BAB IV PEMECAHAN MASALAH. Koperasi adalah badan usaha yang memiliki peran ganda karena selain mencari

32 

Loading.... (view fulltext now)

Loading....

Loading....

Loading....

Loading....

Teks penuh

(1)

 

4.1   METODOLOGI  PEMECAHAN MASALAH 

Koperasi  adalah  badan  usaha  yang  memiliki  peran  ganda  karena  selain  mencari  profit juga berusaha untuk meningkatkan kualitas anggotanya. Identifikasi awal dari   masalah  manajemen  SDM    dalam  koperasi  didapatkan    dari  pengamatan  secara  tidak  langsung  dan  langsung.  Secara  langsung  dengan  melihat    efek  yang  diakibatkannya    yaitu    kinerja  koperasi  yang  kurang  optimal.  Sehingga  walaupun  pemerintah  mendukung  gerakan  koperasi  tetapi  koperasi  tetap  tidak  mampu  bersaing dengan badan usaha lainnya.  Pengamatan tidak langsung dengan melihat   gejala umum yang terjadi di koperasi‐koperasi Indonesia. Hipotesis awal dari tidak  optimalnya  kinerja  koperasi  yaitu  tidak  berjalannya  fungsi‐fungsi  MSDM  dengan  baik.  Untuk  menguji  hipotesis  itu  maka  dilakukan  identifikasi  untuk  memetakan  kondisi  MSDM.  Aspek‐aspek  yang  diidentifikasi    didasarkan  dari  fungsi‐fungsi  MSDM dan uji komparatif dari koperasi. Dari fungsi dan studi komparatif tersebut  dibuatlah  5  dimensi  sebagai  alat  untuk  mengukur  sejauh  mana  penerapan  fungsi‐ fungsi MSDM koperasi.   

 

Untuk  menjaga  keobjektifan    dari  hasil  identifikasi  maka  sebagai  standar  perbandingan  diambil  dari  perpaduan  konsep  manajemen  koperasi  dan  studi  komparatif  koperasi  XYZ  yang  merupakan  koperasi  yang  dinilai  sukses.    Studi  komparatif  ini  dilakukan  dengan  pengumpulan  data  sekunder  dan  berdiskusi   dengan  salah  satu  pengurus  di  koperasi  XYZ.  Aspek‐aspek  yang  dimunculkan  adalah  aspek  yang  merupakan  standardisasi  koperasi  yang  maju  dan  mampu  bersaing dalam dunia bisnis dengan tetap menjaga identitasnya sebagai koperasi.     

Dalam mengidentifikasi koperasi ABC  terlebih dahulu dilakukan wawancara untuk  mengangkat  masalah  yang  berkaitan  dengan  MSDM  dan  kemudian  dilakukan 

(2)

penyebaran  kuesioner.  Pengambilan  sample  dilakukan  secara  stratufikasi  dimana  sample  dibagi  menjadi  4  stratifikasi  beradasarkan  tugas  dan  wewenangnya  dalam  koperasi. Output dari identifikasi ini adalah kondisi MSDM dari koperasi ABC dan  juga melihat apakah terjadi gap antara pengurus dan non pengurus.   

   

4.1.1 Model Konseptual  

Manajemen  Sumber  Daya  Manusia  membahas  mengenai  peranan  manusia  dalam  mewujudkan  tujuan  organisasi  yang  optimal.    Untuk  menilai  sejauh  mana  kinerja  dan efektivitas dari MSDM koperasi digunakan perpaduan antara teori manajemen  koperasi  dan    studi  komparatif.  Koperasi  ABC  yang  diidentifikasi  dibandingkan  terhadap  koperasi  XYZ  dan  juga  teori  MSDM  koperasi.    Aspek‐aspek  yang  diukur  dalam identifikasi MSDM ini didasarkan  dari fungsi‐fungsi MSDM. 

 

Fungsi MSDM dalam sebuah organisasi koperasi dimulai dari kegiatan perencanaan  (planning)  sampai  dengan  pemisahan  (separation)  Dibawah  ini  adalah  11  fungsi  MSDM koperasi secara umum yaitu: 

1. Perencanaan  (human  resources  planning)  adalah  merencanakan  kepengurusan  koperasi secara efektif dan efisien agar sesuai dengan kebutuhan dan tujuan  koperasi.    Dari  perencanaan  inilah  terlihat  seperti  apa  skenario  atau  desain  awal pendirian Koperasi ini  dapat dipahami oleh anggota dan pengurus.  2. Pengorganisasian  (organizing)  adalah  kegiatan  untuk  mengorganisasi  semua 

pengurus dan anggota dengan menetapkan pembagian kerja, hubungan kerja,  delegasi, wewenang, integrasi dan koordinasi dalam bagan organisasi.    3. Pengarahan  (directing)  adalah  kegiatan  mengarahkan  anggota  agar  terlibat 

dalam  kegaiatan  koperasi  dan    bekerjasama,  dengan  demikian  muncul  rasa  memiliki dan tanggung jawab bersama.    

(3)

4. Pengendalian  (controlling)  adalah  kegiatan  mengendalikan  anggota  agar  mentaati  kesepakan  bersama  yang  telah  ditetapkan  dalam  rapat  anggota.  Sehingga aktifitas yang dikerjakan sesuai dengan syarat dan  prosedur.   5. Pengadaaan  (procurement)  adalah  proses  penarikan,  seleksi,  penempatan, 

orientasi  dan  induksi  untuk  mendapatkan  pengelola  yang  sesuai.  Dalam  hal  ini biasanya proses pengangkatan manajer sebagai ujung tombak koperasi.  6. Pengembangan (development) adalah proses peningkatan keterampilan teknis, 

teoritis, konseptual dan moral melalui pendidikan dan pelatihan. Pendidikan  dan pelatihan ini merupakan stressing dari koperasi. 

7. Kompensasi  (compensation)  adalah  pemberian  balas  jasa  langsung  dan  tidak  langsung.  Pemberian  kompensasi  dalam  koperasi  diwujudkan  melalui  kemudahan dan peningkatan volume peminjaman dan juga pembagian SHU.  8. Pengintegrasian    (integration)  adalah  kegiatan  untuk  mempersatukan 

kepentingan  koperasi  dan  anggota,  agar  tercipta  kerjasama  yang  serasi  dan  saling menguntungkan. Untuk melihat efektifitas dari integrasi ini kita harys  melihat  sejauh  mana  koperasi  dapat  memenuhi  kebutuhab  anggotanya  naik  materi maupun non materi. Pengintegrasian merupakan hal yang sulit dalam  MSDM karena memepersatukan dua kepentingan yang seringkali berbeda.   9. Pemeliharaan    (maintenance)  adalah  kegiatan  untuk  memelihara  atau 

meningkatkan  kondisi  fisik,  mental,  dan  loyalitas  kartawan.  Pemeliharaan  yang  baik  dilakukan  dengan  program  kesejahtraaan  yang  berdasrkan  kebutuhan sebagian besar anggotanya.  

10. Kedisiplinan (discipline) merupakan fungsi MSDM yang terpenting dan kunci  terwujudnya  tujuan.  Kedisiplinan  ini  mengukur  sejauh  mana  pegurus  dan  anggota mentaati kebijakan organisasi 

11. Pemberhentian.  (separation)  adalah  putusnya  keanggotaaan  koperasi.  Pemberhentian ini disebabkan oleh keinginan sendiri atau diberhentikan oleh  forum karena alasan‐alasan tertentu. 

(4)

11 fungsi diatas terdiri dari berbagai aspek, kriteria dan program yang dapat diukur  efektivitasnya. Dari aspek‐aspek tersebut, mulai dari aspek pemahaman anggota dan  pengurus terhadap tujuan organisasi (planning) sampai dengan aspek pemberlakuan  sangsi  (separation)  semuanya  dikumpulkan  dan  dirangkum  kemudian  disederhanakan menjadi 5 dimensi. Kelima dimensi itu adalah:   

1. Dimensi Arah dan sasaran,  dimensi ini mengukur sejauh mana SDM koperasi  memahami  arah  dan  sasaran  dari  koperasi.  Dengan  demikian  kita  bisa  melihat apakah mereka memiliki  tujuan bersama atau tujuan sepihak.  

2. Dimensi  Kondisi  Organisasi,    pemilihan  jenis  organisasi  apakah  telah  sesuai  dengan  jenis  usahanya,  koperasi  single  purpose  akan  berbeda  dengan  organisasi  multipurpose.  Kondisi  organisasi  disini  lebih  menekankan  pada  pembagian  tugas dan pemberdayaan SDM. 

3. Dimensi  Kondisi  sistem  pengelolaan  SDM,  pengelolaan  SDM  menyinggung  bagaimana sifat koperasi , konsistensi dalam menjalankan sistem  dan peran  dari manajer sebagai ujung tombak. 

4. Dimensi  Budaya,    melihat  apakah  beriklim  kekeluargaan  atau  individualis,  keputusan  didasarkan  atas  kepentingan  sepihak  atau  bersama  dan  juga  melihat iklim sportivitas didalam koperasi. 

5. Dimensi  Integrasi,  melihat  apakah  ada  irisan  antara  kebutuhan  koperasi  sebagai  organisasi  dan  kebutuhan  pengurus  dan  anggota  sebagai  individu.  Disini kita melihat keseimbangan antara hak dan kewajiban.   

 

Kelima  dimensi  diatas  yang  akan  mewakili  dalam  pemetaan  dan  pengukuran  performasi  MSDM  didalam  sebuah  koperasi.  Selanjutnya  5  dimensi  inilah  yang  digunakan sebagai alat untuk mengidentifikasi MSDM koperasi ABC ini. 

 

Dari  teori  MSDM  koperasi  yang  ada  dan  studi  komparatif  dengan  koperasi  XYZ  maka strandardisasi kriteria koperasi adalah sebagai berikut:  

(5)

Dimensi  Arah  dan  Sasaran:  pengurus  dan  anggota  mengetahui  visi  misi  dari  koperasi 

Dimensi  Kondisi  Organisasi:  semakin  beragam  fungsi  koperasi    maka  semakin  besarlah kekuasaaan dan wewenang  yang akan melekat dalam manajemen. Karena  manajemen  dituntut  untuk  mengembangkan  sistem  yang  dapat  meredam  kemungkinan terjadinya konflik.    

Dimensi  Pengelolaan  SDM:    pengelola  dapat  berperan  dengan  baik  untuk  mengembangkan kegiatan baik yang bersifat profit maupun non profit 

Dimensi Budaya :  idealnya beriklim kekeluargaan dan memilki tujuan bersama   Dimensi  Integrasi:    dimensi  integrasi  adalah  aspek  yang  terpenting  dalam  sebuah  koperasi. Dimensi integrasi ini dapat dilihat berdasarkan kesesuaian partisipasi yang  terdiri dari 3 aspek yaitu: 

1. anggota  ”berpartisipasi  dalam  memberikan  kontribusi  atau  menggerakkan  sumber‐sumber dayanya 

2. anggota  ”berpartisipasi  dalam  pengambilan  keputusan  (perencanaan,  pelaksanaan dan evaluasi)  3. anggota berpartisipasi/berbagi keuntungan                         

(6)

  4.1.2 BAGAN ALIR PEMECAHAN MASALAH                                              Gambar 4. 1 Bagan Alir    

Inisiasi  masalah  dimulai  dengan  melihat  adanya    kemungkinan  ketidakefektifan  kinerja MSDM koperasi‐koperasi di Indonesia,  baik secara langsung ataupun tidak  langsung. Identifikasi MSDM untuk Koperasi dapat dibilang belum memilki standar  Inisiasi Audit Penentuan masalah Desain riset Pengambilan Sampel Hipotesis Awal SDM Verifikasi Informasi Hasil Audit Pengumpulan data Sekunder Primer In ter nal Ex ter nal Kualitatif Kuantitatif Wawancara Observasi Survei

Studi Komparatif

(7)

yang  baku  sehingga  untuk  mengangkat  masalah  yang  dirasakan  relevan  dalam  koperasi diawali dengan observasi dan wawancara informal ke beberapa koperasi di  sekitar  Bandung  dan  juga  kajian  literature  mengenai  identifikasi  MSDM  dan  manajemen koperasi. Hal inlah yang menjadi dasar dalam pengembangan riset. Dari  sekian  banyak  aspek  MSDM,    dalam  format  identifikasi  ini  digunakan  5    dimensi  yang erat kaitannya dengan MSDM didalam koperasi.  

 

Identifikasi  MSDM  Koperasi  kemudian  dilanjutkan  dengan  meninjau  objek  penelitian.  .Data‐data  sekunder  yang  telah  tersedia  mulai  dikumpulkan  dan  dianalisa.  Hasilnya  kemudian  menjadi  dasar  bagi  persiapan  observasi  MSDM  Koperasi.  Kemudian  dilakukan  wawancara  informal  dengan  Ketua  dan  Manajer  mengenai MSDM Koperasi. Wawancara ini bertujuan untuk lebih menggali masalah  MSDM  yang  dirasakan,  selain  itu  juga  dilakukan  wawancara  dengan  beberapa  anggota yang dipilih secara random.  

 

Hasil  yang  diperoleh  kemudian  disusun  menjadi  hipotesis  awal  mengenai  kondisi  MSDM  Koperasi  secara  umum.  Hasil  yang  diperoleh  dianalisa  dengan  membandingkan  terhadap  model  ideal  koperasi  Indonesia  yang  maju  dengan   melakukan uji komparatif. 

 

Metode  pengumpulan  data  dilakukan  dengan  observasi,  wawancara    dan  survey.  Dimana metode pengambilan sample dilakukan menurut stratifikasi.   Hipotesis dari  hasil  sementara  ini  akan  diverifikasi  kepada  pengurus  seperti  Ketua  Koperasi  dan  manager. Diharapkan pengurus dan anggota memberikan feed back untuk perbaikan  proses  dan  interpretasi  hasil  identifikasi  sementara..  Dengan  adanya    feedback  ini  maka identifikasi MSDM ini selesai. 

 

   

(8)

 

4.2 PENGUMPULAN DATA   

4.2.1 Metode Pengumpulan Data   

Jumlah  sample  menggunakan  pendekatan  nonstatistik  dimana  penentuan  besar  sample  didasarkan  pada  ukuran  sample  riset‐riset  sejenis  untuk  skala  regional.  Ukuran  sampel  yang  diambil  untuk  skala  regional  ini  biasanya  200  sampai  1000  sampel  (Malhota,  1996).  Jadi  untuk  riset  SDM  ini  menggunakan  jumlah  minimal  yaitu 200.   

Sample dibagi menjadi 4 stratifikasi hal ini dimaksudkan untuk melihat apakah ada  perbedaan  persepsi  diantara  masing‐masing  kelompok  tersebut,  ke  ‐4  stratifikasi  tersebut adalah seperti dibawah ini:  1. Pengurus inti (ketua, bendahara, sekretaris, dan manajer), ini adalah sebagai  motor penggerak koperasi.  2. Kepala Seksi,  (seksi simpan pinjam, seksi retail dan seksi pendanaan) seksi ini  memiliki tim‐tim dalam menjalankan tugas‐tugasnya   3. Anggota Aktif, aktif  dalam kegiatan koperasi   4. Anggota Pasif, hanya sebatas menabung     Tabel 4.1 Stratifikasi Responden 

  Total  Sample  % sample 

Pengurus Inti  4  4  100%  Kepala Seksi  15  15   100%  Anggota Aktif  344  150  43.6%  Anggota Pasif  54  54  100%     

Sesuai  dengan  tabel  4.1  di  atas,  jumlah  responden  yang  akan  menjadi  subjek  dari  identifikasi ini adalah 200 orang, terdiri atas 4 orang pengurus inti, 15 orang kepala 

(9)

seksi  beserta  timnya,  215  orang  anggota  aktif  dan  54  orang  anggota  pasif  sehingga  semuanya  berjumlah  200  orang.  Jumlah  ini  adalah  jumlah  minimal  yang  disyaratkan, yaitu 200 responden 

 

4.2.2 Cara Penilaian 

Identifikasi  ini  menggunakan  kuesioner  dengan  skala  ordinal,  nilainya    berkisar  antara  1  sampai  dengan  5.    Nilai  1‐2  menunjukan  rendahnya  kinerja  MSDM  koperasi,  sementara  4‐5  menunjukan  tingginya  kinerja  koperasi.  Untuk  penilaiannnya  digunakan  modus  dan  median.  Kurva  distribusi  membantu  untuk  lebih mendetailkan gambaran dari dimensi‐dimensi tersebut.       4.3 PENGOLAHAN DAN ANALISIS DATA    4.3.1    UJI VALIDITAS DAN UJI RELIABILITAS 

  Sebelum  alat  ukur  digunakan,  terlebih  dahulu  harus  di  uji  kelayakannya.  Caranya  dengan  menyebarkan  kuesioner  sebanyak  250  kepada  pengurus  dan  anggota koperasi. 

Pengujian  validitas  dan  reliabilitas  dilakukan  dengan  menggunakan  200  responen,  karena  dengan  jumlah  minimal  200  responden  ini  maka  skor  (nilai)  akan  lebih  mendekati  kurva  normal.  Asumsi  kurva  normal  ini  sangat  diperlukan  di  dalam  perhitungan statistik (Singarimbun, 1989).   

 

4.2.1 Uji Validitas 

  Uji  validitas  yaitu  cara  untuk  menunjukkan  sampai  sejauh  mana  suatu  alat  pengukur  itu  mengukur  apa  yang  ingin  diukur.  Jadi  dapat  dikatakan  jika  semakin  tinggi validitas suatu alat validitas suatu alat ukur maka alat ukur tersebut semakin  menunjukkan apa yang seharusnya diukur.  

(10)

  Uji  validitas  dilakukan  terhadap  item  pertanyaan  yang  mengukur  gaya  kepemimpinan,  kepuasan  kerja  dan  motivasi  kerja.  Sebuah  item  mempunyai  validitas  yang  tinggi  bila  item  tersebut  mempunyai  dukungan  yang  kuat  atau  mempunyai korelasi yang tinggi terhadap total score. Uji validitas pada penelitian ini  dilakukan  dengan  menggunakan  uji  korelasi  product  moment  pearson.  Nilai  korelasi  (r)  yang  didapat  dibandingkan  dengan  nilai  r  tabel.  Pada  penelitian  ini  tingkat  signifikansi  yang  digunkana  adalah  0.05  dan  sampel  yang  diteliti  sebanyak,  200  sehingga  nilai  r  tabel  0.165  (Singarimbun,  1989).  Variabel  yang  valid  yaitu  variabel  yang mempunyai nilai korelasi (r) lebih besar dari r tabel. Dari hasil perhitungan uji  validitas  dihasilkan  bahwa  semua  variabel  penelitian  mempunyai  nilai  korelasi  (rhitung) lebih besar dari rtabel, dengan demikian semua variabel yang diteliti valid.    

 

4.2.2 Uji Reliabilitas 

Reliabilitas  adalah  indeks  yang  menunjukkan  sejauh  mana  suatu  alat  pengukur  dapat  dipercaya  atau  dapat  diandalkan.  Bila  suatu  alat  pengukur  dapat  dipakai  dua  kali  untuk  mengukur  gejala  yang  sama  dan  hasil  pengukuran  yang  diperoleh relatif konsisten, maka alat pengukur tersebut reliabel (Ancok, 1989; dalam  diktat  ITB).  Perhitungan  uji  reliabelitas  ini  menggunakan  teknik  pengukuran  pertanyaaan ber ulang 

  Bila  nilai  koefisien  Alpha  Cronbach  <  0.60,  maka  dapat  dikatakan  reliabilitas  dari  alat  ukur  memiliki  performansi  yang  buruk.  Jika  koefisien  Alpha  Cronbach  diantara 0.60 sampai 0.80 (0.60 ≤ X ≤ 0.80), maka dapat dikatakan reliabilitas dari alat  ukur memiliki performansi yang masih dapat diterima. Jika nilai koefisien koefisien  Alpha  Cronbach  >  0.80,  maka  dapat  dikatakan  reliabilitas  dari  alat  ukur  memiliki  performansi yang bagus (Sekaran, 1992).  

  Dari  Tabel    Hasil  Uji  Reliabel  didapat  bahwa  nilai  korelasi  semua  variabel  dinyatakan  reliabel  karena  berada  di  atas  0.60,  artinya  performansi  dari  kuesioner  masih dapat diterima dan dapat digunakan sebagai alat ukur. 

(11)

   

4.3.1 Hasil Observasi dan Wawancara 

Observasi  dilakukan  secara  intens  dengan  dua  tahap,  tahap  pertama  bertujuan  mengekeplore  masalah  MSDM  didalam  koperasi  dan  tahap  kedua  lebih  kerah  pandangan  pengurus    mengenai  masalah‐masalah  MSDM  yang  dihadapi  yang  disistematiskan  menjadi  5  dimensi  MSDM  .  Berikut  hasil    observasi  dan  wawancaranya:  

 

Wawancara  Arah dan Sasaran 

Koperasi  didirikan  oleh  beberapa  orang,  sebagian  sampai  saat  ini  masih  menjadi  pengurusnya. Skenario awal  dari pendirian koperasi ini adalah sebagai upaya untuk  membantu  usaha‐usaha  kecil.  Kemudian  berkembang    dengan  memperluas  area  usahanya  bahkan  koperasi  sendiri  memiliki  bisnis  inti  diluar  simpan  pinjam  atau  pendanaan.  Skenario  awal  simpan  pinjam  dan  pendanaan  mengalami  modifikasi,  yaitu  tidak  sebatas  membantu  usaha  kecil  dan  memberi  pinjaman  saja  tapi  juga  mengembangkan  usaha  kecil  menjadi  usaha  menengah.      Contoh  konkrit  yang  pernah  dilakukan  oleh  koperasi  ABC  ini  adalah  membantu  penjual  baso  keliling   dengan menyediakan tempat yang lebih besar dan strategis di daerah perkotaan dan  ternyata  omsetnya  naik  berlipat‐lipat  .  Hal  seperti  ini  tentu  membutuhkan  dana  yang  jumlahnya  tidak  kecil  sehingga  skalanyapun  berubah  dari  mikro  menjadi  menengah.   

 

Pendiri  koperasi  mencoba  menjelaskan  tujuan  awal  KSU  ABC  ini,  yaitu  menjadi  koperasi  yang  mampu  bersaing.  Mampu  bersaing  disini  berarti  menjadi  koperasi  modern  yang  mampu  menunjukan  nilai‐nilai  kompetitif  sebagaimana  perusahaan‐ perusahaan swasta.  Namun demikian tujuan awal dari pendiri koperasi ini berjalan  ditempat,  karena  faktanya  sistem  pengelolaaan    yang  dibangun  belum  mengarah  kesana.    Namun  demikian  pengurus  mengharapkan  muncul  rasa  memiliki  dan 

(12)

tanggungjawab bersama terhadap koperasi.  Sehingga pengurus dan anggota dapat  mewujufkan visi koperasi secara simultan.  

 

Kondisi Organisasi 

Koperasi  memperjuangkan  kepentingan  bersama,  bukan  kepentingan  pengurus.  Pengurus  mengharapkan  adanya  pemberdayaan  dari  para  anggotanya  sehingga  proses  pengembangan  usaha  dari    koperasi    dapat  diwujudkan.  Namun  demikian  dalam kepengurusan koperasi sendiri terasa adanya ketimpangan dalam pembagian  tugas.  Sentral  dari  tugas  terasa  menumpuk  di  pengurus  inti,  dengan  jumlah  yang  sedikit  mereka  melakukan  berbagai  aktivitas  yang  sangat  padat  mulai  dari  pengumpulan dana, administrasi, pendaftaran anggota, pemrosesan simpan pinjam,  pendanaaan,  ekspansi  kegiatan  usaha  dan  acara‐acara  atau  event  untuk  promosi  keanggotaan koperasi sebagai langkah pembangunan image.  Karena padatnya tugas  seringkali  pengurus  mendelegasikannya  kepada  anggota,  akan  tetapi  delegasi  ini  seringkali  tidak  berjalan  dengan  baik.        Anggota  dinilai  kurang  proaktif  oleh  pengurus sehingga sulit untuk diberi tanggungjawab atau tugas dalam koperasi ini  apalagi  tugas‐tugas  yang  strategis.  Sehingga  semuanya  selalu  mengandalkan  pengurus.  

 

Kondisi Sistem Pengelolaan SDM 

Keanggotaan koperasi bersifat terbuka, syaratnya tidak begitu berat, cukup dengan  mempunyai  KTP,  berumur  ditas  18  tahun,  dan  lebih  baik  jika  memilki  usaha.  Persyaratan  anggota  akan  semakin  mudah  jika  mempunyai  usaha  yang  berkaitan  dengan  usaha  koperasi  dan  diutamakan  yang  bertempat  tinggal  di  lingkungan  wilayah kerja koperasi. Anggota diwajibkan membayar iuran wajib rutin perbulan.  Anggota  yang  tidak  membayar  iuran  wajib  selama  3  bulan  berturut‐turut  maka  keanggotaannya bisa dicabut.  

Sistem  pengelolaan  SDM  disana  lebih  kearah  edukasi,  yaitu  dengan  memberikan  wawasan  untuk  menambah  kemampuan  manajemen  kepada    para  anggota  agar 

(13)

lebih mampu mengembangkan usahanya. Edukasi yang diberikan bisa berasal dari  manajer dan penyuluhan dari dinas koperasi.  

 

Budaya 

Koperasi dibangun atas dasar rasa kekeluargaan oleh karena budaya yang dibangun  adalah  prinsip  saling  memberi  dan  menerima  (take  and    give)  bukan  take  and  leave  dengan  memanfaatkan  salah  satu  pihak.  Tapi  pengertian  asas  kekeluargaan  disini  mengalami  penyimpangan  karena  faktanya  cukup  banyak  kredit  macet  yang  dibiarkan begitu saja tanpa ada pertanggungjawaban dengan alasan untuk menjaga  asas kekeluargaaan.  

Pengurus  selalu  mengundang anggota  dalam  setiap pertemuan  atau  rapat.  Namun  demikian  menurut  pengurus  anggota  dirasakan  kurang  aktif  dalam  memberikan  masukan didalam rapat. Padahal pengurus mengharapkan anggotanya untuk selalu  proaktif.  

Dalam  pendanaan  usaha‐usaha  kecil  seringkali  ditemukan  jenis  usaha  yang  sama  dari  para  mitra/anggota  koperasi,  hal  ini  seringkali  menimbulkan  konflik  atau  kompetisi yang kurang sehat diantara sesama anggota koperasi..Bahkan tidak jarang  salah satu pihak mengundurkan diri sebagai anggota koperasi. 

 

Integrasi 

Setiap  anggota  memilki  hak  dan  kewajiban  yang  sama,  dan  anggota  mendapatkan  haknya  sesuai  dengan  kewajibannya.  Seringkali  anggota  menuntut  hak  yang  lebih  tinggi  daripada  kewajibannya  dengan  memanfaatkan  koperasi  tapi  melupakan  kewajibannya  untuk  berpartisipasi,  baginya  koperasi    tidak  lebih  dari  BPR  namun  dengan  suku  bunga  yang  lebih  rendah.    Hal  inilah  yang  menghambat  sistem  kemitraan  bagi  hasil  di  Koperasi  ABC  ini,  begitulah  menurut  pengakuan  dan  penjelasan dari manajernya. 

Dilain  pihak  menurut  salah  satu  anggota,  sistem  kemitraan  koperasi  KSU  yang  dibangun  dengan  sistem  bagi  hasil,  seringkali  diterjemahkan  oleh  anggota  lainnya 

(14)

sebagai ’lintah darat dengan baju koperasi’  itulah pengakuannya. Alasannya karena  mengambil alih kepemilikan usaha si kecil, sehingga anggota lebih memilih produk  simpan pinjam daripada pendanaan.  

Pembagian  SHU  di  KSU  ABC  menggunakan  mekanisme  yang  dinamakan  point  saham  dimana  variabelnya  terdiri  atas  absensi,  transaksi  pembelian  di  ’toko  koperasi’ , dan jumlah simpanan sukarela. Sebagain besar tidak mempermasalahkan  sistem point saham ini.  Sistem poin saham ini dinilai cukup adil baik oleh pengurus  maupun anggota.     4.3.2 Kesimpulan Sementara  Keinginan dari pengurus untuk mewujudkan kebersamaaan nampaknya belum bisa  diterapkan.  Karena  intrepretasi  anggota  yang  berbeda  dengan  pengurus,  atau  mungkin  juga  disebabkan  karena  pengurus  sebenarnya  belum  mampu  mengembangkan  sistem  yang  cocok  untuk  keadaaan  anggotanya.  Disini  terasa  muncul  gap  antara  pengurus  dan  anggota,  akan  tetapi  sejauhmana  kondisi  MSDM  sebenarnya  didalam  koperasi  baru  dapat  dilihat  setelah  dilakukan  proses  identifikasi.  Hasil  identifikasi  melalui  kuesioner  ini  kemudian  akan  disinkronisasi  dengan  hasil  identifikasi  melalui  wawancara.  Dengan  demikian  diharapkan  akan  memberikan  pandangan  objektif  mengenai  kondisi  MSDM  didalam  koperasi  ABC  ini.       4.3.3 Hasil    Untuk menguji hipotesis awal yang telah disusun maka dilakukan pengambilan data  secara  kuantitatif    sebagai  feeback  dan  juga  untuk  melihat  apakah  ada  perbedaan  antara  jenjang  yang  ada  (pengurus  dan  non  pengurus).  Secara  lengkap  dan  menyeluruh hasil dari masing‐masing responden ditampilkan pada lampiran A.   

(15)

Hasil  pengolahan  kuesioner  menurut  penilaian  anggota  disajikan  dalam  bentuk  tabel seperti dibawah ini: 

4.2 Tabel MSDM Koperasi  (Anggota) 

DIMENSI No PERNYATAAN skor modus median validitas

A 1 visi misi 464 3 3 0.912

Arah & Sasaran 2 peran anggota 439 3 3 0.922

B 3 efektifitas struktur organisasi 441 4 3 0.779

Kondisi 4 pembagian tugas 380 2 3 0.854

Organisasi 5 pemberdayaan 360 2 2 0.713

6 sifat keanggotaan terbuka 585 4 4 0.370

C 7 peran manajer 471 4 4 0.430

Pengelolaan 8 program karier anggota 432 3 3 0.403

SDM 9 manfaat penyuluhan 349 2 2 0.455

10 penerapan disiplin 361 2 3 0.377

11 penggunaan teknologi 349 2 2 0.354

12 tidak ada diskriminasi 399 2 3 0.717

13 support dari pengurus 496 4 4 0.586

14 komunikasi pengurus dan anggota 397 2 3 0.828

15 keterlibatan anggota 379 2 3 0.837

16 kepentingan anggota 389 2 3 0.715

D 17 nilai sportivitas dalam kompetisi 387 2 3 0.727

Budaya 18 rasa percaya diantara anggota 357 2 2 0.647

19 keterbukaan pengurus 521 4 4 0.711

20 sistem pengembangan diri 432 3 3 0.322

21 kepentingan koperasi adalah yang utama 395 2 3 0.715

22 motivasi dan harapan 560 4 4 0.432

23 partisipasi dalam koperasi 522 4 4 0.413

Integrasi 24 pemenuhan kebutuhan 394 2 3 0.586

E 25 pembagian SHU 460 4 4 0.664

26 loyalitas anggota 525 4 4 0.532

 

Secara  umum  tabel  diatas  menunjukan  bahwa  hampir  semua  aspek  yang  berhubungan dengan hak‐hak anggota mempunyai nilai yang rendah.  

Dimensi Kondisi Organisasi memperlihatkan bahwa sebagian besar anggota menilai  struktur  organisasinya  telah  bagus  tetapi  pembagian    tugas  dan  pemberdayaan  anggotanya tidak berjalan dengan baik.   Anggota melihat bahwa kinerja pengurus  belum optimal dan tidak bisa  melakukan pembagian tugas dengan jelas.  

 

Anggota  merasakan  peranan  manajer  sebagai  ujung  tombak,  karena  manajer  memang  melayani  anggota  hampir  setiap  harinya.  Dilain  pihak  dalam  hal  peningkatan  kualitas  SDM  terlihat  bahwa  manfaat  penyuluhan  dirasakan  kurang  oleh  anggota  ditambah  lagi    dengan  tidak  jelasnya  program  karier  dan  kurangnya 

(16)

penerapan disiplin membuat pengelolaaan SDM  dengan efisien menjadi sulit untuk  diterapkan.  

Dalam  segi  budaya  asas  yang  dibangun  lebih  kearah  koperasi  pengurus,  hal  ini  terlihat  dengan  adanya  gejala‐gejala  seperti  diskriminasi  yang  dirasakan  oleh  anggota  dalam  penyaluran  dana  dan  kurang  berhasilnya  pengurus  untuk  menumbuhkan  rasa  percaya  diantara  anggota.  Namun  hal  ini  bisa  jadi  merupakan  pandangan  subjektif  dari  mayoritas  anggota,  karena  bobot  kepentingan  koperasi  yang  rendah  dimata  anggota.  Hal  tersebut  menunjukan  bahwa  menurut  anggota  kepentingan  koperasi  atau  kepentingan  bersama  adalah  nomor  dua  setelah  kepentingan pribadi.  

 

 Dari  segi  integrasi  menunjukan  bahwa walaupun  pembagian  SHU  telah  dirasakan  cukup adil namun kebutuhan anggota belum bisa terpenuhi. Anggota koperasi tidak  begitu menginginkan  pembagian SHU, hal ini bisa disebabkan karena mereka lebih  menginginkan kebutuhan lainnya seperti pinjaman atau pendanaan usaha daripada  SHU. 

 

Sementara  hasil  identifikasi  menurut  pandangan  pengurus  koperasi  dapat  dilihat  seperti tabel berikut:                     

(17)

Tabel 4.3 MSDM Koperasi  (Pengurus) 

 

Dimensi No Pertanyaan skor modus median validitas

A 1 visi misi 93 4 4 0.906

Arah & Sasaran 2 peran anggota 89 4 4 0.945

B 3 efektifitas struktur organisasi 74 4 4 0.795

Kondisi 4 pembagian tugas 70 3 3 0.607

Organisasi 5 pemberdayaan 52 2 2 0.761

6 sifat keanggotaan 97 5 5 0.507

C 7 peran manajer 62 5 4 0.471

Pengelolaan 8 program karier anggota 77 4 4 0.395

SDM 9 manfaat penyuluhan 54 2 2 0.701

10 penerapan disiplin 59 2 3 0.374

11 penggunaan teknologi 52 2 2 0.448

12 tidak ada diskriminasi 90 4 4 0.473

13 support dari pengurus 88 4 4 0.662

14 komunikasi pengurus dan anggota 86 4 4 0.597

15 keterlibatan anggota 91 3 2 0.759

16 kepentingan anggota 87 4 4 0.835

D 17 nilai sportivitas dalam kompetisi 78 3 4 0.524

Budaya 18 rasa percaya diantara anggota 69 3 3 0.452

19 keterbukaan pengurus 90 4 4 0.637

20 sistem pengembangan diri 77 4 4 0.525

21 kepentingan koperasi adalah yang utama 88 5 4 0.435

22 motivasi dan harapan 85 4 4 0.562

23 partisipasi dalam koperasi 78 4 4 0.592

Integrasi 24 pemenuhan kebutuhan 85 4 4 0.700

E 25 pembagian SHU 83 5 5 0.448

26 loyalitas anggota 90 3 3 0.591

`   

Secara  umum  tabel  diatas  menunjukan  nilai  yang  baik,  cukup  kontras  peniliannya  dengan pandangan menurut anggota.  

 

Dimensi  Kondisi  Organisasi  memperlihatkan  bahwa  sebagian  besar  pengurus  menilai  struktur  organisasinya  dan  pembagian    tugasnya  cukup  jelas  namun  pemberdayaan yang belum berjalan dengan baik.   

 

Pengurus  merasakan  peran  manajer  sebagai  ujung  tombak,  karena  mungkin  dianggap sebagai pihak yang lebih profesional. Manfaat penyuluhan kurang terasa  manfaatnya.  Pengurus  telah  mengembangkan    program  karier  namun  kurangnya 

(18)

penerapan  disiplin  dan  penggunaan  teknologi  akan  membuat  pengelolaaan  SDM   menjadi sulit untuk diterapkan.  

 

Pengurus  telah  mecoba  untuk  membangun  budaya  kebersamaan  dalam  koperasi.  Namun  pengurus  sendiri  merasa  mereka  belum  mampu  untuk  menumbuhkan  kepercayaan  diantara  sesama  anggota.  Objektivitas  pernyataan  pengurus    terlihat  dari bobot prioritas koperasi sebagai prioritas utama.  

 

Dalam  segi  integrasi  menunjukan  bahwa  pengurus  merasa  kebutuhannya  telah  terpenuhi oleh koperasi.  Tetapi loyalitas anggota dinilai meragukan oleh pengurus  atau  mungkin    tidak  sepadan  dengan  pemenuhan  kebutuhan  yang  telah  diberikan  oleh koperasi.     Adapun peniliaian secara  umum dan perbandingan penilaian antara pengurus dan  anggota dapat dilihat seperti pada tabel dibawah ini:      

(19)

Tabel 4.4 MSDM Koperasi Umum 

Dimensi No Pertanyaan skor modus median validitas

A 1 visi misi 464 3 3 0.912

Arah & Sasaran 2 peran anggota 439 3 3 0.922 B 3 efektifitas struktur organisasi 441 4 3 0.779

Kondisi 4 pembagian tugas 380 2 3 0.854

Organisasi 5 pemberdayaan 360 2 2 0.713

6 sifat keanggotaan terbuka 585 4 4 0.321

C 7 peran manajer 471 4 4 0.331

Pengelolaan 8 program karier anggota 432 3 3 0.334

SDM 9 manfaat penyuluhan 349 2 2 0.475

10 penerapan disiplin 361 2 3 0.372

11 penggunaan teknologi 349 2 2 0.372

12 tidak ada diskriminasi 399 2 3 0.733 13 support dari pengurus 496 4 4 0.420 14 komunikasi pengurus dan anggota 397 2 3 0.815

15 keterlibatan anggota 379 2 3 0.832

16 kepentingan anggota 389 2 3 0.731

D 17 nilai sportivitas dalam kompetisi 387 2 3 0.718 Budaya 18 rasa percaya diantara anggota 357 2 2 0.659

19 keterbukaan pengurus 521 4 4 0.413

20 sistem pengembangan diri 432 3 3 0.280 21 kepentingan koperasi adalah yang utama 395 2 3 0.731

22 motivasi dan harapan 560 4 4 0.432

23 partisipasi dalam koperasi 522 4 4 0.413

Integrasi 24 pemenuhan kebutuhan 394 2 3 0.586

E 25 pembagian SHU 460 4 4 0.664

26 loyalitas anggota 525 4 4 0.532

Tabel 4.5 Gap pengurus dan anggota 

modus median modus median

A 1 visi misi 93 4 4 3 3

Arah & Sasaran 2 peranan pengurus 89 4 4 3 3

B 1 desain struktur organisasi 74 4 4 4 3

Kondisi 2 pembagian tugas 70 3 3 2 2

Organisasi 3 pemberdayaan 52 2 2 2 2

1 sifat keanggotaan 97 5 5 4 4

C 2 peran manajer 62 5 4 4 4

Pengelolaan 3 program karier anggota 77 4 4 3 3

SDM 4 manfaat penyuluhan 54 2 2 2 2

5 penerapan disiplin 59 2 3 2 3

6 penggunaan teknologi 52 2 2 2 2

1 tidak ada diskriminasi 90 4 4 2 2

2 support dari pengurus 88 4 4 2 2

3 komunikasi pengurus dan anggota 86 4 4 2 3

4 keterlibatan anggota 91 3 2 2 2

5 kepentingan anggota 87 4 4 2 2

D 6 nilai sportivitas dalam kompetisi 78 3 4 2 3 Budaya 7 rasa percaya diantara anggota 69 3 3 2 2

8 keterbukaan pengurus 90 4 4 2 3

9 sistem pengembangan diri 77 4 4 3 3

10 kepentingan koperasi adalah yang utama 88 5 4 2 2

1 motivasi dan harapan 85 4 4 4 4

2 partisipasi dalam koperasi 78 4 4 4 4

Integrasi 3 pemenuhan kebutuhan 85 4 4 2 2

E 4 pembagian SHU 83 5 5 4 4 5 loyalitas anggota 90 3 3 4 4 Dimensi skor pengurus anggota Pertanyaan No

(20)

Dari  tabel    4.5  terlihat  terdapat  gap  yang  cukup  besar  antara  pengurus  dan  non  pengurus. Penilaian pengurus berbeda dengan penilaian anggota dari mulai dimensi  arah sasaran sampai dengan dimensi integrasi. 

 

Dimensi  arah  sasaran  pengurus  menjawab  setuju  sementara  anggota  cenderung  menjawab ragu‐ragu.  Perbedaan persepsi ini dapat  menghambat gerakan koperasi  itu  sendiri.  Karena  dimensi  ini  menunjukan  bahwa  masing‐masing  pihak  mempunyai  tujuan  yang  berbeda  atau  pengurus  gagal  untuk  mengkomunikasikan  arah  dan  sasarannya  kepada  anggota.  Faktor  penyebab  munculnya  gap  ini  dapat  dilihat dari keterkaitan dengan dimensi yang lain.  

 

Dimensi  kondisi organisasi , dari dimensi ini terlihat bahwa baik anggota maupun  pengurus  melihat  susunan  struktur  yang  dibuat  sudah  cukup  baik,  akan  tetapi  kinerja  dan  pemberdayaaan  dinilai  kurang  .    Sehingga  masih  banyak  pembagian  tugas yang belum jelas dan upaya untuk memanfaatkan sumber daya internal –pun  masih dinilai kurang.  

 

Dimensi pengelolaan SDM,  sifat keanggotaan yang terbuka, tidak adanya program  karier,  dan  kurangnya  manfaat  dari  penyuluhan  menunjukan  tumpulnya  fungsi  MSDM  dalam  hal  perencanaan  dan  pemeliharaan.  Dan  sepertinya  tugas‐tugas  koperasi  sangat  dipercayakan  kepada  manajer,  sementara  upaya  bersama  dari  pengurus dan anggota sepertinya belum menunjukan kontribusi yang signifikan.    

Budaya  koperasi  yang  seharusnya  dibangun  atas    asas  kebersamaan  dan  kekeluargaaan    menjadi  asas  pemanfaatan.  Hal  ini  terlihat  dari  jawaban  anggota  yang menilai kepentingan koperasi bukan sebagai tujuan utama atau tujuan bersama  tetapi  sebagai  tujuan  sekunder,  dimana  tujuan  primernya  mungkin  adalah  tujuan  pribadi seperti mendapatkan pinjaman untuk kepentingan pribadi semata. Sehingga 

(21)

keberlangsungan  dan  profitabilitas  koperasi  bagi  anggota    hanya  menjadi  tujuan  sekunder.  Tapi  hal  ini  dapat  menjadi  alasan  yang  rasional    jika  koperasi  tersebut  memang  tidak  memperjuangkan    kepentingan  anggota  sehingga  bagi  anggota  koperasi ini lebih kearah koperasi pengurus. Terlihat dari jawaban dimensi budaya   D5,  sebagian  besar  anggota  (57%)  menilai  koperasi  tidak  memperjuangkan  kepentingan anggota.     

 

Dimensi integrasi, pada dasarnya baik pengurus maupun anggota memiliki motivasi  dan  harapan  yang  tinggi  ketika  masuk  koperasi.  Akan  tetapi  terlihat  muncul  gap  mengenai  aspek  pemenuhan  kebutuhan.  Aspek  ini  menunjukan  kemungkinan  adanya diskriminasi antara pengurus dan anggota. Akan tetapi loyalitas anggotapun  dipertanyakan oleh pengurus.   Jika dilakukan sinkronisasi antara hasil wawancara dan pengolahan kuesioner diatas  dapat disimpulkan hal‐hal sebagai berikut ini:      Arah dan Sasaran (Dimensi A)    Dimensi A 0 10 20 30 40 50 60 70 80 1 2   Gambar 4.2 Distribusi Dimensi A

 

Tidak setuju

Ragu-ragu

setuju

(22)

Misi awal dari koperasi ini adalah untuk membantu usaha‐usaha kecil.  Jadi sifatnya  adalah pemerataaan, dalam arti usaha‐usaha kecil menjadi priotitas untuk dibantu.  Akan tetapi dalam perkembangannya tujuan tersebut mengalami perubahan sedikit  demi sedikit, dimana usaha‐usaha kecil tersebut tidak hanya didanai saja akan tetapi  dibantu  untuk  menjadi  usaha  yang  lebih  besar  skalanya.  Perubahan  inilah  yang  mempengaruhi  konsistensi  tujuan  koperasi  karena  berubahnya  prioritas  dari  pendanaan. Jika sebelumnya pendanaan tersebar secara cukup merata untuk semua  anggota  koperasi  maka  sekarang  pendanaan  adalah  untuk  segelintir  anggota  yang  usahanya  akan  dikembangkan  skalanya  dari  kecil  menjadi  menengah.    Hal  inilah  yang  menyebabkan  timbulnya  keraguan  pada  sebagian  besar  anggota  koperasi  terutama yang  merasa kebutuhan pendanaannya belum terpenuhi .  

 

Namun demikian jika kita melihat  tujuan awal KSU ABC ini adalah untuk menjadi  koperasi  yang  mampu  bersaing.  Maka  koperasi  harus  memilki  usaha  yang  dapat  diandalkan. Pengembangan usaha mikro menjadi usaha berskala menengah adalah  upaya untuk meningkatkan daya saing. Tentu saja usaha mikro yang berpotensi  saja  yang akan dikembangkan oleh koperasi.   

 

Dari  hal‐hal  terbut  diatas  menunjukan  bahwa  pengurus  dan  anggota  memilki  cara  pandang  yang  berbeda  mengenai  cara  untuk  mencapai  sasaran  koperasi.  Dan  penguruspun  kurang  mampu  untuk  mengkomunikasikan  arah  dan  sasarannya  kepada anggota.  

(23)

Kondisi Organisasi (Dimensi B)  Dimensi B 0 10 20 30 40 50 60 70 80 1 2 3  

Gambar 4.3 Distribusi Dimensi B

 

Roda  kegiatan  koperasi  dijalankan  oleh  pengurus,  dengan  demikian  pengurus  memegang  peranan  yang  penting  sebagi  motor  penggerak  koperasi.    Pengurus   melakukan berbagai kegiatan organisasi yang sangat padat mulai dari perencanaan  sampai  pelaksanaaan.    Koperasi  berbeda  dengan  perusahaan,  dimana  didalam  koperasi harus ada kepemilikan bersama, sehingga anggota dituntut untuk proaktif  dalam  menjalankan  aktivitasnya    tidak  seperti  diperusahaan  yang  menunggu  dan  melaksanakan perintah. 

 

Akan  tetapi  anggota  menilai  pembagian  tugas  dan  pemberdayaaan  belum  dapat  dilaksanakan  dengan  baik,  hal  ini  menunjukan  bahwa  pembagian  tugasnya  belum  efektif.  Selain  itu  juga  dalam  kepengurusan  koperasi  sendiri  terasa  adanya  ketimpangan dalam pembagian tugas yang menumpuk di pengurus inti sementara  seksi‐seksi dan  tim‐tim  dibawahnya  dirasakan kurang tanggap  dalam  menjalankan  tugasnya.  Kekurang  tanggapan  dari  seksi  dan  kurangnya  pemberdayaan  bisa  jadi  diakibatkan  oleh  ketidakjelasan  dalam  pembagian  tugas  hal  ini  ditunjukan  oleh  adanya  korelasi  positif  antara  2  aspek  tersebut.    Hal‐hal  seperti    ini  tentu  saka  mengurangi kinerja organisasi koperasi tersebut.    Tidak setuju Ragu-ragu setuju Sangat setuju

(24)

Adanya gap kondisi organisasi ini menunjukan langkah atau cara pembagian tugas  yang  kurang  pada  tempatnya.  Dalam  hal  ini  penempatan  orang  di  posisi  yang  kurang  tepat  sehingga  keberadaannya  dalam  menjalankan  tugas  dan  fungsinya  antara ’ada dan tiada’. Hal ini bisa disebabkan karena pengurus kurang memahami  potensi  internalnya  sendiri  atau  juga  karena  keterbatasan  SDM.  Sehingga  proses  delegasi  selalu  mengalami  kegagalan  karena  kurangnya  proses  pembelajaran  dari  para  anggotanya.  Dengan  demikian  tidak  heran  jika  semua  kegiatan  selalu  mengandalkan  pengurus  karena  anggota  belum  siap  menjalankan  tugas‐tugas  koperasi apalagi yang bersifat strategis.   Kondisi Sistem Pengelolaan SDM (Dimensi C)  Dimensi C 0 10 20 30 40 50 60 70 80 90 1 2 3 4 5 6    

Gambar 4,4 Distriusi Dimensi C  

Pengelolaan  koperasi  tidak  bisa  mengandalkan  dari  program  penyuluhan  dinas  koperasi  saja.  Kurang  bermanfaatnya  penyuluhan  dari  dinas  diperparah  lagi  oleh  kurangnya  kejelasan  program  karier  dalam  kperasi,  dikhawatirkan  akan  mengurangi  motivasi    anggota.    Padahal  sebenarnya  pengembangan  sistem  seharusnya  menjadi  upaya  mandiri  bagi  koperasi    untuk  mengembangkan  sistem  yang sesuai dan memilki daya saing. (Sunarto,2004)   

Tidak setuju

Ragu-ragu

setuju

(25)

 

Keanggotaan koperasi bersifat terbuka sehingga menimbulkan banyak keberagaman  hal  ini  bisa  menjadi  salah  satu  faktor  yang  membuat  pengelolaaan  SDM  koperasi  menjadi  lebih  rumit.  Berbeda  dengan  perusahaan  yang  mengadakan  proses  seleksi  yang  ketat  bagi  para  calon  karyawannya.  Keanggotaan  koperasi  yang  terbuka  ini  ibarat  pedang  bermata  dua,  jika  upaya  pengelolaan  tidak  dapat  dilakukan  dengan  baik maka akan menjadi boomerang bagi koperasi itu sendiri.  

 

Dalam  hal  pengelolaan  ternyata  anggota  lebih  percaya  kepada  manajer(pihak  luar)  daripada kepada pengurus (pihak dalam). Dengan demikian pada Koperasi ABC ini,  manajer  memegang  peranan  yang  penting  dan  sebenarnya  lebih  tepat  untuk  memberikan  program‐program  pelatihan(edukasi)  kepada  para  anggota.  Sehingga  pengembangan  program  pelatihan  secara  mandiri  memungkinkan  untuk  dilaksanakan  dengan  memanfaatkan  peranan  manajer  ini  dan  tentu  dibantu  juga  oleh pengurus.                               

(26)

Budaya(Dimensi D)  Dimensi D 0 10 20 30 40 50 60 70 80 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10  

Gambar 4,5 Distriusi Dimensi D

 

Seperti  telah  dikemukakan  pada  dimensi  arah  sasaran  bahwa  terjadi  pergeseran  tujuan  awal  koperasi.  Sehingga  pendanaan  lebih  ditujukan  untuk  meningkatkan  skala  usaha  dari  mikro  menjadi  menengah,  sehingga  sasaranya  bukan  lagi  pemerataan tetapi menjadi  peningkatan keuntungan koperasi. Pergeseran ini yang  menyebarkan  keragu‐raguan  pada  para  anggotanya  dan  diperkuat  oleh  tabel  distribusi  diatas  yang  menunjukan  diskriminasi  pendanaan  (D1)  ini  sangat  dirasakan oleh anggota 

 

Komunikasi  antar  anggota  dan  pengurus  tidak  terjalin  secara  harmonis  tetapi  terkesan  berjalan  masing‐masing.    Ada  beberapa  faktor  yang  bisa  menjadi  penyebabnya  diantaranya  perbedaan  latar  belakang  pendidikan  yang  cukup  jauh  antara  anggota  dan  pengurus.  Pengurus  sebagai  kaum  intelek  di  koperasi  tampaknya  kurang  bisa  mengkomunikasikan  pesannya  kepada  anggota  koperasi,  hal seperti ini dapat memicu kesalahpahaman.    Tidak setuju Ragu-ragu setuju Sangat setuju

(27)

Menurut  para  anggotannya  koperasi  ini  lebih  kearah  koperasi  pengurus.    Hal  ini  bisa terjadi karena pada perjalannnya, koperasi mulai memilih dan memilah mitra‐ mitra usahanya sehingga terjadi ’pengkerucutan’ jumlah mitra usaha yang didanai.  Jika  pengkerucutan  dimaksudkan  untuk  menambah  daya  saing  koperasi  maka  hal  tersebut  merupakan  hal  yang  sah‐sah  saja  untuk  dilakukan. Akan  tetapi  anggota  melihatnya  dari  sisi  yang  lain  yang  lebih  kearah  personal,  hal  ini  terlihat  dari  jawaban  item  (D10)  dimana  kepentingan  anggota  sebagai  individu  lebih  penting  daripada kepentingan koperasi itu sendiri.  Cara pandang seperti inilah yang dapat  mengikis semangat kebersamaan didalam koperasi.  

   

Koperasi dibangun atas dasar asas kekeluargaan tapi faktanya cukup banyak kredit  macet  yang  dibiarkan  begitu  saja  tanpa  ada  pertanggungjawaban  dengan  alasan  untuk menjaga asas kekeluargaaan. Ditambah lagi konflik atau kompetisi yang tidak  sehat    yang  terjadi  dalam  pendanaan  usaha‐usaha  kecil  yang  sejenis  bidang  usahanya.    Asas  kekeluargaan  pada  koperasi  ini  belum  dibangun  atas  asas  sportivitas tapi tapi masih bersifat emosionalitas.   .                           

(28)

Integrasi  (Dimensi E)  Dimensi E 0 20 40 60 80 100 120 1 2 3 4 5  

Gambar 4. 6 Distriusi Dimensi E

 

Setiap  anggota  memilki  hak  dan  kewajiban  yang  sama,  dan  anggota  mendapatkan  haknya  sesuai  dengan  kewajibannya.  Anggota  lebih  memilih  produk  pinjaman  karena  menurut  mereka  hal  tersebut  lebih  menguntungkan  bagi  anggota  daripada  menggunakan  sistem  bagihasil.    Selain  itu  juga  sistem  bagi  hasil  lambat  laun  akan  mengambil alih kepemiliikan. Bagi anggota koperasi idealnya berfungsi  seperti BPR  namun dengan suku bunga yang lebih rendah dan tanpa jaminan.   

 

Dilain  pihak  untuk  menjaga  keberlangsungan  dan  nilai‐nilai  kompetitif    koperasi  maka sistem kemitraan koperasi KSU harus dibangun dengan kokoh (Sunarto, 2004).  Melihat  hal  tersebut  maka  dapat  disimpulkan  bahwa  di  koperasi  ABC  belum  ada  irisan dan kesatuan kebutuhan antara koperasi sebagai instansi dan anggota sebagai  bagian  dari  koperasi.    Profit  bagi  koperasi  bisa  dioptimalkan  melalui  sistem  bagi  hasil  lain  halnya  menurut  kacamata  anggota,  profit  dapat  dioptimalkan  dengan  menekan  suku  bunga  dengan  demikian  beban  modalnya  menjai  lebih  rendah  (reducing cost of capital).     Tidak setuju Ragu-ragu setuju Sangat setuju

(29)

Pembagian  SHU  di  KSU  ABC  menggunakan  mekanisme  yang  dinamakan  point  saham yang terdiri dari beberapa variabel.  Sistem poin saham ini dinilai cukup adil  baik  oleh  pengurus  maupun  anggota.  Akan  tetapi  SHU  ini  bukan  menjadi  kebutuhan yang mendesak bagi anggotanya.  

 

Secara  umum  gap  antara  pengurus  dan  anggota  dapat  dilihat  seperti  poligon  dibawah ini:                                  Gambar  4. 7   Poligon Gap pengurus dan anggota            0 1 2 3 4 5 A PENGURUS ANGGOTA B C D E

(30)

4.3 Studi Komparatif   

Dibawah  ini  adalah  kondisi  manajemen  sumber  daya  manusia  koperasi  XYZ  yang  didapat  dari  berbagai  sumber    seperti  majalah,  internet  dan  pendapat  para  ahli  koperasi. 

 

4.6 Tabel studi komparatif 

Dimensi  Koperasi ABC  Koperasi  XYZ 

Arah dan Sasaran  Belum memiliki tujuan yang  spesifik       Memiliki tujuan bersama yang  sudah spesifik  Kondisi Organisasi  Pembagian tugas belum efektif,  pemberdayaan yang masih  minim        Fungsi strategis telah berjalan  dengan baik, pemberdayaan  yang cukup optimal sesuai  perannya masing‐masing  Pengelolaan SDM  Outsourcing belum  dimanfaatkan dengan baik,  posisi tawar kperasi masih  lemah, program pelatihan  kurang berkembang      Pemanfaatan outsourcing,  komputerisasi, koperasi memiki  posisi tawar yang kuat,   program pelatihan, penerapan  disiplin  Budaya  Asas ‘pemanfaatan’, usaha yang  heterogen         Asas kekeluargaaan, usaha yang  saling mendukung dengan pola  cluster  Integrasi  irisan kebutuhan yang kecil  antara koperasi dan anggota        Sinergisasi antara anggota dan  pengurus      Tujuan koperasi bukanlah mencari laba yang sebesar‐besarnya, melainkan melayani  kebutuhan  bersama  dan  wadah  partisipasi  pelaku  ekonomi  skala  kecil.  Koperasi 

(31)

dibangun dengan asas kekeluargaan dan sistem usaha mikro yang berfungsi sebagai  ʺpintu masukʺ (entry point) ke dunia usaha, yang lebih luas (Raharjo;2005). Koperasi  XYZ  sejak  awal  telah  mempunyai  tujuan  bersama  yang  spesifik..  Kejelasan  dari  tujuan  ini  penting  untuk  menjaga  aktivitas  koperasi  agar  tetap  pada  koridornya  Kesamaan  dalam  tujuan  ini  membuat  koperasi  XYZ  mampu  mengoptimalkan  sumber  daya  yang  ada.  Usaha  mikro  yang  ada  saling  bergabung  untuk  lebih  memantapkan barisan, langkah ini secara signifikan mampu menambah daya saing  koperasi.  Ibarat  sebuah  gelombang    resonansi  yang  saling  menguatkan.  Berbeda  dengan  koperasi  ABC  yang  sejak  awal  tujuannya  bersifat  umum  sehingga  dengan  berbagai keterbatasan sumber daya yang ada koperasi mengalami berbagai masalah  intern.      Sehingga  tujuannya  saling  bertabrakan  antara  satu  sama  lain  bukan  saling  menguatkan malah saling melemahkan. 

 

Struktur  organisasi  koperasi  XYZ  bersifat  fungsional.  Optimalisai  dari  pemberdayaan  anggota  pada  koperasi  XYZ  memang  belum  diukur,  akan  tetapi  fungsi‐fungsi  strategis  pada  organisasi  telah  berjalan  dengan  baik.  Dan  anggota  memiliki  kesadaran  berperan  dalam  koperasi  karena  memilki  kesamaan  langkah  dengan  koperasi.  Berbeda  dengan  koperasi  ABC  yang  sering  terjadi  konflik  antara  pengurus inti dan kepala seksi maupun dengan anggota.  

 

Koperasi  XYZ  menggunakan  pendekatan  yang  cenderung  top  down  kepada  para  anggotanya.  Disini  peran  manajer  menjadi  penting  sebagai  ujung  tombak  untuk  mengarahkan  program  koperasi.  Kondisi  anggota  yang  relatif  homogen  dalam  lingkup usahanya semakin memudahkan langkah koperasi dalam mencapai tujuan.  Selain  itu  koperasi  XYZ  terbukti  telah  mampu  menjadikan  usaha  mikro  menjadi  pintu masuk menuju usaha yang lebih besar bahkan mendunia. Koperasi ABC juga  menggunakan  pendekatan  top  down  akan  tetapi  penerimaan  dari  anggotanya  tidak  sesuai  dengan  yang  diharapkan.  Hal  ini  dapat  disebabkan  karena  koperasi  dinilai 

(32)

belum  mampu  memberikan  pintu  masuk  bagi  para  anggotanya  sehingga  posisi  tawarnya dimata anggota masih lemah. 

 

Budaya  kekeluargaan  koperasi  dikembangkan  dengan  membangun  kesesuaian  partisipasi  yang  terdiri  dari  3  aspek  yaitu  sumber‐sumber  daya,  pengambilan  keputusan dan manfaat ( Sunarto;2004). Koperasi XYZ adalah koperasi yang sudah  bersifat  terbuka,  pemanfaatan  sumber  daya  terutama  keuangan  telah  dilakukan  secara optimal  dan anggota tetap memiliki peran yang dominan dalam menentukan  keputusan.  Hal  tersebut  merupakan  indikasi  telah  terbentuknya  budaya  koperasi  yang lebih maju dengan tetap menjaga ciri‐ciri koperasi itu sendiri.     

 

Sejak awal aktivitas usaha anggota telah beririsan dengan bentuk kegiatan koperasi  XYZ,  hal  seperti  ini  lebih  memudahkan  proses  integrasi  dalam  koperasi.  Dilain  pihak pembagian SHU dilakukan setiap tahun sebagaimana halnya dividen. Bentuk  koperasi  yang  terbuka  menjadi  tantangan  tersendiri  bagi  koperasi  untuk  menjaga  ciri khas koperasinya dalam pembagian dividen atau SHU.                   

Figur

Memperbarui...

Referensi

Memperbarui...

Related subjects :