Hubungan Karakteristik Ibu Rumah Tangga Dengan Pengolahan Sampah Domestik Dalam Mewujudkan Medan Green And Clean (MDGC) Di Lingkungan I Kelurahan Pulo Brayan Darat Ii Kecamatan Medan Timur Kota Medan Tahun 2011

94  36 

Teks penuh

(1)

HUBUNGAN KARAKTERISTIK IBU RUMAH TANGGA DENGAN PENGOLAHAN SAMPAH DOMESTIK DALAM MEWUJUDKAN MEDAN GREEN AND CLEAN

(MdGC) DI LINGKUNGAN I KELURAHAN PULO BRAYAN DARAT II KECAMATAN MEDAN TIMUR KOTA MEDAN TAHUN 2011

SKRIPSI

Oleh:

KHAIRUNNISA NIM. 071000003

FAKULTAS KESEHATAN MASYARAKAT UNIVERSITAS SUMATERA UTARA

(2)

HUBUNGAN KARAKTERISTIK IBU RUMAH TANGGA DENGAN PENGOLAHAN SAMPAH DOMESTIK DALAM MEWUJUDKAN MEDAN GREEN AND CLEAN

(MdGC) DI LINGKUNGAN I KELURAHAN PULO BRAYAN DARAT II KECAMATAN MEDAN TIMUR KOTA MEDAN TAHUN 2011

SKRIPSI

Diajukan Sebagai Salah Satu Syarat Untuk Memperoleh Gelar Sarjana Kesehatan Masyarakat

Oleh:

KHAIRUNNISA NIM. 071000003

FAKULTAS KESEHATAN MASYARAKAT UNIVERSITAS SUMATERA UTARA

(3)

ABSTRAK

Green and Clean adalah suatu program yang bertujuan menciptakan kondisi lingkungan yang bersih, hijau dan sehat untuk dihuni oleh masyarakat yang dicapai melalui terselenggaranya beberapa kegiatan yang menitikberatkan pada pengolahan sampah dan penghijauan. Pengolahan sampah rumah tangga meliputi pemilahan, pemanfaatan sampah organik dan anorganik serta pembuatan lubang biopori dan bank sampah. Dalam mengelola lingkungan, selain didukung oleh pihak pemerintah dan swasta, harus pula didukung masyarakat terutama ibu rumah tangga sebagai pilar utama dalam keluarga.

Tujuan penelitian ini adalah untuk mengetahui hubungan karakteristik ibu rumah tangga dengan pengolahan sampah domestik di Lingkungan I Kelurahan Pulo Brayan Darat II Kecamatan Medan Timur Kota Medan. Dan jenis penelitiannya adalah deskriptif analitik dengan desain cross sectional. Pengambilan sampel dengan systematic random sampling yakni dengan menggunakan angka interval dengan jumlah sampel 76 ibu rumah tangga di Lingkungan I Kelurahan Pulo Brayan Darat II.

Hasil penelitian diperoleh umur responden yaitu umur anatara 15-49 tahun sebanyak 61 orang (80,3%), pendidikan responden yaitu pendidikan dengan kategori sedang yaitu 33 orang (43,4 %), yang tidak bekerja sebanyak 44 orang (57,9%), yang berpenghasilan diatas UMR sebanyak 44 orang (57,9%), pengetahuan sedang sebanyak 49 orang (64,5%), sikap baik sebanyak 45 orang (59,2%). Hasil observasi pengolahan sampah domestik 44 rumah (57,9%) melakukan pengolahan sampah dengan baik sedangkan 32 rumah (42,1%) tidak melakukan pengolahan sampah dengan baik.

Analisa dengan uji chi square menunjukkan bahwa ada hubungan karakteristik ibu rumah tangga dengan pengolahan sampah di Lingkungan I Kelurahan Pulo Brayan Darat II kecuali umur dan penghasilan responden. Diharapkan masyarakat dapat meningkatkan peran sertanya dalam pelaksanaan program Green and Clean, meningkatkan sosialisai dan penyuluhan serta lebih memperhatikan permasalahan lingkungan terutama masalah sampah.

(4)

ABSTRACT

Green and clean is a program that aims to create conditions for a clean, green and health environment to inhabited by society which is achieved through several activities that concern to waste treatment and greening. Processing of household waste consist of sorting, utilization of organic and anorganic waste and manufacturing biopory hole. To manage our environment, beside supported from government and private, must be supported by community especially house wife as first building in their family.

The purpose of this research is to determine the relationship between house wife characteristics with domestic waste treatment in Lingkungan I Kelurahan Pulo Brayan Darat II Kecamatan Medan Timur Kota Medan. And the type is a descriptive analytic with cross sectional study. Sampling was done by random sampling systematic, with the figure by the number of sample interval is 76 house wife in Lingkungan I Kelurahan Pulo Brayan Darat II.

The result of the research got from respondance age they are 15-49 years old. As many as 61 peoples (80,3%), respondance education is education middle catagories, they are 33 peoples (43,4%), the unemployment is 44 peoples (57,9%), have income UMR above are 44 peoples (57,9%), middle knowledge are 49 peoples (64,5%), good attitude are 45 peoples (59,2%). The result from the domestic waste production observation are 44 house (57,9%), doing waste produce is well, while 32 house (42,1%) don’t produce the waste is well.

The analize performed by chi-square test shows that there is a relationship between the characteristic of housewife with domestic waste treatment in Lingkungan I Kelurahan Pulo Brayan Darat II except the age and respondance income. Recommended to the community to increase their participation in green and clean program implementation, increasing the socialization, and give information, and pay more careless to environmental problem especially problems of waste.

(5)

DAFTAR ISI

2.1.3 Faktor-Faktor yang Mempengaruhi Kuantitas dan Kualitas Sampah ... 13

2.1.4 Hubungan Sampah Terhadap Masyarakat dan Lingkungan... 14

2.2 Pengelolaan Sampah ... 17

2.2.1 Faktor-faktor yang Mempengaruhi Pengelolaan Sampah ... 18

2.2.2 Metode Pengolahan Sampah ... 20

2.2.2.1Penerapan prinsip 3-R, 4-R atau 5-R ... 20

2.2.2.2Pengomposan ... 23

2.2.2.3Lubang Resapan Biopori (LBR) ... 25

2.2.3 Hambatan dalam Pengelolaan Sampah ... 28

2.3 Pengertian Medan Green and Clean... 29

2.3.1 Tujuan, dan Sasaran Program Medan Green and Clean ... 29

2.3.2 Indikator Program Green and Clean ... 30

2.3.3 Penyelenggaraan Medan Green and Clean ... 34

2.3.4 Penilaian Medan Green and Clean ... 35

2.4 Karakteristik Ibu Rumah Tangga ... 36

2.5 Kerangka Konsep ... 40

(6)

BAB III. METODE PENELITIAN ... 43

3.1 Jenis Penelitian ... 43

3.2 Lokasi dan Waktu Penelitian ... 43

3.2.1Lokasi Penelitian... 43

3.2.2Waktu Penelitian ... 43

3.3 Populasi dan Sampel Penelitian ... 44

3.3.1 Populasi Penelitian ... 44

3.3.2 Sampel Penelitian ... 44

3.3.3 Cara Pengambilan Sampel... 44

3.4 Metode pengumpulan Data ... 45

4.1 Gambaran Umum Daerah Penelitian ... 52

4.1.1 Keadaan Geografis ... 52

4.2Karakteristik Responden ... 52

4.2.1 Umur Responden ... 52

4.2.2 Tingkat Pendidikan ... 53

4.2.3 Status Pekerjaan Responden ... 54

4.2.4 Penghasilan Responden ... 54

4.2.5 Pengetahuan Responden ... 55

4.2.6 Sikap ... 56

4.3 Distribusi Hasil Observasi Pengolahan Sampah Domestik ... 58

4.4 Karakteristik Ibu Rumah Tangga dengan Pengolahan Sampah Domestik ... 60

4.4.1 Hubungan Umur Responden dengan Pengolahan Sampah Domestik ... 60

4.4.2 Hubungan Pendidikan Responden Dengan Pengolahan Sampah Domestik ... 61

4.4.3 Hubungan Pekerjaan Responden Dengan Pengolahan Sampah Domestik ... 62

4.4.4 Hubungan Penghasilan Keluarga Dengan Pengolahan Sampah Domestik ... 63

4.4.5 Hubungan Pengetahuan Responden Dengan Pengolahan Sampah Domestik ... 64

4.4.6 Hubungan Sikap Responden Dengan Pengolahan Sampah Domestik ... 65

BAB V. PEMBAHASAN... 67

(7)

5.2 Pengolahan Sampah Domestik Dalam Mewujudkan Medan

Green and Clean (MdGC) ... 69

5.3 Hubungan Umur dengan Pengolahan Sampah Domestik ... 72

5.4 Hubungan Tingkat Pendidikan Dengan Pengolahan Sampah Domestik ... 72

5.5 Hubungan Status Pekerjaan Dengan Pengolahan Sampah Domestik ... 73

5.6 Hubungan Penghasilan Keluarga Dengan Pengolahan Sampah Domestik ... 74

5.7 Hubungan Pengetahuan Dengan Pengolahan Sampah Domestik .... 74

5.8 Hubungan Sikap Dengan Pengolahan Sampah Domestik ... 75

BAB VI. KESIMPULAN DAN SARAN ... 77

6.1 Kesimpulan ... 77

6.2 Saran ... 78

(8)

KATA PENGANTAR

Puji dan syukur penulis panjatkan kehadirat Allah SWT, hanya karena rahmat dan

hidayahNya penulis dapat menyelesaikan skripsi ini, yang berjudul “Hubungan Karakteristik Ibu Rumah Tangga Dengan Pengolahan Sampah Domestik Dalam Mewujudkan Medan Green And Clean (MDGC) Di Lingkungan I Kelurahan Pulo Brayan Darat Ii Kecamatan Medan Timur Kota Medan Tahun 2011 ” yang merupakan salah satu syarat bagi penulis dalam menyelesaikan pendidikan di Fakultas Kesehatan

Masyarakat Universitas Sumatera Utara (FKM-USU) Medan.

Dalam proses penulisan skripsi ini tidak terlepas dari bimbingan, bantuan serta doa

dari berbagai pihak. Untuk itu penulis ingin menyampaikan terima kasih yang setulusnya

kepada :

1. Dr. Drs. Surya Utama, M.S, selaku Dekan Fakultas Kesehatan Masyarakat Universitas Sumatera Utara.

2. Ir. Evi Naria, M.Kes, selaku Ketua Departemen Kesehatan Lingkungan Fakultas Kesehatan Masyarakat Universitas Sumatera Utara sekaligus Dosen Pembimbing II

yang telah banyak membantu dan meluangkan waktu dalam menyelesaikan skripsi

ini.

3. Dr. Dr. Wirsal Hasan, MPH sebagai Dosen Pembimbing I yang telah banyak membantu dan meluangkan waktu dalam menyelesaikan skripsi ini.

4. Darma Bakti, SH, selaku Kepala Kelurahan Pulo Brayan Darat II yang telah memberikan izin untuk melakukan penelitian.

5. Seluruh dosen di FKM khususnya Departemen Kesehatan Lingkungan Universitas

Sumatera Utara yang telah memberikan masukan dalam penyempurnaan skripsi ini.

6. Drs. Abdul Jalil Amri Arma, M.Kes, selaku dosen Pembimbing Akademik yang selalu meluangkan waktu untuk saya berkonsultasi.

7. Orangtua penulis Jusrizal dan Rita Hayati, abang penulis Budi Anhari serta adik penulis M. Fazly dan Ade Maulida yang selalu memberikan dorongan moril dan materil kepada penulis serta kasih sayang dan motivasi yang luar biasa.

(9)

SKM, Putra Apriadi Siregar, Ananda Rahman US, Sasmar Aurivan Harya, Addlinsyah, Rizka Furnanda, Nanda Rizaldi Lubis dan Rizki El Hafis yang selalu memberikan dorongan semangat, dukungan, kritikan serta doanya kepada

penulis.

9. Teman-teman peminatan Kesehatan Lingkungan Fitri, SKM, Raisa, Evi, Righa Absyah, SKM, Indra Kurniawan, Frenky Eka Syahputra serta teman-teman stambuk 2007 yang telah memberikan semangat kepada penulis.

10.Semua pihak yang tidak dapat penulis sebutkan satu persatu yang telah memberikan

bantuan dalam penyelesaian skripsi ini.

Penulis menyadari sepenuhnya bahwa masih banyak terdapat kekurangan dalam

skripsi ini, untuk itu penulis mengharapkan saran yang membangun dari semua pihak guna

penyempurnaan skripsi ini.

Medan, November 2011

(10)

ABSTRAK

Green and Clean adalah suatu program yang bertujuan menciptakan kondisi lingkungan yang bersih, hijau dan sehat untuk dihuni oleh masyarakat yang dicapai melalui terselenggaranya beberapa kegiatan yang menitikberatkan pada pengolahan sampah dan penghijauan. Pengolahan sampah rumah tangga meliputi pemilahan, pemanfaatan sampah organik dan anorganik serta pembuatan lubang biopori dan bank sampah. Dalam mengelola lingkungan, selain didukung oleh pihak pemerintah dan swasta, harus pula didukung masyarakat terutama ibu rumah tangga sebagai pilar utama dalam keluarga.

Tujuan penelitian ini adalah untuk mengetahui hubungan karakteristik ibu rumah tangga dengan pengolahan sampah domestik di Lingkungan I Kelurahan Pulo Brayan Darat II Kecamatan Medan Timur Kota Medan. Dan jenis penelitiannya adalah deskriptif analitik dengan desain cross sectional. Pengambilan sampel dengan systematic random sampling yakni dengan menggunakan angka interval dengan jumlah sampel 76 ibu rumah tangga di Lingkungan I Kelurahan Pulo Brayan Darat II.

Hasil penelitian diperoleh umur responden yaitu umur anatara 15-49 tahun sebanyak 61 orang (80,3%), pendidikan responden yaitu pendidikan dengan kategori sedang yaitu 33 orang (43,4 %), yang tidak bekerja sebanyak 44 orang (57,9%), yang berpenghasilan diatas UMR sebanyak 44 orang (57,9%), pengetahuan sedang sebanyak 49 orang (64,5%), sikap baik sebanyak 45 orang (59,2%). Hasil observasi pengolahan sampah domestik 44 rumah (57,9%) melakukan pengolahan sampah dengan baik sedangkan 32 rumah (42,1%) tidak melakukan pengolahan sampah dengan baik.

Analisa dengan uji chi square menunjukkan bahwa ada hubungan karakteristik ibu rumah tangga dengan pengolahan sampah di Lingkungan I Kelurahan Pulo Brayan Darat II kecuali umur dan penghasilan responden. Diharapkan masyarakat dapat meningkatkan peran sertanya dalam pelaksanaan program Green and Clean, meningkatkan sosialisai dan penyuluhan serta lebih memperhatikan permasalahan lingkungan terutama masalah sampah.

(11)

ABSTRACT

Green and clean is a program that aims to create conditions for a clean, green and health environment to inhabited by society which is achieved through several activities that concern to waste treatment and greening. Processing of household waste consist of sorting, utilization of organic and anorganic waste and manufacturing biopory hole. To manage our environment, beside supported from government and private, must be supported by community especially house wife as first building in their family.

The purpose of this research is to determine the relationship between house wife characteristics with domestic waste treatment in Lingkungan I Kelurahan Pulo Brayan Darat II Kecamatan Medan Timur Kota Medan. And the type is a descriptive analytic with cross sectional study. Sampling was done by random sampling systematic, with the figure by the number of sample interval is 76 house wife in Lingkungan I Kelurahan Pulo Brayan Darat II.

The result of the research got from respondance age they are 15-49 years old. As many as 61 peoples (80,3%), respondance education is education middle catagories, they are 33 peoples (43,4%), the unemployment is 44 peoples (57,9%), have income UMR above are 44 peoples (57,9%), middle knowledge are 49 peoples (64,5%), good attitude are 45 peoples (59,2%). The result from the domestic waste production observation are 44 house (57,9%), doing waste produce is well, while 32 house (42,1%) don’t produce the waste is well.

The analize performed by chi-square test shows that there is a relationship between the characteristic of housewife with domestic waste treatment in Lingkungan I Kelurahan Pulo Brayan Darat II except the age and respondance income. Recommended to the community to increase their participation in green and clean program implementation, increasing the socialization, and give information, and pay more careless to environmental problem especially problems of waste.

(12)

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang

Pembangunan kesehatan bertujuan untuk meningkatkan kesadaran, kemauan dan

kemampuan hidup sehat bagi setiap orang agar terwujud derajat kesehatan masyarakat yang

setinggi-tingginya, sebagai investasi bagi pembangunan sumber daya manusia yang

produktif secara sosial dan ekonomis. Masyarakat berperan serta, baik secara perseorangan

maupun terorganisasi dalam segala bentuk dan tahapan pembangunan kesehatan dalam

rangka membantu mempercepat pencapaian derajat kesehatan masyarakat yang

setinggi-tingginya. Peran serta mencakup keikutsertaan secara aktif dan kreatif (UU Kesehatan RI,

2009).

Dalam pembangunan kesehatan menuju Indonesia sehat ditetapkan enam Program

Pembangunan Kesehatan, salah satunya adalah Program Lingkungan Sehat, Perilaku Sehat

dan Pemberdayaan Masyarakat yang bertujuan untuk mewujudkan mutu lingkungan hidup

yang sehat yang mendukung tumbuh kembang anak dan remaja, memenuhi kebutuhan dasar

untuk hidup sehat, dan memungkinkan interaksi sosial serta melindungi masyarakat dari

ancaman bahaya yang berasal dari lingkungan (Depkes RI, 2004).

Upaya kesehatan lingkungan merupakan salah satu cara yang dilakukan untuk

mewujudkan kualitas lingkungan yang sehat, baik fisik, kimia, biologi maupun sosial yang

memungkinkan setiap orang mencapai derajat kesehatan yang setinggi-tingginya. Dalam

Undang-Undang No. 32 Tahun 2009 disebutkan bahwa pembangunan ekonomi nasional

sebagaimana diamanatkan oleh Undang-Undang Dasar Negara Republik Indonesia Tahun

(13)

lingkungan. Dimana setiap warga masyarakat berhak mendapat kehidupan yang layak dan

berkualitas.

Fakta yang berkembang saat ini bahwa kualitas lingkungan hidup semakin menurun

yang terus mengancam kelangsungan perikehidupan manusia dan makhluk hidup lainnya.

Masalah lingkungan hidup dapat diakibatkan berbagai kegiatan, baik dalam skala terbatas

(sempit) maupun dalam skala luas. Dalam skala luas, pada dasarnya perubahan kondisi

lingkungan terjadi akibat kerusakan dan pencemaran lingkungan yang mempengaruhi

ekosistem di alam (Anonimous, 2008).

Dalam skala terbatas, dapat dilihat mulai dari kegiatan keluarga yang menghasilkan

limbah rumah tangga. Limbah ini belum menjadi sorotan masyarakat, khususnya di

negara-negara sedang berkembang karena semua keluarga menghasilkannya dan dampaknya tidak

secara nyata mengganggu kesehatan (Manik, 2003).

Pencemaran yang berasal dari limbah rumah tangga menjadi ancaman serius untuk

wilayah perkotaan di Indonesia. Masalah pokoknya mencakup limbah manusia dan

timbunan sampahnya. Menurut “World Bank Country Study” (Indonesia, Environment and

Development, Washington D.C 1994) dalam Wardhana (2000) selain kualitas air bersih,

pengelolaan sampah yang kurang memadai (penumpukan secara tak terkendali, pembakaran,

dan pembuangan ke dalam sungai serta tanah kosong) merupakan ancaman yang paling

besar di wilayah perkotaan Indonesia.

Sampah yang dihasilkan perorang makin besar padahal jumlah penduduk juga

bertambah. Sementara itu pendapatan kita untuk mengurangi sampah masih terbatas

(Soemarwoto, 2001). Di tengah kepadatan aktivitas manusia, penanganan sampah masih

(14)

kota-kota besar. Pasalnya, rata-rata tiap orang per hari dapat menghasilkan sampah 1-2 kg dan

akan terus bertambah sejalan dengan meningkatnya kesejahteraan dan gaya hidup

masyarakat. Sampah yang tidak mendapat penanganan serius bisa mengakibatkan

pencemaran, baik polusi udara, polusi air, maupun polusi tanah (Hadisuwito, 2007).

Kota Medan sebagai ibu kota yang merupakan kota metropolitan, mencerminkan

kehidupan masyarakat yang padat aktivitas serta memiliki berbagai permasalahan, mulai

dari permasalahan kependudukan sampai dengan masalah transportasi dan lingkungan.

Sumber masalah terbesar adalah masalah sampah perkotaan, pencemaran lingkungan yang

tinggi dan prilaku sanitasi masyarakat yang buruk. Mobilitas penduduk yang tinggi, serta

banyaknya aktifitas yang terjadi setiap hari mengakibatkan kota Medan menjadi salah satu

kota dengan produksi sampah yang cukup besar (Laporan MdGC, 2009).

Peningkatan jumlah penduduk dan perubahan gaya hidup sangat berpengaruh pada

volume sampah. Menurut data Dinas Kebersihan kota Medan tahun 2009, penduduk kota

Medan menghasilkan sampah sebesar 5.616 m3/hariatau 1.404 ton/hari. Untuk mengatasi

permasalahan tersebut, diperlukan upaya pelestarian lingkungan yang berkesinambungan.

Pemerintah dalam hal ini Pemerintah Kota (Pemko) Medan tidak dapat bekerja sendiri untuk

mengatasi masalah yang ada, diperlukan kerjasama dengan berbagai pihak termasuk swasta

dan yang paling utama adalah masyarakat.

Pada tahun 2009, diluncurkan program Green and Clean di kota Medan. Program ini

merupakan program yang digagas oleh Unilever dari pihak swasta yang bekerjasama

dengan Pemerintah Kota Medan, Harian Waspada dan Yayasan Bumi Hijau Lestari.

(15)

seperti Jakarta, Bandung, Makassar, Yogyakarta, Surabaya, dan Banjarmasin (Panduan

MdGC, 2010)

Bentuk kegiatan dari Medan Green and Clean adalah kompetisi kebersihan

lingkungan antar wilayah dan menitikberatkan pada pengelolaan sampah dan penghijauan.

Pengolahan sampah dimulai dari pemilahan sampah, pemanfaatan sampah organik maupun

sampah anorganik dengan proses pengomposan atau daur ulang, sampai membuat bank

sampah di lingkungan. Sasaran dalam pelaksanaan program ini adalah seluruh komponen

masyarakat, namun dalam keluarga, ibu adalah motor penggerak utama, terutama dalam hal

pengelolaan sampah rumah tangga.

Lingkungan I Kelurahan Pulo Brayan Darat II merupakan salah satu lingkungan

yang juga menjadi peserta program Medan Green and Clean (MdGC). Sejak tahun 2009

sampai sekarang, daerah tersebut merupakan bagian dari sosialisasi MdGC. Berdasarkan

survei awal peneliti, program-program yang disosialisasikan tidak berjalan dengan

maksimal, khususnya dalam hal pengelolaan sampah. Kondisi lingkungan yang cukup padat

dan populasi ibu rumah tangga yang cukup banyak, seyogyanya pengolahan sampah dapat

lebih ditingkatkan.

Secara umum, masih banyak ibu yang belum mau berpartisipasi dalam program ini,

untuk itu peneliti ingin melihat karakterisitik ibu rumah tangga di lingkungan tersebut

dihubungkan dengan pengolahan sampah domestik.

1.2 Perumusan Masalah

Dengan adanya pencanangan program Medan Green and Clean sejak tahun 2009

(16)

rumah tangga terhadap pengolahan sampah domestik di Lingkungan I Kelurahan Pulo

Brayan Darat II Kecamatan Medan Timur Kota Medan Tahun 2011.

1.3 Tujuan

1.3.1 Tujuan Umum

Untuk mengetahui hubungan karakteristik ibu rumah tangga dengan pengolahan

sampah domestik di Lingkungan I Kelurahan Pulo Brayan Darat II Kecamatan Medan

Timur Kota Medan Tahun 2011.

1.3.2 Tujuan Khusus

1. Untuk mengetahui karakteristik ibu rumah tangga yang meliputi umur, tingkat

pendidikan, pekerjaan, penghasilan, pengetahuan dan sikap ibu rumah tangga di

Lingkungan I Kelurahan Pulo Brayan Darat II Kecamatan Medan Timur Kota Medan.

2. Untuk mengetahui pengolahan sampah domestik di Lingkungan I Kelurahan Pulo Brayan

Darat II Kecamatan Medan Timur Kota Medan.

3. Untuk mengetahui hubungan umur ibu rumah tangga dengan pengolahan sampah

domestik di Lingkungan I Kelurahan Pulo Brayan Darat II Kecamatan Medan Timur

Kota Medan.

4. Untuk mengetahui hubungan tingkat pendidikan ibu rumah tangga dengan pengolahan

sampah domestik di Lingkungan I Kelurahan Pulo Brayan Darat II Kecamatan Medan

Timur Kota Medan.

5. Untuk mengetahui hubungan status pekerjaan ibu rumah tangga dengan pengolahan

sampah domestik di Lingkungan I Kelurahan Pulo Brayan Darat II Kecamatan Medan

(17)

6. Untuk mengetahui hubungan jumlah penghasilan ibu rumah tangga dengan pengolahan

sampah domestik di Lingkungan I Kelurahan Pulo Brayan Darat II Kecamatan Medan

Timur Kota Medan.

7. Untuk mengetahui hubungan pengetahuan ibu rumah tangga dengan pengolahan sampah

domestik di Lingkungan I Kelurahan Pulo Brayan Darat II Kecamatan Medan Timur

Kota Medan.

8. Untuk mengetahui hubungan sikap ibu rumah tangga dengan pengolahan sampah

domestik di Lingkungan I Kelurahan Pulo Brayan Darat II Kecamatan Medan Timur

Kota Medan.

1.4 Manfaat

1. Sebagai bahan masukan kepada pihak penyelenggara program Medan Green and Clean

(MdGC) sehingga program ini nantinya dapat berjalan lebih baik dan hasil yang didapat

lebih memuaskan.

2. Sebagai bahan masukan dan informasi bagi Pemerintah setempat untuk dapat

memaksimalkan potensi masyarakat yang ada agar dapat terus mewujudkan kondisi

lingkungan yang lebih baik.

3. Sebagai bahan masukan bagi masyarakat khususnya ibu rumah tangga dalam rangka

memaksimalkan pengelolaan sampah di lingkungan mereka.

4. Sebagai masukan bagi penulis yang dapat memperkaya pengetahuan dan pengalaman

serta sebagai proses belajar bagi penulis dalam mengimplementasikan berbagai teori

yang diperoleh di bangku perkuliahan selama proses belajar di Fakultas Kesehatan

Masyarakat USU Medan.

(18)

BAB II

TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Pengertian Sampah

Menurut definisi World Health Organization (WHO) sampah adalah sesuatu yang

tidak digunakan, tidak dipakai, tidak disenangi atau sesuatu yang dibuang yang berasal dari

kegiatan manusia dan tidak terjadi dengan sendirinya (Chandra, 2006). Undang-Undang

Pengelolaan Sampah Nomor 18 tahun 2008 menyatakan sampah adalah sisa kegiatan

sehari-hari manusia dan/atau dari proses alam yang berbentuk padat.

Juli Soemirat (1994) berpendapat bahwa sampah adalah sesuatu yang tidak

dikehendaki oleh yang punya dan bersifat padat. Azwar (1990) mengatakan yang dimaksud

dengan sampah adalah sebagian dari sesuatu yang tidak dipakai, tidak disenangi atau sesuatu

yang harus dibuang yang umumnya berasal dari kegiatan yang dilakukan manusia (termasuk

kegiatan industri) tetapi bukan biologis karena kotoran manusia (human waste) tidak

termasuk kedalamnya. Manik (2003) mendefinisikan sampah sebagai suatu benda yang tidak

digunakan atau tidak dikehendaki dan harus dibuang, yang dihasilkan oleh kegiatan

manusia.

Para ahli kesehatan masyarakat Amerika membuat batasan, sampah (waste) adalah

sesuatu yang tidak digunakan, tidak dipakai, tidak disenangi, atau sesuatu yang dibuang,

yang berasal dari kegiatan manusia, dan tidak terjadi dengan sendirinya. Dari batasan ini

jelas bahwa sampah adalah hasil kegiatan manusia yang dibuang karena sudah tidak

berguna. Dengan demikian sampah mengandung prinsip sebagai berikut :

1. Adanya sesuatu benda atau bahan padat

(19)

3. Benda atau bahan tersebut tidak dipakai lagi (Notoatmojo, 2003)

2.1.1 Sumber dan Jenis Sampah

2.1.1.1 Sumber-Sumber Sampah

a. Sampah yang berasal dari pemukiman (domestic wastes)

Sampah ini terdiri dari bahan-bahan padat sebagai hasil kegiatan rumah tangga yang

sudah dipakai dan dibuang, seperti sisa-sisa makanan baik yang sudah dimasak atau belum,

bekas pembungkus baik kertas, plastik, daun, dan sebagainya, pakaian-pakaian bekas,

bahan-bahan bacaan, perabot rumah tangga, daun-daunan dari kebun atau taman

b. Sampah yang berasal dari tempat-tempat umum

Sampah ini berasal dari tempat-tempat umum, seperti pasar, tempat-tempat hiburan,

terminal bus, stasiun kereta api, dan sebagainya. Sampah ini berupa kertas, plastik, botol,

daun, dan sebagainya.

c. Sampah yang berasal dari perkantoran

Sampah ini dari perkantoran baik perkantoran pendidikan, perdagangan, departemen,

perusahaan, dan sebagainya. Sampah ini berupa kertas-kertas, plastik, karbon, klip dan

sebagainya. Umumnya sampah ini bersifat anorganik, dan mudah terbakar (rubbish).

d. Sampah yang berasal dari jalan raya

Sampah ini berasal dari pembersihan jalan, yang umumnya terdiri dari :

kertas-kertas, kardus-kardus, debu, batu-batuan, pasir, sobekan ban, onderdil-onderdil kendaraan

(20)

e. Sampah yang berasal dari industri (industrial wastes)

Sampah ini berasal dari kawasan industri, termasuk sampah yang berasal dari

pembangunan industri, dan segala sampah yang berasal dari proses produksi, misalnya :

sampah-sampah pengepakan barang, logam, plastik, kayu, potongan tekstil, kaleng, dan

sebagainya.

f. Sampah yang berasal dari pertanian/perkebunan

Sampah ini sebagai hasil dari perkebunan atau pertanian misalnya: jerami, sisa

sayur-mayur, batang padi, batang jagung, ranting kayu yang patah, dan sebagainya.

g. Sampah yang berasal dari pertambangan

Sampah ini berasal dari daerah pertambangan, dan jenisnya tergantung dari jenis

usaha pertambangan itu sendiri, maisalnya: batu-batuan, tanah/cadas, pasir, sisa-sisa

pembakaran (arang), dan sebagainya.

h. Sampah yang berasal dari petenakan dan perikanan

Sampah yang berasal dari peternakan dan perikanan ini, berupa : kotoran-kotoran

ternak, sisa-sisa makanan bangkai binatang, dan sebagainya (Notoatmojo, 2003).

2.1.1.2 Jenis Sampah

a. Sampah berdasarkan zat kimia yang terkandung didalamnya

- Sampah anorganik

Sampah anorganik adalah sampah yang umumnya tidak dapat membusuk, misalnya :

logam/besi, pecahan gelas, plastik dan sebagainya.

(21)

Sampah organik adalah sampah yang pada umumnya dapat membusuk, misalnya :

sisa-sisa makanan, daun-daunan, buah-buahan dan sebagainya.

b. Sampah berdasarkan dapat dan tidaknya terbakar

- Sampah yang mudah terbakar, misalnya : kertas, karet, kayu, plastik, kain bekas dan

sebagainya.

- Sampah yang tidak dapat terbakar, misalnya: kaleng-kaleng bekas, besi/logam bekas,

pecahan gelas, kaca, dan sebagainya (Notoatmodjo, 2003).

c. Sampah berdasarkan karakteristiknya

- Abu (Ashes)

Merupakan sisa pembakaran dari bahan yang mudah terbakar, baik di rumah, di

kantor maupun industri.

- Sampah Jalanan (Street Sweeping)

Berasal dari pembersihan jalan dan trotoar, terdiri dari kertas-kertas, kotoran dan

daun-daunan.

- Bangkai Binatang (Dead Animal)

Yaitu bangkai binatang yang mati karena bencana alam, penyakit atau kecelakaan.

- Sampah pemukiman (Household refuse)

Yaitu sampah campuran yang berasal dari daerah perumahan.

- Bangkai Kendaraan (Abandoned vehicles)

Yang termasuk jenis sampah ini adalah bangkai mobil, truk, kereta api, satelit, kapal

laut dan alat transportas lainnya.

(22)

Terdiri dari sampah padat yang berasal dari industri pengolahan hasil bumi,

tumbuh-tumbuhan dan industri lainnya.

- Sampah hasil penghancuran gedung/bangunan (Demolotion waste)

Yaitu sampah yang berasal dari perombakan gedung/bangunan.

- Sampah dari daerah pembangunan

Yaitu sampah yang berasal dari sisa pembangunan gedung, perbaikan dan

pembaharuan gedung. Sampah dari daerah ini mengandung tanah batu-batuan,

potongan kayu, alat perekat, kertas dan lain-lain.

- Sampah Padat Pada Air Buangan (Sewage Solid)

Sampah yang terdiri dari benda yang umumnya zat organik hasil saringan pada pintu

masuk suatu pusat pengolahan air buangan.

- Sampah Khusus

Yaitu sampah yang memerlukan penanganan khusus dalam pengelolaannya,

misalnya kaleng cat, film bekas, zat radioaktif dan zat yang toksis. (Mukono, 2006).

2.1.2 Komposisi Sampah

Menurut Achmadi (2004) secara umum komposisi dari sampah di setiap kota bahkan

negara hampir sama, yaitu :

Tabel 2.1. Komposisi Sampah di Setiap Kota atau Negara

No Komposisi Sampah Persentase

1 Kertas dan Karton ± 35 %

2 Logam ± 7 %

3 Gelas ± 5 %

4 Sampah halaman dan dapur ± 37 %

(23)

6 Plastik, karet, dan kulit ± 7 %

7 Lain-lain ± 6 %

Komposisi atau susunan bahan-bahan sampah merupakan hal yang perlu diketahui,

hal ini penting kegunaannya untuk pemilahan sampah serta pemilihan alat atau sarana yang

diperlukan untuk pengelolaan sampah.

2.1.3 Faktor-Faktor yang Mempengaruhi Kuantitas dan Kualitas Sampah

Menurut Slamet (2004) sampah baik kualitas maupun kuantitasnya sangat

dipengaruhi oleh berbagai kegiatan dan taraf hidup masyarakat. Beberapa faktor yang

penting antara lain :

a. Jumlah Penduduk

Dapat dipahami dengan mudah bahwa semakin banyak penduduk semakin banyak

pula sampahnya. Pengelolaan sampah pun berpacu dengan laju pertambahan penduduk.

b. Keadaan sosial ekonomi

Semakin tinggi keadaan sosial ekonomi masyarakat, semakin banyak jumlah

perkapita sampah yang dibuang. Kualitas sampahnya pun semakin banyak bersifat tidak

dapat membusuk. Perubahan kualitas sampah ini, tergantung pada bahan yang tersedia,

peraturan yang berlaku serta kesadaran masyarakat akan persoalan persampahan. Kenaikan

kesejahteraan ini pun akan meningkatkan kegiatan konstruksi dan pembaharuan

bangunan-bangunan, transportasi pun bertambah, dan produk pertanian, industri dan lain-lain akan

bertambah dengan konsekuensi bertambahnya volume dan jenis sampah.

(24)

Kemajuan teknologi akan menambah jumlah maupun kualitas sampah, karena

pemakaian bahan baku yang semakin beragam, cara pengepakan dan produk manufaktur

yang semakin beragam pula.

d. Tingkat pendidikan

Menurut Hermawan (2005) Untuk meningkatkan mutu lingkungan, pendidikan

mempunyai peranan penting karena melalui pendidikan, manusia makin mengetahui dan

sadar akan bahaya limbah rumah tangga terhadap lingkungan, terutama bahaya pencemaran

terhadap kesehatan manusia dan dengan pendidikan dapat ditanamkan berpikir kritis, kreatif

dan rasional. Semakin tinggi tingkat pendidikan selayaknya semakin tinggi kesadaran dan

kemampuan masyarakat dalam pengelolaan sampah.

2.1.4 Hubungan Sampah Terhadap Masyarakat dan Lingkungan

Menurut Chandra, Budiman (2006) pengelolaan sampah di suatu daerah akan

membawa pengaruh bagi masyarakat maupun lingkungan daerah itu sendiri. Pengaruhnya

tentu saja ada yang positif dan juga ada yang negatif.

Pengaruh positif dari pengelolaan sampah ini terhadap masyarakat dan lingkungan, antara

lain :

a. Sampah dapat dimanfaatkan untuk menimbun lahan semacam rawa-rawa dan dataran

rendah

b. Sampah dapat dimanfaatkan untuk pupuk

c. Sampah dapat diberikan untuk makanan ternak setelah menjalani proses pengelolaan

yang telah ditentukan terlebih dahulu untuk mencegah pengaruh buruk sampah terhadap

(25)

d. Pengelolaan sampah menyebabkan berkurangnya tempat untuk berkembang biak

serangga atau binatang pengerat

e. Menurunkan insidensi kasus penyakit menular yang erat hubungannya dengan sampah

f. Keadaan estetika lingkungan yang bersih menimbulkan kegairahan hidup masyarakat

g. Keadaan lingkungan yang baik mencerminkan kemajuan budaya masyarakat

h. Keadaan lingkungan yang baik akan menghemat pengeluaran dana kesehatan suatu

Negara sehingga dana itu dapat digunakan untuk keperluan lain

Sedangkan pengaruh negatif dari sampah terhadap kesehatan, lingkungan maupun

sosial ekonomi dan budaya masyarakat, antara lain :

a. Pengaruh terhadap kesehatan

- Pengolahan sampah yang kurang baik akan menjadikan sampah sebagai tempat

perkembangbiakan sektor penyakit seperti lalat atau tikus

- Insidensi penyakit Demam Berdarah dengue akan meningkat karena vector penyakit

hidup dan berkembang biak dalam sampah kaleng maupun ban bekas yang berisi air

hujan

- Terjadinya kecelakaan akibat pembuangan sampah secara sembarangan misalnya luka

akibat benda tajam seperti besi, kaca dan sebagainya

- Gangguan psikosomatis, misalnya sesak nafas, insomnia, stress dan lain-lain.

b. Pengaruh terhadap lingkungan

- Estetika lingkungan menjadi kurang sedap dipandang mata

- Proses pembusukan sampah oleh mikroorganisme akan menghasilkan gas-gas tertentu

(26)

- Pembakaran sampah dapat menimbulkan pencemaran udara dan bahaya kebakaran

yang lebih luas

- Pembuangan sampah ke dalam saluran pembuangan air akan menyebabkan aliran air

terganggu dan saluran air akan menjadi dangkal

- Apabila musim hujan datang, sampah yang menumpuk dapat menyebabkan banjir dan

mengakibatkan pencemaran pada sumber air permukaan atau sumur dangkal

- Air banjir dapat mengakibatkan kerusakan pada fasilitas masyarakat seperti jalan,

jembatan dan saluran air.

c. Pengaruh terhadap sosial ekonomi dan budaya masyarakat

- Pengelolaan sampah yang kurang baik mencerminkan keadaan sosial budaya

masyarakat setempat

- Keadaan lingkungan yang kurang baik dan jorok, akan menurunkan minat dan hasrat

orang lain (turis) untuk datang berkunjung ke daerah tersebut

- Dapat menyebabkan terjadinya perselisihan antara penduduk setempat dan pihak

pengelola (misalnya kasus TPA Bantar Gebang, Bekasi)

- Angka kasus kesakitan meningkat dan mengurangi hari kerja dan produktifitas

masyarakat menurun

- Kegiatan perbaikan lingkungan yang rusak memerlukan dana yang besar sehingga

dana untuk sektor lain berkurang

- Penurunan pemasukan daerah (devisa) akibat penurunan jumlah wisatawan yang

diikuti dengan penurunan penghasilan masyarakat setempat

- Penurunan mutu dan sumber daya alam sehingga mutu produksi menurun dan tidak

(27)

- Penumpukan sampah di pinggir jalan menyebabkan kemacetan lalu lintas yang dapat

menghambat kegiatan transportasi barang dan jasa.

2.2 Pengelolaan Sampah

Menurut Reksosoebroto (1985) dalam Efrianof (2001) pengelolaan sampah sangat

penting untuk mencapai kualitas lingkungan yang bersih dan sehat, dengan demikian

sampah harus dikelola dengan sebaik-baiknya sedemikian rupa sehingga hal-hal yang

negatif bagi kehidupan tidak sampai terjadi. Dalam ilmu kesehatan lingkungan, suatu

pengelolaan sampah dianggap baik jika sampah tersebut tidak menjadi tempat

berkembangbiaknya bibit penyakit serta sampah tersebut tidak menjadi media perantara

menyebar luasnya suatu penyakit. Syarat lainnya yang harus terpenuhi dalam pengelolaan

sampah ialah tidak mencemari udara, air, dan tanah, tidak menimbulkan bau (segi estetis),

tidak menimbulkan kebakaran dan lain sebagainya.

Techobanoglous (1977) dalam Maulana (1998) mengatakan pengelolaan sampah

adalah suatu bidang yang berhubungan dengan pengaturan terhadap penimbunan,

penyimpanan (sementara), pengumpulan, pemindahan dan pengangkutan, pemrosesan dan

pembuangan sampah dengan suatu cara yang sesuai dengan prinsip-prinsip terbaik dari

kesehatan masyarakat, ekonomi, teknik (engineering), perlindungan alam (conservation),

keindahan dan pertimbangan lingkungan lainnya dan juga mempertimbangkan sikap

masyarakat.

Menurut Cunningham (2004) tahap pengelolaan sampah modern terdiri dari 3R

(Reduce, Reuse, Recycle) sebelum akhirnya dimusnahkan atau dihancurkan.

Sampah Dibuang

(28)

(Sumber : Cunningham, 2004)

2.2.1 Faktor-faktor yang Mempengaruhi Pengelolaan Sampah

Kenyataan yang ada saat ini, sampah menjadi sulit dikelola oleh karena berbagai hal

:

1. Pesatnya perkembangan teknologi, lebih cepat dari kemampuan masyarakat untuk

mengelola dan memahami masalah persampahan

2. Meningkatnya tingkat hidup masyarakat yang tidak disertai dengan keselarasan

pengetahuan tentang persampahan

3. Meningkatnya biaya operasi, pengelolaan dan konstruksi di segala bidang termasuk

bidang persampahan

4. Kebiasaan pengelolaan sampah yang tidak efisien, tidak benar, menimbulkan

pencemaran air, udara dan tanah, sehingga juga memperbanyak populasi vector

pembawa penyakit seperti lalat dan tikus

5. Kegagalan dalam daur ulang maupun pemanfaatan kembali barang bekas juga

ketidakmampuan masyarakat dalam memelihara barangnya sehingga cepat rusak,

Ataupun produk manufaktur yang sangat rendah mutunya, sehingga cepat menjadi

sampah

Pengolahan tahap akhir :

- Sanitary landfill (penimbunan berlapis)

- Incenaration (pembakaran)

- Open dumping

Pengolahan tahap awal :

- Reduce (mengurangi) - Reuse (menggunakan

kembali

(29)

6. Semakin sulitnya mendapatkan lahan sebagai Tempat Tembuangan Akhir (TPA)

sampah, selain tanah serta formasi tanah yang tidak cocok bagi pembuangan sampah

juga terjadi kompetisi yang semakin rumit akan penggunaan tanah

7. Semakin banyaknya masyarakat yang berkeberatan bahwa daerahnya dipakai sebagai

tempat pembuangan sampah

8. Kurangnya pengawasan dan pelaksanaan peraturan

9. Sulitnya menyimpan sampah sementara yang cepat busuk, karena cuaca yang semakin

panas.

10.Sulitnya mencari partisipasi masyarakat untuk membuang sampah pada tempatnya dan

memelihara kebersihan

11.Pembiayaan yang tidak memadai, mengingat bahwa sampai saat ini kebanyakan sampah

dikelola oleh pemerintah

12.Pengelolaan sampah di masa lalu dan saat sekarang kurang memperhatikan faktor non

teknis dan non teknis seperti partisipasi masyarakat dan penyuluhan tentang hidup sehat

dan bersih.

2.2.2 Metode Pengolahan Sampah

2.2.2.1 Penerapan prinsip 3-R, 4-R atau 5-R

Prinsip-prinsip yang dapat diterapkan dalam penanganan sampah misalnya dengan

menerapkan prinsip 3-R, 4-R atau 5-R. Penanganan sampah 3-R adalah konsep penanganan

sampah dengan cara Reduce (mengurangi), Reuse (menggunakan kembali), Recycle

(mendaur ulang sampah), sedangkan 4-R ditambah Replace (mengganti) mulai dari

sumbernya. Prinsip 5-R selain 4 prinsip tersebut di atas ditambah lagi dengan Replant

(30)

rangka pengelolaan sampah padat perkotaan yang efisien dan efektif, sehingga diharapkan

dapat mengurangi biaya pengelolaan sampah.

Gambar 2.1. 3R (Reduce, Reuse dan Recycle) a. Reduce

Prinsip Reduce dilakukan dengan cara sebisa mungkin melakukan minimalisasi barang

atau material yang digunakan. Semakin banyak kita menggunakan material, semakin

banyak sampah yang dihasilkan.

Menurut Suyoto (2008) tindakan yang dapat dilakukan berkaitan dengan program

reduce:

- Hindari pemakaian dan pembelian produk yang menghasilkan sampah dalam

jumlah besar

- Gunakan kembali wadah/kemasan untuk fungsi yang sama atau fungsi lain

- Gunakan baterai yang dapat di charge kembali

- Jual atau berikan sampah yang terpilah kepada pihak yang memerlukan

- Ubah pola makan (pola makan sehat : mengkonsumsi makanan segar, kurangi

makanan kaleng/instan)

(31)

- Membeli barang dengan kemasan yang dapat di daur ulang (kertas, daun dan

lain-lain)

- Bawa kantong/tas belanja sendiri ketika berbelanja

- Tolak penggunaan kantong plastik

- Gunakan rantang untuk tempat membeli makanan

- Pakai serbet/saputangan kain pengganti tisu

- Kembali kepemakaian popok kain bagi para ibu

b. Reuse

Prinsip reuse dilakukan dengan cara sebisa mungkin memilih barang-barang yang bisa

dipakai kembali. Dan juga menghindari pemakaian barang-barang yang hanya sekali

pakai. Hal ini dapat memperpanjang waktu pemakaian barang sebelum ia menjadi

sampah.

Menurut Suyoto (2008) tindakan yang dapat dilakukan berkaitan dengan program reuse:

- Pilih produk dengan pengemas yang dapat didaur ulang

- Gunakan produk yang dapat diisi ulang (refill)

- Kurangi penggunaan bahan sekali pakai

- Plastik kresek digunakan untuk tempat sampah

- Kaleng/baskom besar digunakan untuk pot bunga atau tempat sampah

- Gelas atau botol plastik untuk pot bibit, dan macam-macam kerajinan

- Bekas kemasan plastik tebal isi ulang digunakan sebagai tas

- Styrofoam digunakan untuk alas pot atau lem

- Potongan kain/baju bekas untuk lap, keset, dan lain-lain

(32)

- Kertas koran digunakan untuk pembungkus

c. Recycle

Prinsip recycle dilakukan dengan cara sebisa mungkin, barang-barang yang sudah tidak

berguna lagi, bisa didaur ulang. Tidak semua barang bisa didaur ulang, namun saat ini

sudah banyak industri non-formal dan industri rumah tangga yang memanfaatkan

sampah menjadi barang lain.

Menurut Suyoto (2008) tindakan yang dapat dilakukan berkaitan dengan program

recycle:

- Mengubah sampah plastik menjadi souvenir

- Lakukan pengolahan sampah organik menjadi kompos

- Mengubah sampah kertas menjadi lukisan atau mainan miniatur

d. Replace

Prinsip replace dilakukan dengan cara lebih memperhatikan barang yang digunakan

sehari-hari. Dan juga mengganti barang-barang yang hanya bisa dipakai sekali dengan

barang yang lebih tahan lama. Prinsip ini mengedepankan penggunaan bahan-bahan

yang ramah lingkungan seperti mengganti kantong plastik dengan keranjang saat

berbelanja, atau hindari penggunaan styrofoam karena banyak mengandung zat kimia

berbahaya.

e. Replant

Prinsip replant dapat dilakukan dengan cara membuat hijau lingkungan sekitar baik

lingkungan rumah, perkantoran, pertokoan, lahan kosong dan lain-lain. Penanaman

kembali ini sebagian menggunakan barang atau bahan yang diolah dari sampah.

(33)

Kompos merupakan hasil fermentasi dari bahan-bahan organik sehingga berubah

bentuk, berwarna kehitam-hitaman dan tidak berbau. Pengomposan merupakan proses

penguraian bahan-bahan organik dalam suhu yang tinggi sehingga mikroorganisme dapat

aktif menguraikan bahan-bahan organik sehingga dapat dihasilkan bahan yang dapat

digunakan tanah tanpa merugikan lingkungan (Santoso, 2009).

Usaha pengomposan sampah kota memiliki beberapa manfaat yang dapat ditinjau baik

dari segi teknologi, ekonomi, lingkungan maupun kesehatan.

Dari segi teknologi manfaat pembuatan kompos antara lain :

1. Teknik pembuatan kompos sangat beragam, mulai dari proses yang mudah dengan

menggunakan peralatan yang sederhana sampai dengan proses yang canggih dengan

peralatan modern

2. Secara teknis, pembuatan kompos dapat dilakukan secara manual sehingga modal yang

dibutuhkan relatif murah atau secara masinal (padat modal) untuk mengejar skala

produksi yang tinggi

Dari segi ekonomi, pembuatan kompos dapat memberikan manfaat secara ekonomis, yaitu :

1. Pengomposan dapat mengurangi jumlah sampah sehingga akan mengurangi biaya

operasinal pemusnahan sampah

2. Tempat pengumpulan sampah akhir dapat digunakan dalam waktu yang lebih lama,

karena sampah yang dikumpulkan berkurang. Dengan demikian akan mengurangi

investasi lahan TPA

3. Kompos dapat memperbaiki kondisi tanah dan dibutuhkan oleh tanaman. Hal ini berarti

(34)

4. Penggunaan pupuk anorganik dapat ditekan sehingga dapat meningkatkan efisiensi

penggunaannya

Dari segi kesehatan, manfaat kesehatan yang diperoleh dari proses pembuatan kompos

adalah :

1. Pengurangan tumpukan sampah akan menciptakan lingkungan yang bersih dan sehat

2. Proses pengomposan berjalan pada suhu yang tinggi sehingga dapat mematikan

berbagai macam sumber bibit penyakit yang ada pada sampah (Santoso, 2009).

2.2.2.3Lubang Resapan Biopori (LBR)

Lubang resapan biopori adalah lubang silindris yang dibuat secara vertikal ke dalam

tanah dengan diameter 10 cm dan kedalaman sekitar 100 cm, atau dalam kasus tanah dengan

permukaan air tanah dangkal, tidak sampai melebihi kedalaman muka air tanah. Lubang

diisi dengan sampah organik untuk memicu terbentuknya biopori. Biopori adalah pori-pori

berbentuk lubang (terowongan kecil) yang dibuat oleh aktivitas fauna tanah atau akar

tanaman (Tim Biopori IPB, 2011).

(35)

Gambar 2.3. Lubang biopori yang siap pakai (dilihat dari atas)

Lubang resapan biopori adalah teknologi tepat guna dan ramah lingkungan untuk

mengatasi banjir dengan cara :

1. Meningkatkan daya resapan air

Lubang resapan biopori secara langsung akan menambah bidang resapan air,

setidaknya sebesar luas kolom/dinding lubang. Sebagai contoh bila lubang dibuat dengan

diameter 10 cm dan dalam 100 cm maka luas bidang resapan akan bertambah sebanyak

3140 cm2 atau hampir 1/3 m2. Dengan kata lain suatu permukaan tanah berbentuk lingkaran

dengan diamater 10 cm, yang semula mempunyai bidang resapan 78.5 cm2 setelah dibuat

lubang resapan biopori dengan kedalaman 100 cm, luas bidang resapannya menjadi 3218

cm2.

Dengan adanya aktivitas fauna tanah pada lubang resapan maka biopori akan

terbentuk dan senantiasa terpelihara keberadaannya. Oleh karena itu bidang resapan ini akan

selalu terjaga kemampuannya dalam meresapkan air. Dengan demikian kombinasi antara

luas bidang resapan dengan kehadiran biopori secara bersama-sama akan meningkatkan

kemampuan dalam meresapkan air.

(36)

Lubang resapan biopori "diaktifkan" dengan memberikan sampah organik

kedalamnya. Sampah ini akan dijadikan sebagai sumber energi bagi organisme tanah untuk

melakukan kegiatannya melalui proses dekomposisi. Sampah yang telah didekomposisi ini

dikenal sebagai kompos. Melalui proses tersebut maka lubang resapan biopori selain

berfungsi sebagai bidang peresap air juga sekaligus berfungsi sebagai "pabrik" pembuat

kompos. Kompos dapat dipanen pada setiap periode tertentu dan dapat dimanfaatkan

sebagai pupuk organik pada berbagai jenis tanaman, seperti tanaman hias, sayuran, dan jenis

tanaman lainnya. Bagi mereka yang senang dengan budidaya tanaman/sayuran organik maka

kompos dari LRB adalah alternatif yang dapat digunakan sebagai pupuk sayurannya.

3. Memanfaatkan fauna tanah dan atau akar tanaman

Seperti disebutkan di atas lubang resapan biopori diaktifkan oleh organisme tanah,

khususnya fauna tanah dan perakaran tanaman. Aktivitas merekalah yang selanjutnya akan

menciptakan rongga-rongga atau liang-liang di dalam tanah yang akan dijadikan "saluran"

air untuk meresap ke dalam tubuh tanah. Dengan memanfaatkan aktivitas mereka maka

rongga-rongga atau liang-liang tersebut akan senantiasa terpelihara dan terjaga

keberadaannya sehingga kemampuan peresapannya akan tetap terjaga tanpa campur tangan

langsung dari manusia untuk pemeliharaannya. Hal ini tentunya akan sangat menghemat

tenaga dan biaya.

Kewajiban faktor manusia dalam hal ini adalah memberikan pakan kepada mereka

berupa sampah organik pada periode tertentu. Sampah organik yang dimasukkan ke dalam

lubang akan menjadi humus dan tubuh biota dalam tanah, tidak cepat diemisikan ke atmosfir

sebagai gas rumah kaca; berarti mengurangi pemanasan global dan memelihara biodiversitas

(37)

Dengan hadirnya lubang-lubang resapan biopori dapat dicegah adanya genangan air,

sehingga berbagai masalah yang diakibatkannya seperti mewabahnya penyakit malaria,

demam berdarah dan kaki gajah (filariasis) akan dapat dihindari (Tim Biopori IPB, 2011).

2.2.3 Hambatan dalam Pengelolaan Sampah

Menurut Slamet (2004) masalah pengelolaan sampah di Indonesia merupakan

masalah yang rumit karena :

1. Cepatnya perkembangan teknologi, lebih cepat daripada kemampuan masyarakat untuk

mengelola dan memahami persoalan persampahan

2. Meningkatnya tingkat hidup masyarakat, yang tidak disertai dengan keselarasan

pengetahuan tentang persampahan

3. Kebiasaan pengelolaan sampah yang tidak efisien menimbulkan pencemaran udara,

tanah dan air, gangguan estetika dan memperbanyak populasi lalat dan tikus

4. Semakin sulitnya mendapatkan lahan sebagai tempat pembuangan akhir sampah, selain

tanah serta formasi tanah yang tidak cocok bagi pembuangan sampah, juga terjadi

kompetisi yang semakin rumit akan penggunaan tanah.

5. Semakin banyaknya masyarakat yang berkeberatan bahwa daerahnya dipakai tempat

pembuangan sampah

6. Kurangnya pengawasan dan pelaksanaan peraturan

7. Sulitnya menyimpan sampah sementara yang cepat busuk, karena cuaca yang panas.

8. Sulitnya mencari partisipasi masyarakat untuk membuang sampah pada tempatnya dan

(38)

9. Pembiayaan yang tidak memadai, mengingat bahwa sampai saat ini kebanyakan sampah

dikelola oleh jawatan pemerintah.

10.Pengelolaan sampah dimasa lalu dan saat ini kurang memperhatikan faktor non teknis

seperti partisipasi masyarakat dan penyuluhan tentang hidup sehat dan bersih.

Dari uraian di atas dapat dilihat bahwa faktor yang lebih dominan menimbulkan

hambatan dalam pengelolaan sampah adalah kurangnya pengetahuan, tentang pengelolaan

sampah, kebiasaan pengelolaan sampah yang kurang baik dan kurangnya partisipasi

masyarakat dalam pengelolaan sampah (Rohani, 2007).

2.3 Pengertian Medan Green and Clean

Green and Clean adalah program yang digagas untuk mengatasi permasalahan

lingkungan terutama sekali penanganan sampah domestik di kota-kota tempat program ini

diimplementasikan. Kunci utama program Green and Clean adalah sinergi dari berbagai

elemen baik dari sektor swasta, media, LSM, pemerintah lokal dan yang terpenting adalah

komponen masyarakat.

Medan Green and Clean adalah program lingkungan berbasis masyarakat yang

diinisiasi oleh PT. Unilever Indonesia melalui Yayasan Unilever Indonesia bekerjasama

dengan Pemerintah Kota (Pemko) Medan, Harian Waspada dan Yayasan Bumi Hijau

Lestari, yang bertujuan untuk menciptakan lingkungan yang hijau, bersih bebas sampah dan

juga bebas banjir di setiap lingkungan yang ada di kota Medan dengan sistem pemberdayaan

masyarakat (Panduan Pelaksanaan MdGC, 2010).

2.3.1 Tujuan, dan Sasaran Program Green and Clean

Adapun tujuan dari program Green and Clean adalah :

(39)

b. Memberikan penghargaan kepada masyarakat yang telah berhasil mewujudkan tempat

tinggalnya bersih, hijau dan sehat

c. Mewujudkan kondisi kota yang bersih, hijau dan sehat

Adapun sasaran yang ingin dicapai dari program Green and Clean yaitu :

a. Pemberdayaan masyarakat untuk peduli akan kebersihan dan kehijauan kota

b. Lingkungan kota yang bersih, hijau dan sehat (Unilever Green and Clean, 2011).

2.3.2 Indikator Program Green and Clean

Untuk mengukur kemajuan kegiatan pada setiap tatanan atau menu yang dipilih,

dibutuhkan indikator. Indikator tersebut merupakan alat bagi semua pihak yang ikut terlibat

dapat menilai sendiri kemajuan yang sudah dilaksanakan dan menjadi tolok ukur untuk

merencanakan kegiatan selanjutnya (Depkes RI, 2005).

Pada tahun 2011, program Medan Green and Clean dibagi atas 2 wilayah kompetisi

yaitu wilayah komplek dan wilayah non komplek. Wilayah Komplek adalah wilayah

pemukiman yang secara geografis tertata rapih dan mempunyai sarana dan prasarana

fasilitas lengkap, dan dikelola oleh pengembang. Sedangkan wilayah non komplek adalah

wilayah pemukiman biasa yang tidak masuk dalam katergori wilayah komplek (Panduan

Pelaksanaan MdGC, 2011).

Masing-masing wilayah memiliki indikator penilaian untuk melihat keberhasilan

dalam pelaksanaan program Medan Green and Clean. Adapun indikator penilaian dimaksud

antara lain :

1. Kreatifitas Warga

Kwarga (Kreatifitas Warga) adalah aktifitas warga dalam mengkampanyekan Medan

(40)

dituangkan dalam bentuk tulisan kepedulian pada pengelolaan sampah di sekitar lingkungan

dengan memanfaatkan barang bekas. Kwarga menjadi penilaian tambahan (point plus)

dalam indikator MdGC, dalam point ini lingkungan terbaik akan mendapatkan hadiah.

Tujuan dari Kwarga ini adalah menyampaikan informasi dan pesan kepada

masyarakat mengenai program kepedulian terhadap bumi dan alam yang ada di lingkungan

untuk menumbuhkan semangat kreatifitas masyarakat Medan Green and Clean (MdGC).

2. Pengelolaan Sampah Rumah Tangga

Dalam penanganan sampah skala rumah tangga, masyarakat diharapkan dapat

mengelola sampah terutama sampah organik dan sampah anorganik dengan berbagai cara,

antara lain :

a. Pemanfaatan sampah organik dan sampah anorganik melalui teknik 3-R (Reduce, Reuse

dan Recycle). Sampah organik dapat dimanfaatkan menjadi kompos melalui proses

pengomposan, sedangkan sampah anorganik dapat didaur ulang menjadi berbagai

barang-barang yang bernilai ekonomis.

b. Lubang Resapan Biopori (LBR)

Lubang resapan biopori adalah lubang silindris yang dibuat secara vertikal ke dalam

tanah dengan diameter 10 cm dan kedalaman sekitar 100 cm, atau dalam kasus tanah

dengan permukaan air tanah dangkal, tidak sampai melebihi kedalaman muka air tanah.

Lubang diisi dengan sampah organik untuk memicu terbentuknya biopori.

c. Bank Sampah

Bank sampah adalah wadah atau tempat dikumpulkannya sampah anorganik warga,

(41)

berasal dari warga yang akhirnya akan terjadi penjualan antara pengelola bank sampah

dengan pengepul.

3. Penghijauan Lingkungan

Penghijauan lingkungan adalah penanaman pohon di lingkungan yang dilakukan oleh

warga dengan penataan yang disesuaikan dengan lahan dan kondisi lingkungan setempat

secara baik dan indah. Penghijauan selain berfungsi member keindahan pada rumah atau

lingkungan setempat juga memberikan manfaat lain seperti kesejukan, sumber oksigen dan

mengurangi polusi udara. Penghijauan ini dapat dilakukan dengan cara sebagai berikut :

a. Toba (Trotoar Berbunga)

Toba adalah penghijauan yang dilakukan diatas trotoar/drainase yang ada di lingkungan

sekitar.

b. Taman Gantung

Taman gantung adalah penghijauan yang dilakukan pada lingkungan yang mempunyai

lahan sempit dimana sistem penanaman dengan digantung menggunakan pot.

c. Tanaman Obat Keluarga

Toga atau tanaman obat keluarga adalah penghijauan dengan menanam tanaman yang

mempunyai khasiat sebagai obat. Jenis tanaman obat yang dapat ditanam dan

dibudidayakan sekaligus menambah penghasilan keluarga antara lain :

- Mahkota dewa

- Serai wangi

- Jahe merah

- Rosella

(42)

- Lidah buaya

- Aneka umbian seperti ubi kayu, talas dan lain sebagainya

4. Partisipasi Masyarakat

Partisipasi adalah keterlibatan emosi dan mental seseorang dalam situasi kelompok

yaitu adanya ketersediaan untuk mengambil bagian dalam menetapkan tujuan bersama, serta

kesediaan memikul tanggung jawab bagi pencapaian tujuan bersama (Davis dalam

Kurniawan, 2008). Partisipasi masyarakat merupakan proses dimana masyarakat ikut serta

mengambil bagian dalam pengambilan keputusan.

Partisipasi masyarakat merupakan point penting dalam pelaksanaan program Medan

Green and Clean. Ada 3 point penting dalam komponen partisipasi masyarakat :

a. Informasi leader/fasilitator sebagai koordinator, inspirator, dan generator dari sebuah

kegiatan di lingkungan. Peran fasilitator adalah menjembatani antara implementasi

kegiatan di rumah tangga kepada pihak luar sehingga pergerakan dari kegiatan yang ada

di masyarakat terekspose dengan baik ke pihak luar.

b. Dalam teknis melakukan eksposure kegiatan, fasilitator dibantu oleh kader. Fungsi

kader yaitu sebagai mediator antara fasilitator dengan masyarakat langsung sehingga

kegiatan dapat terpenetrasi dengan baik dan dalam kadar yang terukur.

c. Kader dalam menjembatani informasi di kegiatan rumah tangga memerlukan peran aktif

rumah tangga di tingkatan rumah tangga. Dalam hal ini, rumah tangga adalah keluarga

dalam satu rumah yang mengimplementasikan program Medan Green and Clean yaitu

pengelolaan sampah dan penghijauan.

(43)

Masyarakat aktif dalam menjaga kebersihan lingkungannya yang dimulai dari diri

sendiri dan hal-hal kecil. Masyarakat harus memiliki gaya hidup yang sehat dengan

tidak melakukan hal-hal yang dapat merusak lingkungan sekitar mereka

(Panduan Pelaksanaan MdGC, 2011).

2.3.3 Penyelenggaraan Medan Green and Clean

Setiap kelurahan atau lingkungan dapat ikut serta dalam pelaksanaan program

Medan Green and Clean ini atas dasar kesepakatan dari masyarakat, (termasuk tokoh

masyarakat dan LSM setempat) dan juga bersama Lurah atau kepala lingkungan setempat.

Langkah-langkah yang dilakukan dalam pelaksanaan program Medan Green and Clean

adalah sebagai berikut :

1. Tahapan awal yaitu melakukan Audiensi dengan Walikota dan setelah itu menggelar

sosialisasi program dengan Camat, Lurah dan Ketua RW setempat. Lalu dilanjutkan

dengan pengambilan formulir peserta Medan Green and Clean.

2. Pengembalian formulir peserta kepada Pemko Medan dalam hal ini Badan Lingkungan

Hidup Kota Medan.

3. Pelatihan fasilitator wilayah maju dan berkembang. Pelatihan Fasilitator yaitu

perwakilan dari tiap RW yang berpartisipasi berupa pelatihan tentang kepemimpinan

dan pengetahuan lingkungan. Hal ini bertujuan agar mereka dapat mentransfer ilmu dan

menginspirasi masyarakat sekitar dalam kepedulian terhadap lingkungan.

4. Pelaksanaan penjurian yang dibagi atas 3 tahap yaitu tahap I, II dan III.

5. Apresiasi Medan Green and Clean serta pengumuman pemenang program Medan

Green and Clean.

(44)

Keberhasilan suatu lingkungan atau wilayah mendapat predikat sebagai lingkungan

yang bersih, asri dan hijau adalah merupakan suatu proses kegiatan oleh masyarakat dengan

dukungan berbagai pihak mulai dari pemerintah dan pihak swasta. Dalam hal pengelolaan

sampah, terdapat beberapa kriteria penilaian sehingga dapat dikatakan mencapai target ,

yaitu antara lain :

a. Untuk wilayah komplek

- Minimal ada 80 rumah yang melakukan pengelolaan sampah

- Melakukan inovasi pengelolaan sampah di wilayahnya

- Harus ada ciri pengelolaan sampah yang mencirikan program

- Melakukan pengelolaan sampah anorganik menjadi bahan berguna

- Mempunyai secara sistem dan fisik Bank Sampah

b. Untuk wilayah non komplek

- Minimal ada 50 rumah yang melakukan pengelolaan sampah

- Melakukan inovasi pengelolaan sampah di wilayahnya

- Harus ada ciri pengelolaan sampah yang mencirikan program

- Melakukan pengelolaan sampah anorganik menjadi bahan berguna

- Mempunyai secara sistem dan jika memungkinkan memiliki secara fisik Bank

Sampah

2.7 Karakteristik Ibu Rumah Tangga

Karakteristik adalah sifat individu yang relatif tidak berubah, atau yang dipengaruhi

oleh lingkungan seperti umur, jenis kelamin, suku bangsa, kebangsaan, pendidikan dan

lain-lain (Junaidi, 2005).

(45)

Umur adalah variabel yang selalu diperhatikan dalam penyelidikan-penyelidikan

epidemiologi. Dalam hal ini, umur ibu rumah tangga dibagi menjadi 2 kategori usia yaitu

15-49 tahun dikategorikan dalam ibu rumah tangga yang tergolong dewasa muda dan umur

50 tahun keatas adalah ibu rumah tangga yang tergolong lansia.

2. Pendidikan

Menurut Deliarno (1995) dalam Ayusta (2004) Pendidikan adalah pendidikan yang

diperoleh seseorang pada periode waktu tertentu pada suatu instansi yang resmi disahkan

oleh pemerintah untuk menyelenggarakan pendidikan tertentu yang ditandai adanya ijazah

setelah selesai pendidikan.

Wikipedia mengatakan pendidikan adalah usaha sadar dan terencana untuk

mewujudkan suasana belajar dan proses pembelajaran agar peserta didik secara aktif

mengembangkan potensi dirinya untuk memiliki kekuatan spiritual keagamaan,

pengendalian diri, kepribadian, kecerdasan, akhlak mulia, serta keterampilan yang

diperlukan dirinya dan masyarakat. Pendidikan meliputi pengajaran keahlian khusus, dan

juga sesuatu yang tidak dapat dilihat tetapi lebih mendalam yaitu pemberian pengetahuan,

pertimbangan dan kebijaksanaan. Salah satu dasar utama pendidikan adalah untuk mengajar

kebudayaan melewati generasi (Wikipedia, 2009).

Notoatmojo (1993) mengatakan pendidikan adalah pendidikan formal yang pernah

diperoleh ditandai dengan adanya ijazah. Tingkat pendidikan adalah jenjang pendidikan

formal terakhir yang dilalui. Menurut wikipedia (2009) tingkat pendidikan tersebut dibagi

menjadi tidak sekolah, tamat SD (pendidikan dasar), tamat SLTP/sederajat (pendidikan

lanjutan), tamat SLTA/sederajat (pendidikan menengah), tamat Perguruan Tinggi (diploma,

(46)

lebih tinggi memiliki lingkungan yang lebih bersih dan rapi Karena berbanding lurus dengan

tingkat ekonominya yang tinggi pula.

3. Status Pekerjaan

Bekerja adalah penduduk atau masyarakat (10 tahun keatas) yang melakukan

pekerjaan dengan maksud memperoleh atau membantu memperoleh penghasilan atau

keuntungan. Dalam masyarakat, status pekerjaan seseorang dapat mempengaruhi

pelaksanaan suatu program di daerahnya. Ada beberapa keluarga dalam masyarakat yang

tidak bekerja atau pengangguran dan ada juga yang berstatus bekerja dengan berbagai

profesi dan jenis pekerjaannya.

4. Penghasilan

Penghasilan adalah besarnya pendapatan yang diperoleh dalam keluarga.

Penghasilan dapat berarti juga jumlah uang yang didapat oleh seseorang dari hasil kerjanya

setiap bulan (Notoatmodjo, 2003). Upah Minimum Provinsi Sumatera Utara tahun 2010

adalah Rp.1.190.000,-.

Penghasilan juga merupakan variabel yang berhubungan dengan status ekonomi

keluarga dimana sulit bagi mereka untuk melakukan kegiatan-kegiatan dalam hal pelestarian

lingkungan mereka karena pasti juga memerlukan biaya sedangkan untuk kehidupan

sehari-hari saja mereka sulit untuk memenuhinya.

5. Pengetahuan

Pengetahuan adalah hasil dari tahu, dan ini terjadi setelah orang melakukan

penginderaan terhadap suatu objek tertentu. Pengetahuan juga dapat di difenisikan sebagai

(47)

dapat dipergunakan sewaktu-waktu sebagai alat penyesuaian diri, baik terhadap diri sendiri

maupun lingkungan.

Pengetahuan merupakan domain yang sangat penting untuk terbentuknya tindakan

seseorang. Dari pengalaman dan penelitian terbukti bahwa perilaku yang didasari oleh

pengetahuan akan lebih lama bertahan/langgeng daripada perilaku yang tidak didasari oleh

pengetahuan, sebaliknya apabila perilaku itu tidak didasari oleh pengetahuan dan kesadaran

maka tidak akan berlangsung lama (Notoatmodjo, 2003)

Pengetahuan adalah tingkat pengetahuan ibu rumah tangga tentang pemanfaatan

program Medan Green and Clean khususnya dalam pengelolaan sampah domestik.

6. Sikap

Menurut Notoatmodjo (2003) sikap merupakan reaksi atau respon yang masih

tertutup dari seseorang terhadap suatu stimulus atau objek. Disebutkan juga bahwa sikap itu

merupakan kesiapan atau kesediaan untuk bertindak dan juga merupakan pelaksanaan motif

tertentu. Menurut Sarwono (2004) sikap merupakan pendapat maupun pandangan seseorang

tentang suatu objek yang mendahului tindakannya. Sikap tidak mungkin terbentuk sebelum

mendapat informasi, melihat atau mengalami sendiri suatu objek.

Sikap dapat diartikan sebagai suatu bentuk kecendrungan untuk bertingkah laku,

dapat juga diartikan sebagai suatu bentuk respon evaluatif yaitu suatu respon yang sudah

dalam pertimbangan oleh individu yang bersangkutan. Selain itu, Sikap adalah

kecendrungan untuk berespon baik secara positif atau negatif terhadap orang lain, objek atau

situasi. Sikap tidak sama dengan perilaku dan kadang-kadang sikap tersebut baru diketahui

setelah seseorang itu berperilaku, tapi sikap juga selalu tercermin dari perilaku seseorang

(48)

Menurut Ahmadi (1990) yang dikutip oleh Notoatmodjo (2003) sikap dibedakan

jadi:

1. Sikap positif, yaitu : sikap yang menunjukkan atau memperlihatkan menerima atau

mengakui, menyetujui terhadap norma-norma yang berlaku dimana individu itu berada.

2. Sikap negatif, yaitu : sikap yang menunjukkan penolakan atau tidak menyetujui

terhadap norma-norma yang berlaku dimana individu itu berada.

Pengukuran sikap dapat dilakukan secara langsung atau tidak langsung. Secara

langsung dapat dinyatakan pendapat atau pernyataan responden terhadap suatu objek, secara

tidak langsung dapat dilakukan dengan pertanyaan-pertanyaan hipotesis, kemudian

dinyatakan pendapat responden.

2.8 Kerangka Konsep

Karakteristik Ibu Rumah Tangga

Baik

Pengolahan Sampah Domestik

Tidak Baik Karakteristik Ibu

Rumah Tangga:

- Umur

- Tingkat Pendidikan

- Status Pekerjaan

- Penghasilan

- Pengetahuan

(49)

2.6 Hipotesis Penelitian

Hipotesis penelitian ini adalah :

1. Ha : Ada hubungan umur ibu rumah tangga dengan pengolahan sampah domestik

Ho : Tidak ada hubungan umur ibu rumah tangga dengan pengolahan

sampah domestik

2. Ha : Ada hubungan tingkat pendidikan ibu rumah tangga dengan pengolahan

sampah domestik

Ho : Tidak ada hubungan tingkat pendidikan ibu rumah tangga dengan

pengolahan sampah domestik

3. Ha : Ada hubungan status pekerjaan ibu rumah tangga dengan pengolahan

sampah domestik

Ho : Tidak ada hubungan status pekerjaan ibu rumah tangga dengan

pengolahan sampah domestik

4. Ha : Ada hubungan jumlah penghasilan ibu rumah tangga dengan pengolahan

sampah domestik

Ho : Tidak ada hubungan jumlah penghasilan ibu rumah tangga dengan

pengolahan sampah domestik

5. Ha : Ada hubungan pengetahuan ibu rumah tangga dengan pengolahan sampah

domestik.

Ho : Tidak ada hubungan pengetahuan ibu rumah tangga dengan

pengolahan sampah domestik

6. Ha : Ada hubungan sikap ibu rumah tangga dengan pengolahan sampah domestik.

Figur

Tabel 2.1. Komposisi Sampah di Setiap Kota atau Negara
Tabel 2 1 Komposisi Sampah di Setiap Kota atau Negara . View in document p.22
Gambar 2.1. 3R (Reduce, Reuse dan Recycle)
Gambar 2 1 3R Reduce Reuse dan Recycle . View in document p.30
Gambar 2.2. Diagram lubang resapan biopori
Gambar 2 2 Diagram lubang resapan biopori . View in document p.34
Gambar 2.3. Lubang biopori yang siap pakai (dilihat dari atas)
Gambar 2 3 Lubang biopori yang siap pakai dilihat dari atas . View in document p.35
Tabel 4.1 Distribusi Responden Menurut Umur di Lingkungan I Kelurahan Pulo
Tabel 4 1 Distribusi Responden Menurut Umur di Lingkungan I Kelurahan Pulo . View in document p.59
Tabel 4.2 :
Tabel 4 2 . View in document p.59
Tabel 4.3 Distribusi Responden Menurut Status Pekerjaan di Lingkungan I Kelurahan Pulo Brayan Darat II Kecamatan Medan Timur Kota Medan Tahun 2011
Tabel 4 3 Distribusi Responden Menurut Status Pekerjaan di Lingkungan I Kelurahan Pulo Brayan Darat II Kecamatan Medan Timur Kota Medan Tahun 2011 . View in document p.60
tabel diatas dapat diketahui bahwa berdasarkan tingkat penghasilan keluarga dalam sebulan,
tabel diatas dapat diketahui bahwa berdasarkan tingkat penghasilan keluarga dalam sebulan, . View in document p.61
Tabel 4.5 di atas menunjukkan bahwa responden memiliki pengetahuan yang baik
Tabel 4 5 di atas menunjukkan bahwa responden memiliki pengetahuan yang baik . View in document p.62
Tabel 4.6 :  Distribusi Pengetahuan Responden dalam Pengolahan Sampah Domestik di Lingkungan I Kelurahan Pulo Brayan Darat II Kecamatan Medan Timur Kota Medan Tahun 2011
Tabel 4 6 Distribusi Pengetahuan Responden dalam Pengolahan Sampah Domestik di Lingkungan I Kelurahan Pulo Brayan Darat II Kecamatan Medan Timur Kota Medan Tahun 2011 . View in document p.63
Tabel 4.7 :  Gambaran Sikap Responden dalam Pengolahan Sampah Domestik di
Tabel 4 7 Gambaran Sikap Responden dalam Pengolahan Sampah Domestik di . View in document p.64
Tabel 4.8 menjelaskan bahwa 45 orang responden (59,2%) memiliki sikap yang baik
Tabel 4 8 menjelaskan bahwa 45 orang responden 59 2 memiliki sikap yang baik . View in document p.66
Tabel 4.10 :  Distribusi Observasi Responden dalam Pengolahan Sampah Domestik di Lingkungan I Kelurahan Pulo Brayan Darat II Kecamatan Medan Timur Kota Medan Tahun 2011
Tabel 4 10 Distribusi Observasi Responden dalam Pengolahan Sampah Domestik di Lingkungan I Kelurahan Pulo Brayan Darat II Kecamatan Medan Timur Kota Medan Tahun 2011 . View in document p.67
tabel di bawah ini :
tabel di bawah ini : . View in document p.68
Tabel 4.11 :  Hubungan Umur Responden dengan Pengolahan Sampah Domestik di
Tabel 4 11 Hubungan Umur Responden dengan Pengolahan Sampah Domestik di . View in document p.69
Tabel 4.12 :  Hubungan Tingkat Pendidikan Responden dengan Pengolahan Sampah
Tabel 4 12 Hubungan Tingkat Pendidikan Responden dengan Pengolahan Sampah . View in document p.70
Tabel 4.15 :  Hubungan Pengetahuan Responden dengan Pengolahan Sampah
Tabel 4 15 Hubungan Pengetahuan Responden dengan Pengolahan Sampah . View in document p.73
Tabel 4.16 :  Hubungan Sikap Responden dengan Pengolahan Sampah Domestik di
Tabel 4 16 Hubungan Sikap Responden dengan Pengolahan Sampah Domestik di . View in document p.74

Referensi

Memperbarui...

Lainnya : Hubungan Karakteristik Ibu Rumah Tangga Dengan Pengolahan Sampah Domestik Dalam Mewujudkan Medan Green And Clean (MDGC) Di Lingkungan I Kelurahan Pulo Brayan Darat Ii Kecamatan Medan Timur Kota Medan Tahun 2011 Latar Belakang Hubungan Karakteristik Ibu Rumah Tangga Dengan Pengolahan Sampah Domestik Dalam Mewujudkan Medan Green And Clean (MDGC) Di Lingkungan I Kelurahan Pulo Brayan Darat Ii Kecamatan Medan Timur Kota Medan Tahun 2011 Sumber dan Jenis Sampah Komposisi Sampah Faktor-Faktor yang Mempengaruhi Kuantitas dan Kualitas Sampah Hubungan Sampah Terhadap Masyarakat dan Lingkungan Faktor-faktor yang Mempengaruhi Pengelolaan Sampah Pengomposan Lubang Resapan Biopori LBR Hambatan dalam Pengelolaan Sampah Tujuan, dan Sasaran Program Green and Clean Indikator Program Green and Clean Penyelenggaraan Medan Green and Clean Penilaian Medan Green and Clean Perumusan Masalah Manfaat Karakteristik Ibu Rumah Tangga Kerangka Konsep Karakteristik Ibu Rumah Tangga Hipotesis Penelitian Jenis Penelitian Defenisi Operasional Aspek Pengukuran a. Umur Pendidikan Pekerjaan Penghasilan Pengetahuan Sikap Tingkat Pendidikan Responden Status Pekerjaan Responden Penghasilan Responden Pengetahuan Responden Sikap Responden Karakteristik Responden .1 Umur Responden Observasi Pengolahan Sampah Domestik Distribusi Hasil Observasi Pengolahan Sampah Domestik Hubungan Umur Responden dengan Pengolahan Sampah Domestik Hubungan Tingkat Pendidikan Responden dengan Pengolahan Sampah Domestik Hubungan Status Pekerjaan Responden dengan Pengolahan Sampah Domestik Hubungan Penghasilan Responden dengan Pengolahan Sampah Domestik Karakteristik Responden Hubungan Karakteristik Ibu Rumah Tangga Dengan Pengolahan Sampah Domestik Dalam Mewujudkan Medan Green And Clean (MDGC) Di Lingkungan I Kelurahan Pulo Brayan Darat Ii Kecamatan Medan Timur Kota Medan Tahun 2011 Pengolahan Sampah Domestik Dalam Mewujudkan Medan Green and Clean Pemanfaatan Sampah Organik dan Anorganik Pembuatan Lubang Resapan Biopori