• Tidak ada hasil yang ditemukan

Hubungan Sains dan Agama

N/A
N/A
Protected

Academic year: 2021

Membagikan "Hubungan Sains dan Agama"

Copied!
6
0
0

Teks penuh

(1)

Hubungan Sains

dan Agama

Pendahuluan

•Di akhir dasawarsa tahun 90-an sampai sekarang, di Amerika Serikat dan Eropa Barat khususnya, berkembang diskusi tentang sains (ilmu pengetahuan) dan agama (kitab suci).

•Diskusi dimulai oleh Ian G. Barbour yang mengemukakan teori “Empat Tipologi Hubungan Sains (Ilmu Pengetahuan) dan Agama (Kitab Suci)”.

Empat Tipologi Hubungan

Sains (Ilmu Pengetahuan) dan Agama (Kitab Suci)

1. Tipologi Konflik. 2. Tipologi Independensi. 3. Tipologi Dialog. 4. Tipologi Integrasi.

1. Tipologi Konflik

Tipe ini menganggap bahwa agama dan ilmu

pengetahuan saling bertentangan.

SAINS Vs AGAMA

1. Tipologi Konflik

•Tipe ini terjadi karena agama dan sains sama-sama memberi klaim dalam domain (wilayah) yang sama.

•Contoh : agama dan sains sama-sama berhak menjelaskan tentang asal kejadian alam semesta, heliosentris-geosentris, dll

•Agama dan sains dipandang sebagai dua bidang yang saling

1. Tipologi Konflik

MATERIALISME ILMIYAH

•Asumsi : menganggap bahwa materi sebagai realita dasar alam (mementingkan realitas empiris), sekaligus meyakini bahwa metode ilmiah adalah satu-satunya cara yang sahih untuk mendapatkan kebenaran

(2)

1. Tipologi Konflik

MATERIALISME ILMIYAH

•Kelompok materialisme berpendapat bahwa sains (ilmu pengetahuan) bersifat obyektif, terbuka, umum, kumulasi fakta dan progress, sedangkan agama (kitab suci) dianggap bersifat subyektif, tertutup, paroki, tidak kritis, dan sangat sulit berubah.

1. Tipologi Konflik

LITERALISME KITAB SUCI

•Asumsi : satu-satunya sumbedr kebenaran adalah kitab suci, karena dianggap sekumpulan wahyu yang bersifat kekal dan benar karena bersumber dari Tuhan

•Kelompok literalisme kitab suci berpendapat bahwa teori ilmiah seperti teori evolusi melambungkan filsafat materialisme dan merendahkan perintah moral Tuhan.

1. Tipologi Konflik

•Setelah diteliti lebih lanjut, ternyata munculnya pertentangan antara sains (ilmu pengetahuan) dan agama (kitab suci) disebabkan adanya pertentangan antara fundamentalisme sains (ilmu pengetahuan) dan fundamentalisme agama (kitab suci)

2. Tipologi Independensi

Pandangan ini berpendapat bahwa semestinya tidak perlu ada konflik karena sains (ilmu pengetahuan) dan agama (kitab suci) berada pada domain yang berbeda, yaitu sains (ilmu pengetahuan) sebagai kajian atas alam sedangkan agama (kitab suci) sebagai rangkaian aturan (nilai) berperilaku dari Tuhan.

SAINS AGAMA

2. Tipologi Independensi

•Pembicaraan tentang sains dan agama dapat dibedakan berdasarkan masalah yang ditelaah, domain yang dirujuk, dan metode yang digunakan.

•Antara sains dan agama mempunyai keinginan untuk saling mengakui perbedaan karakter masing – masing

2. Tipologi Independensi

•Keyakinan keagamaan bergantung sepenuhnya pada kehendak Tuhan, berbeda dengan sains yang keyakinannya berdasarkan penemuan manusia

•Sains dibangun berdasarkan pengamatan dan penalaran manusia, sedangkan agama dibangun berdasarkan wahyu Tuhan

(3)

2. Tipologi Independensi

•Lingkup utama tindakan Tuhan adalah perilaku dan aturan untuk manusia sedangkan lingkup utama sains adalah alam semesta beserta semua fenomenanya

2. Tipologi Independensi

Langdon Gilkey memetakan independensi antara sains dan agama :

1. Sains menjelaskan data yang bersifat objek, publik dan dapat diulang, Agama berurusan dengan eksistensi tatanan dan keindahan dunia serta pengalaman kehidupan dakhil (rasa bersalah, kecemasan, pemaafan, kepercayaan, dll)

2. Sains mengajukan pertanyaaan “bagaimana” yang obyektif, Agama mengajukan pertanyaan “mengapa” tentang makna tujuan serta asal mula dan takdir terakhir.

3. Basis otoritas dalam sains adalah koherensi logis dan kesesuaian eksperimental, otoritas tertinggi agama adalah Tuhan dan wahyuNya

4. Sains melakukan prediksi kuantitatif yang dapat diuji secara eksperimental, Agama harus menggunakan bahasa simbolis dan analogis karena Tuhan bersifat transenden (ghoib)

3. Tipologi Dialog

Tipologi ini mencari (secara ilmiah) hubungan

antara sains dan agama, kemiripan dan

perbedaannya.

SAINS AGAMA SAINS AGAMA

3. Tipologi Dialog

•Hubungan antara sains dan agama dapat terjadi ketika sains menyentuh persoalan di luar wilayahnya sendiri (misalnya: mengapa alam semesta serba teratur?)

•Demikian pula dialog dapat terjadi ketika konsep sains digunakan sebagai analogi untuk membahas hubungan Tuhan dengan dunia, yakni adanya kesejajaran konseptual antara teori ilmiah dan keyakinan teologi.

3. Tipologi Dialog

Dasar munculnya dialog antara sains dan agama :

•Adanya pra-anggapan dalam upaya ilmiyah yang memunculkan pertanyaan batas / fundamental

ilmuwan dan agamawan dapat bekerja sama untuk menjelaskannya

•Eksplorasi kesejajaran metode antara sains dan agama

3. Tipologi Dialog

•Tipologi ini membandingkan metodologi kedua bidang ini (sains dan agama).

•Kesamaan metodologis terjadi misalnya bahwa sains tidaklah seobyektif dan agama tidaklah sesubyektif – sebagaimana yang diduga.

•Data ilmiah yang menjadi dasar sains, ternyata melibatkan unsur-unsur subyektifitas.

(4)

3. Tipologi Dialog

•Subyektivitas itu terjadi pada asumsi-asumsi teoritis yang digunakan dalam proses pemilahan, pelaporan, dan penafsiran data.

•Lebih dari itu, teori tidak lahir dari analisis data secara logis, tetapi lahir dari imajinasi kreatif yang di dalamnya mengandalkan analogi dan model sebagai faktor yang berperan penting.

•Agama juga tidak sesubyektif yang diduga.

•Data agama meliputi pengalaman keagamaan, ritual, dan kitab suci.

•Data agama lebih banyak diwarnai penafsiran konseptual.

•Metafora dan model juga berperan penting dalam bahasa agama.

3. Tipologi Dialog

KESIMPULAN :

Jadi, tipologi dialog berupaya mencari

persamaan

atau

perbandingan

secara

metodologis dan konseptual antara agama

dan sains.

4. Tipologi Integrasi

•Tipologi ini dapat terjadi pada kalangan yang mencari titik temu di antara keduanya.

•Tipologi ini menyerukan perumusan ulang gagasan-gagasan teologi tradisional yang lebih ekstensif dan sistematis daripada yang dilakukan oleh pendukung dialog.

•Tiga versi integrasi: natural theology, theology of nature,

sintesis sistematis.

SAINS AGAMA

4. Tipologi Integrasi

Natural Theology

•Natural Theologi (Teologi Alam): menjadikan alam sebagai sarana untuk mengetahui Tuhan.

•Eksistensi Tuhan dapat disimpulkan dari (didukung oleh) bukti desain alam yang empiris. Walaupun kenyataanya beberapa sifat Tuhan hanya dapat diketahui dari wahyu kitab suci, tetapi eksistensi Tuhan dapat diketahui dari nalar yang didukung oleh desain alam.

•Thomas Aquinas: “beberapa sifat Tuhan dapat diketahui dari kitab suci, tetapi eksistensi Tuhan itu sendiri dapat diketahui hanya dari nalar”. Argumen kosmologinya: “Setiap peristiwa harus mempunyai ‘sebab’ sehingga kita harus mengakui ‘sebab pertama’ jika hendak

menghindari siklus yang tak berujung pangkal”. Argumen teologinya “Ciri umum alam semesta adalah teratur dan intelijibel. Keteraturan dan intelijibilitas menunjukkan bukti tentang desain alam”.

4. Tipologi Integrasi

Natural Theology

•Argumen dari Thomas Aquinas dikritik oleh David Hume.

•David Hume: “Ada prinsip-prinsip pengatur yang bertanggung jawab atas pola-pola di alam. Itu terkandung di dalam organisme, bukan di luarnya”.

•Pendapat David Hume mengarah ke eksistensi Tuhan yang terbatas atau eksistensi Tuhan yang tidak mengarah ke eksistensi Pencipta yang Maha Kuasa sebagaimana yang diyakini oleh agama monoteisme seperti Islam.

4. Tipologi Integrasi

Natural Theology

Muncullah kontra argumen dari Charles Darwin.

Charles Darwin: “Tuhan tidak merancang

detail-detail partikuler dari spesies individual, tetapi

mendesain hukum-hukum proses evolusi yang

memungkinkan terbentuknya dengan tetap

membiarkan detail-detail tetap terbuka bagi

berbagai kemungkinan”.

(5)

4. Tipologi Integrasi

Natural Theology

Bagaimana menurut Al-qur’an?

4. Tipologi Integrasi

Theology of Nature

•Tidak berangkat dari sains tetapi berangkat dari tradisi keagamaan berdasarkan pengalaman keagamaan dan wahyu.

•Doktrin yang bersumber dari agama dapat

disempurnakan / dilengkapi oleh sains, sehingga dapat dilakukan penyesuaian dan modifikasi antara sains dan agama.

•Tradisi keagamaan (pemahaman keagamaan) harus dirumuskan ulang dengan sinaran (baca: perkembangan) sains modern.

4. Tipologi Integrasi

Theology of Nature

Arthur Peacocke (biokimiawan dan teolog):

pengalaman keagamaan perlu diuji dengan

konsensus komunitas, koherensi,

kekomprehensifan, dan kemanfaatan.

Arthur Peacocke: S + ITT = TR

S = sains

ITT = iman dan teologi tradisional

TR = teologi yang telah direvisi

Tipologi Integrasi

Theology of Nature

Bagaimana jika tawaran Peacocke

diterapkan dalam penafsiran Al-qur’an?

4. Tipologi Integrasi

Sintesis Sistematis

•Merupakan sintesa integrasi yang lebih sistematis antara sains dan agama, yang memberikan kontribusi ke arah pandangan yang lebih koheren.

•Merupakan sintesa integrasi sains dan agama yang disistematisasikan melalui filsafat proses, yakni setiap peristiwa atau teori baru merupakan produk masa lalu

4. Tipologi Integrasi

Sintesis Sistematis

Dalam kajian islam, tipologi integrasi

sintesis sistematis dinamakan apa?

(6)

TUGAS

dikumpulkan pekan depan

Natural Theologi (Teologi Alam): menjadikan

alam sebagai sarana untuk mengetahui Tuhan.

Eksistensi Tuhan dapat disimpulkan dari

(didukung oleh) bukti desain alam, yang dari

alam tersebut dapat menyadari adanya Tuhan

Bagaimana menurut Al-qur’an?

Theology of Nature

: pengalaman keagamaan

perlu diuji dengan konsensus komunitas,

koherensi, kekomprehensifan, dan kemanfaatan

Bagaimana jika

Theology of Nature

diterapkan

dalam penafsiran Al-qur’an?

TUGAS 2 …

Referensi

Dokumen terkait

Pada tahap ini dilakukan analisis kebutuhan, dan analisis topologi jaringan yang sudah ada. Analisis jaringan yang sudah ada membantu dalam proses

Ada pengaruh yang signifikan pemberian vibration stimulation pada otot tibialis anterior terhadap control spastisitas otot gastrocnemius anak cerebral palsy diplegi

Pemilihan rias wajah dalam karya tari ini menggunakan makeup korektif karena dalam karya ini menceritakan seorang sosok perempuan yang masih belia. Tata rambut

As a tvpical exar.nple of this natural resoLrrce degradation, rve have conducted an empirical research on. srrirllholder coI1'ee farmers in the Upper

Pengendalian ion-ion dalam air boiler tersebut pada sistem boiler dilakukan dengan membuang sebagian dari air boiler secara kontinyu dandisebut sebagai blow-down; Tujuan

Dengan ini saya menyatakan bahwa artikel dengan judul Analisis Kualitas Pelayanan Pada Perusahaan Daerah Air Minum (PDAM) Tirta Sako Batuah Desa Pulau Aro Kecamatan Pelawan

Sunandar salah satu pegawai UJKS milik pondok pesantren Annuqayah, memberikan harapan tentang adanya jalinan sinergi sebagai berikut. “Alumni pondok pesantren Annuqayah

luka maka ion-ion ini akan membentuk tawas di mana tawas dalam darah terdapat protein yang di sebut faktor XIII merupakan transglutaminase yang sangat spesifik dan membentuk