BAB I PENDAHULUAN. Pada dasarnya pendidikan nasional berfungsi mengembangkan. kemampuan dan membentuk watak serta peradaban bangsa yang bermartabat.

Loading....

Loading....

Loading....

Loading....

Loading....

Teks penuh

(1)

BAB I

PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang

Pada dasarnya pendidikan nasional berfungsi mengembangkan kemampuan dan membentuk watak serta peradaban bangsa yang bermartabat. Pendidikan sebagai sarana strategis pembangunan nasional memiliki peranan yang amat penting bagi pembangunan karena melalui pendidikanlah dapat dilakukan usaha dan proses peningkatan sumber daya manusia, agar diperoleh manusia yang berkualitas tinggi sehingga mampu berperan aktif sebagai subjek pembangunan terutama dalam menyambut era globalisasi yang akan datang. Dengan kata lain, pendidikan adalah suatu proses budaya untuk meningkatkan harkat dan martabat manusia.

Namun berkaitan dengan hal tersebut, kondisi pendidikan di Indonesia saat ini masih sangat memprihatinkan. Menurut data pada Badan Pusat Statistik (BPS) tahun 2011, Indonesia menunjukkan angka partisipasi pendidikan formal yang masih tergolong rendah, seperti yang dituang dalam Tabel 1 berikut:

Tabel 1. Persentase Angka Partisipasi Sekolah Formal Berdasarkan Umur Tahun 2008-2010

Indikator Partisipasi Pendidikan Formal 2008 2009 2010

Angka Partisipasi Sekolah (APS) 7-12 th 97,83 97,95 97,96

Angka Partisipasi Sekolah (APS) 13-15 th 84,41 85,43 86,11

Angka Partisipasi Sekolah (APS) 16-18 th 54,70 55,05 55,83

Angka Partisipasi Sekolah (APS) 19-24 th 12,43 12,66 13,67

(2)

Berdasarkan data di atas, diketahui bahwa persentase partisipasi anak usia 16-24 tahun jauh berbeda dengan persentase partisipasi sekolah pada usia 7-15 tahun. Hal ini kemungkinan dikarenakan program gratis sekolah dasar sembilan tahun hanya mencakup pendidikan dasar dan menengah pertama, sedangkan untuk sekolah menengah ke atas dikenakan biaya yang cukup mahal. Tabel 1 di atas, menunjukkan persentase untuk usia sekolah menengah ke atas belum menyentuh 60 persen dari keseluruhan rakyat Indonesia.

Rendahnya persentase angka partisipasi sekolah formal, terutama bagi sekolah menengah ke atas, menunjukkan bahwa masih banyak warga negara yang belum dapat mengikuti pendidikan dengan baik. Haryati (2007) dalam penelitiannya menyebutkan bahwa kondisi ekonomi, sosial dan geografis menyebabkan perubahan perilaku dan pola pikir masyarakat yang berdampak pada bertambahnya jumlah anak putus sekolah.

Oleh karena itu, pemerintah menawarkan sebuah alternatif program untuk menangani masalah pendidikan tersebut. Program yang dimaksud adalah program Pendidikan Luar Sekolah atau Pendidikan Non-formal. Berdasarkan Undang-Undang No. 20 Tahun 2003, Pendidikan Luar Sekolah (PLS) merupakan salah satu jalur penyelenggaraan pendidikan nasional di samping pendidikan sekolah.

Pendidikan Luar Sekolah (PLS) merupakan program yang diadakan untuk membina kegiatan pendidikan masyarakat di luar pendidikan formal. pendidikan jenis ini merupakan pendidikan yang dirancang untuk membelajarkan masyarakat agar mempunyai jenis keterampilan dan pengetahuan yang dilaksanakan di luar jalur pendidikan formal. Beberapa jenis program pendidikan yang dilakukan oleh PLS saat ini adalah Pendidikan Kecakapan Hidup, Pendidikan Anak Usia Dini,

(3)

Kepemudaan, Pemberdayaan Perempuan, Keaksaraan, Keterampilan dan Pelatihan Kerja, Kesetaraan dan pendidikan sejenis lainnya yang ditujukan untuk mengembangkan kemampuan peserta didik (Tim FKIP, 2007).

Salah satu upaya yang dilakukan Pendidikan Luar Sekolah (PLS) dalam bentuk pendekatan terhadap masyarakat adalah dengan membentuk suatu wadah bernama Pusat Kegiatan Belajar Masyarakat (PKBM). PKBM inilah yang menjadi salah satu institusi yang berperan sebagai wadah untuk berbagai kegiatan pembelajaran masyarakat yang diarahkan pada pemberdayaan potensi untuk menggerakkan pembangunan di bidang sosial, ekonomi dan budaya baik di pedesaan maupun di perkotaan yang dikelola oleh lembaga kemasyarakatan di daerah setempat.

Sihombing (1999) menyatakan, Pusat Kegiatan Belajar Masyarakat (PKBM) merupakan salah satu alternatif yang dapat dipilih dan dijadikan ajang pemberdayaan masyarakat. Hal ini sejalan dengan pemikiran bahwa dengan membuat suatu wadah seperti PKBM, akan didapat potensi-potensi baru yang dapat ditumbuhkembangkan serta dimanfaatkan atau didayagunakan, melalui pendekatan-pendekatan kultural maupun persuasif.

Depdiknas (2006) menuliskan sejumlah program Pusat Kegiatan Belajar Masyarakat (PKBM). Program-program tersebut terdiri atas: (1) Keaksaraan Fungsional, (2) Program Paket A setara SD, (3) Program Paket B setara SMP, (4) Program Paket C setara SMA, (5) Kelompok Belajar Usaha, (6) Magang, (7) Pendidikan Kesetaraan Gender (8) Kursus dan Pelatihan Keterampilan, (9) Pendidikan Anak Usia Dini (PAUD) dan program-program lain yang dibutuhkan oleh masyarakat.

(4)

Dari sekian banyak program yang ada, program kesetaraan merupakan salah satu program unggulan Pendidikan Luar Sekolah yang dicanangkan pemerintah untuk memberikan pelayanan pendidikan dasar secara merata. Program kesetaraan ini dibagi atas 3 jenjang yaitu Kejar paket A yang setara dengan SD, Kejar Paket B yang setara dengan SMP, dan Kejar Paket C yang setara SMA. Dengan adanya Kejar Paket ini diharapkan orangtua lebih termotivasi untuk menyekolahkan anaknya serta menumbuhkembangkan niat belajar masyarakat.

Anak-anak dan masyarakat yang mengikuti program ini akan diberikan pengetahuan, sikap dan keterampilan yang setara dengan kurikulum pendidikan formal dan dipadukan dengan mata pancaharian sehingga diharapkan dapat memberikan output yang memiliki kualitas kesadaran pendidikan yang lebih baik sehingga dapat melanjutkan pendidikan ke tingkat yang lebih tinggi atau masuk ke dalam masyarakat dengan kualitas yang lebih baik sehingga mampu bersaing.

Beberapa penelitian sebelumnya mengenai Pendidikan Luar Sekolah (PLS) dan kaitannya dengan PKBM telah dilakukan. Mardiana (2005) meneliti PKBM Adipura di Kecamatan Manggala, Makassar mengatakan bahwa tujuan penelitiannya adalah untuk melihat sejauh mana keefektifan proses pembelajaran pada PKBM tersebut. Hasil penelitian Mardiana (2005) menunjukkan bahwa keefektifan proses pembelajaran di PKBM tersebut berada pada kategori sedang. Hal ini berarti bahwa keefektifan proses pembelajaran pada PKBM Adipura ini masih belum optimal.

Fatimah (2008) yang mengambil tempat penelitian di PKBM Santika Kelurahan Bambu Apus Cipayung, Jakarta Timur mengatakan bahwa tujuan

(5)

umum penelitiannya adalah untuk mengkaji peranan PKBM dalam rangka pengembangan masyarakat. Hasil penelitian Fatimah (2008) menemukan bahwa secara umum, PKBM telah dapat menjalankan peranannya sebagai salah satu lembaga pendidikan nonformal yang mendorong pengembangan masyarakat. Namun masih terdapat beberapa hambatan yang dihadapi, seperti keterbatasan waktu pembelajaran, dan minimnya atensi warga belajar terhadap proses pembelajaran.

Agung (2007) yang meneliti tentang hambatan birokratis dalam penyelenggaraan Pusat Kegiatan Belajar Masyarakat (PKBM) menemukan bahwa sejauh ini para penyelenggara PKBM masih memperlihatkan besarnya campur tangan unsur birokratis pemerintah yang bersifat top down dalam setiap penyelenggaraan PKBM. Hal tersebut bertolak belakang dengan konsep dasar PKBM. Selain itu, penelitian ini juga menemukan banyak penyalahgunaan program ini. Banyak PKBM-PKBM yang dibuat fiktif dan hanya bertujuan untuk mendapatkan block grant atau dana bantuan dari pemerintah. PKBM fiktif ini hanya yang memiliki ”nama” namun tidak terdapat kegiatan pembelajaran.

Setiap lembaga pendidikan memiliki sebuah sistem pendidikan yang membentuknya. Tak terkecuali dengan PKBM sebagai salah satu lembaga pendidikan yang bertujuan memperluas kesempatan warga masyarakat khususnya yang tidak mampu untuk meningkatkan pengetahuan, keterampilan dan sikap mental yang diperlukan untuk mengembangkan diri dan bekerja mencari nafkah.

Sejalan dengan pemahaman tersebut, terkait dengan pentingnya peranan Pusat Kegiatan Belajar Masyarakat (PKBM) sebagai jawaban atas permasalahan pendidikan masyarakat dan kaitannya dengan peran PKBM dalam pengembangan

(6)

masyarakat khususnya di daerah yang angka partisipasi sekolahnya masih rendah maka peneliti terinspirasi untuk melakukan sebuah penelitian evaluasi terhadap sistem yang membentuk PKBM untuk mengkaji sejauh mana keberhasilan yang mampu dicapai Pusat Kegiatan Belajar Mayarakat terutama di wilayah yang sarat akan kemiskinan.

Penelitian ini mengambil tempat di wilayah Penjaringan, Jakarta Utara. Berdasarkan data yang dimiliki peneliti, daerah ini merupakan salah satu daerah yang memiliki jumlah penduduk miskin dan putus sekolah terbanyak di daerah Ibukota Jakarta. Penelitian ini mencoba mengkaji apakah program kesetaraan Paket C, dalam hal ini PKBM Negeri 17, yang ada sudah berjalan sesuai dengan fungsinya untuk menyelesaikan permasalahan pendidikan terutama di daerah Penjaringan dan sekitarnya.

1.2 Perumusan Masalah

Berdasarkan pemaparan teori dan fakta mengenai PKBM yang terdapat pada latar belakang di atas, maka rumusan masalah penelitian ini adalah sebagai berikut:

1. Apakah faktor-faktor mempengaruhi proses pembelajaran pada paket C ini? 2. Bagaimana output dari proses pembelajaran Paket C ini?

3. Apakah Paket C pada PKBM ini sudah berhasil menjalankan tugasnya dengan baik sebagai penyelenggara pendidikan kesetaraan?

(7)

1.3 Tujuan dan Kegunaan 1.3.1 Tujuan Penelitian

Tujuan dari penulisan penelitian ini, terkait dengan perumusan masalah di atas adalah:

1. Menganalisis faktor-faktor yang mempengaruhi proses pembelajaran pada Paket C.

2. Menganalisis output program berdasarkan proses pembelajaran.

3. Mengetahui keberhasilan Paket C berdasarkan tugasnya sebagai

penyelenggara pendidikan kesetaraan.

1.3.2 Kegunaan Penelitian

Kegunaan penelitian ini adalah:

1. Bagi penyelenggara PKBM, penelitian ini dapat digunakan sebagai salah satu masukan untuk memperbaiki kualitas pengajar, syarat dalam perekruitan pengajar, serta memperbaiki peraturan yang telah ada, agar dapat memperbaiki mutu dan kualitas Paket C.

2. Bagi kalangan akademisi, penelitian ini dapat dijadikan salah satu sumber literatur dalam kajian evaluatif terhadap Paket C dan PKBM.

Figur

Memperbarui...

Referensi

Memperbarui...

Related subjects :