang lain

atau lebih.

Maksudnya bahwa suatu perjanjian adalah suatu recht handeling

artinya suatu perbuatan yang oleh orang-orang bersangkutan ditujukan

agar timbul akibat hukum.Suatu perjanjian adalah hubungan timbal balik

6

(22)

13

atau bilateral, maksudnya suatu pihak yang memperoleh hak-hak dari

perjanjian itu juga menerima kewajiban-kewajiban yang merupakan

konsekuensi dari hak-hak yang diperolehnya.

Para sarjana Hukum Perdata pada umumnya berpendapat bahwa

definisi perjanjian yang terdapat di dalam ketentuan di atas adalah tidak

lengkap dan pula terlalu luas.7Tidak lengkap karena yang dirumuskan itu

hanya mengenai perjanjian sepihak saja.Definisi itu dikatakan terlalu luas

karena dapat mencakup perbuatan di lapangan hukum keluarga, seperti

janji kawin, yang merupakan perjanjian juga, tetapi sifatnya berbeda

dengan perjanjian yang diatur di dalam KUH Perdata Buku III. Perjanjian

yang diatur dalam KUH Perdata Buku III kriterianya dapat dinilai secara

materil, dengan kata lain dapat dinilai dengan uang.

Wirjono Prodjdikoro mengatakan bahwa8:

Perjanjian adalah suatu perbuatan hukum mengenai harta benda kekayaan antara dua pihak, dalam mana satu pihak berjanji atau dianggap tidak berjanji untuk melakukan suatu hal atau tidak melakukan suatu hal, sedangkan pihak yang lain berhak untuk menuntut pelaksanaan janji tersebut.

Menurut M.Yahya Harahap, perjanjian mengandung suatu

pengertian yang memberikan sesuatu hak pada suatu pihak untuk

memperoleh prestasi dan sekaligus mewajibkan pada pihak lain untuk

menunaikan prestasi9. Subekti mengatakan perjanjian adalah suatu

7

Mariam Daus Badrulzaman dkk,Kompilasi Hukum Perikatan, Citra Aditya Bakti, Bandung, 2001, hlm. 65.

8

Wirjono Prodjodikoro,Hukum Perdata tentang Persetujuan Tertentu, Sumur, Bandung, 1991, hlm. 11.

9

(23)

peristiwa dimana seseorang berjanji kepada orang lain atau dimana dua

orang itu saling berjanji untuk melakukan sesuatu hal.10

Berdasarkan hal tersebut, perjanjian mengandung kata sepakat

yang diadakan antara dua orang atau lebih untuk melakukan sesuatu hal

tertentu.Perjanjian merupakan suatu ketentuan antara mereka untuk

melaksanakan prestasi. Kaitanperjanjian sebagai hukum yang hanya

berfungsi melengkapi saja, ketentuan-ketentuan perjanjian yang terdapat

di dalam KUH Perdata akan dikesampingkan apabila dalam suatu

perjanjian para pihak telah membuat pengaturannya sendiri.

Pasal 1338 KUH Perdata menegaskan bahwa semua perjanjian

yang dibuat secara sah berlaku sebagai undang-undang bagi mereka

yang membuatnya. Pasal 1320 KUH Perdata, yang menegaskan bahwa

untuk sahnya suatu perjanjian, maka diperlukan empat syarat, yaitu11:

a. Sepakat mereka yang mengikatkan diri;

b. Kecakapan untuk membuat suatu perjanjian;

c. Suatu hal tertentu;

d. Sesuatu sebab yang halal.

Perjanjian baru dapat dikatakan sah jika telah dipenuhi semua

ketentuan yang telah diatur dalam undang-undang tersebut di

atas.Pernyataan sepakat mereka yang mengikatkan diri dan kecakapan

untuk membuat suatu perjanjian digolongkan ke dalam syarat subjektif

atau syarat mengenai orang yang melakukan perjanjian, sedangkan

tentang suatu hal tertentu dan sebab yang halal digolongkan ke dalam

10

Subekti,Op.Cit, hlm. 1. 11

(24)

15

syarat objektif atau benda yang dijadikan objek perjanjian.Hal-hal tersebut

merupakan unsur-unsur penting dalam mengadakan perjanjian.

. ➉ ➊➋ ➌➋➍-➎ ➊ ➋ ➌➋➍ S➋➏➐ ➊➋ P➑ ➌➒➋ ➐➒➓ ➋ ➐

a. Kesepakatan Mereka yang Mengikatkan Diri

Sepakat maksudnya adalah bahwa dua belah pihak yang

mengadakan perjanjian, dengan kata lain para pihak saling

menghendaki sesuatu secara timbale balik, adanya kemauan atas

kesesuaian kehendak oleh kedua belah pihak yang membuat

perjanjian, jadi tidak boleh hanya karena kemauan satu pihak saja,

ataupun terjadinya kesepakatan oleh karena tekanan salah satu pihak

yang mengakibatkan adanya cacat bagi perwujudan kehendak.

Kesepakatan itu artinya tidak ada paksaan, tekanan dari pihak

manapun, betul-betul atas kemauan sukarela pihak-pihak.

Berpedoman kepada ketentuan Pasal 1321 KUH Perdata bahwa tiada

sepakat yang sah apabila sepakat itu diberikan karena:

1) Kekhilafan atau Kekeliruan (Dwaling)

Unsur kekhilafan/ kekeliruan dibagi dalam dua bagian, yakni

kekhilafan mengenai orangnya dinamakan error in

persona.Kekhilafan barangnya dinamakan error in

substansia.Mengenai kekhilafan/kekeliruan yang dapat

dibatalkan, harus mengenai intisari pokok perjanjian.Mengenai

objek atau prestasi yang dikehendaki.Kekhilafan/kekeliruan

mengenai orangnya tidak menyebabkan perjanjian dapat batal

(Pasal 1322 KUH Perdata).

(25)

Paksaan (dwang) terjadi jika seseorang memberikan

persetujuannya karena takut pada suatu ancaman.Paksaan

tersebut harus benar-benar menimbulkan suatu ketakutan bagi

yang menerima paksaan, misalnya seseorang akan dianiaya

atau akan dibuka rahasianya jika tidak menyetujui suatu

perjanjian (Pasal 1324 KUH Perdata).

3) Penipuan (Bedrog)

Mengenai pengertian penipuan (bedrog) ini terjadi apabila

menggunakan perbuatan secara muslihat sehingga pada

pihak lain menimbulkan suatu gambaran yang tidak jelas dan

benar mengenai suatu hal. Muslihat-muslihat tersebut harus

kompleks keberadaannya agar dapat dikatakan terjadinya

suatu penipuan.

Subekti mengatakan penipuan (bedrog) terjadi apabila suatu

pihak dengan sengaja memberikan keterangan yang tidak

benar, disertai dengan kelicikan-kelicikan, sehingga pihak lain

terbujuk karenanya untuk memberi perizinan.12Suatu penipuan

adalah apabila ada keterangan-keterangan yang tidak benar

(palsu) disertai dengan kelicikan-kelicikan atau tipu muslihat

dan harus ada rangkaian kebohongan-kebohongan yang

mengakibatkan orang menjadi percaya, dalam hal ini pihak

tersebut bertindak secara aktif untuk menjerumuskan

seseorang, misalnya, perbuatan memperjualbelikan sebuah

12

(26)

17

rumah yang bukan merupakan hak miliknya dengan

memalsukan surat-suratnya.13

b. Kecakapan Para Pihak Pembuat Perjanjian

Subjek untuk melakukan perjanjian harus cakap

(bekwaam) merupakan syarat umum untuk melakukan perbuatan

hukum secara sah, yaitu harus sudah dewasa, sehat akal pikiran

dan tidak dilarang oleh suatu peraturan perundang-undangan

untuk melakukan suatu perbuatan tertentu.Subjek hukum terbagi

dua, yaitu manusia dan badan hukum. Menurut Pasal 1329 KUH

Perdata :

Setiap orang adalah cakap untuk mebuat perikatan, jika ia

oleh undang-undang tidak dinyatakan cakap .

Berdasarakan ketentuan pasal tersebut, semua orang

dianggap mampu atau cakap untuk mengikatkan diri dalam suatu

persetujuan.Hal ini memberikan kebebasan bagi setiap orang

untuk melakukan perbuatan hukum yang dinyatakan oleh

undang-undang.

Rasa keadilan memang benar-benar perlu apabila orang

yang membuat perjanjian yang nantinya akan terikat oleh

perjanjian yang dibuatnya harus benar-benar mempunyai

kemampuan untuk menginsyafi segala tanggung jawab yang bakal

dipikulnya karena perbuatan itu.14Orang yang membuat perjanjian

itu berarti mempertaruhkan kekayaannya, sehingga sudah

13

Achmad Iksan,Hukum Perdata IB, Pembimbing Masa, Jakarta, 1969, hlm. 20. 14

(27)

seharusnya orang itu sungguh-sungguh berhak berbuat bebas

terhadap harta kekayaannya, jika dipandang dari ketertiban

umum.15Tegasnya syarat kecakapan untuk membuat perjanjian

mengandung kesadaran untuk melindungi baik bagi dirinya

maupun dalam hubungannya dengan keselamatan keluarganya.

c. Suatu Hal Tertentu

Suatu hal tertentu dalam perjanjian adalah barang yang

menjadi objek suatu perjanjian. Menurut Pasal 1333 KUH Perdata:

Barang yang menjadi objek suatu perjanjian harus

tertentu, setidak-tidaknya harus ditentukan jenisnya,

sedangkan jumlahnya tidak perlu ditentukan asalkan saja

kemudian dapat dihitung atau ditentukan .

Pasal 1332 KUH Perdata mengatakan bahwa hanya

barang-barang yang dapat diperdagangkan saja dapat menjadi

pokok persetujuan.Barang-barang di luar perdagangan tidak dapat

menjadi objek perjanjian, misalnya, barang-barang yang

dipergunakan untuk keperluan orang banyak, seperti jalan umum,

pelabuhan umum, gedung-gedung umum dan udara.

Perjanjian yang objeknya tidak tertentu atau jenisnya tidak

tertentu maka dengan sendirinya perjanjian itu tidak sah.Objek

atau jenis objek merupakan syarat yang mengikat dalam

perjanjian.

15

(28)

19

d. Suatu Sebab yang Halal

Pengertian sebab pada syarat keeempat untuk sahnya

perjanjian tiadalain daripada isi perjanjian, jadi dalam hal ini harus

dihilangkan salah sangka bahwa maksud sebab itu di sini adalah

suatu sebab yang menyebabkan seseorang membuat perjanjian

tersebut. Bukan hal ini yang dimaksud oleh undang-undang

dengan sebab yang halal.

Sesuatu yang menyebabkan seseorang membuat suatu

perjanjian atau dorongan jiwa untuk membuat suatu perjanjian

pada asasnya tidak dihiraukan oleh

undang-undang.Undang-undang hanya menghiraukan tindakan orang-orang dalam

masyarakat.Sebab atau causa yang dimaksud dari sesuatu

perjanjian adalah isi perjanjian itu sendiri.

Definisi halal atau yang diperkenankan oleh

undang-undang menurut Pasal 1337 KUH Perdata adalah persetujuan

yang tidak bertentangan dengan undang-undang, ketertiban

umum, dan kesusilaan. Perjanjian batal demi hukum atau

perjanjian itu dianggap tidak pernah ada akibat hukum terhadap

perjanjian bercausa tidak halal,oleh karena itu tidak ada dasar

untuk menuntut pemenuhan perjanjian di muka hakim.

Syarat sahnya suatu perjanjian dibedakan antara :

1) Syarat Objektif

Bahwa di dalam syarat objektif tidak dipenuhi maka

perjanjian itu batal demi hukum, yang artinya dari

(29)

perjanjian.Tujuan yang mengadakan perikatan semula

adalah gagal, maka dari itu tidak ada suatu alasan bagi

pihak untuk menuntut di muka hakim.

2) Syarat Subjektif

Syarat subjektifitu tidak dipenuhi, perjanjian bukan

batal demi hukum tetapi salah satu pihak mempunyai

hak untuk meminta perjanjian itu dibatalkan.Pihak yang

berhak meminta pembatalan adalah yang merasa

dirinya tertipu oleh suatu hal.

Berdasarkan keempat syarat sahnya perjanjian di atas

tidak ada diberikan suatu formalitas yang tertentu di samping kata

sepakat para pihak mengenai hal-hal pokok perjanjian tersebut,

tetapi ada pengecualiannya terhadap undang-undang yang

dibutuhkan bahwa formalitas tersebut untuk beberapa perjanjian

baru dapat berlaku dengan suatu formalitas tertentu yang

dinamakan perjanjian formal, misalnya perjanjian perdamaian

harus dilakukan secara tertulis.

. →➣ ↔ ➣-↔ ➣ ↔➣↕ ➙➛ ➙➜ P➝ ➞➟↔ ➠➟➡↔ ➠

Asas hukum adalah suatu pikiran yang bersifat umum dan abstrak

yang melatarbelakangi hukum positif,dengan demikian asas hukum

tersebut tidak tertuang dalam hukum yang konkrit. Pengertian

tersebut dapat ditarik dari pendapat Sudikno Mertokusumo, yang

memberi penjelasan sebagai berikut:16

16

(30)

21

Pengertian asas hukum atau prinsip hukum bukanlah peraturan hukum konkrit, melainkan merupakan pikiran dasar yang umum sifatnya atau merupakan latar belakang dari peraturan yang konkrit yang terdapat dalam dan di belakang setiap sistem hukum yang terjelma dalam peraturan perundang-undangan dan putusan hakim yang merupakan hukum positif dan dapat dikemukakan dengan mencari sifat-sifat umum dalam peraturan konkrit terebut.

Asas-asas hukum yang terdapat dalam hukum perjanjian adalah:

a. Asas Konsensualisme

Konsensualisme berasal dari perkataan

lainconsensusyang berarti sepakat. Asas konsensualisme

berarti bahwa suatu perjanjian pada dasarnya telah dilahirkan

sejak tercapainya kesepakatan.Asas ini dapat disimpulkan dari

Pasal 1320 KUH Perdata yang menentukan untuk syarat

sahnya suatu perjanjian memerlukan sepakat mereka yang

mengikatkan diri.

Pada pasal tersebut tidak disebutkan adanya formalitas

tertentu di samping kesepakatan yang telah tercapai, sehingga

dapat disimpulkan bahwa perjanjian sudah sah apabila telah

ada kesepakatan para pihak mengenai hal-hal yang

pokok.Terhadap asas konsesualisme ini terdapat

pengecualian yaitu untuk beberapa perjanjian, undang-undang

mensyaratkan adanya formalitas tertentu.Hal ini berarti selain

kesepakatan yang telah dicapai oleh para pihak, perjanjian

harus pula diwujudkan dalam bentuk tertulis atau

akta.Perjanjian semacam ini misalnya perjanjian penghibahan,

perjanjian kerja, perjanjian perdamaian, perjanjian asuransi,

(31)

b. Asas Kebebasan Berkontrak

Menurut asas ini, hukum perjanjian memberikan

kebebasan pada setiap orang untuk membuat perjanjian

apapun, dengan ketentuan tidak bertentangan dengan

undang-undang, kesusilaan dan ketertiban umum.Asas ini

diberikan oleh Pasal 1338 ayat (1) KUH Perdata, yang

menyatakan bahwa semua perjanjian yang dibuat secara sah

berlaku sebagai undang-undang bagi mereka yang

membuatnya.Berdasarkankata-kata yang terdapat dalam

Pasal 1338 ayat (1) KUH Perdata, dapat disimpulkan bahwa

setiap orang atau masyarakat bebas untuk mengadakan suatu

perjanjian yang berisi apa saja, baik mengenai bentuknya

maupun objeknya dan jenis perjanjian tersebut.

Asas kebebasan berkontrak ini merupakan konsekuensi

dari dianutnya sistem terbuka dalam hukum perjanjian apapun

baik yang telah diatur secara khusus dalam KUH Perdata

maupun yang belum diatur dalam KUH Perdata atau

peraturan- peraturan lainnya. Konsekuensi lain dari sistem

terbuka maka hukum perjanjian mempunyai sifat sebagai

hukum pelengkap. Hal ini berarti bahwa masyarakat selain

bebas membuat isi perjanjian apapun, masyarakat pada

umumnya juga diperbolehkan untuk mengesampingkan atau

tidak mempergunakan peraturan-peraturan yang terdapat

dalam bagian khusus Buku III KUH Perdata, dengan kata lain

(32)

23

akanberlaku di antara mereka. Undang-undang hanya

melengkapi saja apabila ada hal-hal yang belum diatur di

antara para pihak.

Seringkali didapati bahwa dalam membuat suatu

perjanjian, para pihak tersebut tidak mengatur secara tuntas

segala kemungkinan yang akan terjadi. hukum perjanjian

disebut juga sebagai hukum pelengkap, karena dapat

dipergunakan untuk melengkapi perjanjian-perjanjian yang

tidak lengkap tersebut.

c. AsasPacta Sunt Sevanda

Asas ini juga disebut sebagai asas pengikatnya suatu

perjanjian, yang berarti pada pihak yang membuat perjanjian

itu terikat pada kesepakatan dalam perjanjian yang telah

mereka perbuat.Perjanjian yang diperbuat secara sah berlaku

seperti berlakunya undang-undang bagi para pihak yang

membuatnya.Asas pacta sunt servanda ini terdapat dalam

ketentuan Pasal 1338 ayat (1) dan ayat (2) KUH Perdata.

Pasal 1338 ayat (1) KUH Perdatamenyatakan, bahwa :

Semua perjanjian yang dibuat secara sah berlaku sebagai

undang-undang bagi mereka yang membuatnya .

Pasal 1338 ayat (2) KUH Perdata menyatakan, bahwa :

Perjanjian-perjanjian itu tidak dapat ditarik kembali selain

dengan sepakat kedua belah pihak, atau karena alasan

(33)

Berdasarkan Pasal 1338 ayat (1) dan ayat (2) pada kalimat

berlaku sebagai undang-undang dan tak dapat ditarik

kembali berarti bahwa perjanjian mengikat para pihak yang

membuatnya, bahkan perjanjian tersebut tidak dapat ditarik

kembali tanpa persetujuan dari pihak lawannya, jadi para

pihak harus mentaati apa yang telah disepakati bersama.

Pelanggaran terhadap isi perjanjian oleh salah satu pihak

menyebabkan pihak lain dapat mengajukan tuntutan atas

dasar wanprestasi dari pihak lawan. Asas ini berarti siapa

berjanji harus menepatinya atau siapa yang berhutang harus

membayarnya.

d. Asas Itikad Baik

Asas itikad baik (de goedetrow) berkaitan dengan

pelaksanaan suatu perjanjian.Asas itikad baik ini, terdapat

dalam Pasal 1338 ayat (3) KUH Perdata :

Persetujuan-persetujuan harus dilaksanakan dengan

itikad baik .

Itikad baik dapat dibedakan dalam pengertian subjektif dan

objektif.Itikad baik dalam segi subjektif, berarti kejujuran.Hal ini

berhubungan erat dengan sikap batin seseorang pada saat

membuat perjanjian.Artinya sikap batin seseorang pada saat

dimulainya suatu perjanjian itu seharusnya dapat

membayangkan telah dipenuhinya syarat-syarat yang

diperlukan. Itikad baik dalam segi objektif, berarti kepatuhan,

(34)

25

pemenuhan prestasi dan cara melaksanakan hak dan

kewajiban haruslah mengindahkan norma-norma kepatuhan

dan kesusilaan.

. ➤ ➥ ➦➧➨➩➫ ➭ ➥➫ ➯

Pihak-pihak yang bertemu saling mengungkapkan janjinya

masing-masing dan sepakat untuk mengikatkan diri satu sama lain

dalam perikatan untuk melaksanakan sesuatu. Pelaksanaan sesuatu

itu merupakan sebuah prestasi, yaitu yang dapat berupa:

a. Menyerahkan suatu barang (penjual menyerahkan

barangnya kepada pembeli dan pembeli menyerahkan

uangnya kepada penjual).

b. Berbuat sesuatu (karyawan melaksanakan pekerjaan dan

perusahaan membayar upahnya).

c. Tidak berbuat sesuatu (karyawan tidak bekerja di tempat

lain selain di perusahaan tempatnya sekarang bekerja).

Debitur tidak dapat melaksanakan prestasi-prestasi tersebut

yang merupakan kewajibannya, maka perjanjian itu dapat dikatakan

cacat atau katakanlah prestasi yang buruk.Wanprestasi merupakan

suatu prestasi yang buruk, yaitu para pihak tidak melaksanakan

kewajibannya sesuai isi perjanjian.Wanpestasi dapat terjadi baik

karena kelalaian maupun kesengajaan. Wanprestasi seorang debitur

(35)

a. Tidak melaksanakan apa yang disanggupi akan

dilakukannya.

b. Melaksanakan apa yang dijanjikan, tetapi tidak sesuasi

dengan janjinya.

c. Melaksanakan apa yang dijanjikannya tapi terlambat.

d. Melakukan suatu perbuatan yang menurut perjanjian tidak

boleh dilakukan.

Pada saat membuat surat perjanjian telah ditentukan suatu

waktu tertentu sebagai tanggal pelaksanaan hak dan kewajiban

(tanggal penyerahan barang dan tanggal pembayaran). Lewatnya

waktu tersebut tetapi hak dan kewajiban belum dilaksanakan, maka

sudah dapat dikatakan terjadi wanrestasi.Waktu terjadinya

wanprestasi sulit ditentukan ketika di dalam perjanjian tidak

disebutkan kapan suatu hak dan kewajiban harus sudah

dilaksanakan.Bentuk prestasi yang berupa tidak berbuat sesuatu

mudah sekali ditentukan waktu terjadinya wanprestasi, yaitu pada

saat debitur melaksanakan suatu perbuatan yang tidak diperbolehkan

itu.

Suatu hak dan kewajiban tidak disebutkan dalam suatu

perjanjian, maka kesulitan menentukan waktu terjadinya wanprestasi

akan ditemukan dalam bentuk prestasi menyerahkan barang atau

melaksanan suatu perbuatan . Permasalahan ini tidak jelas kapan

suatu perbuatan itu harus dilakasanakan, atau suatu barang itu harus

(36)

27

penentuan wanprestasi didasarkan pada surat peringatan dari debitur

kepada kreditur yang biasanya dalam bentuk somasi (teguran).

Kreditur meminta kepada debitur agar melaksanakan kewajibannya

pada suatu waktu tertentu yang telah ditentukan oleh kreditur sendiri

dalam surat peringatannya. Lewatnya jangka waktu seperti yang

dimaksud dalam surat peringatan, sementara debitur belum

melakasanakan kewajibannya, maka pada saat itulah dapat

dikatakan telah terjadi wanprestasi.Debitur yang wanprestasi

kepadanya dapat dijatuhkan sanksi, yaitu berupa membayar kerugian

yang dialami kreditur, pembatalan perjanjian, peralihan resiko, dan

membayar biaya perkara bila sampai diperkarakan secara hukum di

pengadilan.17

C. P➲ ➳➵➸ ➺➻➼➺➽➾ ➺➚ ➼➪ ➼➶➹ ➾➽➸ P➾ ➳➾ P➸ ➘ ➾➪➴ ➾ ➵➾ ➶ S➼➾➷ ➼ P➲ ➳➬ ➾ ➺➬➸ ➾ ➺

1. P➾ ➳➾ P➸ ➘ ➾➪➴➾ ➵➾ ➶ P➲ ➳➬ ➾➺➬ ➸ ➾ ➺

Perjanjian merupakan bentuk dari perikatan dimana dua pihak

mengikatkan diri untuk berbuat, memberikan sesuatu, atau untuk tidak

berbuat sesuatu yang dituangkan dalam suatuzperjanjian baik secara

lisan maupun secara tertulis.Perjanjian selalu menimbulkan hak dan

kewajiban bagi para pelaku yang terlibat di dalamnya.Konsekuensi

dari tidak terpenuhinya hak dan kewajiban tersebut dapat berupa

batal atau kebatalan terhadap perjanjian tersebut dan bahkan

memungkinkan menimbulkan konsekuensi penggantian kerugian atas

17

(37)

segala bentuk kerugian yang timbul akibat tidak terpenuhinya prestasi

yang diperjanjikan.

Para pihak dalam suatu perjanjian membuat perjanjian dengan

pengaturan tersendiri.Pengaturan itu meliputi tanggung jawab dari

para pihak yang harus dipenuhi sesuai dengan kesepakatan yang

telah dibuat.

. ➱✃ ❐❒ ❮❰ÏÐ❰ÑÒ❰ÓÐ ÔÐÕÖÒ Ñ ❮ PÒ ❐Ò P❮×Ò ÔØÒ ❒Ò Õ SÐÒ ÙÐ P✃❐ ÚÒ❰ Ú ❮Ò ❰ Perlindungan hukum bagi para pihak dalam suatu perjanjian

dilindungi oleh KUH Perdata.Suatu perjanjian harus sesuai dengan

Pasal 1313 KUH Perdata, karena perjanjian merupakan ikatan

anatara pemberi tugas dan penerima tugas.Perjanjian harus sesuai

dengan syarat-syarah sah perjanjian, agar tidak terjadi perselisihan

diantara para pihak yang terikat didalam suatu perjanjian pada saat

pelaksanaan perjanjian.Perselisihan dalam suatu perjanjian dapat

diselesaikan melalui pengadilan (litigasi) atau non litigasi, bergantung

pada hasil kesepakatan para pihak pada saat membuat suatu

(38)

Û Ü Ý ÞÝ ßßß

àáâßÞã Þä àáåæ Þ çå Þàã áà

èé ê éë ìí î étéïë ìð ér préë ñ ìë ò pì ïóîusô ìó éëëé ïu sìó é ôéëuré ïíó ìõî ö÷ étu õuó é ï tìröîtuïí ÷ìð éë té ïí í éóø ùú ûóî ü ý ø ø÷é ôpéî êì ïí é ïü ýþíustusü ý øø ê érî p

u

ëóuý ùÿ ý ý ✥ 14.30 ✁Tþ êî èT. ✂ì✄î ïí î ï ☎éïí õ ì✄éó é ôéñ êî úéó éï ✆ÿ èérôé ï ïoôor ✝ ✞é ïðuïí ✆ìóorò ✟ éõéputì ï ✂óuuïí é ïò ✟ éóî ôé ïtéï ✞î ôur ✥ 77212. èì ïûóî÷ ñìó éö ôìó éëûëé ïõ ì✄õ éí éî ö éó ê ì ïí é ï ôì ô✠ìó éð é✄î ñ ì ïñ é ïí ✠ì✄ û÷ é ö é é ï

ê é ï÷ î÷ñìôëì✄ð éê éó é ô✠ì✄û÷ é ö é éï éí é✄ ê é✠éñ ôìï é ôõ é ö✡é✡é÷é ï☎é ïí ó ìõ î ö

óûé÷õ éí î✠ì ïûóî÷.

✟ ìí î éñ é ï-ëìí î éñéï☎é ïíñìóéöêîó éëûëé ï☛ ó ì ö✠ì ïûóî÷ é ê éó éö :

1. ☞ ìô✠ìó éð é✄î ê☛ëûôì ï ó ìó é ïí ☎é ïí é êé ✠é êé èT. ✂ì✄î ïí î ï ê é ï

ôì ô✠ìóéð é✄î✠ ✄☛ ÷ì÷✠ì ôõûéñéïê☛ ëûôì ïó ìó é ïí.

✌☛ ëûôì ïó ìó é ïí éê éó é ö÷ì✠ì✄é ïí ëéñ ê☛ëûô ìï ☎í õ ì✄î÷ îëé ïî ï✍☛✄ôé÷î

ê éï ✠ìñûïðûë ñ ì ïñ é ïí ë ìñ ì ïñûé ï / ✠ì✄éñû✄éï ê éó é ô ✠ìï☎ìó ì ïí í é✄é ï

✠ìó ìó é ïí éï ÷û✠é☎é ✠é✄é ✠î ö éë ☎í ñ ì✄ëéîñ ÷éóî ïí ôì ïí ìñé öûî,

ôì ôé öé ôî ê éï ôì ôéñûöî ✠ìó éë ÷éï é é ï ✠ìó ìóé ïí é ï ê ì ïí éï õ éîëò

÷ ì✄ñ éôì ïí ìñ é öûî ö éë / ë ì✡éðîõ é ïê éó é ô✠ìó éë ÷ é ï éé ïë ☛ ïñ✄éëÿ✎ ûïí ÷î

ê☛ëûôì ï óìó é ïí é ê éó é ö ê é÷ é✄ öûëûô yí ôì ïí îë éñ ✠é✄é ✠ î öéë ê éó éô

✄é ïí ë é ✠ìóìó é ïí é ï (é ïñé✄é ✠ì ï☎ì êî éõ✄í/ðé÷é êé ï✠ì ïí íûï éõ✄í/ðé÷é ñ ìó é ö÷ ì✠éë éñ÷ ì✡éëñû✠ìôõ ì✄î é ï✠ìïð ìó é÷ é ïê☛ëûôì ïó ìó éïí).

✁÷ îê☛ëûôì ïó ìó éïíñì✄êî✄îê é✄î :

é. è ìïíûôûôé ï / ûï êé ïí éï

(39)

✒ ✓ ✔y✕r✕t u✖✖u ✗ ✘ ✙tr✕✗ ✚ ✓ ✔y✕r✕t ✗ ✛suus✗o✙tr✕✗

✜✓ ✢✕✣t✕r ✗u✕✤✦t✕s✚ ✕ ✙✛ ✕r✧✕

✣✓ ✔✜★✦✣ ✦✗✕ ★✦p t✜✗✙✦s✚ ✕ ✙✧✕ ✖✩ ✕r ✧✓ ✪✜✙tu✗ sur✕t p✜✙✕✕wr✕✙

✛ ✓ ✪✜✙tu✗✫✕ ✖✦✙ ✕ ✙ p✜✙ ✕w✕r✕ ✙ ✦✓ ✪✜✙tu✗✗o✙tr✕✗ (★✬ ✭✕✮✯✜ ✭✫✕ ✙✫ ✦✕ ✙) ✫. ✪✜✙✮✬✗✫✕ ✖✦✙ ✕ ✙✯✜ ✤✕✗★✕ ✙✕ ✕ ✙

✗ ✓ ✩✜✙✮✬✗✫✕✖✦✙ ✕ ✙✯ ✜✖✜ ✤✦✛ ✕✭✕ ✕✙

2. ✰✜✖✯✜ ✤✕✫✕✭ ✦ ✚ ✕✙ ✖✜ ✤✕✗✬✗✕ ✙ ✚✦★✗✬★✦ ✩✜ ✭★ ✕ ✖✕ ✯✜✖✩✦✖✩✦✙✧

✯ ✜ ✭✬★✕✛ ✕ ✕✙✖✜✙✧✜✙ ✕✦✯ ✜ ✭✫✕ ✙✫ ✦✕ ✙✗ ✘ ✙✮ ✭✕✗ ✗✜ ✭✫✕★ ✕✖ ✕✕ ✙✮✕✭✕✕ ✙✮✕✭✕✱T.

✪✜ ✭✦✙✧ ✦✙✚✜✙✧✕✙✱T. ✲✦✫✕✳ ✕✴✬★✬✖ ✕✵ ✖✦✙✚ ✘.

✶★✦ ✯✜ ✭✫✕ ✙✫ ✦✕ ✙ ✮ ✜ ✭★✜✩✬✮ ✩✜ ✭✗ ✕✦✮✕✙ ✚✜✙✧✕ ✙ ✯✜ ✤✕✗ ★ ✕ ✙✕ ✕ ✙ ✯✜✗✜ ✭✫✕ ✕ ✙

✯ ✜✖ ✩✕ ✙✧✬✙ ✕ ✙★✦★✮ ✜✖✶✙ ★✮✕✤✕ ★✦✱✜✙✫✜ ✭✙✦✛ ✕ ✙✷✦✭ (✶✱✷) ✴✕✯✕ ★✦✮✕★20 ✤✦✮ ✜ ✭

/ ✚✜ ✮ ✦✗ ✳ ✕ ✙✧ ✩✜ ✭✤✘✗✕★✦ ✚✦ S✬✙✧✕✦ ✪✘✳ ✕ T✕ ✙✫✬✙✧ S✜ ✤✘✭, ✴✕✤✦✖✕ ✙✮✕✙

T✦✖✬ ✭.

3. ✰✜✖✯✜ ✤✕✫✕✭ ✦ ✗ ✘ ✙✮ ✭✕✗ ✴✜ ✭✫✕ ★ ✕✖✕ ✸✯ ✜ ✭✕ ★✦ (✴S✸) ✕✙✮✕✭✕ ✱T. ✪✜ ✭ ✦✙✧ ✦✙

✚✜✙✧✕ ✙✱T. ✹ ✕ ★✦✙✵✣✣✭✦✙✹✕y✕ ✓

✱✜r✫✕ ✙✫✦✕✙ ✕ ✙t✕r✕ ✗✜✚u✕ ✩✜ ✤✕✛ p✦✛ ✕✗ ✕✚ ✕✤✕✛ p✜✫✕ ✙r ✫ ✦✕ ✙ p✜✖✩✕✧ ✦✕ ✙ ✗✜✫✕r ✚ ✕✤✕ ✖ p✜✗roy ✜✛ ✕✩✦✤✦r t✕ ★✦✚ ✕ ✙ p✜✖✜ ✤✦✛ ✕r✕ ✕✙ ✩ ✕✙t✕r✕ ✙ su✙✧✕✦✚✦

t

✜p✦ ✔u✙✧✕✦ ✔✜ ✤✺or✴✜ ✤ur✕✛ ✕✙ ✻ ✕ ✙✫✙✧u ✔✜ ✤or ✶ ✤✦r✺ ✴✜✒✕✖ ✕t✕✙ ✻✕✙✫u✙✧ ✔✜ ✤r✺o✴✕ ✩✕up✜✙t ✪✤uu✙✧✕✙ ✺✴✕✤✦✖✕ ✙t✕ ✙✻✦✖ur✓

✼✓ ✰✜✖ ✩✕ ✙tu✚ ✕✤✕ ✖ p✜✖✩u✕t✕ ✙ ✚✗o✖✜✙u ✤✜ ✤✕ ✙✧ ✚ ✕✤✕✖ p✜✗✜r✫✕ ✕✙ p

(40)

✾ ✿

U❀❁ ❂ ❃ ❄❅ ❆ ❄❇ ❆❂ ❈❃ ❃ ❄❉ ❃❄ ❊ ❃❋ ❃ ❄ ● ❃ ❄ ❊ ❃❂❃❍ ❆❂ ❋ ❆● ❁❍❋❆❉ ❁ ❃❋ 435■ x ❏ ❑ ■▲

❈❃ ❄❇ ❀ ❃ w❃❀❍u❅ ❆❄❇ ❆r❈❃ ❃ ❄❋ ❆❉ ❃ ▼❃◆❖P ❃◗r❀ ❃❉ ❆ ❄ ❊ ❆❘r

❙❘ ■ ❆▼❅ ❆❉ ❃ ❈❃◗r ❅ ❆r❃❃❄rtu ▼❆ ❄❇ ❆❄ ❃◗ ❀ ❆● ◗ ❈ ❃❀ ❃❄ ❚❆❋❆ P❃t❃ ❄ ❊ ❃❄

❚❆❋ ❆❉ ❃ ▼❃t❃ ❄❚❆r❈❃❯❚❏❱ ❲❳ ❘B❆◗ ❄r❇ ◗ ❄ ❘

❨❋ ◗❚❆● ◗ ❈❃ ❀❃ ❄❚❏ t❆❋r❆●ut ❃ ❊ ❃❉ ❃P❩

❚❃ ▼◗ ● ❆r❀❬▼◗▼ ❆❄t u❄tu❀ ▼ ❆❄◗ ❄❇ ❀ ❃t❀❃ ❄ ❀❆❅u❃❃ ❄s ❅ ❆❉ ❃❄❇ ❇ ❃ ❄ ❊ ❃ ❄

▼❆ ❄y❆ ❊◗ ❃ ❀ ❃ ❄ t❆ ▼❅ ❃t ❀ ❆r❈❃ ❃ ❄❇y ❋ ❆ P ❃t ❊ ❃ ❄❃▼❃ ❄● ❃❇ ◗❅ ❆❀ ❆r❈❃❊❃ ❄

❅ ❆❉ ❃ ❄❇ ❇ ❃ ❄ ❊❆ ❄❇ ❃❄ ❅ ❆ ❄❆r❃❅ ❃ ❄ ❅❬❇r r❃ ▼ ❅ ❆r● ❃◗ ❀ ❃❄ ● ❆r❀❆❉ ❃ ❄ ❈tu❃❄

▼❆❉ ❃❉◗u ❭◗◗ ▼st ■ ❃ ❄ ❃❈ ❆▼ ❆❄ ❚❆❋❆ P❃t❃ ❄ ❪ ❚❆❋❆❉ ❃▼ ❃t❃❄ ❚❆r❈❃

❊ ❆ ❄❇ ❃❄❫ ❃r❃❩

❃ ❘ ■ ❆❄ ❆t❃❅ ❀ ❃ ❄ tu❈u❃ ❄▲ ▼❆r❆❄ ❫ ❃❄ ❃ ❀❃ ❄▲ ▼❆❉ ❃ ❀❃ ❄ ❃ ❀❃s ❄ ❊ ❃ ❄

▼❆ ❄❇ ❆v❃❉u❃❋ ◗ ❋ ❃❋ ❃r❃ ❄ ❊ ❃ ❄ ❲ ❬❇r r❃▼ ❚❏ ❯❚❆❋❆ P ❃t❃ ❄ ❪

❚❆❋ ❆❉ ❃ ▼❃t❃ ❄❚❆r❈❃ ❱❋ ❆ ❫❃r❃● ❆❀ ❃❉ ❃r ❃❇ ❃r ❋❆❉ ❃r❃▲s● ❃◗ ❀❊ ❆❄❇ ❃❄

❅ ❆❀ ❆ ▼● ❃❄❇ ❃ ❄r ❀❬❄ ❊◗❋ ◗ ❅ ❆❋❃P ❃ ❃ ❄▲ru ❅ ❆r❃❃❄tur ❃t❃u st❃ ❄❊ ❃r

y

❃❄❇● ❆❉ ❃ ❀r u❊❃ ❄P ❃r❃❅ ❃ ❄ ❅ ❆❉ ❃ ❄❇❇ ❃ ❄ ❘

● ❘ ■ ❆▼ ❃tuP◗ ❅ ❆ru❄ ❊ ❃❄❇ -u❄ ❊ ❃ ❄❇ ❃ ❄❊ ❃ ❄❅ ❆❃rsyr❃t❃ ❄❉ ❃◗ ❄❄❃y y❃ ❄❇

● ❆r❀ ❃◗t❃❄ ❊ ❆ ❄❇ ❃❄ ❚❏▲ ❋❆❃rt ▼❆❄❇ ◗ ❄t❆❇r❃❋◗ ❀ ❃ ❄❄y❃ ❀❆ ❊ ❃❉ ❃▼

❋ ❆ ▼u❃❃❋❅ ❆ ❀❀❆❇ ◗ ❃t❃❄❬❅ ❆r❃❋ ◗ ❘

❫ ❘ ■ ❆❉ ❃❀u❀❃ ❄ ◗ ❊ ❆❄◗tf◗ ❀❃❋ ◗ ● ❃ P ❃y❃ ❋ ❆su❃◗ ❊ ❆ ❄❇ ❃ ❄ ❋ ◗f❃t ❊ ❃ ❄ s❀ ❃❉ ❃

r

◗❋◗ ❀❬ - r◗❋◗ ❀❬ ❚❏❘

❊ ❘ ■ ❆❄y❆ ❊◗ ❃ ❀❃ ❄ ❀ ❆r❃❄❇ ❀❃ ❀ ❆❈❃r ● ❃❇ ◗ ❅ ❆❄ ❆t❃❅ ❃ ❄ ❊ ❃ ❄ ❅ ❆ ❄◗ ❄ ❈❃u❃ ❄

❋ ❃❋❃r❃ ❄ ❚❏ ❘

❆ ❘ ■ ❆❄y❆ ❊◗ ❃ ❀❃ ❄ su▼● ❆r❊ ❃❃y y❃ ❄❇ ❫❁ ❀u❅ u❄tu❀

(41)

❛❜ ❝❞ ❡ ❢o❣❤❞ ❡u t✐ ❥❦❣✐ ❡❧ ❤❞ ❡ ❞r✐❣p✐ ❡ ❢ ✐❡ ❤❞ ❤❞ ♠❦ ♥ ✐r✐ ♦❦❞st ❤ ❝ ✐❡ ✐♣❞ ❤❞ ❡qr❜

s❜ ❝❞ ❤❞ ♠❦ ♥ ✐r✐ t rosr✐❤ ✉❦ ❡ ❢u❡s✐ ❡ ✉❦ ❡s❣u❡s✐ ❡ ❞tr♥ ✐ ❢✐p ❣❞s❦ ✐t✐ ❡❢❦❥❞ ❤u✐♠❣✐❥❦o proy❞ ❣❜

♥❜ ❝❞ ❡s❣o❤u❡❦ ❣ ✐ ❥❦❣✐ ❡ ❢✐ ❡ ❤❞ ❡ ✐ ❡ ✐❤❣✐ ❡ ❣❞ ❥✐ ❢ ✐✐ ❡r ❣ ❞ ✈❦♣✐❣✐❡ ❦ ❡❦❣ ❞✐ ❢ ✐p ❥❞ ❤u✐ p❞❡❦♠rso ❥❞✇✐r✐✈ ❞❣r✐ ♠✐❜

❦❜ ❝❞ ❡s❞ ♠o♠✐ ❢ ✐❡ ❤❞ ❡ ✐ ❡s✐❡❦ ❥❞ ❤✐u ❤✐❞t❦ ✐ ♠❧r ✈ ✐❦❣ y✐ ❡s ✈ ❞r✈ ✐ ♥ ✐y✐ ❤✐upu❡ y✐ ❡s ❦ ❢✐❣t ✈ ❞r✈ ✐♥ ✐y✐❧ ❞tr❤✐❣su ❤❞ ❡s❞ ❡ ❢ ✐♠❦❣✐ ❡ p❞ ❡❥❦ot ✈ ✐♥ ✐y✐ t❞r♥ ✐❢ ✐p p❞ ❣❞❦ ✐❜r

♣❜ ❝❞ ❡❦ ❡s❣✐❣✐ ❡t ❣①❤❞p❞ ❡ ❥t ❦ p❞ ❣ ❞♣ ✐r ❥❞su✐❦ ❢❞ ❡s✐❡ tus✐s❢ ✐ ❡ t

✐ ❡s su❡s♣✐w✐✈ ❡✐❜y

❣ ❜ ❝❞ ❡❦ ❡♣ ✐u✐❞ ❣sp ❝✐ ❡ ✐♣❞ ❤❞ ❡ q r ❥❞✇✐r✐ p❞❦ro❢❦❣ ✐s✐r ❥❞ ♠✐ ♠u r

❞ ♠❞②✐❡.

t❞ ❡❞ ③✐④ ✐ ❡ ❣ ❞ ✈ ❦♣✐❣✐ ❡ ❦ ❡❦ ❤❞ ❡♣✐❢❦ ❣ ❞ ⑤ ✐♣ ❦✈ ✐ ❡ ❥❞ ❤⑥ ✐ ④❦ ♥ ✐❣ ⑦ ✐ ❡s

✈ ❞ ❣ ❞③ ♣ ✐ ⑥ ❡⑧⑥ ❣ tT. ⑨❞③ ❦ ❡s❦ ❡ ❥❞ ❥⑥ ✐❦ ❢❞ ❡s✐ ❡ ⑧ ⑥s✐ ❥ ❢ ✐ ❡ ⑧ ✐ ❡s s⑥ ❡s

♣ ✐ ⑤ ✐✈ ❤✐❥❦ ❡s-❤✐ ❥❦ ❡s.

6. ❝❞ ❤ ④❞ ♠✐♣ ✐③ ❦ ⑧ ✐⑧✐ ✇✐③✐ ④❞ ❡⑥ ♠❦ ❥✐ ❡ ④❞ ③ ♣ ✐ ❡♣ ❦ ✐❡ ❣①❡⑧ ③✐❣ ⑦✐❡s ❢❦ ♠✐❣ ⑥❣✐❡

①♠❞ ♥tT. ⑨❞ ③❦ ❡s❦ ❡❢❞ ❡s✐ ❡④❞③ ⑥ ❥✐ ♥ ✐ ✐❡♠✐❦ ❡.

7. ❝❞ ♠✐❣ ⑥ ❣ ✐ ❡ ❢❦ ❥❣⑥ ❥❦ ✈ ❞③❥ ✐❤ ✐ ❥⑧✐❛ ④❞ ③⑥ ❥ ✐♥ ✐ ✐ ❡ ❤❞ ❡s❞ ❡ ✐❦ ❣ ❞ ♠⑥ ♥ ✐ ❡

❤✐ ❥⑦✐③✐❣ ✐⑧⑧❞ ③ ♥ ✐ ❢ ✐④④①♠⑥ ❥❦⑦ ✐ ❡s❢❦ ❥❞ ✈ ✐✈❣✐ ❡①♠❞ ♥tT. ⑨ ❞③ ❦ ❡s❦ ❡.

8. ❝❞ ❤✈ ✐ ❡⑧⑥❢ ✐ ♠✐ ❤④❞ ❤✈ ⑥ ✐⑧ ✐ ❡ S⑥③✐⑧t❞③ ❦ ❡⑧ ✐ ♥q❞ ③ ♣ ✐④ ✐❢ ✐tT. ⑨ ❞③ ❦ ❡s❦ ❡.

S⑥ ③ ✐⑧ t❞ ③ ❦ ❡⑧✐ ♥ q❞ ③♣✐ ❢❦✈ ❞ ③ ❦❣ ✐ ❡ ①♠❞ ♥ tT. ⑨❞ ③ ❦ ❡s❦ ❡ ❣ ❞ ④ ✐❢ ✐ ⑩③. T①⑧①❣

❶✐❡❦ u❡❣tu ❤❞ ♠✐❣ ❥ ✐ ❡✐❣✐❡ p❞ ❣❞♣ ✐ ✐ ❡r p❞ ❤✈u✐t✐ ❡ ♠✐p✐❡s✐ ❡ t❞ ❡❦s

s❞ ✈ ✐ ❡y✐❣ 5 ⑥ ❡❦⑧ ♣❞ ❡❦ ❥ Flexy Pave ❢❦ T✐ ❡♣⑥ ❡s S❞ ♠①③, q ✐✈ ⑥ ④ ✐⑧ ❞ ❡

(42)

❷❷

❸ ❹ ❺❻ ❼ ❽❼ ❾❿u pro❻ ➀y p❻ ❼➁ ❿sp❿ ➂❿ ❼ ❾ ❿ ➂❿❼ ➂❽❼t❿s➀ ❿➃up❿t❻ ❼ ➄u➂u❼➁ ❿ ❼ ➅ ➄❻ ➆ ❿ ➇➃❻ ➆ ➈ ❿➉ ❿➊ ❿➆ ❿➈ ➋ ❿➌➍T. ➄❻➆❽❼➁ ❽❼.

➍❿ ❼ ❾❿ ❼➁➊ ❻ ➀❻➆❾❿ ❿ ❼➊ ❻ ❼➁ ❿➈➊ ❿ ➂❿❼❾❿ ➂❿❼ ➂❽❼➋ ❿➈ ➋❻ ➆➈ ❻ ➃ ➇➋❿➎❿➂ ❿➏5 ➐❺➎❿ ❼

➊ ❻ ➀❻ ➆ ❾❿ ❿ ❼ ❾❿ ➂❿ ❼ ➈❻ ➊ ❿❼ ❾❿ ❼➁ 17 ➐❺ ➎❿ ➂❿➉ ❾❿ ❼➁ ➀ ❿ ➑ ❿ ➀➋ ➇ 220 ➏❿➆ ❽

(43)

➒ ➓ →↕→➙➣➛➣➛

➜➝ ➞➟ ➠➡➢ ➤➥➦➤➧➨ ➤ H➦➩ ➦➫ ➭ ➨ ➤➧ ➯➢ ➲➟ ➠➢➩ ➨ ➤ ➳ ➡➟➵ ➸➢ ➺ ➨ ➲ U➤➥➨➤➧➻U➤➥➨➤➧

H➦➩ ➦➫ ➞➟ ➠➥➨ ➺ ➨ ➼➸UH ➞➟ ➠➥➨➺ ➨➽ ➩ ➟➾ ➨ ➥➨ ➞ ➨➠➨ ➞➢➵ ➨➩ ➥➨ ➡➨➫ ➞➟ ➠➚➨ ➤➚➢➨➤

➸➳ ➤➺➠➨➩ ➸➟ ➠➚➨➪ ➨➫➨

➶➹r➘➴n➘➷➴n ➴ ➬➴ ➮➴ ➱➴ustu p➹✃r➴u➴tn ➬ ➹❐ ➴n n ❒➴➴n ❮ ➴tu or➴❐n➴➴tu ➮ ➹✃ ➷➱ ❒ ➹❐ ➷❰➴n t❰➴n ➬ ➷r➷ny➴ t➹➱ ➴ ➬r ➴p ❮ ➴tu o➴rn❐➮➴ ➷n ➴➴tu ➮ ➹✃ ➷➱ Ï ➶➴ ❮➴ ➮ ÐÑ ÐÑ ÒUH P➹Ó➬➴Ô➴❒ ➹Õ Ö➴Ô➴ ❰➴Õ ×✃ ➴ ➱Ø➴Ù

ÚSÛ➴ÔÛ Ü➹Ó➘➴Õ➘➷➴Õ ➴ ➬➴➮➴ ➱ ❮Û➴Ô Û Ü➹Ó✃Û➴Ô➴Õ ➱Û❰Û❒ ➬ ➹Õ❐ ➴Õ ❒➴Õ➴

❮➹ÝÓ➴Õ❐ ➴Ô➴Û ➮ ➹✃ ➷➱ ❒ ➹Õ❐ ➷❰➴Ô❰➴Õ ➬ ➷Ó➷ÕÖ➴ Ô➹Ó➱➴ ➬➴Ü ❮➴ÔÛ ÝÓ➴Õ❐ ➮➴ ➷Õ

➴Ô➴Û➮ ➹✃ ➷➱ ÏÞ

UÕ❮Û Óß ÛÕ❮Û ÓÖ➴Õ❐Ô➹Ó❰➴Õ➬ÛÕ❐ ➬➴➮➴ ❒P➴❮ ➴ ➮Ô➹Ó❮➹✃Û Ô×Ö➴ ➷ÔÛÙ

Ð Ï P➹Ó✃Û➴Ô➴Õ

P➹Õ❐ÛÕ➴ ➴Õ ❰➴Ô➴ Ü➹Ó✃Û➴Ô➴Õ Ü➴ ➬➴ Ü➹ÓÛ❒Û❮➴Õ Ô➹Õ Ô➴Õ❐

Ü➹Ó➘➴Õ➘➷➴Õ ➷Õ➷ ➮ ➹✃ ➷➱ Ô➹Ü➴Ô ➘➷❰➴ ➬ ➷❐ ➴Õ Ô➷ ➬ ➹Õ❐ ➴Õ ❰➴Ô➴ Ü➹Ó✃Û➴Ô➴Õ

➱Û❰Û❒ ➴Ô➴Û Ô➷Õ➬➴ ❰➴Õ ➱Û❰Û❒× ❰➴Ó➹Õ➴ Ü➹Ó✃Û➴Ô➴Õ Ô➹Ó❮➹✃Û Ô

❒ ➹❒✃ ➴Ø➴ ❰ ➹Ü➴ ➬➴ ➴ ❰ ➷✃ ➴Ô ➱Û❰Û❒ ✃➴ ❐ ➷ Ü➴Ó➴ Ü➷➱ ➴ ❰ ➬➴ ➮➴❒

Ü➹Ó➘➴Õ➘➷➴ÕÏ P➴ ➬➴ P➹Ó➘➴Õ➘➷➴Õ P➹❒✃ ÝÓÝÕ❐ ➴Õ NÝ ❒ÝÓ

à á â ãäRNãåæ ãçà à7 t➹➮➴ ➱ t➹r➘➴ ➬➷ p➹r✃➴ut➴Õ ➱u❰❒u ➴Õ➴t➴r ➶è Ï

B➹r➷Õ❐ ➷Õ ➬ ➹Õ❐ ➴Õ ➶è Ï é ➷➘➴y➴ Ku❒ ➴su ê❒ ➷Õ➬Ý ❒➹Õ❐ ➹Õ➴ ➷

æÕ➴ ➮➴ ❮ ➷st ➶➹Õ➘ ➹Õ➷➱ ➴Õr ë➷r ìæ ➶ë) ➬ ➷ íÕ❐ ➴ ➷u BÝ➴yè➴Õ➘uÕ❐ í➹➮Ý×r

(44)

î ï

ð ñ òótu Oôó õ öó ÷ó ø Lù úûü÷ù ôü ó ýó þSó ÷ø Oôóõ ö Ló ûõó ÷ó øLù úûü ñ Søó ÷ø þ ù ôÿóõÿûó õ þ óûõ ö ✁ù ýû✂û ÷ üó ôø✁ ó ýó ý øó þûü ó✂ ✄ó õ ö

✁óûõ ö ú ù ôüó ýóþ ☎ ü ó ýó þ óõ ýó õ ✁óûõ ö ✆ ù✆ ú ùôû✂óõ þ ùôõ✄ó ÷ó ó õ

✄ó õ ö ✝✞ ✝✞✂ ✁ó ÷ ø✁ ó✆ó ó ûõ ñ Pûü ó✂ ✄ó õ ö ýû✆ó✂✁ø ý ýó þó ÷

ú ùô ú ùõ ÷ ø✂ ✞ ôóõ ö ó ÷ó ø úó ýó õ ü ø✂ø✆ ñ Pó ýó Pù ôÿó õÿûó õ

Pù ôÿóõÿûó õ Pù✆ ú✞ ô✞ õ öó õ N✞✆ ✞ ô ✟✠ ✡ ☛☞RN☛✌✍ ☛ð✟ ✟7 tùó ü

✁ùó✂óp t ó õótór ✎✏ñ Bùûõ öûõr ý ùõ öó õ ✎✏ ñ ✑ ûÿóóy Kusu✆ó

✒✆ûõ ý✞ ýóó ✆ p✞ryù✂✍õóst ó✁û ✎ùõÿùõ ûüó õr ✓ûr ✔✍✎✓) ýûòõ öó ûu

B✞yó✏ó õÿuõ öòù✞✕r Kóû✆ó õó õt ✏û✆urñ

✖ñ ✗ùõ öû✂ó✂ó õt ✘ûûõr óy

✎ó ýóùprÿó õÿûó õ tùrýóópt õusur ÿó õÿû yó õ öýû ú ùû✂ó õr ✞ùüûü ó✂p

y

óõ ö ✁ótu ✂ùó ýóp ûü ó✂p yó õ ö ó ûõ ñ ✎ó ýó pùrÿó õÿûóõ ûõ û póór

p

ûü ó✂ ùtû✂ór t ✂ùó ýóp ó✂ûúót ü✂u✆u yóõ ö ✆uõ ✝ ø ✂órùõ ó

✂ùü ùõ ýó✂õóy ✁ùõ ýûû ñr ✎ùrÿó õÿûó õ ó õótór ✎✏ñ Bùrûõ öûõ ý ùõ öó õ

✎✏ñ ✑ ûÿóóy Ku✆ósu ✒✆ûõ ý✞ tùó ü tùÿó ýûr ✂ù✁ùpó✂ótó õóó úûp ó

p

ù✂ùrÿó ó õ yó õ ö ýûó✂u✂ó õ ✞ùü ✎✏ñ ✑ûÿóyó Ku✆ ósu ✒✆ ûõ ý✞

✁ùù✁ó û✕ ✆ó✂ó ✎✏ñ Bùrûõ öûõ wóÿû ú ✆ù✆úóóy✂ó õr úûóóy

ú✞r✞ õ öóõ ó õ öy tùr✝ó õ✆tu ýóó✆ òurót ✎ùõÿóõÿûó õ

✎ù✆ ú✞r✞õ öó õ N✞ ✆✞r ✟✠✡ ☛B✙N☛✌✍☛ð✟ ✟7ñ

Bùrýó✁ó✂óõr ùõ öùp ûó õrt pùÿóõr ÿûó õ yó õ ö tùó ü ýûóû✂ó õ✕ur pó ýó

p

ùrÿó õÿûó õ yó õ ö ✆ ùû úó ✂ó õt ó õótró ✎✏ñ Bùûõ öûõr ý ùõ öóõ ✎✏ñ ✑ûÿóóy

Ku✆ ósu ✒✆ ûõ ý✞ tùó ü✁ùó ûsu ý ùõ öó õ✂ùtùõtuó õ✎ó✁ó ✚✖✚✖ K✛ ✜ ✎ùrýóót

Figur

Memperbarui...

Referensi

Memperbarui...