• Tidak ada hasil yang ditemukan

STUDI ANALISIS TEKNIK BANTINGAN (NAGE WAZA) DAN KUNCIAN (KATAME WAZA) DOMINAN YANG MENGHASILKAN POIN IPPON DALAM PERTANDINGAN JUDO PUTRI DI PON XVIII RIAU.

N/A
N/A
Protected

Academic year: 2017

Membagikan "STUDI ANALISIS TEKNIK BANTINGAN (NAGE WAZA) DAN KUNCIAN (KATAME WAZA) DOMINAN YANG MENGHASILKAN POIN IPPON DALAM PERTANDINGAN JUDO PUTRI DI PON XVIII RIAU."

Copied!
35
0
0

Teks penuh

(1)

STUDI ANALISIS TEKNIK BANTINGAN (NAGE WAZA) DAN

KUNCIAN (KATAME WAZA) DOMINAN YANG

MENGHASILKAN POIN IPPON DALAM PERTANDINGAN

JUDO PUTRI DI PON XVIII RIAU

( Studi Deskriptif Pada Pertandingan Judo Putri Di PON XVIII Riau)

SKRIPSI

Diajukan Untuk Memenuhi Sebagian Dari Syarat Untuk Memperoleh Gelar Sarjana Pendidikan

Program Studi Pendidikan Kepelatihan Olahraga

Di susun oleh

ARFIN DERI LISTIANDI 0800271

JURUSAN PENDIDIKAN KEPELATIHAN OLAHRAGA

FAKULTAS PENDIDIKAN OLAHRAGA DAN KESEHATAN

(2)

STUDI ANALISIS TEKNIK BANTINGAN (

NAGE WAZA

) DAN KUNCIAN

(

KATAME WAZA

) DOMINAN YANG MENGHASILKAN POIN

IPPON

DALAM PERTANDINGAN JUDO PUTRI DI PON XVIII RIAU

Oleh Arfin Deri Listiandi

Sebuah skripsi yang diajukan untuk memenuhi salah satu syarat memperoleh gelar Sarjana pada Fakultas Pendidikan Olahraga dan Kesehatan

© Arfin Deri Listiandi 2013 Universitas Pendidikan Indonesia

Februari 2013

Hak Cipta dilindungi undang-undang.

(3)

LEMBAR PENGESAHAN

NAMA : Arfin Deri Listiandi

NIM : 0800271

Program Studi : Pendidikan Kepelatihan Olahraga

JUDUL : STUDI ANALISIS TEKNIK BANTINGAN (NAGE

WAZA) DAN KUNCIAN (KATAME WAZA)

DOMINAN YANG MENGHASILKAN POIN IPPON

DALAM PERTANDINGAN JUDO PUTRI DI PON

XVIII RIAU

Disetujui dan disahkan oleh

Pembimbing I,

Drs. Abdul kadir Andi Achmad.M.Sc

NIP . 194805191973061001

Pembimbing II,

Drs. Yadi Sunaryadi, M.Pd NIP. 196510171992031002

Ketua Jurusan Pendidikan Kepelatihan

(4)
(5)

ABSTRAK

STUDI ANALISIS TEKNIK BANTINGAN (NAGE WAZA) DAN KUNCIAN (KATAME WAZA) DOMINAN YANG MENGHASILKAN POIN IPPON

DALAM PERTANDINGAN JUDO PUTRI DI PON XVIII RIAU

Pembimbing: 1. Drs. Abdul Kadir Andi Achmad, M.Sc. 2. Drs. Yadi Sunaryadi, M.Pd.

ARFIN DERI LISTIANDI 0800271

Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui teknik bantingan (nage waza) dan kuncian (katame waza) dominan yang menghasilkan poin ippon dalam pertandingan judo putri di PON XVIII provinsi Riau. Hal ini di latar belakangi oleh keinginan yang ingin mengamati dan menganalisa bagaimana pemakaian teknik bantingan dan kuncian yang digunakan oleh atlet-atlet level nasional bahkan atlet yang sudah menjadi atlet Internasional karena telah mengikuti SEA Games. Dalam analisa penulis ingin mengungkap gambaran persentase teknik bantingan dan kuncian yang memperoleh poin ippon (kemenangan mutlak) yang digunakan oleh pejudo khususnya pejudo putri. Pengambilan sampel menggunakan teknik purposive sampling dengan sampel sebanyak 69 atlet putri yang menang dengan perolehan poin ippon dari 8 kelas yang dipertandingkan untuk putri di PON XVIII Riau yang dilaksanakan di GOR Tri Buana Pekan Baru Riau. Alat pengumpul data berupa lembaran skor yang mencatat teknik yang memperoleh poin ippon dalam setiap pertandingan. Penelitian ini menggunakan metode deskriftif dengan cara observasi. pengambilan sampel dilakukan dengan cara observasi langsung pada pertandingan judo putri di PON XVIII Riau.

Berdasarkan hasil pengolahan data teknik bantingan yang paling dominan menghasilkan poin ippon pada pertandingan Judo pada PON XVIII Riau ini adalah teknik Seoi Nage yang tercipta sebanyak 13 kali dengan persentase sebesar 27,1%. Sedangkan Teknik kuncian yang paling dominan menghasilkan poin ippon pada pertandingan ini adalah teknik Kesa Gatame yang tercipta sebanyak 10 kali dengan persentase sebesar 28,6%.

Untuk pertandingan yang akan datang, atlet putri lebih ditekankan untuk menguasai teknik andalan. Teknik Seoi Nage pada bantingan dan pada kuncian yaitu teknik Kesa Gatame yang banyak digunakan oleh pejudo nasional yang berlaga pada event seperti PON dan itu menandakan teknik tersebut bisa memberikan kemenangan pada pejudo-pejudo putri nasional.

(6)

DAFTAR ISI

F. Definisi Operasional... 5

BAB II TINJAUAN TEORITIS ... 7

A. Olahraga Judo ... 7

B. Latihan Dasar Dalam Olahraga Judo ... 9

1. Persiapan (Shizen) ... 10

2. Cara Melangkah/ Bersajalan (Shintai) ... 12

3. Gerak Memutar (Tai Shabaki) ... 13

4. Teknik Pegangan (Kumikata) ... 15

5. Teknik Menghilangkan Keseimbangan Lawan (Kuzushi) ... 17

6. Cara Jatuh (Ukemi) ... 21

C. Pembagian Teknik Dalam Olahraga Judo ... 25

1. Teknik Nage Waza ... 29

2. Teknik Katame Waza ... 33

(7)

E. Teknik Dominan Judoka Dunia ... 39

BAB III METODE PENELITIAN ... 41

A. Metode Penelitian... 41

B. Populasi dan Sampel ... 42

1. Populasi ... 42

2. Sampel ... 43

C. Desain Penelitian ... 44

D. Instrument Penelitian ... 45

E. Prosedur Pengumpulan dan Analisis Data ... 48

BAB IV PENGOLAHAN DATA ... 50

A. Hasil Pengolahan dan Analisis Data ... 50

1. Rincian Data Berdasarkan Kelas Yang Dipertandingkan Pada Kejuaraan ... 51

2. Rincian Data Keseluruhan Poin Teknik Bantingan dan Kuncian ... 113

3. Rincian Keseluruhan Data Perolehan Poin Teknik Bantingan ... 117

4. Rincian Keseluruhan Data Perolehan Poin Kuncian ... 125

B. Diskusi Penemuan ... 132

BAB V KESIMPULAN DAN SARAN ... 139

A. Kesimpulan ... 139

B. Saran ... 139

DAFTAR PUSTAKA ... 141

(8)

DAFTAR TABEL

Tabel 4.1 Hasil persentase perolehan poin bantingan pada kelas -45 kg ... 51

Tabel 4.2 Persentase teknik bantingan yang mendapat poin yuko ... 53

Tabel 4.3 Persentase teknik bantingan yang mendapat poin waza ari ... 54

Tabel 4.4 Persentase teknik bantingan yang mendapat poin ippon ... 55

Tabel 4.5 Hasil persentase perolehan poin kuncian pada kelas -45 kg ... 57

Tabel 4.6 Hasil persentase perolehan poin bantingan pada kelas -48 kg ... 57

Tabel 4.7 Persentase teknik bantingan yang mendapat poin yuko ... 58

Tabel 4.8 Persentase teknik bantingan yang mendapat poin ippon ... 59

Tabel 4.9 Hasil persentase perolehan poin kuncian pada kelas -48 kg ... 60

Tabel 4.10 Persentase teknik kuncian yang mendapat poin yuko ... 61

Tabel 4.11 Persentase teknik kuncian yang mendapat poin ippon ... 63

Tabel 4.12 Hasil persentase perolehan poin bantingan pada kelas -52 kg ... 64

Tabel 4.13 Persentase teknik bantingan yang mendapat poin yuko ... 65

Tabel 4.14 Persentase teknik bantingan yang mendapat poin waza ari ... 67

Tabel 4.15 Persentase teknik bantingan yang mendapat poin ippon ... 68

Tabel 4.16 Hasil persentase perolehan poin kuncian pada kelas -52 kg ... 70

Tabel 4.17 Persentase teknik kuncian yang mendapat poin ippon ... 71

Tabel 4.18 Hasil persentase perolehan poin bantingan pada kelas -57 kg ... 72

Tabel 4.19 Persentase teknik bantingan yang mendapat poin yuko ... 73

Tabel 4.20 Persentase teknik bantingan yang mendapat poin ippon ... 75

Tabel 4.21 Hasil persentase perolehan poin kuncian pada kelas -57 kg ... 76

Tabel 4.22 Persentase teknik kuncian yang mendapat poin yuko ... 77

Tabel 4.23 Persentase teknik kuncian yang mendapat poin ippon ... 78

Tabel 4.24 Hasil persentase perolehan poin bantingan pada kelas -63 kg ... 79

Tabel 4.25 Persentase teknik bantingan yang mendapat poin yuko ... 81

Tabel 4.26 Persentase teknik bantingan yang mendapat poin waza ari ... 82

Tabel 4.27 Persentase teknik bantingan yang mendapat poin ippon ... 83

(9)

Tabel 4.29 Persentase teknik kuncian yang mendapat poin ippon ... 86

Tabel 4.30 Hasil persentase perolehan poin bantingan pada kelas -70 kg ... 87

Tabel 4.31 Persentase teknik bantingan yang mendapat poin yuko ... 88

Tabel 4.32 Persentase teknik bantingan yang mendapat poin waza ari ... 90

Tabel 4.33 Persentase teknik bantingan yang mendapat poin ippon ... 91

Tabel 4.34 Hasil persentase perolehan poin kuncian pada kelas -70 kg ... 92

Tabel 4.35 Persentase teknik kuncian yang mendapat poin ippon ... 94

Tabel 4.36 Hasil persentase perolehan poin bantingan pada kelas -78 kg ... 95

Tabel 4.37 Persentase teknik bantingan yang mendapat poin yuko ... 96

Tabel 4.38 Persentase teknik bantingan yang mendapat poin waza ari ... 98

Tabel 4.39 Persentase teknik bantingan yang mendapat poin ippon ... 99

Tabel 4.40 Hasil persentase perolehan poin kuncian pada kelas -78 kg ... 100

Tabel 4.41 Persentase teknik kuncian yang mendapat poin ippon ... 102

Tabel 4.42 Hasil persentase perolehan poin bantingan pada kelas +78 kg ... 103

Tabel 4.43 Persentase teknik bantingan yang mendapat poin yuko ... 104

Tabel 4.44 Persentase teknik bantingan yang mendapat poin waza ari ... 106

Tabel 4.45 Persentase teknik bantingan yang mendapat poin ippon ... 107

Tabel 4.46 Hasil persentase perolehan poin kuncian pada kelas +78 kg ... 108

Tabel 4.47 Persentase teknik kuncian yang mendapat poin waza ari ... 110

Tabel 4.48 Persentase teknik kuncian yang mendapat poin ippon ... 111

Tabel 4.49 Hasil persentase perolehan poin bantingan secara keseluruhan ... 113

Tabel 4.50 Hasil persentase perolehan poin kuncian secara keseluruhan ... 115

Tabel 4.51 Persentase keseluruhan teknik bantingan yang medapat poin yuko ... 117

Tabel 4.52 Persentase keseluruhan teknik bantingan yang medapat poin waza ari ... 119

Tabel 4.53 Persentase keseluruhan teknik bantingan yang medapat poin ippon ... 121

Tabel 4.54 Persentase keseluruhan teknik kuncian yang medapat poin yuko ... 125

(10)

Tabel 4.56 Persentase keseluruhan Kuncian yang

(11)

DAFTAR DIAGRAM

Diagram 4.1 Grafik persentase hasil perolehan poin bantingan

pada kelas -45 kg putri ... 52 Diagram 4.2 Grafik persentase teknik bantingan yang

menghasilkan poin yuko pada kelas -45 kg putri ... 54 Diagram 4.3 Grafik persentase teknik bantingan yang

menghasilkan poin waza ari pada kelas -45 kg putri ... 55 Diagram 4.4 Grafik persentase teknik bantingan yang

menghasilkan poin ippon pada kelas -45 kg putri ... 56 Diagram 4.5 Grafik persentase hasil perolehan

poin bantingan pada kelas -48 kg putri ... 58 Diagram 4.6 Grafik persentase teknik bantingan yang

menghasilkan poin yuko pada kelas -48 kg putri ... 59 Diagram 4.7 Grafik persentase teknik bantingan yang

menghasilkan poin ippon pada kelas -48 kg putri ... 60 Diagram 4.8 Grafik persentase hasil perolehan poin kuncian

pada kelas -48 kg putri ... 61 Diagram 4.9 Grafik persentase teknik kuncian yang

menghasilkan poin yuko pada kelas -48 kg putri ... 62 Diagram 4.10 Grafik persentase teknik kuncian yang

menghasilkan poin ippon pada kelas -48 kg putri ... 64 Diagram 4.11 Grafik persentase hasil perolehan

poin bantingan pada kelas -52 kg putri ... 65 Diagram 4.12 Grafik persentase teknik bantingan yang

menghasilkan poin yuko pada kelas -52 kg putri ... 66 Diagram 4.13 Grafik persentase teknik bantingan yang

(12)

Diagram 4.14 Grafik persentase teknik bantingan yang

menghasilkan poin ippon pada kelas -52 kg putri ... 69 Diagram 4.15 Grafik persentase hasil perolehan poin kuncian

pada kelas -52 kg putri ... 70 Diagram 4.16 Grafik persentase teknik kuncian yang

menghasilkan poin ippon pada kelas -52 kg putri ... 72 Diagram 4.17 Grafik persentase hasil perolehan

poin bantingan pada kelas -57 kg putri ... 73 Diagram 4.18 Grafik persentase teknik bantingan yang

menghasilkan poin yuko pada kelas -57 kg putri ... 74 Diagram 4.19 Grafik persentase teknik bantingan yang

menghasilkan poin ippon pada kelas -57 kg putri ... 76 Diagram 4.20 Grafik persentase hasil perolehan

poin kuncian pada kelas -57 kg putri ... 77 Diagram 4.21 Grafik persentase teknik kuncian yang

menghasilkan poin yuko pada kelas -57 kg putri ... 78 Diagram 4.22 Grafik persentase teknik kuncian yang

menghasilkan poin ippon pada kelas -57 kg putri ... 79 Diagram 4.23 Grafik persentase hasil perolehan

poin bantingan pada kelas -63 kg putri ... 80 Diagram 4.24 Grafik persentase teknik bantingan yang

menghasilkan poin yuko pada kelas -63 kg putri ... 82 Diagram 4.25 Grafik persentase teknik bantingan yang

menghasilkan poin waza ari pada kelas -63 kg putri ... 83 Diagram 4.26 Grafik persentase teknik bantingan yang

menghasilkan poin ippon pada kelas -63 kg putri ... 84 Diagram 4.27 Grafik persentase hasil perolehan

poin kuncian pada kelas -63 kg putri ... 85 Diagram 4.28 Grafik persentase teknik kuncian yang

(13)

Diagram 4.29 Grafik persentase hasil perolehan

poin bantingan pada kelas -70 kg putri ... 88 Diagram 4.30 Grafik persentase teknik bantingan yang

menghasilkan poin yuko pada kelas -70 kg putri ... 89 Diagram 4.31 Grafik persentase teknik bantingan yang

menghasilkan poin waza ari pada kelas -70 kg putri ... 91 Diagram 4.32 Grafik persentase teknik bantingan yang

menghasilkan poin ippon pada kelas -70 kg putri ... 92 Diagram 4.33 Grafik persentase hasil perolehan

poin kuncian pada kelas -70 kg putri ... 93 Diagram 4.34 Grafik persentase teknik kuncian yang

menghasilkan poin ippon pada kelas -70 kg putri ... 95 Diagram 4.35 Grafik persentase hasil perolehan

poin bantingan pada kelas -78 kg putri ... 96 Diagram 4.36 Grafik persentase teknik bantingan yang

menghasilkan poin yuko pada kelas -78 kg putri ... 97 Diagram 4.37 Grafik persentase teknik bantingan yang

menghasilkan poin waza ari pada kelas -78 kg putri ... 99 Diagram 4.38 Grafik persentase teknik bantingan yang

menghasilkan poin ippon pada kelas -78 kg putri ... 100 Diagram 4.39 Grafik persentase hasil perolehan

poin kuncian pada kelas -78 kg putri ... 101 Diagram 4.40 Grafik persentase teknik kuncian yang

menghasilkan poin ippon pada kelas -78 kg putri ... 103 Diagram 4.41 Grafik persentase hasil perolehan

poin bantingan pada kelas +78 kg putri ... 104 Diagram 4.42 Grafik persentase teknik bantingan yang

menghasilkan poin yuko pada kelas +78 kg putri ... 106 Diagram 4.43 Grafik persentase teknik bantingan yang

(14)

Diagram 4.44 Grafik persentase teknik bantingan yang

menghasilkan poin ippon pada kelas +78 kg putri ... 108 Diagram 4.45 Grafik persentase hasil perolehan

poin kuncian pada kelas +78 kg putri ... 109 Diagram 4.46 Grafik persentase teknik kuncian yang

menghasilkan poin waza ari pada kelas +78 kg putri ... 110 Diagram 4.47 Grafik persentase teknik kuncian yang

menghasilkan poin ippon pada kelas +78 kg putri ... 112 Diagram 4.48 Grafik persentase hasil perolehan keseluruhan

Poin bantingan ... 114 Diagram 4.49 Grafik persentase hasil perolehan keseluruhan

Poin kuncian ... 116 Diagram 4.50 Grafik persentase hasil perolehan keseluruhan

teknik bantingan yang mendapatkan poin yuko ... 118 Diagram 4.51 Grafik persentase hasil perolehan keseluruhan

teknik bantingan yang mendapatkan poin waza ari ... 120 Diagram 4.52 Grafik persentase hasil perolehan keseluruhan

teknik bantingan yang mendapatkan poin ippon ... 122 Diagram 4.53 Grafik persentase hasil perolehan keseluruhan

teknik kuncian yang mendapatkan poin yuko ... 126 Diagram 4.54 Grafik persentase hasil perolehan keseluruhan

teknik kuncian yang mendapatkan poin waza ari ... 127 Diagram 4.55 Grafik persentase hasil perolehan keseluruhan

(15)

DAFTAR GAMBAR

Gambar 2.6 Menghilangkan Keseimbangan Lawan (Kuzushi) ... 19

Gambar 2.7 Jatuh Belakang Dari Posisi Berdiri (Ushiro Ukemi) ... 22

Gambar 2.8 Jatuh Samping Kanan Dari Posisi Berdiri (Migi Yoko Ukemi) ... 23

Gambar 2.9 Jatuh Samping Kiri Dari Posisi Berdiri (Hidari Yoko Ukemi) ... 23

Gambar 2.10 Jatuh Depan Dari Posisi Berdiri (Mae Ukemi) ... 23

Gambar 2.11 Jatuh Depan Sambil Berguling Kedepan Kanan (Mae Mawari Ukemi) ... 24

Gambar 2.12 Jatuh Depan Sambil Berguling Kedepan Kiri (Migi Mawari Ukemi) ... 24

Gambar 2.13 Bagan Pembagian Teknik Judo ... 28

Gambar 2.14 Teknik-teknik Nage Waza berdasarkan Pembagian Gokyo No Waza ... 31

Gambar 3.3 Format Pengumpulan Hasil Bantingan Dan Kuncian ... 48

Gambar 4.1 Teknik Seoi Nage ... 123

Gambar 4.2 Teknik O Soto Gari ... 124

Gambar 4.3 Teknik O Uchi Gari ... 124

Gambar 4.4 Teknik Kesa Gatame ... 130

(16)
(17)

BAB 1

PENDAHULUAN

A. Latar Belakang

Pada masa sekarang, prestasi olahraga sudah menjadi salah satu tingkat keberhasilan juga derajat suatu daerah bahkan Negara, semakin tinggi prestasi olahraganya semakin tinggi juga derajat suatu daerah atau Negara. Begitu pun di

Indonesia, olahraga sudah menjadi gengsi suatu kota, kabupaten hingga ke tingkat provinsi, oleh karena itu olahraga sangat berkembang di Indonesia khususnya

olahraga Judo.

Judo merupakan salah satu olahraga beladiri yang hampir di kenal oleh

sebagian besar masyarakat Indonesia karena hampir setiap provinsi memiliki perkumpulan Judo yang selalu berpartisipasi dalam setiap kejuaraan yang di adakan. Judo juga merupakan olahraga kompetitif yang memberikan kesempatan

bagi atlet untuk menunjukkan prestasi tinggi melalui pembinaan yang baik, dengan berlatih di klub-klub, organisasi seperti pengcab dan pengda judo yang

ada. Keberhasilan seorang pejudo dalam mencapai prestasi tinggi tidak akan tercapai tanpa latihan yang baik, program latihan yang sistematis, disiplin dan motivasi atlet tinggi. Seperti yang dijelaskan oleh Harsono (1988:100) bahwa: “Tujuan serta sasaran utama dari latihan atau training adalah membantu atlet

meningkatkan keterampilan dan prestasinya semaksimal mungkin.”

Adapun tujuan Judo menurut Kadir (1985:15) menjelaskan bahwa:

(18)

2

sendiri, yaitu Ju berarti kebenaran dan Do berarti jalan, jadi seorang pejudo haruslah berjalan pada garis yang benar sesuai dengan jiwa seorang ksatria.

Jadi seorang pejudo diharapkan bisa memiliki fisik yang kuat serta mental

yang baik dan dispilin, karena jika semua aspek tersebut bisa dimiliki seorang pejudo maka semakin terbuka jalan untuk meraih prestasi.

Para atlet bertanding sesuai dengan berat badan agar pertandingan berjalan

seimbang dalam segi berat badan, namun untuk menentukan siapa yang menjadi pemenang haruslah pejudo yang memiliki teknik yang baik agar bisa

mendapatkan poin sempurna atau kemenangan mutlak (ippon) yang artinya ketika

tori (pejudo yang membanting/melempar) melakukan bantingan yang sempurna

sampai seluruh bagian punggung uke (pejudo yang di banting) menyentuh matras

dengan kekuatan dan kecepatan penuh maka pertandingan langsung dimenangkan oleh tori, disebut ippon. Adapun proses terjadinya pengambilan teknik yang akan

menghasilkan ippon adalah ketika seorang pejudo melakukan teknik pegangan terhadap lawan (kumikata) kemudian setelah memegang lawan dengan benar maka selanjutnya tori saat menghilangkan keseimbangan lawan (kuzushi) lalu

menempatkan diri untuk mengambil teknik tertentu (tsukuri), melaksanakan teknik bantingan (kake) dan saat lawan yang dilempar melayang (nage).

Dalam pertandingan pasti ada banyak teknik yang dipergunakan oleh pejudo dalam mencari kemenangan namun tentunya pasti ada satu atau dua teknik yang dominan digunakan oleh pejudo baik nage waza maupun katame waza dan

(19)

3

juga katame waza khususnya oleh pejudo putri karena penulis ingin mengetahui teknik apa yang menjadi andalan pejudo putri dalam memperoleh nilai ippon saat

pertandingan, terlebih pertandingan yang akan diamati oleh peneliti adalah pertandingan paling bergengsi di level nasional yaitu pada Pekan Olahraga

Nasional (PON) yang dimana di dalamnya berisikan peserta yang terbaik dari daerah masing-masing untuk memperebutkan medali terbaik di level nasional terlebih lagi dalam multi event yang sebagaimana medali yang diperoleh

merupakan gengsi tersendiri bagi daerah yang mengirimkan atletnya bertanding di ajang PON.

Peneliti ingin mengamati dan menganalisa bagaimana pemakaian teknik bantingan dan kuncian yang digunakan oleh atlet-atlet level nasional bahkan atlet

yang sudah menjadi atlet Internasional karena telah mengikuti SEA Games. Dalam analisa nanti penulis ingin mengungkap gambaran persentase teknik bantingan dan kuncian yang memperoleh poin ippon yang digunakan oleh pejudo

khususnya pejudo putri.

Berdasarkan uraian di atas penulis tertarik untuk mengambil judul “Studi

Analisis Teknik Bantingan (Nage Waza) dan Kuncian (Katame Waza) Dominan Yang Menghasilkan Poin Ippon Dalam Pertandingan Judo Putri di PON XVIII Riau”.

B. Masalah Penelitian

Berdasarkan pengamatan dari beberapa pertandingan Judo tingkat daerah

(20)

4

hubungannya dengan kebutuhan, tujuan dan penguasaan teknik yang dimiki oleh seorang atlet. Berdasarkan fakta tersebut, maka permasalahan yang dianggap

penting untuk diteliti lebih lanjut adalah sebagai berikut:

1. Bagaimanakah gambaran persentase teknik bantingan yang dominan

menghasilkan poin ippon pada pertandingan cabang olahraga Judo putri di PON XVIII Riau?

2. Bagaimanakah gambaran persentase teknik kuncian yang dominan

menghasilkan poin ippon pada pertandingan cabang olahraga Judo putri di PON XVIII Riau?

C. Tujuan Penelitian

Sesuai dengan masalah penelitian yang akan di ungkap oleh penulis maka

tujuan yang akan dicapai adalah mengetahui teknik batingan dan kuncian dominan yang menghasilkan poin ippon dalam pertandingan Judo putri. Yang nantinya setelah di ketahui teknik yang paling dominan untuk mendapatkan poin ippon bisa

gunakan oleh pelatih dalam mempersiapkan atlet-atletnya..

D. Kegunaan Penelitian

Penelitian ini diharapkan berguna bagi pengembangan olahraga Judo khususnya dan olahraga beladiri pada umumnya.

Secara teoritis penelitian ini juga berguna bagi para pelatih dan atlet untuk

dapat menggunakan kemampuannya dalam meningkatkan pengetahuannya terhadap landasan teori yang mendukung kepada kemajuan prestasi Judo

(21)

5

Secara praktis penelitian ini berguna untuk memberikan Informasi tentang teknik bantingan dan kuncian apa yang dominan digunakan dan menghasilkan

poin ippon dalam pertandingan Judo putri, dengan memilih alternatif mana yang akan di tekankan pada atlet dalam berlatih.

E. Batasan Penelitian

Agar penelitian ini lebih terarah dan tidak terlalu luas dan tujuan yang akan di capai, maka permasalahan dalam penelitian di batasi sebagai berikut :

1. Variabel bebas dalam penelitian ini adalah teknik bantingan dan kuncian dominan

2. Variabel terikat dalam penelitian ini adalah Atlet Judo putri

3. Penelitian ini merupakan survey pada atlet yang mengikuti pertandingan

Judo putri di PON XVIII Riau.

4. Yang diamati dalam pertandingan adalah teknik-teknik bantingan dan kuncian pada cabang olahraga Judo putri di PON XVIII Riau.

5. Populasi dalam penelitian ini adalah seluruh peserta putri cabang olahraga Judo di PON XVIII Riau.

6. Sampel penelitian diambil dari peserta cabang olahraga Judo seluruh kelas putri di PON XVIII Riau yang mendapat poin ippon.

F. Definisi Operasional

Guna menghindari kemungkinan salah penafsiran terhadap istilah dalam penelitian, penulis membatasi beberapa istilah yang di gunakan sebagai berikut :

(22)

6

perbuatan, dsb) untuk mengetahui keadaan yg sebenarnya (sebab-musabab, duduk perkaranya, dsb) (http://id.wikipedia.org/wiki/Analisis)

2. Bantingan, menurut Inokoma dan Sato (1980:23) menerangkan bantingan adalah suatu lemparan atau campakan lawan ke bawah dengan mendapat

poin yang tinggi.

3. Kuncian menurut Kadir (2006:31) “mengunci badan lawan

4. Bantingan Dominan adalah teknik bantingan andalan para pejudo yang

banyak digunakan oleh pejudo dalam pertandingan dan tentunya memberikan kemenangan untuk pejudo tersebut.

5. Kuncian Dominan adalah teknik kuncian yang digunakan oleh banyak pejudo ketika dalam pertandingan dan membantu pejudo memenangkan

pertandingan.

6. Poin adalah nilai yang diberikan wasit untuk teknik serangan yang berhasil mengenai sasaran atau lawan ( Kamus Besar Bahasa Indonesia)

7. Ippon, adalah “bila seorang pejudo melempar lawannya dengan kontrol dan lawannya jatuh sebagian besar di punggungnya dengan kekuatan dan kecepatan penuh” (Buku Peraturan Pertandingan, Penataran dan Ujian

(23)

BAB III

METODE PENELITIAN

A. Metode Penelitian

Dalam suatu penelitian diperlukan metode yang sesuai dengan masalah dan tujuan penelitianya. Tujuan penelitian adalah untuk mengungkapkan, menggambarkan, dan menyimpulkan data guna memecahkan masalah melalui

cara atau proses tertentu yang sesuai dengan prosedur penelitian. Hal ini berarti metode penelitian mempunyai peranan penting dalam pelaksanaan pengumpulan

data dan analisis data. Dilihat dari tujuan penelitian penulis, yang merupakan penelitian langsung terhadap persentase penggunaan bantingan (nage waza) dan

Kuncian (katame waza) dalam pertandingan cabang olahraga Judo putri di PON XVIII Riau, maka penulis menggunakan metode penelitian deskriptif. Metode penelitian ini digunakan guna memproleh sejumlah informasi dari sekelompok

sampel. Mengenai penelitian deskriptif ini menurut Darmadi (2011-7) yaitu : Penelitian deskriptif berkaitan dengan pengumpulan data untuk memberikan gambaran atau penegasan suatu konsep atau gejala, juga menjawab pertanyaan-pertanyaan sehubungan dengan suatu subjek penelitian pada saat ini, misalnya sikap atau pendapat terhadap individu, organisasi, dan sebagainya. Data deskriptif pada umumnya dikumpulkan melalui suatu survei angket, wawancara, atau observasi

Dengan menggunakan metode penelitian deskriptif, maka akan diperoleh informasi secara lengkap mengenai masalah yang akan diteliti. Penggunaan

(24)

42

yaitu proses pengumpulan data, identifikasi data, analisis data hasil pengolahan, dan penarikan kesimpulan.

Dalam suatu penelitian, jadwal penelitian yang terencana dengan baik serta ketepatan waktu pelaksanaan penelitian akan sangat menentukan terhadap

kelancaran dan kelangsungan pelaksanaan penelitian yang dilakukan. Untuk itu penulis mengambil penelitian pada saat pertandingan berlangsung karena penelitian ini mengambil dari hasil dari pertandingan yang diamati. Adapun

tempat melakukan penelitian ini adalah GOR Tri Buana Pekan Baru, Riau. Sedangkan waktu penelitian dari tanggal 15-19 September 2012 sesuai dengan

jadwal pertandingan cabang olahraga Judo di PON XVIII Riau tersebut berlangsung.

B. Populasi dan Sampel

1. Populasi

Untuk memperoleh data dalam suatu penelitian, maka terlebih dahulu

dilakukan pencarian data dari sumber data populasi. Populasi merupakan sumber data yang sangat penting, karena tanpa kehadiran populasi penelitian tidak akan

berarti serta tidak mungkin terlaksana.

Darmadi (2011-14) mengatakan : “ Populasi adalah keseluruhan atau himpunan objek dengan ciri yang sama, populasi dapat terdiri dari orang, benda,

kejadian waktu dan tempat dengan sifat atau ciri yang sama” .

Untuk populasi penelitian ini penulis menggunakan seluruh atlet putri

(25)

43

2. Sampel

Dalam suatu penelitian tidak semua anggota populasi dijadikan sumber

data, tetapi hanya menggunakan sebagian populasi yang umumnya disebut sampel penelitian. Seperti yang dikemukakan Arikunto (2006:131) bahwa : ”Jika kita

hanya akan meneliti sebagian dari populasi, maka penelitian tersebut disebut penelitian sampel.

Jadi penelitian sampel ini adalah sebagian dari subjek yang diteliti namun

mewakili keseluruhan. Jadi untuk memperoleh sampel yang dapat mewakili populasi, teknik pengambilan sampel yang digunakan oleh penulis adalah

purposive sampling. Penulis mengambil seluruh atlet putri yang bertanding pada kejuaraan tersebut.

Mengenai purposive sampling, Arikunto (2006:130-140) menjelaskan sebagai berikut:

Purposive sampling dilakukan dengan cara mengambil subjek bukan didasarkan atas strata, random atau daerah tetapi didasarkan atas adanya tujuan tertentu. Teknik ini dilakukan karena beberapa perimbangan, misalnya alasan keterbatasan waktu, tenaga,dan dana sehingga tidak dapat mengambil sampel yang besar dan jauh.

Jadi purposive sampling adalah suatu metode pengambilan sampel yang tidak acak, akan tetapi sampel dipilih berdasarkan tujuan dan dilakukan karena adanya pertimbangan tertentu. Berdasarkan hal diatas, maka untuk sampel ini

penulis menggunakan seluruh atlet putri yang mengikuti pertandingan dengan hasil perolehan poin ippon pada pertandingan cabang olahraga Judo di PON

(26)

44

C. Desain Penelitian

Dalam penelitan deskriptif ini ada beberapa macam desain, penggunaan

desain disesuaikan dengan aspek penelitian serta pokok masalah yang ingin di ungkapkan. Untuk mempermudah langkah-langkah yang dilakukan dalam

penelitian, diperlukan alur penelitian agar penelitian tidak keluar dari ketentuan yang sudah ditetapkan sehingga tujuan dan hasil yang diinginkan akan sesuai dengan harapan.

Adapun langkah-langkah dan desain yang digunakan penulis adalah sebagai berikut :

Gambar 3.1. langkah-langkah dalam Melakukan Penelitian POPULASI

Sampel

Penggunaan bantingan (Nage

Waza)

Penggunaan kuncian (Katame

Waza)

Persentase penggunaan teknik

Analisis

(27)

45

D. Instrumen Penelitian

Instrumen penelitian adalah segala peralatan yang digunakan untuk

memperoleh, mengelola, dan menginteprasikan informasi dari para responden yang dilakukan dengan pola pengukuran yang sama. Dalam penelitian ini, penulis

mengumpulkan data yang diperlukan melalui teknik obserervasi langsung dan analisis dokumen yang dikumpulkan selama peristiwa-peristiwa berlangsung.

Mengenai observasi langsung, Surakhmad (1980:162) mengatakan

bahwa :

Teknik observasi langsung yakni teknik pengumpulan data dimana penyelidik mengadakan pengamatan secara langsung (tanpa alat) terhadap gejala-gejala subyek yang diselidiki, baik pengamatan itu dilakukan di dalam situasi sebenarnya maupun dilakukan didalam situasi buatan yang khusus diadakan.

Adapun yang menjadi alasan penulis menggunakan metode ini adalah metode ini sesuai dengan tujuan peneliti yaitu untuk mengungkap persentase penggunaan teknik bantingan dan teknik kuncian terhadap perolehan poin Ippon

pada pertandingan Judo putri.

Instrumen yang digunakan penulis untuk pengumpulan data adalah

lembaran skor yang digunakan untuk mengamati serta mencatat langsung dari suatu pertandingan. Bentuk alat pengumpul data yang penulis gunakan dalam penelitian ini adalah berbentuk matrik yang berisi kolom-kolom. Pengamatan ini

bisa langsung dicatat pada lembaran skor yang telah disediakan. Pada lembaran skor setiap teknik bantingan yang digunakan dan kuncian baik itu bernilai Ippon

(28)

46

Sebelum memulai penelitian, penulis terlebih dahulu mempersiapkan kelengkapan yang akan digunakan sebelum meneliti seperti menyediakan alat

tulis, lembar observasi serta alat dokumentasi. Lalu setelah itu peneliti menemui panitia untuk memberikan surat keterangan penelitian agar mendapatkan izin

untuk meneliti dan nantinya bisa mendapatkan pengesahan dari panitia bahwa penulis telah melaksanakan penelitian pada pertandingan Judo PON XVIII Riau. Setelah mendapat izin barulah penulis menempati tempat yang sudah disediakan

oleh panitia untuk memulai penelitian.

Pada kesempatan ini penulis menempati tempat untuk melakukan

observasi pada kursi yang telah disediakan oleh panitia di pinggir lapangan pertandingan. Pada pertandingan ini hanya menggunakan 1 matras karena

pesertanya pun tidak sebanyak pada kejurnas biasanya yang biasa menggunakan 2 matras karena jumlah peserta yang jauh lebih banyak daripada pada pertandingan PON. Pesertanya adalah para pejudo yang telah lolos kualifikasi dan mewakili

(29)

47

Berikut ini adalah gambar lembar pengumpulan data pada saat pertandingan berlangsung :

Gambar 3.2 Format pengambilan data

Dalam penelitian ini penulis dibantu oleh pendamping yang merupakan mantan pejudo juga pelatih Judo dengan tingkatan Dan 3 yaitu bapak Arnold

(30)

48

menggunakan media video yang diambil menggunakan handycam agar nantinya

video yang didapat bisa dimasukan ke komputer dan dianalisis.

E. Prosedur Pengumpulan dan Analisis Data

Data yang diperoleh dari hasil penelitian merupakan data mentah sehingga

data tersebut perlu diolah terlebih dahulu. Pengolahan data yang penulis lakukan yaitu dengan statistik hasil pertandingan yang didapat dari babak penyisihan

sampai babak final pada pertandingan cabang olahraga Judo putri di PON XVIII Riau.

Langkah-langkah untuk penghitungan statistik yang penulis gunakan

untuk mengolah data hasil penelitian yaitu dengan teknik presentase dari jumlah sampel yang diteliti. Langkah-langkah dalam teknik presentase sebagai berikut:

1. Data ditabulasi

2. Menghitung jumlah teknik bantingan dan kuncian yang dilakukan oleh setiap atlet dalam suatu pertandingan.

(31)

49

Gambar 3.3 format pengumpulan hasil bantingan dan kuncian

4. Menjumlahkan hasil teknik serangan bantingan dan kuncian, kemudian

di persentasekan dari jumlah skor dengan komponen serangan. Rumus yang digunakan adalah sebagai berikut :

Ket :

P : jumlah persentase yang dicapai

∑f : jumlah teknik bantingan/ kuncian yang bernilai yuko/waza ari/ippon

(32)

BAB V

KESIMPULAN DAN SARAN

A. Kesimpulan

Berdasarkan hasil pengolahan dan analisis data dalam Bab IV, maka penulis memberikan beberapa kesimpulan sebagai berikut:

1. Teknik bantingan (Nage Waza) yang paling dominan menghasilkan poin

ippon pada pertandingan cabang olahraga Judo pada PON XVIII Riau ini

adalah teknik Seoi Nage yang tercipta sebanyak 13 kali dengan

persentase sebesar 27,1%.

2. Teknik kuncian (Katame Waza) yang paling dominan menghasilkan poin

ippon pada pertandingan ini adalah teknik Kesa Gatame yang tercipta

sebanyak 10 kali dengan persentase sebesar 28,6%.

B. Saran

Sehubungan dengan penelitian yang telah dilakukan penulis menyarankan beberapa hal sebagai berikut:

1. Bagi para Pembina dan pelatih cabang olahraga judo, dalam proses pembinaan atlet judo, untuk lebih meningkatkan lagi inovasi dan variasi dalam berlatih, agar tidak monoton dalam melatih baik itu dari segi cara

melatih maupun materi latihan. Selalu berikan motivasi terhadap atlet terutama atlet putri dan juga berikan semua teknik yang ada dalam Judo

(33)

140

namun tetap harus di tekankan bahwa pejudo harus memiliki 1 atau 2 teknik bantingan andalan atau spesialisasi.

2. Pada saat melatih atlet putri, lebih di tekankan untuk menguasai teknik andalan sepeti teknik Seoi Nage pada bantingan dan pada kuncian yaitu

teknik Kesa Gatame yang banyak digunakan oleh pejudo nasional yang berlaga pada event sebesar PON dan itu menandakan teknik tersebut bisa memberikan kemenangan pada pejudo-pejudo putri nasional. Maka

alangkah baiknya atlet putri yang akan dilatih di tekankan untuk melatih kedua teknik tersebut dengan sebaik mungkin namun juga tidak

melupakan teknik lain.

3. Dilihat dari penggunaan tenaga teknik bantingan yang sempurna pada

porsi penggunaan tenaga pejudo tidak banyak terkuras, karena dengan penggunaan teknik bantingan yang bagus dan sempurna dapat membanting lawan hanya dalam waktu 2- 3 detik. Sedangkan pada

(34)

DAFTAR PUSTAKA

1. Sumber Buku

Achmad,A.K.A (2000). Dasar-dasar Judo. FPOK UPI

Bandung:Tidak diterbitkan

Achmad, A.K.A(2008). Teknik judo.Bandung : FPOK UPI.

Arikunto ,S. (2006). ProsedurPenelitian Suatu Pendekatan Praktek. Jakarta: Rineka Cipta.

Dachjan, E. Dan Reggy, L. (1990) JUDO Olahragku-Semangatku. Jakarta.

Darmadi, Hamid (2011). Metode Penelitian Pendidikan. Bandung: Alfabeta

Harsono. (1988). Coaching: AspekaspekPsikologisDalam Coaching.Jakarta. CV. TambakKusuma.

Inokuma,S Dan Sato, N,(1980). The Best Judo. Kodansha International Ltd. Japan

Jigoro, K.(1989).Illustrated Kodokan Judo. Japan. Kodansha Internasional Ltd.

M. Noors,A (2000). Dasar-dasar Judo. Jakarta. Dian Rakyat

Sugiyono. (2011). Metode Penelitian Pendidikan. Bandung: Alfabeta.

Departemen Pendidikan Nasional (2008). Kamus Besar Bahasa Indonesia Pusat

bahasa edisi keempat . Jakarta: Gramedia Pustaka Utama

(35)

142

2. Sumber Internet

NN. (2011).JUDO. [Online] Tersedia : http://www.judoinfo.com/new/ (2011)

European Judo Union (2012) Olympic Statistic [Online] Tersedia :

http://www.eju.net/news/?mode=showNewsItem&id=1829

Gambar

Tabel 4.56  Persentase keseluruhan Kuncian yang
Gambar 4.7  Perolehan Teknik Bantingan Pada Olimpiade London 2012  .......  136
Gambar 3.1. langkah-langkah dalam Melakukan Penelitian
Gambar 3.2 Format pengambilan data
+2

Referensi

Dokumen terkait

Prognosis pada dermatitis kontak iritan (DKI) dan dermatitis kontak alergi (DKA), apabila bahan atau agen penyebab tidak dihindari atau di singkirkan dengan sempurna,

Kpt/6301/KPU-Kab/IX/2017 tentang Penetapan Persentase dukungan syarat dan Jumlah minimal syarat dukungan bakal pasangan calon perseorangan serta minimal sebaran

Berdasarkan perhitungan yang dilakukan dengan menggunakan metode Certainty factor pada setiap penyakit anak diperoleh hasil bahwa penyakit TBC memiliki nilai sebesar

Bahwa upah yang berlaku (Wi) pada umumnya lebih besar dari pada upah ekuilibrium (We). Pada tingkat upah Wi, jumlah penyediaan tenaga adalah Ls sedangkan permintaan

Shuffle Dance banyak digemari oleh orang Australia juga Indonesia, pandan­ gan mereka (kaum muda) merupakan tarian yang energik yang membutuhkan konsentrasi dan stamina yang

Berdasarkan uraian keadaan dan permasalahan yang ada diatas, laporan penelitian skripsi yang diambil dilakukan dengan meneliti proses pendaftran selaku UMKM yang

[r]

Mengingat rumpon merupakan alat bantu efektif dalam mengumpulkan ikan maka diperlukan strategi pengelolaan yang berkelanjutan, antara lain dengan cara (1) pengelolaan secara