apotek

26 

Loading....

Loading....

Loading....

Loading....

Loading....

Teks penuh

(1)

3

3 Universitas IUniversitas I ndondonesianesia

BAB 2 BAB 2

TINJAUAN UMUM APOTEK  TINJAUAN UMUM APOTEK 

2.1

2.1 Pengertian Pengertian Apotek Apotek  Apotek 

Apotek  adalahadalah temptempaatt diladilakuk kuk anan  pekerj pekerjaanaan kef kef aarmrmasian danasian dan  pe penyalnyalur ur anan sseediaandiaan f f aarmrmasi sasi sertertaa  perbek  perbek alanalan kesseehake hattan lainnyaan lainnya kepkepadaada mmasyaasyar r aak k aatt (D

(Depepaartemertemen n K K eesseehahattan an RI, RI, 2002). 2002). MMeennuruturut PP PP NNoo. 51 Tah. 51 Tahuun 2009, an 2009, a potek  potek  adalah sa

adalah sar r anaana  pe pelayananlayanan kef kef aarmrmasianasian temptempaatt diladilakuk kuk anan  pr  pr aaktek ktek  kef kef aarmrmasianasian oolleehh aa poteker  poteker . . PPeelayananlayanan kef kef aarmrmasian adalah sasian adalah suuaatutu  pe pelayanan langslayanan langsuung danng dan  bert

 bertanggangguungng  j jawaawa b b kepkepadaada  p pasiasieen yangn yang  berk  berk aiaittan an ddeengan sngan seediaandiaan f f aarmrmasi dasi deenganngan m

maak k ssuudd memencanca p pai hasil yangai hasil yang  p pasasttii uunntuk tuk  memeningningk k aatk tk anan mutumutu kekehidhidupupanan  p pasiasieen.n. P

Pekerjekerjaanaan kef kef aarmrmasian yang dilaasian yang dilakuk kuk anan melimeli put putii  pembu pembuaattanan termtermasasuk uk   pe

 pengngeendalianndalian mutumutu sseediaandiaan f f aarmrmasi,asi,  pe pengangammanan,anan,  pe pengadaan,ngadaan,  pe penyinyimpmpanan, dananan, dan  pe

 pendisndistr tr ii bu busian asian attaauu  pe penyalnyalur ur anan obobaatt,,  pe pengngeelloolaanlaan obobaatt,,  pe pelayananlayanan obobaatt aattasas reressepep d

dokter okter ,,  pe pelayanan inlayanan informformasiasi obobaatt, , ssertertaa  pe pengngembembanganangan obobaatt,,  b bahan danahan dan obobaatt tr 

tr adisiadisioonal. Snal. Seediaandiaan f f aarmrmasi yang diasi yang dimmaak k ssuud adalahd adalah obobaatt,,  b bahanahan obobaatt,, obobaatt tr 

tr adisiadisioonal dannal dan kokossmetmetiik k a.a. S

Sebebagai salah saagai salah satutu sasar r anaana  pe pelayananlayanan kekesseehahattan,an, mmaak k a dalaa dalamm  pe pelayanannyalayanannya aa potek  potek  haharuruss memengngututaammaak k anan kepekepennttinganingan mmasyaasyar r aak k aatt yaiyaitutu memenynyeediadiak k an,an, me

menyinyimpmpan danan dan memenynyer er ahahk k anan  perbek  perbek alanalan f f aarmrmasi yangasi yang  bermutu bermutu  b baiaik k . Dala. Dalamm  pe

 pengngeelloolaannya, alaannya, a potek  potek  haharurus s didikekelloolala oolleeh h aa poteker  poteker  yangyang tetelahlah memengnguucaca pk  pk anan ssumpumpahah  j jaa b baattan aan a poteker  poteker ..

2.2

2.2 Landasan Landasan Hukum Hukum Apotek Apotek  Apotek 

Apotek  merupmerupaak k an salah saan salah satutu sasar r anaana  pe pelayananlayanan kekesseehahattanan mmasyaasyar r aak k aatt yangyang dia

diatur tur  daladalam:m: a.

a. PPer er aatur tur an Pan Pemer emer ininttah Nah Noo. 51 Tah. 51 Tahuun 2009n 2009 tetennttangang pekerj pekerjaanaan kef kef aarmrmasian.asian.  b

 b.. K K eputueputusan Msan Meennter ter i i K K eesseehahattan RI Nan RI Noo. 1027/M. 1027/MeenK nK ees/SK/X/2004s/SK/X/2004 tetennttangang ssttandaandar r  pe pelayananlayanan kef kef aarmrmasian di aasian di a potek  potek ..

c.

c. K K eputueputusan Msan Meennter ter i i K K eesseehahattan RI Nan RI Noo.1332/M.1332/MeenK nK ees/SK/X/2002s/SK/X/2002 tetennttangang  perub

 perubahan aahan attas as PPer er aatur tur an an MMeennter ter i i K K eesseehahattan RI Nan RI Noo.922/M.922/MeenK nK ees/Ps/Per er /X/1993/X/1993 te

(2)

d.

d. Undang ± Undang NUndang ± Undang Noo. 5. 5 ttahahuun 1997n 1997 tetennttangang p psisikotropkotropiik k aa ee.. Undang - Undang NUndang - Undang Noo. 22. 22 ttahahuun 1997n 1997 tetennttang naang narkotrkotiik k aa f 

f .. PPer er aatur tur an an MMeennter ter i i K K eesseehahattan an NNoo. 922/M. 922/MeenK nK ees/Ps/Per er /X/1993/X/1993 tetennttangang keteketenntutuanan dan

dan ttaatta caa car r aa pember  pember ian izin aian izin a potek  potek  g.

g. Undang ± Undang K Undang ± Undang K eesseehahattan RI Nan RI Noo.23.23 ttahahuun 1992n 1992 tetennttangang kekesseehahattanan h.

h. PPer er aatur tur an an PPemer emer ininttah ah NNoo. . 2121 ttahahuun 1990n 1990 tetennttangang mmasaasa  b baaktkti ai a poteker  poteker , yang, yang dis

disempur empur nanak k an an ddeengan ngan PPer er aatur tur an an MMeennter ter i i K K eesseehahattan an NNoo.. 184/M

184/MeenK nK ees/Ps/Per er /II/1995./II/1995. i.

i. PPer er aatur tur an an PPemer emer ininttah ah NNoo.25.25 ttahahuun 1980n 1980 tetennttang Pang Peruberubahan aahan attas PP NO.26as PP NO.26 ttahahuun 1965n 1965 tetennttang aang a potek  potek ..

2.3

2.3 Tugas Tugas dan dan Fungsi Fungsi Apotek Apotek  M

Meennuruturut PPer er aatur tur an Pan Pemer emer ininttah Nah Noo. 25. 25 ttahahuun 1980n 1980 tutugas dangas dan fufungsi angsi a potek  potek  adalah s

adalah sebebagaiagai ber  ber iikutkut :: a.

a. TTempempaatt pe penganga b bdiandian profe profesi ssi seor eor ang aang a poteker  poteker yangyang tetelahlah memengnguucaca pk  pk an san sumpumpahah  j jaa b baattan.an.

 b

 b.. SaSar r anaana f f aarmrmasi yangasi yang memelalakuk kuk anan  pe pengngububahanahan  b beenntuk tuk  dandan  pe penynyer er ahanahan obobaatt aattaauu  b

 bahanahan obobaatt.. c.

c. SaSar r anaana  pe penyalnyalur ur   perbek  perbek alanalan f f aarmrmasi yang haasi yang haruruss memenynyebebaark rk anan obobaatt yangyang di

di per  per lluk uk anan mmasyaasyar r aak k aatt sseecacar r aa memelluuas danas dan mer mer aatta.a.

2.4

2.4 Tata Tata Cara Cara PemberiPemberian an Izin Izin Apotek Apotek (D(Depepaartemertemen K n K eesseehahattan, 2002)an, 2002) K 

K eteetenntutuan danan dan ttaatta a cacar r aa  pember  pember ian izin aian izin a potek  potek  diadiatur tur  daladalamm K K eputueputusansan M

Meennter ter i i K K eesseehahattan RI Nan RI Noo.1332/M.1332/MeenK nK ees/SK/X/2002s/SK/X/2002 tetennttangang  perub perubahan aahan attasas P

Per er aatur tur an an MMeennter ter i i K K eesseehahattan RI Nan RI Noo.922/M.922/MeenK nK ees/Ps/Per er /X/1993. Izin a/X/1993. Izin a potek  potek  di

di ber  ber iik k anan oolleeh h MMeennter ter i yangi yang kemukemudian wdian weewweenangnang  pember  pember ian izin diliian izin dilimpmpahahk k anan kep

kepada K ada K epepala Dinas K ala Dinas K eesseehahattan Kaan Ka bup bupaateten/K n/K otota.a. AAdada pu punn keteketenntutuannya adalahannya adalah ssebebagaiagai ber  ber iikut:kut:

a.

a. PPermoermohhoonan izin anan izin a potek  potek  diadia juk  juk anan kepkepada K ada K epepala Dinas K ala Dinas K eesseehahattanan Ka

Ka bup bupaateten/K n/K otota da deenganngan memenggngguunanak k an can coonntotohh formuformulilir r  AAPT-1.PT-1.  b

 b.. DDeenganngan memenggngguunanak k anan formuformulilir r  AAPT-2 PT-2 K K epepala ala Dinas Dinas K K eesseehahattanan Ka

(3)

 permohonan da pat meminta  bantuan tek nis kepada K epala Balai POM untuk  melakuk an  pemer ik saan ter hada p kesia pan a potek melakuk ankegiatan.

c. Tim Dinas K esehatan Ka bupaten/K ota atau K epala Balai POM selambat-lambatnya 6 (enam) har i kerja setelah  permintaan  bantuan tek nis dar i K epala Dinas K esehatan Ka bupaten/K ota mela pork an hasil  pemer ik saan setempat dengan menggunak an formulir  APT-3.

d. Dalam hal  pemer ik saan sebagaimana dimak sud di dalam (nomor  2) dan (nomor  3) tidak  dilak sanak an, a poteker   pemohon da pat membuat sur at  per nyataan sia p melakuk an kegiatan kepada K epala Dinas K esehatan

Ka bupaten/K ota setempat dengan tembusan kepada K epala Dinas Propinsi dengan menggunak an formulir  APT-4.

e. Dalam  jangk a waktu 12 (dua  belas) har i kerja setelah diter ima la por an hasil  pemer ik saan sebagimana di mak sud ayat (3), atau  per nyataan ayat (4) K epala Dinas K esehatan Ka bupaten/K ota setempat mengeluark an Sur at Izin Apotek  (SIA) dengan menggunak an formulir  APT-5.

f . Dalam hal hasil  pemer ik saan, Tim Dinas K esehatan Ka bupaten/K ota atau K epala Balai POM dimak sud (nomor  3) masih  belum memenuhi syar at, K epala Dinas K esehatan Ka bupaten/K ota ter da pat dalam waktu 12 (dua  belas) har i kerja mengeluark an Sur at Penundaan dengan menggunak an

formulir  APT-6.

g. Ter hada p Sur at Penundaan sebagaimana dimak sud dalam (nomor  6), a poteker  di ber i kesempatan untuk  melengk a pi  per syar atan yang  belum di penuhi selambat-lambatnya dalam  jangk a waktu satu  bulan sejak  tanggal Sur at Penundaan.

h. Apa bila a poteker  menggunak an sar ana  pihak  lain, mak a  penggunaan sar ana dimak sud wa ji b didasark an atas  perjan jian kerjasama antar a a poteker  dan  pemilik sar ana.

i. Pemilik  sar ana yang dimak sud (nomor  8) harus memenuhi  per syar atan tidak   per nah ter li bat dalam  pelanggar an  per atur an  perundang-undangan di bidang

obat sebagaimana dinyatak an dalam sur at penyataan yang ber sangkutan.

 j. Ter hada p  permohonan izin a potek  dan Apoteker  Pengelola Apotek  (APA) atau lok asi tidak  sesuai dengan  pemohon, mak a K epala Dinas K esehatan

(4)

Ka bupaten/K ota dalam  jangk a waktu selambat-lambatnya 12 har i kerja wa ji b mengeluark an sur at  penolak an disertai dengan alasannya dengan menggunak an formulir  APT-7.

2.5 Pengelolaan Apotek (Departemen K esehatan RI, 1993)

Pengelolaan Apotek  adalah seluruh upaya dan kegiatan Apoteker  untuk  melak sanak an tugas dan fungsi  pelayanan a potek . Ada pun  pengelolaan a potek  di bagi men jadi dua, yaitu  pengelolaan tek nis f armasi dan  pengelolaan non tek nis f armasi. Pengelolaan non-tek nis kef armasian ter sebut meli puti kegiatan administr asi, keuangan,  pa jak ,  per sonalia, kegiatan  bidang mater ial dan  bidang lain yang  ber hubungan dengan a potek . Menurut Per atur an Menter i K esehatan R epublik  Indonesia Nomor  922/MenK es/Per /X/1993,  pengelolaan a potek  meli puti:

1. Per acik an,  pengolahan,  pengubahan  bentuk ,  penyimpanan, dan  penyer ahan obat atau bahan obat.

2. Pengadaan,  penyimpanan,  penyalur an, dan  penyer ahan  perbek alan f armasi lainnya.

3. Pelayanan informasi mengenai perbek alan f armasi, meli puti:

a. Pelayanan informasi tentang obat dan  perbek alan f armasi lainnya yang di ber ik an  baik  kepada dokter  dan tenaga kesehatan lainnya maupun kepada masyar ak at.

 b. Pengamatan dan  pela por an informasi mengenai k hasiat, keamanan,  bahaya atau mutu suatu obat dan perbek alan f armasi lainnya.

c. Pelayanan informasi ter sebut di atas wa ji b didasark an  pada kepentingan masyar ak at.

2.6 Pelayanan Apotek (Departemen K esehatan RI, 1993)

Per atur an yang mengatur  tentang Pelayanan Apotek  adalah Per atur an Menter i K esehatan No. 922/MENKES/PER/X/1993 yaitu:

1. Apoteker   berkewa ji ban menyediak an, menyimpan dan menyer ahk an  perbek alan f armasi yang  bermutu baik dan yang kea bsahannya terjamin;

2. Apoteker  wa ji b melayani resep dokter , dokter  gigi dan dokter  hewan. Pelayanan resep ini sepenuhnya atas dasar  tanggung  jawa b Apoteker 

(5)

Pengelola Apotek , sesuai dengan tanggung  jawa b dan keahlian  profesinya yang dilandasi  pada kepentingan masyar ak at;

3. Apoteker  tidak  diizink an mengganti obat gener ik  yang ditulis dalam resep dengan obat  paten. Namun resep dengan obat  bermerek  dagang atau obat  paten boleh diganti dengan obat gener ik ;

4. Dalam hal  pasien tidak  mampu menebus obat yang tertulis dalam resep, a poteker  wa ji b  berkonsultasi dengan dokter  untuk  pemilihan obat yang lebih tepat;

5. Apoteker  wa ji b member ik an informasi yang  berk aitan dengan  penggunaan obat yang diser ahk an kepada  pasien secar a tepat, aman, dan r asional atas  permintaan masyar ak at;

6. Apa bila a poteker  mengangga p  bahwa dalam resep ter da pat kekeliruan atau  penulisan resep yang tidak  tepat, a poteker  harus member itahuk an kepada

dokter  penulis resep. Apa bila atas  pertimbangan tertentu dokter  penulis resep teta p  pada  pendir iannya, dokter  wa ji b menyatak an secar a tertulis atau membubuhk an tanda tangan yang lazim di atas resep;

7. Salinan resep harus ditandatangani oleh a poteker ;

8. R esep harus dir ahasiak an dan disimpan di a potek  dengan  baik  dalam  jangk a waktu tiga tahun;

9. R esep dan salinan resep hanya  boleh di per lihatk an kepada dokter   penulis resep atau yang mer awat  pender ita,  pender ita yang  ber sangkutan,  petugas kesehatan, atau  petugas lain yang  ber wenang menurut  perundang-undangan yang ber laku;

10. APA, a poteker  pendamping atau a poteker   pengganti diizink an men jual obat ker as tan pa resep yang dinyatak an sebagai Daftar  O bat Wa ji b Apotek , yang diteta pk an oleh Menter i K esehatan R epublik Indonesia;

11. Apa bila Apoteker  Pengelola Apotek  ber halangan melakuk an tugasnya  pada  jam  buk a Apotek , Apoteker   pengelola Apotek  da pat menun juk  Apoteker  Pendamping. Apa bila Apoteker  Pengelola Apotek  dan Apoteker  Pendamping k arena hal-hal tertentu  ber halangan melakuk an tugasnya, Apoteker  Pengelola Apotek da pat menun juk Apoteker Pengganti;

(6)

12. Apoteker  Pengelola Apotek  turut  bertanggung  jawa b atas  pelak sanaan kegiatan yang dilakuk an oleh Apoteker  Pendamping, Apoteker  Pengganti di dalam  pengelolaan Apotek . Apoteker  Pendamping  bertanggung  jawa b atas  pelak sanaan tugas  pelayanan kef armasian selama yang  ber sangkutan  bertugas

menggantik an Apoteker Pengelola Apotek ;

13. Dalam  pelak sanak an  pengelolaan a potek , APA da pat di bantu oleh Asisten Apoteker  (AA). AA melakuk an  pekerjaan kef armasian di Apotek  di bawah  pengawasan Apoteker ;

2.6.1 Pelayanan O bat Wa ji b Apotek  (OWA)

O bat Wa ji b Apotek  (OWA) adalah obat ker as yang da pat diser ahk an tan pa resep dokter  oleh a poteker  di a potek . Ber dasark an Per atur an Menter i K esehatan 919/MENKES/PER/X/1993, obat yang da pat diser ahk an tan pa resep dokter harus memenuhi kr iter ia ber ikut (Departemen K esehatan RI, 1993) :

a. Tidak  dikontr aindik asik an untuk   penggunaan  pada wanita hamil, anak  di  bawah usia 2 tahun dan or ang tua diatas 65 tahun.

 b. Pengobatan sendir i dengan obat dimak sud tidak  member ik an r isiko  pada kelan jutan  penyak it.

c. Penggunaan tidak  memer luk an car a dan atau alat k husus yang harus dilakuk an oleh tenaga kesehatan.

d. Penggunaan di per luk an untuk   penyak it yang  prevalensinya tinggi di Indonesia.

e. O bat dimak sud memilik i r asio k hasiat keamanan yang da pat di pertanggung jawa bk an untuk  pengobatan sendir i.

Menurut K eputusan Menter i K esehatan Nomor  347/MenK es/SK/VII/1990, dalam melayani  pasien yang memer luk an OWA a poteker  di a potek  diwa ji bk an untuk (Departemen K esehatan RI, 1990) :

a. Memenuhi ketentuan dan  batasan tia p  jenis obat  per   pasien yang disebutk an dalam OWA yang ber sangkutan

 b. Membuat catatan pasien serta obat yang telah diser ahk an

c. Member ik an informasi, meli puti dosis dan atur an  pak ainya, kontr aindik asi, efek samping dan lain-lain yang  per lu di per hatik an oleh pasien.

(7)

O bat-obat yang termasuk ke dalam daftar OWA antar a lain: a. Or al kontr asepsi baik tunggal maupun kombinasi untuk satu sik lus.  b. O bat salur an cer na yang ter dir i dar i:

1) Antasid + Antis pasmodik + Sedatif .

2) Antis pasmodik ( pa paver in, hioscin, atropin). 3) Analgetik + Antis pasmodik .

Pember ian mak simal 20 ta blet.

c. O bat mulut dan tenggorok an, pember ian mak simal 1 botol.

d. O bat salur an naf as yang ter dir i dar i obat asma ta blet atau mukolitik ,  pember ian mak simal 20 ta blet.

e. O bat yang mempengaruhi sistem neuromuskular  yang ter dir i dar i:

1) Analgetik  (Antalgin, Asam Mefenamat, Glavenin, Antalgin + Diazepam/der ivatnya).

2) Antihistamin.

Pember ian mak simal 20 ta blet.

f . Anti par asit yang ter dir i dar i obat cacing, pember ian mak simal 6 ta blet. g. O bat kulit topik al yang ter dir i dar i:

1) Semua salep/kr im anti biotik . 2) Semua salep/kr im kortikosteroid. 3) Semua salep/kr im antifungi. 4) Antiseptik lok al.

5) Enzim antir adang topik al. 6) Pemutih kulit.

Pember ian mak simal 1 tube.

2.6.2 Pelayanan Informasi O bat (PIO) dan Swamedik asi

Sesuai dengan Per atur an Menter i K esehatan R epublik  Indonesia  No.922/Menkes/Per /X/1993, Apoteker  wa ji b member ik an informasi yang  berk aitan dengan pengunaan obat yang diser ahk an kepada  pasien, pengunaan obat yang tepat, aman dan r asional atas  permintaan  pasien. Dalam member ik an informasi kepada  pasien minimal mencakup informasi mengenai obat yang di  ber ik an kepada pasien (Departemen K esehatan RI, 1993).

(8)

Per ilaku  pengunaan obat oleh  pasien da pat di pengaruhi antar a lain oleh tingk at  pengetahuan  pasien dan efektif itas informasi yang diter ima  pasien mengenai obat yang digunak annya. Pember ian informasi obat kepada  pasien  bertujuan antar a lain agar   pasien mengerti tentang  penggunaan obat yang diter imanya, misalk an car a minum obat yang  benar . Mater i informasi yang di ber ik n antar a lain mengenai nama obat,indik asi, dosis, car a  penggunaan, kemungk inan inter ak si dengan obat lain atau mak anan, an jur an-an jur an k husus  pada  pemak aian obat, efek  samping dan  penanggulangannya, kontr a indik asi dar i obat yang di ber ik an, tindak an yang dilakuk an  jik a lupa minum obat, car a  penyimpanan dan car a mengulangi atau memperoleh kembali. Untuk  member ik an informasi ter sebut  per lu  penguasaan tek nik  komunik asi yang  berk aitan dengan  pemahaman mengenai latar   belak ang sosial, ekonomi dan  budaya  pener ima

informasi disamping mengetahui dan memahami tentang obat dan  pengobatan. Informasi yang di ber ik an tidak  harus ilmiah yang terpenting yaitu  pener ima mudah mengerti, memahami dan mencer na informasi yang di butuhk an. Informasi disampaik an secar a singk at,  jelas, terbuk a dan menghindar i sik a p menggurui, memak sa dan menyalahk an. K omunik asi harus dilakuk an sedemik ian rupa agar  terjadi komunik asi yang inter aktif .

Ada pun swamedik asi merupak an suatu kegiatan  pengobatan sendir i yang dilakuk an oleh seor ang individu untuk  mengatasi sak it atau keluhan yang dir asak an tan pa  bantuan ahli medis (Tan dan Raharja, 1993). Swamedik asi dalam terminologi lain merupak an kegiatan mengobati segala keluhan  pada dir i sendir i dengan obat-obat yang di beli  bebas di a potek  atau toko obat atas inisiatif  sendir i tan pa nasihat dokter . Swamedik asi ser ingk ali dilakuk an oleh masyar ak atterutama masyar ak at dengan k lasif ik asi kelas menengah ke  bawah, masyar ak at dengan kesi buk an yang  padat dan masyar ak at dengan gejala kesak itan yang r ingan dan  biasa ditemui yang  biasanya da pat sembuh sendir i atau seger a sembuh dengan

obat-obat bebas.

Swamedik asi sebenar nya buk an hal yang sulit, namun juga buk an hal yang da pat disepelek an k arena kegiatan swamedik asi  ber hubungan dengan obat yang sejatinya adalah r acun. Informasi yang di peroleh dalam swamedik asi harus di peroleh dar i sumber  yang terper caya. Sumber  informasi yang da pat di jadik an

(9)

referensi misalnya dar i tenaga kesehatan (dokter  dan a poteker ), dan kemasan obat (k arena diawasi oleh BPOM). Sedangk an infomasi dar i ik lan masih  banyak  kekur angan, terutama terk ait kelengk a pan informasi, misalnya tidak  menyebutk an nama  bahan k imia, atur an dan car a pak ai yang jelas, serta dampak k linik yang mungk in terjadi selama mengkonsumsi obat.

Dalam melakuk an tindak an swamedik asi sangat  penting untuk  mengetahui keluhan-keluhan mana yang da pat diobati sendir i dan mana yang tidak . Dalam  pr aktek ,  batasannya ditentuk an oleh obat-obat yang da pat di beli di a potek  secar a  bebas. Pada umumnya keluhan-keluhan agak  r ingan yang  biasanya sembuh dengan sendir inya da pat diswamedik asi (Tan dan Raharja, 1993). Penyak it r ingan yang da pat di ber ik an  pelayanan swamedik asi meli puti demam, nyer i,  pusing,  batuk , inf luenza, sak it maag, kecacingan, diare,  penyak it kulit (Depkes RI, 2006).

Ada pun gejala  berbahaya yang tidak   boleh diobati sendir i diantar anya adalah  batuk  dan ser ak  yang  bertahan lebih lama dar i 1-2 minggu,  batuk  dar ah, r asa nyer i atau sulit menelan yang tidak  seger a sembuh,  borok  yang tidak  seger a sembuh,  buang air   besar /kecil dengan dar ah, keluar nya lendir /dar ah yang luar   biasa dar i vagina, demam di atas 40oC yang bertahan lama lebih dar i 2-3 har i yang

disertai gejala-gejala lain, seperti nyer i tenggorok an dan diare atau muntah yang hebat (Tan dan Raharja, 1993).

Hal-hal yang menguntungk an yang di jadik an dasar  seseor ang  ber swamedik asi adalah :

a. Menghemat biaya.

 b. Seger a da pat melakuk an aktivitas kembali.

Selain keuntungan, ada sisi  buruk  yang merugik an seseor ang  ber swamedik asi, yaitu :

a. Terjadi salah pengobatan (medication error ).  b. Timbulnya efek samping yang merugik an.

c. Terjadi  penutupan (masking ) gejala-gejala yang  per lu diketahui dokter  untuk menentuk an diagnosa.

d. Penyak it bertambah  par ah.

Taha pan swamedik asi yang baik meli puti proses sebagai ber ikut : a. Memperoleh informasi dan menaf sirk an gejala

(10)

 b. Menentuk an tindak an c. Memilih obat

d. Member ik an obat beserta informasi obat

2.7 Pengalihan Tanggung Jawab Apoteker (Departemen K esehatan RI, 2002)

Pengalihan tanggung  jawa b a poteker  diatur  dalam K eputusan Menter i K esehatan RI No.1332/MenK es/SK/X/2002, yaitu :

a. Apa bila Apoteker  Pengelola Apotek  (APA)  ber halangan melakuk an tugasnya  pada jam buk a a potek , APA harus menun juk a poteker  pendamping.

 b. Apa bila APA dan Apoteker  pendamping k arena hal-hal tertentu  ber halangan melakuk an tugasnya, APA menun juk a poteker  pengganti.

c. Apa bila APA meninggal dunia, dalam jangk a waktu dua k ali dua  puluh empat  jam, ahli war is APA wa ji b mela pork an kejadian ter sebut secar a tertulis kepada

K epala Dinas K esehatan Ka bupaten/K ota.

d. Apa bila  pada a potek  ter sebut tidak  ter da pat Apoteker  pendamping,  pela por an oleh ahli war is wa ji b disertai  penyer ahan resep, narkotik a,  psikotropik a, obat ker as, dan kunci tempat penyimpanan narkotik a dan psikotropik a.

e. Pada  penyer ahan resep, narkotik a,  psikotropik a dan obat ker as serta kunci ter sebut, di buat  ber ita acar a ser ah ter ima dengan K epala Dinas K esehatan Ka bupaten/K ota setempat

2.8 Pencabutan Surat Izin Apotek (Departemen K esehatan RI, 2002)

Menurut K eputusan Menter i K esehatan RI No.1332/MenK es/SK/X/2002, K epala Dinas K esehatan Ka bupaten/K ota da pat menca but sur at izin a potek  a pa bila :

a. Apoteker sudah tidak lagi memenuhi ketentuan sebagai ber ikut:

y I jazahnya telah ter daftar  pada Departemen K esehatan. y Telah menguca pk an Sumpah/Jan ji sebagai Apoteker . y Memilik i Sur at izin K erja dar i Menter i.

y Memenuhi syar at-syar at kesehatan f isik dan mental untuk  melak sanak an

(11)

y Tidak  bekerja di suatu Perusahaan f armasi dan tidak men jadi Apoteker 

Pengelola Apotik di Apotik lain

 b. Apoteker  tidak  lagi memenuhi kewa ji bannya untuk  menyediak an, menyimpan dan menyer ahk an sediaan f armasi yang  bermutu  baik  dan kea bsahannya terjamin. Sediaan f armasi yang k arena sesuatu hal tidak  da pat digunak an lagi atau dilar ang digunak an, harus dimusnahk an dengan car a di bak ar  atau ditanam atau dengan car a lain yang diteta pk an oleh Menter i. Apoteker mengganti obat gener ik yang ditulis dalam resep dengan obat  paten. c. APA ber halangan melakuk an tugasnya lebih dar i 2 tahun secar a terus

menerus.

d. Terjadi  pelanggar an ter hada p Undang-Undang obat ker as No. St 1973 N0. 541, UU No. 23 tahun 1992 tentang K esehatan, UU No.5 tahun 1997 tentang  psikotropik a, UU No. 22 tahun 1997 tentang narkotik a, serta ketentuan

 per atur an perundang-undangan lain yang  ber laku. e. Sur at Izin K erja Apoteker  Pengelola Apotek dica but.

f . Pemilik Sar ana a potek  terbukti ter li bat dalam pelanggar an  perundang-undangan di  bidang obat.

g. Apotek  tidak  da pat lagi memenuhi  per syar atan mengenai kesia pan tempat  pendir ian a potek  serta kelengk a pan sediaan f armasi dan  perbek alan lainnya  baik merupak an milik sendir i atau pihak lain.

K epala Dinas K esehatan Ka bupaten/K ota sebelum melakuk an  penca butan sur at izin a potek  berkoor dinasi dengan K epala Balai POM setempat. Pelak sanaan  penca butan sur at izin a potek  dilak sanak an setelah dikeluark an:

a. Per ingatan secar a tertulis kepada Apoteker  Pengelola Apotek  sebanyak  3 (tiga) k ali  berturut-turut dengan tenggang waktu masing ±  masing 2 (dua)  bulan dengan menggunak an contoh Formulir Model APT-12.

 b. Pembekuan izin a potek  untuk  jangk a waktu selama-lamanya 6 (enam)  bulan sejak  dikeluark annya  peneta pan  pembekuan kegiatan Apotek  dengan menggunak an Formulir Model APT-13.

Pembekuan Izin Apotek  sebagaimana dimak sud dalam huruf  ( b) di atas, da pat dicairk an kembali a pa bila a potek  telah membuktik an memenuhi seluruh  per syar atan sesuai dengan ketentuan dalam  per atur an ini dengan menggunak an

(12)

contoh formulir  Model APT-14. Pencair an Izin Apotek  dilakuk an setelah mener ima la por an  pemer ik saan dar i Tim Pemer ik saan Dinas K esehatan Ka bupaten/K ota setempat.

Apa bila Sur at Izin Apotek  dica but, Apoteker  Pengelola Apotek  atau Apoteker  Pengganti wa ji b mengamank an  perbek alan f armasi sesuai  per atur an  perundang-undangan yang  ber laku. Pengamanan yang dimak sud wa ji b mengikuti

tata car a sa bagai ber ikut :

a. Dilakuk an inventar isasi ter hada p seluruh  per sediaan narkotik a,  psikotropik a, obat ker as tertentu dan obat lainnya serta seluruh resep yang ter sedia di a potek .

 b.  Narkotik a,  psikotropik a, dan resep harus dimasukk an dalam tempat yang tertutup dan terkunci.

c. Apoteker  Pengelola Apotek  wa ji b mela pork an secar a tertulis kepada K epala Dinas K esehatan Ka bupaten/K ota, tentang  penghentian kegiatan disertai la por an inventar isasi yang dimak sud dalam huruf (a).

2.9 Sediaan Farmasi (Departemen K esehatan RI, 1993)

Sediaan f armasi adalah obat,  bahan obat, obat tr adisional dan kosmetik . Untuk  men jaga keamanan  penggunaan obat oleh masyar ak at, mak a  pemer intah menggolongk an obat men jadi:

2.9.1 O bat Bebas

O bat golongan ini adalah obat yang da pat di beli tan pa resep dokter . Pada kemasan ditandai dengan lingk ar an hitam, mengelilingi  bulatan war na hi jau disertai brosur yang  ber isi nama obat, nama dan isi zat  berk hasiat, indik asi, dosis, atau atur an  pemak aiannya, nomor  bets, nomor  registr asi, nama  pa br ik , dan alamat serta car a  penyimpanannya.

(13)

2.9.2 O bat Bebas Terbatas

O bat golongan ini adalah obat ker as yang di ber i  batas  pada setia p tak ar an dan kemasan yang digunak an untuk  mengobati  penyak it r ingan yang da pat dikenali oleh  pender ita sendir i. O bat ini da pat di beli tan pa resep dokter . O bat  bebas terbatas ditandai dengan lingk ar an hitam, mengelilingi  bulatan war na biru yang ditulis pada etiket dan bungkus luar .

Gambar 2.2. Penandaan obat bebas terbatas

Di samping itu ada tanda  per ingatan P.No.1 sampai dengan P.No.6, dan  penandaan  pada etiket atau  brosur  ter da pat nama obat yang  ber sangkutan, daftar   bahan k hasiat serta  jumlah yang digunak an, nomor   batch, dan tanggal k adaluar sa, nomor  registr asi, nama dan alamat  produsen,  petun juk   penggunaan (indik asi), dan car a  pemak aian,  per ingatan, serta kontr aindik asi. Tanda  per ingatan  pada kemasan di buat dengan dasar  hitam, tulisan putih.

Gambar 2.3. Tanda peringatan pada obat bebas terbatas (P1-P6)

2.9.3 O bat K er as

O bat golongan ini adalah obat-obatan yang mempunyai k hasiat mengobati, menguatk an, mendesinfek si dan lain-lain  pada tubuh manusia,  baik  dalam  bungkusan atau tidak  yang diteta pk an oleh Menter i K esehatan. Tanda

(14)

k husus lingk ar an mer ah dengan gar is tepi hitam dan huruf  K didalamnya Psikotropik a termasuk dalam golongan obat ker as.

Gambar 2.4. Penandaan obat keras

2.9.4  Narkotik a

 Narkotik a adalah zat atau obat yang  ber asal dar i tanaman atau  buk an tanaman  baik  sintetis maupun semisintetis yang da pat menyeba bk an  penurunan atau  perubahan kesadar an, hilangnya r asa, mengur angi sampai menghilangk an r asa nyer i, dan da pat menimbulk an keter gantungan.

Gambar 2.5. Penandaan obat narkotika

Ber dasark an Undang-undang No 22 Tahun 1997 tentang narkotik a, narkotik a di bedak an dalam tiga golongan yaitu:

a.  Narkotik a golongan I, yang da pat digunak an untuk  kepentingan dan  pengembangan ilmu  pengetahuan dan dilar ang digunak an untuk  kepentingan lainnya, serta mempunyai  potensi yang sangat tinggi untuk  menimbulk an keter gantungan. Contoh tanaman Pa paver  somniferum (kecuali  bi ji), Er ythroxylon coca, Canna bis sativa.

 b.  Narkotik a golongan II, yang  berk hasiat  pengobatan dan  banyak digunak an sebagai  pilihan ter ak hir  dalam ter a pi dan atau untuk  tujuan  pengembangan ilmu  pengetahuan serta mempunyai  potensi tinggi untuk  menimbulk an keter gantungan. Contohnya adalah morf in dan petidin.

c.  Narkotik a golongan III, yang  berk hasiat  pengobatan dan  banyak  digunak an dalam ter a pi dan atau untuk  tujuan  pengembangan ilmu  pengetahuan serta mempunyai  potensi r ingan untuk  menimbulk an

keter gantungan, contohnya yaitu Codein.

(15)

Menurut Undang-undang No.22 tahun 1997  pengatur an narkotik a  bertujuan untuk:

a. Men jamin keter sediaan narkotik a untuk  kepentingan  pelayanan kesehatan dan/atau pengembangan ilmu pengetahuan;

 b. Mencegah terjadinya  penyalahgunaan narkotik a; dan c. Member antas peredar an gela p narkotik a.

Secar a gar is  besar   pengelolaan narkotik a meli puti  pemesanan,  penyimpanan,  pelayanan dan pemusnahan.

2.10.1 Pemesanan Narkotik a

Apoteker  hanya da pat memesan narkotik a melalui Pedagang Besar  Farmasi (PBF) tertentu yang telah diteta pk an oleh Menter i K esehatan, yaitu PT. Kimia Farma, dengan tujuan untuk  memudahk an  pengawasan  peredar an narkotik a. Pemesanan narkotik a dilakuk an dengan menggunak an sur at  pesanan (SP) k husus narkotik a yang ter dir i dar i 4 r angk a p yang ditandatangani oleh APA serta dilengk a pi dengan nama  jelas, stempel a potek , nomor  SIK, dan SIA. Satu Sur at Pesanan (SP) hanya untuk  memesan satu jenis narkotik a.

2.10.2 Penyimpanan Narkotik a (Departemen K esehatan RI, 1978)

Apotek  harus mempunyai tempat k husus yang dikunci dengan  baik  untuk  menyimpan narkotik a. Tempat  penyimpanan narkotik a di a potek  harus memenuhi syar at-syar at sebagai ber ikut :

a. Harus di buat seluruhnya dar i k ayu atau bahan lain yang kuat.  b. Harus mempunyai kunci yang kuat.

c. Di bagi dua, masing-masing dengan kunci yang  ber lainan;  bagian pertama di per gunak an untuk  menyimpan morf in,  petidin, dan gar am-gar amnya serta  per sediaan narkotik a;  bagian kedua di per gunak an untuk  menyimpan

narkotik a lainnya yang di pak ai sehar i-har i.

d. Apa bila tempat k husus ter sebut  berupa lemar i  berukur an kur ang dar i 40x80x100 cm, mak a lemar i ter sebut harus di baut  pada tembok  atau lantai.

(16)

e. Lemar i k husus tidak   boleh digunak an untuk  menyimpan  bar ang lain selain narkotik a, kecuali ditentuk an oleh Menter i K esehatan.

f . Anak  kunci lemar i k husus harus di pegang oleh  penanggung  jawa b atau  pegawai lain yang dikuasak an.

g. Lemar i k husus harus ditempatk an di tempat yang aman dan tidak ter lihat oleh umum.

2.10.3 Pelayanan R esep yang Mengandung Narkotik a

Menurut UU No. 9 tahun 1976 tentang narkotik a disebutk an  bahwa:

a.  Narkotik a hanya digunak an untuk  kepentingan  pengobatan dan/atau ilmu  pengetahuan.

 b.  Narkotik a hanya da pat di per gunak an untuk   pengobatan  penyak it  ber dasark an resep dokter .

c. Apotek  dilar ang melayani salinan resep yang mengandung narkotik a. Untuk  resep narkotik a yang  baru dilayani sebagian atau  belum dilayani sama sek ali, a potek  boleh membuat salinan resep teta pi salinan resep ter sebut hanya  boleh dilayani di a potek  yang menyimpan resep asli. Salinan resep dar i resep narkotik a dengan tulisan iter tidak  boleh dilayani sama sek ali. Oleh k arena itu dokter  tidak   boleh menambah tulisan iter   pada resep yang mengandung narkotik a.

2.10.4 Pela por an Narkotik a

Undang-undang No. 22 tahun 1997  pasal 11 ayat (2) menyatak an  bahwa importer , ek s portir ,  pa br ik  obat,  pedagang  besar  f armasi, sar ana  penyimpanan sediaan f armasi  pemer intah, a potek , rumah sak it,  puskesmas,  balai  pengobatan, dokter , dan lembaga ilmu  pengetahuan wa ji b membuat, menyampaik an dan menyimpan la por an  berk ala mengenai  pemasuk an dan/atau  pengeluar an narkotik a yang ada dalam penguasaannya.

Apotek   berkewa ji ban menyusun dan mengir imk an la por an yang ditandatangani oleh APA. La por an ter sebut ter dir i dar i la por an  penggunaan  bahan  baku narkotik a, la por an  penggunaan sediaan  jadi narkotik a dan la por an k husus menggunak an morf in,  petidin dan der ivatnya. La por an

(17)

dik ir im ke kepala Dinas K esehatan Ka bupaten/K ota setempat selambat-lambatnya tanggal 10  bulan  ber ikutnya, dengan tembusan kepada K epala Dinkes Propinsi, Balai/Balai Besar POM, dan sebagai ar si p.

2.10.5 Pemusnahan Narkotik a (Departemen K esehatan RI, 1978)

APA da pat melakuk an  pemusnahan narkotik a yang rusak , k adaluar sa, atau tidak  memenuhi syar at lagi untuk  digunak an dalam  pelayanan kesehatan. APA yang memusnahk an narkotik a harus membuat  ber ita acar a  pemusnahan narkotik a yang memuat:

a. Har i, tanggal, bulan,dan tahun pemusnahan  b.  Nama APA

c.  Nama seor ang sak si dar i  pemer intah dan seor ang sak si lain dar i  perusahaan atau badan ter sebut

d.  Nama dan jumlah Narkotik a yang dimusnahk an e. Car a pemusnahan

f . Tandatangan  penanggung jawa b a potek 

Pemusnahan narkotik harus disak sik an oleh:

a. Petugas Direktor at Pengawasan O bat dan Mak anan untuk  Importir ,  pa br ik  f armasi dan unit per gudangan pusat

 b. Petugas Kantor  Wilayah Departemen K esehatan untuk   pedagang  besar  f armasi penyalur narkotik a, lembaga dan unit per gudangan propinsi

c. Petugas Dinas K esehatan Daer ah Tingk at II untuk  a potek , rumah sak it,  puskesmas dan dokter 

Ber ita acar a  pemusnahan narkotik a ter sebut dik ir imk an kepada kepala k antor  Departemen K esehatan R epublik  Indonesia dengan tembusan kepada K epala Dinkes Propinsi, Balai/Balai Besar  POM, dan sebagai ar si p. Menurut Petun juk  Tek nis Per atur an Apotek  Tahun 2004 mengenai Prosedur  Teta p Pelayanan R esep Narkotik a, yaitu:

a. Melakuk an pemer ik saan ter hada p kelengk a pan administr asi.

 b. Melakuk an  pemer ik saan kesesuaian f armasetik , yaitu  bentuk  sediaan, dosis,  potensi, sta bilitas, inkompati bilitas, car a dan lama  pember ian.

(18)

c. Mengk a ji  pertimbangan k linis, yaitu adanya aler gi, efek  samping, inter ak si, keseuaian (dosis, dur asi, jumlah obat dan lain-lain).

d.  Narkotik a hanya da pat diser ahk an atas dasar  resep asli rumah sak it,  puskesmas, a potek  lainnya,  balai  pengobatan, dokter . Salinan resep

narkotik a dalam tulisan ³iter´ tidak  bolah dilayani sama sek ali.

e. Salinan resep narkotik a yang  baru dilayani sebagian atau yang  belum dilayani sama sek ali hanya  boleh dilayani oleh a potek  yang menyimpan resep asli.

f . Mengkonsultasik an ke dokter tentang masalah resep a pa bila di per luk an.

2.11 Pengelolaan Psikotropika

Menurut Undang Undang 5 Tahun 1997,  psikotropik a adalah zat atau obat,  baik  alamiah maupun sintetis buk an Narkotik a yang  berk hasiat  psikoaktif  melalui  pengaruh selektif   pada sasar an sar af   pusat yang menyeba bk an  perubahan k has  pada aktif itas mental dan per ilaku.

Psikotropik a da pat di bagi men jadi  beber a pa golongan, yaitu:

a. Psikotropik a golongan I, yaitu  psikotropik a yang hanya da pat digunak an untuk  tujuan ilmu  pengetahuan dan tidak  digunak an dalam ter a pi, serta mempunyai  potensi sangat kuat mengak i batk an sindroma keter gantungan. Contoh: liser gida dan mesk alina.

 b. Psikotropik a golongan II, yaitu  psikotropik a yang  berk hasiat  pengobatan, digunak an dalam ter a pi, dan / atau untuk  tujuan ilmu  pengetahuan serta mempunyai  potensi kuat mengak i batk an sindroma keter gantungan. Contoh: amfetamin dan metamfetamin.

c. Psikotropik a golongan III, yaitu  psikotropik a yang  berk hasiat  pengobatan, digunak an dalam ter a pi, dan / atau untuk  tujuan ilmu  pengetahuan serta mempunyai  potensi sedang mengak i batk an sindroma keter gantungan. Contoh: amobarbital, pentobarbital dan pentazosina.

d. Psikotropik a golongan IV, yaitu  psikotropik a yang  berk hasiat  pengobatan dan sangat luas digunak an dalam ter a pi, dan / atau untuk  tujuan ilmu

(19)

 pengetahuan serta mempunyai  potensi r ingan mengak i batk an sindroma keter gantungan. Contoh:  barbital, al pr azolam dan diazepam.

2.11.1 Pemesanan Psikotropik a

Sur at Pesanan (SP)  psikotropik a harus ditandatangani oleh APA serta dilengk a pi dengan nama  jelas, stempel a potek , nomor  SIK dan SIA. Satu sur at  pesanan ini da pat ter dir i dar i  berbagai macam nama obat  psikotropik a dan di buat

tiga r angk a p.

2.11.2 Penyimpanan Psikotropik a

O bat golongan  psikotropik a  penyimpanannya  belum diatur  oleh  perundang-undangan, namun k arena kecenderungan  penyalahgunaan  psikotropik a, mak a disar ank an agar  obat golongan  psikotropik a diletakk an

ter sendir i dalam suatu r ak atau lemar i k husus.

2.11.3 Pela por an Psikotropik a

Menurut UU No.5 tahun 1997, a potek  wa ji b membuat dan menyimpan catatan mengenai kegiatan yang  ber hubungan dengan  psikotropik a dan wa ji b mela pork an kepada Menter i secar a berk ala. Pela por an psikotropik a ditandatangani oleh APA ditujuk an kepada K epala Dinas K esehatan Ka bupaten/K ota setempat dengan tembusan kepada K epala Dinkes Propinsi setempat, Balai/Balai Besar  POM serta sebagai ar si p a potek .

2.11.4 Pemusnahan Psikotropik a

Ber dasark an UU No. 5 tahun 1997, setia p pemusnahan psikotropik a, wa ji b di buatk an  ber ita acar a. Pemusnahan psikotropik a dilak sanak an dalam hal :

i).  ber hubungan dengan tindak  pidana ii). k adaluwar sa;

iii). tidak  memenuhi syar at untuk  digunak an  pada  pelayanan kesehatan dan/atau untuk kepentingan ilmu pengetahuan.

(20)

Pemusnahan psikotropik a sebagaimana dimak sud :

y  pada  butir  i) dilakuk an oleh suatu tim yang ter dir i dar i  peja bat yang

mewak ili departemen yang  bertanggung  jawa b di  bidang kesehatan, K epolisian Negar a R epublik  Indonesia, dan K ejak saan sesuai dengan Hukum Acar a Pidana yang  ber laku, dan ditambah  peja bat dar i instansi terk ait dengan tempat terungk a pnya tindak   pidana ter sebut, dalam waktu tujuh har i setelah menda pat kekuatan hukum teta p. Untuk   psikotopik a k husus golongan I, wa ji b dilak sanak an  paling lambat 7 (tujuh) har i setelah dilakuk an  penyitaan; dan

y  pada  butir  ii) dan iii) dilakuk an oleh a poteker  yang  bertanggung jawa b atas

 peredar an  psikotropik a dengan disak sik an oleh  peja bat departemen yang  bertanggung jawa b di bidang kesehatan, dalam waktu 7 (tujuh) har i.

2.11.5 Penyer ahan Psikotropik a

Penyer ahan  psikotropik a oleh a potek  hanya da pat dilakuk an kepada a potek  lainnya, rumah sak it,  puskesmas,  balai  pengobatan, dokter , dan  pasien dengan resep dokter .

2.12 Pengadaan Persediaan Apotek (Quick , 1997; Seto, Yunita&Lily, 2004) Pengadaan merupak an kegiatan untuk  memenuhi kebutuhan  perbek alan f armasi  ber dasark an fungsi  perencanaan dan  penganggar an. Tujuan  pengadaan, yaitu untuk  memperoleh  bar ang atau  jasa yang di butuhk an dalam  jumlah yang cukup dengan kualitas har ga yang da pat di pertanggung jawa bk an dalam waktu dan tempat tertentu secar a efektif  dan ef isien menurut tata car a dan ketentuan yang  ber laku.

Hal-hal yang  per lu di per hatik an dalam fungsi  pengadaan ter sebut harus memenuhi syar at, yak ni:

a.  Doematig , artinya sesuai tujuan/sesuai rencana. Pengadaan haruslah sesuai kebutuhan yang sudah direncanak am sebelumnya.

 b.  Rechtmatig , artinya sesuai hak /sesuai kemampuan.

c. W etmatig, artinya sistem/car a  pengadaannya haruslah sesuai dengan ketentuan-ketentuan yang ber laku

(21)

Model pengadaan secar a umum ber dasark an waktu adalah: a.  Annual purchasing , yaitu pemesanan satu k ali dalam satu tahun

 b. S cheduled purchasing , yaitu  pemesanan secar a  per iodik  dalam waktu tertentu misalnya mingguan, bulanan, dan sebagainya.

c.  P erpetual purchasing , yaitu  pemesanan dilakuk an setia p k ali tingk at  per sediaan rendah

d. K ombinasi antar a annual purchasing ,   scheduled purchasing , dan  perpetual   purchasing . Pengadaan dengan  pemesanan yang  bervar iasi waktunya, seperti car a ini da pat diter a pk an ter gantung dar i  jenis obat yang di pesan. Misalnya obat impor  dar i suatu negar a dimana devaluasi mata uang men jadi masalah utama, atau obat  ber har ga mur ah yang  jar ang digunak an cukup di pesan sek ali dalam setahun sa ja. O bat-obatan yang relatif   slow moving teta pi digunak an secar a reguler  da pat di pesan secar a  per iodik  setia p tahun ( scheduled   purchasing ), dan obat-obatan yang  banyak  diminati dan obat-obatan yang

har ganya sangat mahal mak a  pemesanan dilakuk an secar a  perpetual   purchasing .

Setelah menentuk an  jenis  pengadaan yang ak an diter a pk an  ber dasark an frekuensi dan waktu pemesanan mak a  pengadaan atau pembelian bar ang di a potek  da pat dilakuk an dengan car a:

a. Pembelian kontan

Dalam  pembelian kontan,  pihak  a potek  langsung membayar  har ga obat yang di beli dar i distr i butor . Biasanya dilakuk an oleh a potek  yang  baru di buk a k arena untuk  melakuk an  pembayar an kredit a potek  harus menun jukk an kemampuannya dalam men jual.

 b. Pembelian kredit

Pembelian kredit adalah  pembelian yang  pembayar annya dilakuk an  pada waktu  jatuh tempo yang telah diteta pk an, misalnya 30 har i setelah obat diter ima a potek .

c. Pembelian konsinyasi (titi pan obat)

Pembelian konsinyasi adalah titi pan  bar ang dar i  pemilik  kepada a potek , dimana a potek   bertindak  sebagai agen komisioner  yang mener ima komisi  bila  bar ang ter sebut terjual. Bila  bar ang ter sebut tidak  terjual sampai  batas waktu

(22)

k adaluar sa atau waktu yang telah disepak ati mak a  bar ang ter sebut da pat dikembalik an  pada pemilik nya.

2.13 Pengendalian Persediaan Apotek 

Pengendalian  per sediaan dalam hal ini  ber hubungan dengan aktivitas dalam  pengatur an  per sediaan obat di a potek  untuk  men jamin kelancar an  pelayanan  pasien di a potek  secar a efektif  dan ef isien. Unsur  dar i  pengendalian  per sediaan ini mencakup  penentuan car a  pemesanan atau  pengadaannya, menentuk an  jenis  per sediaan yang men jadi  pr ior itas  pengadaan, hingga  jumlah  per sediaan yang optimum dan yang harus ada di a potek  untuk  menghindar i

kekosongan  per sediaan. Oleh k arena itu,  pengelolaan dan  pengendalian  per sediaan obat di a potek   berfungsi untuk  memastik an  pasien memperoleh obat yang di butuhk an, mencegah r isiko kualitas  bar ang yang di pesan tidak   baik  sehingga harus dikembalik an, dan menda patk an keuntungan dar i  pembelian dengan memilih distr i butor  obat yang tepat,  pengir iman cepat dan kualitas obat yang baik .

Salah satu car a untuk  menentuk an dan mengendalik an  jenis  per sediaan yang seharusnya di pesan adalah dengan melihat  per ger ak an keluar  masuk nya obat dan mengidentif ik asi  jenis  per sediaan yang men jadi  pr ior itas  pemesanan. Metode  pengendalian  per sediaan dengan menyusun  pr ior itas ter sebut da pat di buat

dilakuk an dengan menggunak an metode sebagai ber ikut (Quick , 1997):

2.13.1 Analisa VEN (Vital, Esensial, Non esensial)

Pengendalian obat dengan memper hatik an kepentingan dan vitalitas obat yang harus selalu ter sedia untuk  melayani  permintaan untuk  pengobatan.

a. V (Vital)

O bat untuk  penyelamatan hidup manusia atau untuk  pengobatan k arena  penyak it yang mengak i batk an kematian. Pengadaan obat golongan ini

di pr ior itask an.  b. E (Esensial)

(23)

O bat yang  banyak  diminta untuk  digunak an dalam tindak an atau  pengobatan  penyak it terbanyak , yang resepnya ser ing datang ke a potek .

Dengan k ata lain, obat-obat golongan ini adalah obat yang f  ast-moving . c. N (Non esensial)

O bat  pelengk a p yang sif atnya tidak  esensial, tidak  digunak an untuk   penyelamatan hidup maupun pengobatan  penyak it terbanyak .

2.13.2 Analisa Pareto (ABC)

Analisa Pareto disusun  ber dasark an  penggolongan  per sediaan yang mempunyai nilai har ga yang  paling tinggi. Pareto membagi  per sediaan  ber dasark an atas nilai rupiah (volume per sediaan yang di butuhk an dalam satu  per iode dik alik an har ga  per  unit) sehingga untuk  mengendalik an  per sediaan  bar ang difokusk an  pada item  per sediaan yang  ber nilai tinggi dar i pada yang  ber nilai rendah. K r iter ia kelas dalam k lasif ik asi ABC:

a. K elas A

Per sediaan yang memilik i volume rupiah yang tinggi. K elas ini mewak ili sek itar  70 % dar i total nilai  per sediaan, mesk i pun  jumlahnya hanya sek itar  20% dar i seluruh item. Memilik i dampak   biaya yang tinggi. Pengendalian k husus dilakuk an secar a intensif .

 b. K elas B

Per sediaan yang memilik i volume rupiah yang menengah. K elas ini mewak ili sek itar  20 % dar i total nilai  per sediaan, mesk i pun  jumlahnya hanya sek itar  30 % dar i seluruh item. Pengendalian k husus dilakuk an secar a moder at.

c. K elas C

Per sediaan yang memilik i volume rupiah yang rendah. K elas ini mewak ili sek itar  10% dar i total nilai  per sediaan, ta pi ter dir i sek itar  50% dar i seluruh item. Pengendalian k husus dilakuk an secar a seder hana.

Analisis  pareto dilakuk an dengan menghitung nilai investasi dar i tia p sediaan obat dengan car a :

(24)

 b. K elompok an  ber dasark an nilai investasi dan diurutk an mulai dar i nilai investasi terbesar  hingga terkecil.

c. Syar at pengelompok an adalah sebagai ber ikut:

K elompok  A dengan nilai investasi 70% dar i total investasi obat keseluruhan.

K elompok  B dengan nilai investasi 20% dar i total investasi obat keseluruhan.

K elompok  C dengan nilai investasi 10% dar i total investasi obat keseluruhan.

2.13.3 Analisa VEN-ABC

Mengk ategor ik an item  ber dasark an volume dan nilai  penggunaannya selama  per iode waktu tertentu. Analisis VEN-ABC mengga bungk an analisis Pareto dan VEN dalam suatu matr ik s sehingga analisa men jadi lebih ta jam. Matr ik da pat di buat sebagai ber ikut:

V E N

A VA EA NA

B VB EB NB

C VC EC NC

Matr ik s diatas da pat di jadik an dasar  dalam meneta pk an  pr ior itas untuk  menyesuaik an anggar an atau  per hatian dalam  pengelolaan  per sediaan. Semua obat vital dan esensial dalam kelompok  A, B, dan C. Teta pi kuantitasnya disesuaik an dengan kebutuhan konsumen a potek . Untuk  obat non esensial dalam kelompok  A tidak  di pr ior itask an, sedangk an kelompok  B dan C  pengadaannya disesuaik an dengan kebutuhan.

2.14 Strategi Pemasaran Apotek 

Str ategi  pemasar an yang umumnya dilakuk an oleh a potek  adalah analisis AIDA ( Attention, Interest,  Desire, Action).

(25)

Str ategi ini merupak an upaya a potek  untuk  da pat menar ik   per hatian  pengun jung/konsumen, yang da pat dilakuk an dengan:

a. Membuat desain ek ster ior a potek semenar ik  mungk in, seperti membuat  pa pan nama yang  besar  dan memasang neon box agar  mudah ter lihat oleh or ang yang lewat.

 b. Mendesain  bangunan agar  ter lihat menar ik  dan  juga memper hatik an kondisi ekonomi di lingkungan tempat  pendir ian a potek . Misalnya, jik a a potek  ber ada di lingkungan daer ah menengah ke atas, mak a desainnya da pat di buat lebih mewah agar  tampak  meyak ink an  pengun jung di lingkungan ter sebut  bahwa obat yang di jual lengk a p dan  berkualiatas. Namun sebalik nya, a pa bila a potek  didir ik an di lingkungan menengah ke  bawah, mak a desain yang di pilih tidak  per lu mewah agar  tidak  membuat  pengun jung mer asa enggan atau r agu untuk  datang k arena memilik i sugesti obat yang di jual di a potek  ter sebut mahal.

c. Menggunak an k aca tr ans par an  pada sisi depan a potek  agar  desain inter ior  a potek da pat ter lihat dar i luar .

2.14.2  Interest 

Str ategi ini  bertujuan untuk  menimbulk an keingintahuan  pengun jung untuk  masuk  ke dalam a potek , yang da pat dilakuk an dengan car a menyusun obat  f  ast moving  yang di pa jang di ruang tunggu agar  eye catching  sehingga da pat

langsung ter lihat oleh  pengun jung saat memasuk i a potek  serta obat disusun yang menar ik  dengan memper hatik an war na kemasan dan disusun  ber dasark an efek  f armakologis.

2.14.3  Desire

Langk ah selan jutnya setelah  pengun jung masuk  ke dalam a potek  adalah menimbulk an keinginan merek a untuk  membeli obat. U paya yang da pat dilakuk an agar  timbul keinginan ter sebut adalah melayani  pengun jung dengan r amah, cepat tangga p dengan keinginan  pelanggan, meningk atk an kelengk a pan obat, dan member ik an har ga yang ber saing.

(26)

2.14.4  Action

Setelah melalui  beber a pa taha p diatas ak hir nya  pengun jung a potek  ter sebut memutusk an mengambil sik a p untuk  men jadi  pembeli obat di a potek . Pada taha p ini  pembeli ak an mer asak an sendir i  pelayanan yang di ber ik an a potek . Pelayanan yang da pat di ber ik an antar a lain dengan menun jukk an kecepatan pelayanan dan pember ian informasi yang di per luk an.

Figur

Memperbarui...

Referensi

Memperbarui...

Related subjects :