Kepala Sekolah 25 Evaluasi Program Supervisi Pendidikan

69  285  Download (5)

Teks penuh

(1)

PENDIDIKAN DAN PELATIHAN

KEPALA SEKOLAH

EVALUASI PROGRAM SUPERVISI PENDIDIKAN

DIREKTORAT TENAGA KEPENDIDIKAN DIREKTORAT JENDERAL

PENINGKATAN MUTU PENDIDIK DAN TENAGA KEPENDIDIKAN DEPARTEMEN PENDIDIKAN NASIONAL

KEPALA SEKOLAH PENDIDIKAN

MENENGAH KOMPETENSI

(2)
(3)

PENGANTAR

Peraturan Menteri Pendidikan Nasional Nomor 13 Tahun 2007 tentang Standar Kepala Sekolah/Madrasah telah ditetapkan bahwa ada 5 (lima) dimensi kompetensi yaitu: Kepribadian, Manajerial, Kewirausahaan, Supervisi dan Sosial. Dalam rangka pembinaan kompetensi calon kepala sekolah/kepala sekolah untuk menguasai lima dimensi kompetensi tersebut, Direktorat Tenaga Kependidikan telah berupaya menyusun naskah materi diklat pembinaan kompetensi untuk calon kepala sekolah/kepala sekolah.

Naskah materi diklat pembinaan kompetensi ini disusun bertujuan untuk memberikan acuan bagi stakeholder di daerah dalam melaksanakan pendidikan dan pelatihan calon kepala sekolah/kepala sekolah agar dapat dihasilkan standar lulusan diklat yang sama di setiap daerah.

Kami mengucapkan terimakasih kepada tim penyusun materi diklat pembinaan kompetensi calon kepala sekolah/kepala sekolah ini atas dedikasi dan kerja kerasnya sehingga naskah ini dapat diselesaikan.

Semoga Tuhan Yang Maha Kuasa meridhoi upaya-upaya kita dalam meningkatkan mutu tenaga kependidikan.

Jakarta, November 2007 Direktur Tenaga Kependidikan

(4)
(5)

... ... 4

A. Pengertian Evaluasi Program Supervisi Pendidikan ... ... 5

B. Latar Belakang Diperlukannya Evaluasi Program

Supervisi Pendidikan

D. Prinsip-prinsip Evaluasi Program Supervisi Pendidikan

... ... 10

E. Pentingnya Evaluasi Program Supervisi Pendidikan ...

(6)

B. Dasar-dasar Evaluasi ... ... 22

C. Kriteria Evaluasi Program Supervisi Pendidikan ... ... 27

BAB IV EVALUASI KEBERHASILAN GURU DALAM KONTEKS EVALUASI PROGRAM SUPERVISI PENDIDIKAN

B. Tujuan Evaluasi Keberhasilan Guru ... ... 30

C. Prinsip-prinsip dalam Evaluasi Keberhasilan Guru ...

(7)

... ... 37

BAB V EVALUASI KEBERHASILAN KEPALA SEKOLAH ... ... 42

A. Pengertian Evaluasi Keberhasilan Kepala Sekolah ...

(8)

LAMPIRAN

(9)

BAB I PENDAHULUAN

A. Latar Belakang

Kepala Sekolah dalam menjalankan tugasnya di sekolah berfungsi sebagai administrator, manajer, supervisor, dan leader. Dalam melaksanakan tugas kesupervisian, salah satu kemampuan yang harus dikuasai adalah kemampuan di bidang evaluasi supervisi pendidikan. Evaluasi supervisi pendidikan sangat penting bagi kelancaran dan peningkatan kualitas pendidikan dan pembelajaran di sekolah.

Pedoman Pendidikan dan Latihan (Diklat) Kepala SMA ini disusun untuk melaksanakan salah satu tuntutan Badan Standarisasi Nasional agar para kepala SMA menjadi lebih profesional sebelum atau setelah menjadi supervisor di bidang pendidikan di sekolah. Di dalamnya memuat petunjuk tentang pelaksanaan diklat. Hal-hal yang diatur di dalamnya antara lain mencakup pendekatan, mekanisme, waktu, metode, hak dan kewajiban peserta, tata tertib, dan pedoman pelaksanaan kegiatan pengalaman lapangan.

B. Dimensi Kompetensi

(10)

C. Indikator Kompetensi

Indikator kompetensi pada dimensi supervisi akademik terdapat 3 poin, namun dalam indikator yang akan dipaparkan dalam materi ini lebih dititikberatkan pada poin yang ketiga yaitu menindak lanjuti hasil supervisi akademik terhadap guru dalam rangka peningkatan profesionalisme guru.

Gambaran di atas menunjukkan bahwa kepala sekolah harus memahami evaluasi program supervisi pendidikan sebelum melakukan program tindak lanjut, oleh karena itu kepala sekolah perlu memahami akan konsep-konsep yang terkait dengan evaluasi program supervisi.

Indikator kompetensi ini diwujudkan dalam bentuk deskritor sebagai berikut:

1. Mampu menjelaskan konsep dasar evaluasi program supervisi pendidikan

2. Mampu menjelaskan konsep dasar evalusi dalam program supervisi pendidikan

3. Mampu melaksanakan evaluasi keberhasilan guru sebagai strategi evaluasi program supervisi pendidikan

4. Mampu melaksanakan evaluasi kepala sekolah sebagai strategi evaluasi program supervisi pendidikan

(11)

E. Skenario

Kegiatan penyampaian materi ini dapat digunakan langkah – langkah sebagai berikut: (langkah-langkah ini dapat

dikembangkan dan disesuaikan dengan kondisi setempat) 1. Perkenalan

2. Menyampaikan kompetensi yang akan dikaji serta masalah-masalah yang akan dibahas secara garis besar 3. Melakukan pretes

4. Menanyakan secara acak kepada peserta tentang

permasalahan evaluasi supervisi/ kendala yang sering muncul dan bagaimana cara mengatasi masalah

5. Memberi kesempatan kepada peserta lain untuk ”Urun Rembuk” terhadappermasalaan yang sudah disampaikan 6. Penyaji menayangkan materi inti disertai dengan tanya

jawab (interaktif)

7. Pengelompokan peserta untuk mendiskusikan berbagai permasalahan yang sudah disiapkan oleh penyaji

8. Presentasi per kelompok (jika waktunya mencukupi) 9. Praktik analisis hasil evaluasi supervisi dan menyusun

program tindak lanjut

10. Presentasi hasil program tindak lanjut 11. Pemantapan dan refleksi

(12)

BAB II KONSEP DASAR

EVALUASI PROGRAM SUPERVISI PENDIDIKAN

Supervisi pendidikan (supervisi akademik) adalah bantuan atau pelayanan kepada guru-guru agar pelaksanaan kegiatan belajar mengajar dapat berjalan lebih baik dan berkualitas. Fungsi dasar supervisi meningkatkan atau memperbaiki situasi belajar bagi murid, demikian pendapat tokoh dibidang supervisi pendidikan Kimbal Wiles, (1967) sementara itu H.P Adams dan Frank G. Dicky dalam bukunya yang berjudul “ Basic principles of Supervision” menjelaskan secara eksplisit bahwa “ Supervisi merupakan program berencana untuk memperbaiki pengajaran”. Jelaslah sekarang bahwa supervisi merupakan aktivitas yang terprogram, berencana, dan berlangsung kontinyu. Oleh sebab itu akvitas supervisi pendidikan harus dievaluasi, sebab supervisi pendidikan beraktivitas secara terprogram, evaluasi program supervisi pendidikan tersebut harus dilaksanakan secara kontinyu terprogram dan mengunakan prinsip komperhensip, obyektif, operatif dan kontinyu.

(13)

untuk memahami evaluasi program supervisi pendidikan secara umum.

A. Pengertian Evaluasi Program Supervisi Pendidikan

Evaluasi program supervisi pendidikan adalah pemberian estimasi terhadap pelaksanaan supervisi pendidikan untuk menentukan keefektifan dan kemajuan dalam rangka mencapai tujuan supervisi pendidikan yang telah ditetapkan. Dalam evaluasi program superrvisi pendidikan untuk perbaikan pengajaran melibatkan penentuan perubahan yang terjadi pada periode tertentu, perubahan yang diharapkan dari semua personel dalam supervisi dan dalam perbaikan program melibatkan kepala sekolah (supervisor), guru, dan murid. Supervisor dan guru bekerjasama untuk membawa perubahan-perubahan dalam diri anak didik. Lebih dari pada itu semua yang harus dipertimbangkan sebagai ruang lingkup supervisi pendidikan adalah meliputi rencana perbaikan, organisasi perencanaan, tujuan yang akan dicapai, teknik-teknik pencapaian tujuan, dan perubahan-perubahan yang dilakukan di bidang kurikulurn dan bimbingan.

(14)

Evaluasi program supervisi pendidikan tidak berarti mengevaluasi suatu rencangan program supervisi pendidikan dalam arti rencana. Evaluasi program supervisi pendidikan berusaha menentukan sampai seberapa jauh tujuan supervisi pendidikan yang telah tercapai. Oleh sebab itu bukan saja programnya yang dievaluasi tetapi juga proses pelaksanaan dan hasil supervisi pendidikan. Bahkan ruang lingkup evaluasi supervisi pendidikan menyangkut semua komponen yang terkait dalam pelaksanaan supervisi pendidikan. Komponen tersebut meliputi aspek personel, aspek material, dan aspek operasional dalam supervisi pendidikan.

Sebagaimana aktivitas pendidikan yang menentukan hasilnya dalam jangka panjang, supervisi pendidikan juga demikian, hasil yang dicapai dalam pelaksanaan supervisi pendidikan terutama yang berkenaan dengan manusia baru dapat dilihat dalam jangka panjang. Sedangkan hasil supervisi pendidikan yang dapat diketahui dengan cepat hanya penampakan hasil sementara. Dan hal ini akan menimbulkan kesulitan bagi kita dalam mengevaluasi program supervisi pendidikan, mengingat ruang lingkup yang akan dievaluasi dalam supervisi pendidikan sangat luas, dimana selain guru dan staf sekolah, programpun merupakan sasaran evaluasi program supervisi pendidikan. Hal ini sangat sesuai dengan apa yang dikatakan Elsbree dkk. Dalam buku “ Elementary School Administration and supervision

". yaitu :

An important characteristic of modern supervision is its emphasis on evolution, including evaluation of the teacher and the school program. (Elsbree, Mc Nally, and Wyne, 1967, halaman 166)

(15)

penekanan pada evaluasi, termasuk evaluasi terhadap keberhasilan guru, dan keberhasilan program sekolah.

B. Latar Belakang Diperlukannya Evaluasi Program Supervisi Pendidikan

Salah satu fungsi supervisi pendidikan adalah untuk menilai segala aspek yang terjadi dalam proses pendidikan. Lebih penting lagi evaluasi terhadap guru tidak dapat dipisahkan dengan evaluasi terhadap murid, sarana dan prasarana, masyarakat sekolah, kepemimpinannya, dan aspek administrasinya.

Hubungan antara guru dengan supervisor sering dianggap sebagai suatu yang berbahaya apabila keduanya salah dalam melakukan penilaian. Hal ini benar apabila pertanyaan pertanyaan yang digunakan, dalam mengevaluasi mengorek kesalahan-kesalahan saja dan bersifat inspektif. Cara ini biasa digunakan oleh supervisor konvensional yang diwarisi dengan cara-cara lama dalam supervisi yang biasanya lebih bersifat inspektif dan korektif.

(16)

demikian supervisor benar-benar membantu menanggapi peningkatan usaha sekolah secara menyeluruh.

Begitu pula guru-guru baru bekerja sangat perlu untuk disupervisi untuk mengantar mereka memasuki suasana kerja yang baru. Lebih-lebih guru yang berusia muda dan guru yang digolongkan kelompok usia tua sering kali berimplikasi pada persinggungan nilai yang berbeda. Dengan memperoleh supervisi, guru-guru baru tersebut dapat menyesuaikan diri dengan situasi barunya mereka tidak merasa asing tetapi merasa diterima oleh kelompok guru lainnya. Semua situasi tersebut di atas memerlukan adanya pelaksanaan program supervisi pendidikan yang mantap dan terarah. Untuk melaksanakan program supervisi pendidikan yang mantap perlu adanya evaluasi yang baik, yaitu dengan berpegang teguh kepada prinsip-prinsip obyektif, kooperatif, integral, dan kontinyu.

C. Tujuan Evaluasi Program Supervisi Pendidikan

(17)

keefektifan supervisi pendidikan dapat dinilai dengan cara mengukur atau mendeskripsikan perubahan-perubahan atau perbaikan-perbaikan yang terjadi dalam keseluruhan program pendidikan. (William H. Burton and Lea J. Bruechkner, 1955, halaman 656) .

Tujuan evaluasi program supervisi yang digambarkan melalui keseluruhan program pendidikan ini dapat digunakan untuk melihat perubahan-perubahan dan perbaikan di bidang :

1. Pertumbuhan dan perkembangan siswa dalam mencapai tujuan.

2. Perbaikan di bidang kurikulum.

3. Perbaikan praktik mengajar.

4. Perbaikan kualitas dan pendayagunaan materi pengajaran dan alat bantu mengajar.

5. Perkembangan personal, dan profesional guru secara umum. 6. Perbaikan hubungan sekolah dengan masyarakat.

Pada prinsipnya evaluasi program supervisi pendidikan bertujuan untuk meningkatkan usaha pelaksanaan program pendidikan secara menyeluruh, baik personel, material, maupun operasionalnya. Dengan evaluasi program supervisi, supervisor dapat :

1. Mengetahui sejauh mana pelaksanaan supervisi disekolah mencapai kemajuan.

2. Memberikan pertimbangan demi perkembangan pendidikan di masa yang akan datang.

3. Memperbaiki praktik-praktik pembinaan personel sekolah. 4. Memberikan dorongan peningkatan proses belajar mengajar

(18)

5. Mengetahui sejauh mana partisipasi orang tua dan masyarakat di sekolah terhadap pelaksanaan program pendidikan.

6. Memberikan pertimbangan dan saran atas peningkatan pengelolaan sarana dan prasarana sekolah.

7. Membina para personel sekolah dalam mengelola kurikulum sekolah.

D. Prinsip-prinsip Evaluasi Program Supervisi Pendidikan

Evaluasi program supervisi pendidikan harus dilaksanakan. dengan berpedoman teguh, pada prinsip prinsip tertentu agar dapat menghasilkan suatu penilaian yang benar-benar bermanfaat bagi penyusunan program supervisi pendidikan berikutnya dan benar-benar bermanfaat bagi peningkatan mutu pendidikan, di sekolah pada umumnya. Sebagaimana prinsip-prinsip evaluasi pada umumnya, evaluasi program supervisi pendidikan memiliki prinsip-prinsip seperti berikut:

1. Komprehensif.

(19)

2. Komparatif.

Prinsip ini menyatakan bahwa dalam mengadakan evaluasi program supervisi pendidikan harus dilaksanakan secara bekerjasama dengan semua orang yang terlibat dalam aktivitas supervisi pendidikan. Sebagai contoh dalam mengevaluasi keberhasilan guru dalam mengajar, harus bekerjasama antara pengawas, kepala sekolah, guru itu sendiri, dan bahkan, dengan pihak murid. Dengan melibatkan semua pihak dalam evaluasi program supervisi pendidikan ini diharapkan kita dapat mencapai keobyektifan dalam mengevaluasi.

3. Kontinyu.

Evaluasi program supervisi pendidikan hendaknya dilakukan secara terus-menerus selama proses pelaksanaan program. Evaluasi tidak hanya dilakukan terhadap hasil yang telah dicapai, tetapi sejak pembuatan rencana sampai dengan tahap laporan. Hal ini penting dimaksudkan untuk selalu dapat memonitor setiap saat atas keberhasilan yang telah dicapai dalam periode waktu tertentu. Aktivitas yang berhasil diusahakan untuk ditingkatkan, sedangkan aktivitas yang gagal dicari jalan lain untuk mencapai keberhasilan.

4. Obyektif.

(20)

dalam mengajar, maka katakanlah bahwa guru itu kurang berhasil. Untuk mencapai keobyektifan dalam evaluasi perlu adanya data dan atau fakta. Dari data dan fakta inilah dapat mengolah untuk kemudian diambil suatu kesimpulan. Makin lengkap data dan fakta yang dapat dikumpulkan maka makin obyektiflah evaluasi yang dilakukan.

5. Berdasarkan Kriteria yang Valid

Selain perlu adanya data dan fakta, juga perIu adanya kriteria-kriteria tertentu. Kriteria yang digunakan dalam evaluasi harus konsisten dengan tujuan yang telah dirumuskan. Kriteria ini digunakan agar memiliki standar yang jelas apabila menilai suatu aktivitas supervisi pendidikan. Kekonsistenan kriteria evaluasi dengan tujuan berarti kriteria yang dibuat harus mempertimbangkan hakekat substansi supervisi pendidikan.

Kriteria dalam evaluasi program supervisi pendidikan ada dua, yaitu pertama, kriteria objetive yang berkenaan dengan patokan tujuan yang ingin dicapai. Tujuan inilah yang dijadikan kriteria keberhasilan pelaksanaan program supervisi pendidikan. Kedua, kriteria metodis yang berkaitan dengan patokan teknik penganalisaan hasil evaluasi: misalnya dengan menggunakan prosentase, interval, kuantitatif, atau perhitungan matematis lainnya.

6. Fungsional.

(21)

pendidikan benar-benar memiliki nilai guna baik secara langsung maupun tidak langsung. Kegunaan langsungnya adalah dapatnya -hasil evaluasi digunakan untuk perbaikan apa yang dievaluasi, sedangkan kegunaan tidak langsungnya adalah hasil evaluasi itu dimanfaatkan untuk penelitian atau keperluan lainnya.

7. Diagnostik.

Evaluasi program supervisi pendidikan hendaknya mampu mengidentifikasi kekurangan-kekurangan atau kelemahan-kelemahan apa yang dievaluasi sehingga dapat memperbaikinya. Oleh sebab itu setiap hasil evaluasi program supervisi pendidikan harus didokumentasikan. Bahan-bahan dokumentasi hasil evaluasi inilah yang dapat dijadikan dasar penemuan kelemahan-kelemahan atau kekurangan-kekurangan yang kemudian harus diusahakan jalan pemecahannya.

E. Pentingnya Evaluasi Program Supervisi Pendidikan

Keefektifan dan kesuksesan pelaksanaan program supervisi pendidikan perlu sekali untuk diketahui sehingga dapat dijadikan sebagai pertimbangan dalam mengadakan perbaikan atas segala pekerjaan yang telah dilaksanakan oleh supervisor. Perlunya pengembangan evaluasi program supervisi dan kepemimpinan dikarenakan beberapa landasan sebagai berikut:

1. Perlunya penerapan dan pemeliharaan berbagai pelayanan sesuai dengan fungsi supervisi pendidikan.

(22)

3. Perlunya perencanaan perbaikan personil supervisi, prosedur supervisi, dan pelayanan supervisi.

4. Perlunya untuk pencarian, latihan, dan seleksi kepala sekolah dan supervisor agar mencapai kualifikasi ketrampiIan dan kemampuan tertentu.

Sebagaimana guru dan murid-murid dapat menarik keuntungan baik secara langsung maupun tidak langsung atas evaluasi terhadap pertumbuhan guru dan murid, begitu pula supervisor dan administrator dapat mengambil keuntungan dari evaluasi terhadap pekerjaannya sendiri sebagai pemimpin pendidikan. Permasalahan yang muncul adalah bagaimana membuat evaluasi itu menjadi valid, reliable, dan obyektif. Valid menunjukkan ketepatan sasaran yang memang harus dievaluasi. Relieble menunjukkan ketepatan instrumen evaluasi jika diberlakukan kepada obyek yang sama atau berbeda dalam waktu yang berbeda dengan kondisi yang relatif sama. Sedangkan obyektif menunjukkan kerealistisan evaluasi yang mendasarkan diri pada kenyataan yang ada.

F. Proses Evaluasi Program Supervisi Pendidikan

(23)

pendidikan haruslah dilakukan secara kooperatif dengan berlandaskan pada prinsip prinsip pendidikan yang demokratis dimana seluruh staf dan pihak-pihak yang berkepentingan diikutsertakan atau wakil-wakilnya yang representative dan dikerahkan untuk proses evaluasi dalam suatu wadah "musyawarah”.

Proses evaluasi program supervisi pendidikan pada dasarnya berupa prosedur, tahapan-tahapan, atau langkah-langkah yang perlu ditempuh oleh supervisor dalam mengevaluasi keberhasilan program supervisi pendidikan. Adapun langkah-langkah yang dapat ditempuh meliputi merumuskan tujuan evaluasi menyeleksi alat-alat evaluasi, menyusun alat evaluasi, menerapkan alat evaluasi, mengolah hasil-hasil evaluasi, menyimpulkan hasil-hasil evaluasi, dan sebagai langkah terakhir adalah follow up. Lebih jelasnya berikut ini akan diuraikan langkah-langkah tersebut satu persatu.

1. Merumuskan tujuan evaluasi.

Supervisor dalam wadah tersebut pertama-tama harus menentukan bersama apa yang hendak dicapai dalam program evaluasinya. Dalam proses yang bersifat kooperatif dibutuhkan waktu untuk mencapai kesepakatan tentang tujuan-tujuan yang ingin dicapai yang merupakan pedoman dan arahan dalam menentukan aspek-aspek yang akan dievaluasi. Untuk mempermudah proses perumusan tujuan sebaiknya terlebih dahulu diadakan survey atau penelitian sebagai usaha menginventarisasi kebutuhan-kebutuhan evaluasional suatu situasi, misalnya dengan cara:

(24)

menganalisa kebutuhan-kebutuhan untuk mengevaluasi. b. Metode angket: mengumpulkan pendapat-pendapat secara

tertulis dari pihak-pihak yang bersangkutan, baik secara langsung maupun tidak langsung dalam rangka menentukan kebutuhan-kebutuhan.

c. metode wawancara: menanyakan langsung secara lisan pendapat-pendapat dari pihak-pihak yang bersangkutan mengenai kebutuhan-kebutuhan tersebut.

Sehubungan dengan adanya penelitian atau survey ini kiranya perlu ada panitia khusus atau panitia survey. Panitia ini tidak cukup hanya menyusun suatu daftar mengenai tujuan –tujuan pokok yang hendak dicapai dalam program evaluasi supervisi pendidikan, tetapi hendaknya tujuan –tujuan itu dirinci dan dirumuskan secara definitif agar lebih jelas sasaran evaluasinya.

2. Penyeleksi alat-alat evaluasi

(25)

3. Menyusun alat evaluasi

Bagi beberapa tujuan program evaluasi supervisi pendidikan alat-alat formal seperti tes, skala penilaian atau bentuk-bentuk lainnya yang tidak sesuai walaupun telah disusun secara terstandar. Apalagi di Indonesia alat-alat semacam itu masih sangat terbatas dan kebanyakan masih merupakan terjemahan dari berbagai evaluasi asing.

Jika terjadi yang demikian itu supervisor pendidikan bersama stafnya harus menyusun sendiri alat-alat evaluasi yang dibutuhkan. Dalam hubungannya dengan hal tersebut, supervisor perlu memiliki pengetahuan yang cukup luas tentang betuk-bentuk tes sehingga dapat membantu staf dan atau menyusun sendiri alat-alat evaluasi yang dibutuhkan.

Dalam proses penyusunan alat-alat evaluasi ini panitia atau penyusun hendaknya mengajak pula pihak-pihak yang berkepentingan untuk menyumbangkan ide-ide bagi perumusan item-item (pernyataan-pernyataan/pertanyaan-pertanyaan) yang diperlukan. Misalnya tiap guru diberi kesempatan menyatakan beberapa aspek mengenai “kepemimpinan” jika hendak mengevaluasi tentang efektifitas kepemimpinan kepala sekolah, atau mengenai “perasaan kelompok” jika hendak mengevalusi tentang ketrampilan-ketrampilan ketua dalam memimpin rapat dan sebagainya.

(26)

4. Menerapkan alat-alat evaluasi

Alat-alat evaluasi yang telah disusun sendiri untuk menilai suatu situasi diterapkan yaitu disebarkan kepada pihak –pihak yang bersangkutan ( sample) untuk dijawab. Semua lembaran dikumpulkan atau dikembalikan kepada panitia secara bebas tanpa membading-bandingkan jawaban seseorang dengan seseorang yang lain. Untuk menghindari saling terpengaruh opini orang lain maka perlu ditandaskan bahwa pada saat memberikan jawaban/ pertimbangan supaya lepas dari pendapat orang lain.

5. Mengolah hasil-hasil evaluasi

Hasil-hasil yang diperoleh dalam evaluasi perlu diolah menurut tata cara tertentu.Dalam hal ini kiranya perlu dibentuk suatu sub panitia khusus untuk menganalisis hasl-hasil yang diperoleh. Adapun tata cara pengolahan biasanya meliputi kegiatan yang dimulai dari kegiatan pemeriksaan berkas kemudian, diseleksi, diklasifikasi, dan mungkin saja perlu pula perhitungan-perhitungan statistik seperti menghitung prosentase, men-tabulasi, dan seterusnya. Hasil Pengolahan tersebut perlu diiterprestasikan guna memperoleh kesimpulan-kesimpulan tertentu mengenai “sampai dimana terwujudnya tujuan” supervisi pendidikan yang telah ditetapkan.

6. Menyimpulkan hasil-hasil Evaluasi

(27)

hasil-hasil dan implikasi-implikasinya bagi tindakan. Supervisor dapat memanfaatkan hasil-hasil evaluasi ini semaksimal mungkin.

7. Follow Up Evaluasi

(28)

BAB III

EVALUASI DALAM SUPERVISI PENDIDIKAN

A. Hakekat Evaluasi

Dewasa ini banyak diakui bahwa kemajuan dan perbaikan dalam pendidikan tergantung pada pengukuran hasil aktivitas pendidikan dan evaluasi terhadap pengukuran itu berdasar atas kreteria atau standar tertentu. Kedua faktor tersebut yaitu pengukuran dan penilaian memiliki interdepensi. Pengukuran berusaha menetapkan jumlah hasil pendidikan sedangkan penilaian berusaha menetapkan harganya secara kualitatif. Begitu pula dalam supervisi pendidikan, pengukuran dan penilaian digunakan untuk menentukan keberhasilan aktivitas supervisi pendidikan dalam hal ini merupakan program perbaikan. Pengukuran menyangkut penentuan jumlah perubahan yang diharapkan dalam belajar mengajar sedangkan penilaian berkenaan dengan penentuan harga terhadap perubahan-perubahan atau hasil-hasil yang dicapai.

(29)

1. Ruang lingkup evaluasi

Ruang lingkup yang dimaksudkan disini adalah aspek-aspek apa saja yang akan dievaluasi. Dalam mengevaluasi program supervisi pendidikan aspek-aspeknya bisa mencakup aspek murid, guru, fasilitas dan sebagainya. Evaluasi terhadap masing-masing aspek tersebut harus lengkap. Dikatakan evaluasi yang lengkap apabila menyangkut segala aspek yang lengkap dan menyangkut segala aspek kehidupan masyarakat dan sekolah yang berpengaruh terhadap pertumbuhan murid dan guru. Sebagai contoh jika akan mengevaluasi pertumbuhan pendidikan murid, harus menilai kehidupan rumah tangganya, kehidupan masyarakatnya, kehidupan sekolahnya, peralatan di sekolahnya, dan reaksinya terhadap guru. Begitu pula jika akan mengevaluasi perkembangan guru, perlu menilai kedisiplinan guru. Kemampuan guru mengelola kelas, status sosial ekonominya, dan sebagainya. Semakin lengkap aspek-aspek yang dievaluasi akan semakin banyak pula informasi yang diperoleh dari hasil evaluasi tersebut dan selanjutnya akan semakin tepat pula dalam mengambil kesimpulan.

2. Metode Evaluasi

(30)

mengevaluasi supervisi pendidikan adalah catatan anekdot, catatan pertumbuhan, daftar cek, inventory, interview. Kesemuanya dapat digunakan untuk mengukur aspek-aspek fisik, sosial, emosional, status, dan pertumbuhan mental.

3. Penggunaan hasil evaluasi

Manfaat evaluasi supervisi pendidikan banyak sekali khususnya pelaksanaan supervisi pendidikan yang harus menyusun program supervisi pendidikan. Dengan pelaksanaan evaluasi supervisi pendidikan ini dapat memperoleh, informasi tentang kebutuhan-kebutuhan pada diri yang dinilai, kemudian dapat dijadikan dasar merancang pengalaman-pengalaman untuk memenuhi kebutuhan-kebutuhan itu. Hasil evaluasi juga dapat digunakan untuk menentukan sampai seberapa jauh tujuan-tujuan telah dicapai tujuan berikutnya. Bahkan dari itu melalui evaluasi ini dapat juga diketahui kekuatan-kekuatan dan digunakan kelemahan-kelemahan setiap individu. Dengan informasi ini guru dan supervisor dapat secara obyektif merancang pengalaman belajar berikutnya.

B. Dasar-dasar Evaluasi

Keberhasilan supervisi pendidikan dapat dievaluasi dengan mengukur perubahan-perubahan dan perbaikan-perbaikan yang ada pada periode waktu tertentu dalam keseluruhan program pendidikan. William H.Burton dan Leo J Bruekner menyebutkan bidang-bidang yang akan diubah dalam, evaluasi keberhasilan program supervisi pendidikan sebagai berikut:

(31)

2.Perbaikan kurikulum.

3.Perbaikan praktik pengajaran, termasuk perkembangan pribadi guru.

4.Perbaikan atau peningkatan kualitas dan pemberdayagunaan kualitas materi pelajaran dan alat bantu belajar mengajar. 5.Perbaikan hubungan sekolah dengan masyarakat.( William

H.Burton dan Leo J Bruekner, 1966,)

Selain dari perubahan-perubahan seperti diatas sebagai dasar evaluasi bisa juga memperhatikan hal-hal lain, misalnya hasil kepemimpinan yang dicapai oleh mereka yang bertanggung jawab atas perbaikan belajar mengajar, pengukuran terhadap tujuan-tujuan program supervisi yang telah dicapai, aktifitas-aktifitas supervisor sehari-hari.

Untuk memperoleh data evaluasi yang lengkap perlu digali berbagai informasi. Informasi ini bisa datang dari staf sekolah dan dokumen-dokumen yang ada disekolah.Banyak metode yang dapat digunakan untuk mengali data ini, anatara lain dengan wawancara, observasi, angket, dokumen bidang studi. Kelengkapan yang akan dijadikan dasar pengambilan kesimpulan sangat penting. Makin lengkap data yang kita peroleh makin mendekati ketepatan dalam mengambil kesimpulan.

(32)

mengevaluasi supervisi pendidikan, yaitu pendekatam berdasarkan kriteria dan pendekatan yang berdasarkan norma.

1. Pendekatan evaluasi berdasarkan kriteria

Evaluasi yang menggunakan pendekatan ini mendasarkan diri pada ukuran mutlak. Istilah lain pendekatan ini adalah “Criterion Reverence Evaluation Approach”. Pendekatan ini menjelaskan bahwa sebelum supervisor mengadakan evaluasi ia telah menentukan patokan atau kriteria sebagai ukuran keberhasilan pelaksanaan supervisi pendidikan. Patokan ini telah dipegang teguh sebelumnya sehingga penentuan keberhasilan pelaksanaan program supervisi pendidikan didasarkan pada patokan atau kriteria ini.

Sebagai contoh supervisor menetapkan bahwa hasil evaluasi nanti, apabila seseorang telah mencapai skor 65 ke atas, maka dapat dikatakan bahwa pelaksanaan supervisinya berhasil, sedangkan apabila mencapai skor 64 ke bawah, maka dapat dikatakan Bahwa pelaksanaan supervisinya tidak berhasil. Contoh lain misalnya supervisor membuat kelas interval dengan skor-skor hasil evaluasinya seperti berikut ini.

a. Skor 00 - 20 adalah sangat kurang

b. Skor 21 - 40 adalah kurang

c. Skor 41 - 60 adalah cukup

d. Skor 61 - 80 adalah baik

e. Skor 81 - 100 adalah sangat baik

(33)

secara murni sebab ciri itulah yang berhasil pada pendekatan evaluasi berdasarkan kriteria.

2. Pendekatan evaluasi berdasarkan norma.

Pendekatan ini disebut juga “Norm reference Evaluation Approch”. Pendekatan menggunakan ukuran yang relatif. Hasil nilai yang diperoleh untuk aktivitas tertentu berasal dari pengolahan skor-skor dengan norma tertentu. Pendekatan ini digunakan apabila menilai lebih dari satu supervisor, sehingga dapat membandingkan hasil evaluasi seseorang dengan hasil evaluasi orang lain. Dari sini dapat diketahui kedudukan seseorang dalam keseluruhan teman lainnya. Nilai seseorang belum dapat diketahui sebelum dicari rata-rata skor kelompok, kemudian skor masing-masing orang dibandingkan dengan skor rata-rata itu. Biasanya skor rata-rata ini digunakan untuk menentukan nilai sedang atau batas nilai keberhasilan seperti nilai 6 dalam skala 1 – 100.

Sebagai contoh adalah sebuah evaluasi yang skor maksimalnya 50. Berarti apabila berhasil mutlak akan mendapatkan skor 50. setelah dikumpulkan hasil penilainnya diketemukan hasil tertinggi dan hasil terendah 20, semua skor yang diperoleh ini sesuai dengan jumlah yang di nilai di jumlahkan yang kemudian di bagi jumlah responden yang dinilai. Hasil pembagian tersebut adalah 23. Berarti responden yang mendapatkan skor 25 akan memperoleh nilai 6, sedangkan untuk nilai responden lainnya tinggal menyesuaikannya, misalnya dengan membaca skala interval seperti berikut:

(34)

d. Skor 27 - 30 akan mendapatkan nilai 7 e. Skor 23 - 26 akan mendapatkan nilai 6 f. Skor 19 - 22 akan mendapatkan nilai 5 g. begitulah seterusnya

Contoh di atas adalah jalan termudah. Namun sebenarnya pendekatan norma dalam penilaian dapat dilakukan melalui nilai-nilai baris skor-skor mentah, dapat melihat ranking, Kemudian dicari mean atau rata-rata hitung serta standar deviasinya. Setelah ini ditentukan skor standar sehingga dari skor standar ini dipindahkan ke nilai, yang menggambarkan kualitas.

(35)

C. Kriteria Evaluasi Program Supervisi Pendidikan

Program evaluasi harus didasarkan atas kriteria sebagai arahan untuk menentukan daya yang harus dikumpulkan dan sebagai dasar untuk menginterpretasi data. Dalam mengembangkan kriteria ini perhatian harus difokuskan pada faktor-faktor primer dan ultimat, jadi bukan faktor-faktor sekunder. Hal ini dimaksudkan agar hasil evaluasi dapat mencapai keobyektifan yang tinggi. Kriteria bisa didasarkan atas kesuksesan pengalaman sekolah lain sebagai penentu. Hal ini dapat dilakukan dengan studi program supervisi, penemuan-penemuan penelitian, opini para guru staf, murid-murid dan pelengkapan fisik yang ada di masing-masing sekolah.

Secara umum evaluasi supervisi pendidikan harus memenuhi kriteria sebagai berikut:

1. Harus mengukur tujuan yang ingin dicapai

Apabila tujuan supervisi pendidikan adalah demi peningkatan atau perbaikan proses belajar mengajar, maka evaluasi program supervisi pendidikan pun harus diarahkan untuk menilai apakah program supervisi pendidikan itu sudah mencapai tujuan atau belum. Disamping itu evaluasi supervisi pendidikan juga harus diorientasikan pada tujuan evaluasi itu sendiri. Tujuan evaluasi itu sendiri dapat berupa identifikasi atau inventarisasi pembinaan dan pengembangan sebagai umpan balik dan sebagai pengecekan.

2. Obyektif

(36)

dan apabila kurang berhasil katakanlah kurang berhasil. Keberanian mengungkapkan adanya itulah yang menjamin keobyektifan evaluasi. Tentu saja perlu adanya kelengkapan data dan pelibatan semua pihak dalam evaluasi. Antara penilai dan pihak yang dinilai harus ada saling keterbukaan.

3. Lebih didasarkan atas observasi daripada hasil interpretasi.

Interpretasi adalah aktivitas memanda dan memberikan opini kepada suatu obyek. Hal ini akan mengandung subyektifan penilai. Interpretasi dapat digunakan untuk menganalisa hasil observasi yang berupa data.

4. Mengukur proses dan hasil

Kegiatan supervisi pendidikan selalu berproses. Hasil yang dicapai adalah terwujud dari proses yang berlangsung sebelumnya. Hal ini sesuai dengan prinsip kontinyu dalam evaluasi supervisi pendidikan pendidikan . Oleh sebab itu evaluasi tidak hanya dilakukan setelah hasil supervisi pendidikan terwujud, tetapi selama proses supervisi dilakukan harus diadakan penilaian.

5. Dilaksanakan dengan penuh kerjasama

(37)

Dengan demikian data dapat diperoleh lebih lengkap karena datang dari banyak sumber.

(38)

BAB IV

EVALUASI KEBERHASILAN GURU DALAM KONTEKS EVALUASI PROGRAM SUPERVISI PENDIDIKAN

A. Pengertian

Disadari bahwa betapa pentingnya evaluasi bagi suatu pekerjaan yang nantinya berfungsi untuk mengetahui seberapa jauh tujuan yang telah ditetapkan dapat tercapai. Dalam rangka mencapai tujuan pendidikan maka dapat dikatakan bahwa tidak hanya siswa yang harus dievaluasi, melainkan semua aspek dalam Program Supervisi Pendidikan juga mutlak dievaluasi. Adapun aspek itu yakni: aspek personel, material, dan operasional, dan sosial. Salah satu aspek personel ini adalah guru.

B. Tujuan Evaluasi Keberhasilan Guru

1. Meningkatkan perhatian guru pada pengembangan profesinya.

2. Memberi kesempatan guru-guru menumbuhkan kemampuannya dan diharapkan guru itu dapat secara kontinyu berusaha mencapai standar maksimal.

3. Membantu guru bekerja sama secara horizontal dan vertical. 4. Membantu guru dalam self corection dan kritik diri sehingga

guru itu dapat mengikuti kebaikan dan kelemahan dirinya.

(39)

supervisi pendidikan, juga penting bagi kepala sekolah, guru, serta siswa.

C. Prinsip-prinsip dalam Evaluasi Keberhasilan Guru

Ada tujuh prinsip dalam evaluasi keberhasilan guru dalam konteks evaluasi program supervisi pendidikan, yaitu komprehensif, kooperatif, kriteria yang valid, bersifat diagnostik, kontinyu, obyektif, dan fungsional.

1. Dengan komprehensif, dalam evaluasi ini harus komprehensif atau menyeluruh yakni mencakup aspek personal, professional serta sosialnya.

2. Dengan kooperatif, Kepala sekolah melibatkan semua personal dalam evaluasi ini

3. Dengan mengunakan kriteria yang Valid, sebelum evaluasi diadakan, kepala sekolah harus menentukan dulu kreteria bagi guru yang berhasil. Lalu pada saat pelaksanaan maka kita gunakan kreteria yang telah ada.

4. Dengan bersifat diagnostik, setelah evaluasi dapat diketahui kebaikan dan kelemahan guru. Dan dari data yang ada kepala sekolah harus dapat menemukan atau mendiagnosa sumber masalah.

5. Dengan kontinyu, evaluasi dilaksanakan secara bertahap dan terus menerus.

6. Dengan obyektif, dalam menafsirkan hasil evaluasi harus didasarkan pada kenyataan atau apa adanya. Bila baik dikatakan baik dan buruk dikatakan buruk.

(40)

D. Aspek-aspek Yang Dinilai

Adapun aspek yang dinilai dalam evaluasi keberhasilan guru ini meliputi: aspek personal guru, aspek Profesioanal guru, aspek Sosial guru. Untuk memudahkan evaluator maka ketiga aspek itu masih dapat dijabarkan lagi sebagai berikut:

1. Aspek personal, meliputi: a. Penampilan sehari-hari

b. Cara berbicara dan berinisiatif c. Keseimbangan emosi

d. Keramah tamahan 2. Aspek Profesional

a. Perencanaan mengajar

b. Pada saat kegiatan belajar mengajar c. Evaluasi pembelajaran

3. Evaluasi sosial

a. Hubungan dengan kepala sekolah baik b. Hubungan dengan guru lain baik

c. Hubungan dengan petugas TU baik d. Hubungan dengan petugas lainnya baik e. Hubungan dengan murid baik

f. Hubungan dengan orang tua murid baik g. Hubungan dengan masyarakat baik

Rincian diatas masih dapat dikembangkan lagi sesuai dengan kemampuan supervisor

E. Indikator Keberhasilan Guru

(41)

bermacam-macam rumusan sudah mengutamakan kreteria yang telah dikelompokkan menjadi:

1. Proses

Pada prinsipnya proses adalah membahas tentang evaluasi guru dan faktor-faktornya :

a. bagaimana guru merancang situasi belajar b. berbagai macam interaksi guru dan siswa c. analisis tingkah laku

2. Kerakteristik guru

Meliputi aspek IQ kepribadian dan atribut personal lainnya.

Dari dua nomor di atas seiring perkembangan zaman muncullah unsur yang nomor tiga.

3. Produk

Keberhasilan guru dapat dilihat perubahan tingkah laku siswa. Pada masa ini mereka beranggapan bahwa evaluasi merupakan kegiatan akhir dari suatu proses mengajar. Kriteria hasil pekerjaan guru menjadi salah satu ukuran pekerjaan guru yang lebih mengutamakan jumlah dan keefektifan. Indikator keberhasilan guru dapat dikemukakan sebagai berikut:

a. Silabus

(42)

pencapaian kompetensi untuk penilaian 1. Menyusun Rencana Program Pembelajaran

Seorang guru harus merencanakan pembelajaran untuk mempermudah PBM sehingga lebih bermakna. Kemudian dituntut juga untuk lebih mempertimbangkan dari pelajaran yang diberikan pada anak. Selain itu harus memiliki tujuan pembelajaran yakni membentuk kepribadian anak didik dengan memberikan sejumlah materi pelajaran. Beberapa hal yang harus diperhatikan dalam merencanakan pelajaran, antara lain siswa sebagai orang yang terlibat dalam situasi pembelajaran, waktu digunakan dalam pembelajaran, urutan materi yang dibahas, rangkaian perkembangan proses berpikir dan ketrampilan yang akan dikembangkan pada siswa, Alat peraga yang digunakan, penilaian pelajaran yang diberikan.

2. Proses Belajar Mengajar

Keberhasilan guru dapat juga diketahui dengan melihat bagaimana sikap dan tindakan guru dalam PBM. Adapun program PBM ini dapat dibagi menjadi:

a. Proses Belajar Mengajar Pada Umumnya

1) Apakah guru menyajikan materi

pelajaran. Artinya siswa dapat menerima penjelasan guru atau dengan kata lain apakah materi yang diajarkan bias dipahami dengan baik maka ia dapat diketegorikan sebagai guru yang berhasil.

2) Apakah guru mengunakan metode

(43)

kejenuhan pada siswa dalam kegiatan belajar mengajar

3) Apakah guru mampu

mengintegrasikan pengalaman belajar dalam keberhasilannya dapat dilihat dengan seberapa jauh siswa dapat mengikuti pembelajaran yang telah dirancang guru. Siswa dapat mengikutinya dengan baik maka ia dapat dikategorikan guru yang berhasil.

4) Apakah guru mampu mengunakan

alat bantu belajar.

b. Ketrampilan Khusus mengajar

1) Apakah: guru mampu membuka pelajaran. Disini dapat diketahui guru mampu membuka pelajaran dengan baik atau tidak. Karena membuka pelajaran yang baik dan benar adalah usaha guru dalam menciptakan situasi balajar yang optimal.

2) Apakah guru atau menutup pelajaran dengan baik. Pada akhir pelajaran guru yang berhasil dapat menutup pelajaran dengan menyimpulkan yang telah diterangkan atau memberikan tugas-tugas sebagai langkah tindak lanjut.

3) Apakah guru mampu mengajukan pertanyaan dengan tepat. Pertanyaan dari guru hendaknya tidak membingungkan atau menimbulkan beberapa alternatif jawaban. Dan sebaiknya pertanyaan mengacu pada materi.

(44)

pelajaran.

5) Apakah guru mampu menilai siswa

6) Apakah guru mampu memberikan umpan balik dan keterampilan-keterampilan lainnya

c. Pengelolaan Kelas

1) Apakah guru memelihara kedisiplinan. Disini guru memberi contoh disiplin serta dapat bertingkah laku yang mencerminkan sebagai guru yang bertanggungjawab. 2) Apakah guru memperhatikan keluhan siswa. Sedapat

mungkin keluhan siswa diperhatikan dan bersama-sama dengan siswa mencari pemecahannya.

3) Apakah guru menghargai pertanyaan siswa. Guru yang berhasil akan memberikan kesempatan siswa untuk bertanya dan memperhatikan pertanyaan itu.

4) Apakah guru memelihara lingkungan fisik. Guru diharapkan untuk menetralisir suasana kegiatan belajar mengajar di kelas.

5) Apakah guru menghargai pendapat murid

6) Apakah guru menciptakan suasana kelas yang kondusif. d. Evaluasi Hasil Belajar Siswa

1) Apakah guru mengadakan evaluasi. Guru yang dapat dikategarikan berhasil adalah bila pada setiap satuan waktu tertentu adalah bila pada satuan waktu tertentu mengadakankan evaluasi untuk mengetahui sejauh mana materi telah dikuasai Siswa.

(45)

3) Apakah guru mengadakan follow Up. Setelah diolah akan diketahui tingkat penguasaan siswa, sehingga dapat melihat langkah-langkah apa yang dilakukan guru melihat hasil evaluasi ini.

e. Pendayagunaan Sumber

Hal ini berkaitan dengan ketrampilan atau kemampuan guru di dalam mengunakan sumber-sumber yang baik disekolah maupun yang ada di lingkungan masyarakat. Sumber belajar bagi siswa di sekolah lebih baik guru tidak mengunakan satu buku saja, tapi melatih siswa untuk mendayagunakan sumber atau buku yang tersedia di perpustakaan. Di samping itu lingkungan masyarakat masih banyak yang dapat didayagunakan sebagai sumber belajar. Misalnya: museum, kebun raya, kebun binatang, dan lain-lain.

a. Pekerjaan Siswa

Seorang guru harus memberikan pekerjaan untuk dikerjakan siswa di rumah. Yang kemudian dikumpulkan, dikoreksi dan dikembalikan pada siswa dan dibahas kembali soal yang tidak dapat dikerjakan siswa dengan baik.

b. Perpustakaan Kelas

Keberhasilan guru juga dapat ditentukan bagaimana ia dapat mendayagunakan perpustakaan yang ada didalam kelas.

F. Langkah-langkah Evaluasi Keberhasilan Guru

1. Merumuskan Tujuan, yaitu untuk mengevaluasi aspek guru, yakni mengenai: aspek personal, aspek professional, sspek social

(46)

adapun non tes dapat terbagi lagi dalam bentuk teknik observasi dengan slat penilaiannya berupa catatan anekdot, skala penilaian, cek list, kamera dan tape recorder, teknik wawancara, teknik angket

No ASPEK YANG DINILAI YA TIDAK

1.

b. Cara berbicara dan berinisiatif

a. Percakapan mudah didengar 2. Menerima kritik yang baik 3. Tidak mudah tersinggung

1. Selalu membuat perencanaan mengajar 2. Mampu merumuskan tujuan

3. Mampu menyusun materi 4. Mampu menyusun KBM

(47)

No ASPEK YANG DINILAI YA TIDAK

3.

7. Mampu menyusun alat penilaian b. Pada saat kegiatan belajar mengajar

1. Mampu menyajikan materi belajar mengajar 2. Mampu mengunakan alat bantu mengajar 3. Mampu mengunakan metode

4. Mampu mengintegrasikan pengalaman siswa 5. Mampu membuka pelajaran dengan baik 6. Mampu menutup pelajaran dengan baik 7. Mampu mengajukan pertanyaan 8. Mampu memotivasi siswa

9. Menghargai pertanyaan dan pendapat siswa 10. Memelihara lingkungan fisik kelas

11. Menciptakan suasana kelas yang konduktif 12. Selalu mengadakan evaluasi akhir pelajaran 13. Mampu mengolah hasil evaluasi

14. Mampu mengadakan tindak lanjut dari evaluasi

Aspek Sosial

1. Hubungan dengan kepala sekolah baik 2. Hubungan dengan guru lain baik 3. Hubungan dengan petugas TU baik 4. Hubungan dengan petugas lainnya baik 5. Hubungan dengan murid baik

6. Hubungan dengan orang tua murid baik 7. Hubungan dengan masyarakat baik

1. Menerapkan Alat Evaluasi

Alat evaluasi yang telah disusun, kemudian dibagikan kepada guru-guru. Caranya adalah masing-masing guru memberikan tanda cek pada tempat yang disediakan sesuai dengan sikap secara mengajarnya saat ini. Bila benar maka kolom YA diberi tanda chek (V), dan bila tidak sesuai beri tanda check pada kolom TIDAK.

2. Mengolah Hasil Evaluasi

Sebelum mengadakan evaluasi kita harus menentukan kriteria yang akan kita pakai, misalnya:

(48)

41 - 70 % cukup berhasil 71 - 100 % berhasil

Standar di atas yang akan kita gunakan sebagai kriteria. Instrumen diatas terdiri dari 37 item, tiap item diberi nilai untuk jawaban “YA” nilainya ……. Sedangkan untuk jawaban “tidak” nilainya 0. Jadi item keseluruhan adalah ……. Misalnya dalam satu penilaian guru X mengisi kolom “YA” sebanyak 25 item dan tidak sebanyak 12 item, maka ia akan mendapat skor sbb:

X : item “ya” x nilai = 25 x 1

= 25

Untuk mencari prosentase X : skor mentah x 100 %

Skor ideal = 25 x 100 %

37 = 67,5 %

3. Menyimpulkan Hasil Evaluasi

Dari hasil yang diperoleh, kemudian dibandingkan dengan kriteria yang telah ditetapkan.

Kesimpulan:

67,5% termasuk dalam katergori Cukup Berhasil

4. Follow up

(49)

Untuk guru yang kurang berhasil dapat diberikan : a. Pengarahan pengarahan individual atau kelompok.

b. Saling mengunjungi kelas untuk saling belajar di antara guru. c. Mengadakan diskusi diskusi tentang hasil evakuai.

(50)

BAB V

EVALUASI KEBERHASILAN KEPALA SEKOLAH DALAM KONTEKS EVALUASI PROGRAM SUPERVISI

A. Pengertian Evaluasi Keberhasilan Kepala Sekolah

Evaluasi keberhasilan kepala sekolah adalah pemberian estimasi (penafsiran) terhadap keberhasilan yang dicapai oleh kepala sekolah dalam melaksanakan tugas-tugasnya sebagai administrator dan supervisor. keberhasilan kepala sekolah merupakan salah satu kegiatan yang sangat penting dan merupakan salah satu indikator yang diketahui dalam rangka memberikan estimasi terhadap keberhasilan program supervisi pendidikan.

B. Tujuan Evaluasi Keberhasilan Kepala Sekolah

Dalam melaksanakan setiap kegiatan pasti ada tujuan yang ingin dicapai, demikian pula diadakannya evaluasi terhadap keberhasilan kepala sekolah tentu memiliki tujuan tertentu. Dalam hubungannya dengan pelaksanaan Evaluasi Program Supervisi Pendidikan ini, tujuannya adalah untuk mengetahui sejauh mana perubahan-perubahan yang ditimbulkan oleh supervisi pendidikan yang telah dilakukan. Apakah dengan adanya program supervisi pendidikan tersebut kepala sekolah semakin berhasil melaksanakan tugas-tugasnya sebagai kepala sekolah, atau semakin disiplin, atau moral kerjanya semakin tinggi, dan sebagainya.

(51)

1. Menarik perhatian kepala sekolah pada pengembangan jabatan sebagai pimpinan pembelajaran. Evaluasi merupakan bagian yang pengembangan jabatan sekolah.

2. Memberikan kesempatan kepada kepala sekolah dalam menumbuhkan kompetensinya. Evaluasi yang dilakukan secara kontinyu dan obyektif mernberikan kesempatan kepada kepala sekolah yang bersangkutan untuk mengetahui kemampuannya sehingga diharapkan kepala sekolah yang bersangkutan dapat secara kontinyu bersama mencapai standart yang maksimal.

3. Membantu usaha kepala sekolah dalam mengadakan kerja sama yang baik secara horizontal maupun vertikal.

4. Membantu kepala sekoIah mengadakan Self Corection

dan kritik diri sehingga kepala sekolah, itu dapat mengetahui kebaikan-kebaikan dan kelemahan-kelemahan dirinya.

Dengan demikian evaluasi keberhasilan kepala sekolah amatlah penting. Dalam rangka mengetahui keberhasilan program supervisi pendidikan juga penting bagi guru-guru dan murid-murid. Manfaat evaluasi keberhasilan kepala sekolah adalah dapat mengetahui pelaksanaan tugas kepala sekolah sebagai administrator dan supervisor.

C. Pentingnya Evaluasi Keberhasilan Kepala Sekolah

(52)

sebelumnya. Jika pelaksanaan tugas kepala sekolah tanpa ada kegiatan evaluasi maka hanya akan berjalan terus tanpa ada berhentinya tidak ada terminal untuk perbaikan untuk pelaksanaan tugas kepala sekolah penyempurnaan peningkatan profesional. Dari uraian di atas jelas bahwa evaluasi keberhasilan kepala sekolah mutlak diperlukan memberikan estimasi terhadap keberhasilan program supervisi pendidikan.

D. Ruang Lingkup Evaluasi Keberhasilan Kepala Sekolah

Secara global atau garis besarnya untuk melaksanakan tugasnya seorang pimpinan sekolah. Seorang kepala sekolah harus memiliki 3 kemampuan. Pertama seorang kepala sekolah harus memiliki kepribadian yang baik, kedua harus memiliki kemampuan di bidang profesinya, ketiga seorang kepala sekolah harus mengadakan hubungan sosial (Human Relation Ship).

Kepala sekolah sebagai administrator memegang peranan yang menentukan dalam mensukseskan program supervisi pendidikan di sekolah yang dipimpinnya. Ia merupakan penentu bagi kelancaran atau kemacetan perwujudan program supervisi di sekolah yang dipimpinnya. Evaluasi terhadap keberhasilan kepala sekolah mengenai segi-segi personalitas, profesional, dan sosial. Masing-masing aspek tersebut di atas dapat dirinci lagi sehingga dapat merekam segala kepala sekolah. Rincian tersebut antara lain:

1. Aspek Personal

a. Penampilan sehari-hari

(53)

5) Apakah berpakaian bersih 6) Apakah humoris.

b. Cara Berbicara dan Berinisiatif

1) Apakah percakapannya mudah

didengar

2) Apakah bicara dengan gramatikan yang

benar.

3) Apakah mampu mengemukakan ide.

4) Apakah selalu berinisiatif.

c. Keseimbangan Emosi

1) Apakah selalu bertindak.

2) Apakah memepertimbangkan bila akan menerima kritik. 3) Apakah mudah tersinggung.

4) Apakah dia perasa.

5) Apakah memiliki ketenangan sikap. d. Keramah-tamahan

1) Apakah menunjukkan sikap sombong. 2) Apakah ramah tamah.

3) Apakah menghormati orang lain. 2. Aspek Sosial

a. Bagaimana hubungan dengan tata usaha, kepala sekolah dengan guru, kepala sekolah dengan petugas

b. Bagaimana hubungan dengan murid, hubungan dengan orang tua murid

c. Bagaimana hubungan kepala sekolah dengan masyarakat d. Bagaimana hubungan kepala sekolah dengan orang lain e. Bagaimana hubungan kepala sekolah dengan atasan (pemilik

(54)

3. Aspek Profesional

a. Sebagai Supervisor b. Sebagai

Administrator

E. Teknik Penilaian Keberhasilan Kepala Sekolah

1. Teknik Evaluasi yang diterapkan

Ada beberapa teknik penilaian yang dapat digunakan dalam evaluasi keberhasilan kepala sekolah, antara lain:

a. Teknik observasi b. Teknik wawancara c. Teknik angket

Dari ketiga teknik tersebut menggunakan teknik angket.

Teknik angket dalam evaluasi keberhasilan kepala sekolah dapat bersifat langsung yaitu diberikan secara langsung kepada kepala sekolah yang dievaluasi, maupun tidak langsung yaitu diberikan kepada orang lain yang dianggap mengetahui sepenuhnya tentang kepala sekolah yang akan dievakuasi, misalnya pemilik sekolah, guru guru, staf non guru, dan sebagainya.

2. Instrumen Penilaian

Check List

NO. ASPEK YANG DINILAI YA TIDAK

1. Aspek personal

V a. Penampilan sehari-hari

1) Apakah Anda kelihatan sehat

2) Apakah Anda berpenampilan menarik. V 3) Apakah Anda berpakaian rapi. V 4) Apakah Anda berpakaian bersih. V

(55)

NO. ASPEK YANG DINILAI YA TIDAK

b. Cara berbicara dan berinisiatif.

1) Apakah pembicaraan Anda mudah didengar. V 2) Apakah Anda berbicara dengan gramatikal yang

benar. V

3) Apakah Anda selalu berinisiatif. V c. Keseimbangan emosi

1) Apakah Anda selalu memper -timbangkan bila

akan bertindak. V

2) Apakah Anda bisa menerima kritik dengan baik. V

3) Apakah Anda tidak mudah tersinggung. V 4) Apakah Anda selalu tenang dalam setiap situasi. V d. Sikap ramah-tamah

1) Apakah Anda selalu bersikap sopan. V 2) Apakah Anda menghormati orang lain. V 3) Apakah Anda tidak sombong. V 2. Aspek Profesional I

a. Sebagai supervisor

1) Apakah Anda selalu membantu guru dalam pro-ses belajar mengajar. V 2) Apakah Anda selalu membantu guru yang

meng-hadapi problema. V

b. Sebagai Administrator

1) Apakah Anda mampu menyusun jadwal

pelajar-an pertahun. V

2) Apakah Anda menguasai GBBP untuk tiap

bidang studi. V

3) Apakah Anda mampu menyusun program

sekolah untuk satu tahun. V 4) Apakah Anda mampu merencanakan pembagian

tugas-tugas guru/staf. V 5) Apakah Anda mampu mengusulkan formasi

pengangkatan guru. V 6) Apakah Anda mampu mengusulkan kenaikan

pangkat anggota staf. V 7) Apakah Anda menyelenggarakan urusan

pemberhentian staf sekolah. V 8) Apakah Anda meneliti dan mencatat hadir

tidaknya siswa V

9) Apakah Anda mampu merencanakan

penerimaan murid baru V 10) Apakah Anda mampu meng atur mutasi murid V 11) Apakah Anda mampu mengatur laporan

kemaju-an belajar murid V

12) Apakah Anda mampu mengatur organisasi

mu-rid. V

13) Apakah Anda mampu mengatur masalah disiplin

siswa V

14) Apakah Anda mampu mengelola sarana dan prasarana sekolah.

(56)

NO. ASPEK YANG DINILAI YA TIDAK

15) Apakah Anda mampu mengelola keuangan

sekolah. V

16) Apakah anda mampu mengatur pameran

se-kolah V

17) Apakah Anda mampu mengatur penerbitan

buletin sekolah. V

3. Aspek Sosial

1. Apakah hubungan Anda dengan pemilik sekolah

baik. V

2. Apakah hubungan Anda dengan guru-guru baik. V 3. Apakah hubungan Anda dengan petugas TU

baik. V

4. Apakah hubungan Anda dengan petugas BP

baik. V

5. Apakah hubungan Anda dengan pesuruh baik. V 6. Apakah hubungan Anda dengan murid-murid

baik. V

7. Apakah .hubungan Anda dengan orang tua murid

masyarakat baik V

3. Mengolah Hasil Evaluasi

Terlebih dahulu ditentukan kriterianya untuk bisa menentukan apakah kepala sekolah tersebut berhasil dengan predikat baik sekali, baik, atau hanya cukup. Untuk menentukan tingkat keberhasilan kepala sekolah kriteria yang digunakan adalah sebagai berikut:

Skor 81 - 100 adalah baik sekali

Skor 61 - 80 adalah Baik

Skor 41 - 60 adalah Cukup

Skor 21 - 40 adalah Kurang

Skor 00 - 20 adalah kurang sekali

(57)

x 2 = 80. Berdasarkan kriteria di atas, berarti tingkat keberhasilan kepala sekolah tersebut adalah baik. Cara pengolahan ini hanya bisa diketahui tingkat keberhasilan kepala sekolah secara keseluruhan, tetapi belum bisa mengetahui keberhasilan masing-masing aspek.

F. Follow Up

Hasil instrumen yang diperoleh diolah menjadi nilai untuk mengetahui tingkat keberhasilan seorang kepala sekolah. Instrumen itu dapat dijadikan patokan untuk mengukur dan memperbaiki kekurangannya. Jadi yang telah baik ditingkatkan dan yang kurang baik diperbaiki menurut dasar kriteria supervisi yang baik. Akhirnya tindak lanjut ini berupa:

1. Kepala Sekolah mengadakan pertemuan secara berkelompok atau perorangan untuk membicarakan tentang hasil evaluasi. Terutama hambatan-hambatan yang dihadapi guru dalam melaksanakan tugasnya.

2. Dalam usahanya, kepala sekolah harus memperhatikan hasil evaluasi yang lalu untuk lebih meningkatkan program

(58)

DAFTAR RUJUKAN

Adams, H. P. dan Dicky, F.G. 1959. Basic Principles of Supervision, New York : American Book Company.

Briggs, Thomas H. and Joseph Justman, 1954. Improving Instruction Through Supervision, New York: The Nac Milland Company.

Burton, William H. and Lee J. Brueckner, 1959. Supervision, New York : Appleton Century-Croft, Inc.

Elsbree, Willand S. , Harold J. Mc. Nally and Richard Wyne, 1967.

Elementary School Administration and Supervision, Third Edition, New York American Book Company.

Kimball Wiles, John T. Lovell, 1983, Supervisor for Better Schools, Disadur oleh J.F. Tahalele Prof. Malang: Sub Proyek Penulisan Buku Pelajaran Proyek Peningkatan/Pengembangan

Perguruan Tinggi IKIP Malang.

Lucia, William H. and John D. Mc. Neil, 1969. Supervision A Synthesis of Thought and Action, Second Edition, New York : Mc. Graw Hill Book Company.

Me Nerney, Ch. T., 1951. Education Supervision. New Mc. Graw Hill Book Company.

Soetopo, Hendayat dan Wasty Soetanto. 1983. Kepemimpinan dan Supervisi Pendidikan, Jakarta: Bina Aksara.

Soetopo, Hendyat. Jilid I. 1992. Evaluasi Program Supervisi Pendidikan. Malang: Proyek Operasi dan Perawatan Fasilitas IKIP MALANG.

Soetopo, Hendyat. Jilid II. 1992. Evaluasi Program Supervisi Pendidikan. Malang: Proyek Operasi dan Perawatan Fasilitas IKIP MALANG.

(59)
(60)

LAMPIRAN

LEMBAR KERJA

1. Identifikasikan aspek-aspek yang harus dinilai dengan

indikatornya yang menyangkut aspek personal, pedagogik, profesional, dan sosial supervisor pada tabel berikut.

No. Aspek Indikator

1.

2.

3.

4.

Personal

Pedagogik

Profesional

(61)

2. Identifikasikan aspek-aspek yang harus dinilai dengan indikatornya yang menyangkut aspek material di sekolah yang harus dievaluasi oleh kepala sekolah. pada tabel berikut.

No. Aspek Indikator

1.

2.

3.

4.

5.

Proses kepemimpinan

Proses mengajar

Proses Belajar

Proses Administrasi

(62)

6.

7.

8.

9.

Proses Supervisi yang dilaksanakan di sekolah

Proses pengelolaan Laboratorium

Proses pengelolaan Bengkel/Kebun Percobaan

(63)

3. Identifikasikan aspek-aspek yang harus dinilai dengan indikatornya yang menyangkut aspek operasional di sekolah yang harus dievaluasi oleh kepala sekolah. pada tabel berikut.

No. Aspek Indikator

1.

2.

3.

4.

5.

6.

Kurikulum

Alat Pembelajaran

Kampus dan Gedung Sekolah

Perlengkapan Administrasi guru

Perlengkapan Murid

(64)

7.

8.

9.

Laboratorium

Bengkel/Kebun Percobaan

(65)

4. Susunlah sebuah instrumen Evaluasi Supervisi Pendidikan dengan cara mengambil empat dari delapan komponen keberhasilan kepemimpinan dan kepengajaran yang dikemukakan oleh ASDC of the NEA.

5. Identifikasikan aspek-aspek yang harus dinilai dengan

indikatornya yang menyangkut aspek personal, profesional, dan sosial kepala sekolah pada tabel berikut.

No. Aspek Indikator

1.

2.

3.

Personal

Profesional

(66)

INSTRUMEN

A. Identitas Responden

1. Jenis kelamin : ( ) Pria ( ) Wanita pada jawaban YA atau TIDAK, yang sesuai dengan apa yang telah Anda lakukan.

APAKAH SAYA YA TIDAK

a. Mengadakan rencana kegiatan tiap minggu/untuk tiap hari?

b. Fleksibel dalam rencana dan tidak mengganggu KBM?

c. Merasa terganggu jika rencana tidak berjalan seperti yang diharapkan?

d. Memeriksa kembali segala sesuatu yang saya laksanakan?

e. Mampu menerima kritikan?

f . Mampu meletakkan diri pada posisi orang lain? g. Membuat satu usaha yang benar-benar untuk

mempelajari banyak tentang staf? h. Berbuat sesuai dengan komitmen saya? i . Meneliti terlebih dahulu orang melakukan

kerjasama?

j . Apakah perasaan saya jarang terluka?

(67)

2. Pilihlah salah satu jawaban yang sesuai atau lebih mendekati kebenaran yang ada dibandingkan jawaban lainnya, dengan memberikan tanda cek (V) pada tempat yang telah disediakan.

(1) Apakah daerah Anda sudah disupervisi dalam seluruhnya satu tahun ini?

( ) b. Sudah sesuai dengan perbandingan kecil. ( ) c. Sudah sesuai, dengan perbandingan besar. ( ) d. Kurang sesuai.

( ) e. Tak sesuai sama sekali.

(3) Kapankah Anda merencanakan supervisi pada tiap tahunnya? ( ) a. Setiap bulan.

(5) Berapa kali Anda mengadakan supervisi di satu sekolah? ( ) a. Setiap sebulan.

(68)

( ) e. Lima bulan sekali.

(7) Pernahkah Anda melakukan kunjungan kelas disekolah yang Anda supervisi?

( ) a. Pernah, setiap kali mengadakan supervisi.

( ) b. Pernah, kadang-kadang waktu mengadakan kunjungan. ( ) c. Pernah, 4 bulan sekali.

( ) d. Pernah, 1 tahun sekali.

( ) e. Tidak pernah melakukan kunjungan kelas.

(8) Pernahkan Anda melaksanakan kunjungan di sekolah-sekolah secara berencana?

(9) Dalam melaksanakan kunjungan kelas disuatu sekolah, apakah Anda mempersiapkan hal- hal yang akan diobservasi di kelas?

( ) a. Selalu mempersiapkan.

( ) b. Kadang-kadang mempersiapkan. ( ) c. Kurang mempersiapkan.

(V) d. Tidak pernah mempersiapkan. ( ) e. Tidak tahu apa yang diobservasi.

(10) Apakah Anda memperhatikan saran dari anak buah yang Anda bina? ( ) a. Ya, selalu saya perhatikan.

(69)

( ) c. Hanya 2 kali saya perhatikan. ( ) d. Hanya sekali saya perhatikan. ( ) e. Tidak pernah saya perhatikan.

(11) Apakah Anda membantu penentuan profesi guru atau supervisor yang anda bina?

(12) Apakah Anda selalu berusaha meningkatkan keprofesionalan guru

atau supervisor dengan memberikan program penataran? ( ) a. Ada program rutin tiap 2 bulan sekali.

( ) b. Ada program rutin tiap 4 bulan sekali. (V) c. Ada program rutin tiap 6 bulan sekali. ( ) d. Ada program rutin tiap 1 bulan sekali.

( ) e. Tidak ada program untuk mengadakan penataran. (13) Apakah tiap satu bulan sekali diadakan latihan?

(V) a. Ya, diadakan tiap 1 minggu sekali. ( ) b. Ya, diadakan tiap 10 hari sekali. ( ) c. Ya, diadakan tiap 15 hari sekali. ( ) d. Ya, diadakan tiap 25 hari sekali. ( ) e. Tidak pernah ada program latihan.

(14) Kalau YA, apakah anda selalu turut serta dalam membina mereka? ( ) a. Selalu dan sebagai pembina.

( ) b. Kadang-kadang membina. ( ) c. Kadang-kadang saya wakilkan.

(V) d. Tidak pernah mengikuti dan membinanya. ( ) e. Selalu saya wakilkan.

(15) Apakah Anda mengetahui tugas khusus pada seorang guru? ( ) a. Tahu sekali.

Figur

Memperbarui...

Referensi

Memperbarui...