TUTORIAL PEMBELAJARAN DARING MENGGUNAKAN LEARNING MANAGEMENT SYSTEM (LMS)

Teks penuh

(1)

TUTORIAL PEMBELAJARAN DARING

MENGGUNAKAN LEARNING MANAGEMENT SYSTEM (LMS)

FAKULTAS KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN

UNIVERSITAS DJUANDA BOGOR

(2)

TIM PENGEMBANG DARING FKIP UNIDA BOGOR | BLENDED LEARNING v

KATA PENGANTAR

Puji syukur kehadirat Allah SWT karena atas Rahmat dan KaruniaNya, saya dapat menyelesaikan tutorial Sistem Belajar Terbuka yang berjudul “Blended Learning” dengan baik dan dapat diselesaikan sesuai dengan waktu yang ditentukan.

Tutorial ini disusun dan dibuat berdasarkan materi-materi yang ada. Materi-materi yang bertujuan agar dapat menambah pengetahuan dan wawasan dari pihak yang membaca. Juga agar kita dapat mengembangkan pola pikir dalam pengetahuan tentang Blended Learning dalam Sistem Belajar Terbuka. Terima kasih juga saya ucapkan kepada rekan-rekan yang membantu dalam proses penyelesaian tutorial ini.

Saya menyadari bahwa isi dari tutorial ini masih jauh dari sempurna, maka saran dan kritik yang membangun sangat saya harapkan. Semoga tutorial ini bermanfaat bagi yang membacanya.

Bogor, Agustus 2017

(3)

TIM PENGEMBANG DARING FKIP UNIDA BOGOR | BLENDED LEARNING vi

DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR... .... v DAFTAR ISI ... .. vi BAB I PENDAHULUAN ... ... 1 A. Latar Belakang ... 1 B. Tujuan ... 2 BAB II PEMBAHASAN ... 3

A. Pengertian Blended Learning ... 3

B. Karakteristik Blended Learning ... 8

C. Tujuan Blended Learning ... 12

D. Komponen Blended Learning ... 14

E. Kelebihan dan Kekurangan Blended Learning ... 21

F. Proses Perancangan dan Pengembangan Blended Learning Secara Efektif ... 22

BAB III PENUTUP ... ... 26

A. Kesimpulan ... 26

B. Saran ... 26 BAB IV CONTOH PENERAPAN BLENDED LEARNING

(4)

TIM PENGEMBANG DARING FKIP UNIDA BOGOR | BLENDED LEARNING vii

BAB I

PENDAHULUAN

A. Latar Belakang

Melihat begitu cepatnya perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi, sumber daya manusia pun dituntut untuk menanggapi perkembangan tersebut. Dengan demikian kualitas sumber daya harus ditingkatkan dengan berbagai upaya agar mutu dan kualitas pendidikan juga meningkat, baik melalui peningkatan kompetensi guru, pengadaan buku dan alat pelajaran, perbaikan sarana dan prasarana pendidikan, peningkatan mutu manajemen sekolah, maupun pengubahan kurikulum pendidikan.

Dalam suatu bangsa dituntut adanya perubahan dalam pendidikan untuk memiliki sumber daya manusia yang berkualitas, sehingga konsep pendidikanpun akan mengalami perubahan. Konsep pendidikan yang telah berubah akan mempengaruhi cara dan sisitem pencapaian pembelajaran terutama pendidikan di sekolah. Melihat perjalanan dunia pendidikan Indonesia, pesatnya terjadi perkembangan Teknilogi Informatika dan Komunikasi (TIK). Proses pembelajaran yang berbasis TIK dapat meningkatkan mutu pendidikan dan proses pembelajaran yang efektif, fleksibel, juga efisien. Salah satu alternatif pembelajaran dalam pandangan konstruktivis yang dapat diterapkan

(5)

TIM PENGEMBANG DARING FKIP UNIDA BOGOR | BLENDED LEARNING viii

untuk meningkatkan keaktifan siswa adalah dengan menerapkan strategi pembelajaran Blended Learning.

B. Tujuan

1. Memahami apa yang dimaksud dengan Blended Learning

2. Mengetahui karakteristik dari strategi pembelajaran Blended Learning 3. Mengetahui komponen-komponen yang terdapat dalam blended learning 4. Mengetahui kekurangan dan kelebihan blended learning

(6)

TIM PENGEMBANG DARING FKIP UNIDA BOGOR | BLENDED LEARNING ix

BAB II

PEMBAHASAN

A. Pengertian blended learning

Blended learning istilah yang berasal dari bahasa Inggris, yang terdiri dari dua suku kata, blended dan learning. Blend : campuran yang berarti terdapat berbagai macam pola pembelajaran yang digunakan. Learning : berarti belajar. Sehingga dapat diartikan sebagai penggabungan atau pencampuran aspek-aspek dalam pembelajaran., bisa terdiri dari dua atau lebih strategi atau media yang dapat digunakan. Blended learning adalah pembelajaran yang memadukan pembelajaran berbasis teknologi dan informsi dengan pembelajaran berbasis kelas/tatap muka. Aspek yang digabungkan dapat berbentuk apa saja, misalkan metode, media, sumber, lingkungan ataupun strategi pembelajaran dan tidak hanya mengkombinasikan face-to-face dan online learning saja.

Blended Learning mempunyai arti yang berarti blended : campuran, kombinasi yang baik, learning : pembelajaran, pengetahuan. Blended learning merupakan sebuah kombinasi dari berbagai pendekatan didalam pembelajaran. Sehingga dapat dikatakan blended learning adalah metode belajar yang menggabungkan dua atau lebih metode dan pendekatan dalam pembelajaran untuk mencapai tujuan dari proses pembelajran tersebut.

(7)

TIM PENGEMBANG DARING FKIP UNIDA BOGOR | BLENDED LEARNING x

Istilah blended learning Menurut Semler (2005):

“Blended learning combines the best aspects of online learning, structured face-to-face activities, and real world practice. Online learning systems, classroom training, and on-the-job experience have major drawbacks by themselves. The blended learning approach uses the strengths of each to counter the others’ weaknesses.”1

Blanded learning merupakan kombinasi dari keuntungan dari online learning, pembelajaran tatap muka dan pengalaman di dunia nyata. Kombinasi dari penggabungan semua komponen diatas dapat memberikan keuntungan-keuntungan tersendiri dalam hasil pembelajaran dari peserta didik.

Menurut Driscoll dan Carliner mendefinisikan :

“Blended learning integrates or blends learning programs in different format to archieve a common goal2”yang dapat diartikan blended learning

mengintegrasikan atau menggabungkan program belajar dalam format yang berbeda dalam mencapai tujuan umum.

Menurut Thorne (2003) :

Blended learning sebagai “it represents an opportunity to integrate the innovative and technological advances offered by online learning with the

1 http://developdottxt.wordpress.com/2013/01/12/kajian-teoritis-web-based-blended-learning/

2 Margaret Driscoll, Saul Carliner, Advanced Web-Based Training Strategies : Unlocking Instructionality sound online learnign (San Fransisco : Preifer, 2005) hal 234

(8)

TIM PENGEMBANG DARING FKIP UNIDA BOGOR | BLENDED LEARNING xi

interaction and participation offered in the best of tradittional learning.3 Thorne

(2003) menggambarkan belajar dicampur sebagai “mewakili ini kesempatan untuk mengintegrasikan kemajuan inovatif dan teknologi yang ditawarkan oleh pembelajaran online dengan interaksi dan partisipasi ditawarkan dalam yang terbaik dari pembelajaran tradisioanl”.

Menurut Bershin (2004) :

“Blended learning is combination of different training media : technologies, activities, and types of events to creat an optimum training program for a specific audience. Blended learning programs use many different forms of learning, perhaps complemented with instructor-led training and other live formats”.4

Diutarakan oleh Bershin, bahwa blended learning adalah kombinasi dari berbagai media, teknologi, kegiatan, dan jenis peristiwa untuk menciptakan program pelatihan yang optimal bagi audiens yang spesifik. Program pembelajaran ini menggunakan berbagai bentuk e-learning, baik dengan instruktur pelatihan maupun format langsung lainnya.

Menurut Harmon dan Jones (2000: 125) :

Menyatakan bahwa model blended learning ini mengkombinasikan pola

3

Thorne, Kaye 2003. Blended Learning: How to integrate online and traditional learning. London : Kagan Page 4

(9)

TIM PENGEMBANG DARING FKIP UNIDA BOGOR | BLENDED LEARNING xii

tatap muka dikelas atau penggunaan web secara online.5

Blended Learning adalah metode pembelajaran yang memadukan pertemuan tatap muka dengan materi online secara harmonis. Perpaduan antara peserta didik konvensional di mana pendidik dan peserta didik bertemu langsung dengan pembelajaran online yang bisa diakses kapan saja, di mana saja 24 jam sehari, 7 hari seminggu. Adapun bentuk lain dari blended learning adalah pertemuan virtual antara pendidik dengan peserta didik. Mereka mungkin saja berada di dua dunia berbeda, namun bisa saling memberi feedback, bertanya, atau menjawab. Semuanya dilakukan secara real time. Sebagian menyebutnya dengan Long Distance Instructed Learning, yang lain menyebutnya Virtual Instructor Led Training yang dipandu oleh instruktur betulan secara virtual karena antara peserta dan instruktur berada di tempat yang berbeda. Apapun namanya, model pembelajaran ini memanfaatkan teknologi IT lewat media video conference, phone conference, atau chatting online.

Blended Learning terdiri dari kata blended (kombinasi/ campuran) dan learning (belajar). Istilah lain yang sering digunakan adalah hybrid course (hybrid = campuran/kombinasi, course = mata kuliah). Makna asli sekaligus yang paling umum blended learning mengacu pada belajar yang mengkombinasi atau mencampur antara pembelajaran tatap muka (face to face = f2f) dan pembelajaran berbasis komputer (online dan offline). Thorne (2003)

5 Munir, Pembelajaran Jarak Jauh Berbasis Teknologi Informasi dan Komunikasi (Bandung : ALFABETA, 2009) hal.199

(10)

TIM PENGEMBANG DARING FKIP UNIDA BOGOR | BLENDED LEARNING xiii

menggambarkan blended learning sebagai "It represents an opportunity to integrate the innovative and technological advances offered by online learning with the interaction and participation offered in the best of traditional learning. Sedangkan Bersin (2004) mendefinisikan blended learning sebagai: “the combination of different training “media” (technologies, activities, and types of events) to create an optimum training program for a specific audience. The term “blended” means that traditional instructor-led training is being supplemented with other electronic formats. In the context of this book, blended learning programs use many different forms of e-learning, perhaps complemented with instructor-led training and other live formats”. Istilah blended learning pada awalnya digunakan untuk menggambarkan mata kuliah yang mencoba menggabungkan pembelajaran tatap muka dengan pembelajaran online. Saat ini istilah blended menjadi populer, maka semakin banyak kombinasi yang dirujuk sebagai blended learning. Dalam metodologi penelitian, digunakan istilah mixing untuk menunjukkan kombinasi antara penelitian kuantitatif dan kualitatif. Adapula yang menyebut di dalam pembelajaran adalah pendekatan eklektif, yaitu mengkombinasi berbagai pendekatan dalam pembelajaran. Namun, pengertian pembelajaran berbasis blended learning adalah pembelajaran yang mengkombinasi strategi penyampaikan pembelajaran menggunakan kegiatan tatap muka, pembelajaran berbasis komputer (offline), dan komputer secara online (internet dan mobile learning). Pembelajaran berbasis Blended learning berkembang sekitar tahun 2000 dan sekarang banyak digunakan di Amerika

(11)

TIM PENGEMBANG DARING FKIP UNIDA BOGOR | BLENDED LEARNING xiv

Utara, Inggris, Australia, kalangan perguruan tinggi dan dunia pelatihan. Melalui blended learning semua sumber belajar yang dapat memfasilitasi terjadinya belajar bagi orang yang belajar dikembangkan. Pembelajaran blended dapat menggabungkan pembelajaran tatap muka (face-to-face) dengan pembelajaran berbasis komputer. Artinya, pembelajaran dengan pendekatan teknologi pembelajaran dengan kombinasi sumber-sumber belajar tatap muka dengan pengajar maupun yang dimuat dalam media komputer, telpon seluler atau iPhone, saluran televisi satelit, konferensi video, dan media elektronik lainnya. Pebelajar dan pengajar/fasilitator bekerja sama untuk meningkatkan kualitas pembelajaran. Tujuan utama pembelajaran blended adalah memberikan kesempatan bagi berbagai karakteristik pebelajar agar terjadi belajar mandiri, berkelanjutan, dan berkembang sepanjang hayat, sehingga belajar akan menjadi lebih efektif, lebih efisien, dan lebih menarik.

B. Karakteristik

Blended Learning

Tiga persamaan atau karakteristik dan definisi blended learning : 1. Kombinasi antara model pembelajaran.

2. Kombinasi antara metode pembelajaran.

3. Kombinasi antara online learning dengan pembelajaran tatap muka. 6

Menurut buku Blending In The Extent and Promise of Blended Education in the United States yaitu :

6

(12)

TIM PENGEMBANG DARING FKIP UNIDA BOGOR | BLENDED LEARNING xv

“The definition of an online program or blended programs is similar to the definition used for courses; an online program is one where at least 80 percent of program content is delivered online and a blended program is one where between 30 an 79 percent of the program contenct is delivered online”.7

Blended learning adalah pengkombinasian atau campuran duaatau lebih komponen atau metode pembelajaran untuk mendapatkan hasil pelajaran yang diharapkan. Akan dijelaskan oleh tabel.

Komposisi Waktu Blended Learning Proportion of Content Delivered online Type of Course Typical Description

0% Traditional Course with no online technologycal used content

is delivered in writing or orally.

1 to 29% Web

Facilitated

Course which uses web-based technology to facilitate what is essentiallly a face-to-face course. Uses a course management system (CMS) or web pages to post the syllabus an assignments, fpr example.

30 to 79% Blended/

Hybrid

Course that blends online and face-to-face delivery. Substantial proportion of the content is delivered online, typically uses online discussions, and typically has some face-to-face meetings.

7 Elaine Allen, Jeff Seaman, and Richard Garret, Blending In The Extent and Promise of Blended Education In The United States (United State : Sloan-C, 2007) hal 5

(13)

TIM PENGEMBANG DARING FKIP UNIDA BOGOR | BLENDED LEARNING xvi

80+% Online A course where most or all of the content is

delivered online. Typically have no face-to-face meetings.

Adapun karakteristik dari blendedlearning yaitu:

1. Pembelajaran yang menggabungkan berbagai cara penyampaian, model pengajaran, gaya pembelajaran, serta berbagai media berbasis teknologi yang beragam

2. Sebagai sebuah kombinasi pengajaran langsung (facetoface), belajar mandiri, dan belajar mandiri via online.

3. Pembelajaran yang didukung oleh kombinasi efektif dari cara penyampaian, cara mengajar dan gaya pembelajaran.

4. Guru dan orangtua pembelajar memiliki peran yang sama penting, guru sebagai fasilitator, dan orangtua sebagai pendukung. 8

Dalam artikel yang berjudul “Building Blended Learning Strategy”Prof. McGinnis (2005) menyarankan 6 hal yang perlu diperhatikan disaat orang menyelenggarakan Blended learning :

1. Penyampaian bahan ajar dan penyampaian pesan-pesan yang lain (seperti pengumuman) secara konsisiten.

2. Penyelenggaraan pembelajaran melalui blended learning harus diselenggarakan secara serius.

8

(14)

TIM PENGEMBANG DARING FKIP UNIDA BOGOR | BLENDED LEARNING xvii

3. Bahan ajar yang diberikan harus selalu mengalami perbaikan (update) baik itu formatnya, isinya maupun ketersediaan bahan ajar yang memenuhi kaidah bahan ajar mandiri.

4. Alokasi waktu bisa dimulai dengan formula 75 : 25 dalam artian bahwa 75% untuk pembelajaran online dan 25% untuk pembelajaran secara tatap muka (konvensional).

5. Alokasi waktu tutorial 25% khusus bagi mereka yang tertinggal, namun bila tidak memungkinkan maka waktu tersebut dapat digunakan untuk menyelesaikan kesulitan siswa dalam memahami masalah belajar.

6. Dalam blended learning diperlukan kepemimpinan yang mempunyai waktu dan perhatian untuk terus-menerus berupaya untuk meningkatkan kualitas pembelajaran.9

Kapan BlendedLearning dibutuhkan :

BlendedLearning dibutuhkan pada saat situasi yang ada menuntut diadakannya kombinasi atau mencampurkan berbagai metode media, dan teknik untuk mencapai tujuan pembelajaran.Misalnya ketika pembelajaran jarak jauh tidak begitu dibutuhkan maka dibutuhkan pembelajaran tatap muka. Proses pembelajaran blendedlearning ini dibutuhkan pada pembelajar yang membutuhkan penambahan dan pengkombinasian dalam pembelajaran.

Blendedlearning dibutuhkan pada saat :

9

(15)

TIM PENGEMBANG DARING FKIP UNIDA BOGOR | BLENDED LEARNING xviii

1. Proses belajar mengajar tidak hanya tatap muka, namun menambah waktu pembelajaran dengan memanfaatkan teknologi dunia maya.

2. Mempermudah dan mempercepat proses komunikasi non-stop antara pengajar dan siswa.

3. Siswa dan pengajar dapat diposisikan sebagai pihak yang belajar. 4. Membantu proses percepatan pengajaran.

Perkembangan teknologi informasi yang sangat pesat dewasa ini, khususnya perkembangan teknologi internet turut mendorong berkembangnya konsep pembelajaran jarak jauh ini. Ciri teknologi internet yang selalu dapat diakses kapan saja, dimana saja, multiuser serta menawarkan segala kemudahannya telah menjadikan internet suatu media yang sangat tepat bagi perkembangan pendidikan jarak jauh selanjutnya. Saat ini sistem pembelajaran secara blendedlearning masih sangat baik diterapkan di Indonesia agar lebih dapat terkontrol.

C. Tujuan Blended Learning

1. Membantu pemelajar untuk berkembang lebih baik di dalam proses belajar, sesuai dengan gaya belajar dan preferensi dalam belajar.

2. Menyediakan peluang yang praktis realistis bagi guru dan pemelajar untuk pembelajaran secara mandiri, bermanfaat, dan terus berkembang. 3. Peningkatan penjadwalan fleksibilitas bagi pemelajar, dengan

(16)

TIM PENGEMBANG DARING FKIP UNIDA BOGOR | BLENDED LEARNING xix

tatap muka dapat digunakan untuk melibatkan para siswa dalam pengalaman interaktif. Sedangkan porsi online memberikan pebelajar dengan konten multimedia yang kaya akan pengetahuan pada setiap saat, dan di mana saja selama pemelajar memiliki akses internet,

4. Mengatasi masalah pembelajaran yang membutuhkan penyelesaian melalui penggunaan metode pembelajaran yang bervariasi

Kategori Blended Learning

Blended learning memiliki dua kategori utama, yaitu :

a. Peningkatan bentuk aktifitas tatap-muka (perkuliahan).

Istilah‘blendedlearning’ untuk merujuk kepada penggunaan teknologi informasi dan komunikasi dalam aktifitas tatap-muka, baik dalam bentuknya yang memanfaatkan internet (web-dependent) maupun sebagai pelengkap (web-supplemented) yang tidak merubah model aktifitas.

b. Hybrid learning : pembelajaran model ini mengurangi aktifitas tatap-muka (perkuliahan) tapi tidak menghilangkannya, sehingga memungkinkan mahasiswa untuk belajar secara online.

(17)

TIM PENGEMBANG DARING FKIP UNIDA BOGOR | BLENDED LEARNING xx

D. Komponen Blended Learning

Berdasarkan kesimpulan dari para ahli mengenai blended learning, makan belended learning mempunyai 3 komponen pembelajaran yang dicampur menjadi satu bentuk pembelajaran blended learning.

1. Online Learning

“Online learning as educational material that is presented on a computer”.10 Diartikan bahwa online learnng merupakan materi pendidikan

yang ditanyangkan dengan memanfaatkan komputer.

Dalam Asynchronous Online Laerning pebelajar dapat mengakses materi pelajaran kapan saja, sedangkan Synchronous Online Learning memungkinkan interaksi nyata (real time) antara pebelajar dengan pengajar (Ally 2007).11

Rosenberg (2001) menenkankan bahwa e-learning merujuk pada penggunaan teknologi internet untuk mengirimkan serangkaian solusi yang dapat meningkatkan pengetahuan dan keterampilan.

e-learning bisa mencakup secara formal maupun informal. E-learning secara formal misalnya adalah pembelajaran dengan kurikulum, silbus, mata pelajaran dan tes yang telah diatur dan disusun berdasarkan jadwal yang telah disepakati pihak-pihak terkait (pengelola e-learning dan pebelajar sendiri).

10

Terry Anderson dan Fathi Eloumi. Theory and Practise of Online Learning second edition (http://cde.athabascau.ca/online book) hal 4

11

(18)

TIM PENGEMBANG DARING FKIP UNIDA BOGOR | BLENDED LEARNING xxi

Maka dapat disimpulkan bahwa online learning adalah lingkungan pembelajaran yang menggunakan teknologi internet, intranet, dan berbasis web dalam mengakses materi pembelajaran dan memungkinkan terjadinya interkasi pembelajaran antar sesama peserta didik atau dengan mengajar dimana saja dan kapan saja.

Karakteristik online learning :

a. Memanfaatkan jasa teknologi elektronik

b. Memanfaatkan keunggulan computer (Digital Media dan Computer Networks)

c. Menggunakan bahan ajar bersifat mandiri (self learning materials)

d. Memanfaatkan jadwal pembelajaran, kurikulum, hasil, kemauan belajar dan hal-hal yng berkaitan dengan administrasi pendidikan dapat dilihat di komputer.

Sedangkan karakteristike-learning yang difokuskan kepada online learning adalah :

a. Non-linearity

Pemakai atau users bebas mengakses (browse) tentang objek pembelajaran dan terdapat fasilitas untuk memberikan persyaratan tergantung pada pengetahuan pemakai.

b. Self-managing

Pemakai dapat mengolah sendiri proses pembelajaran dengan mengikuti struktur yang telah di buat.

(19)

TIM PENGEMBANG DARING FKIP UNIDA BOGOR | BLENDED LEARNING xxii

c. Feedback-interactivity

Pembelajaran dapt dilakukan dengan interaktif dan disediakan feedback pada proses pembelajaran.

d. Multimedia-learners style

E-learning menyediakan fasilitas multimedia. Keuntungan dengan menggunakan multimedia siswa dapat memahami lebih jelas dannyata sesuai dengan tipe siswanya.

e. Just in time

E-learning menyediakan kapan saja yang diperlukan pemakai untuk menyelesaikan permasalahan atau hanya ingin meningkatkan pengetahuan dan keterampilan.

f. Dynamic updating

Mempunyai kemampuan memperbaharui isi materi secara otomatis pada perubahanyang terbaru.

g. Easy accessibility

Mudah digunakan karena peserta didik hanya menggunakan browser.

h. Collaborative learning

Memungkinkan saling interaksi, maksudnya dapat

berkomunikasi secara langsung (synchronous). Kelebihan dan kekurangan E-Learning :

(20)

TIM PENGEMBANG DARING FKIP UNIDA BOGOR | BLENDED LEARNING xxiii

 Tersedianya fasilitas e-moderating dimana guru dan siswa dapat berkomunikasi secara mudah melalui fasilitas internet kapan saja tanpa dibatasi oleh jarak, tempat dan waktu.

 Guru dan siswa dapat menggunakan bahan ajar atau petunjuk belajar yang terjadwal melalui internet, sehingga keduanya dapat menilai sampai berapa jauh bahan ajar dipelajari.

 Siswa dapat belajar atau mereview bahan ajar setiap saat dan dimana saja kalau diperlukan megingat bahan ajar tersimpan dikomputer.

 Bila siswa memerlukan tambahan informasi yang berkaitan dengan bahan yang dipelajari, ia dapat melakukan akses internet secara lebih mudah.

 Berubahnya peran siswa dari yang biasanya pasif menjadi aktif.  Relatif lebih efisien.

 Kekurangan :

 Kurangnya interaksi antara guru dan siswa dan siswa itu sendiri.  Cenderung mengabaikan aspek akademik atau aspek sosial dan sebaliknya mendorong tumbuhnya aspek bisnis/komersial.  Proses pembelajaran cenderung ke arah pelatihan daripada

pendidikan.

 Berubahnya peran guru dari yang semula menguasai teknik pembelajaran konvensial sekarang dituntut menguasai teknik pembelajaran yang menggunakan ICT.

(21)

TIM PENGEMBANG DARING FKIP UNIDA BOGOR | BLENDED LEARNING xxiv

 Siswa yang tidak mempunyai motivasi belajar yang tinggi cenderung gagal.

 Tidak semua tempat tersedia fasilitas internet.

 Kurangnya tenaga yang mengetahui dan memiliki keterampilan internet.

2. Pembelajaran tatap muka

Pembelajaran tatap muka merupakan model pembelajaran yang sampai saat ini masih terus dilakukan dan sangat seringdigunakan dalam proses pembelajaran. Pembelajaran tatap muka merupakan salah satu bentuk model pembelajaran konvensional yang mempertemukan guru dengan murid dalam satu ruangan untuk belajar.

Karakteristik pembelajaran tatap muka : a. Terencana

b. Berorientasi pada tempat (placed-based) c. Interaksi sosial

Dalam pembelajaran tatap muka guru atau pemelajar akan menggunakan berbagai macam metode dalam proses pembelajarannya untuk membuat proses belajar lebih aktif dan menarik. Yang biasanya digunakan adalah :

(22)

TIM PENGEMBANG DARING FKIP UNIDA BOGOR | BLENDED LEARNING xxv

a. Metode ceramah

Metode yang paling sederhana karena guru hanya menyampaikan materi pembelajaran melalui kegiatn berbicara/ceramah di depan kelas dan terkadang menggunakan media lain untuk menunjang prose pembelajaran

b. Metode penugasan

Metode pembelajaran dengan memberikan penugasan untuk dikerjakan didalam kelas, melatih kemandirian dan tanggung jawab siswa.

c. Metode tanya jawab

Metode pembelajaran yang menimbulkan interaksi antara siswa dengan guru, guru memberikan pertanyaan lalu siswa menjawab pertanyaan atau sebaliknya.

d. Metode demonstrasi

Metode pembelajaran dimana guru memeragakan atau

mempertunjukan kepada siswa suatu proses, situasi, atau benda tertentu yang sedang dipelajari baik yang sebenarnya maupun yang tiruan disertai dengan penjelasan singkat.12

12

(23)

TIM PENGEMBANG DARING FKIP UNIDA BOGOR | BLENDED LEARNING xxvi

3. Belajar mandiri

Salah satu bentuk aktivitas model pembelajaran pada blended learning adalah individualized learning, yaitu peserta didik dapat belajar mandiri dengan cara mengakses informasi, materi atau pelajaran secara online via internet. Bukan berarti belajar sendiri, tetapi belajar mandiri berarti belajar secara berinisiatif dengan ataupun tanpa bantuan orang lain dalam belajar.

Menurut Dodds (1983), menjelaskan bahwa belajar mandiri adalah sistem yang memungkinkan siswa belajar secara mandiri dari bahan cetak, siaran ataupun bahan pra-rekam yang telah terlebih dahulu disiapkan.

Dengan demikian, belajar mandiri sebagai metode dapat didefinisikan sebagai suatu pembelajaran yang memposisikan pebelajaran sebagai penanggung jawab, pemegang kendali, pengambil keputusan atau pengambil inisiatif dalam memenuhi dan mencapai keberhasilan belajarnya sendiri dengan atau tanpa bantuan orang lain.

Karakteristik sistem belajar mandiri :

Tanggung jawab dalam mengendalikan dan mengarahkan belajarnya sendiri berada ditangan pebelajar.

Karakteristik sistem belajar mandiri menurut Institut for Distance Education of Maryland University :

(24)

TIM PENGEMBANG DARING FKIP UNIDA BOGOR | BLENDED LEARNING xxvii

a. Membebaskan pebelajar untuk tidak harus belajar pada satu tempat dalam satu waktu tertentu.

b. Disediakannya berbagai bahan (materials) termasuk panduan belajar dan silabus yang rinci serta akses ke semua anggota.

c. Komunikasi antar pebelajar dan instruktur melalui satu kombinasi dari beberapa teknologi informasi.

Kelemahan-kelemahan belajar mandiri :

 Kurang interaksi antara guru dengan siswa, dan siswa itu sendiri.  Kegiatan membosankan tidak menarik.

 Program belajar yang tidak cocok untuk semua siswa.  Kurangnya disiplin diri.

 Metode ini sering menuntut kerjasama dan perencanaan tim untuk yang rinci diantara staf pengajar yang terlibat.

E. Kelebihan dan Kekurangan Blended Learning

Kelebihan blended learning :

a. Dapat digunakan untuk menyampaikan pembelajaran kapan saja dan dimana saja.

(25)

TIM PENGEMBANG DARING FKIP UNIDA BOGOR | BLENDED LEARNING xxviii

b. Pembelajaran terjadi secara mandiri dan konvensional, yang keduanya memiliki kelebihan yang dapat saling melengkapi.

c. Pembelajaran lebih efektif dan efisien

d. Meningkatkan aksesbiltas. Dengan adanya blendedlearning maka pebelajar semakin mudah dalam mengakses materi pembelajaran.

e. Pembelajaran menjadi lebih luwes dan tidak kaku. Kekurangan blended learning :

a. Media yang dibutuhkan sangat beragam, sehingga sulit diterapkan apabila sarana dan prasarana tidak mendukung.

b. Tidak meratanya fasilitas yang dimiliki pebelajar, seperti komputer dan akses internet. Padahal dalam blended learning diperlukan akses internet yang memadai, apabila jaringan kurang memadai akan menyulitkan peserta dalam mengikuti pembelajaran mandiri via online.

c. Kurangnya pengetahuan masyarakat terhadap penggunaan teknologi d. Tidak meratanya fasilitas yang dimiliki pelajar, seperti komputer dan

akses internet

e. Membutuhkan strategi pembelajaran yang tepat untuk dapat memaksimalkan potensi dari blended learning.

(26)

TIM PENGEMBANG DARING FKIP UNIDA BOGOR | BLENDED LEARNING xxix

F. Proses Perancangan dan Pengembangan Blended Learning

Secara Efektif

Menurut Jared M. Carmen, seorang Preseident Aglint Learning menyebutkan lima kunci dalam mengembangkan blended learning. Adapun ke-5 kunci tersebut yaitu:

1) LiveEvent

Pembelajaran langsung atau tatap muka (instructor-led instruction) secara sinkronous dalam waktu dan tempat yang sama (classroom) ataupun waktu sama tapi tempat berbeda (seperti virtualclassroom). Bagi beberapa orang tertentu, pola pembelajaran langsung seperti ini masih menjadi pola utama.Namun demikian, pola pembelajaran langsung inipun perlu didesain sedemikian rupa untuk mencapai tujuan sesuai kebutuhan.

2) Self-PacedLearning

Mengkombinasikan pembelajaran konvensional dengan pembelajaran mandiri (self-paced learning) yang memungkinkan peserta belajar belajar kapan saja, dimana saja dengan menggunakan berbagai konten (bahan belajar) yang dirancang khusus untuk belajar mandiri baik yang bersifat text-based maupun multimedia-text-based (video, animasi, simulasi, gambar, audio, atau kombinasi dari kesemuanya).Bahan belajar tersebut, dalam konteks saat ini dapat dikirim secara online (via web maupun via mobile dovice dalam

(27)

TIM PENGEMBANG DARING FKIP UNIDA BOGOR | BLENDED LEARNING xxx

bentuk: streaming audio, streaming video, e-book, dll) maupun offline (dalam bentuk CD, cetak, dll).

3) Collaboration

Mengkombinasikan kolaborasi, baik kolaborasi pengajar, maupun kolaborasi antar peserta belajar yang kedua-duanya bisa lintas sekolah/kampus. Dengan demikian, perancang blended learning harus meramu bentuk-bentuk kolaborasi, baik kolaborasi antar peserta belajar atau kolaborasi antara peserta belajar dan pengajar melalui tool-tool komunikasi yang memungkinkan seperti chatroom, forum diskusi, email, website/webblog, mobile phone. Tentu saja kolaborasi diarahkan untuk terjadinya konstruksi pengetahuan dan keterampilan melalui proses sosial atau interaksi sosial dengan orang lain, bisa untuk pendalaman materi, problem solving, project-based learning, dll.

4) Assessment

Tentu saja, dalam proses pembelajaran jangan lupakan cara untuk mengukur keberhasilan belajar (teknik assessment). Dalam blended learning, perancang harus mampu meramu kombinasi jenis assessmen baik yang bersifat tes maupun non-tes, atau tes yang lebih bersifat otentik (authentic assessment/portfolio) dalam bentuk project, produk dll. Disamping itu, juga pelru mempertimbangkan antara bentuk-bentuk assessmen online dan

(28)

TIM PENGEMBANG DARING FKIP UNIDA BOGOR | BLENDED LEARNING xxxi

assessmen offline.Sehingga memberikan kemudahan dan fleksibilitas peserta belajar mengikuti atau melakukan assessmen tersebut.

5) PerformanceSupportMaterials

Ini bagian yang juga jangan sampai terlupakan bahw ketika akann mengkombinasikan antara pembelajaran tatap muka dalam kelas dan tatapmuka virtual, pastikan sumber daya untuk mendukung hal tersebut siap atau tidak, ada atau tidak. Bahan belajar disiapkan dalam bentuk digital, apakah bahan belajar tersebut dapat diakses oleh peserta belajar baik secara offline (dalam bentuk CD, MP3, DVD, dll) maupun secara online (via website resemi tertentu). Atau, jika pembelajaran online dibantu dengan suatu Learning/Content Management System (LCMS), pastikan juga bahwa aplikasi sistem ini telah terinstal dengan baik, mudah diakses, dan lain sebagainya.

(29)

TIM PENGEMBANG DARING FKIP UNIDA BOGOR | BLENDED LEARNING xxxii

BAB III

PENUTUP

A. Kesimpulan


Blended learning merupakan proses pembelajaran yang memanfaatkan berbagai macam pendekatan. Pendekatan yang dilakukan dapat memanfaatkan berbagai macam media dan teknologi. Pembelajaran berlangsung secara konvensional (tatap muka), mandiri, dan mandiri via online.
Bahan belajar mandiri secara offline disiapkan dalam bentuk digital, seperti dalam bentuk CD, MP3, DVD, dll. Sedangkan bahan belajar mandiri secara online disiapkan dalam bentuk via website resmi tertentu, seperti www.courses.web-bali.net yang dikembangkan oleh jurusan Kurikulum dan Teknologi Pendidikan Universitas Negeri Jakarta.

B. Saran

Hendaknya dalam menerapkan blended learning pemelajar dapat memastikan bahwa seluruh pesertanya memiliki sarana dan prasarana yang memadai, sehingga dalam belajar secara mandiri via online tidak banyak hambatan yang dikarenakan oleh faktor sarana dan prasana yang kurang memadai.
• Hendaknya pemelajar sudah menyiapkan solusi terbaik dalam

(30)

TIM PENGEMBANG DARING FKIP UNIDA BOGOR | BLENDED LEARNING xxxiii

mengatasi permasalahan yang mungkin muncul.
• Pembagian materi belajar harus dapat dialokasikan dengan baik, dengan mempertimbangkan isi bahan ajar, serta tujuan pembelajarannya, mana yang harus dibahas secara tatap muka, atau dapat dipelajari secara mandiri.
• Pemelajar juga harus menyiapkan jawab yang terorganisir untuk tatap muka dan pembelajaran mandiri diawal. Agar peserta mengetahui secara jelas jadwal tersebut.

(31)

TIM PENGEMBANG DARING FKIP UNIDA BOGOR | BLENDED LEARNING xxxiv

PENERAPAN BLENDED LEARNING

(DARING)

1. LANGKAH PERTAMA SILAHKAN AKSES GOOGLE MENGGUNAKAN BROWSER (MOZILLA, CHROME, IE, DLL) KEMUDIAN KETIKAN “UNIVERSITAS DJUANDA”

(32)

TIM PENGEMBANG DARING FKIP UNIDA BOGOR | BLENDED LEARNING xxxv 2. MAKA AKAN MUNCUL SEPERTI DIBAWAH INI, KEMUDIAN PILIH URL YANG PALING ATAS YAITU

UNIVERSITAS DJUANDA “WWW.UNIDA.AC.ID”

3. KETIKA KITA SUDAH MELAKUKAN KLIK URL TADI MAKA AKAN MUNCUL HALAMAN WEBSITE UNIVERSITAS DJUANDA SEPERTI GAMBAR DIBAWAH INI

(33)

TIM PENGEMBANG DARING FKIP UNIDA BOGOR | BLENDED LEARNING xxxvi 4. LALU PILIH DI MENU BAR FASILITAS=>DARING (KLIK)

5. MAKA KITA AKAN DIHADAPKAN DENGAN USERNAME DAN PASSWORD (SILAHKAN ISIKAN USERNAME DAN PASSWORD NYA MASING-MASING)

(34)

TIM PENGEMBANG DARING FKIP UNIDA BOGOR | BLENDED LEARNING xxxvii 6. KETIKA KITA SUDAH BERHASIL LOGIN MAKA HALAMAN DARING KITA AKAN BERUBAH MENJADI

SEPERTI DIBAWAH INI (SELURUH MATAKULIAH TERLIHAT)

7. SELANJUTNYA KITA PILIH MY COURSES YANG ADA DISEBELAH KIRI MENU (MAKA AKAN MUNCUL MATAKULIAH YANG DIAMPU OLEH BAPAK/IBU DOSEN) SILAHKAN DI KLIK MATAKULIAH NYA

(35)

TIM PENGEMBANG DARING FKIP UNIDA BOGOR | BLENDED LEARNING xxxviii 8. KETIKA MATAKULIAH TERSEBUT DIKLIK MAKA AKAN MUNCUL SETIAP PERTEMUAN DALAM BENTUK TANGGAL MINGGUAN, UNTUK MENGAKTIFKAN NYA SILAHKAN KLIK TURN EDITING ON

9. SETELAH DIKLIK MAKA STATUS PERTEMUAN MATAKULIAH AKAN MENJADI AKTIF (BAPAK/IBU DOSEN) BISA MENAMBAHKAN, MENGUPDATE DAN MENDELETE AKTIVITAS YANG ADA DI

(36)

TIM PENGEMBANG DARING FKIP UNIDA BOGOR | BLENDED LEARNING xxxix 10. CONTOH KITA AKAN MELAKUKAN EDITING PROFIL DIBAGIAN MENU PALING ATAS (KLIK TANDA SETTING DIBAGIAN NEWS FORUM) MAKAN AKAN TAMPIL SEPERTI GAMBAR DIBAWAH INI. PADA

SECTION NAME SILAHKAN CHECKLISTNYA DI HILANGKAN TERLEBIH DAHULU UNTUK MENGISI TULISAN YANG TERDISABLE TERSEBUT, UNTUK SUMMARY SILAHKAN DI ISIKAN DENGAN PROFIL

PDOSEN

11. CONTOH SELANJUTNYA KETIKA KITA INGIN MENAMBAHKAN FILE DALAM BENTUK (.PDF, .XLS, .PPT, DLL) PILIH ADD AND ACTIVITY MAKA AKAN MUNCUL BANYAK PILIHAN MAKA PILIH “FILE”

(37)

TIM PENGEMBANG DARING FKIP UNIDA BOGOR | BLENDED LEARNING xl 12. DI POINT INI KIITA AKAN MERUBAH PROFILE “FIRSTANAME DAN SURENAME”

13. JIKA SELESAI MENGISI FIRSTANEM, SURENAME, EMAIL, DST MAKA SILAHKAN ARAHKAN KURSOR KEBAWAH DAN KLIK UPDATE PROFILE

14. DI POINT INI KITA AKAN MERUBAH PASSWORD YANG SUDAH KITA MILIKI (CURRENT PASSWORD : DIISIKAN DENGAN PASSWORD LAMA, NEW PASSWORD : DIISIKAN DENGAN PASSWORD BARU “KOMBINASI HURUF DAN ANGKA MINIMAL 8 CHARACTER”, NEW PASSWORD AGAIN : DIISIKAN

(38)

TIM PENGEMBANG DARING FKIP UNIDA BOGOR | BLENDED LEARNING xli 15. FASILITAS MESSAGING INI DIGUNAKAN UNTUK MEMBERITAHUKAN KEPADA DOSEN PENGAMPU

(39)

TIM PENGEMBANG DARING FKIP UNIDA BOGOR | BLENDED LEARNING xlii KONTAK KAMI : RUDI HARTONO HP : 085268696093 (WA, LINE) EMAIL : RUDI.HARTONO@UNIDA.AC.ID WEBSITE : WWW.RUDI.UNIDA.AC.ID

(40)

TIM PENGEMBANG DARING FKIP UNIDA BOGOR | BLENDED LEARNING xliii

Daftar Pustaka

 http://developdottxt.wordpress.com/2013/01/12/kajian-teoritis-web-based-blended-learning/

 http://id.wikibooks.org/wiki/Pembelajaran_Berbasis_Blended_Learning  Margaret Driscoll, Saul Carliner, Advanced Web-Based Training Strategies :

Unlocking Instructionality sound online learnign (San Fransisco : Preifer, 2005)  Thorne, Kaye 2003. Blended Learning: How to integrate online and traditional

learning. London : Kagan Page

 Bershin. Blended Learning Solution (http://pdf-search-engine.com)

 Munir, Pembelajaran Jarak Jauh Berbasis Teknologi Informasi dan Komunikasi, Bandung : ALFABETA, 2009

 Curtis J. Bonk, Charles R & Graham, The Handbook of Blended Learning (USA : Preiffer, 2006)

 Elaine Allen, Jeff Seaman, and Richard Garret, Blending In The Extent and Promise of Blended Education In The United States (United State : Sloan-C, 2007)

 Watson, Jhon. Blended Learning : The Converge of Online and Face-to-Face Education pdf

 Soekartawi. Blended learning : Alternatif Model Pembelajaran Jarak Jauh di indonesia pdf

(41)

TIM PENGEMBANG DARING FKIP UNIDA BOGOR | BLENDED LEARNING xliv

 Terry Anderson dan Fathi Eloumi. Theory and Practise of Online Learning second edition (http://cde.athabascau.ca/online book) hal 4

 Ally M. Theory and Practise of Online Learning. Athabasca University. 2007  Sudirman N, Tabrani Rusyan, dkk. Ilmu Pendidikan, Remaja Rosdakarya, 1990.

Figur

Memperbarui...

Related subjects :