• Tidak ada hasil yang ditemukan

e2. Pemasangan Bata Jenjang 3 (T. Ramli) FINAL

N/A
N/A
Protected

Academic year: 2017

Membagikan "e2. Pemasangan Bata Jenjang 3 (T. Ramli) FINAL"

Copied!
75
0
0

Teks penuh

(1)

PEMASANGAN BATA JENJANG III I. PENDAHULUAN

A. Latar Belakang

Indonesia memiliki berbagai keunggulan untuk mampu berkembang menjadi negara maju. Keanekaragaman sumber daya alam, flora dan fauna, kultur, penduduk serta letak geografis yang unik merupakan modal dasar yang kuat untuk melakukan pengembangan di berbagai sektor kehidupan yang pada saatnya dapat menciptakan daya saing yang unggul di dunia internasional. Dalam   berbagai   hal,   kemampuan   bersaing   dalam   sektor   sumber   daya manusia   tidak   hanya   membutuhkan   keunggulan   dalam   hal   mutu   akan tetapi   juga   memerlukan   upaya­upaya   pengenalan,   pengakuan,   serta penyetaraan   kualifikasi   pada   bidang­bidang   keilmuan   dan   keahlian   yang relevan baik secara bilateral, regional maupun internasional.

Kerangka   Kualifikasi   Nasional   Indonesia   (KKNI)   secara   khusus dikembangkan   untuk   menjadi   suatu   rujukan   nasional   bagi   upaya­upaya meningkatkan mutu dan daya saing bangsa Indonesia di sektor sumber daya manusia.   Pencapaian   setiap   tingkat   kualifikasi   sumber   daya   manusia Indonesia   berhubungan   langsung   dengan   tingkat   capaian   pembelajaran (learning outcomes) baik yang dihasilkan melalui sistem pendidikan maupun sistem   pelatihan   kerja   yang   dikembangkan   dan   diberlakukan   secara nasional. Oleh karena itu upaya peningkatan mutu dan daya saing bangsa akan sekaligus memperkuat jati diri bangsa Indonesia.

KKNI merupakan salah satu langkah untuk mewujudkan mutu dan jati diri bangsa   Indonesia   dalam   sektor   sumber   daya   manusia   yang   dikaitkan dengan   program   pengembangan   sistem   pendidikan   dan   pelatihan   secara nasional.   Setiap   tingkat   kualifikasi   yang   dicakup   dalam   KKNI   memiliki makna dan kesetaraan dengan capaian pembelajaran yang dimiliki setiap insan pekerja Indonesia dalam menciptakan hasil karya dan kontribusi yang bermutu di bidang pekerjaannya masing­masing.

Kebutuhan Indonesia untuk segera memiliki KKNI sudah sangat mendesak mengingat   tantangan   dan   persaingan   global   pasar   tenaga   kerja   nasional maupun internasional yang semakin terbuka. Pergerakan tenaga kerja dari dan ke Indonesia tidak lagi dapat dibendung dengan peraturan atau regulasi yang   bersifat   protektif.   Ratifikasi   yang   telah   dilakukan   Indonesia   untuk berbagai   konvensi   regional   maupun   internasional,   secara   nyata menempatkan Indonesia sebagai sebuah negara yang semakin terbuka dan mudah tersusupi oleh kekuatan asing melalui berbagai sektor seperti sektor perekonomian,   pendidikan,   sektor   ketenagakerjaan   dan   lain­lain.   Oleh karena   itu,   persaingan   global   tidak   lagi   terjadi   pada   ranah   internasional akan tetapi sudah nyata berada pada ranah nasional. 

Upaya   yang   dapat   dilakukan   untuk   mengantisipasi   tantangan   globalisasi pada   sektor   ketenagakerjaan   adalah   meningkatkan   ketahanan   sistem pendidikan dan pelatihan secara nasional dengan berbagai cara antara lain: 1. meningkatkan mutu pendidikan dan pelatihan;

(2)

pekerjaan;

3. meningkatkan   kerjasama   dan   pengakuan   timbal   balik   yang   saling menguntungkan antara institusi penghasil dengan pengguna tenaga kerja; dan

4. meningkatkan   pengakuan   dan   kesetaraan   kualifikasi   ketenagakerjaan indonesia   dengan   negara­negara   lain   di   dunia   baik   terhadap  capaian pembelajaran   yang   ditetapkan   oleh   institusi   pendidikan   dan   pelatihan maupun terhadap kriteria kompetensi yang dipersyaratkan untuk suatu bidang dan tingkat pekerjaan tertentu. 

Secara   mendasar   langkah­langkah   pengembangan   tersebut   mencakup permasalahan   yang   bersifat   multi   aspek   dan   keberhasilannya   sangat tergantung dari sinergi dan peran proaktif dari berbagai pihak yang terkait dengan   peningkatan   mutu   sumber   daya   manusia   nasional   termasuk Pemerintah,   asosiasi   profesi,   asosiasi   industri,   institusi   pendidikan   dan pelatihan serta masyarakat luas.

Secara umum, kondisi awal yang dibutuhkan untuk dapat melaksanakan suatu   program   penyetaraan   kualifikasi   ketenagakerjaan   tersebut   nampak belum   cukup   kondusif   dalam   beberapa   hal   seperti   misalnya   belum meratanya   kesadaran   mutu   di   kalangan   institusi   penghasil   tenaga   kerja, belum   tumbuhnya   kesadaran   tentang   pentingnya   kesetaraan   kualifikasi antara capaian pembelajaran yang dihasilkan oleh penghasil  tenaga kerja dengan deskripsi keilmuan, keahlian dan keterampilan yang dibutuhkan di bidang   kerja   atau   profesi   termasuk   terbatasnya   pemahaman   mengenai dinamika tantangan sektor tenaga kerja di tingkat dunia. Oleh karena itu upaya­upaya   untuk   mencapai   keselarasan   mutu   dan   penjenjangan kualifikasi lulusan dari institusi pendidikan formal dan nonformal,  dengan deskripsi  kompetensi kerja yang diharapkan oleh pengguna lulusan perlu diwujudkan dengan segera.

Di jalur pendidikan nonformal, pada bulan Mei 2016 tercatat sekitar 19.692 lembaga   kursus   dan   pelatihan   yang   menyelenggarakan   pendidikan nonformal   dalam   bentuk   beragam   jenis   kursus   dan   pelatihan   (sumber: www.infokursus.net)   di   bawah   pembinaan   Kementerian   Pendidikan   dan Kebudayaan.   Salah   satu   infrastruktur   yang   penting   dalam  mencapai keselarasan mutu dan penjenjangan kualifikasi antara lulusan dari institusi penyelenggara kursus dan pelatihan dengan deskripsi kompetensi kerja yang diharapkan   oleh   pengguna   lulusan  adalah   dokumen   Standar   Kompetensi Lulusan disingkat SKL, sebagaimana dinyatakan pada Peraturan Pemerintah Nomor 13 Tahun 2015 tentang Perubahan Kedua Atas Peraturan Pemerintah Nomor  19   Tahun   2005   tentang   Standar   Nasional   Pendidikan  dalam   hal penyusunan   suatu  SKL,  dan   Permendikbud  Nomor  131  Tahun   2014  dan Permendikbud Nomor 5 Tahun 2016  tentang Standar Kompetensi Lulusan Kursus dan Pelatihan.

(3)

SKL kursus dan pelatihan disusun dengan tujuan untuk menjadi pedoman dalam   merumuskan   kurikulum,   menentukan   bahan   pembelajaran, merencanakan dan melaksanakan pembelajaran, serta menentukan lulusan peserta didik  pada lembaga kursus dan pelatihan serta bagi yang belajar mandiri   dan   sebagai   acuan   dalam   menyusun,   merevisi,   atau memutakhirkan   kurikulum,   baik   pada   aspek   perencanaan   maupun implementasinya.

C.Uraian Program 

Program  kursus   dan   pelatihan  pemasangan   bata   pada   bidang   konstruksi khususnya bangunan gedung dan sejenisnya,  merupakan program kursus dan   pelatihan   untuk   menghasilkan   seorang   pemasang   bata   yang   mampu melakukan  pekerjaannya   sesuai  dengan  gambar  kerja   dan/atau  instruksi kerja. Program kursus dan pelatihan ini dirancang untuk membekali peserta didik   agar  memiliki   penguasaan   pengetahuan  faktual   tentang   manajerial, metode   kerja,   keselamatan   dan   kesehatan   kerja  (K3),   material,   peralatan, kemampuan kerja  untuk berbagai bentuk dan sambungan pasangan bata, serta memiliki sikap berwirausaha.

Program kursus dan pelatihan ini dapat dilaksanakan dengan 2 (dua) model yakni:

1. kursus   dan   pelatihan   dapat   dilaksanakan   dengan   mengikuti pembelajaran pada jenjang 3 (tiga) atau tanpa mengikuti pembelajaran pada jenjang 2 (dua); dan

2. kursus dan pelatihan dapat juga dilaksanakan setelah memiliki sertifikat kompetensi lulusan pada jenjang 2 (dua) dengan menambahkan materi­ materi pembelajaran yang belum dipelajari pada jenjang sebelumnya. 1.Nama program  

Kursus dan Pelatihan Pemasangan Bata Jenjang III KKNI. 2.Tujuan

a. Umum

Secara umum program kursus dan pelatihan Pemasangan Bata Jenjang III   KKNI   ini   bertujuan   untuk   menghasilkan   lulusan  yang   memiliki penguasaan   pengetahuan  faktual   manajerial,   K3,   metode   kerja, material,   peralatan,  kemampuan   kerja  pasang   bata,  serta   memiliki sikap kerja berwirausaha.

b. Khusus

Secara   khusus  program   kursus   dan   pelatihan   Pemasangan  Bata Jenjang   III   KKNI   ini  bertujuan   untuk   menghasilkan   lulusan   yang kompeten dalam bidang:

1) penyiapan material dan peralatan pekerjaan pasangan bata; 2) penyiapan tata letak area pekerjaan;

3) pelaksanaan pengadukan mortar pekerjaan pasangan bata; 4) pelaksanaan pembuatan dinding bata;

5) pembuatan pilar bata;

6) pembuatan pasangan bata lengkung; dan 7) pembuatan pasangan bata dekoratif. 3.Manfaat 

(4)

kemampuan kerja, penguasaan pengetahuan, dan kemampuan dalam pemeliharaan   alat   pertukangan   pasang   bata   yang   bisa   digunakan sebagai bekal bekerja atau berwirausaha;

b. pengguna jasa pemasangan bata dapat merekrut calon     pemasang bata yang siap beradaptasi dengan pekerjaannya; dan

c. lembaga   penyelenggara   kursus   dan   pelatihan   pemasangan   bata; dapat menghasilkan lulusan kursus dan pelatihan yang terstandar. 4.Kualifikasi Peserta 

Kursus dan pelatihan pemasangan bata jenjang III KKNI ini dapat diikuti oleh setiap Warga Negara Indonesia dan tidak tertutup bagi warga negara asing dengan persyaratan;

a. minimal   pendidikan   Sekolah   Menengah   Pertama   (SMP)/  sederajat; atau

b. memiliki sertifikat kompetensi pemasangan bata jenjang II KKNI. 5.Metode Kursus dan Pelatihan

Pelaksanaan  program kursus dan pelatihan ini mengacu kepada metode pelatihan   berbasis   kompetensi,   yang   memprasyaratkan   peserta   kursus dan pelatihan untuk menyelesaikan semua tahapan kursus dan pelatihan yang sudah diprogramkan.

Metode yang digunakan dalam pembelajaran, antara lain: a. ceramah dan diskusi/tanya jawab;

b. demonstrasi/simulasi; dan c. praktik. 

6.Uji Kompetensi 

Penyelenggaraan   uji   kompetensi   diatur   dalam   petunjuk   teknis   uji kompetensi   yang  diterbitkan   oleh  satuan   pendidikan   yang   terakreditasi dan/atau lembaga sertifikasi kompetensi (LSK). 

Pelaksanaan  uji kompetensi terdiri dari dua jenis  tes, yaitu  tes teori dan praktik.  Tes teori bertujuan untuk  mengukur penguasaan  pengetahuan teori, sikap, dan keterampilan peserta kursus dan pelatihan pemasangan bata  dalam   manajerial,   K3,   metode   kerja,  mengidentifikasi   gambar konstruksi   pasangan   bata,   sumber   daya,   dan   mengerjakan   pekerjaan pasang bata berdasarkan gambar kerja.

Tes  praktik  bertujuan   untuk  mengukur  keterampilan  dan   sikap   kerja peserta kursus dan pelatihan  pemasangan bata  dalam hal: pengelolaan pekerjaan   pasang   bata,   pengelolaan   sumber   daya   metode   kerja, pengelolaan dan pemasangan bata.

7.Sertifikat Kelulusan 

Sertifikat   kelulusan   diberikan   kepada  peserta   kursus   dan   pelatihan pemasangan bata jenjang III KKNI yang telah dinyatakan lulus dalam uji kompetensi oleh Satuan Pendidikan yang Terakreditasi dan/atau Lembaga Sertifikasi Kompetensi (LSK) bidang Pemasangan Bata.

(5)

bata jenjang III KKNI. D. Ruang Lingkup 

SKL   berbasis   KKNI   bidang   pemasangan   bata   jenjang   III menumbuhkembangkan   kemampuan   dalam   lingkup   pekerjaan pemasangan bata yang dirinci dalam cakupan sebagai berikut:

1. pemahaman   tentang   pengetahuan   mengenai   hal­hal   yang   berkaitan dengan   prinsip­prinsip   pengelolaan   dan   pelaksanaan   pekerjaan pemasangan bata, serta prinsip­prinsip kewirausahaan sederhana; 2. kemampuan   dalam   lingkup   pekerjaan   yang   berkaitan   dengan

pengelolaan   dan   pelaksanaan   pemasangan   bata   dengan mengutamakan Keselamatan dan Kesehatan Kerja (K3); dan

3. nilai­nilai,   sikap   dan   etika   kerja   serta   kemampuan   berkomunikasi secara profesional dalam melaksanakan pekerjaannya.

E. Pengertian

1. Capaian   pembelajaran  adalah   kemampuan   yang   diperoleh   melalui internalisasi   pengetahuan,   sikap,   keterampilan,   kompetensi,   dan akumulasi pengalaman kerja.

2. Pengetahuan  adalah   penguasaan   teori   oleh   seseorang   pada   suatu bidang   keilmuan   dan   keahlian   tertentu   atau   pemahaman   tentang konsep, fakta, informasi, dan metodologi pada bidang pekerjaan tertentu. 3. Sikap adalah penghayatan nilai, etika, moral, hukum, dan norma­norma sosial  lainnya   yang   tumbuh  dan  berkembang  dalam  kehidupan bermasyarakat,   yang   diaktualisasikan  dalam  perilaku  dan  perbuatan sehari­hari, baik  dalam  lingkungan  keluarga, lingkungan  tempat  kerja, maupun dalam lingkungan masyarakat yang lebih luas.

4. Keterampilan  adalah   kemampuan   psikomotorik   dan   kemampuan menggunakan   metode,   bahan,   dan   instrumen,   yang   diperoleh   melalui pendidikan, pelatihan, dan pengalaman kerja.

5. Kompetensi  adalah   akumulasi   kemampuan   seseorang   dalam melaksanakan   suatu   deskripsi   kerja   secara   terukur   melalui  penilaian yang   terstruktur,   secara   mandiri   dan   bertanggung   jawab   di   dalam lingkungan kerja.

6. Pengalaman kerja  adalah  internalisasi kemampuan dalam melakukan pekerjaan di bidang tertentu dan selama  jangka waktu tertentu.

7. Deskripsi   umum   KKNI  adalah   deskripsi  yang  menyatakan   karakter, kepribadian,   sikap   dalam   berkarya,   etika,   moral   dari   setiap   manusia Indonesia pada setiap jenjang kualifikasi sebagaimana dinyatakan pada lampiran Peraturan Presiden Nomor 8 Tahun 2012.

8. Deskripsi   kualifikasi   KKNI  adalah   deskripsi   yang   menyatakan   ilmu pengetahuan, pengetahuan praktis, pengetahuan, afeksi dan kompetensi yang   dicapai   seseorang   sesuai   dengan   jenjang   kualifikasi   1   sampai   9 sebagaimana   dinyatakan   pada   lampiran   Peraturan   Presiden   Nomor   8 Tahun 2012.

9. Deskripsi   capaian   pembelajaran   khusus  adalah   deskripsi   capaian minimum   dari   setiap   program   kursus   dan   pelatihan   yang   mencakup deskripsi umum dan selaras dengan Deskripsi Kualifikasi KKNI.

(6)

Kompetensi  Lulusan  berbasis   KKNI   dinyatakan  dalam  tiga   parameter: Kompetensi, Elemen Kompetensi, dan Indikator kelulusan.

11. Kurikulum  adalah   seperangkat   rencana   dan   pengaturan   mengenai tujuan,   isi,   dan   bahan   pelajaran   serta   cara   penyampaian   dan penilaiannya sebagai pedoman penyelenggaraan kegiatan pembelajaran untuk menghasilkan lulusan dengan capaian pembelajaran khusus. 12. Rekognisi Pembelajaran Lampau (RPL) adalah pengakuan atas capaian

(7)

A.Profil Lulusan

Lulusan program kursus dan pelatihan pemasang bata Jenjang III ini memiliki   penguasaan   pengetahuan   faktual   dan  kemampuan   kerja, serta memiliki hak dan tanggung jawab dalam bidang:

1. mampu   menyelesaikan  pekerjaan   pasang   bata   suatu   proyek konstruksi dan kasus spesifik;

2. mampu   menganalisis   informasi   spesifikasi   administrasi   dan spesifikasi teknis pekerjaan pasang bata;

3. mampu menyusun dan memilih metode kerja pasang bata;

4. mampu menunjukkan kinerja dengan mutu dan kuantitas pasang bata sesuai spesifikasi teknis; 

5. mampu bekerja dengan menerapkan aspek­aspek K3;

6. menguasai   prinsip   dan   teknik   berkomunikasi   dengan klien/pengguna jasa/pemberi kerja;

7. mampu   menyiapkan   material   dan   peralatan   pekerjaan   pasangan bata;

8. mampu menyiapkan tata letak area pekerjaan;

9. mampu membuat adukan mortar pekerjaan pasangan bata;

10. mampu membuat dinding bata;

11. mampu membuat pilar bata;

12. mampu membuat pasangan bata lengkung; dan

13. mampu membuat pasangan bata dekoratif. B. Jabatan Kerja

Jabatan kerja yang dapat ditempati dan dilakukan oleh lulusan kursus dan   pelatihan   pemasang   bata   ini   adalah   sebagai   mandor/pelaksana pasang bata, setara dengan jenjang III dalam KKNI.

C.Capaian Pembelajaran 1. Deskripsi umum KKNI

Sesuai   Peraturan   Presiden  Nomor  8  Tahun   2012   minimum   wajib dimiliki   dan   dihayati   oleh   setiap   lulusan   kursus   dan   pelatihan dinyatakan dalam deskripsi umum KKNI.

Sesuai dengan ideologi negara dan budaya bangsa Indonesia, maka implementasi sistem pendidikan nasional dan sistem pelatihan kerja yang   dilakukan   di   Indonesia   pada   setiap   jenjang   kualifikasi   pada KKNI mencakup proses yang membangun karakter dan kepribadian manusia Indonesia sebagai berikut:

a. bertakwa kepada Tuhan Yang Maha Esa;

b. memiliki   moral,   etika   dan   kepribadian   yang   baik   di   dalam menyelesaikan tugasnya;

(8)

kepedulian yang tinggi terhadap masyarakat dan lingkungannya; e. menghargai   keanekaragaman   budaya,   pandangan,   kepercayaan,

dan agama serta pendapat/temuan original orang lain; dan

f. menjunjung   tinggi   penegakan   hukum   serta   memiliki   semangat untuk mendahulukan kepentingan bangsa serta masyarakat luas. 2. Deskripsi kualifikasi sesuai dengan jenjang III KKNI

a. Mampu   melaksanakan   serangkaian   tugas   spesifik,   dengan menerjemahkan   informasi   dan   menggunakan   alat,   berdasarkan sejumlah   pilihan   prosedur   kerja,   serta   mampu   menunjukkan kinerja dengan mutu dan kuantitas yang terukur, yang sebagian merupakan   hasil   kerja   sendiri   dengan   pengawasan   tidak langsung.

b. Memiliki   pengetahuan  operasional   yang  lengkap,   prinsip­prinsip serta  konsep   umum   yang  terkait  dengan   fakta  bidang   keahlian tertentu, sehingga mampu menyelesaikan berbagai masalah yang lazim dengan metode yang sesuai.

c. Mampu bekerja sama dan melakukan komunikasi dalam lingkup kerjanya.

d. Bertanggung   jawab   pada   pekerjaan   sendiri   dan   dapat   diberi tanggung jawab atas kuantitas dan mutu hasil kerja orang lain. 3. Deskripsi capaian pembelajaran khusus

PARAMETER DESKRIPSI CAPAIAN PEMBELAJARAN KHUSUS BIDANG PEMASANGAN BATA SESUAI KKNI 

JENJANG III

SIKAP DAN TATA NILAI

Penghayatan seseorang terhadap nilai, norma, dan  aspek di sekitar kehidupannya yang tumbuh dari  proses pendidikan, pengalaman kerja, lingkungan  kehidupan keluarga, atau masyarakat secara luas  dalam pekerjaan Pasangan Bata.

Membangun dan membentuk karakter dan  kepribadian manusia Indonesia yang:

1. Bertaqwa kepada Tuhan Yang Maha Esa.

2. Memiliki moral, etika dan kepribadian yang baik  di dalammenyelesaikan tugasnya.

3. Berperan sebagai warga negara yang bangga dan  cinta tanah air serta mendukung perdamaian  dunia.

4. Mampu bekerjasama dan memiliki kepekaan  sosial dan kepedulian yang tinggi terhadap  masyarakat dan lingkungannya.

(9)

PEMASANGAN BATA SESUAI KKNI  JENJANG III

pendapat/temuan original orang lain.

6. Menjunjung tinggi penegakan hukum serta  memiliki semangat untuk mendahulukan  kepentingan bangsa serta masyarakat luas. 7. Menghasilkan  pada output/outcome kerja yang 

berkualitas  dan  tidak  berdampak pada  timbulnya keresahan  khalayak,  tidak 

bertentangan dengan norma agama, hukum serta  norma yang berlaku.

8. Mengimplementasikan kesadaran akan  pelestarian/keberlanjutan lingkungan. KEMAMPUAN DI 

BIDANG KERJA 

Mampu menyelesaikan pekerjaan pemasangan bata  sesuai dengan spesifikasi teknis dan gambar kerja  bata serta tanpa menimbulkan kecelakaan kerja (zero accident) dalam sebuah simulasi kerja, meliputi.

1. Bidang menajerial, yang terdiri atas.

a. Menerjemahkan informasi permintaan  klien/pengguna jasa/pemberi kerja terkait  dengan kuantitas dan kualitas pemasangan  bata berdasarkan gambar kerja dan 

spesifikasi teknis.

b. Merencanakan layout tempat kerja. c. Merencanakan kebutuhan material dan 

peralatan pekerjaan pemasangan bata.

d. Menyusun anggaran pekerjaan pemasangan  bata.

e. Merencanakan alat pemeriksaan dan alat  evaluasi hasil pekerjaan pemasangan bata. 2. Bidang keahlian pemasangan bata, terdiri atas.

a. Menyiapkan material dan peralatan Pekerjaan Pasangan Bata.

b. Menyiapkan tata letak area pekerjaan.

c. Mampu membuat adukan mortar pekerjaan  pasangan bata.

d. Membuat dinding bata. e. Membuat pilar bata.

f. Membuat pasangan bata lengkung. g. Membuat pasangan bata dekoratif.

h. Memeriksa dan mengevaluasi hasil kerja  orang lain.

(10)

PEMASANGAN BATA SESUAI KKNI  JENJANG III

a. Mengidentifikasi bahaya dan risiko  kecelakaan kerja.

b. Menentukan dan menghitung kebutuhan APD dan APK.

c. Melakukan pengarahan terkait bahaya dan  risiko kecelakaan kerja serta pengendalian  kecelakaan kerja.

d. Melakukan inspeksi dan evaluasi terhadap  penerapan program K3.

4. Bidang kewirausahaan, terdiri atas.

a. Mengidentifikasi peluang berwirausaha dalam  pekerjaan pemasangan bata, dengan 

minimum mampu menghitung keuntungan  proses produksi.

b. Mengidentifikasi sumber pengadaan bahan  (material) dan mampu mendapatkan modal  awal Kredit Usaha Kecil (KUK).

c. Membuat usulan penawaran pekerjaan. d. Membuat laporan penyelesaian pekerjaan. PENGETAHUAN 

YANG DIKUASAI 

Menguasai teori bidang keilmuan dan keahlian serta  pemahaman tentang konsep, fakta, informasi, dan  metodologi pada bidang pekerjaan pemasangan bata,  mencakup.

1. Konsep prinsip­prinsip pengelolaan pekerjaan  pasangan bata.

2. Konsep prinsip­prinsip bekerja dengan aspek­ aspek K3.

3. Konsep prinsip­prinsip pengelolaan sumber daya  pekerjaan pasang bata.

4. Prinsip­prinsip dasar tentang pemasangan bata  seperti kelurusan, ketegakan, kesikuan, kerataan dan kerapihan.

5. Pengetahuan faktual tentang jenis/tipe pekerjaan pasang bata.

6. Mutu material pasang bata.

7. Pengetahuan pengelolaan waktu pemasangan  bata.

8. Pengetahuan tentang metode pemasangan bata. 9. Pengetahuan metode memeriksa hasil 

(11)

PEMASANGAN BATA SESUAI KKNI  JENJANG III

10. Konsep umum penyusunan RAB dan aplikasi  KUK.

11. Prinsip­prinsip pemasaran.

12. Prinsip dan teknik berkomunikasi dengan  klien/pengguna jasa/pemberi kerja.

HAK DAN  TANGGUNG  JAWAB 

Bertanggung jawab pada pekerjaan sendiri dan dapat diberi tanggung jawab atas kuantitas dan mutu hasil  kerja orang lain.

1. Bertanggung jawab atas pekerjaan pemasangan  bata yang dikerjakan oleh kelompok kerja yang  dipimpin.

2. Melakukan kerja sama kelompok kerja dan  pengguna jasa dengan komunikasi yang baik  dan efektif, menyusun laporan tertulis kepada  pemberi tugas (pemilik), dan berinisiatif dalam  pekerjaan pasang bata.

3. Membimbing tukang pemasangan bata. 4. Mampu bekerja sama dan melakukan 

(12)
(13)

NO UNIT KOMPETENSI ELEMEN KOMPETENSI INDIKATOR KELULUSAN Sikap dan Tata Nilai

1. Mengaktualisasi  karakter dan  kepribadian 

manusia Indonesia. 

1.1 Bertaqwa kepada Tuhan Yang 

Maha Esa. a. Mampu menyelesaikan pekerjaan pemasangan bata sesuai dengan spesifikasi  teknis dan gambar kerja.

b. Mampu menyelesaikan pekerjaan 

pemasangan bata tanpa kecelakaan (zero  accident) dalam sebuah simulasi kerja. 1.2 Memiliki moral, etika dan 

kepribadian yang baik di dalam  menyelesaikan tugasnya.

1.3 Berperan sebagai warga negara  yang bangga dan cinta tanah  air serta mendukung 

perdamaian dunia.

1.4 Bekerja sama dan memiliki  kepekaan yang tinggi terhadap  masyarakat dan lingkungannya. 1.5 Menghargai keanekaragaman 

budaya, pandangan, 

kepercayaan, dan agama serta  pendapat/temuan original  orang lain.

1.6 Menjunjung tinggi penegakan  hukum serta memiliki 

semangat untuk mendahulukan kepentingan bangsa serta 

(14)

Kemampuan di Bidang Kerja 7. Menyiapkan 

Pekerjaan 

Pemasangan Bata.

2.1 Merencanakan kebutuhan  sumber daya.

2.1.1 Mengidentifikasi gambar  kerja bangunan sesuai  dengan prosedur.

II.1.1.1 Ketepatan dalam memverifikasi 

kelengkapan jumlah dan jenis gambar  kerja.

II.1.1.2 Ketepatan dalam 

mendeskripsikanbangunan hasil  identifikasi gambar kerja.

2.1.3 Menginterpretasikan  gambar kerja bangunan  sesuai dengan prosedur.

2.1.2.1 Ketepatan dalam 

mendeskripsikanbangunan hasil  interpretasi gambar kerja.

2.1.4 Menentukan jenis dan 

jumlah kebutuhan  material pekerjaan  pasangan bata 

berdasarkan gambar  kerja.

2.1.3.1 Ketepatan dalam menentukan jenis 

material, diantaranya: semen, pasir,  jenis bata, dsb.

2.1.3.2 Ketepatan dalam menghitung jumlah 

material sesuai dengan jenisnya  berdasarkan volume pekerjaan.

2.1.6 Menghitung kebutuhan

tenaga kerja. 2.1.4.1 Ketepatan dalam menghitung kebutuhan tenaga kerja berdasarkan  volume pekerjaan

2.1.7 Menentukan jenis dan 

jumlah kebutuhan alat  dan perlengkapan.

2.1.5.1 Ketepatan dalam menentukan jenis 

alat dan perlengkapan yang 

dibutuhkan pada pemasangan bata.

2.1.5.2 Ketepatan dalam menghitung jumlah 

(15)

2.1.9 Menghitung anggaran 

biaya pelaksanaan. 2.1.6.1 Ketepatan dalam menghitung anggaranbiaya untuk pengadaan material. 2.1.6.2 Ketepatan dalam menghitung anggaran biaya untuk pembayaran upah tenaga  kerja.

2.1.6.3 Ketepatan dalam memperkirakan  keuntungan dari pekerjaan 

pemasangan bata. 2.2 Merencanakan metode kerja

2.2.1 Merencanakan aspek 

K3.

2.2.1.1 Ketepatan dalam mendiskripsikan 

daftar simak jenis material sesuai  dengan prosedur.

2.2.1.2 Menentukan kebutuhan alat pelindung

diri (APD), alat pengaman kerja (APK),  dan P3K serta perlengkapannya.

2.2.1.3 Menyiapkan materi untuk sosialisasi 

terkait dengan penerapan K3 di tempat kerja.

2.2.4 Merencanakan sistem  pengangkutan dan  penyimpanan material

2.2.2.1 Ketepatan dalam merencanakan sistem

pengangkutan material.

2.2.2.2 Ketepatan dalam merencanakan sistem

penyimpanan material sesuai  prosedur.

2.2.6 Merencanakan tahapan 

pekerjaan.

2.2.3.1 Ketepatan dalam merencanakan 

(16)

2.2.7 Merencanakan sistem  pemeriksaan hasil  pekerjaan dan opname  pekerjaan.

2.2.4.1 Ketepatan dalam membuat sistem 

pemeriksaan hasil pekerjaan.

2.2.4.2 Ketepatan dalam membuat sistem 

opname pekerjaan.

2.2.9 Membuat jadwal 

pelaksanaan pekerjaan. 2.2.5.1 Ketepatan dalam membuat jadwal pelaksanaan sesuai dengan volume  pekerjaan.

2.3 Menyiapkan penyimpanan  material pekerjaan pasangan bata. 

2.3.1 Menggunakan Alat 

pelindung diri (APD)  sesuai dengan prosedur  K3.

2.3.1.1 Ketepatan menggunakan APD dalam 

melakukan kegiatan penyiapan  material dan peralatan pekerjaan  pasangan bata sesuai prodeur K3.

2.3.2 Menyiapkan rencana 

rancangan/susunan  tempat penyimpanan  material pasangan bata  yang diperoleh dari  pihak terkait sesuai  dengan instruksi kerja.

2.3.2.1 Ketepatan menyiapkan rencana 

(17)

2.3.3 Mengidentifikasi lokasi  tempat penyimpanan  material pekerjaan  pasangan bata sesuai   dengan instruksi kerja  dari pihak terkait.

2.3.3.1 Ketepatan mengidentifkasi lokasi  tempat penyimpanan material  pekerjaan pasangan bata sesuai   dengan instruksi kerja dari pihak  terkait.

2.3.4 Menyiapkan material 

pekerjaan pasangan  bata pada lokasi yang  mudah dijangkau.

2.3.4.1 Ketepatan menyiapkan material 

pekerjaan pasangan bata pada lokasi  yang mudah dijangkau.

2.3.5 Melaporkan aktifitas  persiapan penyimpanan  material kepada pihak  terkait.

2.3.5.1 Ketepatan melaporkan aktifitas  persiapan penyimpanan material  kepada pihak terkait.

2.4 Melakukan penyimpanan  material pekerjaan

2.4.1 Mengidentifikasi daftar  simak  jenis material  pekerjaan pasangan  bata sesuai dengan  prosedur.

2.4.1.1 Ketepatan dalam mengidentifikasi 

daftar simak jenis material.

2.4.2 Menempatkan material 

pekerjaan pasangan bata sesuai  dengan instruksi  kerja.

2.4.2.1 Ketepatan dalam menempatkan 

(18)

2.4.2.2 Ketepatan dalam penyimpanan bata  yang tersusun rapi untuk 

memudahkan pada saat pengambilan  atau pengecekan kuantitas bata. 2.4.2.3 Ketepatan penempatan pasir agar 

mudah diambil dan tidak berceceran

2.4.3 Menyerahkan laporan 

aktifitas penyimpanan  material kepada pihak  terkait.

2.4.3.1 Ketepatan dalam menyusun laporan 

penyimpanan material berdasarkan  jumlah dan jenisnya.

2.4.3.2 Ketepatan dalam menyerahkan laporan

sesuai dengan prosedur. 2.5 Memelihara Mesin Potong 

Bata.

2.5.1 Mengidentifikasi manual

kerja mesin potong bata  sesuai dengan prosedur.

2.5.1.1 Ketepatan dalam mengidentifikasi  manual kerja mesin potong bata. 2.5.2 Mengidentifikasi mesin 

potong bata dengan  cermat berdasarkan  manual mesin.

2.5.2.1 Ketepatan dalam mengidentifikasi  kesesuaian dan kelengkapan 

komponen mesin potong bata dengan  manual mesin.

2.5.3 Memeriksa kondisi  mesin potong bata  kelengkapan dan  kinerjanya.

2.5.3.1 Ketepatan dalam memeriksa kondisi  mesin potong bata.

(19)

2.6 Melakukan Pekerjaan  Pemotongan Bata.

2.6.1 Mengidentifikasi gambar

kerja bangunan  sesuai  dengan prosedur.

2.6.1.1 Ketepatan dalam mendeskripsikan  bentuk dan tampak bangunan 

berdasarkan hasil identifikasi gambar  kerja.

2.6.2 Memilih tipe tampak luar bata sesuai dengan  persyaratan teknis.

2.6.2.1 Ketepatan dalam memilih tipe tampak  luar bata sesuai dengan persyaratan  teknis.

2.6.3 Menandai tampak luar 

bata untuk pemotongan. 2.6.3.1 Ketepatan dalam menandai tampak luar bata untuk pemotongan

2.6.4 Memotong tampak luar  bata sesuai  dengan  tanda.

2.6.4.1 Ketepatan dalam melakukan 

pemotongan tampak luar bata sesuai   dengan tanda.

2.7 Memeriksa Tempat  Penyimpanan Material  Pekerjaan Pasangan Bata. 2.7.1 Mengidentifikasi tempat 

penyimpanan material  pekerjaan pasangan bata berdasarkan kondisi  lapangan. 

2.7.1.1 Ketepatan dalam mendeskripsikan 

(20)

2.7.2 Memeriksa kelayakan  tempat penyimpanan  material pekerjaan  pasangan bata. 

2.7.2.1 Ketepatan dalam mendeskripsikan 

hasil pemeriksaan kelayakan tempat  penyimpanan material pekerjaan  pasangan bata.

2.7.3 Melaporkan hasil   pemeriksaan tempat  penyimpanan material  kepada pihak terkait.

2.7.3.1 Ketepatan dalam menyusun lapoan 

hasil pemeriksaan tempat  penyimpanan material sesuai   prosedur.

18. Menyiapkan Tata  Letak Area 

Pekerjaan.

3.1 Melaksanakan pemasangan  profil untuk dasar pasangan  dinding bata.

3.1.1 Mengidentifikasi gambar  kerja bangunan sesuai  dengan prosedur.

3.1.1.1 Ketepatan mengidentifikasi gambar 

kerja bangunan  untuk peasangan  profil dasar pasangan dinding bata. 3.1.2 Mengidentifikasi lokasi 

pondasi dinding  berdasarkan gambar  kerja.

3.1.2.1 Ketepatan dalam mendeskripsikan 

lokasi pondasi dinidng bata hasil  identifikasi gambar kerja.

3.1.3 Menyiapkan lokasi 

pondasi dinding sesuai  dengan gambar kerja.

3.1.3.1 Ketepatan dalam menyiapkan lokasi 

pondasi dinding sesuai dengan gambar  kerja.

3.1.4 Memasang profil 

pondasi dinding sesuai  dengan gambar kerja. 

3.1.4.1 Ketepatan dalam memasang profil 

pondasi dinding sesuai dengan gambar  kerja.

(21)

3.2.1 Mengidentifikasi gambar  kerja pemasangan pilar  bata sesuai dengan  prosedur.

3.2.1.1 Ketepatan dalam mendeskripsikan  

pemasangan pilar bata hasil 

identifikasi terhadap gambar kerja.  3.2.2 Mengidentifikasi lokasi 

pemasangan bata untuk  pilar berdasarkan 

gambar kerja.

3.2.2.1 Ketepatan dalam mendeskripsikan 

lokasi pemasangan bata untuk pilar  berdasarkan gambar kerja.

3.2.3 Menyiapkan lokasi 

pemasangan bata untuk  dasar pilar sesuai 

dengan gambar kerja.

3.2.3.1 Ketepatan dalam menyiapkan lokasi 

pemasangan bata untuk dasar pilar  sesuai dengan gambar kerja

3.2.4 Melakukan pengaturan  pemasangan bata untuk  dasar pilar berdasarkan  gambar kerja.

3.2.4.1 Ketepatan dalam meakukan 

pengaturan pemasangan bata untuk  dasar pilar berdasarkan gambar kerja. 3.3 Melaksanakan pemasangan 

profil cetakan dekoratif. 3.3.1 Mengidentifikasi 

pekerjaan pasangan bata dekoratif berdasarkan  gambar kerja.

3.3.1.1 Kecermatan dalam mendeskripsikan 

(22)

3.3.2 Mengidentifikasi lokasi  pekerjaan pasangan bata dekoratif berdasarkan  gambar kerja.

3.3.2.1 Ketepatan dalam mendeskripsikan 

lokasi pekerjaan pasangan bata  dekoratif berdasarkan gambar kerja.  3.3.3 Menyiapkan lokasi 

pekerjaan pasangan bata dekoratif sesuai dengan  instruksi kerja.

3.3.3.1 Ketepatan dalam menyiapkan lokasi 

pekerjaan pasangan bata dekoratif  sesuai instruksi kerja dan gambar  kerja.

3.3.4 Memasang profil 

pekerjaan pasangan bata dekoratif sesuai dengan  gambar kerja.

3.3.5 Ketepatan dalam memasang profil  pekerjaan pasangan bata dekoratif sesuai  dengan  instruksi kerja dan gambar kerja.

3.4 Melaksanakan pemasangan  profil cetakan untuk pekerjaan  pasangan lengkung bata.

3.4.1 Mengidentifikasi bentuk  lengkung pasangan bata  berdasarkan gambar  kerja.

3.4.1.1 Ketepatan dalam mendeskripsikan 

bentuk lengkung pasangan bata  berdasarkan gambar kerja.

3.4.2 Mengidentifikasi lokasi  bentuk lengkung bata  berdasarkan gambar  kerja.

3.4.2.1 Ketepatan dalam mendeskripsikan 

(23)

3.4.3 Menyiapkan lokasi  bentuk lengkung bata  sesuai dengan instruksi  kerja.

3.4.3.1 Ketepatan dalam menyiapkan lokasi 

bentuk lengkung bata pasangan bata   sesuai instruksi kerja dan  gambar  kerja.

3.4.4 Memasang profil bentuk 

lengkung bata 

berdasarkan gambar  kerja dan instruksi kerja.

3.4.4.1 Ketepatan dalam memasang profil 

bentuk lengkung bata sesuai instruksi  kerja dan gambar kerja.

3.5 Memeriksa pemasangan profil  pekerjaan dasar untuk 

pasangan bata.

3.5.1 Mengidentifikasi  pekerjaan dasar  pasangan bata 

berdasarkan gambar  kerja.

3.5.1.1 Ketepatan dalam mendeskripsikan 

pekerjaan dasar pasangan bata  berdasarkan gambar kerja.

3.5.2 Mengidentifikasi  pekerjaan profil dasar  pasangan bata sesuai  dengan gambar kerja.

3.5.2.1 Ketepatan dalam mendeskripsikan 

pekerjaan profil dasar pasangan bata  sesuai dengan gambar kerja.

3.5.3 Melakukan pengecekan 

kesesuaian pekerjaan  profil dasar pasangan  bata dengan gambar  kerja

3.5.3.1 Ketepatan dalam melakukan 

pengecekan kesesuaian pekerjaan  profil dasar pasangan bata dengan  gambar kerja.

(24)

Membuat Mortar  untuk Pekerjaan  Pasangan Bata.

4.1.1 Menyiapkan lokasi 

pengadukan mortar  sesuai dengan rencana  tata letak area 

pekerjaan.

4.1.1.1 Ketepatan dalam menyiapkan lokasi 

pengadukan mortar sesuai dengan  rencana tata letak area pekerjaan.

4.1.2 Memilih material  campuran mortar 

berdasarkan spesifikasi  teknik.

4.1.2.1 Ketepatan dalam memilih material  untuk campuran mortar dan/atau  mortar siap pakai sesuai spesifikasi  teknik.

4.1.3 Menentukan alat manual  untuk pencampuran  mortar berdasarkan  kebutuhan.

4.1.3.1 Ketepatan dalam memilih alat 

pengaduk manual untuk pencampuran mortar, misalnya: cangkul atau sekop. 4.1.4 Melaksanakan 

pengadukan mortar semen sesuai prosedur.

4.1.4.1 Ketepatan dalam melaksanakan  pengadukan mortar semen sesuai  prosedur, yaitu:

­ Pasir dan semen diaduk secara  merata dalam kondisi kering.  ­ Campuran semen pasir diberi air 

secara perlahan sambil diaduk  hingga merata.

4.1.5 Memeriksa kekentalan  mortar semen sesuai  dengan prosedur.

4.1.5.1 Ketepatan dalam memeriksa  kekentalan mortar semen sesuai  dengan prosedur.

4.1.6 Membersihkan lokasi kerja

(25)

4.1.7.1 Ketepatan dalam membuang limbah  material ke tempat yang telah 

ditentukan sesuai dengan prosedur. 4.1.8.1 Ketepatan dalam membersihkan 

peralatan yang telah dipakai dan  menyimpannya di tempat yang telah  ditetapkan sesuai dengan prosedur. 4.2 Melaksanakan perawatan rutin

mesin pengaduk mortar setelah selesai pekerjaan.

4.2.1 Mengidentifikasi manual  instruksi pabrik mesin  pengaduk mortar sesuai  dengan prosedur.

4.2.1.1 Ketepatan dalam mendeskripsikan 

manual instruksi pabrik mesin  pengaduk mortar.

4.2.2 Membersihkan alat 

pengaduk mortar setelah digunakan secara rutin.

4.2.2.1 Ketepatan dalam membersihkan alat 

mesin pengaduk mortar. 

4.2.3 Menyimpan alat 

pengaduk mortar pada  tempat yang aman.

4.2.3.1 Ketepatan dalam menyimpan alat 

pengaduk mortar pada tempat yang  aman.

4.3 Memeriksa kualitas mortar  untuk pekerjaan bata. 4.3.1 Mengidentifikasi 

instruksi kerja sebelum  melakukan pemeriksaan  kualitas mortar.

4.3.1.1 Ketepatan dalam mendeskripsikan 

(26)

4.3.2 Membuat kekentalan  mortar sesuai dengan  prosedur.

4.3.2.1 Ketepatan dalam membuat kekentalan 

mortar sesuai dengan prosedur.

4.3.3 Menguji kekentalan 

mortar sesuai dengan  instruksi/ prosedur  kerja.

4.3.3.1 Ketepatan dalam menguji kekentalan 

mortar sesuai dengan  instruksi/prosedur kerja. 5. Membuat dinding 

pasangan bata.

5.1 Memasang dinding setengah  bata.

5.1.1 Menggunakan alat 

pelindung diri (APD)  sesuai dengan prosedur  K3.

5.1.1.1 Ketepatan dalam menggunakan APD 

sesuai dengan prosedur K3, yaitu:  helm, sarung tangan dan sepatu booth  (safety shoes).

5.1.2 Mengidentifikasi gambar  kerja sesuai dengan  prosedur.

5.1.2.1 Ketepatan dalam mendeskripsikan  pasangan dinding setengah bata  berdasarkan gambar kerja.

5.1.3 Menyiapkan lokasi kerja  pasangan dinding bata  sesuai dengan rencana  tata letak area pekerjaan.

5.1.3.1 Ketepatan dalam menyiapkan lokasi  kerja pasangan dinding bata sesuai  dengan rencana tata letak area  pekerjaan.

5.1.4 Menyiapkan peralatan  pekerjaan pasangan  dinding bata sesuai  dengan kebutuhan.

5.1.4.1 Ketepatan dalam menyiapkan 

(27)

5.1.5 Menyiapkan material  pasangan dinding bata  sesuai dengan spesifikasi  teknik.

5.1.5.1 Ketepatan dalam menyiapkan material  pasangan dinding bata sesuai dengan  spesifikasi teknik.

5.1.6 Menyiapkan profil dan  benang penyipat sesuai  dengan kebutuhan.

5.1.6.1 Ketepatan dalam menyiapkan profil  untuk pasangan dinidng setengah  bata.

5.1.6.2 Ketepatan dalam menyiapkan benang 

penyipat sesuai dengan kebutuhan. 5.1.7 Memasang profil dan 

benang penyipat sesuai  dengan instruksi kerja.

5.1.7.1 Ketepatan dalam memasang profil dan 

benang penyipat sesuai dengan  instruksi kerja.

5.1.8 Melaksanakan pekerjaan 

pasangan dinding  setengah bata sesuai  dengan prosedur kerja.

5.1.8.1 Ketepatan dalam mengerjakan 

pasangan dinding setengah bata sesuai dengan prosedur dan gambar kerja.

5.1.9 Membersihkan lokasi kerja

sesuai dengan prosedur.

5.1.9.1 Ketepatan dalam membersihkan lokasi

kerja dari bahan­bahan yang sudah  terpakai lagi.

5.1.9.2 Ketepatan dalam membuang limbah ke

tempat yang telah ditentukan.

5.1.9.3 Kecermatan dalam membersihkan 

(28)

5.2 Memasang dinding satu bata.

5.2.1 Mengidentifikasi 

gambar kerja sesuai  dengan prosedur.

5.2.1.1 Ketepatan dalam mendeskripsikan 

pemasangan dinding satu bata hasil  identifikasi gambar kerja.

5.2.2 Memeriksa lokasi kerja 

pasangan dinding satu  bata kesesuaiannya  dengan gambar kerja.

5.2.2.1 Ketepatan dalam memeriksa 

kesesuaian lokasi pekerjaan dengan  gambar rencana.

5.2.3 Menyiapkan peralatan 

pekerjaan pasangan  dinding satu bata sesuai  dengan kebutuhan.

Ketepatan dalam memilih peralatan yang akan  digunakan, diantaranya: sendok tembok, palu,  unting­unting, alat ukur, benang, dsb.

5.2.4 Menyiapkan material 

pasangan dinding satu  bata sesuai dengan  spesifikasi teknik.

5.2.4.1 Ketepatan dalam menyiapkan material 

bata  sesuai dengan spesifikasi teknik.

5.2.4.2 Ketepatan dalam menyiapkan adukan 

mortar sesuai dengan kekentalannya.

5.2.6 Menyiapkan profil dan 

benang penyipat sesuai  dengan kebutuhan.

5.2.5.1 Ketepatan dalam menyiapkan profil 

pasangan dinding satu bata sesuai  dengan gambar kerja.

5.2.5.2 Ketepatan dalam memasang profil 

pasangan dinding satu bata.

5.2.6.1 Ketepatan dalam memasang profil 

(29)

5.2.8 Memasang profil dan  benang penyipat sesuai  dengan instruksi kerja.

5.2.6.2 Ketepatan dalam memasang benang 

penyipat.

5.2.10 Melaksanakan pekerjaan 

pasangan dinding satu  bata sesuai dengan  instruksi/prosedur kerja.

5.2.7.1 Ketepatan dalam membuat pasangan 

dinding satu bata sesuai dengan  gambar kerja dan instruksi kerja.

5.2.11 Membersihkan lokasi 

kerja sesuai dengan  prosedur.

5.2.8.1 Ketepatan dalam membersihkan lokasi

kerja dari bahan­bahan yang sudah  terpakai lagi.

5.2.8.2 Ketepatan dalam membuang limbah ke

tempat yang telah ditentukan.

5.2.8.3 Kecermatan dalam membersihkan 

peralatan yang telah dipakai dan  menyimpannya di tempat yang telah  ditetapkan.

5.3 Membuat dinding lurus ikatan  flemish.

5.3.1 Mengidentifikasi gambar  kerja pekerjaan bata  sesuai dengan prosedur.

5.3.1.1 Ketepatan dalam mendeskripsikan  pembuatan dinding lurus ikatan  flemish hasil identifikasi gambar kerja.

5.3.2 Memeriksa lokasi kerja  kesesuainnya dengan  gambar kerja.

5.3.2.1 Ketepatan dalam memeriksa 

(30)

5.3.3 Menyusun peralatan  pekerjaan bata sesuai  dengan kebutuhan.

5.3.3.1 Ketepatan dalam memilih peralatan 

yang akan digunakan, diantaranya:  sendok tembok, palu, unting­unting,  alat ukur, benang, dsb.

5.3.4 Mengatur material 

pekerjaan pasangan bata sesuai dengan instruksi  kerja.

5.3.4.1 Ketepatan dalam menyiapkan material 

bata  sesuai dengan spesifikasi teknik.

5.3.4.2 Ketepatan dalam menyiapkan adukan 

mortar sesuai dengan kekentalannya.

5.3.6 Menyiapkan dasar 

dinding ikatan lurus  flemish sesuai dengan  gambar kerja.

5.3.5.1 Ketepatan dalam menyiapkan dasar  

dinding lurus ikatan flemish sesuai  dengan gambar kerja.

5.3.7 Membuat ikatan 

konstruksi dinding satu  bata sesuai dengan  prosedur kerja.

5.3.6.1 Ketepatan dalam membuat ikatan  

konstruksi dinding satu bata sesuai  dengan prosedur kerja.

5.3.8 Melaksanakan pekerjan 

akhir sesuai dengan  gambar kerja.

5.3.7.1 Ketepatan dalam melakukan 

finishing ikatan konstruksi dinding  satu bata sesuai dengan gambar kerja. 

5.3.9 Memberihkan lokasi 

kerja sesuai dengan  prosedur.

5.3.8.1 Ketepatan dalam membersihkan lokasi

kerja dari bahan­bahan yang sudah  terpakai lagi.

5.3.8.2 Ketepatan dalam membuang limbah ke

(31)

5.3.8.3 Kecermatan dalam membersihkan  peralatan yang telah dipakai dan  menyimpannya di tempat yang telah  ditetapkan.

5.4 Menyiapkan kedudukan  tempat kusen pintu dan  jendela.

5.4.1 Mengidentifikasi gambar kerja sesuai dengan  prosedur.

5.4.1.1 Ketepatan dalam mendeskripsikan 

kedudukan tempat kusen pintu dan  jendela hasil identifikasi gambar kerja. 5.4.2 Memeriksa lokasi kerja 

kesesuainnya dengan  gambar rencana.

5.4.2.1 Ketepatan dalam memeriksa 

kesesuaian lokasi pekerjaan dengan  gambar rencana.

5.4.3 Menyiapkan peralatan  pekerjaan pasangan  dinding bata sesuai  dengan kebutuhan.

5.4.3.1 Ketepatan dalam memilih peralatan 

yang akan digunakan, diantaranya:  sendok tembok, palu, unting­unting,  alat ukur, benang, dsb.

5.4.4 Menyiapkan material  pasangan dinding bata 

5.4.4.1 Ketepatan dalam menyiapkan material 

(32)

sesuai dengan gambar  kerja.

5.4.4.2 Ketepatan dalam menyiapkan adukan 

mortar sesuai dengan kekentalannya.

5.4.6 Menyiapkan bukaan  tempat kusen pintu dan jendela sesuai dengan  gambar rencana.

5.4.5.1 Ketepatan dalam menyiapkan bukaan 

tempat kusen pintu dan jendela sesuai dengan gambar kerja.

5.4.7 Memasang kusen pintu  dan jendela sesuai  dengan gambar kerja.

5.4.6.1 Ketepatan dalam memasang kusen 

pintu dan jendela sesuai dengan  gambar kerja.

5.4.8 Melaksanakan  pekerjaan finishing  pasangan dinding bata  sesuai dengan gambar  kerja.

5.4.7.1 Ketepatan dalam melakukan finishing 

(33)

5.4.9 Membersihkan lokasi  kerja sesuai dengan  prosedur.

5.4.8.1 Ketepatan dalam membersihkan lokasi kerja dari bahan­bahan yang sudah  terpakai lagi.

5.4.8.2 Ketepatan dalam membuang limbah ke tempat yang telah ditentukan.

5.4.8.3 Kecermatan dalam membersihkan  peralatan yang telah dipakai dan  menyimpannya di tempat yang telah  ditetapkan.

5.5 Menyiapkan tempat untuk  pekerjaan Mekanikal dan  Elektrikal (ME).

5.5.1 Mengidentifikasi gambar kerja untuk ME sesuai  dengan prosedur.

5.5.1.1 Ketepatan dalam mendeskripsikan 

(34)

5.5.2 Memeriksa kesesuain  lokasi pekerjaan dengan gambar rencana.

5.5.2.1 Ketepatan dalam memeriksa 

kesesuaian lokasi pekerjaan dengan  gambar rencana.

5.5.3 Menyiapkan peralatan  pekerjaan pasangan  bata untuk tempat  pekerjaan ME sesuai  dengan kebutuhan.

5.5.3.1 Ketepatan dalam memilih peralatan 

yang akan digunakan, diantaranya:  sendok tembok, palu, unting­unting,  alat ukur, benang, dsb.

5.5.4 Menyiapkan material  pekerjaan untuk tempat pekerjaan ME sesuai  dengan spesifikasi  teknik.

5.5.4.1 Ketepatan dalam menyiapkan material 

pekerjaan untuk tempat pekerjaan ME  sesuai dengan spesifikasi teknik.

5.5.5 Membuat tempat  bukaan untuk 

pekerjaan ME sesuai  dengan gambar kerja.

5.5.5.1 Ketepatan dalam menyiapkan bukaan 

untuk pekerjaan ME sesuai dengan  gambar kerja.

5.5.6 Merapihkan tempat  bukaan untuk 

pekerjaan ME sesuai  dengan gambar kerja.

5.5.6.1 Ketepatan dalam merapihkan tempat 

bukaan untuk pekerjaan ME sesuai  dengan gambar kerja.

5.5.7 Membersihkan lokasi  kerja sesuai dengan  prosedur.

5.5.7.1 Ketepatan dalam membersihkan lokasi

kerja dari bahan­bahan yang sudah  terpakai lagi.

5.5.7.2 Ketepatan dalam membuang limbah ke

(35)

5.5.7.3 Kecermatan dalam membersihkan  peralatan yang telah dipakai dan  menyimpannya di tempat yang telah  ditetapkan.

5.6 Membuat Pasangan Dinding  Sambungan Siku dan T.

5.6.1 Mengidentifikasi gambar

kerja pekerjaan 

pasangan bata sesuai  dengan prosedur.

5.6.1.1 Ketepatan dalam mendeskripsikan  pemasangan dinding sambungan siku  dan T hasil identifikasi gambar kerja.

5.6.2 Memeriksa lokasi 

pekerjaan kesesuainnya  dengan gambar 

rencana.

5.6.2.1 Ketepatan dalam memeriksa 

kesesuaian lokasi pekerjaan dengan  gambar rencana.

5.6.3 Menyiapkan peralatan 

pekerjaan pasangan  dinding bata sesuai  dengan kebutuhan.

5.6.3.1 Ketepatan dalam memilih peralatan  yang akan digunakan, diantaranya:  sendok tembok, palu, unting­unting,  alat ukur, benang, dsb.

5.6.4 Menyiapkan material 

pekerjaan pasangan  dinding bata sesuai  dengan instruksi kerja.

5.6.4.1 Ketepatan dalam menyiapkan material 

bata  sesuai dengan spesifikasi teknik. 5.6.3.2 Ketepatan dalam menyiapkan adukan  mortar sesuai dengan kekentalannya.

5.6.6 Menyiapkan profil dan 

benang sifat untuk  untuk pasangan dinding siku dan sambungan T 

5.6.5.1 Ketepatan dalam menyiapkan profil 

pasangan dinding siku dan 

(36)

sesuai dengan  kebutuhan.

5.6.5.2 Ketepatan dalam memasang profil 

pasangan dinding siku dan  sambungan T.

5.6.8 Menyiapkan pekerjaan 

pasangan dinding bata  sambungan siku dan T  sesuai dengan gambar  kerja.

5.6.6.1 Ketepatan dalam membuat pasangan 

dinding bata sambungan siku dan T  sesuai dengan gambar kerja. 

5.6.9 Melaksanakan 

pekerjaan finishing  pasangan dnding bata  sambungan siku dan T  sesuai dengan gambar  kerja.

5.6.7.1 Ketepatan dalam melakukan finishing 

pasangan dinding bata sambungan  siku dan T sesuai dengan gambar  kerja.

5.6.10Membersihkan lokasi  kerja sesuai dengan  prosedur.

5.6.8.1 Ketepatan dalam membersihkan lokasi kerja dari bahan­bahan yang sudah  terpakai lagi.

5.6.8.2 Ketepatan dalam membuang limbah ke tempat yang telah ditentukan.

5.6.8.3 Kecermatan dalam membersihkan  peralatan yang telah dipakai dan  menyimpannya di tempat yang telah  ditetapkan.

(37)

5.7.1 Mengidentifikasi  gambar kerja 

pekerjaan pasangan  dinding bata sesuai  dengan prosedur.

5.7.1.1 Ketepatan dalam mendeskripsikan 

pembuatan kop pasangan dinding bata hasil identifikasi gambar kerja.

5.7.2 Memeriksa lokasi 

pekerjaan kesesuainnya  dengan gambar rencana

5.7.2.1 Ketepatan dalam memeriksa 

kesesuaian lokasi pekerjaan dengan  gambar rencana.

5.7.3 Menyiapkan peralatan 

pekerjaan kop pasangan  dinding bata sesuai  dengan kebutuhan.

5.7.3.1 Ketepatan dalam memilih peralatan 

yang akan digunakan, diantaranya:  sendok tembok, palu, unting­unting,  alat ukur, benang, dsb.

5.7.4 Menyiapkan material kop

pasangan dinding bata  sesuai dengan spesifikasi teknik.

5.7.3.2 Ketepatan dalam menyiapkan material 

kop pasangan dinding bata  sesuai  dengan spesifikasi teknik.

5.7.4.1 Ketepatan dalam menyiapkan adukan 

mortar sesuai dengan kekentalannya. 5.7.5 Menyiapkan profil kop 

pasangan dinding bata  sesuai dengan gambar  rencana.

5.7.5.1 Ketepatan dalam menyiapkan profil 

kop pasangan dinding bata sesuai  dengan gambar kerja.

5.7.5.2 Ketepatan dalam memasang profil kop 

pasangan dinding bata.

5.7.7 Menyiapkan pekerjaan 

kop pasangan dinding  bata sesuai dengan  gambar kerja.

5.7.6.1 Ketepatan dalam membuat kop 

(38)

5.7.8 Melaksanakan pekerjaan finishing kop pasangan  dinding bata sesuai  dengan gambar kerja

5.7.7.1 Ketepatan dalam melakukan finishing 

kop pasangan dinding bata sesuai  dengan gambar kerja atau instruksi  kerja.

5.7.9 Membersihkan lokasi  kerja sesuai dengan  prosedur

5.7.8.1 Ketepatan dalam membersihkan lokasi kerja dari bahan­bahan yang sudah  terpakai lagi.

5.7.8.2 Ketepatan dalam membuang limbah ke tempat yang telah ditentukan.

5.7.8.3 Kecermatan dalam membersihkan  peralatan yang telah dipakai dan  menyimpannya di tempat yang telah  ditetapkan.

5.8 Melaksanakan penyelesaian pekerjaan ikatan bata  (sambungan bata). 5.8.1 Mengidentifikasi 

gambar kerja pekerjaan pasangan dinding bata  sesuai dengan 

prosedur.

5.8.1.1 Ketepatan dalam mendeskripsikan 

penyelesaian pekerjaan ikatan bata  (sambungan bata) hasil identifikasi  gambar kerja.

5.8.2 Mengidentifikasi  permasalahan 

pekerjaan ikatan bata  sesuai dengan 

prosedur.

5.8.2.1 Ketepatan dalam mendeskripsikan 

hasil identifikasi terhadap 

(39)

5.8.3 Menyelesaikan  permasalahan 

pekerjaan ikatan bata  sesuai dengan gambar  rencana.

5.8.3.1 Ketepatan dalam mendeskripsikan 

penyelesaian permasalahan pekerjaan  ikatan bata sesuai dengan gambar  rencana.

5.9 Memasang kepala dinding  lengkung.

5.9.1 Mengidentifikasi 

gambar kerja pekerjaan pasangan dinding bata  sesuai dengan 

prosedur.

5.9.1.1 Ketepatan dalam mendeskripsikan 

pemasangan kepala dinding lengkung  hasil identifikasi gambar kerja.

5.9.2 Memeriksa lokasi  pekerjaan 

kesesuiannya dengan  gambar rencana.

5.9.2.1 Ketepatan dalam memeriksa 

kesesuaian lokasi pekerjaan dengan  gambar rencana.

5.9.3 Menyiapkan peralatan  pekerjaan pasangan  dinding bata sesuai  dengan kebutuhan.

5.9.3.1 Ketepatan dalam memilih peralatan 

yang akan digunakan, diantaranya:  sendok tembok, palu, unting­unting,  alat ukur, benang, dsb.

5.9.4 Menyiapkan material  kop pasangan dinding  bata sesuai dengan  spesifikasi teknik.

5.9.4.1 Ketepatan dalam menyiapkan material 

kop pasangan dinding bata  sesuai  dengan spesifikasi teknik.

5.9.4.2 Ketepatan dalam menyiapkan adukan 

(40)

5.9.6 Memasang profil  pondasi dinding 

lengkung sesuai dengan  gambar kerja. 

5.9.5.1 Ketepatan dalam menyiapkan profil 

pondasi dinding lengkung sesuai  dengan gambar kerja.

5.9.5.2 Ketepatan dalam memasang profil 

pondasi dinding lengkung. 5.9.8 Menyiapkan pekerjaan 

kepala dinding lengkung sesuai dengan gambar  kerja. 

5.9.6.1 Ketepatan dalam membuat kepala 

dinding lengkung sesuai dengan  gambar kerja. 

5.9.9 Melaksanakan pekerjaan finishing dinding 

lengkung sesuai dengan  gambar kerja. 

5.9.7.1 Ketepatan dalam melakukan finishing 

dinding lengkung sesuai dengan  gambar kerja. 

5.9.10Membersihkan lokasi  kerja sesuai dengan  prosedur

5.9.8.1 Ketepatan dalam membersihkan lokasi

kerja dari bahan­bahan yang sudah  terpakai lagi.

5.9.8.2 Ketepatan dalam membuang limbah ke

tempat yang telah ditentukan.

5.9.8.3 Kecermatan dalam membersihkan 

peralatan yang telah dipakai dan  menyimpannya di tempat yang telah  ditetapkan.

(41)

5.10.1 Mengidentifikasi  gambar kerja 

pekerjaan pasangan  dinding bata sesuai  dengan prosedur.

5.10.1.1 Ketepatan dalam mendeskripsikan 

pekerjaan pasangan dinding bata  berdasarkan gambar kerja.

5.10.2 Mengidentifikasi  peralatan 

pemeriksaan dinding  lurus dengan cermat.

5.10.2.1 Ketepatan dalam mendeskripsikan 

peralatan yang digunakan pada  pemeriksaan dinding lurus.

5.10.3 Memeriksa 

kesesuaian hasil  pekerjaan dinding  lurus dengan gambar  kerja.

5.10.3.1 Ketepatan dalam memeriksa 

kesesuaian hasil pekerjaan dinding  lurus terhadap dengan gambar kerja.

5.10.4 Menyerahkan laporan

hasil pemeriksaan  kepada pihak terkait  sesuai dengan 

prosedur.

5.10.4.1 Ketepatan dalam menyusun laporan  hasil pemeriksaan.

5.10.4.2 Ketepatan dalam menyampaikan  laporan hasil pemeriksaan kepada  pihak terkait sesuai dengan prosedur. 5.11 Memeriksa pasangan dinding 

(42)

5.11.1 Mengidentifikasi  gambar kerja 

pekerjaan pasangan  dinding bata sesuai  dengan prosedur.

5.11.1.1 Ketepatan dalam mendeskripsikan 

pekerjaan pasangan dinding bata  berdasarkan gambar kerja.

5.11.2 Mengidentifikasi 

peralatan pemeriksaan pekerjaan sambungan  sudut dan sambungan T sesuai dengan 

prosedur.

5.11.2.1 Ketepatan dalam mendeskripsikan 

peralatan yang digunakan pada  pemeriksaan pekerjaan sambungan  sudut dan sambungan T.

5.11.3 Memeriksa kesesuain  pekerjaan sambungan  sudut dan T dengan  gambar rencana

5.11.3.1 Ketepatan dalam memeriksa kesesuain

pekerjaan sambungan sudut dan T  dengan gambar rencana.

5.11.4 Menyerahkan laporan 

hasil pemeriksaan  kepada pihak terkait  sesuai dengan 

prosedur.

5.11.4.1 Ketepatan dalam menyusun laporan 

hasil pemeriksaan.

5.11.4.2 Ketepatan dalam menyampaikan 

laporan hasil pemeriksaan kepada  pihak terkait sesuai dengan prosedur. 5.12 Memeriksa kedudukan 

tempat kusen pintu dan  jendela.

5.12.1 Mengidentifikasi  gambar kerja 

pekerjaan pasangan  dinding bata sesuai  dengan prosedur.

5.12.1.1 Ketepatan dalam mendeskripsikan 

(43)

5.12.2 Mengidentifikasi 

peralatan pemeriksaan  bukaan tempat kusen  dan jendela sesuai  dengan prosedur.

5.12.2.1 Ketepatan dalam mendeskripsikan 

peralatan yang digunakan pada  pemeriksaan bukaan tempat kusen  dan jendela.

5.12.3 Memeriksa kesesuaian 

bukaan tempat kusen  pintu dan jendela  kesesuaiannya dengan  gambar kerja.

5.12.3.1 Ketepatan dalam memeriksa 

kesesuaian bukaan tempat kusen  pintu dan jendela dengan gambar  kerja.

5.12.4 Menyerahkan laporan  hasil pemeriksaan  kepada pihak terkait  sesuai dengan prosedur

5.12.4.1 Ketepatan dalam menyusun laporan 

hasil pemeriksaan.

5.12.4.2 Ketepatan dalam menyampaikan 

laporan hasil pemeriksaan kepada  pihak terkait sesuai dengan prosedur. 6. Membuat pilar 

pasangan bata.

6.1 Membuat pilar pasangan bata.

6.1.1 Menggunakan alat 

pelindung diri (APD)  sesuai dengan prosedur K3.

6.1.1.1 Ketepatan dalam menggunakan APD 

sesuai dengan prosedur K3, 

diantaranya helm, sepatu booth, dan  sarung tangan.

6.1.2 Mengidentifikasi 

gambar kerja sesuai  dengan prosedur.

6.1.2.1 Ketepatan dalam mendeskripsikan 

(44)

6.1.3 Memeriksa kesesuaian  lokasi pekerjaan 

dengan gambar  rencana.

6.1.3.1 Ketepatan dalam memeriksa 

kesesuaian lokasi pekerjaan dengan  gambar rencana.

6.1.4 Menyiapkan peralatan 

pekerjaan pasangan  bata sesuai dengan  kebutuhan.

6.1.4.1 Ketepatan dalam memilih peralatan 

yang akan digunakan, diantaranya:  sendok tembok, palu, unting­unting,  alat ukur, benang, dsb.

6.1.5 Menyiapkan material  pekerjaan pasangan  bata sesuai dengan  spesifikasi teknik

6.1.5.1 Ketepatan dalam menyiapkan material 

pekerjaan pasangan bata  sesuai  dengan spesifikasi teknik.

6.1.5.2 Ketepatan dalam menyiapkan adukan 

mortar sesuai dengan kekentalannya. 6.1.7 Menyiapkan profil pilar 

pasangan bata sesuai  dengan instruksi kerja.

6.1.6.1 Ketepatan dalam menyiapkan profil 

pilar pasangan bata sesuai dengan  gambar kerja.

6.1.6.2 Ketepatan dalam memasang profil pilar

pasangan bata.

6.1.9 Membuat pilar 

pasangan bata sesuai  dengan gambar kerja. 

6.7.1.1 Ketepatan dalam membuat pilar 

pasangan bata sesuai dengan gambar  kerja. 

6.1.10 Melaksanakan 

pekerjaan finishing pilar pasangan bata gambar  kerja. 

6.1.8.1 Ketepatan dalam melakukan finishing 

(45)

6.1.11 Membersihkan lokasi  pekerjaan sesuai dengan prosedur

6.1.9.1 Ketepatan dalam membersihkan lokasi

kerja dari bahan­bahan yang sudah  terpakai lagi.

6.1.9.2 Ketepatan dalam membuang limbah ke

tempat yang telah ditentukan.

6.1.9.3 Kecermatan dalam membersihkan 

peralatan yang telah dipakai dan  menyimpannya di tempat yang telah  ditetapkan.

6.2 Membuat gigi sambungan pilar pasangan bata.

6.2.1 Mengidentifikasi gambar kerja sesuai dengan  prosedur.

6.2.1.1 Ketepatan dalam mendeskripsikan 

pembuatan gigi sambungan pilar  pasangan bata hasil identifikasi  gambar kerja.

6.2.2 Memeriksa lokasi 

pekerjaan kesesuainnya  dengan gambar 

rencana.

6.2.2.1 Ketepatan dalam memeriksa 

(46)

6.2.3 Menyiapkan peralatan  pekerjaan pasangan  bata sesuai dengan  kebutuhan.

6.2.3.1 Ketepatan dalam memilih peralatan 

yang akan digunakan, diantaranya:  sendok tembok, palu, unting­unting,  alat ukur, benang, dsb.

6.2.4 Menyiapkan material  pekerjaan pasangan  bata sesuai dengan  spesifikasi teknik.

6.2.4.1 Ketepatan dalam menyiapkan material 

pekerjaan pasangan bata  sesuai  dengan spesifikasi teknik.

6.2.4.2 Ketepatan dalam menyiapkan adukan 

mortar sesuai dengan kekentalannya. 6.2.6 Menyiapkan profil 

untuk gigi sambungan  pasangan bata sesuai  dengan instruksi  rencana.

6.2.5.1 Ketepatan dalam menyiapkan profil 

untuk gigi sambungan pilar pasangan  bata sesuai dengan gambar kerja.

6.2.5.2 Ketepatan dalam memasang profil 

(47)

6.2.8 Melaksanakan  pekerjaan gigi 

sambungan pasangan  bata sesuai dengan  gambar kerja. 

6.2.6.1 Ketepatan dalam melaksanakan 

pekerjaan gigi sambungan pilar 

pasangan bata sesuai dengan gambar  kerja. 

6.2.9 Melaksanakan 

pekerjaan finishing gigi  sambungan pasangan  bata sesuai dengan  gambar kerja. 

6.2.7.1 Ketepatan dalam melakukan finishing 

gigi sambungan pasangan bata sesuai  dengan gambar kerja. 

6.2.10Membersihkan lokasi  pekerjaan sesuai dengan prosedur.

6.2.8.1 Ketepatan dalam membersihkan lokasi

kerja dari bahan­bahan yang sudah  terpakai lagi.

6.2.8.2 Ketepatan dalam membuang limbah ke

tempat yang telah ditentukan.

6.2.8.3 Kecermatan dalam membersihkan 

peralatan yang telah dipakai dan  menyimpannya di tempat yang telah  ditetapkan.

6.3 Membuat pilar ulir pasangan  bata.

6.3.1 Mengidentifikasi gambar kerja pilar ulir pasangan bata sesuai dengan  prosedur.

6.3.1.1 Ketepatan dalam mendeskripsikan 

(48)

6.3.2 Memeriksa lokasi 

pekerjaan kesesuainnya  dengan gambar 

rencana.

6.3.2.1 Ketepatan dalam memeriksa 

kesesuaian lokasi pekerjaan dengan  gambar rencana.

6.3.3 Menyiapkan peralatan  pekerjaan pasangan  bata sesuai dengan  kebutuhan.

6.3.3.1 Ketepatan dalam memilih peralatan 

yang akan digunakan, diantaranya:  sendok tembok, palu, unting­unting,  alat ukur, benang, dsb.

6.3.4 Menyiapkan material  pekerjaan pasangan  bata sesuai dengan  spesifikasi teknik.

6.3.4.1 Ketepatan dalam menyiapkan material 

pekerjaan pasangan bata  sesuai  dengan spesifikasi teknik.

6.3.4.2 Ketepatan dalam menyiapkan adukan 

(49)

6.3.6 Menyiapkan profil pilar  ulir pasangan bata  sesuai dengan gambar  kerja.

6.3.5.1 Ketepatan dalam menyiapkan profil 

pilar ulir pasangan bata sesuai dengan gambar kerja.

6.3.5.2 Ketepatan dalam memasang profil pilar

ulir pasangan bata. 6.3.8 Melaksanakan pilar ulir 

pasangan bata sesuai  dengan gambar kerja. 

6.3.6.1 Ketepatan dalam membuat pilar ulir 

pasangan bata sesuai dengan gambar  kerja. 

6.3.9 Melaksanakan 

pekerjaan finishing pilar ulir pasangan bata  sesuai dengan gambar  kerja.

6.3.7.1 Ketepatan dalam melakukan finishing 

pilar ulir pasangan bata sesuai dengan gambar kerja. 

6.3.10Membersihkan lokasi  pekerjaan sesuai dengan prosedur

6.3.8.1 Ketepatan dalam membersihkan lokasi kerja dari bahan­bahan yang sudah  terpakai lagi.

6.3.8.2 Ketepatan dalam membuang limbah ke tempat yang telah ditentukan.

6.3.8.3 Kecermatan dalam membersihkan  peralatan yang telah dipakai dan  menyimpannya di tempat yang telah  ditetapkan.

(50)

6.4.1 Mengidentifikasi gambar kerja kop pilar 

pasangan bata sesuai  dengan prosedur.

6.4.1.1 Ketepatan dalam mendeskripsikan 

pembuatan kop pilar pasangan bata  hasil identifikasi gambar kerja.

6.4.2 Memeriksa lokasi kop  pilar pasangan bata  kesesuainnya dengan  gambar rencana.

6.4.2.1 Ketepatan dalam memeriksa 

kesesuaian lokasi pekerjaan kop pilar  pasangan bata dengan gambar 

rencana. 6.4.3 Menyiapkan peralatan 

pekerjaan pasangan  bata sesuai dengan  kebutuhan.

6.4.3.1 Ketepatan dalam memilih peralatan 

yang akan digunakan, diantaranya:  sendok tembok, palu, unting­unting,  alat ukur, benang, dsb.

6.4.4 Menyiapkan material  pekerjaan pasangan  bata sesuai dengan  spesifikasi teknik.

6.4.4.1 Ketepatan dalam menyiapkan material 

pekerjaan pasangan bata  sesuai  dengan spesifikasi teknik.

6.4.4.2 Ketepatan dalam menyiapkan adukan 

(51)

6.4.6 Menyiapkan profil pilar  penutup pasangan bata sesuai dengan gambar  kerja.

6.4.5.1 Ketepatan dalam menyiapkan profil 

pilar penutup pasangan bata sesuai  dengan gambar kerja.

6.4.5.2 Ketepatan dalam memasang profil pilar

penutup pasangan bata. 6.4.8 Melaksanakan pilar 

penutup pasangan bata sesuai dengan gambar  kerja.

6.4.6.1 Ketepatan dalam membuat pilar 

penutup pasangan bata sesuai dengan  gambar kerja. 

6.4.9 Melaksanakan  pekerjaan finishing  pilar penutup pasangan bata sesuai dengan  gambar kerja. 

6.4.7.1 Ketepatan dalam melakukan finishing 

pilar penutup pasangan bata sesuai  dengan gambar kerja. 

6.4.10 Membersihkan lokasi  pekerjaan sesuai  dengan prosedur.

6.4.8.1 Ketepatan dalam membersihkan lokasi

kerja dari bahan­bahan yang sudah  terpakai lagi.

6.4.8.2 Ketepatan dalam membuang limbah ke tempat yang telah ditentukan

6.4.8.3 Kecermatan dalam membersihkan 

peralatan yang telah dipakai dan  menyimpannya di tempat yang telah  ditetapkan.

7. Membuat pasangan  bata lengkung.

(52)

7.1.1 Menggunakan Alat  pelindung diri (APD)  sesuai dengan prosedur K3.

7.1.1.1 Ketepatan dalam menggunakan APD 

sesuai dengan prosedur K3, 

diantaranya helm, sepatu boot, dan  sarung tangan.

7.1.2 Mengidentifikasi  gambar kerja sesuai  dengan prosedur.

7.1.2.1 Ketepatan dalam mendeskripsikan 

pemasangan bata setengah lingkaran  hasil identifikasi gambar kerja.

7.1.3 Memeriksa kesesuain  lokasi pekerjaan dengan gambar rencana.

7.1.3.1 Ketepatan dalam memeriksa 

kesesuaian lokasi pekerjaan dengan  gambar rencana.

7.1.4 Menyiapkan peralatan  pekerjaan pasangan  bata sesuai dengan  kebutuhan.

7.1.3.2 Ketepatan dalam memilih peralatan 

yang akan digunakan, diantaranya:  sendok tembok, palu, unting­unting,  alat ukur, benang, dsb.

7.1.5 Menyiapkan material  pekerjaan pasangan  bata sesuai dengan  spesifikasi teknik.

7.1.5.1 Ketepatan dalam menyiapkan material  pekerjaan pasangan bata  sesuai 

dengan spesifikasi teknik.

7.1.5.2 Ketepatan dalam menyiapkan adukan  mortar sesuai dengan kekentalannya.

7.1.7 Menyiapkan profil  pasangan bata setengah lingkaran sesuai 

dengan gambar kerja.

7.1.6.1 Ketepatan dalam menyiapkan profil 

(53)

7.1.6.2 Ketepatan dalam memasang profil  pasangan bata setengah lingkaran. 7.1.9 Membuat pasangan 

bata setengah lingkaran sesuai dengan gambar  kerja. 

7.1.7.1 Ketepatan dalam membuat pasangan 

bata setengah lingkaran sesuai dengan gambar kerja. 

7.1.10 Melaksanakan  pekerjaan finishing  pasangan bata setengah lingkaran sesuai 

dengan gambar kerja. 

7.1.8.1 Ketepatan dalam melakukan finishing 

pasangan bata setengah lingkaran  sesuai dengan gambar kerja. 

7.1.11 Membersihkan lokasi  pekerjaan sesuai  dengan prosedur.

7.1.9.1 Ketepatan dalam membersihkan lokasi

Gambar

gambar kerja.
gambar rencana.
gambar kerja.
gambar kerja pekerjaan pasangan 
+7

Referensi

Dokumen terkait

2 Wakil Dekan Bidang I SALINAN TERKENDALI 02 3 Wakil Dekan Bidang II SALINAN TERKENDALI 03 4 Manajer Pendidikan SALINAN TERKENDALI 04 5 Manajer Riset dan Pengabdian

Hasil aneka olahan jagung dapat memperkuat ketahanan pangan lokal ini dengan bermacam-macam hasil olahan jagung seperti, jagung bose, jagung katemak, jagung titi

Indonesia juga dapat memiliki majalah animasi seperti majalah-majalah tersebut dengan mengemas film-film animasi Indonesia yang sudah diproduksi maupun yang belum diproduksi

Komponen pertumbuhan PRij dan PPij hasil analisis Shift Share kelima subsektor pertanian tersebut di seluruh kecamatan menunjukkan nilai yang positif, artinya sepuluh

Pengawasan kualitas merupakan alat bagi manajemen untuk memperbaiki kualitas produk bila dipergunakan, mempertahankan kualitas produk yang sudah tinggi dan

1. Peningkatan partisipasi dan kinerja produksi pada tingkat kelompok sasaran dalam hal pemilihan bahan baku olahan, penanganan serta preparasi bahan baku

Kita pikir bahwa adalah kebenaran dalam kedoea seboetan itoe — jang pendjoeal boekoe kita mendapat waktoe jang baik akan me- mimpin orang lebih mengerti akan Kitab Soetji, dan

Adalah pasien tuberkulosis yang sebelumnya pernah mendapat pengobatan Adalah pasien tuberkulosis yang sebelumnya pernah mendapat pengobatan tuberkulosis dan