BABl PENDAHULUAN. Berdirinya sebuah perusahaan harus memiliki tujuan yang jelas. Ada

Teks penuh

(1)

Berdirinya sebuah perusahaan harus memiliki tujuan yang jelas. Ada beberapa hal yang mengemukakan tujuan dari berdirinya sebuah perusahaan. Tujuan yang pertama adalah untuk mencapai keuntungan maksimal. Tujuan yang kedua adalah ingin memakmurkan pemilik perusahaan atau para pemilik saham. Sedangkan tujuan perusahaan yang ketiga adalah memaksimalkan nilai perusahaan yang tercermin pada harga sahamnya. Ketiga tujuan perusahaan tersebut sebenarnya secara substansial tidak banyak berbeda. Hanya saja penekanan yang ingin dicapai oleh masing-masing perusahaan berbeda antara yang satu dengan yang lainnya.

Nilai perusahaan dapat memberikan kemakmuran pemegang saham secara maksimum apabila harga saham meningkat. Semakin tinggi harga saham sebuah perusahaan, maka makin tinggi kemakmuran pemegang saham. Enterprise Value (EV) atau dikenal juga sebagai firm value (nilai perusahaan) merupakan konsep penting bagi investor, karena merupakan indikator bagi pasar menilai perusahaan secara keseluruhan. Nilai perusahaan merupakan harga yang bersedia dibayar oleh calon pembeli jika perusahaan tersebut dijual. Nilai perusahaan merupakan cerminan dari penambahan dari jumlah ekuitas perusahaan dengan hutang perusahaan. Ada beberapa faktor yang mempengaruhi nilai perusahaan, yaitu : keputusan pendanaan, kebijakan dividen, keputusan investasi, struktur modal, pertumbuhan perusahaan, ukuran perusahaan. Beberapa faktor tersebut memiliki

(2)

hubungan dan pengaruh terhadap nilai perusahaan yang tidak konsisten. Nilai perusahaan adalah nilai laba masa yang akan datang di ekspektasi yang dihitung kembali dengan suku bunga yang tepat.

Suatu perusahaan jika menginginkan pertumbuhan dalam bisnisnya maka perusahaan membutuhkan modal, dan modal merupakan elemen penting bagi suatu perusahaan karena di bentuk oleh utang atau ekuitas. Penentuan proporsi hutang dan modal dalam penggunaannya sebagai sumber dana perusahaan disebut dengan struktur modal. Struktur modal juga merupakan hal yang sangat penting bagi perusahaan karena baik buruknya struktur modal akan mempunyai efek langsung terhadap posisi keuangan perusahaan yang pada akhirnya akan mempengaruhi nilai perusahaan. Kesalahan dalam menentukan struktur modal akan mempunyai dampak yang luas terutama apabila perusahaan terlalu besar dalam menggunakan hutang, maka beban tetap yang harus ditanggung perusahaan semakin besar pula. Tujuan manajemen struktur modal adalah memadukan sumber dana permanen yang digunakan perusahaan untuk kegiatan operasional yang dimaksimumkan untuk nilai perusahaan itu sendiri. pembentukan struktur modal yang optimal merupakan pekerjaan yang sangat sulit, karena adanya konflik yang mengarah kepada biaya agensi.

Menurut Sartono (2010: 225), struktur modal adalah perimbangan jumlah utang jangka pendek yang bersifat permanen, utang jangka panjang, saham preferen dan saham biasa. Keputusan struktur modal (capital structure) meliputi pemilihan sumber dana baik yang berasal dari modal sendiri maupun modal asing dalam bentuk utang, kedua dana ini merupakan dana eksternal yang dapat

(3)

mempengaruhi nilai perusahaan. Bagi perusahaan besar yang bergelut dalam dunia bisnis menggunak:an utang sudah menjadi kewajiaban untuk mendanai ak:tivitas perusahaan, penggunaan utang yang semak:in tinggi ak:an memberikan manfaat berupa penghematan pembayaran pajak dan meningkatkan keuntungan per lembar saham yang ak:an diterima oleh shareholder (Rao, 1995:475 dalam Amirya, 2008). Selain keuntungan, dampak: negatif juga dapat ditimbulkan dari utang yang terlalu tinggi adalah risiko gagal bayar ak:ibat dari biaya bunga dan pokok utang yang tinggi melampui dari manfaat yang diberikan dari utang tersebut sehingga dapat menyebabkan nilai perusahaan menurun. Brigham dan Houston (20 11 : 1 71) menyatak:an struktur modal yang optimal suatu perusahaan adalah struktur yang ak:an memak:simalkan harga saham perusahaan.

Pada saat ini masyarak:at cenderung berinvestasi dalam bentuk saham, Jika para investor memilih berinvestasi dalam bentuk saham mak:a investasi tersebut mengandung risiko dan ketidakpastian. Pengetahuan tentang risiko suatu hal penting untuk dimiliki oleh setiap investor maupun calon investor. Seorang investor yang rasional, sebelum mengambil keputusan investasi harus mempertimbangkan dua hal yaitu: pendapatan yang diharapkan (expected return) dan risiko (risk) yang tergantung pada jenis investasinya. Investasi pada saham dinilai mempunyai tingkat risiko yang lebih besar dibandingkan dengan altematif investasi yang lain seperti obligasi, deposito, tabungan. Hal ini disebabkan karena pendapatan yang diharapkan dari investasi pada saham yang bersifat tidak: pasti.

Kebutuhan ak:an informasi yang relevan dalam pengambilan keputusan investasi dalam aset finansial di pasar modal sangat dibutuhkan oleh investor.

(4)

Suatu pendekatan dalam menganalisis harga saham dipasar modal yang dapat membantu investor dalam membuat keputusan investasi adalah pendekatan fundamental dan teknikal. Pendekatan secara fundamental dapat di lihat melalui Kinerja keuangan perusahaan yang merupakan salah satu faktor yang dilihat oleh calon investor untuk menentukan investasi saham. Bagi sebuah perusahaan, menjaga dan meningkatkan kinerja keuangan adalah suatu keharusan agar saham tersebut tetap eksis dan tetap diminati oleh investor. Laporan keuangan yang diterbitkan perusahaan merupakan cerminan dari kinerja keuangan perusahaan. Laporan keuangan adalah akhir dari proses akuntansi dengan tujuan untuk memberikan infomasi keuangan yang dapat menjelaskan kondisi perusahaan dalam suatu periode. Informasi keuangan tersebut mempunyai fungsi sebagai sarana informasi, alat pertanggung jawaban manajemen kepada pemilik perusahaan, penggambaran terhadap indikator keberhasilan perusahaan dan sebagai bahan pertimbangan dalam pengambilan keputusan (Harahap, 2004). Para pelaku pasar modal seringkali menggunakan informasi tersebut sebagai tolak-ukur atau pedoman dalam melakukan transaksi jual-beli saham suatu perusahaan.

Laporan keuangan dijadikan sebagai salah satu alat pengambilan keputusan yang andal dan bermanfaat, sebuah laporan keuangan haruslah memiliki kandungan informasi yang bemilai tinggi bagi penggunanya (Wintoro, 2002 dalam Raharjo, 2005). Informasi tersebut setidaknya harus memungkinkan investor dapat melakukan proses penilaian (valuation) saham yang mencerminkan hubungan antara risiko dan hasil pengembalian yang sesuai dengan preferensi masing-masing jenis saham. Suatu laporan keuangan dikatakan memiliki

(5)

kandungan informasi hila publikasi dari laporan keuangan tersebut menimbulkan reaksi pasar. Bahasa teknis pasar modal istilah reaksi pasar ini mengacu pada perilaku investor dan perilaku pasar lainnya untuk melakukan transaksi (menjual atau membeli saham) sebagai tanggapan atas keputusan penting emiten yang disampaikan ke pasar. Reaksi pasar ini akan ditunjukkan dengan adanya perubahan dari harga sekuritas yang bersangkutan (Husnan, 2002).

Pengukuran kinerja perusahaan merupakan salah satu indikator yang dipergunakan oleh investor untuk menilai suatu perusahaan dari harga pasar saham tersebut di bursa efek Indonesia. Semakin baik kinerja perusahaan maka akan semakin tinggi return yang akan diperoleh oleh investor. Umumnya investor akan mencari perusahaan yang mempunyai kinerja terbaik dan menanamkan modalnya pada perusahaan tersebut. Dikatakan perolehan modal perusahaan dan nilai perusahaan akan meningkat apabila perusahaan memiliki reputasi baik yang tercermin dalam laporan keuangannya. Home (2005) menyatakan bahwa pengukuran kinerja keuangan meliputi hasil perhitungan rasio-rasio keuangan yang berbasis pada laporan keuangan perusahaan yang dipublikasikan dan telah di audit akuntan publik. Rasio-rasio tersebut di rancang untuk membantu para analisis atau investor dalam mengevaluasi suatu perusahaan berdasarkan laporan keuangannya.

Penggunaan informasi keuangan yang disediakan sebuah perusahaan biasanya analis atau investor akan menghitung rasio-rasio keuangannya yang mencakup rasio Struktur Modal, Profitabilitas, dan Nilai pasar perusahaan untuk dasar mempertimbangkan dalam keputusan berinvestasi.

(6)

Rasio Struktur Modal digunakan untuk mengukur seberapa besar perusahaan dibiayai oleh hutang. Dalam penelitian ini rasio Struktur Modal diukur dengan Debt to Eguity. Rasio ini dapat menggambarkan struktur modal yang dimiliki oleh perusahaan, sehingga dapat dilihat tingkat risiko tidak tertagihnya hutang. Risiko perusahaan dengan Debt to Equity yang tinggi akan berdampak negatif pada harga saham mengalami penurunan. DER menunjukkan hubungan antara jumlah pinjaman yang diberikan oleh pemilik perusahaan. Semakin besar rasio ini menunjukkan bahwa semakin besar struktur modal yang berasal dari utang digunakan untuk mendanai ekuitas yang ada, seperti yang dikemukakan oleh Warren et al. (2004) dalam Sitepu (2010) bahwa "semakin kecil rasio DER, semakin baik kemampuan perusahaan untuk dapat bertahan dalam kondisi yang buruk". Rasio DER yang kecil menunjukkan bahwa perusahaan masih mampu memenuhi kewajibannya kepada kreditur.

Rasio Profitabilitas digunakan untuk mengukur baik buruknya kondisi kinerja keuangan suatu perusahaan. Dalam penelitian ini rasio profitabilitas diukur dengan return on equity (ROE). Return on equity (ROE) merupakan rasio yang menunjukkan kemampuan perusahaan dalam menghasilkan laba bersih untuk pengembalian ekuitas pemegang saham. ROE merupakan rasio keuangan yang digunakan untuk mengukur profitabilitas dari ekuitas. Semakin besar hasil ROE maka kinerja perusahaan semakin baik. Rasio yang meningkat menunjukkan bahwa kinerja manajemen meningkat dalam mengelola sumber dana pembiayaan operasional secara efektif untuk menghasilkan laba bersih (profitabilitas meningkat). Jadi dapat dikatakan bahwa selain memperhatikan efektivitas

(7)

manjemen dalam mengelola investasi yang dimiliki perusahaan, investor juga memperhatikan kinerja manajemen yang mampu mengelola sumber dana pembiayaan secara efektif untuk menciptakan laba bersih. ROE menunjukkan keuntungan yang akan dinikmati oleh pemilik saham. Adanya pertumbuhan ROE menunjukkan prospek perusahaan yang semakin baik karena berarti adanya potensi peningkatan keuntungan yang diperoleh perusahaan. Hal ini ditangkap oleh investor sebagai sinyal positif dari perusahaan sehingga akan meningkatkan kepercayaan investor serta akan mempermudah manajemen perusahaan untuk menarik modal dalam bentuk saham. Apabila terdapat kenaikkan permintaan saham suatu perusahaan, maka secara tidak langsung akan menaikkan harga saham tersebut di pasar modal.

Rasio Nilai Pasar digunakan untuk mengukur kemampuan perusahaan dalam menciptakan nilai terutama pada pemegang saham dan calon investor. Rasio pasar mencerminkan penilaian pemegang saham dari segala aspek atas kinerja masa lalu perusahaan dan harapan kinerja di masa yang akan datang. Nilai pasar dapat di ukur dengan Earning Per Share (EPS) yaitu perbandingan antara jumlah earning denganjumlah lembar saham perusahaan. Bagi investor, informasi Earning Per Share merupakan informasi yang dianggap paling mendasar dan berguna, karena bisa menggambarkan prospek earning perusahaan di masa mendatang. Aliran kas yang bisa dipakai dalam penelitian saham adalah earning perusahaan. Informasi Earning Per Share menunjukkan laba bersih perusahaan yang dapat diketahui dari laporan keuangan yang disajikan oleh perusahaan berdasarkan prinsip - prinsip akuntansi yang berlaku umum.

(8)

Nilai perusahaan untuk mengukur tingginya tingkat keuntungan yang akan diterima pemegang saham yang berupa dividen yang dapat dilihat dari harga saham yang semakin tinggi dan dapat di jadikan tolak ukur dalam menjaga kemakmuran kekayaan para pemilik (shareholder). Nilai perusahaan merupakan nilai yang mencerminkan berapa harga yang harus dibayar oleh investor untuk suatu perusahaan yang biasanya diukur dengan price to book value (Sulistiono, 2010 yang dikutip dari penelitian Zenni, 2009). Price to book value (PBV) yang merupakan rasio yang membandingkan antara harga pasar per saham dengan nilai buku per saham (Brigham dan Houston, 2010: 151 ).

Dividen adalah proporsi laba yang dibagikan kepada para pemegang saham dalam jumlah yang sebanding dengan jumlah lembar saham yang dimiliknya (Sunariyah, 2004). Ada saatnya dividen tersebut tidak dibagikan oleh perusahaan karena perusahaan merasa perlu untuk menginvestasikan kembali laba yang diperolehnya. Besarnya dividen tersebut dapat mempengaruhi harga saham. Apabila dividen yang dibayar tinggi, maka harga saham cenderung tinggi sehingga nilai perusahaan juga tinggi dan jika dividen dibayarkan kepada pemegang saham kecil maka harga saham perusahaan yang membagikannya tersebut juga rendah. Kemampuan sebuah perusahaan membayar dividen erat hubungannya dengan kemampuan perusahaan memperoleh laba. Jika perusahaan memperoleh laba yang tinggi, maka kemampuan perusahaan akan membayarkan dividen juga tinggi. Dengan dividen yang besar akan meningkatkan nilai perusahaan (Harjito dan Martono, 2005).

(9)

Investasi itu sendiri merupakan kepentingan antara pemilik perusahaan dengan penanaman modal dalam jangka panjang dengan harapan mendapatkan keuntungan di masa yang akan datang sebagai kompensasi secara profesional atas penundaan konsumsi, dampak inflasi dan resiko yang ditanggung. Keputusan investasi dapat dilakukan individu, dari investasi tersebut yang dapat berupa capital gain I loss dan yield. Alasan seorang investor melakukan investasi adalah untuk mendapatkan kehidupan yang lebih baik di masa yang akan datang serta untuk menghindari merosotnya nilai kekayaan yang dimiliki.

Investor dalam menentukan saham yang akan dibeli atau dijual, akan mempertimbangkan informasi yang tersedia. Informasi tersebut berguna dalam menentukan tingkat keuntungan beserta risiko saham yang akan dijual atau dibeli. Salah satu informasi yang dapat diperoleh seorang investor adalah pengumuman pembayaran dividen. Pengumuman tersebut di dalam pasar modal tertera nama saham, tanggal pengumuman, jumlah dividen yang dibagikan serta jenis dividen. Menurut Mullins (1983) seperti yang dikutip Bandi, Hartono (2000), dalam Wardani (2009) pengumuman pembayaran dividen merupakan sumber informasi dan menyebabkan reaksi pasar kuat dan positif. Informasi atas dividen menghipotesiskan bahwa para manager menggunakan pengumuman dividen untuk memberi sinyal perubahan dalam pengharapannya tentang prospek perusahaan yang akan datang (Aharony dan Swary, 1980 dalam Wardani, 2009).

Prosedur pembayaran dividen yang sebenarnya adalah sebagai berikut (Brigham & Houston, 2001: 84), yaitu: Tanggal pengumuman (declaration date), adalah tanggal pada saat dimana direksi perusahaan mengumumkan rencana

(10)

pembagian dividen. Tanggal pencatatan pemegang saham (holder of record date),

adalah hari terakhir untuk mendaftarkan diri sebagai pemegang saham agar berhak menerima dividen yang akan dibagikan perusahaan. Tanggal pemisahan dividen

(ex-dividen date), adalah tanggal pada saat dimana hak atas dividen periode berjalan dilepaskan dari sahamnya, biasanya jangka waktunya adalah empat hari kerja sebelum tanggal pencatatan pemegang saham. Tanggal pembayaran

(payment date), adalah tanggal pada saat perusahaan benar-benar mengirimkan cek dividen.

Berdasarkan penelitian Mustanda (2014) dengan judul pengaruh struktur modal, kebijakan dividen dan keputusan investasi terhadap nilai perusahaan dengan hasil penelitian Struktur modal dan keputusan investasi secara parsial memiliki pengaruh positif signifikan terhadap nilai perusahaan. Sedangkan kebijakan dividen tidak berpengaruh signifikan terhadap nilai perusahaan. Hasilnya bertentangan dengan hasil penelitian Manjunatha (2013) yang berjudul

Impact of debt equity and dividend payout ratio on the value of the firm dengan hasil penelitian Tidak ada pengaruh yang signifikan dari pembayaran dividen dan

debt equity ratio terhadap harga saham, Dari sampel yang diteliti dapat melihat bahwa utang - ekuitas dan harga saham tidak memiliki hubungan penting antara satu sama lain, Dari sampel yang diteliti hanya tiga perusahaan yang cocok untuk merumuskan hubungan antara dividen pembayaran dan return on equity. Serta hasil penelitian mereka juga berbeda dengan Hermuningsih (2013) yang berjudul Pengaruh Profitabilitas, Growth Opportunity, Sruktur Modal Terhadap Nilai Perusahaan Pada Perusahaan Publik di Indonesia dengan hasil penelitian

(11)

profitabilitas memiliki pengaruh langsung yang positif dan signifikan terhadap nilai perusahaan. Profitabilitas yang tinggi menunjukkan prospek perusahaan yang bagus sehinggga memicu permintaan saham oleh investor. Respon positif dari investor tersebut akan meningkatkan harga saham dan selanjutnya akan meningkatkan nilai perusahaan. Penelitian Wirajaya dkk (2013) yang berjudul pengaruh struktur modal, profitabilitas, dan ukuran perusahaan pada nilai perusahaan dengan hasil penelitian struktur modal berpengaruh negatif dan signifikan pada nilai perusahaan, profitabilitas berpengaruh positif dan signifikan pada nilai perusahaan, ukuran perusahaan tidak berpengaruh pada nilai perusahaan.

Dividen menarik digunakan sebagai variabel moderasi antara struktur modal, profitabilitas, dan nilai pasar terhadap nilai perusahaan dalam penelitian ini. Karena dengan dibagikan Dividen maka perusahaan dapat memberikan kemakmuran kepada pemegang saham. Dividen menyediakan suatu ukuran komponen pengembalian total yang dihasilkan dividen, dengan menambahkan apresiasi harga yang ada. Beberapa investor menggunakan dividend sebagai suatu ukuran resiko dan sebagai suatu penyaring investasi, yaitu mereka akan berusaha menginvestasikan dananya dalam saham yang menghasilkan dividend dan capital gain yang tinggi.

Sedemikian pentingnya peranan pasar modal, sehingga idealnya diperlukan pengkajian melalui penelitian yang berfokus pada faktor- faktor yang dominan yang mempengaruhi harga saham yang akan mereka beli. Berdasarkan latar belakang yang penulis uraikan di depan, maka penulis akan mengamati

(12)

"Pengaruh Struktur Modal, Profitabilitas, dan Nilai Pasar terhadap nilai perusahaan dengan dividen sebagai variabel moderasi pada perusahaan perbankan di Bursa Efek Indonesia".

1.2 Rumusan Masalah

Berdasarkan latar belakang yang telah diuraikan di atas, maka rumusan masalah yang diajukan oleh penulis adalah :

1. Apakah Struktur Modal berpengaruh terhadap nilai perusahaan pada perusahaan perbankan di Bursa Efek Indonesia?.

2. Apakah Profitabilitas berpengaruh terhadap nilai perusahaan pada perusahaan perbankan di Bursa Efek Indonesia?.

3. Apakah Nilai pasar berpengaruh terhadap nilai perusahaan pada perusahaan perbankan di Bursa Efek Indonesia?.

4. Apakah Dividen mampu memoderasi pengaruh Struktur Modal, Profitabilitas dan Nilai Pasar terhadap Nilai Perusahaan pada perusahaan perbankan di Bursa Efek Indonesia?.

1.3 Tujuan Penelitian

Adapun tujuan yang ingin penulis capai dalam penelitian ini adalah untuk mengetahui:

1. Untuk menguji dan menganalisis Pengaruh Struktur Modal terhadap nilai perusahaan pada perusahaan perbankan di Bursa Efek Indonesia?.

2. Untuk menguji dan menganalisis Pengaruh Profitabilitas terhadap nilai perusahaan pada perusahaan perbankan di Bursa Efek Indonesia?.

(13)

3. Untuk menguji dan menganalisis Pengaruh Nilai pasar terhadap nilai perusahaan pada perusahaan perbankan di Bursa Efek Indonesia?.

4. Untuk menguji dan menganalisis Pengaruh Dividen pada hubungan Struktur Modal, Profitabilitas, dan Nilai Pasar dengan Nilai Perusahaan pada perusahaan perbankan di Bursa Efek Indonesia?.

1.4 Manfaat Penelitian

Penelitian ini diharapkan dapat bermanfaat untuk : 1. Kontribusi Praktis

a. Hasil penelitian ini diharapkan dapat digunakan sebagai bahan acuan atau pertimbangan untuk menilai kinerja keuangan perusahaan yang bersangkutan.

b. Dapat menambah referensi dalam menganalisis perusahaan khususnya pada industri yang bergerak di bidang perbankan.

2. Kontribusi Teoritis

a. Dapat sebagai sumber informasi bagi penelitian selanjutnya ubtuk melakukan penelitian sejenis dan menambahkan faktor - faktor yang masih relevan.

b. Dapat memberi ilmu pengetahuan bagi peneliti dan semua pihak yang tertarik dengan managemen keuangan.

3. Kontribusi Kebijakan.

Hasil penelitian ini memberikan gambaran informasi yang dapat dijadikan pertimbangan dalam pengambilan keputusan khususnya

(14)

mengenai investasi pada saham. Serta untuk memberikan referensi pada investor agar menanamkan sahamnya pada industri perbankan.

1.5 Ruang Lingkup Penelitian

Terdapat banyak sekali cara I metode yang digunakan untuk menilai kinerja keuangan sebuah perusahaan, dan analisis laporan keuangan digunakan sebagai salah satu ukuran kinerja keuangan perusahaan.

Sehingga dengan adanya segala keterbatasan yang ada maka, penulis memfokuskan diri hanya pada metode" Pengaruh Struktur Modal, Profitabilitas, dan Nilai Pasar terhadap nilai perusahaan dengan dividen sebagai variabel moderasi". Serta penelitian hanya terbatas pada perusahaan perbankan di Bursa Efek Indonesia pada periode penelitian 2006 sampai 2014.

Figur

Memperbarui...

Referensi

Memperbarui...

Related subjects :