PENERAPAN TEKNIK KOREKSI TEMAN SEBAYA UNTUK MENINGKATKAN KEMAMPUAN MENULIS KARANGAN PADA SISWA KELAS X AP 2 SMK MURNI 2 SURAKARTA TAHUN AJARAN 2008 2009

220  31 

Teks penuh

(1)

(Penelitian Tindakan Kelas)

Skripsi

Oleh: SURYANI K 1205039

FAKULTAS KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN UNIVERSITAS SEBELAS MARET

(2)

ii

(Penelitian Tindakan Kelas)

Oleh: SURYANI K 1205039

Skripsi

Ditulis dan Diajukan untuk Memenuhi Persyaratan Mendapatkan Gelar Sarjana Pendidikan

Program Studi Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Jurusan Pendidikan Bahasa dan Seni

FAKULTAS KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN UNIVERSITAS SEBELAS MARET

(3)

iii

Skripsi Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan Universitas Sebelas Maret Surakarta.

Persetujuan Pembimbing,

Pembimbing I, Pembimbing II,

Dr. Andayani, M.Pd Drs. Suyitno, M.Pd

(4)

iv

Keguruan dan Ilmu Pendidikan Universitas Sebelas Maret Surakarta dan diterima untuk memenuhi persyaratan mendapatkan gelar Sarjana Pendidikan.

Pada hari : ……….

Tanggal : ……….

Tim Penguji Skripsi:

Nama Terang Tanda tangan

Ketua : Drs. Slamet Mulyono, M. Pd. ...

Sekretaris : Sri Hastuti, S. S, M. Pd. ... Anggota I : Dr. Andayani, M. Pd. ...

Anggota II : Drs. Suyitno, M. Pd. ...

Disahkan oleh

Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan Universitas Sebelas Maret

Dekan,

(5)

v

(PENELITIAN TINDAKAN KELAS). Skripsi, Surakarta: Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan, Universitas Sebelas Maret, April 2009.

Tujuan penelitian ini adalah untuk: (1) meningkatkan kualitas proses pembelajaran menulis karangan pada siswa kelas X AP 2 SMK Murni 2 Surakarta; (2) meningkatkan kualitas hasil pembelajaran menulis karangan pada siswa kelas X AP 2 SMK Murni 2 Surakarta. Penelitian ini dilaksanakan pada tahun ajaran 2008/2009, mulai Desember 2008 sampai dengan April 2009.

Penelitian ini menggunakan pendekatan penelitian tindakan kelas. Sumber data penelitian ini meliputi: peristiwa proses pembelajaran menulis karangan, informan, serta dokumen. Teknik pengumpulan data yang digunakan adalah observasi, wawancara, tes unjuk kerja, serta analisis dokumen. Untuk menguji validitas data peneliti menggunakan teknik trianggulasi, yakni trianggulasi sumber data, triangulasi metode, serta revieu informan. Data yang terkumpul dianalisis dengan teknik analisis interaktif berdasarkan indikator keberhasilan yang telah ditetapkan. proses penelitian dilaksanakan dalam 2 siklus dengan 4 tahapan dalam setiap siklus, yaitu tahap perencanaan, tahap pelaksanaan, tahap observasi, serta analisis dan refleksi.

(6)

vi

Hidup adalah sebuah tantangan, maka hadapilah. Hidup adalah sebuah lagu, maka nyanyikanlah. Hidup adalah sebuah mimpi, maka sadarilah.

Hidup adalah sebuah permainan, maka mainkanlah. Hidup adalah Cinta, maka nikmatilah.

(7)

vii

Skripsi ini penulis kupersembahkan untuk: 1. Ayah dan Ibuku tercinta yang

telah memberikan kasih sayang juga dukungan yang tak lekang oleh waktu, serta

(8)

viii

hidayah-Nya sehingga penulis dapat menyelesaikan skripsi ini dengan lancer. Skripsi ini disusun untuk memenuhi sebagian persyaratan mendapatkan gelar sarjana Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia, Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan, Universitas Sebelas Maret.

Penelitian dan penulisan skripsi ini dapat diselesaikan atas bantuan dari berbagai pihak. Pada kesempatan ini, peneliti menyampaikan terima kasih dan penghargaan yang tulus kepada semua pihak yang turut membantu, terutama kepada:

1. Prof. Dr. M. Furqon Hidayatullah, M. Pd., selaku Dekan FKIP UNS yang telah mengesahkan skripsi yang telah peneliti susun;

2. Drs. Suparno, M. Pd., selaku Ketua Jurusan PBS yang telah memberikan izin untuk penulisan skripsi ini;

3. Drs. Slamet Mulyono, M. Pd., selaku Ketua Program Studi Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia yang telah memberikan dukungan dan motivasi serta izin untuk menyusun skripsi ini;

4. Drs. Amir Fuady, M. Hum. Selaku pembantu Dekan III FKIP UNS yang telah memberi banyak kemudahan pada peneliti;

5. Dr. Andayani, M. Pd., selaku pembimbing skripsi yang telah memberikan bimbingan, arahan, dan motivasi kepada peneliti sehingga skripsi ini dapat diselesaikan dengan lancar;

6. Drs. Suyitno, M. Pd., selaku pembimbing skripsi yang telah memberikan bimbingan, arahan, dan motivasi selama penyususnan skripsi;

7. Dra. Ani Rakhmawati, M.A., selaku dosen pembimbing akademik peneliti yang banyak memberikan masukan dan motivasi;

8. Bapak dan Ibu Dosen Program Bahasa dan Sastra Indonesia yang secara tulus memberikan ilmunya kepada peneliti;

(9)

ix aktif dalam proses penelitian ini;

12. Siswa-siswi kelas X AP 2 SMK Murni 2 Surakarta yang telah berpartisipasi aktif sebagai subjek penelitian dan membantu pelaksanaan penelitian ini; 13. Keluarga besar mahasiswa Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia angkatan

2005 yang telah memberi semangat dan motivasi kepada peneliti dalam proses penelitian ini; dan

14. Semua pihak yang tidak dapat disebutkan satu per satu yang telah membantu dalam penyusunan ini.

Semoga amal kebaikan semua pihak tersebut mendapat imbalan dari Allah SWT. Amin.

Surakarta, April 2009

(10)

x

HALAMAN PENGAJUAN ... ii

HALAMAN PERSETUJUAN ... iii

HALAMAN PENGESAHAN ... iv

ABSTRAK ... v

MOTTO ... vi

HALAMAN PERSEMBAHAN ... vii

KATA PENGANTAR ... viii

DAFTAR ISI ... x

DAFTAR TABEL ... xii

DAFTAR GAMBAR ... xiii

DAFTAR LAMPIRAN ... xiv

BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah ... 1

B. Rumusan Masalah ... 5

C. Tujuan Penelitian ... 6

D. Manfaat Penelitian ... 6

BAB II TINJAUAN PUSTAKA A. Landasan Teori ... 8

B. Penelitian yang Relevan ... 32

C. Kerangka Berpikir ... 33

D. Hipotesis Tindakan ... 35

BAB III METODE PENELITIAN A. Tempat dan Waktu penelitian ... 36

B. Pendekatan dan Strategi Penelitian ... 37

C. Subjek dan Objek Penelitian... 38

D. Sumber Data ... 39

E. Teknik Pengumpulan Data ... 39

(11)

xi

A. Kondisi Awal Prasiklus ... 49

B. Pelaksanaan Tindakan dan Hasil Penelitian. ... 60

1. Deskripsi Siklus I ... 60

2. Deskripsi Siklus II... 75

3. Deskripsi Antarsiklus ... 88

C. Pembahasan Hasil Penelitian ... 98

D. Keterbatasan Penelitian ... 106

BAB V SIMPULAN, IMPLIKASI, DAN SARAN A. Simpulan ... 108

B. Implikasi ... 110

C. Saran ... 111

DAFTAR PUSTAKA... 112

(12)

xii

Tabel 2. Nilai Proses Pembelajaran Menulis Karangan pada Prasiklus ... 51

Tabel 3. Nilai Hasil Pembelajaran Menulis Karangan pada Prasiklus ... 56

Tabel 4. Nilai Proses Pembelajaran Menulis Karangan pada Siklus I ... 67

Tabel 5. Nilai Hasil Pembelajaran Menulis Karangan pada Siklus I. ... 72

Tabel 6. Nilai Proses Pembelajaran Menulis Karangan pada Siklus II ... 82

Tabel 7. Nilai Hasil Pembelajaran Menulis Karangan pada Siklus II ... 86

Tabel 8. Nilai Proses Pembelajaran Menulis Karangan Antarsiklus ... 88

(13)

xiii

Gambar 1. Alur Kerangka Berpikir ... 34

Gambar 2. Tahap-tahap Penelitian Tindakan Kelas ... 38

Gambar 3. Analisis Interaktif (Miler dan Huberman) ... 42

Gambar 4. Grafik Nilai Proses Pembelajaran pada Prasiklus ... 53

Gambar 5. Grafik Nilai Hasil Pembelajaran pada Prasiklus ... 57

Gambar 6. Grafik Nilai Proses Pembelajaran pada Prasiklus dan Siklus I ... 69

Gambar 7. Grafik Nilai Hasil Pembelajaran pada Prasiklus dan Siklus I... 73

Gambar 8. Grafik Nilai Proses Pembelajaran Antarsiklus ... 84

Gambar 9. Grafik Nilai Hasil Pembelajaran Antarsiklus... 87

Gambar 10. Grafik Nilai Rata-rata Proses Pembelajaran Antarsiklus ... 89

Gambar 11. Grafik Nilai Rata-rata Keaktifan Siswa dalam Pembelajaran... 90

Gambar 12. Grafik Nilai Rata-rata Perhatian dan Konsentrasi Siswa dalam Pembelajaran ... 90

Gambar 13. Grafik Nilai Rata-rata Minat dan Motivasi Siswa dalam Pembelajaran ... 91

Gambar 14. Grafik Nilai Rata-rata Aspek Isi pada Karangan Siswa ... 92

Gambar 15. Grafik Nilai Rata-rata Aspek Organisasi Isi pada Karangan Siswa ... 93

Gambar 16. Grafik Nilai Rata-rata Aspek Kosakata pada Karangan Siswa ... 93

Gambar 17. Grafik Nilai Rata-rata Aspek Struktur Kalimat pada Karangan Siswa ... 94

Gambar 18. Grafik Nilai Rata-rata Aspek Ejaan pada Karangan Siswa... 95

(14)

xiv

Lampiran 2: Perangkat Pembelajaran ... 128

Lampiran 3: Data Penelitian ... 162

Lampiran 4: Dokumentasi Pelaksanaan Tindakan ... 197

(15)

1

A. Latar Belakang Masalah

Kemampuan menulis para siswa, khususnya siswa Sekolah Menengah Atas saat ini masih menduduki peringkat paling bawah apabila dibandingkan dengan keterampilan berbahasa lainnya, yaitu menyimak, membaca, dan berbicara (Barnas, 1997). Seperti diketahui bahwa pada umumnya siswa akan mengalami kesulitan ketika mereka diberi tugas untuk menulis maupun mengarang oleh guru. Kesulitan yang terjadi pada siswa diantaranya mengenai kesulitan dalam ejaan, tanda baca, pemilihan kosakata, penyusunan kalimat, hingga kesulitan dalam mengembangkan pokok pikiran. Kesulitan-kesulitan tersebut menjadikan siswa tidak mampu menyampaikan gagasannya melalui tulisan dengan baik, sehingga dapat dipastikan kualitas tulisannya pun cenderung masih rendah.

(16)

Berdasarkan data (pada lampiran) diperoleh keterangan bahwa pada survei awal dari 22 siswa hanya ada 3 siswa yang mencapai KKM (Kriteria Ketuntasan Minimal), sedangkan 19 siswa lainnya masih belum mencapai KKM sebesar 65. Untuk nilai rata-ratanya adalah 59,04. Selain penilaian hasil pembelajaran, dalam survei awal ini juga diambil penilaian proses pembelajaran. Yang hasilnya menunjukkan bahwa nilai proses pembelajaran siswa di kelas yang mencakup aspek keaktifan, perhatian dan konsentrasi, serta minat dan motivasi dalam pembelajaran masih termasuk dalam kriteria sedang. Dari data yang diperoleh tersebut dapat dinyatakan bahwa kualitas proses dan hasil pembelajaran menulis karangan pada siswa kelas X AP 2 SMK Murni 2 Surakarta masih rendah dan harus ditingkatkan.

Berdasarkan wawancara yang dilakukan dengan ibu Dra. Sri Sumaryamti, selaku guru mata pelajaran Bahasa Indonesia di kelas tersebut, diperoleh informasi bahwa memang benar jika kemampuan siswa dalam kegiatan menulis atau mengarang masih sangat rendah. Pada umumnya karangan para siswa hanya memuat satu hingga tiga paragraf, organisasi isinya meloncat-loncat sehingga menampakkan penalaran bahasa yang kurang logis, terdapat banyak kesalahan bahasa yang meliputi pemakaian ejaan, diksi, dan kalimat, dan ada beberapa tulisan yang sama/mirip. Hal ini dikarenakan siswa masih merasa kesulitan dalam menulis, baik dalam menulis kosakata, penguasaan ejaan, menggunakan konjungsi atau kata penghubung, membuat kalimat efektif, bahkan dalam menggunakan tanda baca.

(17)

para siswa. Kelima, koreksi yang dilakukan terhadap hasil pekerjaan siswa selama ini masih dilakukan oleh guru, sehingga belum melibatkan siswa untuk aktif dalam mengoreksi hasil pekerjaannya. Faktor-faktor tersebutlah yang selama ini menjadi penyebab masih rendahnya kemampuan menulis karangan pada siswa kelas X AP 2 SMK Murni 2 Surakarta.

Dari sisi siswa, diketahui pula gambaran bahwa selama ini proses pembelajaran masih tergolong kurang bervariasi. Siswa kurang ikut secara aktif terlibat dalam proses pembelajaran menulis. Guru memberikan materi kemudian setelah itu memberi tugas kepada siswa untuk menulis atau mengarang. Hal ini tentunya akan membuat siswa merasa bosan dan kurang memberikan kesempatan kepada siswa untuk berlatih dan mengembangkan kreativitas serta keterampilannya.

Berdasarkan gambaran yang telah diketahui, hendaknya perlu dilakukan upaya pembenahan dalam proses pembelajaran menulis guna meningkatkan kemampuan menulis karangan para siswa. Upaya pembenahan ini perlu dilakukan agar para siswa mampu mengomunikasikan setiap ide atau gagasannya melalui media tulis dengan baik dan dapat dengan mudah dipahami oleh orang lain atau pembaca. Salah satu cara yang dapat dilakukan adalah guru harus mampu menerapkan teknik pembelajaran menulis yang tepat, kreatif, inovatif, dan mampu mengaktifkan siswa dalam kegiatan pembelajaran.

(18)

Secara singkat dapat dijelaskan, jika hasil pekerjaan siswa dikoreksi oleh guru tanpa melibatkan siswa secara langsung akan membuat siswa lebih mudah melupakan kesalahan yang telah dilakukan. Mereka cenderung menerima hasil atau nilai jadi dari gurunya. Namun, jika koreksi yang dilakukan melibatkan para siswa akan mampu memberikan dampak yang sangat baik bagi siswa dalam memberikan latihan bagi mereka untuk mengenali kesalahan yang mereka lakukan atau kesalahan yang dilakukan oleh teman-temannya. Selain itu, kegiatan koreksi yang melibatkan siswa secara langsung akan mampu membuat ingatan siswa bertahan lama dibandingkan dengan belajar hafalan.

Adapun alasan lain peneliti bersama kolaborator dalam hal ini adalah guru dalam memilih teknik koreksi teman sebaya pada pembelajaran menulis adalah bahwa siswa kelas X AP 2 SMK Murni 2 Surakarta merupakan siswa-siswa yang cukup aktif sehingga teknik koreksi teman sebaya ini dapat diterapkan pada kelas tersebut. Hal ini mengingat teknik koreksi teman sebaya dalam penerapanannya di kelas mengharuskan siswa yang cenderung lebih aktif.

Teknik koreksi teman sebaya juga dapat dipandang sebagai salah satu implementasi dari SAL (student active learning). Hal ini didasarkan pada adanya pandangan baru dalam pembelajaran menulis di sekolah-sekolah yang saat ini lebih menekankan pada proses pembelajaran yang berpusat pada kegiatan siswa (student centre). Pandangan ini diharapkan mampu memberikan kontribusi yang berarti bagi peningkatan kemampuan menulis (Barnas, 1997). Dengan adanya kegiatan siswa mencari dan menemukan kesalahan dalam kelompok kelas, siswa berpeluang mengambil bagian secara aktif untuk mencoba, mencari, dan membetulkan kesalahan temannya, sehingga memungkinkan siswa yang lebih mampu akan mengambil porsi pembicaraan lebih besar. Pada kegiatan ini siswa yang lemah dapat belajar banyak dari siswa yang lebih mampu. Apa yang disampaikan teman sebayanya lebih mudah dicerna daripada yang disampaikan oleh guru.

(19)

memotivasi siswa untuk aktif berpikir; (3) siswa terlibat langsung dalam menilai hasil karangan; (4) dapat menghilangkan rasa kaku selama proses pembelajaran karena siswa bertukar pikiran dengan temannya sendiri; (5) memberikan pengalaman langsung kepada siswa dalam memperbaiki karangan; (6) menghilangkan kejemuan saat proses pembelajaran di kelas; (7) guru lebih mudah memantau perkembangan kemampuan menulis karangan siswa, karena setiap tahapan dalam kegiatan menulis tersebut akan tampak terlihat (Barnas, 1997).

Selain dari alasan tersebut, teknik koreksi teman sebaya ini dipilih untuk diterapkan dalam proses pembelajaran menulis karangan juga didasarkan pendapat yang disampaikan oleh Walz (1982) yang mengungkapkan kelebihan penerapan pemberian umpan balik dari teman sebaya tersebut, yaitu: (1) akan dapat memperkuat motivasi siswa dalam pembelajaran; (2) akan mampu melibatkan lebih banyak siswa yang aktif dalam proses belajar mengajar; (3) koreksi yang diberikan akan lebih mudah dipahami oleh siswa-siswa lainnya; dan (4) dengan diterapkannya teknik koreksi teman sebaya maka siswa akan lebih banyak berperan aktif dalam pembelajaran.

Beberapa alasan tersebut juga diperkuat dengan adanya penelitian tindakan kelas yang dilaksanakan oleh Joko Purwanto pada tahun 2008 dengan judul “Upaya Meningkatkan Kemampuan Menulis Ilmiah Melalui Teknik Peer Correction pada Siswa Kelas XI IA SMA Muhammadiyah 3 Masaran”. Kesimpulan dari penelitian ini adalah adanya peningkatan kualitas proses pembelajaran serta peningkatan kemampuan menulis ilmiah siswa setelah diterapkannya teknik peer correction.

(20)

B. Rumusan Masalah

Untuk memberikan gambaran secara jelas mengenai arah penelitian, di bawah ini disajikan rumusan masalah yang akan dibahas dalam penelitian ini, yaitu:

1. Apakah penerapan teknik koreksi teman sebaya dapat meningkatkan kualitas proses pembelajaran menulis karangan pada siswa kelas X AP 2 SMK Murni 2 Surakarta?

2. Apakah penerapan teknik koreksi teman sebaya dapat meningkatkan kualitas hasil pembelajaran menulis karangan pada siswa kelas X AP 2 SMK Murni 2 Surakarta?

C. Tujuan Penelitian

Penelitian tindakan kelas ini bertujuan untuk:

1. Meningkatkan kualitas proses pembelajaran menulis karangan pada siswa kelas X AP 2 SMK Murni 2 Surakarta.

2. Meningkatkan kualitas hasil pembelajaran menulis karangan pada siswa kelas X AP 2 SMK Murni 2 Surakarta.

D. Manfaat Penelitian

1. Manfaat Teoretis

Hasil penelitian ini diharapkan dapat memperkaya khasanah keilmuan, khususnya dalam hal pembelajaran menulis karangan.

2. Manfaat Praktis

a. Bagi siswa, dapat melakukan kegiatan menulis dengan benar, dengan diterapkannya teknik koreksi teman sebaya yang dapat meningkatkan keaktifan dan motivasi siswa sehingga kemampuan menulisnya juga meningkat.

(21)

untuk menerapkan metode yang lebih inovatif dalam pembelajaran menulis.

(22)

8

A. Landasan Teori

1. Hakikat Menulis Karangan a. Pengertian Menulis Karangan

Menulis merupakan salah satu dari empat aspek keterampilan berbahasa yang harus dikuasai siswa. Setiap siswa mempunyai kemampuan untuk mengekspresikan pikiran, perasaan, dan sikapnya dalam sebuah tulisan. Menulis adalah sebagai bentuk komunikasi tidak langsung yang bermediakan tulisan. Menulis atau mengarang adalah proses menggambarkan suatu bahasa sehingga pesan yang disampaikan penulis dapat dipahami pembaca (Henry Guntur Tarigan, 1993: 21).

The Liang Gie (2002:3) menyamakan pengertian menulis dengan mengarang. Diungkapkan bahwa menulis arti pertamanya ialah pembuatan huruf, angka, nama, sesuatu tanda kebahasaan apa pun dengan sesuatu alat tulis pada suatu halaman tertentu. Kini dalam pengertiannya yang luas, menulis merupakan kata sepadan yang mempunyai arti sama dengan mengarang. Mengarang adalah segenap rangkaian kegiatan seseorang mengungkapkan gagasan dan menyampaikannya melalui bahasa tulis kepada masyarakat pembaca untuk dipahami. Burhan Nurgiyantoro (2001:273) menambahkan pengertian menulis sebagai aktivitas mengemukakan gagasan melalui bahasa. Aktivitas pertama menekankan unsur bahasa sedangkan yang kedua gagasan. Dalam tulisan, gagasan cemerlang yang tersirat dalam tulisan akan mampu memikat pembaca dan pada akhirnya membuat pembaca melakukan perubahan-perubahan besar yang berarti dalam hidupnya.

(23)

Sebuah tulisan dapat dikatakan berhasil apabila tulisan tersebut dapat dipahami dengan mudah oleh pembaca. Segala ide dan pesan yang disampaikan dipahami secara baik oleh pembacanya, tafsiran pembaca sama dengan maksud penulis. Untuk menghasilkan tulisan yang baik, seorang penulis hendaknya memiliki tiga keterampilan dasar yang meliputi: (1) keterampilan berbahasa, yaitu keterampilan menggunakan ejaan, tanda baca, pembentukan kata, pemilihan kata serta penggunaan kalimat yang efektif; (2) keterampilan penyajian, yaitu keterampilan pembentukan dan pengembangan paragraf, keterampilan merinci pokok bahasan menjadi sub pokok bahasan, menyusun pokok bahasan dan sub pokok bahasan ke dalam susunan yang sistematis; (3) keterampilan perwajahan, yaitu keterampilan pengaturan tipografi dan pemanfaatan sarana tulis secara efektif dan efisien, tipe huruf, penjilidan, penyusunan tabel dan lain-lain. Ketiga keterampilan tersebut saling menunjang dalam kegiatan menulis tentunya didukung oleh keterampilan menyimak, membaca serta berbicara dengan baik (Atar Semi, 1990: 10).

Berdasar pada beberapa pendapat yang dikemukakan di atas, dapat dikemukakan bahwa menulis karangan merupakan aktivitas melahirkan pikiran dan perasaan lewat tulisan dengan memperhatikan aspek-apek kebahasaan yang baik dan benar sehingga dapat dipahami oleh pembaca.

b. Tahapan Penulisan

Menulis merupakan proses kreatif yang banyak melibatkan cara berpikir divergen (menyebar) daripada konvergen (memusat). Menulis tidak ubahnya dengan melukis. Penulis memiliki banyak gagasan tetapi seringkali tidak dapat untuk diungkapkan. Untuk mempermudah menulis harus memperhatikan tahapan-tahapan menulis.

(24)

inkubasi adalah ketika pembelajar memproses informasi yang dimilikinya sedemikian rupa sehingga mengantarkannya pada ditemukannya pemecahan masalah atau jalan keluar yang dicarinya. (3) Tahap inspirasi (insight), tahap inspirasi yaitu gagasan seakan-akan tiba dan berloncatan pada pikiran kita. (4) Verifikasi, pada tahap ini, apa yang dituliskan akan diperiksa kembali, diseleksi dan disusun sesuai fokus tulisan.

(25)

c. Asas-asas Menulis

Setiap kegiatan yang dilakukan memerlukan sejumlah asas yang dapat dijadikan pedoman. Demikian pula halnya dengan aktivitas menulis. The Liang Gie (2002: 33-37) mengemukakan enam asas menulis—yang disebut dengan asas mengarang—yang meliputi, kejelasan (clarity), keringkasan (conciseness, ketepatan (correctness), Kesatupaduan (unity), pertautan (coherence), penegasan (emphasis).

Berdasarkan asas kejelasan (clarity), setiap karangan haruslah jelas benar. Tulisan harus mencerminkan gagasan yang dapat dibaca dan dimengeri oleh pembacanya. Disamping itu, tulisan yang jelas berarti tidak dapat disalahtafsirkan oleh pembacanya. Kejelasan berarti tidak samar-samar, tidak kabur sehingga setiap butir ide yang diungkapkan tampak nyata oleh pembaca. Untuk memenuhi asas ini, H.W. Fowler sebagaimana dikutip oleh The Liang Gie (2002: 34) mengungkapkan bahwa asas kejelasan dalam kegiatan menulis sepanjang menyangkut kata-kata dapat dilaksanakan dengan memilih: (1) kata yang umum dikenal ketiumbang kata yang harus dicari-cari artinya; (2) kata yang konkret ketimbang kata yang abstrak; (3) kata tunggal ketimbang karangan yang panjang lebar; (4) kata yang pendek ketimbang kata yang panjang lebar; (5) kata dalam bahasa sendiri ketimbang kata asing.

Asas menulis yang pertama ini berlaku untuk tulisan nonfiksi ilmiah, tetapi tidak berlaku untuk tulisan fiksi. Dalam tulisan fiksi seperti cerpen, novel, drama maupun puisi, asas-asas tersebut sengaja dilanggar untuk memperoleh efek keindahan.

(26)

dan kata yang boros. Jadi, sesuatu karangan adalah ringkas apabila karangan itu mengungkapkan banyak buah pikiran dalam kata-kata yang sedikit.

Sebagaimana halnya dengan asas yang pertama, asas menulis yang kedua berlaku sepenuhnya untuk tulisan fiksi. Puisi terkadang diungkapkan dengan kata yang hemat meskipun pada dasarnya mengandung berbagai gagasan. Lain halnya dengan novel dan cerpen yang diungkapkan dengan kata berlebihan untuk memperoleh efek keindahan, memperkuat perwatakan serta memperjelas setting.

Asas ketepatan (Correctness) mengandung ketentuan bahwa suatu tulisdan harus dapat menyampaikan butir-butir gagasan kepada pembaca dengan kecocokan sepenuhnya seperti yang dimaksud oleh penulisnya (The Liang Gie, 2002: 36). Untuk menepati asas ini, penulis harus memperhatikan berbagai aturan dan ketentuan tata bahasa, ejaan, tanda baca serta kelaziman.

Seperti halnya duia asas sebelumnya, asas ketiga ini tidak berlaku sepenuhnya untuk tulisan fiksi. Tulisan fiksi bersifat multitafsir. Pemahaman pembaca bukan bergantung pada ketepatan tulisan, akan tetapi tingkat apresiasi yang dimilikinya.

Berdasar pada asas Kesatupaduan (Unity), segala hal yang disajikan dalam tulisan tersebut memuat satu gagasan pokok atau sering disebut dengan tema. Tulisan yang tersusun atas alinea-alinea tidak boleh ada uraian yang menyimpang serta tidak ada ide yang lepas dari gagasan pokok tersebut. Asas yang sering disebut dengan syarat kohesi suatu tulisan ini berlaku untuk semua jenis tulisan baik fiksi maupun nonfiksi.

Jika pada asas sebelumnya sebuah tulisan memuat satu gagasan pokok, maka berdasar pada asas pertautan (Coherence)tiap alinea dalam satu tulisan hendaklah berkaitan satu sama lain. Kalimat satu dengan kalimat yang lain harus berkesinambungan. Asas yang sering disebut dengan prinsip koherensi ini berlaku untuk semua tulisan baik jenis fiksi maupun nonfiksi.

(27)

diterapkan pada tulisan-tulisan fiksi meskipun tulisan nonfiksi juga perlu memperhatikan asas ini. Penegasan pada beberapa bagian fiksi menjadikan tulisan lebih menarik.

d. Jenis-jenis Tulisan

Ada banyak cara yang dipilih seseorang untuk mengemukakan gagasannya dalam tulisan. Cara yang dipilih serta tujuan penulisan menghasilkan berbagai bentuk tulisan, yaitu: narasi, deskripsi, eksposisi, dan argumentasi.

Tulisan narasi merupakan satu bentuk wacana yang berusaha menggambarkan dengan sejelas-jelasnya kepada pembaca suatu peristiwa yang telah terjadi (Gorys Keraf, 2004: 136). Penggambaran peristiwa dalam bentuk paragraf narasi didasarkan pada perkembangan dari waktu ke waktu. Atar Semi (1990: 33) mengemukakan ciri penanda narasi yaitu: (1) berupa cerita tentang peristiwa atau pengalaman manusia; (2) kejadian atau peristiwa yang disampaikan dapat berupa peristiwa atau kejadian yang benar-benar terjadi, semata-mata imajinasi, atau gabungan keduanya.; (3) berdasarkan konflik; (4) memiliki nilai estetika karena isi dan cara penyampaiannya bersifat sastra; (5) menekankan susunan kronologis; dan (6) biasanya memiliki dialog.

Tulisan eksposisi merupakan tulisan yang beretujuan menjelaskan atau memberikan informasi tentang sesuatu (Atar Semi, 1990: 37). Eksposisi ditandai dengan tulisan berupa: pengertian atau pengetahuan; menjawab pertanyaan tentang apa, mengapa, kapan, dan bagaimana; disampaikan dengan lugas serta bahasa yang baku; penggunaan bahasa netral, tidak memihak serta tidak memaksakan sikap penulis terhadap pembaca.

(28)

Tulisan argumentasi merupakan tulisan yang bertujuan meyakinkan atau membujuk pembaca tentang kebenaran pendapat atau pernyataan penulis (Atar Semi, 1990: 47) argumentasi merupakan proses penalaran, oleh karena itu sebuah tulisan argumentatif dapat dikembangkan dengan teknik induktif maupun deduktif.

2. Hakikat Pembelajaran Menulis di Sekolah Menengah Kejuruan a. Hakikat Pembelajaran

Belajar merupakan kegiatan mental yang tidak dapat dilihat dari luar. Apa yang sedang terjadi dalam diri seseorang yang sedang belajar, tidak dapat diketahui secara langsung. Hasil belajar seseorang tidak dapat terlihat tanpa melakukan hal yang menunjukkan kemampuan yang diperolehnya dalam belajar.

Winkel (1996: 36) merumuskan belajar sebagai suatu aktivitas mental atau psikis yang berlangsung dalam interaksi aktif dengan lingkungan yang menghasilkan perubahan-perubahan dalam pengetahuan, pemahaman, keterampilan dan nilai sikap. Perubahan itu relatif konstan dan berbekas. Perubahan itu dapat berupa suatu hasil baru atau penyempurnaan terhadap hasil yang telah diperoleh. Hasil belajar dapat berupa yang utama dapat juga hasil sebagai efek sampingan.

Pembelajaran adalah proses yang dilakukan oleh siswa dalam materi kajian yang tersirat dalam pembelajaran. Pembelajaran bersinonim dengan istilah proses belajar, kegiatan belajar dan aktivitas belajar atau pengalaman belajar. Pembelajaran menjadi titik tolak guru dalam merancang, melaksanakan, dan mengevaluasi proses belajar mengajar.

(29)

oleh seorang guru yang membimbing dan mengarahkan siswa menuju ke arah yang lebih baik.

Dimyati dan Mudjiono (1999: 32) menyebutkan prinsip-prinsip yang hendaknya ada dalam dimensi program pembelajaran, antara lain: (1) tujuan dan isi pelajaran memenuhi kebutuhan, minat, serta kemampuan siswa; (2) kemungkinan terjadinya pengembangan konsep dan aktivitas siswa; (3) pemilihan dan penggunaan metode dan media (multi-methods dan multi-media); (4) penentuan metode dan media fleksibel.

Berdasarkan beberapa pendapat di atas, dapat disimpulkan bahwa pembelajaran adalah usaha sadar dan sengaja oleh guru untuk membuat siswa belajar guna mengubah perilaku yang lebih baik. Dalam usahanya guru didukung oleh adanya materi pelajartan yang sesuai, motode, dan penggunaaan media yang tepat.

b. Pembelajaran Menulis di Sekolah Menengah Kejuruan

Pembelajaran menulis karangan merupakan salah satu aspek pembelajaran Bahasa Indonesia yang tercakup dalam kelompok program adaptif di Sekolah Menengah Kejuruan. Menurut Sri Hastuti (1996: 21) pembelajaran bahasa adalah upaya untuk membuat pembelajar terampil, cekatan, dan cermat menggunakan unsur-unsur bahasa untuk berkomunikasi, baik komunikasi lisan maupun tertulis.

Dalam pembelajaran menulis siswa harus berlatih secara berulang-ulang. Untuk melatih menulisnya, siswa dibantu oleh guru yang bertugas memberikan teori-teori tentang menulis, memotivasi siswa agar tertarik dengan kegiatan menulis dan memberi kesempatan kepada siswanya untuk berlatih menulis, guru juga harus bisa membuat siswa dapat mengungkapkan gagasan dalam pikirannya melalui media tulis dengan menggunakan tanda baca, struktur, ejaan yang benar, kalimat yang runtut sehingga membuat paragraf yang baik.

(30)

mengembangkan kreativitas dan imajinasinya sehingga tercapai tujuan yang diinginkan, yaitu siswa mampu mengungkapkan gagasan, pendapat dan pengetahuan secara tertulis.

c. Penilaian Pembelajaran Menulis Karangan

Penilaian merupakan suatu proses untuk mengetahui apakah proses dan hasil dari suatu program kegiatan sesuai dengan tujuan atau kriteria yang telah ditetapkan (Sarwiji Suwandi, 2008:15). Berkaitan dengan proses dan hasil tersebut, dalam hal ini penilaian pembelajaran menulis karangan juga dibagi menjadi dua, yakni (1) Penilaian kualitas proses pembelajaran, dan (2) Penilaian kualitas hasil pembelajaran.

1) Penilaian kualitas proses pembelajaran

Penilaian proses belajar-mengajar merupakan menyangkut penilaian terhadap kegiatan guru, kegiatan siswa, pola interaksi guru dan siswa, dan keterlaksanaan kegiatan belajar-mengajar (Nana Sudjana, 2005:1). Penilaian proses pembelajaran bertujuan untuk perbaikan dan lebih mengoptimalkan kegiatan pembelajaran, terutama efisiensi, keefektifan, serta produktifitasnya. Beberapa diantaranya adalah (a) efesiensi dan keefektifan pencapaian tujuan instruksional, (b) keefektifan dan relevansi bahan pengajaran, (c) produktivitas kegiatan pembelajaran, (d) keefektifan sumber dan sarana pembelajaran, dan (e) keefektifan penilaian hasil dan proses pembelajaran (Nana Sudjana, 2005:57).

Masih menurut Nana Sudjana, (2005:60-62) kriteria yang dapat digunakan dalam penilaian proses pembelajaran adalah sebagai berikut: (1) Konsistensi kegiatan pembelajaran dengan kurikulum

(31)

peralatan yang digunakan untuk masing-masing kegiatan, dan (f) penialaian yang digunakan untuk setiap tujuan.

(2) Keterlaksanaan oleh guru

Dalam hal ini adalah sejauh mana kegiatan dan program yang telah direncanakan dapat dilaksanakan oleh guru tanpa mengalami hambatan dan kesulitan yang berarti. Dengan demikian, apa yang direncanakan dapat dilihat dalam hal: (a) mengondisikan kegiatan belajar siswa; (b) menyiapkan alat, sumber, dan perlengkapan belajar; (c) waktu yang disediakan untuk kegiatan pembelajaran; (d) memberikan bantuan dan bimbingan pembelajaran pada siswa; (e) melaksanakan penilaian proses dan hasil pembelajaran; (f) kegiatan menggeneralisasikan hasil pembelajaran dan tindak lanjutnya untuk kegiatan pembelajaran berikutnya.

(3) Keterlaksanaan oleh siswa

Dalam hal ini dinilai sejauh mana siswa melakukan kegiatan pembelajaran sesuai dengan program yang telah ditentukan guru tanpa mengalami hambatan dan kesulitan yang berarti. Keterlaksanaan oleh siswa dapat dilihat dalam hal: (a) memahami dan mengikuti petunjuk yang diberikan guru; (b) semua siswa turut serta melakukan kegiatan pembelajaran; (c) tugas-tugas belajar dapat diselesaikan sebagaimana mestinya; (d) memanfaatkan semua sumber belajar yang disedioakan guru; (e) menguasai tujuan-tujuan pengajaran yang ditetapkan guru. (4) Motivasi belajar siswa

(32)

(5) Keaktifan para siswa dalam kegiatan pembelajaran

Penilaian proses pembelajaran terutama adalah melihat sejauh mana keaktifan siswa dalam mengikuti proses pembelajaran. Keaktifan siswa dapat dilihat dalam hal: (a) turut serta dalam melaksanakan tugas belajarnya; (b) terlibat dalam pemecahan masalah; (c) bertanya kepada siswa lain atau kepada guru apabila tidak memahami persoalan yang dihadapinya; (d) berusaha mencari berbagai informasi yang diperlukan untuk pemecahan masalah; (e) melaksanakan diskusi kelompok sesuai dengan petunjuk guru; (f) melatih diri dalam memecahkan soal atau mesalah yang sejenis; (g) kesempatan menggunakan atau menerapkan apa yang telah diperolehnya dalam menyelesaikan tugas atau persoalan yang dihadapi.

(6) Interaksi guru dan siswa

Interaksi guru dan siswa berkenaan dengan komunikasi atau hubungan timbal-balik atau hubungan dua arah antara siswa dengan guru atau siswa dengan siswa dalam melakukan kegiatan pembelajaran. Hal ini dapat dilihat dalam: (a) tanya jawab atau dialog antara guru dengan siswa atau antara siswa dengan siswa; (b) bantuan guru terhadap siswa yang mengalami kesulitan belajar, baik secara individual maupun secara kelompok; (c) dapatnya guru dan siswa tertentu dijadikan sumber belajar; (d) senantiasa beradanya guru dalam situasi pembelajaran sebagai fasilitator pembelajaran; (e) tampilnya guru sebagai pemberi jalan keluar manakala siswa menghadapi jalan buntu dalam tugas belajarnya; (f) adanya kesempatan mendapat umpan balik secara berkesinambungan dari hasil pembelajaran yang diperoleh siswa. (7) Kemampuan atau keterampilan guru mengajar

(33)

pelajaran yang disampaikan pada siswa; (b) terampil berkomunikasi pada siswa; (c) menguasai kelas sehingga dapat mengendalikan siswa; (d) terampil menggunakan berbagai alat dan sumber belajar; (e) terampil mengajukan pertanyaan, baik lisan maupun tulisan.

(8) Kualitas hasil belajar yang dicapai oleh siswa

Salah satu keberhasilan proses pembelajaran dapat dilihat dari hasil belajar yang dicapai oleh siswa. Dalam hal ini, aspek yang dilihat antara lain: (a) perubahan pengetahuan, sikap, dan perilaku siswa setelah menyelesaikan pengalaman belajarnya; (b) kualitas dan kuantitas penguasaan tujuan instruksional oleh para siswa; (c) jumlah siswa yang dapat mencapai tujuan instruksional minimal 75% dari jumlah instruksional yang harus dicapai; (d) hasil belajar tahan lama diingat dan dapat digunakan sebagai dasar dalam mempelajari bahan berikutnya.

Berdasarkan kriteria tersebut dapat dijadikan pegangan dalam menilai kualitas proses pembelajaran agar upaya memperbaiki proses pembelajaran dapat ditentukan lebih lanjut. Dari kriteria tersebut penilai dapat melihat bagian-bagian mana yang telah dicapai dan bagian-bagian mana yang belum dicapai untuk kemudian dilakukan tindakan untuk memperbaikinya.

Sekalipun kriteria tersebut masih bersifat umum, penilai dapat mengembangkan dan menjabarkannya lebih lanjut sesuai dengan bidang pelajaran yang diberikan atau diajarkan. Hal ini penting mengingat setiap mata pelajaran atau bidang studi memiliki beberapa karakteristik tertentu, baik dalam hal tujuan, bahan, metode mempelajarinya, maupun sistem penilaiannya.

2) Penilaian kualitas hasil pembelajaran

(34)

cita-cita. Sedangkan Gagne, masih dalam Nana Sudjana membagi lima kategori hasil belajar, yakni (a) informasi verbal; (b) keterampilan intelektual; (c) strategi kognitif; (d) sikap; dan (e) keterampilan motoris.

Sedangkan dalam hal ini adalah penilaian kualitas hasil pembelajaran menulis karangan, yang ditekankan pertama kali yaitu unsur bahasa, sedangkan yang kedua adalah gagasan. Kedua unsur tersebut dalam tugas-tugas menulis yang dilakukan di sekolah hendaknya diberi penekanan yang sama. Artinya, walaupun tugas itu diberikan dalam rangka mengukur kemampuan berbahasa, penilaian yang dilakukan sebaiknya mempertimbangkan ketepatan bahasa dalam kaitannya dengan konteks dan isi. Jadi, penilaian ditekankan pada kemampuan siswa mengorganisasi dan mengemukakan gagasan dalam bentuk bahasa secara tepat (Burhan Nurgiyantoro, 2001: 298).

Selanjutnya diungkapkan oleh Burhan Nurgiyantoro, bahwa penilaian terhadap karangan bebas mempunyai kelemahan pokok, yaitu rendahnya objektifitas. Dalam hal ini, unsur subjektifitas penilai pasti berpengaruh. Sebuah karangan yang dinilai oleh dua orang atau lebih biasanya tidak akan sama skornya. Bahkan, sebuah karangan dinilai oleh hanya seorang penilai pun kondisinya berlainan. Ada kemungkinan skor yang diberikan berbeda. Masalah yang perlu dipikirkan adalah bagaimana cara memilih model penilaian yang memungkinkan penilai untuk memperkecil kadar subjektifitas dirinya.

(35)

itu bervariasi hendaknya kategori tersebut meliputi 5 pokok, yaitu (1) kualitas dan ruang lingkup isi, (2) organisasi dan penyajian isi, (3) gaya dan bentuk bahasa, (4) mekanik: tata bahasa, ejaan, tanda baca yang sesuai dengan kaidah yang berlaku, dan (5) respon afektif guru terhadap karya tulis.

Hartfield (dalam Burhan Nurgiantoro, 2001: 307) mengemukakan salah satu model yang lebih rinci dalam melakukan penyekoran, yaitu dengan menggunakan model skala interval untuk tiap tingkat tertentu pada tiap aspek yang dinilai. Model penilaian ini lebih rinci dan teliti dalam memberikan skor dan lebih dapat dipertanggungjawabkan. Model penilain tersebut adalah sebagai berikut:

Tabel 2. Model Penilaian Tugas Menulis dengan Skala Interval

No Aspek

SANGAT BAIK-SEMPURNA: padat informasi, substansif, pengembangan tesis tuntas, relevan dengan permasalahan dan tuntas.

CUKUP-BAIK: informasi cukup, substansi cukup, pengembangan tesis terbatas, relevan dengan tetapi tidak lengkap.

SEDANG-CUKUP: informasi terbatas, substansi kurang, pengembangan tesis tak cukup, permasalahan tak cukup.

SANGAT KURANG: tidak berisi, tidak ada substansi, tidak ada pengembangan tesis, tidak ada permasalahan.

SANGAT BAIK-SEMPURNA: ekspresi lancar, gagasan diungkapkan dengan jelas, padat, tertata dengan baik, urutan logis, kohesif.

CUKUP-BAIK: kurang lancar, kurang terorganisir tetapi ide utama terlihat, bahan pendukung terbatas, urutan logis tetapi tidak lengkap.

SEDANG-CUKUP: tidak lancar, gagasan kacau, terpotong-potong, urutan dan pengembangan tidak logis.

(36)

3. K

SANGAT BAIK-SEMPURNA: pemanfaatan potensi kata canggih, pilihan kata dan ungkapan tepat, menguasai pembentukan kata.

CUKUP-BAIK: pemanfaatan potensi kata agak canggih, pilihan kata dan ungkapan kadang-kadang kurang tepat tetapi tidak mengganggu.

SEDANG-CUKUP: pemanfaatan potensi kata terbatas, sering terjadi kesalahan penggunaan kosa kata dan dapat merusak makna.

SANGAT KURANG: pemanfaatan potensi kata asal-asalan, pengetahuan tentang kosa kata rendah, tidak layak nilai.

SANGAT BAIK-SEMPURNA: konstruksi kompleks tetapi efektif, hanya terjadi sedikit kesalahan penggunaan bentuk kebahasaan.

CUKUP-BAIK: konstruksi sederhana tetapi efektif, kesalahan kecil pada konstruksi kompleks, terjadi sejumlah kesalahan tetapi makna tidak kabur.

SEDANG-CUKUP: terjadi kesalahan serius dalam konstruksi kalimat, makna membingungkan atau kabur.

SANGAT KURANG: tidak menguasai aturan sintaksis, terdapat banyak kesalahan, tidak komunikatif, tidak layak nilai.

SANGAT BAIK-SEMPURNA: menguasai aturan penulisan, hanya terdapat beberapa kesalahan ejaan. CUKUP-BAIK: kadang-kadang terjadi kesalahan ejaan tetapi tidak mengaburkan makna.

SEDANG-CUKUP: sering terjadi kesalahan ejaan, makna membingungkan atau kabur.

SANGAT KURANG: tidak menguasai aturan penulisan, terdapat banyak kesalahan ejaan, tulisan tidak terbaca, tidak layak nilai.

Sumber: Burhan Nurgiyantoro, 2001: 307-308 3) Bentuk dan alat penilaian

Untuk memperoleh data dan informasi sebagai dasar penentuan tingkat keberhasilan siswa dalam penguasaan kompetensi dasar diperlukan tagihan-tagihan. Setiap tagihan memerlukan seperangkat alat penilaian (Sarwiji Suwandi, 2005:40).

(37)

a) Bentuk dan alat penilain kualitas proses pembelajarn

Alat penilaian yang digunakan untuk menuliai kualitas proses pembelajaran dapat berbentuk tes maupun non tes. Alat penilaian bentuk tes dapat berupa tes uraian maupun tes objektif. Sedangkan alat penilaian bentuk nontes yang akan diuraikan dalam hal ini berupa kuesioner, wawancara, skala, dan observasi. Dalam hal ini, penilaian kualitas proses pembelajaran cenderung pada penggunaan bentuk penilaian nontes, yang meliputi:

(1) Wawancara

Sebagai alat penilaian, wawancara dapat digunakan untuk menilai kualitas proses pembelajaran. Kelebihan wawancara ialah bisa kontak langsung dengan siswa sehingga dapat mengungkapkan jawaban secara lebih bebas dan mendalam.

Ada dua jenis wawancara, yakni wawancara terstruktur dan wawancara bebas (tidak terstruktur). Dalam wawancara terstruktur kemungkinan jawaban telah disiapkan sehingga penilai tinggal mengategorikannya pada alternatif jawaban yang telah dibuat. Keuntungannya ialah data yang dihasilkan mudah diolah dan dianalisis untuk disimpulkan. Sedangkan pada wawancara bebas, jawaban belum disiapkan sebelumnya sehingga siswa bebas mengemukakan pendapatnya. Dan keuntungannya ialah bahwa informasi yang diperoleh lebih padat dan lengkap, sekalipun dalam menganalisisnya lebih sulit karena jawabannya beranekaragam. (2) Kuesioner

(38)

(3) Skala

Skala merupakan alat untuk mengukur nilai, sikap, minat dan perhatian, dan lain sebagainya. Dalam hal ini skala yang diuraikan hanya yang berkaiatan dengan proses pembelajaran yakni skala penilaian dan skala sikap.

Skala penilaian (rating scale) merupakan penilaian yang menggunakan skala penilaian yang memungkinkan penilai memberi nilai tengah terhadap kompetensi tertentu, karena pemberian nilai secara kontinum di mana pilihan kategori nilai lebih dari dua. Skala penilaian ini terentang dari nilai tidak sempurna sampai sangat sempurna. Misalnya: 1 = tidak kompeten, 2 = cukup kompeten, 3 = kompeten, dan 4 = sangat kompeten (Sarwiji Suwandi, 2008:83).

Skala sikap merupakan skala yang digunakan untuk mengukur sikap seseorang terhadap objek tertentu. Hasilnya berupa kategori sikap, yakni mendukung (positif), menolak (negatif), atau netral. Sikap pada hakikatnya adalah kecenderungan berperilaku pada seseorang. Ada tiga komponen sikap, yakni kognisi, afeksi, dan konasi. Kognisi berkenaan dengan pengetahuan seseprang tentang objek atau stimulus yang dihadapinya, afeksi berkenaan dengan perasaan dalam menanggapi objek tersebut, sedangkan konasi berkenaan dengan kecenderungan berbuat terhadap objek tersebut (Nana Sudjana, 2005:80).

(4) Observasi

(39)

b) Bentuk dan alat penilaian kualitas hasil pembelajaran

Dalam hal ini alat yang diguanakan untuk penilaian hasil pembelajaran berbentuk tes. Alat penilaian dalam bentuk tes ini meliputi tes uraian maupun tes objektif.

(1) Tes Uraian

Tes uraian secara umum dapat diartikan sebagai tes dengan pertanyaan yang menuntuk siswa menjawabnya dalam bentuk menguraikan, menjelaskan, mendiskusikan, membandingkan, memberikan alasan, dan bentuk lain yang sejenis sesuai dengan tuntutan pertanyaan dengan menggunakan kata-kata dan bahasa sendiri. Tes uraian terdiri dari uraian bebas, uraian terbatas, dan uraian terstruktur (Nana Sudjana, 2005:35).

(2) Tes Objektif

Pada umumnya tes objektif digunakan untuk menilai kualitas hasil pembelajaran. Hal ini disebabkan antara lain karena luasnya bahan pembelajaran yang dapat dicakup dalam tes dan mudahnya menulai jawaban yang diberikan. Soal-soal bentuk tes objektif ini dikenal ada beberapa bentuk, yakni jawaban, bentuk pilihan benar-salah, pilihan berganda dengan berbagai variasinya, menjodohkan, dan isian pendek atau melengkapi (Nana Sudjana, 2005:44).

3. Hakikat Teknik Koreksi Teman Sebaya a. Pengertian Teknik Koreksi Teman Sebaya

Dalam sebuah proses pembelajaran bahasa terdapat tiga istilah yang tersusun secara hierarkis, yaitu pendekatan, metode, dan teknik. Untuk lebih mengetahui serta memperjelas perbedaan antara ketiga istilah tersebut, berikut ini dipaparkan beberapa pendapat yang dikemukakan oleh para ahli berkaitan dengan gambaran yang mengidentifikasikan konseptualisasi dan organisasi yang terdapat pada ketiga istilah tersebut.

(40)

sehingga tidak ada bagian-bagian yang saling bertentangan karena semua rancangan tersebut telah didasarkan pada satu pendekatan tertentu. Senada dengan pendapat Anthony tersebut, Senn (dalam Jujun S. Suriasumantri, 2001: 119) menjelaskan bahwa metode merupakan suatu prosedur atau cara mengetahui sesuatu, yang mempunyai langkah-langkah yang sistematis.

Dalam kesempatan yang lain, Richard dan Rodgers dalam Nuril Huda (1988: 296) menjelaskan bahwa dalam desain atau rancangan pengajaran terkandung unsur, antara lain : (1) tujuan pengajaran; (2) materi pengajaran; (3) kegiatan pengajaran; (4) peran siswa; (5) peran guru; (6) peran materi pengajaran. sedangkan prosedur merupakan deskripsi teknik dan prosedur dalam sistem pengajaran.

Memperjelas pengertian mengenai metode dan teknik, Surayin (dalam Barnas, 1997) mengemukakan bahwa metode adalah cara yang teratur dan terpikir baik-baik untuk mencapai maksud; cara kerja yang bersistem untuk memudahkan pelaksanaan suatu kegiatan guna mencapai tujuan yang ditentukan sedangkan teknik adalah cara membuat sesuatu atau melakukan sesuatu yang berhubungan dengan metode atau sistem mengerjakan sesuatu. Dengan demikian, dapat disimpulkan bahwa istilah metode dan teknik adalah dua hal yang saling menentukan dan saling mendukung dalam proses pembelajaran.

Pembahasan yang berkaitan dengan teknik koreksi teman sebaya, pada dasarnya teknik ini merujuk pada kegiatan atau aktivitas siswa dalam membaca tulisan temannya kemudian membuat respon berupa koreksi dalam posisinya sebagai pembaca. Dengan menggunakan teknik ini, dimungkinkan terwujudnya peningkatan kemampuan menulis para siswa dan juga berkembangnya kepekaan siswa untuk menjadi pembaca kritis sehingga mampu mendorong siswa untuk mampu berkomunikasi lewat media tulis dengan baik dan benar.

(41)

membetulkan kesalahan temannya sehingga memungkinkan siswa yang lebih mampu akan mengambil porsi yang lebih besar pada proses pembelajaran. Pada kegiatan ini siswa yang lemah dapat belajar banyak pada siswa yang lebih mampu diantara teman-temannya. Selain itu pula bahwa apa yang disampaikan oleh teman sebayanya akan lebih mudah dicerna daripada apa yang disampaikan oleh guru. Pendapat ini senada dengan apa yang disampaikan oleh Stevick (dalam Walz, 1982: 17) yang mengungkapkan bahwa pemberian koreksi atau umpan balik yang dilakukan oleh teman sebaya siswa merupakan cara koreksi kesalahan yang lebih informatif karena diberikan oleh orang yang memiliki kemampuan yang sebanding.

Selain itu, dengan adanya penerapan teknik koreksi teman sebaya ini akan diperoleh manfaat diantaranya: (1) memperkuat motivasi siswa dlam proses pembelajaran bahasa; (2) mampu melibatkan siswa secara lebih aktif dalam proses pembelajaran; (3) koreksi yang diberikan akan lebih mudah dipahami oleh siswa-siswa lainnya; dan (4) dengan diterapkannya teknik koreksi teman sebaya maka siswa akan lebih banyak berperan untuk lebih aktif dalam pembelajaran (Walz, 1982: 17).

Memperjelas apa yang telah dikemukakan oleh Walz tersebut, Barnas (1997) mengungkapkan kelebihan pelaksanaan teknik koreksi teman sebaya, yaitu bahwa: (1) teknik ini berpusat pada kegiatan siswa sebagai peserta didik; (2) dapat memotivasi siswa untuk aktif berpikir; (3) siswa terlibat langsung delam menilai hasil karangan; (4) dapat menghilangkan rasa kaku selama proses pembelajaran karena siswa bertukar pikiran dengan temannya sendiri; (5) memberikan pengalaman langsung pada siswa dalam memperbaiki karangan; (6) menghilangkan kejemuan saat proses pembelajaran di dalam kelas; (7) guru lebih mudah memantau perkembangan kemampuan menulis karangan siswa, karena setiap tahapan kegiatan menulis akan tampak terlihat.

(42)

kecil yang terdiri dari dua orang, maupun dalam kelompok besar yang terdiri lebih dari lima orang. Adapun wujud pelaksanaannya dapat diwujudkan dengan cara sebagai berikut:

1). Menggunakan media proyeksi

Prosesnya dapat dilakukan dengan cara menayangkan sebuah tulisan siswa melalui OHP yang kemudian siswa lain dalam satu kelompok dibawah bimbingan guru menemukan letak-letak kesalahan, menemukan penyebab terjadinya kesalahan, dan membetulkan kesalahan tersebut. Dalam hal ini, guru hendaknya menyeleksi tulisan yang hendak ditampilkan sesuai dengan keperluan atau aspek-aspek yang hendak dibahas dalam pembelajaran.

2). Membahas secara berkelompok

Penerapannya dapat dilakukan dengan cara membahas sebuah tulisan secara bersama-sama oleh sekelompok kecil siswa—bisa dua orang—yang kemudian melakukan kegiatan koreksi terhadap tulisan tersebut berdasarkan tipe-tipe kesalahan yang telah ditentukan sebelumnya.

3). Tukar-menukar tulisan teman sebaya

Prosesnya berupa tukar-menukar tulisan, misalnya dengan teman sebangku untuk dikoreksi. Jadi, antara siswa yang satu dengan siswa yang lain saling mengoreksi hasil tulisan yang telah dibuat oleh temannya. Proses ini tetap harus berada dalam bimbingan guru. Guru harus memberi pengertian dan penegasan kepada siswa bahwa mereka harus benar-benar dan sungguh-sungguh dalam mengoreksi dan koreksi yang dilakukan berdasarkan pada tipe-tipe kesalahan yang telah ditentukan sebelumnya.

4). Menulis secara berkelompok

(43)

kerjasama kelompok dan hendaknya penilaian yang dilakukan juga berdasarkan aspek kerjasama dan kekompakan anggota kelompok.

b. Langkah-langkah Pembelajaran Menulis dengan Teknik Koreksi Teman Sebaya

Menurut Walz dalam Bambang Agus Purwanto, A. Handoko Pudjobroto, Sujoko (2004: 13-14) sebelum kegiatan teknik koreksi teman sebaya dilakukan, pada tahap-tahap permulaan hendaknya siswa perlu di beri umpan balik (feedback) dengan berbagai cara, seperti:

1). Memberi simbol-simbol dan singkatan

Cara yang sering digunakan guru untuk memotivasi pembelajar, khususnya yang sedang belajar menulis supaya mereka bisa melakukan koreksi sendiri adalah dengan memberi berbagai simbol atau singkatan pada tulisannya. Penanda tersebut biasanya ditempatkan pada bagian margin, tidak pada sumber atau letak kesalahan yang sebenarnya. Dengan demikian, pembelajar harus menentukan sendiri letak-letak kesalahannya dan membetulkan kesalahan tersebut.

Namun, untuk pembelajar yang masih kesulitan dengan cara itu, penandaan tersebut kurang efektif sehingga perlu dibuat yang lebih khusus. Hendrickson dalam Bambang Agus Purwanto, A. Handoko Pudjobroto, Sujoko (2004: 14) mengusulkan seperangkat penanda koreksi tak langsung pada tulisan pembelajar dari kelas-kelas permulaan itu, sebagai pelengkap dari pemberian tanda pada bagian margin tulisannya yang meliputi:

a) Garis bawah untuk penulisan huruf atau kata yang salah, b) Lingkarang untuk pemakaian tanda baca yang tidak tepat,

c) Tanda panah untuk penempatan bagian kalimat yang tidak pada tempatnya,

d) Tanda tanya untuk bagian-bagian yang membingungkan. 2). Memberi contoh-contoh kesalahan dan pembetulannya

(44)

dapat dilakukan pengajar dan pembelajar secara bersama. Pengajar dalam hal ini adalah guru terlebih dahulu memberikan contoh-contoh mengenai satu jenis kesalahan, kemudian pembelajar dalam hal ini adalah siswa, harus mengoreksi tulisan untuk jenis kesalahan yang sama dengan bimbingan pengajar, selanjutnya pembahasan dapat dilakukan pada jenis kesalahan yang lain.

Jenis-jenis kesalahan yang dapat dikoreksi dengan memberi contoh-contoh adalah penempatan tanda baca, misalnya: tanda titik dan koma, pemakaian huruf kecil dan kapital, penulisan kata depan dan imbuhan. Untuk menentukan jenis kesalahan yang bisa dikoreksi dengan cara ini, pengajar dapat melakukannya berdasarkan tingkat kemampuan pembelajar.

3). Menggunakan referensi tentang kaidah-kaidah bahasa tulis

Untuk menerapkan cara ini, terlebih dahulu pengajar atau guru menyeragamkan buku-buku atau referensi mengenai kaidah-kaidah penulisan yang dipakai para pembelajar maupun yang menjadi pegangannya. Referensi yang memuat kaidah-kaidah bahasa tulis tersebut seperti buku pedoman penulisan komposisi, buku pedoman pembentukan istilah, dasar-dasar komposisi, dan tata kalimat maupun kamus.

Dengan berpedoman pada buku-buku yang telah dimiliki pembelajar, pengajar dapatr menandai bagian-bagian tulisan yang salah dengan menuliskan nomor halaman buku dan identitas yang lebih khusus berkenaan dengan kaidah penulisan yang dapat membantu pem,belajar untuk memperbaiki kesalahan tersebut.

c. Langkah-langkah yang Dilakukan Peneliti dalam Penerapan Teknik Koreksi Teman Sebaya

(45)

1) Pertemuan Pertama

Pada pertemuan pertama, kegiatan yang dilakukan meliputi: (1) pemberian materi menulis karangan oleh guru; (2) pemberian latihan menulis karangan; (3) pemberian latihan mengoreksi hasil tulisan teman; (4) guru menugasi siswa untuk menulis karangan; (5) guru meminta siswa untuk mengumpulkan karangan.

2) Pertemuan Kedua

Pada pertemuan kedua, kegiatan yang dilakukan meliputi: (1) guru memberikan materi penegasan mengenai teknik koreksi teman sebaya; (2) guru membagikan hasil karangan siswa yang telah dikumpulkan sebelumnya; (3) guru meminta siswa menukarkan hasil karangannya, secara teknis hasil karangan siswa ditukar dengan diputar ke kanan sebanyak lima kali hitungan; (4) guru meminta siswa mengoreksi karangan temannya; (5) guru sebagai fasilitator dan membimbing siswa dalam mengoreksi; (6) setelah koreksi selasai, siswa diminta mengembalikan karangan yang dikoreksi pada siswa yang bersangkutan; (7) seluruh siswa diminta memperbaiki karangannya berdasarkan hasil koreksi teman sebaya; (8) karangan yang telah diperbaiki dikumpulkan dan dinilai.

(46)

B. Penelitian yang Relevan

Ada beberapa penelitian yang dipandang relevan atau sesuai dengan penelitian ini, diantaranya adalah:

Penelitian yang dilakukan oleh Handoko Pujobroto, Bambang Agus Purwanto, dan Sujoko pada tahun 2004 dengan judul ”Optimalisasi Penerapan teknik Self-Correction dalam Pembimbingan Skripsi untuk meningkatkan Kemampuan Mengidentifikasi Kesalahan berbahasa Mahasiswa Bahasa Inggris FKIP UNS (Penelitian untuk meningkatkan kualitas pembelajaran di LPTK)”. Kesimpulan dari penelitian ini adalah bahwa penerapan teknik self-correction dapat meningkatkan kemampuan dan motivasi menulis mahasiswa.

Penelitian tindakan kelas yang dilakukan oleh Joko Purwanto pada tahun 2008 dengan judul “Upaya Meningkatkan Kemampuan Menulis Ilmiah Melalui Teknik Peer Correction pada Siswa Kelas XI IA SMA Muhammadiyah 3 Masaran”. Kesimpulan dari penelitian ini adalah adanya peningkatan kualitas proses pembelajaran serta peningkatan kemampuan menulis ilmiah siswa setelah diterapkannya teknik peer correction.

Penelitian yang dilakukan oleh Sumarwati, Suyatmin, dan Siti Mulyani pada tahun 2008 dengan judul “Penerapan Teknik Peer-Correction dalam Pembelajaran Menulis untuk Meningkatkan Penguasaan Bahasa Indonesia Tulis Siswa Kelas VIII SMP”. Kesimpulan dari penelitian ini adalah adanya peningkatan keaktifan dan kesungguhan siswa dalam pembelajaran menulis disamping adanya peningkatan kualitas hasil dan kualitas proses dalam pembelajaran menulis setelah diterapkankan teknik peer-correction.

(47)

berpengaruh positif dalam meningkatkan kemampuannya dalam pembelajaran.

Penelitian yang akan dilaksanakan ini dapat dikatakan mampu memberikan tambahan bukti penguat bahwa jika siswa dilibatkan secara aktif dalam memberikan umpan balik terhadap hasil kerja, baik pekerjaannya sendiri maupun temannya, akan meningkatkan kemampuan produktif para siswa tersebut.

C. Kerangka Berpikir

Seperti yang teridentifikasi pada survei awal, kualitas proses dan hasil pembelajaran mengarang pada siswa masih rendah. Pada saat kegiatan pembelajaran berlangsung, keaktifan, perhatian dan konsentrasi, serta minat dan motivasi siswa yang menjadi aspek penilaian proses pembelajaran terbukti masih rendah. Untuk kualitas hasil pembelajaran yang tergambar dari hasil karangan siswa, pada umumnya karangan para siswa hanya memuat satu hingga tiga paragraf, organisasi isinya meloncat-loncat sehingga menampakkan penalaran bahasa yang kurang logis, serta terdapat banyak kesalahan bahasa yang meliputi pemakaian ejaan, diksi, dan kalimat. Keadaan tersebut dikarenakan siswa masih merasa kesulitan dalam menulis, baik dalam menulis kosakata, penguasaan ejaan, menggunakan konjungsi atau kata penghubung, membuat kalimat efektif, bahkan dalam menggunakan tanda baca. Hal yang demikian inilah yang menyebabkan rendahnya kemampuan menulis siswa.

Untuk itu, diperlukan perubahan dalam proses pembelajaran, agar kemampuan siswa dalam menulis dapat ditingkatkan. Salah satu cara yang dapat dipilih adalah dengan menerapkan teknik koreksi teman sebaya. Pembelajaran menulis dengan menerapkan teknik koreksi teman sebaya dapat mendorong siswa untuk mampu mengoreksi hasil tulisan temannya sehingga mereka akan benar-benar mampu memahami dan mengalami secara nyata dan lebih mendalam bagaimana cara menulis yang baik dan benar.

(48)

penyusunan kalimat, hingga pengembangan pokok pikiran. Dengan demikian, diharapkan akan mampu memunculkan daya ingat siswa yang lebih tinggi. Selain itu, siswa juga akan mampu merefleksi terhadap dirinya sendiri untuk tidak melakukan kesalahan yang sama saat mereka sedang menulis. Dengan demikian, kemampuan siswa dalam menulis karangan akan meningkat.

Berdasarkan gambaran tersebut maka peneliti berencana menerapkan teknik koreksi teman sebaya untuk meningkatkan kemampuan menulis karangan pada siswa. Berikut ini adalah gambaran secara singkat alur kerangka berpikirnya:

Kerangka Berpikir

Gambar 1. Alur Kerangka Berpikir

Masalah yang dihadapi sebelum tindakan

Hasil akhir setelah dilakukan tindakan Kualitas proses

pembelajaran menulis karangan rendah

Penggunaan teknik koreksi teman sebaya dalam pembelajaran menulis karangan

Tindakan Penelitian

1. Koreksi kesalahan pada karangan teman 2. Belajar dari kesalahan teman

3. Menghindari kesalahan yang sama

Refleksi

Kualitas hasil pembelajaran menulis

karangan rendah

Kualitas proses pembelajaran menulis

karangan meningkat

Kualitas hasil pembelajaran menulis

(49)

D. Hipotesis Tindakan

Berdasarkan kajian teoritis serta kerangka berpikir dan kondisi objektif di lapangan, maka perlu dilakukan perumusan hipotesis tindakan. Hipotesis tindakan disusun sebagai berikut.

1. Penerapan teknik koreksi teman sebaya dapat meningkatkan kualitas proses pembelajaran menulis karangan pada siswa kelas X AP 2 SMK Murni 2 Surakarta.

(50)

36

A. Tempat dan Waktu Penelitian

1. Tempat Penelitian

Penelitian ini dilakukan di kelas X Administrasi Perkantoran 2 SMK Murni 2 Surakarta, yang beralamat di jalan Dr. Wahidin No. 33, Surakarta. Di dalam ruangan kelas tersebut terdapat sepasang meja dan kursi untuk guru, 12 meja dan 24 kursi untuk siswa, 2 buah papan tulis yang digabung menjadi satu yang ukurannya masing-masing 2,5 x 1,5 meter.

Guru pengampu mata pelajaran bahasa Indonesia di kelas X AP 2 adalah Dra. Sri Sumaryamti. Beliau merupakan lulusan S1 Pendidikan Bahasa, Sastra Indonesia dan Daerah, Universitas Muhamadiyah Surakarta. Beliau mengajar dengan metode ceramah dan penugasan. Sumber belajar yang biasa digunakan adalah modul Vokasi, yang disusun oleh MGPD Surakarta, papan tulis dan materi-materi lain yang menunjang dalam pembelajaran.

Alasan pemilihan sekolah dan kelas X AP 2 sebagai tempat penelitian adalah pertama, peneliti sudah memiliki hubungan yang cukup baik dengan guru pengampu mata pelajaran Bahasa Indonesi di kelas X AP 2, kedua, karena sekolah tersebut belum pernah digunakan sebagai objek penelitian sejenis sehingga terhindar dari kemungkinan adanya penelitian ulang. Ketiga, keterampilan menulis di kelas X AP 2 tergolong masih rendah. Keempat, siswa kelas X AP 2 SMK Murni 2 Surakarta memiliki kelebihan, yakni kritis terhadap pembelajaran, sehingga memungkinkan diterapkannya teknik koreksi teman sebaya dalam pembelajaran menulis karangan di kelas.

2. Waktu Penelitian

(51)

Februari, sedangkan tahap penyusunan laporan pada bulan Maret hingga April. Rincian waktu dan jenis kegiatannya adalah sebagai berikut:

Tabel 1. Rincian Waktu dan Jenis Kegiatan

No Kegiatan Des 08 Jan 09 Feb 09 Mar 09 Apr 09

1. Penyusunan proposal. 2. Menentukan informan,

menyiapkan alat dan instrumen.

3. Pengumpulan data. 4. Analisis data 5. Penyusunan laporan

B. Pendekatan dan Strategi Penelitian

Penelitian ini menggunakan pendekatan penelitian kualitatif dengan strategi penelitian tindakan kelas (Classroom Action Research) yaitu sebuah penelitian kolaboratif antara peneliti, guru, siswa maupun staf sekolah yang lain untuk menciptakan kinerja sekolah yang lebih baik. Lebih lanjut, penelitian tindakan kelas ini diarahkan untuk menindaklanjuti alternatif pemecahan masalah dengan cara melaksanakan tindakan-tindakan nyata yang terencana dan terstruktur. Hal ini karena bagian penting dari sebuah penelitian tindakan kelas adalah adanya tindakan nyata. Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui peningkatan kualitas proses dan hasil pembelajaran menulis pada siswa kelas X AP 2 dengan diterapkannya teknik koreksi teman sebaya.

(52)

kekurangan dapat diperbaiki dengan mengembangkannya dalam spiral ke perencanaan tindakan kedua (Rochiati Wiriaatmadja, 2007:63).

Berikut ini adalah gambaran daur ulang (siklus) tindakan dalam penelitian tindakan kelas:

Penelitian Tindakan Kelas

Siklus I

Siklus II

Gambar 2. Tahap-tahap penelitian tindakan kelas (Suharsimi Arikunto, Suhardjojo, dan Supardi, 2006:74)

C. Subjek dan Objek Penelitian

1. Subjek penelitian

Subjek penelitian ini adalah siswa kelas X AP 2 SMK Murni 2 Surakarta yang terdiri dari 22 siswa yang keseluruhannya adalah putri, guru pengampu mata pelajaran Bahasa Indonesia yakni Dra. Sri Sumaryamti, serta peneliti sendiri sebagai kolaborator.

Permasalahan Perencanaan

Tindakan I Pelaksanaan Tindakan I

Refleksi I

Perencanaan Tindakan II

Pengamatan/ Pengumpulan

Data I

Pelaksanaan Tindakan II

Refleksi II

Dilanjutkan ke siklus berikutnya

Pengamatan/ Pengumpulan

Data II

Apabila permasalahan belum terselesaikan

(53)

2. Objek Penelitian

Objek penelitian ini adalah pembelajaran menulis karangan di kelas X AP 2 SMK Murni 2 Surakarta.

D. Sumber Data

Ada tiga sumber data penting yang dijadikan sasaran penggalian dan pengumpulan data serta informasi dalam penelitian ini. Sumber data tersebut meliputi:

1. Proses pembelajaran menulis

Data yang dikumpulkan yaitu data tentang bagaimana proses pembelajaran menulis karangan yang berlangsung di kelas X AP 2 SMK Murni 2 Surakarta.

2. Informan

Informan dalam penelitian ini adalah guru pengampu mata pelajaran Bahasa Indonesia kelas X AP 2 dan siswa kelas X AP 2 yang berjumlah 22 siswi.

3. Dokumen

Dokumen yang akan dijadikan sumber data berupa: silabus, Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP) serta hasil karangan siswa.

E. Teknik Pengumpulan Data

Teknik pengumpulan data yang digunakan dalam penelitian ini adalah sebagai berikut:

1. Observasi

Observasi dilakukan untuk mengamati perkembangan pembelajaran menulis karangan yang dilakukan siswa dan guru sejak sebelum pelaksanaan tindakan, pada saat pelaksanaan tindakan, sampai akhir tindakan.

(54)

partisipan pasif yang mengamati jalannya pembelajaran di kelas yang dipimpin oleh guru. Peneliti mengambil posisi tempat duduk di belakang, mengamati jalannya proses pembelajaran sambil mencatat segala sesuatu yang terjadi selama proses pembelajaran berlangsung. Dengan berada di tempat duduk bagian belakang, peneliti memiliki kesempatan untuk mengamati seluruh peristiwa yang terjadi di dalam kelas dengan leluasa.

Hasil observasi peneliti didiskusikan dengan guru yang bersangkutan untuk kemudian dianalisis bersama-sama untuk mengetahui berbagai kelemahan yang ada dan untuk mencari solusi terhadap segala kelemahan yang ada. Hasil diskusi berupa solusi untuk berbagai kelemahan tersebut kemudian dilaksanakan dalam siklus berikutnya.

Observasi terhadap guru difokuskan pada kemampuan guru dalam mengelola kelas, dan bagaimana guru merangsang keaktifan siswa dalam pembelajaran yang sedang berlangsung. Sedangkan observasi terhadap siswa difokuskan pada keaktifan siswa selama pembelajaran, perhatian dan konsentrasi siswa selama pembelajaran, serta minat dan motivasi siswa dalam pembelajaran.

2. Wawancara

Wawancara dilakukan terhadap siswa dan guru. Teknik ini digunakan untuk memperoleh data dari informan tentang pelaksanaan pembelajaran menulis, berbagai informasi mengenai kesulitan yang dialami guru dalam pembelajaran menulis, serta faktor-faktor penyebabnya. Selain itu, peneliti juga melakukan wawancara dengan siswa untuk mengetahui pembelajaran menulis karangan yang diterapkan oleh guru dan untuk mengetahui bagaimana tanggapan siswa terhadap cara mengajar yang digunakan oleh guru tersebut, serta untuk mengetahui kesulitan siswa yang dihadapi selama pembelajaran. 3. Tes/Unjuk Kerja

(55)

melaksanakan beberapa kali tes, yakni pre-tes dilakukan dengan cara memberikan tugas menulis karangan yang bertujuan untuk mengetahui keterampilan siswa dalam menulis, kemudian tes berikutnya dilakukan setelah pelaksanaan tindakan yang bertujuan untuk mengetahui tingkat ketercapaian indikator keberhasilan.

4. Analisis Dokumen

Teknik ini dilakukan dengan menganalisis dokumen yang berhubungan dengan pembelajaran menulis yang meliputi hasil nilai karangan siswa yang merupakan pedoman untuk mengetahui kualitas hasil pembelajaran serta hasil pengamatan lapangan selama penelitian yang merupakan pedoman penilaian kualitas proses pembelajaran.

F. Teknik Validitas Data

Teknik validitas data yang digunakan dalam penelitian ini adalah teknik triangulasi. Triangulasi merupakan teknik pemeriksaan keabsahan data yang memanfaatkan sesuatu yang lain di luar data itu untuk keperluan pengecekan atau sebagai pembanding data itu (Moleong, 2000:300). Teknik ini dipilih karena merupakan salah satu cara yang mampu menghilangkan perbedaan-perbedaan kenyataan yang ada dalam konteks suatu studi sewaktu mengumpulkan data tentang kejadian dan hubungan antargagasan.

Teknik triangulasi yang dipilih peneliti dalam penelitian ini adalah trianggulasi sumber data, trianggulasi metode, serta review informan. Trianggulasi sumber data digunakan untuk untuk menguji kebenaran data yang diperoleh dari satu informan dengan informan yang lain. Triangulasi metode digunakan untuk membandingkan data yang sudah diperoleh dengan data hasil observasi, serta dengan data yang diperoleh dari hasil wawancara. Review informan digunakan untuk menanyakan informan, apakah data yang diperoleh dari hasil wawancara sudah valid atau belum.

Figur

Tabel 2. Model Penilaian Tugas Menulis dengan Skala Interval
Tabel 2 Model Penilaian Tugas Menulis dengan Skala Interval. View in document p.35
Gambar 1. Alur Kerangka Berpikir
Gambar 1 Alur Kerangka Berpikir. View in document p.48
Tabel 1. Rincian Waktu dan Jenis Kegiatan
Tabel 1 Rincian Waktu dan Jenis Kegiatan. View in document p.51
Gambar 2. Tahap-tahap penelitian tindakan kelas
Gambar 2 Tahap tahap penelitian tindakan kelas. View in document p.52
Gambar 3. Analisis Interaktif (Miles dan Huberman)
Gambar 3 Analisis Interaktif Miles dan Huberman . View in document p.56
Tabel 2. Nilai Proses Pembelajaran Menulis Karangan pada Prasiklus
Tabel 2 Nilai Proses Pembelajaran Menulis Karangan pada Prasiklus. View in document p.65
Gambar 4. Grafik Nilai Proses Pembelajaran pada Prasiklus
Gambar 4 Grafik Nilai Proses Pembelajaran pada Prasiklus. View in document p.67
Tabel 3. Nilai Hasil Pembelajaran Menulis Karangan pada Prasiklus
Tabel 3 Nilai Hasil Pembelajaran Menulis Karangan pada Prasiklus. View in document p.70
Gambar 5. Grafik Nilai Hasil Pembelajaran pada Prasiklus
Gambar 5 Grafik Nilai Hasil Pembelajaran pada Prasiklus. View in document p.71
Tabel 4. Nilai Proses Pembelajaran Menulis Karangan pada Siklus I
Tabel 4 Nilai Proses Pembelajaran Menulis Karangan pada Siklus I. View in document p.81
Gambar 6. Grafik Nilai Proses Pembelajaran pada Prasiklus dan Siklus I
Gambar 6 Grafik Nilai Proses Pembelajaran pada Prasiklus dan Siklus I. View in document p.83
Tabel 5.  Nilai Hasil Pembelajaran Menulis Karangan pada Siklus I
Tabel 5 Nilai Hasil Pembelajaran Menulis Karangan pada Siklus I. View in document p.86
Gambar 7. Grafik Nilai Hasil Pembelajaran pada Prasiklus dan Siklus I
Gambar 7 Grafik Nilai Hasil Pembelajaran pada Prasiklus dan Siklus I. View in document p.87
Tabel 6. Nilai Proses Pembelajaran Menulis Karangan pada Siklus II
Tabel 6 Nilai Proses Pembelajaran Menulis Karangan pada Siklus II. View in document p.96
Gambar 8. Grafik Nilai Proses Pembelajaran Antarsiklus
Gambar 8 Grafik Nilai Proses Pembelajaran Antarsiklus. View in document p.98
Tabel 7. Nilai Hasil Pembelajaran Menulis Karangan pada Siklus II
Tabel 7 Nilai Hasil Pembelajaran Menulis Karangan pada Siklus II. View in document p.100
Gambar 10. Grafik Nilai Rata-rata Proses Poembelajaran Antarsiklus
Gambar 10 Grafik Nilai Rata rata Proses Poembelajaran Antarsiklus. View in document p.104
Gambar 12. Grafik Nilai Rata-rata Aspek Perhatian dan Konsentrasi Siswa
Gambar 12 Grafik Nilai Rata rata Aspek Perhatian dan Konsentrasi Siswa . View in document p.105
Gambar 13. Grafik Nilai Rata-rata Aspek Minat dan Motivasi Siswa dalam
Gambar 13 Grafik Nilai Rata rata Aspek Minat dan Motivasi Siswa dalam . View in document p.106
Gambar 14. Grafik Nilai Rata-rata Aspek Isi pada Karangan Siswa
Gambar 14 Grafik Nilai Rata rata Aspek Isi pada Karangan Siswa. View in document p.107
Gambar 16. Grafik Nilai Rata-rata Aspek Kosakata pada Karangan Siswa
Gambar 16 Grafik Nilai Rata rata Aspek Kosakata pada Karangan Siswa. View in document p.108
Gambar 17. Grafik Nilai Rata-rata Aspek Struktur Kalimat pada Karangan
Gambar 17 Grafik Nilai Rata rata Aspek Struktur Kalimat pada Karangan . View in document p.109
Gambar 19. Grafik Nilai Rata-rata Hasil Pembelajaran Antarsiklus
Gambar 19 Grafik Nilai Rata rata Hasil Pembelajaran Antarsiklus. View in document p.110
Gambar 20. Grafik Nilai Rata-rata Proses dan Hasil Pembelajaran
Gambar 20 Grafik Nilai Rata rata Proses dan Hasil Pembelajaran. View in document p.112
Tabel  Model Penilaian Tugas Menulis dengan Skala Interval
Tabel Model Penilaian Tugas Menulis dengan Skala Interval. View in document p.141
Gambaran dua orang siswa yang saling membantu dalam mengoreksi hasil karangan
Gambaran dua orang siswa yang saling membantu dalam mengoreksi hasil karangan. View in document p.214

Referensi

Memperbarui...

Lainnya : PENERAPAN TEKNIK KOREKSI TEMAN SEBAYA UNTUK MENINGKATKAN KEMAMPUAN MENULIS KARANGAN PADA SISWA KELAS X AP 2 SMK MURNI 2 SURAKARTA TAHUN AJARAN 2008 2009 Latar Belakang Masalah PENERAPAN TEKNIK KOREKSI TEMAN SEBAYA UNTUK MENINGKATKAN KEMAMPUAN MENULIS KARANGAN PADA SISWA KELAS X AP 2 SMK MURNI 2 SURAKARTA TAHUN AJARAN 2008 2009 Tahapan Penulisan Hakikat Menulis Karangan a. Pengertian Menulis Karangan Asas-asas Menulis Hakikat Menulis Karangan a. Pengertian Menulis Karangan Jenis-jenis Tulisan Hakikat Menulis Karangan a. Pengertian Menulis Karangan Pembelajaran Menulis di Sekolah Menengah Kejuruan Penilaian Pembelajaran Menulis Karangan Langkah-langkah Pembelajaran Menulis dengan Teknik Koreksi Teman Sebaya Langkah-langkah yang Dilakukan Peneliti dalam Penerapan Teknik Koreksi Teman Sebaya Rumusan Masalah Tujuan Penelitian Manfaat Penelitian Penelitian yang Relevan Kerangka Berpikir PENERAPAN TEKNIK KOREKSI TEMAN SEBAYA UNTUK MENINGKATKAN KEMAMPUAN MENULIS KARANGAN PADA SISWA KELAS X AP 2 SMK MURNI 2 SURAKARTA TAHUN AJARAN 2008 2009 Tempat Penelitian Waktu Penelitian Hipotesis Tindakan Pendekatan dan Strategi Penelitian Observasi Wawancara Teknik Pengumpulan Data Teknik Validitas Data Teknik Analisis Data Rancangan Siklus I 1 Tahap perencanaan, mencakup kegiatan: Kondisi Awal Prasiklus PENERAPAN TEKNIK KOREKSI TEMAN SEBAYA UNTUK MENINGKATKAN KEMAMPUAN MENULIS KARANGAN PADA SISWA KELAS X AP 2 SMK MURNI 2 SURAKARTA TAHUN AJARAN 2008 2009 Pelaksanaan Siklus I Siklus I a. Perencanaan Tindakan Observasi Siklus I a. Perencanaan Tindakan Analisis dan Refleksi Siklus I a. Perencanaan Tindakan Pelaksanaan Siklus II Deskripsi Siklus II a. Perencanaan Tindakan Observasi Deskripsi Siklus II a. Perencanaan Tindakan Analisis dan Refleksi Deskripsi Siklus II a. Perencanaan Tindakan Deskripsi Antarsiklus PELAKSANAAN TINDAKAN DAN HASIL PENELITIAN Pembahasan Hasil Penelitian PENERAPAN TEKNIK KOREKSI TEMAN SEBAYA UNTUK MENINGKATKAN KEMAMPUAN MENULIS KARANGAN PADA SISWA KELAS X AP 2 SMK MURNI 2 SURAKARTA TAHUN AJARAN 2008 2009 Keterbatasan Penelitian PENERAPAN TEKNIK KOREKSI TEMAN SEBAYA UNTUK MENINGKATKAN KEMAMPUAN MENULIS KARANGAN PADA SISWA KELAS X AP 2 SMK MURNI 2 SURAKARTA TAHUN AJARAN 2008 2009 Simpulan PENERAPAN TEKNIK KOREKSI TEMAN SEBAYA UNTUK MENINGKATKAN KEMAMPUAN MENULIS KARANGAN PADA SISWA KELAS X AP 2 SMK MURNI 2 SURAKARTA TAHUN AJARAN 2008 2009 Implikasi Saran PENERAPAN TEKNIK KOREKSI TEMAN SEBAYA UNTUK MENINGKATKAN KEMAMPUAN MENULIS KARANGAN PADA SISWA KELAS X AP 2 SMK MURNI 2 SURAKARTA TAHUN AJARAN 2008 2009 Pedoman Wawancara dengan Guru PEDOMAN WAWANCARA Pedoman Wawancara Prasiklus dengan Siswa PEDOMAN WAWANCARA Pedoman Catatan Lapangan Pedoman Catatan Lapangan Pedoman Penilaian Hasil Pembelajaran Materi Pembelajaran Siklus II RINGKASAN MATERI