Sistem Informasi Akuntansi Pada PT. Perkebunan Nusantara III (Persero) Medan

70  68  Download (6)

Teks penuh

(1)

PT.PERKEBUNAN NUSANTARA III (PERSERO) MEDAN

Oleh :

YOLANDA REFLESYA 122102069

PROGRAM STUDI DIII AKUNTANSI FAKULTAS EKONOMI DAN BISNIS UNIVERSITAS SUMATERA UTARA

(2)

MEDAN

NAMA : YOLANDA REFLESYA

PERSETUJUAN ADMINISTRASI AKADEMIK

NIM : 122102069

PROGRAM STUDI : DIPLOMA III AKUNTANSI

JUDUL TUGAS AKHIR : SISTEM INFORMASI AKUNTANSI

PERSEDIAAN PADA PT.PERKEBUNAN NUSANTARA III (PERSERO) MEDAN

Tanggal ________ 2015 Dosen Pembimbing Tugas Akhir

NIP. 19581114 198703 2 001 Dra.Nurzaimah,MM,Ak

Tanggal ________ 2015 Ketua Prodi Diploma III Akuntansi

NIP. 195111114 198203 1 002 Drs. Rustam, M.Si, Ak, CA

Tanggal ________ 2015 Dekan Fakultas Ekonomi dan Bisnis USU

NIP. 19560407 98002 1 001

(3)

MEDAN

PENANGGUNG JAWAB TUGAS AKHIR

NAMA : YOLANDA REFLESYA

NIM : 122102069

PROGRAM STUDI : DIPLOMA III AKUNTANSI

JUDUL TUGAS AKHIR : SISTEM INFORMASI AKUNTANSI

PERSEDIAAN PADA PT.PERKEBUNAN

NUSANTARA III (PERSERO) MEDAN

Medan, 2015

(YOLANDA REFLESYA NIM. 122102069

(4)

melimpahkan rahmat dan hidayah-Nya sehingga penyusunan tugas akhir dengan

judul “SISTEM INFORMASI AKUNTANSI PADA PT. PERKEBUNAN

NUSANTARA III (PERSERO) MEDAN” ini telah selesai dikerjakan.

Penulis menyadari bahwa tugas akhir ini tak luput dari

kekurangan-kekurangan baik dari segi susunan, tata bahasa maupun dari segi ilmiah yang

disebabkna karena masih terbatasnya ilmu pengetahuan dan pengalaman yang

penulis miliki.

Secara khusus penulis ingin menyampaikan rasa terima kasih yang tak

terhingga kepada ayahanda Ir.Sudarmanto dan ibunda tercinta Kesumawatiyang

telah berjuang dengan keras memberikan perhatian dan kasih sayangnya yang

tiada henti dalam menyelesaikan perkuliahan ini.

Selama dalam tahap pertama hingga penyelesaian tugas akhir ini, penulis

telah banyak menerima bantuan moril, spiritual, dorongan serta bimbingan dari

berbagai pihak. Untuk itu dengan segala kerendahan hati penulis ingin

mengucapakan rasa terima kasih yang sebesar-besarnya kepada :

1. Bapak Prof. Dr. Azhar Maksum, M.Ec. Ac. Ak, CA selaku Dekan dan Bapak

Fahmi Natigor Nasution, SE,M.Acc, Ak, CA selaku Pembantu dekan I

Fakultas Ekonomi dan Bisnis Universitas Sumatera Utara.

(5)

Departemen Diploma III Akuntansi Universitas Sumatera Utara.

3. Ibu Dra. Nurzaimah, MM, Akselaku pembimbing yang telah bersedia

mengarahkan penulis dalam menyelesaikan tugas akhir ini.

4. Pimpinan dan seluruh staf PT Perkebunan Nusantara III Medan, yang telah

banyak membantu penulis untuk memberikan izin dan menyediakan data-data

yang diperlukan dalam menyusun Tugas Akhir ini.

5. Kepada Orang Tua Tercinta, Ir.Sudarmanto dan Kesumawati atas cinta dan

do’anya yang tidak pernah putus. Terima kasih atas motivasi dan dukungan

berupa moril maupun materil sehingga saya dapat menyelesaikan pendidikan

dan tugas akhir dengan baik.

6. Kepada sahabat saya Nilam soraya, Debby akhsa, Monica sinaga, Nurazila,

Sullivan Adena Sasmita, Deffi hadyani, Eini Siregar, Geby k.s siregar, yang

selalu setia menemani dan membantu saya memberikan ide dan saran dalam

menyelesaikan Tugas Akhir ini.

7. Kepada teman-teman seluruh D3 Akuntansi stambuk 2012 yang tidak dapat

disebutkan satu persatu, penulis menyampaikan banyak terima kasih.

Akhir kata penulis mengucapkan terima kasih kepada seluruh pihak yang

telah membantu penulis dalam penyelesaian tugas akhir ini.Penulis mohon maaf

jika masih ada kesalahan dan kekurangan dalam penyusunan tugas akhir

(6)

Medan, 2015

Penulis,

NIM :122102069 Yolanda Reflesya

(7)
(8)

PT. PERKEBUNAN NUSANTARA III (PERSERO)

MEDAN ... 37

A. Pengertian Sistem Informasi Akuntansi Persediaan ... 37

B. Jenis-jenis Persediaan ... 42

C. Prosedur Pencatatan Persediaan ... 45

D. Strategi Perencanaan Pengolahan dan Pengendalian Persediaan ... 55

BAB IV : KESIMPULAN DAN SARAN ... 57

A. Kesimpulan ... 57

B. Saran ... 57

DAFTAR PUSTAKA ... 59

LAMPIRAN ... 60

(9)

No. Judul Halaman

Tabel 1.1 Jadwal Survey/Observasi dan Penyusunan Laporan Tugas Akhir . 4

Tabel 3.1 Jenis-jenis Persediaan Bahan Baku ... 43

(10)

Gambar 2.1 Logo PT. Perkebunan Nusantara III (Persero) Medan ... 11

Gambar 2.2 Struktur Organisasi PT. Perkebunan Nusantara III (Persero)

Medan ... 14

(11)

No. Judul Halaman

Lampiran 1. Surat Izin Riset ... 60

(12)

BAB I PENDAHULUAN

A. Latar Belakang Masalah

Tujuan perusahaan pada umumnya mencari laba, kontuinitas usaha,

pertumbuhan serta tanggapan positif dari masyarakat. Dalam usaha

pencapaian tujuan tersebut, tentu saja akan terkait langsung dengan

factor-faktor produksi. Faktor produksi ini dapat berupa modal, bahan (persediaan)

dan teknologi.

Persediaan merupakan satu dari unsure-unsur yang paling aktif dalam

operasi perusahaan, yang secara kontinu diperoleh atau diproduksi dan

dijual. Tanpa adanya persediaan, perusahaan akan dihadapkan pada resiko

bahwa perusahaan pada satu waktu tidak dapat memenuhi keinginan

konsumen atau langganan yang memerlukan atau meminta barang. Jika itu

terjadi, perusahaan akan kehilangan kesempatan untuk memperoleh

keuntungan yang seharusnya didapatkannya. Permasalahan akan persediaan

juga harus dapat di lihat dari sisi akuntansi persediaan yang meliputi metode

pencatatan, penilaian dan penyajian dalam laporan keuangan. Metode

pencatatan persediaan merupakan hal yang sangat penting dalam

pengamatan persediaan.

Berkembangnya suatu perusahaan dapat dilihat dari laporan

keuangannya. Laporan keuangan meyediakan informasi yang sangat banyak

dibutuhkan oleh pihak ketiga atau para investor mengenai

perubahan-perubahan kekayaan bersih perusahaan serta dapat membantu para

(13)

pemakainya untuk mengetahui kemampuan perusahaan dalam memenuhi

kewajiban-kewajiban, baik kewajiban jangka pendek maupun jangka

panjang.

Pada proses normal persediaan akan mengalami suatu perubahan baik

dari segi harga, kuantitas, jenis, dan kualitas. Perubahan persediaan dapat

diketahui dengan cara pencatatan dan penilaian persediaan artinya, agar

dapat menentukan metode harga pokok persediaan yang sesuai, sehingga

perusahaan tidak akan mengalami kerugian. Kesalahan dalam pencatatan

berakibat fatal bagi perusahaan karena dapat mempengaruhi kinerja

perusahaan.

Sistem persediaan yang baik dan sesuai dengan prinsip akuntansi

bertema umum dapat meningkatkan profitabilitas begitu juga sebaliknya

dapat mengikis laba dan menjadikan bisnis kurang efektif sehingga

diharapkan jelas penggunaan pembelian persediaan tersebut dalam periode

akuntansi. Oleh karena itu, diperlukan manajemen yang baik pula pada

persediaan agar perusahaan tidak mengalami kerugian karena

mempengaruhi laporan laba-rugi dan neraca pada perusahaan.

Berdasarkan uraian diatas penulis tertarik untuk membahas tentang

persediaan pada perusahaan. Disini penulis menyusun tugas akhir dengan

judul “SISTEM INFORMASI AKUNTANSI PERSEDIAAN PADA

(14)

B. Rumusan Masalah

Dari uraian latar belakang diatas, maka penulis merumuskan masalah:

“Apakah sistem informasi akuntansi persediaan pada PT. Perkebunan Nusantara III (Persero) Medan telah efektif?”

C. Tujuan Dan Manfaat Penelitian

1. Tujuan Penelitian

Adapun tujuan dari penelitian ini adalah untuk mengetahui apakah sistem

informasi akuntansi persediaan pada PT. Perkebunan Nusantara III

(Persero) Medan telah efektif.

2. Manfaat Penelitian

Adapun manfaat dilakukannya penelitian adalah sebagai berikut:

1. Bagi penulis, sebagai bahan masukan dan pengetahuan penulis

mengenai analisis system informasi akuntansi persediaan dan

menghubungkannya dengan teori yang didapat dari perkuliahan.

2. Bagi Perusahaan, sebagai bahan masukan kepada pihak manajemen

perusahaan yang dapat digunakan untuk meningkatkan efektifitas

dalam pengolahan persediaan.

3. Bagi pihak peneliti selanjutnya, sebagai bahan masukan bagi

penelitian berikutnya yang ingin menggunakan sebagai bahan

pembanding, pelengkap, dan menambah kepustakaan.

D. Rencana Penulisan

1. Jadwal Survey / Observasi

Penelitian ini dilakukan pada PT. Perkebunan Nusantara III

(Persero) Medan di Jalan Sei Batanghari No. 2 Medan 20122, Propinsi

(15)

Tabel 1.1

Jadwal Survey/Observasi dan Penyusunan Tugas Akhir

No KEGIATAN

Apr-15 Mei 2015 Juni 2015

I II III IV I II III IV I II III IV

1 Pengesahan Tugas

Akhir

2 Pengajuan Judul

3 Permohonan Izin

Riset

4 Penunujukan Dosen

Pembimbing

5 Pengumpulan Data

6 Penyusunan Tugas

Akhir

7 Bimbingan Tugas

Akhir

8 Penyelesaian Tugas

Akhir

2. Rencana Isi

Rencana isi terdiri dari empat bab yaitu pendahuluan, profil

PT. Perkebunan Nusantara III, sistem informasi akuntansi persediaan

pada PT. Perkebunan Nusantara III dan penutup dimana setiap bab

saling berkaitan.

BAB I : PENDAHULUAN

Dalam bab ini penulis akan menguraikan latar belakang

masalah, rumusan masalah, tujuan dan manfaat

penelitian, rencana penulisan mencakup jadwal survey /

(16)

BAB II : PT. PERKEBUNAN NUSANTARA III (Persero) MEDAN

Bab ini menguraikan tentang sejarah ringkas PT.

Perkebunan Nusantara III (Persero) Medan, struktur

organisasi, job description, jaringan usaha, kinerja

usaha terkini dan rencana usaha.

BAB III : SISTEM INFORMASI AKUNTANSI PERSEDIAAN PADA PT. PERKEBUNAN NUSANTARA III (PERSERO) MEDAN

Bab ini berisikan teori yang menjelaskan tentang

pengertian sistem informasi akuntansi persediaan,

jenis-jenis persediaan, prosedur pencatatan persediaan,

strategi perencanaan pengolahan dan pengendalian

persediaan.

BAB IV : KESIMPULAN DAN SARAN

Bab ini berisi kesimpulan berdasarkan uraian serta

saran guna meningkatkan pengawasan internal

terhadap aset tetap pada PT. Perkebunan Nusantara III

(17)

BAB II

PT PERKEBUNAN NUSANTARA III (PERSERO) MEDAN

A. Sejarah Ringkas

Sejarah perseroan diawali dengan proses pengambil alihan

perusahaan-perusahaan perkebunan milik Belanda oleh Pemerintah Republik

Indonesia pada tahun 1958 yang dikenal dengan proses Nasionalisasi

Perusahaan Perkebunan Asing menjadi Perseroan Perkebunan Negara (PPN).

Tahun 1968, PPN direstrukturisasi menjadi beberapa kesatuan Perusahaan

Negara Perkebunan (PNP) yang selanjutnya pada tahun 1974 bentuk badan

hukumnya diubah menjadi PT Perkebunan (Persero).

Guna meningkatkan efisiensi dan efektifitas kegiatan usaha perusahaan

BUMN, Pemerintah merestrukturisasi BUMN subsektor perkebunan dengan

melakukan penggabungan usaha berdasarkan wilayah eksploitasi dan

perampingan struktur organisasi. Diawali dengan langkah penggabungan

manajemen pada tahun 1994, 3 (tiga) BUMN Perkebunan yang terdiri dari PT

Perkebunan III (Persero), PT Perkebunan IV (Persero), PT Perkebunan V

(Persero) disatukan pengelolaannya ke dalam manajemen PT. Perkebunan

Nusantara III (Persero).

Selanjutnya melalui Peraturan Pemerintah (PP) No.8 Tahun 1996

tanggal 14 Februari 1996, ketiga perseroan tersebut digabung dan diberi nama

PT Perkebunan Nusantara III (Persero) yang bekedudukan di Medan,

Sumatera Utara. PT Perkebunan Nusantara III (Persero) didirikan dengan

Akte Notaris Harun Kamil, SH, No.36 tanggal 11 Maret 1996 dan telah

(18)

disahkan Menteri Kehakiman Republik Indonesia dengan Surat Keputusan

No.C2-8331.HT.01.01.th.96 tanggal 8 Agustus 1996 yang dimuat didalam

Berita Negara Republik Indonesia No.81 tahun 1996 Tambahan Berita

Negara No. 8674 Tahun 1996.

Seiring dengan perubahan pola berbisnis paradigma baru PT

Perkebunan Nusantara III (Persero) telah merancang program transformasi

bisnis sejak bulan Agustus 2013 sebagai kata kunci dari “kinerja” PT

Perkebunan Nusantara III (Persero) sedang melakukan perubahan terhadap

pola target of strategic of business as usual menjadi pola target of strategic of

business. Untuk mendukung keberhasilan program tersebut di PT.

Perkebunan Nusantara III (Persero) secara sistematis dan berkesinambungan

melakukan upaya untuk mensosialisasikan program strategic initiative

melalui pemahaman dan penyebarluasan buku panduan transormasi bisnis

unit. Usaha melalui instruksi langsung dari Distrik Manajer / General

Manager setempat kepada jajarannya dan menginformasikan melalui majalah

Nusa Tiga milik PT Perkebunan Nusantara III (Persero).

PTPN III berkedudukan di kota Medan, Sumatera Utara dengan Kantor

Direksi beralamat di Jl. Sei Batang Hari No.2 Sei Sikambing, Medan. Kebun

dan pabrik kelapa sawit dan karet perusahaan tersebar di beberapa lokasi di

Sumatera Utara. PTPN III mengeola kebun karet seluas 37.715,50 hektar dan

kebun sawit seluas 105.202,40 hektar pada bulan Mei 2014 . Perkebunan

(19)

Maksud dan tujuan Perusahaan yaitu turut melaksanakan dan

menunjang kebijaksanaan serta program pemerintag dibidang ekonomi dan

pembangunan nasional pada umumnya, khususnya disub sector perkebunan

dalam arti seluas-luasnya dengan tujuan memupuk keuntungan berdasarkan

prinsip perusahaan yang sehat berlandaskan azas :

a. Mempertahankan dan meningkatkan sumbangan bidang perkebunan bagi

pendapatan nasional melalui upaya meningkatkan produksi dan

pemasaran dari berbagai jenis komditi perkebunan untuk kepentingan

konsumsi dalam negeri maupun eksport sekaligus dalam rangka

meningkatkan eksport nova migas.

b. Memperluas lapangan kerja dalam rangka meningkatkan kesejahteraan

rakyat pada umumnya serta meningkatkan taraf hidup petani dan

karyawan pada khususnya.

c. Memelihara kelestarian SDM dan lingkungan, air dan kesuburan tanah

Berikut ini adalah Susunan Dewan Direksi Perusahaan pada tanggal 31

Desember 2013 dan 2012 berikut :

Visi dan Misi Perusahaan

PT Perkebunan Nusantara III (Persero) Medan memiliki visi dan misi

yang jelas dalam menjalankan usahanya. Visi dan misi tersebut dapat

dijelaskan sebagai berikut:

1. Visi

Menjadi Perusahaan agribisnis kelas dunia dengan kinerja prima dan

(20)

2. Misi

a. Mengembangkan industri hilir berbasis perkebunan secara

berkesinambungan.

b. Menghasilkan produk yang berkualitas untuk pelanggan.

c. Memperlakukan karyawan sebagai aset strategik dan

mengembangkannya. Memperlakukan karyawan sebagai aset strategik

dan mengembangkannya secara optimal.

d. karyawan sebagai aset strategik dan mengembangkannya secara

optimal.

e. Menjadikan perusahaan terpilih yang memberikan imbal hasil terbaik

bagi para investor.

f. Menjadikan perusahaan yang paling menarik untuk bermitra bisnis.

g. Memotivasi karyawan untuk berpartisipasi aktif dalam pengembangan

komunitas.

Tata Nilai Perusahaan

PT Perkebunan Nusantara III (Persero) memiliki komitmen untuk

menjunjung tinggi integritas profesional dan melaksanakan tata nilai yang

berbasis sebagai berikut:

1. Proactivity (Proaktif)

Selalu bersikap proaktif dengan penuh inisiatif dan mengevaluasi gkin

terjadi.

2. Excellence (Terbaik)

Selalu memperlihatkan gairah keunggulan dan berusaha bekerja keras

(21)

3. Team Work (Kerjasama)

Selalu mengutamakan kerjasama tim, agar mampu menghasilkan sinergi

optimal bagi perusahaan.

4. Innovation (Perubahan)

Selalu menghargai kreatifitas dan menghasilkan inovasi dalam metode dan

produk baru.

5. Responsibility (Bertanggung Jawab)

Selalu bertanggung jawab atas akibat keputusan yang diambil dan tindakan

yang dilakukan.

Paradigma Baru

Sadar bahwa bertanggung jawab pembangunan masa depan PTPN III

ada pada seluruh karyawan, untuk itu PTPN III bertekad mewujudkan

paradigma bisnis baru sebagai berikut:

1. Perubahan, perbaikan dan peningkatan metode dan kinerja adalah satu

keharusan.

2. Kepuasan pelanggan menjadi prioritas utama untuk memenangkan

persaingan.

3. Setiap kegiatan bisnis baru menghasilkan nilai tambah bagi perusahaan.

4. Pengembangan hubungan industrial yang egaliter berdasarkan

keterbukaan, kesetaraan dan kebhinekaan.

5. Pengembangan SDM yang terintegrasi untuk membangun kapital insani

(22)

6. Kepemimpinan yang efektif membangun pengaruh melalui kemampuan

mengajar dan membagi ilmu, membagi hubungan baik, dan menjadi

panutan.

7. Penghargaan diberikan kepada karyawan berdasarkan kompetensi dan

kinerjanya.

8. Efektifitas operasional harus didukung oleh struktur organisasi yang

sederhana dan dinamis.

9. Pemanfaatan teknologi sebagai perangkat untuk peningkatkan

produktivitas kerja dan keunggulan kompetitif.

10. Keputusan bisnis diambil berdasarkan fakta dan data akurat Setiap tugas

dan operasional perusahaan dilaksanakan dengan cepat tanggap, cepat

tindak lanjut, tuntas, berkualitas dan penuh tanggung jawab.

11. Seluruh aktivitas perusahaan harus berorientasi pada peningkatan mutu.

Logo dan Makna Logo PT Perkebunan Nusantara III (Persero)

Logo suatu instansi sebagai ciri khas yang membedakannya dengan

instansi lainnya.Pada umumnya logo PT Perkebunan Nusantara III (Persero)

mempunyai makna dan arti bagi perusahaan tersebut.

Gambar 2.1

(23)

1. Gambar duabelas helai daun kelapa sawit di sebelah kiri bola dunia dan

tujuh urat pada daun karet yang berwarna hijau di sebelah kanan bola

dunia melambangkan bahwa PTPN III memiliki duabelas paradigma baru

dan tujuh strategi bisnis yang saling mendukung agar tercapai tujuan

PTPN III, yaitu selalu menjadi perusahaan perkebunan terbaik dengan

team work yang solid dan inovatif, serta ditunjang dengan green

technology, green business dan ramah lingkungan.

2. Gambar lima garis lintang horizontal dan vertikal yang berwarna biru

melingkari bola dunia melambangkan bahwa PTPN III memiliki lima tata

nilai dan harus mampu mengimbangi kemajuan teknologi yang

berkembang agar selalu menjadi yang terdepan dalam peningkatan usaha.

3. Gambar dua meteor yang mengelilingi bumi sehingga membentuk angka

tiga melambangkan bahwa PTPN III bergerak dinamis dengan semangat

yang tinggi untuk menguasai pasar global. Meteor yang berwarna putih

bermakna produksi lateks dan produk turunannya, sedangkan yang

berwarna oranye bermakna produksi CPO beserta turunannya yang

memancar tanpa henti untuk memenuhi kebutuhan pasar dunia.

Secara keseluruhan logo ini adalah lambang dari niat dan motivasi

tinggi seluruh personal PTPN III untuk mewujudkan visi dan misi PTPN III

yang telah dicanangkan bersama dengan ditunjang oleh lima tata nilai,

duabelas paradigma baru dan tujuh strategi bisnis yang dimiliki PTPN III.

B. Struktur Organisasi

Pada umumnya perusahaan mempunyai struktur organisasi yang

berbeda menurut kegiatan usahanya.Struktur organisasi merupakan kerangka

(24)

kedudukan, tugas dan tanggung jawab secara hirarki yang terdapat dalam

perusahaan.Struktur organisasi yang baik jika dikaitkan dengan pengawasan

adalah struktur organisasi yang menggambarkan secara tegas garis,

wewenang dan tanggung jawab setiap bagian dalam organisasi.

Tanggung jawab fungsional dalam organisasi didasarkan pada

prinsip-prinsip adanya pemisahan tugas dan sekaligus diperlukan untuk mencegah

terjadinya kesalahan-kesalahan dalam melaksanakan tugas dan tanggung

jawab pengorganisasian juga akan menjadikan kegiatan dan tugas-tugas suatu

perusahaan dapat dijalankan dengan baik dan teratur. Dengan kata lain

organisasi berguna untuk menghindarkan terjadinya

penyelewengan-penyelewengan sehingga tujuan perusahaan dapat tercapai.

Dengan demikian struktur organisasi perusahaan merupakan gambaran

yang memperlihatkan susunan, fungsi departemen atau posisi mereka dalam

organisasi serta bagaimana hubungannya antara satu sama lainnya disamping

menunjukkan garis perintah maupun jalur jalan komunikasi formal. Sehingga

dapat tercipta suatu tim kerja yang kompak dalam usaha mencapai tujuan

yang ditetapkan oleh perusahaan.

Berdasarkan Surat Keputusan Direksi PT Perkebunan Nusantara III No.

3.08/SKPTS/15/2014 tanggal 26 Februari 2014 tentang perubahan struktur

organisasi PT Perkebunan Nusantara III dalam rangka pelaksanaan

pencapaian tujuan maka ditetapkanlah perubahaan struktur organisasi yang

menyangkut fungsi, tugas, wewenang, dan tanggung jawab dari

masing-masing pengelola. Struktur organisasi PT Perkebunan Nusantara III (Persero)

Medan adalah struktur organisasi garis dan staf.Struktur organisasi PT

Perkebunan Nusantara III (Persero) Medan dapat dilihat pada Gambar 2.2

(25)

Gambar 2.2

(26)

C. Job Description

Adapun uraian tugas dari struktur organisasi tersebut:

1. Rapat Umum Pemegang Saham (RUPS)

Rapat umum pemegang saham (RUPS) merupakan pimpinan

tertinggi yang membawahi dewan komisaris, direktur, serta setingkat

dibawahnya. Tugas dan wewenang rapat umum pemegang saham (RUPS)

sebagai berikut:

a. Mengangkat dan menghentikan dewan komisaris.

b. Bertanggung jawab atas pelaksanaan dan penggunaan modal/aset

perusahaan sesuai dalam mencapai tujuan.

c. Mengawasi dewan komisaris dalam melakukan tugas yang telah

dibedakan kepadanya oleh pemegang saham.

2. Dewan Komisaris

a. Dewan komisaris yang terdiri dari 1 komisaris dan 4 anggota bertugas

untuk mengawasi direktur utama.

b. Membantu pimpinan menginvestasikan dana perusahaan.

3. Direktur Utama

Direktur utama mengambil keputusan dan pertanggung jawaban

utama atas jalannya dan tercapainya tujuan perusahaan serta memelihara

dan menjaga harta perusahaan. Tugas dan wewenang direktur utama

sebagai berikut:

a. Melaksanakan kebijaksanaan sesuai yang diatur didalam anggaran

(27)

pemegang saham (RUPS), mentri pertanian selaku kuasa umum

pemegang saham dan dewan komisaris.

b. Menetapkan langkah-langkah pokok melaksanakan kebijakan

perusahaan di bidang produksi teknik, pengolahan, tenaga manusia,

keuangan dan pemasaran.

c. Mengkoordinasi pelaksanaan tugas para anggota direksi dan mengawasi

secara umum.

d. Bersama-sama anggota direksi lainnya perusahaan di dalam dan di luar

pengadilan.

e. Bertanggung jawab kepada rapat umun pemegang saham melalui dewan

komisaris.

4. Direktur Produksi

Mengelola bidang tanaman, teknik dan teknologi yang

berkaitan dengan fungsi tersebut di atas. Tugas dan wewenang direktur

produksi sebagai berikut:

a. Menyusun perencanaan di bidang pekerjaan yang tercantum dalam

kebijaksanaan direksi.

b. Melaksanakan pengaturan-pengaturan dan pengendalian dari unit-unit

usaha dan sarana pendukungnya mencantum tanaman (kultur teknis)

produksi, teknologi, teknik dan sebagainya.

c. Melaksanakan pemberian dan pengawasan terhadap kegiatan yang

tercantum dalam kebijaksanaan direksi.

d. Melaksanakan rencana-rencana rehabilitas dan investasi di bidang

tanaman maupun sarana pendukung produksi lainnya dari unit-unit

(28)

5. Direktur Keuangan

Direktur keuangan dalam melaksanakan tugasnya mengkoordinasi

kepala bagian keuangan, bagian akuntansi dan bagian pelelangan. Tugas

dan wewenang direktur keuangan sebagai berikut:

a. Merencanakan sumber-sumber dana yang diperoleh.

b. Mencari dan memanfaatkan dana.

c. Menganalisa laporan keuangan untuk menilai apakah perusahaan

mempunyai posisi keuangan yang baik.

6. Direktur Sumber Daya Manusia/Umum

Direktur sumber daya manusia/umum tugasnya adalah

mengkoordinir kepala bagian sumber daya manusia, bagian umum,

bagian PKBL dan bagian hukum. Tugas dan wewenang direktur sumber

daya manusia/umum sebagai berikut:

a. Menyusun rencana, mengarahkan dan mengkoordinasi bidang

pengembangan sumber daya manusia dan mengadakan pengkajian

sumber daya manusia.

b. Melaksanakan pengendalian dan pengawasan penyelesaian hukum dan

agraria, kesempatan, kesehatan dan keamanan serta sosial umum.

7. Direktur Pemasaran dan Perencanaan Pengembangan

Direktur pemasaran dalam melaksanakan tugasnya mengkoordinir

kepala bagian komersil, bagian TI/TB dan manajemen resiko, bagian

perencanaan pengembangan bisnis hilir, dan bagian perencanaan dan

pengembangan bisnis hulu. Tugas dan wewenang direktur perencanaan

(29)

a. Melakukan hubungan dengan perusahaan lain serta menerima pesanan

dari perusahaan.

b. Melakukan riset pasar dan mengumpulkan informasi pasar.

c. Mengembangkan pemasaran produksi baik dalam maupun luar negeri.

8. Kepala Bagian Tanaman

Tujuan jabatan kepala bagian tanaman adalah membantu direktur

produksi dalam melaksanakan fungsi manajemen terutama perencanaan,

monitoring dan evaluasi dibidang tanaman yang meliputi eksploitasi dan

investasi (tanaman karet, kelapa sawit, tanaman pangan dan konservasi)

untuk peningkatan kinerja secara berkesinambungan dengan

memberdayakan sumber daya perusahaan yang ada untuk mencapai

kinerja optimal dengan tata kelola yang baik. Tugas pokok bagian

tanaman adalah sebagai berikut:

a. Mengevaluasi draft kebijakan, norma standard, RJP/RKAP/RKO

bidang tanaman di bagian/distrik/unit dengan mengevaluasi

RJP/RKAP/RKO tahun sebelumnya agar tercapai sesuai dengan

kondisi real untuk diusulkan ke direksi.

b. Mengevaluasi draft investasi dan eksploitasi dibidang tanaman

berdasarkan perkembangan internal dan eksternal untuk diusulkan ke

Direksi agar perusahaan memiliki arah yang jelas untuk dituangkan

dalam Rencana Jangka Panjang (RJP).

c. Mengevaluasi perencanaan strategis perusahaan di bidang tanaman

(Investasi dan Eksploitasi) jangka pendek dan jangka panjang.

(30)

9. Kepala Bagian Teknik

Tujuan jabatan kepala bagian teknik adalah membantu direktur

produksi dalam melaksanakan fungsi-fungsi manajemen terutama

perencanaan, monitoring dan evaluasi di bidang teknik yang meliputi

eksploitasi dan investasi mesin instalasi, sipil/ traksi dan alat berat untuk

meningkatkan produktivitas dan efisiensi dengan tata kelola yang baik.

Tugas pokok bagian teknik adalah sebagai berikut:

a. Mengevaluasi kebijakan dan norma standard RKAP (Rencana Kerja

Anggaran Perusahaan) dan RKO bagian teknik sesuai instruksi kerja.

b. Menjamin dan mengevaluasi pengujian sarana dan metode baru

bidang teknik.

c. Mengevaluasi pengusulan sarana dan metode baru bidang teknik.

d. Menjamin proses kalibrasi internal dan eksternal untuk

peralatan/instrument kontrol unit pabrik, unit kebun dan rumah sakit.

e. Menjamin dan mengevaluasi informasi perkiraan harga, rencana kerja,

spesifikasi teknis dan syarat kerja teknis.

10.Kepala Bagian Teknologi

Tujuan jabatan kepala bagian teknologi adalah membantu direktur

produksi dalam melaksanakan fungsi-fungsi manajemen untuk

mengefektifkan sumber daya, sistem dan teknologi dalam pencapaian Visi,

Misi dan Target Perusahaan (RKAP/RKO). Tugas pokok bagian teknologi

(31)

a. Mengevaluasi usulan RKAP dan RKO Pengolahan Kelapa Sawit dan

Karet dari PKS dan PPK, meliputi produksi, biaya pengolahan serta

investasi (peralatan laboratorium dan pengendalian lingkungan/

limbah) berdasarkan potensi, kondisi realisasi pabrik serta Kebijakan

Perusahaan

b. Mengevaluasi RKAP dan RKO Bagian Teknologi berdasarkan

rencana kebutuhan tenaga kerja serta pemakaian alat-alat

kantor/perlengkapan lainnya yang dibutuhkan untuk operasional

Bagian Teknologi.

c. Menjamin dan mengevaluasi pelaksanaan titip olah inti sawit dengan

pihak ketiga.

d. Mengevaluasi kegiatan pengendalian lingkungan/limbah di kebun/unit

untuk jangka pendek dan jangka panjang untuk pemenuhan dan

penaatan Peraturan Perundangundangan yang berlaku.

e. Mengevaluasi dan melaporkan kepada direksi perihal produksi

pengolahan kelapa sawit dan karet setiap hari.

11.Kepala Bagian Sumber Daya Manusia

Tujuan jabatan kepala bagian sumber daya manusia adalah

melaksanakan fungsi manajemen dalam mengelola sumber daya manusia

melalui implementasi sistem-sistem SDM berbasis kompetensi atau

Competency Based Human Resources Management System (CBHRM)

untuk menciptakan sumber daya manusia sebagai Capital Intellectual.

(32)

a. Mengevaluasi RKAP/RKO Bagian SDM secara berkala dengan

memantau realisasi pemakaian anggaran guna mendapatkan gambaran

yang riil tentang pemakaian biaya di Bagian SDM.

b. Mengevaluasi pelaksanaan proses assessment untuk tujuan rekrutmen,

pemetaan dan promosi dengan menyusun program dan metode

assessment sesuai kebutuhan agar menghasilkan data yang akurat

untuk bahan pengambilan keputusan bagi manajemen.

c. Mengkoordinir dan memantau pelaksanaan pengukuran Competency

Level Index dengan menggunakan CBHRM online guna mengetahui

kesesuaian antara kompetensi individu dengan kompetensi yang

dipersyaratkan oleh jabatan untuk keperluan penyusunan sistem

pengembangan dan remunerasi.

d. Mengkoordinir dan memantau penyusunan program pelatihan yang

disusun berdasarkan kebutuhan pelatihan bagi seluruh karyawan

melalui analisa hasil individual development plan dan mengevaluasi

pelaksanaannya.

e. Mengkoordinir dan memantau pengelolaan knowledge sharing yang

efektif antar karyawan untuk mendukung terjadinya pemerataan

knowledge karyawan bekerjasama dengan bagian terkait.

12.Kepala Bagian Umum

Tujuan jabatan kepala bagian umum adalah melaksanakan fungsi

(33)

pendidikan, kesehatan dan akomodasi transportasi perusahaan. Tujuan

bagian umum adalah sebagai berikut:

a. Menganalisa, mengawasi dan mengevaluasi RKAP/RKO urusan

umum/K3, kesehatan dan URTA secara berkala dengan memantau

realisasi pemakaian anggaran guna mendapatkan gambaran yang real

tentang pemakaian biaya di urusan tersebut.

b. Mengevaluasi pelaksanaan kegiatan sosial, keagamaan, olahraga,

EBTA madrasah dan kepramukaan di kandir, kebun/unit.

c. Mengevaluasi ketersediaan dan pengadaan/perawatan alat-alat APAR,

Hydrant, APD di seluruh Bagian, kebun/unit PTPN-III.

d. Mengevaluasi dan mengawasi penyelenggaraan kesehatan karyawan

termasuk sarana dan prasarana yang tersedia seperti rumah sakit,

klinik dan lain-lain.

e. Mengevaluasi keseluruhan kinerja operasional rumah sakit, pedoman

administrasi bidang kesehatan serta norma-norma dan standard

pelayanan bidang kesehatan dan obat-obatan.

13.Kepala Bagian PKBL

Tujuan jabatan kepala bagian PKBL adalah melaksanakan fungsi

manajemen dalam rangka penyelenggaraan PKBL sesuai Permen BUMN

No.PER-05/MBU/2007 tanggal 27 April 2007 untuk mewujudkan citra

perusahaan (corporate image) yang positif pada masyarakat sekitar

wilayah usaha PTPN-III khususnya dan masyarakat Sumatera Utara pada

(34)

a. Mengawasi dan mengevaluasi penyusunan RKAP, RKA dan RKO

bagian PKBL dengan cara melakukan koordinasi dengan bagian dan

kebun/unit agar rencana kerja dan anggaran terkendali.

b. Mengevaluasi Laporan pelaksanaan PKBL setiap triwulan,semester

dan tahunan dengan berpedoman pada Surat Edaran Meneg BUMN

No.: SE-433/MBU/2003 untuk pencapaian kinerja.

c. Mengevaluasi penyaluran dana PKBL dengan mempedomani Permen

No.PER-05/MBU/2007 agar dana yang dimaksud tepat sasaran.

d. Mengevaluasi penerimaan pengembalian dana kemitraan dari para

mitra binaan dengan cara membandingkan piutang yang telah jatuh

tempo dengan jumlah penerimaan cicilan untuk mengetahui tingkat

kemacetan piutang.

e. Berupaya mengurangi risiko kemacetan pinjaman mitra binaan antara

lain dengan cara mempersyaratkan adanya agunan sebagai jaminan

dan mengasuransikan para mitra binaan agar pinjaman dapat

dikembalikan tepat waktu.

14.Kepala Bagian Hukum

Tujuan jabatan kepala bagian hukum adalah melaksanakan fungsi

manajemen dalam rangka penyelenggaraan sistem hukum, keamanan dan

pertanahan guna mendukung kegiatan operasional perusahaan. Tugas

pokok bagian hukum adalah sebagai berikut:

a. Mengawasi dan memastikan legalisasi terhadap surat perjanjian telah

(35)

b. Mengawasi dan memastikan inventarisasi peraturan perundang –

undangan telah terlaksana dengan baik.

c. Mengawasi dan memastikan terpenuhinya kebutuhan bantuan hukum

untuk kepentingan perusahaan.

d. Mengawasi dan memastikan tepat waktunya pengurusan perizinan di

tingkat perusahaan.

e. Berupaya menumbuhkan kesadaran hukum melalui dilakukannya

sosialisasi kepada seluruh karyawan pimpinan di bagian/DM/

kebun/unit.

15.Kepala Bagian SPI

Tujuan jabatan kepala bagian SPI adalah melaksanakan fungsi

manajemen untuk menjalankan strategi pemeriksaan dengan tujuan

memastikan bahwa sistem pengendalian internal perusahaan telah

memadai dan berjalan sesuai dengan ketentuan, sekaligus menjadi mitra

dalam penyempurnaan kegiatan pengelolaan perusahaan dengan

memberikan nilai tambah melalui rekomendasi atas hasil audit yang

dilakukan.Selain itu juga berperan sebagai consultan peningkatan

penerapan manajemen resiko dan prinsip-prinsip Good Coorporate

Governance. Tugas pokok bagian SPI adalah sebagai berikut:

a. Mengevaluasi dan mengajukan program kerja audit tahunan yang

telah disusun kepada direktur utama untuk mendapat persetujuan dan

menyampaikan kepada Meneg BUMN dengan tembusan kepada

(36)

b. Mengevaluasi program pelaksanaan audit rutin.

c. Mengevaluasi laporan hasil audit rutin dan menyampaikan kepada

direktur Utama, Komite Audit dan Audit.

d. Mengevaluasi dan menyetujui program dan pelaksanaan audit

khusus/investigasi sesuai penugasan dari direktur utama.

e. Menyetujui laporan hasil audit khusus/investigasi dan menyampaikan

kepada direktur utama.

16.Kepala Bagian Keuangan

Tujuan jabatan kepala bagian keuangan adalah membantu direktur

keuangan dalam melaksanakan fungsi-fungsi manajemen sesuai dengan

visi & misi perusahaan yang berkaitan dengan penyusunan dan evaluasi

RKAP / RKO, memberdayakan sumber daya keuangan, serta mencari

sumber pendanaan eksternal yang kompetitif dan ekuitas secara optimal

guna mewujudkan kinerja keuangan perusahaan. Tugas pokok bagian

keuangan sebagai berikut:

a. Mengevaluasi draft penyusunan RKAP dan RKO bagian keuangan

kepada direksi, dengan cara melakukan koordinasi antar bagian dan

kebun/unit.

b. Mengevaluasi keuangan perusahaan secara cost effectivenes untuk

menjaga kondisi keuangan perusahaan yang sehat.

c. Menyetujui dan memenuhi uang kerja kebun/unit dengan

(37)

d. Menindaklanjuti permintaan pembayaran yang diajukan oleh bagian

terkait dengan cara mengevaluasi skala prioritas untuk menjaga

keseimbangan cashflow.

e. Mengevaluasi pengusulan penutupan asuransi terhadap aset

perusahaan dengan cara inventarisasi asset yang berisiko tinggi untuk

meminimalisir risiko perusahaan, melalui pengajuan tuntutan ganti

rugi.

17.Kepala Bagian Akuntansi

Tujuan jabatan kepala bagian akuntansi adalah membantu direktur

keuangan dalam melaksanakan fungsi-fungsi manajemen dalam

penyusunan dan penyajian laporan keuangan perusahaan serta

memberdayakan aktiva, kewajiban dan ekuitas secara optimal guna

mewujudkan kinerja keuangan perusahaan yang sehat. Tugas pokok

bagian akuntansi sebagai berikut:

a. Mengevaluasi usulan RKAP dan RKO bagian akuntansi untuk

diteruskan ke direksi.

b. Mengevaluasi penyusunan dan penerbitan laporan manajemen,

laporan keuangan konsolidasian interim dan tahunan dengan

caramereview proses akuntansi untuk disampaikan kepada pemegang

saham dan stakeholder lainnya.

c. Mengevaluasi laporan dari DM/kebun/unit mengenai keakuratan serta

kebenaran penyajian laporan manajemen untuk bahan pengambilan

(38)

d. Menjamin dan mengevaluasi pelaksanaan kegiatan/proses akuntansi

dengan cara mengevaluasi aktiva, kewajiban, ekuitas, pendapatan dan

beban sesuai dengan PSAK.

e. Menjamin dan mengevaluasi pelaksanaan kegiatan verifikasi dengan

cara memeriksa aktiva, kewajiban, ekuitas, pendapatan dan beban.

18.Kepala Bagian Pelelangan

Tujuan jabatan kepala bagian pelelangan adalah membantu direktur

pemasaran dalam melaksanakan fungsi-fungsi manajemen dalam proses

pelelangan/seleksi pengadaan barang dan jasa serta memberdayakan

sumber daya secara optimal. Tugas pokok bagian pelelangan sebagai

berikut:

a. Mengevaluasi rencana kerja anggaran perusahaan (RKAP) untuk

kebutuhan operasional bagian pelelangan dan selanjutnya diajukan ke

bagian keuangan.

b. Membuat kesepakatan karya, melakukan bimbingan karya dan

membuat penilaian karya karyawan pimpinan/pelaksana di bagian

pelelangan dan selanjutnya dikirim ke bagian SDM untuk proses

persetujuan dan penetapan direksi lebih lanjut.

c. Mengevaluasi kebutuhan barang dan bahan yang diperlukan untuk

kelancaran operasional bagian pelelangan.

d. Memberikan saran dan pendapat kepada direksi terhadap proses

pelelangan/seleksi dilingkungan perusahaan agar diperoleh alternatif

(39)

e. Memberikan data/informasi yang dibutuhkan oleh Auditor untuk

keperluan audit, baik internal maupun eksternal sehingga auditor

memperoleh bukti audit yang valid dengan tujuan audit.

19.Bagian Komersil

Tujuan bagian komersil adalah membantu Direktur Pemasaran

dalam melaksanakan fungsi-fungsi managemen sesuai dengan visi & misi

perusahaan yang berkaitan dengan Penjualan dan Pengadaan Barang &

Jasa secara maksimal sehingga tercapai kepuasan pelanggan , optimalisasi

harga, minimalisasi stock, penagihan pembayaran yang efektif dan

peningkatan arus kas masuk dengan tata kelola yang baik. Tugas pokok

bagian komersil sebagai berikut:

a. Mengevaluasi rencana kerja anggaran perusahaan (RKAP) & RKO

bagian komersil dan sasaran mutu dan monitoring strategic planning

dan RJP bagian komersil.

b. Mengevaluasi dan mernjamin program dan strategi penjualan,

kebijakan pemasaran yang berdasarkan informasi dan analisa pasar.

c. Mengevaluasi dan menjamin penjualan komoditi termasuk produk

datim yang dijual melalui PT. KPBN dan bursa berjangka Jakarta.

d. Mengevaluasi harga Idea price penjualan CPO CSPO, CPO Non

CSPO dan limbah padat/eks rekening. 300 dan penjualan CPO CSPO

dan CPO non CSPO melalui bursa berjangka Jakarta.

e. Mengevaluasi dan mengajukan penjualan aktiva non produktif melalui

(40)

20.Kepala Bagian TI & Transformasi Bisnis/CMR dan Manajemen Risiko

Tujuan jabatan kepala bagian TI & transformasi bisnis/CMR dan

manajemen risiko adalah melaksanakan fungsi manajemen dalam

mengimplementasikan PTB perusahaan termasuk teknologi informasi

melalui upaya strategi (strategic initiative) Sistem Manajemen PTPN III

serta Manajemen Resiko. Tugas pokok bagian TI & Transformasi

Bisnis/CMR dan Manajemen Resiko sebagai berikut:

a. Mengevaluasi rencana kerja anggaran perusahaan (RKAP) dengan

cara mengevaluasi kinerja dan membandingkan pencapaian RKAP

tahun sebelumnya untuk menetapkan program dan rencana kerja.

b. Mengidentifikasi hal-hal yang memerlukan perhatian direksi dalam

pelaksanaan Transformasi Bisnis dengan cara membadingkan KPI

dengan target agar program yang telah disusun dapat tercapai.

c. Merencanakan, menyusun program dan action plan dari Strategic

Initiative PTB dan manajemen resiko dengan cara mereview

pencapaiannya agar strategic target dapat tercapai.

d. Menyusun KPI tingkat perusahaan berdasarkan pencapaian KPI tahun

sebelumnya melalui monitoring dan evaluasi sehingga terciptanya KPI

yang objektif.

e. Menganalisa dan mengevaluasi program dan action plan dari Strategic

Initiative PTB dan manajemen risiko melalui rapat dan forum grup

(41)

21.Kepala Bagian Pengembangan

Tujuan jabatan kepala bagian pengembangan adalah melaksanakan

fungsi manajemen dalam upaya mengembangkan dan meningkatkan

kinerja operasional pengembangan bisnis dan industri yang berbasis

perkebunan sehingga mampu memberikan nilai tambah bagi perusahaan.

Tugas pokok bagian pengembangan sebagai berikut:

a. Merencanakan program, target yang akan dicapai, ditindaklanjuti dan

evaluasi serta identifikasi kebutuhan sumberdaya untuk

pengembangan bisnis dan industri.

b. Memberikan alternatif skala prioritas terhadap potensi perluasan areal

dan pembangunan pabrik yang merupakan pelaksanaan

pengembangan bisnis dan industri.

c. Melakukan survei dan kajian terhadap rencana pengembangan bisnis

dan industri termasuk pembangunan kebun plasma di sekitar unit

usaha perusahaan.

d. Merencanakan dan menyusun kebutuhan dan sumberdaya dalam

melaksanakan pengembangan areal, bisnis dan industri.

e. Memantau pelaksanaan pengembangan areal, bisnis dan industri.

22.Kepala Bagian Sekretariat perusahaan

Tujuan jabatan kepala bagian sekretariat perusahaan adalah

Membantu Direksi dalam melaksanakan fungsi manajemen terkait bidang

tugas penyelenggaraan kegiatan kesekretariatan perusahaan dan

(42)

dengan pengaturan arus informasi antara perusahaan dengan stakeholders.

Tugas pokok bagian sekretariat perusahaan sebagai berikut:

a. Mengevaluasi RKAP/RKO dan RJP agar target kinerja yang

ditentukan dapat dicapai.

b. Menjamin dan mengawasi dalam pelaksanaan prosedur pemakaian

uang kerja bagian sekretariat perusahaan, kantor penghubung Jakarta

termasuk uang kerja dewan komisaris agar tercipta cost efectiveness.

c. Menjamin terbentuknya citra perusahaan (Corporate Image) yang

positif dan hubungan baik dengan stakeholders agar citra perusahaan

dapat meningkat.

d. Mengevaluasi pelayanan pada stakeholders atas setiap informasi yang

dibutuhkan yang berkaitan dengan kondisi perusahaan agar diperoleh

informasi yang benar dan akurat.

e. Menjamin dokumentasi data-data dan dokumen yang terkait dengan

aktivitas perusahaan yang merupakan hasil evaluasi bagian teknis

terkait dan melakukan updating setiap bulannya sehingga diperoleh

data yang akurat.

f. Melaksanakan koordinasi, komunikasi dan konsultasi (3K).

D. Jaringan Usaha

PT Perkebunan Nusantara III (Persero) Medan bergerak dalam bidang

usaha perkebunan dengan komoditi utama kelapa sawit dan karet.Perusahaan

melakukan pengolahan hasil tanaman dari kebun sendiri, kebun plasma

(43)

Pengolahan komoditi dan produk dihasilkan di dalam negeri dan hasilnya

dipasarkan di dalam negeri maupun diekspor ke luar negeri. Adapun

komoditi dan produk yang diolah PT Perkebunan Nusantara III ( Persero)

Medan berupa komoditi kelapa sawit diolah menjadi minyak sawit (CPO)

dan inti sawit. Untuk mendukung pemasaran komoditi yang dihasilkan,

seluruh BUMN perkebunan di Indonesia telah membentuk PT. Kharisma

Pemasaran Bersama Nusantara (PT. KPBN) yang berkedudukan di

Jakarta-Indonesia.PT. KPBN dibentuk untuk menjadi pusat pemasaran komoditi

utama PTPN.

PT Perkebunan Nusantara III (Persero) Medan menjadikan minyak

sawit dan inti sawit sebagai komoditi utama yang memberikan kontribusi

besar bagi pendapatan perusahaan.PT Perkebunan Nusantara III (Persero)

Medan menggunakan penjualan dengan istilah pendapatan.Mutu produk

minyak dan inti sawit yang dihasilkan perusahaan sudah dikenal di pasar

lokal dan internasional dengan pasokan yang tepat waktu kepada pembeli.

1. Kelapa Sawit – Minyak Sawit dan Inti Sawit

PT. Perkebunan Nusantara III (Persero) menjadikan minyak dan inti

sawit sebagai komoditi yang memberikan kontribusi besar bagi

pendapatan perusahaan.Mutu produk minyak dan inti sawit yang

dihasilkan perusahaan sudah dikenal di pasar lokal dan internasional

dengan pasokan yang tepat waktu kepada pembeli.

2. Karet – Lateks, Crumb Rubber dan Rubber Smoke Sheet

Di seantero dunia, Sumatera dikenal sebagai penghasil karet bermutu

(44)

(Persero) diusahakan untuk menghasilkan karet berkualitas terbaik di

dunia. Mutu produk RSS-1, SIR-1-, SIR-20 dan lateks pekat mampu

menembus pasar internasional, disejumlah pabrik ban terbesar seperti

Bridgestone, Good Year, Firestone, Hankook dan lainnya.

3. Industri Hilir Karet – Rubber Threads, Rubber Dockfender, Rubber

Article, Rubber Cownat, Conveyor Belt, Rubber Karlet dan Resin

Pabrik industri hilir karet didirikan pada tahun 1965 untuk

mengantisipasi perubahan fluktuasi pada karet alam dan persaingan kuat

karet sintesis PT. Perkebunan Nusantara III (Persero) sekarang ini

memiliki 3 fasilitas pengolahan yang disebut dengan Rubber Threads,

Rubber Dockfender, Rubber Article, Rubber Cownaf, Coveyor Belt,

Rubber Karlet dan Resin adalah produk utama pabrik-pabrik tersebut.

Produk perusahaan telah menerima Indonesian Industries Standard (SII)

Certificate, International Quality Certificate ISO 9001: 2000 dan ISO

14001 1996, TUV dan OCOTEX.

E. Kinerja Usaha Terkini

Kinerja perusahaan tahunan tahun 2013 berdaskan Nomor Surat

Keputusan Menteri Badan Usaha Milik Negara Nomor:KEP-100/MBU/2002

tanggal 04 Juni 2002 dan Keputusan RUPS PT Perkebunan Nusantara III

(Persero) tentang Pengesahan Rencana Kerja dan Anggaran Perusahaan

(RKAP) Tahun Buku 2013, tanggal 17 Januari 2013 dan Surat Persetujuan

Revisi RKAP Nomor:S-634/MBU/2013 tanggal 09 Oktober 2013 adalah

(45)

1. Nilai skor aspek keuangan 61,50

2. Nilai skor aspek operasional 13,00

3. Nilai skor aspek administrasi

Total nilai skor 89,50

15,00

Berdasarkan hasil penilaian diatas, tingkat kesehatan perusahaan untuk

tahun 2013 dikategorikan sehat AA (double A) dengan total nilai skor 89,50.

1. Laporan posisi keuangan PT Perkebunan Nusantara III (Persero) dan

entitas anak (konsolidasi) per 31 Desember 2013 ditutup dengan total aset

dan liabilitas/ekuitas sebesar Rp 11.016,57 milyar, dibanding RKAP-P per

31 Desember 2013 sebesar Rp 12.093,48 milyar berada dibawah Rp

1.076,91 milyar atau 8,90% dan dibanding pe 31 Desember 2012 sebesar

Rp 10.208,93 milyar mengalami peningkatan sebesar Rp 807,64 milyar

atau 7,91%.

2. Jumlah penerimaan penjualan (termasuk anak perusahaan) dalam tahun

2013 mencapai Rp 5.732.518 juta dan laba PT Perkebunan Nusantara III

dan entitas anak (konsolidasi) sebelum PPh sebesar Rp 601.188 juta dan

laba setelah PPh sebesar Rp 367.304 juta.

3. Pencapaian laba komoditi karet dan kelapa sawit tahun 2013 memberikan

kontribusi masing-masing sebesar 6,45% dan 93,55% terhadap total laba

(rugi) konsolidasi sebelum PPh.

4. Penerimaan devisa dari penjualan produksi tahun 2013 sebesar USD$

(46)

5. Penerimaan negara dari pasal 29 (kini) atas laba operasional tahun 2013

sebesar Rp 55.924 juta dari dividen atas pembagian laba tahun 2012 sesuai

keputusan RUPS dan Surat Menteri Badan Usaha Milik Negara

Nomor:S-756/MBU/2013 tanggal 20 Desember 2013 sebesar Rp 311.818 juta.

6. Disamping perusahaan memperoleh keuntungan, juga memperluas

lapangan kerja dalam rangka meningkatkan kesejahteraan rakyat serta

meningkatkan taraf hidup karyawan dan petani.

F. Rencana Kegiatan

Rencana kegiatan PT Perkebunan Nusantara III (Persero) Medan

tertuang dalam strategi usaha tahun 2013 dan Rencana Jangka Panjang

Perusahaan (RJPP). Strategi usaha 2013, yaitu:

1. Menjalin dan mengembangkan hubungan sinergi yang efektif dengan

mitrastrategik untuk mewujudkan peluang bisnis.

2. Melaksanakan manajemen berorientasi pasar, sensitif terhadap

kecenderungan industri dan pergerakan pasar, mencermati pesaing.

3. Mematuhi aturan SHE-Safety, Health dan Environment-keselamatan,

kesehatan, dan lingkungan.

4. Melaksanakan keunggulan operasional agar perusahaan menjadi cost

effective.

5. Membangun budaya kerja yang kondusif dengan melaksanakan tata nilai

dan paradigma baru.

Rencana Jangka Panjang (RJP) PT Perkebunan Nusantara III (Persero)

(47)

permintaan pemegang saham, sesuai Surat Keputusan Menteri Badan Usaha

Milik Negara No:KEP-102/MBU/2002 tanggal 4 Juni 2002, juga merupakan

(48)

BAB III

SISTEM INFORMASI AKUNTANSI PERSEDIAAN PADA PT. PERKEBUNAN NUSANTARA III (PERSERO) MEDAN

A. Pengertian Sistem Informasi Persediaan 1. Pengertian Sistem Informasi Akuntansi

Pengertian sistem informasi akuntansi menurut Bodnar (2004:3)

adalah “An accounting information sistem is a collection of resource,

such as people and equipment, designed to transform financial and other

data into information”.

Pengertian sistem informasi akuntansi menurut Chusing dalam

Midjan dan Susanto (2001:12) adalah “Sistem informasi akuntansi

merupakan seperangkat sumber daya manusia dan modal dalam suatu

organisasi yang dibangun untuk menyajikan informasi keuangan yang

diperoleh dari pengumpulan dan pemerosesan data keuangan”.

Widjajanto (2001:17) menyatakan bahwa sistem informasi

akuntansi adalah :

”Susunan berbagai fomulir, catatan, peralatan, termasuk komputer dan perlengkapannya serta alat komunikasi, tenaga pelaksananya, dan laporan yang terkoordinasikan secara erat yang didesain untuk mentransformasikan data keuangan menjadi informasi yang dibutuhkan manajemen”.

Berdasarkan teori di atas maka akan disimpulkan bahwa sistem informasi

akuntansi dibangun untuk menyajikan informasi keuangan yang

dibutuhkan pihak manajemen, yang diperoleh dari pengumpulan dan

(49)

pemrosesan data keuangan sehingga dapat dijadikan sebagai dasar bagi

perusahaan untuk mencapai tujuan.

1. Unsur-unsur Sistem Informasi Akuntansi

Unsur-unsur sistem informasi menurut Chusing yang dialih bahasahan

oleh kokasih (2007:24) adalah sebagai berikut :

a. Sumber Daya Manusia

b. Peralatan

c. Formulir

d. Catatan

e. Prosedur

f. Laporan

2. Sumber Daya Manusia

Sistem informasi akuntansi membutuhkan sumber daya untuk dapat

berfungsi. Sumber daya dapat diklarifikasikan sebagai alat, data,

bahan pendukung, sumber daya manusia dan dana. Sistem informasi

akuntansi pada umumnya diberi nama menurut sumber daya manusia

yang digunakan. Suatu sistem informasi akuntansi-akuntans manual.

Jika suatu sistem informasi akuntansi melibatkan pengguna komputer

dan perlengkapan-perlengkapannya dinamai sistem informasi

akuntansi dengan komputer (computer based accounting information

system). Manusia merupakan unsur sistem informasi akuntansi yang

merupakan dalam pengambilan keputusan dan mengendalikan

(50)

2. Peralatan

Peralatan merupakan unsur sistem informasi akuntansi yang berperan

dalam mempercepat pengolahan data, meningkatkan ketelitian kalkulasi

atau perhitungan dan kerapihan bentuk informasi.

3. Formulir

Formulir merupakan unsur pokok yang digunakan untuk mencatat semua

transaksi yang terjadi. Formulir sering disebut dengan istilah dokumen.

Karen dengan formulir peristiwa yangterjadi dalam organisasi direkam

(didokumentasikan) diatas secarik kertas.

Menurut Chusing dalam kokasih (2007:8) formulir terdiri dari 4

bagian pokok, yaitu:

(1) Pengenalan (introduction)

Pengenalan disajikan pada bagian atas formulir dan harus memuat judul formulir dan nomor formulir.

(2) Instruksi (instruction)

Intruksi terdiri dari dua jenis, yaitu bagaimana mengisi formulir dan apa yang harus dikerjakan terhadap formulir setelah selesai pengisian.

(3) Isi Utama (main body)

Infornasi yang berhubung secara logis harus digolongkan bersama-sama pada formulir dengan memakai kolom dan tanda batas persegi (box) yang digunakan sebanyak mungkin untuk menyediakan ruang (spasi) bagi dua data dicatat.

(4) Kesimpulan (conclusion)

(51)

4. Catatan

Catatan terdiri dari:

a. Jurnal

Merupakan catatan akuntansi yang pertama digunakan untuk

mencatat, mengklasifikasikan dan meringkas data keuangan dan data

yang lainnya.

b. Buku Besar

Terdiri dari rekening-rekening yang digunakan untuk meringkas data

keuangan dan data yang telah dicatat sebelumnya kedalam jurnal.

c. Prosedur

Prosedur merupakan urutan atau langkah-langkah untuk menjalankan

suatu pekerjaan, tugas atau kegiatan. Biasanya melibatkan beberapa

orang dalam satu departemen atau lebih yang dibuat untuk menjamin

penanganan secara seragam atas transaksi perusahaan yang terjadu

berulang. Prosedur-prosedur yang termasuk dalam kegiatan

persediaan bahan baku sebagai berikut:

1. Prosedur Pembelian Persediaan Bahan Baku

2. Prosedur Penerimaan Persediaan Bahan Baku

d. Laporan

Hasil akhir dari sistem informasi akuntansi adalah laporan

keuangan dan laporan manajemen. Suatu laporan dihasilkan untuk

kepentingan para pengguna (user) yang berlainan, semuanya

(52)

Maka diharapkan laporan tersebut dapat memberikan gambaran yang

memadai bagi pihak yang memerlukan dan bagi pihak yang

menggunakan terutama didalam pengambilan senuat keputusan.

5. Pengertian Persediaan

Persediaan adalah bagian utama dalam neraca dan seringkali

merupakan perkiraan yang nilainya cukup besar yang melibatkan modal

kerja yang besar. Tanpa adanya persediaan barang dagangan, perusahaan

akan menghadapi resiko dimana pada suatu waktu tidak dapat memenuhi

keinginan dari para pelanggannya. Tentu saja kenyataan ini dapat

berakibat buruk bagi perusahaan, karena secara tidak langsung perusahaan

menjadi kehilangan kesempatan untuk memperoleh keuntungan yang

seharusnya didapatkan.

1. Yang tersedia untuk dijual dalam kegiatan usaha normal;

2. Dalam proses produksi dan atau dalam perjalanan; atau

3. Dalam bentuk bagan atau perlengkapan (supplies) untuk digunakan

dalam proses produksi atau pemberian jasa

yang meliputi barang-barang milik perusahaan dengan maksud untuk

dijual dalam suatu periode waktu tertentu atau persediaan barang-barang

yang masih dalam pengerjaan atau proses produksi, ataupun persediaan

(53)

B. Jenis-Jenis Persediaan

1. Jenis-jenis Persediaan Bahan Baku

Persediaan bahan baku terdapat berbagai jenis. Setiap jenisnya

mempunyai karakteristik khusus dan cara pengolahannya juga berbeda.

Menurut jenisnya, persediaan bahan baku dapat dibedakan atas ( Handoko,

2002:14) :

a. Persediaan bahan mentah (raw materialis), yaitu persediaan

barang-barang berwujud mentah. Persediaan ini dapat diperoleh dari

sumber-sumber alam atau dibeli dari para supplier atau dibuat sendiri oleh

perusahaan untuk digunakan dalam proses produksi selanjutnya.

b. Persediaan komponen-komponen rakitan (purchased paris), yaitu

persediaan barang-barang yang terdiri dari komponen-komponen yang

diperoleh dari perusahaan lain, dimana secara langsung dapat dirakit

menjadi produk.

c. Persediaan barang dalam proses (work in process), yaitu persediaan

barang-barang yang merupakan keluaran dari tiap-tiap bagian dalam

proses produksi atau yang telah diolah menjadi suatu bentuk, tetapi

masih perlu diproses lebih lanjut menjadi barang jadi.

d. Persediaan barang pembantu atau penolong (supplies), yaitu

persediaan barang-barang yang diperlukan dalam proses produksi,

(54)

e. Persdiaan barang jadi (finished good), yaitu persediaan barang barang

yang teah selesai diproses atau diolah dalam pabrik dan siap dijual

untuk dikirim kepada konsumen.

2. Bahan Baku dan Pelengkap di PTPN III (Persero) Medan Tabel 3.1.

Jenis-jenis Persediaan Bahan baku

300 PERSEDIAAN BAHAN BAKU DAN PELENGKAP

300.00 Bahan Kimia dan Pupuk

300.00.00 Bahan pupuk

300.00.01 Kimia Tanaman

300.00.02 Kimia Pengolahan

300.00.03 Pupuk Organik (Kompos)

300.01 Bahan bakar dan pelumas

300.02 Ban, Mesin dan perlengkapan

300.03 Persediaan dan alat kantor

300.04 Bahan-bahan bangunan

300.05 Alat-alat listrik

300.06 Barang-barang cat

300.07 Bahan uap dan persediaan air

300.08 Bahan dan alat-alat rel

300.09 Alat-alat pertanian

300.10 Barang-barang bengkel

300.11 Bahan dan alat-alat pengepakan

300.12 Alat-alat bengkel

300.13 Perabot rumah tangga

300.14 Onderdil installasi tenaga listrik dan air

300.00 Bahan Kimia dan Pupuk

300.15 Onderdil installasi pabrik

300.16 Onderdil fasilitas pengangkutan

300.17 Onderdil perlengkapan pertanian

(55)

300.19 Bahan pelengkap rumah sakit

300.19.00 Pharmasi (Obat-obatan)

300.19.01 Bahan pelengkap rumah sakit

300.20 Bahan baku dan bahan pelengkap lain-lain

300.20.00 Bahan baku dan bahan pelengkap lain

300.20.01 Bahan dasar karet

300.20.02 Bahan compound

300.20.03 Cangkang

300.20.04 Jankos

300.20.05 Fibre

300.21 Bahan Pakan Ternak

300.21.02 Bungkil

300.21.03 Dedak

300.21.04 Mulases

300.21.05 Lain-lain

300.22 Bahan Baku Limbah Ternak

Keterangan :

Tanah merupakan tempat pertumbuhan dan perkembangan tanaman.

Hal ini berarti segala-segala macam tanaman akan menyerap dan

memanfaatkan berbagai unsur hara yang terkandung dalam tanah dan

lingkungannya untuk pertumbuhan dan perkebangannya sendiri agar dapat

berproduksi maksimal dan produk-produknya dapat dimanfaatkan manusia.

Fungsi dari pupuk adalah untuk kesuburan tanah dan fungsi dari bahan kimia

adalah untuk melindungi tanaman.

C. Prosedur Pencatatan Persediaan 1. Prosedur pencatatan Persediaan

(56)

1. Pada saat barang masuk, petugas gudang menerima surat

pengantar barang dari rekanan dan Bagian Akuntansi (Kepala

Urusan Akuntansi) membuat memorandum ke Bagian Teknis

terkait untuk memeriksa spesifikasi barang secara visual yang

tercantum dalam OPL/SJP.

2. Pada saat pemeriksaan, jika terdapat ketidaksesuaian dengan

spesifikasi yang ditentukan dalam OPL/SJP barang dikembalikan

dan jika sesuai barang diterima untuk disimpan di gudang.

3. Hasil pemeriksaan dituangkan dalam acara pemeriksaan mutu

barang yang ditandatangani oleh Bagian Terkait dengan Bagian

Akuntansi.

4. Petugas gudang membuat bukti penerimaan barang (AU 53)

barang yang diterima dan dicatat pada kartu gudang (AU 54).

5. Meneruskan bukti pnerimaan barang (AU 53) yang telah dicatat

pada kartu gudang (AU 54) ke Urusan Akuntansi Kantor Direksi

untuk proses posting.

6. Melakukan penyimpanan barang menurut golongan barang secara

baik, dan melengkapi label barang untuk identifikasi barang.

7. Bukti penerimaan Barang (AU 53) yang telah ditandatangani

tersebut di teruskan ke Admi Finansil untuk diposting.

8. Dalam penerimaan barang dan bahan material dan dari rekanan

harus memperhatikan aspek K3 (menghindari tumpahan, ceceran,

(57)

9. Petugas pelaksana yan menangani penerimaan harus

memperhatikan aspek K3 serta menggunakan alat pelindung diri.

b. Penanganan dan Penyimpanan di Gudang Akuntansi kantor Direksi

Medan

1. Barang yang disimpan di dalam gudamg dibuat “label barang

(AU 54.03)”

2. Barang ditempatkan sesuai dengan “lay out (tata letak) Gudang

Akuntansi” dengan memisahkan antara ATK, bahan baku

pelengkap dan inventaris kantor sedangkan semua bahan kimia

yang masuk kategori B3 disertakan MSDS.

3. Khusus penanganan barang-barang kebutuhan Distrik/Kebun/Unit

fronko Kantor Direksi dibuat identitas (tujuan) dan berkoordinasi

dengan bagian Teknis terkait untuk segera dikirimkan ke

Distrik/Kebun/Unit dan selambat-lambatnya barangtersebut sudah

dikirimkan 1 (satu) minggu setelah tanggal penerimaan.

4. Untuk penyimpanan bahan material (bahan baku dan bahan

kimia) harus dipersiapkan tempat yang menurut spesifikasinya

(jenis) dengan mempertimbangkan faktor ergonomis, estetika, tata

letak, memudahkan dalam pengambilan dan pemakaian.

5. Bahan-bahan kimia tidak dibenarkan dicampur dengan bahan lain

(gudang/penempatan terpisah dari bahan lain) dilengkapi dengan

label B3 dan MSDS yang sesuai peraturan perundangan yang

(58)

6. Terdapat sistem untuk mengidentifikasi dan pemberian label pada

bahan-bahan berbahaya sesuai permen LH No. 03/2008 serta

terdapat kotak P3K serta perlengkapannya sesuai dengan

peraturan perundangan yang berlaku.

7. Cukup penerangan dan fentilasi dan tersedia shower/tempat

tangan (wastable) untuk pertolongan pertama apabila

terpapar/terpercik bahan-bahan berbaya dilokasi yang dekat

dengan ruangan kerja.

8. Setiap bahan material yang disimpan didalam gudang diberi label

yang jelas menurut spesifikasi (jenis). Khusus untuk bahan-bahan

B3 harus diberi label peringatan yang jelas untuk diketahui

bahaya dari masing-masing bahan dan cara penanganannya.

9. Bahan material yang diidentifikasi yan telah mengalami

kerusakan ditempatkan ditempat yang aman secara khusus dan

tidak dapat dipergunakan (kadaluarsa) tercatat pada log book dan

penanganannya sesuai ketentuan yang berlaku.

10. Barang bekas yang dinyatakan tidak dapat dipergunakan lagi

harus disimpan secara khusus dan tercatat pada log book agar

tidak dugunakan lagi.

11. Khusus wadah bekas bahan limbah B3 (kemasanpupuk/pestisida

dan bahan kimia) harus dberi label yang jelas sesuai sifat bahan

tersebut (beracun, iritasi, korosif, dll) mengacu pada instruksi

(59)

12. Penanganan limbah padat dan limbah cair sesuai dengan

peraturan perundangan yang berlaku (peraturan lingkungan) dan

instruksi kerja bagian Teknologi (3.03) dan TI/TB & MR (CMR).

13. Personil/petugas yan terlibat menangani bahan berbahaya dan

beracun (B3) seperti petugas di gudang laboratorium dan petugas

lapangan lainnya yang berkaitan dengan bahan kimia sesuai agar

diberi pelatihan.

14. Menjamin kepada personil/petugas yang terkait menangani bahan

berbahaya dan beracun (B3) telah dilatih mengenai tata cara

penanganan bahan kimia yang aman.

c. Pengeluaran dan Pengiriman barang di Gudang Akuntansi

1. Gudang menerima bon permintaan dan pengeluaran barang

(AU-58) yang telah disetujui oelh pejabat yang berwenang.

2. Gudang memeriksa persediaan barang.

3. Bila Barang tersedia. Kepala Gudang menyerahkan barang yang

diminta dan sipenerima menandatangani (AU-58) pada kolom

penerimaan sesuai PK-3.05-01 “Pengadaan Barang/Bahan Melalui

PB-16 di Distrik, Kebun/Unit dan Kantor Direksi”.

4. Jika barang tidak tersedia Kepala Gudangmembuat memo

permintaan barang PB-16 seusai PK-3.05-01“Pengadaan

Barang/Bahan Melalui PB-16 di Distrik, Kebun/Unit dan Kantor

(60)

5. PB-16 selanjutnya diteruskan ke bagian yangberwenang untuk

menerbitkan OPL sesuai PK-3.05-01 “Pengadaan Barang/Bahan

Melalui PB-16 di Distrik, Kebun/Unit dan Kantor Direksi”.

6. Setelah barang diterima selanjutnya mengacu kepada instruksi

kerja “Penerima ATK, Bahan Baku Perlengkapan Barang

Inventaris di Kantor Direksi”.

7. Setelah barang dikeluarkan sesuai bon AU-58 krani gudang

membukukannya pada kartu gudang (AU-54).

8. Bon AU-58 yang telah selesai dicatat. Dikirim ke Urusan

AKuntansi untuk proses oembukuan pada kartu financial (AU-55).

9. Kepala Gudang mengarsikan file AU-58 secara baik.

10.Khusus pengiriman barang ke Distrik/Kebun/Unit berdasatkan

pembagian dan instruksi bagian terkait Gudang Akuntansi

mengirim barang ke Distrik/Kebun/Unit dengan membat surat

pengantar b arang AU-58.02.

11.Pengiriman barag angkutan harus dipisah antara bahan kimia cair

dengan bahan kimia tepung. Bahan kimia padat dan barang teknik

guna menghindari terjadinya kerusakan/penurunan mutu.

12.Memeriksa barang yang akan dikirim apaka ada yang rusak/koyak

pada kemasannya, kurang/tidak lengkap dan jika cocok diserah

(61)

13.Membukukan barang dikirim ke Distrik, Kandir, Kebun/Unit ke

dalam bon pengelaran barang-barang (AU-58) dsan kartu Gudang

(AU-54)

d. Penerimaan Barang di Gudang Distrik/kebun/Unit

1. Gudang memberitahukan kepada ATU/Staf Bidang terkait bahwa

ada barang masuk sekaligus membawa SPB dan dokumen

pendukungnya.

2. Atu/Staf Bidang terkait membuat Memorandum pemberitahuan

kepada Afd/Bidang terkait untuk melaksanakan pemeriksaan

barang.

3. Afd/Bidang Teknis terkait melaksanakan pemeriksaan jumlah,

mutu dan spesifikasi barang dibandingkan dengan DPBB (AU.31)

dan OPL yang diajukan sebelumnya dan dituangkan dalam Berita

Acara pemeriksaan barang.

4. Bila telah sesuai, barang dimasukkan ke gudang, kemudian SPB

distempel oleh Unit.

5. Menyerahkan copy SPB kepada si pengirim barang

(transporter/leveransir).

6. Bila tidak sesuai dengan DPBB/OPL, barang dikembalikan dan

dicatat pada SPB “Barang dikembalikan” pada kolom keterangan.

7. Mencatat penerimaan barang pada AU 53 (Bukti Penerimaan

Figur

Tabel 1.1

Tabel 1.1

p.15
Gambar 2.1 Logo PT Perkebunan Nusantara III

Gambar 2.1

Logo PT Perkebunan Nusantara III p.22
Gambar 2.2 Struktur Organisasi PTPN III Medan

Gambar 2.2

Struktur Organisasi PTPN III Medan p.25
Tabel 3.1.

Tabel 3.1.

p.54

Referensi

Memperbarui...