• Tidak ada hasil yang ditemukan

Studi Pemilihan Moda Angkutan Umum Antar Provinsi Menggunakan Metode Stated Preference (Studi Kasus :Medan – Lhokseumawe)

N/A
N/A
Protected

Academic year: 2017

Membagikan "Studi Pemilihan Moda Angkutan Umum Antar Provinsi Menggunakan Metode Stated Preference (Studi Kasus :Medan – Lhokseumawe)"

Copied!
7
0
0

Teks penuh

(1)

BAB I

PENDAHULUAN

1.1 Umum

Transportasi adalah usaha memindahkan, menggerakkan, mengangkut, atau mengalihkan suatu objek dari suatu tempat ke tempat lain, dimana di tempat lain objek tersebut lebih bermanfaat atau dapat berguna untuk tujuan - tujuan tertentu. Dalam melakukan proses transportasi alat pendukung transportasi (jalan, terminal, alat angkut, dan pengelola) bergantung pada jarak tempuh antara suatu tempat ke tempat lain, tujuan perjalanan dan objek yang akan dipindahkan tersebut. Alat - alat pendukung yang digunakan harus cocok dan sesuai dengan beberapa point yang telah dibahas diatas baik dari segi kuantitas maupun kualitas yang di dapat dengan mengidentifikasi beberapa pertanyaan yang terdiri dari segi keamanan, kecepatan, kelancaran, kenyamanan, nilai ekonomis, dan terjaminnya kesediaan pada saat dibutuhkan (Fidel Miro, 2005).

(2)

Masalah pemilihan moda dapat dikatakan sebagai tahap terpenting dalam perencanaan dan kebijakan transportasi. Hal ini menyangkut efisiensi pergerakan di daerah perkotaan, ruang yang harus disediakan kota untuk dijadikan prasarana transportasi, dan banyaknya pilihan moda transportasi yang dapat dipilih penduduk (Ofyar Z Tamin, 2000). Faktor ini adalah salah satu yang menjadi pertimbangan pelaku perjalanan dalam menentukan moda transportasi yang akan digunakan.

1.2 Latar Belakang

(3)

moda travel (L300) berangsur-angsur beralih menggunakan moda bus. Adanya persaingan dalam pemilihan kedua moda yaitu antara bus dengan travel (L300) oleh pelaku perjalanan sangat terkait oleh kondisi, karakteristik dan keandalan dari moda yang bersangkutan. Dengan mengetahui perilaku perjalanan yang mempengaruhi probabilitas pemilihan moda, maka akan dapat dilakukan upaya perbaikan dan peningkatan pelayanan bagi pengguna moda yang bersangkutan.

Diharapkan dengan kondisi pelayanan yang semakin meningkat, masyarakat akan lebih memilih menggunakan angkutan umum dalam melakukan perjalanannya sehingga akan mengurangi beban lalu-lintas. Adapun pemilihan terhadap moda transportasi yang digunakan tentunya didasari oleh kenyataan bahwa pelaku perjalanan mempunyai pertimbangan-pertimbangan ataupun alasan tertentu untuk menentukan moda transportasi yang akan digunakan dalam perjalanannya dari segala atribut yang ada pada moda- moda tersebut.

1.3 Rumusan Masalah

Dalam melakukan pemilihan moda angkutan yang akan digunakanan terdapat beberapa hal yang menjadi pertimbangan, diantaranya adalah biaya perjalanan, kecepatan (waktu tempuh angkutan), pelayanan angkutan serta kondisi fisik angkutan. Ada beberapa hal yang menjadi pokok permasalahan yaitu sebagai berikut:

(4)

(beroperasi setiap jam keberangkatan) pada masing-masing moda angkutan terhadap probabilitas pemilihan moda yang akan digunakan.

2. Apakah moda angkutan Bus atau Travel (L300) yang lebih besar proporsi responden dalam memutuskan pilihan sebagai angkutan yang digunakan dalam melayani perjalanan antar provinsi jika dilihat dari segi kelebihan pelayanan angkutan antara travel (L300) dan angkutan Bus.

3. Dalam melayani perjalanan antar provinsi dengan rute Medan – Lhokseumawe jenis angkutan umum apa yang layak beroperasi. Apakah angkutan jenis bus ataupun angkutan jenis travel (L300).

4. Bagaimana kondisi tingkat pelayanan dari kedua jenis angkutan bus atau angkutan travel (L300).

1.4 Tujuan

Penelitian dilakukan dengan tujuan untuk menyampaikan kepada pengguna angkutan umum bahwa angkutan yang layak beroperasi dengan rute perjalanan antar provinsi yaitu angkutan jenis bus, sedangkan angkutan jenis travel (L300) beroperasi dengan rute perjalanan dalam provinsi. Secara spesifik tujuan dari penelitian ini adalah :

1. Untuk mengetahui faktor-faktor yang berpengaruh secara signifikan bagi pelaku perjalanan dalam melakukan pemilihan moda antara bus dengan travel (L300).

(5)

Medan-3. Untuk mengetahui sensitivitas model dari konsumen selaku individu dalam menentukan pilihan apabila dilakukan perubahan terhadap salah satu variabel perjalanan yang mendukung utilitas pemilihan moda.

1.5 Manfaat

Manfaat tugas akhir yang diharapkan adalah :

1. Akan memberikan gambaran variabel-variabel yang mempengaruhi pengambilan keputusan oleh pelaku perjalanan dalam pemilihan moda. 2. Sebagai masukan bagi pihak-pihak yang berkepentingan dalam penanganan

masalah kebijakan transportasi.

1.6 Pembatasan Masalah

Untuk membatasi masalah agar tidak meluas dalam penelitian ini maka masalah yang ada dibatasi, yaitu :

1. Dalam penulisan ini dilakukan perubahan pada beberapa variabel atribut angkutan antara lain biaya perjalanan, waktu tunggu angkutan, waktu tempuh angkutan.

2. Survey dilakukan pada moda angkutan jenis bus dan travel (L300) dengan perbandingan kategori VIP class untuk angkutan jenis bus dan executive class antara angkutan jenis travel (L300) dengan angkutan jenis bus.

(6)

kendaraan (kendaraan cadangan) jika mengalami kerusakan ditengah perjalanan.

4. Model yang dibuat dalam penelitian ini diperhitungkan hanya berdasarkan masa waktu survei pengambilan data dengan menggunakan metode stated preference.

1.7 Sistematika Penulisan

Untuk mencapai tujuan penelitian ini dilakukan beberapa tahapan yang dianggap perlu. Metode dan prosedur pelaksanaannya secara garis besar adalah sebagai berikut:

BAB I PENDAHULUAN

Bab ini menceritakan tentang latar belakang masalah, tujuan, dan manfaat penelitian, ruang lingkup penelitian, batasan masalah, dan sistematika penelitian.

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

Bab ini berisikan tentang kajian berbagai literature serta hasil studi terdahulu yang relevan dengan pembahasan ini. Selain itu pada bab ini juga akan dibahas mengenai acuan ataupun pedoman yang dipakai dalam penyusunan tugas akhir ini.

BAB III METODOLOGI PENELITIAN

Bab ini berisikan tentang metode yang dipakai dalam penelitian ini termasuk pemilihan lokasi penelitian, pengumpulan data yang relevan dengan penelitian ini dan langkah penelitian analisis data.

(7)

Bab ini berisikan pembahasan mengenai data-data yang dikumpulkan dari hasil survey lapangan, lalu dianalisis atau diolah sesuai dengan metode yang dipakai.

BAB V KESIMPULAN DAN SARAN

Referensi

Dokumen terkait

Thus, after having language ability, communication ability, language usage ability and fluency, students will acquire speaking skill well using gesture and spoken language.. To

Isi dari Penulisan Ilmiah ini menggambarkan tentang pembuatan game Tebak Angka yang hanya dapat dimainkan di komputer yang menggunakan sistem operasi Windows 95 keatas karena game

English Education Department Faculty of Language Education Universitas Muhammadiyah

Dapat disimpulkan bahwa antisipasi defisiensi gizi dalam kehamilan dalam pemeriksaan antenatal care terintegrasi yang paling banyak yaitu dalam kategori sangat

Salah satu alternatif yang dapat digunakan un- tuk menurunkan kadar kolesterol total pada pero- kok aktif adalah dengan mengkonsumsi seduhan.. teh kelopak bunga Rosella (

Penelitian ini juga menemukan bahwa pengalaman auditor berpengaruh positif pada kualitas audit melalui skeptisisme profesional auditor, sedangkan keahlian auditor tidak

( Pengaruh Fungsi Kepemimpinan Terhadap Efektivitas Kerja Pegawai Pada Kantor Pelayanan Pajak Pratama Medan Kota)?. Fungsi kepemimpinan ( Variabel

Secara umum penelitian ini dilakukan dengan tujuan untuk mengetahui perbedaan perkembangan anak berdasarkan status lingkungan pendidikan di Ketep Kecamatan Sawangan