TAREKAT SEBAGAI MEDIA PEMBINAAN MENTAL ( Studi Analisis Terhadap Tawasulan di Pondok Pesantren Nurul Huda Munjul Cirebon )

209  79  10 

Loading.... (view fulltext now)

Loading....

Loading....

Loading....

Loading....

Teks penuh

(1)

TAREKAT SEBAGAI MEDIA PEMBINAAN MENTAL

( Studi Analisis Terhadap Tawasulan

di Pondok Pesantren Nurul Huda Munjul Cirebon )

T E S I S

Diajukan untuk Memenuhi Salah Satu Persyaratan Memperoleh Gelar Magister Studi Islam ( M.S.I. )

dalam Bidang Psikologi Pendidikan Islam

Diajukan oleh: S A P A R I NPM. 20131010412

PROGRAM STUDI MAGISTER STUDI ISLAM PROGRAM PASCASARJANA

UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH YOGYAKARTA 2016

(2)

PENDAHULUAN

A. Latar Belakang Masalah

Perilaku kehidupan masyarakat dewasa ini, khususnya kalangan

remaja yang emosinya masih labil sudah cukup memprihatinkan,

easternisasi yang diharapkan malah justru westernisasi yang tidak terbendung yang terjadi. Masyarakat dengan begitu mudahnya menerima

bahkan menelan mentah-mentah arus budaya globalisasi yang masuk

ditengah kehidupan. Masyarakat sepertinya belum siap menerima

perubahan yang begitu cepat terjadi, di bidang kemajuan teknologi,

budaya, sosial, persaingan ekonomi, bahkan perubahan politik yang

berimbas pada perubahan perilakunya. Sehingga hal ini tanpa terasa

berakibat pada timbulnya ketegangan psiko-sosial.

Semakin maju (moderen) suatu masyarakat, maka semakin banyak

yang harus diketahui orang dan sulit untuk mencapai ketenangan dan

kebahagiaan hidup, sebab kebutuhan hidup manusia semakin meningkat

dan semakin banyak persaingan dan perebutan kesempatan untuk meraih

keuntungan- keuntungan.1

Di balik moderenisasi yang serba gemerlap terdapat gejala yang

disebut “The Agoni of modernization” yaitu sengsara karena modernisasi, yakni adanya ketegangan psikososial di tengah masyarakat yang berupa

(3)

semakin meningkatnya angka- angka kriminalitas yang disertai dengan

tindak kekerasan, perkosaan, pembunuhan, judi, penyalahgunaan obat

narkotika, minuman keras, kenakalan remaja, prostitusi, bunuh diri,

gangguan jiwa (depresi mental ), dan lain sebagainya.2

Ketegangan psiko-sosial tersebut bukan hanya dialami oleh

masyarakat lapisan atas saja, namun juga dialami oleh masyarakat lapisan

bawah. Mereka (masyarakat lapisan atas dan bawah) mencoba

mempertahankan kehidupannya dengan bekerja keras dengan jalan apa

saja, apakah itu halal atau haram, kalau perlu dengan cara kekerasan.3

Kehidupan modern saat ini menuntut siapapun untuk lebih arif dan

bijaksana dalam menyikapinya. Pengaruh modernisasi disikapi oleh

masyarakat dengan cara yang beragam, ada sebagian orang yang larut

dalam arus kehidupan modern yang hedonistik dan materialistik. Sebagian masyarakat juga ada yang meresponnya dengan cara menarik diri dari

hingar bingar kehidupan modernisasi dan menenggelamkan dirinya dalam

dunia spiritual guna meningkatkan kekayaan ruhaninya.

Kemoderenan menampilkan dua sisi mata pedang. Di satu sisi, ia

menjadi keniscayaan bagi sebuah perubahan zaman. Sedangkan di sisi

lain, kemoderenan ditengarai telah melahirkan nestapa kemanusiaan yang

2Dadang Hawari, Al-Qur’an Ilmu Kedokteran Jiwa dan Kesehatan Jiwa, ( Yogyakarta:

Dana Bhakti Prima Yasa, 1999 ), hlm. 43.

3

(4)

serius dan harus dibayar mahal dalam sejarah kehidupan umat manusia

sejagat. Para ahli Agama banyak menunjuk permasalahan kemanusiaan tersebut sebagai krisis dalam kehidupan manusia dan masyarakat

moderen.4

Tulisan ini berangkat dari sebuah fenomena sosial masyarakat yang

kini hidup di era modern, dengan perubahan sosial yang cepat dan

komunikasi tanpa batas, dimana kehidupan cenderung berorientasi pada

materialistik, skolaristik, dan rasionalistik dengan kemajuan IPTEK di

segala bidang. Kondisi ini ternyata tidak selamanya memberikan

kenyamanan, tetapi justru melahirkan abad kecemasan (The age of anxienty). Kemajuan ilmu dan teknologi hasil karya cipta manusia yang memberikan segala fasilitas kemudahan, ternyata juga memberikan

dampak berbagai problema psikologis bagi manusia itu sendiri.

Masyarakat modern kini sangat mendewa-dewakan ilmu

pengetahuan dan teknologi, sementara pemahaman keagamaan yang

didasarkan pada wahyu sering ditinggalkan dan hidup dalam keadaan

sekuler. Mereka cenderung mengejar kehidupan materi dan bergaya hidup

hedonis daripada memikirkan agama yang dianggap tidak memberikan peran apapun. Masyarakat demikian telah kehilangan visi ke- Ilahian yang tumpul penglihatannya terhadap realitas hidup dan kehidupan. Kemajuan-

4 Ali Usman, Kiai Mengaji Santri Acungkan jari: Refleksi Kritis atas Tradisi dan

(5)

kemajuan yang terjadi telah merambah dalam berbagai aspek kehidupan,

baik, sosial, ekonomi, budaya, dan politik. Kondisi ini mengharuskan

individu untuk beradaptasi terhadap perubahan- perubahan yang terjadi

secara cepat dan pasti. Padahal dalam kenyataannya tidak semua individu

mampu melakukannya sehingga yang terjadi justru masyarakat atau

manusia yang menyimpan banyak problem.

Dalam konsepsi ilmu psikologi, pertumbuhan jiwa manusia terjadi

sejak lahir sampai dewasa. Kesadaran itu mulai dari kesadaran akan diri

sendiri. Dari pengalaman-pengalaman bergaul sejak kecil, berkembanglah

kesadaran sosial anak-anak dan memuncak pada umur remaja. Para remaja

sangat memperhatikan penerimaan sosial dari teman-teman sebaya dan

lingkungannya.

Dalam pergaulan komunitas remaja misalnya, seringkali dalam

masyarakat yang kurang menghargai atau kurang memberikan status yang

pasti bagi remaja, timbul kelompok-kelompok remaja, yang sikap dan

tindakannya seolah-olah menentang nilai-nilai yang dianut oleh

masyarakat, dan tidak jarang yang menjadi sasaran mereka adalah agama

dan lembaga-lembaga keagamaan. Tapi kalau lembaga-lembaga agama

dapat mengisi kekosongan remaja dan dapat memberikan penghargaan dan

status yang tegas kepada remaja, mereka akan dapat ikut aktif dan bekerja

(6)

menolong menyelesaikan problema-problema yang mereka hadapi.5

Pembentukan kepribadian mereka akan lebih terdidik apabila dibimbing

melalui lembaga- lembaga kepesantrenan. Lembaga Pondok Pesantren

memiliki program pendidikan akhlak yang diharapkan mampu

memberikan pengaruh yang baik terhadap pertumbuhan mental dan

kepribadian mereka. Faktor yang sangat mempengaruhi baik buruknya

kepribadian seseorang, salah satunya adalah karena lingkungannya.6

Bagi masyarakat kita, kehidupan semacam ini sangat terasa di

daerah-daerah perkotaan yang saling bersaing dalam segala bidang.

Sehingga kondisi tersebut memaksa tiap individu untuk beradaptasi

dengan cepat. Padahal tidak semua orang mampu untuk itu. Akibatnya

yang muncul adalah individu- individu yang menyimpan berbagai problem

psikis dan fisik, dengan demikian dibutuhkan cara efektif untuk

mengatasinya.

Dalam kondisi seperti ini, manusia sebagai makhluk spiritual

memerlukan sentuhan dan tuntunan agama sebagai pedoman dalam

menjalani gejolak problematika kehidupannya di dunia ini. Manusia

membutuhkan ajaran agama yang mampu memenuhi kekeringan

ruhaninya guna menjadi penyejuk jiwa dan pikirannya agar setiap

perilakunya tetap dalam garis kebenaran sejati yang Ilahi.

(7)

Dewasa ini muncul kecenderungan masyarakat untuk mengikuti

kegiatan- kegiatan spiritual (tasawuf). Tasawuf sebagai inti ajaran Islam

muncul dengan memberi solusi dan terapi bagi problem manusia dengan

cara mendekatkan diri kepada Allah Yang Maha Pencipta. Selain itu

berkembang pula kegiatan konseling yang memang bertujuan membantu

seseorang menyelesaikan masalah. Karena semua masalah pasti ada

penyelesaiannya serta segala penyakit pasti ada obatnya.

Islam adalah agama yang rohmatanlil’alamin, ajarannya mampu menjadi lentera kehidupan bagi seluruh alam beserta isinya.

Keberadaannya sengaja Allah turunkan melalui wahyu disampaikan

kepada Nabi Muhammad berupa Al-Qur’an agar menjadi penuntun bagi kehidupan manusia di dunia dan akherat. Ajaran Islam menyatu dalam

laku lampah Nabi Muhammad SAW, bahkan disebut sebagai Al-Qur’an berjalan.

Doktrin agama Islam mempunyai dua cabang yang esensial: akidah

dan syari’at7. Akidah (‘aqidah)8 adalah aspek teoritis (nazhari) yang harus diyakini kebenarannya tanpa ragu- ragu oleh setiap muslim, sedangkan

syariat merupakan aspek praktis (‘amali) yang memuat aturan- aturan yang

7 M. Zurkani Jahja, Teologi Al-Ghazali: Pendekatan Metodologi, (Yogyakarta: Pustaka

Pelajar, 1996), hlm.1.

8Akidah dalam bahasa Indonesia berarti: kepercayaan, keyakinan. Lihat: W.J.S.

Poerwadarminta, Kamus Umum Bahasa Indonesia, (PN Balai Pustaka, Jakarta, 1985), cet. VIII, hlm. 25. Pengertian ini sesuai dengan etimologinya yang berasal dari Bahasa Arab: ‘aqidah

(8)

harus dipatuhi seorang muslim dalam kehidupannya, baik dalam

hubungannya dengan Tuhan, alam semesta dan sesama manusia, maupun

dengan kehidupan itu sendiri. Dalam terminologi al-Qur’an, akidah disebut “al-iman” (kepercayaan) dan syariat disebut “al-‘amal al-shalih

(perbuatan baik). Keduanya sering disebut bergandengan dalam ayat- ayat

al-Qur’an, sehingga tampak integralitas keduanya dalam ajaran Islam. Doktrin Islam yang tertuang dalam al-Qur’an memuat ajaran tentang sendi-sendi kehidupan manusia. Pesan ajarannya mengurai dan

menjawab secara gamblang tentang multi aspek, baik soal akidah,

muamalah, bahkan persoalan kekinian umat manusia di dunia ini. Manusia

dibimbing baik dalam kehidupan di dunuia maupun di akherat.

Lembaga Pesantren sebagai manifestasi institusi keagamaan yang

fokus pada penggalian ilmu-ilmu keislaman hadir di tengah-tengah

masyarakat untuk menjadi jamu dari keringnya tuntunan nur Ilahiah yang dirasakan masyarakat moderen. Keberadaan Pesantren dengan berbagai

programnya, di harapkan mampu menjadi angin penyejuk bagi masyarakat

moderen banyak mengalami penyakit bathin/ mental.

Pesantren merupakan sebuah institusi yang sejak dulu sangat

menjunjung tinggi nilai-nilai ritual yang diajarkan oleh para Kyai-nya.

Bermacam-macam ritual Islam selalu dan terus dilestarikan dari generasi

ke generasi dalam pesantren. Di samping sebagai kegiatan rutin (punya

(9)

jariyah dan ilmu-ilmu Islam yang telah ditanam para Kyai, juga

merupakan penghormatan dan penghargaan terhadap generasi yang lebih

dulu mengamalkan ritual amalan di pesantren tersebut. Sehingga ritual

(tawasulan) yang dilakukan di institusi pesantren sudah menjadi tradisi

atau adat para santri.

Tradisi Pesantren adalah sistem pendidikan Islam yang tumbuh

sejak awal kedatangan Islam di Indonesia. Metode utama sistem

pengajaran di lingkungan pesantren ialah sistem bandongan atau seringkali juga disebut sistem weton.9

Pondok pesantren adalah lembaga pendidikan non formal yang

mengajarkan ilmu-ilmu agama Islam. Pondok Pesantren lazimnya

diasuh/diampuh oleh para kiyai dengan sistem pengajarannya ada yang

tradisional ( pengajian weton dan sorogan ) atau dalam bentuk yang lebih

moderen, seperti sekolah atau madrasah. Lembaga Pesantren biasanya

dijadikan tumpuan dan harapan masyarakat untuk mengkaji dan

mendalami ilmu-ilmu agama Islam sebagai pedoman hidup di dunia dan

akherat.

Dalam perkembangannya hingga kini, pesantren sebagai tempat

para santri menuntut ilmu setidaknya telah dibuat tipologinya menjadi dua

kelompok. Pertama tipologi pesantren dibuat berdasarkan elemen yang

9Zamakhsyari Dhofier, Tradisi Pesantren: Studi Pandangan Hidup Kyai dan Visinya

(10)

dimiliki. Kedua tipologi pesantren didasarkan pada lembaga pendidikan yang diselenggarakannya.10

Pondok Pesantren merupakan komunitas kehidupan yang ditata

oleh aturan-aturan dan tradisi-tradisi yang sengaja dibuat untuk mendidik

sehingga terkondisikan suatu lingkungan pendidikan yang mewarnai santri

dan kehidupannya. Sehingga menjadi sebuah keniscayaan bahwa

keberadaan pondok pesantren harus mampu menjadi filter atas arus

globalisasi kebudayaan negatif yang merangsek masuk kedalam kehidupan

masyarakat. Pondok Pesantren juga harus mampu menjadi agen perubahan

atas fenomena prilaku masyarakat yang semakin hari semakin

menjadi-jadi dan tidak terkontrol.

Keberadaan pondok pesantren di tanah air sangat banyak,

masing-masing memiliki ciri khas dan penekanan-penekanan kajian di bidang

tertentu. Setiap pesantren memiliki karakteristik yang unik dan

berbeda-beda dengan pesantren lain.11

Pondok Pesantren Nurul Huda Munjul adalah salah satu Pondok

Pesantren salafiyah yang ada di desa Munjul Cirebon yang mampu

memberikan warna tersendiri dalam mendidik moral dan mental para

santri dan masyarakat yang ada di dalamnya agar tidak goyah oleh

10Ali Anwar, Pembaruan Pendidikan di Pesantren Lirboyo Kediri, ( Yogyakarta: Pustaka

Pelajar, 2011 ), hlm. 24.

(11)

pengaruh-pengaruh kebudayaan dari luar yang masuk. Pondok pesantren

ini selain memberikan pengajaran pendidikan ilmu- ilmu agama melalui

pengajian kitab kuning juga memiliki keunikan tersendiri di banding

pondok pesantren yang lain. Keunikan yang lain di pondok pesantren ini

menitikberatkan pembelajaran dan kegiatan para santrinya dalam bidang

tasawuf/tarekat.

Tarekat yang ada di Pondok Pesantren Nurul Huda Munjul adalah

Tarekat As-Syahadatain, tarekat yang ajarannya menekankan pada

memperbanyak kegiatan ritual keagamaan ahlu as-sunnah wal jama’ah. Di antara kegiatan tarekat tersebut adalah wiridan puji dina, tawasulan, marhabanan,yakni berdzikir dan berdo’a guna mencari ridho Allah.

Tawasulan adalah salah satu produk ajaran tarekat as-Syahadatain

berupa acara ritual rutin yang dilaksanakan di Pondok Pesantren Nurul

Huda Munjul setiap malam Minggu. Acara tersebut adalah bentuk

riyadhoh bathin bagi pengikutnya sebagai wujud ketaatan terhadap ajaran tarekat dan refleksi loyalitas kepada guru Mursyid. Kegiatan ini

memberikan ruang bagi pembentukan mental dan kepribadian remaja dan

masyarakat secara umum dan menempatkan kodratnya sebagai manusia

yang memiliki kecenderungan untuk selalu berbuat baik kepada sesama.

Komitmen terhadap pengamalan ajaran agama serta memperbanyak

(12)

orang mampu membentengi diri dari kecemasan dan kebutuhan hidup,

atau dapat membentuk mental dan moral yang sehat.

Muhasabah, mujahadah, dan riyadhoh serta pengendalian nafsu yang merupakan awal permulaan seseorang memasuki dunia tasawuf,

merupakan sesuatu yang berharga bagi peningkatan dan pembinaan

moralitas, harkat kemanusiaan dan jiwa ketuhanan seseorang.12

Pondok Pesantren Nuruh Huda Munjul dalam tujuan

pendidikannya selain pada pengajaran kitab kuning sebagai dasar untuk

memperdalam memahami ilmu-ilmu agama, lebih fokus lagi

menitikberatkan pada penggalian aspek- aspek spiritualitas pada diri santri

untuk membentuk dan menciptakan pribadi- pribadi yang bermental kuat

dan handal dalam menghadapi situasi dan pergesekan budaya apapun.

Menggali kecerdasan spiritual dan memunculkan kesalehan sosial melalui

riyadhoh spiritual yakni puji dina, tawasulan, dan marhabanan. Bahkan kegiatan- kegiatan ritual yang ada di Pondok Pesantren Nurul Huda

Munjul bukan hanya diikuti oleh para santri saja, masyarakat sekitar pun

semakin banyak yang mengikutinya dari berbagai kalangan.

Sementara itu, fenomena ketertarikan masyarakat terhadap kegiatan

tawasulan yang ada di Pondok Pesantren Nurul Huda Munjul semakin

direspon positif. Hal ini ditandai dengan semakin banyaknya santri dan

12Simuh, Tasawuf dan Perkembangan Dalam Islam, ( Jakarta: Rasa Grafindo Persada,

(13)

masyarakat sekitar yang mengikuti kegiatan tawasulan tersebut.

Kepatuhan dan ketundukan terhadap tuntunan ajaran tareqat dan figur seorang Guru Mursyid yang menjadi panutan tercermin dalam pola hidup yang dijalani santri dan masyarakat yang ada di sekitar wilayah pondok.

Kehidupan masyarakat dan santri yang sinergis, tenteram, aman, dan

rukun menjadi warna tersendiri bagi masyarakat dan santri yang ada di

Pondok Pesantren Nurul Huda Cirebon.

Fenomena psiko-sosial yang ada di Pondok Pesantren Nurul Huda

Munjul adalah fenomena yang unik dan menarik untuk diteliti menurut

penulis, di tengah- tengah kehidupan yang serba glamour dan materialistis

hedonis seperti saat ini, ternyata masih ada masyarakat yang mampu

menjaga nilai- nilai ajaran Islam dalam kehidupan sehari- hari. Kondisi

masyarakat yang tenteram, aman, dan Islami dapat terwujud melalui

pembinaan mental dan moral dengan menjaga dan melestarikan tradisi

tawasulan sebagai medianya. Pondok Pesantren di harapkan bisa menjadi

benteng terakhir untuk memberikan jawaban terhadap permasalahan umat

manusia, ketika teknologi tidak lagi mampu memberikan jalan keluar yang

terbaik.

Terapi religi dalam amalan di Pondok Pesantren Nurul Huda Munjul

melalui media Tawasulan membuka dialog antara situasi dunia yang telah

maju dalam teknologi dalam semua unsure kehidupan manusia dengan

(14)

memberikan alternative problem solving kepada masyarakat, ketika

pendekatan teknologi secara empiris mengalami titik klimaks. Sehingga

ralitas tersebut menunjukkan bahwa dalam kondisi sulit, manusia sangat

membutuhkan kehadiran agama untuk memberikan solusi dan jawaban

intuitif yang ditunggu sebagai juru selamat bagi seluruh manusia.

Tradisi Tawasulan yang ada di Pondok Pesantren Nurul Huda Munjul diharapkan mampu menjadi salah satu Metode atau Psikoteraphy dalam

pembinaan mental para santri dan masyarakat agar lebih siap menghadapi

tantangan dan perubahan zaman. Sehingga menjadi sebuah keniscayaan

bahwa Tradisi Tawasulan di Pondok Pesantren Nurul Huda Munjul

sebagai Metode Pembinaan Mental yang bermuara pada terbentuknya

kekuatan ruhani ( spiritual ), harus tetap dijaga dan lestari sepanjang masa.

Sebab,Tawasulan pada dasarnya bertujuan menjadikan manusia agar bisa

mendekatkan diri pada Tuhannya, mendapat ridho dari Alloh, ma’rifat dan

dicintai oleh Allah swt.

Untuk mengetahui lebih jauh, penulis akan melakukan penelitian

lebih dalam mengenai bagaimanakah prosesi Tawasulan yang ada di

Pondok Pesantren Nurul Huda Munjul?, dan sejauh manakah implikasi

psikologis tradisi tawasulan yang ada di Pondok Pesantren Nurul Huda

(15)

B. Rumusan Masalah

Untuk membatasi pembahasan dalam penelitian agar tidak melebar

dari inti masalah, maka penulis merumuskan permasalahannya sebagai

berikut:

1. Bagaimana prosesi tawasulan yang ada di Pondok Pesantren Nurul

Huda Munjul?

2. Mengapa para santri mengikuti kegiatan tawasulan, apa tujuannya?

3. Bagaimana implikasi psikologis tradisi tawasulan terhadap para santri

dan masyarakat di pondok Pesantren Nurul Huda Munjul?

C. Tujuan Penelitian

Penelitian yang dilakukan penulis ini diharapkan memiliki tujuan

sebagai berikut :

1. Untuk mengetahui Proses tradisi tawasulan di Pondok Pesantren Nurul

Huda Munjul.

2. Untuk mengetahui tujuan para santri mengikuti tradisi tawasulan di

Pondok Pesantren Nurul Huda Munjul.

3. Untuk mengetahui efek psikologis kegiatan tawasulan terhadap para

santri dan masyarakat yang ada di Pondok Pesantren Nurul Huda

(16)

D. Manfaat Penelitian

1. Memberikan sumbangan pemikiran kepada Pesantren Nurul Huda

Munjul tentang pentingnya pendidikan mental spiritual.

2. Menambah wacana keilmuan dunia spiritual dan dunia pendidikan

pesantren.

3. Memberikan kontribusi pemikiran di dunia ilmu psikologi pendidikan

Islam.

E. Batasan masalah

Agar penelitian ini tidak terlalu meluas dan melebar, maka perlu

dilakukan pembatasan masalah. Adapun masalah yang dibahas dalam

penelitian ini adalah :

1. Tradisi Tawasulan di Pondok Pesantren Nurul Huda Munjul, praktek,

dan prosesinya.

2. Motif dan tujuan para santri dan masyarakat mengikuti kegiatan

Tawasulan yang ada di Pondok Pesantren Nurul Huda Munjul.

3. Dimensi dan implikasi tradisi Tawasulan terhadap para santri dan

(17)

F. Tinjauan Pustaka

Penelitian mengenai Tarekat secara umum sudah banyak dilakukan

oleh peneliti terdahulu. Hal ini ditandai dengan banyaknya sejumlah karya

ilmiah yang ada khasanah referensi pustaka bacaan.

Tarekat sebagai jalan tasawuf/sufisme merupakan salah satu tema

kajian keislaman yang semakin menarik para pengamat. Hal ini karena

keberadaannya telah menimbulkan kontroversi banyak kalangan, ada yang

menyambut positif karena bagi mereka tarekat merupakan salah satu pilar

dalam proses keberlangsungan dan perubahan peradaban Islam. Walaupun

anggapan tersebut tidak sepenuhnya benar, namun pandangan semacam itu

agaknya cukup dominan, baik dikalangan pemikir non muslim maupun

pemikir muslim sendiri. Sedangkan, kalangan yang menyambut negatif

atas tarekat dengan argumentasi bahwa orang yang terjun dalam dunia

tarekat adalah orang yang mementingkan kehidupan akhirat saja tanpa

memperdulikan kehidupan di dunia.

Penelitian yang dilakukan oleh saudara Sulistiana mengenai

keberadaan Tarekat Naqsabandiyah sebagai salah-satu tarekat mu’tabaroh yang ada di Indonesia. Penelitiannnya berfokus pada materi mengenai

pertumbuhan dan perkembangan Tarekat Naqsabandiyah Haqqani dan

pengaruhnya terhadap kehidupan masyarakat di Jakarta, lebih tepat

penelitiannya mengangkat tema “ Berdiri dan berkembangnya tarekat

(18)

tarekat Naqsyabandiah dan menelisik lebih dalam tentang aspek

kesejarahannya dari awal hingga kini.

Penelitian mengenai tarekat banyak di teliti karena selain

dianggap menarik untuk dikaji juga materinya berkaitan dengan kebutuhan

hidup manusia secara langsung, terutama kebutuhan ruhani. Beberapa

penelitian ilmiah misalnya yang dilakukan Martin Van Bruinessen tentang

Tarekat Naksabandiyah di Indonesia juga menguraikan dalam satu bab

perkembangan tarekat Naqsabandiyah dan sedikit tentang bentuk ritualnya.

Demikian juga dalam hasil penelitian Zamakhsari Dhofier yang berjudul

Tradisi Pesantren, menyinggung sedikit tentang perkembangan tarekat ini.

Nur Cholis Madjid dalam bukunya Islam Agama Peradaban membahas

Tarekat ini dalam kaitannya untuk menjelaskan bahwa keberadaan tarekat

sebenarnya merupakan bentuk kelembagaan praktek dan gerakan kesufian.

Kemudian tarekat ini diangkat sebagai contoh kongkrit ijtihad dalam

rangka mendekatkan diri kepada Allah SWT melalui teknik- teknik dalam

riyadah, sebagai informasi atas pemahaman Ibnu Taimiyah terhadap keberadaan madzhab- madzhab dalam tasawuf/ tarekat.

Di luar penelitian yang penulis lakukan, ternyata ada beberapa

karya lain yang nampaknya memiliki fokus kajian hampir serupa, antara

lain :

“Tarekat dan upaya pencapaian ketenangan jiwa (Analisis

(19)

Supriyanto pada tahun 2003. Penelitian menyimpulkan bahwa tarekat

merupkan suatu jalan tasawuf untuk mencapai ketenangan jiwa, dan bagi

Hamka, jalan tasawuf yang benar adalah jalan yang mempunyai semangat

berjuang, yaitu semangat yang berpangkal pada kepekaan sosial yang

tinggi, dalam arti kegiatan yang dapat mendukung pemberdayaan umat

Islam agar kemiskinan ekonomi, kemiskinan ilmu pengetahuan,

kemiskinan budaya serta kemiskinan politik ; bukan jalan yang justru

membelakangi dunia atau eskapisme. Ketenangan jiwa dalam pandangan

Hamka adalah jiwa yang memusatkan diri agar kita selalu ingat kepada

Tuhan. Hati akan merasakan ketenteraman setelah manusia mempunyai

pusat dan tujuan ingatan yaitu Allah SWT dan sikap itu akan

termanifestasi dalam setiap gerak-gerik dan tingkah lakunya.

Selanjutnya adalah “Bimbingan Agama Dalam Upaya Memberantas Kemungkaran di Gubug Kabupaten Grobogan” oleh Solikin pada tahun 1997. karya ini menjelaskan bahwa upaya dalam memberantas

kemungkaran yaitu dengan melakukan bimbingan agama dalam bentuk

pengajian-pengajian seperti pengajian mingguan, hari-hari besar dan

selapanan.

Berikutnya adalah “Konsep Bimbingan dan Penyuluhan Masyarakat

menurut Pemikiran Hanna Djumhana Bastman” yang diteliti oleh Sulimin

Trubus pada tahun 2000. Dalam karya tersebut dinyatakan bahwa

(20)

(Islam) dimana satu sama lain sarat dengan kasih sayang dan toleransi

yang luas, punya sikap tegas dan punya dedikasi perjuangan yang tinggi.

Selanjutnya adalah “Bimbingan Penyuluhan Agama Terhadap

Karang Taruna Di Kecamatan Tanon Kabupaten Sragen” oleh Sukimi

pada tahun 1994. Penelitian ini menyatakan bahwa bimbingan dan

penyuluhan agama adalah bertujuan untuk membantu si terbimbing supaya

memiliki religius referens (sumber pegangan keagamaan) dalam pemecahan problem, untuk membantu si terbimbing agar dengan

kesadaran serta kemampuannya bersedia mengamalkan ajaran agama.

Berikutnya adalah “Bimbingan dan Konseling dalam Islam” karya Aunur Rahim Faqih. Dia menyatakan bahwa bimbingan Islam merupakan

proses pemberian bantuan; artinya bimbingan tidak menentu atau

mengharuskan, melainkan sekedar membantu individu.Individu dibantu

dan dibimbing agar mampu hidup selaras dengan ketentuan dan petunjuk

Allah. Artinya bahwa:

1. Hidup selaras dengan ketentuan Allah berarti sesuai dengan kodrat

yang ditentukan Allah, sesuai dengan Sunnatullah dan sesuai dengan

hakekatnya sebagai mahluk Allah.

2. Hidup selaras dengan petunjuk Allah artinya sesuai dengan pedoman

(21)

3. Hidup selaras dengan ketentuan dan petunjuk Allah berarti menyadari

eksistensi diri sebagai mahluk Allah yang diciptakan Allah untuk

mengabdi kepadaNya, mengabdi dalam arti seluas-luasnya.

Berikutnya adalah Menggugat Tasawuf, Karya Prof. Dr. H.M.

Amin Syukur, MA., tasawuf merupakan salah satu bagian dari ajaran

Islam yang secara keilmuan lahir dikemudian hari melalui proses yang

panjang dengan dinamikanya sendiri, kelahirannya sebagai perwujudan

dari pemahaman al-Qur©an dan al-Hadits sesuai dengan konteks

zamannya, ada tiga ajaran pokok tasawuf, yaitu tentang Tuhan, manusia

dan dunia. Ketiga-tiganya mempunyai hubungan yang sistematik. Tuhan

itu rohani dan Maha Suci oleh karena itu yang dapat mendekati dan

mengenalnya ialah ruh atau intuisi manusia yang suci dari hal-hal yang

mengotorinya yaitu dunia. Dengan demikian diperlukan upaya

pembersihan diri dengan mujahadah dan riyadhah.

Beradasarkan beberapa karya tersebut, lain dengan penelitian yang

penulis kaji baik obyek serta tempat penelitian “Bimbingan Rohani

Tarekat Asy-Syahadatain pada Masyarakat Kecamatan Mejobo Kabupaten

Kudus”. Adapun yang akan penulis bahas dalam tesis ini adalah Tarekat

Sebagai Media Pembinaal Mental (Studi analisis terhadap tradisi

tawasulan di Pondok Pesantren Nurul Huda Crebon.

Penelitian dalam rangka Disertasi untuk gelar Doktor pernah

(22)

Suryalaya: Studi tentang Tazkiyatun Nafsi sebagai metode penyadaran

diri. Penulisan tesis misalnya Qowait, tarekat dan politik kasus tarekat

qodariyah wa naqsabandiyah di desa Mranggen Demak Jawa Tengah.

Kharisudin, Tarekat Qodariyah wa Naqsabandiyah studi tentang ajaran dan

teori- teori filsafatnya.

Penulisan skripsi misalnya Achmad Fauzan, Peranan Tarekat

Qodariyah wa Naqsabandiyah dalam pembentukan pribadi muslim. M.

Magrus, studi tentang Peranan Tarekat Qodariyah wa Naqsabandiyah

dalam meningkatkan aqidah para pengikutnya di desa sukomulyo

Lamongan. Beberapa penulisan tersebut kajian dan penelitiannya tidak

sama baik dari sisi pandang maupun pembahasannya.

Beradasarkan beberapa karya tersebut, lain dengan penelitian

yang penulis kaji baik obyek serta tempat penelitian “Bimbingan Rohani

Tarekat Asy-Syahadatain pada Masyarakat Kecamatan Mejobo Kabupaten

Kudus”. Adapun yang akan penulis bahas dalam tesis ini adalah Tarekat

Sebagai Media Pembinaal Mental (Studi analisis terhadap tradisi

tawasulan di Pondok Pesantren Nurul Huda Crebon.

Berdasarkan tinjauan terhadap beberapa penelitian yang relevan

tersebut dapat dinyatakan bahwa topik pembahasan yang akan diangkat

dalam penelitian ini belum pernah diteliti sebelumnya. Untuk itu dirasa

perlu untuk menambah hasanah dalam bidang tasawuf dan dalam ilmu

(23)

G. Kerangka Teori

Perilaku beragama seseorang sangat erat kaitannya dengan aspek psikologis. Ada 3 (tiga) teori psikologis yang dapat menjelaskan

bagaimana perilaku beragama seseorang bisa muncul.13 Teori pertama

adalah teori sifat dasar, yang beranggapan bahwa keberagamaan seseorang

karena ada naluri atau insting keberagamaan yang dibawa manusia sejak

lahir. Teori sifat dasar ini dapat bersifat biologis maupun psikologis.

Teori kedua adalah teori kognitif, yang melihat kebutuhan

kognitif yang menjadi dasar keberagamaan seseorang. Disebutkan bahwa

agama muncul sebagai akibat yang normal dan natural dari proses

perkembangan kognitif. Agama mampu memberikan jawaban terhadap

pertanyaan-pertanyaan yang muncul berkaitan dengan masalah

keterbatasan manusia, karena pikiran manusia mampu melewati

batas-batas situasi. Teori ketiga adalah teori emosi, yang menganggap kehidupan

di dunia ini penuh dengan persoalan dan kesedihan. Ketidakpastian masa

depan yang menimbulkan ketakutan dan kekhawatiran itulah yang menjadi

dasar kehidupan spiritual dalam teori emosi.

Kebutuhan makhluk akan Khalik, sama sekali tidak bisa

dihindarkan. Makhluk sebagai ciptaan, bagaimanapun sangat tergantung

kepada Sang Pencipta (Khalik). Rasa ketergantungan ini muncul pada

13 M. A. Subandi, Psikologi Agama dan Kesehatan Mental, (Yogyakarta: Pustaka

(24)

makhluk, karena memang potensi tersebut sudah ada dalam diri setiap

makhluk. Pada benda-benda mati potensi ini disebut watak (al-thabi’ah)

yang menunjukkan ciri khas atau karakteristik makhluk itu

masing-masing. Pada hewan disebut naluri (al-gharizah), sedangkan pada manusia adalah fitrah.

Hubungan manusia dan agama merupakan hubungan yang bersifat

kodrati. Agama itu sendiri menyatu dalam fitrah penciptaan manusia. Terwujud dalam bentuk ketundukan, kerinduan ibadah, serta sifat-sifat

luhur.14 Manakala dalam menjalankan kehidupannya, manusia

menyimpang dari nilai-nilai fitrah-nya, maka secara psikologis ia akan

merasa adanya semacam “hukuman moral”. Lalu spontan akan muncul

rasa bersalah atau rasa berdosa.

Secara garis besar, dalam Tarekat terdapat tiga tujuan yang

masing-masing melahirkan tatacara dan jenis-jenis amalan kesufian.15 Ketiga

tujuan pokok tersebut adalah: Pertama,Tazkiyatun Nafs (Penyucian Jiwa) yaitu satu proses penyucian jiwa yang akan menghasilkan ketenteraman,

ketenangan dan rasa dekat dengan Allah swt, dengan menyucikan hati dari segala kekotoran dan penyakit hati atau penyakit jiwa. Dengan bersihnya

14 Jalaluddin, Psikologi Agama: Memahami perilaku dengan mengaplikasikan

prinsip-prinsip psikologi, (Jakarta: Raja Grafindo Persada, 2012), hlm. 159.

15 M. Sholeh Bahruddin, Sabilus Salikin (Jalan Para Salik): Ensiklopedi

(25)

jiwa dari berbagai macam penyakit, akan secara langsung menjadikan

seseorang dekat kepada Allah swt.

Kedua, Taqarrub (Mendekatkan Diri Kepada Allah SWT).

Taqarrub atau mendekatkan diri kepada Allah SWT merupakan tujuan utama para sufi dan ahli tarekat. Ini diupayakan dengan beberapa cara

yang tersendiri. Salah satu caranya dengan selalu mengingat Allah (zikir)

secara terus-menerus, sehingga tidak sedetik pun seorang salik itu lupa

kepada Allah SWT. Diantara cara yang biasanya dilakukan oleh para

pengikut tarekat untuk mendekatkan diri kepada Allah dengan lebih

berkesan ialah:Tawasul & Wasilah.Tawasul adalah upaya mendekatkan diri kepada Allah yang biasa dilakukan pengikut tarekat dengan cara

menghadiahkan bacaan Al-Fatihah kepada Syeikh yang memiliki silsilah

tarekat yang diikutinya sejak Nabi Muhammad SAW sampai kepada

Mursyid yang mengajar zikir kepadanya.

Ketiga, Muraqabah (Pengawasan). Muraqabah ialah duduk bertafakkur atau mengheningkan perbuatan dengan penuh kesungguhan

hati, dengan seolah- olah berhadapan dengan Allah, meyakinkan diri

bahawa Allah senantiasa mengawasi dan memerhatikannya. Sehingga

dengan latihan Muraqabah ini, seorang salik akan memiliki nilai Ihsan yang baik, dan akan dapat merasakan kehadiran Allah di mana saja dan

(26)

Tawasulan dilakukan ketika seseorang merasa dirinya tidak bisa

berdoa dengan baik, atau merasa doanya tidak didengar oleh Allah

(padahal Allah itu Maha Mendengar doa-doa), atau merasa dirinya kotor

sehingga membutuhkan orang-orang yang dianggap bersih untuk

menyampaikan permohonan kepada Allah. Intinya, rasa tidak percaya diri

dengan keadaan diri sendiri, sehingga membutuhkan pihak tertentu untuk

memanjatkan doa. Atau bisa jadi karena kondisi yang sedemikian pelik,

sehingga membutuhkan cara-cara khusus untuk mendatangkan

pertolongan Allah.

Tawasulan biasanya dilakukan dengan memanjatkan doa dengan

menyebut nama-nama wali tertentu , atau tawasul dengan nama dan

kedudukan Nabi Muhammad shallallah ‘alaihi wa sallam, atau tawasul

dengan kedudukan orang-orang shalih, dan sebagainya. Tawasul juga ada

yang melakukannya dengan perantara kuburan wali-wali, dengan

tempat-tempat keramat, benda tertentu, dan lainnya. Juga ada tawasul dengan

meminta doa dari orang lain, membaca Al Fatihah, membaca shalawat,

dengan menyebut amal shalih, dan sebagainya.

Maksud hakiki dari tawasul adalah Allah swt. sedangkan sesuatu

yang dijadikan sebagai perantara hanyalah berfungsi sebagai pengantar

dan atau mediator untuk mendekatkan diri kepada Allah swt. artinya

tawassul merupakan salah satu cara atau jalan berdo’a dan merupakan

(27)

Dalam memahami hakikat tawasul, terdapat beberapa pendapat

yang mengharamkan tawasul dengan alasan tawasul tersebut identik

dengan memohon pertolongan kepada selain Allah, dan hal ini dihukumi

musyrik. Namun mereka tidak menyalahkan orang yang bertawassul

dengan amal shalih. Orang yang berpuasa, sholat, membaca al-Qur’an, berarti dia bertawasul dengan puasanya, shalatnya, dan bacaan

al-Qur’annya untuk mendapatkan ridho Allah.

Bahkan tawasul dimaksud lebih memberi optimisme untuk

diterima dan tercapainya tujuan. Dalam hal ini tidak ada perselisihan

sedikitpun. Dalilnya adalah hadits mengenai tiga orang yang terkurung

dalam gua. Orang pertama bertawasul dengan baktinya kepada orangtua,

orang kedua bertawasul dengan sikapnya menjauhi perilaku keji, dan

orang ketiga bertawasul dengan kejujurannya dalam memelihara harta

orang lain. Maka Allah swt kemudian berkenan melapangkan kesulitan

yang sedang mereka alami.

Tawasulan sebagai salah satu ritual keagamaan yang bernilai

ibadah semestinya dimaknai dengan pemahaman sebagai berikut:

Pertama, secara intrinsik Tawasulan bisa menjadi media untuk membangun rasa pengabdian atau penghambaan diri kepada Allah.

Sebagai pernyataan penghambaan kepada Tuhan, Tawasulan juga

mengandung arti pengagungan, kepatuhan, dan ketundukan serta

(28)

Mu’min akan mengalami penghampiran spiritual dengan pencipta-Nya.

Pengalaman keruhanian seperti ini merupakan inti sari keberagamaan atau

religiusitas, yang dalam pandangan mistis, seperti pada kalangan sufi,

memiliki tingkat keabsahan yang sangat tinggi.

Namun demikian, sebagai bentuk penghambaan, dalam

pengertian yang luas, Tawasulan sebagai sebuah ritual ibadah harus

mampu diaplikasikan maknanya mencakup keseluruhan kegiatan manusia

dalam hidup ini, termasuk kegiatan-kegiatan duniawi sehari-hari, dengan

syarat kegiatan itu dilakukan dengan sikap batin serta niat pengabdian

kepada Allah. Inilah maksud firman Allah bahwa manusia (dan jin)

diciptakan hanya untuk mengabdi kepada-Nya. Mengabdi berarti

memfungsikan hidup sepenuhnya untuk menunaikan tugas dan tujuan

hidupnya, sebagai hamba yang wajib mengabdi kepada pencipta-Nya.

Tanpa penunaian tugas dan tujuan hidup ini, keberadaan manusia menjadi

absurd.

Kedua, di samping makna intrinsiknya, ibadah juga mengandung makna instrumental. Maksudnya, kebiasaan berdoa dan

berdzikir dengan media Tawasulan bisa dilihat sebagai usaha pendidikan

pribadi dan kelompok kearah komitmen atau pengikatan batin kepada

tingkah laku etis, moral. Melalui Tawasulan, seorang yang beriman

membina dan menumpuk kesadaran individual dan kolektifnya akan

(29)

yang bermartabat, sejahtera, damai, tentram, dan aman. Akar kesadaran

ini adalah keinsafan bahwa segala perbuatan dan tingkah lakunya di dunia

akan dipertanggungjawabkan di hadapan Tuhan dalam proses pengadilan

yang seadil-adilnya.

Jadi, efek terpenting ritual tawasulan selain memperkukuh

komitmen pribadi juga membawa berkah sosial yang luas. Bahkan

ditegaskan dalam al-Qur’an maupun Sunnah Nabi, ritual Ibadah (tawasulan) yang tidak menumbuhkan kepekaan, kepedulian, keinsafan,

atau solideritas sosial bukan saja sia-sia dan tidak membawa keselamatan

bagi pelakunya, malahan juga dikutuk oleh Tuhan.

H. Metode Penelitian

Metode penelitian yang digunakan adalah metode deskriptif

kualitatif dengan pendekatan fenomenologis. Deskriptif adalah metode

dalam meneliti status kelompok manusia, suatu sistem pemikiran ataupun

suatu kelas pristiwa pada masa sekarang, bertujuan untuk membuat

gambaran secara sistematis, faktual dan akurat mengenai fakta-fakta,

sifat-sifat serta hubungan antara fenomena yang diselidiki.16

Sedangkan pendekatan fenemonologis berusaha memahami arti

peristiwa dan kaitan-kaitannya terhadap orang-orang biasa dalam

(30)

situasi tertentu.17 Dalam penelitian ini akan digambarkan sekelompok

orang/anak yang berstatus sebagai santri/anggota Tarekat, secara

sistematis, faktual dan akurat mengenai fakta-fakta,sifat-sifat kegiatan,

dan peristiwa yang berkaitan dengan kegiatan spiritual tawasulan

Ada beberapa istilah yang berkaitan dengan metode penelitian ini :

1. Sumber Data

Sumber data diperoleh dari sejumlah literatur yang berkaitan

dengan topik pembahasan dan hasil penelitian yang relevan serta

diperoleh daripenelitian lapangan, diantaranya dari pimpinan pondok

pesantren Nurul Huda Munjul, para ustadz,para santri dan jama’ah tawasulan.

2. Metode Pengumpulan Data

Dalam penelitian ini pengumpulan data dilakukan secara

langsung dilapangan,diantara teknik- teknik pengumpulan data adalah;

a. Observasi atau Pengamatan

Usaha pengamatan atau Observassi yang cermat dapat di

anggap merupakan salah satu cara penelitian ilmiah yang paling

sesuai bagi para ilmuan dalam bidang ilmu-ilmu sosial.18

17Lexi, J Moleong, Metodelogi Penelitian Kualitatif, ( Bandung: Remaja Rosdakarya,

1999 ), hlm. 9.

18Harsya, W. Bachtiar dan Kuntjara Ningrat, Metode-Metode Penelitian Masyarakat,

(31)

Oleh karena itu maka salah satu cara atau metode dalam

mengumpulkan data dalam penelitian ini menggunakan cara

observasi atau pengamatan yaitu mengamati gejala, peristiwa,

fenomena dari kegiatan-kegiatan di Pondok Pesantren Nurul Huda

Munjul termasuk kegiatan tradisi Tawasulan. Bahan untuk

mendapatkan data yang lebih meyakinkan observasi ini

menggunakan pengamatan terlibat, artinya peneliti secara langsung

mengikuti proses kegiatan Tawasulan.

b. Wawancara

Metode Wawancara atau metode interview mencakup cara yang digunakan oleh seseorang untuk tujuan suatu tugas tertentu,

mencoba mendapatkan keterangan atau penjelasan secara lisan dari

seorang responden dengan bercakap-cakap, berhadapan muka

dengan orang itu.19

Dalam penelitian ini wawancara diperlukan untuk

mendapatkan data dari pimpinan pengasuh pondok, Ustadz, Santri

dan jama’ah tawasulan. Teknik Wawancara yang sebelumnya

sudah disiapkan daftar pertanyaan secara tertulis.

19Kuntjoro Ningrat, Metode-metode Penelitian Masyarakat, ( Jakarta: Gramedia,

(32)

c. Dokumentasi

Dokumentasi dipakai untuk membantu penelitian

memperoleh pengetahuan yang dekat dengan gejala yang

dipelajari, mempertajam dan memperluas pengalaman.

Dokumentasi yang berhubungan dengan kegiatan-kegiatan di

pondok Pesantren Nurul Huda Munjul dikumpulkan, dipelajari

sebagai sumber penelitian.

d. Angket

Angket atau yang disebut kuisioner merupakan metode

pengumpulan data dengan cara menyusun daftar pertanyaan secara

tertulis. Dalam penelitian ini angket disebarkan kepada para santri

dan jama’ah untuk mengetahui data-data yang lebih mendetail.

3. Analisis Data

Data yang diperoleh dalam penelitian ini akan dianalisa dengan

metode deskriptif eksploratif deskriptif. Dimaksudkan untuk

menggambarkan seluruh unsur yang ada pada tradisi Tawasulan.

Sedang eksploratif dimaksudkan untuk mencari alasan/faktor yang

berkaitan dengan kontribusi Tawasulan yang dirasakan oleh para santri

yang selanjutnya akan digabungkan dengan keadaan dalam jiwa para

(33)

H. Sistematika Pembahasan

Untuk memudahkan pembahasan dalam tulisan ini maka secara

sistematis pembahasan dalam tulisan ini disusun sebagai berikut:

BAB l PENDAHULUAN

Membahas tentang latar belakang masalah, rumusan masalah,

tujuan penelitian, manfaat penelitian, batasan masalah, kajian pustaka,

kerangka teori, metode penelitian, sistematika pembahasan.

BAB II KAJIAN TEORITIK

Membahas tentang konsep tarekat, pengertian tarekat, dasar hukum

tarekat, tujuan dan ajaran tarekat, tawasul, pengertian tawasul, dasar hukum

tawasul, maksud dan tujuan tawasul, praktek prosesi tawasulan di

Indonesia, pembinaan mental, pengertian mental, dasar dan tujuan

pembinaan mental, indikasi mental yang sehat dalam lslam.

BAB lll LAPORAN HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

Membahas tentang gambaran umum pondok pesantren Nurul Huda

Munjul, Sejarah berdirinya, keadaan pengurus, tenaga kependidikan dan

sarana prasarana pondok pesantren Nurul Huda Munjul, program pesantren

Nurul Huda dalam pembinaan, akhlak dan mental santri.

Selain itu, dalam bab ini juga membahas tentang tarekat Asy-

Syahadatain di pondok pesantren Nurul Huda Munjul, sejarah munculnya

tarekat Asy- syahadatain, ajaran tarekat Asy- syahadatain, kekhasan ajaran

(34)

Asy- syahadatain, tradisi tawasulan di Pondok Pesantren Nurul Huda

Munjul, sejarah perkembangan tradisi tawasulan di Pondok Pesantren

Nurul Huda Munjul pelaksanaan tawasulan, dimensi lmplikasi tradisi

tawasulan di Pondok Pesantren Nurul Huda Munjul, implikasi tawasulan

terhadap para santri, implikasi tawasulan terhadap masyarakat .

BAB IV PENUTUP

(35)

BAB II

KAJIAN TEORITIK

A. Konsep Tarekat

1. Pengertian Tarekat

Kata tarekat berasal dari bahasa arab “thariqah” yang secara harfiyah berarti jalan semakna dengan kata syari’ah, sirat,sabil dan

minhaj.20 Tarekat berasal dari kata bahasa Arab Thariqat yang artinya

artinya: “ Dan bahwasannya jikalau mereka tetap berjalan lurus

di atas jalan itu ( Agama Islam ), benar- benar Kami akan memberi

minum kepada mereka air yang segar ( rizki yang banyak )”.21

Dari segi bahasa, thariqat atau ada yang menyebut tarekat berasal dari bahasa Arab yang berarti jalan atau petunjuk jalan atau cara, metode,

(36)

berteduh, tongkat, dan payung (‘amud al-mizalah).22. Secara singkat dapat disebutkan bahwa thariqat adalah suatu jalan, keadaan, atau petunjuk agar sampai pada suatu tujuan yaitu pada Allah SWT.

Yang di maksud jalan disini adalah jalan untuk mendekatkan diri kepada

Allah ( Taqarrabun Ilallah ), berupa suatu perbuatan yang ditentukan dan

dicontohkan Rasulullah, dikerjakan oleh para tabi’in kemudian diteruskan

secara turun temurun sampai kepada guru tarekat.23 Agar dapat

mendekatkan diri pada Tuhan Yang Maha Suci, ruh manusia harus lebih

dahulu disucikan. Sufi- sufi besar kemudian merintis jalan tersebut

sebagai media untuk penyucian jiwa yang dikenal dengan nama tarekat (

jalan ).

Jalan dalam tarekat itu antara lain terus menerus berada dalam

naungan zikir atau ingat selalu kepada Tuhan dan terus menerus

menghindsrksn diri dari dari sesuatu yang melupakan Tuhan.24 Dengan

demikian kiranya dapat diketahui bahwa yang dimaksud dengan tarekat

adalah jalan yang bersifat spiritual bagi seorang sufi yang di dalamnya

memuat amalan- amalan ibadah yang dapat mempertemukan seorang

hamba dengan Tuhannya dengan menyebut nama Allah serta sifat-

sifatnya yang disertai dengan penghayatan yang mendalam. Amalan

22Abu Bakar Aceh, Pengantar Ilmu Tareqat: Kajian Historis Tentang Mistik, ( Solo:

Ramadhani, 1993 ), hlm. 67.

23Budi Munawar Rahman dan Asep Usman Ismail, Cinta di Tempat Matahari Terbit,

( Ulumul Qur’an No 8 Vol. 2 , 1991 ), hlm. 100.

(37)

dalam tarekat ini ditujukan untuk memperoleh hubungan sedekat mungkin

dengan Tuhan.25

Pengertian tarekat menurut pandangnan ulama Mutoohawwifin

ialah jalan atau petunjuk dalam melaksanakan suatu ibadah sesuai dengan

ajaran yang dibawa oleh Rasulullah SAW dan yang dicontohkan oleh

beliau dan para sahabatnya serta tabi’it tabi’in dan terus bersambung hingga kepada para guru-guru, ulama, kiai-kiai secara bersambung hingga

sekarang ini.26

Dalam tasawuf istilah tarekat ialah jalan menuju Allah SWT guna

mendapatkan ridho-Nya.27 Istilah tarekat dalam tasawuf sering

dihubungkan dengan dua istilah lain yakni, syariat, hakikat, dan ma’rifat. Istilah-istilah tarekat dipakai untuk menggambarkan peringkat

penghayatan keagamaan muslim. Penghayatan keagamaan peringkat awal

disebut syari’at, peringkat kedua disebut tarekat, ketiga hakekat dan

keempat makrifat. Yang dimaksud dengan syariat adalah jalan utama

yang mengandung peraturan keagamaan yang bersifat umum dan formal.

Adapun tarekat merupakan jalan yang lebih sempit, yang terdapat dalam

jalan umum syariat. Tarekat mengandung peraturan yang lebih khusus

25Abudin Nata, Akhlak Tasawuf , hlm. 271.

26Moh. Saifullah Al-Azis Senali, Tasawuf Dan Jalan Hidup Para Wali, ( Gresik: Putra

Pelajar, 2000 ), hlm. 32.

(38)

yang ditujukan untuk orang-orang yang ingin mencapai penghayatan

keagamaan yang lebih tinggi.

Pengamalan syariat merupakan jenis penghayatan eksoterik,

sedangkan tarekat merupakan jenis penghayatan keagamaan esoteris.

Adapun hakekat secara harfiah berarti kebenaran, tetapi yang dimaksud

dengan hakekat di sini ialah pengetahuan yang sebenarnya tentang Tuhan

yang dimulai dengan pengamalan syariat dan tarekat secara seimbang.

Sedangkan makrifat adalah pembelajaran yang terakhir sehingga orang

yang telah mencapai tingkat makrifat ini disebut dengan arif dalam

bidang ilmu-ilmu ajaran islam. Makna makrifat adalah pengenalan

dengan sesuatu dan ajaran merupakan ujung segala perjalanan dari ilmu

pengetahuan.28

Di samping itu tarekat juga dapat berarti cara atau metode. Tarekat

dipandang sebagai cara untuk mendekatkan diri kepada Allah SWT

melalui amalan yang telah ditentukan dan dicontohkan oleh Nabi

Muhammad SAW. Dikerjakan oleh para sahabat dan tabi’in, lalu secara sambung menyambung diteruskan oleh guru-guru tarekat. Transmisi

rohaniah dari seorang guru tarekat kepada guru tarekat yang

berikutnyadengan istilah silsilah tarekat. Guru tarekat itu sendiri biasa

dipanggil “Mursyid” (pembimbing spiritual). Kata tarekat kemudian

28Moh. Siddiq, Mengenal Ajaran Tarekat dalam Aliran Tasawuf, ( Surabaya: Putra

(39)

menjalani perkembangan makna. Pada mulanya berarti jalan yang

ditempuh olehseorang sufi’ dalam mendekatkan diri kepada Allah SWT.

Selanjutnya istilah itu digunakan untuk menunjuk pada suatu metode

psikologis yang dilakukan oleh seorang guru (mursyid) kepada muridnya

untuk mengenal Tuhan secara mendalam. melalui metode psikilogis itu

murid dilatih mengamalkan syariat dan latihan-latihan kerohanian secara

ketat sehingga ia mencapai pengetahuan yang sebenarnya tentang Tuhan.

2. Dasar Hukum Tarekat

Dalam pembahasan masalah dasar hukum tarekat ini sebenarnya

dapat dilihat melalui beberapa segi yang terdapat dalam tarekat itu

sendiri, sehingga dari seni akan dapat diketahui secara jelas tentang

kedudukan hukumnya dalam islam. Disamping itu juga untuk

menghindari adanya penilaian negatif terhadap tarekat yang selama ini

tumbuh dengan pesat dan diamalkan oleh masyarakat di Indonesia.

Menurut penyelidikan para ulama ahli tarekat, dasar hukum tarekat dapat

dilihat dari beberapa segi:

Pertama: segi eksistensi amalan tarekat yang bertujuan hendak mencapai pelaksanaan syariat secara tertib dan teratur serta teguh di atas

norma-norma yang dikehendaki Allah dan Rasul. Hal ini sesuai dengan

(40)

“Dan bahwasannya, jikalau mereka tetap berjalan lurus di atas jalan itu (ajaran Islam) benar-benar kami akan memberikan minum kepada

mereka air yang segar (rejeki yang berlimpah).29

Menurut tinjauan para ulama tarekat, ayat di atas secara formal

(bunyi lafalnya) maupun material (isi yang terkandung di dalamnya)

adalah merupakan tempat sumber hukum diijinkannya pelaksanaan

amalan-amalan tarekat. Karena dengan mengamalkan tarekat akan dapat

diperoleh tujuan pelaksanaan syariat Islam yang sebenar-benarnya sesuai

dengan yang dikehendaki oleh Allah SWT danRasulullah SAW.

Kedua: dari segi materi pokok amalan tarekat yang berupa wirid dzikrullah, yang dilakukan secara terus-menerus menghindarkan diri dari segala sesuatu yang dapat membawa akibat lupa kepada Allah SWT. Hal

ini sesuai dengan firmanAllah SWT dalam surat Al-Ahzab ayat 41-42.

َ ي

hai orang-orang yang beriman, berdzikirlah dengan menyebut nama Allah, dzikir yang sebanyak-banyaknya. Dan bertasbihlah kepada-Nya di waktu pagi dan petang.”30

Jika kita melihat ayat ini, maka jelaslah bahwa Allah SWT telah

memerintahkan kepada semua orang yang beriman untuk tetap senantiasa

berdzikir dan bertasbih dengan menyebut nama Allah, baik dilakukan

pada waktu pagi atau petang, siang atau malam. Jadi amalan dzikir

29Mushaf An- Nahdlah, Al-Qur’an dan Terjemahannya, hlm. 985.

(41)

sebagaimana yang terdapat di dalam firman Allah tersebut adalah jelas

bersifat mutlak. Dalam arti bahwa syariat dzikir bentuk asal hukumnya

masih global. Disini maka para ulama tarekat membuat amalan

dzikrullah dengan syarat dan rukun-rukun tertentu serta bentuknya yang

bermacam-macam misal tentang waktunya, jumlahnya, cara membaca

dan sebagainya.

Ketiga: dari segi sarana pokok yang hendak dicapai dalam mengamalkan Tarekat, yakni terwujudnya rasa menyatu antara hamba

dengan Allah karena ketekunan dan keikhlasan dalam menjalankan

syariat Allah secara utuh dan terasa indah oleh pantulan sinar cahaya

Allah. Sebagaimana diterangkan di dalam hadis Nabi SAW:

َ ع

laki-laki (Jibril) datang kepadanya seraya berkata: apakah iman itu? Nabi

menjawab: Iman ialah

(42)

2. Percaya kepada malaikat-Nya

3. Percaya akan bertemu Allah dihari kiamat

4. Percaya terhadap para Rasul-Nya

5. Percaya kepada adanya hari kebangkitan31

Selanjutnya laki-laki tersebut bertanya lagi kepada Nabi. Apakah

Islam itu? Jawab Nabi: Islam ialah menyembah kepada Allah dan jangan

menyekutukan-Nya, mengerjakan shalat fardhu, menunaikan zakat,

berpuasa ramadhan, kemudian laki-laki itu bertanya lagi kepada Nabi:

Apakah Ihsan itu? Jawab Nabi: Ihsan ialah keadaan engkau menyembah

Allah seakan-akan engkau melihat-Nya, sekiranya engkau tidak dapat

melihat-Nya, maka Allah melihat engkau. (H.R. Bukhari).32

Dalam hadis ini dapat dipahami adanya beberapa pengertian bahwa

kehidupan beragama dalam jiwa seseorang akan menjadi sempurna jika

dapat mengumpulkan tiga faktor pokok yang sangat menentukan yaitu:

Iman, Islam, dan Ihsan. Masing-masing dapat dicapai dengan

mempelajari dan memahami serta mengamalkan ilmu-ilmu yang

membicarakan tentang masalahnya.

Para ulama mempunyai pendirian yang sama bahwa faktor iman

dapat dipelajari lewat ilmu yang dinamakan Ushuluddin atau ilmu kalam

atau ilmu tauhid. Sedang Islam dapat dipelajari lewat ilmu fiqih atau

31Imam Abi al-Husain bin Hajjaj al-Qusyairi an-Naisabury, Sohih Muslim, Juz 1 (Kairo:

Daar al-Fikr, 2007), hlm. 28.

(43)

sering dikenal dengan sebutan ilmu syariat. Demikian pula halnya

dengan ihsan dapat dicapai dengan mempelajari dan mengamalkan ilmu

tasawuf atau ilmu Tarekat.

Iman, Islam, dan Ihsan ketiganya berkaitan erat dalam mencapai

sasaran pokok, yaitu mengenal Allah untuk diyakini. Hal ini menuntut

terwujudnya sikap perilaku dan perbuatannya dalam hidup, sebagai bukti

kepatuhan melaksanakan segala yang diperintahkan dan meninggalkan

semua yang dilarang dengan penuh keikhlasan karena Allah semata

disertai penuh rasa cinta terhadap-Nya. Ketika keadaan ini sudah

mencapai puncaknya maka akan tercapailah hakekat tujuan hidup yang

sebenarnya sesuai dengan yang dikehendaki oleh Allah sendiri lewat

syariat yang dibawa Nabi Muhammad SAW33.

3. Tujuan dan Ajaran Tarekat

Secara singkat tujuan tarekat adalah mempertebal iman

pengikut-pengikutnya sedemikian rupa sehingga timbul perasaann tidak ada yang

lebih indah dan dicintai selain Allah, dan kecintaan tersebut melupakan

dirinya kepada dunia ini seluruhnya. Dalam perjalanan ke arah tujuannya

itu, manusia harus ikhlas, bersih, segala amal dan niatnya muroqobah,

merasa diri selalu diawasi Allah dalam segala gerak-geriknya,

muhasabah, memperhitungkan laba rugi amalnya, dengan akibat selalu menambah kebaikan, tajarrud, melepaskan segala ikatan apapun yang

(44)

dapat merintangi dirinya menuju jika itu untuk membentuk pribadi yang

demikian itu maka jiwa dapat diisi dengan isyqu, rindu yang tidak terbatas dengan Tuhan, sehingga kecintaan kepada Tuhan melebihi kecintaan

terhadap dirinya dan alam yang ada disekitarnya.

Oleh sebab itu, dalam suatu tarekat terdapat syech atau mursyid,

yaitu guru yang memberi petunjuk mengenai riyadhah, atau

latihan-latihan dalam melakukan dzikir dan wirid, melakukan latihan-latihan

mengendalikan lidah dan hati, memperbaiki penyakit-penyakit jiwa.

Hidup mengembara sebagai fakir, atau hidup menyendiri, berkhalwat,

dengan latihan-latihan berdiam diri, menahan lapar, berpakaian apa

adanya, hidup tidur di malam hari, memperbanyak amalan sunat, tawajjuh

menetapkan ingatan hanya kepada Allah, dan lain sebagainya.

Tarekat pada dasarnya merupakan jalan atau cara yang ditempuh

oleh seseorang untuk mengetahui tingkah laku nafsu dan sifat-sifat nafsu,

baik yang buruk maupun terpuji. Karena itu kedudukan tasawuf dalam

Islam diakui sebagai ilmu agama yang berkaitan dengan aspek- aspek

moral serta tingkah laku yang merupakan substansi Islam. Dimana secara

filsafat sufisme itu lahir dari salah satu komponen dasar agama Islam,

yaitu Iman, Islam, dan Ihsan. Kalau iman melahirkan ilmu teologi

(45)

Meskipun dalam ilmu pengetahuan, wacana tasawuf tidak diakui

karena sifatnya yang Adi Kodrati, namun eksistensinya di tengah- tengah

masyarakat membuktikan bahwa tasawuf adalah bagian tersendiri dari

suatu kehidupan masyarakat, sebagai sebuah pergerakan, keyakinan

agama, organisasi, jaringan bahkan penyembuhan atau terapi.

Tasawuf atau sufisme diakui dalam sejarah telah berpengaruh besar

atas kehidupan moral dan spiritual Islam sepanjang ribuan tahun yang

silam. Selama kurun waktu itu tasawuf begitu lekat dengan dinamika

kehidupan masyarakat luas, bukan sebatas kelompok kecil yang eksklusif

dan terisolasi dari dunia luar. Maka kehadiran tasawuf di dunia modern

ini sangat diperlukan, guna membimbing manusia agar tetap merindukan

tuhannya, dan bisa juga untuk orang- orang yang semula hidupnya

glamour dan suka hura- hura menjadi orang yang asketis (Zuhud pada

dunia). Proses modernisasi yang makin meluas di abad modern kini telah

mengantarkan hidup manusia lebih materialistik dan individualistik.

Perkembangan industrialisasi dan ekonomi yang demikian pesat,telah

menempatkan manusia modern ini menjadi manusia yang tidak lagi

memiliki pribadi yang merdeka, hidup mereka sudah diatur oleh

otomatisasi mesin yang serba mekanis, sehingga kegiatan sehari-hari pun

sudah terjebak oleh alur rutinitas yang menjemukan.Akibatnya manusia

sudah tidak acuh lagi kalau peran agama menjadi tergeser oleh

(46)

Menurut Amin Syukur, tasawuf bagi manusia sekarang ini,

sebaiknya lebih ditekankan pada tasawuf sebagai akhlak,yaitu

ajaran-ajaran mrngenai moral yang hendaknya diterapkan dalam kehidupan

sehari-hari guna memperoleh kebahagiaan optimal. Tasawuf prilaku baik,

memiliki etika dan sopan santun baik terhadap diri sendiri, orang lain

maupun terhadap Tuhannya. Aliran tasawuf yang benar adalah aliran

yang menjung-jung tinggi harkat dan martabat manusia,aliran yang

tumbuh dari asuhan iman, Islam, dan Ihsan. Aliran tasawuf yang benar

adalah aliran yang tumbuh berdasarkan ilmu dan amal yang benar

sehingga dapat memperkaya perasaan manusiadengan pengabdian

seikhlas-ikhlasnya kepada Allah SWT, mendorong manusia untuk rela

mengorbankan hidup dan matinya demi keridhaan Allah, dan

mempertajam jangkauan daya indra serta intuisnya hingga sanggup

mengenal dan menyaksikan hakekat eksistensi-Nya.34

Adapun tujuan-tujuan dan amalan-amalan Tarekat di antaranya

adalah:

a. Untuk latihan (riyadhah) dan berjuang melawan nafsu (mujahadah), membersihkan diri dari sifat-sifat tercela dan diisi dengan sifat-sifat

terpuji. Hal ini dilakukan melalui perbaikan budi pekerti dalam

berbagai segi.

34Muhammad Thahir dan Abu Laila, Al-Ghazali Menjawab 40 Soal Islam Abad 20,

(47)

b. Untuk selalu dapat mewujudkan rasa ingat kepada Allah Dzat Yang

Maha Besar dan Maha Kuasa atas segalanya dengan melalui jalan

mengamalkan wirid dan dzikir disertai tafakkur yang dilakukan secara

terus menerus.

c. Untuk menimbulkan perasaan takut kepada Allah, sehingga timbul

pula dalam diri seseorang suatu usaha untuk menghindarkan diri dari

segala macam pengaruh duniawi yang dapat mnenyebabkan lupa

kepada Allah SWT.

d. Untuk mencapai tingkatan ma’rifat, sehingga dapat diketahui segala rahasia dibalik tabir cahaya Allah dan Rasul-Nya secara terang

benderang.

e. Untuk memperoleh apa yang sebenarnya menjadi tujuan hidup ini.

Berbicara masalah tarekat tidak terlepas dari tasawuf, karena ajaran

tarekat adalah salah satu pokok ajaran yang ada dalam tasawuf.35

Ilmu tarekat ini sama sekali tidak dapat dipisahkan dengan ajaran

tasawuf dan tidak dapat dipisahkan dari kalangan orang-orang sufi.

Ada beberapa ajaran dalam tarekat ini, diantaranya adalah :36

1) Suluk

Suluk artinya jalan, sama dengan thariq yang artinya juga jalan. Namun penggunaan istilah itu makin lama makin menjalani

(48)

perubahan arti. Akhirnya orang tarekat menggunakan istilah suluk

untuk mengartikan suatu pelajaran atau latihan pada kurun waktu

tertentu. Orang yang berlatih baik dalam berdo’a, dzikir, berpuasa maupun mengurangi tidur hanya untuk mendekatkan diri kepada

Allah SWT, meminta ampunan atas kesalahannya dinamakan

salik.

Ada tiga macam suluk dalam ajaran tarekat, yaitu: a) Suluk Ibadah

Suluk ini sebagai latihan dalam bentuk ibadah, caranya dengan

memperbanyak bentuk syariat serta proses yang dimulai dalam

wudhu, sholat sampai berdzikir. Murid yang melakukan

latihan dalam bentuk ibadah ini tak segan-segan mengisi

hari-harinya dengan melaksanakan perintah yang wajib dan yang

sunat layaknya seperti yang dilakukan oleh orang-orang Islam

pada umumnya. Proses dan latihan (suluk) semacam ini dilakukan secara rutin dan berlangsung terus menerus setiap

hari. Suluk yang demikian itu jika dilakukan secara terus

menerus dengan tenang, dengan ikhlas dan penuh konsentrasi,

maka dalam waktu yang tidak ditentukan akan datang petunjuk

dari Allah yang di bawa malaikat baik dalam bentuk mimpi

atau secara langsung.

(49)

Suluk (latihan) riyadhah berbeda dengan suluk ibadah. Jika suluk ibadah seorang murid diperintahkan untuk mengamalkan

peribadatan seperti sholat baik yang wajib atau yang sunat,

wirid dan dzikir, maka suluk riyadhah bentuk dan pengamalannya ialah meliputi meditasi, bertapa, berpuasa,

menyepi, menjauhkan diri dari pergaulan kehidupan

sehari-hari, mengurangi tidur, mengurangi berbicara, mengurangi

segala yang berhubungan dengan kepentingan duniawi

termasuk memisahkan diri dengan seorang mursyid (guru), ketika melihat murid-muridnya mulai melakukan

kesalahan-kesalahan dan tertutup debu-debu nafsu mata hatinya.

Suluk riyadhah dilakukan semata-mata untuk mensucikan jiwa dan menghindari kesalahan. Dengan melakukan riyadhah

diharapkan Tuhan akan menghapus segala kesalahan dan

dalam hati yang selanjutnya akan mendapat ampunan,

petunjuk dan barokah-Nya.

c) Suluk Penderitaan

Suluk penderitaan ialah latihan untuk hidup menderita. Pada

dasarnya semua ajaran tarekat, baik syariatnya maupun

suluknya mencerminkan bahwa mereka senantiasa

menghindari keinginan yang bersifat duniawi. Untuk itu suluk

(50)

tarekat yang perlu diamalkan jika sang guru

memerintahkannya.

Bagi orang awam latihan atau suluk penderitaan dianggap

merupakan suatu perbuatan yang tolol dan menyia-nyiakan

sisa hidup. Tapi bagi golongan tarekat, memandang bahwa

penderitaan dalam hidup memang perlu dan harus dialami.

Karena orang tanpa merasakan penderitaan hidup dan

sengsara, maka ia akan lupa diri dan timbul perasaan tinggi

hati, sombong yang kemudian melupakan siapa dan bagaimana

peranan Tuhan dalam alam nyata ini. Suluk atau latihan

penderitaan ini sangat berguna untuk membina akhlak yang

kurang terpuji, misal sikap kikir, sombong, congkak, dan

sebagainya.

2) Suluk Safar

Ajaran lain dalam tarekat adalah suluk safar. Safar artinya keluar dari tempat tinggal (rumah) dan pergi mengembara. Orang

yang melakukan safar disebut musafir. Safar ini merupakan salah satu latihan atau suluk dalam ajaran tarekat. Dalam melakukan

safar sangat banyak hikmahnya, artinya seseorang yang

melakukan perjalanan jauh keluar dari rumahnya, maka ia akan

menemukan hikmah dan pelajaran yang tiada ternilai harganya

Figur

Memperbarui...

Referensi

Memperbarui...