• Tidak ada hasil yang ditemukan

PEngujian Galur Sorgum (Sorghum bicolor (L) Moench.) Pada Dua Tingkat Pemupukan Nitrogen

N/A
N/A
Protected

Academic year: 2017

Membagikan "PEngujian Galur Sorgum (Sorghum bicolor (L) Moench.) Pada Dua Tingkat Pemupukan Nitrogen"

Copied!
79
0
0

Teks penuh

(1)

PEMGUJIAN GALUR SORGUM i Sorghum bicolor

( L

Moench. )

PADA DUA TlNGKAT PEMUPUKAN NITROGEN

Oleh

DIDlK PURWANTO

A 18. 0690

JURUSAN BUDlDAYA PERTANIAN

FAKULTAS PERTAlUlAN lNSTlTUT PERTANiAN BOGOR B O G O R

(2)

RINGKASAN

DIDIK PURVIANTO. Pengujian Galur Sorgum (Sorghum bicolor

L.

Moench.) Pada Dua Tingkat Pemupukan Nitrogen, (Dibawah

Bimbingan ISMU SUKANTO SUV/ELO).

Sorgum cukup produktif pada daerah-daerah basah disam-

ping ia juga mampu tumbuh pada daerah-daerah yang terlalu

kering dan panas untuk serealia lain.

Salah satu diantara kegiatan pemuliaan tanaman adalah

seleksi dan introduksi tanaman untuk mendapatkan tanaman

yang sesuai dengan yang dikehendaki oleh pemulianya. Dalam

ha1 ini kegiatan pemuliaan tanaman menitikberatkan untuk

mendapatkan varietas unggul berumur genjah, berproduksi

tinggi, warna biji putih serta habitus tanaman pendek.

Tiap-tiap varietas mempunyai tanggap yang berbeda-beda

terhadap pemupukan nitrogen. Untuk itu perlu diketahui

sampai sejauh mana tanggap galur sorgum terhadap pemupukan

nitrogen tersebut.

Tujuaa penelitian adalah untuk menguji beberapa galur

sorgum serta tanggapnya terhadap pemupukan nitrogen

90

kg

N/ha dan

180

kg N/ha.

Penelitian dilakukan di Kebun Percobaan IPB Darmaga IV

Eogor, mulai Oktober

1984

sampai Maret

1985.

Jenis tanah

latosol coklat kemerahan, Eahan yang diuji sebanyak

13

ga-

lur yaitu: Keris, UPCA-S1, No

339,

M/2-1-4-7, M/2-1-11-1,

Fi2-IV-4-1, Yf2-IV-12-1, Y52-IV-12-2, Yd2-IV-18-6,

(3)

Pupuk yang digunakan a d a l a h Urea (46%

N)

sebanyak 90

kg N/ha dan 1 8 0 k g N/ha. TSP

(46%.

p20$) sebanyak 90 k g

P 0 /ha dan K C 1 (60% K20) sebanyak 50 kg K20/ha. Digunakan 2

5

Rancangan Acak Kelompok yang d i s u s u n s e c a r a f a k t o r i a l de-*.

ngan t i g a kelompok

.

Galur berbeda s a n g a t n y a t a untuk semua peubah yang d i -

amati. V a r i e t a s K e r i s masih merupakan v a r i e t a s yang p a l i n g

genjah. Galur M/2-1-4-7, M/2-1-11-1 dan M/2-IV-4-1 diduga

akan l e b i h unggul d a r i v a r i e t a s K e r i s k a r e n a mempunyai

t i n g g i tanaman dan jumlah daun t i d a k berbeda n y a t a dengan

K e r i s , sedangkan bobot b i j i p e r malainya l e b i h t i n g g i .

Akan t e t a p i umurnya s e d i k i t l e b i h dalam d a r i pada K e r i s ,

y a i t u berbeda

2

9

h a r i . Galur M/2-1-4-7, M/2-1-11-1 dan

M/2-IV-4-1 juga mempunyai bobot b i j i p e r malai p e r h a r i

l e b i h b e s a r d a r i v a r i e t a s K e r i s maupun UPCA-S,.. Galur

A 9042 t e r s e r a n g p e n y a k i t p a l i n g r i n g a n dan mempunyai bo-

b o t b i j i p e r malai p a l i n g b e s a r .

N i t r o g e n berpengaruh n y a t a t e r h a d a p panjang t a n g k a i

malai, bobot b i j i p e r m a l a i , jumlah b i j i p e r m a l a i dan

umur berbunga. Dalam pengu j i a n i n i perlakuan n i t r o g e n

memperpendek t a n g k a i malai dan umur berbunga, akan t e t a p i

dapat menambah bobot dan jumlah b i j i p e r malai. Sedangkan

t e r h a d a p t i n g g i tanaman, jumlah daun, l u a s daun bendera,

panjang malai, bobot 100 b u t i r b i j i , umur panen dan s k o r

serangan p e n y a k i t pengaruhnya t i d a k nyata. S i f a t - s i f a t

t e r s e b u t t i d a k menunjukkan tanggap t e r h a d a p perlakuan ni-

(4)

Karena t i d a k t e r d a p a t i n t e r a k s i a n t a r a g a l u r dan ni-

t r o g e n untuk semua peubah gang d i a m a t i , maka d a r i penguji-

an

i n i t i d a k d a p a t disimpulkan tanggap masing-masing g a l u r
(5)

INSTITUT PERTANIAN BOGOR

FAKULTAS PERTANIAN, JURUSAN BUDIDATA PERTANIAN.

K a m i menyatakan bahwa l a p o r a n Karya I l m i a h ini t e l a h disu-

sun o l e h

N a m a Mahasiswa : D I D I K PURWANTO Nomor Pokok : A 18.0690

J u d u l : PENGUJIAN GALUR SORGUH (Sorghum b i c o l o r

(L) Moench.) PADA DEA TINGKAT PEMUPUKAN

NITROGEN

Diterima s e b a g a i p e r s y a r a t a n untuk memperoleh g e l a r S a r j a -

n a P e r t a n i a n pada F a k u l t a s P e r t a n i a n , I n s t i t u t P e r t a n i a n

Bogor.

D r Ismu Sukanto Suwelo. M. Sc.

Ketua J u r u s a n Pani t i a Karya I l m i a h

(6)
(7)
(8)
(9)
(10)
(11)
(12)
(13)
(14)
(15)
(16)
(17)
(18)
(19)
(20)
(21)
(22)
(23)
(24)
(25)
(26)
(27)
(28)
(29)
(30)
(31)
(32)
(33)
(34)
(35)
(36)
(37)
(38)
(39)
(40)
(41)
(42)
(43)
(44)
(45)
(46)
(47)
(48)
(49)
(50)
(51)
(52)
(53)
(54)
(55)
(56)
(57)
(58)
(59)
(60)
(61)
(62)
(63)
(64)
(65)
(66)
(67)
(68)
(69)
(70)

PEMGUJIAN GALUR SORGUM i Sorghum bicolor

( L

Moench. )

PADA DUA TlNGKAT PEMUPUKAN NITROGEN

Oleh

DIDlK PURWANTO

A 18. 0690

JURUSAN BUDlDAYA PERTANIAN

FAKULTAS PERTAlUlAN lNSTlTUT PERTANiAN BOGOR B O G O R

(71)

RINGKASAN

DIDIK PURVIANTO. Pengujian Galur Sorgum (Sorghum bicolor

L.

Moench.) Pada Dua Tingkat Pemupukan Nitrogen, (Dibawah

Bimbingan ISMU SUKANTO SUV/ELO).

Sorgum cukup produktif pada daerah-daerah basah disam-

ping ia juga mampu tumbuh pada daerah-daerah yang terlalu

kering dan panas untuk serealia lain.

Salah satu diantara kegiatan pemuliaan tanaman adalah

seleksi dan introduksi tanaman untuk mendapatkan tanaman

yang sesuai dengan yang dikehendaki oleh pemulianya. Dalam

ha1 ini kegiatan pemuliaan tanaman menitikberatkan untuk

mendapatkan varietas unggul berumur genjah, berproduksi

tinggi, warna biji putih serta habitus tanaman pendek.

Tiap-tiap varietas mempunyai tanggap yang berbeda-beda

terhadap pemupukan nitrogen. Untuk itu perlu diketahui

sampai sejauh mana tanggap galur sorgum terhadap pemupukan

nitrogen tersebut.

Tujuaa penelitian adalah untuk menguji beberapa galur

sorgum serta tanggapnya terhadap pemupukan nitrogen

90

kg

N/ha dan

180

kg N/ha.

Penelitian dilakukan di Kebun Percobaan IPB Darmaga IV

Eogor, mulai Oktober

1984

sampai Maret

1985.

Jenis tanah

latosol coklat kemerahan, Eahan yang diuji sebanyak

13

ga-

lur yaitu: Keris, UPCA-S1, No

339,

M/2-1-4-7, M/2-1-11-1,

Fi2-IV-4-1, Yf2-IV-12-1, Y52-IV-12-2, Yd2-IV-18-6,

(72)

Pupuk yang digunakan a d a l a h Urea (46%

N)

sebanyak 90

kg N/ha dan 1 8 0 k g N/ha. TSP

(46%.

p20$) sebanyak 90 k g

P 0 /ha dan K C 1 (60% K20) sebanyak 50 kg K20/ha. Digunakan 2

5

Rancangan Acak Kelompok yang d i s u s u n s e c a r a f a k t o r i a l de-*.

ngan t i g a kelompok

.

Galur berbeda s a n g a t n y a t a untuk semua peubah yang d i -

amati. V a r i e t a s K e r i s masih merupakan v a r i e t a s yang p a l i n g

genjah. Galur M/2-1-4-7, M/2-1-11-1 dan M/2-IV-4-1 diduga

akan l e b i h unggul d a r i v a r i e t a s K e r i s k a r e n a mempunyai

t i n g g i tanaman dan jumlah daun t i d a k berbeda n y a t a dengan

K e r i s , sedangkan bobot b i j i p e r malainya l e b i h t i n g g i .

Akan t e t a p i umurnya s e d i k i t l e b i h dalam d a r i pada K e r i s ,

y a i t u berbeda

2

9

h a r i . Galur M/2-1-4-7, M/2-1-11-1 dan

M/2-IV-4-1 juga mempunyai bobot b i j i p e r malai p e r h a r i

l e b i h b e s a r d a r i v a r i e t a s K e r i s maupun UPCA-S,.. Galur

A 9042 t e r s e r a n g p e n y a k i t p a l i n g r i n g a n dan mempunyai bo-

b o t b i j i p e r malai p a l i n g b e s a r .

N i t r o g e n berpengaruh n y a t a t e r h a d a p panjang t a n g k a i

malai, bobot b i j i p e r m a l a i , jumlah b i j i p e r m a l a i dan

umur berbunga. Dalam pengu j i a n i n i perlakuan n i t r o g e n

memperpendek t a n g k a i malai dan umur berbunga, akan t e t a p i

dapat menambah bobot dan jumlah b i j i p e r malai. Sedangkan

t e r h a d a p t i n g g i tanaman, jumlah daun, l u a s daun bendera,

panjang malai, bobot 100 b u t i r b i j i , umur panen dan s k o r

serangan p e n y a k i t pengaruhnya t i d a k nyata. S i f a t - s i f a t

t e r s e b u t t i d a k menunjukkan tanggap t e r h a d a p perlakuan ni-

(73)

Karena t i d a k t e r d a p a t i n t e r a k s i a n t a r a g a l u r dan ni-

t r o g e n untuk semua peubah gang d i a m a t i , maka d a r i penguji-

an

i n i t i d a k d a p a t disimpulkan tanggap masing-masing g a l u r
(74)

INSTITUT PERTANIAN BOGOR

FAKULTAS PERTANIAN, JURUSAN BUDIDATA PERTANIAN.

K a m i menyatakan bahwa l a p o r a n Karya I l m i a h ini t e l a h disu-

sun o l e h

N a m a Mahasiswa : D I D I K PURWANTO Nomor Pokok : A 18.0690

J u d u l : PENGUJIAN GALUR SORGUH (Sorghum b i c o l o r

(L) Moench.) PADA DEA TINGKAT PEMUPUKAN

NITROGEN

Diterima s e b a g a i p e r s y a r a t a n untuk memperoleh g e l a r S a r j a -

n a P e r t a n i a n pada F a k u l t a s P e r t a n i a n , I n s t i t u t P e r t a n i a n

Bogor.

D r Ismu Sukanto Suwelo. M. Sc.

Ketua J u r u s a n Pani t i a Karya I l m i a h

(75)
(76)
(77)
(78)
(79)

Referensi

Dokumen terkait

Dari beberapa penelitian yang ada, penulis membuat pengembangan penelitian perancangan lampu penerangan otomatis, yang mana dari penelitian tersebut diharapkan dapat

Karakteristik ini ditambah dengan konsistensi yang sangat licin menyebabkan manitol menjadi eksipien pilihan untuk formulasi tablet kunyah.

Sebagai upaya untuk menuju kondisi ideal yang diharapkan, maka perlu dilakukan upaya terobosan yang melibatkan semua pihak terkait dalam pendayagunaan aparatur

Demikian daftar riwayat hidup ini saya buat dengan sebenarnya.. Kediri, 17 November 2015 Saya

Peraturan Kepala BKPM Nomor 14 Tahun 2015 tentang Pedoman dan Tata Cara Izin Prinsip Penanaman Modal.. Peraturan Kepala BKPM Nomor 15 Tahun 2015 tentang Pedoman dan Tata Cara

i Rencana Strategis R RI 2015-2019 secara keseluruhan yang berkaitan dengan pelaksanaan gagasan dalam kurun waktu 2015-2019 yang mengandung koordinasi dan identiikasi

Selanjutnya Rangkuti (2008:39), mendefinisikan ekuitas merek sebagai sekumpulan asset yang terkait dengan nama, merek atau symbol, sehingga dapat disimpulkan bahwa ekuitas

Metode penelitian ini merupakan Penelitian Tindakan Kelas (PTK) dengan model Kurt Lewin yang terdiri dari dua siklus dengan empat tahapan yaitu, (1) Perencanaan, (2) Pelaksanaan,