KATA PENGANTAR. Alhamdulillah puji dan syukur penulis panjatkan atas kehadirat Allah SWT atas

Loading.... (view fulltext now)

Loading....

Loading....

Loading....

Loading....

Teks penuh

(1)

KATA PENGANTAR

Alhamdulillah puji dan syukur penulis panjatkan atas kehadirat Allah SWT atas rahmat dan karunia-Nya yang begitu berlimpah sehingga penulis dapat menyelesaikan tugas akhir skripsi ini dengan baik yang berjudul “TINDAK PIDANA PENCEMARAN NAMA BAIK DI MEDIA SOSIAL DALAM PERSPEKTIF UNDANG-UNDANG NOMOR 11 TAHUN 2008 TENTANG INFORMASI DAN TRANSAKSI ELEKTRONIK”.

Penulisan skripsi ini disusun sebagai salah satu syarat untuk meraih gelar Sarjana Hukum pada Fakultas Hukum Universitas Udayana. Penulis menyadari bahwa skripsi ini tidak akan selesai tanpa adanya bantuan dan kerjasama dari berbagai pihak. Atas segala bimbingan, petunjuk, saran-saran demi terwujudnya skripsi ini, dengan ini penulis mengucapkan terima kasih yang sebesar-besarnya atas bantuan baik moril maupun materiil. Atas segala kerendahan hati penulis menyampaikan terima kasih setulus-tulusnya kepada: 1. Bapak Prof. Dr. I Made Arya Utama, S.H., M.Hum., Dekan Fakultas Hukum Universitas

Udayana;

2. Bapak Dr. Gde Made Swardhana, S.H., M.H., Pembantu Dekan I Fakultas Hukum Universitas Udayana;

3. Ibu Dr. Ni Ketut Sri Utari, S.H., M.H., Pembantu Dekan II Fakultas Hukum Universitas Udayana;

4. Bapak Dr. I Gede Yusa, S.H., M.H., Pembantu Dekan III Fakultas Hukum Universitas Udayana;

5. Bapak Dr. Ida Bagus Surya Darmajaya, S.H., M.H., Ketua Bagian Hukum Pidana serta Ibu I Gusti Agung Ayu Dike Widhyaastuti, S.H, M.H., Fakultas Hukum Universitas Udayana;

(2)

6. Bapak I Ketut Keneng, S.H., M.H., selaku Pembimbing Akademik yang telah banyak memberikan semangat, bimbingan, serta arahan selama Penulis mengikuti perkuliahan di Fakultas Hukum Universitas Udayana;

7. Bapak Prof. Dr. I Ketut Mertha, S.H., M.Hum., Dosen Pembimbing I yang telah banyak memberikan masukan-masukan serta saran-saran sehingga skripsi ini dapat terselesaikan; 8. Bapak I Gusti Ngurah Parwatha, S.H., M.H., Dosen Pembimbing II yang telah memberikan petunjuk dan kelancaran selama penulis mengikuti perkuliahan serta dengan penuh kesabaran telah memberikan bimbingan dan pengarahan-pengarahan mulai dari awal hingga akhir penyusunan skripsi ini;

9. Seluruh Dosen Pengajar Fakultas Hukum Universitas Udayana yang telah banyak memberikan ilmu serta wawasan kepada penulis;

10. Seluruh staff tata usaha Fakultas Hukum Universitas Udayana atas bantuannya selama ini;

11. Fatmawaty Syam dan Adrian Bya, orang tua tercinta yang selalu tidak pernah berhenti untuk mengingatkan, mendorong, memberikan doa dan semangat serta mendukung penuh penulis hingga memperoleh gelar sarjana, serta kakak dan adik penulis, Fadrin Fadhlan Bya dan Fitria Alifah Bya yang telah memberikan doa dan dukungan kepada penulis;

12. Para sahabat seperjuangan khususnya Rosa Paramitha, Tasya Nahak, Mitawidhi, Kasandra D. Hapsari, Jung Mira dan yang lainnya yang telah membantu dan selalu memberikan dukungan dalam penyelesaian skripsi ini;

13. Para sahabat-sahabat terkasih dan rekan-rekan kerja penulis, Ajeng, Mirah Saraswati, Astri Widnyani, Claudy Varnandia, Cheeky Monkeys Teams, terima kasih atas segala doa, semangat dan bantuannya selama penulisan skripsi ini berlangsung, semoga kita dapat meraih sukses bersama;

(3)

14. Rekan-rekan seperjuangan KKN Desa Bangli, Kabupaten Tabanan-Baturiti, tahun 2015, khususnya Putri, Kartika, Gus Eka, Zola, Nila dan rekan-rekan lainnya yang turut berperan dalam perjalanan akademik penulis selama ini;

15. Keluarga besar Asian Law Students’ Associations (ALSA) Local Chapter Universitas Udayana, khususnya Venditha Velicia, Christel, Nia D.P, Julia, Mirah, Dimas, Andrew, Dhea Nada, Ocha, Rika, Adit, Fina, Jeje dan rekan-rekan lainnya yang sudah memberikan pengalaman yang begitu luar biasa kepada penulis sehingga penulis dapat mengasah kemampuan dalam berorganisasi secara professional dan kekeluargaan;

16. Delegasi ALSA National Moot Court Competition (NMCC) Mahkamah Agung XIX yang telah memberikan pengalaman yang berharga dan mengajarkan bagaimana menghargai sebuah proses dan kerja keras;

17. Semua pihak yang telah membantu dan tidak dapat disebutkan satu-persatu yang telah memberikan bantuan serta dukungan selama menempuh kuliah di Fakultas Hukum Universitas Udayana.

Penulis menyadari bahwa penyusunan skripsi ini jauh dari kesempurnaan, namun besar harapan penulis sehingga skripsi ini berguna dan bermanfaat bagi semua pihak terutama dalam perkembangan Ilmu Hukum khususnya dalam bidang hukum pidana.

Denpasar, 11 Juni 2016

(4)

DAFTAR ISI

HALAMAN SAMPUL DALAM ...i

HALAMAN PRASYARAT GELAR SARJANA HUKUM ... ii

HALAMAN PERSETUJUAN PEMBIMBING ... iii

HALAMAN PENGESAHAN PANITIA PENGUJI SKRIPSI………iv

HALAMAN KATA PENGANTAR ... v

HALAMAN SURAT PERNYATAAN KEASLIAN ...ix

DAFTAR ISI... x

ABSTRAK ... xiii

ABSTRACT ...xiv

BAB I PENDAHULUAN ... 1

1.1 Latar Belakang Masalah ... 1

1.2 Rumusan Masalah ... 8

1.3 Ruang Lingkup Masalah ... 9

1.4 Orisinalitas Penelitian... 9 1.5 Tujuan Penulisan ... 11 1.5.1 Tujuan Umum ... 11 1.5.2 Tujuan Khusus ... 11 1.6 Manfaat Penelitian ... 12 1.6.1 Manfaat Teoritis ... 12 1.6.2 Manfaat Praktis ... 12 1.7 Landasan Teoritis ... 14

1.7.1 Teori Tindak Pidana ... 14

1.7.2 Tindak Pidana Pencemaran Nama Baik ... 17

1.7.3 Teori Pertanggungjawaban Pidana ... 19

(5)

1.8.1 Jenis Penelitian ... 23

1.8.2 Jenis Pendekatan ... 24

1.8.3 Bahan Hukum ... 24

1.8.4 Teknik Pengumpulan Bahan Hukum/Data ... 25

1.8.5 Teknik Analisis ... 26

BAB II TINJAUAN UMUM TENTANG PENCEMARAN NAMA BAIK, MELALUI MEDIA SOSIAL... 28

2.1 Tindak Pidana ... 28

2.1.1 Pengertian Tindak Pidana ... 28

2.1.2 Unsur-Unsur Tindak Pidana ... 30

2.2 Pengertian Pertanggungjawaban Pidana ... 35

2.3 Pencemaran Nama Baik ... 37

2.3.1 Pengertian Pencemaran Nama Baik ... 37

2.3.2 Unsur-unsur Pencemaran Nama Baik ... 39

2.4 Pengertian Media Sosial ... 42

BAB III KRITERIA TINDAK PIDANA PENCEMARAN NAMA BAIK MELALUI MEDIA SOSIAL... 44

3.1 Pengaturan Pencemaran Nama Baik Dalam Hukum Positif ... 44

3.1.1 Dalam Kitab Undang-Undang Hukum Pidana (KUHP) ... 44

3.1.2 Dalam Undang-Undang Nomor 11 Tahun 2008 Tentang Informasi dan Transaksi Elektronik ... 52

3.2 Kriteria Tindak Pidana Pencemaran Nama Baik Melalui Media Sosial Dalam Undang-Undang Nomor 11 Tahun 2008 Tentang Informasi dan Transaksi Elektronik ... 55

BAB IV PERTANGGUNGJAWABAN PIDANA BAGI PELAKU TINDAK PIDANA PENCEMARAN NAMA BAIK MELALUI MEDIA SOSIAL ... 63

4.1 Pertanggungjawaban Pidana Dalam Hukum Pidana ... 63

4.2 Pertanggungjawaban Pidana Bagi Pelaku Tindak Pidana Pencemaran Nama Baik ... 68

(6)

5.1 Simpulan ... 75 5.2 Saran ... 76 DAFTAR PUSTAKA ... 77 (1) Buku ... 77 (2) Artikel ... 80 (3) Peraturan Perundang-undangan ... 81

(7)

ABSTRAK

Cybercrime menjadi salah satu tempat berkembangnya suatu tindak kejahatan yang

memanfaatkan teknologi modern yang sedang berkembang. Tindak pidana pencemaran nama baik merupakan kejahatan hukum yang perlu diperhatikan secara khusus, karena perkembangannya dalam masyarakat dibarengi dengan pesatnya perkembangan informasi elektronik. Pencemaran nama baik atau penghinaan dilakukan dengan cara menuduh seseorang telah melakukan perbuatan yang belum terbukti kebenarannya dengan maksud tuduhan itu akan diketahui orang banyak. Permasalahan yang diangkat dalam penulisan ini yaitu mengenai kriteria dari pada tindak pidana pencemaran nama baik melalui media sosial dan pertanggungjawaban pidana terhadap pelaku kasus tindak pidana pencemaran nama baik.

Metode yang digunakan dalam penulisan adalah metode normatif, dimana berbagai macam literatur dan instrumen hukum pidana menerangkan kriteria dan pertanggungjawaban pidana terhadap pelaku kasus tindak pidana pencemaran nama baik.

Tindak pidana pencemaran nama baik melalui media sosial dalam Putusan MK No. 50/PUU-VI/2008 memiliki kriteria bersifat online dan digolongkan sebagai perbuatan pidana yaitu Illegal contents (muatan tidak sah). Sesuai dengan asas pertanggungjawaban pidana mutlak (strict liability) yang ditandai dengan kesengajaan pelaku, dalam hal ini perseorangan. Siapapun yang dengan sengaja dan tanpa hak mendistribusikan dan/atau mentransmisikan dan/atau membuat dapat diaksesnya Informasi Elektronik dan/atau Dokumen Elektronik yang memiliki muatan penghinaan dan/atau pencemaran nama baik, dapat dibebankan tanggungjawab kepada pelaku tindak pidana pencemaran nama baik.

(8)

ABSTRACT

Cybercrime has become one of the development of a crime that utilizes modern technology is growing. The criminal act of defamation is a crime laws that require special attention, because its development in society coupled with the rapid development of electronic information. Defamation or insult is done by accusing someone has done some unsubstantiated allegations with the intention of it will be known to many people. Issues raised in this writing that the criteria of the criminal act of defamation through social media and the criminal responsibility of the perpetrators of criminal cases of defamation.

The research method is normative method, in which a variety of literature and legal instruments explaining criteria and criminal liability of defamation crimes.

The criminal act of defamation through social media in the Constitutional Court Number 50 / PUU - VI / 2008 has the criteria are online and classified as a criminal act that is illegal contents. In accordance with the principle of absolute criminal liability (strict liability) characterized by deliberate offender, in this case the individual. Anyone who deliberately and without rights to distribute and / or transmitting and / or make the inaccessibility of Electronic Information and / or Electronic Documents which have a charge of insult and / or defamation , can be charged more responsibility to criminal defamation.

Figur

Memperbarui...

Referensi

Memperbarui...

Related subjects :