PENERAPAN PSAK 102 PADA PERLAKUAN AKUNTANSI PENGAKUAN PENDAPATAN UNTUK PEMBIAYAAN MURABAHAH PADA KOPERASI SYARIAH

15 

Teks penuh

(1)

PENERAPAN PSAK 102 PADA PERLAKUAN AKUNTANSI

PENGAKUAN PENDAPATAN UNTUK PEMBIAYAAN

MURABAHAH PADA KOPERASI SYARIAH

R A N G K U M A N S K R I P S I

Oleh:

NELLY NURILMI OKTAVIA N I M : 2 0 0 6 3 1 0 3 6 6

S E K O L A H T I N G G I I L M U E K O N O M I P E R B A N A S

S U R A B A Y A

(2)

PENGESAHAN RANGKUMAN SKRIPSI

Nama : Nelly Nur Ilmi Oktavia

Tempat, Tanggal Lahir : Lamongan, 14 Oktober 1988

N.I.M : 2006310366

Jurusan : Akuntansi

Program Pendidikan : Strata 1

Konsentrasi : Akuntansi Keuangan

Judul : Penerapan PSAK 102 Pada Perlakuan Akuntansi Pengakuan Pendapatan Untuk Pembiayaan Murabahah Pada Koperasi Syariah

Disetujui dan diterima baik oleh : Dosen Pembimbing,

Tanggal : ………

Kautsar Riza Salman , S.E, Ak., BKP

Ketua Jurusan Akuntansi Tanggal : ………

(3)

Latar Belakang Masalah

Akuntansi adalah an everchangging discipline , berubah terus menerus sepanjang masa. Seperti yang dikatakan oleh (Morgan 1988, Hines1989 dan Francis 1990) dalam bukunya Iwan Triyuwono “ Akuntansi itu sendiri disatu sisi

sangat dipengaruhi oleh lingkunganya”. Saat ini munculah akuntansi syariah yang digunakan untuk menjawab persoalan pada akuntansi konvensional. Pada PSAK (Pernyataan Standart Akuntansi Keuangan) sudah diatur peraturan tentang akuntansi syariah yaitu pada PSAK No 59 dimana mengatur tentang akuntansi pada perusahaan perbankan. Setelah entitas perbankan yang beralih dari sistem konvensional ke sistem yang berbasis syariah kini bermunculan badan - badan atau lembaga yang juga beralih kesistem syariah. Contohnya koperasi, dimana koperasi merupakan badan yang terdiri dari anggota yang memiliki identitas ganda yaitu sebagai pemilik dan sebagai pengguna jasa koperasi. Badan ini didirikan berdasarkan asas kekeluargaan. Karena semakin banyaknya koperasi yang bermunculan menggunakan sistem berbasis syariah ini, dan setelah banyaknya perbankan syariah yang muncul, dan masyarakatpun juga dapat menerima dengan baik koperasi yang bersistem syariah tersebut sebagai lembaga yang memberikan kemajuan dalam perekonomian masyarakat. Membuat penulis merasa tertarik untuk dapat mempelajari dan meneliti tentang koperasi yang menggunakan sistem berbasis syariah dimana kita tahu bahwa koperasi memang mempunyai landasan yang kuat untuk mengimplementasikan sistem syariah ini pada prinsip dan landasan koperasi itu sendiri. Penulis melihat bahwa untuk perbankan syariah aturan dan ketentuan yang sesuai dengan standart terutama

(4)

untuk pencatatan keuangan atau akuntansinya , dalam perbankan sendiri telah diatur pada PSAK no 59 tentang pelaporan keuangan untuk entitas perbankan syariah, dan juga didukung dengan penelitian – penelitian baik oleh ahli ekonomi, dosen , maupun mahasiswa sudah banyak yang meneliti tentang perbankan syariah dengan semua aturan dan standart yang melingkupinya. Ketika koperasi mulai berbondong – bondong mengikuti perubahan sistem baik manajemen dan akuntansinya diubah menjadi bersistem syariah. Peneliti merasa tertantang bahwa belum banyak peneliti – peneliti yang terdahulu membahas koperasi syariah pada penelitianya, karena banyak dari mereka yang lebih tertarik untuk meneliti tentang perbangkan syariah. Berdasarkan uraian diatas, peneliti ingin memberikan kontribusi dari penelitian ini yaitu agar entitas koperasi syariah dapat mengetahui dan melakukan pelaporan keuangan yang sesuai dengan PSAK yang berlaku. IAI melihat semakin banyaknya entitas syariah selain perbankan bermunculan bagai jamur di musim hujan. Oleh sebab itu PSAK 101-106 yang terhitung masih baru, di perlukan sosialisai kepada para pengguna atau pembuat laporan keuangan untuk mengetahui aturan – aturan baru tersebut. Dan disini penulis mencoba untuk meneliti dan mempelajari pelaporan keuangan yang dilakukan oleh koperasi syariah, untuk pengakuan pendapatannya pada pembiayaan Murabahah. Apakah sudah sesuai dengan PSAK 102. Untuk ini penulis mengambil data – data pada koperasi BEN IMAN Lamongan .

(5)

Perumusan Masalah

Berdasarkan uraian diatas maka perumusan masalah dalam penelitian ini :

1. Bagaimanakah penerapan akuntansi pada pengakuan pendapatan dari pembiayaan murabahah pada koperasi syariah Ben Iman Lamongan

2. Apakah penerapan akuntansi dari koperasi syariah Ben Iman Lamongan untuk pengakuan pendapatan pada pembiayaan murabahah telah sesuai dengan PSAK no 102

Tujuan Penelitian

Beberapa tujuan yang ingin dicapai penulis dari penelitian ini adalah sebagai berikut:

1. Mengetahui metode perlakuan akuntansi pengakuan pendapatan pembiayaan murabahah yang diterapkan Koperasi Syariah

2. Mengetahui implikasi – implikasi yang terjadi bila metode perlakuan akuntansi pengakuan pendapatan berdasarkan PSAK No 102 diterapkan pada Koperasi Syariah.

Manfaat Penelitian

Manfaat yang diharapkan dapat diberikan dari penelitian yang dilakukan ini adalah sebagai berikut :

1. Bagi Peneliti

Melalui penelitian ini, penyusun dapat mengembangkan pengetahuan serta wawasan sebagai sarana untuk mengetahui secara lebih luas tentang teori dan kenyataan yang ada di lapangan.

(6)

2. Bagi Pihak – pihak yang terkait

Memberikan kontribusi pemikiran dalam mensosialisasikan PSAK untuk entitas selain perbankan yang ada pada PSAK 101-106. Namun peneliti hanya membahas tentang pelaporan keuangan untuk pengakuan pendapatan pada pembiayaan murabahah yang sesuai dengan PSAK 102. Dengan harapan dapat dijadikan pertimbangan pada koperasi syariah yang melakukan pembiayaan murabahah untuk pengakuan pendapatanya dapat diimplementasikan pada pelaporan akuntansinya.

3. Bagi Peneliti Selanjutnya

Memberikan stimulus bagi peneliti selanjutnya untuk melakukan penelitian sejenis dengan mengikuti perkembangan PSAK yang lebih up to date dan keadaan masyarakat yang telah terjadi pada saat itu. Metode Penelitian

Desain Penelitian Studi Kasus

Kriteria untuk menginterpretasikan temuan ini antara lain :

- Penyajian pelaporan keuangan minimal mencakup laporan Neraca dan Laporan Laba Rugi

- Dasar untuk pengakuan pendapatan pembiayaan bagi hasil murabahah dilakukan dengan dasar kas hal ini sesuai dengan PSAK No 101.

(7)

- Pada pengakuan keuntungan pembiayaan murabahah yang sesuai dengan PSAK No. 102 ada beberapa metode pengakuan antara lain:

a. Pada saat terjadinya penyerahan barang jika dilakukan secara tunai atau secara tangguh / cicilan yang tidak melebihi satu tahun

b. Selama periode akad sesuai dengan tingkat resiko dan upaya untuk merealisasikan keuntungan tersebut untuk transaksi tangguh lebih dari satu tahun

Teknik Analisis Data

Mengumpulkan data – data , terutama bagaimanan perlakuan pembiayaan murabahah untuk perlakuan akuntansi yang diterapkan koperasi. Kemudian peninjauan penerapan pembiayaan murabahah pada koperasi tersebut. Setelah itu menganalisa praktek akuntansi pembiayaan murabahah dengan cara melakukan penjabaran dan menyimpulkan metode yang digunakan dan melakukan proses implementasi teori PSAK no 102 tentang pembiayaan murabahah dengan cara penjabaran dan contoh kasus atau transaksi. Setelah itu melakukan interpretasi hasil penelitian dan menulis laporan hasil penelitian studi kasus dan yang terakhir menarik konklusi terhadap rumusan masalah dan memberikan saran pengembangan implementasi hasil penelitian.

Ringkasan Hasil Penelitian dan Pembahasan Perlakuan Akuntansi Pembiayaan Murabahah

(8)

Hasil pengamatan dilapangan disebutkan bahwa koperasi syariah mengakui pendapatan pembiayaan murabahah dengan menggunakan metode cash basis. Tetapi untuk laporan keuangan disajikan dengan menggunakan metode akrual basis.

Pengukuran dan pengakuan akuntansi pembiayaan murabahah yang dilakukan :

1. Pembiayaan murabahah dalam bentuk kas ke nasabah dinilai sebesar jumlah yang dibayarkan ditambah dengan margin yang ditetapkan dan diakui pada saat keterjadianya sebesar pembiayaan tunai yaitu sebesar kas yang diberikan ditambah dengan margin yang ditetapkan di awal perjanjian

2. Pengukuran pembiayaan murabahah dalam bentuk kas diukur dengan historical cost atau sebesar nilai wajar yang terealisasi yang diangsur oleh nasabah . Jika angsuran dari nasabah tidak dapat dilakukan secara rutin atau nasabah tidak dapat mengangsur tetapi masih mungkin ditagih maka diakui sebagai piutang pembiayaan murabahah dan jika memang nasabah benar - benar tidak sanggup membayar sampai akhir hayat maka koperasi baru mengakui sebagai cadangan tunjangan resiko (piutang tak tertagih).

3. Potongan pembiayaan murabahah pada Koperasi Ben Iman ini diberikan ketika seorang nasabah melunasi kewajibanya sebelum jatuh tempo. Dan potongan tersebut diberikan sesuai dengan margin tiap bulan selama waktu yang tersisa dari perjanjiannya dan

(9)

potongan tersebut diakui sebagai pengurang margin pembiayaan murabahah.

4. Pembayaran angsuran pembiayaan murabahah oleh nasabah akan mengurangi pembiayaan murabahah.

5. Margin pembiayaan murabahah diakui dalam periode terjadinya pembayaran kas sesuai dengan nisbah yang disepakati dari pinjaman atau kas yang dibayarkan oleh nasabah tiap bulan.

6. Pendapatan potensial murabahah merupakan margin bagi hasil yang diberikan kepada nasabah selama kontrak yang diakui sebagai hutang oleh koperasi dimana diakui sebagai akun penyusutan untuk margin pembiayaan murabahah.

Penyajian dan Pengungkapan Pembiayaan Bagi Hasil Murabahah

1. Untuk penyajian penilaian pembiayaan murabahah koperasi melakukanya sebagai berikut :

a. Pembiayaan murabahah dinilai sebesar nilai perolehan ( jumlah kas yang diberikan pada nasabah atau nilai wajar kas pada saat akad) ditambah dengan margin yang ditetapkan.

2. Pengungkapan pembiayaan murabahah yang dilakukan koperasi

(10)

b. Presentase kepemilikan dana pada investasi atau dalam koperasi ini disebut simpanan pokok diberikan secara signifikan berdasarkan kepemilikan perorangan.

Perbandingan Perlakuan Akuntansi dan Pengakuan PendapatanPembiayaan Murabahah Antara Koperasi Syariah Ben Iman dan PSAK No 102

Setelah peneliti memaparkan tentang perlakuan akuntansi pembiayaan bagi hasil di Koperasi SP Syari’ah Ben Iman dan perlakuan akuntansi yang ada pada PSAK 101 – 102 maka dapat diketahui adanya persamaan atau perbedaan yang ditemukan. Antara lain :

1. Pada koperasi syariah dalam transaksinya untuk pembiayaan murabahah berupa kas atau uang tunai, sedangkan pada PSAK No 102 mengatur tentang pembiayaan murabahah yang dilakukan dengan jual beli barang atau asset.

2. Dalam penyebutan akun untuk jurnal maupun pada laporan keuangan untuk pembiayaan murabahah ini juga berbeda , pada PSAK No 102 untuk akun piutang dan asset murabahah disebutkan terpisah atau sendiri – sendiri, sedangkan pada koperasi baik untuk akun piutang maupun asset dalam hal ini berbentuk kas maka penyebutan nama untuk akunnya sama yaitu pembiayan murabahah.

3. Untuk perlakuan akuntansi pengakuan pendapatan koperasi sudah menggunakan salah satu metode yang terdapat pada PSAK 102 yaitu

(11)

metode perlakuan pengakuan pendapatan atau keuntungan secara proposional { paragraph 23 b (ii)}.

4. Untuk koperasi akun keuntungan dinamakan margin pembiayaan murabahah dan pendapatan potensial, dimana pendapatan potensial ini bersifat mengurangi margin pembiayaan. Untuk PSAK No 102 akun keuntungan hanya dinamakan margin pembiayaan murabahah saja

5. Pada koperasi, laporan keuangan untuk dana kebajikan dijadikan satu di Neraca. Sedangkan pada PSAK No. 101-102 laporan dana kebajikan dibuat laporan tersendiri. Untuk pengakuan pendapatan pada PSAK No. 101-102 terdiri dari laporan laba rugi dan laporan rekonsiliasi pendapatan dan bagi hasil untuk koperasi hanya laporan laba rugi saja.

Kesimpulan

Pendapatan bagi hasil murabahah merupakan pendapatan dari transaksi normal dan bukan transaksi incidental. Pengakuan pendapatan yang dilakukan oleh Koperasi SP Syari’ah Ben Iman Lamongan ini, sudah sesuai dengan ketentuan PSAK No. 101 dan 102. Baik dari metode yang dipakai untuk mengakui keuntungan dan untuk pelaporan keuanganya. Namun ada yang berbeda pada koperasi ini yaitu terletak pada pembiayaan murabahahnya karena yang dibiayakan berupa uang atau berupa peminjaman kredit.

(12)

Saran

Setelah menganalisan data yang ada, peneliti menyarankan hal – hal sebagai berikut :

1. Pemakai laporan keuangan dalam menginterpretasikan laporan keuangan Koperasi SP Syari’ah Ben Iman Lamongan hendaknya mengerti dahulu tujuan utama yang ingin dicapai dalam penyusunan laporan keuangan berdasarkan kepentingan masing – masing pemakai laporan keuangan, serta konsekuensi adanya tuntutan perlakuan yang tidak boleh bertentangan dengan sistem syariah.

2. Untuk penelitian selanjutnya, agar penelitian bisa digunakan secara general maka koperasi yang diteliti seharusnya lebih dari satu koperasi.

3. Untuk penelitian selanjutnya agar menggunakan lebih banyak literatur yang membahas tentang akuntansi syariah terutama dalam bidang perkoperasian.

4. Untuk Koperasi SP Syariah Ben Iman, dalam pelaporan keuangan seharusnya menerapkan pelaporan keuangan yang sesuai dengan PSAK No.101. Diharapkan meskipun tidak secara langsung untuk diimplementasikan namun bisa dilakukan secara bertahap mana yang seharusnya akan diterapkan terlebih dahulu.

5. Seharusnya pada koperasi ben iman agar lebih memperbaiki kejelasan setruktur dalam pembagian tugas untuk bagian – bagian kepengurusan

(13)

terutama untuk bagian akuntansi agar tidak ditemukanya adanya rangkap tugas sehingga dapat terhindar dari kemungkinan memanipulasi data.

6. Pada Koperasi SP Syari’ah Ben iman untuk penamaan beberapa rekening agar dapat disesuaikan dengan penamaan rekening yang sesuai dengan yang terdapat pada PSAK No 102.

(14)

DAFTAR PUSTAKA

Accounting Principle Board. 1971. Accounting Principles Board Statement No. 4. Accounting Principle Board . USA.

Accounting and Auditing Standart For Islamic Financial Institutions (AASIFI). 1999. Accounting and Auditing Standart For Islamic Banks and Financial

Institutions

Ahmad Mu’ammar Albasthony.2006. “Penerapan PSAK No.59 Dalam Perlakuan Akuntansi Pengakuan Pendapatan Pembiayaan Bagi Hasil Pada Bank Danamon Syariah”.Skripsi Sarjana tak diterbitkan,STIE Perbanas Surabaya.

Al- Qur’anul Karim dan terjemahanya.Tafsir.

Anita Rahmawaty.2007. “Ekonomi Syari’ah: Tinjauan Kritis Produk Murabahah dalam Perbankan Syari’ah diIndonesia”. )”. La Riba Jurnal Ekonomi Islam. Vol. I, No. 2, hlm. 187 - 203.

Dewan Standart Akuntansi Keuangan .2007. PSAK No 101- 102. Jakarta : Ikatan Akuntansi Indonesia.

Dewan Standart Akuntansi Keuangan .2007. PSAK No 27. Jakarta : Ikatan Akuntansi Indonesia.

Diyana Al- Barra. 2006. “Evaluasi Akuntansi Praktik Penghimpunan Dana dan Pembiayaan di BMT Yogyakarta (Studi Kasus Pada BMT Artha Mulia Insani

dan BMT Al-Ikhlas Yogyakarta )”.Skripsi Sarjana tidak diterbitkan. FE. Universitas Islam Yogyakarta.

Financial Accounting Standart Board . Statement of Financial Accounting

Concept. Financial Accounting Standart Board . USA.1978.

Iwan Triyuwono. 2006. Prespektif, Metodelogi, dan Teori Akuntansi Syariah. Jakarta: Rajawali Pers

Kieso and Weygandt. 1995. Akuntansi Intermediate. Terjemahan Jilid I . Edisi 7. Jakarta : Binarupa Aksara.

Kusmiyati, Asmi Nur Siwi. 2007. “Risiko Akad dalam Pembiayaan Murabahah pada BMT di Yogyakarta (dari Teori ke Terapan)”. La Riba Jurnal Ekonomi

Islam. Vol. I, No. 1, hlm. 27- 41.

Moleong, Lexy J. 1996. Metodologi Penelitian Kualitatif. Bandung: PT. Remaja Rosdakarya.

(15)

Muhammad ,Drs, M.Ag. 2005. Pengantar Akuntansi Syariah. Edisi 2. Jakarta. Salemba Empat

Ramadyanto,Widodo. 2004. Praktek Akuntansi dan Pelaporan Keuangan Koperasi: Studi Kasus Pada Koperasi Karyawan Kesehatan Kabupaten Jepara. Kajian Ekonomi dan Keuangan. Volume 8, Nomor 4.

Sri Nurhayati dan Wasilah .2008. Akuntansi Syariah di Indonesia. Jakarta. Salemba Empat.

Widiati, Rama. Interview Bagian Kasir 1 di Koperasi SP Syari’ah Ben Iman Lamongan. Lamongan, Jawa Timur. 6 November 2009.

Figur

Memperbarui...

Referensi

Memperbarui...

Related subjects :