• Tidak ada hasil yang ditemukan

PROGRAM BIMBINGAN DAN KONSELING KOMPREHENSIF DALAM UPAYA MENGEMBANGKAN KECERDASAN EMOSIONAL SISWA SMA: Studi Pengembangan di Kelas X SMA Negeri 19 Garut Tahun Pelajaran 2010/2011.

N/A
N/A
Protected

Academic year: 2017

Membagikan "PROGRAM BIMBINGAN DAN KONSELING KOMPREHENSIF DALAM UPAYA MENGEMBANGKAN KECERDASAN EMOSIONAL SISWA SMA: Studi Pengembangan di Kelas X SMA Negeri 19 Garut Tahun Pelajaran 2010/2011."

Copied!
56
0
0

Teks penuh

(1)

i DARYONO, 2011

Universitas Pendidikan Indonesia | repository.upi.edu PENGANTAR

Bismillahirrohmaanirrohiim.

Assalamu’alaikum warohmatullohi wabarokaatuh

Puji syukur penulis panjatkan kepada Alloh SWT. Akhirnya dengan segala daya dan upaya serta rahmat-Nya, penulis dapat menyelesaikan tesis yang berjudul: ”Program Bimbingan dan Konseling Dalam Upaya Mengembang-kan Kecerdasan Emosional Siswa Kelas X SMAN 19 Garut Tahun Pelajaran 2010/2011”.

Tesis ini penulis ajukan untuk memenuhi salah satu syarat dalam memperoleh gelar Magister Pendidikan Program Studi Bimbingan dan Koseling Pascasarjana Universitas Pendidikan Indonesia (UPI) Bandung.

Permasalahan utama penelitian ini difokuskan pada upaya untuk menghasilkan produk model program bimbingan dan konseling komprehensif dalam upaya mengembangkan kecerdasan emosional siswa SMA dan menguji tingkat efektivitas program tersebut. Subjek penelitian ini adalah siswa kelas X SMA Negeri 19 Garut tahun pelajaran 2010/2011.

(2)

ii DARYONO, 2011

Universitas Pendidikan Indonesia | repository.upi.edu

Secara keseluruhan tesis ini terdiri dari lima bab; bab I pendahuluan, bab II landasan teoritis tentang program bimbingan dan konseling komprehensif dalam upaya mengembangkan kecerdasan emosional siswa SMA, bab III metodologi penelitian, bab IV hasil dan pembahasan penelitian dan bab V kesimpulan dan saran-saran.

Akhirnya, mudah-mudahan tesis ini bermanfaat dan menjadi ibadah bagi penulis khususnya dan pihak-pihak yang terkait dengan bidang bimbingan dan konseling di SMA dalam upaya mengembangkan kecerdasan emosional siswa serta siapa saja yang memerlukannya.

Wassalamu’alaikum warohmatullohi wabarokaatuh.

Bandung, Juli 2011 Penulis,

(3)

iii DARYONO, 2011

Universitas Pendidikan Indonesia | repository.upi.edu UCAPAN TERIMA KASIH

Segala puji bagi Alloh SWT., tesis ini dapat penulis selesaikan sesuai dengan rencana. Penulis menyadari sepenuhnya bahwa dalam menyelesaikan tesis ini banyak mendapatkan bantuan dan bimbingan berupa dorongan, pemikiran dan moril dari berbagai pihak. Penulis pada kesempatan ini mengucapkan banyak terima kasih (Jazakumullohu Khairon Katsiron) kepada:

1. Orang tua tercinta, sembah sujud dan hormat tak terhingga penulis sampaikan, karena berkat do’a dan dorongannya dengan tulus dan ikhlas

serta kasih sayangnya hingga kini yang senantiasa diberikan kepada penulis. 2. Bapak Prof. Dr. H. A. Juntika Nurihsan, M.Pd. selaku pembimbing I. Di tengah-tengah kesibukannya, senantiasa meluangkan waktu memberikan bimbingan, kemudahan dan dorongan kepada penulis dalam menyelesaikan tesis ini.

3. Bapak Dr. M. Solehuddin, M.A, M.Pd. selaku pembimbing II juga ditengah-tengah kesibukannya sebagai Ketua Jurusan Pendidikan Dasar Pascasarjana UPI Bandung dengan penuh kesabaran dan ketulusan telah membimbing, mendorong, memberikan solusi dan pemikiran sehingga selesainya penulisan tesis ini.

4. Bapak Prof. Dr. H. Syamsu Yusuf LN., M.P.d selaku Ketua Program Studi Bimbingan dan Konseling Pascasarjana Universitas Pendidikan Indomesia Bandung yang telah banyak emberikan kemudahan dan dorongan dalam proses menyelesaikan tesis ini. Selain itu juga telah membantu

men-judgement desain program bimbingan dan konseling komprehensif dalam

(4)

iv DARYONO, 2011

Universitas Pendidikan Indonesia | repository.upi.edu

rasional instrumen penelitian sehingga program dan intrumen tersebut dapat diujicobakan ke lapangan.

5. Bapak Dr. Budi Susetyo, M.Pd. , Nandang Budiman, S.Pd., M.Psi yang juga telah meluangkan waktu untuk men-judgement instrumen penelitian yang penulis buat. Terima kasih telah memberikan masukan-masukan guna kesempurnaan penulisan intsrumen tersebut.

6. Bapak Prof. Dr. Ahman, M.Pd juga disela-sela kesibukannya sebagai Dekan Fakultas Ilmu Pendidikan UPI Bandung telah meluangkan waktu untuk melakukan judgmenent desain program bimbingan dan konseling dalam upaya mengembangkan kecerdasan emosional siswa. Terima kasih banyak atas masukan, saran dan bantuan berupa pemikiran-pemikirannya untuk kesempurnaan desain program tersebut.

7. Bapak/Ibu Dosen Program Studi Bimbingan dan Konseling yang tidak dapat penulis sebutkan satu persatu. Terima kasih atas bimbingan selama perkuliahan yang begitu banyak manfaat dan kegunaannya bagi penulis, terutama dalam menambah wawasan tentang perkembangan ilmu dan pengetahuan khususnya profesi bimbingan dan konseling.

(5)

v DARYONO, 2011

Universitas Pendidikan Indonesia | repository.upi.edu

9. Mahasiswa S-2 pogram studi bimbingan dan konseling angkatan tahun 2009 yang telah membantu berupa dorongan dan tempat bertukar pikiran selama penulisan tesis ini. Spesial untuk angkatan 2009 kelas B: Kang Usup,

Ustadz Apip, Trio Bali: P. Agus S., I.Gede Tresna dan K. Suhardita, Pak

Iwa, Pak Rudi, Ujang K., Sitta RM., Ulfah, Bayu, Ambar, Ibu Wiwi, Ibu Ika, Ibu Farida, Ibu Anita dan Kang Hendri, yang telah banyak memberikan dorongan bagi penulis.

10. Istri tercinta Elis Siti Juariah, S.Pd yang telah banyak membantu, berkorban berupa dorongan moral dan material selama proses perkulihan sampai selesai penulisan tesis ini. Juga anak-anak yang tercinta dan dibanggakan ; Muhammad Faza Firdaus, Muhammad Abshar Shiddieq, Annisa Nurul ’Aini dan Mutiara Fatimah Az zahra.

11. Pihak-pihak lain yang tidak sempat penulis sebutkan satu persatu, penulis ucpkan terima kasih. Akhirnya kepada Alloh SWT., jualah segalanya dikembalikan. Semoga kebaikan yang telah diberikan dibalas oleh Alloh SWT., dengan pahala berlipat ganda dan dicatat sebagai amal sholeh. Jazakumullohu Khoiron Katsiron. Amiin

Bandung, Juli 2011 Penulis,

(6)

vi DARYONO, 2011

Universitas Pendidikan Indonesia | repository.upi.edu DAFTAR ISI

Bab II Bimbingan dan Konseling Komprehensif dalam Upaya Mengembangkan Kecerdasan Emosional Siswa A. Konsep Kecerdasan Emosional ... 16

1. Pengertian Emosi ... 16

2. Pengaruh Emosi Terhadap Perilaku dan Perubahan Fisik ... 18

3. Karakteristik Perkembangan Emosi ... 19

4. Faktor-faktor yang Mempengaruhi Emosi ... 25

5. Perkembangan Emosi Remaja ... 25

6. Emosi dan Kecerdasan ... 32

7. Konsep Kecerdasan Emosi ... 37

(7)

vii DARYONO, 2011

Universitas Pendidikan Indonesia | repository.upi.edu

1. Pengertian Bimbingan dan Konseling Komprehensif

... 50

2. Komponen Program Bimbingan dan Konseling Komprehensif ... 62 3. Prinsip-prinsip BK Komprehensif ... 70

4. Standar Program BK Komprehensif ... 73

5. Tujuan, Fungsi, Bidang adan Azas Bimbingan dan Konseling Komprehensif ... 76

D. Mengembangkan Kecerdasan Emosional Siswa SMA Melalui Program Bimbingan dan Konseling Komprhensif ... 84

Bab III Metodologi Penelitian A. Pendekatan dan Metode Penelitian ... 95

B. Subjek dan Sampel Penelitian ... 96

C. Pengembangan Instrumen Penelitian ... 97

1. Definisi Operasional ... 97

2. Pengembangan Kisi-kisi Instrumen Penelitian ... 100

3. Penulisan Item ... 102

4. Judgement Instrumen Secara Rasional ... 102

5. Uji Coba Secara Empiris ... 105

a. Uji Validitas ... 105

b. Uji Reliabilitas ... 107

D. Prosedur dan Langkah-langkah Penelitian ... 109

(8)

viii DARYONO, 2011

Universitas Pendidikan Indonesia | repository.upi.edu Bab IV Hasil dan Pembahasan Penelitian

A. Hasil Penelitian ... 114

1. Profil Kecerdasan Emosional Siswa Sebelum Treatment ... 114

2. Rumusan Program BK Komprehensif dalam Upaya Mengembangkan Kecerdasan Emosional Siwa ... 119

3. Profil Kecerdasan Emosional Siswa Setelah Treatment... 150

4. Efektivitas Program BK Komprehensif dalam Upaya Mengembangkan Kecerdasan Emosional Siswa... ... 156

B. Pembahasan Hasil Penelitian ... 161

1. Profil Kecerdasan Emosional Siswa Sebelum Treatment ... 161

2. Pelaksanaan (Treatment) Program Bimbingan dan Konseling Komprehensif dalam Upaya Mengembangkan Kecerdasan Emosional Siwa ... 169 3. Profil Kecerdasan Emosional Siswa Setelah Treatment... 191

4. Efektivitas Program BK Komprehensif dalam Upaya Mengembangkan Kecerdasan Emosional Siswa... 203

Bab V Kesimpulan dan Rekomendasi A. Kesimpulan... 214

B. Rekomendasi ... 217

Daftar Pustaka ... 219

Lampiran-Lampiran ... Lampiran 1 : Surat-surat Permohonan Izin Penelitian ... 223

Lampiran 2 : Surat Keterangan Kepala Sekolah ... 224

Lampiran 3 : SK Pembimbing Penulisan Tesis ... 225

Lampiran 4 : Alat Pengumpul Data... 227

Lampiran 5 : Hasil Perhitungan Uji Coba Validitas dan Reliabilitas ... 231

(9)

ix DARYONO, 2011

Universitas Pendidikan Indonesia | repository.upi.edu

Lampiran 8 : Satuan Layanan Bimbingan dan Konseling Kelompok...

259 Lampiran 9 : Surat Pernyataan Judgement Instrumen

Penelitian dan Desain program ... 276

RIWAYAT HIDUP ...

(10)

x DARYONO, 2011

Universitas Pendidikan Indonesia | repository.upi.edu DAFTAR TABEL

Halaman Tabel 2.1 : Unsur-unsur Kecerdasan Emosional ... 46 Tabel 2.2 : Perbedaan Model BK Komprehensif dengan Model BK

Tradisional ... 59 Tabel 3.1 : Kisi-kisi Instrumen Kecerdasan Emosional ... 101 Tabel 3.5 : Hasil Uji Coba Validitas Instrumen Kecerdasan

Emosional Siswa ... 106 Tabel 4.1 : Profil Kecerdasan Emosional Siswa Secara Umum

Sebelum diberikan Treatment ... 115 Tabel 4.2 : Profil Kecerdasan Emosional Siswa dari Aspek

Kesadaran Diri Sebelum diberikan Treatment... 115 Tabel 4.3 : Profil Kecerdasan Emosional Siswa dari Aspek

Mengelola Emosi Sendiri Sebelum diberikan

Treatment... 116 Tabel 4.4 : Profil Kecerdasan Emosional Siswa dari Aspek

Memotivasi Diri Sendiri Sebelum diberikan

Treatment... 117 Tabel 4.5 : Profil Kecerdasan Emosional Siswa dari Aspek Mengenal

Emosi Orang Lain Sebelum diberikan

Treatment... 118 Tabel 4.6 : Profil Kecerdasan Emosional Siswa dari Aspek Hubungan

Sosial Sebelum diberikan Treatment... 119 Tabel 4.7 : Layanan Dasar Bimbingan dan Konseling Komprehensif

Dalam Upaya Mengembangka Kecerdasan Emosional

Siswa ... 132 Tabel 4.8 : Layanan Responsif Bimbingan dan Konseling

Komprehensif Dalam Upaya Mengembangka Kecerdasan

Emosional Siswa ... 135 Tabel 4.9 : Perencanaan Individual Dalam Upaya Mengembangka

Kecerdasan Emosional Siswa ... 137 Tabel 4.10 : Profil Kecerdasan Emosional Siswa Secara Umum

Setelah diberikan Treatment ... 150 Tabel 4.11 : Profil Kecerdasan Emosional Siswa dari Aspek

Kesadaran Diri Setelah diberikan Treatment...

151 Tabel 4.12 : Profil Kecerdasan Emosional Siswa dari Aspek

Mengelola Emosi Sendiri Setelah diberikan

Treatment... 151 Tabel 4.13 : Profil Kecerdasan Emosional Siswa dari Aspek

Memotivasi Diri Sendiri Setelah diberikan

(11)

xi DARYONO, 2011

Universitas Pendidikan Indonesia | repository.upi.edu

Tabel 4.14 : Profil Kecerdasan Emosional Siswa dari Aspek Mengenal Emosi Orang Lain Setelah diberikan

Treatment... 153 Tabel 4.15 : Profil Kecerdasan Emosional Siswa dari Aspek Hubungan

Sosial Setelah diberikan Treatment... 154 Tabel 4.16 : Perbandingan Profil Kecerdasan Emosional siswa

Sebelum dan Setelah Treatment ... 155 Tabel 4.17 : Hasil Uji Normalitas ... 157 Tabel 4.18 : Hasil Uji Homogenitas Skor ... 158 Tabel 4.19 : Profil Kecerdasan Emosional Sebelum dan Sesudah

(12)

xii DARYONO, 2011

Universitas Pendidikan Indonesia | repository.upi.edu DAFTAR GRAFIK

(13)

xiii DARYONO, 2011

Universitas Pendidikan Indonesia | repository.upi.edu DAFTAR BAGAN

Bagan 1.1 : Bimbingan dan Konseling Bagian Integral Proses

Pendidikan ... 8 Bagan 2.1 : Model Program Bimbingan dan Konseling

(14)

1 DARYONO, 2011

Universitas Pendidikan Indonesia | repository.upi.edu BAB I

PENDAHULUAN

A. Latar Belakang Masalah

Kesuksesan adalah kata yang senantiasa diinginkan oleh semua orang. Sukses menunjukkan tercapainya sesuatu yang diinginkan atau diharapkan. Kesuksesan berkaitan dengan tujuan (goals) yang diinginkan. Ukuran kesuksesan setiap orang atau lembaga memiliki standar ukuran yang berbeda-beda. Artinya sukses itu relatif sifatnya.

Di sekolah kata sukses senantiasa menjadi impian dan harapan baik siswa maupun guru di sekolah. Kesuksesan sekolah adalah tercapainya tujuan yang telah ditargetkan oleh sekolah. Bagi guru mata pelajaran kesuksesan adalah keberhasilan dalam mengajar yang dapat dilihat dari ketuntasan siswa dalam memahami materi pembelajaran. Pemahaman tersebut ditunjukkan dengan perolehan nilai akademik yang melebihi kriteria ketuntasan minimal (KKM) yang ditetapkan. Peserta didik melihat kesuksesan sebagai keberhasilan dalam mencapai harapan dan keinginan yang didambakan, seperti dapat nilai yang baik, naik kelas, dapat diterima di perguruan tinggi yang diinginkan dan sebagainya.

(15)

DARYONO, 2011

Universitas Pendidikan Indonesia | repository.upi.edu

intelegensi, kecerdasan dalam ukuran intelektual atau tataran kognitif yang tinggi dipandang sebagai faktor yang mempengaruhi keberhasilan seseorang dalam belajar atau meraih kesuksesan dalam hidupnya.

(16)

3

DARYONO, 2011

Universitas Pendidikan Indonesia | repository.upi.edu

Hasil-hasil penelitian di atas menunjukkan bahwa kecerdasan emosional memiliki peran penting bagi kehidupan individu, dapat ditingkatkan, dan dipengaruhi lingkungan belajar daripada bawaan dalam perkembangannya. Hal tersebut juga dikemukakan Dunn & Brown (1991), Yekovich (1994), dan Mahoney, Cairns, & Farmer (2003).

Di sekolah, khususnya sekolah menengah atas (SMA), ada beberapa permasalahan yang cenderung mengarah kepada permasalahan-permasalahan emosional, seperti sering tidak hadir, datang terlambat, prestasi belajar yang rendah bukan karena kecerdasan intelektual yang lemah, mudah putus asa dalam mengerjakan tugas-tugas belajar, tidak mampu mengendalikan rasa marah, stress menghadapi permasalahan, cemas atau gugup serta takut menghadapi ujian (terutama ujian nasional), konflik sosial (perkelahian, marah-marah), pesimis dalam mencapai harapan, kurang disenangi teman-teman (terisolir), mudah tersinggung dan sebagainya.

Semua kejadian tersebut merupakan gejala-gejala gangguan emosional yang dialami oleh para siswa. Gejala-gejala siswa yang datang terlambat ke sekolah ini menunjukkan adanya indikator lemahnya motivasi belajar siswa, kesadaran diri sebagai siswa sangat kurang, pentingnya tepat waktu dalam mengikuti pembelajaran belum menjadi kebiasaan siswa.

(17)

DARYONO, 2011

Universitas Pendidikan Indonesia | repository.upi.edu

sama, tidak empati, bahkan egois dan sombong, cepat tersinggung, reaktif, bicara sering menyinggung, konsep diri yang negatif, tidak mudah menerima saran dan kritik dari orang lain, menonjolkan kelebihan diri dan tidak menunjukan sikap asertif, tidak berani mengambil keputusan, kemadirian yang lemah, kurang berani mengambil resiko dan sebagainya.

Remaja merupakan masa yang diwarnai dengan berbagai permasalahan-permasalahan serta konflik-konflik peran. Hal tersebut tidak mengherankan, karena diawal-awal Erik Erikson (Calvin S. Hall, 1985:79) telah menyebutnya bahwa masa remaja (SMA) sebagai fase identitas versus kebingungan (identity vs

confusion), suatu fase dimana remaja bertanya-tanya tentang perkembangan

identitasnya sendiri, tempat dan peran dalam kehidupannya. Jika individu tak bisa menemukan tempat dan peran dalam kehidupannya, maka timbulah kebingungan tentang perannya. Masa krisis identitas v.s kebingungan. Terjadi pada usia ini karena remaja banyak mengalami konflik yang berhubungan dengan perkembangan identitas pribadi.

(18)

5

DARYONO, 2011

Universitas Pendidikan Indonesia | repository.upi.edu

Apabila remaja itu gagal dalam menentukan dirinya, maka akan terjadi konflik peran dan remaja akan kehilangan tujuan dan arah hidupnya pada waktu-waktu mendatang. Dalam kondisi inilah remaja membutuhkan bimbingan atau bantuan secara konsisten dan menyeluruh untuk menjawab kesulitan-kesulitan mencari identitas; seperti siapa sebenarnya saya? Untuk apa saya hidup? Kemana arah hidup saya? Bagaimana saya mencapai tujuan tersebut? Apabila saya sampai pada tujuan tersebut, apa artinya bagi saya? Beberapa pertanyaan lain yang perlu bantuan dan bimbingan secara terarah dan sistematis dari orang tua, guru di sekolah.

Kecerdasan emosional siswa bukan merupakan sifat bawaan namun dapat dikondisikan atau dilatih melalui proses pendidikan. Kecerdasan emosional memiliki peran penting bagi kehidupan individu, dapat ditingkatkan, dan banyak dipengaruhi lingkungan belajar daripada bawaan dalam perkembangannya, hal tersebut dikemukakan Dunn & Brown (1991), Yekovich (1994), dan Mahoney, Cairns, & Farmer (2003). Oleh karena itu, proses pendidikan yang dilakukan guru, dikemas dan diolah dengan tidak hanya melibatkan kemampuan intelektual saja melainkan juga mengedepankan kemampuan dan perilaku yang mencerminkan kondisi kecerdasan emosional, sehingga hubungan antara guru dan siswa menjadi seimbang dan terciptalah hubungan pemebelajaran yang transaksional.

(19)

DARYONO, 2011

Universitas Pendidikan Indonesia | repository.upi.edu

untuk berkembangnya potensi siswa agar menjadi manusia yang beriman dan bertakwa kepada Tuhan Yang Maha Esa, berakhlak mulia, sehat, berilmu cakap, kreatif, mandiri, dan menjadi warga negara yang demokratis serta bertanggung jawab (UUSPN No. 20 Tahun 2003 Bab 1 Pasal 3). Pasal 28 PP No. 17 tahun 2010 menyebutkan bahwa pendidikan menengah umum berfungsi meningkatkan kepekaan dan kemampuan mengapresiasi serta mengekspresikan keindahan, kehalusan dan harmoni.

Dalam mencapai fungsi tersebut pendidikan di SMA dilakukan melalui usaha sadar dan terencana untuk mewujudkan suasana belajar dan proses pembelajaran agar siswa secara ektif mengembangkan potensi dirinya untuk memiliki kekuatan spiritual keagamaan, pengendalian diri, kepribadian, kecerdasan, akhlak mulia, serta keterampilan yang diperlukan dirinya, masyarakat, bangsa dan negara (UUSPN No. 20 Tahun 2003 Bab 1 Pasal 1 ayat 1, Peraturan Pemerintah No. 17 tahun 2010 pasal 77 menyebutkan bahwa:

Pendidikan menengah bertujuan membentuk peserta didik menjadi insan yang: (a) beriman dan bertaqwa kepada Tuhan Yang Maha Esa, berakhlak mulia dan berkepribadian yang luhur, (b) berilmu, cakap, kritis, kreatif, inovatif; (c) sehat, mandiri dan percaya diri; dan (d) toleran, peka sosial, demokratis dan bertanggung jawab.

(20)

7

DARYONO, 2011

Universitas Pendidikan Indonesia | repository.upi.edu

Depdiknas (2007) menyatakan bahwa bimbingan dan konseling bukanlah kegiatan pembelajaran dalam konteks adegan mengajar yang layaknya dilakukan guru sebagai pembelajaran bidang studi, melainkan layanan ahli dalam konteks memandirikan peserta didik. Memandirikan peserta didik salah satunya adalah memandirikan aspek emosional siswa (Suherman, 2008).

Bimbingan dan konseling merupakan upaya proaktif dan sistematik dalam memfasilitasi individu mencapai tingkat perkembangan yang optimal, pengembangan perilaku efektif, pengembangan lingkungan perkembangan, dan peningkatan keberfungsian individu di dalam lingkungannya. Semua perubahan perilaku tersebut merupakan proses perkembangan, yakni proses interaksi antara individu dengan lingkungan perkembangan melalui interaksi yang sehat dan produktif. Bimbingan dan konseling memegang tugas dan tanggung jawab untuk mengembangkan lingkungan perkembangan, membangun interaksi dinamis antara individu dengan lingkungannya, membelajarkan individu untuk mengembangkan, memperbaiki, dan memperhalus perilaku.

(21)

DARYONO, 2011

Universitas Pendidikan Indonesia | repository.upi.edu

Tabel 1 :

BK Bagian Integral dalam Proses Pendidikan (Sumber : Depdiknas, 2007)

Program bimbingan dan konseling sebagai bagian integral dari sistem pendidikan SMA perlu mengarahkan layanan pada upaya mengembangkan kecerdasan emosional siswa. Hal itu dilakukan untuk mengimbangi kekurangan praktik pendidikan selama di SMA dalam peningkatan kecerdasan emosional siswa.

(22)

9

DARYONO, 2011

Universitas Pendidikan Indonesia | repository.upi.edu

bimbingan dan konseling yang dapat membantu para guru bimbingan dan konseling atau konselor dalam upaya membantu mengembangankan kecerdasan emosional siswa secara efektif.

Karena itu perlu dikembangkan model program bimbingan dan konseling yang efektif bagi pengembangan kecerdasan emosional siswa. Program bimbingan dan konseling yang diberikan dengan pendekatan yang menyeluruh dan mengacu kepada pencapaian tugas-tugas perkembangan yang optimal. Khususnya tugas perkembangan yang menyangkut aspek-aspek emosional siswa. Model program bimbingan dan konseling yang komprehensif atau disebut juga bimbingan dan konseling perkembangan (karena menggarap semua aspek kehidupan peserta didik) merupakan kegiatan bimbingan dan konseling yang didasari fungsi pengembangan dengan prinsip antara lain: (1) dibutuhkan oleh semua peserta didik, (2) fokus pada kegiatan belajar peserta didik, (3) konselor dan guru merupakan fungsionaris yang bekerjasama, (4) berorientasi tim dan pelayanan konselor profesional, (5) memiliki dasar dalam psikologi anak. Kegiatan bimbingan dan konseling yang mencakup kegiatan layanan dasar, layanan responsif, layanan perencanaan individual dan kegiatan dukungan sistem.

B. Rumusan Masalah

(23)

DARYONO, 2011

Universitas Pendidikan Indonesia | repository.upi.edu

mengidentifikasi tanggung jawab atau seperangkat tingkah laku yang layak bagi penyesuaian diri dengan lingkungannya, dan (3) mampu mengembangkan dirinya dalam rangka mencapai tujuan hidupnya. Dalam upaya mengembangkan tujuan tersebut fokus perilaku yang dikembangkan menyangkut aspek pribadi, sosial, belajar dan karir.

Berdasarkan tujuan tersebut bimbingan dan konseling mencakup seluruh aspek kepribadian peserta didik, pencegahan terhadap timbulnya masalah-masalah yang akan menghambat proses perkembangannya, baik aspek personal, sosial, belajar dan karir. Bimbingan dan konseling dapat membantu menyelesaikan masalah yang dihadapi peserta didik, baik masalah sekarang maupun di masa yang akan datang. Sejalan dengan hal tersebut, maka program bimbingan dan konseling komprehensif harus dapat membantu memudahkan diri siswa dalam mengembangkan keseluruhan perkembangan aspek emosional secara optimal, sehingga terwujud siswa yang tangguh dalam menghadapi masalah masa sekarang dan mendatang sebagai akibat perubahan sosial, globalisasi dan pekembangan IPTEK yang cepat.

(24)

11

DARYONO, 2011

Universitas Pendidikan Indonesia | repository.upi.edu

tersebut besar pengaruhnya terhadap kesuksesan belajar, sosial, pribadi dan karir siswa.

Sejalan dengan penjelasan di atas, maka yang menjadi permasalahan penelitian ini adalah: ”Bagaimana efektivitas program bimbingan dan konseling komprehensif dalam upaya mengembangkan kecerdasan emosional siswa kelas X SMAN 19 Garut?”. Pertanyaan penelitian pokok tersebut dirinci menjadi sub-sub pertanyaan sebagai berikut:

1) Bagaimana gambaran profil kecerdasan emosional siswa SMA Negeri 19 Garut tahun pelajaran 2010/2011 sebelum diberikan program bimbingan dan konseling komprehensif?

2) Program bimbingan dan konseling komprehensif seperti apa yang dapat mengembangkan kecerdasan emosional siswa SMAN 19 Garut?

3) Bagaimana gambaran profil kecerdasan emosional siswa SMA Negeri 19 Garut tahun pelajaran 2010/2011 setelah diberikan program bimbingan dan konseling komprehensif?

4) Bagaimana efektivitas program bimbingan dan konseling komprehensif dalam upaya mengembangkan kecerdasan emosional siswa SMAN 19 Garut?

C. Tujuan Penelitian

(25)

DARYONO, 2011

Universitas Pendidikan Indonesia | repository.upi.edu

1. Gambaran profil kecerdasan emosional siswa SMA Negeri 19 Garut sebelum diberikan program bimbingan dan konseling.

2. Rumusan program bimbingan dan konseling komprehensif dalam upaya mengembangkan kecerdasan emosional siswa SMA Negeri 19 Kabupaten Garut.

3. Profil kecerdasan emosional siswa SMA Negeri 19 Garut tahun pelajaran 2010/2011 setelah diberikan program BK komprehensif.

4. Efektivitas program bimbingan dan konseling komprehensif dalam upaya mengembangkan kecerdasan emosional siswa SMAN 19 Garut.

D. Manfaat Penelitian

Hasil penelitian ini mempunyai beberapa manfaat, antara lain ialah:

1. Dari segi teori, penelitian ini diharapkan dapat memberikan sumbangan bagi psikologi pendidikan dan bimbingan atau bimbingan dan konseling, memperkaya hasil penelitian yang telah ada dan dapat memberi gambaran mengenai pengembangan kecerdasan emosional siswa SMA melalui program bimbingan dan konseling komprehensif.

(26)

13

DARYONO, 2011

Universitas Pendidikan Indonesia | repository.upi.edu

3. Bagi peneliti lebih lanjut, hasil penelitian ini dapat menjadi bahan untuk melakukan penelitian lebih lanjut dengan permasalahan penelitian yang sama, namun dengan subyek dan sampel yang berbeda dan lebih luas, jenis kegiatan dan strategi layanan bimbingan dan konseling yang lebih spesifik.

E. Asumsi Penelitian

Sesuai dengan permasalahan yang dikemukakan di atas, ada beberapa asumsi yang dijadikan titik tolak penelitian ini adalah sebagai berikut:

1. Pendidikan yang bermutu, efektif atau ideal adalah yang mengintegrasikan tiga bidang kegiatan utamanya secara sinergi, yaitu bidang administratif dan kepemimpinan, bidang instruksional atau kurikuler, dan bidang bimbingan dan konseling. Pendidikan yang hanya melaksanakan bidang administratif dan instruksional dengan mengabaikan bidang bimbingan dan konseling, hanya akan menghasilkan peserta didik yang pintar dan terampil dalam aspek akademik, tetapi kurang memiliki kemampuan atau kematangan dalam aspek kepribadian (Depdiknas, 2007).

2. Kecerdasan emosional sebagai aspek kepribadian atau psikologis siswa setidaknya akan mengalami perubahan ke arah lebih baik, sehingga peserta didik bukan hanya aspek intelektual dan psikomotorik yang dapat dikembangkan namun juga aspek kecerdasan emosional.

(27)

DARYONO, 2011

Universitas Pendidikan Indonesia | repository.upi.edu

pribadi peserta didik sebagai makhluk yang berdimensi

biopsikososio-spiritual (biologis, psikis, sosial, dan biopsikososio-spiritual).

4. Dari berbagai hasil penelitian telah banyak terbukti bahwa kecerdasan emosional memiliki peran yang jauh lebih penting dibandingkan dengan kecerdasan intelektual (IQ). Kecerdasan otak barulah merupakan syarat minimal untuk meraih keberhasilan, kecerdasan emosilah yang sesungguhnya mengantarkan seseorang menuju punccak prestasi, buka IQ (Ary Ginajar Agustian, 2004:xx).

F. Hipotesis

Program bimbingan dan konseling komprehensif efektif dalam mengem-bangkan kecerdasan emosional siswa kelas X SMA Negeri 19 Garut tahun pelajaran 2010/2011.

G. Metode Penelitian

Penelitian ini menggunakan gabungan pendekatan kualitatif dan kuantitatif. Penelitian ini menggunakan prosedur penelitian dan pengembangan (research and

development). Dalam rangka mencapai tujuan tersebut, maka penelitian

menggu-nakan metode pra-eksperimen dengan desain prates-pascates satu kelompok atau

one group pretest-postest design. Untuk mengetahui efektivitas program

(28)

15

DARYONO, 2011

Universitas Pendidikan Indonesia | repository.upi.edu H. Subjek dan Sampel Penelitian

(29)

95 DARYONO, 2011

Universitas Pendidikan Indonesia | repository.upi.edu BAB III

METODOLOGI PENELITIAN

Pada bab tiga ini dibahas hal-hal yang berkaitan dengan metode dan pendekatan penelitian, subjek dan sampel penelitian , instrumen penelitian, definisi operasional, prosedur dan langkah-langkah penelitian dan teknik analisis data penelitian.

A. Pendekatan dan Metode Penelitian

Studi ini menggunakan pendekatan penelitian dan pengembangan (research

and development). Dasar pertimbangan penggunaan pendekatan ini adalah

pendapat Borg, Gall dan Gall (2006) yang menyatakan bahwa strategi penelitian dan pengembangan efektif untuk mengembangkan dan menvalidasi produk pendidikan. Menurut Borg, Gall dan Gall (2006) produk yang dihasilkan melalui pendekatan ini adalah buku teks, film, instruksional, metode mengajar dan program-program. Dalam studi ini, program yang dihasilkan adalah model program bimbingan dan konseling komprehensif dalam upaya mengembangkan kecerdasan emosional siswa.

(30)

96

DARYONO, 2011

Universitas Pendidikan Indonesia | repository.upi.edu

terhadap data dukungan lapangan dan observasi proses pelaksanaan program bimbingan dan konseling komprehensif di sekolah.

B. Subjek dan Sampel Penelitian

Subjek penelitian terdiri dari: (1) ahli bimbingan dan konseling, (2) Guru bimbingan dan konseling, kepala sekolah dan para guru/wali kelas di SMAN 19 Garut dan (3) Siswa SMA Negeri 19 Garut kelas X tahun pelajaran 2010/2011. Secara rinci subjek penelitian tersebut pada setiap tahapan penelitian adalah sebagai berikut: Pada tahap studi lapangan pendahuluan dilibatkan 2 guru bimbingan dan konseling, guru mata pelajaran, kepala sekolah dan 60 siswa kelas X. Pada tahap uji kelayakan model program bimbingan dan konseling komprehensif melibatkan dua orang ahli bimbingan dan konseling. Pada tahap uji efektivitas program bimbingan dan konseling komprehensif melibatkan siswa sebanyak 60 siswa.

(31)

DARYONO, 2011

Universitas Pendidikan Indonesia | repository.upi.edu C. Pengembangan Instrumen Penelitian

1. Definisi Operasional

a. Program Bimbingan dan Konseling Komprehensif

Program bimbingan dan konseling komprehensif dalam penelitian ini adalah satuan rencana kegiatan bimbingan dan konseling yang dilaksanakan pada periode selama proses penelitian di semester genap tahun pelajaran 2010/2011 mulai bulan februari sampai mei 2011, terdiri dari sepuluh komponen program yaitu dasar pemikiran, visi dan misi penelitian, deskripsi kebutuhan, tujuan program, komponen program; layanan dasar dan layanan responsif, rencana operasional program atau action plan, pengembangan tema atau topik, pengembangan satuan layanan, evaluasi program dan anggaran biaya program dengan tujuan membantu peserta didik dalam mengembangkan kecerdasan emosional.

Layanan dasar yakni proses pemberian bantuan kepada seluruh peserta didik melalui kegiatan klasikal dan kelompok yang disajikan secara sistematis dalam upaya mengembangkan kecerdasan emosional siswa. Layanan responsif yakni, pemberian bantuan kepada peserta didik atau konseli yang menghadapi kebutuhan dan permasalahan yang berhubungan dengan tingkat kecerdasan emosional yang rendah.

b. Kecerdasan Emosional

(32)

98

DARYONO, 2011

Universitas Pendidikan Indonesia | repository.upi.edu

berhubungan dengan orang lain (Salovey dalam Golemen, 2007:57-58) sebagaimana yang dinyatakan dalam pernyataan-pernyatan diri (self assessment) yang menggambartkan indikator-indikator setiap aspek kecerdasan emosional siswa. Secara rinci kelima aspek kecerdasan emosional beserta indikatornya sebagai berikut:

1) Mengenal emosi sendiri yakni kesadaran diri (self awareness) untuk mengenali perasaan sewaktu perasaan itu terjadi. Dengan kata lain, kecerdasan emosi adalah kemampuan untuk mengidentifikasi atau menamai perasaan. Dalam aspek mengenali emosi diri ini terdapat tiga indikator yakni: mengenal dan merasakan emosi sendiri, menjelaskan penyebab perasaan yang timbul, dan mengenal pengaruh perasaan terhadap tindakan, tidak larut dalam emosi, dan memikirkan akibat sebelum bertindak.

(33)

DARYONO, 2011

Universitas Pendidikan Indonesia | repository.upi.edu

perasaan negatif, dan tidak melakukan tindakan yang akan membuatnya menyesal kemudian har dan memiliki konsep diri yang positif.

3) Memotivasi diri sendiri (motivating onself), yakni menata emosi sebagai alat untuk mencapai tujuan. Kemampuan ini merupakan hal yang amat penting dalam kaitan dengan memberikan perhatian, untuk memotivasi diri sendiri dan menguasai diri sendiri serta untuk berkreasi. Orang-orang yang memiliki keterampilan ini cenderung jauh lebih produktif dan efektif dalam kerja. Dalam aspek motivasi diri sendiri terdapat beberapa indikator: berusaha sungguh-sungguh untuk menyusun langkah-langkah mencapai tujuan, tidak mudah putus asa (bersikap optimis), dan memiliki rasa tanggung jawab.

4) Mengenal emosi orang lain (recognizing emotion in others) atau empati, yakni kemampuan yang juga bergantung pada kesadaran diri. Kemampuan ini merupakan keterampilan bergaul dasar. Orang yang empati lebih mampu menangkap isyarat-isyarat sosial yang tersembunyi yang menunjukan apa yang dibutuhkan atau diinginkan orang lain. Dalam aspek mengenal orang lain terdapat beberapa indikator: mampu menerima sudut pandang orang lain, memiliki kepekaan terhadap perasaan orang lain dan mau mendengar pendapat orang lain.

(34)

100

DARYONO, 2011

Universitas Pendidikan Indonesia | repository.upi.edu

kemampuan dasar dalam keberhasilan membina hubungan. Dalam aspek membina hubungan ini terdapat beberapa indikator yaitu : memahami pentingnya membina hubungan dengan orang lain, dapat menyelesaikan konflik dengan orang lain, memiliki kemampuan berkomunikasi denga orang lain, memiliki sifat bersahabat atau mudah bergaul dengan orang lain, merasa diutuhkan oleh teman sebayanya, memiliki perhatian terhadap kepentingan orang lain dan bersikap senang berbagi rasa dan bekerja sama dengan orang lain.

2. Pengembangan Kisi-kisi Instrumen Penelitian

Pada penelitian ini kisi-kisi instrumen penelitian yang dikembangkan yakni, kuesioner atau angket tentang kecerdasan emosional Siswa SMA. Angket atau kuesioner merupakan seperangkat alat pengumpul data dengan menggunakan metode tertulis. Angket dalam penelitian ini adalah angket atau kuesioner tentang kecerdasan emosional siswa SMA. Aspek kecerdasan emosional yang terdapat pada kisi-kisi ini mencakup lima aspek yaitu aspek kesadaran diri, mengelola emosi diri sendiri, kemampuan memotivasi diri sendiri, kemampuan mengelola emosi orang lain dan kemampuan hubungan sosial.

(35)

DARYONO, 2011

Universitas Pendidikan Indonesia | repository.upi.edu

Tabel 3.1

Kisi-kisi Instrumen Kecerdasan Emosional Siswa SMA Kelas X Sebelum Diuji Cobakan

DIMENSI INDIKATOR

tentang diri sendiri, dan orang lain 22, 23 24

3

Tidak mudah putus asa (ersikap

(36)

102

DARYONO, 2011

Universitas Pendidikan Indonesia | repository.upi.edu

Membina

mudah bergaul dengan orang lain

83, 86,

kepentingan orang lain 92, 93

2 Bersikap senang berbagi rasa dan

bekerja sama 94, 95 96, 97

4

3. Penulisan Item

Penulisan item atau butir soal yang dikembangkan berdasarkan indikator yang telah ditetapkan.Untuk instrumen (angket) kecerdasan emosional siswa dapat dibuat sebanyak 100 item butir soal. Skala yang digunakan dalam instrumen kecerdasan emosional adalah skala Likert dengan rentang jawaban sangat sesuai, sesuai, kadang-kadang, kurang sesuai dan tidak sesuai.

4. Judgement Instrumen Secara Rasional

(37)

DARYONO, 2011

Universitas Pendidikan Indonesia | repository.upi.edu

masalah penyusunan kalimat (construct) item yang belum atau kurang menggambarkan prilaku yang spesifik dan operasional, kalimat yang disusun terlalu panjang, (2) relevan isi (content) pernyataan item dengan indikator yang ditetapkan belum dan atau kurang tepat, dan (3) ada beberapa indikator perlu dihilangkahn karena ada beberapa indikator yang tumpang tindih, tidak sesuai dengan aspek kecerdasan emosional. Dengan demikian ada beberapa item yang harus diubah, diperbaiki dan sedikit yang dipertahankan.

Setelah mendapatkan masukan, selanjutnya menyusun kembali konstruk item sesuai dengan yang disarankan. Penulisan item disusun lebih sederhana dalam kalimat, spesifik, menggambarkan satu prilaku dan ada beberapa indikator yang dibuang, seperti indikator pada aspek kesadaran diri, aspek mengelola emosi sendiri dan dalam kemampuan hubungan sosial.

Item yang telah mendapatkan masukan tersebut diperiksa kembali pada pertemuan kedua oleh dosen pembimbing. Item yang penulis susun sekitar 100 item. Hasil dari proses bimbingan kedua ini adalah item yang mendapatkan persetujuan dari dosen pembimbing sekitar 60%. Hal-hal yang menjadi catatan adalah (1) Sudah ada beberapa item yang sesuai dengan indikator, (2) Ada beberapa item yang redaksi soalnya belum tersusun dengan baik dan kurang menggambarkan indikator dan (3) mendapatkan masukan lebih spesifik berupa contoh membuat item atau butir soal yang benar dari dosen pembimbing.

(38)

104

DARYONO, 2011

Universitas Pendidikan Indonesia | repository.upi.edu

Instrumen yang telah dibuat berdasarkan perbaikan dan catatan pada langkah kedua, selanjutnya diajukan kembali kepada dosen pembimbing. Hasilnya ada sedikit catatan terutama pada aspek kemampuan hubungan sosial dan memberikan saran untuk disempurnakan dan ditimbang (judgmenet) oleh para pakar.

Tahap selanjutnya adalah judgement oleh para ahli (pengujian validitas konstruk) dengan tujuan untuk ditimbang (judgement) instrumen yang telah dirancang peneliti oleh para pakar atau judgement experts (Sugiono, 2010:177). Proses ini harus dilakukan agar instrumen yang telah dirancang memenuhi standar penelitian sehingga hasilnya layak untuk diuji coba. Pakar yang diminta untuk menilai dan memberi pertimbangan tentang kelayakan instrumen penelitian adalah pakar bimbingan dan konseling, pakar dalam tes psikologis.

(39)

DARYONO, 2011

Universitas Pendidikan Indonesia | repository.upi.edu

Setelah ditimbang dengan beberapa ahli, maka instrumen mengalami perubahan-perubahan yaitu perubahan indikator lebih sedikit dibandingkan dengan sebelumnya, perubahan item (butir tes) lebih singkat dan jelas berdasakan indikator.

5. Uji Coba Secara Empiris

a. Uji Validitas

Uji coba secara empirik (uji validitas) dilakukan dengan menguji instrumen dari hasil uji coba kepada sampel penelitian. Smpel yang digunakan adalah siswa kelas X SMA Negeri 19 Garut tahun pelajaran 2010/2011 sebanyak 50 (lima puluh) siswa. Uji validitas dilakukan dengan menggunakan rumus korelasi

product moment Pearson atau koefisen korelasi Pearson dibantu dengan

perhitungan statistik menggunakan program Excel 2007. Tujuannya adalah untuk memperoleh butir-butir secara lengkap yang memiliki tingkat homogenitas tinggi dan akan dijadikan butir tes. Rumus korelasi product moment adalah:

� = � − ( )( )

� �( )( )

(40)

106

DARYONO, 2011

Universitas Pendidikan Indonesia | repository.upi.edu

valid (Suharsini Arikunto, 2009:75). Perhitungan uji validitas menggunakan penghitungan melalui Microsoft Excel 2007.

Hasil uji coba empiris untuk instrumen kecerdasan emosional kepada siswa kelas X SMA negeri 19 Garut tahun pelajara 2010/2011 sebanyak 50 siswa dengan menggunkan perhitungan Microsoft Office Excel 2007 adalah sebagai berikut:

Tabel 3.2

Hasil uji coba Validitas Instrumen Kecerdasan Emosional Siswa SMA Kelas X

N= 50. Nilai r pada Tk Kepercayaan 95%

(41)

DARYONO, 2011

Universitas Pendidikan Indonesia | repository.upi.edu

26 0.351 Valid 75 0.495 Valid

Berdasarkan hasil uji validitas diperoleh item-item yang valid sebagai berikut butir soal sebelum diujicobakan sebanyak 97 butir soal, setelah diuji cobakan jumlah butir soal menjadi 66 butir soal.

b. Uji Reliabilitas

(42)

108

DARYONO, 2011

Universitas Pendidikan Indonesia | repository.upi.edu

instrumen dilakukan dengan teknik belah dua (split half), yang dianalisis dengan rumus Spearman-Brown (Sugiono, 2007:190). Untuk keperluan ini maka butir-butir soal dibelah menjadi dua kelompok, yaitu kelompok awal dan kelompok akhir (terlampir). Skor butir masing-masing kelompok dijumlahkan sehingga menghasilkan skor total. Selanjutnya skor total antara kelompok ganjil dan kelompok genap dikorelasikan dengan rumus korelasi product moment. Diketahui berdasarkan hasil perhitungan korelasi product moment antara jumlah total kelompok ganjil dan kelompok genap diperoleh hasil r =0.715 (Hasil perhitunga microsoft excel dari data keseluruhan terlampir). Koefisien korelasi tersebut selanjutnya dimasukan dalam rumus Spearman-Brown:

r11 =

2.�1 21 2

(1+�1 21 2)

(Suharsini Arikunto, 2009:95)

Berdasarkan perhitungan tersebut diperoleh koefisien korelasi skor kelompok ganjil dan kelompok genap sebesar r11 = 0,715 Hasil perhitungan reliabilitas item selengkapnya sebagai berikut:

r11 =

2 X 0.715 (1+0.715) =

1.431

1.715 = 0,834

(43)

DARYONO, 2011

Universitas Pendidikan Indonesia | repository.upi.edu D. Prosedur dan Langkah-langkah Penelitian

Adapun prosedur penelitian yang dilakukan dalam studi ini adalah sebagai berikut.

1. Tahap pertama

Tahap pertama penelitian ini adalah studi pendahuluan dan perencanaan dengan kegiatan yang dilakukan adalah (a) melakukan kajian teoritis tentang konsep-konsep kecerdasan emosional dan pengembangannya, (b) memotret kondisi aktual tentang program layanan dasar bimbingan dan konseling yang dilaksanakan, melalui survey, kuesioner, wawancara dengan guru mata pelajaran, guru bimbingan dan konseling, wali kelas, (c) memotret profil kecerdasan emosional siswa melalui kuesioner tentang kecerdasan emosional siswa SMA. Sehingga data awal yang diperoleh berupa data kualitatif dan kuantitatif.

2. Tahap kedua

(44)

110

DARYONO, 2011

Universitas Pendidikan Indonesia | repository.upi.edu

bimbingan dan konseling konprehensif terdiri atas sepuluh komponen yaitu rasional, visi dan misi, deskripsi kebutuhan siswa, tujuan, komponen program, prosedur pelaksanaan, rencana operasional (action

plan), pengembangan topik dan pengembangan satuan layanan, evaluasi

program dan anggaran biaya. 3. Tahap ketiga

Tahap ketiga melakukan uji kelayakan program hipotetik bimbingan dan konseling konfrehensif dalam upaya mengembangkan kecerdasan emosional siswa SMA. Kegiatan yang dimaksudkan untuk mendapatkan masukan dari para ahli bimbingan dan konseling serta guru bimbingan dan konseling SMA tentang kela yakan model hipotetik program bimbingan dan konseling komprehensif dalam upaya mengembangkan kecerdasan emosional siswa SMA.

4. Tahap keempat

Revisi model program bimbingan dan konseling komprehensif dalam upaya mengembangkan kecerditu kegiatan menjadikan masukan-masukan dari para ahli dan guru bimbingan dan konseling atau konselor di lapangan sebagai bahan untuk merevisi dan menulis kembali model bimbingan dan konseling komprehensif dlam upaya mengembangkan kecerdasan emosional siswa SMA.

5. Tahap kelima

(45)

DARYONO, 2011

Universitas Pendidikan Indonesia | repository.upi.edu

komprehensif dalam upaya mengembangkan kecerdasan emosional siswa SMAN 19 Garut.

Secara skema prosedur penelitian dapat digambarkan di bawah ini :

Bagan 3.1

Prosedur & Langkah-langkah Penelitian

E. Teknik Analisis Data Penelitian

(46)

112

DARYONO, 2011

Universitas Pendidikan Indonesia | repository.upi.edu

selisih dari skor tertinggi dikurangi skor terendah dibagi enam (hasil perhitungan terlampir). Kemudian untuk menentukan kelompok kategori kecerdasan emosional kategori tinggi, sedang dan rendah dengan rumus : Tinggi = apabila X > RH + SD (1,25)

Sedang = apabila RH + SD (0,25) < X < RH + SD (1,25) Rendah = apabila X < RH + SD (0,25)

2. Untuk menjawab program hipotetik program bimbingan dan konseling komprehensif dalam upaya mengembangkan kecerdasan emosional siswa dengan menggunakan focus group discussion dengan ahli bimbingan dan konseling.

3. Untuk mengetahui efektivitas program bimbingan dan konseling komprehensif dalam upaya mengembangkan kecerdasan emosional siswa menggunakan analisis perbedaan dua rata-rata atau uji coba melalui teknik uji t. Penelitian ini melakukan pengujian dua rata-rata populasi berkorelasi.

Rumus t-tes yang digunakan :

(47)

DARYONO, 2011

Universitas Pendidikan Indonesia | repository.upi.edu

(48)

214

DARYONO, 2011

Universitas Pendidikan Indonesia | repository.upi.edu

BAB V

KESIMPULAN DAN REKOMENDASI

A. KESIMPULAN HASIL PENELITIAN

Berdasarkan hasil penelitian dan pembahasannya, maka dapat ditarik beberapa kesimpulan sebagai berikut.

1. Profil kecerdasan emosional siswa kelas X SMAN 19 Garut sebelum diberikan program bimbingan dan konseling cenderung sedang. Sebesar 70% termasuk kategori tingkat kecerdasan sedang dan 30% termasuk kategori rendah. Berdasarkan aspek-aspek kecerdasan emosional siswa sebelum diberikan program bimbingan dan konseling cukup bervariatif. Untuk aspek kesadaran diri cenderung sedang, ditunjukan dengan hasil penelitian sebesar 88.33% kategori sedang dan 11.67% kategori rendah. Aspek mengelola emosi sendiri cenderung rendah (46.67%) dan sebesar 38.33% kategori sedang. Aspek kemampuan memotivasi diri sendiri sebesar 60% kategori sedang dan 40% kategori rendah. Apek kemampuan mengelola emosi orang lain (empati) sebesar 76.67% kategori sedang dan 23.33% kategori rendah. Aspek kemampuan berhubungan sosial sebesar 58.33% kategori sedang dan 41.67% kategori rendah.

(49)

DARYONO, 2011

Universitas Pendidikan Indonesia | repository.upi.edu

dasar pemikiran, visi dan misi program bimbingan dan konseling, deskripsi kebutuhan, tujuan program, komponen program, prosedur program, rencana operasional atau action plan, pengembangan topik dan satuan layanan untuk kegiatan sebelas pertemuan, evaluasi program dan anggaran biaya. Komponen program yang dikembangkan dalam program ini adalah layanan dasar dalam upaya mengembangkan kecerdasan emosional, layanan responsif, perencanaan individual dan dukungan sistem. Validasi rasional pakar bimbingan dan konseling terhadap program bimbingan dan konseling dalam upaya mengembangkan kecerdasan emosional siswa menunjukkan bahwa program tersebut layak digunakan sebagai modus intervensi.

(50)

216

DARYONO, 2011

Universitas Pendidikan Indonesia | repository.upi.edu

Aspek kemampuan berhubungan sosial sebesar 63.33% kategori tinggi, sebesar 31.67% kategori sedang dan 5% kategori rendah.

4. Pada umumnya terjadi peningkatan kecerdasan emosional siswa kelas X SMAN 19 Garut, baik secara keseluruhan maupun setiap aspek-aspek kecerdasan emosional siswa. Secara umum rata-rata kenaikan kecerdasan emosional siswa setelah diberikan program bimbingan dan konseling sebesar 8.61%. Berdasarkan aspek-aspek kecerdasan emosional siswa rata-rata kenaikan untuk aspek kesadaran diri sebesar 10.43%, aspek mengelola emosi sendiri sebesar 6.23%, aspek memotivasi diri sendiri sebesar 16.04%, aspek mengelola emosi orang lain (empati) sebesar8.20% dan aspek berhubungan sosial sebesar 7.15%.

(51)

DARYONO, 2011

Universitas Pendidikan Indonesia | repository.upi.edu

B. REKOMENDASI

Rekomenasi penelitian ditunjukkan kepada beberapa pihak yang terkait dengan hasil penelitian.

1. Sekolah (SMA), Guru bimbingan dan konseling perlu mengembangkan pemahaman tentang pentingnya mengembangkan kecerdasan emosional bagi kesuksesan hidup peserta didik, baik sukses belajar, pribadi-sosial dan karir sekarang dan yang akan datang. Hasil penelitian ini menunjukkan bahwa program BK komprehensif efektif dalam mengembangkan kecerdasan emosional siswa. Dengan demikian pihak sekolah, khususnya guru bimbingan dan konseling atau konselor perlu mengembnagkan, memperbaharui, atau menindaklanjuti program bimbingan dan konseling ini dalam pelaksanaan progra BK di sekolah-sekolah.

(52)

218

DARYONO, 2011

Universitas Pendidikan Indonesia | repository.upi.edu

(53)

219

DARYONO, 2011

Universitas Pendidikan Indonesia | repository.upi.edu

DAFTAR PUSTAKA

Abin Syamsudin. (2009). Psikologi Kependidikan: Perangkat Sistem pengajaran

Modul. Penerbit : Remaja Rosdakarya Bandung

Alberta. (2009).Special Education Branch. Guidelines for practice:

compre-hensive school guidance & counselling programs and services a program development and validation checklist. Alberta Education

Alex Sobur. (2003). Psikologi Umum. Penerbit : Pustaka Setia: Bandung.

Amelia Atika (2010), Program Bimbingan dan Konseling Untuk Mengembangkan

Kecerdasan Emosional Siswa (Penelitian Tindakan kolaboaratif Untuk

Mengembangkan Kecerdasan Emosioanl Siswa Kelas VII SMP Negeri 7 Pontianak). Tesis. Program Bimbingan dan Konseling Pascasarjana UPI Bandung

Asosiasi Bimbingan dan Konseling Indonesia (ABKIN), (2007), Penataan

Pendidikan Profesional Konselor dan Layanan Bimbingan dan Konseling dalam Jalur Pendidikan Formal, Departemen Pendidikan Nasional.

Caruso, D.R. & Wolpe, C.J. (2001). Emotional Intelligence at the Workplace. Dlama Ciarrochi, J., Forgas, J.P., & Mayer, J.D. (Eds.) Emotional

Inte-lligence in Everyday Life. Philadelphia, Pennsylvania: Psychology Press.

Dadang Howari, (2006), IQ, EQ, CQ, dan SQ Kriteria Sumber Daya Manusia

Berkualitas, Jakarta : Balai Penerbit Fakultas Kedokteran Universitas

Indonesia.

Depdiknas, (2007), Penataan Pendidikan Profesional Konselor dan Layanan

Bimbingan dan Konseling dalam Jalur Pendidikan Formal,

Dipubli-kasikan oleh Jurusan Psikologi Pendidikan dan Bimbingan Fakultas Ilmu Pendidikan Universitas Pendidikan Indonesia.

Depdiknas, (2007), Rambu-rambu Penyelenggaraan Bimbingan dan Konseling

dalam Jalur Pendidikan Formal, Jakarta : Departemen Pendidikan

Nasio-nal Republik Indonesia

Departemen Pendidikan Nasional, (2003), Pelayanan Bimbingan dan Konseling, Jakarta : Pusat Kurikulum Balitbang, Depdiknas

_____. (2006), Panduan Pengembangan Diri Untuk Sekolah Menengah, Jakarta Puskur Balitbang, Depdiknas.

(54)

220

DARYONO, 2011

Universitas Pendidikan Indonesia | repository.upi.edu

Ellis. Albert. (2007). Terapi REB (Rational Emotive Behavior: Agar Hidup Bebas

Derita (Terjemahan). Yogyakarta: B-first.

Erford, Bradley T., (2004), Professional School Cunseling: A Handbook of

Theories Programs and Practices. Texas: CAPS Press. Pro-Ed.Inc.

Furqon, (2009), Statistik Terapan Untuk Penelitian, Penerbit : Alfabeta Bandung Gysbers, Norman C. Life Career Development: A need Perspective for all

Counseling, Article 7 di http://counselingoutfitters.com /vistas/ vistas04 /7.pdf.

Ginanjar, A.A. (2004), Rahasia Sukses Membangun Kecerdasan Emosional dan

Spiritual Berdasarkan 6 Rukun Iman dan 5 Rukun Islam. Jakarta: Penerbit

Arga.

Gottman, John, Kiat-kiat Membesarkan Anak yang Memiliki Kecerdasan

Emosional (terjemahan). Jakarta: PT Gramedia Pustaka Utama, 2001

Goleman Daniel, (2007). Kecerdasan Emosional (terjemahan Hermaya T). Jakarta: PT Gramedia Pustaka Utama.

_____,2002. Working With Emotional Intelligence (terjemahan). Jakarta: PT Gramedia Pustaka Utama.

______,(2005), Emotional Intelligence, Kecerdasan Emosional Mengapa EI lebih

penting dari IQ (terjemahan T. Herman), Jakarta: Gramedia Pustaka

Utama

Hall, Calvin S., dan Lindzey, Garder. (1985). Introduction to Theories of

Perso-nality. New Jersey: John Wiley and Sons.

Hernowo. (2006). Menjadi Guru Yang Mau dan Mampu Mengajar Secara

Kreatif. Bandung: MCL

Hurlock, E. (2002). Psikologi Perkembangan. Jakarta: Erlangga http:/mm.uns.ac.id/jurnal.php?ket=detail did=488)

Mahoney, L.L., Cairns, B.D. & Farmer, T.W. (2003). Promoting Interpersonal

Competence and Eduatipnal Success Trought Extracurricular Activity Participation. Journal of Educational Psychology, 95 (2), 409-418.

(55)

DARYONO, 2011

Universitas Pendidikan Indonesia | repository.upi.edu

McQuilan. Mark K & Commissioner. George A Coleman.(2008). Comprehensive

School Counseling; A Guide to Comprehensive School Counseling Program Development. Matt Falconer, Editor, Deborah, Disigner.

Mayer. John D., David R. Caruso, Peter Salovy, (2000), Journal :Emotional

Intelligence Meets traditional Standards for an Intelligence, University of

New Hampsire, Durham, NH. USA, 267-295.

______, (2000), Models of Emotional Intelligence. Cambridge, UK: Cambridge Universiy.

______, (2004), Emotional Intelligence: Theory, Findings, and Implications, Psychological Inquiry.

Mark K McQuilan, George A Coleman, (2008), Comprehensive School

Counseling, A guide to Comprehensive School Counseling Program Development, Matt Falconer

Nana Syaodih Sukmadinata, (2007), Bimbingan dan Konseling Dalam Praktek:

Mengembangkan Potensio dan Kepribadian Siswa, Bandung: Maestro

_____, (2008), Metode Penelitian Pendidikan, Bandung ; Maestro.

Natawidjaja. Rochman (2009). Konseling Kelompok Konsep Dasar dan

Pendekatan. Bandung: Rizqi

Neeley Shirley J. (2004),A Model Comprehe nsive, Developmental Guidance and

Counseling Program fo r Texas Public Schools A Guide for Program Development Pre-K-12th Grade. Texas Education Agency

Ramli. M . Model Konseling Berbasis Permainan Simulasi Untuk Meningkatkan

Kecerdasan Emosional Siswa Sekolah Menengah Pertama dalam Jurnal

Bimbingan dan Konseling Volume XIII, No. 1 Mei 2010 hal 88 – 115. ABKIN: Bandung.

Schmidt. John J. (2003). Counseling In Schools: Essential Services and

Comprehensive Programs. Pearson Education. Inc.

Segal. Jeanne. (202). Melejitkan Kepekaan Emosional. Kaifa. Mizan Bandung Shapiro, L.E. 1998. Mengajar Emotional Intelligence Pada Anak. Jakarta: PT

Gramedia.

Shapiro, L. (1997). How to raise your child’s EQ ?. New York: Harper www.algarveowl.com/EQ/ei-aware.html, 19 september 2009

Sugiono. (2007). Metode Penelitian Pendidikan Pendekatan Kuantitatif,

(56)

222

DARYONO, 2011

Universitas Pendidikan Indonesia | repository.upi.edu

Supriatna. Mamat & A. Juntika Nurihsan (2005). Pendidikan dan Koseling di Era

Globalisasi Dalam Perspektif Prof. Dr. M. Djawad Dahlan. Bandung:

Rizqi

Surya. Muhamad (2009). Psikologi Konseling. Bandung: Maestro

Sunarto & Agung, Hartono. (2002). Perkembangan Peserta Didik. Jakarta : PT. Rineka Cipta

Stein. Steven J & Howard E. Book. (2003). Ledakan EQ; 15 Prinsip Dasar

Kecerdasan Emosional Meraih Sukses. Kaifa. Mizan: bandung.

Willis, Sofyan. (2004). Konseling Individual Teori dan Praktek. Bandung: Alfabeta

_______. (2005). Remaja dan Masalahnya. Bandung : Alfabeta.

Yekovich, F.R. (1994). Curren Issues in Research on Intelligence. ERRIC Digest.

ED 38560.

Yeung. Rob. (2009). The New Rules Emotional Intelligence (Terjemahan). Publishing One.

Yusuf. Syamsu dan A. Juntika Nurihsan, (2008), Landasan Bimbingan dan

Gambar

Tabel 4.14
Grafik  4.2 : Gambaran Kecerdasan Emosional Siswa ....................
Tabel 1 : BK Bagian Integral dalam Proses Pendidikan
Tabel 3.1 Kisi-kisi Instrumen Kecerdasan Emosional
+2

Referensi

Dokumen terkait

Cross Border Data Exchange Use Case : In this use case the user will discover surface water data from cross border or other regions via web map client and then visualize

○ Change of FeatureLifetime - ER-02 in DNES section 5.6.3.2 states “ If the original Event has been encoded as one or more TEMPDELTA TimeSlices for existing AIXM Features, then

Ada pengaruh antara motivasi dengan kepuasan kerja rekam medik dan bidang pelayanan RSUD Banjarbaru, kemudian diketahui bahwa responden yang menilai motivasi kurang baik tujuh

• The study also proves that there are two significant factors that influence the company's decision to revalue the company's assets, namely fixed asset intensity and size of

1 PT Astra Agro Lestari Tbk 2 PT Adhi Karya (Persero) Tbk 3 PT Adaro Energy Tbk 4 PT AKR Corporindo Tbk 5 PT Astra International Tbk 6 PT Alam Sutera Realty Tbk 7 PT

Penegakan hukum HKI di Indonesia terbukti belum efektif yang terlihat dengan beberapa indikator yaitu: (1) masih maraknya peredaran produk bajakan di sekitar kita;

Sedangkan untuk pekon yang mempunyai kebutuhan paling rendah berada di Pekon Tegal Binagun dari 20 tahun pekon tersebut hanya membutuhkan 3 sarana saja, hal

Penelitian ini diharapkan dapat memperkaya keilmuan dibidang Ekonomi dan Bisnis khususnya mengenai manfaat inovasi produk yang baik dalam menarik konsumen untuk melakukan