• Tidak ada hasil yang ditemukan

BAB III DATA DAN HASIL PENGUKURAN

N/A
N/A
Protected

Academic year: 2021

Membagikan "BAB III DATA DAN HASIL PENGUKURAN"

Copied!
17
0
0

Teks penuh

(1)

25

BAB III

DATA DAN HASIL PENGUKURAN

3.1 SEKILAS TENTANG KANCATEL PAMANUKAN 3.1.1 Letak Daerah Dan Wilayah

Kantor Cabang Telekomunikasi (KANCATEL) Pamanukan terletak di daerah pantai utara Kabupaten Subang, Provinsi Jawa Barat, memiliki koordinat 107O 48' 43,38 '' BT, dan 06O 17 ' 08,00 '' LS. Wilayah Pamanukan sebagian besar terdiri dari daerah persawahan berpengairan teknis dan memiliki letak yang strategis pada persilangan jalan negara dengan jalan propinsi yang menghubungkan wilayah pantai Utara Jawa Barat - Bandung. Area pelayanan KANCATEL Pamanukan meliputi 5 kecamatan diantaranya :

Tabel 3.1: Area Pelayanan Kantor Cabang Telekomunikasi Pamanukan.

KECAMATAN

LUAS DAERAH

(ha)

POTENSI KAWASAN JUMLAH

DESA

PAMANUKAN 8.171 Pertanian,

Perdagangan, Jasa Pedataran 14 LEGON

KULON 8.522

Pertanian,

Industri Kecil Pantai 8

PUSAKA NEGARA 10.352 Pertanian, Kelautan, Pariwisata, Pertambakan Pantai 14 BINONG 10.556 Pertanian, Kelautan, Pariwisata, Pertambakan Pedataran 18 COMPRENG 6.866 Pertanian, Peternakan Pedataran 8 (Sumber : PT. Telkom Kancatel Pamanukan)

(2)

Area pelayanan jasa telekomunikasi KANCATEL Pamanukan tersebar di kecamatan yaitu Pamanukan, Legon Kulon, Pusakanegara, Binong, dan Compreng, namun penggelaran jaringan akses pelanggan saat ini dominan terkonsentrasi di daerah Pamanukan.

Gambar 3.1: Peta Kabupaten Subang (Sumber : PT. Telkom Kancatel Pamanukan)

3.1.2 Layanan Teknologi Telekomunikasi Kancatel Pamanukan

Teknologi akses yang menghubungkan antara sisi sentral lokal ke arah pelangggan yang digunakan dalam memenuhi kebutuhan masyarakat akan jasa telekomunikasi di KANCATEL Pamanukan antara lain :

(3)

27

1. Teknologi Jaringan Akses Tembaga.

Yaitu teknologi dimana media yang digunkan untuk menghubungkan antara sisi sentral lokal ke arah pelanggan menggunkan media kabel tembaga. 2. Teknologi Jaringan Akses Radio,

Yaitu teknologi dimana media yang digunakan untuk menghubungkan antara sisi sentral lokal ke arah pelanggan menggunakan media gelombang radio. Teknologi akses radio yang digunakan antara lain WLL (Wireless Local Loop) dari NEC, Ultraphone dan CDMA (Code Divison Multiple Access).

3. Teknologi Jaringan Akses Fiber Optic.

Yaitu teknologi dimana media yang digunakan untuk menghubungkan antara sisi sentral lokal ke arah pelanggan menggunakan media serat optik.

Teknologi serat optik yang digunakan di KANCATEL PAMANUKAN diantaranya ONU (Optical Network Unit) dari SIEMENS, OAN (Optical Access Network) dari Huawei dan HARBOUR.

3.1.3 Konfigurasi Link Transmisi.

KANCATEL Pamanukan dilihat dari sisi teknologi dan alat produksi memiliki link transmisi backbone kearah KANCATEL Subang. Sehingga untuk pembicaraan SLJJ (Sambungan Langsung Jarak Jauh) dan SLI (Sambungan Langsung Internasional) akan di routing ke arah KANCATEL Subang yang di teruskan ke arah kota Bandung dan seterusnya. Link transmisinya menggunakan teknologi radio dan teknologi akses fiber optic.

Gambar 3.2: Konfigurasi Link Transmisi Area Subang (Sumber : PT. Telkom Kancatel Pamanukan)

(4)

3.2 JARINGAN AKSES TEMBAGA KANCATEL PAMANUKAN. 3.2.1 Konfigurasi Jaringan Akses Tembaga

Secara umum, jenis catuan jaringan akses tembaga dari sisi sentral lokal sampai ke sisi pelanggan dibagi menjadi 3 macam, diantaranya adalah :

1. Jaringan Catu Langsung

Jaringan catu langsung yaitu jaringan dimana pelanggan mendapat pencatuan saluran dari KP (Kotak Pembagi), DP (Distribution Point) terdekat dan langsung dihubungkan dengan RPU (Rangka Pembagi Utama) atau MDF (Main Distribution Frame) tanpa melalui RK (Rumah Kabel).

Gambar 3.3: Jaringan Catu Langsung. 1

2. Jaringan Catu Tidak Langsung.

Jaringan Catu Tidak Langsung yaitu jaringan dimana saluran para pelanggan dicatu dari KP (kotak pembagi) terdekat, yang dihubungkan terlebih dahulu dengan Rumah Kabel (RK), yang akan diteruskan ke RPU (MDF). Penyambungan saluran dari KP ke RK sama dengan jaringan catu langsung (tetap), tetapi penyambungan seterusnya ke RPU di RK dilakukan tidak tetap (melalui jumper wire).

______________

1

(5)

29

Gambar 3.4: Jaringan Catu Tidak Langsung. 1

3. Jaringan Catu Kombinasi

Merupakan gabungan dari jaringan catu langsung dengan jaringan catu tidak langsung. Jaringan Catu kombinasi ini sifatnya fleksibel disesuaikan dengan keadaan di lapangan.

(6)

Data hasil survey lapangan di KANCATEL Pamanukan :

Tabel 3.2: Tipe Catuan Jaringan Akses Tembaga KANCATEL Pamanukan Data

Teknik Jenis Catuan Jaringan

Kapasitas

(pair) Alamat Lokasi DCL-A Jaringan Catu Langsung 100 Pasar Inpres DCL-B Jaringan Catu Langsung 40 Jl. Eyang Tirta Praja DCL-C Jaringan Catu Langsung 100 Sukamahi DCL-D Jaringan Catu Langsung 200 BTN Pamanukan Raya DCL-E Jaringan Catu Langsung 140 Sukajaya

RK RA

Jaringan Catu Tidak

Langsung 900 Jl. Husen Kerta Dibrata

RK RB

Jaringan Catu Tidak

Langsung 600 Jl. H Iksan (Sebrang PTC)

RK RC

Jaringan Catu Tidak

Langsung 600 Jl. H Iksan (halaman PTC)

RK RD

Jaringan Catu Tidak

Langsung 400 Jl. Raya Pusaka Negara

RK RE

Jaringan Catu Tidak

Langsung 200

Kantor Desa Pamanukan Sebrang

RK RF

Jaringan Catu Tidak

Langsung 200 Jl. Raya Tambak Dahan

RK RG

Jaringan Catu Tidak

Langsung 300 Jl. Ranca Sari

RK RH

Jaringan Catu Tidak

Langsung 300 Jl. Batang Sari

RK RJ

Jaringan Catu Tidak

Langsung 300 Jl. Eyang Tirta Praja

RK RK

Jaringan Catu Tidak

Langsung 200 Jl. Pondok Bali

(7)

31

Gambar 3.6: Konfigurasi Kabel Primer KANCATEL Pamanukan. (Sumber : PT. Telkom Kancatel Pamanukan)

Dalam tugas akhir ini pengukuran jaringan akses tembaga di fokuskan di 2 lokasi RK yaitu RK RA dan RK RB.

(8)

3.3 PENGUKURAN

Pelaksanaan pengukuran di lapangan dalam tugas akhir ini menggunakan beberapa jenis alat ukur yang berbeda sesuai dengan peruntukannya. Segala jenis alat ukur yang digunakan telah melalui sertifikasi kalibrasi alat ukur yang uji oleh DIVISI MSC (Maintenance Service Centre) PT. TELKOM, yang bertujuan menjamin sensitivitas dan kelayakan alat ukur tersebut. Pengukuran ini dilakukan dengan beberapa metode, diantaranya :

1. Metode pengukuran secara manual, yaitu pengukuran jaringan akses tembaga yang dilakukan langsung ke lapangan dan di ukur satu per satu dengan menggunakan alat ukur tertentu.

2. Metode pengukuran secara otomatis, yaitu pengukuran jaringan akses tembaga yang menggunakan komputer dengan aplikasi program tertentu. Pengukuran metode seperti ini sangat membantu, karena waktu yang dibutuhkan dalam melakukan pengukuran lebih cepat dan lebih baik.

3.3.1 Metode Pengukuran Secara Manual.

Pengukuran – pengukuran yang dilakukan secara manual meliputi pengukuran kontinuitas, panjang kabel, tahanan pentanahan, redaman kabel, dan Cross Talk, tahanan jerat.

1. Kontinuitas

Pada prinsipnya pengukuran kontinuitas memastikan bahwa setiap jaringan akses tembaga terhubung lurus sampai di titik ujung jauh dengan baik. Pengukuran kontinuitas dilakukan pada kabel primer RK RA dan RK RB dengan menggunakan alat multimeter. Konfigurasi pengukuran kontinuitas adalah sebagai berikut :

(9)

33

Setelah dilakukan pengukuran kontinuitas pada jaringan akses tembaga di KANCATEL Pamanukan didapat hasil pengukuran sebagai berikut :

GRAFIK KONTINUITAS 0 200 400 600 800 1000 RA RB NAMA RK J U M L A H P A IR

TERHUBUNG TIDAK TERHUBUNG

Gambar 3.8: Hasil Ukur Kontinuitas (Sumber : PT. Telkom Kancatel Pamanukan)

Tabel 3.3: Hasil Pengukuran Kontinuitas

NAMA RK PRIMER PAIR TERSAMBUNG PAIR TIDAK TERSAMBUNG PROSENTASE KERUSAKAN AKIBAT TIDAK TERSAMBUNG P1(1-600) 470 130 78.33% P15(1-200) 200 0 100.00% P7(201-300) 98 2 98.00% RA TOTAL 768 132 85.33% P16(1-100) 98 2 98.00% P2(1-400) 385 15 96.25% P7(101-200) 97 3 97.00% RB TOTAL 580 20 96.67%

(Sumber : PT. Telkom Kancatel Pamanukan)

2. Panjang Kabel

Panjang kabel ini dapat langsung diketahui dengan alat ukur TDR (Time Domain Reflektor). Panjang kabel cukup penting untuk kepentingan analisa kelayakan dari segi jarak maksimum yang diperbolehkan sehingga sistem komunikasi dapat berjalan optimal. Setelah dilakukan pengukuran panjang kabel

(10)

dari sisi MDF (Main Distribution Frame sampai dengan sisi RK (Rumak Kabel) didapatkan hasil sebagai berikut :

Tabel 3.4: Hasil Pengukuran Panjang Kabel.

Nama Catuan DIAMETER KABEL (mm) Panjang Kabel (m) RK RA 0,6 1131 RK RB 0,6 1158

(Sumber : PT. Telkom Kancatel Pamanukan)

3. Tahanan Pentanahan.

Pengukuran tahanan pentanahan dilakukan dengan alat ukur Earth Tester, titik-titk yang diukur adalah di MDF (Main Distribution Frame) dan di sisi RK (Rumah Kabel). Secara Instalasi di lapangan sambungan-sambungan titik grounding masih terhubung dengan baik, dan secara hasil pengukuran didapat bahwa grounding pada tiap-tiap titik masih berada di bawah 3 Ohm. Berikut merupakan data hasil pengukuran pentanahan :

Tabel 3.5: Hasil Pengukuran Tahanan Pentanahan

NO NAMA RK NILAI TAHANAN GROUNDING (Ohm) STANDARISASI TELKOM 1 RA 1,75 < 3 Ohm 2 RB 1,56 < 3 Ohm (Sumber : PT. Telkom Kancatel Pamanukan)

4. Redaman Saluran

Pengukuran redaman saluran dilakukan dengan Subscriber Line Tester SLT-22. Alat ukur ini dapat mengukur redaman jaringan akses tembaga dengan konfigurasi pengukuran sebagai berikut :

(11)

35

Gambar 3.9: Konfigurasi Pengukuran Redaman Kabel. 2

Setelah dilakukan pengukuran secara keseluruhan, didapat hasil sebagai berikut :

Tabel 3.6: Hasil Pengukuran Redaman RK RA NILAI REDAMAN DAN JUMLAH PAIR NAMA RK PRIMER 15 dB (pair) 15.5 dB (Pair) 16 dB (pair) 16.5 dB (pair) >>> (pair) JUMLAH (pair) P1(1-600) 154 30 193 93 130 600 P15(1-200) 0 200 0 0 0 200 RA P7(201-300) 0 11 14 73 2 100 Total 154 241 207 166 132 900

(Sumber : PT. Telkom Kancatel Pamanukan)

Tabel 3.7: Hasil Pengukuran Redaman RK RB NILAI REDAMAN DAN JUMLAH PAIR NAMA RK PRIMER 15 dB (pair) 16 dB (pair) 17 dB (pair) 18 dB (pair) >>> (pair) JUMLAH (pair) P16(1-100) 2 46 14 36 2 100 P2(1-400) 110 64 74 137 15 400 RB P7(101-200) 0 26 42 29 3 100 Total 112 136 130 202 20 600

(Sumber : PT. Telkom Kancatel Pamanukan)

______________

2

(12)

5. Tahanan Jerat

Setelah dilakukan pengukuran tahanan jerat pada kedua RK, RA dan RB maka didapat hasil sebagai berikut :

Tabel 3.8: Hasil Pengukuran Tahanan Jerat NAMA RK PRIMER Memenuhi Standarisasi (pair) Tidak Memenuhi Standarisasi Prosentase (BAIK) P1(1-600) 470 130 78.33% P15(1-200) 200 0 100.00% P7(201-300) 98 2 98.00% RA Total 768 132 85.33% P16(1-100) 98 2 98.00% P2(1-400) 385 15 96.25% P7(101-200) 97 3 97.00% RB Total 580 20 96.67%

(Sumber : PT. Telkom Kancatel Pamanukan)

6. Cross Talk

Pengukuran NEXT dilakukan dengan metode single end, artinya pengukuran hanya dilakukan di satu sisi dengan menggunakan dua buah alat ukur, dimana satu sisi alat ukur berfungsi sebagai oscilator dan satu sisi lainnya berfungsi sebagai level meter.

0 50 100 150 200 250 300 350 400 450 500 RA RB NAMA RK J U M L A H P A IR

BAIK TIDAK BAIK

Gambar 3.10: Grafik Hasil Ukur NEXT (Sumber : PT. Telkom Kancatel Pamanukan)

(13)

37

Tabel 3.9: Hasil Pengukuran Near-End-CrosstalkCrosstalk NAMA RK PRIMER NEXT (BAIK) NEXT (TIDAK BAIK) PROSENTASE (BAIK) P1(1-600) 263 337 43.83% P15(1-200) 122 78 61.00% P7(201-300) 70 30 70.00% RA Total 455 445 50.56% P16(1-100) 66 34 66.00% P2(1-400) 215 185 53.75% P7(101-200) 56 44 56.00% RB Total 337 263 56.17% (Sumber : PT. Telkom Kancatel Pamanukan)

Sedangkan untuk pengukuran FEXT, dilakukan dengan metode end to end, artinya pengukuran dilakukan di ujung dekat dan ujung jauh, sehingga dibutuhkan minimal 2 orang untuk melakukan pengukuran ini. Satu sisi alat ukur di fungsikan sebagai oscilator, dan satu sisi lainnya difungsikan sebagai level meter. 0 100 200 300 400 500 600 700 800 RA RB NAMA RK J U M L A H P A IR

BAIK TIDAK BAIK

Gambar 3.11: Grafik Hasil Ukur FEXT (Sumber : PT. Telkom Kancatel Pamanukan)

(14)

Tabel 3.10: Hasil Pengukuran Far-End-Crosstalk (FEXT) NAMA RK PRIMER FEXT (BAIK) FEXT (TIDAK BAIK) PROSENTASE (BAIK) P1(1-600) 458 142 76.33% P15(1-200) 143 57 71.50% P7(201-300) 80 20 80.00% RA Total 681 219 75.67% P16(1-100) 77 23 77.00% P2(1-400) 283 117 70.75% P7(101-200) 74 26 74.00% RB Total 434 166 72.33% (Sumber : PT. Telkom Kancatel Pamanukan)

3.3.2 Metode Pengukuran Secara Otomatis.

Pengukuran dengan menggunakan metode otomatis ini menggunakan software aplikasi ISLIM (INTI Subscriber Line Maintenance System) yang dikembangkan oleh PT. INTI (Industri Telekomunikasi Indonesia) yang di implementasikan di PT. Telekomunikasi Indonesia, Tbk. Aplikasi lain yang dapat digunakan untuk pengukuran parameter akses broadband yang ada di PT. Telkom adalam BAMS (Broadband Access Measurement system) yang dapat digunakan untuk mengukur parameter elektris kabel dengan lebih lengkap, namun dalam pengukuran Tugas Akhir ini tidak digunakan karena keterbatasan sumber daya dan waktu yang ada. Sehingga yang digunakan adalah ISLIM.

Konfigurasi pengukuran ISLIM dalam implmentasinya adalah seperti berikut :

Gambar 3.12: Konfigurasi pengukuran ISLIM. 3 ______________

3

(15)

39

Besaran-besaran yang dapat diukur menggunakan metode pengukuran dengan aplikasi ISLIM ini meliputi pengukuran Tahanan Isolasi, Kapasitansi, Tegangan AC (Alternating Current) pada kabel dan Tegangan DC (Direct Current) pada kabel.

1. Tahanan Isolasi

Pengukuran tahanan isolasi di lapangan menggunakan ISLIM, dan didapat hasil tabel pengukuran sebagai berikut :

Tabel 3.11: Hasil Pengukuran Tahanan Isolasi RK RA RK RA

PRIMER BAIK TIDAK BAIK JUMLAH MEMENUHI STANDARISASI P1(1-600) 320 280 600 53.33%

P15(1-200) 77 123 200 38.50% P7(201-300) 42 58 100 42.00% JUMLAH PAIR 439 461 900 48.78%

(Sumber : PT. Telkom Kancatel Pamanukan)

Tabel 3.12: Hasil Pengukuran Tahanan Isolasi RK RB RK RB

PRIMER BAIK TIDAK BAIK JUMLAH MEMENUHI STANDARISASI P16(1-100) 49 51 100 49.00%

P2(1-400) 138 262 400 34.50% P7(101-200) 40 60 100 40.00% JUMLAH (PAIR) 227 373 600 37.83%

(16)

Berikut grafik perbandingan tahanan isolasi antara RK RA dan RK RB.

HASIL PENGUKURAN TAHANAN ISOLASI

0 100 200 300 400 500 RA RB NAMA RK J U M L A H P A IR

MEMENUHI STANDARISASI TIDAK MEMENUHI STANDARISASI

Gambar 3.13: Hasil Pengukuran Tahanan Isolasi RK RA Dan RK RB (Sumber : PT. Telkom Kancatel Pamanukan)

2. Tegangan AC

Setelah dilakukan pengukuran tegangan AC pada ruas kabel RK RA dan RK RB, didapat hasil pengukuran sebagai berikut :

Tabel 3.13: Hasil Pengukuran Tegangan AC pada kabel RK RA. RK RA

PRIMER BAIK

TIDAK

BAIK TOTAL MEMENUHI STANDARISASI P1(1-600) 596 4 600 99.33%

P15(1-200) 198 2 200 99.00% P7(201-300) 100 0 100 100.00% JUMLAH (PAIR) 894 6 900 99.33%

(17)

41

Tabel 3.14: Hasil Pengukuran Tegangan AC pada kabel RK RB. RK RB

PRIMER BAIK

TIDAK

BAIK TOTAL MEMENUHI STANDARISASI P16(1-100) 99 1 100 99.00%

P2(1-400) 396 4 400 99.00% P7(101-200) 98 2 100 98.00% JUMLAH (PAIR) 593 7 600 98.83%

(Sumber : PT. Telkom Kancatel Pamanukan)

Terlihat bahwa hasil pengukuran tegangan AC pada kedua kabel yang mencatu RK RA dan RK RB secara global dapat dikatakan baik, karena jumlah pair yang masih memenuhi standarisasi PT. Telkom mencapai 99,3 % untuk RK RA, dan 98,83 % untuk RK RB. Berikut perbandingan hasil pengukuran tegangan AC kedua RK RA dan RK RB :

HASIL PENGUKURAN TEGANGAN AC

0 200 400 600 800 1000 RA RB NAMA RK J U M L A H P A IR

MEMENUHI STANDARISASI TIDAK MEMENUHI STANDARISASI

Gambar 3.14: Hasil Pengukuran Tegangan AC RK RA dan RK RB (Sumber : PT. Telkom Kancatel Pamanukan)

Gambar

Tabel 3.1: Area Pelayanan Kantor Cabang Telekomunikasi Pamanukan.
Gambar 3.1: Peta Kabupaten Subang   (Sumber : PT. Telkom Kancatel Pamanukan)
Gambar 3.2: Konfigurasi Link Transmisi Area Subang  (Sumber : PT. Telkom Kancatel Pamanukan)
Gambar 3.3: Jaringan Catu Langsung.   1
+7

Referensi

Dokumen terkait

dimaksud pada huruf a dan dalam rangka melaksanakan ketentuan Peraturan Menteri Kesehatan Nomor 28 Tahun 2014 tentang Pedoman Pelaksanaan Program Jaminan

Semua angka yang diperoleh dari hasil pengukuran disebut ANGKA PENTING , terdiri atas angka-angka pasti dan angka- angka terakhir yang ditaksir ( Angka taksiran

Sarekat Islam ketika baru berdiri adalah suatu gerakan sosial ekonomi yang didukung kelompok pedagang dan pengusaha pribumi yang bergabung dalam organisasi Sarekat Dagang

Data pergerakan berupa nilai pembacaan encoder sebagai sensor posisi pergerakan setiap joint dikirim secara serial ke sebuah komputer menggunakan jalur serial Tx

Berdasarkan hasil atribut dan inversi pada lintasana diatas, menunjukkan satu pola dimana reseervoir pasir disini diidentifikasikan oleh nilai Amplitudo Envelope yang rendah (

Pada penelitian yang telah dilakukan dapat diambil kesimpulan yaitu hasil analisis atribut di lapangan F3 Laut Utara, Belanda menunjukkan bahwa atribut energy dapat

Penelitian kedua adalah penelitian Kusumaningtyas (2013), tentang Analisa Perbedaan Biaya Riil Rumah Sakit dengan Tarif Ina-CBG’S 3.1 untuk Kasus Persalinan dengan

Hasil pelaksanaan pengabdian masyarakat ini yaitu adanya peningkatan pengetahuan dan pemahaman tentang mengelola makan dengan 3J, sehingga terjadi peningkatan