KASUS LIMBAH B3 PELEDAKAN PLTN CHERNOBYL

14  26 

Loading....

Loading....

Loading....

Loading....

Loading....

Teks penuh

(1)

KASUS LIMBAH B3 PELEDAKAN PLTN

CHERNOBYL

Disusun untuk Memenuhi Tugas

Mata Kuliah Pengelolaan Limbah B3

Asuhan M. Firmansyah S.T, M.T.

Oleh

Helda Zakiya Fitri

H1E114043

Gusti Selvia Ayu A

H1E114042

Titis Sofi Hanifa

H1E114229

Dimas Naufal S

H1E114236

M. Ramadan Noor

H1E114224

Erika Meilani

UNIVERSITAS LAMBUNG MANGKURAT FAKULTAS TEKNIK

(2)

2015/2016

Kata Pengantar

Puji dan syukur senantiasa kami panjatkan kehadirat Tuhan Yang Maha Esa yang telah melimpahkan rahmat dan karunia kepada umat-Nya. Atas berkat-Nya pula penulis dapat menyusun dan menyelesaikan makalah yang berjudul “Ledakan PLTN Chernobyl“ ini tepat pada waktunya. Adapun penulisan makalah ini untuk memenuhi tugas mata kuliah Pengelolaan Limbah B3.

Tak lupa kami mengucapkan terimakasih kepada M. Firmansyah S.T, M.T selaku dosen mata kuliah Pengelolaan Limbah B3.

Kami menyadari bahwa makalah ini masih mempunyai kekurangan. Oleh karena itu, kami selaku tim penulis sekaligus penyusun mengharapkan kritik, saran, bimbingan serta nasihat yang membangun demi kesempurnaan makalah ini. Besar harapan kami semoga makalah ini bermanfaat bagi kami tersendiri serta bagi pembaca dalam meningkatkan pengetahuan dan prestasi belajar.

(3)

Penyusun

BAB I

PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang Masalah

Pengertian B3 atau Bahan Berbahaya dan Beracun menurut OSHA (Occupational Safety and Health of the United State Government) adalah bahan yang karena sifat kimia maupun kondisi fisiknya berpotensi menyebabkan gangguan pada kesehatan manusia, kerusakan properti dan atau lingkungan.

Sedangkan menurut Peraturan Pemerintah Nomor 74 Tahun 2001 tentang Pengelolaan Bahan Berbahaya dan Beracun, B3 didefinisikan sebagai bahan yang karena sifat dan atau konsentrasinya dan atau jumlahnya, baik secara langsung maupun tidak langsung, dapat mencemarkan dan atau merusak lingkungan hidup, dan atau dapat membahayakan lingkungan hidup, kesehatan, kelangsungan hidup manusia serta makhluk hidup lainnya.

Mengingat penting dan dampaknya Bahan Berbahaya dan Beracun bagi manusia, lingkungan, kesehatan, dan kelangsungan hidup manusia dan makhluk hidup lainnya, pemerintah melakukan pengaturan ketat. Pengaturan pengelolaan B3 ini meliputi pembuatan, pendistribusian, penyimpanan, penggunaan, hingga pembuangan limbah B3.

1.2 Rumusan Masalah

Adapun rumusan masalah yang akan dibahas dalam makalah ini adalah: 1. Apa definisi dari limbah B3 ?

(4)

4. Bagaimana cara meminimalisir kandungan radiasi di daerah yang terkontaminasi radiasi?

1.3 Tujuan Penulisan

Adapun tujuan dari penulisan makalah ini adalah: 1. Agar kita mengetahui definisi limbah B3

2. Agar kita mengetahui hubungan dari radiasi radioaktif dengan limbah B3 3. Agar kita mengetahui mengenai tragedy Chernobyl

(5)

BAB II

PEMBAHASAN

2.1 PENGERTIAN LIMBAH B3

Limbah B3 sendiri adalah singkatan dari limbah bahan berbahaya dan beracun (B3). Menurut PP 18 Tahun 1999 tentang pengelolaan limbah B3, pengertian limbah B3 adalah sisa suatu usaha dan atau kegiatan yang mengandung bahan berbahaya dan/atau beracun yang karena sifat dan/atau konsentrasinya dan/atau jumlahnya, baik secara langsung dapat mencemarkan dan/atau merusak lingkungan hidup, dan/atau membahayakan lingkungan hidup, kesehatan, kelangsungan hidup manusia serta makhluk hidup lainnya. Banyak kita jumpai barang buangan di tempat sampah atau pengumpul barang bekas merupakan limbah B3.

Dalam pengelolaan limbah B3, identifikasi dan karakteristik limbah B3 adalah hal yang penting dan mendasar. Prinsip pengelolaan limbah B3 adalah from cradle to grave, yaitu pencegahan pencemaran yang dilakukan dari sejak dihasilkannya limbah B3 sampai dengan ditimbun/dikubur. Fase-fase pengelolaan limbah tersebut meliputi; dihasilkan, dikemas digudangkan/penyimpanan ditransportasikan, didaur ulang, diolah dan ditimbun/dikubur. Pada setiap fase pengelolaan limbah tersebut ditetapkan upaya pencegahan pencemaran terhadap lingkungan dan yang menjadi penting adalah karakteristik limbah B3 nya, hal ini karena setiap usaha pengelolaannya harus dilakukan sesuai dengan karakteristiknya.

2.1.1 Karakteristik Limbah B3

Selain berdasarkan sumbernya (Lampiran 1,2 dan 3 PP 85/1999), suatu limbah dapat diidentifikasi sebagai limbah B3 berdasarkan uji karakteristik. Karakteristik limbah B3 meliputi:

(6)

- beracun

- menyebabkan infeksi - bersifat korosif

Suatu limbah diidentifikasikan sebagai limbah B3 berdasarkan karakteristiknya apabila dalam pengujiannya memiliki satu atau lebih kriteria atau sifat karakteristik limbah B3.

2.1.2 Macam Limbah Beracun

1. Limbah mudah meledak adalah limbah yang melalui reaksi kimia dapat menghasilkan gas dengan suhu dan tekanan tinggi yang dengan cepat dapat merusak lingkungan.

2. Limbah mudah terbakar adalah limbah yang bila berdekatan dengan api, percikan api, gesekan atau sumber nyala lain akan mudah menyala atau terbakar dan bila telah menyala akan terus terbakar hebat dalam waktu lama. 3. Limbah reaktif adalah limbah yang menyebabkan kebakaran karena

melepaskan atau menerima oksigen atau limbah organik peroksida yang tidak stabil dalam suhu tinggi.

4. Limbah beracun adalah limbah yang mengandung racun yang berbahaya bagi manusia dan lingkungan. Limbah B3 dapat menimbulkan kematian atau sakit bila masuk ke dalam tubuh melalui pernapasan, kulit atau mulut.

5. Limbah yang menyebabkan infeksi adalah limbah laboratorium yang terinfeksi penyakit atau limbah yang mengandung kuman penyakit, seperti bagian tubuh manusia yang diamputasi dan cairan tubuh manusia yang terkena infeksi.

6. Limbah yang bersifat korosif adalah limbah yang menyebabkan iritasi pada kulit atau mengkorosikan baja, yaitu memiliki pH sama atau kurang dari 2,0 untu k limbah yang bersifat asam dan lebih besar dari 12,5 untuk yang bersifat basa.

(7)

2.1.3 Hubungan limbah B3 dengan radiasi Radioaktif

Sebenarnya definisi dari limbah radioaktif adalah bagian dari limbah bahan berbahaya dan beracun (B3), namun ada kalanya sebagian masyarakat membedakan jenis limbah tersebut. Menurut pandangan terakhir ini, terdapat istilah mixed waste (limbah campuran), yaitulimbah yang mengandung campuran unsur radioaktif sekaligur B3. Sebagian contoh, dalam,proses pembuatan bahan bakar uranium, terdapat limbah yang mengandung asam (B3) dan radionuklida sekaligus. Sehingga dalam penanganannya, kedua sifat bahaya tersebut (B3 dan radioaktif) harus selalu dipertimbangkan.

2.2 SEJARAH DAN PENYABAB LEDAKAN PLTN CHERNOBYL

Chernobyl adalah sebuah kota tak berpenghuni di ukraina utara, tepatnya di Oblast Kiev dekat dengan perbatasan Belarusia. Chernobyl terletak di koordinat 51°38′ lu 30°11′ bt sekarang kota ini masih berpenghuni walau hanya sedikit. Kota ini ditinggalkan penghuninya tahun 1986 setelah bencana ledakan pembangkit listrik tenaga nuklir (PLTN) yang terkenal sebagai bencana Chernobyl yang terletak 14,5 km utara-barat laut. Tingkat radiasi di kota ini masih dalam keadaan kritis,yaitu pada 5,6 roentgen per second (r/s) (0.056 grays per second, atau gy/s). Pembangkit tersebut dinamakan sesuai dengan nama kotanya, dan terletak di Chernobyl raion (distrik), tetapi bukan merupakan tempat tinggal bagi pekerjanya. Pada saat pembangunan pembangkit tersebut, sebuah kota kembar, Prypiat dibangun didekatnya untuk para pekerjanya.

(8)

sekitarnya akibat peristiwa Chernobyl menjadikan setiap tanggal 26 april pukul 01.23 lonceng berdentang-dentang di Ukraina.

Penyebab kecelakaan reaktor chernobyl jenis rbmk didirikan di atas tanah rawa di sebelah utara ukraina, sekitar 80 mil sebelah utara kiev. Reaktor unit 1 mulai beroperasi pada 1977, unit 2 pada 1978, unit 3 pada 1981, dan unit 4 pada 1983. Sebuah kota kecil, Pripyat, dibangun dekat PLTN Chernobyl untuk tempat tinggal pekerja pembangkit itu dan keluarganya. Tipe PLTN Chernobyl dirancang untuk menghasilkan “plutonium” guna pembuatan senjata nuklir serta listrik. Tipe PLTN berfungsi ganda seperti ini tidak ada di negara-negara barat, seperti, AS dan Prancis, yang merupakan negara pioner PLTN di samping Uni soviet (pada waktu itu) sebagai pioner pertama.

(9)

oleh IAEA (international atomic energy agency). PLTN Chernobyl tidak mempunyai kungkungan reaktor sebagai salah satu persyaratan untuk menjamin keselamatan jika terjadi kebocoran radiasi dari reaktor.

Apabila PLTN Chernobyl memiliki kungkungan maka walaupun terjadi ledakan kemungkinan radiasi tidak akan keluar ke mana-mana, tetapi terlindung oleh kungkungan. Atau bila terjadi kebocoran tidak separah dibandingkan dengan tidak memiliki kungkungan. Secara perinci, kecelakaan itu disebabkan, pertama, desain reaktor, yakni tidak stabil pada daya rendah – daya reaktor bisa naik cepat tanpa dapat dikendalikan. Tidak mempunyai kungkungan reaktor (containment). Akibatnya, setiap kebocoran radiasi dari reaktor langsung ke udara. Kedua, pelanggaran prosedur. Ketika pekerjaan tes dilakukan hanya delapan batang kendali reaktor yang dipakai, yang semestinya minimal 30, agar reaktor tetap terkontrol. Sistem pendingin darurat reaktor dimatikan. Tes dilakukan tanpa memberitahukan kepada petugas yang bertanggung jawab terhadap operasi reaktor. Ketiga, budaya keselamatan. Pengusaha instalasi tidak memiliki budaya keselamatan, tidak mampu memperbaiki kelemahan desain yang sudah diketahui sebelum kecelakaan terjadi.

Penilaian atas berbagai kelemahan PLTN Chernobyl menghasilkan evaluasi internasional bahwa jenis kecelakaan seperti ini tidak akan mungkin terjadi pada jenis reaktor komersial lainnya. Evaluasi ini ditetapkan demikian karena mungkin berdasarkan analisis jenis reaktor lain yang memenuhi persyaratan keselamatan yang tinggi, termasuk budaya keselamatan yang dimiliki para operator sangat tinggi.

2.3 DAMPAK DAN PENANGANAN LEDAKAN PLTN CHERNOBYL

(10)

beserta penduduknya.” laporan ini diberi nama “cherno- byl legacy”. Diperkirakan semula dampak fisik akan begitu dahsyat. Artinya, akan menimbulkan korban jiwa yang luar biasa banyaknya. Namun, ternyata data sampai dengan 2006, jumlah korban yang meninggal 56 orang, di mana 28 orang (para likuidator terdiri dari staf pltn, tenaga konstruksi, dan pemadam kebakaran) meninggal pada 3 bulan pertama setelah kecelakaan, 19 orang meninggal 8 tahun kemudian, dan 9 anak lainnya meninggal karena kanker kelenjar gondok. Sebanyak 350.000 l ikuidator yang terlibat dalam proses pembersihan daerah PLTN yang kena bencana, serta 5 juta orang yang saat itu tinggal di belarusia, ukraina, dan rusia, yang terkena kontaminasi zat radioaktif dan 100.000 di antaranya tinggal di daerah yang dikategorikan sebagai daerah strict control, ternyata mendapat radiasi seluruh badan sebanding dengan tingkat radiasi alam, serta tidak ditemukan dampak terhadap kesuburan atau bentuk-bentuk anomali.

Di sisi lain, hasil studi dan penelitian terhadap likuidator menunjukkan bahwa “tidak ada korelasi langsung antara kenaikan jumlah penderita kanker dan jumlah kematian per satuan waktu dengan paparan radiasi chernobyl. Kemudian pada 1992-2002 tercatat 4.000 kasus kanker kelenjar gondok yang terobservasi di belarusia, ukraina, dan rusia pada anak-anak dan remaja 0-18 tahun ketika terjadi kecelakaan, termasuk 3.000 orang yang berusia 0-14 tahun. Selama perawatan mereka yang kena kanker, di belarusia meninggal delapan anak dan di rusia seorang anak. Yang lainnya selamat. Berdasarkan laporan “chernobyl lecacy”, sebagian besar daerah pemukiman yang semula mendapat kontaminasi zat radioaktif karena kecelakaan pltn chernobyl telah kembali ke tingkat radiasi latar, seperti sebelum terjadi kecelakaan. Dampak psikologis adalah yang paling dahsyat, terutama trauma bagi mereka yang mengalaminya seperti stres, depresi, dan gejala lainnya yang secara medis sulit dijelaskan. Akibat kecelakaan itu, IAEA dan semua negara yang memiliki PLTN membangun konsensus internasional untuk selalu menggalang dan memutakhirkan standar keselamatan.

(11)

kebenaran informasi sebab terjadinya kecelakaan chernobyl. Belajar dari kecelakaan chernobyl, IAEA telah menetapkan standar tambahan untuk memperkuat syarat keselamatan yang tinggi bagi pembangunan dan pengoperasian PLTN, antara lain, perbaikan desain sampai pada generasi ke-4, aturan main dalam bentuk basic safety, dan berbagai konvensi keselamatan. kesedihan yang tersisa dari Tragedi Chernobyl. Tragedi Chernobyl sudah 29 tahun berlalu, namun kesedihan dan duka yang tersisa bagi korban masih dirasakan hingga kini bahkan sampai akhir hayatnya.

Didapat sampai saat ini adalah kanker ganas pada anak-anak yang baru lahir, kematian dalam jangka waktu yang diprediksi bagi para pekerja saat membereskan reruntuhan ledakan di kota itu, mutasi genetik luar biasa turun temurun yang menyebar di hampir sebagian dari wilayah Eropa.

Tragedi Chernobyl adalah bencana nuklir terburuk dalam sejarah peradaban umat manusia. Petaka yang menghantui Ukraina tersebut berawal pada 26 April 1986, yakni ketika satu dari empat reaktor nuklir di pembangkit listrik Chernobyl, di utara Ukraina, meledak. Radiasi yang dilepaskan ledakan itu 100 kali lebih besar daripada bom atom yang dijatuhkan di Hiroshima dan Nagasaki. Daerah separuh luas Italia terkontaminasi dan radiasinya menyebar di sebagian besar wilayah bekas Uni Soviet dan sebagian Eropa bagian utara. Reruntuhan reaktor 4 Chernobyl Hanya beberapa bulan setelah kecelakaan itu, reaktor ditutup dengan sebuah selubung beton yang dirancang untuk menyerap radiasi dan menyimpan sisa bahan bakar. Namun, sarkofagus hanya dimaksudkan sebagai solusi sementara dan dirancang untuk bertahan 20-30 tahun. Chernobyl sarkofagus.

(12)

konstruksi Prancis, Novarka, Bouygues, dan Vinci. Sebuah kubah baja padat akan menutup seluruh area itu dan menghentikan kebocoran. Struktur berbentuk kubah itu disebut new safe confinement (NSC), yang dijamin aman dan bisa mengurung semua radioaktif di dalamnya. Bangunan mirip hanggar pesawat terbang itu panjangnya 150 meter dan tinggi 105 meter. Sengaja dibuat cukup tinggi agar memudahkan pekerjaan pembongkaran puing reaktor, bahan radioaktif, dan sarkofagus sebelum ditutup untuk selamanya.

(13)

Diperkirakan pada 2012 pekerjaan mempreteli sarkofagus dan reaktor itu sudah komplet. “Tidak ada lagi Chernobyl,” kata pemimpin Vinci Yves-Thibault de Silguy. “Tujuan akhir dari pelindung ini adalah pembongkaran total.” Kubah itu akan memberikan lampu hijau bagi rencana peremajaan industri nuklir yang mengalami stagnasi selama 20 tahun karena Chernobyl. “Saya yakin kelanjutan pengembangan pembangkit nuklir di dunia bergantung pada penemuan solusi dalam kasus Chernobyl,” kata De Silguy. “Hari ini kami mempunyai sinyal amat penting bagi dunia.” Disisi lain, bencana nuklir Chernobyl, yang menjadi terbesar di dunia tahun 1986 memberi pelajaran betapa berbahayanya kecelakaan nuklir saat itu. Coba simak beberapa petikan dari kasus Chernobyl ini. Dua puluh satu tahun lalu, tepatnya 26 April 1986 di Pripyat, sebuah kota berpenduduk 50.000 jiwa raktor nomor empat di Pembangkit Listrik Chernobyl meledak. Tiga puluh orang langsung tewas dalam ledakan dan kebakaran tersebut. Reaktor ini terbakar selama sepuluh hari dan mengkontaminasi sekitar 142 ribu kilometer persegi di utara Ukraina, selatan Belarusia dan wilayah Bryansk di Rusia. Dan inilah kecelakaan nuklir paling buruk di dunia. Partikel akibat ledakan itu mengandung radio aktif 400 kali lebih banyak dari ledakan bom atom Hiroshima dan memaksa sepertiga juta orang mengungsi dari kediamannya serta menyebabkan epidemic kanker tiroid (gondok) pada anak-anak.

(14)

BAB III PENUTUP

Figur

Memperbarui...

Referensi

Memperbarui...