Makalah Imunisasi Polio

Teks penuh

(1)

Makalah Imunisasi Polio

Makalah Imunisasi Polio

BAB I BAB I PENDAHULUAN PENDAHULUAN A. Latar Belakang A. Latar Belakang

Polio adalah suatu penyakit yang disebabkan oleh virus polio yang

Polio adalah suatu penyakit yang disebabkan oleh virus polio yang

dapat mengakibatkan terjadinya kelumpuhan yang permanen. Penyakit ini dapat menyerang

dapat mengakibatkan terjadinya kelumpuhan yang permanen. Penyakit ini dapat menyerang

 pada semua kelompok umur, namun

 pada semua kelompok umur, namun yang paling rentan adalah kelompok umur yang paling rentan adalah kelompok umur kurang dari 3kurang dari 3

tahun. Gejala meliputi demam, lemas, sakit kepala, muntah, sulit buang air besar, nyeri pada

tahun. Gejala meliputi demam, lemas, sakit kepala, muntah, sulit buang air besar, nyeri pada

kaki, tangan, kadang disertai diare. Kemudian virus menyerang dan merusak jaringan syaraf,

kaki, tangan, kadang disertai diare. Kemudian virus menyerang dan merusak jaringan syaraf,

sehingga menimbulkan kelumpuhan yangpermanen.

sehingga menimbulkan kelumpuhan yangpermanen.

Penyakit polio pertama terjadi di Eropa pada abad ke-18, dan menyebar ke Amerika

Penyakit polio pertama terjadi di Eropa pada abad ke-18, dan menyebar ke Amerika

Serikat beberapa tahun kemudian. Penyakit polio menjadi terus meningkat dan rata-rat

Serikat beberapa tahun kemudian. Penyakit polio menjadi terus meningkat dan rata-rata oranga orang

yang menderita penyakit polio meninggal, sehingga jumlah kematian meningkat akibat

yang menderita penyakit polio meninggal, sehingga jumlah kematian meningkat akibat

 penyakit

 penyakit ini. ini. Penyakit Penyakit polio polio menyebar menyebar luas luas di di Amerika Amerika Serikat sampai Serikat sampai ke ke negaranegara

Indonesia. (Miller,N.Z, 2004 ).

Indonesia. (Miller,N.Z, 2004 ).

Pada tahun 1923

Pada tahun 1923 –  –  1953, vaksin polio telah diperkenalkan dan diberikan, tetapi angka 1953, vaksin polio telah diperkenalkan dan diberikan, tetapi angka

kematian penyakit polio masih tinggi. Pada data Statistik menunjukkan suatu kemunduran di

kematian penyakit polio masih tinggi. Pada data Statistik menunjukkan suatu kemunduran di

negara-negara Eropa. Dan ketika vaksin polio banyak tersedia di Eropa banyak orang

negara-negara Eropa. Dan ketika vaksin polio banyak tersedia di Eropa banyak orang

 bertanya

 bertanya tentang tentang manfaat manfaat dan dan efektivitas efektivitas vaksin vaksin polio, polio, karena karena banyak banyak warga warga disanadisana

menggunakan vaksin polio tetapi masih terserang polio ( L. Heymann, 2004 ).

menggunakan vaksin polio tetapi masih terserang polio ( L. Heymann, 2004 ).

B. Rumusan Masalah

B. Rumusan Masalah

1.

1. Apa pengertian imunisasi ?Apa pengertian imunisasi ?

2.

2. Apa pengertian dari imunisasi polio ?Apa pengertian dari imunisasi polio ?

3.

3. Berapa kali imunisasi polio diberikan ?Berapa kali imunisasi polio diberikan ?

4.

4. Bagaimana teknik pemberian imunisasi polio ?Bagaimana teknik pemberian imunisasi polio ?

5.

5. Apa jenis dan jadwal pemberian imunisasi polio?Apa jenis dan jadwal pemberian imunisasi polio?

6.

6.

1 1

Apa kontra indikasi imunisasi polio?

Apa kontra indikasi imunisasi polio?

C. Tujuan

C. Tujuan

Tujuan penulisan makalah ini adalah :

Tujuan penulisan makalah ini adalah :

1.

1. Mahasiswa mampu memahami hal-hal Mahasiswa mampu memahami hal-hal yang berhubungan dengan imunisasi polio.yang berhubungan dengan imunisasi polio.

2.

2. Mahasiswa dapat mengetahui jenis dan jadwal pemberian imunisasi polio.Mahasiswa dapat mengetahui jenis dan jadwal pemberian imunisasi polio.

3.

(2)

4. Mahasiswa mampu mengetahui kontra indikasi imunisasi polio. D. Manfaat

Manfaat penulisan makalah ini adalah sebagai bahan ajar bagi mahasiswa tentang berbagai hal yang berhubungan dengan imunisasi polio.

BAB II ISI

A. Pengertian Imunisasi

Imunuisasi adalah suatu cara untuk meningkatkan kekebalan seseorang secara aktif terhadap suatu antigen, sehingga bila ia terkena oleh antigen yang serupa,tidak menjadi  penyakit ( Matondang CS, 2005 ). Menurut Anatomi, 2008. Imunisasi berasal dari kata “imun” yang berarti kebal atau resisten. Imunisasi terhadap suatu penyakit hanya akan memberikan kekebalan atau resisten terhadap penyakit itu saja, sehingga untuk terhindar dari  penyakit lain, diperlukan imunisasi lainnya.

1. Tujuan Imunisasi

Tujuan dari imunisasi adalah untuk melindungi dan mencegah dari penyakit-penyakit menular yang sangat berbahaya bagi bayi dan anak (ilmu kesehatan anak, 2010 ).

2. Manfaat Imunisasi a. Untuk Anak 

(3)

Mencegah penderitaan yang disebabkan oleh penyakit, dan kemungkinan cacat atau kematian.

 b. Untuk Keluarga

Menghilangkan kecemasan dan psikologi pengobatan bila anak sakit .

Mendorong pembentukan keluarga apabila orang tua yakin bahwa anaknya akan menjalani masa kanak-kanak yang nyaman.

c. Untuk Negara

Memperbaiki tingkat kesehatan, mencipatakn bangsa yang kuat dan berakal untuk melanjutkan pembentukan negara ( Marimbi, 2010 ).

3. Macam- macam Imunisasi pada Bayi

Menurut Achmadi ( 2006 ) walaupun imunisasi sangat penting, namun pemerintah mewajibkan lima jenis imunisasi pada anak dibawah usia 1 tahun, yaitu :

a. 3

BCG : untuk mencegah penyakit TBC.

 b. Hepatitis B : untuk mencegah penyakit hepatitis B.

c. DPT : untuk mencegah penyakit difteri, pertusis, dan tetanus. d. Campak : untuk mencegah penyakit campak.

e. Polio : untuk mencegah penyakit polio. B. Imunisasi Polio

1. Pengertian Imunisasi Polio

Imunisasi polio adalah imunisasi yang diberikan untuk menimbulkan kekebalan terhadap penyakit poliomielitis yaitu penyakit radang yang menyerang syaraf dan dapat mengakibatkan lumpuh kaki (Anik Maryunani,2010).

2. Jadwal Pemberian

Imunisasi polio diberikan sebanyak empat kali dengan selang waktu tidak kurang dari satu bulan. Saat lahir (0 bulan), dan berikutnya di usia 2, 4, 6 bulan. Dilanjutkan pada usia 18  bulan dan 5 tahun. Kecuali saat lahir, pemberian vaksin polio selalu dibarengi dengan vaksin

DPT.

3. Cara Pemberian

Cara pemberian imunisasi polio bisa lewat suntikan (Inactivated Poliomyelitis Vaccine/IPV), atau lewat mulut (Oral Poliomyelitis Vaccine/OPV). Di Indonesia yang digunakan adalah OPV, karena lebih aman. OPV diberikan dengan meneteskan vaksin polio sebanyak dua tetes langsung kedalam mulut anak atau dengan menggunakan sendok yang dicampur dengan gula manis. Imunisasi polio diberikan 4 x dengan jarak minimal 4 minggu. 4. Efek Samping

Hampir tak ada. Hanya sebagian kecil saja yang mengalami pusing, diare ringan, dan sakit otot.

(4)

Dapat mencapail hingga 90%. Pemberian imunisasi polio untuk memutus rantai  penularan virus polio.

6. Kontra Indikasi

Tak dapat diberikan pada anak yang menderita penyakit akut atau demam tinggi (diatas 380C), muntah atau diare, penyakit kanker atau keganasan, HIV/AIDS, sedang menjalani  pengobatan radiasi umum, serta anak dengan mekanisme kekebalan terganggu.

7. Vaksin Polio

a. Inactived Poliomyelitis Vaccine (IPV)

IPV dihasilkan dengan cara membiakkan virus dalam media pembiakkan, kemudian dibuat tidak aktif (inactivated) dengan pemanasan atau bahan kimia. Karena IPV tidak hidup dan tidak dapat replikasi maka vaksin ini tidak dapat menyebabkan penyakit polio walaupun diberikan pada anak dengan daya tahan tubuh yang lemah.

Vaksin yang dibuat oleh Aventis Pasteur ini berisi tipe 1, 2, dan 3 dibiakkan pada sel-sel VERO ginjal kera dan dibuat tidak aktif dengan formadehid. Selain itu dalam jumlah sedikit terdapat neomisin, streptomisin dan polimiksin. IPV harus disimpan pada suhu 2 –  8 C dan tidak boleh dibekukan. Pemberian vaksin tersebut dengan cara suntikan subkutan dengan dosis 0,5 ml diberikan dalam 4 kali berturut-turut dalam jarak 2 bulan.

Orang yang mempunyai kontraindikasi atau tidak diperbolehkan mendapatkan OPV maka dapat menggunakan IPV. Demikian pula bila ada seorang kontak yang mempunyai daya tahan tubuh yang lemah maka bayi dianjurkan untuk menggunakan IPV.

 b. Oral Polio Vaccine (OPV)

Vaksin OPV pemberiannya dengan cara meneteskan cairan melalui mulut. Vaksin ini terbuat dari virus liar (wild) hidup yang dilemahkan. Komposisi vaksin tersebut terdiri dari virus Polio tipe 1, 2, dan 3 adalah suku Sabin yang masih hidup tetapi sudah dilemahkan (attenuated). Vaksin ini dibuat dalam biakan jaringan ginjal kera dan distabilkan dalam sucrosa. Tiap dosis sebanyak 2 tetes mengandung virus tipe 1, tipe 2, dan tipe 3 serta antibiotika eritromisin tidak lebih dari 2 mcg dan kanamisin tidak lebih dari 10 mcg.

Virus dalam vaksin ini setelah diberikan 2 tetes akan menempatkan diri di usus dan memacu pembentukan antibodi baik dalam darah maupun dalam dinding luar lapisan usus yang mengakibatkan pertahan lokal terhadap virus polio liar yang akan masuk. Pemberian air susu ibu tidak berpengaruh pada respon antibodi terhadap OPV dan imunisasi tidak boleh ditunda karena hal ini. Setelah diberikan dosis pertama dapat terlindungi secara cepat, sedangkan pada dosis berikutnya akan memberikan perlindungan jangka panjang. Vaksin ini diberikan pada bayi baru lahir 2, 4, 6, 18 bulan, dan 5 tahun.

Gejala yang umum terjadi akibat serangan virus polio adalah anak mendadak lumpuh  pada salah satu anggota geraknya setelah demam selama 2-5 hari. Terdapat 2 jenis vaksin yang beredar dan di Indonesia yang umum diberikan adalah v aksin sabin (kuman yang dilemahkan). Cara pemberiannya melalui mulut. Dibeberapa negara dikenal  pula tetravaccine yaitu kombinasi DPT dan polio. Imunisasi dasar diberikan sejak anak baru lahir atau berumur beberapa hari atau selanjutnya diberikan setiap 4-6 minggu. Pemberian vaksin polio dapat dilakukan bersamaan dengan BCG, vaksin hepatitis B, dan DPT.

(5)

Imunisasi ulang diberikan bersamaan dengan imunisasi ulang DPT, pmberian imunisasi polio dapat menimbulkan kekebalan aktif terhadap penyakit poliomyelitis. Imunisasi polio.

Imunisasi ulang dapat diberikan sebelum anak masuk sekolah (5-6 tahun) dan saat meninggalkan sekolah dasar (12 thun). Cara memberikan imunisasi polio adalah dengan meneteskan vaksin polio sebanyak dua tetes langsung ke dalam mulut anak. Imunisasi ini  jangan diberika pada anak yang sedang diare berat, efek s amping yang terjadi sangat minimal

dapat berupa kejang.

Vaksin dari virus polio (tipe 1,2,dan 3) Virus polio terdiri atas tiga strain, yaitu strain 1 (brunhilde), strain 2 (lanzig), dan strain 3 (leon) yang dilemahkan, dibuat dalam biakkan sel-vero : asam amino, antibiotic, calf serum dalam magnesium clorida, dan fenol merah. Vaksin yang berbentuk cairan dengan kemasan 1 cc atau 2 cc dalam flacon, pipet. Pemberian secara oral sebanyak 2 tetes (0,1 ml). Vaksin polio diberikan 4 kali, interval 4 minggu.Penyimpana  pada suhu 2-8ºC.

C. Tujuan Imunisasi Polio

Imunisasi polio digunakan untuk menimbulkan kekebalan aktif terhadap penyakit  polimielitis atau penyakit polio yang biasanya disebabkan oleh virus polio, yang terbagi

menjadi tiga tipe yaitu tipe P1, P2 dan P3. D. Jadwal Pemberian Imunisasi Polio

1. Polio-0 diberikan saat kunjungan pertama. Untuk  bayi yang lahir di RB/RS  polio oral diberikan saat bayi dipulangkan (untuk menghindari

transmisi virus vaksin kepada bayi lain).

2. Polio-1 dapat diberikan bersamaan dengan DTP-1, yaitu pada umur lebih dari 6 minggu.

3. Polio-2 diberikan bersamaan dengan DTP-2, yaitu pada umur 16 minggu

4. Polio-3 diberikan bersamaan dengan DTP-3, yaitu pada umur 6 bulan

5. Polio-4 diberikan bersamaan dengan DTP-4, yaitu pada umur 18 bulan

6. Polio-5 diberikan bersamaan dengan DTP-5, yaitu pada umur 5 tahun. E. Kontra Indikasi Imunisasi Polio

a. Muntah atau diare berat pemberian faksin di tunda.

 b. Inveksi HIV atau kontak langsung dengan HIV ser umah.

c. Ada alergi terhadap neomisin, streptomisin, polimiksin-B.

d. Demam > 38,5 C pemeberian vaksin di tunda

e. Keadaan kekebalan tubuh yang rendah atau tinggal serumah dengan pasien yang memiliki kekebalanm tubuh yang rendah misalnya : penyakit steroid, kanker dan kemoterapi.

F. Teknik Pemberian

Pemberian imunisasi polio bisa dilakukan dengan cara menyuntikannyasecara subkutan atau dengan cara meneteskan vaksin polio ke dalam mulut, mulut (Oral

(6)

Poliomyelitis Vaccine/OPV). Untuk saat ini cara yang paling banyak digunakan adalah dengan cara tetes ke mulut. Selain lebih murah dan mudah, cara ini juga merupakan cara yang paling mendekati rute penyakit polio di dalam tubuh. Di Indonesia vaksin yang digunakan dalam imunisasi polio biasanya berupa vaksin sabin.

BAB III PENUTUP A. Kesimpulan

Polio adalah suatu penyakit yang disebabkan oleh virus polio yang dapat mengakibatkan terjadinya kelumpuhan yang permanen. Imunisasi polio digunakan untuk menimbulkan kekebalan aktif terhadap penyakit polimielitis atau penyakit polio.

Pemberian imunisasi polio bisa dilakukan dengan cara menyuntikannyasecara subkutan atau dengan cara meneteskan vaksin polio ke dalam mulut. Jenis vaksin polio yaitu Inactived Poliomyelitis Vaccine (IPV) dan Oral Polio Vaccine (OPV). Pencegahan  polio antara lain melakukan cakupan imunisasi yang tinggi dan menyeluruh.

(7)

Mahasiswa diharapkan mampu mengetahui pengertian imunisasi khususnya imunisasi polio, jenis dan jadwal pemberian, kontra indikasi, dan teknik pemberian imunisasi  polio.

Perlu pemberian pendidikan kesehatan kepada masyarakat yang sebenarnya tentang  pentingnya imunisasi dan hal-hal yang berkaitan sehingga masyarakat tidak perlu takut

Figur

Memperbarui...

Referensi

Memperbarui...

Related subjects :