Intrumen Monev Akreditasi Nasional 2012 - Progsus - RSD Balung - Contoh.pdf

11 

Loading....

Loading....

Loading....

Loading....

Loading....

Teks penuh

(1)

Nama Rumah Sakit : Rumah Sakit Daerah Balung Kabupaten : Jember Provinsi : Jawa Timur

Tim Pelaksana Monitoring : 1) Drg. Nur Cahyohadi, MARS 2) Dr. Endang Sulistyowati ER, M.Kes 3) Drs. Agus Triwibowo, M.Si 4) Dr. Rohmat Pujo Santoso 5) Dr. Gini Wuryandari, M.Kes 6) Dr. Rohmadoni 7) Drg. Ella Fajar Asih 8) Supapto, SH 9) Dr. Jeffry Chrisdiawan

Tanggal Pelaksanaan I / II / III / SS : 30 April 2015 Hasil Monitoring

Standar ∑ EP Uraian EP

>80% 20 -79% <20% >80% 20 -79% <20% >80% 20 -79% <20% >80% 20 -79% <20%

HPK 1 1. Para pemimpin rumah sakit bekerjasama untuk melindungi dan mengedepankan hak pasien dan keluarga. 2. Para pemimpin rumah sakit memahami hak pasien dan keluarga sesuai dengan undang-undang dan peraturan dan dalam hubungannya dengan komunitas yang dilayaninya (lihat juga TKP.6, EP 1).

3. Rumah sakit menghormati hak pasien, dan dalam beberapa situasi hak dari keluarganya, untuk mendapatkan hak istimewa dalam menentukan informasi apa saja yang berhubungan dengan pelayanan yang boleh disampaikan kepada keluarga atau pihak lain, dalam situ

4. Staf memahami kebijakan dan prosedur yang berkaitan dengan hak pasien dan dapat menjelaskan tanggung jawab mereka dalam melindungi hak pasien.

5. Kebijakan dan prosedur mengarahkan dan mendukung hak pasien dan keluarga dalam pelayanan rumah sakit. HPK 1.1 1. Terdapat proses untuk mengidentifikasi dan menghormati nilai-nilai dan kepercayaan pasien dan bila mungkin, juga

keluarganya (lihat juga PPK.3.1, EP 1 dan PP.7, EP 1) . Pelayanan dilaksanakan dengan penuh perhatian dan

menghormati nilai-nilai pribadi dan kepercayaan pasien.

2. Staf mempraktekan proses tersebut dan memberikan pelayanan yang menghormati nilai dan kepercayaan pasien. 1. Rumah sakit mempunyai proses untuk merespon permintaan yang bersifat rutin atau kompleks yang berkenaan dengan agama atau dukungan spiritual.

2. Rumah sakit merespon permintaan untuk keperluan dukungan agama dan spiritual pasien. HPK 1.2 1. Staf mengidentifikasi harapan dan kebutuhan privasi selama pelayanan dan pengobatan.

Pelayanan menghormati kebutuhan privasi pasien 2. Keinginan pasien untuk privasi dihormati pada setiap wawancara klinis, pemeriksaan, prosedur/pengobatan dan transportasi

HPK 1.3 1. Rumah sakit telah menentukan tingkat tanggung jawabnya terhadap milik pasien

2. Pasien memperoleh informasi tentang tanggung jawab rumah sakit dalam melindungi barang milik pribadi. 3. Barang milik pasien dilindungi apabila rumah sakit mengambil alih tanggung jawab atau apabila pasien tidak dapat melaksanakan tanggung jawab.

HPK 1.4 1. Rumah sakit mempunyai proses untuk melindungi pasien dari kekerasan fisik

2. Bayi, anak-anak, manula dan lainnya yang kurangi / tidak mampu melindungi dirinya sendiri menjadi perhatian dalam proses ini.

3. lndividu yang tidak memiliki identitas diperiksa 4. Lokasi terpencil atau terisolasi di monitor HPK 1.5 1. Rumah sakit mengidentifikasi kelompok yang berisiko.

2. Anak-anak, individu yang cacat, manula dan kelompok lain di identifikasi rumah sakit untuk dilindungi. 3. Staf memahami tanggung jawab mereka dalam proses perlindungan.

HPK 1.6 1. Pasien diinformasikan tentang kerahasiaan informasi dan tentang pembukaan dan kerahasiaan informasi mengenai pasien dalam undang-undang dan peraturan

2. Pasien diminta persetujuannya untuk membuka informasi yang tidak tercakup dalam undang-undang dan peraturan. 3. Rumah sakit menghormati kerahasiaan informasi kesehatan pasien.

HPK 2 1. Kebijakan dan prosedur dikembangkan untuk mendukung dan mendorong keterlibatan pasien dan keluarganya dalam proses pelayanan

2. Kebijakan dan prosedur tentang hak pasien bertujuan untuk tidak menimbulkan rasa takut dan kompromi dalam pelayanan mereka baik didalam maupun diluar rumah sakit

3. Staf diberikan pelatihan dalam pelaksanaan kebijakan dan prosedur dan peran mereka dalam mendukung HPK 2.1 4 1. Pasien dan keluarganya memahami bagaimana dan kapan mereka akan dijelaskan tentang kondisi medis dan diagnosis

pasti.

2. Pasien dan keluarganya memahami bagaimana dan kapan mereka akan dijelaskan tentang rencana pelayanan dan pengobatannya

3. Pasien dan keluarganya memahami kapan persetujuan akan diminta dan proses bagaimana cara memberikannya 4. Pasien dan keluarganya memahami hak mereka untuk berpartisipasi dalam keputusan pelayanannya, bila diminta. HPK 2.1.1 1. Pasien dan keluarganya memahami bagaimana mereka akan diberitahu dan siapa yang akan memberitahu mereka tentang

hasil dari pelayanan dan pengobatan Rumah sakit memberitahu pasien dan keluarganya

tentang bagaimana mereka akan dijelaskan tentang hasil pelayanan dan pengobatan, termasuk hasil yang

tidak diharapkan dan siapa yang akan memberitahukan.

2. Pasien dan keluarganya memahami bagaimana mereka akan diberitahu dan siapa yang akan memberitahu mereka tentang hasil yang tidak diharapkan dari pelayanan dan pengobatan.

HPK 2.2 1. Rumah sakit memberitahukan pasien dan keluarganya tentang hak menolak atau tidak melanjutkan pengobatan 2. Rumah sakit memberitahukan pasien dan keluarganya tentang konsekuensi dari keputusan mereka.

3. Rumah sakit memberitahukan pasien dan keluarganya tentang tanggung jawab mereka berkaitan dengan keputusan tersebut.

4. Rumah sakit memberitahukan pasien dan keluarganya tentang tersedianya alternatif pelayanan dan pengobatan. HPK 2.3 1. Rumah sakit telah menetapkan posisinya pada saat pasien menolak pelayanan resusitasi dan pengobatan bantuan hidup

dasar. Rumah sakit menghormati keinginan dan pilihan

pasien menolak pelayanan resusitasi atau menolak atau memberhentikan pengobatan bantuan hidup

dasar.

2. Posisi rumah sakit sesuai dengan norma agama dan budaya masyarakat, persyaratan hukum dan peraturan.

HPK 2.4 1. Rumah sakit menghargai dan mendukung hak pasien terhadap asesmen yang sesuai manajemen nyeri Rumah sakit mendukung hak pasien terhadap

asesmen yang sesuai manajemen nyeri.

2. Staf rumah sakit memahami pengaruh pribadi, budaya dan sosial pada hak pasien untuk melaporkan nyeri, akses asesmen dan pengelolaan nyeri secara akurat.

4 Rumah sakit memberitahu pasien dan keluarganya

tentang hak dan tanggung jawab mereka yang berhubungan dengan penolakan atau tidak

melanjutkan pengobatan.

2

2 3 lnformasi tentang pasien adalah rahasia

3 Rumah sakit mendukung hak pasien dan keluarga

berpartisipasi dalam proses pelayanan.

Rumah sakit memberitahu pasien dan keluarga, dengan cara dan bahasa yang dapat dimengerti tentang proses bagaimana mereka akan diberitahu tentang kondisi medis dan diagnosis pasti, bagaimana

2 2

3 Rumah sakit mengambil langkah untuk melindungi barang milik pasien dari pencurian atau kehilangan.

4 Pasien dilindungi dari kekerasan fisik

3 Anak-anak, individu yang cacat, manula dan lainnya yang berisiko mendapatkan perlindungan yang sesuai.

BAB 2. HAK PASIEN DAN KELUARGA

5 Rumah sakit bertanggung jawab untuk memberikan proses yang mendukung hak pasien dan keluarganya

selama dalam pelayanan.

2

HPK 1.1.1 2

KEMENTERIAN KESEHATAN DIREKTORAT JENDERAL BINA UPAYA KESEHATAN

INSTRUMEN MONITORING DAN EVALUASI PERSIAPAN AKREDITASI SATKER (RS)

(2)

HPK 2.5 1. Rumah sakit mengetahui bahwa pasien yang menghadapi kematian mempunyai kebutuhan yang unik. Rumah sakit mendukung hak pasien untuk mendapat

pelayanan yang menghargai dan penuh kasih sayang pada akhir kehidupannya.

2. Staf rumah sakit menghargai hak pasien yang sedang menghadapai kematian, memiliki kebutuhan yang unik dan dinyatakan dalam proses perawatan.

HPK 3 1. Pasien diberitahu tentang proses menyampaikan keluhan, ketika ada perbedaan pendapat. 2. Keluhan, konflik dan perbedaan pendapat diselidiki rumah sakit

3. Keluhan, konflik, dan perbedaan pendapat yang timbul dalam proses pelayanan ditelaah rumah sakit 4. Pasien dan bila perlu keluarga ikut serta dalam proses penyelesaian

5. Kebijakan dan prosedur mendukung konsistensi pelayanan.

HPK 4 1. Staf memahami peran mereka dalam mengidentifikasi nilai-nilai dan kepercayaan pasien dan keluarganya dan bagaimana nilai dan kepercayaan tersebut dihargai di dalam proses pelayanan.

Staf rumah sakit dididik tentang peran mereka dalam mengidentifikasi nilai-nilai dan kepercayaan pasien

dan melindungi hak pasien.

2. Staff memahami peran mereka dalam melindungi hak pasien dan keluarga.

HPK 5 1. Setiap pasien menerima penjelasan tentang hak dan tanggung jawabnya secara tertulis. Setiap pasien dijelaskan mengenai hak mereka

dengan cara dan bahasa yang dapat mereka pahami.

2. Pernyataan tentang hak dan tanggung jawab pasien dalam bentuk poster atau didapat dari staf rumah sakit pada setiap saat

3. Rumah sakit mempunyai prosedur untuk menjelaskan kepda pasien tentang hak dan tanggung jawabnya bila komunikasi secara tertulis tidak efektif dan tidak sesuai.

HPK 6 1. Rurnah sakit telah menetapkan proses mendapat pensetujuan dalam kebijakan dan prosedur. 2. Staf yang bertugas dilatih untuk melaksanakan kebijakan dan prosedur tersebut. 3. Pasien memberikan informed consent sesuai dengan kebijakan dan prosedur. HPK 6.1 1. Pasien diberikan penjelasan dan rencana pengobatannya dari elemen a s/d h

2. Pasien diberikan penjelasan tentang siapa yang berwenang melaksanakan prosedur dan pengobatan tersebut 3. Terdapat proses menanggapi permintaan dan tambahan informasi dari pasien tentang tanggung jawab praktisi untuk pelayanannya.

HPK 6.2 1. Rumah sakit mempunyai prosedur untuk informed consent yang diberikan oleh orang lain 2. Prosedur tersebut sesuai dengan undang-undang, budaya dan adat istiadat.

3. Orang lain selain pasien yang memberikan persetujuan dicatat dalam rekam medis pasien.

HPK 6.3 1. Pasien dan keluarganya diberi penjelasan tentang lingkup dari persetujuan umum, apabila cara ini dipakai oleh rumah sakit. Persetujuan umum untuk pengobatan, bila didapat

pada waktu pasien masuk sebagai pasien rawat inap atau didaftar pertama kali sebagai pasien rawat jalan,

harus jelas untuk cakupan dan batasannya.

2. Rumah sakit telah menetapkan bagaimana persetujuan umum, bila dipakai, didokumentasikan di dalam rekam medis pasien

HPK 6.4 1. Persetujuan didapat sebelum operasi atau prosedur invasif.

2. Persetujuan didapat sebelum anestesia (termasuk sedasi yang moderat dan dalam) 3. Persetujuan didapat sebelum penggunaan darah atau produk darah

4. Persetujuan didapat sebelum pelaksanaan tindakan dan pengobatan yang berisiko tinggi.

5. ldentitas individu yang memberikan penjelasan kepada pasien dan keluarganya dicatat di dalam rekam medis pasien, 6. Persetujuan didokumentasikan di rekam medis pasien disertai ditandatangani atau catatan dari persetujuan lisan. HPK 6.4.1 1. Rumah sakit telah menyusun daftar tindakan dan pengobatan yang memerlukan persetujuan khusus. Rumah sakit membuat daftar semua kategori dan jenis

pengobatan dan prosedur yang memerlukan informed consent yang khusus.

2. Daftar tersebut dikembangkan atas kerjasama dokter dan profesional lain yang memberikan pengobatan dan melakukan tindakan.

HPK 7 1. Pasien dan keluarganya yang tepat diidentifikasi dan diberi informasi tentang bagaimana cara mendapatkan akses ke penelitian, pemeriksaan atau clinical trial yang relevan dengan kebutuhan pengobatan mereka.

2. Pasien yang diminta untuk berpartisipasi diberikan penjelasan tentang manfaat yang diharapkan. 3. Pasien yang diminta untuk berpartisipasi diberikan penjelasan tentang potensi ketidak nyamanan dan risiko 4. Pasien yang diminta untuk berpartisipasi diberi penjelasan tentang altematif lainnya yang dapat menolong mereka. 5. Pasien yang diminta untuk berpartisipasi diberikan penjelasan tentang prosedur yang harus diikuti.

6. Pasien diyakinkan bahwa penolakan berpartisipasi dan pengunduran diri dari partisipasi tidak mempengaruhi akses terhadap pelayanan rumah sakit.

7. Kebijakan dan prosedur mengarahkan informasi dan proses pengambilan keputusan

HPK 7.1 1. Pasien dan keluarganya diberikan penjelasan tentang prosedur rumah sakit untuk menelaah protokol penelitian. 2. Pasien dan keluarganya diberikan penjelasan tentang prosedur rumah sakit untuk menimbang manfaat dan risiko bagi peserta.

3. Pasien dan keluarganya diberikan penjelasan tentang prosedur rumah sakit untuk mendapatkan persetujuan. 4. Pasien dan keluarganya diberikan penjelasan tentang prosedur rumah sakit untuk mengundurkan diri dari keikutsertaan.

HPK 8 4

1. lnformed consent diperoleh saat pasien memutuskan ikut serta dalam penelitian klinis, pemeriksaan atau clinical trial.

2. Keputusan persetujuan didokumentasikan, diberi tanggal dan berdasarkan atas penjelasan yang diidentifikasi dalam HPK 6.4, Elemen Penilaian 5 dan 6.

3. ldentitas individu yang memberikan penjelasan untuk mendapatkan persetujuan dicatat dalam rekam medis pasien

4. Persetujuan didokumentasikan dalam rekam medis pasien disertai tandatangan atau catatan persetujuan lisan. HPK 9 1. Rumah sakit mempunyai sebuah komite atau mekanisme lain untuk mengawasi seluruh kegiatan penelitian di rumah sakit.

2. Rumah sakit mengembangkan suatu pernyataan jelas mengenai maksud untuk pengawasan kegiatan. 3. Kegiatan pengawasan mencakup penelaahan prosedur

4. Kegiatan pengawasan mencakup prosedur untuk menimbang risiko relatif dan manfaat bagi subjek. 5. Kegiatan pengawasan mencakup prosedur menjaga kerahasiaan dan keamanan informasi penelitian.

HPK 10 1. Rumah sakit mendukung pilihan pasien dan keluarganya untuk menyumbangkan organ tubuh dan jaringan tubuh lainnya. Rumah sakit memberikan penjelasan kepada pasien

dan keluarganya tentang bagaimana memilih untuk menyumbangkan organ dan jaringan tubuh lainnya.

2. Rumah sakit menyediakan informasi untuk mendukung pilihan tersebut.

HPK 11 1. Kebijakan dan prosedur yang menjadi acuan dalam proses mendapatkan dan mendonasi. 2. Kebijakan dan prosedur yang menjadi acuan dalam proses transplantasi.

3. Staf dilatih untuk kebijakan dan prosedur tersebut.

4. Staf dilatih mengenai isu dan perhatian tentang donasi organ dan ketersediaan transplan. 5. Rumah salit mendapat persetujuan dari donor hidup

2

6 Rumah sakit menyediakan pengawasan terhadap pengambilan dan transplatasi organ dan jaringan.

7 Rumah sakit memberikan penjelasan kepada pasien

dan keluarganya tentang bagaimana cara mendapatkan akses ke penelitian klinik, pemeriksaan/investigasi atau clinical trial yang

melibatkan manusia sebagai subjek.

4 Rumah sakit memberikan penjelasan kepada pasien

dan keluarganya tentang bagaimana pasien yang berpartisipasi dalam penelitian pengobatan klinik, pemeriksaan atau percobaan pengobatan klinik

mendapatkan perlindungan.

Informed Consent diperoleh sebelum pasien berpartisipasi dalam penelitian klinis, pemeriksaan /

investigasi, dan percobaan.

5 Rumah sakit mempunyai sebuah komite atau mekanisme lain untuk melakukan pengawasan atas

semua penelitian di rumah sakit tersebut yang melibatkan manusia sebagai subjeknya.

3 Rumah sakit menetapkan suatu proses, sesuai dengan

undang-undang dan budaya, untuk persetujuan yang

2

6 Informed consent diperoleh sebelum operasi, anestesi,

penggunaan darah atau produk darah dan tindakan serta pengobatan lain yang berisiko tinggi.

2 2

3

3 Pernyataan persetujuan (lnformed Consent) dari pasien didapat melalui suatu proses yang ditetapkan

3 Pasien dan keluarganya menerima penjelasan yang

memadai tentang penyakit, saran pengobatan dan pemberian pelayanan, sehingga mereka dapat

2

5 Rumah sakit memberikan penjelasan kepada pasien

dan keuarganya mengenai proses menerima dan bertindak terhadap keluhan, konflik dan perbedaan pendapat tentang pelayanan pasien dan hak pasien

(3)

6. Rumah sakit bekerjasma dengan organisasi yang relevan dan badan di masyarakat untuk menghormati dan menerapkan pilihan untuk mendonasi.

Total HPK 100 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0

TOTAL I 0 TOTAL II 0 TOTAL III 0 TOTAL SS 0

0 0 0 0

1000 1000 1000 1000

6 Rumah sakit menyediakan pengawasan terhadap pengambilan dan transplatasi organ dan jaringan.

CAPAIAN :

≥80%

20 -79%

≤20%

X 100 % = 0.00% X 100 % = 0.00% X 100 % = 0.00%

I

II

III

SURVEI SIMULASI

X 100 % = 0.00% Catatan :

1. Program Monev Akreditasi RS merupakan :

a. Rangkaian kegiatan monitoring progres kesiapan Akreditasi (Pra Akreditasi) Nasional pada RS Target (RS Rujukan Regional) dalam Upaya Peningkatan Mutu dan Percepatan Program Akreditasi RS

b. Kegiatan dalam melakukan monitoring adalah Pendampingan / Bimtek (2 - 3 Bimtek dan Survei Simulasi)

c. Pemantauan / monitoring dilaksanakan oleh Sub Dit Bina Akreditasi RS dengan mengaktifkan Surveior KARS, SDM RS yang telah terakreditasi, SDM Dinkes Prov / Kab yang telah dinilai memiliki kemampuan (terlatih)

2. Hasil Rangkuman Penilaian tersebut akan mendapatkan Rekomenadasi - rekomendasi yang harus ditindaklanjuti RS 3. Score ≥ 80% : standar terpenuhi, 20 - 79% : standar terpenuhi sebagian dan ≤ 20% : standar tidak terpenuhi

(4)

Nama Rumah Sakit : Rumah Sakit Daerah Balung Kabupaten : Jember Provinsi : Jawa Timur

Tim Pelaksana Monitoring : 1) Drg. Nur Cahyohadi, MARS 2) Dr. Endang Sulistyowati ER, M.Kes 3) Drs. Agus Triwibowo, M.Si 4) Dr. Rohmat Pujo Santoso 5) Dr. Gini Wuryandari, M.Kes 6) Dr. Rohmadoni 7) Drg. Ella Fajar Asih 8) Supapto, SH 9) Dr. Jeffry Chrisdiawan

Tanggal Pelaksanaan I / II / III / SS : 30 April 2015 Hasil Monitoring

Standar ∑ EP Uraian EP

>80% 20 -79% <20% >80% 20 -79% <20% >80% 20 -79% <20% >80% 20 -79% <20%

PPI.1. 1. Ada satu atau lebih individu yang mengawasi program pencegahan dan pengendalian infeksi

2. Kualifikasi individu sesuai besar kecilnya rumah sakit, tingkat resiko, ruang lingkup program dan kompleksitasnya. 3. Individu yang bertanggung jawab penuh tentang Program Pengendalian Infeksi sesuai dengan yang tertulis dalam uraian tugas

PPI.2. 1. Ada penetapan mekanisme untuk koordinasi program pencegahan dan pengendalian infeksi. 2. Koordinasi kegiatan pencegahan dan pengendalian infeksi melibatkan dokter

3. Koordinasi kegiatan pencegahan dan pengendalian infeksi melibatkan perawat

4. Koordinasi kegiatan pencegahan dan pengendalian infeksi melibatkan profesi pencegahan dan pengendali infeksi 5. Koordinasi kegiatan pencegahan dan pengendalian infeksi melibatkan rumah tangga (housekeeping)

6. . Koordinasi kegiatan pencegahan dan pengendalian infeksi melibatkan tenaga lainnya sesuai dengan besar kecilnya dan kompleksitas rumah sakit.

PPI.3. 1. Program pencegahan dan pengendalian infeksi berdasarkan ilmu pengetahuan terkini 2. Program pencegahan dan pengendalian infeksi berdasarkan pedoman praktik yang diakui 3. Program pencegahan dan pengendalian infeksi berdasarkan peraturan dan perundangan yang berlaku 4. Program pencegahan dan pengendalian infeksi berdasarkan standar sanitasi dan kebersihan nasional atau lokal.

PPI. 4 1. Staf yang ditetapkan pimpinan rumah sakit untuk Program Pencegahan dan Pengendalian Infeksi adalah cukup. 2. Pimpinan rumah sakit mengalokasikan sumber daya yang cukup untuk Program Pencegahan dan Pengendalian Infeksi 3. Ada sistem manajemen informasi untuk mendukung Program Pencegahan dan Pengendalian Infeksi

PPI. 5 1. Tersedia suatu program yang komprehensif dan rencana menurunkan risiko pelayanan kesehatan terkait infeksi pada pasien

2. Tersedia suatu program yang komprehensif dan rencana menurunkan risiko pelayanan kesehatan terkait infeksi pada tenaga kesehatan.

3. Program termasuk kegiatan surveillance secara proaktif dan sistematik untuk menetapkan angka infeksi biasa (endemic) 4. Program termasuk kegiatan sistem investigasi outbreak dari penyakit infeksi

5. Program berpedoman pada peraturan dan prosedur yang berlaku 6. Tujuan penurunan risiko dan sasaran terukur dibuat dan secara teratur direview. 7. Program sesuai dengan besar kecilnya rumah sakit, lokasi geografi, pelayanannya dan pasien.

PPI 5.1 1. Semua area pelayanan pasien di rumah sakit adalah termasuk dalam Program Pencegahan dan Pengendalian Infeksi. 2. Semua area staf di rumah sakit adalah termasuk dalam Program Pencegahan dan Pengendalian Infeksi. 3. Semua area pengunjung di rumah sakit adalah termasuk dalam Program Pencegahan dan Pengendalian Infeksi. PPI. 6 1. Rumah sakit harus fokus dengan program melalui pengumpulan data yang ada di maksud dan tujuan a) sampai f)

2. Data yang dikumpulkan a) sampai f) dievaluasi/di analisa.

3. Berdasarkan evaluasi/analisa data maka rumah sakit melaksanakan Program Pencegahan dan Pengendalian Infeksi secara fokus atau re-fokus.

4. Rumah sakit menilai risiko paling sedikit setiap tahun dan hasil penilaian terdokumentasi. PPI. 7 1. Rumah sakit harus mengidentifikasi proses yang terkait dengan risiko infeksi tersebut

2. Rumah sakit harus mengimplementasi strategi penurunan risiko infeksi pada seluruh proses kegiatan.

3. Rumah sakit mengidentifikasi jenis risiko yang membutuhkan kebijakan dan prosedur, edukasi staf, perubahan praktik dan kegiatan lainnya untuk mendukung penurunan risiko

PPI .7.1. 1. Pembersihan peralatan dan metode sterilisasi di pelayanan sterilisasi sentral sesuai dengan tipe peralatan 2. Pembersihan peralatan, desinfeksi dan sterilisasi metode dilaksanakan diluar pelayanan sterilisasi sentral sesuai dengan tipe peralatan

3. Manajemen laundry dan linen adalah sesuai untuk meminimalisasi risiko bagi staf dan pasien.

4. Ada proses koordinasi pengawasan yang menjamin bahwa semua pembersihan, desinfeksi dan sterilisasi di rumah sakit menggunakan metode yang sama.

PPI. 7.1.1 1. Ada kebijakan dan prosedur yang konsisten dengan peraturan dan perundangan di tingkat nasional dan standar profesi di tempat yang mengidentifikasi proses pengelolaan peralatan yang kadaluwarsa

2. Pada waktu peralatan dan material single-use menjadi re-use, kebijakan termasuk untuk item a) sampai e) di maksud dan tujuan.

3. Kebijakan telah dilaksanakan 4. Kebijakan telah di monitor.

PPI. 7.2 1. Pengelolaan pembuangan sampah infeksius dan cairan tubuh untuk meminimalisasi risiko penularan. 2. Pengelolaan penanganan dan pembuangan darah dan komponennya untuk meminimalisasi risiko penularan. 3. Pengelolaan area kamar mayat dan post mortem untuk meminimalisasi risiko penularan.

PPI. 7.3. 1. Benda tajam dan jarum dikumpulkan dengan dedikasi, tempat benda tajam (sharps box) tidak dipakai ulang. 2. Benda tajam dan jarum di rumah sakit dibuang dengan aman atau kontrak dengan institusi yang mengelola sampah benda tajam.

3. Pembuangan benda tajam dan jarum harus konsisten dengan kebijakan pengendalian infeksi di rumah sakit. PPI .7.4. 1. Sanitasi dapur dan penyiapan makanan ditangani dengan memadai sehingga meminimalisasi risiko infeksi Rumah sakit mengurangi risiko infeksi di fasilitas yang

terkait dengan kegiatan pelayanan makanan dan pengendalian mekanik dan permesinan.

2. Pengontrolan engineering dikerjakan dengan memadai sehingga meminimalisasi risiko infeksi di area tersebut di rumah sakit

PPI.7.5. 1. Rumah sakit mempunyai kriteria risiko untuk menilai dampak renovasi atau pembangunan (kontruksi) baru. 2

2 4 Ada kebijakan dan prosedur di tempat yang mengidentifikasi proses untuk pengelolaan alat dan bahan habis pakai yang kadaluwarsa dan menetapkan

kondisi untuk re-use dari single use peralatan habis 3 Rumah sakit menurunkan risiko infeksi dengan

pembuangan sampah yang tepat

3 Rumah sakit harus mempunyai kebijakan dan prosedur pembuangan benda tajam dan jarum

4 Fokus program pencegahan dan pengendalian infeksi

di rumah sakit adalah pencegahan dan penurunan infeksi yang berkaitan dengan pelayanan kesehatan.

3 Rumah sakit mengidentifikasi prosedur dan proses terkait dengan risiko infeksi dan mengimplementasi

strategi untuk menurunkan risiko infeksi.

4 Rumah sakit menurunkan risiko infeksi dengan menjamin kebersihan peralatan yang cukup dan sterilisasi serta manajemen laundry dan linen yang

memadai.

3 Pimpinan rumah sakit menyediakan sumber daya yang

cukup untuk mendukung program pencegahan dan pengendalian infeksi.

7 Susunan organisasi dan implementasi program secara

komprehensif adalah untuk menurunkan risiko dari pelayanan kesehatan–terkait infeksi pada pasien dan

tenaga pelayanan kesehatan.

3 Seluruh pasien, staf dan pengunjung rumah sakit

dimasukan dalam Program Pencegahan dan

BAB 2 PENCEGAHAN DAN PENGENDALIAN INFEKSI (PPI)

3 Satu atau lebih individu mengawasi seluruh kegiatan

pencegahan dan pengendalian infeksi. Individu tersebut mempunyai kualifikasi dalam praktek

6 Ada penetapan mekanisme koordinasi untuk seluruh kegiatan pencegahan dan pengendalian infeksi yang melibatkan dokter, perawat dan tenaga lainnya sesuai besar kecil dan kompleksitas organisasi rumah sakit.

4 Program pencegahan dan pengendalian infeksi berdasarkan ilmu pengetahuan terkini, pelaksanaan sesuai pedoman yang diterima dan dapat diterapkan

sesuai dengan peraturan dan perundangan yang berlaku, dan standar untuk sanitasi dan kebersihan.

KEMENTERIAN KESEHATAN DIREKTORAT JENDERAL BINA UPAYA KESEHATAN

INSTRUMEN MONITORING DAN EVALUASI PERSIAPAN AKREDITASI SATKER (RS)

(5)

Rumah sakit mengurangi risiko infeksi di fasilitas selama demolisi/perombakan, pembangunan dan

renovasi.

2. Risiko dan dampak renovasi atau kontruksi terhadap kualitas udara dan kegiatan pencegahan dan pengendalian infeksi dinilai dan ditangani.

PPI.8 1. Pasien yang suspek atau sudah di diagnose infeksi harus di isolasi sesuai kebijakan/pedoman yang direkomendasikan. 2. Kebijakan dan prosedur menyatakan pemisahan antara pasien infeksius dan staf yang berisiko tinggi karena rentan atau alasan lain

3. Kebijakan dan prosedur ditujukan bagaimana untuk menangani pasien dengan infeksi airborne untuk periode waktu pendek ketika ruangan bertekanan negatif tidak tersedia

4. Rumah sakit mempunyai strategi komunikasi dengan masuknya pasien dengan penyakit yang bersifat menular 5. Ruangan bertekanan negatif tersedia dan di monitor rutin untuk pasien infeksius yang membutuhkan isolasi untuk infeksi airborne. Bila ruangan bertekanan negatif tidak segera tersedia, ruangan dengan sistem filtrasi HEPA yang di sahkan bisa digunakan.

6. Staf terdidik tentang perawatan pasien infeksius

PPI.9. 1. Rumah sakit mengidentifikasi situasi dimana alat pelindung diri digunakan/dibutuhkan 2. Alat pelindung diri harus digunakan secara tepat dan benar

3. Rumah sakit mengidentifikasi di area mana diperlukan prosedur cuci tangan, desinfeksi tangan atau prosedur desinfeksi diketahui.

4. Prosedur cuci tangan dan desinfeksi digunakan secara benar di seluruh area 5. Rumah sakit mengadopsi pedoman hand hygiene dari sumber yang berwenang

PPI.10 1. Kegiatan pencegahan dan pengendalian infeksi terintegrasi dengan program peningkatan mutu dan keselamatan pasien Proses pengendalian dan pencegahan infeksi

terintegrasi secara keseluruhan dengan program peningkatan mutu dan keselamatan pasien di rumah

sakit

2. Kepemimpinan program pencegahan dan pengendalian infeksi termasuk dalam mekanisme pengorganisasian program mutu dan keselamatan pasien

PPI 10.1. 1. Risiko infeksi terkait dengan pelayanan kesehatan sudah diketahui 2. Angka infeksi terkait dengan pelayanan kesehatan sudah diketahui 3. Kecenderungan infeksi terkait dengan pelayanan kesehatan sudah diketahui. PPI 10.2. 1. Kegiatan pencegahan dan pengendalian infeksi diukur.

Monitoring termasuk penggunaan indikator yang berhubungan dengan masalah infeksi yang secara

epidemiologi penting bagi rumah sakit.

2. Identifikasi pengukuran penting secara epidemiologi

PPI 10.3. 1. Proses di tata ulang berdasarkan risiko, angka dan kecenderungan data dan informasi Rumah sakit menggunakan informasi risiko, angka

dan informasi kecenderungan untuk menyusun atau memodifikasi proses untuk menurunkan risiko dan infeksi di rumah sakit ke level yang terendah

mungkin.

2. Proses di tata ulang untuk menurunkan risiko infeksi ke level serendah mungkin

PPI 10.4. 1. Angka infeksi nosokomial dibandingkan dengan rumah sakit lain melalui data dasar komparasi Rumah sakit membandingkan angka kejadian infeksi

dengan rumah sakit lain melalui data dasar perbandingan.

2. Rumah sakit membandingkan angka untuk mendapatkan praktik klinis terbaik dan bukti ilmiah

PPI 10.5. 1. Hasil monitoring disampaikan ke staf medis 2. Hasil monitoring disampaikan ke staf perawat 3. Hasil monitoring disampaikan ke manajemen

PPI 10.6 1. Program pencegahan dan pengendalian infeksi dilaporkan kepada Kementerian Kesehatan atau Dinas Kesehatan sesuai ketentuan pelaporan

Rumah sakit melaporkan informasi tentang infeksi ke pihak luar, kepada Kementerian Kesehatan atau Dinas

Kesehatan

2. Rumah sakit melakukan tindak lanjut yang benar pada laporan dari Kementerian Kesehatan atau Dinas Kesehatan

Standar PPI 11. 1. Rumah sakit mengembangkan program pencegahan dan pengendalian infeksi untuk seluruh staf dan tenaga profesi, pasien dan keluarga.

2. Rumah sakit menyediakan pendidikan tentang pencegahan dan pengendalian infeksi untuk seluruh staf dan tenaga profesi. 3. Rumah sakit menyediakan pendidikan tentang pencegahan dan pengendalian infeksi untuk pasien dan keluarga. 4. Semua staf diberikan pendidikan tentang kebijakan prosedur dan cara pencegahan dan pengendalian infeksi serta program pencegahan dan pengendalian infeksi

5. Edukasi staf secara periodik disediakan dalam merespon kecenderungan dan data infeksi yang signifikan.

JUMLAH PPI 83 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0

TOTAL I 0 TOTAL II 0 TOTAL III 0 TOTAL SS 0

0 0 0 0

830 830 830 830

3 Hasil monitoring infeksi di rumah sakit, secara berkala

disampaikan kepada pimpinan dan staf

2

5 Rumah sakit menyediakan pendidikan tentang praktik

pencegahan dan pengendalian infeksi kepada staf, dokter, pasien dan keluarga serta petugas lainnya

ketika ada indikasi keterlibatan mereka. 2

3 Alur risiko infeksi di rumah sakit, angka infeksi dan

kecenderungan infeksi di rumah sakit

2

2

2 2

6 Rumah sakit menyediakan pemisah sebagai tindakan

pencegahan terlebih dahulu (barrier precaution) dan prosedur isolasi yang melindungi pasien, pengunjung dan staf terhadap penyakit menular dan melindungi pasien yang rentan terhadap infeksi nosokomial.

5 Sarung tangan, masker, proteksi mata dan peralatan proteksi lainnya, sabun dan desinfektan tersedia bila

diperlukan dan digunakan secara benar.

CAPAIAN :

≥80%

20 -79%

≤20%

X 100 % = 0.00% X 100 % = 0.00% X 100 % = 0.00%

I

II

III

SURVEI SIMULASI

X 100 % = 0.00% Catatan :

1. Program Monev Akreditasi RS merupakan :

a. Rangkaian kegiatan monitoring progres kesiapan Akreditasi (Pra Akreditasi) Nasional pada RS Target (RS Rujukan Regional) dalam Upaya Peningkatan Mutu dan Percepatan Program Akreditasi RS

b. Kegiatan dalam melakukan monitoring adalah Pendampingan / Bimtek (2 - 3 Bimtek dan Survei Simulasi)

c. Pemantauan / monitoring dilaksanakan oleh Sub Dit Bina Akreditasi RS dengan mengaktifkan Surveior KARS, SDM RS yang telah terakreditasi, SDM Dinkes Prov / Kab yang telah dinilai memiliki kemampuan (terlatih)

2. Hasil Rangkuman Penilaian tersebut akan mendapatkan Rekomenadasi - rekomendasi yang harus ditindaklanjuti RS 3. Score ≥ 80% : standar terpenuhi, 20 - 79% : standar terpenuhi sebagian dan ≤ 20% : standar tidak terpenuhi

(6)

Nama Rumah Sakit : Rumah Sakit Daerah Balung Kabupaten : Jember Provinsi : Jawa Timur

Tim Pelaksana Monitoring : 1) Drg. Nur Cahyohadi, MARS 2) Dr. Endang Sulistyowati ER, M.Kes 3) Drs. Agus Triwibowo, M.Si 4) Dr. Rohmat Pujo Santoso 5) Dr. Gini Wuryandari, M.Kes 6) Dr. Rohmadoni 7) Drg. Ella Fajar Asih 8) Supapto, SH 9) Dr. Jeffry Chrisdiawan

Tanggal Pelaksanaan I / II / III / SS : 30 April 2015 Hasil Monitoring

Standar ∑ EP Uraian EP

>80% 20 -79% <20% >80% 20 -79% <20% >80% 20 -79% <20% >80% 20 -79% <20%

Standar KPS 1 1. Perencanaan harus mempertimbangkan misi rumah sakit, keragaman pasien, jenis pelayanan dan teknologi yang digunakan dalam asuhan pasien

2. Ditetapkan pendidikan, keterampilan dan pengetahuan untuk semua staf. 3. Peraturan perundangan dan ketentuan yang berlaku terpadu dalam perencanaan. KPS 1.1 1. Setiap staf yang tidak diizinkan praktek mandiri memiliki uraian tugasnya sendiri

2. Mereka yang termasuk pada point a) sampai d) di atas, ketika berada dalam rumah sakit, memiliki uraian tugas yang sesuai dengan aktifitas dan tanggung jawab mereka atau sudah memiliki privilege sebagai alternatif.

3. Uraian tugas terbaru sesuai kebijakan rumah sakit. KPS 2 1. Ada proses rekruitmen staf .

2. Ada proses untuk mengevaluasi kualifikasi staf baru. 3. Ada proses penugasan seseorang menjadi staf. 4. Proses yang seragam di seluruh rumah sakit 5. Proses diimplementasikan.

KPS 3 1. Rumah sakit menggunakan proses yang ditentukan untuk mencocokkan pengetahuan dan ketrampilan staf klinis dengan kebutuhan pasien.

2. Staf klinis baru dievaluasi saat mereka mulai bekerja sesuai tanggung jawabnya. 3. Unit kerja atau unit pelayanan melakukan evaluasi terhadap staf klinis tersebut 4. Rumah sakit menentukan frekuensi evaluasi staf klinis tersebut

5. Ada dokumen yang membuktikan staf klinis dievaluasi setiap tahun sesuai kebijakan rumah sakit.

KPS 4 1. Rumah sakit menggunakan proses yang ditentukan untuk mencocokkan pengetahuan dan ketrampilan staf nonklinis dengan persyaratan jabatan.

2. Staf nonklinis baru dievaluasi pada saat mulai bekerja sesuai tanggungjawabnya. 3. Unit kerja atau unit pelayanan melakukan evaluasi terhadap staf nonklinis tersebut 4. Rumah sakit menetapkan frekuensi evaluasi terhadap staf nonklinis tersebut.

5. Ada dokumen yang membuktikan staf nonklinis dievaluasi setiap tahun sesuai kebijakan rumah sakit. KPS 5 1. Informasi kepegawaian dipelihara untuk setiap staf rumah sakit

2. File kepegawaian berisi kualifikasi staf tersebut

3. File kepegawaian berisi uraian tugas yang berlaku dari staf tersebut 4. File kepegawaian berisi riwayat pekerjaan

5. File kepegawaian berisi hasil evaluasi

6. File kepegawaian berisi catatan pendidikan dan latihan yang diikutinya 7. File kepegawaian distandarisasi dan tetap terbaru

KPS 6 1. Ada rencana tertulis penempatan staf di rumah sakit 2. Pimpinan mengembangkan kerjasama dalam proses perencanaan

3. Jumlah, jenis dan kualifikasi staf yang dibutuhkan di identifikasi dalam rencana yang menggunakan metode penempatan staf yang dikenal dan berlaku.

4. Rencana mencakup penugasan dan penugasan kembali staf 5. Rencana mencakup transfer tanggung jawab antar petugas KPS 6.1. 1. Efektifitas rencana penempatan staf dimonitor secara terus-menerus Rencana staf direview secara terus-menerus dan

diperbaharui bila diperlukan.

2. Rencana direvisi dan diperbaharui bila diperlukan

KPS 7 1. Staf klinis dan nonklinis baru dilakukan orientasi di rumah sakit, pada unit kerja atau unit pelayanan dimana mereka bertugas dan ber tanggungjawab pada penugasan khusus mereka.

2. Pekerja kontrak dilakukan orientasi di rumah sakit, pada unit kerja dan unit pelayanan dimana mereka bertugas dan bertanggungjawab pada penugasan khusus mereka.

3. Tenaga sukarela dilakukan orientasi di rumah sakit pada tanggungjawab tugas mereka. 4. Mahasiswa/trainee dilakukan orientasi pada rumah sakit pada tanggungjawab tugas mereka

KPS 8 1. Rumah sakit menggunakan berbagai sumber data dan informasi, termasuk hasil monitoring terhadap kualitas dan keselamatan untuk mengidentifikasi kebutuhan pendidikan staf.

2. Program pendidikan direncanakan berdasarkan data dan informasi tersebut. 3. Rumah sakit menyediakan pendidikan dan pelatihan in-service secara terus-menerus

4. Pendidikan yang relevan dengan kemampuan staf untuk memenuhi kebutuhan pasien dan atau kebutuhan pendidikan berkelanjutan.

KPS 8.1. 1. Dapat diidentifikasi staf rumah sakit yang memberikan asuhan pasien dan staf lain yang diidentifikasi oleh rumah sakit telah mendapat pelatihan dalam cardiac life support .

2. Tingkat pelatihan yang tepat telah diberikan dalam frekuensi yang cukup untuk memenuhi kebutuhan staf. 3. Ada bukti yang menunjukkan bahwa staf rumah sakit tersebut lulus pelatihan.

4. Tingkat pelatihan yang diinginkan untuk setiap orang diulang berdasarkan persyaratan dan atau berdasarkan kerangka waktu yang ditetapkan oleh program pelatihan yang diakui atau setiap dua tahun bila program pelatihan yang diakui tidak digunakan

KPS 8.2. 1. Rumah sakit menyediakan fasilitas dan peralatan untuk terselenggaranya pendidikan dan pelatihan staf 4

Staf rumah sakit yang memberikan asuhan pasien dan staf lain yang diidentifikasi oleh rumah sakit dilatih dan dapat mendemontrasikan kemampuan dalam teknik

resusitasi.

2 5 Rencana staf dikembangkan bersama-sama oleh para pimpinan, mengidentifikasi jumlah, jenis dan kualifikasi

staf yang diinginkan

2

4 Seluruh staf, baik klinis maupun nonklinis dilakukan

orientasi di rumah sakit, pada unit kerja atau unit pelayanan dimana mereka bertugas dan bertanggungjawab pada tugas khusus sesuai

4 Setiap staf memperoleh pendidikan dan pelatihan, baik in-service, maupun pendidikan dan pelatihan lain

untuk menjaga dan meningkatkan keterampilan dan pengetahuan mereka.

5 Rumah sakit menggunakan proses yang ditentukan

untuk memastikan bahwa pengetahuan dan ketrampilan staf konsisten dengan kebutuhan pasien.

5 Rumah sakit menggunakan proses yang ditentukan untuk memastikan pengetahuan dan ketrampilan staf

non klinis konsisten dengan kebutuhan rumah sakit dan persyaratan jabatan/pekerjaan.

7 Ada informasi terdokumentasi untuk setiap staf rumah

sakit.

BAB 5. KUALIFIKASI DAN PENDIDIKAN STAF (KPS)

3 Rumah sakit menentukan pendidikan, ketrampilan, pengetahuan dan persyaratan lain bagi seluruh staf

3 Tanggung jawab staf dideskripsikan dalam uraian

tugas .

5 Pimpinan rumah sakit mengembangkan dan mengimplementasikan proses rekruitmen, evaluasi

dan penugasan staf serta prosedur terkait lainnya sesuai yang diidentifikasi oleh rumah sakit.

I II III

KEMENTERIAN KESEHATAN DIREKTORAT JENDERAL BINA UPAYA KESEHATAN

INSTRUMEN MONITORING DAN EVALUASI PERSIAPAN AKREDITASI SATKER (RS)

(7)

Rumah sakit menyediakan fasilitas dan waktu untuk pendidikan dan pelatihan staf.

2. Rumah sakit menyediakan waktu yang cukup untuk semua staf agar bila ada kesempatan dapat berpartisipasi dalam pendidikan dan pelatihan yang relevan

KPS 8.3. 1. Rumah sakit menyediakan mekanisme untuk pengawasan program pelatihan 2. Rumah sakit mendapatkan dan menerima parameter dari program akademik 3. Rumah sakit memiliki catatan lengkap dari semua peserta pelatihan dalam rumah sakit

4. Rumah sakit memiliki dokumentasi dari status pendaftaran, izin atau sertifikasi dan kualifikasi akademik dari para peserta pelatihan.

5. Rumah sakit memahami dan menyediakan tingkat supervisi yang diperlukan untuk setiap jenis dan tingkat pelatihan 6. Rumah sakit mengintegrasikan peserta pelatihan kedalam orientasi rumah sakit, kualitas, keselamatan pasien, pencegahan dan pengendalian infeksi dan program lainnya.

KPS 8.4. 1. Pimpinan dan staf rumah sakit merencanakan Program Kesehatan dan Keselamatan

2. Program ini merespons kebutuhan staf urgen dan nonurgen melalui pengobatan langsung dan rujukan 3. Data program menginformasikan program mutu dan keselamatan rumah sakit

4. Ada kebijakan tentang vaksinasi dan imunisasi bagi staf

5. Ada kebijakan tentang evaluasi, konseling dan tindak lanjut terhadap staf yang tertular penyakit infeksi, berkoordinasi dengan program pencegahan dan pengendalian infeksi.

· Standar KPS 9 1. Izin berdasarkan peraturan perundangan dan izin dari rumah sakit untuk melakukan asuhan pasien tanpa supervisi dapat diidentifikasi.

2. Dibutuhkan kredensial (antara lain : pendidikan, izin, registrasi) sesuai peraturan dan kebijakan rumah sakit bagi setiap anggota staf medis fungsional yang disalin oleh rumah sakit dan disimpan dalam file kepegawaian atau dalam file kredensial yang

3. Semua kredensial (antara lain pendidikan, izin, registrasi) diverifikasi dengan sumber yang mengeluarkan kredensial sebelum individu tersebut memulai memberikan pelayanan kepada pasien.

4. Semua kredensial (antara lain pendidikan, izin , registrasi) terkini dan terupdate sesuai persyaratan.

5. Pada penugasan awal, penentuan terinformasi dibuat tentang kualifikasi terkini dari seseorang untuk memberikan pelayanan asuhan pasien.

KPS 9.1. 1. Ada kebijakan tentang proses kredensialing yang seragam untuk setiap staf medis fungsional secara berkala setidaknya setiap tiga tahun sekali.

2. Ada tim yang ditugaskan membuat keputusan resmi memperbaharui izin setiap anggota staf medis fungsional untuk dapat meneruskan memberikan pelayanan asuhan medis di rumah sakit.

3. Keputusan pembaharuan izin didokementasikan dalam file kredensial dari anggota staf medis fungsional tersebut. Standar KPS 10

1. Rumah sakit memiliki proses terstandar yang terdokumentasi dalam kebijakan resmi rumah sakit untuk memberikan kewenangan klinik bagi setiap anggota staf medis fungsional untuk memberikan pelayanan medis pada penugasan pertama dan pada penugasan ulang

2. Keputusan memberikan penugasan ulang untuk memberikan pelayanan pasien merujuk pada item a) sampai f) pada maksud di atas dan pada review kinerja secara berkala dari para praktisi.

3. Pelayanan pasien yang akan diberikan oleh setiap anggota staf medis fungsional secara jelas digambarkan dan dikomunikasikan oleh pemimpin rumah sakit ke seluruh rumah sakit dan ke anggota staf medis fungsional. 4. Setiap staf medis fungsional hanya memberikan pelayanan medis yang secara spesifik diizinkan oleh rumah sakit. · Standar KPS 11

1. Ada evaluasi praktek profesional terus-menerus dari kualitas dan keamanan pelayanan pasien yang diberikan oleh setiap anggota staf medis fungional yang direview dan dikomunikasikan kepada setiap anggota staf medis fungsional setidaknya setiap tahun.

2. Evaluasi praktek profesional terus-menerus dan review tahunan dari setiap anggota staf medis fungsional dilaksanakan dengan proses yang seragam yang ditentukan oleh kebijakan rumah sakit.

3. Evaluasi mempertimbangkan dan menggunakan data komparatif secara proaktif, seperti membandingkan dengan literatur kedokteran.

4. Evaluasi mempertimbangkan dan menggunakan kesimpulan dari analisa mendalam terhadap komplikasi yang dikenal dan berlaku.

5. Informasi dari proses evaluasi praktik profesional tersebut didokumentasikan dalam file krendensial anggota staf medis fungsional dan file lainnya yang relevan.

Standar KPS 12. 1. Rumah sakit memiliki standar prosedur untuk melakukan proses kredensialing setiap staf keperawatan. 2. Izin, pendidikan, pelatihan dan pengalamanan didokumentasi

3. Infrormasi tersebut diverifikasi dari sumber aslinya sesuai parameter yang ditentukan dalam maksud dan tujuan KPS 9 4. Ada catatan kredensial yang dipelihara dari setiap staf keperawatan.

5. Rumah sakit mempunyai proses untuk memastikan bahwa krendesial dari perawat kontrak sahih dan lengkap sebelum penugasan.

6. Rumah sakit mempunyai proses untuk memastikan kesahihan kredensial perawat yang bukan pegawai rumah sakit, tapi mendampingi dokter dan memberikan pelayanan pada pasien rumah sakit .

Standar KPS 13 1. Izin, pendidikan, pelatihan dan pengalaman staf keperawatan digunakan untuk membuat penugasan kerja klinis. Rumah sakit mempunyai standar prosedur untuk

mengidentifikasi tanggung jawab dari setiap tugas dan membuat penugasan berdasarkan atas kredensial

perawat dan peraturan perundangan.

2. Proses yang memperhitungkan peraturan perundangan yang relevan.

Standar KPS 14 1. Partisipasi perawat dalam aktifitas peningkatan mutu rumah sakit.

2. Kinerja staf keperawatan direview bila ada indikasi akibat temuan pada aktifitas peningkatan mutu.

3. Informasi yang sesuai dari proses review tersebut didokumentasikan dalam file kredensial perawat tersebut atau file lainnya.

Standar KPS 15 1. Rumah sakit memiliki standar prosedur untuk mengumpulkan kredensial setiap staf kesehatan professional lainnya 2. Izin, pendidikan , pelatihan dan pengalaman yang relevan didokumentasi.

3. Informasi tersebut diverifikasi dari sumber aslinya sesuai parameter yang ditentukan dalam maksud dan tujuan KPS 9 4. Ada catatan yang dipelihara dari setiap staf kesehatan profesional lainnya

5. Catatan tersebut bersisi salinan izin yang ditentukan, sertifikasi atau registrasi.

6. Rumah sakit mempunyai proses untuk memastikan bahwa staf lainya yang bukan pegawai rumah sakit tetapi mendampingi dokter dan memberikan pelayanan pada pasien rumah sakit memiliki kredensial yang sahih yang sebanding dengan persyaratan kredensial ruma

Standar KPS 16 1. Izin, pendidikan, pelatihan dan pengalaman dari staf kesehatan professional lainnya digunakan untuk menyusun penugasan kerja klinis.

Rumah sakit memiliki standar prosedur untuk mengidentifikasi tanggungjawab tugas dan menyusun

penugasan kerja klinis berdasarkan pada kredensial staf kesehatan professional dan peraturan

perundangan.

2. Proses memperhitungkan peraturan perundangan yang relevan.

Standar KPS 17 1. Staf kesehatan professional lainnya berpartisipasi dalam aktifitas peningkatan mutu rumah sakit (lihat juga KPS 1.1, EP 1) 2

5 Ada evaluasi terus menerus terhadap kualitas dan keamanan asuhan klinis yang diberikan oleh setiap

staf medis fungsional.

6 Rumah sakit memiliki proses yang efektif untuk mengumpulkan, memverifikasi dan mengevaluasi

kredensial staf keperawatan (izin, pendidikan, pelatihan dan pengalaman)

3 2

3 Rumah sakit mempunyai standar prosedur untuk staf keperawatan berpartisipasi dalam aktifitas peningkatan

mutu rumah sakit, termasuk mengevaluasi kinerja

6 Rumah sakit memiliki standar prosedur untuk mengumpulkan, memverifikasi dan mengevaluasi kredensialing staf kesehatan professional lainnya (izin,

pendidikan, pelatihan dan pengalaman ) 5 Rumah sakit memiliki proses kredensialing melalui

pengumpulan, verifikasi dan evaluasi dari izin, pendidikan, pelatihan dan pengalaman untuk mengizinkan anggota SMF melakukan asuhan pasien

tanpa supervisi

3 Pimpinan rumah sakit membuat keputusan tentang pembaharuan izin bagi setiap staf medis fungsional untuk dapat melanjutkan memberikan pelayanan

4 Rumah sakit memiliki tujuan yang terstandar, prosedur

berbasis bukti untuk memberi wewenang kepada semua staf medis fungsional untuk menangani dan merawat pasien dan menyediakan pelayanan klinis lainnya secara konsisten sesuai dengan kualifikasinya.

2

6 Pendidikan professional kesehatan, bila dilakukan dalam rumah sakit, berpedoman pada parameter yang

ditentukan oleh program akademik .

5 Rumah sakit menyediakan Program Kesehatan dan

(8)

Rumah sakit memiliki proses yang efektif untuk staf kesehatan professional berpartisipasi dalam aktifitas

peningkatan mutu rumah sakit.

2. Kinerja staf kesehatan professional lainnya direview bila ada indikasi akibat temuan pada aktifitas peningkatan mutu.

3. Informasi yang sesuai dari proses review didokumentasi dalam file staf kesehatan profesinal tersebut.

TOTAL KPS 99 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0

TOTAL I 0 TOTAL II 0 TOTAL III 0 TOTAL SS 0

0 0 0 0 990 990 990 990 3 CAPAIAN :

≥80%

20 -79%

≤20%

X 100 % = 0.00% X 100 % = 0.00% X 100 % = 0.00%

I

II

III

SURVEI SIMULASI

X 100 % = 0.00% Catatan :

1. Program Monev Akreditasi RS merupakan :

a. Rangkaian kegiatan monitoring progres kesiapan Akreditasi (Pra Akreditasi) Nasional pada RS Target (RS Rujukan Regional) dalam Upaya Peningkatan Mutu dan Percepatan Program Akreditasi RS

b. Kegiatan dalam melakukan monitoring adalah Pendampingan / Bimtek (2 - 3 Bimtek dan Survei Simulasi)

c. Pemantauan / monitoring dilaksanakan oleh Sub Dit Bina Akreditasi RS dengan mengaktifkan Surveior KARS, SDM RS yang telah terakreditasi, SDM Dinkes Prov / Kab yang telah dinilai memiliki kemampuan (terlatih)

2. Hasil Rangkuman Penilaian tersebut akan mendapatkan Rekomenadasi - rekomendasi yang harus ditindaklanjuti RS 3. Score ≥ 80% : standar terpenuhi, 20 - 79% : standar terpenuhi sebagian dan ≤ 20% : standar tidak terpenuhi

(9)

Nama Rumah Sakit : Rumah Sakit Daerah Balung Kabupaten : Jember Provinsi : Jawa Timur

Tim Pelaksana Monitoring : 1) Drg. Nur Cahyohadi, MARS 2) Dr. Endang Sulistyowati ER, M.Kes 3) Drs. Agus Triwibowo, M.Si 4) Dr. Rohmat Pujo Santoso 5) Dr. Gini Wuryandari, M.Kes 6) Dr. Rohmadoni 7) Drg. Ella Fajar Asih 8) Supapto, SH 9) Dr. Jeffry Chrisdiawan

Tanggal Pelaksanaan I / II / III / SS : 30 April 2015 Hasil Monitoring

Standar ∑ EP Uraian EP

>80% 20 -79% <20% >80% 20 -79% <20% >80% 20 -79% <20% >80% 20 -79% <20%

Standar SKP.I. 1. Pasien diidentifikasi menggunakan dua identitas pasien, tidak boleh menggunakan nomor kamar atau lokasi pasien 2. Pasien diidentifikasi sebelum pemberian obat, darah, atau produk darah.

3. Pasien diidentifikasi sebelum mengambil darah dan spesimen lain untuk pemeriksaan klinis 4. Pasien diidentifikasi sebelum pemberian pengobatan dan tindakan / prosedur

5. Kebijakan dan prosedur mengarahkan pelaksanaan identifikasi yang konsisten pada semua situasi dan lokasi

Standar SKP.II. 1. Perintah lengkap secara lisan dan yang melalui telepon atau hasil pemeriksaan dituliskan secara lengkap oleh penerima perintah

2. Perintah lengkap lisan dan telpon atau hasil pemeriksaan dibacakan kembali secara lengkap oleh penerima perintah. 3. Perintah atau hasil pemeriksaan dikonfirmasi oleh pemberi perintah atau yang menyampaikan hasil pemeriksaan 4. Kebijakan dan prosedur mengarahkan pelaksanaan verifikasi keakuratan komunikasi lisan atau melalui telepon secara konsisten.

Standar SKP.III. 1. Kebijakan dan/atau prosedur dikembangkan agar memuat proses identifikasi, menetapkan lokasi, pemberian label, dan penyimpanan elektrolit konsentrat.

2. Implementasi kebijakan dan prosedur

3. Elektrolit konsentrat tidak boleh disimpan di unit pelayanan pasien kecuali jika dibutuhkan secara klinis dan tindakan diambil untuk mencegah pemberian yang kurang hati-hati di area tersebut sesuai kebijakan.

4. Elektrolit konsentrat yang disimpan di pada unit pelayanan pasien harus diberi label yang jelas, dan disimpan pada area yang dibatasi ketat (restricted).

Standar SKP.IV. 1. Rumah sakit menggunakan suatu tanda yang jelas dan dapat dimengerti untuk identifikasi lokasi operasi dan melibatkan pasien di dalam proses penandaan.

2. Rumah sakit menggunakan suatu checklist atau proses lain untuk memverifikasi saat preoperasi tepat lokasi, tepat prosedur, dan tepat pasien dan semua dokumen serta peralatan yang diperlukan tersedia, tepat, dan fungsional. 3. Tim operasi yang lengkap menerapkan dan mencatat prosedur “sebelum insisi / time-out” tepat sebelum dimulainya suatu prosedur / tindakan pembedahan.

4. Kebijakan dan prosedur dikembangkan untuk mendukung keseragaman proses untuk memastikan tepat lokasi, tepat prosedur, dan tepat pasien, termasuk prosedur medis dan tindakan pengobatan gigi / dental yang dilaksanakan di luar kamar operasi.

Standar SKP.V. 1. Rumah sakit mengadopsi atau mengadaptasi pedoman hand hygiene terbaru yang diterbitkan dan sudah diterima secara umum (al.dari WHO Patient Safety).

2. Rumah sakit menerapkan program hand hygiene yang efektif.

3. Kebijakan dan/atau prosedur dikembangkan untuk mengarahkan pengurangan secara berkelanjutan risiko infeksi yang terkait pelayanan kesehatan

Standar SKP.VI. 1. Rumah sakit menerapkan proses asesmen awal risiko pasien jatuh dan melakukan asesmen ulang bila diindikasikan terjadi perubahan kondisi atau pengobatan dll.

2. Langkah-langkah diterapkan untuk mengurangi risiko jatuh bagi mereka yang pada hasil asesmen dianggap berisiko jatuh 3. Langkah-langkah dimonitor hasilnya, baik keberhasilan pengurangan cedera akibat jatuh dan dampak dari kejadian tidak diharapkan

4. Kebijakan dan/atau prosedur dikembangkan untuk mengarahkan pengurangan berkelanjutan risiko pasien cedera akibat jatuh di rumah sakit

TOTAL SKP 24 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0

TOTAL I 0 TOTAL II 0 TOTAL III 0 TOTAL SS 0

0 0 0 0

240 240 240 240

SASARAN VI : PENGURANGAN RISIKO PASIEN JATUH SASARAN II : PENINGKATAN KOMUNIKASI YANG EFEKTIF

3 Rumah sakit mengembangkan suatu pendekatan untuk mengurangi risiko infeksi yang terkait pelayanan

kesehatan.

4 Rumah sakit mengembangkan suatu pendekatan untuk mengurangi risiko pasien dari cedera karena

jatuh.

4 Rumah sakit mengembangkan suatu pendekatan untuk memperbaiki keamanan obat-obat yang perlu

diwaspadai (high-alert)

4 Rumah sakit mengembangkan suatu pendekatan untuk memastikan tepat-lokasi, tepat-prosedur, dan

tepat- pasien.

SASARAN V : PENGURANGAN RISIKO INFEKSI TERKAIT PELAYANAN KESEHATAN

KEMENTERIAN KESEHATAN DIREKTORAT JENDERAL BINA UPAYA KESEHATAN

INSTRUMEN MONITORING DAN EVALUASI PERSIAPAN AKREDITASI SATKER (RS)

I II III Survei Simulasi

SASARAN III : PENINGKATAN KEAMANAN OBAT YANG PERLU DIWASPADAI (HIGH-ALERT)

SASARAN IV : KEPASTIAN TEPAT-LOKASI, TEPAT-PROSEDUR, TEPAT-PASIEN OPERASI SASARAN KESELAMATAN PASIEN

5 Rumah sakit mengembangkan suatu pendekatan

untuk memperbaiki / meningkatkan ketelitian identifikasi pasien.

4 Rumah sakit mengembangkan pendekatan untuk

meningkatkan efektivitas komunikasi antar para pemberi layanan.

SASARAN I : KETEPATAN IDENTIFIKASI PASIEN

CAPAIAN :

≥80%

20 -79%

≤20%

X 100 % = 0.00% X 100 % = 0.00% X 100 % = 0.00%

I

II

III

SURVEI SIMULASI

X 100 % = 0.00% Catatan :

1. Program Monev Akreditasi RS merupakan :

a. Rangkaian kegiatan monitoring progres kesiapan Akreditasi (Pra Akreditasi) Nasional pada RS Target (RS Rujukan Regional) dalam Upaya Peningkatan Mutu dan Percepatan Program Akreditasi RS

b. Kegiatan dalam melakukan monitoring adalah Pendampingan / Bimtek (2 - 3 Bimtek dan Survei Simulasi)

c. Pemantauan / monitoring dilaksanakan oleh Sub Dit Bina Akreditasi RS dengan mengaktifkan Surveior KARS, SDM RS yang telah terakreditasi, SDM Dinkes Prov / Kab yang telah dinilai memiliki kemampuan (terlatih)

2. Hasil Rangkuman Penilaian tersebut akan mendapatkan Rekomenadasi - rekomendasi yang harus ditindaklanjuti RS 3. Score ≥ 80% : standar terpenuhi, 20 - 79% : standar terpenuhi sebagian dan ≤ 20% : standar tidak terpenuhi

(10)

Nama Rumah Sakit : Rumah Sakit Daerah Balung Kabupaten : Jember Provinsi : Jawa Timur

Tim Pelaksana Monitoring : 1) Drg. Nur Cahyohadi, MARS 2) Dr. Endang Sulistyowati ER, M.Kes 3) Drs. Agus Triwibowo, M.Si 4) Dr. Rohmat Pujo Santoso 5) Dr. Gini Wuryandari, M.Kes

6) Dr. Rohmadoni 7) Drg. Ella Fajar Asih 8) Supapto, SH 9) Dr. Jeffry Chrisdiawan

Tanggal Pelaksanaan I / II / III / SS : 30 April 2015

Hasil Monitoring

NO

BAB

Skor

Maksimal

CAPAIAN

Skor

Maksimal

CAPAIAN

Skor

Maksimal

CAPAIAN

Skor

Maksimal

CAPAIAN

1

HAK PASIEN DAN KELUARGA (HPK)

0

1000

0.00%

0

1000

0.00%

0

1000

0.00%

0

1000

0.00%

2

PENCEGAHAN DAN PENGENDALIAN INFEKSI (PPI)

0

830

0.00%

0

830

0.00%

0

830

0.00%

0

830

0.00%

3

KUALIFIKASI DAN PENDIDIKAN STAF (KPS)

0

990

0.00%

0

990

0.00%

0

990

0.00%

0

990

0.00%

4

SASARAN KESELAMATAN PASIEN (SKP)

0

240

0.00%

0

240

0.00%

0

240

0.00%

0

240

0.00%

0

3060

0.00%

0

3060

0.00%

0

3060

0.00%

0

3060

0.00%

WEBSITE : http://rsudbalung.6te.net

Survei Simulasi

TOTAL

RUMAH SAKIT DAERAH BALUNG KABUPATEN JEMBER

Jl. RAMBIPUJI NO. 19 BALUNG - JEMBER - JAWA TIMUR 68161

TELP. 0336 - 621017 , 621595 , 623789 FAX. 0336 - 623877

EMAIL : balung_hospital@yahoo.com ; balunghospital@gmail.com

KEMENTERIAN KESEHATAN DIREKTORAT JENDERAL BINA UPAYA KESEHATAN

INSTRUMEN MONITORING DAN EVALUASI PERSIAPAN AKREDITASI SATKER (RS)

≥80%

20 -79%

≤20%

REKAPITULASI CAPAIAN SELF ASSESMENT AKREDITASI PROGRAM KHUSUS

(11)

KETENTUAN PENILAIAN

1. Penilaian suatu Elemen Penilaian ( EP ) dinyatakan sebagai :

a.

Tercapai Penuh ( TP ) , diberikan skor 10

b.

Tercapai Sebagian ( TS ) , diberikan skor 5

c.

Tidak Tercapai ( TT ) , diberikan skor 0

d.

Tidak Dapat Diterapkan ( TDD ) , tidak termasuk dalam proses penilaian dan perhitungan

2. Penentuan skor 10 ( Sepuluh )

a.

Temuan tunggal negatif tidak menghalangi nilai "tercapai penuh" dari minimal 5 telusur pasien / pimpinan / staf

b.

Nilai 80% - 100% dari temuan atau yang dicatat dalam wawancara , observasi dan dokumen (

misalnya , 8 dari 10

) terpenuhi

c.

Bukti pelaksanannya dapat ditemukan di semua daerah / unit kerja yang seharusnya dilaksanakan

d.

Regulasi dilaksanakan secara penuh / lengkap

e.

Kebijakan / proses sudah ditetapkan dan dilaksanakan serta dapat dipertahankan

3. Penentuan skor 5 ( Lima )

a.

Jika 20% sampai 79% (

misalnya , 2 sampai 7 dari 10

) dari temuan atau yang dicatat dalam wawancara, observasi dan dokumen

b.

Bukti pelaksanannya hanya dapat ditemukan di sebagian daerah / unit kerja yang seharusnya dilaksanakan

c.

Regulasi tidak dilaksanakan secara penuh / lengkap

d.

Kebijakan / proses sudah ditetapkan dan dilaksanakan tetapi tidak dapat dipertahankan

4. Penentuan skor 0 ( Nol )

a.

Jika 19% (

misalnya , 1 dari 10

) dari temuan atau yang dicatat dalam wawancara , observasi dan dokumen

b.

Bukti pelaksanannya tidak dapat ditemukan di daerah / unit kerja dimana harus dilaksanakan

c.

Regulasi tidak dilaksanakan

Figur

Memperbarui...

Referensi

Memperbarui...

Related subjects :