Makalah Sistem Pengkodean Data

10 

Loading....

Loading....

Loading....

Loading....

Loading....

Teks penuh

(1)

SISTEM PENGKODEAN DATA

BAB I PENDAHULUAN

Pada sistem komunikasi, proses pengiriman informasi dari sumber ke tujuan dapat dikatakan baik bila informasi yang dikirim sama dengan informasi yang diterima. Akan tetapi, pada kenyataannya selama proses pengiriman informasi tersebut, mengalami gangguan yang dapat menyebabkan kesalahan pada data. Beberapa studi mengatakan, jika sistem komunikasi menggunakan pengkodean, maka dapat diperoleh kemampuan yang sangat andal untuk mengkoreksi kesalahan. Kesalahan (error) merupakan masalah pada sistem komunikasi, sebab dapat mengurangi kinerja dari sistem. Untuk mengatasi masalah tersebut diperlukan suatu sistem yang dapat mengkoreksi error. Oleh karena itu pada sistem komunikasi diperlukan sistem pengkodean. Untuk maksud tersebut, banyak kode yang dapat digabungkan antara lain : Kode BCH, kode Reed Salomon, kode Hamming, kode konvolusi dan lain-lain. Pemilihan kode Konvolusi [1] karena kemampuannya yang dapat mengkoreksi semua acak dari “t” error dengan algoritma decoding yang sederhana. Pentingnya kode Reed Salomon disebabkan kemampuannya untuk mengkoreksi kesalahan jamak (multiple error). Kode Hamming mampu untuk mengkoreksi semua kesalahan tunggal dalam satu blok. Kode Konvolusi memiliki algoritma encoding yang efisien.

(2)

BAB II ISI

Dalam penyaluran data antar komputer, data yang disalurkan harus dimengerti oleh masing-masing perangkat baik oleh pengirim maupun penerima. Untuk itu digunakan system sandi sesuai standard. Suatu karakter didefinisikan sebagai huruf, angka, tanda aritmetik dan tanda khusus lainnya.

A. Macam-Macam Kode 1. Kode Baudot

Berawal dari kode morse. Ada kode 4-an, 5-an, 6-an, dan 8-an yang digunakan untuk pengiriman telegraph yang disimpan di pita berupa lubang tutup. Untuk lubang sebanyak 6x berturut-turut disebut sebagai kode 6-an. Begitu juga yang lainya. Kode ini juga digunakan sebagai satuan kecepatan pengiriman data. Kode baudot ini ada sejak 1838 ditemukan oleh Frenchman Emile Baudot sebagai bapak komunikasi data. Terdiri dari 5 bit perkarakter (sehingga dapat dibuat 32 karakter) dan untuk membedakan huruf dengan gambar dipakai kode khusus, yakni 111111 untuk letter dan 11011 untuKode ASCII.

2. Standard Code (Americank figure. for Information Interchange).

Didefinisikan sebagai kode 7 bit (sehingga dapat dibuat 128 karakter). Masing-masing yaitu 0-32 untuk karakter kontrol (unprintable) dan 32-127 untuk karakter yang tercetak (printable). Dalam transmisi synkron tiga karakter terdiri dari 10 atau 11 bit : 1 bit awal, 7 bit data, 1 atau 2 bit akhir dan 1 bit paritas.

3. Kode 4 atau Kode 8.

Kombinasi yang diijinkan adalah 4 bit “1” dan 4 bit “0” sehingga dapat dibuat kombinasi 70 karakter.

4. Kode BCD (binary code desimal).

Terdiri dari 6 bit perkarakter dengan kombinasi 64 karakter. Untuk asynkron terdiri dari 9 bit: 1 bit awal, 6 bit data, 1 bit paritas dan 1 bit akhir. 5. Kode EBCID.

(3)

Menggunakan 8 bit perkarakter dengan 256 kombinasi karakter. Asynkron: 1 bit awal, 8 bit data, 1 bit paritas dan 1 bit akhir.

B. Pengkodean Data/ Data Enconding

Dalam proses kerja komputer mengolah data secara digital, melalui sinyal listrik yang diterima atau dikirimkan, pada prinsipnya komputer hanya mengenal dua arus, yaitu on atau off, atau istilah dalam angkanya sering juga dikenal dengan 1 (satu) atau 0 (nol). Kombinasi dari arus on atau off inilah yang yang mampu membuat komputer melakukan banyak hal, baik dalam mengenalkan huruf, gambar, suara, bahkan film menarik yang anda tonton dalam format digital. Sistem yang merubah sinyal analog menjadi sinyal digital disebut Sistem Akuisisi Data.

Dalam Sistem Akuisisi data ada 4 komponen yang penting yaitu :

 Input analog yaitu mengubah sinyal input analog dari sensor menjadi bentuk bit.

 Output analog yaitu mengubah data digital yang tersimpan dalam komputer menjadi sinyal digital.

 Input / output digital yaitu untuk masukan dan keluaran nilai digital (tingkat logika) kedua dari perangkat keras.

 Counter / timer dignakan pada saat perhitungan, pengukuran frekwensi dan perioda, pembangkit pulsa.

C. Teknik Encoding

Modulasi adalah proses encoding sumber data dalam suatu sinyal carrier dengan frekuensi. Empat kombinasi yang muncul dari komunikasi adalah:

 Data digital, sinyal digital  Data analog, sinyal digital  Data digital, sinyal analog  Data analog, sinyal analog

Sinyal digital merupakan deretan pulsa voltase terputus-putus yang berlainan dan masing-masing memiliki ciri-ciri tersendiri , Setiap pulsa

(4)

merupakan sebuah elemen sinyal. Elemen sinyal merupakan data yang ditranmisikan melalui pengkodean bit data, dimana biner 0 = level voltase lebih rendah dan biner 1 = level voltase yang lebih tinggi. Sinyal digital ini memiliki berbagai keistimewaan yang unik yang tidak dapat ditemukan pada teknologi analog, yaitu:

 Mampu mengirikan informasi dengan kecepatan cahaya yang dapat membuat informasi dapat dikirim dengan kecepatan tinggi.

 Penggunaan yang berulang-ulang terhadap informasi tidak mempengaruhi kualitas dan kuantitas informasi itu sendiri.

 Informasi dapat dengan mudah diproses dan dimodifikasi ke dalam berbagai bentuk.

 Dapat memproses informasi dalam jumlah yang sangat besar dan mengirimnya secara interaktif.

Ketentuan Dalam Proses Encoding

1. Unipolar : Semua elemen-elemen sinyal dalam bentuk yang sama 2. Polar : Satu state logic dinyatakan oleh tegangan positif dan sebaliknya

oleh tegangan negatif.

3. Rating Data : Rating data transmisi data dalam bit per secon

4. Durasi atau panjang suatu bit Waktu yang dibutuhkan pemancar untuk 5. memancarkan bit.

6. Rating modulasi : Rating dimana level sinyal berubah dan diukur dalam bentuk baud=elemen-elemen sinyal per detik

7. Tanda dan ruang : Biner 1 dan biner 0 berturut-turut

Elemen sinyal adalah tiap pulsa dari sinyal digital. Data binary ditransmisikan dengan meng-encode-kan tiap bit data menjadi elemen-elemen sinyal. Sinyal unipolar adalah semua elemen sinyal yang mempunyai tanda yang sama, yaitu positif semua atau negatif semua. Sinyal polar adalah elemen-elemen sinyal dimana salah satu logic statenya diwakili oleh level tegangan positif dan yang lainnya oleh level tegangan negatif. Durasi atau lebar suatu bit adalah waktu yang diperlukan oleh transmitter untuk

(5)

memancarkan bit tersebut. Modulation rate adalah kecepatan dimana level sinyal berubah, dinyatakan dalam bauds atau elemen sinyal per detik.

 Lima faktor yang perlu dinilai atau dibandingkan dari berbagai teknik komunikasi :

1. Spektrum sinyal : disain sinyal yang bagus harus mengkonsentrasikan kekuatan transmisinya pada daerah tengah dari bandwidth transmisi; untuk mengatasi distorsi dalam penerimaan sinyal digunakan disain kode yang

2. Clocking : menentukan awal dan akhir dari tiap posisi bit dengan mekanisme synchronisasi yang berdasarkan pada sinyal transmisi. 3. Interferensi sinyal dan Kekebalan terhadap noise

4. Deteksi error : dibentuk dalam skema fisik encoding sinyal.

5. Biaya dan kesulitan : semakin tinggi kecepatan pensinyalan untuk memenuhi data rate yang ada, semakin besar biayanya.

D. Format Pengkodean Sinyal Digital

NONRETURN TO ZERO (NRZ) 1. Nonreturn-to-Zero-Level (NRZ-L)

yaitu suatu kode dimana tegangan negatif dipakai untuk mewakili suatu binary dan tegangan positif dipakai untuk mewakili binary lainnya. Memiliki ciri dua tegangan yang berbeda antara bit 0 dan bit 1, tegangan konstan selama interval bit, tidak ada transisi yaitu tegangan no return to zero, 0 = level rendah dan 1 = level tinggi.

2. Nonreturn to Zero Inverted(NRZI)

yaitu suatu kode dimana suatu transisi (low ke high atau high ke low) pada awal suatu bit time akan dikenal sebagai binary „1′ untuk bit time tersebut; tidak ada transisi berarti binary „0′. Nonreturn to Zero Inverted (NRZI) dalam kesatuan, pulsa tegangan konstan untuk durasi bit, data dikodekan / diterjemahkan sebagai kehadiran(ada) atau ketiadaan sinyal transisi saat permulaan bit time, 0 = tanpa tranmisi pada permulaan interval(satu bit waktu) dan 1 = tranmisi pada permulaan interval.

(6)

Keuntungan differensial encoding : lebih kebal noise, tidak dipengaruhi oleh level tegangan. Kelemahan dari NRZ-L maupun NRZI : keterbatasan dalam komponen dc dan kemampuan synchronisasi yang buruk.

MULTILEVEL BINARY

1. Bipolar-AMI (Alternate Mark Inversion) yaitu suatu kode dimana binary „0′ diwakili dengan tidak adanya line sinyal dan binary „1′ diwakili oleh suatu pulsa positif atau negatif. Zero menggambarkan tidak adanya line signal. Satu menggambarkan positif atau negatif sinyal.

2. Pseudoternary yaitu suatu kode dimana binary „1′ diwakili oleh ketiadaan line sinyal dan binary „0′ oleh pergantian pulsa-pulsa positif dan negatif. Satu menggambarkan adanya jalur sinyal. Zero

menggambarkan perwakilan dari positif dan negatif.

BIPHASE

1. Manchester yaitu suatu kode dimana ada suatu transisi pada setengah dari periode. Tiap bit : transisi low ke high mewakili „1′ dan high ke low mewakili „0′. Zero dari tinggi ke rendah di pertengahan interval. Satu dari rendah ke tinggi di pertengahan interval.

(7)

2. Differential manchester yaitu suatu kode dimana binary „0′ diwakili oleh adanya transisi di awal periode suatu bit dan binary „1′ diwakili oleh ketiadaan transisi di awal periode suatu bit. Zero Transisi di pertengahan interval. Satu tidak ada transisi di permulaan interval.

Gambar perbandingan Format Pengkodean Sinyal Digital

(8)
(9)

BAB III PENUTUP

Dalam sistem komunikasi agar tidak terjadi kesalahan atau error maka perliu adanya pengkodean data. Macam pengkodean data diantaranya Kode Baudot, Standard Code, Kode 4 atau Kode 8, Kode BCD, Kode EBCID. Teknik pengkodean data diantaranya: nonreturn to zero-level (nrz-l), nonreturn to zero inverted (nrzi), bipolar –ami, pseudoternary, Manchester, differential Manchester.

(10)

DAFTAR PUSTAKA

http://siraith.files.wordpress.com/2009/10/pengkodean-data.pdf http://teknik-informatika.com/sistem-pengkodean/rkan Fungsi Sistemhttp://viamol.blogspot.com/2009/04/sistem.html

Figur

Memperbarui...

Related subjects :