Pengaruh Pembiayaan Mudharabah Dan Musyarakah Terhadap Profitabilitas PT Bank Muamalat Indonesia April 2015 - Desember 2017

114  Download (0)

Teks penuh

(1)

SKRIPSI

PENGARUH PEMBIAYAAN MUDHARABAH DAN MUSYARAKAH TERHADAP PROFITABILITAS PT BANK

MUAMALAT INDONESIA

(PERIODE APRIL 2015-DESEMBER 2017)

Disusun Oleh: SITI MILLATINA HYA

NIM. 140603164

PROGRAM STUDI PERBANKAN SYARIAH FAKULTAS EKONOMI DAN BISNISISLAM UNIVERSITAS ISLAM NEGERI AR-RANIRY

BANDA ACEH 2018 M/1439 H

(2)
(3)
(4)
(5)
(6)

vii

KATA PENGANTAR

Segala puji bagi Allah SWT yang telah melimpahkan rahmat dan karunianya sehingga penulis dapat menyelesaikan karya ilmiah skripsi yang berjudul “Pengaruh Pembiayaan Mudharabah Dan Musyarakah Terhadap Profitabilitas Bank Muamalat Periode April 2015-Desember 2017”. Skripsi ini disusun sebagai salah satu syarat kelulusan untuk memperoleh gelar sarjana di Fakultas Ekonomi dan Bisnis Islam Universitas Islam Negeri Ar-Raniry. Selawat beserta salam tak lupa penulis sanjungkan kepada Nabi Besar Muhammad SAW yang telah membawa umat manusia ke jalan yang penuh dengan ilmu pengetahuan.

Dalam pelaksanaan penelitian dan penulisan skripsi ini, penulis memperoleh banyak bimbingan, arahan, dan bantuan dari berbagai pihak. Oleh karena itu, penulis ingin mengucapkan terima kasih dan penghargaan setinggi-tingginya kepada:

1. Dr. Zaki Fuad, M.Ag selaku Dekan Fakultas Ekonomi dan Bisnis Islam UIN Ar-Raniry Banda Aceh.

2. Dr.Israk Ahmadsyah, B.Ec., M.Ec., M.Sc selaku Ketua Program Studi Perbankan Syariah dan Ayumiati S.E., M,Si selaku Sekretaris Program Studi Perbankan Syariah.

3. Muhammad Arifin, Ph.D, selaku ketua LAB dan Akmal Riza, SE., M.Si selaku Sekretaris LAB.

(7)

viii

4. Ayumiati, SE., M.Si selaku pembimbing I yang telah memberikan kemudahan dan dukungan sehingga terselesainyaskripsi ini. Dan Abrar Amri, SE., S.Pd. I., M.Si selaku pembimbing II yang telah memberikan saran, motivasi, bimbingan, dan pengarahan dalam penyususan skripsi ini. 5. Farid Fathony Ashal, Lc,. MA selaku penguji I dan Isnaliana,

S. HI.,MA selaku penguji II dalam sidang munaqasyah skripsi. 6. Dr. Muhammad Adnan, SE., M.Si selaku penasehat akademik

yang telah memberikan bimbingan dan arahan selama perkuliahan, serta seluruh dosen dan staf pengajar jurusan Perbankan Syariah yang telah memberikan ilmu yang bermanfaat kepada penulis.

7. Ayahanda tercinta Dr. Hasanuddin Yusuf Adan, MCL. MA dan Ibunda tersayang Siti zahara, SE., M.Si. Ak yang selalu memberikan doa, dan motivasi yang tiada habisnya kepada penulis, sehingga penulis dapat menyelesaikan skripsi ini. Serta kepada Dr. Asmawati, MA yang senantiasa selalu memberikan semangat dan dukungan secara moral kepada penulis sehingga penulis dapat menyelesaikan skripsi ini. Tak lupa pula kakak tersayang Siti Masturina, S.Pd, Ahsanun Nadiyya, S.Pd, kehadiran kalian telah membantu penulis baik secara material maupun non-material sehingga terselesaikannya skripsi ini. Dan Adik tercinta Muhammad Alamghir Al-Adany dan Izzah Kamaliahyang selalu memberi

(8)

ix

semangat sehingga menjadikan penulis sebagai panutan yang baik sebagai kakak kepada adik-adiknya.

8. Sahabat tercinta Fenti Andalia, Rini Samudra, Riska Mailinda, dan Dirna Yuwilda Sari terimakasih untuk waktu, perasaan, dan tenaga yang dikorbankan selama ini. Semoga kita selalu bersama. Untuk tim hore TPQ Al-Hasyimserta rekan-rekan seperjuangan pada Prodi Perbankan Syariah angkatan 2014 yang telah memberikan semangat dan motivasi kepada penulis dalam menyelesaikan karya ilmiah ini.

Bantuan itu semua dipulangkan kepada Allah SWT untuk memberikan ganjaran dan pahala yang setimpal. Dalam penyusunan skripsi ini penulis berupaya semaksimal mungkin agar skripsi ini menjadi sempurna. Namun penulis menyadari masih banyak kekurangan dan keterbatasan dalam penyususan skripsi ini. Untuk itu, penulis mengharapkan kritik dan saran dari pembaca untuk menjadikan skripsi ini lebih baik.

Banda Aceh, 17 Desember 2018 Penulis,

(9)

x

TRANSLITERASI ARAB-LATIN DAN SINGKATAN KeputusanBersamaMenteriAgamadanMenteriP danK

Nomor:158 Tahun1987 –Nomor:0543 b/u/1987 1. Konsonan

No Arab Latin No Arab Latin

1 ا Tidakdilambangkan 16 ط T 2 ب B 17 ظ Z 3 ت T 18 ع ‘ 4 ث S 19 غ G 5 ج J 20 ف F 6 ح H 21 ق Q 7 خ Kh 22 ك K 8 د D 23 ل L 9 ذ Ż 24 م M 10 ر R 25 ن N 11 ز Z 26 و W 12 س S 27 ه H 13 ش Sy 28 ء ’ 14 ص S 29 ي Y 15 ض D

(10)

xi 2. Vokal

Vokal Bahasa Arab, seperti vokal bahasa Indonesia, terdiri dari vokal tunggal atau monoftong dan vokal rangkap atau diftong. a. Vokal Tunggal

Vokal tunggal bahasa Arab yang lambangnya berupa tanda atau harkat, transliterasinya sebagai berikut:

Tanda Nama Huruf Latin

َ Fatḥah A

َ Kasrah I

َ Dammah U

b. Vokal Rangkap

Vokal rangkap bahasa Arab yang lambangnya berupa gabungan antara harkat dan huruf, transliterasinya gabungan huruf, yaitu: Tanda dan

Huruf

Nama Gabungan Huruf

ي َ Fatḥah dan ya Ai

و َ Fatḥah dan wau Au

Contoh: فيك : kaifa لوه: haula

(11)

xii 3. Maddah

Maddah atau vokal panjang yang lambangnya berupa harkat dan huruf , transliterasinya berupa huruf dan tanda, yaitu:

Harkat dan Huruf

Nama Huruf dan tanda

ا َ /

ي Fatḥah dan alif atau ya Ā ي َ Kasrah dan ya Ī ي َ Dammah dan wau Ū Contoh: لا ق :qāla ى م ر :ramā لْي ق :qīla لْو ق ي :yaqūlu 4. Ta Marbutah (ة)

Transliterasi untuk ta marbutah ada dua. a. Ta marbutah (ة)hidup

Ta marbutah (ة)yang hidup atau mendapat harkat fatḥah, kasrah dan dammah, transliterasinya adalah t.

b. Ta marbutah (ة) mati

Ta marbutah (ة) yang mati atau mendapat harkat sukun, transliterasinya adalah h.

(12)

vii

c. Kalau pada suatu kata yang akhir katanya ta marbutah (ة) diikuti oleh kata yang menggunakan kata sandang al, serta bacaan kedua kata itu terpisah maka ta marbutah (ة) itu ditransliterasikan dengan h.

Contoh:

ْلا فْط لَْا ة ضْو ر : rauḍah al-aṭfāl/ rauḍatul aṭfāl

ة رّو ن مْلا ة نْي د مْل ا َ : al-Madīnah al-Munawwarah/ al-Madīnatul Munawwarah ْة حْل ط : Ṭalḥah Catatan: Modifikasi

1. Nama orang berkebangsaan Indonesia ditulis seperti biasa tanpa transliterasi, seperti M. Syuhudi Ismail. Sedangkan nama-nama lainnya ditulis sesuai kaidah penerjemahan. Contoh: Ḥamad Ibn Sulaiman.

2. Nama negara dan kota ditulis menurut ejaan Bahasa Indonesia, seperti Mesir, bukan Misr ; Beirut, bukan Bayrut ; dan sebagainya. 3. Kata-kata yang sudah dipakai (serapan) dalam kamus Bahasa

(13)

xiv

ABSTRAK

Nama Mahasiswa : Siti Millatina HYA

NIM : 140603164

Fakultas/Program Studi : Ekonomi dan Bisnis Islam/ Perbankan Syariah

Judul : Pengaruh Pembiayaan Mudharabah Dan Musyarakah Terhadap Profitabilitas PT Bank Muamalat Indonesia April 2015-Desember 2017

Tanggal Sidang : 17 Januari 2019 Tebal Skripsi : 96 halaman

Pembimbing I : Ayumiayati, SE., M. Si

Pembimbing II : Abrar Amri, SE., S.Pd. I., M.Si

Penelitian ini dilakukan untuk mengetahui pengaruh pembiayaan mudharabah dan musyarakah terhadap profitabilitas Bank Muamalat. Data diperoleh dari laporan keuangan bulanan Bank Muamalat. Adapun tujuan dalam penelitian ini adalah untuk menganalisis pengaruh pembiayaan mudharabah dan musyarakah terhadap profitabitas Bank Muamalat periode April 2015-Desember 2017 baik secara parsial maupun simultan. Metode yang digunakan dalam penelitian ini adalah kuantitatif. Analisis data yang digunakan adalah analisis regresi linear berganda. Hasil penelitian menunjukkan bahwa: (1) pembiayaan mudharabah berpengaruh positif dan signifikan terhadap ROA, (2) pembiayaan musyarakah berpengaruh negatif dan tidak signifikan terhadap ROA, (3) pembiayaan mudharabah dan musyarakah berpengaruh positif dan signifikan terhadap profitabilitas (ROA).

Kata kunci:pembiayaan mudharabah, pembiayaan musyarakahdan profitabilitas (ROA).

(14)

xv

DAFTAR ISI

Halaman

HALAMAN SAMPUL KEASLIAN ... i

HALAMAN JUDUL KEASLIAN ... ii

PERNYATAAN KEASLIAN ... iii

LEMBAR PERSETUJUAN SKRIPSI ... iv

LEMBAR PENGESAHAN SKRIPSI ...v

LEMBAR PERSETUJUAN PUBLIKASI ...vi

KATA PENGANTAR ... vii

HALAMAN TRANSLITERASI ...x

ABSTRAK ... xiv

DAFTAR ISI ...xv

DAFTAR TABEL ... xviii

DAFTAR GAMBAR ... xix

DAFTAR LAMPIRAN ...xx BAB I PENDAHULUAN ...1 1.1 Latar Belakang ...1 1.2 Rumusan Masalah ...8 1.3 Tujuan Penelitian ...8 1.4 Manfaat Penelitian ...9 1.5 Sistematika Pembahasan ...10

BAB II LANDASAN TEORI ...12

2.1 Landasan Teori ...12 2.1.1 Pengertian Bank ...12 2.1.2 Mudharabah ...15 2.1.2.1 Pengertian Mudharabah ...15 2.1.2.2 Landasan Syariah ...18 2.1.2.3 Jenis-Jenis Mudharabah ...19

2.1.2.4 Rukun dan Syarat Mudharabah ...20

2.1.2.5 Aplikasi Dalam Mudharabah ...22

2.1.2.6 Skema Mudharabah ...22

2.1.3 Musyarakah ...24

2.1.3.1 Pengertian Musyarakah ...24

(15)

xvi

2.1.3.3 Jenis-Jenis Musyarakah ...27

2.1.3.4 Rukun dan Syarat Musyarakah...28

2.1.3.5 Aplikasi Dalam Musyarakah ...30

2.1.3.6 Skema Musyarakah ...31

2.1.4 Profitabilitas ...31

2.1.4.1 Pengertian Profitabilitas ...31

2.1.4.2 Macam-Macam Profitabilitas ...33

2.2 Temuan Penelitian Terkait ...33

2.3 Kerangka Berfikir...41

2.4 Pengembangan Hipotesis ...42

BAB III PENELITIAN ...43

3.1 Jenis Penelitian ...43

3.2 Populasi dan Sampel Penelitian ...43

3.3 Sumber dan Teknik Pengumpulan Data ...43

3.4 Variabel Penelitian ...45

3.5 Metode Analisis Data ...47

3.5.1 Uji Asumsi Klasik ...47

3.5.1.1 Uji Normalitas ...47

3.5.1.2 Uji Multikolonieritas ...48

3.5.1.3 Uji Heteroskedastisitas ...48

3.5.1.4 Uji Autokorelasi ...49

3.5.2 Pengujian Hipotesis ...50

3.5.2.1 Analisis Regresi Linear Berganda ...50

3.5.2.2 Uji Signifikan Simultan ...52

3.5.2.3 Uji Signifikan Parsial (Uji Statistik T) ...53

BAB IV PEMBAHASAN ...54

4.1 Gambaran Umum Bank Muamalat Indonesia ...54

4.2 Statistik Deskriptif ...57

4.3 Uji Asumsi Klasik ...59

4.3.1 Uji Normalitas ...59

4.3.2 Uji Multikolonieritas ...62

4.3.3 Heteroskedastisitas ...63

4.3.4 Autokorelasi ...64

4.4 Analisis Regresi Linier Berganda ...66

(16)

xvii

4.6 Pengujian Hipotesis ...69

4.6.1 Uji Signifikansi Parsial (Uji Statistik T)...69

4.6.2 Uji Signifikansi Simultan (Uji Statistik F) ..71

4.7 Pembahasan ...72

4.7.1 Pengaruh Pembiayaan Mudharabah Terhadap Profitabilitas (ROA) ...73

4.7.2 Pengauh Pembiayaan Musyarakah Terhadap Profitabilitas(ROA) ...74

4.7.3 Pengaruh Pembiayaan Mudharabah dan Musyarakah Terhadap Profitabilitas (ROA) ...76 BAB V PENUTUP ...77 5.1 Kesimpulan ...77 5.2 Saran ...78 DAFTAR PUSTAKA ...80 LAMPIRAN ...86

(17)

xviii

DAFTAR TABEL

Halaman

Tabel 1.1 Data Laporan Keuangan Bank Muamalat ...3

Tabel 2.1 Matrik Penelitian Sebelumnya ...38

Tabel 3.1 Operasionalisasi Variabel ...46

Tabel 4.1 hasil uji statistik deskriptif ...57

Tabel 4.2 hasil uji normalitas ...62

Tabel 4.3 hasil uji multikolinieritas ...63

Tabel 4.4 pengambilan keputusan korelasi ...65

Tabel 4.5 autokorelasi durbin-watson cochrane orcutt ...65

Tabel 4.6 hasil analisa regresi ...66

Tabel 4.7 hasil analisis koefisien determinasi ...68

Tabel 4.8 hasil analisis uji T ...69

(18)

xix

DAFTAR GAMBAR

Halaman

Gambar 1.1 Profitabilitas Bank Muamalat ...4

Gambar 2.1 Fungsi Bank ...14

Gambar 2.2 Skema Pembiayaan Mudharabah ...23

Gambar 2.3 Skema Pembiayaan Musyarakah ...31

Gambar 2.4 Skema Kerangka Pemikiran ...42

Gambar 4.1 Histogram Normalitas ...60

Gambar 4.2 Normal Probability Plot ...61

(19)

vii

DAFTAR LAMPIRAN

Halaman Lampiran 1 Data Mudharabah, Musyarakah Dan Profitabilitas ...86 Lampiran 2Hasil Ouput SPSS ...91

(20)

1

BAB I PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang Penelitian

Bank Muamalat merupakan salah satu perbankan yang pertama sekali beroperasi dengan sistem syariah. Pendirian Bank Muamalat Indonesia digagas oleh Majelis Ulama Indonesia (MUI), Ikatan Cendekiawan Muslim Indonesia (ICMI) dan pengusaha muslim yang kemudian mendapat dukungan dari pemerintah Republik Indonesia. (CNBC Indonesia 2018). Prospek Bank Muamalat Indonesia dimasa yang akan datang akan semakin baik dan berpotensi menghasilkan profitabilitas yang tinggi dengan menawarkan produk unggulan dan bersifat kompetetif. Kesuksesan Bank Muamalat hanya mampu diraih, apabila semua pihak yang terlibat dalam operasional perbankan mampu melaksanakan tugas dan fungsinya dengan baik.

Salah satu alat ukur kesuksesan sebuah perusahaan atau perbankan adalah tingkat profitabilitas yang diraih pada suatu periode akuntansi. Menurut Robert Libby, Patricia A. Libby, dan Short (2007 : 710).Profit atas ekuitas merupakan ukuran profitabilitas yang sering digunakan. Apabila profitabilitas bank terus dibiarkan menurun maka itu akan berdampak buruk pada citra masyarakat, dan itu akan menyebabkan permasalahan dalam penghimpunan dana dari masyarakat. Lebih lanjut Rose

(21)

dan Hudgins (2013) menyatakan Profitabilitas sebagai pendapatan bersih atau keuntungan yang akan dihasilkan oleh sebuah perusahaan(Septiani, 2017).

Hal ini sejalan dengan konsep yang dikemukakan oleh Niswonger, Warren, Reeve, dan Fess (2000 : 106) profitabilitas adalah kemampuan perusahaan untuk memperoleh laba tergantung pada efisiensi dan efektivitas operasional, serta sumber daya yang tersedia untuk melakukannya. Karena itu, analisis profitabilitas secara umum memfokuskan pada hubungan antara hasil operasi, seperti yang dilaporkan dalam laporan laba rugi, dan sumber daya yang tersedia bagi perusahaan, seperti yang dilaporkan dalam neraca.

Dalam operasional Bank Muamalat dilakukan berdasarkan dengan prinsip-prinsip syariah terutama berkaitan dengan produk yang ditawarkan kepada masyarakat. Secara garis besar produk keuangan di bank syariah dapat dibagi menjadi 3 yaitu penghimpunan dana, penyaluran dana, dan jasa-jasa perbankan. Penelitian ini tidak akan membahas keseluruhan produk keuangan tersebut tetapi hanya akan memfokuskan pada produk penyaluran dana dalam bentuk bagi hasil (mudharabah dan musyarakah). Menurut Faradilla, Arfan, dan Shabri (2016) faktor-faktor yang mempengaruhi atau meningkatnya profitabilitas adalah pembiayaan. Jenis pembiayaan bank muamalat sebagai penentu tingkat profitabilitas adalah

(22)

mudharabah dan musyarakah. Hal tersebut dapat dilihat dalam tabel di bawah ini.

Tabel 1.1

Data Laporan Keuangan Bank Muamalat ( jutaan rupiah)

No Tahun Pembiayaan Profitabilitas Mudharabah Musyarakah

1 2015 12,135,704 182,367,030 1,170,522 2 2016 11,181,846 249,319,344 520,988 3 2017 10,241,030 241,654,976 347,881

Sumber: laporan keuangan Bank Muamalat (2012-2016)

Berdasarkan tabel 1.1 dapat dijelaskan bahwa pada tahun 2015 sampai tahun 2017 adanya kenaikan dan terjadi penurunan pada profitabilitas. Dimana pada tahun 2016 dan 2017 profitabilitas mengalami penurunan. Salah satu penyebab kenaikan dan penurunan profitabilitas disebabkan oleh kedua pembiayaan tersebut, yaitu pembiayaan mudharabah dan musyarakah.

(23)

Sumber: laporan keuangan Bank Muamalat (2015-2017)

Grafik 1.1

Profitabilitas Bank Muamalat (Rp jutaan)

Berdasarkan grafik 1.1 dapat dijelaskan bahwa laporan keuangan Bank Muamalat tahun 2015 sampai dengan 2017 yang dipublikasikan di website Bank Muamalat menggambarkan bahwa profitabitas Bank Muamalat mengalami penurunan pada tahun 2016dan pada tahun 2017. Penurunan profitabilitas tersebut terjadi berbanding terbalik denganpembiayaan yang diberikan oleh Bank Mualamat kepada nasabah. Hal tersebut menunujukkan ada masalah lain yang menyebabkan profitabilitas Bank Muamalat menurun drastis. Pembiayaan Bank Muamalat dalam bentuk mudharabah dan musyarakahdi tahun 2015 sebesar Rp194.502.734 triliun, di tahun 2016 sebesar Rp260.501.190 triliun dan Rp251.896.006 triliun di tahun 2017. Fenomena tersebut merupakan salah satu persoalan penting yang harus diselesaikan dengan bijak oleh lembaga

- 500,000 1,000,000 1,500,000 2015 2016 2017

profitabilitas

profitabilitas

(24)

terkait, sehingga kelangsungan operasional Bank Muamalat bisa stabil.

Konsep bagi hasil merupakan konsep asas dari keuangan syariah. Konsep bagi hasil dalam perbankan Islam dijalankan dengan sistem mudharabah dan musyarakah. Menurut Karim (2005) mudharabah adalah kontrak antara dua pihak dimana satu pihak berperan sebagai pemilik modal dan mempercayakan sejumlah modalnya untuk dikelola oleh pihak kedua, yakni si pelaksana usaha, dengan tujuan untuk mendapatkan profitabilitas. Atau singkatnya, akad mudharabah adalah persetujuan kongsi antara harta dari salah satu pihak dengan kerja dari pihak lain.

Sedangkan menurut Antonio (2001:95) mudharabah adalah akad kerja sama usaha antara dua pihak dimana pihak pertama (shahibul maal) menyediakan seluruh (100%) modal, sedangkan pihak lainnya menjadi pengelola. Keuntungan usaha secara mudharabah dibagi menurut kesepakatan yang dituangkan dalam kontrak, sedangkan apabila rugi ditanggung oleh pemilik modal selama kerugian itu bukan akibat kelalaian si pengelola. Seandainya kerugian itu diakibatkan karena kecurangan atau kelalaian si pengelola, si pengelola lah yang harus bertanggung jawab atas kerugian tersebut.

Dalam penelitian Permata, Yaningwati, dan Zahroh (2014)mereka mendapatkan hasil yang menunjukkan bahwa secara parsial pembiayaan mudharabah memberikan pengaruh

(25)

negatif dan signifikan terhadap tingkat ROE. Pembiayaan mudharabah merupakan pembiayaan bagi hasil yang paling dominan mempengaruhi tingkat ROE.

Sedangkan menurut penelitian yang dilakukan oleh Chalifah dan Sodiq (2015)bahwa penelitian ini menghasilkan kesimpulan dimana variabel pendapatan mudharabah berpengaruh positif dan signifikan terhadap tingkat ROA. Selanjutnya penelitian yang dilakukan oleh Aditya (2016)memperoleh hasil bahwa pembiayaan mudharabah berpengaruh positif dan signifikan terhadap tingkat profitabilitas Bank Umum Syariah 2010-2014.

Konsep bagi hasil yang tidak kalah pentingnya adalah konsep yang dijalankan dengan sistem musyarakah. Menurut Antonio (2001:90) musyarakah merupakan akad kerja sama antara dua pihak atau lebih untuk suatu usaha tertentu di mana masing-masing pihak memberikan kontribusi dana (amal) dengan kesepakatan bahwa keuntungan dan risiko akan ditanggung bersama sesuai dengan kesepakatan. Dalam kaitan ini Ascarya (2007:51) juga menjelaskan umumnya musyarakah merupakan perjanjian yang berjalan terus sepanjang usaha yang dibiayai bersama terus beroperasi. Meskipun demikian, perjanjian musyarakah dapat di akhiri dengan atau tanpa menutup usaha. Apabila usaha ditutup dan dilikuidasi, maka masing-masing mitra usaha mendapat hasil likuidasi aset sesuai nisbah penyertaannya. Apabila usaha terus berjalan, maka mitra

(26)

usaha yang ingin mengakhiri perjanjian dapat menjual sahamnya ke mitra usaha yang lain dengan harga yang disepakati bersama.

Permata, Yaningwati, dan Zahroh (2014)bahwa mereka mendapatkan hasil dari penelitian mereka, yang mana hasil penelitian menunjukkan bahwa secara parsial pembiayaan musyarakah memberikan pengaruh positif dan signifikan terhadap tingkat ROE. Menurut Chalifah dan Sodiq (2015)bahwa penelitian ini menghasilkan kesimpulan dimana variabel pendapatan musyarakah memiliki efek negatif yang signifikan terhadap variabel ROA. Selanjutnya penelitian yang dilakukan oleh Aditya (2016) dengan judul pengaruh pembiayaan mudharabah dan musyarakah terhadap profitabilitas bank umum syariah periode 2010-2014 memperoleh hasil bahwa pembiayaan musyarakah tidak berpengaruh dan tidak signifikan terhadap tingkat profitabilitas Bank Umum Syariah periode 2010-2014.

Perbankan syariah berkewajiban untuk mengawasi dan mengevaluasi semua proses dan pelaksanaan pembiayaan yang telah dijalankan oleh pengelola dana. Apabila ditemukan kecurangan, kesalahan dan kekurangan dalam pengelolaan dana oleh pihak penerima dana, maka perbankan syariah harus mengarahkan dan memberikan pedoman sehingga semua aktivitas pengelolaan dana dapat dijalankan dengan baik dan benar sesuai dengan prosedur dan ketentuan yang ada, sehingga pihak perbankan syariah akan mampu menghasilkan tingkat

(27)

profitabilitas yang memuaskan.Berdasarkan perbedaan dan ketidak konsistenan hasil-hasil penelitian sebelumnya, maka perlu dilakukan penelitian kembali untuk menguji pengaruh pembiayaan mudharabah dan musyarakah terhadap profitabilitas bank muamalat.

Kemudian berdasarkan latar belakang penelitian di atas, penulis tertarik untuk membuat suatu penelitian dengan judul: Pengaruh Pembiayaan Mudharabah dan Musyarakah Terhadap Profitabilitas Bank Muamalat periode 2015-2017. 1.2 Rumusan Masalah

Permasalahan dalam penelitian ini dapat dirumuskan sebagai berikut:

1. Bagaimana pengaruh pembiayaan mudharabah terhadap profitabilitas Bank Muamalat ?

2. Bagaimana pengaruh pembiayaan musyarakah terhadap profitabilitas Bank Muamalat ?

3. Bagaimana pengaruh pembiayaan mudharabah dan pembiayaan musyarakah terhadap profitabilitas Bank Muamalat ?

1.3 Tujuan Penelitian

Berdasarkan perumusan masalah di atas, maka tujuan dari penelitian ini adalah

1. Untuk mengetahui pengaruh pembiayaan mudharabah terhadap profitabilitas Bank Muamalat.

(28)

2. Untuk mengetahui pengaruh pembiayaan musyarakah terhadap profitabilitas Bank muamalat.

3. Untuk mengetahui pengaruh pembiayaan mudharabah dan pembiayaan musyarakah terhadap profitabilitas Bank muamalat.

1.4 Manfaat Penelitian

Manfaat yang diharapkan dalam penelitian ini adalah: 1. Bagi Akademisi

Penelitian ini diharapkan dapat memberikan pengetahuan tentang pembiayaan-pembiayaan yang ada di PT. Bank Muamalat Indonesia, Tbk dan pengaruhnya terhadap profitabilitas serta dapat menjadi referensi bagi penelitian selanjutnya.

2. Bagi Praktisi

Penelitian ini diharapkan dapat memberikan gambaran informasi mengenai kondisi PT. Bank Muamalat Indonesia, Tbk sehingga dapat meningkatkan profit dengan menggunakan prinsip-prinsip syariah.

3. Bagi Perbankan

Hasil dari penelitian ini diharapkan dapat menjadi sumber dalam menjalankan perekonomian yang berprinsip sesuai dengan syariat serta dapat menghasilkan profit, khususnya dalam produk mudharabah dan musyarakah.

(29)

4. Bagi Investor

Penelitian ini dapat memberikan gambaran bagi para investor untuk menabung dan menanamkan modal nya pada perbankan syariah.

5. Bagi peneliti

Penelitian ini dapat bermanfaat bagi peneliti tentang pengaruh pembiayaan mudharabah dan musyarakah terhadap profitabilitas bank muamalat dan untuk pengembangan penelitian selanjutnya.

1.5 Sistematika Pembahasan

Untuk memberikan kemudahan dalam hal pembahasan dan dalam penulisan skripsi, maka penulis membaginya ke dalam lima bab. Adapun rinciannya sebagai berikut:

BAB I: PENDAHULUAN

Dalam bab ini membahas mengenai latar belakang penelitian, rumusan masalah, tujuan penelitian, manfaat penelitian dan sistematika pembahasan.

BAB II: LANDASAN TEORI DAN PENGEMBANGAN HIPOTESIS

Dalam bab ini membahas mengenai landasan teori yang meliputi penjabaran dari teori-teori yang mendasari penelitian ini, membahas mengenai temuan penelitian terkait, model penelitian atau kerangka berfikir dan pengembangan hipotesis.

(30)

BAB III: METODE PENELITIAN

Dalam bab metodelogi penelitian membahas mengenai desaian penelitian yang digunakan, populasi dan sampel penelitian, teknik pengumpulan data, operasional variabel yang digunakan dan uji asumsi klasik.

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

Bab ini memuat deskripsi obyek penelitian, hasil analisis serta pembahasan secara mendalam tentang hasil temuan dan menjelaskan implikasinya. berisi hasil analisa yang dilakukan penulis dari objek dalam penelitian.

BAB V PENUTUP

Bab ini merupakan bab penutup yang terdiri dari dua sub bab yaitu kesimpulan dari hasil penelitian dan saran yang membangun untuk objek penelitian yang dipilih oleh penulis yaitu bagi pihak bank untuk terus dapat meningkatkan profit.

(31)

12

BAB II

LANDASAN TEORI

2.1 Landasan Teori 2.1.1 Pengertian Bank

Dalam pembicaraan sehari-hari, bank dikenal sebagai lembaga keuangan yang kegiatan utamanya menerima simpanan giro, tabungan, dan deposito. Kemudian bank juga dikenal sebagai tempat untuk meminjam uang (kredit) bagi masyarakat yang membutuhkannya. Di samping itu, juga dikenal sebagai tempat untuk menukar uang, dan memindahkan uang.

Selanjutnya jika ditinjau dari asal mula terjadinya bank, maka pengertian bank adalah meja atau tempat untuk menukarkan uang. Kemudian pengertian bank menurut Undang-Undang RI Nomor 10 Tahun 1998 tanggal 10 November 1998 tentang perbankan yang dimaksud dengan bank adalah badan usaha yang menghimpun dana dari masyarakat dalam bentuk simpanan dan menyalurkannya kepada masyarakat dalam bentuk kredit dan atau bentuk-bentuk lainnya dalam rangka meningkatkan taraf hidup rakyat banyak.

Dari uraian di atas dapat dijelaskan secara lebih luas lagi bahwa bank merupakan perusahaan yang bergerak dalam bidang keuangan, artinya aktivitas perbankan selalu berkaitan dalam bidang keuangan, jadi dapat disimpulkan bahwa usaha perbankan meliputi tiga kegiatan utama, yaitu:

(32)

13

a. Menghimpun dana b. Menyalurkan dana

c. Memberikan jasa bank lainnya.

Kegiatan menghimpun dan menyalurkan dana merupakan kegiatan pokok perbankan. Adapun kegiatan memberikan jasa-jasa bank lainnya hanyalah merupakan pendukung dari kedua kegiatan di atas. Aktivitas perbankan yang pertama adalah menghimpun dana dari masyarakat luas yang dikenal dengan istilah di dunia perbankan adalah kegiatan funding. Pengertian menghimpun dana maksudnya adalah mengumpulkan atau mencari dana dengan cara membeli dari masyarakat luas dalam bentuk simpanan giro, tabungan, dan deposito.

Selanjutnya pengertian menyalurkan dana adalah melemparkan kembali dana yang diperoleh lewat simpanan giro, tabungan dan deposito ke masyarakat dalam bentuk pinjaman (kredit) bagi bank yang berdasarkan prinip konvensional atau pembiayaan bagi bank yang berdasarkan prinsip syariah. Kegiatan menyalurkan dana ini juga dikenal dalam perbankan dengan istilah lending.

Besar kecilnya bunga kredit sangat dipengaruhi oleh besar kecilnya bunga simpanan. Semakin besar atau semakin mahal bunga simpanan, maka semakin besar pula bunga pinjaman dan demikian juga sebaliknya. (Muchtar dkk 2016)

(33)

14

Sumber: Kasmir (2004:9)

Gambar 2.1 Fungsi Bank

Berdasarkan definisi di atas maka lingkup usaha bank dapat dikelompokkan menjadi tiga sifat usaha, yaitu(Rivai dkk2013:): 1. Sisi aktiva, Bank Menghimpun Dana Menyalurkan Dana Memberikan Jasa-Jasa Bank Lainnya

Rekening Giro Rekening Tabungan Rekening Deposito Kredit Investasi Kredit Modal Kerja Kredit Produktif Kredit Perdagangan Dan Lain-Lain Transfer Kliring Inkaso Letter of Credit Bank Garansi Bank Card Safe Deposit Box Dan Lain-lain

(34)

15

2. Sisi pasiva,

3. Sisi jasa-jasa bank.

Perbankan Indonesia dalam melakukan usahanya berasaskan demokrasi ekonomi dengan menggunakan prinsip kehati-hatian. Perbankan Indonesia bertujuan menunjang pelaksanaan pembangunan nasional dalam rangka meningkatkan pemerataan, pertumbuhan ekonomi, dan stabilitas nasional ke arah peningkatan kesejahteraan rakyat banyak (Rivai dkk 2013).

2.1.2 Mudharabah

2.1.2.1 Pengertian Mudharabah

Menurut Rivai, Sudarto, Hulmansyah, Hanan, dan Arifiandy (2013) pembiayaan mudharabah adalah kerja samaantara seseorang yang memberikan uang kepada seseorang lain untuk diinvestasikan ke perusahaan komersial. Pihak bank (shahibul maal) berkewajiban memberikan dana 100% kepada nasabah (mudharib) dan mudharib hanya mengelola usaha yang sudah ditentukan oleh pihak shahibul maal. Pembagian keuntungan akan dibagi berdasarkan kesepakatan pada awal kontrak, sedangkan jika terjadi kerugian akan ditanggung oleh pemilik modal. Pengelola juga bertanggung jawab apabila kerugian itu disebabkan oleh pihak pengelola.Hal ini sejalan dengan yang dikemukakan oleh Yaya, Martawireja, dan Abrurahim (2014: 110) pembiayaan mudharabah adalah

(35)

16

pembiayaan yang disalurkan oleh bank syariah kepada pihak lain utuk suatu usaha yang produktif.

Nurhayati dan Wasilah (2009: 128) juga menyatakan bahwa PSAK 105 mendefinisikan mudharabah sebagai akad kerjasama usaha antara dua pihak di mana pihak pertama (pemilik dana/shahibul maal) menyediakan seluruh dana, sedangkan pihak kedua ( pengelola dana/ mudharib) bertindak selaku pengelola, dan keuntungan dibagi di antara mereka sesuai kesepakatan sedangkan kerugian finansial hanya ditanggung oleh pemilik dana. Kerugian akan ditanggung pemilik dana sepanjang kerugian itu tidak diakibatkan oleh kelalaian pengelola dana, apabila kerugian yang terjadi diakibatkan oleh kelalaian pengelola dana maka kerugian ini akan ditanggung oleh pengelola dana

Antonio (2001 : 95) menyatakan bahwa mudharabah berasal dari kata dharb, berarti memukul atau berjalan. Pengertian memukul atau berjalan ini lebih tepatnya adalah proses seseorang memukulkan kakinya dalam menjalankan usaha. Berarti disini mudharabah memiliki arti bahwa adanya kerja sama antara pemilik modal dan pengelola, dimana disini pemilik modal hanya memberikan modal untuk suatu usaha, dan selanjutnya si pengelola yang akan mengelola usaha tersebut. Jika keuntungan akan dibagi sesuai kesepakatan yang telah di sepakati di awal akad, begitu pula dengan kerugian. Tapi apabila

(36)

17

kerugian di sebabkan oleh si pengelola, maka pengelola lah yang akan menanggung kerugian tersebut.

Secara teknis, al-mudharabah adalah akad kerja sama usaha antara dua pihak dimana pihak pertama (shahibul maal) menyediakan seluruh (100%) modal, sedangkan pihak lainnya menjadi pengelola. Keuntungan usaha secara mudharabah dibagi menurut kesepakatan yang dituangkan dalam kontrak, sedangkan apabila rugi ditanggung oleh pemilik modal selama kerugian itu bukan akibat kelalaian si pengelola. Seandainya kerugian itu diakibatkan karena kecurangan atau kelalaian si pengelola, si pengelola harus bertanggung jawab atas kerugian tersebut.

Lebih lanjut Ascarya (2008) menjelaskan tujuan akad mudharabah adalah supaya ada kerja sama kemitraan antara pemilik harta (modal) yang tidak ada pengalaman dalam perniagaan atau perusahaan atau tidak ada peluang untuk berusaha sendiri dalam lapangan perniagaan, perindustrian dan sebagainya dengan orang yang berpengalaman di bidang tersebut tetapi tidak punya modal.

Pengakuan laba atau rugi mudharabah dalam praktik dapat dilihat berdasarkan laporan bagi hasil dari pengelola dana yang diterima oleh bank. Bagi hasil mudharabah dapat dilakukan dengan menggunakan dua cara yaitu bagi laba (profit sharing) atau bagi pendapatan (revenue sharing). Bagi hasil, dapat dihitung dari pendapatan setelah dikurangi beban yang

(37)

18

berkaitan dengan pengelolaan dana mudharabah. Sedangkan bagi pendapatan, dihitung dari total pendapatan pengelolaan mudharabah, sedangkan beban operasional ditanggung oleh bank syariah.

2.1.2.2 Landasan Syariah

Menurut Antonio (2001 : 95) secara umum, landasan dasar syariah al-mudharabah lebih mencerminkan anjuran untuk melakukan usaha. Hal ini tampak dalam ayat-ayat dan hadits berikut ini.

1) Al-Quran

ِل ۡضَف نِم َنوُغَتۡبَي ِض ۡرَ ۡلۡٱ يِف َنوُبِر ۡضَي َنوُرَخاَءَو ۞

ِ هللَّٱ

Artinya:“...dan dari orang-orang yang berjalan di muka bumi mencari sebagian karunia Allah SWT...” (Q. S. al-Muzammil [73]: 20)

Lebih lanjut Antonio (2001:95) menjelaskan bahwa yang menjadi wajhud-dilalah atau argumen dari surah al- Muzammil:20 adalah adanya kata yadhribun yang sama dengan akar kata mudharabah yang berarti melakukan suatu perjalanan usaha. Maksudnya melakukan suatu akad kerja sama dalam bentuk suatu usaha agar mendapatkan keuntungan dari hasil usaha tersebut, dan akan dibagikan sebagaimana yang telah disepakati.

2) Al-Hadits Riwayat Thabrani:

(38)

19

Artinya: “Diriwayatkan dari Ibnu Abbas bahwa Sayyidina Abbas bin Abdul Muthalib jika memberikan dana ke mitra usahanya secara mudharabah ia mensyaratkan agar dananya tidak dibawa mengarungi lautan, menurunin lembah yang berbahaya, atau membeli ternak. Jika menyalahi peraturan tersebut, yang bersangkutan bertanggung jawab atas dana tersebut. Desampaikanlah syarat-syarat tersebut kepada Rasulullah SAW. dan Rasulullah pun membolehkannya”.(HR Thabrani)

3) Ijma

Imam Zailai telah menyatakan bahwa para sahabat telah berkonsensus terhadap legitimasi pengolahan harta yatim secara mudharabah. Kesepakatan para sahabat ini sejalan dengan spirit hadist yang dikutup Abu Ubaid.

2.1.2.3 Jenis-jenis mudharabah

Menurut Arifin (2002 : 25) jika proyek selesai, mudharib akan mengembalikan modal tersebut kepada penyedia modal berikut porsi keuntungan yang telah disetujui sebelumnya. Bila terjadi kerugian maka seluruh kerugian dipikul oleh shahibul maal. Sedang mudharib kehilangan keuntungan (imbalan bagi-hasil) atas kerja yang telah dilakukannya. Ada dua tipe mudharabah yaitu muthlaqah (tidak terikat) dan muqayyadah (terikat).

Secara umum, mudharabah terbagi menjadi dua jenis: mudharabah muthlaqah dan mudharabah muqayyadah.

(39)

20

Mudharabah muthlaqah adalah bentuk kerja sama antara pemilik modal (shahibul maal) dan pengelola (mudharib) yang cakupannya sangat luas an tidak dibatasi oleh spesifikasi jenis usaha, waktu, dan daerah bisnis.

2) Mudharabah Muqayyadah

Mudharabah muqayyadah adalah kebalikan dari mudharabah muthlaqah. Si mudharib dibatasi dengan batasan jenis usaha, waktu, atau tempat usaha. Adanya pembatasan ini seringkali mencerminkan kecendurungan umum si shahibul maal dalam memasuki jenis dunia usaha.

2.1.2.4 Rukun dan Syarat Mudharabah

Yaya, Martawireja, dan Abdurahim (2014: 112) rukun transaksi mudharabah meliputi dua pihak transaktor (pemilik modal dan pengelola), objek akad mudharabah (modal dan usaha), dan ijab kabul atau persetujuan kedua belah pihak.

1. Transaktor

Kedua pihak transaktor di sini adalah investor dan pengelola modal. Investor biasa disebut dengan istilah shahibul maal atau rabbul maal, sedang pengelola modal biasa disebut dengan istilah mudharib.

2. Objek mudharabah

Objek mudharabah meliputi modal dan usaha. Pemilik modal menyerahkan modalnya sebagai objek mudharabah, sedangkan pelaksana usaha menyerahkan kerjanya sebagai objek mudharabah. Modal yang diserahkan dapat berbentuk

(40)

21

uang atau barang yang dirinci berapa nilai uangnya. Modal tidak dapat berbentuk piutang dan harus dibayarkan kepada mudharib, baik secara bertahap maupun tidak sesuai dengan kesepakatan dalam akad. Sementara itu, kerja yang diserahkan dapat berbentuk keahlian menghasilkan barang atau jasa, keahlian mengelola, keahlian menjual, dan keahlian maupun keterampilan lainnya.

3. Ijab dan Kabul

Ijab dan kabul atau persetujuan kedua belah pihak dalam mudharabah yang merupakan wujud dari prinsip sama-sama rela (an-taraddin minkum). Dalam hal ini, kedua belah pihak harus secara rela bersepakat untuk mengikatkan diri dalam akad mudharabah. Si pemilik dana setuju dengan perannya untuk mengontribusikan dana, sementara si pelaksana usaha setuju dengan perannya untuk mengontribusikan kerja.

Menurut Ascarya (2007) selain itu adapun syarat-syarat khusus yang harus dipenuhi dalam mudharabah terdiri syarat modal dan keuntungan, syarat modal yaitu:

1. Modal harus berupa uang

2. Modal harus jelas dan diketahui jumlahnya 3. Modal harus tunai bukan utang

4. Modal harus diserahkan kepada mitra kerja

Sementara itu, syarat keuntungan yaitu keuntungan harus jelas keuntungannya, dan keuntungan harus dengan pembagian yang telah disepakati di awal oleh kedua belah

(41)

22

pihak.Keuntungan yang di bagi tersebut adalah sebesar porsi modal yang di setorkan oleh si pemilik modal. Dan biasanya pemilik modal lah yang lebih banyak mendapatkan keuntungan dari usaha tersebut.

2.1.2.5 Aplikasi dalam perbankan

Antonio (2001 : 97) al- mudharabah biasanya diterapkan pada produk-produk pembiayaan dan pendanaan. Pada sisi penghimpunan dana, al-mudharabah diterapkan pada:

1. Tabungan berjangka, yaitu tabungan yang dimaksud untuk tujuan khusus, seperti tabungan haji, tabungan kurban, dan sebagainya ; deposito biasa

2. Deposito spesial (special investmennt), dimana dana yang dititipkan nasabah khusus untuk bisnis tertentu, misalnya murabahah saja atau ijarah saja.

Adapun pada sisi pembiayaan, mudharabah diterapkan untuk:

1. Pembiayaan modal kerja, seperti modal kerja perdagangan dan jasa;

2. Investasi khusus, disebut juga mudharabah muqayyadah, dimana sumber dana khusus dengan penyaluran yang khusus dengan syarat-syarat yang telah ditetapkan oleh shahibul maal.

2.1.2.6 Skema Mudharabah

Al-Mushih dan Ash-Shawi (2004) mudharabah atau penanaman modal adalah penyerahan modal uang kepada orang

(42)

23

yang berniaga sehingga ia mendapatkan presentase keuntungan (Dedeh Rahmawati). Dalam pembiayaan mudharabah apabila terjadi kerugian ditanggung sepenuhnya oleh bank, kecuali jika nasabah melakukan kesalahan yang disengaja,lalai, atau melanggar perjanjian.

Sehingga dalam aplikasi perbankan, pembiayaan mudharabah dapat digambarkan dalam skema sebagai berikut: (Antonio, 2001:98)

PERJANJIAN BAGI HASIL

Keahlian Modal 100%

Nisbah X % Nisbah Y%

Pengambilan modal pokok

Sumber: Antonio,2001

Gambar 2.2

Skema Pembiayaan Mudharabah

Nasabah

(Mudharib) Bank(Maal) shahibul

PROYEK/USAHA

PEMBAGIAN KEUNTUNGAN

(43)

24

2.1.3 Musyarakah

2.1.3.1 Pengertian Musyarakah

Yaya, Martawireja, dan Abdurahim (2014: 136) menyatakan bahwa IAI dalam PSAK 106 mendefinisikan musyarakah sebagai akad kerja sama antara dua pihak atau lebih untuk suatu usaha tertentu dengan kondisi masing-masing pihak memberikan kontribusi dana, dengan ketentuan bahwa keuntungan dibagi berdasarkan kesepakatan, sedangkan kerugian berdasarkan porsi kontribusi dana.

Menurut Ascarya (2008: 51) musyarakah adalah kerjasama dimana dua atau lebih pengusaha berkerjasama sebagai mitra usaha dalam bisnis. Masing-masing pihak menyertakan modalnya dan ikut mengelola usaha tersebut. Keuntungan dan kerugian akan dibagi berdasarkan persentase penyertaan modalnya. Antonio (2001: 90) menyatakan al-musyarakah adalah akad kerja sama antara dua pihak atau lebih untuk suatu usaha tertentu di mana masing-masing pihak memberikan kontribusi dana dengan kesepakatan bahwa keuntungan dan risik akan ditanggung bersama sesuai dengan kesepakatan.

Lebih lanjut Nurhayati dan Wasilah (2009: 150) menyatakan bahwa musyarakah merupakan akad kerja sama di antara para pemilik modal yang mencampurkan modal mereka dengan tujuan mencari keuntungan. Dalam musyarakah, para mitra sama-sama menyediakan modal untuk membiayai suatu

(44)

25

usaha tertentu dan bekerja bersama mengelola usaha tersebut. Modal yang ada harus digunakan dalam rangka mencapai tujuan yang telah ditetapkan bersama sehingga tidak boleh digunakan untuk kepentingan pribadi atau dipinjamkan pada pihak lain tanpa seizin mitra lainnya.

Karim (2005) menyatakan bahwa bentuk umum dari usaha bagi hasil adalah musyarakah isyirkah atau syarikah. Transaksi musyarakah dilandasi adanya keinginan para pihak yang bekerja sama untuk meningkatkan nilai asset yang mereka miliki secara bersama-sama. Semua bentuk usaha yang melibatkan dua pihak atau lebih dimana mereka bersama-sama memandukan seluruh sumber daya bai berwujud maupun tidak berwujud.

Pembiayaan musyarakah dapat diberikan dalam bentuk kas, setara kas, atau aktiva non kas, termasuk aktiva tidak berwujud, seperti lisensi dan hak paten. Laba musyarakah dibagi di antara para mitra dan bank secara proporsional sesuai dengan modal yang disetorkan (baik berupa kas maupun aktiva lainnya) atau sesuai nisbah yang disepakati oleh semua mitra. Sedangkan rugi dibebankan secara proporsional sesuai dengan modal yang disetorkan (baik berupa kas atau aktiva lainnya). Tetapi, apabila kerugian karena kelalaian pihak pengelola dana, maka kerugian akan ditanggung oleh pihak tersebut.

Pembiayaan musyarakah diakui pada saat pembayaran tunai atau penyerahan aktiva non kas kepada mitra musyarakah.

(45)

26

Menurut Aliamin (2005:163) pengukuran pembiayaan musyarakah dengan:

1. Pembiayaan musyarakah dalam bentuk: a. Kas dinilai sebesar jumlah yang dibayarkan

b. Aktiva non kas dinilai sebesar nilai wajar dan jika terdapat selisih antara nilai wajar dan nilai buku aktiva non kas, maka selisih tersebut diakui sebagai keuntungan atau kerugian bank pada saat penyerahan.

2. Biaya yang terjadi akibat akad musyarakah (misalnya, biaya studi kelayakan) tidak dapat diakui sebagai bagian pembiayaan musyarakah kecuali ada persetujuan dari seluruh mitra musyarakah. 2.1.3.2 Landasan Syariah 1) Al-Qur’an

هلٱ هلَِّإ ٍض ۡعَب ٰىَلَع ۡمُهُض ۡعَب يِغۡبَيَل ِءٓاَطَلُخۡلٱ َنِّم ا ٗريِثَك هنِإَو

ْاوُلِمَعَو ْاوُنَماَء َنيِذ

ِت َٰحِل ٰهصلٱ

Artinya:“dan, sesungguhnya kebanyakan dari orang-orang yang berserikat itu sebagian mereka berbuat zalim kepada sebagian yang lain kecuali orang yang beriman dan mengerjakan amal saleh.” (Q.S. Shaad [38]: 24)

2) Al-Hadits

Riwayat Abu Dawud no. 2936, dalam kitab al-Buyu, dan Hakim: Artinya:“Dari Abu Hurairah, Rasulullah SAW. bersabda, “Sesungguhnya Allah Azza wa jalla berfirman, ‘Aku pihak ketiga dari dua orang yang berserikat selama salah satunya tidak

(46)

27

mengkhianati lainnya.”( HR Abu Dawud no/ 2936, dalam kitab al-buyu, dan Hakim)

Hadits qudsi tersebut menunjukkan kecintaan Allah kepada hamba-hambanya yang melakukan perkongsian selama saling menjunjung tinggi amanat kebersamaan dan menjauhi pengkhianatan.

3) Ijma

Ibnu Qudamah dalam kitabnya, al-Mughni telah berkata, “Kaum muslimin telah berkonsensus terhadap legitimasi musyarakah secara global walaupun terdapat perbedaan pendapat dalam beberapa elemen darinya.”

2.1.3.3 Jenis-Jenis Musyarakah 1) Syirkah al-‘Inan

Syirkah al-‘inan adalah kontrak antara dua orang atau lebih. Setiap pihak memberikan suatu porsi dari keseluruhan dana dan berpartisipasi dalam kerja. Kedua pihak berbagi dalam keuntungan dan kerugian sebagaimana yang disepakati di antara mereka. Akan tetapi, porsi masing-masing pihak, baik dalam dana maupun kerja atau bagi hasil, tidak harus sama atau identik sesuai denga kesepakatan mereka.

2) Syirkah Mufawadhah

Syirkah mufawadhah adalah kontrak kerja sama antara dua orang atau lebih. Setiap pihak memberikan suatu poris dari keseluruhan dana dan berpartisipasi dalam kerja. Setiap pihak membagi keuntungan dan kerugian secara sama. Dengan

(47)

28

demikian, syarat utama dari jenis musyarakah ini adalah kesamaan dana yang diberikan, kerja, tanggung jawab, dan beban utang dibagi oleh masing-masing pihak.

3) Syirkah A’maal

Syirkah a’maal adalah kontrak kerja sama dua orang seprofesi untuk menerima pekerjaan secara bersama dan berbagi keuntungan dai pekerjaan itu.

4) Syirkah Wujuh

Syirkah wujuh adalah kontrak antara dua orang atau lebih yang memiliki reputasi dan prestise baik secara ahli dalam bisnis. Mereka membeli barang secara kredit dari suatu perusahaan dan menjual barang tersebut secara tunai. Mereka berbagi dalam keuntungan dan kerugian berdasarkan jaminan kepada penyuplai yang disediakan oleh setiap mitra.

5) Syirkah Mudharabah

Syirkah mudharabah disebut juga Qiradh. Apabila pihak dengan harta melebur untuk melakukan suatu persekutuan atau kerjasama. Dengan kata lain, ada seseorang yang memberikan hartanya kepada pihak lain yang dipergunakan untuk berbisnis dengan ketentuan bahwa keuntungan yang diperoleh akan dibagi oleh masing-masing pihak sesuai dengan kesepakatan.

2.1.3.4 Rukun dan Syarat Musyarakah

Yaya, Martawireja, Abdurahim (2014) Rukun transaksi musyarakah meliputi: dua pihak transaktor, objek musyarakah

(48)

29

(modal dan usaha), serta ijab dan kabul yang menunjukkan persetujuan pihak yang bertransaksi.

1. transaktor

Pihak-pihak yang terlibat dalam transaksi musyarakah harus cakap hukum, serta berkompeten dalam memberikan atau diberikan kekuasaan perwakilan. Para mitra harus memperhatikan hal-hal yang terkait dengan ketentuan syar’i transaksi musyarakah.

2. Objek musyarakah

a) Modal, berdasarkan fatwa DSN Nomor 8 Tahun 200 tentang musyarakah disebutkan bahwa modal yang diberikan dapat berupa kas dan aset non kas. Modal kas dapat dalam bentuk uang tunai emas, perak, dan setara kas lainnya yang dapat dicairkan secara cepat menjadi uang. Adapun modal berupa aset non kas dapat berupa barang perdagangan, properti, dan lainnya yang digunakan dalam proses usaha.

b) Kerja, berdasarkan fatwa DSN Nomor 8 tentang musyarakah, artisipasi para mitra dalam pekerjaan merupakan dasar pelaksanaan musyarakah. Akan tetapi, kesamaan porsi kerja bukanlah syarat.

c) Keuntungan dan kerugian, dalam hal keuntungan musyarakah, DSN mewajibkan para mitra untuk menghitung secara jelas keuntungannya untuk menghindari perbedaan dan sengketa pada waktu

(49)

30

alokasi keuntungan maupun ketika penghentian musyarakah.

3. Ijab dan kabul

Ijab dan kabul dalam transaksi musyarakah harus dinyatakan oleh para pihak untuk menunjukkan kehendak mereka dalam mengadakan kontrak (akad).

2.1.3.5 Aplikasi dalam Perbankan

Menurut Antonio (2001 : 93) dalam aplikasi di perbankan, pembiayaan musyarakah digunakan pada pembiayaan sebagai berikut :

1. Pembiayaan proyek, dalam pembiayaan proyek, biasanya nasabah dan bank bersama-sama menyediakan dana untuk membiayai proyek tersebut. Setelah proyek itu selesai, nasabah mengembalikan dana tersebut bersama bagi hasil yang telah disepakati untuk bank.

2. Modal ventura. Pada lembaga keuangan khusus yang dibolehkan melakukan investasi dalam kepemilikan perusahaan, al-musyarakah diterapkan dalam skema modal ventura. Penanaman modal dilakukan untuk jangka waktu tertentu dan setelah itu bank melakukan investasi atau menjual bagian sahamnya, baik secara singkat maupun bertahap.

(50)

31

2.1.3.6 Skema Musyarakah

Dalam aplikasi perbankan pembiayaan musyarakah dapat digambarkan dalam skema sebagai berikut: (Antonio, 2001:94).

Sumber: Antonio,2001

Gambar2.3

Skema Pembiayaan Musyarakah 2.1.4 Profitabilitas

2.1.4.1 Pengertian Profitabilitas

Menurut Martono dan Harjito (2001 : 18) rasio profitabilitas adalah rasio yang menunjukkan efektifitas menciptakan laba. Laba pada dasarnya menunjukkan seberapa

Nasabah Parsial : Asset Value

Bank Syariah Parsial Pembiayaan

PROYEK USAHA

KEUNTUNGAN

Bagi hasil keuntungan sesuai porsi kontribusi modal (nisbah)

(51)

32

baik perusahaan dalam membuat keputusan investasi dan pembiayaan. Menurut Kasmir (2003 : 279) Rasio profitabilitas digunakan untuk mengukur tingkat efisiensi usaha dan profitabilitas yang dicapai oleh bank yang bersangkutan.

Warsono (2008) profitabilitas adalah suatu pengertian relatif mengenai laba yang diperoleh perusahaan dibandingkan dengan jumlah modal yang tertanam dalam perusahaan yang bersangkutan dengan tidak dibedakan apakah modal itu merupakan kekayaan sendiri (seperti modal saham) ataukah kekayaan asing (kredit bank, obligasi) yang terdapat dalam perusahaan itu. Profitabilitas merupakan hasil bersih dari sejumlah kebijakan dan keputusan perusahaan. (Rahmawati 2017:38)

Profitabilitas menunjukkan kemampuan suatu perusahaan atau bank untuk menghasilkan laba. Laba yang diperoleh belum tentu menjamin bahwa suatu perusahaan itu sudah bekerja dan berjalan secara efisiensi dan efektif.

profitabilitas juga dapat dilihat dengan melihat kemampuan perusahaan perorangan atau badan untuk menghasilkan laba dengan memperhatikan modal yang digunakan. Dalam rencana pembangunan perusahaan, analisis ini sangat penting karena profitabilitas menggambarkan kemampuan perusahaan dalam membayar kewajiban. Maka sebagai dasar penilaian perusahaan, penilaian profitabilitas sangat penting. (Zaharuddin,2006)

(52)

33

2.1.4.2 Macam-Macam Rasio Profitabilitas 1. Return on Total Assets (ROA)

Menurut RobertLibby,Patricia A. Libby, dan Short (2007 : 710) Alat uji profitabilitas yang lain adalah perbandingan laba terhadap total aset yang digunakan untuk mendapatkan laba. Banyak analisis menganggap rasio pengembalian atas aset merupakan alat yang lebih baik (dibandingkan dengan pengembalian atas ekuitas) dalam mengukur kemampuan manajemen menggunakan aset secara efektif, karena kemampuan ini tidak dipengaruhi oleh bagaimana pendanaan aset tersebut.

Menurut Margaretha (2007:61) rasio ini digunakan untuk mengukur kemampuan manajemen bank dalam memperoleh keuntungan (laba) secara keseluruhan. Semakin besar ROA suatu bank, semakin besar pula tingkat keuntungan yang dicapai bank tersebut dan semakin baik pula posisi bank tersebut dari segi penggunaan aset. Rumus yang digunakan dalam menghitung ROA adalah

2.2 Temuan Penelitian Terkait

Terdapat beberapa penelitian terdahulu yang pernah dilakukan mengenai pengaruh pembiayaan mudharabah dan musyarakah terhadap profitabilitas diantaranya adalah: Nur Amalia (2016) Penelitian ini bertujuan menganalisis struktur pembiayaan dan pengaruhnya terhadap profitabilitas Bank

(53)

34

Muamalat Indonesia dan Bank Syariah Mandiri (periode 2009-2013) Metode yang digunakan dalam penelitian ini adalah kuantitatif deskriptif. Teknik pengumpulan data adalah data sekunder. Hasil yang diperoleh dalam penelitian ini secara kelayakan model bahwa pembiayaan mudharabah, musyarakah, murabahah, istishna, dan ijarah berpengaruh terhadap profitabilitas. Hasil signifikansi (uji t) menunjukkan bahwa pembiayaan mudharabah, musyarakah, murabahah, dan istishna berpengaruh terhadap profitabilitas. Sedangkan pembiayaan ijarah tidak berpengaruh terhadap profitabilitas Bank Muamalat Indonesia dan Bank Syariah Mandiri.

Penelitian yang dilakukan oleh Amri Dziki Fadholi (2015) melakukan penelitian pengaruh pembiayaan Murabahah, Musyarakah, dan Mudharabah terhadap profitabilitas Bank Umum Syariah (Studi Empiris pada Bank Umum Syariah Di Indonesia periode 2011-2014). Populasi dalam penelitian ini adalah seluruh bank umum syariah yang terdaftar di Bank Indonesia. Metode penelitian yang digunakan adalah penelitian deskriptif, dan pendekatan kuantitatif. Data yang digunakan merupakan data sekunder yang berdasarkan dari hasil laporan keuangan triwulan Bank Umum Syariah selama periode 2011-2014. Teknik analisis data yang digunakan dalam penelitian ini adalah analisis regresi linier berganda. Hasil penelitian ini menunjukkan bahwa pembiayaan murabahah dan musyarakah memberikan pengaruh signifikan terhadap tingkat ROA,

(54)

35

sedangkan pembiayaan mudharabah memberikan pengaruh positif dan signifikan terhadap tingkat ROA secara parsial.

Sementara itu Penelitian Revalia Ayunda (2015) dengan penelitian tentang pengaruh penyaluran pembiayaan mudharabah, pembiayaan musyarakah, pembiayaan murabahah dan non performing financing terhadap kinerja Bank Pembiayaan Rakyat Syariah Di Indonesia periode Januari 2010-maret 2015, hasil penelitian menyatakan bahwa pembiayaan mudharabah dan NPF memliki pengaruh yang positif dan signifikan terhadap ROA pada jangka panjang. Dan pembiayaan musyarakah dan murabahah memiliki pengaruh negative dalam jangka panjang terhadap ROA. Sedangkan dalam jangka pendek yang berpengaruh positif dan signifikan hanya pembiyaan murabahah, sedangkan pembiayaan mudharabah, musyarakah dan NPF memiliki pengaruh negatif signifikan terhadap ROA dan pada analisis Impulse Response Funtions (IRF) hasilnya adalah pembiayaan mudharabah, murabahahdan NPF memiliki respon yang positif dan permanen. Sedangkan musyarakah memiliki pengaruh negatif permanen terhadap ROA.

Penelitian Ela dan Amirus (2015) melakukan penelitian Pengaruh pendapatan Mudharabah dan Musyarakah terhadap profitabilitas (ROA) Bank Syariah Mandiri periode 2006-2014. Penelitian ini bertujuan untuk menganalisis pengaruh pendapatan Mudharabah dan Musyarakah terhadap tingkat profitabilitas (ROA) Bank Syariah Mandiri secara parsial

(55)

36

maupun simultan. Jenis penelitian ini adalah penelitian deskriptif dengan pendekatan kuantitatif. Pengambilan sampel dilakukan dengan nonprobability dengan metode purposive sampling. Dan jenis data yang digunakan adalah data sekunder yang di ambil dari instansi resmi yang bersangkutan. Penelitian ini menghasilkan kesimpulan bahwa variabel pendapatan mudharabah berpengaruh positif dan signifikan terhadap ROA, dan pendapatan musyarakah memiliki efek negatif yang signifikan terhadap variabel ROA. Kemudian secara simultan kedua kontrak berpengaruh signifikan positif terhadap ROA.

Penelitian yang dilakukan oleh Russely, Fransisca dan Zahroh (2014) melakukan penelitian Analisis pengaruh pembiayaan Mudharabah dan Musyarakah terhadap tingkat profitabilitas (ROE) studi pada Bank Umum Syariah yang terdaftar di Bank Indonesia periode 2009-2012. Metode penelitian yang digunakan adalah penelitian deskriptif dan pendekatan kuantitatif. Sampel yang digunakan sebanyak 20 data yang meliputi 5 Bank Umum Syariah selama 4 tahun periode. Sampel yang digunakan adalah teknik purposive sampling. Metode pengumpulan data menggunakan teknik dokumentasi. Analisis yang digunakan adalah analisis regresi linear berganda. Hasil penelitian menunjukkan bahwa pembiayaan mudharabah memberikan pengaruh negative dan signifikan terhadap tingkat ROE, sedangkan pembiayaan musyarakah memberikan pengaruh positif dan signifikan

(56)

37

terhadap tingkat ROE secara parsial. Secara simultan, pembiayaan mudharabah dan musyarakah ini memberikan pengaruh yang signifikan terhadap tingkat ROE. Pembiayaan mudharabah merupakan pembiayaan bagi hasil yang paling dominan mempengaruhi tingkat ROE.

Penelitian yang dilakukan oleh Rinaldo Djafrida (2012) tentang pengaruh kontribusi pendapatan bagi hasil musyarakah dan kontribusi pendapatan berbasis fee terhadap profitabilitas (ROA) pada Bank Syariah Mandiri periode 2008-2011 (dalam bulan), penelitian ini dilakukan untuk menguji pengaruh dan melihat pengaruh yang paling besar antara kontribusi pendapatan dari pendapatan bagi hasil musyarakah yang berasal dari pendapatan atas penyaluran dana melalui akad bagi hasil musyarakah dan kontribusi pendapatan berbasis fee yang berasal dari jasa-jasa layanan bank. Hasil penelitian ini menunjukkan bahwa variabel kontribusi penadapatn bagi hasil musyarakah memiliki pengaruh positif yang signifikan terhadap profitabilitas (ROA) PT. Bank Syariah Mandiri, yaitu sebesar 0,074%. Variabel kontribusi pendapatan berbasis fee memiliki pengaruh positif yang signifikan terhadap profitabilitas (ROA) yaitu sebesar 0,018%. Secara simultan kontribusi pendapatan bagi hasil musyarakah dan kontribusi pendapatan berbasis fee mampu mempengaruhi tingkat profitabilitas (ROA) sebesar 19,6% sisanya sebesar 80,4% dipengaruhi oleh variabel lain diluar variabel yang digunakan.

(57)

38

Penelitian yang dilakukan oleh Indriani Laela Qodriasari (2014) dengan penelitian tentang analisis pengaruh pendapatan pembiayaan mudharabah, musyarakah, murabahah, dan sewa ijarah terhadap profitabilitas Bank Umum syariah Di Indonesia periode tahun 2011-2013, hasil penelitian menunjukkan bahwa fungsi keuntungan Cobb-Dauglas memaksimumkan keuntungan yang ditunjukkan dengan garis singgung positif ke kanan. Kemudian, dari analisis data menunjukkan bahwa variabel pendapatan pembiayaan mudharabah, musyarakah, murabahah, dan ijarah memiliki pengaruh negatif signifikan terhadap profitabilitas keenam bank umum syariah sehingga dari keempat variabel tersebut tidak ada produk yang menjadi produk unggulan.

Adapun ringkasan dari penelitian terdahulu akan dijadikan tabel berikut ini:

Tabel 2.1

Matrik Penelitian Sebelumnya

Peneliti Judul Penelitian Hasil Penelitian

Rinaldo Djafrida (2012)

Pengaruh kontribusi pendapatan bagi hasil musyarakah dan kontribusi pendapatan berbasis fee

terhadap profitabilitas (ROA) pada Bank Syariah Mandiri periode 2008-2011 (dalam bulan)

Pembiayaan musyarakah dan kontribusi pendapatan berbasis fee sama-sama memberikan pengaruh positif dan signifikan terhadap profitabilitas (ROA.

(58)

39

Tabel 2.1Lanjutan

Peneliti Judul Penelitian Hasil Penelitian

Russely, Fransisca dan Zahroh (2014) Analisis pengaruh pembiayaan Mudharabah

dan Musyarakah terhadap tingkat profitabilitas (ROE) studi pada Bank Umum Syariah yang terdaftar di Bank Indonesia periode 2009-2012

Pembiayaan mudharabah memberikan pengaruh negatif dan signifikan terhadap ROE, sedangkan musyarakah

memberikan pengaruh positif dan signifikan terhadap tingkat ROE secara parsial. Secara simultan kedua pembiayaan ini memberikan pengaruh yang signifikan terhadap tingkat ROE. Indriani Laela (2014) Analisis pengaruh pendapatan pembiayaan mudharabah, musyarakah, murabahah, dan sewa

ijarah terhadap profitabilitas Bank Umum syariah Di Indonesia periode tahun 2011-2013

Hasilnya menunjukkan bahwa variabel pendapatan pembiayaan mudharabah, musyarakah, murabahah, dan sewa

ijarah memiliki pengaruh negatif signifikan terhadap profitabilitas.

Revalia Ayunda (2015) Pengaruh penyaluran pembiayaan mudharabah, pembiayaan musyarakah, pembiayaan murabahah

dan non performing financing terhadap kinerja Bank Pembiayaan Rakyat Syariah Di Indonesia periode Januari 2010-maret 2015

Pembiayaan mudharabah dan NPF memiliki pengaruh yang positif dan signifikan terhadap ROA, sedangkan

musyarakah dan murabahah memiliki pengaruh negatif terhadap ROA.

(59)

40

Tabel 2.1Lanjutan

Peneliti Judul Penelitian Hasil Penelitian

Ela Chalifah dan Amirus Sodiq (2015) Pengaruh pendapatan Mudharabah dan Musyarakah terhadap profitabilitas (ROA) Bank Syariah Mandiri periode 2006-2014

Variabel mudharabah berpengaruh positif dan signifikan terhadap ROA, sedangkan

musyarakah memiliki efek negatif yang signifikan terhadap ROA. Dan secara simultan kedua pembiayaan tersebut berpengaruh signifikan positif terhadap ROA. Amri Dziki Fadholi (2015) Pengaruh pembiayaan Murabahah, Musyarakah, dan Mudharabah terhadap profitabilitas Bank Umum Syariah (Studi Empiris pada Bank Umum Syariah Di Indonesia periode 2011-2014)

Hasil penelitian ini menunjukkan bahwa pembiayaan murabahah dan musyarakah

memberikan pengaruh signifikan terhadap tingkat ROA, sedangkan pembiayaan

mudharabah

memberikan pengaruh positif dan signifikan terhadap tingkat ROA secara parsial. Secara simultan pembiayaan murabahah, mudharabah dan musyarakah ini memberikan pengaruh yang signifikan terhadap tingkat ROA. Pembiayaan mudharabah merupakan pembiayaan bagi hasil yang paling dominan mempengaruhi ROA.

Nur Amalia (2016)

Struktur pembiayaan dan pengaruhnya terhadap profitabilitas Bank Muamalat Indonesia dan Bank Syariah Mandiri (periode 2009-2013)

Hasil signifikansi yang diperoleh

menunjukkan pembiayaan

mudharabah,musyarakah,murabahah, dan

istishna berpengaruh terhadap profitabilitas, sedangkan pembiayaan ijarah tidak berpengaruh terhadap profitabilitas.

(60)

41

2.3 Model Penelitian atau Kerangka Berfikir

Pendapatan bank Muamalat diperoleh dari jasa dan pembiayaan yang diberikan kepada nasabah, baik dengan prinsip musyarakah dan mudharabah. Pembiayaan perbankan syariah dengan prinsip musyarakah lebih besar persentasenya dengan prinsip mudharabah. Hal ini disebabkan karena pembiayaan mudharabah mempunyai resiko yang lebih tinggi dibandingkan dengan pembiayaan musyarakah.

Pembiayaan mudharabah sampai saat ini belum menjadi pembiayaan unggulan yang ditawarkan oleh perbankan syariah, karena sangat sulit untuk mengukur i’tikad baik serta kejujuran seorang nasabah. Prinsip mudharabah menyatakan bahwa modal yang diberikan oleh perbankan syariah akan dikelola oleh nasabah. Keuntungan usaha secara mudharabah dibagi menurut kesepakatan yang dituangkan dalam kontrak, sedangkan apabila rugi ditanggung oleh pemilik modal selama kerugian itu bukan akibat kelalaian si pengelola. Seandainya kerugian itu diakibatkan karena kecurangan atau kelalaian si pengelola, si pengelola harus bertanggung jawab atas kerugian tersebut.

Untuk menggambarkan hubungan antara masing-masing variabel tersebut,maka dapat dijelaskan dengan skema berikut ini:

(61)

42

Gambar 2.4

Skema Kerangka Pemikiran 2.4 Pengembangan hipotesis

Berdasarkan latar belakang penelitian, rumusan masalah, tujuan penelitian, manfaat penelitian, tinjauan teoritis, dan kerangka pemikiran diatas, maka pengujian hipotesis dapat dirumuskan sebagai berikut :

H1 : Pembiayaan mudharabah berpengaruh positif terhadap tingkat profitabilitas Bank Muamalat periode 2015-2017

H2 :Pembiayaan musyarakah berpengaruh positif terhadap tingkat profitabilitas Bank Muamalat periode 2015-2017.

H3 : Pembiayaan mudharabah dan musyarakah berpengaruh terhadap tingkat profitabilitas Bank Muamalat periode 2015-2017 Mudharabah Musyarakah Profitabilitas Bank Muamalat

(62)

43

BAB III

METODE PENELITIAN

3.1 Jenis penelitian

Jenis penelitian yang digunakan dalam penelitian ini adalah penelitian kuantitatif dengan pengujian hipotesis. Kuantitatif adalah penelitian yang menggunakan format matematika dan statistik.Menurut Hamdi (2014) penelitian kuantitatif menekankan pada fenomena-fenomena objektif dan dikaji secara kuantitatif.

1.2 Populasi Penelitian dan Sampel

Populasi adalah sekumpulan kasus yang memenuhi syarat-syarat tertentu yang berkaitan dengan masalah penelitian (Mardalis,1999:53). Populasi yang menjadi objek dalam penelitian ini adalah Bank Muamalat.

Di dalam penentuan atau pemilihan sampel, metode yang digunakan dalam pemilihan sampel adalah purposive sampling. Kriteria sampel yang digunakan dalam penelitian ini adalah Bank Muamalat Indonesia yang telah terdaftar di OJK.

1) Data diambil mulai tahun 2015-2017. 2) Data diambil secara berurutan. 1.3 Sumber dan Teknik Pengumpulan Data

Pengumpulan data adalah prosedur yang sistematik dan standar untuk memperoleh data yang diperlukan. Selalu ada hubungan antara metode pengumpulan data dengan masalah

Figur

tabel di bawah ini.

tabel di

bawah ini. p.22
Gambar  2.1   Fungsi Bank

Gambar 2.1

Fungsi Bank p.33
Tabel 2.1Lanjutan

Tabel 2.1Lanjutan

p.58
Tabel 2.1Lanjutan

Tabel 2.1Lanjutan

p.59
Tabel 3.1 Lanjutan

Tabel 3.1

Lanjutan p.66
Tabel 4.2  Hasil Uji Normalitas

Tabel 4.2

Hasil Uji Normalitas p.81
Tabel 4.6   Hasil Analisa Regresi

Tabel 4.6

Hasil Analisa Regresi p.85
Tabel 4.8   Hasil Analisis Uji t

Tabel 4.8

Hasil Analisis Uji t p.88
Tabel 4.9   Hasil Analisis Uji F

Tabel 4.9

Hasil Analisis Uji F p.91

Referensi

Pindai kode QR dengan aplikasi 1PDF
untuk diunduh sekarang

Instal aplikasi 1PDF di