Bab 8 Sistem Regulasi Manusia

69  11 

Teks penuh

(1)

Tujuan pembelajaran

Setelah mempelajari bab ini, siswa diharapkan dapat ; • Mengidentifikasi struktur,

fungsi, dan proses sistem regulasi pada manusia • Mengaitkan hubungan

antara struktur , fungsi, dan proses sistem regulasi

pada manusia

• Menjelaskan struktur , fungsi dan proses sistem regulasi pada manusia. • Mengidentifikasi kelainan

yang terjadi pada sisitem regulasi manusia

BAB 8

(2)

Pendahuluan

Tiga perangkat pengatur kegiatan tubuh

1. Sistem saraf

untuk menanggapi adanya

perubahan lingkungan yang merangsangnya .

2. Sistem hormon

mengatur pertumbuhan,

keseimbangan internal, reproduksi, serta tingkah

laku

(3)

SISTEM SARAF

Semua penyebab terjadinya perubahan dalam tubuh atau

bagian tubuh disebut rangsang.

Alat yang mampu menerima rangsang dinamakan indra

(reseptor).

Rangsangan dapat berasal dari luar tubuh , misalnya

(4)

Rangsangan berasal dari luar tubuh

,

misalnya bau

Indra penerimanya disebut

eksteroseptor

Rangsangan dari dalam

misalnya rasa

lapar

Indra penerimanya disebut

interoseptor

Rangsangan

yang diterima oleh reseptor

dihantarkan ke

neuron sensori

Tanggapan

disampaikan

neuron motor ke

efektor

(5)

Kesatuan struktual dan fungsional sistem saraf

disebut neuron.

Neuron tersusun atas badan sel saraf,

serabut-serabut saraf, dan selubung-selubungnya.

Inti sel mengandung satu anak inti besar yang kaya

akan RNA dan sitoplasma yang disebut

neuroplasma .

Ada dua macam sel saraf, yaitu dendrit dan akson.

Sel Saraf

(Neuron)

Sel Saraf

(6)

Sel Saraf

(Neuron)

Sel Saraf

(7)

Dendrit

Dendrit merupakan serabut saraf pendek, berfungsi

menerima impuls yang datang dari ujung akson

neuron lain dibawa menuju ke badan sel saraf .

Akson (neurit)

Merupakan serabut yang panjang, berfungsi

meneruskan impuls dari badan sel saraf ke kelenjar

dan serabut-serabut otot.

Sel Saraf

(Neuron)

Sel Saraf

(Neuron)

(8)

Jenis-jenis neuron: (a) Neuron motor

(b) Neuron sensori (c) Interneuron

Sel Saraf

(Neuron)

Sel Saraf

(9)

Subtitusi lemak yang mengelilingi sel saraf

disebut selubung mielin

Selubung meilin tersusun atas rangkaian

sel-sel

schwann

Pada pertemuan antara selubung mielin satu

dengan yang lain terdapat bagian akson yang

tidak terlindungi disebut

nodus Ranvier

.

Nodus Ranvier berfungsi mempercepat jalanya

impuls

Sel Saraf

(Neuron)

Sel Saraf

(10)

Sel Saraf

(Neuron)

Sel Saraf

(Neuron)

(11)

Prinsip Penghantar Impuls

Penghantaran Lewat Sel Saraf

Muatan listrik di luar membran neuron adalah positif,

sedangkan muatan listrik di dalam neuron adalah negatif.

keadaan seperti ini

disebut polarisasi • Impuls berjalan

sepanjang akson,

membran membran

neuron memulihkan keadaanya seperti semula

Selama masa

pemulihan, impuls tidak bisa melewati neuron tersebut

(12)

Prinsip Penghantar Impuls

Penghantaran lewat

Sinapsis

Sinapsis adalah penghubung yang mengendalikan komunikasi antarneuron.

Struktur

sinapsis

Pada setiap neuron,

Akson berakhir pada suatu tonjolan kecil (tombol sinapsis) Permukaan membran tombol sinapsis disebut membran prasinapsis.

Permukaan membran dendrit dari sel yang dituju disebut

membran post-sinapsis

Kedua membran dipisahkan oleh celah sinapsis

Pada sitoplasma,

tombol sinapsis terdapat neurotransmitter .

(13)

Struktur

sinapsis

(14)

Mekanisme Kerja

Sinapsis

Impuls tiba di tombol sinapsis

Terjadi peningkatan permeabilitas membran

prasinapsis terhadap ion Ca

Akibatnya , ion Ca masuk dan gelembung

sinapsis melebur dengan membran prasinapsis

sambil melepaskan neutransmitter ke celah

sinapsis

Kemudian neotransmitter dihirolisis oleh enzim

yang dikeluarkan membran postsinapsis

(15)

Mekanisme Kerja

Sinapsis

(16)

Gerak refleks

Gerak refleks disebabkan oleh rangsangan tertentu

yang mengejutkan atau menyakitkan

Jalur gerak refleks

(17)
(18)

Susunan Sistem Saraf

Sistem Saraf

Pusat

(19)

Otak sebagai pusat kordinator tubuh dan diselubungi oleh jaringan yang disebut selaput meninges

Selaput ini tersusun atas tiga lapisan

1. lapisan duramater 2. lapisan arakhnoid 3. lapisan piamater

Penyakit radang pada selaput meninges disebut meningestis

Sistem Saraf

Pusat

(20)

Sistem Saraf

Pusat

Otak

Pada masa embrio terdapat tiga

pembesaran yaitu:

1.

Otak depan

(prosensefalon)

a. telensefalon

b. diensefalon

2.

Otak tengah

(mesensefalon)

3

. Otak belakang terbagi

menjadi

a. metensefalon

yang

dorsalnya membentuk

serebelum (otak besar)

b.

mielensefalon

yang

(21)

Sistem Saraf

Pusat

Otak

(22)

Sistem Saraf

Pusat

Otak

(23)

Sistem Saraf

Pusat

Otak

(24)

Sistem Saraf

Pusat

Hemisfer sereberum adalah bagian

terbesar dan terdepan dari otak manusia. Terdiri dari empat lobus : frontal, parietal, oksipital, temporal.

Berfungsi mengontrol perilaku yang telah dipelajari, pusat kesadaran, kecerdasan, ingatan, keinsafan, dan interprestasi kesan

Sereberum dibedakan menjadi 3 area yaitu

1. Area sensori, berkaitan dengan

penerimaan ransang dari organ ransang

2. Area motor , berperan merespon

ransangan yang sampai ke otak melalui informasi atau perintah ke efektor

3. Area asosiasi, menghubungkan area sensori dan area motor

Otak depan

(Prosensefalon)

(25)

Sistem Saraf

Pusat

Talamus merupakan pusat penerus impuls sensori ke berbagai bagian sensori sereberum. Talamus mengatur dan mengordinasi

menifestasi luar dari emosi

Contohnya, merangsang talamus pada seekor kucing dapat menimbulkan gejala kemarahan, bulu berdiri, cakar menjulur keluar, punggung membungkuk

Hipotalamus berfungsi mengontrol sejumlah fungsi autonom.

Hipotalamus merupakan pusat kordinasi sistem saraf autonom yang mengendalikan suhu

tubuh, selera makan, lapar, haus,

keseimbangan, metabolisme, karbohidrat, dan lemak, tekanan darah, tingkah laku, dan tidur. Hipotalamus mengontrol fungsi tertentu

kelenjar pituitari

Otak depan

(Prosensefalon)

(26)

Sistem Saraf

Pusat

Kelenjar pituari adalah kelenjar endokrin yang terletak di lekuk kecil pada dasar

tengkorak (selatursika)

Kelenjar pituitari berfungsi sebagai sekresi hormon

Otak depan

(Prosensefalon)

(27)

Sistem Saraf

Pusat

Bagian-bagiannya berupa lobus optik (kolikuli superior) sebagai

1. pusat pengatur gerak bola mata 2. refleks pupil

3. refleks akomodasi

Bagian lain adalah kolikuli interior, merupakan pusat dari auditori

(pendengaran)

Otak tengah

(Mesensefalon)

(28)

Sistem Saraf

Pusat

Otak belakang terdiri dari dua bagian yaitu

1. Serebelum merupakan pusat

keseimbangan dan kordinasi motor / gerakan

2. Medula oblongata berfungsi

mengatur denyut jantung, tekanan darah, gerakan pernafasan, sekresi ludah, menelan, gerak peristaltik, batuk, dan bersin

Otak belakang

(Rhombensefalon)

(29)

Sistem Saraf

Pusat

Irisan melintang sumsum tulang

belakang menunjukan

Bagian luar tersusun dari bahan putih

disebut substansi alba

Bagian dalam tersusun dari bahan

abu-abu disebut substansi grissea

Dalam bahan abu-abu terdapat saluran

tengah ( kanal sentral ) yang berisi

cairan serebrospinal .

Substansi alba mengandung akson

bermielin, berfungsi menghantarkan impuls menuju otak dan dari otak ke efektor

Sumsum tulang belakang juga dilindungi

oleh selaput meninges. Fungsi utama sumsum tulang belakang adalah

menghubungkan impuls dari dan ke otak, serta memeberi alternatif jalan terpendek pada gerak refleks.

(30)

Susunan Sistem Saraf

Sistem Saraf

Pusat

(31)

Sistem Saraf

Tepi

Terdiri dari pasangan saraf kranial

dan saraf spinal yang keluar dari

otak dan sumsum tulang

belakang serta

meghubungkannya dengan tiap

reseptor dan efektor dalam

tubuh.

Sistem saraf tepi berdasarkan

arah impulsnya terbagi menjadi

dua, yaitu sistem

aferen

dan

sistem

eferen

.

Sistem aferen menghantarkan

informasi dari reseptor ke sistem

saraf pusat

Sistem eferen menghantarkan

(32)

Sistem Saraf

Tepi

Saraf Sensori

Somatik

Sistem ini terdiri atas 12 pasang saraf

kranial, dan 31 pasang saraf spinal

Saraf-saraf ini meneruskan impils dari saraf

pusat, juga meneruskan impuls dari sistem saraf pusat ke semua otot-otot rangka

tubuh.

Sistem saraf somatik mengjantarkan

impuls dari reseptor ( terutama stimulus luar ) ke sistem saraf pusat, juga

meneruskan impuls dari sistem saraf pusat ke semua otot-otot rangka tubuh

Sistem saraf somatik menghantarkan

(33)

Sistem Saraf

Tepi

Saraf Sensori

Somatik

Saraf nomor X (nervis vagus) disebut pula sebagai saraf pengembara.

Urat saraf sumsum tulang belakang berjumlah 31, urat saraf ini merupakan gabungan neuron sensori dan motor

(34)

Sistem Saraf

Tepi

Saraf Autonom

Sistem saraf autonom adalah bagian dari sistem saraf tepi yang mengontrol kegiatan organ-organ dalam, ada dua sistem saraf autonom, yaitu

1. Sistem saraf simpatetik

Saraf simpatetik pada umumnya berakibat merangsang kerja organ .

2. Sistem saraf parasimpatetik.

(35)

Sistem Saraf

Tepi

(36)

Sistem Saraf

Tepi

(37)

SISTEM HORMON

Hormon berasal dari kata homein yang berati

menggiatkan atau memacu. Hormon dibentuk pada suatu kelenjar, umumnya hormon dihasilkan oleh kelenjar endokrin dan masuk ke dalam sistem

peredaran darah . Hormon merupakan senyawa protein atau senyawa steroid.

Hormon berperan dalam mengatur metabolisme, pertumbuhan dan perkembangan, reproduksi,

keseimbangan internal, reaksi terhadap stres, serta tingkah laku.

(38)

Kelenjar Hipofisis

(pituitari)

Kelenjar hipofisis terdapat pada lekukan

selatursika di bagian tengah tulang baji.

Hipofisis memegang peranan penting dalam

koordinasi kimia tubuh sehingga sering

(39)
(40)
(41)

Kelenjar Epifisis

Kelenjar epifisis terdapat di otak bagian

atas.

Hingga saat ini belum dapat diketahui

(42)

Kelenjar Tiroid (Kelenjar Gondok)

Hormon terpenting yang disekresikan

(43)

Kelenjar Anak

Gondok

(Glandula

Paratiroid)

Kelenjar anak gondok mensekresikan

hormon yang dinamakan

parathormon

( PTH )

(44)

Kelenjar

Timus

Kelenjar ini merupakan kelenjar

penimbunan hormon somatotrof atau

hormon pertumbuhan dan setelah

(45)
(46)

Kelenjar Langerhans (Prankeas)

Kelenjar Langerhans menghasilkan

hormon insulin dan glukagon.

Insulin berfungsi mengubah gula darah

(glukosa) menjadi gula otot (glikogen) di

hati, sehingga mengurangi kadar gula

dalam darah.

(47)

Kelenjar Kelamin

Testis merupakan kelenjar kelamin laki-laki yang

mengandung

sel leydig.

Sel leydig menghasilkan

hormon testoteron

yang berpengaruh terhadap pertumbuhan sekunder laki-laki.

Disamping itu , testoteron juga mempengaruhi proses spermatogenesis

Ovarium adalah kelamin wanita mensekresi hormon

esterogen

dan

progesteron

. Kedua hormon ini

(48)

Kelenjar

Pencernaan

Kelenjar pada lambung menghasilkan

hormon gastrin, berfungsi merangsang

sekresi getah lambung.

Kelenjar pada usus memproduksi

hormon sekretin yang berfungsi

merangsang sekresi getah pankreas

dan hormon kolesistokinin yang

(49)

ALAT INDRA

Indra penglihat

(mata)

Indra pendengar

(telinga)

Indra pembau

(hidung)

Indra peraba dan

perasa (kulit)

(50)

Mata adalah organ

indra yang memiliki

reseptor peka

cahaya yang

disebut fotoreseptor

Bagian dasar mata

ditunjukkan pada

gambar di samping

(51)

Kecembungan lensa mata dapat berubah-ubah.

Perubahan kecembungan tersebut karena kontraksi dan relaksasi otot-otot ligamen (badan siliaris) yang melekat pada bola mata. Inilah yang dinamakan daya

akomodasi lensa mata.

Mata yang normal adalah yang dapat memfokuskan sinar-sinar sejajar yang masuk ke mata sehingga jatuh tepat ke bintik mata kuning retina. Dengan demikian, keadaan ini disebut emetrop.

(52)
(53)
(54)

Mendengar adalah kemampuan untuk mendeteksi vibrasi mekanis (getaran) yang kita sebut suara.

Telinga terdiri dari tiga bagian yaitu, telinga bagian luar, tengah, dalam.

(55)
(56)

Mekanisme terjadinya suara

Gelombang suara yang masuk ke dalam liang telinga akan memukul gendang telinga (membran timpani) sehingga bergetar.

Getaran membran timpani di transmisikan melintasi telinga tengah melalui 3 tulang kecil, yang terdiri dari tulang martil (maleus), landasan (inkus), dan sanggurdi

(stapes).

Getaran tulang sanggurdi ditransmisikan ke telinga dalam melalui membran jendela oval ke koklea .

Getaran dari jendela oval ditransmisikan ke dalam cairan limfa dalam ruangan

koklea. Selanjutnya, getaran diteruskan dengan gerak berlawanan arah ke jendela bundar. Dibagian dalam ruangan koklea terdapat organ korti. Organ korti berisi sel-sel rambut yang sangat peka. Inilah reseptor getaran sebenarnya. Sel-sel-sel rambut tersebut terletak diantara membran basiler dan membran tektorial. Getaran dalam cairaan koklea menimbulkan getaran dalam membran basiler. Hal ini menggerakkan, sel-sel rambut terhadap membran tektorial, yang berarti menstimulasinya. Impuls listrik yang timbul dalam sel ini kemudian diteruskan oleh saraf auditori ke otak.

(57)

Alat keseimbangan (Ekuilibrium)

Telinga juga sebagai alat deteksi posisi tubuh yang

berhubungan dengan gravitasi dan gerak tubuh.

Indra pendengar

(telinga)

(58)

Pada kulit manusia tersusun oleh dua lapisan utama, yaitu epidermis dan dermis. Pada epidermis terdapat reseptor untuk rasa sakit dan tekanan lemah. Reseptor untuk tekanan disebut mekanoreseptor Pada dermis terdapat juga reseptor untuk panas,dingin dan tekanan

yang kuat.

Masing-masing reseptor adalah sebagai berikut :

a.Korpuskula pacini, merupakan ujung saraf perasa tekanan kuat.

b.Ujung saraf sekeliling rambut, erupakan ujung saraf peraba.

c.Korpuskula ruffini, merupakan ujung saraf peraba.

d.Ujung saraf krause, merupakan ujung saraf perasa dingin.

e.Korpuskula meissner, merupakan ujung saraf peraba.

f. Ujung saraf tanpa selaput, merupakan perasa nyeri.

g.Lempeng merkel, merupakan ujung saraf perasa sentuhan dan tekanan ringan.

(59)
(60)

Manusia mendeteksi bau dengan menggunakan

reseptor yangterletak pada epitel olfaktori di

dalam rongga hidung.

Udara yang masuk kedalam rongga hidung akan

melaluinya. Sel-sel penciuman memiliki ujung

beberapa rambut-rambut halus. Yang

dihubungkan oleh urat saraf melalui tulang

salingan dan bersatu menjadi urat olfaktori

menuju pusat penciuman bau di otak.

(61)
(62)

Rangsangan kimia yang berasal dari luar tubuh diterima oleh reseptor kimia (kemoreseptor). Kemoreseptor kita terhadap lingkungan luar adalah berupa tunas pengecap yang terdapat pada lidah.

Pada lidah terdapat 3 papil pengecap yaitu :

a. Papil bentuk benang, merupakan papil peraba dan tersebar diseluruh permukaan lidah.

b. Papil seperti huruf V, tersusun dalam lengkungan yang dilingkari oleh suatu saluran pada daerah dekat pangkal lidah.

c. Papil berbentuk palu, terdapat pada daerah tepi-tepi lidah.

(63)
(64)

KELAINAN PADA SISTEM

KOORDINASI

1. Amnesia

Amnesia adalah ketidakmampuan seseorang untuk mengenali kejadian-kejadian atau mengingat apa yang terjadi dalam suatu periode dimasa lampau akibat goncangan batin atau cedera otak.

2. Stroke

Stroke adalah kerusakan otak akibat tersumbatnya atau pecahnya pembuluh darah di otak.

3. Cutter

Penderita cutter diduga ratusan sampai ribuan. Penderita selalu melukai dirinya sendiri pada saat depresi,stres,atau bingung.

4. Neuritis

Neuritis adalah radang saraf yang disebab kan oleh pengaruh fisik seperti tekanan pukulan dan patah tulang.

5. Transeksi

(65)

6. Parkinson

Parkinson adalah penyakit yang disebabkan oleh

berkurangnya neorotransmitter dopamin pada dasar ganglion.

7. Epilepsi

Epilepsi adalah suatu penyakit yang terjadi karena dilepaskannya letusan-letusan listrik (impuls)neuron-neuron diota.

8. Poliomielitis

Poliomielitis adalah penyakit yang disebabkan oleh inveksi virus yang menyerang neuron motor sistem saraf pusat (otak dan medula spinalis)

9. Neurastonia (lemah saraf)

Penderita lemah saraf biasanya pemarah, kecil hati, dan kurang tenaga. Penyakit lemah saraf ada yang terjadi akibat pembawaan dari lahir ada juga yang terjadi akibat keracunan.

(66)

OBAT PSIKOTROPIKA

BERBAHAYA

Obat yang dapat mempengaruhi sistem saraf yang seringkali menimbulkan perasaan yang menyenangkan seperti perasaan nikmat yang disebut melayang, rasa mengantuk atau tidur, bayangan yang memberi nikmat (halusinasi) disebut zat-zat psikoaktif yang dalam bidang kedokteran bermanfaat unutk mengobati penyakit mental dan saraf.

Bila disalahgunakan, obat tersebut dapat mengganggu otak. Selain itu penyalahgunaan zat psikoaktif juga menyebabkan ketergantungan fisik yang lazim disebut sebagai ketagihan (adiksi).

Contoh zat psikoaktif yang menyebabkan ketagihan adalah heroin.

Zat psikoaktif dapat masuk dalam tubuh melalui beberapa cara berikut :

1.Mulut, melalui merokok

2.Hidung, dengan menghisap zat dalam bentuk uap atau bubuk, misalnya kokain

(67)

Depresan berfungsi untuk mengurangi kegiatan sistem saraf sehingga menurukan aktivitas pemakainya. Depresan pada umumnya pusat susunan saraf menjadi pasif Ada 5 kategori utama depresan

a.Etanol (etil alkohol).

b.Barbiturat, mencakup obat-obatan flu seperti sekonal, membutal, dan amital. c.Obat penenang, yang paling banyak dipakai adalah diazepam (valium).

d.Opiat, mencakup opium, morfin, kodein, metadon.

e.Anastetik, mencakup kloroform, eter, dan sejumlah hidrokarbon lain yang mudah

menguap dan biasa digunakan sebagai pelarut, misalnya benzen, toluena, dan karbon tetraklorida.

OBAT PSIKOTROPIKA

BERBAHAYA

Stimulan

Stimulan bersifat menstimulasi sistem saraf simpatik melalui pusat di hipotalamus sehingga meningkatkan kerja. Stimulasi memberikan rangsangan pemakaiannya untuk menggunakan tenaganya lebih cepat.

Stimulan dapat berupa kafein, nikotin, phenmetrazin, methyl

phenidat, atau amfetamin (deksedrin, metil amfetamin, preludin, ritalin, serta kokain)

Depresan

(68)

Halusinogen mempunyai pengaruh kuat terhadap persepsi penglihatan dan pedengaran subjek dan juga peningkatan respon emosional.

Halusinogen meliputi LSD,STP (mirip amfetamin), DMT, mesakolin (dari pohon kaktus peyote), psilosibin (dari

jenis jamur), dan PCP (fenseklidin) suatu obat bius hewan.

Efek penyalahgunaan obat ini adalah a. Adanya perasaan “melayang”

b. Hilangnya perhatian kepada lingkungan sekitarnya c. Berat badan berkurang

Halusinogen

OBAT PSIKOTROPIKA

BERBAHAYA

(69)

BAHAYA MINUMAN BERALKOHOL

Alkohol berkhasiat menekan aktivitas susunan saraf

pusat. Dalam jumlah sedikit akan mempengaruhi

pusat pengendalian diri di otak dan berkhasiat

seolah-olah sebagai perangsang (stimulan) susunan

saraf.

Meminum minuman keras dalam jumlah banyak

berakibat peminum akan jalan sempoyongan,

berbicara menjadi tidak jelas, dan daya ingat dan

kemampuan menilai sesuatu terganggu utnuk

Figur

gambar di samping
gambar di samping. View in document p.50

Referensi

Memperbarui...

Related subjects :