• Tidak ada hasil yang ditemukan

Tinjauan Hukum Tentang Wanprestasi Para Pihak Dalam Perjanjian Penggadaian Barang Pada Perum Pegadaian

N/A
N/A
Protected

Academic year: 2017

Membagikan "Tinjauan Hukum Tentang Wanprestasi Para Pihak Dalam Perjanjian Penggadaian Barang Pada Perum Pegadaian"

Copied!
30
0
0

Teks penuh

(1)

BAB II

PEGADAIAN SEBAGAI SALAH SATU

LEMBAGA KEUANGAN BUKAN BANK

A. Pengertian Lembaga Keuangan

1. Pengertian Bank

Dalam kehidupan sehari-hari hampir setiap orang tahu apa yang dimaksud dengan bank dan apa yang menjadi tanda bahwa sesuatu itu adalah bank. Apabila kita menelusuri sejarah dari terminologi “bank” maka akan ditemukan bahwa kata bank berasal dari bahasa Italy “banca” yang berarti bance yaitu suatu bangku tempat duduk. Sebab, pada zaman pertengahan, pihak bankir Italy yang memberikan pinjaman-pinjaman melakukan usahanya tersebut dengan duduk di bangku-bangku halaman pasar.

Istilah bank bukan lagi merupakan bahasa asing, tetapi juga telah masuk dalam perbendaharaan kata bahasa Indonesia yaitu :

Bank adalah badan usaha dibidang keuangan yang menarik dan mengeluarkan uang di masyarakat, terutama memberikan kredit dan jasa di lalu lintas pembayaran dan peredaran uang. 2

Bank adalah badan usaha yang menghimpun dana dari masyarakat dalam bentuk simpanan dan menyalurkannya kepada masyarakat dalam bentuk Pada masa sekarang pengertian bank telah berkembang sedemikian rupa, sehingga perumusannya dalam Undang-undang No. 10 Tahun 1998 tentang Perubahan Atas Undang-undang No. 7 Tahun 1992 tentang Perbankan adalah :

(2)

kredit dan/atau bentuk-bentuk lainnya dalam rangka meningkatkan taraf hidup rakyat banyak”.

Beberapa ahli juga mengemukakan pendapatnya tentang pengertian bank. Walaupun masing-masing ahli mengemukakan pendapatnya namun pada dasarnya mengacu pada tugas dan fungsi bank. Di sini akan dikutip pendapat beberapa ahli.

Marulak Pardede mengemukakan bahwa bank adalah lembaga keuangan yang merupakan tempat masyarakat menyimpan dananya yang semata-mata dilandasi oleh kepercayaan bahwa uangnya akan dapat diperoleh kembali pada waktunya dan disertai imbalan berupa bunga. 3

Menurut G.M. Verryn Stuart dari bukunya bank politik dalam O.P. Simorangkir merumuskan bahwa bank adalah suatu badan yang bertujuan untuk memuaskan kebutuhan kredit, baik dengan alat-alat pembayaran sendiri, dengan uang yang diperolehnya dari orang lain maupun dengan jalan memperedarkan alat-alat penukar uang berupa uang giral. 4

Ruddy Tri Santoso memberikan definisi bank adalah suatu industri yang bergerak dibidang kepercayaan, yang dalam hal ini adalah sebagai media perantara keuangan (financial intermediary) antara debitur dan kreditur dana. 5

Dengan demikian bank merupakan lembaga yang berperan sebagai intermediatery antara masyarakat sebagai penyimpan dana dengan masyarakat yang membutuhkan dana untuk keperluan pengembangan usahanya dalam rangka mendukung pelaksanaan pembangunan nasional (agent of development). Dalam

2

Pusat Bahasa Departemen Pendidikan Nasional, Kamus Besar Bahasa Indonesia, Edisi Ketiga, Balai Pustaka, Jakarta, 2002, hal. 103-104.

3

Marulak Pardede, Likuidasi Bank dan Perlindungan Nasabah, Pustaka Sinar Harapan, Jakarta, 1998, hal. 1.

4

(3)

menyalurkan kembali dana tersebut ke masyarakat dalam bentuk investasi, bank akan mendapat selisih bunga (spread) dari kredit yang disalurkannya tersebut.

Selanjutnya, fungsi utama dari perbankan dilihat dari sudut peranan ekonomi adalah :

1. Menerima dan menyelenggarakan tabungan-tabungan. Bank-bank memberikan suatu jasa-jasa yang penting dengan menerima uang tabungan atau surat-surat berharga (money instruments) dalam bentuk apapun sampainya ke tangan publik dan mengubahnya ke dalam rekening giro yang fleksibel dan dapat dipakai.

2. Menyelenggarakan pembayaran-pembayaran uang. Melalui cek-cek dan perintah-perintah lainnya untuk pembayaran dana-dana, bank-bank menawarkan cara yang mudah dan efisien untuk penyelesaian transaksi-transaksi.

3. Memberikan pinjaman-pinjaman dan melaksanakan investasi-investasi. Bank-bank menyediakan dana-dana untuk produsen-produsen, konsumen-konsumen dan pemerintah.

4. Menciptakan uang dengan pemberian kredit. Kecuali untuk jumlah uang logam dan mata uang yang relatif kecil yang dikeluarkan oleh pemerintah, bank-bank menciptakan seluruh uang yang kita pakai dalam melaksanakan kegiatan-kegiatan ekonomi kita. 6

Sedangkan fungsi utama perbankan Indonesia menurut Pasal 3 undang No. 7 Tahun 1992 tentang Perbankan yang telah diubah dengan Undang-undang No. 10 Tahun 1998 adalah sebagai penghimpun dan penyalur dana masyarakat. Wujud dari fungsi tersebut pada perbankan Indonesia tercermin melalui produk jasa yang dihasilkan.

Jasa-jasa perbankan dapat dikelompokkan menjadi 2 (dua), yaitu penghimpunan dan penyaluran dana masyarakat.

1. Penghimpunan dana

5

Ruddy Tri Santoso, Mengenal Dunia Perbankan, Penerbit Andi Offset, Yogyakarta, 1998, hal. 1.

6

(4)

Penghimpunan dana masyarakat dalam bentuk simpanan antara lain dalam bentuk giro, deposito, sertifikat deposito, tabungan dan atau bentuk lainnya yang dipersamakan dengan itu.

(1) Giro

Adalah simpanan yang penarikannya dapat dilakukan setiap saat dengan menggunakan cek, bilyet giro, sarana perintah pembayaran lainnya, atau dengan pemindahbukuan.

Penyetoran dana ke suatu rekening giro nasabah dapat dilakukan secara tunai atau melalui cek dan bilyet giro.

a. Cek

Adalah surat perintah nasabah, yang telah distandarisasi bentuknya, kepada bank penyimpan dana untuk membayar sejumlah uang kepada pembawa atau orang yang namanya tercantum di dalam cek tersebut.

b. Bilyet giro

Adalah surat perintah nasabah, yang telah distandarisasi bentuknya, kepada bank penyimpan dana untuk memindahbukukan sejumlah dana dari rekening yang bersangkutan kepada pihak penerima yang disebutkan namanya pada bank yang sama atau pada bank lainnya. (2) Deposito

Adalah simpanan yang penarikannya hanya dapat dilakukan pada waktu tertentu berdasarkan perjanjian nasabah penyimpan dengan bank.

(5)

Adalah simpanan dalam bentuk deposito yang sertifikat bukti penyimpanannya dapat dipindahtangankan.

(4) Tabungan

Adalah simpanan yang penarikannya hanya dapat dilakukan menurut syarat tertentu yang disepakati, tetapi tidak dapat ditarik dengan cek, bilyet giro, dan/atau alat lainnya yang dipersamakan dengan itu.

2. Penyaluran dana

Penyaluran dana masyarakat dapat dilakukan dengan pemberian kredit dan atau bentuk-bentuk lainnya. Kredit adalah penyediaan uang atau tagihan yang dapat dipersamakan dengan itu, berdasarkan persetujuan dan kesepakatan pinjam meminjam antara bank dengan pihak lain yang mewajibkan untuk melunasi utangnya setelah jangka waktu tertentu dengan pemberian bunga. Dasar kredit adalah adanya kepercayaan.

Selain sebagai penghimpun dan penyalur dana masyarakat, bank umum juga mempunyai jasa-jasa lain sebagaimana diatur dalam Pasal 6 Undang-undang No. 10 Tahun 1998 antara lain :

1. Menerbitkan surat pengakuan hutang.

2. Membeli dan menjual atau menjamin atas resiko sendiri maupun untuk kepentingan dan atas perintah nasabahnya.

a. Surat-surat wesel termasuk wesel yang diakseptasi oleh bank yang masa berlakunya tidak lebih lama daripada kebiasaan dalam perdagangan surat-surat dimaksud.

(6)

d. Sertifikat Bank Indonesia (SBI). e. Obligasi.

f. Surat dagang berjangka waktu sampai dengan 1 (satu) tahun.

g. Instrument surat berharga lain yang berjangka waktu sampai dengan 1 (satu) tahun.

3. Memindahkan uang baik untuk kepentingan sendiri maupun untuk kepentingan nasabah.

4. Menempatkan dana pada, meminjam dana dari, atau meminjamkan dana kepada bank lain, baik dengan menggunakan surat, sarana telekomunikasi maupun dengan wesel untuk, cek atau sarana lain.

5. Menerima pembayaran dari tagihan atau surat berharga dan melakukan perhitungan dengan atau antar pihak ketiga.

6. Menyediakan tempat untuk menyimpan barang dan surat berharga.

7. Melakukan kegiatan penitipan untuk kepentingan pihak lain berdasarkan suatu kontrak.

8. Melakukan penempatan dana dari nasabah kepada nasabah lainnya dalam bentuk surat berharga yang tidak tercatat dalam bunga efek.

9. Melakukan kegiatan anjak piutang, usaha kartu kredit dan kegiatan wali amanat.

10.Menyediakan pembiayaan dan/atau melakukan kegiatan lain berdasarkan prinsip syariah, sesuai dengan ketentuan yang ditetapkan oleh Bank Indonesia.

(7)

Selain mempunyai fungsi seperti apa yang telah diuraikan di atas, perbankan Indonesia juga mempunyai fungsi sebagai agen pembangunan (agent of development), yaitu sebagai lembaga yang bertujuan mendukung pelaksanaan pembangunan nasional dalam rangka meningkatkan pemerataan pembangunan dan hasil-hasilnya, pertumbuhan ekonomi dan stabilitas nasional, ke arah peningkatan taraf hidup rakyat banyak. 7

1. Menurut fungsinya :

Fungsi tersebut sebagai penjabaran dari Pasal 4 Undang-undang No. 7 Tahun 1992 tentang Perbankan yang telah diubah dengan Undang-undang No. 10 Tahun 1998, yaitu :

“Perbankan Indonesia bertujuan menunjang pelaksanaan pembangunan nasional dalam rangka meningkatkan pemerataan, pertumbuhan ekonomi dan stabilitas nasional kea rah peningkatan kesejahteraan rakyat banyak”. Selanjutnya, Ruddy Tri Santoso dalam bukunya Mengenal Dunia Perbankan membedakan bank dalam beberapa kelompok yaitu :

(1) Bank Sentral, adalah bank yang merupakan badan hukum milik Negara yang tugas pokoknya membantu pemerintah dalam :

- Mengatur, menjaga dan memelihara kestabilan nilai rupiah.

- Mendorong kelancaran produksi dan pembangunan serta memperluas kesempatan kerja guna meningkatkan taraf hidup rakyat.

- Mempunyai hak tunggal untuk mengeluarkan uang kartal (uang resmi dari pemerintah, yang berupa uang kertas dan logam).

Tugas-tugas bank yang lainnya adalah :

- Memajukan dan mengawasi perkembangan perkreditan.

7

(8)

- Melakukan pembinaan terhadap bank-bank yang ada di negara tersebut, baik itu bank pemerintah, bank swasta, maupun bank swasta asing.

- Bertindak sebagai pemegang kas pemerintah. - Mendorong pengerahan dana masyarakat.

(2) Bank Umum, adalah bank yang sumber utama dananya berasal dari simpanan masyarakat, terutama giro, tabungan dan deposito, serta pemberian kredit jangka pendek dalam penyaluran dananya.

Contoh :

- Bank umum pemerintah : BRI, BNI - Bank umum swasta : BCA, dll - Bank umum asing : Citibank.

(3) Bank Pembangunan, adalah bank yang dalam pengumpulan dananya terutama berasal dari penerimaan simpanan dalam bentuk deposito serta commercial paper jangka menengah dan panjang. Usaha utamanya adalah memberikan kredit jangka menengah dan panjang dibidang pembangunan.

(4) Bank Desa, adalah kantor bank di suatu desa yang tugas utamanya adalah melaksanakan fungsi perkreditan dan penghimpunan dana dalam rangka program pemerintah memajukan sektor pedesaan serta peningkatan produksi pertanian, khususnya pangan.

(5) Bank Perkreditan Rakyat, adalah kantor bank di kota, kecamatan yang merupakan unsur penghimpun dana masyarakat maupun menyalurkan dananya di sektor pertanian/pedesaan.

(9)

2. Menurut pemilikannya :

(1) Bank Pemerintah, adalah bank yang seluruh modalnya berasal dari kekayaan negara yang dipisahkan dan pendiriannya di bawah undang-undang tersendiri. Bank pemerintah, atau juga biasa disebut Bank Negara, terdiri dari beberapa jenis, yaitu bank umum, bank tabungan dan bank pembangunan.

(2) Bank Pembangunan Daerah, adalah bank yang pendiriannya berdasarkan Peraturan Daerah Kota dan sebagian besar sahamnya dimiliki oleh Pemerintah Kabupaten di wilyah bersangkutan dan modalnya merupakan harta kekayaan milik pemerintah daerah yang dipisahkan.

Contoh : Bank Sumut.

(3) Bank Swasta Nasiona, adalah bank milik swasta yang didirikan dalam bentuk hukum perseroan terbatas dimana seluruh sahamnya dimiliki oleh WNI dan atau badan-badan hukum di Indonesia, serta pengelolaan manajemennya ditangani oleh para WNI itu sendiri. Bank swasta terdiri dari Bank Umum, Bank Tabungan dan Bank Pembangunan.

Contoh : BCA, Bank Lippo, Bank Niaga, dan lain-lain.

(10)

(5) Bank Koperasi, adalah bank yang pengoperasiannya berlandaskan hukum koperasi dan anggotanya terdiri dari badan-badan hukum koperasi.

Contoh : Bukopin (Bank Umum Koperasi Simpan Pinjam). 3. Berdasarkan kegiatan operasionalnya (hubungan formal) :

(1) Bank Devisa, adalah bank yang mempunyai hak dan wewenang yang diberikan oleh Bank Indonesia untuk melakukan transaksi valuta asing dan lalu lintas devisa serta hubungan koresponden dengan bank asing di luar negeri.

Contoh : BCA, Bank Niaga

(2) Bank Swasta Non Devisa, adalah bank yang dalam operasionalnya hanya melaksanakan transaksi di dalam negeri (rupiah) dalam bentuk simpanan dan pinjaman serta tidak melaksanakan transaksi valuta asing atau hubungan dengan luar negeri. Bank Swasta Non Devisa biasanya meminta bantuan bank devisa apabila akan melaksanakan transaksi valuta asing atau hubungan koresponden dengan bank luar. Contoh : YAMA Bank, Guna Bank, Synergy Bank

4. Berdasarkan penciptaan uang giral :

(11)

Contoh : Lippo, BCA, dan lain-lain.

(2) Bank Sekunder, adalah bank yang kegiatan operasionalnya hanya sekedar melayani transaksi kas langsung, seperti pencairan kuitansi dan pemberian pinjaman. Dalam hal pelayanan transaksi kas yang lain seperti penerbitan cheque dan bilyet giro serta keikutsertaannya dalam kliring, bank sekunder biasanya membuka rekening di bank primer untuk membantu transaksinya.

Contoh : Bank Pasar, Bank Desa. 5. Berdasarkan sistem organisasi :

(1) Unit Banking, adalah system organisasi perbankan di mana jasa perbankan hanya diberikan melalui satu kantor bank saja, tidak lebih dan tidak kurang. Satu bank hanya mempunyai satu kantor operasional. Sistem ini timbul dari kebiasaan di mana bank hanya membatasi diri pada pelayanan yang kecil dan pemilik tidak mau dicampuri oleh orang lain. Unit bank merupakan embrio tumbuhnya Branch Banking karena sifat operasinya yang kecil. Unit bank tidak bias berkembang menjadi besar jika tidak mau membuka diri terhadap pengembangan sistem organisasi yang lain.

(2) Branch Banking, adalah sistem operasional bank yang kegiatannya pada dua tempat atau lebih. Cabang-cabang ini dikendalikan serta diawasi oleh kantor pusatnya.

(12)

beroperasi baik di dalam satu daerah, juga secara nasional maupun internasional. 8

Undang-undang Perbankan No. 10 Tahun 1998 hanya membedakan bank menurut jenisnya yaitu Bank Umum dan Bank Perkreditan Rakyat. Hal ini disebutkan secara jelas dalam Pasal 5 ayat (1) Undang-undang No. 10 Tahun 1998 tentang Perbankan, hanya saja terdapat varian lainnya, yakni Bank Umum Syariah dan Bank Perkreditan Rakyat Syariah. Perbedaan terakhir ini didasarkan pada sistem operasi yang dilandasi oleh ketentuan syariah dan bukan berdasarkan jenis usahanya.

Pengertian Bank Umum berdasarkan Pasal 1 angka (3) Undang-undang No. 10 Tahun 1998 adalah :

Bank yang melakanakan kegiatan usaha secara konvensional dan/atau berdasarkan prinsip syariah yang dalam kegiatannya memberikan jasa dalam lalu lintas pembayaran.

Sedangkan dalam Pasal 1 angka (4) disebutkan mengenai pengertian Bank Perkreditan Rakyat, yaitu :

Bank yang melaksanakan kegiatan usaha secara konvensional atau berdasarkan prinsip syariah yang dalam kegiatannya tidak memberikan jasa dalam lalu lintas pembayaran.

2. Bukan Bank

8

(13)

Sebagai mana diketahui untuk melaksanakan kegiatan pembangunan diperlukan biaya yang cukup tinggi. Biaya pembangunan tersebut dapat ditargetkan dan dibiayai dari dana masyarakat sendiri. Hal ini sejalan dengn strategi pemerintah untuk melaksanakan pembangunan yang berorientasi pada prinsip pembangunan dari bawah. Sumber tersebut diharapkan dapat dipenuhi oleh sektor perbankan, pasar modal serta dari sektor dunia usaha lainnya.

Pemberian peluang untuk kesempatan bagi golongan masyarakat berpenghasilan rendah termasuk pengusaha golongan ekonomi lemah antara lain diwujudkan dalam program-program penyediaan kredit seperti kredit bimas, kredit investasi kecil dan kredit candak kulak dan melalui peranan lembaga-lembaga perkreditan yang ada. Dalam hal inilah pegadaian sebagai sebuah lembaga perkreditan memegang peranannya. Selain itu pegadaian memberikan kemudahan sebagai satu-satunya lembaga pemerintah yang memberikan pinjaman dengan jaminan barang bergerak. Dalam rangka ikut mensukseskan pembangunan nasional seiring dengan arah kebijaksanaan pemerintah dan untuk lebih memanfaatkan potensi perekonomian Indonesia, pegadaian mempunyai peranan penting dalam membantu masyarakat melalui penyaluran uang pinjaman atas dasar hukum gadai, khususnya dalam membantu masyarakat ekonomi lemah dalam memenuhi kebutuhan akan dana mendesak yang bersifat produktif, serta menghindarkan mereka dari jeratan lintah darat dan praktek sejenisnya.

(14)

umum, khususnya bagi pengusaha ekonomi menengah dan kecil yang belum terlayani oleh lembaga perkreditan lain.

Lembaga keuangan terdiri dari dua jenis, yaitu Lembaga Keuangan Bank dan Lembaga Keuangan Bukan Bank. Pada dasarnya lembaga keuangan adalah sebagai perantara dari pihak yang kelebihan dana (surplus of funds) dengan pihak yang kekurangan dana (lack of funds), sehingga peran dari lembaga keuangan yang sebenarnya adalah sebagai perantara keuangan masyarakat (finansial inter mediary). 9

1. Mereka yang mengutamakan kegiatannya di bidang pembiayaan pembangunan (development type) ; dan

Tetapi meskipun demikian kedua jenis lembaga keuangan tersebut mempunyai perbedaan fungsi dan kelembagaan. Maka dalam hal ini penulis membahas lembaga keuangan bukan bank secara keseluruhan.

Berdasarkan Surat Keputusan Menteri Keuangan No. Kep. 38/MK/IV/1972 tanggal 18 Januari 1972, pemerintah Indonesia telah membentuk lembaga keuangan bukan bank (LKBB) sebagai salah satu usaha untuk mendorong perkembangan pasar uang dan modal di Indonesia.

Kegiatan utama lembaga tersebut ialah mengerahkan dana dari masyarakat dengan cara mengeluarkan kertas berharga. Dana yang dikerahkan itu dipakai untuk membantu pembiayaan perusahaan-perusahaan dalam bentuk pinjaman atau penyertaan modal, disamping dana yang juga telah disediakan oleh bank-bank untuk maksud yang sama.

(15)

2. Mereka yang bergerak sebagai perantara dlam penerbitan dan perdagangan surat-surat berharga (investment type).

Badan-badan usaha ini telah didirikan berkat kerjasama (joint venture) antara bank-bank pemerintah dan bank-bank/perusahaan-perusahaan swasta nasional di satu pihak dan bank-bank/LKBB-LKBB luar negeri di pihak lain.

Tugas utama mereka yang tergolong dalam development type adalah memberikan pinjaman jangka menengah dan jangka panjang dan mengikut sertakan modal dalam perusahaan-perusahaan. Tugas utama mereka yang tergolong investment type adalah memasarkan efek-efek yang dikeluarkan perusahaan-perusahaan melalui bursa (underwriting). Dalam hal tersebut belakangan ini, Bank Indonesia telah mengeluarkan Surat Keputusan Direksi Bank Indonesia No. 7/164/Kep/Dir/UPUM tanggal 17 Februari 1975 yang menentukan bahwa pemasaran efek-efek kepada masyarakat melalui bursa harus dilakukan melalui lembaga keuangan bukan bank.

Berdasarkan Surat Keputusan Menteri Keuangan No. Kep. 1382/MK/6/11/1975 tanggal 28 November 1975, lembaga keuangan bukan bank, seperti juga bank-bank dari pelbagai jenis, baik pemerintah maupun swasta nasional dan asing, tidak boleh memberikan keterangan-keterangan tentang keadaan keuangan nasabahnya kecuali :

1. Untuk keperluan perpajakan kalau diminta secara tertulis dan

2. Untuk kepentingan pengadilan dalam perkara tindakan pidana kalau diminta secara tertulis oleh jaksa atau hakim.

Dewasa ini jumlah badan usaha yang bergerak di bidang ini ada 12 buah terdiri dari development type 2 buah dan investment type 10 buah, termasuk

9

(16)

sebuah perusahaan yang dibentuk semata-mata untuk menolong penduduk pribumi yaitu PT. Bahana.

Baik kedua perusahaan development type maupun kesepuluh perusahaan investment type itu menunjukkan perkembangan yang berarti selama periode 1976/1977. Perusahaan-perusahaan tipe investasi dapat berkembang karena banyaknya dana yang berhasil dikumpulkan dari penjualan surat-surat berharga dan pinjaman, sedangkan meningkatnya penanaman dana disebabkan oleh bertambahnya pembelian surat-surat berharga dan warkat-warkat niaga lainnya terutama promes.

Lembaga keuangan bukan bank tidak diperkenankan menerima tabungan berupa deposito berjangka atau checking account. Selain lembaga keuangan tersebut di atas, di Indonesia kini terdapat tiga buah kantor perwakilan lembaga keuangan bukan bank luar negeri yang berkedudukan di Jakarta, yaitu :

1. Arbuthnol Latham & Co., Ltd. London ;

2. Private Investment Company for Asia (PICA), Tokyo ; 3. Commonwealth Development Corporation London.

(17)

Lembaga-lembaga keuangan yang secara langsung atau tidak langsung mengeluarkan uang, terutama dengan mengeluarkan surat-surat berharga yang dapat dinegosiasikan menyalurkannya melalui masyarakat untuk membiayai usaha-usaha dagang, pada umumnya lembaga-lembaga didirikan untuk mengatasi soal-soal keuangan yang ditangani oleh sektor perbankan. 10

Sejak pembentukannya LKBB telah turut berperan aktif dalam perkembangan pasar uang dan modal di negara kita. LKBB dalam usaha menggerakkan pasar uang berjangka pendek di Jakarta misalnya telah berhasil menciptakan hubungan baik antara lembaga-lembaga keuangan bank dan bukan bank dan badan-badan usaha lain. Hubungan tersebut terjalin dalam persatuan pada pedagang uang (money dealers) yang secara teratur/berkala mengadkan pertemuan-pertemuan.

Sejak digiatkannya pasar modal pada bulan Agustus 1977, LKBB telah mengambil peranan yang cukup berarti yakni antara lain sebagai menjamin emisi. Selain itu, LKBB juga bergiat dalam penyediaan dana bagi perusahaan-perusahaan, khususnya perusahaan swasta yang merupakan perusahaan patungan (joint venture).

Sesuai dengan Peraturan Pemerintah Nomor 10 tahun 1990 tentang perubahan status Perusahaan Jawatan menjadi Perusahaan Umum Pegadaian menyebutkan bahwa salah satu kegiatan usaha pegadaian adalah menyalurkan uang pinjaman kepada masyarakat berdasarkan pegadaian. Begitu juga Lembaga Keuangan Bukan Bank adalah suatu badan yang melakukan kegiatan dibidang keuangan berupa usaha menghimpun dana, memberikan kredit, sebagai perantara dalam usaha mendapatkan sumber pembiayaan dan usaha penyertaan modal itu selalu dilakukan secara langsung atau tidak langsung melalui penghimpunan dana

10

(18)

terutama dengan menyalurkan kertas berharga. Dengan demikian Lembaga Keuangan Bukan Bank beroperasi lebih banyak di pasar uang dan modal. Adapun dana yang diperolehnya bersifat jangka panjang dan disalurkan kepada masyarakat terutama guna pembiayaan pembangunan industri dan prasarananya serta pembangunan ekonomi lainnya.

Melihat dari usaha pokok yang dilakukan Lembaga Keuangan Bukan Bank, maka kita mengenal dua sektor yang ditelitinya yaitu pertama sektor pembiayaan pembangunan, berupa pemberian kredit jangka menengah/jangka panjang serta melakukan penyertaan modal. Dan yang kedua, berupa usaha yang ditujukan untuk memenuhi kebutuhan masyarakat dalam bidang-bidang tertentu, seperti memberikan pinjaman kepada masyarakat berupa pegadaian. 11

Adapun bila kita lihat dari sektor yang ditelitinya berupa pemenuhan kebutuhan masyarakat dalam bidang-bidang tertentu maka secara garis-garis besar Lembaga Keuangan Bukan Bank terdiri dari, perusahaan asuransi, penyelenggaraan dana pensiun, perusahaan keuangan, holding company, perusahaan yang memberikan potongan/diskonto, perusahaan pemutar kredit dan "pegadaian".

Lembaga pegadaian ini dimaksudkan untuk memberikan pinjaman kepada masyarakat perorangan. Kredit atau pinjaman yang diberikan didasarkan pada nilai barang jaminan yang disesuaikan. Perusahaan bentuk pegadaian ini mempunyai aset yang berjatuh tempo pendek, adapun pasivanya berbentuk modal sendiri yang berjatuh tempo jangka panjang. 12

11

Djumhana, Hukum Perbankan di Indonesia, Citra Aditya Bakti, Bandung, 1996, hal. 64.

12

(19)

Maka dari uraian di atas dapat dikatakan bahwa Perum Pegadaian sebagai suatu Lembaga Keuangan Bukan Bank, karena Perum Pegadaian ikut serta dalam penyaluran pinjaman kepada masyarakat untuk membantu jalannya perekonomian masyarakat disamping itu juga tidak lepas dari penimbunan pendapatan.

B. Sejarah Lahirnya Pegadaian

Sejak berdirinya Perusahaan Umum Pegadaian di Indonesia sampai sekarang ini, masih tetap menempatkan posisinya sebagai lembaga yang memberikan pinjaman uang atau kredit kepada masyarakat yang membutuhkan terutama golongan ekonomi lemah. Hal ini terbukti dari missi yang diemban oleh lembaga ini sejak lahir sampai saat ini, secara umum yaitu mencegah masyarakat supaya terhindar dari cengkraman praktek ijon, pegadaian gelap dan sejenisnya, melalui penyaluran pinjaman uang dengan prosedur yang sederhana serta bunga yang dapat dijangkau. Sedangkan pengembalian pinjaman tersebut dilakukan oleh pihak yang dipinjam (nasabah) sesuai dengan tenggang waktu yang telah ditentukan oleh pihak Perusahaan Umum Pegadaian.

(20)

Kerja Perusahaan Umum Pegadaian sebagai Peratuan pelaksana dari Peraturan Pemerintah No. 10 tahun 1990.

Adapun pasal 5 ayat 2 Peraturan Pemerintah No. 10 tahun 1990 menyatakan sebagai berikut :

a. Turut melaksanakan dan menjunjung pelaksanaan kebijaksanaan dan program pemerintah di bidang ekonomi dan pembangunan nasional pada umumnya melalui penyaluran uang pinjaman atas dasar hukum gadai.

b. Mencegah praktek ijon, pegadai gelap, riba dan pinjaman lain yang tidak wajar.

Tugas pokok dari Perusahaan Umum Pegadaian sebagaimana tercantum dalam pasal 6 Peraturan Pemerintah No. 10 tahun 1990 jo pasal 3 ayat 2 Surat Keputusan Direksi Pegadaian tanggal 27 Oktober 1990 adalah : "Menyalurkan uang pinjaman atas dasar hukum gadai dan usaha lain yang berhubungan dengan tujuan perusahaan atas dasar persetujuan menteri".

Fungsi dari Perusahaan Umum Pegadaian tercantum dalam pasal 4 Surat Keputusan Direksi Pegadaian tanggal 27 Oktober 1990 adalah sebagai berikut : a. Mengelola penyaluran uang pinjaman atas dasar hukum gadai dengan cara

yang sederhana, mudah, murah, tepat dan aman.

b. Menciptakan dan mengembangkan usaha-usaha lain yang menguntungkan bagi perusahaan maupun masyarakat.

c. Mengelola keuangan. d. Mengelola kelengkapan.

(21)

h. Mengawasi pengelolaan perusahaan.

Perusahaan Umum Pegadaian disamping berperan sebagai pemberantas lintah darat, pegadaian juga diarahkan untuk tujuan-tujuan yang produktif sejalan dengan upaya pemerintah di dalam melaksanakan program pembangunan. Usaha-usaha berskala kecil dalam masyarakat memerlukan dana kecil dan berjangka pendek. Pada umumnya uang pinjaman yang disalurkan oleh Perusahaan Umum Pegadaian digunakan untuk tujuan produktif maupun konsumtif. Berdasarkan tujuan tersebut penggunaan kredit dibagi dalam 5 sektor yaitu :

1. Pertanian, dengan sasaran pemberian uang pinjaman kepada para petani yang membutuhkan biaya untuk tanaman, obat-obatan, hama, padi, pupuk, ongkos olah dan sebagainya.

2. Perikanan, sasaran pemberian pinjaman kepada para nelayan yang membutuhkan biaya untuk membeli alat-alat penangkapan ikan atau perbaikan dari alat-alat penangkapan serta perbaikan dari perahu dan sebagainya.

3. Industri rumah tanga, sasaran pemberian uang pinjaman kepada pengrajin kecil atau industriawan yang memerlukan biaya untuk tambahan modal atas perbaikan alat-alat atau pembelian alat-alat.

4. Perdagangan, sasaran pemberian uang pinjaman kredit kepada pedagang kecil yang membutuhkan modal usaha ataupun untuk penamahan modal usaha. 5. Kebutuhan lain, dengan sasaran pemberian uang pinjaman kepada para

(22)

Bahwa, gadai menggadai merupakan perbuatan yang tidak asing di kalangan masyarakat Indonesia. Dalam komunikasi penghidupan sehari-hari istilah gadai dapat berarti hubungan pinjam-meminjamkan dengan menyerahkan barang atau tanah kepada yang berpiutang sebagai jaminan atas pinjaman yang berhutang. Gadai dapat juga berarti barang atau tanah yang dijadikan jaminan. Demikian bunyi data sekunder tentang gadai dalam hukum adat.

Ter Haar menerangkan untuk perbuatan menggadaikan ada istilah setempat seperti ”megangkan” dan ”nyekelake”. 13 Kerancuan pemakaian istilah gadai tersebut ditemukan pula dalam sejarah gadai di zaman Romawi, yang mempergunakan istilah ”pignus”. Algra cs, 14menerangkan : istilah gadai atau hak gadai (pand) berarti hak kebendaan atas barang bergerak untuk mengambil pelunasan dari barang tersebut secara didahulukan. Barang yang digadaikan, dinamakan gadaian (pand). Keterangan kamus tentang istilah ”pand” itu dapat diartikan hak dan juga barang yang digadaikan. Pengertian dalam kamus itu bersandar kepada hukum Perdata Barat yang sama juga dikandung dalam Pasal 1150 KUH Perdata.

Sedangkan brosur yang disirkulasikan Humas Kantor Pusat Pegadaian menerangkan : istilah ”gadai” berarti ”kredit jangka pendek guna memenuhi kebutuhan dana yang harus dipenuhi pada saat itu juga. Selanjutnya terdapat pergantian istilah :

- Nasabah untuk pengganti istilah penggadai ;

- Kredit dipergunakan untuk uang yang dipinjamkan Perum Pegadaian

13

B. Ter Haar Bzn, Terjemahan K.Ng. Soebakti Poesponoto, Asas-asas dan Susunan

Hukum Adat, Pradnya Paramita, Jakarta, 1980, hal. 131.

14

(23)

- Sewa modal untuk bunga dan biaya yang dikenakan atas pelunasan kredit ; - Barang polisi untuk barang jaminan (pand) yang masih dalam urusan polisi.

Di luar Perum Pegadaian, di kalangan masyarakat dilakukan gadai dengan tidak menyebutkan barang bergerak atau tidak bergerak. Dari sejarah ilmu hukum Perdata Barat keadaan tersebut terdapat juga dalam masyarakat Romawi, sebagai bangsa cikal bakal pemikir hukum Perdata Barat.

Fungsi obyek gadai sejak zaman Romawi maupun sejak zaman akta-akta menjadi kebiasaan di kalangan masyarakat Indonesia sampai sekarang ini tidak berubah yaitu untuk menghindari kerugian kreditur akibat kredit tidak dibayar atau tidak dilunasi debitur. Yang berubah adalah sifat kebendaan dari barang yang menjadi obyek gadai yang sah.

Sejak KUH Perdata dinyatakan berlaku di Indonesia tahun 1848, dikenal masyarakat perbedaan sifat kebendaan obyek gadai. Hanya barang bergerak saja yang dinyatakan sah sebagai obyek gadai di Perusahaan Umum Pegadaian yang dikelola oleh Pemerintah. KUH Perdata Bab Kedua Puluh dari Pasal 1150 sampai dengan Pasal 1160 mengatur tentang gadai. Dalam Bab Kesatu Bagian Keempat Pasal 509 dan Pasal 513 ditetapkan pula tentang benda bergerak.

Diarahkan oleh uraian Kartono, 15 barang bergerak yang diterima oleh Perum Pegadaian merupakan hasil usaha Perum Pegadaian untuk mendapat jaminan yang lebih kuat dari pada yang ditentukan oleh Pasal 1131 dan 1132 KUH Perdata.

(24)

Perdata merupakan perbuatan mubazir karena ”alles, wat onroerend is, geldt als roerend”. 16

Pendapat Asser ini tidak tepat untuk barang-barang yang dijadikan obyek gadai. Tidak pula semua barang bergerak yang diatur Pasal 1152 sampai 1513 itu dapat digadaikan di Perum Pegadaian.

ADP Perum Pegadaian Pasal 6 menentukan pengecualian yang dapat dijadikan gadai sebagai berikut :

a. Barang milik negara

b. Surat hutang, surat actie, surat efek dan surat-surat berharga lainnya. c. Hewan yang hidup dan tanaman

d. Segala makanan dan benda yang sudah busuk ; e. Benda-benda yangkotor ;

f. Benda-benda yang untuk menguasainya dan memindahkannya dari satu tempat ke tempat yang lain memerlukan izin ;

g. Barang yang karena ukurannya yang besar tidak dapat disimpan dalam gadaian ;

h. Barang yang berbau busuk dan mudah merusakkan barang yang lain, jika disimpan bersama-sama ;

i. Benda yang hanya berharga sementara atau yang harganya naik turun dengan cepat, sehingga sulit menaksir oleh pejabat gadai ;

15

Kartono, Hak-hak Jaminan Kredit, Cetakan Kedua, Pradnya Paramita, Jakarta,1998, hal. 12-13.

16

(25)

j. Benda yang digadaikan oleh seorang yang mabuk atau seorang yang kurang ingatan atau seorang yang tidak dapat memberi keterangan-keterangan cukup tentang barang yang mau digadaikan itu.

Pengecualian itu memberi kesimpulan tentang barang-barang yang tidak dapat dijadikan obyek gadai ialah :

a. Yang penerimaannya harus bekerja sama dengan pihak ketiga ; b. Yang dapat menyulitkan penaksir menentukan harganya ; c. Yang menghendaki tempat penyimpanan yang khusus.

Namun, sejalan dengan itu barang jaminan atau obyek gadai yang diterima juga terus berkembang. Kemudahan serta minat untuk menjamin kredit dengan barang bergerak, membuahkan pemikiran tentang bagaimana ius constituendum mengatur kategori barang yang bergerak dan tidak bergerak. Seminar Badan Pembinaan Hukum Nasional mengenai hipotik dan lembaga-lembaga jaminan lainnya di Yogyakarta tahun 1977 menghasilkan keputusan :

Yang dapat digadaikan adalah barang-barang yang dinamakan ”bergerak” menurut kwalifikasi undang-undang tentang hukum benda tersebut. Dengan demikian merupakan prasyarat bahwa undang-undang hukum benda itu mengadakan suatu perbendaan (penggolongan) antara barang-barang bergerak dan barang-barang-barang-barang tidak bergerak. 17

Diperkirakan ius constituendum akan mengatur barang bergerak dan tidak bergerak. Barang yang hendak dijadikan obyek gadai mengalami proses sebagai yang tercantum dalam brosur-brosur yang dapat diperoleh di loket-loket Perum Pegadaian.

17

(26)

C. Perbedaan Instansi Pegadaian Sebelum dan Sesudah Peraturan

Pemerintah No. 10 Tahun 1990 Tentang Pengalihan Perusahaan Jawatan

(Perjan) Pegadaian Menjadi Perusahaan Umum (Perum) Pegadaian

Mengenai perbedaan Instansi Pegadaian sebelum dan sesudah Peraturan Pemerintah No. 10 Tahun 1990 tentang Pengalihan Perusahaan Jawatan (Perjan) Pegadaian Menjadi Perusahaan Umum (Perum) Pegadaian dapat kita lihat dari perkembangannya mulai dari berdirinya sampai saat ini. Dalam hal ini kita harus menilik kembali sejarah berdirinya pegadaian.

Pada bab terdahulu telah disinggung mengenai sejarah pegadaian yakni sebelum kemerdekaan Republik Indonesia dan sesudah proklamasi. Sebelum masa kemerdekaan Republik Indonesia sejarah instansi pegadaian dibagi empat golongan yaitu :

a. Masa VOC (tahun 1746-1811)

b. Masa penjajahan Inggris (tahun 1811-1816) c. Masa penjajahan Belanda (tahun 1816-1942) d. Masa penjajahan Jepang (tahun 1942-1945)

Fungsi pegadaian pada periode tersebut di atas sebagai penyalur pinjaman dengan jaminan benda bergerak.

a. Masa VOC (1746-1811)

(27)

b. Masa Penjajahan Inggris (1811 - 1916)

Raffles sebagai pimpinan tertinggi di Indonesia pada masa itu tidak menyetujui adanya Bank Van Leening dikelola pemerintah, maka dikeluarkanlah peraturan yang menyatakan bahwa setiap orang dapat mendirikan badan perkreditan ini asal mendapat izin dari penguasa. Peraturan ini disebut Licentie Stelsel. Dalam perkembangannya ternyata bahwa tujuan licentie stelsel, yaitu memperkecil peranan woeker (lintah darat) tidak mencapai sasaran, artinya tidak menguntungkan pemerintah malahan menimbulkan kerugian terhadap masyarakat karena timbulnya penarikan bunga yang tidak wajar.

Oleh karena itu pada tahun 1814, licentie stelsel dihapuskan dan diganti dengan "Pacht Stelsel" dimana anggota masyarakat umum dapat menjalankan usaha gadai dengan syarat sanggup membayar sewa kepada pemerintah.

c. Masa Penjajahan Belanda (1816-1942)

(28)

No. 28 jo 420 tahun 1921 sifat monopoli ini berlaku untuk seluruh wilayah Indonesia.

Yang dimaksud dengan monopoli disini ialah adanya larangan terhadap anggota masyarakat umum lainnya untuk berusaha dengan cara menerima gadai dan pemberian uang pinjaman maksimum ƒ 100 atau kurang. Sanksi terhadap pelanggaran monopoli ini diatur dalam pasal 509 KUH Pidana.

Sampai akhir pemerinthan Belanda, usaha dalam bidang pinjaman gadai merupakan monopoli pemerintah dengan status jawatan di dalam Departemen Keuangan.

Kemudian melalui Staatsblaad No. 266 tahun 1930 status jawatan diubah menjadi Perusahaan Negara, sebagai yang dimaksud dalam pasal 2 IBW (Indonesische Bedrijvenwet) Staatsblaad No. 419 tahun 1927 dimana harta kekayaan pegadaian negara dipisahkan dari kekayaan negara (pemerintah).

d. Pegadaian pada Masa Penjajahan Jepang (1942-1945)

Pada masa zaman Jepang pegadaian masih merupakan instansi pemerintah (jawatan) di bawah pimpinan dan pengawasan kantor besar keuangan.

Pada masa ini lelang atas barang jaminan yang tidak ditebus (sudah daluwarsa) dihapuskan sama sekali dan barang berharga seperti emas, intan dan berlian yang ada di pegadaian diambil oleh pemerintah Jepang.

(29)

Dengan Peraturan Pemerintah No. 178 tahun 1961 terhitung mulai tanggal 1 Januari 1961 Pegadaian Negara diubah statusnya menjadi Perusahaan Negara Pegadaian. Status sebagai perusahaan negara ternyata menyebabkan pegadaian terus menerus mengalami kemerosotan di bidang keuangan atau pendapatan sehingga statusnya perlu dikembalikan menjadi jawatan. Tetapi kemudian pada tahun 1965 Perusahaan Negara Pegadaian diintegrasikan ke dalam urusan bank sentral.

Berdasarkan Peratuan Pemerintah No. 7 tahun 1969, Perusahaan Negara Pegadaian diubah status hukumnya menjadi Jawatan Pegadaian. Dalam rangka deregulasi dan debirokratisasi guna membantu iklim ekonomi yang menunjang perkembangan ekonomi, dipandang perlu untuk lebih meningkatkan peranan Lembaga Kredit atas dasar hukum gadai yang dapat memenuhi kebutuhan masyarakat dan untuk lebih meningkatkan efisiensi dan produktivitas pengolahan Perusahaan Jawatan Pegadaian yang didirikan dengan Peraturan Pemerintah No. 7 tahun 1969 dipandang perlu mengalihkan bentuknya menjadi Perusahaan Umum Pegadaian.

Atas dasar pasal 32 Undang-undang No. 19 Prp tahun 1960 maka pemerintah mengeluarkan Peraturan Pemerintah No. 10 tahun 1990 tanggal 10 April 1990 tentang pengalihan bentuk Perusahaan Jawatan Pegadaian menjadi Perusahaan Umum Pegadaian.

(30)

Referensi

Dokumen terkait

Nilai kontribusi sebesar 48,43% ini, sekaligus dapat dijadikan dasar untuk menyimpulkan bahwa pendapatan rumah tangga tani di lokasi penelitian mulai bergeser ke

ENTR6191 Computer Engineering EES Experience I: For Entrepreneurship – EES in New Business 3 Enrichment Program II. 16 ENTR6192 Computer Engineering Practical

lakukan kepada Biro Hukum Pemerintah Provinsi Lampung Pak Hargo, menurutnya kewenangan Gubernur untuk melantik kepala daerah terpilih merupakan hal yang wajib

Secara rinci tujuan penelitian adalah sebagai berikut (1) menganalisis faktor-faktor yang mempengaruhi produksi jagung dan tingkat efisiensi teknis dan alokatif usaha tani jagung

Kelestarian populasi monyet ekor panjang memang diketahui secara global belum mengarah pada kondisi yang mengkhawatirkan, namun eksistensinya dalam skala kecil di habitat

Daerah (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2014 Nomor 244, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 5587) sebagaimana telah diubah dengan Undang-Undang

Efektivitas hipnoterapi juga didukung oleh hasil penelitan dalam jurnal yang menyatakan bahwa teknik hipnoterapi merupakan salah satu terapi yang dapat membawa klien

- NURSYIFA SUHENDAR. ROOM