Fosil Dan Proses Fosilisasi

Loading....

Loading....

Loading....

Loading....

Loading....

Teks penuh

(1)

FOSIL dan PROSES FOSILISASI

FOSIL dan PROSES FOSILISASI

Sisa-sisa organisme atau tumbuhan yang terawetkan ini dinamakan

Sisa-sisa organisme atau tumbuhan yang terawetkan ini dinamakan fossilfossil, sedangkan, sedangkan proses pembentukan fosil disebut

proses pembentukan fosil disebut fossilisasifossilisasi..

Fossilisasi dapat terjadi melalui beberapa proses yaitu: Fossilisasi dapat terjadi melalui beberapa proses yaitu:

1.

1. penggantianpenggantian(replacement), penggantian mineral pada bagian yang keras(replacement), penggantian mineral pada bagian yang keras dari organisme seperti cangkang. Misalnya cangkang suatu organisme yang semula dari organisme seperti cangkang. Misalnya cangkang suatu organisme yang semula terdiri dari kalsium karbonat (CaCO

terdiri dari kalsium karbonat (CaCO33) digantikan oleh silica.) digantikan oleh silica. 2.

2. petrifactionpetrifaction, bagian lunak dari batang tumbuhan diganti oleh presipitasi, bagian lunak dari batang tumbuhan diganti oleh presipitasi mineral yang terlarut dalam air sedimen.

mineral yang terlarut dalam air sedimen. 3.

3. karbonisasikarbonisasi, daun atau material tumbuhan yang jatuh ke dalam lumpur rawa,, daun atau material tumbuhan yang jatuh ke dalam lumpur rawa, terhindar dari oksidasi. Dan pada saat diagenesa, material itu diubah menjadi terhindar dari oksidasi. Dan pada saat diagenesa, material itu diubah menjadi cetakan karbon dengan tidak mengubah bentuk asalnya.

cetakan karbon dengan tidak mengubah bentuk asalnya. 4.

4. pencetakanpencetakan, pada saat diagenesa, sisa binatang atau tumbuhan terlarut,, pada saat diagenesa, sisa binatang atau tumbuhan terlarut, sehingga terjadilah rongga, seperti cetakan (

sehingga terjadilah rongga, seperti cetakan (mold mold ) yang bentuk dan besarnya sesuai) yang bentuk dan besarnya sesuai atau sama dengan benda salinya. Apabila rongga ini terisi oleh mineral maka atau sama dengan benda salinya. Apabila rongga ini terisi oleh mineral maka terbentuklah hasil cetakan (

terbentuklah hasil cetakan (cast cast ) binatang atau ) binatang atau tumbuhan tersebut.tumbuhan tersebut.

Sumber: Sapiie, Benyamin. anonim. Geologi Fisik.

Sumber: Sapiie, Benyamin. anonim. Geologi Fisik. Bandung: ITBBandung: ITB

http://doctorgeologyindonesia.blogspot.com/2010/05/fosil-dan-proses-fosilisasi.html http://doctorgeologyindonesia.blogspot.com/2010/05/fosil-dan-proses-fosilisasi.html

(2)

 Makalah Fosilisasi

Abstrak

Dewasa ini, Salah satu persepsi masyarakat luas mengenai pengertian sebuah fosil dalam kehidupan sehari-hari antara lain adalah barang-barang kuno ataupun purbakala. Benak masyarakat luas, lebih mudah mengkaitkan pengertian fosil dengan sesuatu yang antik dan berkonteks masa lalu. Sebagian dari persepsi tersebut benar, akan tetapi sesungguhnya sebuah fosil mempunyai pengertian yang lebih luas dan lebih spesifik. Oleh karena itu, persepsi masyarakat tentang fosil di atas baru merupakan pengertian awal –sebagian dari keseluruhan

pengertian- yang dilengkapi dengan pengertian-pengertian yang lebih sempurna. Dalam konteks tersebut, perlu diberikan beberapa pemahaman mengenai fosil dan seluk beluknya, sehingga dapat dihindari persepsi masyarakat tentang fosil yang kurang pas.

Tapi menurut sebagian orang fosil itu dihasilkan oleh pembekuan lahar yang menjadi batu (lahar yang menimpa hewan atau mahluk purba tersebut) ketika terjadi letusan gunung berapi yang mengakibatkan kehancuran bumi.

Sebenarnnya ada benarnya juga karena bagaimanapun kuatnya suatu bangkai pasti akan mengalami pembusukan apabila sudah berumur ribuan tahun.

BAB I

PENDAHULUAN A. Latar Belakang

Pada zaman dahulu kala, dinosaurus dan fosil lainnya dapat terbentuk dengan cara yang berbeda seperti dikemukakan dalam buku-buku tentang evolusi. Fosilisasi pada binatang hampir tidak pernah terjadi kecuali mereka dikubur dengan cepat serta dalam, sebelum binatang atau burung pemakan bangkai, bakteri dan erosi membuat mereka menjadi debu. Kondisi seperti ini sangat tidak biasa. Dalam banyak kejadian, keberadaan fosil baik dalam tipe maupun jumlah menunjukkan dengan jelas kondisi bencana saat penguburan atau

pengawetannya. Dinosaurus besar, kelompok ikan besar dan banyak aneka binatang ditemukan dalam endapan lumpur yang banyak dan mengeras menjadi batu. Hampir semua fosil ditemukan dalam endapan yang berair.

Fosil adalah bukti-bukti yang didapatkan dari kehidupan pra- sejarah. Batasan masa pra-sejarah lebih dari enam juta tahun yang lalu. Menurut definisi tersebut, maka yang dimaksud dengan fosil adalah meliputi segala macam bukti, baik yang bersifat langsung maupun tak langsung. Contoh bukti langsung dari

kehidupan prasejarah adalah tulang dinosaurus, sedangkan bukti tak langsung adalah jejak tapak kaki bewail yang terawetkan dalam lumpur, dan koprolit

(3)

(material faeces).

Catatan : fosil tidak memberikan bukti yang mendukung Evolusi. "Keberadaan fosil membuat malu teori Evolusi dan mendukung konsep Penciptaan."

( Dr. Gary Parker, PhD., ahli biologi/paleontologi yang sebelumnya pendukung Evolusi ).

Fossilization :

Semua proses yang melibatkan penimbunan hewan atau tumbuhan dalam

sedimen, yang terakumulasi & mengalami pengawetan seluruh maupun sebagian tubuhnya serta pada jejak-jejaknya

.

B. Rumusan Masalah

Beberapa rumusan masalah yang dapat diangkat antara lain :

• Fosilisasi

• Proses pembentukan fosil

• Fosil dan kaitannya dengan stratigrafi dan skala waktu geologi

• Macam batuan atau matriks yang mengandung fosil • Dimana fosil ditemukan

• Pemanfaatan Fosil bagi ilmu pengetahuan

C. Tujuan Penulisan

Analisis Penulis berdasarkan referensi data-data yang saya dapat dari berbagai narasumber dan mempunyai tujuan antara lain :

• Memahami dan mengetahui makna dari fosilisasi

• Memahami dan mengetahui makna fosil sebagai fenomena prasejarah • Mengetahui dan memahami dari pengertian dari fosil itu sendiri

• Memahami makna nilai-nilai sejarah fosil sebagai tolak ukur

BAB 2

PEMBAHASAN A. Pengertian Fosil

Fosil adalah Jejak sisa kehidupan baik langsung atau tidak langsung dan

terawetkan dalam lapisan kulit bumi, terjadi secara alami dan mempunyai umur geologi ( > 500.000 tahun ).

Dilihat dari asal kata Fosil :

Fosil, dari bahasa Latin fossa yang berarti "menggali keluar dari dalam tanah", adalah sisa-sisa atau bekas-bekas makhluk hidup yang menjadi batu atau mineral. Oleh para pakar dibedakan beberapa macam fosil :

(4)

terbentuk di sumur ter La Brea di Kalifornia

• Fosil hidup : Hewan atau tumbuhan yang dikira sudah punah tetapi ternyata

masih ada

Fosil yang paling umum adalah kerangka yang tersisa seperti cangkang, gigi dan tulang. Fosil jaringan lunak sangat jarang ditemukan.Ilmu yang mempelajari fosil adalah paleontologi, yang juga merupakan cabang ilmu yang direngkuh

arkeologi.

B. Proses pembentukan fosil

Organik dari makhluk hidup

Diendapkan dalam suatu lingkungan pengendapan fosilisasi (endapan volkanik

atau satuan karst)

Waktu yang diperlukan untuk fosilisasi

Perlakuan terhadap temuan fosil adalah pengeringan dengan cara diangin-anginkan tanpa kena sinar matahari langsung, pembersihan, rekonstruksi dan identifikasi.

Manfaat fosil bagi ilmu pengetahuan adalah untuk merekonstruksi proses evolusi fisik manusia, evolusi faunal dan lingkungan purba serta lansekap vegetasi.

C. Keterdapatan Fosil

Batuan Beku : pada batuan beku tidak akan dijumpai Fosil karena batuan beku

terbentuk dari hasil pembekuan magma sehingga tidak mungkin terdapat fosil.

Batuan Sedimen : Batuan sedimen sangat baik untuk pengendapan organisme,

sehingga akan banyak terkandung Fosil di dalam batuan sedimen tersebut.

Batuan Metamorf : Pada batuan metamorf masih mungkin untuk dijumpai

namun sedikit sekali dan umumnya Fosil tersebut telah hancur bahkan telah hilang oleh proses metamorfisme.

Persyaratan terbentuknya fosil : adanya badan air, adanya sumber sedimen anorganik dalam bentuk partikel atau senyawa terlarut, adanya bahan tumbuhan atau hewan (yang akan menjadi fosil).

Kondisi lingkungan yang memungkinkan untuk terjadinya proses fosilisasi adalah yang tempat dimana proses dekomposisi berjalan sangat lambat dan biasanya merupakan lingkungan anaerob. Suatu contoh tempat yang mendukung

terjadinya proses fosilisasi adalah delta sungai, dasar danau, atau danau tapal kuda (oxbow lake) yang terjadi dari putusnya suatu meander.

Macam batuan atau matriks yang mengandung fosil adalah Batuan sedimen, Diatomit : batuan yang terbentuk dari dinding sel Diatomae, Amber : resin tumbuhan yang telah mengalami perubahan kimiawi selama proses fosilisasi.

D. Fosil dan kaitannya dengan stratigrafi dan Skala Waktu Geologi

• Penentuan umur fosil

• Skala waktu geologi (Paleozoic, Mesozoic, Cenozoic beserta masing-masing epoh di dalamnya), dan tumbuhan yang hidup pada tiap masa.

(5)

Sebuah Fosil Katak

Secara singkat definisi dari fosil harus memenuhi syarat-syarat sebagai berikut:

Sisa-sisa organisme.

Terawetkan secara alamiah.

Pada umumnya padat/kompak/keras.Berumur lebih dari 11.000 tahun.

BAB III PENUTUP A. Kesimpulan

Fosilisasi

Fosilisasi merupakan proses penimbunan sisa-sisa hewan atau tumbuhan yang terakumulasi dalam sedimen atau endapan-endapan baik yang mengalami

pengawetan secara menyeluruh, sebagian ataupun jejaknya saja. Terdapat beberapa syarat terjadinya pemfosilan yaitu antara lain:

Organisme mempunyai bagian tubuh yang kerasMengalami pengawetan

Terbebas dari bakteri pembusukTerjadi secara alamiah

Mengandung kadar oksigen dalam jumlah yang sedikitUmurnya lebih dari 10.000 tahun yang lalu

Fosil Hidup

Istilah "fosil hidup" adalah istilah yang digunakan suatu spesies hidup yang

menyerupai sebuah spesies yang hanya diketahui dari fosil. Beberapa fosil hidup antara lain ikan coelacanth dan pohon ginkgo. Fosil hidup juga dapat mengacu kepada sebuah spesies hidup yang tidak memiliki spesies dekat lainnya atau sebuah kelompok kecil spesies dekat yang tidak memiliki spesies dekat lainnya. Contoh dari kriteria terakhir ini adalah nautilus.

Dimana Fosil Ditemukan…?

Kebanyakan fosil ditemukan dalam batuan endapan sedimen yang

permukaannya terbuka. Batu karang yang mengandung banyak fosil disebut fosiliferus. Tipe-tipe fosil yang terkandung di dalam batuan tergantung dari tipe

(6)

lingkungan tempat sedimen secara ilmiah terendapkan. Sedimen laut, dari garis pantai dan laut dangkal, biasanya mengandung paling banyak fosil.

Bagaimana Fosil Terbentuk…?

Fosil terbentuk dari proses penghancuran peninggalan organisme yang pernah hidup. Hal ini sering terjadi ketika tumbuhan atau hewan terkubur dalam kondisi lingkungan yang bebas oksigen. Fosil yang ada jarang terawetkan dalam

bentuknya yang asli. Dalam beberapa kasus, kandungan mineralnya berubah secara kimiawi atau sisa-sisanya terlarut semua sehingga digantikan dengan cetakan.

Pemanfaatan Fosil

Fosil penting untuk memahami sejarah batuan sedimen bumi. Subdivisi dari waktu geologi dan kecocokannya dengan lapisan batuan tergantung pada fosil. Organisme berubah sesuai dengan berjalannya waktu dan perubahan ini

digunakan untuk menandai periode waktu. Sebagai contoh batuan yang

mengandung fosil graptolit harus diberi tanggal dari era paleozoikum. Persebaran geografi fosil memungkinkan para ahli geologi untuk mencocokan susunan

batuan dari bagian-bagian lain di dunia. B. Saran

KATA PENGHANTAR

Segala puji syukur kami panjatkan kepada Tuhan Yang Maha Esa yang menjadikan bumi beserta isinya dengan begitu sempurna dan atas limpahan rahmat, taufiq serta hidayah – Nya, sehingga Penulis dapat menyelesaikan dengan mempersembahkan sebuah makalah yang berjudul “ Fosilisasi ” untuk memenuhi tugas mata kuliah Paleontologi.

Ucapan terima kasih dan rasa hormat Penulis kepada semua pihak yang telah membantu Penulis dalam menyelesaikan penyusunan makalah ini.

Akhir kata, Penulis sampaikan bahwa tiada makalah yang sempurna tanpa uluran tangan pemerhatinya. Oleh karena itu, kritik serta saran sangat Penulis harapkan dari pembaca sekalian yang bersifat membangun, agar demi lebih baiknya kinerja saya yang akan mendatang. Semoga makalah ini dapat

memberikan tambahan ilmu pengetahuan dan informasi yang bermanfaat bagi semua pihak.

(7)

Bandung, 22 Oktober 2009

Penyusun

DAFTAR PUSTAKA

http://en.wikipedia.org/wiki/fosilisasi

http://id.w3dictionary.org/index.php?q=fosilisasi">Dictionary [fosilisasi]

Fisher, AG., Lalicher, CG., Moor, RC., 1952, Invertebrate Fossils, Mc. Graw Hill

Book Co, London

Shork, R.R., & Twenhoefel, W.H., 1952, “Principles of Invertebrata Paleontology”, Tosho Printing Company, Ltd, Tokyo

Skinner, B.J., 1981, “Paleontology and Paleoenvironments”, William Kaufman

Figur

Memperbarui...

Referensi

Memperbarui...

Related subjects :