STUDI EKSPERIMENTAL ALAT PENGERINGAN GABAH SISTEM RESIRKULASI KONTINYU TIPE KONVEYOR PNEUMATIK

Download (0)

Teks penuh

(1)

Jurnal Teknologi Kimia

*)

Penulis Penanggung Jawab (Email: sumardiono@undip.ac.id)

STUDI EKSPERIMENTAL

RESIRKULASI

Listiyana Riska

Jurusan Teknik Kimia, Fak

Jln. Prof. Soedarto, Tembalang, Semarang, 50239, Telp/Fax: (024)7460058

Pengeringan gabah dengan metode konvensional saat ini sudah tidak relevan untuk digunakan. Kebutuhan beras yang terus meningkat setiap tahun

inovasi terhadap sistem yang sudah ada. Kapasitas pengeringan menggunakan sinar matahari sebagai media pengering memerlukan waktu yang lama dan tempat yang luas. Salah satu alternatif pengeringan gabah adalah dengan

mekanis ini, maka proses pengeringan dapat lebih cepat dan proses distribusi gabah dapat berlangsung secara kontinyu. Pengering gabah sistem resirkulasi tipe konveyor pneumatik menjadi salah satu pilihan karena

baik dan kapasitas pengeringan yang tinggi serta memberikan kemudahan dalam kontrol. Analisa terhadap variable suhu, dan beban loading akan digunakan dalam penelitian ini untuk mengetahui kinerja dari alat pengering. Dari penelitian diperoleh hasil pengeringan padi paling baik adalah pada variable suhu 60 0C dan beban loading 150 gram.

Kata kunci: energy;, mekanis

Drying paddy by using conventional method is irrelevant to used nowadays. The need of grain increasing each year is one of the main factor that pushes scientist to invent new methods of drying paddy grain. The old method is unusefull since it takes up space, needed the sun as t drying media which causes a long drying time. One of the alternative of drying paddy grain is by using mechanic dryer. By using this type of dryer, the process of drying takes faster comparing to the old method and the distribution of grain is supplied

pneumatic conveyor can be one of the solution due to its less energy consumption, a better drying result and high drying capacity. The variable used to identify drying performance is temperature and loading weight. From t

grain is 60 C with the weight loading of 150 gram.

Keywords : dryer; energy

1. Pendahuluan

Indonesia merupakan negara pengkonsumsi beras terbesar d

tiap tahun (Suswono, 2010). Pada tahun 2006, peningkatan kebutuhan beras di Indonesia mencapai 1,6% per tahun (Sidik,2006). Besarnya kebutuhan beras di Indonesia menuntut adanya pengembangan k

kuantitas beras yang dihasilkan

terutama di daerah yang beriklim tropis (Soponronnarit, dkk., 2007) tidak dapat berjalan optimal sehingga menyebabkan pembusukan dan berkualitas.

Masalah utama yang muncul adalah proses pengeringan secara konvensional dengan sinar matahari banyak terdapat kekurangan seperti: keadaan cuaca yag tidak menentu, membutuhkan waktu penjemuran yang relatif lebih lama, kadar air produk yang dihasilkan tidak seragam, kebutuhan area dan biaya operasional yang besar (Atthajariyakul dan Leephakpreeda, 2005).

Pada penelitian ini akan dikaji pengaruh temperatur udara pengering dan beban pengeringan (load) terhadap laju pengeringan gabah dengan sistem pengering resisrkulasi tipe konveyor pneumatik. Dengan mengkaji lebih dalam kedua variabel tersebut, diharapkan akan diketahui kondisi optimum yang dapat

Jurnal Teknologi Kimia dan Industri, Vol. 2, No. 2, Tahun 2013

Online di: http://ejournal-s1.undip.ac.id/index.php/jtki

(Email: sumardiono@undip.ac.id)

EKSPERIMENTAL ALAT PENGERINGAN GABAH

I KONTINYU TIPE KONVEYOR PNEUMATI

Listiyana Riska, Rahim Arlanta S, Siswo Sumardiono

Jurusan Teknik Kimia, Fakultas Teknik, Universitas Diponegoro

darto, Tembalang, Semarang, 50239, Telp/Fax: (024)7460058

Abstrak

Pengeringan gabah dengan metode konvensional saat ini sudah tidak relevan untuk digunakan. Kebutuhan beras yang terus meningkat setiap tahun menjadi faktor utama untuk diadakannya inovasi terhadap sistem yang sudah ada. Kapasitas pengeringan menggunakan sinar matahari sebagai media pengering memerlukan waktu yang lama dan tempat yang luas. Salah satu alternatif pengeringan gabah adalah dengan alat pengering mekanis. Dengan alat pengering mekanis ini, maka proses pengeringan dapat lebih cepat dan proses distribusi gabah dapat berlangsung secara kontinyu. Pengering gabah sistem resirkulasi tipe konveyor pneumatik menjadi salah satu pilihan karena konsumsi energi yang rendah, kualitas gabah hasil pengeringan baik dan kapasitas pengeringan yang tinggi serta memberikan kemudahan dalam kontrol. Analisa terhadap variable suhu, dan beban loading akan digunakan dalam penelitian ini untuk mengetahui ja dari alat pengering. Dari penelitian diperoleh hasil pengeringan padi paling baik adalah

C dan beban loading 150 gram. , mekanis; padi; pengering; resirkulasi

Abstract

conventional method is irrelevant to used nowadays. The need of grain increasing each year is one of the main factor that pushes scientist to invent new methods of drying paddy grain. The old method is unusefull since it takes up space, needed the sun as t drying media which causes a long drying time. One of the alternative of drying paddy grain is by using mechanic dryer. By using this type of dryer, the process of drying takes faster comparing to the old method and the distribution of grain is supplied continuously. The dryer which uses pneumatic conveyor can be one of the solution due to its less energy consumption, a better drying result and high drying capacity. The variable used to identify drying performance is temperature and loading weight. From the experiment, it is resulted that the best temperature for drying paddy grain is 60 C with the weight loading of 150 gram.

energy; mechanic; paddy; resirculating

Indonesia merupakan negara pengkonsumsi beras terbesar di ASEAN dengan angka 132 kg per kapita tiap tahun (Suswono, 2010). Pada tahun 2006, peningkatan kebutuhan beras di Indonesia mencapai 1,6% per

Besarnya kebutuhan beras di Indonesia menuntut adanya pengembangan k

as yang dihasilkan. Kelembaban yang tinggi menyebabkan kondisi padi yang mudah memburuk terutama di daerah yang beriklim tropis (Soponronnarit, dkk., 2007). Pada musim hujan pengeringan padi tidak dapat berjalan optimal sehingga menyebabkan pembusukan dan penurunan kuantitas beras yang

Masalah utama yang muncul adalah proses pengeringan secara konvensional dengan sinar matahari banyak terdapat kekurangan seperti: keadaan cuaca yag tidak menentu, membutuhkan waktu penjemuran lama, kadar air produk yang dihasilkan tidak seragam, kebutuhan area dan biaya operasional yang besar (Atthajariyakul dan Leephakpreeda, 2005).

Pada penelitian ini akan dikaji pengaruh temperatur udara pengering dan beban pengeringan (load) engeringan gabah dengan sistem pengering resisrkulasi tipe konveyor pneumatik. Dengan mengkaji lebih dalam kedua variabel tersebut, diharapkan akan diketahui kondisi optimum yang dapat

, Tahun 2013, Halaman 122-129

s1.undip.ac.id/index.php/jtki

122

GABAH SISTEM

PNEUMATIK

Siswo Sumardiono

*)

Teknik, Universitas Diponegoro

darto, Tembalang, Semarang, 50239, Telp/Fax: (024)7460058

Pengeringan gabah dengan metode konvensional saat ini sudah tidak relevan untuk digunakan. menjadi faktor utama untuk diadakannya inovasi terhadap sistem yang sudah ada. Kapasitas pengeringan menggunakan sinar matahari sebagai media pengering memerlukan waktu yang lama dan tempat yang luas. Salah satu alat pengering mekanis. Dengan alat pengering mekanis ini, maka proses pengeringan dapat lebih cepat dan proses distribusi gabah dapat berlangsung secara kontinyu. Pengering gabah sistem resirkulasi tipe konveyor pneumatik konsumsi energi yang rendah, kualitas gabah hasil pengeringan baik dan kapasitas pengeringan yang tinggi serta memberikan kemudahan dalam kontrol. Analisa terhadap variable suhu, dan beban loading akan digunakan dalam penelitian ini untuk mengetahui ja dari alat pengering. Dari penelitian diperoleh hasil pengeringan padi paling baik adalah

conventional method is irrelevant to used nowadays. The need of grain increasing each year is one of the main factor that pushes scientist to invent new methods of drying paddy grain. The old method is unusefull since it takes up space, needed the sun as the drying media which causes a long drying time. One of the alternative of drying paddy grain is by using mechanic dryer. By using this type of dryer, the process of drying takes faster comparing to continuously. The dryer which uses pneumatic conveyor can be one of the solution due to its less energy consumption, a better drying result and high drying capacity. The variable used to identify drying performance is temperature he experiment, it is resulted that the best temperature for drying paddy

i ASEAN dengan angka 132 kg per kapita tiap tahun (Suswono, 2010). Pada tahun 2006, peningkatan kebutuhan beras di Indonesia mencapai 1,6% per Besarnya kebutuhan beras di Indonesia menuntut adanya pengembangan kualitas dan . Kelembaban yang tinggi menyebabkan kondisi padi yang mudah memburuk . Pada musim hujan pengeringan padi penurunan kuantitas beras yang

Masalah utama yang muncul adalah proses pengeringan secara konvensional dengan sinar matahari banyak terdapat kekurangan seperti: keadaan cuaca yag tidak menentu, membutuhkan waktu penjemuran lama, kadar air produk yang dihasilkan tidak seragam, kebutuhan area dan biaya

Pada penelitian ini akan dikaji pengaruh temperatur udara pengering dan beban pengeringan (load) engeringan gabah dengan sistem pengering resisrkulasi tipe konveyor pneumatik. Dengan mengkaji lebih dalam kedua variabel tersebut, diharapkan akan diketahui kondisi optimum yang dapat

(2)

digunakan pada rentang nilai yang telah ditetapkan. Selain itu akan dip menggunakan alat pengering resirkulasi tipe konveyor pneumatik.

2. Bahan dan Metode Penelitian

Bahan baku yang digunakan adalah padi yang didapatkan dari area Semarang. Rangkaian alat pengering resirku

alat pengukur kelembaban udara. Prosedur percobaan adalah sebagai berikut: Gabah basah hasil panen dimasukkan kedalam mesin penampi, dibersihkan lalu ditimbang sebanyak 20 kg tiap variable. Menghidupkan blower dan heater pada pengering resirkulasi kontinyu tipe konveyor pneumatic lalu dipanaskan sampai suhu variable diinginkan diperoleh. Kemudian memasukkan gabah ke

sesuai variabel massa yang diinginkan

variabel yang diinginkan. Selama proses berlangsung suhu dan aliran bahan dijaga tetap konstan mengukur suhu udara pengering keluar

Setelah proses selesai alat dimatikan dan gabah dikeluarkan. Mengukur berat gabah dengan timbangan. Tingkat kekeringan udara diperiksa dengan alat Kett moisture tester. Mengulangi langkah diatas untuk variabel yang lain.

3. Hasil dan Pembahasan

Pengaruh temperatur udara masuk terhadap kadar air gabah

0.01 0.11 0.21 0.31 0.41 0.51 0 10 20 X ( b .k )

Waktu pengeringan (menit)

digunakan pada rentang nilai yang telah ditetapkan. Selain itu akan diperoleh profil pengeringan padi dengan menggunakan alat pengering resirkulasi tipe konveyor pneumatik.

Bahan dan Metode Penelitian (atau Pengembangan Model bagi yang Simulasi/Permodelan)

Bahan baku yang digunakan adalah padi yang didapatkan dari area persawahan di daerah Meteseh, Semarang. Rangkaian alat pengering resirkulasi tipe konveyor pneumatik yang dilengkapi sensor suhu serta alat pengukur kelembaban udara. Prosedur percobaan adalah sebagai berikut: Gabah basah hasil panen in penampi, dibersihkan lalu ditimbang sebanyak 20 kg tiap variable. Menghidupkan blower dan heater pada pengering resirkulasi kontinyu tipe konveyor pneumatic lalu dipanaskan sampai suhu variable diinginkan diperoleh. Kemudian memasukkan gabah ke

yang diinginkan. Menjalankan sirkulasi gabah dalam alat pengering selama waktu variabel yang diinginkan. Selama proses berlangsung suhu dan aliran bahan dijaga tetap konstan

suhu udara pengering keluar, kelembaban udara, dan temperatur butiran gabah

Setelah proses selesai alat dimatikan dan gabah dikeluarkan. Mengukur berat gabah dengan timbangan. diperiksa dengan alat Kett moisture tester. Mengulangi langkah diatas untuk

Gambar 1. Pengering Padi Tipe Resirkulasi

Pengaruh temperatur udara masuk terhadap kadar air gabah

(a) (b)

20 30 40 50 60

Waktu pengeringan (menit) 150 gram 250 gram 200 gram 0.1 0.2 0.3 0.4 0.5 0.6 0 10 20 X ( b .k )

Waktu pengeringan (menit)

0.01 0.11 0.21 0.31 0.41 0.51 0 10 20 30 40 50 60 X ( b .k ) 150 gram 250 gram 200 gram

eroleh profil pengeringan padi dengan

(atau Pengembangan Model bagi yang Simulasi/Permodelan)

persawahan di daerah Meteseh, dilengkapi sensor suhu serta alat pengukur kelembaban udara. Prosedur percobaan adalah sebagai berikut: Gabah basah hasil panen in penampi, dibersihkan lalu ditimbang sebanyak 20 kg tiap variable. Menghidupkan blower dan heater pada pengering resirkulasi kontinyu tipe konveyor pneumatic lalu dipanaskan sampai suhu variable diinginkan diperoleh. Kemudian memasukkan gabah ke dalam hopper . Menjalankan sirkulasi gabah dalam alat pengering selama waktu variabel yang diinginkan. Selama proses berlangsung suhu dan aliran bahan dijaga tetap konstan serta temperatur butiran gabah setiap 5 menit. Setelah proses selesai alat dimatikan dan gabah dikeluarkan. Mengukur berat gabah dengan timbangan. diperiksa dengan alat Kett moisture tester. Mengulangi langkah diatas untuk

30 40 50 60

Waktu pengeringan (menit) 150 gram 250 gram 200 gram 60 150 gram 250 gram 200 gram

(3)

Jurnal Teknologi Kimia dan Industri, Vol. 2, No. 2, Tahun 2013, Halaman 122-129

124 *)

Penulis Penanggung Jawab (Email: sumardiono@undip.ac.id)

Gambar 1. Hasil pengeringan gabah untuk kandungan air butiran (X) pada berbagai beban pengeringan

dengan suhu udara pengering (a) 400 C, (b) 500 C, (c) 600 C

Dari grafik tersebut dapat dilihat bahwa kandungan air bahan (x) akan menurun dengan proses laju pengeringan menurun dan laju konstan seiring dengan berjalannya waktu pengeringan. Semakin lama waktu pengeringan maka air yang teruapkan dari dalam bahan semakin banyak. Menurut Mujumdar tahun 2004, mekanisme penguapan air dalam bahan terjadi melalui proses perpindahan panas dan massa secara simultan, antara lain:

1. Perpindahan panas secara konveksi dari udara ke permukaan butiran untuk menguapkan air di permukaan butiran.

2. Perpindahan panas secara konduksi dari permukaan butiran ke dalam butiran. 3. Perpindahan massa air dari dalam butiran ke permukaan secara difusi atau kapiler. 4. Perpindahan massa air dari permukaan butiran ke udara pengering.

Laju penurunan kandungan air dalam bahan dipengaruhi oleh proses perpindahan massa dan panas uap air permukaan butiran. Perpindahan air di permuakaan terjadi karena adanya beda suhu pada permukaan butiran dengan udara pengering sehingga menyebabkan driving force untuk berpindah nya kandungan air di permukaan bahan menuju ke udara pengering dalam bentuk moisture. Laju penurunan terjadi relatif cepat dan berlangsung dalam waktu yang singkat. Hal tersebut dikarenakan pada saat periode tersebut, yang berpengaruh hanyalah beda suhu bahan dengan media pengeringan dan tidak dipengaruhi tebal bahan dan difusivitas air dalam bahan, dan kandungan air yang teruapkan adalah kandungan air bebas yang ada dipermukaan yang mudah lepas menuju media pengering.

Pada suhu udara pengering yang sama, terlihat bahwa dengan naiknya beban pengeringan maka jumlah kandungan uap air yang terlepas dari bahan akan semakin kecil. Hal itu dikarenakan untuk sejumlah panas yang sama, jumlah uap air yang dilepas dari bahan akan semakin besar. Dengan terjadinya kenaikan kuantitas uap air tersebut, maka jumlah uap air yang terlepas tiap satuan waktu akan semakin kecil.

Fenomena tersebut juga terjadi pada pengeringan bahan dengan beban yang sama pada variasi suhu dari 40, 50, 60 0C. Terlihat pada grafik bahwa dengan kenaikan suhu, maka semakin besar jumlah uap air yang dilepas dari bahan tiap satuan waktu. Dengan naiknya suhu, maka jumlah panas yang digunakan dalam proses pengeringan semakin besar. Jumlah panas yang semakin besar ini akan mengakibatkan difusifitas air dari bahan menuju media pengering semakin besar. Hal ini sesuai dengan mekanisme pengeringan yang dikemukakan Mujumdar (2004), bahwa difusifitas air pada bahan padat merupakan sebuah fungsi temperatur dan kandungan uap air.

Dinamika temperatur udara keluar pengeringan

Pada grafik 1, terlihat bahwa kenaikan suhu udara pengering akan semakin menurun seiring berjalannya waktu. Bila dicermati lebih jauh, pada suhu yang sama dengan variasi beban pengeringan yang berbeda, semakin banyak massa bahan yang dikeringkan suhu udara pengering keluar akan semakin kecil. Hal ini terlihat pada perbedaan temperatur keluar udara pengering setiap menitnya pada masing-masing variasi beban pengeringan. Sebagai perbandingan, pada suhu 60 0C, terlihat bahwa nilai suhu udara keluar pada 5 menit awal dengan beban 150 gram adalah 59,230C sedangkan pada beban 250 gram terjadi penurunan sebesar 1,14 0C menjadi 58,09 0C. Semakin banyak beban pengeringan semakin banyak pula kandungan uap air bahan yang harus diuapkan, sehingga panas yang dibutuhkan juga akan semakin besar dan temperatur keluar udara pengering akan semakin kecil.

(a) 38.5 39 39.5 40 40.5 41 41.5 0 5 10 15 20 25 30 35 40 45 50 55 60 S u h u u d a ra k e lu a r p e n g e ri n g ( 0C )

Waktu pengeringan (menit) 150 gram 200 gram 250 gram

(4)

(b)

(c)

Gambar 2. Hasil pengeringan gabah untuk dinamika temperatur keluar udara pengeringan pada

berbagai beban pengeringan dengan suhu udara pengering (a) 400 C, (b) 500 C, (c) 600 C

Gambar 3. Hasil pengeringan gabah untuk dinamika temperatur keluar udara pengeringan pada beban

pengeringan 250 gram dengan berbagai temperatur udara masuk

Pada variasi suhu dengan beban pengeringan yang sama terlihat bahwa semakin tinggi suhu udara pengering masuk, maka suhu udara pengering keluar akan naik mendekati suhu saat pengering kosong belum diisi bahan. Hal itu terjadi karena semakin lama, uap air dalam bahan akan semakin berkurang sehingga panas yang digunakan semakin lama semakin sedikit. Saat panas yang dibutuhkan semakin berkurang temperatur keluar udara pengering akan meningkat mendekati temperatur udara pengering pada saat kosong.

Pada alat pengering yang digunakan sebaran suhu pada bahan akan seragam sehingga dapat mempercepat laju perpindahan panas dari udara menuju bahan. Selain itu dapat dilihat pula, bahwa pada awal proses pengeringan, terjadi gradien suhu antara suhu saat pengering kosong dan saat pengering berisi bahan. Gradien tersebut terjadi karena panas yang diberikan oleh udara pengering digunakan untuk menguapkan air

47 48 49 50 51 52 53 0 5 10 15 20 25 30 35 40 45 50 55 60 S u h u u d a ra k e lu a r p e n g e ri n g ( 0C )

Waktu pengeringan (menit) 150 gram 200 gram 250 gram

suhu udara masuk pengering

57.5 58 58.5 59 59.5 60 60.5 61 61.5 0 5 10 15 20 25 30 35 40 45 50 55 60 S u h u u d a ra k e lu a r p e n g e ri n g ( 0C )

Waktu pengeringan (menit) 150 gram 200 gram 250 gram

suhu udara masuk pengering

38 43 48 53 58 63 0 10 20 30 40 50 60 70 S u h u u d a ra k e lu a r p e n g e ri n g ( 0C )

Waktu pengeringan (menit)

(5)

Jurnal Teknologi Kimia dan Industri, Vol. 2, No. 2, Tahun 2013, Halaman 122-129

126 *)

Penulis Penanggung Jawab (Email: sumardiono@undip.ac.id)

Dinamika temperatur butiran hasil pengeringan

Berdasarkan grafik pada gambar 4 dapat dilihat bahwa temperatur partikel gabah pada variasi suhu dan beban pengeringan akan semakin meningkat seiring dengan bertambahnya waktu pengeringan dan temperatur udara. Temperatur partikel akan naik lebih cepat pada awal pengeringan dari temperatur awalnya. Hal ini disebabkan karena pada awal pengeringan air yang dapat teruapkan pada permukaan lebih banyak dan semakin menurun hingga akhir pengeringan. Menurunnya kandungan air yang teruapkan dikarenakan kandungan air dipermukaan sudah tidak dapat membentuk lapisan film kontinyu, sehingga panas digunakan secara konduksi oleh bahan untuk memberikan driving force agar air yang berada di dalam bahan berdifusi keluar.

(a)

(b)

(c)

Gambar 4. Hasil pengeringan gabah untuk dinamika temperatur butiran pada berbagai beban

pengeringan dengan suhu udara (a) 400 C, (b) 500 C, (c) 600 C

Pada suhu yang sama dengan variasi beban pengeringan, maka terlihat bahwa temperatur partikel akan turun dengan naiknya beban pengeringan. Hal tersebut terjadi karena sejumlah panas yang sama diguakan untuk mengeringkan massa bahan yang lebih besar sehingga proses perpindahan panas tersebut akan berakibat pada turunnya temperatur partikel.

Pada 5 menit pertama proses pengeringan dengan suhu yang sama dan variasi beban pengeringan didapatkan gradien suhu yang cukup tinggi, namun ketika memasuki waktu 50 menit, gradien suhu mulai

30 32 34 36 38 40 42 0 5 10 15 20 25 30 35 40 45 50 55 60 T e m p e ra tu r p a rt ik e l ( 0C )

Waktu pengeringan (menit)

150 gram 200 gram 250 gram 30 35 40 45 0 5 10 15 20 25 30 35 40 45 50 55 60 T e m p e ra tu r p a rt ik e l ( 0C )

Waktu pengeringan (menit)

150 gram 200 gram 250 gram 30 33 36 39 42 45 48 0 5 10 15 20 25 30 35 40 45 50 55 60 T e m p e ra tu r p a rt ik e l ( 0C )

Waktu pengeringan (menit)

150 gram 200 gram

(6)

mengecil. Sebagai contoh pada suhu pengeringan 60 0C, pada 5 menit pertama terjadi gradien suhu sebesar 10,33 0C dan pada waktu 50 menit menjadi 15,77 0C. Fenomena tersebut dapat dijelaskan dengan mekanisme dasar pengeringan. Pada proses awal pengeringan dimana kandungan uap air permukaan yang mulai teruapkan, suhu partikel akan naik dengan cepat dikarenakan adanya mekanisme perpindahan massa dan panas yang akan membentuk lapisan film uap air kontinyu di permukaan. Dengan terbentuknya lapisan film air tersebut, maka panas akan digunakan unuk melepas air di permukan dan suhu yang terukur adalah suhu film tersebut. Seiring dengan bertambahnya waktu maka suhu dari partikel akan mendekati konstan karena proses yang berperan adalah difusi uap air dari dalam menuju keluar bahan, dimana proses ini memanfaatkan panas konduksi dari bahan itu sendiri. Oleh karena itu, gradien suhu partikel yang terjadi semakin lama semakin kecil dan cenderung menuju konstan.

Gambar 5. Hasil pengeringan gabah untuk dinamika temperatur butiran pada beban pengeringan 250

gram dengan berbagai temperatur udara masuk

Hal lain yang perlu diamati adalah bahwa pada beban yang sama dengan variasi suhu udara pengering, maka terlihat dengan naiknya suhu udara pengering maka temperatur partikel akan semakin naik. Kenaikan sebesar 27% pada 5 menit awal terlihat pada suhu 40 menuju 60 0C. Kenaikan temperatur ini sesuai dengan hukum dasar pengeringan bahwa pengeringan merupakan fungsi suhu dan dengan naiknya suhu udara pengering yang digunakan, maka panas yang ditransfer menuju bahan akan semakin besar dan menyebabkan kenaikan suhu bahan itu sendiri.

Pengaruh temperatur udara masuk terhadap kelembaban udara.

(a) 31 33 35 37 39 41 43 45 47 0 5 10 15 20 25 30 35 40 45 50 55 60 T e m p e ra tu r p a rt ik e l ( 0C )

Waktu pengeringan (menit)

40 C 50 C 60 C 24 29 34 39 0 5 10 15 20 25 30 35 40 45 50 55 60 K e le m b a b a n u d a ra re la ti f p e n g e ri n g ( % )

Waktu pengeringan (menit) 150 gram 200 gram 250 gram

kelembaban udara pengering masuk

8 10 12 14 16 18 0 5 10 15 20 25 30 35 40 45 50 55 60 K e le m b a b a n u d a ra re la ti f p e n g e ri n g ( % ) 150 gram 200 gram 250 gram

(7)

Jurnal Teknologi Kimia dan Industri, Vol. 2, No. 2, Tahun 2013, Halaman 122-129

128 *)

Penulis Penanggung Jawab (Email: sumardiono@undip.ac.id) (c)

Gambar 6. Hasil pengeringan gabah untuk dinamika kelembaban udara relatif (%RH) pada berbagai

beban pengeringan dengan suhu udara pengering (a) 400 C, (b) 500 C, (c) 600 C

Pada gambar 6 menunjukkan bahwa seiring dengan berjalannya proses pengeringan maka %RH akan semakin menurun. Menurunnya %RH dipengaruhi oleh kenaikan temperatur udara (Khanali et al., 2012). Pada awal proses pengeringan kelembaban udara masih tinggi karena banyaknya air yang teruapkan dari partikel. Kelembaban udara akan semakin menurun hingga akhir proses pengeringan karena air yang teruapkan dari partikel semakin sedikit. Selain itu, semakin besar temperatur udara maka kandungan uap air di dalam udara akan semakin kecil karena kapasitas penguapan air akan semakin besar sedangkan jumkah air yang terdapat pada udara tetap.

Pada suhu yang sama dengan variasi beban pengeringan, terlihat bahwa semakin bertambahnya beban pengeringan, maka relative humidity udara pengering semakin tinggi yang terlihat dari gradien %RH pada setiap beban. Sebagai contoh pada 5 menit pertama, nilai %RH pada 40 0C adalah 35,45 %RH dan pada suhu 50 0C nilai tersebut turun sebesar 53,8 % menjadi 16,37 %RH kemudian pada suhu 60 0C nilai tersebut menjadi 8,49 %RH. Hal ini dikarenakan semakin banyak beban pengeringan maka uap air yang lepas dari bahan menuju ke udara pengering semakin besar. Dengan demikian, udara pengering akan memperoleh tambahan uap air dari uap air bahan yang telah terlepas dan akan menambah nilai kelembaban relatif udara pengering.

Gambar 7. Hasil pengeringan gabah untuk dinamika kelembaban udara relatif pada beban

pengeringan 250 gram dengan berbagai temperatur udara masuk

Pada gambar 7 menunjukkan bahwa pada berbagai variasi suhu dengan beban pengeringan yang sama, semakin tinggi suhu udara pengering yang digunakan, maka kelembaban relatif akan semakin kecil. Di samping itu, seiring dengan kenaikan suhu, maka relative humidity dari udara akan semakin kecil. Hal ini sesuai dengan hubungan sistem udara-air yang dapat dilihat pada diagram psychrometrik. Dengan kenaikan suhu, maka kemampuan udara untuk menguapkan air pada bahan akan semakin besar. Selanjutnya uap air yang teruapkan ke udara akan berubah wujud menjadi uap sehingga kandungan uap air pada udara akan semakin sedikit bila dibandingkan dengan kenaikan kemampuan untuk menguapkan uap air dan %RH semakin kecil. Bila dibandingkan dengan udara pada temperatur ruangan, dengan sejumlah air yang sama, udara dengan suhu tinggi akan mampu memperoleh lebih banyak uap air (Geankoplis,1993).

4. Kesimpulan

Dari hasil penelitian yang telah dilakukan, maka dapat disimpulkan beberapa poin penting yaitu:

1. Suhu yang paling berpengaruh dalam penurunan kadar air adalah 60 0C dan beban paling berpengaruh adalah pada beban 150 gram karena driving force yang terjadi semakin besar sehingga kemampuan

3 4 5 6 7 8 9 0 5 10 15 20 25 30 35 40 45 50 55 60 K e le m b a b a n u d a ra re la ti f p e n g e ri n g ( % )

Waktu pengeringan (menit) 150 gram 200 gram 250 gram

kelembaban udara pengering masuk

2 12 22 32 0 5 10 15 20 25 30 35 40 45 50 55 60 K e le m b a b a n u d a ra re la ti f p e n g e ri n g ( % )

Waktu pengeringan (menit)

40 C 50 C

(8)

udara pengering untuk melepas kandungan air bahan semakin besar dan massa air yang teruapkan pada beban tersebut juga relatif lebih sedikit.

2. Kenaikan temperatur udara masuk dipengaruhi oleh suhu udara pengering 60 0C dan beban pengeringan 150 gram yang digunakan dikarenakan adanya gradient suhu di awal pengeringan yang paling besar didasari perpindahan energi dari udara pengering menuju bahan sehingga driving force akan semakin besar dan energi digunakan semakin lama semakin kecil karena kandungan air bahan semakin sedikit. 3. Temperatur butiran mengalami kenaikan signifikan pada suhu 60 0C dan beban pengeringan 150 gram

yang disebabkan karena beda suhu awal butiran dengan suhu udara masuk relatif besar dan massa bahan relatif kecil sehingga mekanisme perpindahan panas secara konduksi pada bahan akan lebih cepat tercapai dan lebih lama terjadi selama periode pengeringan.

4.

Kelembaban udara pengering keluar dengan penurunan paling signifikan terjadi pada suhu 60 0C dan beban 150 gram dikarenakan semakin tinggi suhu maka kemampuan untuk menangkap moisture pada udara semakin besar dan dengan massa air yang relatif kecil maka kelembaban udara akan mengalami penurunan.

Ucapan Terima Kasih

Terima kasih disampaikan kepada Program PKM Dirjen Dikti Republik Indonesia tahun 2012 yang telah membiayai program penelitian ini.

Daftar Pustaka

Athajariyakul, S and Leephakreeda, T., (2006), “Fluidized Bed Paddy Drying in Optimal Conditions Via Adaptive Fuzzy Logic Control”, Journal of Food Engineerig., 75, 104-114, Bangkok. Khanali, M. Sh., Rafiee, A., Jafari, S.H., Hashemabadi and A. Banisharif, (2012), “Mathematical

modeling of fluidized bed drying of rough rice (Oryza sativa L.) grains”, Journal of Agricultural Technology., 8(3), 795-810.

Mujumdar, Arun S., (2004), “Guide To Industrial Drying Principles, Equipment And New Developments”, IWSID: Mumbai, India.

Sidik, Mulyo., (2006), “Prospect of Rice Production and Food Security in East Asia”, Di dalam Peningkatan Daya Saing Beras Nasional Melalui Perbaikan Kualitas., Lokakarya Nasional., Jakarta, 13-14 September 2006. Kerjasama Perum BULOG dengan FATETA IPB.

Soponronarit, S., Luangmalawat, P., Prachayawarakon, S., Nathakaranakule, A., (2007), “Effect of Temperature on Drying Characteristics and Quality of Cooked Rice”, Journal of Food Egineering., LWT 41, 716-723, Bangkok.

Figur

Gambar 1. Pengering Padi Tipe Resirkulasi

Gambar 1.

Pengering Padi Tipe Resirkulasi p.2
Gambar 1. Hasil pengeringan gabah untuk kandungan air butiran (X) pada berbagai beban pengeringan  dengan suhu udara pengering (a) 40 0  C, (b) 50 0  C, (c) 60 0  C

Gambar 1.

Hasil pengeringan gabah untuk kandungan air butiran (X) pada berbagai beban pengeringan dengan suhu udara pengering (a) 40 0 C, (b) 50 0 C, (c) 60 0 C p.3
Gambar  2.  Hasil  pengeringan  gabah  untuk  dinamika  temperatur  keluar  udara  pengeringan  pada  berbagai beban pengeringan dengan suhu udara pengering (a) 40 0  C, (b) 50 0  C, (c) 60 0  C

Gambar 2.

Hasil pengeringan gabah untuk dinamika temperatur keluar udara pengeringan pada berbagai beban pengeringan dengan suhu udara pengering (a) 40 0 C, (b) 50 0 C, (c) 60 0 C p.4
Gambar 3. Hasil pengeringan gabah untuk dinamika temperatur keluar udara pengeringan pada beban  pengeringan 250 gram dengan berbagai temperatur udara masuk

Gambar 3.

Hasil pengeringan gabah untuk dinamika temperatur keluar udara pengeringan pada beban pengeringan 250 gram dengan berbagai temperatur udara masuk p.4
Gambar  4.  Hasil  pengeringan  gabah  untuk  dinamika  temperatur  butiran  pada  berbagai  beban  pengeringan dengan suhu udara  (a) 40 0  C, (b) 50 0  C, (c) 60 0  C

Gambar 4.

Hasil pengeringan gabah untuk dinamika temperatur butiran pada berbagai beban pengeringan dengan suhu udara (a) 40 0 C, (b) 50 0 C, (c) 60 0 C p.5
Gambar 5. Hasil pengeringan gabah untuk dinamika temperatur butiran pada beban pengeringan 250  gram dengan berbagai temperatur udara masuk

Gambar 5.

Hasil pengeringan gabah untuk dinamika temperatur butiran pada beban pengeringan 250 gram dengan berbagai temperatur udara masuk p.6
Gambar 6. Hasil pengeringan gabah untuk dinamika kelembaban udara relatif  (%RH) pada berbagai  beban pengeringan dengan suhu udara pengering (a) 40 0  C, (b) 50 0  C, (c) 60 0  C

Gambar 6.

Hasil pengeringan gabah untuk dinamika kelembaban udara relatif (%RH) pada berbagai beban pengeringan dengan suhu udara pengering (a) 40 0 C, (b) 50 0 C, (c) 60 0 C p.7
Gambar  7.  Hasil  pengeringan  gabah  untuk  dinamika  kelembaban  udara  relatif  pada  beban  pengeringan 250 gram dengan berbagai temperatur udara masuk

Gambar 7.

Hasil pengeringan gabah untuk dinamika kelembaban udara relatif pada beban pengeringan 250 gram dengan berbagai temperatur udara masuk p.7

Referensi

Related subjects :

Pindai kode QR dengan aplikasi 1PDF
untuk diunduh sekarang

Instal aplikasi 1PDF di