BAB II TINJAUAN PUSTAKA. Pertumbuhan ekonomi adalah salah satu indikator yang amat penting

13  Download (0)

Full text

(1)

13 BAB II

TINJAUAN PUSTAKA

2.1. Pertumbuhan Ekonomi

Pertumbuhan ekonomi adalah salah satu indikator yang amat penting dalam melakukan analisis tentang pembangunan ekonomi yang terjadi pada suatu negara. Istilah pertumbuhan ekonomi bisa saja diartikan berbeda oleh satu orang dengan orang lain, daerah yang satu dengan daerah lain, negara satu dengan negara lainnya.

Menurut Kuznets dalam Todaro (2006), pertumbuhan ekonomi adalah kenaikan jangka panjang dalam kemampuan suatu Negara untuk menyediakan semakin banyak jenis barang-barang ekonomi kepada penduduknya. Kemampuan ini tumbuh sesuai dengan kemajuan teknologi, dan penyesuaian kelembagaan dan idiologis yang diperlukannya. Definisi ini mempunyai 3 (tiga) komponen:

1. Pertumbuhan ekonomi suatu bangsa terlihat dari meningkatnya secara terus-menerus persediaan barang

2. Teknologi maju merupakan faktor dalam pertumbuhan ekonomi yang menentukan derajat pertumbuhan kemampuan dalam penyediaan aneka macam barang kepada penduduk

3. Penggunaan teknologi secara luas dan efisien memerlukan adanya penyesuaian di bidang kelembagaan dan ideologi sehingga inovasi yang dihasilkan oleh ilmu pengetahuan umat manusia dapat dimanfaatkan secara tepat.

(2)

Dengan bahasa lain, Boediono dalam Hutabarat (2010) menyebutkan pertumbuhan ekonomi adalah proses kenaikan output dalam jangka panjang. Pengertian tersebut mencakup tiga aspek, yaitu proses, output per kapita, dan jangka panjang. Jadi pertumbuhan ekonomi merupakan suatu proses, bukan gambaran ekonomi atau hasil pada saat itu. Boediono menyebutkan secara lebih lanjut bahwa pertumbuhan ekonomi juga berkaitan dengan kenaikan ”output per kapita”. Dalam pengertian ini teori tersebut harus mencakup teori mengenai pertumbuhan GDP dan teori mengenai pertumbuhan penduduk. Sebab hanya apabila kedua aspek tersebut dijelaskan, maka perkembangan output per kapita bisa dijelaskan. Kemudian aspek yang ketiga adalah pertumbuhan ekonomi dalam perspektif jangka panjang, yaitu apabila selama jangka waktu yang cukup panjang tersebut output per kapita menunjukkan kecenderungan yang meningkat.

Menurut Todaro (2006), pertumbuhan ekonomi dapat diartikan sebagai peningkatan hasil atau outpt masyarakat yang disebabkan oleh makin banyaknya jumlah faktor produksi yang digunakan dalam proses produksi masyarakat. Ada tiga faktor atau komponen utama dalam pertumbuhan ekonomi dari setiap bangsa, antara lain:

1. Akumulasi modal, meliputi semua bentuk atau jenis investasi baru yang ditanamkan pada tanah, peralatan fisik, dan modal manusia atau sumber daya manusia.

2. Pertumbuhan penduduk, yang beberapa tahun selanjutnya akan memperbanyak jumlah angkatan kerja.

(3)

Secara umum pertumbuhan ekonomi memiliki arti peningkatan pada Gross Domestic Product (GDP) atau Produk Domestik Bruto (PDB) suatu negara. Pertumbuhan ekonomi yang dinyatakan dengan peningkatan output dan pendapatan riil perkapita memang bukanlah satu-satunya sasaran kebijakan terutama di negara-negara berkembang. Namun kebijakan ekonomi menaikkan tingkat pertumbuhan output memang perlu dilakukan. Hal ini berdasarkan alasan, karena pertumbuhan ekonomi dipandang sebagai suatu syarat yang sangat diperlukan untuk perbaikkan kesejahteraan masyarakat dan mencapai tujuan-tujuan pembangunan lainnya seperti peningkatan pendapatan dan kekayaan masyarakat, ataupun penyediaan fasilitas dan sarana-sarana sosial lainnya.

2.2. Pengertian Degradasi Lingkungan

Berdasarkan UU No. 23 Tahun 1997, lingkungan hidup adalah kesatuan ruang dengan semua benda dan kesatuan makhluk hidup termasuk di dalamnya manusia dan perilakunya yang melangsungkan perikehidupan dan kesejahteraan manusia serta makhluk hidup lainnya. Sumber daya lingkungan, seperti udara, air, lahan, dan biota, dapat menyediakan barang dan jasa yang secara langsung maupun tidak langsung mendapatkan manfaat ekonomis. Mengingat bahwa daya dukung alam sangat menentukan bagi kelangsungan hidup manusia, maka kemampuan daya dukung alam tersebut harus dijaga agar tidak terdegradasi.

Menurut Wardhana (1995), Secara umum degradasi lingkungan disebabkan oleh 2 faktor, yaitu faktor internal dimana degradasi lingkungan berasal dari dalam bumi atau alam itu sendiri, dan faktor eksternal dimana

(4)

degradasi lingkungan berasal dari ulah manusia dalam rangka meningkatkan kualitas dan kenyamanan hidupnya.

Pemanasan global memiliki dampak turunan terhadap kualitas lingkungan. Peningkatan suhu bumi dan perubahan iklim berdampak signifikan pada berkurangnya kualitas dan kenyamanan hidup. Luasnya definisi degradasi lingkungan menyebabkan perlu adanya pembatasan ruang lingkup akan apa yang dimaksud dengan degradasi lingkungan itu sendiri. Konteks degradasi lingkungan dalam penelitian ini dilihat melalui pencemaran udara yang menyebabkan efek Gas Rumah Kaca dan beberapa masalah turunan lainnya.

Penelitian akan emisi gas rumah kaca yang dapat ditolelir bumi telah banyak dilakukan. Belum ada kesepakatan bersama yang menetapkan batas ambang dari emisi gas rumah kaca. Hansen (2010), seorang peneliti dari NASA, mengatakan bahwa jika manusia berharap melestarikan bumi maka manusia harus mengurangi emisi CO2 menjadi 350 ppm (www.iklimkarbon.com, 2010).

2.3 Hubungan Pertumbuhan Ekonomi dengan Degradasi Lingkungan: Teori Kuznets

Orientasi pertumbuhan ekonomi telah memacu permintaan terhadap sumberdaya alam yang semakin besar. Metode produksi yang tidak memungkinkan adanya substitusi input tersebut berdampak terhadap eksploitasi sumberdaya tersebut sehingga ketersediaannya semakin menipis. Simon Kuznets, peraih penghargaan Nobel pada tahun 1955 membuat suatu hipotesis mengenai hubungan pertumbuhan ekonomi dengan lingkungan yang dikenal dengan

(5)

hipotesis Environmental Kuznets Curve. Berdasarkan hipotesis Environmental Kuznets Curve, kerusakan lingkungan yang parah rawan terjadi di negara-negara berkembang yang mayoritas merupakan negara-negara yang berpenghasilan per kapita rendah. Hal ini terjadi karena pada fase awal pertumbuhan industrialisasi sangat besar fokusnya pada bagaimana ekonomi berkembang pesat dan banyak menyerap tenaga kerja. Isu lingkungan belum menjadi agenda utama dan pemerintah belum banyak terlibat dalam upaya perbaikan sistem pasar. Pada fase ini terjadi korelasi positif antara degradasi lingkungan karena banyak bahan polutan di udara dengan pertumbuhan ekonomi.

Emisi Bahan Polutan

EKC Konvensional

Pendapatan per kapita

Sumber: Kahutu, 2006

Gambar 2.1. Hipotesis Environmental Kuznets Curve

Namun, pada tingkat pendapatan tertentu terdapat titik balik. Pada fase ini kesadaran pentingnya kualitas lingkungan sudah mulai berkembang. Public goods seperti kualitas lingkungan serta kesehatan telah menjadi bagian permintaan masyarakat. Tekanan atas kebutuhan tersebut baik terpaksa maupun tidak, industri melakukan kebijakan perubahan metode produksi. Pada fase ini terdapat income yang cukup untuk melakukan usaha-usaha perbaikan lingkungan.

(6)

Penjelasan lebih jelasnya mengenai terjadinya inverted U pada kurva Kuznets adalah sebagai berikut :

1. Terjadinya pergeseran transformasi dari sektor pertanian ke sektor industri karena adanya dorongan investasi asing. Pada tingkat pendapatan rendah di negara berkembang, pendapatan industri masih rendah dan akan meningkat seiring peningkatan pendapatan. Peningkatan sektor indutri ini menyebabkan polusi di negara sedang berkembang juga akan mengalami peningkatan dan ketika terjadi transformasi dari sektor industri ke sektor jasa, polusi akan menurun seiring peningkatan pendapatan.

2. Permintaan akan kualitas lingkungan akan mengalami peningkatan seiring dengan peningkatan pendapatan. Hal ini bermula ketika pendapatan masih rendah, sulit bagi pemerintah negara berkembang untuk melakukan proteksi terhadap lingkungan. Ketika pendapatan mulai meningkat, masyarakat mulai mampu untuk membayar kerugian lingkungan akibat dari kegiatan ekonomi. Pada tahap ini masyarakat mau mengorbankan konsumsi barang demi terlindunginya lingkungan.

Pertumbuhan pendapatan akan diiringi dengan kenaikan tingkat polusi, dan kemudian menurun lagi dengan kondisi pertumbuhan pendapatan tetap berjalan. Teori ini didasarkan pada permintaan terhadap kualitas lingkungan yang meningkatkan pengawasan sosial dan regulasi pemerintah sehingga masyarakat akan lebih sejahtera.

(7)

2.4 Hubungan Keterbukaan Ekonomi (Openness of the Economy) dan Degradasi Lingkungan

Ada beberapa indikator yang menunjukan tingkat keterbukaan suatu perekonomian atau Openness of the Economy yaitu perdagangan, tingkat suku bunga dalam Negeri, International risk sharing, dan rasio investasi terhadap tabungan domestik. Keterbukaan ekonomi dapat dijelaskan dengan penjumlahan nilai ekspor dan impor. Perdagangan internasional memiliki sejumlah argumen yang mendukung serta menolaknya, dengan beragam alasan yang mendasarinya. Namun argumen yang mendukung dan menolaknya tidak ada yang memiliki kebenaran absolut. Manfaat yang diperoleh suatu Negara dengan adanya perdagangan Internasional bergantung pada struktur perekonomian Negara itu sendiri.

Keterbukaan ekonomi dapat memiliki hubungan positif maupun negatif dengan degradasi lingkugan. Kahuthu (2006) menemukan adanya pengaruh positif keterbukaaan ekonomi dalam menjelaskan hubungan antara pertumbuhan ekonomi dan degradasi lingkungan. Namun, keterbukaan ekonomi bisa saja berpengaruh negatif terhadap degradasi lingkungan apabila terdapat transfer informasi teknologi dari dunia global ke dalam suatu perekonomian sehingga dapat melakukan kegiatan produksi dengan lebih efisien.

2.5 Penelitian Sebelumnya

Penelitian ini akan menganalisis hubungan antara pertumbuhan ekonomi dan degradasi lingkungan melalui variabel gas CO2 dan beberapa komponen gas

(8)

penelitian tentang hubungan antara pertumbuhan ekonomi dengan degradasi lingkungan telah banyak dilakukan dan didapatkan hasil yang beragam.

Grossman dan Krueger (1995) melakukan penelitian tentang hubungan pertumbuhan ekonomi dengan kualitas lingkungan. Mereka menggunakan GDP per kapita sebagai indikator pertumbuhan ekonomi dan menggunakan polusi udara perkotaan, oksigen pada aliran sungai, dan kontaminasi aliran air sungai oleh logam berat sebagai indikator lingkungan. Penelitian ini menggunakan pendekatan reduce-form untuk melihat hubungan pertumbuhan ekonomi dengan indikator lingkungan yang telah ditetapkan. Data diperoleh dari 287 titik sungai pada 58 negara tahun 1979 sampai dengan tahun 1990. Penelitian telah memberikan dukungan untuk model EKC. Untuk kebanyakan indikator, pertumbuhan ekonomi membawa tahap awal kerusakan diikuti oleh fase berikutnya perbaikan. Titik balik untuk polutan yang berbeda bervariasi, tetapi dalam banyak kasus didapatkan Negara mencapai titik balik pada tingkat pendapatan perkapita sebesar 8.000 dollar.

Kahuthu (2006) melakukan penelitian untuk mengetahui dampak pertumbuhan ekonomi terhadap kerusakan lingkungan yang dilihat melalui gas CO2 dan luas hutan. Data yang digunakan adalah data panel yang terdiri dari 84

Negara dari berbagai level pertumbuhan selama tahun 1960-2000. Model yang digunakan adalah model kuadratik yang diestimasi menggunakan fixed effect model. Penelitian ini menghasilkan dukungan terhadap EKC model dimana terdapat hubungan berbentuk kurva-U terbalik antara pertumbuhan ekonomi dengan kerusakan lingkungan. Hasil dari pengulangan estimasi setelah melakukan modifikasi pada model dengan menambahkan variabel keterbukaan ekonomi

(9)

menyebutkan bahwa jika suatu Negara semakin terintegrasi (memiliki tingkat keterbukaan ekonomi yang lebih tinggi) maka akan semakin tinggi tingkat emisi yang dihasilkan dan semakin tinggi titik puncak yang harus dicapai agar kemudian pertumbuhan ekonomi mengarah pada pengurangan emisi dan kerusakan lingkungan.

Choi et al. (2010) melakukan penelitian akan hubungan emisi CO2 dengan

pertumbuhan ekonomi dan keterbukaan ekonomi pada negara Korea, Cina, dan Jepang untuk tahun 1971-2006. Melalui proses estimasi yang dilakukan menggunakan metode OLS. Hasil yang didapat untuk studi kasus Negara Korea tidak sejalan dengan konsep EKC yang menyebutkan bahwa hubungan pertumbuhan ekonomi dengan degradasi lingkungan akan membentuk kurva-U terbalik. Untuk Negara Cina, hubungan antara pertumbuhan ekonomi dengan emisi CO2 membentuk kurva-N. Pertumbuhan ekonomi tidak dapat memberikan

peningkatan kualitas lingkungan secara berkesinambungan karena pada titik balik kedua, pertumbuhan ekonomi akan kembali memberikan dampak negatif bagi kualitas lingkungan di Cina. Sedangkan untuk kasus negara Jepang, penelitian mengarah pada kurva-N terbalik dalam menggambarkan pola hubungan antara pertumbuhan ekonomi dengan emisi CO2. Meskipun untuk kasus negara Jepang

pada akhirnya peningkatan ekonomi dapat memberikan perbaikan kualitas lingkungan yang ditinjau melaui emisi CO2 dalam penelitian ini, namun model

hubungan yang ditemukan berbeda dengan EKC model yang berbentuk kurva-U terbalik.

Hutabarat (2000) melakukan penelitian menggunakan analisis regresi berganda dengan model Fixed Effect Model (FEM) dengan metode Fixed Effect

(10)

Model Fixed Cross Section yang telah dilakukan untuk mengetahui pengaruh variabel PDB sektor industri terhadap kualitas lingkungan yang ditinjau melalui emisi Sulfur dan emisi CO2 di lima negara ASEAN selama 21 tahun. Dari

penelitian tersebut, ditemukan hubungan yang membentuk fungsi kubik untuk kasus emisi surfur dan emisi CO2.

Akpan dan Chuku (2011) melakukan penelitian mengenai hubungan pertumbuhan ekonomi dan degradasi lingkungan untuk studi kasus negara Nigeria. Mereka menggunakan data tahun 1960 sampai dengan tahun 2008 dengan GDP per kapita sebagai indikator pertumbuhan ekonomi dan CO2 sebagai

indikator degradasi lingkungan. Model ARDL digunakan untu melihat hubungan antara keduanya. Akpan dan Chuku (2011) juga turut memasukan tingkat keterbukaan ekonomi (openness ratio) sebagai variabel lain yang turut mempengaruhi degradasi lingungan. Hasil penelitian ini menemukan bahwa untuk studi kasus negara Nigeria, pertumbuhan ekonomi berasosiasi dengan peningkatan degradasi lingkungan baik untuk jangka pendek maupun jangka panjang. Hubungan kurva-N terbalik sebagai hasil penelitian tidak memberikan dukungan terhadap EKC model.

Penelitian ini berbeda dengan penelitian sebelumnya. Penambahan indikator lingkungan CH4 dan N2O sebagai emisi komponen gas rumah kaca

diharapkan dapat memberikan pengaruh yang lebih spesifik akan pertumbuhan ekonomi terhadap degradasi lingkungan. Penambahan indikator keterbukaan ekonomi dilakukan kembali untuk menangkap pengaruh tingkat keterbukaan ekonomi. Berbeda dengan Choi et,al (2010), penelitian ini menggunakan cross

(11)

section dan time series yang lebih banyak. Meskipun tidak sebanyak Kahutu (2006), namun indikator lingkungan yang digunakan lebih banyak dengan time series yang lebih up to date.

2.6. Kerangka Pemikiran

Perhatian utama masyarakat perekonomian dunia tertuju pada cara-cara untuk mempercepat tingkat pertumbuhan pendapatan nasional. “Pengejaran pertumbuhan” merupakan tema sentral dalam kehidupan ekonomi semua negara di dunia dewasa ini. Dalam melakukan percepatan pertumbuhan ekonomi, pertumbuhan ekonomi dilakukan untuk mewujudkan perbaikan kualitas hidup dan mengatasi permasalahan yang berkaitan atau berakar dari masalah kesejahteraan. Perbaikan infrastruktur, pelayanan masyarakat, dan kualitas kehidupan merupakan beberapa fokus dari pertumbuhan ekonomi. Suatu sistem perekonomian dapat berintegrasi dengan perekonomian lain untuk menciptakan hubungan yang saling menguntungkan melalui perdagangan bebas demi terciptanya percepatan ekonomi.

Pemanfaatan sumber daya alam secara berlebihan tanpa memperhatikan aspek pelestariannya dapat meningkatkan tekanan berlebihan terhadap kualitas lingkungan hidup yang pada akhirnya mengancam swasembada pangan, pemerataan distribusi pendapatan, serta potensi pertumbuhan ekonomi di masa mendatang. Kegiatan ekonomi merupakan kegiatan memanfaatkan sumberdaya untuk menghasilkan barang atau jasa yang memiliki nilai ekonomi.

(12)

Inefisiensi kegiatan pemanfaatan sumberdaya alam , kurangnya kesadaran ekonomi, dan konsepsi pertumbuhan ekonomi yang mengesampingkan aspek lingkungan yang dikenal dengan “grow first clean up later” memperbesar dampak pertumbuhan ekonomi terhadap kerusakan lingkungan. Kemajuan teknologi dapat mengurangi emisi yang dihasilkan dari kegiatan ekonomi dengan meningkatkan efisiensi. Konsep pengejaran pertumbuhan ekonomi untuk mengejar tingkat pendapatan yang lebih tinggi dalam mengurangi dampak pertumbuhan ekonomi harus selalu dipertanyakan kebenarannya. Hal ini disebabkan karena dalam pelaksanaanya, apabila pertumbuhan ekonomi pada tingkat pendapatan yang lebih tinggi tidak mengurangi kerusakan lingkungan maka dunia akan terarahkan pada kerusakan lingkungan yang tak terhindarkan.

Gambar 2.2. Kerangka Pemikiran Penelitian Pertumbuhan dan Keterbukaan Ekonomi Memacu Peningkatan Permintaan SDA (ekspolitasi SDA) Peningkatan taraf hidup Degradasi Lingkungan (Emisi gas Rumah Kaca)

• Grow first clean up later • Kurangnya kesadaran

lingkungan • inefisiensi

(13)

2.7. Hipotesis Penelitian

Berdasarkan teori dan hasil penelitian terdahulu serta variabel-variabel yang dijelaskan dalam penelitian ini, maka dalam penelitian ini dirumuskan hipotesis, yaitu:

1. Dampak pertumbuhan ekonomi terhadap kualitas lingkungan hidup yang diukur dengan emisi gas rumah kaca, yaitu melalui emisi Karbondioksida (CO2), Metana (CH4), dan Nitrogen Oksida (N2O) di negara berkembang dan

negara maju signifikan dengan konsep Environmental Kuznets Curve model. Pertumbuhan ekonomi pada tingkat pendapatan rendah (sebelum titik balik) akan meningkatkan degradasi lingkungan, namun pada tingkat pendapatan yang lebih (setelah titik balik) tinggi pertumbuhan ekonomi akan memberikan perbaikan kualitas lingkungan.

2. Tingkat keterbukaan ekonomi berpengaruh signifikan terhadap emisi gas rumah kaca dalam penelitian ini. Semakin suatu Negara terbuka perekonomiannya (terintegrasi), maka semakin besar dampak kerusakan lingkungan yang diberikan.

Figure

Gambar 2.2. Kerangka Pemikiran Penelitian Pertumbuhan dan Keterbukaan Ekonomi  Memacu  Peningkatan  Permintaan SDA  (ekspolitasi SDA)  Peningkatan taraf hidupDegradasi Lingkungan (Emisi gas Rumah Kaca)

Gambar 2.2.

Kerangka Pemikiran Penelitian Pertumbuhan dan Keterbukaan Ekonomi Memacu Peningkatan Permintaan SDA (ekspolitasi SDA) Peningkatan taraf hidupDegradasi Lingkungan (Emisi gas Rumah Kaca) p.12

References

Scan QR code by 1PDF app
for download now

Install 1PDF app in