MAHASISWA DENGAN KEPRIBADIAN TERTUTUP IN

Loading....

Loading....

Loading....

Loading....

Loading....

Teks penuh

(1)

MAHASISWA DENGAN KEPRIBADIAN TERTUTUP (INTROVERT) DALAM MENGHADAPI KONFLIK PADA KELOMPOK PERTEMANAN

Studi pada Mahasiswa Ilmu Komunikasi Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Politik (FISIP) Universitas Brawijaya

Ambhika Putri Irawan

Jurusan Ilmu Komunikasi Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Politik Universitas Brawijaya Jalan Veteran, Malang, 65145, Indonesia

E-mail: ambhika.bi@yahoo.com

ABSTRAK

Konflik adalah proses pertentangan yang diekspresikan diantara dua pihak atau lebih yang saling tergantung mengenai objek konflik, menggunakan pola perilaku dan interaksi konflik. Untuk itu dibutuhkan sebuah manajemen konflik, yaitu proses pihak yang terlibat konflik atau pihak ketiga menyusun strategi konflik dan menerapkannya untuk mengendalikan konflik agar menghasilkan resolusi yang diinginkan. Strategi manajemen konflik yang dilakukan oleh orang dengan kepribadian introvert tentunya sangat berbeda dengan orang berkepribadian ekstrovert.

Tujuan dari penelitian ini adalah untuk mendeskripsikan mahasiswa dengan kepribadian introvert dalam menghadapi konflik pada kelompok pertemanan (gang pertemanan). Penelitian ini menggunakan pendekatan kualitatif. Hasil penelitian yang telah dilakukan menunjukkan bahwa Orang dengan kepribadian tertutup bukan tipe orang yang ingin menjadi main person dalam kelompoknya. Dia akan bertindak lebih tenang dibanding dengan teman-temannya. Dia cenderung akan diam, mengamati apa yang sedang dibicarakan oleh teman-temannya, mengumpulkan informasi mengenai sebab-akibat daripada konflik yang sedang terjadi dan pada akhirnya akan memberikan solusi yang baik bagi kelompoknya. Pada intinya, orang dengan kepribadian tertutup (introvert) akan berbicara di waktu yang dianggapnya tepat.

Kata-kata Kunci: Manajemen konflik intrerpersonal, kepribadian introvert, kelompok kecil

PENDAHULUAN

Seseorang yang memiliki kepribadian introvert cenderung sulit untuk melakukan komunikasi dengan banyak orang. Disisi lain, predikat makhluk sosial menuntut kita untuk selalu bisa berkomunikasi dengan manusia di sekeliling kita. Menurut Hovland dalam Mulayana (2008, h.68), komunikasi adalah proses yang memungkinkan seseorang (komunikator) menyampaikan rangsangan (biasanya lambang-lambang verbal) untuk mengubah perilaku orang lain (komunikate). Manusia dapat membagi pengalaman dan menjalin hubungan dengan manusia yang lain melalui komunikasi.

(2)

harus memahami karakter introvert lebih dalam agar proses komunikasi dapat berjalan dengan baik dan pesan dapat saling tersampaikan. Di sisi lain kita juga harus memahami mengenai manajemen konflik karena penanganan konflik merupakan hal penting dalam kehidupan sehari-hari. Jika dua hal penting tersebut disatukan maka kita mengetahui bagaimana manajemen konflik yang dilakukan oleh orang dengan kepribadian introvert ketika dalam kelompok pertemanannya sedang terjadi konflik. hubungan interpersonal (Nyarwi, 2008). Varian yang digunakan dalam penelitian ini adalah varian perilaku, karena penelitian ini meneliti mengenai perilaku seseorang dalam kelompok ketika kelompoknya sedang dilanda konflik.

Psikologi Komunikasi

Psikologi komunikasi juga melihat bagaimana respons yang terjadi pada masa lalu dapat meramalkan respons yang akan datang. Komunikasi adalah peristiwa sosial yaitu peristiwa yang terjadi ketika manusia berinteraksi dengan manusia lainnya (Rakhmat, 2007, h.9). Mencoba menganalisa peristiwa sosial secara psikologis membawa kita pada psikologi sosial, pendekatan psikologi sosial juga pendekatan merupakan psikologi komunikasi. Salah satu penggunaan psikologi komunikasi (Rakhmat, 2007, h.14) adalah untuk hubungan sosial yang baik. Abraham Maslow menyebutnya “kebutuhan akan cinta” atau “belongingness”.

Introvert sebagai Tipologi Manusia Introversi merupakan aliran energi psikis ke arah dalam yang memiliki orientasi subjektif. Introver memiliki pemahaman yang baik terhadap dunia dalam diri mereka, dengan semua bias, fantasi, mimpi, dan persepsi yang bersifat individu (Jung, 2012, h. 137). Orang-orang dengan tipe kepribadian introvert akan menerima dunia luar dengan sangat selektif dan dengan pandangan subjektif mereka. Kepribadian introvert merupakan kepribadian yang sangat hidup dalam fantasinya sendiri. Orang dengan tipe kepribadian introvert lebih sensitif dibandingkan tipe kepribadian ekstrovert, mereka akan menjadi lebih cepat bosan dibandingkan dengan ekstrovert (Suyasa, Dewi, & Savitri, 2005). Mereka lebih nyaman untuk berada dalam keadaan yang tenang dan sepi. Berbeda dengan orang berkepribadian ekstrovert yang lebih nyaman untuk berada dalam kelompok dan keramaian.

Komunikasi Kelompok Kecil

Kehidupan kelompok adalah sebuah naluri manusia sejak ia dilahirkan (Syahpitri, 2011). Naluri ini yang mendorong manusia untuk selalu menyatukan hidupnya dengan orang lain dalam kelompok. Kelompok kecil adalah sekumpulan perorangan yang relatif kecil yang masing-masing dihubungkan oleh beberapa tujuan yang sama dan mempunyai derajat organisasi tertentu diantara mereka (Devito, 2011, h. 336).

Konsep Kelompok Teman Sebaya Kawan-kawan sebaya (peers) adalah anak-anak atau remaja yang memiliki usia atau tingkat kematangan yang kurang lebih sama (Santrock, 2007, h. 55). Menurut para ahli yang dikutip oleh Andi Mappiare (1982, h.158) (dikutip dari Wulan 2007) terdapat

kelompok-kelompok yang

(3)

(sahabat karib); 2) Kelompok “Cliques” (komplotan sahabat); 3) Kelompok “Crowds” (kelompok banyak remaja); 4) Kelompok yang diorganisir dab 5) Kelompok “Gangs”.

Konflik Interpersonal

Konflik adalah proses pertentangan yang diekspresikan di antara dua pihak atau lebih yang saling tergantung mengenai objek konflik, menggunakan pola perilaku dan interaksi konflik yang menghasilkan keluaran konflik. Dari definisi tersebut ada sejumlah indikator yang memerlukan penjelasan (Wirawan, 2010, h. 5). Salah satu asumsi mengenai konflik yang diungkapkan Wehr dalam buku Interpersnal Conflict (Wilmot, 1991, h.6) “Conflict is a consequence of poor communication, misperception, miscalculation, socialization, and other unconscious process.”.

Manajemen Konflik

Manajemen konflik

merupakan pengelolaan konflik yang tidak hanya berfokus pada menghindari, mengurangi atau menghilangkan konflik namun, juga melibatkan perancangan strategi yang dapat membuat konflik justru menjadi dasar perolehan insight dalam pengembangan organisasi dan individu-individu yang menjadi bagian dari organisasi tersebut

permasalahannya tidak ditangani dengan baik. Killen & Murphy (2003) dalam Magnuson (2011) mengemukakan sebuah model manajemen konflik yang berfous

dalam 3 tahap; creating space (menciptakan ruang), adding value (menambahkan nilai), seeking closure (mencari penutupan).

METODE

Penelitian ini menggunakan pendekatan kualitatif, karena penelitian ini bertujuan untuk menjelaskan fenomena dengan sedalam-dalamnya melalui pengumpulan data sedalam-dalamnya. Penelitian ini menggambarkan bagaimana mahasiswa dengan kepribadiaN tertutup (introvert) menghadapi konflik dalam kelompok pertemanan.

HASIL DAN PEMBAHASAN

Melalui wawancara selama penelitian, peneliti menemukan beberapa kesamaan hal-hal yang dilakukan oleh kedua informan ketika sedang terjadi konflik dalam kelompoknya. Hal-hal tersebut adalah sebegai berikut:

1. Diam sebagai Sikap Pertama Orang Introvert

(4)

sangat tertutup sehingga ketika terdapat konflik hanya disimpan dalam hati. Ia umumnya berusaha untuk dapat menyelesaikan sendiri segala konflik. Hal positif pertama yang dapat diambil dari sikap diam ini adalah mereka tidak akan menciptakan keputusan yang gegabah. Ketika berhadapan dengan masalah, orang dengen kepribadian introvert bukanlah orang yang ceroboh.

2. Mengumpulkan Informasi dengan Memperhatikan Keadaan Sekitar

Hal kedua yang dilakukan oleh kedua informan ketika menghadapi konflik dalam kelompok mereka adalah dengan memperhatikan keadaan sekitarnya untuk mengumpulkan informasi. Ketika kedua informan mengambil sikap diam, mereka tidak sekedar diam, namun mereka memperhatikan dengan seksama mengenai apa yang terjadi di kelompok mereka. Ketika mereka diam mereka mengumpulkan informasi dengan memperhatikan keadaan di sekitar mereka, hal ini menjadi tahap kedua orang introvert dalam menyelesaikan sebuah konflik dalam kelompoknya. Sebelum mereka berbicara mereka perlu megetahui banyak hal mengenai konflik dan keadaan kelompoknya.

3. Berpikir dan Menganalisa Informasi

Dari hasil wawancara yang telah dilakukan oleh peneliti, hal yang selanjutnya dilakukan adalah berpikir untuk menganalisa informasi. Setelah mengumpulkan informasi, ini adalah saatnya para informan menganalisa informasi-informasi tersebut. Setiap informasi yang diperoleh akan ditimbang dan dianalisa baik buruknya. Banyak hal yang harus dipikirkan oleh orang introvert sebelum mereka mulai berbicara. Sisi positifnya adalah mereka adalah orang yang jeli dan bukan orang yang gegabah

dalam bertindak. Sebelum mereka berbicara mereka akan menimbang baik buruknya terlebih dahulu. Mereka lebih mengutamakan think before act. Berbeda dengan kepribadian ekstrovert yang minim berpikir mengenai detail permasalahan dan tergesa-gesa dalam mengambil tindakan. Selama menganalisa informasi yang ada, orang dengan kepribadian introvert meleburkan seluruh informasi tersebut dan menambahkan penilaiannya di dalamnya. Mereka memikirkan mengapa konflik bisa terjadi, apa motif seseorang dibalik konflik tesebut. Setelah itu orang dengan kepribadian introvert juga memikirkan mengenai apa yanag diinginkan oleh kelompoknya, apakah kekurangan dan kelebihan jika Ia mengambil suatu tindakan. Melalui penelitian ini peneliti dapat menyimbulkan bahwa orang dengan kepribadian introvert adalah orang yang sangat berhati-hati dalam bertindak.

4. Berbicara di Saat yang Tepat sebagai Tahap Keempat

Setelah melakukan serangkaian sikap yaitu diam, mengumpulan informasi dengan memberhatikan keadaan sekitar, dan menganalisa informasi yang didapat, ini adalah saatnya orang introvert untuk berbicara. Berbicara merupakan pilihan terakhir bagi orang dengan kepribadian introvert dalam menyelesaikan konflik. Bagi mereka dengan diam dan tidak ikut rich dalam konflik sudah cukup menyumbangkan satu solusi bagi kelompoknya.

(5)

teman-temannya sudah mampu menyelesaikan konflik, mereka tetap tidak akan berbicara menyumbangkan solusi.

Orang dengan kepriadian introvert lebih nyaman menjadi tokoh di balik layar. Ketika mereka merasa teman-temannya tidak mampu menciptakan solusi, mereka baru akan muncul untuk berbicara. Orang dengan kepribadian introvert tidak menjadi pencetus ide utama dalam kelomponya. Mereka juga tidak mendominasi jika kelompoknya sedang terjadi konflik.

KESIMPULAN

Penelitian yang dilakukan tentang bagaimana mahasiswa dengan kepribadian tertutup (introvert) dalam menghadapi

konflik dalam kelompok

pertemanan dapat disimpulkan sebagai berikut :

1. Terdapat 4 sikap yang dilakukan oleh mahasiswa dengan kepribadian tertutup (introvert) dalam komunikasi kelmpok kecil antara lain (a) Diam, (b) Mengumpulkan informasi dengan memperhatikan keadaan sekitar, (c) Berpikir dan menganalisa informasi, (d) Berbicara disaat yang tepat. 2. Sikap tersebut yang peneliti

peroleh memiliki karateristik yang berbeda dengan konsep tahapan gaya manajemen konflik milik Kelly J. Magnuson yaitu pada tahap terakhir, hal yang peneliti peroleh melalui hasil wawancara dan observasi tidak terdapat tahapan seeking enclosure. Adanya tahapan seeking closure sangat penting karena merupakan penutupan dari sebuah konflik.

DAFRTAR PUSTAKA

Afif, M. (2014). Model manajemen konflik dalam pengelolaan kebun

binatang surabaya. Kebijakan dan Manajemen Publik, 1 (1). 1-7.

Alwisol. (2009). Psikologi Kepribadian. Malang: UMM Press.

Anshari, H.M. H. (1996). Kamus Psichologi. Surabaya: Usaha Nasional.

Asmadi. (2008). Teknik prosedural dan keperawatan: konsep dan aplikasi kebutuhan dasar klien. Jakarta: Salemba Medika

Barata, A.A. (2003). Dasar-dasar pelayanan prima. Jakarta: Elex Media Komputindo.

Brink, D.O. (2003). Interpersonal conflicts of value. Philosopical Review, 122 (2), 215-245.

Dariyo, Agoes. (2004). Psikologi perkembangan dewasa muda. Jakarta: Gramedia Widiasarana Indonesia

DeVito, J. A. (2011). Komunikasi antar pribadi. Tangerang Selatan: KARISMA Publishing Group.

Feist, G. J. (2012). Teori kepribadian (theories of personality). Jakarta: Salemba Humanika.

Iwadiah. (2008). Teknik membangun manajemen konflik. Jurnal Ekonomi dan Bisnis, 3 (2). 192-200.

Kriyantono, R. (2010). Teknik riset komunikasi. Jakarta: Kencana.

Moleong, L. J. (2012). Metodologi penelitian kualitatif. Bandung: Remaja Rosdakarya.

(6)

Murray, A. (2012). Communication craziness! managing the risk of workplace interaction.

Nyarwi. (2008). Dinamika ilmu komunikasi, citizenship, dan public sphere dalam satu dasawarsa pasca rezim orde baru: upaya pengembangan sub-kajian komunikasi dan demokrasi. Jurnal Ilmu Komunikasi, 6 (3), 166.

Padmaningrum, D. (2011). Persepsi peran penyuluhan di kabupaten sukoharjo terhadap peran fungsional anggota kelompok. Agritext, (28). 65-79.

Pawito. (2007). Penilitian komunikasi kualitatif. Yogyakarta: LKiS Pelangi Aksara

Pickering, Peg. (2006). How to manage conflict: kiat menangani konflik. Jakarta: Erlangga.

Purwanto, Djoko. (2006). Komunikasi bisnis. Jakarta: Erlangga.

Prawira, P. A. (2013). Psikologi kepribadian dengan perspektif baru. Jogjakarta: Ar-Ruzz Media.

Rakhmat, J. (2007). Psikologi komunikasi. Bandung: Remaja Rosda Karya.

Safitri, R., Burhan, O. K., Zulkarnain. (2013). Gaya manajemen konflik dan kepribadian. Psikologia, 8 (2). 36-49.

Sari, W. S. (2012). Pengaruh model pembelajaran dan tipe kepribadian terhadap hasil belajar fisika pada siswa smp swasta di kecamatan medan area. Jurnal Tabularasa PPS Unimed, 9 (1), 33-44.

Santrock, J. W. (2007). Remaja. Jakarta: Erlangga.

Sendjaja, S. D. (2005). Communicate. Komunika, 8 (1), 9-20.

Sobur, A. (2003). Psikologi umum. Bandung: Pustaka Setia.

Supratiknya, A. (1995). Komunikasi antarpribadi tinjauan psikologis. Yogyakarta: kansius.

Suyasa, P.T.Y.S., Dewi, F.I.R., & Savitri, S. (2005). Perbedaan minat dalam penggunaan fungsi internet berdasarkan tipe kepribadian. Jurnal Psikologi, 3 (5), 91.

Suyatno, N. (2005). Perbedaan manajemen konflik antara tipe kepribadian ekstrovert dengen kepribadian introvert.

West, R. & Turner, L.H. (2008). Pengantar teori komunikasi analisis dan aplikasi (3rd ed.). jakarta: salemba humanika.

Wirawan. (2010). Konflik dan manajemen konflik teori, aplikasi, dan peneltian. Jakarta: Salemba Humanika.

Wiryanto. (2004). Pengantar ilmu komunikasi. Jakarta: Grasindo.

E-BOOK

Waluya, B. (2007). Sosiologi. Bandung: Setia Puma Inves. Tersedia dalam

(http://books.google.co.id)

Sunaryo. (2002). Psikologi untuk keperawatan. Jakarta: Penerbit Buku Kedokteran EGC. Tersedia dari ( http://books.google.co.id/books? id=6GzU18bHfuAC&printsec=front cover&hl=id#v=onepage&q&f=false )

(7)

Arya, E. (2013) Definisi introvert yang sebenarnya. diakses tanggal 11 Juni

2013, dari

http://emilarya.wordpress.com/201 3/01/23/definisi-introvert-yang-sebenarnya/

Burbach, C. 5 Things introverts should know about extroverts. diakses tanggal 6 Oktober 2013, dari http://friendship.about.com/od/Intr overts/a/Things-Introverts-Should-Know-About-Extroverts.htm Takdir, M. (2013). Perbedaan antara Otak

ekstrovert dan introvert. diakses tanggal 6 Oktober 2013, dari http://nationalgeographic.co.id/beri ta/2013/08/perbedaan-antara-otak-ekstrovert-dan-introvert

Haryanto. (2010). teori hierarki kebutuhan maslow. Diakses pada 8 April 2014,

dari

http://belajarpsikologi.com/teori-hierarki-kebutuhan-maslow/

THESIS

Syahpitri, E. (2011). Komunikasi kelompok kecil. Diakses dari http://repository.usu.ac.id/bitstream /123456789/25372/4/Chapter %20II.pdfc

Ampanagara, R. G. D. (2012). Analisis perbedaan manajemen konflik manajer jepang dengan manajer indonesia (Studi kasus pada PT. X dan PT. Z). Diakses dari http://lontar.ui.ac.id/file?

Figur

Memperbarui...

Referensi

Memperbarui...