• Tidak ada hasil yang ditemukan

Makalah Resep Obat

N/A
N/A
Protected

Academic year: 2021

Membagikan "Makalah Resep Obat"

Copied!
32
0
0

Teks penuh

(1)

TUGAS MAKALAH BLOK ORAL DIAGNOSA SEDIAAN DAN RESEP OBAT

Oleh :

Anisa Nur Hakima 141610101043 Fadylla Nuansa Citra B. 1416101010

Indah Putri Arifiana D. 1416101010 Purwa Cahya 1416101010 Grace Valencia Handoko 1416101010

FAKULTAS KEDOKTERAN GIGI UNIVERSITAS JEMBER

(2)

KATA PENGANTAR

Dengan mengucap syukur kehadirat Tuhan Yang Maha Esa, akhirnya kami dapat menyelesaikan Tugas Makalah Blok Oral Diagnosa dan Rencana Perawatan Penyakit Dentomaksilofasial yang berjudul “Sediaan dan Resep Obat”

Laporan ini disusun melalui berbagai tahap baik dari pencarian bahan, text book dan dari beberapa referensi yang penulis dapat lainnya. Laporan ini tidak mungkin terwujud tanpa adanya komitmen dan kerjasama yang harmonis diantara para pihak yang terlibat

Harapan kami dalam penyusunan tugas makalah dapat memenuhi nilai dalam blok Oral Diagnosa dan pembahasan tersebut dapat bermanfaat bagi pihak-pihak yang terkait, terutama pada saudara-saudara yang berkecimpung dalam bidang kesehatan dan pihak lain serta yang membaca dan masyarakat pada umumnya.

Jember,22 Juli 2016

(3)

DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR... 1

DAFTAR ISI... 2

BAB I PENDAHULUAN... 3

BAB II PEMBAHASAN ... 5

BAB III PENUTUP ... 31

(4)

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang

Resep merupakan perwujudan cara terapi dokter kepada penderita yang memerlukan pengobatan. Menurut peraturan resep harus ditulis dengan jelas dan lengkap, dan apotek harus menyerahkan obat kepada pasien sesuai dengan yang tertulis dalam resep.

Banyak dari kesalahan penulisan resep, salah membacaresep karena tulisan tidak jelas, salah penyiapan dan penyerahan resep oleh petugas farmasi, sampai kesalahan dalam mengonsumsi obatbisa menyebabkan kematian. Hal ini disebabkan karena pada umumnya di Indonesia, resep obat masih dibuat dengan tulisan tangan dokter, tidak seperti halnya di negara barat yang sudah menggunakan alat elektronika. Karena masih dengan tilisan tangan inilah sering kali terjadi salah baca oleh apoteker. Contohnya, antara nama obat yang diresepkan dan yang diberikan kepada pasien sering tertukar. Lebih parahnya lagi jika alamat dan nomor kontak diresep juga tidak jelas terbaca. Kesalahan tersebut juga bisa terjadi karena tidak adanya salah satu syarat yang harus dimuat dalam resep.

Kesalahan-kesalahan seperti itu seharusnya bisa dicegah. Oleh karena itu kamimembuat makalah yang berjudul”resep” untuk bisa menjadi acuan dalam penulisan resep yang benar sehingga kesalahan-kasalahan dalam penulisan resep bisa dicegah.

1.2 Rumusan Masalah

1. Apakah pengetian resep obat?

2. Bagaimanakah format penulisan resep obat? 3. Bagaimanakah pola penulisan resep obat? 4. Apakah syarat dan prinsip pada penulisan resep?

5. Bagaimanakah penulisan resep berdasarkan bentuk sediaan obat? 1.3 Tujuan

1. Untuk mengetahui perngertian resep obat 2. Untuk mengetahui format penulisan resep obat 3. Untuk mengetahui pola penulisan resep

4. Untuk mengetahui syarat dan prinsip penulisan resep

(5)

BAB II PEMBAHASAN A. Pengertian Resep

Resep merupakan permintaan tertulis dari dokter, dokter gigi atau dokter hewan yang diberi izin berdasarkan peraturan perundang-undangan yang berlaku kepada apoteker,

(6)

farmasis pengelola apoteker atau farmasis pengelola apotek untuk memberikan obat jadi atau meracik obat dalam bentuk sediaan tertentu sesuai dengan keahliannya, takaran dan jumlah obat sesuai dengan yang diminta, kemudian menyerahkannya kepada yang berhak atau pasien. Lembaran resep umumnya berbentuk empat persegi panjang, ukuran ideal lebar 10-12 cm dan panjang 15-20 cm.

B. Format Penulisan Resep Resep terdiri dari enam bagian:

1. Inscriptio, terdiri dari nama dokter, nomor izin praktek dokter, alamat, nomor telepon (jika ada), kota/tempat, serta tanggal penulisan resep. Untuk resep obat narkotika, hanya berlaku untuk satu kota propinsi. Format inscriptio suatu resep dari rumah sakit sedikit berbeda dengan resep pada praktek pribadi.

2. Invocatio, yaitu permintaan tertulis dokter dalam singkatan latin “R/ = recipe” artinya ambillah atau berikanlah, sebagai kata pembuka komunikasi dengan apoteker di apotek. Tanda R/ ditulis pada bagian kiri setiap penulisan resep.

3. Prescriptio atau ordonatio, yaitu nama obat, bentuk obat, dosis, bentuk kemasan, dan jumlah obat. Sangat dianjurkan untuk menulis nama generik (nama umum). Jumlah obat yang terkandung dalam setiap tablet dan supositoria (milligram) atau dalam larutan (mililiter) harus menggunakan singkatan yang dipakai secara internasional yaitu g untuk gram dan ml untuk mililiter. Jika obat racikan (misalnya puyer) di baris bawahnya diberi cara pembuatannya.

• Contoh Prescriptio: Parasetamol tab 500mg No. X

4. Signatura, yang merangkumi tanda cara pakai, regimen dosis pemberian, rute dan interval waktu pemberian harus jelas demi menjamin keamanan penggunaan obat dan keefektifan terapi. Bentuk umumnya adalah signatura (S), cara pemakaian, bentuk sedian obat, jumlah obat per minum, waktu minum.

Contoh: S3dd tab I pc prn

(7)

5. Subscriptio, yaitu tanda tangan atau paraf dokter penulis resep berguna sebagai legalitas dan keabsahan resep tersebut.

6. Pro (peruntukan), dicantumkan nama dan umur pasien, terutama untuk obat narkotika juga harus dicantumkan alamat pasien (untuk pelaporan ke Dinas Kesehatan setempat).

Contoh Resep:

TATA CARA PENULISAN RESEP

Tidak ada standar baku di dunia tentang penulisan resep. Untuk Indonesia, resep yang lengkap menurut SK Menkes RI No. 26/2981 (BAB III, pasal 10) memuat:

1. Nama, alamat, Nomor Surat Ijin Praktek Dokter (NSIP) 2. Tanggal penulisan resep

3. Nama setiap obat/komponen obat

(8)

5. Tanda tangan/paraf dokter penulis resep

6. Tanda seru dan paraf dokter untuk resep yang mengandung obat dengan jumlah melebihi dosis maksimum

LANGKAH PRESKRIPSI 1. Pemilihan obat yang tepat

Dalam melakukan prakteknya, dokter pertama kali harus melakukan anamnesis dan pemeriksaan fisik yang baik pada pasiennya untuk menegakkan diagnosis. Setelah itu, dengan mempertimbangkan keadaan (patologi penyakit , perjalanan penyakit dan manifestasinya), maka tujuan terapi dengan obat akan ditentukan. Kemudian akan dilakukan pemilihan obat secara tepat, agar menghasilkan terapi yang rasional. Hal yang sangat penting untuk menjadi pertimbangan dalam memilih obat: a. Bagaimana rasio manfaat dengan risiko obat yang dipilih

b. Bagaimana keamanan (efek samping, kontra indikasi) obat yang dipilih

c. Jenis bahan obat apa (bahan baku, formula standar, bahan generik, atau bahan paten) yang dipilih

d. Pertimbangan biaya/harga obat

Dengan mempertimbangkan hal di atas, diharapkan preskripsi obat dokter akan tepat berdasar manfaat, keamanan, ekonomi, serta cocok bagi penderita

Untuk mewujudkan terapi obat yang rasional dan untuk meningkatkan daya guna dan hasil guna serta biaya, maka seorang dokter perlu memahami kriteria bahan obat dalam preskripsi. Bahan obat di dalam resep termasuk bagian dari unsur inscriptio dan merupakan bahan baku, obat standar (obat dalam formula baku/resmi, sediaan generik) atau bahan jadi/paten

Nama obat dapat dipilih dengan nama generik (nama resmi dalam buku Farmakope Indonesia) atau nama paten (nama yang diberikan pabrik). Pengguna jenis obat paten perlu memperhatikan kekuatan bahan aktif dan atau komposisi obat yang dikandung di dalamnya agar pemilihan obat yang rasional dapat tercapai dan pelayanan obat di apotek tidak menjumpai adanya masalah.

Contoh: Apabila dalam terapi perlu diberikan bahan obat Paracetamol, maka dapat dipilih bahan baku (ada di apotik), sediaan generik berlogo (bentuk tablet atau sirup paracetamol atau sediaan paten)

Jumlah obat yang ditulis di dalam resep tergatung dari lama pemberian dan frekuensi pemberian. Parameter yang diperlukan untuk menentukannya adalah lama perjalanan

(9)

penyakit, tujuan terapi, dan kondisi penderita. Jumlah obat dituliskan dengan angka Romawi untuk jenis sediaan jadi/paten

Contoh: Tab. Sanmol 500 mg no. X atau Tab. Sanmol 500 mg da X

Bahan/sediaan obat dalam preskripsi berdasarkan peraturan perundangan dapat dikategorikan:

a. Golongan obat narkotika atau O (ct: codein, morphin, pethidin) b. Golongan obat Keras atau G atau K

Dibedakan menajadi 3:

- Golongan obat Keras tertentu atau Psikotropika (diazepam dan derivatnya)

- Golongan obat Keras atau K (ct: amoxicillin, ibuprofen)

- Golongan obat wajib apotek atau OWA (ct: famotidin, allopurinol, gentamycin topical)

c. Golongan obat bebas terbatas atau W (ct: paracetamol, pirantel palmoat) d. Golongan obat bebas (ct: Vitamin B1, Vitamin C)

Pada penulisan obat narkotika dan psikotropika/khusus) jumlah obat tidak cukup hanya dengan angka saja, namun disertai dengan huruf angka tersebut, misal X (decem) dan agar sah harus dibubuhi tanda tangan dokter (bukan paraf). Hal ini dilakukan untuk menghindari penyalahgunaan obat di masyarakat.

2. Penetapan cara pemberian dan aturan dosis yang tepat a. Cara pemberian obat

Obat diberikan dengan berbagai macam cara (per oral, per rectal, parenteral, topical, dll). Hal yang diperlukan dalam menentukan cara pemberian obat:

- Tujuan terapi

- Kondisi pasien

- Sifat fisika-kimia obat

- Bioaviabilitas obat

- Manfaat (untung-rugi pemberian obat)

Cara pemberian yang dipilih adalah yang memberikan manfaat klinik yang optimal dan memberikan keamanan bagi pasien. Misalkan pemberian obat Gentamicyn yang diperlukan untuk tujuan sistemik, maka sebaiknya dipilih lewat parenteral. NSAIDs yang diberikan pada penderita gastritis sebaiknya dilakukan pemberian per rectal.

b. Aturan dosis (dosis dan jadwal pemberian) obat DOSIS

(10)

Dosis yang ideal adalah dosis yang diberikan per individual. Hal ini mengingat bahwa respon penderita terhadap obat sangat individualistis. Penentuan dosis perlu mempertimbangkan: 1) kondisi pasien (seperti: umur, berat badan, fisiologi dan fungsi organ tubuh) 2) kondisi penyakit ( akut, kronis, berat/ringan) 3) Indeks terapi obat (lebar/sempit) 4) variasi kinetik obat 5) cara/rumus perhitungan dosis anak ( pilih yang paling teliti)

Perhitungan dosis pada anak secara ideal menggunakan dasar ukuran fisik (berat badan atau luas permukaan tubuh). Apabila dosis anak dihitung dengan perbandingan dengan dosisi dewasa, yaitu dengan memakai rumus perhitungan dosis anak (antara lain Young, Clark), maka perlu diperhatikan tentang ketelitian dari rumus yang dipakai.

JADWAL PEMBERIAN

Jadwal pemberian ini meliputi frekuensi, satuan dosis per kali dan saat/waktu pemberian obat. Dalam resep tertuang dalam unsur signatura.

FREKUENSI

Frekuansi artinya berapa kali obat yang dimaksud diberikan kepada pasien. Jumlah pemberian tergantung dari waktu paruh obat, BSO, dan tujuan terapi. Obat anti asma diberikan kalau sesak (p.r.n) namum bila untuk menjaga agar tidak terjadi serangan asma dapat diberikan secara teratur misal 3 x sehari (t.d.d).

SAAT/WAKTU PEMBERIAN

Hal ini dibutuhkan bagi obat tertentu supaya dalam pemberiannya memiliki efek optimal, aman dan mudah diikuti pasien. Misal: Obat yang absorbsinya terganggu oleh makanan sebaiknya diberikan saat perut kosong 1/2 – 1 jam sebelum makan (1/2 – 1 h. a.c), obat yang mengiritasi lambung diberikan sesudah makan (p.c) dan obat untuk memepermudah tidur diberikan sebelum tidur (h.s), dll.

LAMA PEMBERIAN

Lama pemberian obat didasarkan perjalanan penyakit atau menggunakan pedoman pengobatan yang sudah ditentukan dalam pustaka/RS. Misalkan pemberian antibiotika dalam waktu tertentu (2 hari setelah gejala hilang untuk menghindari resistensi kuman, obat simtomatis hanya perlu diberikan saat simtom muncul (p.r.n), dan pada penyaklit kronis (misal asma, hipertensi, DM) diperlukan pemberian obat yang terus menerus atau sepanjang hidup (ITER!)

3. Pemilihan BSO yang tepat

Pemilihan BSO dalam preskripsi perlu dipertimbangkan agar pemberian obat optimal dan harga terjangkau. Faktor ketaatan penderita, factor sifat obat, bioaviabilitas dan factor sosial ekonomi dapat digunakan sebagai pertimbangan pemilihan BSO

(11)

Ada 3 formula resep yang dapat digunakan untuk menyusunan preskripsi dokter (Formula marginalis, officialis aau spesialistis). Pemilihan formula tersebut perlu mempertimbangkan:

- Yang dapat menjamin ketepatan dosis (dosis individual)

- Yang dapat menajaga stabilitas obat

- Agar dapat menjaga kepatuhan pasien dalam meminum obat

- Biaya/harga terjangkau

5. Penulisan preskripsi dalam blanko resep yang benar (lege artis)

Preskripsi lege artis maksudnya adalah ditulis secara jelas, lengkap (memuat 6 unsur yang harus ada di dalam resep) dan sesuai dengan aturan/pedoman baku serta menggunakan singkatan bahasa latin baku, pada blanko standar (ukuran lebar 10-12 cm, panjang 15-18 cm)

6. Pemberian informasi bagi penderita yang tepat

Cara atau aturan harus tertulis lengkap dalam resep, namun dokter juga masih harus menjelaskan kepada pasien. Demikian pula hal-hal atau peringatan yang perlu disampaikan tentang obat dan pengobatan, misal apakah obat harus diminum sampai habis/tidak, efek samping, dll. Hal ini dilakukan untuk ketaatan pasien dan mencapai rasionalitas peresepan

PEDOMAN CARA PENULISAN RESEP DOKTER

1. Ukuran blanko resep (ukuran lebar 10-12 cm, panjang 15-18 cm) 2. Penulisan nama obat (Bagian Inscriptio):

a. Dimulai dengan huruf besar

b. Ditulis secara lengkap atau dengan singkatan resmi (dalam farmakope Indonesia atau nomenklatur internasional) misal: ac. Salic; acetosal

c. Tidak ditulis dengan nama kimia (missal: kali chloride dengan KCl) atau singkatan lain dengan huruf capital (missal clorpromazin dengan CPZ)

3. Penulisan jumlah obat

a. Satuan berat: mg (milligram), g, G (gram) b. Sataun volume: ml (mililiter), l (liter) c. Satuan unit: IU/IU (Internasional Unit)

d. Penulisan jumlah obat dengan satuan biji menggunakan angka Romawi. Misal: - Tab Novalgin no. XII

- Tab Stesolid 5 mg no. X (decem) - m.fl.a.pulv. dt.d.no. X

e. Penulisan alat penakar:

Dalam singkatan bahasa latin dikenal: C. = sendok makan (volume 15 ml) Cth. = sendok teh (volume 5 ml) Gtt. = guttae (1 tetes = 0,05 ml)

Catatan: Hindari penggunaan sendok teh dan senok makan rumah tangga karena volumenya tidak selalu 15 ml untuk sendok makan dan 5 ml untuk

(12)

sendok teh. Gunakan sendok plastik (5 ml) atau alat lain ( volume 5, 10, 15 ml) yang disertakan dalam sediaaan cair paten.

f. Arti prosentase (%)

0,5% (b/b)  0,5 gram dalam 100 gram sediaan 0,5% (b/v)  0,5 gram dalam 100 ml sediaan 0,5% (v/v)  0,5 ml dalam 100 ml sediaan

g. Hindari penulisan dengan angka desimal (misal: 0,...; 0,0....; 0,00...)

4. a. Penulisan kekuatan obat dalam sediaan obat jadi (generik/paten) yang beredar di pasaran dengan beberapa kekuatan, maka kekuatan yang diminta harus ditulis, misalkan Tab. Primperan 5 mg atau Tab. Primperan 10 mg

b. Penulisan volume obat minum dan berat sediaan topikal dalam tube dari sediaan jadi/paten yang tersedia beberapa kemasan, maka harus ditulis, misal:

- Allerin exp. Yang volume 60 ml atau 120 ml - Garamycin cream yang 5 mg/tube atau 15mg/tube

5. Penulisan bentuk sediaan obat (merupakan bagian subscriptio) dituliskan tidak hanya untuk formula magistralis, tetapi juga untuk formula officialis dan spesialistis

Misal: m.f.l.a.pulv. No. X Tab Antangin mg 250 X Tab Novalgin mg 250 X

6. Penulisan jadwal dosis/aturan pemakaian (bagian signatura) a. Harus ditulis dengan benar

Misal: s.t.d.d. pulv. I.p.c atau s.p.r.n.t.d.d.tab.I

b. Untuk pemakaian yang rumit seperti pemakaian ”tapering up/down” gunakan tanda s.u.c (usus cognitus = pemakaian sudah tahu). Penjelasan kepada pasien ditulis pada kertas dengan bahasa yang dipahami.

7. Setiap selesai menuliskan resep diberi tanda penutup berupa garis penutup (untuk 1 R/) atau tanda pemisah di antara R/ (untuk > 2R/) dan paraf/tanda tangan pada setiap R/.

8. Resep ditulis sekali jadi, tidak boleh ragu-ragu, hindari coretan, hapusan dan tindasan. 9. Penulisan tanda Iter (Itteretur/ harap diulang) dan N.I. (Ne Iterretur/tidak boleh

diulang)

Resep yang memerlukan pengulanagan dapat diberi tanda: Iter n X di sebelah kiri atas dari resep untuk seluruh resep yang diulang. Bila tidak semua resep, maka ditulis di bawah setiap resep yang diulang.

Resep yang tidak boleh diulang, dapat diberi tanda: NI di sebelah kiriatas dari resep untuk seluruh resep yang tidak boleh diulang. Bila tidak semua resep, maka ditulis di bawah setiap resep yang diulang.

10. Penulisan tanda Cito atau PIM

Apabila diperlukan agar resep segera dilayani karena obat sangat diperlukan bagi penderita, maka resep dapat diberi tanda Cito atau PIM dan harus ditulis di sebelah kanan atas resep.

(13)

C. Pola Penulisan Resep

D. Tanda-tanda pada Resep 1. Tanda Segera

Dilakukan bila dokter ingin resepnya dibuat dan dilayani segera. Tanda segera atau tulisan peringatan dapat ditulis sebelah kanan atas atau bawah blanko resep yaitu:

 Cito! : segera

Urgent : penting sekali  Statim : penting sekali

(14)

Urutan yang didahulukan adalah PIM, Urgent, Statim dan Cito!.

2. Tanda resep dapat diulang

Jika dokter menginginkan agar resepnya dapat diulang, dapat ditulis dalam resep di sebelah kanan atas dengan tulisan iter (iteratie) dan berapa kali resep boleh diulang. Misalnya tertulis iter 1x, artinya resep dapat dilayani 2 x. Bila iter 2 x, artinya resep dapat dilayani 1+2 = 3 x. Hal ini tidak berlaku untuk resep narkotika yang harus ditulis resep baru.

3. Tanda resep tidak dapat diulang

Jika dokter menghendaki agar resepnya tidak boleh diulang tanpa sepengetahuannya, maka dituliskan di sebelah atas blanko resep tanda n.i (ne iteratur = tidak dapat diulang) (ps. 48 WG ayat (3); SK Menkes No. 280/Menkes/SK/V/1981). Resep yang tidak boleh diulang adalah resep yang mengandung obat-obatan narkotik, psikotropik dan obat keras yang telah ditetapkan oleh pemerintah/ Menkes Republik Indonesia.

4. Tanda resep bila dosis pakai melampaui dosis maksimum

Jika jumlah obat yang diberikan melebihi dosis maksimum dan dokter penulis resep memang menginginkan, maka di belakang nama obatnya diberi tanda ! (tanda seru) dan paraf dokter.

5. Resep yang mengandung narkotik

Resep yang mengandung narkotik tidak boleh ada tanda iterasi yang berarti dapat diulang; tidak boleh ada m.i (mihiipsi) yang berarti untuk dipakai sendiri; tidak boleh ada u.c (usus cognitus) yang berarti pemakaiannya diketahui. Resep dengan obat narkotik harus disimpan terpisah dari resep obat lainny

(15)

E. Persyaratan Menulis Resep dan Prinsipnya Syarat-syarat dalam penulisan resep mencakupi:

1. Resep ditulis dengan jelas dengan tinta secara lengkap di kop resep serta tidak ada keraguan dalam pelayanannya dan pemberian obat.

2. Satu lembar kop resep hanya digunakan untuk satu pasien.

3. Signatura ditulis dalam singkatan latin dengan jelas, jumlah takaran sendok pada signatura bila genap ditulis angka romawi, tetapi bila angka pecahan ditulis latin. Sebagai contoh: Cth. I atau Cth. ½, Cth 1½.

4. Menulis jumlah wadah atau menulis numeru (nomor) selalu genap, walaupun dibutuhkan satu setengah botol, harus digenapkan menjadi Fls. No. II atau Fls. II saja.

5. Paraf atau tandatangan dokter yang bersangkutan harus ditulis setelah signatura untuk menunjukkan keabsahan atau legalitas dari resep tersebut terjamin.

6. Jumlah obat yang dibutuhkan ditulis dalam angka Romawi.

(16)

8. Khusus untuk peresepan obat narkotika, harus ditandatangani oleh pihak dokter bersangkutan dan dicantumkan alamat pasien dan resep tidak boleh iter (diulangi) tanpa resep dokter.

9. Resep hanya berlaku di satu propinsi dan satu kota.

10. Tidak menyingkat nama obat dengan singkatan yang tidak umum (untuk kalangan sendiri) serta menghindari material oriented.

11. Tulisan yang sulit dibaca dihindari karena hal ini dapat mempersulit pelayanan.

12. Resep merupakan rekam medis bagi dokter dalam praktek dan bukti pemberian obat kepada pasien yang diketahui oleh farmasis di apotek maka kerahasiannya wajib dijaga.

Catatan penting dalam penulisan resep:

1. Nama obat sebaiknya tidak ditulis dengan rumus kimianya, contoh : CHCl3.

2. Jumlah obat dalam gram tidak perlu ditulis satuannya

contoh : R/ Ampicillin 3

Codein mg 100

mf pulv no XV

s 4 dd p I

3. Penulisan kekuatan jumlah obat harus jelas

contoh : R/ tablet diazepam no. X, bila tidak ditulis kekuatan obat diambil yang terendah (2 mg)

4. Tuliskan dengan jelas :

- bentuk sediaan misal tablet, pulveres

- aturan pemakaian, misal Sbdd tab I

(17)

F. Penulisan Resep Kapsul/Tablet/Pil Contoh:

Keterangan:

• S3dd caps I p.c  tandailah 3x sehari 1 kapsul setelah makan. • S3dd tab I p.r.n  tandailah 3x sehari 1 tablet jika perlu. G. Penulisan Resep Pulveres

Contoh penulisan resep pulveres:

16 drg. Saskia

S I D : 112/2001 S I P : 413/2004

PRAKTEK : RUMAH : JL.R. Sukamto no.8 Jl.Mahakam

No.5

Tlp.711222 plg Tlp.814100 Plg

Palembang, 05-09-2013

R/ Amoksisilin caps 500mg no. XXI S 3 dd caps I p.c

sk

R/ Parasetamol tab 500mg no. X

S 3 dd tab I p.r.n

sk

Pro : Kunthi ( 24 thn)

drg. Saskia S I P : 413/2004

Alamat : JL.R. Sukamto no.8 Tlp.814100 Palembang Palembang, 05-09-2013 R/ Amoksisilin 100mg S. lact q.s. m.f. pulv. dtd. no. X S 3 dd pulv. I p.c

sk

R/ Acetaminophen 100mg S. lact q.s.

m.f. pulv. dtd. no. X da in caps S 3 dd caps. I prn

(18)

Keterangan:

• s. lact q.s.  ditambahkan s. lactis secukupnya.

• m.f. pulv. dtd. No. XXI  buat dan campurlah dalam bentuk pulveres (puyer), masing-masing dengan dosis diatas sebanyak 1p buah.

• S3dd pulv I p.c  tandailah 3x sehari 1 serbuk/bungkus setelah makan. • da in caps  masukkan ke dalam kapsul

• S3dd caps I prn  tandailah 3x sehari 1 kapsul jika perlu H. Penulisan Resep Sirup

Contoh:

Keterangan:

• fls (flask) : botol kaca

• S3dd cth I p.c  tandailah 3x sehari 1 sendok teh setelah makan. drg. Saskia

S I D : 112/2001 S I P : 413/2004

PRAKTEK : RUMAH : JL.R. Sukamto no.8 Jl.Mahakam

No.5

Tlp.711222 plg Tlp.814100 Plg Palembang,

05-09-2013

R/ Amoksisilin syr 125mg/5cc fls No. II S 3 dd cth I p.c

(19)

• Farmakope Ind.  1 sendok kecil = 5ml, atau sendok teh 1 sendok besar = 15 ml atau sendok makan, 1 ml = 20 tetes

Catatan:

Jika sediaan sirup tidak dituliskan maka berarti maksudnya sediaan yang terkecil, misalkan amoksisilin ada dua kemasan yang 125 dan 250/5ml, kalau tidak ditulis berarti yang 125mg/5ml.

I. Penulisan Resep Obat Kumur

Yang perlu diingat adalah bentuk sediaan dan bentuk kemasannya.

Contoh: Resep solusio

povidon iodin 1%

dikumur 2x sehari.

Keterangan:

• flc (flacon) : botol plastic • garg (gargarisma) : obat kumur

J. Penulisan Resep Obat Injeksi Contoh:

drg. Saskia S I D : 112/2001 S I P : 413/2004

PRAKTEK : RUMAH : JL.R. Sukamto no.8 Jl.Mahakam

No.5

Tlp.711222 plg Tlp.814100 Plg Palembang,

05-09-2013

R/ Sol Povidon iodin 1% flc No. I S 2dd garg.

(20)

Keterangan:

• inj. : injeksi

• vial : botol untuk injeksi

• i.m.m : keterangan dokter / dalam tangan dokter

J. Penulisan Resep Obat Topikal Contoh:

K. Singkatan Bahasa Latin dalam Resep A

drg. Saskia S I D : 112/2001 S I P : 413/2004

PRAKTEK : RUMAH : JL.R. Sukamto no.8 Jl.Mahakam

No.5

Tlp.711222 plg Tlp.814100 Plg

Palembang, 05-09-2013

R/ Viccilin inj. Vial IV S.i.m.m

Sk

R/ Lidocain inj.amp.I S.i.m.m

Sk

Pro : Ny. Marshanda (40 tahun)

drg. Saskia S I P : 413/2004

Alamat : JL.R. Sukamto no.8 Tlp.814100 Palembang Palembang,

05-09-2013

R/ Kenalog in orabase 5gr tube no.I Suc

sk

Pro : Maulidia (20 thn) drg. Saskia S I P : 413/2004

Alamat : JL.R. Sukamto no.8 Tlp.814100 Palembang Palembang,

05-09-2013

R/ Myconazole cr. 2% tube no.I Sue

sk

Pro : Dana (14 thn)

(21)

 a ante sebelum

 aa ana sama banyak

 a.c ante coenam sebelum makan

 a.d auris dextra telinga kanan

 a.h alternis horis setiap selang sejam

 a.n ante noctem malam sebelum tidur

 a.p ante prandium sebelum makan malam

 ad.lib ad libitum sesuka yang diinginkan

 a.u.e ad usum externum untuk obat luar

 ad.us.prop ad usum propium untuk dipakai sendiri

 ad p. dolen ad partes dolentes pada bagian2 yang sakit

 add. adde tambahkan

 aq. aqua air

 amp. ampulla ampul

 aq.ad aquae detillata air suling

 aurist auristillae obat tetes telinga

 ad - sampai

B

 b bis dua kali

(22)

 b.d.d.c bis de die cochlear sehari 2x1 sendok makan

 b.in.d bis in die sehari dua kali

 bib. bibe, bibatur hendaknya diminum

 b.t.i.d bis et ter in die dua atau tiga kali sehari

 brach brachium lengan

 bid biduum waktu dua hari

C

 c cochlear sendok

 c cum dengan

 c.m cras mane besok pagi

 c.v cras vespere besok sore

 cap capsulae kapsul

 c.c cochlear cibarium sendok makan

 c.p cochlear parvum sendok bubur

 c.th cochlear theae sendok teh

 comp. compositus campuran

 citiss citissime segera

 cit. cito cepat

 col.oris collutio oris obat cuci mulut

(23)

 collyr. collyrium obat cuci mata

 conspers conspersus serbuk tabur

D

 d dies hari

 d dosis takaran

 d dexter kanan

 d.c durante coenam selama sedang makan

 d.c.f da cum formula berilah dengan resepnya

 d.d. de die setiap hari

 d.in 2 plo da in duplo berilah dua kali banyaknya

 d.i.d. da in dimidio berilah separuhya

 d.s. da signa berikan dan tandailah

 d.t.d. da tales dosis berikan dgn dosis sebanyak

 da ad lag da ad lagenam berikanlah dalam botol

 det detur hendaknya diserahkan

 dil. dilutus, dilutio diencerkan, encer

 div. divide bagi-bagilah

 d.s.s.ven da sub signo vaneni berikan dgn tanda racun

E

(24)

 empl emplastrum pleister

 emuls emulsum emulsi

 enem enema obat semprot melalui rektum

 extend extende ulaskan

 extr. extractum ekstrak

 extr.liq. extractum liquidum extrak cair

 extr.spir. extractum spirituosa ekstrak yang dibuat dengan spir

 extr.sicc. extractum siccum ekstrak kering

 extr.spiss. extractum spissum ekstrak kental

 extr.fl. extractum fluidum ekstrak encer

 extr.aquos extractum aquosum ekstrak dengan air

F

 f fac,fiat,fiant buatlah

 f.l.a fac lege artis buatlah menurut aturan keahlian

 flav flavum, a, us kuning

 feb.dur febri durante selama demam

 form formula resep

 fusc. fuscus coklat

 filtr filtra, filtretur saring

(25)

 fom fomentum obat kompres

 Frust frustum,frustulus sepotong

G

 garg. gargarisma obat kumur

 gi.ar. gummi arabicum gom arab

 gtt guttae tetes

 guttat guttation tetes demi tetes

 gtt.ad aur guttae ad aures obat tetes telinga

 gtt.nasal guttae nasales obat tetes hidung

 gtt.ophth guttae ophtalmicae obat tetes mata

 Gran granulum butir

H

 H hora jam

 H.d. hora decubitus pada waktu tidur

 H.m. Hora matutira pada pagi hari

 H.s. Hora somni pada waktu sebelum tidur

I

 i.c in ter cibes antara 2 waktu makan

 i.m.m in manum medici berikan keterangan dokter

 Inhal inhalatio obat untuk dihisap

(26)

 Inf. Infusum air rebusan

 Iter iteretur hendaknya/harap diulang

L

 lin linimentum obat gosok

 l.a. lege artis menurut aturan keahlian

 lat dol lateri dolenti pada sisi yang sakit

 liq. liquidum,us cair

 limp limpidus jernih

 loc. locus tempat

 lot. lotio obat cair (obat luar)

 lag guttae lagene guttatoris botol tetesan

 lit or litus oris cairan untuk dioleskan di mulut

 loc dot locus dolens tempat yang terasa sakit

M

 m misce, atur harap dicampur

 m.f. misce fac campur dan buatlah

 mg milligramma miligram

 m.f.l.a. misce fac lege artis campur dan buatlah menurut keahlian

 m.d.s. misce da signa campurlah,serahkan dan tandailah

(27)

 n.i. no itereter jangan diulang

 ne det ne detur belum diserahkan

 ne iter ne itereter harap jangan diulang

 no nomero jumlah

 non rep non repetatur harap jangan diulang

 nov novus baru, segar

 Neutral netral dinetralkan

 Nebul nebula kapsul

 Nim nimis terlampau banyak

 Non n nonnuli beberapa

O

 o.h omni hora setiap jam

 0.¼.h. omni quarta hora setiap seperempat jam

 o.b.h. omni bihorio setiap 2 jam

 o.m. omni mane tiap pagi

 o.n. omni nocte tiap malam

 ol. oleum minyak

 o.h.c. omni hora cochlear setiap jam satu sendok

 ov. ovum telur

(28)

 p.c. post coenam setelah makan

post cibas,ciba,cibum

 p.r.n. pro re nata kalau perlu

 P.t. perstetur hendaknya diteruskan

 prand. prandium makan malam

 Pro vagin pro vagina dimasukkan ke vagina

 pulv ten pulvis tenuis serbuk halus

 pulv pulvis serbuk tak terbagi

 pulv pulveres serbuk terbagi

 pot potio obat minum

 p.c.c. pro copie conform sesuai dengan aslinya

 pulv.adsp. pulvis adspersorius bedak tabur

 pulv.dentfr. pulvis dentrificius serbuk gosok gigi

Q

 q qua que setiap, masing-masing

 q.d.d. quattuor de die sehari 4x…

 q.d.d. quinque de die sehari 5x…

 q.s. quantum satis/ secukupnya

quantum sufficit

(29)

 quart quartus seperempat

 quar sing quaram singulae masing2 diambil satu

R

 r.p. recenter paratus dibuat baru

 rec recens baru, segar

 re iter re itereter harap diulang lagi

 rub. rubrum, a merah

S

 s signa tandailah

 s.d.d.c seme de die cohlear sehari 1x 1 sendok makan

 s.o.s. si opus sit jika perlu

 sol. solutio larutan

 s.q sufficiente quantitate dengan jumlah yang cukup

 s.n.s. si necesse sit jika diperlukan

 sat saturatus dijenuhkan

 sum sumendum untuk dipakai

 spir. spiritus spiritus

 s.n.s. si necesse sit jika perlu

 sing. singulorum dari masing-masing

(30)

 syr. syrupus sirup

T

 t ter tiga kali

 t.d.d. ter de die sehari tiga kali

 tab tabletta tablet

 tct. tinctura tingtur

 troch trochicus kue

U

 u.c usus cognitus pemakaian diketahui

 u.e. usus externus pemakaian luar

 u.n. usus noctus pemakaian diketahui

 u.v. usus veterinarius pemakaian dalam kedokteran hewan

 ung. unguentum salep

V

 vesp. vespere sore hari

 vehic. vehiculum bahan pembawa

 vasc vasculum cangkir

(31)

BAB III PENUTUP Kesimpulan

1. Resep merupakan permintaan tertulis dari dokter, dokter gigi atau dokter hewan yang diberi kepada apoteker, farmasis pengelola apoteker atau farmasis pengelola apotek untuk memberikan obat jadi atau meracik obat dalam bentuk sediaan tertentu sesuai dengan keahliannya, takaran dan jumlah obat sesuai dengan yang diminta, kemudian menyerahkannya kepada yang berhak atau pasien.izin berdasarkan peraturan perundang-undangan yang berlaku.

2. Resep terdiri dari 6 bagian yaitu Inscriptio, Invocatio, Prescriptio atau ordonatio, Signatura, Subscriptio dan Pro (peruntukan),

(32)

DAFTAR PUSTAKA

1. Hartono H. dan Diandini D. 2007. Menulis Resep. Jakarta: Bagian Farmasi Kedokteran Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia.

2. Jas A. 2009. Perihal Resep & Dosis Serta Latihan Menulis Resep. 2nd ed. Medan, Indonesia: Universitas Sumatera Utara Press.

3. Kusumastuti E. 2011. Resep. Inderalaya: Bagian Farmasi Kedokteran Fakultas Kedokteran Universitas Sriwijaya.

Referensi

Dokumen terkait

1) Struktur ruang Kabupaten / kota yang telah terbentuk (kawasan terbangun); 2) Pola jaringan infrastruktur utama yang telah ada (khususnya jaringan jalan). 3) Potensi dan

Hasil penelitian ini dapat disimpulkan bahwa penambahan kadar garam yang semakin tinggi pada daging kerbau mempengaruhi konsentrasi serta profil protein hal ini

Indonesia sebagai negara yang besar baik dari luas, jumlah penduduk maupun keragaman sumber daya alam yang dimiliki, jika meninjau dari teori RBV seharusnya

Di kota Padang pada bulan Juni 2015, 5 (lima) kelompok pengeluaran memberikan andil/sumbangan inflasi antara lain; kelompok bahan makanan sebesar 0,73 persen,

Menalar Sis,a Sis,a mem-a0a mem-a0a s!m-er s!m-er lain selain -!k! teks !nt!k  lain selain -!k! teks !nt!k  men)apatkan in.ormasi men)apatkan in.ormasi tam-ahan tentang

Pengujian pengaruh logam Pb terhadap kada klorofil dilakukan menggunakan uji kenormalan, uji homogenitas dan uji hipotetsi (ANAVA) dua arah. Uji hipotesis

Untuk membandingan nilai ekonomis kedua bahan ini, maka diperlukan analisis perbandingan harga konstruksi atap rangka kayu dengan harga kosntruksi dari rangka

instalasi pada wilayah RW 03 ini hanya digunakan beberapa bangunan saja, karena kualitas air limbah dapat diturunkan atau diremoval sesuai dengan baku mutu yang