BAB II: ILMU, PENGETAHUAN DAN RISET

41  156 

Loading....

Loading....

Loading....

Loading....

Loading....

Teks penuh

(1)

 

Ilmu, Pengetahuan dan Riset: 

Landasan Bagi Pariwisata 

Sebagai Disiplin Ilmu  

 

Tujuan Pembelajaran 

Setelah mempelajari bab ini para pembaca diharapkan dapat: 

!  Memahami hakekat ilmu, pengetahuan dan riset 

! Memahami dan menggunakan proses berfikir deduktif dan 

induktif 

! Mengapresiasi dan memahami pariwisata sebagai suatu disiplin 

ilmu di Indonesia 

! Memahami Pariwisata sebagai ilmu mandiri dan bidang ilmu 

(2)

2.1 Mengenal Pengetahuan, Ilmu, dan Riset  

Pada  subab  ini  akan  didiskusikan  mengenai  pengetahuan,  ilmu    serta  keterkaitan  nya  dengan  riset.    Walaupun  untuk  alasan  praktis  kata  ilmu  pengetahuan  sering  digunakan  sebagai  ‘ilmu’  (science),  dalam  bagian  ini  akan diuraikan secara terpisah dalam memaknai pengetahuan dan ilmu. 

Pengetahuan dan Ilmu  

Pengetahuan  dialihbahasakan  dari  kata knowledge  (Inggris)  merupa‐ kan  dasar  pembentukan  suatu  ilmu  yang  diartikan  sebagai  sesuatu  yang  diketahui  langsung  dari  pengalaman,  berdasarkan  panca  indra,  kemudian  diolah  oleh  akal  budi  melalui  proses  berfikir.    Kata  ‘pengetahuan’  mengandung pengertian ‘segala sesuatu yang ketahui atau “… segala sesuatu 

yg  diketahui  berkenaan  dengan  hal…”.    Atau knowledge  is  all  the  facts  that 

are  known  about  different  things  or  about  life  generally”  atau  “the  fact  that 

someone  knows  about  something,  especially  something  bad”  (Macmillan 

English Dictionary, 2007).   

Dengan  kata  lain,  hasil  tahu  manusia  terhadap  sesuatu,  atau  segala  perbuatan manusia untuk memahami sesuatu objek yang dihadapinya, atau  hasil usaha manusia untuk memahami suatu objek tertentu melalui proses  berfikir.  Pengetahuan akan mendorong manusia untuk berfikir, dan dengan  berfikir tersebut akan diperoleh pengetahuan lebih lanjut, yang merangsang  manusia untuk berfikir kembali.   Oleh karena itu, berfikir dan pengetahuan  merupakan  proses  siklikal  yang  terus‐menerus  bagaikan helix  yang  dapat  digambarkan sebagai berikut: 

(3)

 

Gambar 2–1  Proses siklikal berfikir dan pengetahuan 

Gerak  siklikal  antara  proses  berfikir  dengan  pengetahuan  akan  terus  membesar  seiring  dengan  pengetahuan  yang  ditemukan  melalui  proses  berfikir  yang  terakumulasi,  di  mana  semakin  banyak  pengetahuan  yang  dimiliki  seseorang  semakin  kompleks  pula  aktivitas  berfikir  orang  itu  dan  sebaliknya,  kompleksitas  proses  berfikir  seseorang  akan  memperkaya  pengetahuannya  secara  akumulatif.    Berawal  dari  pengetahuan  sederhana  yang  dihasilkan  melalui  proses  berfikir  sederhana,  jika  dilakukan  terus  menerus  secara  bersistem  atu  runtut,  melalui  metode  tertentu,  dan  universal  maka  jadilah  pengetahuan  ilmiah,  yang  tiada  lain  adalah  suatu  suatu ilmu. 

(4)

hipotesis,  selanjutnya  dikumpulkan  data  melalui  observasi,  dan  terakhir  kita  mengkonfirmasi  kembali  dengan  teori  gambar  2‐2    bagian  sebelah  kanan. 

Gambar 2–2  Proses berfikir deduktif dan induktif dalam menemukan  pengetahuan ilmiah 

Proses  berfikir  induktif  bekerja  sebaliknya,  kita  berangkat  dari  observasi  yang  khusus,  kemudian  berusaha  untuk  menemukan  pola‐pola  dan  keteraturan  yang  tetap,  yang  kemudian  memformulasikan  hipotesis  (kesimpulan  tentatif)  yang  dapat  diteliti  yang  kemudian  dihasilkan  suatu  pengetahuan ilmiah sebagai kesimpulan umum sebagai dasar pembentukan  teori.  Dalam gambar 2‐2 berada pada bagian sebelah kiri. 

Sementara  itu,  kata  ilmu  berasal  dari  bahasa  Arab  yaitu  ‘alima

ya’lamu,  ‘ilman  yang  berarti  mengetahui,  memahami  dan  mengerti  benar‐

(5)

Untuk  lebih  memahami  pengertian Ilmu (science)  dan  pengetahuan 

(konwledge) di bawah ini akan dikemukakan beberapa pengertian: 

! Ilmu    adalah pengetahuan  tentang  sesuatu  bidang  yang  disusun  secara  bersistem menurut metode‐metode tertentu yang dapat digunakan untuk 

menerangkan gejala‐gejala tertentu  dibidang (pengetahuan) itu. (Kamus 

Besar  Bahasa  Indonesia).    Sementara  itu,  Undang‐Undang  Republik 

Indonesia  Nomor  18  Tahun  2002,  Tentang  Sistem  Nasional  Riset, 

Pengembangan,  Dan  Penerapan  Ilmu  Pengetahuan  Dan  Teknologi, 

menggunakan  istilah  ‘ilmu  pengetahuan’  yaitu:  “….rangkaian 

pengetahuan  yang  digali,  disusun,  dan  dikembangkan  secara  sistematis 

dangan  menggunakan  pendekatan  tertentu  yang  dilandasi  oleh 

metodologi  ilmiah,  baik  yang  bersifat  kuantitatif,  kualitatif,  maupun 

eksploratif untuk menerangkan pembuktian gejala alam dan/atau gejala 

kemasyarakatan tertentu

! Science  is  knowledge  arranged  in  a  system,  especially  obtained  by 

observation  and  testing  of  fact  (An  English  reader’s  dictionary), … 

systematized  knowledge  obtained  by  study,  observation,  experiment” 

(Webster’s  super  New  School  and  Office  Dictionary), the  complete  and 

consistent  description  of  facts  and  experience  in  the  simplest  possible 

term” (Karl Pearson), “the study and knowledge of the physical world and 

its  behaviour  that  is  based  on  experiments  and  facts  that  can  be  proved, 

and is organized into a system (Macmillan English Dictionary, 2007). 

(6)

Perbedaan  antara  ilmu  dan  pengetahuan  dapat  ditelusuri  dengan  melihat  perbedaan  ciri‐cirinya,  yaitu  kalau  ilmu  berbeda  dari  filsafat  berdasarkan  ciri  empirisnya,  maka  ilmu  berbeda  dari  pengetahuan  biasa  karena  ciri  sistematisnya.    Perbedaan  lain  dikemukakan  oleh  Hatta  (1970)  yang menyebutkan bahwa:  

“…. pengetahuan yang didapat dari pengalaman disebut pengetahuan pengalaman, atau ringkasnya pengetahuan. Pengetahuan yang didapat dengan jalan keterangan disebut ilmu. Bahwasannya pengetahuan saja bukan ilmu, dapat kita persaksikan pada binatang yang juga mempunyai pengetahuan. Misalnya anjing. Dari gerak tangan tuannya atau dari keras lemahnya suara tuannya itu, ia tahu apa yang dimaksud tuannya terhadap dia. Tiap-tiap ilmu mesti bersendi kepada pengetahuan. Pengetahuan adalah tangga yang pertama untuk mencari keterangan lebih lanjut.

Dari uraian di atas secara material dapat dibedakan antara pengertian  ilmu  dengan  pengetahuan  sehingga  dalam  penggunaannya  tidak  dika‐ caukan.  

Ilmu  dan  pengetahuan  yang  telah  diperoleh  terutama  melalui  riset  mempunyai  manfaat  yang  sangat  besar  bagi  kehidupan  dan  kesejahteraan  manusia.  Kegunaan ilmu tersebut antara lain  sebagai berikut: 

1. Ilmu  dan  pengetahuan  dapat  mengorganisasikan  dan  mengkate‐

gorisasikan  “benda”  atau  hal‐hal  tipologis.      Dengan  ilmu  kita  dapat 

membedakan mana benda hidup, benda mati, kebaikan dan keburukan.   Sehingga  dengan  pengetahuan  terhadapnya  kita  dapat  mengambil  manfaat  yang  sebesar‐besarnya.    Sebagai  contoh,  kita  mengetahui  manfaat berwisata yang antara lain untuk memenuhi kebutuhan rohani; 

refreshing.    Setelah  bekerja  terus‐menerus  baik  fikiran  maupun  fisik 

(7)

kebutuhan jasmani.  Pengetahuan terhadap kategori kebutuhan tersebut  diperoleh manusia melalui riset.  

2. Meramalkan  peristiwa  yang  akan  datang.    Melalui  riset,  kita  dapat 

mengkaji  fenomena  alam  yang  ditemukan  sebagai  suatu  pola  (pattern)  yang terjadi berulang kali. Pengulangan tersebut berjalan secara teratur  menurut  waktu,  sehingga  kita  dapat  memperkirakan  peristiwa  yang  akan  terjadi  pada  waktu‐waktu  yang  akan  datang.  Misal,  selama  10  tahun, pola kunjungan wisatawan ke Bali selalu meningkat, maka dapat  diprediksi bagaimana kunjungan tersebut di masa yang akan datang.  

3. Menjelaskan  peristiwa  yang  telah  berlalu.    Pengetahuan  peristiwa  yang 

telah  lalu  sangat  berguna  bagi  kita.    Saat  ini  riset  di  bidang  forensik  misalnya  sangat  berguna  untuk  mengungkap  kasus‐kasus  kejahatan,  karena dengan menggunakan ilmu dan pengetahuan di bidang ini, dapat  diketahui  dengan  tepat,  bagaimana  dan  kapan  orang  meninggal,  serta  ciri‐ciri  pelakunya.    Di  bidang  kepurbakalaan,  ilmu  dan  pengetahuan  telah mampu mengungkap kejadian‐kejadian sejarah di masa yang telah  silam. 

4. Memberikan  pengertian  tentang  apa  yang  menyebabkan  sesuatu 

peristiwa bisa terjadi.  Akhir‐akhir ini para ahli di bidang masing‐masing  ikut urun rembuk sehubungan dengan terjadinya gejolak moneter yang  berkepanjangan  di  Indonesia.    Dengan  bekal  ilmu  dan  pengetahuan  masing‐masing mereka merinci sebab‐sebab terjadinya gejolak moneter,  kemudian dampak dan cara mengatasinya. 

5. Mengendalikan peristiwa.  Dengan pengetahuan yang dimiliki, berdasar‐

kan  prediksi‐prediksi  yang  dilakukan  maka  kita  dapat  melakukan  tindakan‐tindakan  pencegahan,  pengendalian  terhadap  permasalahan‐ permasalahan atau peristiwa yang akan terjadi. 

Adapun karakteristik ilmu dan pengetahuan adalah sebagai berikut:  

1. Ilmu  dan    bersifat  abstrak;  artinya  ilmu  dan  pengetahuan  terlepas  dari 

(8)

2. Ilmu dan pengetahuan bersifat intersubjektif dalam pengertian eksplisit,  yaitu  proses  untuk  membentuk  suatu  ilmu  ditempuh  dengan  langkah‐ langkah  yang  sistematis,  dari  mulai  persiapan,  pengumpulan  data,  mengolah,  menafsirkan,  menguji  data  sampai  pada  penarikan  kesimpulan  yang  dapat  dikaji  ulang  baik  oleh  peneliti  sendiri  maupun  oleh orang lain. 

3. Ilmu  dan  pengetahuan  Intersubjektif  dalam hubungan  antar  konsep.  

Dalam  hal  ini  konsep  dibangun  atas  kesamaan  pandangan  terhadap  suatu konsep,  

4. Ilmu  dan  Pengetahuan  mempunyai  relevansi  empirik  dalam  pengertian 

ilmu yang diperoleh dari hasil uji coba di lapangan. 

Riset/Penelitian dan Hubungannya dengan Ilmu dan Pengetahuan  

Ilmu,  pengetahuan  dan  riset  merupakan  hasil  dan  proses  yang  saling  berkaitan,  di  mana  riset  merupakan  proses  dan  ilmu,  pengetahuan  merupakan  hasil  dari  proses  tersebut.    Menurut  Whitney dalam  Saragih  (1994),  ilmu  dan  riset  merupakan  proses  yang  berlangsung  secara  bersamaan.  Sedangkan  riset  merupakan  alat  bagi  ilmu  untuk  mengembangkannya.    Hasil  dari  riset  tersebut  dapat  berupa  ilmu  dan  pengetahuan  baru,  fakta‐fakta  atau  keterangan  yang  memperkuat  atau  membatalkan teori atau konsep yang telah ada. 

Riset  diterjemahkan  dari  kata  “research”  (bahasa  Inggris)  yaitu  dari  suku  kata re  yang  artinya  kembali  dan to  search  yang  artinya  mencari.   Dengan  demikian  secara  harfiah,  “research”  (riset)  dapat  diartikan  sebagai  upaya  untuk  mencari  kembali.    Di  dalam  kamus  besar  bahasa  Indonesia,  riset/penelitian  didefinisikan  sebagai  kegiatan  pengumpulan,  pengolahan,  analisis  dan  penyajian  data  secara  sistematis  dan  objektif  untuk  memecahkan  suatu  persoalan  atau  menguji  suatu  hipotesis  untuk  mengembangkan prinsisp‐prinsip umum. 

(9)

kegiatan yang dilakukan menurut kaidah dan metode ilmiah secara sistematis untuk memperoleh informasi, data, dan keterangan yang berkaitan dengan pemahaman dan pembuktian kebenaran atau ketidakbenaran suatu asumsi dan/atau hipotesis di bidang ilmu pengetahuan dan teknologi serta menarik kesimpulan ilmiah bagi keperluan kemajuan ilmu pengetahuan dan teknologi.

Definisi lain menurut Kerlinger, 1973, Riset adalah: 

suatu proses penyidikan atau pencarian suatu fakta yang dilakukan dengan sistematik dan objektif. Scientific research is systimatic, controlled, empirical, and critical investigation of hypothetical proposition of presumed relations among natural phenomena.

Oleh karena itu, riset mempunyai ciri yang sistematik atau bersistem,  dalam proses pengumpulan, analsisis dan pelaporan hasil riset. 

Pendekatan dan Fungsi Riset dalam Hospitaliti dan Pariwisata 

Beberapa  kalangan  mengatakan  fungsi  ini  juga  sebagai  suatu  pendekatan dalam riset.  Ada beberapa fungsi dan pendekatan riset adalah  mendeskripsikan,  menguji,  meramal/memperkirakan,  merancang  model/simulasi dan sebagainya. 

Mendeskripsikan (to describe) dan Inventori

Satu  pendekatan  dalam  riset  hospitaliti  dan  pariwisata  adalah  mendeskripsikan,  menggambarkan  suatu  kondisi  pada  waktu  terntentu.   Riset  deskriptif  juga  mempunyai  fungsi  eksplanasi,  yaitu  riset  dapat  menerangkan  kondisi‐kondisi  yang  mendasari  munculnya  permasalahan  hospitaliti dan pariwisata atau terjadinya peristiwa yang satu dengan yang  lain. 

(10)

produksi  dan  transaksi,  penjualan,  informasi  pelanggan,  dan  biaya  yang  dikeluarkan.  Hasil riset juga berhasil mengumpulkan data yang digunakan  untuk  mengidentifikasi,  menginvetarisasi  produk‐produk  yang  dapat  dirancang sebagai atraksi wisata. 

Di  Indonesia,  pengumpulan  data  secara  khusus  mengenai  hospitaliti  dan  pariwisata  belum  banyak  yang  melakukannya.    Badan  Pusat  Statistik,  walaupun sudah melakukannya secara rutin masih belum digunakan untuk  kebutuhan  jangka  pendek  secara up‐todate  dan  khusus  mengenai  kegiatan  ini.    Neraca  Satelit  Pariwisata  Nasional  (NESPARNAS)  yang  diadaptasi  dari 

Tourism Satelite Account.   Howarth Asia Pasifik bekerja sama dengan PHRI 

dan Departemen Pariwisata, secara rutin setiap tahun menerbitkan statistik  yang  berjudul Indonesia  Hotel  Industri.    Informasi  tersebut  dihasilkan  dari  riset deskriptif.    

Menguji (to test)

Fungsi riset sebagai pendekatan untuk menguji banyak menggunakan  metode disain eksperimen.  Disain eksperimen ditujukan untuk riset ilmiah  di laboratorium atau percobaan di lapangan.  Riset ini relatif sulit dilakukan  tetapi dapat menghasilkan informasi yang sangat efektif. 

Pelayanan  makanan  dan  minuman  di  suatu  restoran  misalnya,  dapa  menguji coba berbagai kombinasi menu atau porsi sebelum menetapkannya  sebagai standar menu yang dijual.  Manajer perawatan dan perbaikan yang  memiliki properti besar dapat menguji coba penggunaan berbagai peralatan  untuk selanjutnya diketahui keefektifan biaya perawatannnya. 

(11)

Meramal, prakiraan (to predict, forecast)

Riset  berfungsi  untuk  prediksi,  yaitu  fungsi  riset  untuk  berusaha  mengadakan  prediksi,  estimasi,  ramalan  dan  proyeksi  terhadap  suatu  kondisi di masa yang akan datang. 

Investasi  jangka  panjang  memerlukan  analisis  komprehensif  dari  berbagai  kemungkinan  yang  akan  terjadi.    Tingkat  kenaikan  suku  bunga,  nilai  uang,  harga‐harga  dan  tingkat  inflasi  di  masa  yang  akan  datang.   Informasi  ini  dapat  diketahui  dari  analisis  masa  lalu  secara  historis  dari  pola perubahan yang selama ini terjadi. 

Biasanya  masalah  utama  di  dalam  melakukan  analisis  ini  adalah  keterbatasan  data  yang  tersedia.    Riset  deskriptif  dapat  menyediakan  data  dasar  untuk  mengatasi  masalah  ini.    Masalah  lain  adalah  bahwa  faktor  eksternal    sangat  berpengaruh  untuk  masa  depan.    Saat  ini  berkembang  metode‐metode riset untuk peramalan. 

Merancang model, mensimulasi (to model, simulate)

Salah  satu  pendekatan  riset  yang  sering  digunakan  untuk  merancang  suatu  situasi  secara  hipotetik  adalah  dengan  membangun  hubungan  antar  variabel  melalui  formula  matematis.    Dengan  menggunakan  model  ini,  secara  teoritis,  variabel  yang  mempengaruhi  perubahan  situasi  dapat  dikontrol. 

(12)

2.2 Pariwisata sebagai Ilmu: Hakekat dan Sejarah Pengakuannya di  Indonesia 

Perdebatan Pendekatan Ilmu Pariwisata 

Kusmayadi  dan  Endar  Sugiarto    (2000)  mengisaratkan  bahwa  untuk  diakuinya  pariwisata  sebagai  satu  disiplin  ilmu  masih  memerlukan  waktu  yang cukup panjang.  Pada saat itu, dalam dunia pendidikan di negara maju  masih  terjadi  pergulatan  tentang  pendekatan  atau  model  yang  terbaik  untuk  studi  pariwisata.    Yang  pertama,  studi  pariwisata  dikembangkan  dengan  pendekatan  yang  bersifat  multi  disiplin  (multi‐disciplinary 

approach).    Dengan  pendekatan  model  ini,  pendidikan  pariwisata 

ditempatkan pada lembaga yang sudah ada, umpamanya Fakultas Ekonomi  Jurusan Manajemen.  Kedua,  Leiper (1981) menawarkan pendekatan yang  bersifat heterodox.  Dengan pendekatan ini penyusunan materi kuliah bukan  didasarkan  atas  kontribusi  suatu  disiplin  ilmu  yang  telah  ada,  melainkan  atas dasar suatu perspektif dalam pariwisata.  Dengan demikian pendekatan  yang  digunakan  lebih  bersifat inter‐disciplinary,  di  mana  akan  melahirkan  disiplin  ilmu  baru  yang  mencadi core  subject    dalam  kurikulum.    Dengan  menggunakan  pendekatan  ini,  walaupun  dengan  disiplin  ilmu  lain  tetap  berkaitan,  ilmu  pariwisata  menjadi  penting  sebab  menjadi  core  dalam  kurikulum.    Ketiga,  pendekatan  yang  bersifat  trans‐disciplinary,  yang  diajukan oleh Jafari dan Richie (1981) yang menyatakan bahwa pendekatan  ini  di  luar  disiplin  ilmu  tradisional.    Pendekatan  ini  dimulai  dari  masalah  atau  issu  yang  sedang  berkembang,  kemudian  dengan  melalui  proses  pemecahan  masalah  akan  membawa  kepada  pengetahuan  baru.    Namun  diakui  pendekatan  ini  banyak  kendala  yang  dihadapi  antara  lain  kemampuan dosen dan mahasiswa di dalam teknik pemecahan masalah, di  samping memilih disiplin ilmu yang tepat untuk memecahkan masalah. 

Sementara  itu,  menurut  Tribe  (1997),  pengembangan  pengetahuan  pariwisata  dapat  didekati  dari  tiga  pendekatan  yaitu:  (1) extradisciplinary

(13)

tifikasi  suatu  area  di  mana  pengetahuan  pariwisata  yang  salah  satunya  adalah  dikembangkan  dari  luar  komunitas  akademik  dari  industri,  pemerintah,  think‐tank,  kelompok  pemerhati  pariwisata  dan  institusi  riset  dan konsultan (Tribe’s 1999), sebagai extradisciplinary

Namun  mulai  tanggal  13  Pebruari  2008,  pariwisata  di  Indonesia  memulai    babak  baru  dengan  diakuinya  pariwisata  sebagai  ilmu  mandiri,  pada  rapat  antara  Dirjen  Dikti  Depdiknasi  dengan  DPP/DPW  Hildiktipari,  Depbudpar,  dan  Asosiasi‐asosiasi  industri  Pariwisata.    Selanjutnya  Dirjen  Dikti  mengeluarkan  surat  No.  947/D/T/2008  dan  948/D/T/2008,  untuk  pembukaan Program Sarjana (S1) di STP Bandung dan STP Bali. 

Kebutuhan Ilmu Pariwisata1 

Baik  sektor  pariwisata  ataupun  sektor  pendidikan  keduanya  sangat  dinamis, dipengaruhi oleh keadaan politik, ekonomi, sosial dan lingkungan.  Di  luar  negeri,  sistem  pendidikan  pariwisata  merupakan  kolaborasi  antara  sektor  pariwisata  dan  pendidikan.  Tidak  ada  alokasi  dominasi  khusus  diantara keduanya, tetapi disesuaikan dengan kebutuhan. Keterlibatan dua  sektor  itu  secara  otomatis  menarik  keterlibatan  pembuat  kebijakan  di  masing‐masing sektor untuk bersinergi menentukan yang terbaik.  

SDM yang bergerak di industri pariwisata, tentunya harus professional  dengan  memiliki  pengetahuan,  keterampilan  dan  perilaku  yang  dipersyaratan  untuk  industri  ini.    Dari  sudut  pandang  proses  manajemen,  ada tiga kebutuhan keahlian dalam pariwisata yaitu: (1) technical skill, (2)  human  resources  skill  dan  (3)  conceptual  skill.    Menurut  Woods  &  King  (1995):  “Conceptual  skill  involves  an  individual’s  ability  to  see  beyond  the 

technical aspects of his position”. Termasuk di dalamnya adalah kemampuan 

untuk  mengakui  keadaan  saling  tergantung  antardepartemen  di  dalam  suatu  organisasi.  Taroepratjeka  (1998)  menekankan  pada  tenaga  professional  dan  tenaga  ilmiah  (akademisi)  yang  dibutuhkan  untuk 

1

(14)

pariwisata,  tidak  terbatas  pada  perhotelan  atau  bidang  usaha  perjalanan  wisata.  Mihardjo  dan  Kusmayadi  (2001)  menggolongkan  dua  kategori  output  pendidikan  profesional  yaitu  (1)  kompetensi  profesional  dan  (2)  kompetensi  attitude.    Kompetensi  profesional  terdiri  atas  kompetensi  konseptual,  kompetensi  teknikal,  kompetensi  integratif,  kompetensi  kontekstual, kompetensi adaptif, dan komunikasi interpersonal.   

Selain  itu,  industri  pariwisata  berkembang  dengan  sangat  cepat  yang  berdampak  pada  percepatannya  dalam  membuat  perubahan  besar  pada  perimbangan  ekonomi  lokal  maupun  nasional  dan  internasional,  serta  dampaknya  kepada  keadaan  sosial  dan  lingkungan,  membuat  ilmu  pariwisata menjadi signifikan untuk dikembangkan (Cooper dkk 1998). 

Pariwisata Sebagai Disiplin Ilmu, Ditinjau dari Filsafat Ilmu2 

Sebagai  salah  satu  bentuk  aktivitas  masyarakat,  pariwisata  berkembang  pesat  dalam  sejarah  kehidupan  manusia  sejak  pertengahan  abad  yang  lalu.  Sejalan  dengan  itu,  perhatian  terhadap  pariwisata  terus  meningkat,  antara  lain  ditandai  dengan  meluasnyua  wacana  dan  analisis  ilmiah yang lebih fokus pada isu tersebut. Berbagai pandangan dan wacana  menghiasi  tulisan‐tulisan  di  pelbagai  jurnal  ilmiah  dan  buku  teks  dan  memosisikan  pariwisata  sebagai  objek  kajian  yang  seakan  tidak  pernah  kering. Untuk mempertajam analisisnya, para ahli mengeksplorasi ”sumur”  pariwisata  dengan  menggunakan  pendekatan‐pendekatan  disiplin  ilmu  yang  mapan  atau  mengombinasikannya,  seperti  sosiologi,  antropologi,  geografi, psikologi, ekonomi dan sebagainya (Cohen 1972; Smith 1977). 

Penggunaan  berbagai  disiplin  ilmu  untuk  menganalisis  pariwisata  menunjukkan betapa pariwisata hanya dapat dipahami dengan lebih mudah  jika pendekatan multidisiplin atau bahkan transdisiplin digunakan. Namun  dalam  praksis  hal  ini  bukanlah  persoalan  sederhana,  karena  terbukti  pendekatan  multidisiplin  untuk  mengkaji  pariwisata  masih  jarang 

2

(15)

dilakukan. Bisa saja sejumlah ahli dari ilmu yang berbeda secara bersama‐ sama  melakukan  kajian  pariwisata,  namun  pendekatan  yang  digunakan  tetap pendekatan keilmuan masing‐masing, bukan suatu model pendekatan  multidisiplin.  Hasil  akhir  yang  muncul  adalah  pemahaman  atas  pariwisata  dari  berbagai  sudut  pandang  ilmu,  bukan  dari  satu  sintesis  pendekatan  multidisiplin. 

Di  sinilah  masalah  baru  dapat  diidentifikasi.  Alih‐alih  melahirkan  cabang  ilmu  yang  baru,  kegagalan  merumuskan  suatu  pendekatan  multidisiplin  tersebut  mengakibatkan  pariwisata  tetap  diposisikan  sebagai  suatu  objek  kajian  berbagai  ilmu  pengetahuan.  Paradigma  keilmuan  sejak  awal  sudah  memosisikan  pariwisata  sebagai  minor,  sehingga  yang  lahir  adalah  misalnya  sosiologi  pariwisata,  geografi  pariwisata,  ekonomi  pariwisata  dan  sebagainya  (Pitana  dan  Gayatri  2005).  Padahal  bidang  kehidupan  manusia  yang  mempengaruhi  atau  dipengaruhi  oleh  pariwisata  sangat  luas  dan  kepentingan  serta  stakeholder  yang  terlibat  di  dalam  pariwisata juga amat beragam. Artinya, kompleksitas ini sebenarnya sudah  membuka  jalan  lebih  lebar  untuk  menjurus  ke  pemikiran  tentang  ilmu  pariwisata. 

Merujuk  riset‐riset  tentang  kepariwisataan  yang  lalu  ataupun  fokus‐ fokus kajian yang berkembang saat ini, riset‐riset itu menghasilkan laporan‐ laporan  yang  memperkaya  wacana,  bukti  empirik  tentang  fenomena  pariwisata.  Selanjutnya  adalah  menerapkan  hasil‐hasil  riset  tersebut  sekaligus  memverifikasi  dengan  teori‐teori  yang  sudah  ada  dengan  menggunakan metode‐metode yang relevan dan membentuk pengetahuan‐ pengetahuan  praktis  maupun  teoretis.  Nama‐nama  spesifik  seperti  ilmu  pariwisata, turismologi, atau disiplin turisme, untuk sementara semua bisa  diterima  asalkan  tujuannya  lebih  nyata  tercapai  daripada  sekadar  memperdebatkan  hakikat‐hakikat  yang  melelahkan  tanpa  berani  melangkah maju. 

(16)

untuk  memperoleh  pengetahuan);  dan  3)  aksiologi  (nilai  manfaat  pengetahuan)  (Suriasumantri  1978).  Dikatakan,  bahwa  hakekat  ilmu  menyangkut  keyakinan  ontologik,  yakni  suatu  keyakinan  untuk  menjawab  pertanyaan tentang apakah “ada” (objek yang akan dikaji) itu.  Berdasarkan  itu  seseorang  lalu  akan  menentukan  epistemologi,  yaitu  cara  atau  metodologi  yang  digunakan  untuk  mencapai  sasaran  atau  membuktikan  sang  “ada”  tadi.  Akhirnya  ia  memilih  aksiologi,  yaitu  nilai‐nilai  dan  parameter yang digunakan untuk mengembangkan pengetahuan (Wibisono  1984). 

Konsep  pariwisata  mengandung  kata  kunci  ‘perjalanan’  (tour)  yang  dilakukan  seseorang,  yang  melancong  demi  kesenangan  dalam  waktu  sementara,  bukan  untuk  menetap  dan  bekerja.  Jika  pada  awalnya  kegiatan  melancong  berupa  kesenangan  belaka,  kini  kegiatan  tersebut  menjadi  sesuatu  yang  harus  direncanakan,  dilaksanakan,  dan  dinikmati  secara  serius,  serta  menjadi  tidak  sederhana.  Pariwisata  adalah  suatu  gejala  yang  sangat  kompleks  di  dalam  masyarakat  (Soekadijo  2000).  Oleh  karena  itu  pariwisata  kini  telah  berkembang  menjadi  suatu  subjek  pengetahuan  yang  pantas  dibahas  secara  ilmiah.  Ilmu  pariwisata  layak  dibangun  di  atas  fenomena yang kompleks itu melalui suatu sistem logika ilmu, pengandaian  dan  pembenaran,  dan  peningkatan  dari  statusnya  sebagai  pengetahuan  umum  (common  sense)  menjadi  pengetahuan  ilmiah  (science)  agar  setara  dengan ilmu‐ilmu lain. 

Ilmu  pariwisata  bisa  didefinisikan  secara  sederhana,  yaitu ilmu  yang  mempelajari  teori‐teori  dan  praktik‐praktik  tentang  perjalanan  wisatawan, 

aktivitas  masyarakat  yang  memfasilitasi  perjalanan  wisatawan,  dengan 

berbagai  implikasinya. Definisi  ilmu  pariwisata  ini  disusun  dari  pengertian 

ilmu  sebagai  pengetahuan  ilmiah  dan  akumulasi  dari  beberapa  definisi  pariwisata dalam berbagai aspeknya.  

(17)

kompleksitas  ilmu  yang  vital  bagi  pengembangannya  akan  dapat  dipahami  lebih  dalam.  Pemahaman  tentang  hakekat  ilmu  juga  memudahkan  orang  untuk  mengenali  kelebihan  dan  keterbatasan  metode,  asumsi,  logika,  struktur  dan  sistematika  pemikiran  ilmiah  sedemikian  rupa,  sehingga  seorang  ilmuwan  terhindar  dari  arogansi  intelektual  yang  tidak  kritis  (Wibisono 1984). 

Identifikasi Aspek Keilmuan Dalam Pariwisata 

Sebagaimana  disebutkan  di  atas,  diskusi  tentang  status  keilmuan  pariwisata hendaknya didekati dengan persyaratan dasar suatu ilmu, yaitu  ontologi,  epistemologi,  dan  aksiologi.  Penggunaan  filsafat  ilmu  ini,  sebagaimana  akan  diuraikan  di  bawah,  menyimpulkan  bahwa  pariwisata  memang  dapat  dipandang  sebagai  suatu  disiplin  ilmu  yang  sejajar  dengan  ilmu‐ilmu lainnya.  

Aspek Ontologi

(18)

Setiap  ilmu  memiliki  objek  material  dan  objek  formal.  Objek  material  adalah seluruh lingkup (makro) yang dikaji suatu ilmu. Objek formal adalah  bagian  tertentu  dari  objek  material  yang  menjadi  perhatian  khusus  dalam  kajian  ilmu  tersebut.  Sesungguhnya  objek  formal  inilah  yang  membedakan  satu  ilmu  dengan  ilmu  lainnya  (van  Melsen  1985).  Di  sini  secara  asumtif  dapat  dikatakan  bahwa  objek  formal  kajian  (aspek  ontologi)  ilmu  pariwisata adalah masyarakat. Oleh sebab itu pariwisata dapat diposisikan  sebagai  salah  satu  cabang  ilmu  sosial  karena focus  of  interest‐nya  adalah  kehidupan masyarakat manusia. 

 “The study of tourism is the study of this (tourism) phenomenon and its 

effects”  (Mill  dan  Morrison  1982).  Tentang  fenomena  pariwisata  ini  dapat 

difokuskan  pada  tiga  unsur,  yakni:  1)  pergerakan  wisatawan;  2)  aktivitas  masyarakat yang memfasilitas pergerakan wisatawan; dan 3) implikasi atau  akibat‐akibat  pergerakan  wisatawan  dan  aktivitas  masyarakat  yang  memfasilitasinya terhadap kehidupan masyarakat secara luas. Ketiga unsur  ini  memiliki  sifat  yang  melekat  dalam  setiap  objek  ilmu  pengetahuan.  Pergerakan  atau  perjalanan  merupakan  salah  satu  komponen  yang  elementer  dalam  pariwisata.  Ia  merupakan  tujuan  dan  objek  penawaran  dan  permintaan  jasa  wisata,  termasuk objek  kajian  berbagai  cabang  ilmu 

pengetahuan  (Freyer  1995).  Salah  satu  di  antara  sifat  tersebut  adalah 

berulang, beragam, saling terkait dan teratur.  

(19)

kegiatan  yang  dilakukan.  Demikian  pula  halnya  dengan  implikasi  yang  ditimbulkannya,  yakni  berbeda‐beda  menurut  tingkat  perkembangan  pariwisata  itu  sendiri.  Hal  ini  semakin  diperkuat  oleh  adanya  keterkaitan 

(linkages)  antara  satu  unsur  (wisatawan)  dengan  unsur  lainnya,  dalam  hal 

ini masyarakat di daerah tujuan wisata dan dampak yang ditimbulkannya.   Para  ahli  sebenarnya  sudah  lama  menganalisis  objek  formal  ini  dari  berbagai perspektif teori ilmu sosial. Bahkan analisis tersebut sudah sampai  pada bagian‐bagian atau aspek‐aspek yang khusus dari setiap objek formal  yang disebut di atas. Misalnya tentang tipologi wisatawan yang melakukan  pergerakan  (Cohen,  1974)  yang  berimplikasi  pada  organisasi  dan  manajemen  perjalanan  dan  fasilitas  wisata;  upaya‐upaya  yang  dilakukan  oleh  masyarakat  untuk  memfasilitasi  pergerakan  tersebut  (Medina‐Munoz  dkk  2002)  yang  menuntut  suatu  pola  kerjasama  lintas  pelaku;  dampak  pergerakan wisatawan di daerah tujuan wisata (Mathieson dan Wall 1982;  Dogan  1989)  yang  memerlukan  monitoring  dan  evaluasi.  Semua  ini  merupakan  esensi  objek  formal  kajian  pariwisata  yang  dapat  dijadikan  basis  untuk  memosisikan  pariwisata  sebagai  suatu  cabang  ilmu  pengetahuan baru di antara berbagai cabang ilmu sosial. 

(20)

independen.  Keraguan  sementara  pihak  terkait  dengan  independesi  ilmu  pariwisata sudah saatnya dipinggirkan, mengingat kini semua cabang ilmu  memiliki  kebebasan  yang  sama  luas  untuk  berkembang  melalui  metodologinya sendiri.  

Aspek Epistemologi

Aspek epistemologi pariwisata menunjuk pada cara‐cara memperoleh  kebenaran  atas  objek  ilmu.  Kebenaran  yang  dimaksud  adalah  kebenaran  ilmiah,  yakni  didasarkan  pada  suatu  logika  berpikir  yang  rasional,  objektif  dan  dapat  diuji  secara  empirik.  Sebagai  contoh,  pergerakan  wisatawan  sebagai  salah  satu  objek  formal  “ilmu”  pariwisata  dipelajari  dengan  menggunakan  suatu  metode  berpikir  rasional.  Misalnya,  pergerakan  wisatawan terjadi akibat adanya interaksi antara ketersediaan sumberdaya  (waktu  luang,  uang,  infrastruktur)  dengan  kebutuhan  mereka  untuk  menikmati  perbedaan  dengan  lingkungan  sehari‐hari.  Dalam  hal  ini  logika  berpikir sangat rasional dan – lebih dari itu – juga dapat dibuktikan secara  empirik.  Sebaliknya  sangat  tidak  rasional  dan  sulit  dibuktikan  kebenaran  pergerakan wisatawan akibat perang atau bayang‐bayang hari kiamat.  

(21)

digerakkan  oleh  dinamika  subsistemnya,  seperti  pasar,  produk,  pasar  dan  pemasaran  (Mill  dan  Morrison  1982;  Freyer  1995).  Oleh  karena  itu  dapat  dikatakan  bahwa  pemahaman  terhadap  pariwisata  sebagai  objek  material  suatu  ilmu  tidak  akan  pernah  tuntas  jika  mengabaikan  pendekatan  sistem  ini. 

Pendekatan  berikutnya  adalah  pendekatan  kelembagaan.  Pendekatan  ini  melihat  pariwisata  sebagai  suatu  hasil  kerjasama  berbagai  aktor  (stakeholder)  secara  melembaga  (McIntosh,  Goeldner,  dan  Ritchie  1995).  Setiap perjalanan wisata melibatkan wisatawan, penyedia jasa transportasi,  penyedia  jasa  akomodasi,  jasa  atraksi.  Antara  satu  dengan  yang  lain  memiliki  hubungan  fungsional  dan  berdasarkan  hubungan  itulah  kegiatan  perjalanan  wisata  dapat  berlangsung.  Wisatawan  tidak  dapat  melakukan  aktivitasnya  jika,  misalnya,  penyedia  jasa  akomodasi  (hotel  dan  fasilitas  penginapan)  tidak  menjalankan  fungsinya  atau  apabila  jasa  transportasi  tidak tersedia secara memadai. 

Sebagai suatu komoditas jasa, pariwisata juga dapat dipahami dengan  menggunakan  pendekatan  produk.  Artinya  pariwisata  merupakan  suatu  komoditas yang sengaja diciptakan untuk merespon kebutuhan masyarakat  (McIntosh, Goeldner, dan Ritchie 1995). Konsep triple A (atraksi, amenitas,  aksesibilitas)  yang  digunakan  untuk  menjelaskan  elemen  produk  wisata  sesungguhnya  menunjuk  pada  hasil  kegiatan  memproduksi  dan  atau  mereproduksi komoditas yang dikonsumsi oleh wisatawan. 

(22)

sendiri  tentu  ingin  direalisasi,  sehingga  perlu  disediakan  media  atau  wadahnya.  Dari  sisi  ini  pergerakan  wisatawan  memiliki  dimensi  lain,  misalnya ekonomi, sosiologi, antropologi, teknik dan sebagainya. Demikian  seterusnya  sehingga  pergerakan  wisatawan  dan  juga  objek  formal  yang  lainnya dalam kajian pariwisata sangat rumit. 

Ilmu  pariwisata  bersifat  multidisiplin,  artinya  ilmu  ini  tidak  mungkin  berdiri sendiri dan harus melibatkan berbagai disiplin lain seperti sejarah,  sosiologi,  antropologi,  etnografi,  ekonomi,  manajemen,  budaya,  seni,  teknologi,  dan  bahkan  politik  dalam  arti  luas.  Pendekatan  multidisiplin  itu  memungkinkan  ilmu  pariwisata  menjadi  sangat  luas  dan  taksonominya  tumbuh  pesat.  Ilmu  pariwisata  kelak  bisa  menumbuhkan  pengetahuan‐ pengetahuan  spesifik  di  bawahnya  seperti  sosiologi  pariwisata,  strategi  manajemen  pariwisata,  prasarana  dan  sarana  pariwisata,  budaya  dan  seni  sebagai  penunjang  pariwisata,  teknologi  informasi  pariwisata  dan  lain  sebagainya.  Tetapi  justeru  karena  banyak  disiplin  lain  terkait,  maka  membangun  ilmu  pariwisata  perlu  memperhatikan  berbagai  metodologi  yang melingkunginya.  

Dengan  menggunakan  pendekatan  tersebut  maka  kajian  pariwisata  memiliki  ruangan  yang  luas  untuk  menggunakan  metode‐metode  dengan  tujuan  untuk  mencari  kebenaran  objek  formalnya  (Przeclawski  1993;  Pearce  1994).  Penggunaan  berbagai  disiplin  lain  yang  sudah  mapan,  bukanlah  sesuatu  yang  tabu  dalam  perkembangan  suatu  ilmu.  Hampir  semua  ilmu  memang  selalu  meminjam  atau  menggunakan  bantuan  ilmu‐ ilmu lainnya. 

(23)

mulai  pengumpulan  data,  analisis,  dan  penyimpulan,  serta  verifikasi  hasilnya terhadap berbagai realita di lapangan.  

Metode‐metode  riset  sosial  seperti  metode  eksploratif  dari  jenis  riset  eksploratori  (exploratory  research)  dan  metode  membangun  teori  (theory‐

building  research)  merupakan  cara‐cara  yang  tepat  digunakan  untuk 

membangun  ilmu  pariwisata.  Eksplorasi  data  kepustakaan  dalam  riset  ini  bisa  dilengkapi  dengan  riset  lapangan  terkait  dengan  praktik‐praktik  kepariwisataan.  Riset  ilmu  pariwisata  juga  bisa  dilaksanakan  secara  kuantitatif,  tetapi  pada  semua  objek  riset  yang  terutama  terkait  dengan  budaya dan hal‐hal yang tidak pasti maka perlu dilakukan secara kualitatif.  Metodologi  dan  metode‐metode  riset  bagi  pengembangan  ilmu  pariwisata  hendaknya dibahas secara strategis. 

Metode  pertama  yang  jamak  dilakukan  adalah  metode  riset  komparatif.  Metode  ini  digunakan  untuk  menganalisis  suatu  masalah  di  tempat  yang  berbeda.  Para  ahli  berpendapat  bahwa  metode  komparasi  merupakan  suatu  proses  pencarian  kesamaan  dan  perbedaan  berbagai  fenomena.  Dalam  konteks  pariwisata  metode  ini  banyak  digunakan  untuk  menganalis  kasus‐kasus  perkembangan  destinasi  wisata  yang  memiliki  karakteristik  khusus  di  kawasan  yang  berbeda  (Weaver,  1999)  maupun  relasi  wisatawan  dengan  masyarakat  di  daerah  tujuan  wisata  (Smith  dan  Krannich 1998).  

(24)

maupun  oleh  Plog  (2001)  atas  psikografi  wisatawan  dapat  disebut  antara  lain sebagai kajian yang menggunakan metode eksploratif ini.   

Metode  lain  yang  sering  digunakan  dalam  riset  pariwisata  adalah  metode deskriptif.  Misalnya kajian terhadap proses‐proses perjalanan dan  pertemuan  dengan  budaya  yang  berbeda  di  daerah  tujuan  wisata  dapat  dilakukan  dengan  baik  jika  menggunakan  metode  ini.    Crott  (2004)  misalnya  menunjukkan  bahwa  metode  deskriptif  dengan  jelas  menggambarkan  betapa  orientasi  budaya  wisatawan  menjadi  salah  satu  referensi penting di dalam memilih destinasi wisata. Hal ini berarti bahwa  dalam  perencanaan  perjalanannya  wisatawan  mempertimbangkan  faktor 

”the degree of differences between their cultural norms and that of the host” 

(Crott 2004) daripada sekedar arah perbedaan itu sendiri.  

Aspek Aksiologi

Aksiologi  merupakan  aspek  ilmu  yang  sangat  penting.  Dalam  ilmu  pariwisata pertanyaan yang perlu dijawab di sini adalah nilai atau manfaat  apa yang dapat disumbangkan oleh ilmu pengetahuan. Ilmu pariwisata jelas  memberikan  manfaat  bagi  kesejahteraan  umat  manusia.  Perjalanan  dan  pergerakan  wisatawan  adalah  salah  satu  bentuk  kegiatan  dasar  manusia  untuk  memenuhi  kebutuhan  hidupnya  yang  beragam,  baik  dalam  bentuk  pengalaman,  pencerahan,  penyegaran  fisik  dan  psikis  maupun  dalam  bentuk aktualisasi diri. Dalam konteks inilah dapat dipahami mengapa, PBB  menegaskan  kegiatan  berwisata  sebagai  hak  asasi.  Kontribusi  pariwisata  yang lebih konkret bagi kesejahteraan manusia dapat dilihat dari implikasi‐ implikasi  pergerakan  wisatawan,  seperti  meningkatnya  kegiatan  ekonomi,  pemahaman  terhadap  budaya  yang  berbeda,  pemanfaatan  potensi  sumberdaya alam dan manusia (Copeland, 1998).  

(25)

intensif  di  dalam  perjalanan  wisata,  sebab  wisata  menjadi  media  yang  digunakan  untuk  memenuhi  salah  satu  kebutuhan.  Oleh  sebab  itu  jumlah  pergerakan  wisatawan  di  masa  depan  akan  cenderung  meningkat  dan  diikuti  oleh  peningkatan  investasi  di  bidang  yang  sama  (WTTC  2002;  UN‐ Department  of  Economic  and  Social  Affairs  1999).  Masalah  yang  mungkin  muncul  dari  pergerakan  itu  adalah  bahwa  penyediaan  media  yang  lebih  tepat  dan  sesuai  dengan  kebutuhan  wisatawan  akan  terbatas.  Akibatnya  muncul  persoalan  baru  pada  penurunan  derajat  kepuasan  wisata  dan  penurunan mutu jasa yang ditawarkan. 

Ilmu  pariwisata  juga  memiliki  manfaat  akademis  untuk  mengembangkan ilmu pariwisata itu sendiri, untuk memperkaya khasanah  ilmu  pengetahuan  pada  umumnya,  untuk  memberikan  penjelasan  perkembangan terkini dunia pariwisata secara teoretik kepada masyarakat.  Ilmu  pariwisata  juga  bisa  digunakan  sebagai  ilmu  pengetahuan  yang  bersifat  praksis  dan  bermanfaat  bagi  pengembangan  kepariwisataan  di  lapangan.  Ilmu  pariwisata  diperlukan  sekali  untuk  pengembangan  pendidikan  pariwisata,  baik  melalui  kurikulum,  bahan  ajar,  lembaga  penyelenggara,  maupun  penyempurnaan  sistem  pendidikannya  yang  kini  berlaku. 

(26)

tertampung  tentang  kepariwisataan  di  Indonesia  sesuai  dengan  dinamika  masyarakat kita yang semakin modern dan sarat perubahan‐perubahan. 

Untuk  mengatasi  persoalan  itu  pariwisata  sebagai  ilmu  akan  terus  mencoba menemukan cara‐cara yang lebih tepat dan memberikan dampak  positif  bagi  pemenuhan  kesejahteraan  manusia.  Seiring  dengan  berkembangnya objek formal kajian ini, maka fokus‐fokus kajian pariwisata  juga terus diperkaya dan pendekatan yang digunakan untuk meningkatkan  manfaat  pariwisata  bagi  ummat  manusia  semakin  beragam.  Pengenalan  konsep ekowisata sebagai suatu model perjalanan wisata alternatif dengan  harapan  agar  wisatawan  dapat  menikmati  pengalaman  dan  manfaat  yang  lebih tinggi dari aktivitas wisatanya (Eagles dan McCool 2002; UNEP 2000)  merupakan  salah  satu  metode  yang  giat  diupayakan  dalam  diskursus  pariwisata.  Demikian  pula  halnya  dengan  tawaran  pendekatan  pengembangan  pariwisata  berbasis  komunitas  (WTO  2003;  Suansri  2003)  atau  berorientasi  pada  pemberdayaan  masyarakat  miskin  (pro‐poor 

tourism)  (Saville,  2001).  Semuanya  bertujuan  untuk  meningkatkan 

kontribusi  pariwisata  bagi  semua  lapisan  masyarakat  dan  sekaligus  mengoptimalkan nilai guna jasa yang diberikan. 

Cabang‐Cabang Ilmu Pariwisata  

Berdasarkan  ketiga  aspek  ilmu  pariwisata  yang  dipaparkan  di  atas,  terutama terkait dengan aspek ontologi yang menegaskan objek formalnya,  maka  dapat  diidentifikasi  beberapa  cabang  ilmu  pariwisata.  Oleh  karena  objek  formal  dan  focus  of  interest  ilmu  pariwisata  adalah  pergerakan  wisatawan,  aktivitas  masyarakat  yang  memfasilitas  pergerakan  wisatawan 

dan  implikasi  atau  akibat‐akibat  pergerakan  wisatawan  serta  aktivitas 

masyarakat  yang  memfasilitasinya  terhadap  kehidupan  masyarakat  secara 

(27)

1. Pengembangan  Jasa  Wisata.  Cabang  ini  mengkhususkan  diri  pada  pengembangan  pengetahuan  tentang  strategi,  metode  dan  teknik  menyediakan  jasa  dan  hospitality  yang  mendukung  kelancaran  perjalanan  wisata.  Objek  perhatiannya  adalah  aktivitas  masyarakat  di  dalam  penyediaan  jasa,  seperti  fasilitas  akomodasi,  atraksi,  akses  dan  amenitas, serta jasa‐jasa yang bersifat intangible lainnya.  

2. Organisasi  Perjalanan.  Cabang  ini  menitikberatkan  perhatiannya  pada  pengaturan lalu‐lintas perjalanan wisatawan dan penyediaan media atau  paket‐paket  perjalanan  yang  memungkinkan  wisatawan  mampu  memperoleh  nilai  kepuasan  berwisata  yang  tinggi  melalui  pengelolaan  sumberdaya pariwisata. Dalam hal ini objek perhatiannya terfokus pada  pemaketan  perjalanan  wisata,  pengorganisasian  dan  pengelolaannya  sesuai dengan prinsip‐prinsip kerberlanjutan.  

3. “Kebijakan  Pembangunan  Pariwisata”.  Cabang  ini  menitikberatkan  perhatiannya  pada  upaya‐upaya  peningkatan  manfaat  sosial,  ekonomi,  budaya,  psikologi  perjalanan  wisata    bagi  masyarakat  dan  wisatawan  dan  evaluasi  perkembangan  pariwisata  melalui  suatu  tindakan  yang  terencana.  Termasuk  dalam  hal  ini  adalah  perencanaan  kebijakan  dan  pengembangan pariwisata.  

Dengan  pengembangan  ketiga  cabang  ilmu  pariwisata  tersebut  maka  dapat  diidentifikasi  kompetensi  keahlian  para  lulusan  atau  penyandang  keahlian ilmu pariwisata sebagai berikut: 

1. Kompetensi  dalam  penyediaan,  pengelolaan  dan  pengembangan  ber‐ bagai  jenis  jasa  wisata,    seperti  akomodasi,  industri  boga,  event  organizer, dll. 

2. Kompetensi  dalam  penyediaan,  pengelolaan  dan  pengembangan  paket  dan program perjalanan.  

(28)

2.3 Dukungan Riset Berbagai Disiplin Terkait dengan Ilmu  Pariwisata 

Karena  luasnya  lingkup  dan  unsur  pendukung  hospitaliti  dan  pariwisata,  maka  permasalahannya  pun  tidak  mungkin  dapat  diselesaikan  hanya  dengan  satu  metode  riset  saja.    Luas  dan  kompleksnya  hospitaliti  dan  pariwisata memerlukan berbagai metode yang tergantung pada topik yang  dikaji.      Berbagai  disiplin  ilmu  harus  terlibat  dalam  upaya  penyelesaian  masalah tersebut.   

...”No single discipline alon can accommodate, treat, or understand tourism, it can be studied only if disciplinary boundaries are crossed and if multidisciplinary perspective are sought and formed (Graburn and Jafari, 1991)

Beberapa  disiplin  ilmu  terkait  erat  dengan  hospitaliti  dan  pariwisata  adalah  disiplin  ilmu  marketing,  perilaku,  bisnis,  histori,  geografi,  antropologi,  ilmu  sosial  politik,  disain  dan  perencanaan,  dan  peramalan  serta disiplin ilmu lainnya. 

Pemasaran (Marketing) 

(29)

menemukan  gagasan  dan  pengetahuan),  riset  deskriptif  (frekuensi,  trend  dalam mengkonsumsi) dan riset kausalitas (hubungan sebab‐dan‐akibat). 

Berkairan  dengan  penekanan  pada  penyelesaian  suatu  masalah,  rises  pemasaran  mengikuti  metode  ilmiah  pada  umumnya  yaitu  merumuskan  masalah,  menentukan  sumber  informasi,  dan  mendisain  riset,  persiapan  instrumen  pengumpul  data,  disain  sampling,  dan  pengumpulan  data,  pengolahan,  analisis  dan  interpretasi,  dan  penyusunan  laporan  riset  (Churchill, 1991). 

Dalam riset pemasaran, riset perilaku konsumen (consumer behavior),  yang  merupakan  riset  penting  bagi  studi  hospitaliti  dan  pariwisata  selama  beberapa  tahun  terakhir  banyak  dikembangkan  para  periset.    Riset  ini  dibangun  melalui  kombinasi  antara  displin  ilmu  psikologi,  sosiologi  dan  ekonomi.  Karakteristik dan perilaku konsumen merupakan informasi yang  fundamental  untuk  mengambil  keputusan  dalam  suatu  pembelian.    Riset  perilaku  konsumen  menekankan  pada  (1)  persepsi  konsumen  terhadap  merek,  harga  dan  pengaruh  tingkat  pembelajaran/penalaman  dalam  keputusan  pembelian;  (2)  berfokus  pada  motivasi  dan  personaliti/kepribadian  yang  sangat  berperan  dalam  memutuskan  untuk  membeli atau menggunakan suatu produk/jasa. 

Secara  lebih  spesifik,  riset  hospitaliti  dan  pariwisata  sangat  penting  dalam  menentukan  segmentasi  pasar.    Tujuan  utama  dari  riset  perilaku  konsumen  adalah  untuk  mencoba  menjelaskan  mengapa  wisatawan  ‘lakukan’  dan  yang  ingin  mereka  ‘lakukan’.      Untuk  kebutuhan  peramalan,  dapat  dilakukan  metode  delphi  dan  nominal  group  yang  sering  kali  digunakan.  Kedua metode ini dijelaskan kemudian. 

Perilaku  

(30)

Perilaku  wisatawan,  secara  psikologis  mempunyai  motivasi  yang  berbeda  satu  dengan  lainnya  dalam  menentukan  tujuan  berwisata.    Riseit  perilaku  ini  banyak  digukanan  dalam  riset  hospitaliti  dan  pariwisata  baik  wisatawan  domestik  maupun  macanegara  atau  bahkan  perilaku  penduduk  lokal  yang  beriteraksi  dengan  para  wisatawan.    Munculnya  teori iritation 

index  menjadi  bagian  pengetahuan  penting  dalam  mengembangkan  suatu 

destinasi.    Beberapa  contoh  riset  ini  adalah  culuture  shock  in  tourism,  perilaku budaya dan dampak lingkungan. 

Bisnis 

Sebagai suatu disiplin, bisnis merupakan sektor dalam hospitaliti dan  pariwisata yang banyak dihasilkan melalui riset.  Emory (1980) mengiden‐ tifikasi empat area dalam bisnis yaitu: 

! riset  yang  berupa  laporan  yang  dasarnaya  dalam  bentuk  tabel,  riset  ini  tampak  sederhana  tetapi  sangat  bernilai  bagi  manajemen  untuk  mengambil keputusan; 

! riset  bisnis  seringkali  dalam  bentuk  deskriptif,  termasuk  perbandingan  dan hubungan antar variabel; 

! riset  bisnis  berupa  prediksi,  riset  ini  menganalisis  data  berkala,  pola  yang  terjadi  pada  beberapa  tahun  terakhir  kemudian  dengan  teknik  yang tepat digunkaan sebagai prediksi; 

! eksplanasi,  riset  bisinis  yang  memapu  menggali  sejumlah  informasi  mengenai tekanan terhadap suatu gejali.  Termasuk pada riset ini adalah  riset‐riset yang lebih kompleks. 

Seringkali  metode research  and  development  dikaitkan  dengan  riset  bisnis ini.  Menurut Gearing (1976 dalam Rtchie, 1998) riset operasi dalam  hospitaliti  dan  pariwisata  seringkali  menghasilkan  informasi  melalui 

exploratory research,  merancang  disain  riset  mengumpulkan  data,  analisis 

(31)

analisys,  demand  study,  optimasi,  analisis  kebijakan  pemerintah  untuk  subsidi. 

Sejarah (History)  

Riset histori merupakan dokumentasi yang disusun secara kronologis  dengan  menggunakan  metode  ilmiah  untuk  menggambarkan  dan  menyelesaikan  masa  lampau.    Disiplin  ilmu  sejarah  sanat  bernilai  sebagai  input  dalam  riset  hospitaliti  dan  pariwisata.  Pertumbuhan  dan  pengem‐ bangan dokumentasi masa lampau menjadi suatu bentuk daya tarik wisata  saat  ini  dan  beberapa  dekade  mendatang.    Informasi  tertentu  di  masa  lampau dalam konteks sejarah, saat ini menjadi pertimbangan penting bagi  wisatawan untuk mengambil keputusan dalam berwisata.  Wisatawan saat  ini  membutuhkan  deskripsi  dan  presentasi  tempat‐tempat  bersejarah  sebagai daya tarik. 

Riset  histori  dikembangkan  untuk  berbagai  tujuan  sebagaimana  riset  lainya  untuk  memperoleh  pemahaman  baru  terhadap  sesuatu  phenomena  masa  lampau.    Dengan  mempelajari  masa  lampau  yang  lebih  mendalam,  maka saat ini dapat diklarifikasi.  Ada dua bentuk riset histori yaitu primer  dan  sekunder  (Benyamin,  1991).    Riset  primer  yaitu  riet  hostori  yang  melibatkan pernyataan dari pelaku/saksi sejarah kejadian di masa lampau.   Informasi  ini  mungkin  ditemukan  dari  koran,  diari,  notebook,  surat,  interviu,  minute,  dan  pengetahuan  lain  dari  tangan  pertama  yang  mengetahui  kejadian  tersebut.    Audio‐videotape,  fotografi,  dan  artifak  merupakan  sumber  primer  dalam  riset  histori.    Adapun  riset  histori  sekunder,  yaitu  riset  histori  yang  sumber  datanya  didapat  bukan  dari  tangan  pertama  yang  mengetahui  informasi.    Bisasanya  informasi  diperloleh dari artikel, dan buku‐buku yang merupakan bentuk sekunder. 

Para sejarawan menghadapi kesulitan yang sama dalam hal reliabilitas 

of  evidence  dan  pernyataan‐pernyataan  yang  bias  serta  keakuratan 

(32)

mengkritisi  dan  mereviu  kembali  hasil  riset  mereka.    Ada  tiga  langkah  dalam  mengkritisi  riset  sejarah  yaitu  (1) external criticism,    merupakan  kritik  terhadap  riset  sejarah  yang  dikaitkan  dengan  pengaruh  lingkungan  dalam  menghimpun  informasi  (2)  internal  criticism,  yang  merupakan  penilaian  positif  negatif  terhadap  informasi  sejarah,  dan  (3)  penentuan  fakta yang tepat atau kesesuaian pernyataan kontemporer. 

Kontribusi  riset  histori  terhadap  hospitaliti  dan  pariwisata  dan  memahami  pariwisata  tidak  hanya  melalui  dokumentasi  masa  lampau  tetapi juga mengidentifikasi potensi atraksi wisata. 

Contoh hasil riset sejarah yang bermanfaat bagi atraktsi wisata antara  lain,  sejarah  perjuangan,  sejarah  Jakarta,  sejarah  Banten  Lama  dan  sejarah  lainnya yang populer dan monumental. 

Geografi 

Geografi  merupakan  disiplin  paling  erat  hubungannya  dengan  parissata di seluruh dunia.  Seluruh kegiatan pariwisata tidak terlepas dari  keadaan  suatu  wilayah,  yang  berupa  lahan  bertema  yang  memiliki  karakteristik khusus. 

Geografi  didefinisikan  sebagai  ilmu  yang  memfokuskan  mempelajari  dengan  lokasi,  ruang  (spatial),  distribusi,  pola,  pengorganisasian  aktivitas  manusia  di  atas  lahan  dan  ruang.    Seringkali  disiplin  geografi  memberikan  kontribusi  melalui  pemahaman  atas  hubungan  antara  asal  wisatawan  dengan dareh tujuan wisata. 

Riset  ini  difokuskan  pada  hubungan  antara  faktor  geografi  dengan  pengembangan  kawasan  yang  diminati  (Gun,  1972;  Getz,  1986).      Mitchel  dan  Murhpy  (1991)  menyarankan  agar  riset  bersama  yang  lebih  intensif  antara geografer dengan periset sosial. 

(33)

geografi  menekankan  pada  pariwisata  berdasarkan  beberapa  alasan:  distribusi  spasial,  konservasi  lahan,  dampak  pariwisata  massal,  peranan  dalam  ekonomi‐geografi,    pariwisata  sebagai  komoditi  eksport  dan  aspek  budaya.    Contoh  riset  terkait:  model  hubungan  spasial  dengan  pariwisata  berguna  untuk  pengambil  keputusan;  input‐output  proses,  catastrophy  theory, teori ekspansi, spatial modeling. 

Antropologi 

Disiplin  antropologi  dalam  riset  hospitaliti  dan  pariwisata  digunakan  untuk  mengidentifikasi,  mendeskripsikan  dan  menjelaskan  secara  holistik  yang sangat berkaitan erat dengan pariwista seperti; arkeologi, penyediaan  informasi  dan  lokasi  yang  bernilai  sebagai  atraksi  wisata,  human  social  &  cultural, biological‐physical. 

Antropologi  dimanfaatkan  baik  dalam  riset  eksploratori‐deskriptif  maupun  pengujian  hipotesis.    Beberapa  riset  etnografi,  model  akulturasi,  kesadaran,  partisipasi  dan  riset  lain  seringkali  dijadikan  sebagai  pertimbangan utama dalam mengemas daya tarik wisata. 

Contoh:  riset  suku  Baduy,  Abah  Anom,  Bali  Aga,  Suku  Sasak,  Pager  Ageung    dll.    Pengetahuan  teresebut  dapat  pula  dijadikan  sebagai culture 

conservation

Riset  hospitaliti  dan  pariwisata  dapat  berupa  deskriptif  exploratory  maupun  riset  berbasis  hipotesis.    Studi  deskriptif  seringkali  melibatkan  partisipasi  masyarakat  dan  observasi.    Interviu  imformal  yang  selanjutnya  informasi tersebut dapat digunakan sebagai bahan untuk menguji hipotesis. 

(34)

Perencanaan dan Tata Ruang  

Disiplin  ilmu  ini  sangat  berhubungan  erat  dengan  industri  hospitaliti  dan pariwisata.  Pengembangan pariwisata perkotaan maupun pertanian di  pedesaan sangat berhubungan erata dengan rencana dan tata ruang. 

Pengembangan  kawasan  wisata  harus  dirancang  sedemikian  rupa  sehingga dapat mendukung keberlanjutan lingkinan yang sangat diperlukan  untuk atraksi wisata.  Riset hospitaliti dan pariwisata dari bidang ini tidak  hanya  terfokus  pada  elemen  fisik  sematar  untuk  membuat  manusia  lebih  nyaman,  melainkan  kualitas  data  yang  lebih  baik  dan  berkualitas  untuk  rancangan kreatif. 

Riset perencanaan dan tata ruang sangat berguna dalam menentukan  ambang  batas  daya  dukung  lingkungan  (carrying  capacity)  terhadap  penggunaan  lahan  untuk  aktivitas  berwisata.    Penggunaan  potografi, hand 

graphics,  dan  teknik  komputer  untuk  inventory  dan  evaluasi  kondisi  fisik 

lingkunan  sangat  berguna  untuk  perencanaan  area  rekreasi  dan  pengembangan  produk  wisata,  termasuk  geographyc  information  sistem  (GIS).    Peluang  lain  dari  kontribusi  area  ini  terhadap  riset  hospitaliti  dan  pariwisata  adalah  pewilayahan  (zonasi),  perencanaan  tata  kota,  dan  rekontruksi suatu kota yang telah hancur. 

Kajian masa depan (Futurism) 

Kajian  masa  depan  sudah  banyak  dikembangkan  untuk  memperkira‐ kan wisatawan, tingkat kunjungan, pola pergerakan wisatawan.  Studi masa  depan, tidak hanya digunakan untuk mengetahui kecenderungan atau trend  dengan  metode  prekdiksi,  tetapi  juga  untuk  mengidentifikasi  berbagai  kemungkinan  yang  akan  terjadi  di  masa  yang  akan  datang.    Menurut  Carnish (1977), ilmu masa depan ‘futuristics’ adalah ‘aplikasi sejarah’. 

(35)

Industri  hospitaliti  dan  pariwisata  sangat  kuat  menggunakan  kajian  secara luas.  Godbey (1989) memperkirakan bahwa trend merupakan faktor  kunci  yang  dapat  mempengaruhi  perubahan  besar  dalam  industri  hospitaliti dan pariwisata dewasa ini dan di masa yang akan datang. 

Dalam  menetapkan  kebijakannya,  pemerintah,  menggunakan  data  kunjungan wisatawan baik domestik maupun internasional dalam Rencana  Pembangunan.    Ini  sangat  penting  agar  indikator‐indikator  capaian  program dapat diukur.  

Pertanian dan Lingkungan 

Kebutuhan  atas  wisata  pedesaan,  wisata  pertanian,  wisata  alam,  dan  wisata  ekologi,  sangat  terkait  dengan  dukungan  riset‐riset  pertanian  dan  bidang lingkungan.  Bagaimana pengembagan agriwisata dapat meningkat‐ kan  kesejahteraan  petani,  menjaga  kelangsungan  sumber  daya  alam  dan  ekosistem,  sangat  diperlukan  bagi  pariwisata.    Kerusakan  ekosistem  dan  lingkungan pertanian berdampak pada penurunan daya tarik atraksi wisata  yang pada gilirannya wisatawan tidak lagi mau berkunjung. 

2.4 Ringkasan Tujuan Pembelajaran 

Memahami hakekat ilmu, pengetahuan dan riset

Ilmu, pengetahuan dan riset memiliki keterkaitan yang tidak dipisahkan karena, pengetahuan merupakan tangga pertama bagi lahirnya suatu ilmu yang diperoleh melalui berbagai riset. Kata ‘pengetahuan’ mengandung pengertian ‘segala sesuatu yang ketahui atau “… segala sesuatu yg diketahui berkenaan dengan hal…”.

(36)

diteliti yang kemudian dihasilkan suatu pengetahuan ilmiah sebagai kesimpulan umum sebagai dasar pembentukan teori.

Ilmu adalah pengetahuan tentang sesuatu bidang yang disusun secara bersistem menurut metode-metode tertentu yang dapat digunakan untuk menerangkan gejala-gejala tertentu di bidang (pengetahuan) itu. Sedangkan “ilmu pengetahuan” yaitu: “….rangkaian pengetahuan yang digali, disusun, dan dikembangkan secara sistematis dangan menggunakan pendekatan tertentu yang dilandasi oleh metodologi ilmiah, baik yang bersifat kuantitatif, kualitatif, maupun eksploratif untuk menerangkan pembuktian gejala alam dan/atau gejala kemasyarakatan tertentu. Ilmu berguna untuk: (1) Ilmu dan pengetahuan dapat mengorganisasikan dan mengkategorisasikan “benda” atau hal-hal tipologis, (2) meramalkan peristiwa yang akan datang, (3) menjelaskan peristiwa yang telah lalu, (4) memberikan pengertian tentang apa yang menyebabkan sesuatu peristiwa bisa terjadi, (5) mengendalikan peristiwa. Ilmu memiliki bersifat abstrak dan intersubjektif baik secara eksplisit, maupun dalam hubnguan antar konsep di samping memiliki relevansi empirik.

Riset diterjemahkan dari kata “research” atau lebih populer dengan kata penelitian didefinisikan sebagai kegiatan pengumpulan, pengolahan, analisis dan penyajian data secara sistematis dan objektif untuk memecahkan suatu persoalan atau menguji suatu hipotesis untuk mengembangkan prinsisp-prinsip umum. Atau menurut UU RI No. 18 tahun 2002 disebutkan Penelitian adalah kegiatan yang dilakukan menurut kaidah dan metode ilmiah secara sistematis untuk memperoleh informasi, data, dan keterangan yang berkaitan dengan pemahaman dan pembuktian kebenaran atau ketidakbenaran suatu asumsi dan/atau hipotesis di bidang ilmu pengetahuan dan teknologi serta menarik kesimpulan ilmiah bagi keperluan kemajuan ilmu pengetahuan dan teknologi. Secara umum riset dilakukan berfungsi untuk: (1) mendeskripsikan (to describe) dan inventori, (2) menguji (to test), (3) meramal, prakiraan (to predict, forecast), (4) merancang model, mensimulasi (to model, to

simulate).

Memahami dan mengapresiasi pariwisata sebagai suatu disiplin ilmu

Mulai tanggal 13 Pebruari 2008, pariwisata di Indonesia diakui sebagai ilmu mandiri, pada rapat antara Dirjen Dikti Depdiknasi dengan DPP/DPW Hildiktipari, Depbudpar, dan Asosiasi-asosiasi industri Pariwisata, yang disusul dengan keluarnya surat Dirjen Dikti surat No. 947/D/T/2008 dan 948/D/T/2008, untuk pembukaan Program Sarjana (S1) di STP Bandung dan STP Bali.

(37)

pengertian ilmu sebagai pengetahuan ilmiah dan akumulasi dari beberapa definisi pariwisata dalam berbagai aspeknya, yang telah memenuhi unsur-unsur suatu ilmu yaitu: (1) ontologi (objek atau focus of interest yang dikaji); (2) epistemologi

(metodologi untuk memperoleh pengetahuan); dan (3) aksiologi (nilai manfaat pengetahuan).

Sebagai suatu ilmu, pariwisata sangat terkait dengan berbagai ilmu antara lain ilmu-ilmu: pemasaran (marketing), bisnis, sejarah (history), geografi, antropologi, perencanaan dan tata ruang, kajian masa depan (futurism), pertanian dan lingkungan dan lain lain.

KONSEP DAN TERMINOLOGI  KUNCI 

2. Ilmu  dikembangkan  oleh  manusia  untuk  meningkatkan  kesejahteraan  ummat  manusia,  sebutkan  kegunaan  ilmu  dan  berikan  contoh‐ contohnya! 

3. Untuk  memperoleh  suatu  ilmu,  dilakukan  dua  pendekatan  proses  berfikir  yaitu  proses  berfikir  deduktif  dan  induktif.    Jelaskan  kedua  kedua proses berfikir tersebut! 

4. Mengapa ilmu pariwisata secara mandiri diperlukan? Jelaskan! 

5. Ilmu  Pariwisata  telah  diakui  secara  mandiri  karena  telah  memenuhi  unsur‐unsur suatu ilmu.  Sebutkan dan jelaskan unsur‐unsur suatu ilmu  tersebut! 

6. Bagaimana  ilmu  pariwisata  dikembangkan  secara  multidisiplin,  jelas‐ kan! 

(38)

8. Uraikan cabang‐cabang ilmu pariwisata yang berkembang saat ini! 

9. Kompetensi  apa  saja  yang  diharapkan  dari  pariwisata  sebagai  ilmu  mandiri! 

10.Sebutkan  beberapa  riset  bidang  ilmu  lain  yang  mendukung  pengembangan ilmu pariwisata secara mandiri! 

EKSPLORASI  INTERNET 

Diskusi  pengembangan  ilmu  pariwisata  dapat  dicari  dari  berbagai  situs,  terutama  yang  konsern  dengan  pengembangan  industri  ini.    Beberapa  diantaranya adalah: 

! http://www.quovadis.wu‐wien.ac.at.  Web ini mendiskusikan mengenai  pendidikan  masa  depan  pendidikan  pariwisata  dengan  menyebut  dirinya  sebagai  kelompok Tourism  Education  Future  Initiatif.    Dalam  pertemuannya,  para  pakar  dari  universitas  membahas  masa  depan  pendidikan  pariwisata,  ditinjau  dari  berbagai  aspek,  termasuk  aspek  kelimuannya. 

! http://istte.org.  International  Society  of  Travel  and  Tourism  Educator,  menerbitkan  hasil‐hasil  penelitian  yang  terkait  dengan  hospitaliti  dan  pariwisata.  Paper akademik dipublikasikan pada konferensi dan jurnal  internasional. 

! http://www.bc.edu.  CIHE  (Center  for  Internatioan  Higher  Education)  berpusat  di  Inggris,  sering  membahas  tentang  pengembangan  pendidikan tinggi, termasuk di dalamnya pendidikan pariwisata. 

 

BAHAN BACAAN

Baker,  K  and  Jermy,  H.  (2001). Hospitality  Management  and  Introduction.  Melbourne: Hospitality Press.  Brunt, P. (1997). Market Research in Travel 

and Tourism. Singapore: Butterorth‐ Heinemann. 

Burkat, A.J., and Medlik, S. (1974). Tourism,  Past  Present  and  Future.  London:  Heinemman. 

(39)

Resources. Canadian Geographer, 24  (1), 5‐12. 

Dann,  G.  (1977).  Anomie‐ego‐ enhancement and tourism. Annals of  Tourism Research , 4, 184‐194.  Dann,  G.  (1981).  Tourist  motivation:  an 

appraisal.  Annals  of  Toruism  Research , 8, 187‐219. 

Davidson,  T.  (1994).  What  are  travel  and  tourism: are they really industry. In  c.  buku, Global  Tourism  in  The  Next  Decade  (pp.  20‐26).  cek  buku:  cek  buku. 

Eurostat.  (1998). Community  methodology  on tourism statistics. Eurostat.  Horner and Swarbooke. (1996). Marketing 

Tourism  Hospitality  and  Leiusure  in  Europe.  UK:  Thomson  Business  Press. 

John,  N.,  Darren,  L.R.  (2000).  Research  methods  in  service  industry  management. London: Cassell.  Kerlinger,  F.  N.,  Howard,  B.  Lee.  (2000). 

Foundation  of  behavioral  research,  4th  ed.  New  York:  Harcourt  College  Publishers. 

Kotler,  P.  (2000). Marketing  Management.  The  millenium  edition.  NY:  Prentice  Hall International. 

Kuncoro,  M.  (2003). Metode  riset  untuk  bisnis  dan  ekonomi:  bagaimana  meneliti  &  menulis  tesis.  Jakarta:  Erlangga. 

Kusmayadi  dan  Endar,  S.  (2000).  Metodologi  Penelitian  dalam  Bidang  Kepariwisataan.  Jakarta:  Gramedia  Pustaka Utama. 

Kusmayadi.  (2004). Statistika  pariwisata  deskriptif.  Jakarta:  Gramedia  Pustaka Utama. 

Lundberg, D.E., Mink H.S., Krishnamoorthy  .  (1997).  Ekonomi  Pariwisata  (terjemahan  Sofjan  Yusuf).  Jakarta:  Gramedia Pustaka Utama. 

McIntosh,  R.W.  and  C.R.  Goeldner.  (1998).  Tourism  principles,  practices  and  philosophies.  Singapore:  John  Wiley  & Son. 

Philimor,  J.  and  Lisa  G.  (2004). Qualitative  research  in  tourism:  ontologies,  epistemmologies  adn  methodologies.  London: Routledge. 

Pollock, A. (2004). Tourism: A new role in  a  new  century.  PATA  Conference.  Jeju, ROK: PATA. 

Ritchie,  Jr.B.,  and  Goelner,  C.  (1994).  Travel,  tourism,  and  hospitality  research:  a  handbook  for  managers  and  reseachers.  Singapore:  John  Wiley & Son. 

Sekaran,  U.  (2000). Researach  methods  for  business:  a  skill‐building  approach.  3rd ed. Singapore: John Wiley & Son.  Seth, P.N., and S. B. (2000). An introduction 

to travel and tourism. India: Sterling  Publisher Private Limited. 

Theobald,  W.  (1994). Global  tourism  the  next  decade.  cek  buku:  Butterworth  Heinemann. 

Veal,  A.  (1997).  Research  methods  for  leisure  and  tourism:  a  practical  guide. 2nd ed. UK: Ilam. 

Walker,  J.  (2002).  Introduction  to  hospitality.  New  Jersey:  Printice  Hall. 

Wearne,  N.  and  Morrison,  A.  (1996).  Hospitality  marketing.  Great  Britanian: Butterworth Heinemann.  WTO. (2007). UN‐WTO. 

WTO.  (2002).  Voluntary  initiative  for  sustainable tourism. Madrid: WTO.  WTO.  (2000).  World  tourism.  Madrid: 

WTO. 

(40)

WTTC.  (2005).  Tourism  Impact.  Paris:  WTTC. 

 

Figur

Gambar 2–1  Proses siklikal berfikir dan pengetahuan 
Gambar 2 1 Proses siklikal berfikir dan pengetahuan . View in document p.3
Gambar 2–2  Proses berfikir deduktif dan induktif dalam menemukan pengetahuan ilmiah 
Gambar 2 2 Proses berfikir deduktif dan induktif dalam menemukan pengetahuan ilmiah . View in document p.4
Table of Contents  

Table of.

Contents . View in document p.41

Referensi

Memperbarui...